wakile

In the Quran you can find how upset the Prophet ﷺ would get due to people not following guidance. Allah repeatedly revealed to the Prophet ﷺ how he is not going to be held accountable for the disbelievers, how he is not a wakil (trustee, disposer of affairs, guardian) for anyone, and how his only job is to convey the message. This shows the sorrow the Prophet ﷺ felt when people didn’t follow. aw.

Karanlık geçmişten
Bir çocuk doğuyor;
Sevinç ve üzünçle
Yüreğim parçalanıyor.

James Joyse

Görsel : An Afghan resident carries a child to be vaccinated against polio during the last day of a vaccination campaign in Kabul. (BBC- Breaking News)

You’re alone? He is al-Wakil (the Sufficient). You’re in pain? He is al-Shafi (the Healer). You’re poor? He is al-Ghani (the Rich and Self Sufficient). You’re a sinner? He is al-Rahman (the Merciful). You’re distant? He is al-Qarib (the Close). You’ve got problems? He is al-Nasir (the Helper). You’re in distress? He is al-Salam (the source of Peace) You need to talk? He is al-Sami’ (the Listener).

You don’t need anything or anyone when you have Allah.

—  Shaykh Mohammad Aslam

Barry Loukaitis

‘It’s like I pictured myself doing it or something I never really pictured myself doing anything else.’

Date: February 2, 1996

Age: 14

School: Frontier Junior High School. Moses Lake, WA

Killed: 3

Wounded: 1

Outcome: Held class hostage. Overpowered. In prison.

Mrs Loukaitis confided too much in her son. her marriage had fallen apart, and her husband became involved with another woman. Mrs Loukaitis planned to get revenge against her husband and his girlfriend; she wanted to tie them up, tell them how much they’d hurt her, show them that she had a gun, frighten them into thinking she was going to kill them, and then shoot herself. She said, ‘If he didn’t remember my life, I was going to make him remember my death.’ She shared this plan with her son, on the last weekend of January, told him that she was going to kill herself on February 14 because she knew she could catch her husband with his girlfriend. On February 2, just a few days after she told Loukaitis her plan, he committed his school shooting.

Through his elementary school years he was reportedly outgoing and popular. He served on student council in sixth grade, and numerous friends visited his house. In seventh grade he became more withdrawn. His mother said he had a bad temper and would hit walls in anger.

During middle school Loukaitis was arrogant and intimidating. When he crossed paths with his peers, he would ‘curse them, tell them to shut up or order them out of his way.’ He loved the random violence in the movie Natural Born Killers and liked to quote from it. He talked about his desire to kill someone before he died. He was drawn to the idea of murder, saying ‘It would be cool to kill people…to try and get away with it.’

He also felt superior to his peers and viewed murder as a way of eliminating inferior people. He told a female classmate, ‘Some people don’t deserve to live; some people should just die or be killed.’

On February 2, Loukaitis entered his algebra class and shot Manuel Vela, Mrs Caires and two other students. Having shot 4 people, Loukaitis held the class hostage. During this time Loukaitis was said to be at ease. When the police arrived and wanted to negotiate with him, he reportedly was not afraid but annoyed. Loukaitis was apprehended when a teacher ripped the gun from his hands. Once in custody, a detective commented on how unruffled Loukaitis was: ‘He was acting shockingly calm…I expected to see a look of remorse.’ An officer commented that when he read Loukaitis his rights, ‘He looked up at me and cracked a smile and said ‘I know my rights, man.’ After giving his confession, he curled up in his cell and had a nap. Later that day, Loukaitis’s father described him as ‘Vicious. No emotion. Not crying.’

Adapted from ‘School Shooters’ by Peter Langman

أسماء الله الحسنى
www.AICPMadih.de
أسماء الله الحسنى

The Ninety-Nine (99) Names of Allah:

Prophet MuHammad said in the Hadith narrated by al-Bukhariyy, what means: “Certainly, Allah has ninety-nine Names (99), one hundred minus one. Whoever memorizes them and understands their meanings will enter Paradise.“ The Names of Allah are uncountable. However, the Prophet mentioned ninety-nine Names in one Hadith, which have a specific merit. They are:

