atemalem.com
Jerit Tubuh
Semalaman mataku nyalang. Aku frustrasi hingga sakitnya mengalir dari ujung-ujung jemari. Napasku satu-satu. Kuhitung pelan, sesak di dada sudah tambah jadi seribu.