mapcorner.wg.ugm.ac.id
Mempersoalkan ‘Kelas Menengah’ Baru Indonesia
Istilah 'Kelas menengah', dengan segala problematika yang melekat padanya, kembali memperoleh perhatian luas di Indonesia. Kompas, harian terkemuka di Indonesia sejak tahun lalu sering memberitakan fenomena kelas menengah. Berita biasanya bersemangat optimistis. 'Kelas menengah baru' telah muncul di Indonesia, dalam jumlah yang cukup spektakuler. Pada gilirannya, perkembangan ini dianggap sebagai pertanda kesejahteraan yang meningkat dan positif bagi proses konsolidasi demokrasi Indonesia. Puncaknya, minggu lalu, majalah Tempo juga menyoroti fenomena ini. Meski agak ragu-ragu, Tempo akhirnya memilih untuk tidak menggunakan istilah 'Kelas Menengah'. Mereka berargumen, untuk alasan praktis, 'Kelas Menengah' yang masih sangat bisa diperdebatkan itu dihindari. Tempo lebih memilih istilah 'Kelas Konsumen Baru'. Meskipun Kompas dan Tempo nampak berbeda dalam penggunaan istilah, keduanya memiliki semangat yang kurang lebih sama. Kelas menengah ditempatkan sebagai gambaran angka yang statis.