  1. Allah الله: The One Who has the Godhood, which is the power to create the entities.
  2. Ar-Rahman الرحمن: The One Who has an abundance of mercy for the believers and the blasphemers in this world and exclusively for the believers in the Hereafter.
  3. Ar-Rahim الرحيم: The One Who has an abundance of mercy for the believers.
  4. Al-Malik الملك: The One with absolute Dominion, and the One Whose Dominion is clear of imperfection.
  5. Al-Quddus القدوس: The One Who is pure from any imperfection and clear of children and adversaries.
  6. As-Salam السلام: The One Who is clear of every imperfection.
  7. Al-Mu’min المؤمن: The One Who witnessed for Himself that no one is God but Him; and Who witnessed for His believers that they are truthful in their belief that no one is God but Him.
  8. Al-Muhaymin المهيمن: The One Who witnesses the saying and deeds of His creatures.
  9. Al-^Aziz العزيز: The One who defeats and is not defeated.
  10. Al-Jabbar الجبار: The One for Whom nothing happens in His dominion except what He willed.
  11. Al-Mutakabbir المتكبر: The One Who is clear of the attributes of the creatures and of resembling them.
  12. Al-Khaliq الخالق: The One Who brings everything from non-existence to existence.
  13. Al-Bari’ البارئ: The Creator Who has the Power to turn the entities from one state to another.
  14. Al-Musawwir المصور: The One Who forms His creatures in different pictures.
  15. Al-Ghaffar الغفار: The One Who forgives the sins of His slaves time and time again.
  16. Al-Qahhar القهار: The Subduer Who has the perfect Power and is not powerless over anything.
  17. Al-Wahhab الوهاب: The One Who is Generous in giving plenty without any return.
  18. Ar-Razzaq الرزاق: The One Who makes the Sustenance reach His slaves. Sustenance is everything that benefits, whether Halal or Haram.
  19. Al-Fattah الفتاح: The One Who opens for His slaves the closed worldly and religious matters.
  20. Al-^Alim العليم: The Knowledgeable; the One from Whose Knowledge nothing is hidden.
  21. Al-Qabid القابض,
  22. Al-Basit الباسط: The One Who constricts the sustenance by His Wisdom and expands and widens it with His Generosity and Mercy.
  23. Al-Khafid الخافض,
  24. Ar-Rafi^ الرافع: The One Who demotes whomever He willed by His Destruction and elevates whomever He willed by His Endowment.
  25. Al-Mu^izz المعز,
  26. Al-Mudhill المذل: The One Who gives esteem to whomever He willed; hence there is no one to degrade him. The One Who degrades whomever He willed; hence there is no one to give him esteem.
  27. As-Sami^ السميع: The One Who Hears all hearable things by His Eternal Hearing without an ear, instrument, or organ.
  28. Al-Basir البصير: The One Who Sees all seeable things by His eternal Sight without a pupil or any other instrument.
  29. Al-Hakam الحكم: The One Who is the Ruler, and His Judgement is His Saying.
  30. Al-^Adl العدل: The One Who is entitled to do what He does.
  31. Al-Latif اللطيف: The One Who is kind to His slaves and gives them endowments.
  32. Al-Khabir الخبير: The One Who knows the truth of things.
  33. Al-Halim الحليم: The One Who delays the punishment for those who deserve it and then He may forgive them.
  34. Al-^Adhim العظيم: The One Who deserves the Attributes of Exaltation, Glory, Extolement, and Purity from all imperfection.
  35. Al-Ghafur الغفور: The One Who forgives in abundance.
  36. Ash-Shakur الشكور: The One Who gives ample reward for little obedience.
  37. Al-^Aliyy العلي: The One Who is clear of the attributes of the creatures.
  38. Al-Kabir الكبير: The One Who is greater in status than everything.
  39. Al-Hafidh الحفيظ: The One Who protects whatever and whomever He willed (to protect).
  40. Al-Muqit المقيت: The One Who has the Power.
  41. Al-Hasib الحسيب: The One Who gives the satisfaction.
  42. Al-Jalil الجليل: The One Who is attributed with greatness of Power and Glory of status.
  43. Al-Karim الكريم: The One Who is clear of abjectness.
  44. Ar-Raqib الرقيب: The One from Whom nothing is absent. Hence its meaning is related to the Attribute of Knowledge.
  45. Al-Mujib المجيب: The One Who answers those in need when they ask Him and rescues the yearners if they call upon Him.
  46. Al-Wasi^ الواسع: The Knowledgeable.
  47. Al-Hakim الحكيم: The One Who is correct in His doings.
  48. Al-Wadud الودود: The One Who loves His believing slaves and His believing slaves love Him. His love to His slaves is His Will to be merciful to them and to praise them: Hence its meaning is related to the Attributes of the Will and Kalam. Kalam is the Attribute with which Allah orders and forbids and with which He spoke to Muhammad and Musa. It is not a sound, nor a language, nor a letter.
  49. Al-Majid المجيد: The One Who is Attributed with perfect Power, High Status, and Generosity.
  50. Al-Ba^ith الباعث: The One Who resurrects His slaves after death for reward and/or punishment.
  51. Ash-Shahid الشهيد: The One from Whom nothing is absent.
  52. Al-Haqq الحق: The One Who truly exists, i.e., the One Whose Existence is confirmed.
  53. Al-Wakil الوكيل: The One Who gives the satisfaction and is relied upon.
  54. Al-Qawiyy القوى: The One with the complete Power.
  55. Al-Matin المتين: The One with extreme Power which is uninterrupted, and Who does not get tired.
  56. Al-Waliyy الولي: The Supporter.
  57. Al-Hamid الحميد: The Praised One Who deserves to be praised.
  58. Al-MuHsi المحصى: The One Who knows the count of things.
  59. Al-Mubdi’ المبدئ: The One Who started the human being, that is, He created them.
  60. Al-Mu^id المعيد: The One Who brings back the creatures after death.
  61. Al-Muhyi المحيي: The One Who brought out a living human from seminal fluid that does not have a soul. He quickens the dead by returning the souls to the decayed bodies on the Resurrection Day and He makes the hearts alive with the light of knowledge.
  62. Al-Mumit المميت: The One Who renders the living dead.
  63. Al-Hayy الحي: The One Who is attributed with a Life that is unlike our life and is not that of a combination of soul, flesh, and blood.
  64. Al-Qayyum القيوم: The One Whose Existence does not end.
  65. Al-Wajid الواجد: The Rich Who is never poor. Wajd means Richness.
  66. Al-Majid الماجد: The One Who is Majid (see #49).
  67. Al-Wahid الواحد: The One Who is without a partner.
  68. As-Samad الصمد: The Master Who is relied upon in matters and is resorted to in one’s needs.
  69. Al-Qadir القادر: The One Who is attributed with Power.
  70. Al-Muqtadir المقتدر: The One with the perfect Power from Whom nothing is withheld.
  71. Al-Muqaddim المقدم,
  72. Al-Mu’akhkhir المؤخر: The One Who puts things in their right places. He advances whatever He wills and delays whatever He wills.
  73. Al-‘Awwal الأول: The One whose Existence is without a beginning.
  74. Al-‘Akhir الآخر: The One whose Existence is without an end.
  75. Adh-Dhahir الظاهر,
  76. Al-Batin الباطن: The One above Whom nothing exists and underneath Whom nothing exists; hence He exists without a place. His Existence is obvious by proofs. He is clear of the delusions of bodily attributes.
  77. Al-Wali الوالي: The One Who owns things and manages them.
  78. Al-Muta^ali المتعال: The One Who is clear of the attributes of the creation.
  79. Al-Barr البر: The One Who is kind to His creatures, Who covered them with His sustenance and specified whomever He willed among them with His support, protection, and special mercy.
  80. At-Tawwab التواب: The One Who grants repentance to whomever He willed among His creatures.
  81. Al-Muntaqim المنتقم: The One Who victoriously prevails over His enemies and punishes them for their sins. It may also mean the One Who destroys them.
  82. Al-^Afuww العفو: The One with vast forgiveness.
  83. Ar-Ra’uf الرؤوف: The One with extreme Mercy. The Mercy of Allah is His Will to endow mercy, etc. upon whomever He willed.
  84. Malikul-Mulk مالك الملك: The One Who has the dominion and gives dominion to whomever He willed.
  85. Dhul-Jalal Wal-‘Ikram ذو الجلال و الإكرام: The One Who deserves to be Exalted and not denied.
  86. Al-Muqsit المقسط: The One Who is Just in His Judgment.
  87. Al-Jami^ الجامع: The One Who gathers the creatures on a day there is no doubt about, that is, the Day of Judgment.
  88. Al-Ghaniyy الغني: The One Who does not need the creation.
  89. Al-Mughni المغني: The One Who satisfies the necessities of the creatures.
  90. Al-Mani^ المانع: The Supporter Who protects and gives victory to His pious believers.
  91. Ad-Darr الضار,
  92. An-Nafi^ النافع: The One Who makes harm reach to whomever He willed and benefit to whomever He willed.
  93. An-Nur النور: The One Who guides.
  94. Al-Hadi الهادي: The One with Whose Guidance His believers were guided, and with Whose Guidance the living beings have been guided to what is beneficial for them and protected from what is harmful to them.
  95. Al-Badi^ البديع: The One Who created the creation and formed it without any preceding example.
  96. Al-Baqi الباقي: The One for Whom non-existence is impossible.
  97. Al-Warith الوارث: The One Whose Existence does not come to an end.
  98. Ar-Rashid الرشيد: The One Who guides.
  99. As-Sabur الصبور: The One Who does not quickly punish the sinners.

And Allah knows best.

[Al-Wakil/The trustee/The Excellent Guardian]
“Allah suffices as a Disposer [of affairs].” ‎﴾‬‎4.81﴿‬
Allah is All-good and All-powerful; all our affairs are best entrusted to His care, for He is the best Guardian of all interests “In Allah let the believers put all their trust.” ‎﴾3.160‬‎﴿‬‎
Putting one’s trust in Allah means that one should take all possible precautions and then leave the results in the hands of Allah, who knows the working of events better than any human mind can conceive of. “And when you have decided, then rely upon Allah. Indeed, Allah loves those who rely [upon Him].” ‎﴾‬‎3‬‎‎.‬‎1‬‎5‬‎9‬‎﴿‬ A true believer, like the Prophets, realises that the fruition of his efforts comes only from Allah, therefore He turns to no one else for that. “Sufficient for us is Allah , and [He is] the best Disposer of affairs."‎﴾‬‎3‬‎.‬‎1‬‎7‬‎3‬‎﴿‬ The Prophet ‎ﷺ‎‬‎ recommended the following dua before sleeping: "O Allah, I surrender myself to You and entrust my affair to You, with hope in You and fear of You. There is no resort and no deliverer (from hardship but You). I affirm my faith in the Book which You revealed and in the Messengers whom You sent.” (Sahih Muslim : Book 48, Hadith 77) ‎اللَّهُمَّ أَسْلَمْتُ نَفْسِي إِلَيْكَ وَوَجَّهْتُ وَجْهِي إِلَيْكَ وَأَلْجَأْتُ ظَهْرِي إِلَيْكَ وَفَوَّضْتُ أَمْرِي إِلَيْكَ رَغْبَةً وَرَهْبَةً إِلَيْكَ لاَ مَلْجَأَ وَلاَ مَنْجَا مِنْكَ إِلاَّ إِلَيْكَ آمَنْتُ بِكِتَابِكَ الَّذِي أَنْزَلْتَ وَبِرَسُولِكَ الَّذِي أَرْسَلْتَ ‏.‏ فَإِنْ مَاتَ مَاتَ عَلَى الْفِطْرَةِ ‏"
To take Allah as the only Guardian is part of our belief in Allah, as is clear from this verse “(O Prophet, tell them) "He is the Most Merciful; we have believed in Him, and upon Him we have relied.” ‎﴾‬‎6‬‎7‬‎.‬‎2‬‎9‬‎﴿‬ Tawakkul (having trust in Allah) is a highly desirable and rewarding trait which all of us should try to develop for it reinforces our belief in the One true God.❤️

Apa standar pertama untuk mengetahui kebersihan hati kita?

Para ulama menjelaskan bahwa standar pertama adalah Al-Qur'an. Usman bin Affan radhiyallahu'anhu berkata, “jika sekiranya hati kalian bersih, niscaya kalian tak pernah kenyang dari membaca Al-Qur'an.”

Maka, jika kalian dapati diri kalian malas dalam membaca Al-Qur'an, maka ketahuilah saat itu kita adalah hati yang kotor disebabkan banyak dosa.

Dan cara membersihkannya adalah dengan melawan rasa malas dari membaca Al-Qur'an. Karena Allah mencintai kita, maka Allah izinkan kita untuk bercakap dengan-Nya dalam untain do'a. Karena Allah tahu, bahwa kita membutuhkan-Nya.

Apa yang diucapkan Ibrahim kholiullah ketika akan dilempar ke dalam api? Hasbunallah wa ni'mal wakil. Cukuplah Allah sebaik-baik penjaga.

Apa yang diucapkan Muhammad shallallahu'alaihiwasallam kepada Abu bakar radhiyallahu'anhu ketika ia bersedih disebabkan quraisy akan menangkap keduanya di dalam gua? La tahzan innallahu ma'ana. Janganlah engkau bersedih, sungguh Allah bersama kita.

Kalau Allah tak mencintai kita, Allah tak akan mengizinkan kita untuk bercakap dengan-Nya. Tapi Allah tak ingin kita masuk neraka, Allah ingin kita masuk surga. Dan hal itu menunjukkan sejatinya Allah mencintai kita.

dihujani || 18.58

For times of hardship
  1. Prayer / صلاة
  2. Read Quran / قراءة القرآن الكريم
  3. Make dua / الدعاء

حَسْبُنَا اللَّهُ وَنِعْمَ الْوَكِيلُ

“Hasbunallah wa ni’mal Wakil”

“Allah is sufficient for us and He is the Best Guardian”

يَا حَيُّ يَا قَيُّومُ بِرَحْمَتِكَ أَسْتَغِيثُ

“Ya Hayyu Ya Qayyum, bi Rahmatika astagheeth”

“O Alive and everlasting One, I beseech You by Your mercy”

لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

“La illaha illa Anta Subhanak, inni kuntu min adh-dhalimeen”

“O Allah, there is none worthy of worship besides You. You are Pure, definitely I have oppressed my soul by sinning”

لَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ

“La Hawla Wala Quwwata Illah Billah”

“There is no might or power except in Allah”

اللَّهُمَّ رَحْمَتَكَ أَرْجُو فَلَا تَكِلْنِي إِلَى نَفْسِي طَرْفَةَ عَيْنٍ وَأَصْلِحْ شَأْنِي كُلَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ

“Allahumma rahmataka arju fala takilni ila nafsi tarfata ‘aynin wa aslih li sha'ni kullahu la ilaha ila anta”

“O Allah, I hope for Your mercy, do not leave me for even the duration of an eye blink (duration) and correct my total condition. Besides You there is none worthy of worship”


Always keep your iman strong and remember hardship is not lost. Allah (SWT) does not forget.

Katanya tenaga surya

Hari ini ane mendengar berita tentang sebuah perlombaan dunia yang akan diikuti oleh sekelompok mahasiswa asal Surabaya. Dari cuplikan wawancara yang ane liat, mereka bangga betul bahwa mereka menjadi satu - satunya peserta yang mewakili asia. Ya. Lomba bertemakan teknologi boat yang menggunakan tenaga matahari katanya. Ane sedikit gak setuju, sebenernya bener - bener gak setuju sih. Apanya yang tenaga matahari. Pernah juga beberapa tahun lalu, waktu ane masih di asrama, pernah baca koran yang salah satu judul beritanya adalah “ Mahasiswa Indonesia Menciptakan Mobil Tenaga Surya”. Aduh, waktu itu ane masih duduk di bangku satu SMA dan ane dulu posisinya jurusan IPS, jadi sebenernya gak punya basic buat ngomentari itu … Tapi lagi - lagi ane bisa bilang. Apanya yang menciptakan ?

Sedikit berbagi nih soal ilmu pengetahuan, ya walaupun sedikit. Gak ada itu yang namanya mobil tenaga surya atau boat tenaga surya. Semua itu tenaga listrik yang ngecasnya pake tenaga surya, apalagi dikatakan menemukan. Sumpah, buat bikin panel yang menerima tenaga surya Indonesia aja belom bisa bikin, padahal di negara berkembang barang kek gitu udah jadi produk rumahan, dan kita masih ngimport lho. Kek gini mau dikatakan menemukan ? :D. Kalo bener mereka menjadi satu - satunya wakil dari asia, seharusnya mereka mikir bukan bangga, jangan - jangan itu lombanya anak kecil.

Yang bener itu adalah, mungkin merakit sebuah mobil yang digerakan oleh dinamo dan menggunakan energi listrik yang dicas dengan panel surya, ITU. Maaf, bukan ane mengkritik atau menjelekan karena ane sendiripun belum bisa bikin apa - apa yang bermanfaat, tapi apa dengan ane mengatakan kebenaran itu harus menjadi musuhmu. Hahaha, kata - kata yang sering dikutip sama Prof JE Sahetapy.

Maaf nih, karena tulisan ini lebih ke gak ada manfaatnya dan tidak mendidik, tapi bolehlah nulis apa yang ada dipikiran kita masing - masing kan.

24/04/2017 07.15 malam

Jombang - Tangsel

Djangan Loepa Indonesia

Teruntuk semua orang yang mengaku warga negara Indonesia…

Tahukah kalian berapa banyak jumlah suku yang ada di Indonesia? Atau masih ingatkah nama-nama pahlawan yang dulu pernah dipelajari ketika duduk di bangku sekolah? Atau pernahkah kalian membuka Kamus Besar Bahasa Indonesia di sela-sela waktu kalian berselancar di dunia maya?

Bagi generasi millennial, internet merupakan alat untuk mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat. Kita mampu menjelajahi seluruh dunia hanya melalui apa yang kita genggam. Kita mampu mencari tahu apa yang terjadi di benua seberang hanya dengan mengetik kata kunci di pencarian. Tetapi, apa yang telah kita lakukan kepada negara ini dengan internet? Memviralkan gosip perselingkuhan? Atau ikut-ikutan memaki wakil rakyat?

Kita boleh saja mencari tahu apa yang terjadi di negara seberang, tetapi jangan lupa mencari tahu tentang sejarah negara sendiri.
Kita boleh saja mempelajari bahasa asing, tetapi jangan lupa mempelajari bahasa ibu kita sendiri.
Kita boleh menyukai musik atau film dari negara orang, tetapi jangan sampai kita lupa dengan budaya sendiri.
Djangan Loepa, bahwa kita tetap Indonesia.

Maka dari itu, dengan tujuan mengingatkan kembali tentang negara ini, beberapa anggota dari @kitajatim akan memulai project yang diharapkan bermanfaat bagi semua pembacanya. Project ini akan dimulai pada tanggal 24 April 2017. Selamat menanti~ ^^

Di Goda Isteri Orang


Part 1

Namaku Faridha. Kawan dan suamiku memanggilku dengan Ida saja. Aku telah menikah dengan seorang lelaki berdarah campuran bernama Hadi. Kami dikurniakan seorang anak lelaki.Kehidupan kami biasa saja, dari segi ekonomi sampai hubungan suami isteri. Aku dan suamiku cukup menikmati kehidupan ini. Suamiku yang sedikit pendiam adalah seorang wakil jualan. Pendapatan suamiku sebulan cukup untuk menampung kehidupan kami bertiga. Namun kami belum begitu puas. Walau bagaimana sekali pun kami harus merasakan lebih bukan hanya sekadar cukup.Kerana syarikat suamiku mengalami kerugian yang agak serius, gaji suamiku terpaksa dipotong. Bagi menambah dan membantu suamiku, aku meminta izin kepada Hadi untuk bekerja, mengingatkan kelulusanku sebagai seorangAccounting sama sekali tidak aku manfaatkan semenjak aku menikah.Pada dasarnya suamiku itu selalu menuruti keinginanku, maka tanpa banyak soal dia mengizinkan aku bekerja, walaupun aku sendiri belum tahu hendak bekerja di mana, dan syarikat mana yang akan menerimaku sebagai seorang Accountant, kerana aku sudah berkeluarga, dan di dalam keadaan ekonomi yang belum pulih sepenuhnya.

“Bukankah Ida ada seorang kawan anak kepada director syarikat ‘Public Accountant?” kata suamiku di suatu malam setelah kami melakukan hubungan badan.

“Ya… Yati, teman sekuliah Ida!” kataku.

“Cubalah minta tolong dia. Tentu takde masalah kan?”

“Tapi, betul ke abang izinkan Ida bekerja?”

Hadi mengangguk mesra sambil menatapku kembali. Sambil tersenyum, perlahan dia dekatkan wajahnya ke wajahku dan mendaratkan bibirnya ke bibirku.

“Terima kasih.. Bang, mmhh..” aku sambut ciuman mesranya.

Dan beberapa lama kemudian kami pun mulai terangsang lagi, dan melanjutkan persetubuhan suami isteri untuk babak yang ketiga. Kenikmatan demi kenikmatan kami raih. Hingga kami lelah dan tanpa sedar kami pun terlelap menuju ke alam mimpi kami masing-masing.

Oh! Ya, Remy, anak kami tidak bersama kami. Dia kami hantarkan ke rumah orang tua ku di kawasan Bukit Beruang. Kedua orang tuaku sangat menyayangi cucunya ini, kerana anakku adalah satu-satunya cucu lelaki mereka.Pagi itu ketika aku terbangun dari mimpiku, aku dapati suamiku tidak di sisiku. Aku menjeling jam di dinding.

“Oh.. dah pukul sembilan pagi, dah pegi kerja la tu….”

Aku teringat akan hal semalam. Aku memakai baju dan beredar dari tempat tidur berjalan menuju ruang tamu, mengangkat telefon yang ada di meja dan mendail nombor telefon Yati.

“Hello… Yati!”

“Iye, siapa ni?” tanya Yati.

“Ida.. ni…”

“Oh Ida, ada apa pagi lagi dah telefon I ni?”

“Boleh tak kalau I jumpa You hari ni, ada hal sikit le. Lagi pun dah lama tak jumpa you. Rindu pulak rasanya.”

“Sure… come over, anyway, I’m not going anywhere today,” balas Yati.

“Great! Emm.. I’ll be there around 11.00.”

“Ok, see you, bye…”

Setelah menelefon Yati, aku berjalan menuju ke bilik mandi. Di bilik mandi aku membuka pakaianku dan membersihkan tubuhku. Sebelum itu aku berkhayal sejenak dengan memasukkan jariku ke dalam vaginaku sendiri sambil fikiranku menerawang mengingati kejadian yang aku lalui semalam. Membayangkan zakar suamiku, walau tidak begitu besar namun mampu memberikan kepuasan padaku.Walaupun aku telah bersuami, namun aku selalu mengakhiri kenikmatan bersetubuh dengan Hadi melalui onani, kerana kadang-kala bagi ku dengan onani lebih memberi kepuasan dan kenikmatan.Aku sampai ke rumah Yati lebih kurang pukul 11.20 pagi. Yati menyambutku dengan penuh mesra sekali.

“Apa khabar Ida?” tanyanya sambil memeluk dan mencium pipiku.

“Macam biasa…. as you see,” jawabku.

Yati menjemput ku ke ruang rehat dan mempersilakan aku duduk.

“Sekejap ya, you make yourself comfortable, I pegi ambil air di dapur.”

Aku memerhatikan Yati berlalu ke dapur. Aku memerhatikan sekeliling ruangan rehat. Cantik sungguh susunatur dan hiasan dalamnya, berbeza dengan rumahku. Di setiap sudut ruang terdapat hiasan-hiasan yang indah, dan sudah pasti yang mahal. Foto-foto Yati dan suaminya terpampang di dinding.Saiful yang dahulu cuba untuk memikat aku, yang kini adalah suami Yati. Dalam fikiranku, menyesal juga aku acuh tak acuh terhadapnya dulu. Kalau aku terima cintanya, mungkin aku yang menjadi isterinya sekarang. Sambil terus menatap foto Saiful, terlintas dalam ingatanku sewaktu kuliah dulu lelaki, bagaimana Saiful cuba menarik perhatianku (aku, Yati dan Saiful sekampus).Saiful anak kepada seorang Dato’ yang berpengaruh di dalam politik dan mempunyai empayar perniagaan yang besar. Pada mulanya aku memang tertarik, tapi kerana aku tidak berapa suka dengan sifatnya yang sedikit sombong, maka segala perhatiannya tidak kuhiraukan. Lagipun aku takut jika tidak sepadan, kerana keluargaku bersifat sederhana.Lamunanku dikejutkan oleh kemunculan Yati. Sambil membawa minuman, Yati berjalan ke arah ku, menuang dua gelas orange juice sambil mempelawaku minum.

“Minumlah dulu Ida,” katanya.

Aku mencapai gelas, dan meneguk air didalamnya. Aku meletakkan kembali gelas ke atas meja, setalah rasa dahaga hilang dari tekakku .

“Oh ya, Saiful ke mana?” tanyaku.

“Biasalah… business dia,” kata Yanti sambil meletakan gelasnya.

“Sekejap lagi balik lah tu makan tengahari. Lagipun, I’ve told him thats you were coming, katanya dia nak jumpa juga dengan you, maklumlah kawan lama kan?”

Yati memang sampai sekarang belum mengetahui tentang Saiful yang dahulunya menaruh hati padaku. Tapi mungkin juga Saiful sudah memberitahunya.

“Can you spend a night here?” tanya Yati.

“Akh… seganlah. Lagipun tak nak lah ganggu you dengan hubby you.”

“Laa… apa yang nak disegankan, kita kan dah kawan. Saiful pun kenal you, lainlah dia tak kenal. Lagipun I dah siapkan bilik tetamu untuk you. Boleh lah ye. I tengah bercuti ni, temankan I. Ok?” rayu Yati.

“Kasihan pulak Hadi tinggal seorang, anak, I dah hantar balik ke kampung,” kataku.

“Aah… Hadi kan selalu no problem, beritahulah dia you tidur sini. Semalam teman I. Tak kan you nak I sendiri yang minta izin dari dia?”

“Ok, kalau dah macam tu, pinjam telefon kejap!”

“Tu kat sana!” kata Yati sambil menujuk ke arah telefon.

Aku segera mendail nombor telefon bimbit Hadi. Dengan sedikit berbohong, aku minta izin untuk bermalam di rumah Yati. Dan mencadangkan supaya Hadi tidur di rumah orangtuaku. Seperti biasa Hadi mengizinkan tanpa banyak bertanya. Dan setelah berbual dengan Hadi, aku mendapatkan Yati kembali yang menanti dengan sabar

“Done!” kataku sambil kembali duduk di sofa ruang tamu.

“Kalau macam tu, jom I tunjukkan bilik you.” katanya sambil membimbingku.

Dari belakang Yati aku mengikuti langkahnya. Dari belakang itu juga aku memperhatikan tubuh montoknya. Yati tidak berubah sejak dahulu. Punggungnya yang terbungkus jeans pendek yang ketat melenggak-lenggok. Pinggulnya yang ramping sungguh indah, membuatku teringin mencubit punggungnya itu.

“You masih montok, Yati!” kataku sambil mencubit punggungnya.

“Aw, akh… you tu apa kurangnya, still seksi. Silap-silap nanti Saiful berkenan dengan you!” katanya sambil mencubit buah dadaku.

Kami ketawa bersama sampai ke depan pintu bilik yang disediakan untukku.

“Well… this is your room,” kata Yati sambil membuka pintu bilik.

Besar betul biliknya. Indah dengan hiasan dalaman berseni halus. Katil yang besar dengan cadar yang dibuat dari kain baldu warna biru. Almari pakaian berukiran ala Bali juga menghiasi bilik ini, sehingga aku yakin setiap tamu yang melihatnya akan merasa terpegun.

Kami merebahkan diri di atas sofa yang terletak di sudut bilik, kami berbual apa saja. Dari pengalaman-pengalaman dahulu hingga sekarang. Aku pun bercerita panjang mulai dari perkenalanku dengan Hadi hingga ke perkawinanku, bahkan aku bercerita tentang hubungan seks antara aku dan suamiku.Kadang kami ketawa, kadang kami serius saling mendengar dan bercerita. Hingga cadangan aku bahawa aku ingin bekerja di syarikat ayahnya.

“No problem,” kata Yati.

“I’ll will tell my dad about that,dan I pasti dia mesti terima you, Lagi pun ayah I kan tahu you are my very best friend,” kata Yati sambil ketawa.

Aku merasa lega dengan apa yang Yati cakapkan, dan kami pun meneruskan perbualan sampai tak terasa di luar sudah gelap. Aku minta izin Yati untuk mandi. Tapi Yati mengajakku mandi bersama. Dan aku tidak menolaknya. Kerana aku berfikir, tak salah dan apa yang nak dimalukan sama-sama perempuan.Sungguh di luar dugaan, di bilik mandi, ketika kami sama-sama telanjang bulat, Yati melakukan sesuatu yang sama sekali tidak aku duga.Sebelum air yang hangat itu membasahi tubuh kami, Yati memelukku sambil tidak henti-henti memuji keindahan tubuhku. Aku mula rasa malu dan takut. Namun semua perasaan itu hilang dan diganti oleh perasaan yang lain yang telah menjalar di sekujur tubuh. Sentuhan-sentuhan tangannya ke seluruh tubuhku membuatkan aku merasa nikmat dan tidak berupaya menolaknya. Terutama ketika Yati menyentuh bagian tubuhku yang sensitif.Kelembutan tubuh Yati yang memelukku membuatkan aku merasa ganjil dan ghairah. Buah dadaku dan buah dadanya bertemu. Sementara bulu-bulu lebat yang berada di bawah perut Yati terasa halus menyentuh daerah bawah perutku yang juga ditumbuhi bulu.Namun bulu-bulu kemaluanku tidak selebat miliknya, sehingga terasa sekali kelembutan dan kegelian ketika Yati menggoyangkan pinggulnya. Kerana keadaan yang demikian, aku pun menikmati segala apa yang dia lakukan.Kami benar-benar melupakan bahawa kami sama-sama perempuan. Perasaan itu hilang akibat kenikmatan yang terus mengaliri tubuh. Dan pada akhirnya kami saling berpandangan, saling tersenyum, dan mulut kami pun saling berciuman.Kedua tanganku yang pada awalnya tidak bergerak kini mulai melingkar di tubuhnya. Tanganku menelusuri pinggangnya yang ramping dari atas sampai ke bawah dan terhenti di bagian buah punggungnya. Buah punggung yang kencang itu aku ramas-ramas. Tangan Yati pun demikian, dengan lembut dia meramas-ramas punggungku, membuatku semakin bernafsu dan khayal dengan arus kenikmatan. Aku mencium bibirnya dengan bernafsu, dibalasnya ciumanku itu dengan rakus.Hingga suatu ketika Yati melepaskan ciuman di bibirku, lalu mulai menciumi leherku dan semakin turun ke bawah, bibirnya kini sampai kepada buah dadaku yang mengeras. Tanpa berkata apa-apa, cuma sekadar melirik padaku, Yati menciumi dua bukit payudaraku secara bergilir.Nafasku mulai kencang hingga akhirnya aku menjerit kecil ketika bibir itu menghisap puting susuku. Dan sungguh aku menikmati semuanya, kerana baru pertama kali ini aku diciumi oleh seorang wanita.

“Akh.. Yati.. oh!” jerit kecilku sedikit menggema.

“Kenapa Ida? Sedap ya?” tanyanya sambil menghisap putingku.

“Iya… oh… sedap… teruskan..” kataku sambil menekan kepalanya.

Yati semakin rakus menghisap putingku, namun tetap lembut dan mesra. Tangan kirinya menahan tubuhku di punggung. Sementara tangan kanannya turun ke bawah menuju kemaluanku. Aku teringat akan suamiku yang sering melakukan perkara serupa, namun perbezaannya terasa sekali, Yati sangat lembut membelai tubuhku ini, mungkin kerana dia juga wanita.Setelah tangan dia berada di kemaluanku, dengan lembut sekali dia membelainya. Jarinya sesekali menggesek kelentitku yang masih tersembunyi, aku membuka pahaku sedikit agar kelentitku yang terasa mengeras itu keluar. Ketika jari dia menyentuh kelentitku yang mengeras, semakin asyik Yati memainkan kelentitku itu, sehingga aku semakin tidak dapat mengawal tubuhku.Aku menggelinjang hebat ketika rasa geli campur nikmat menjamah tubuhku. Tubuhku sudah mengeluarkan keringat dingin, di dalam liang vaginaku sudah terasa ada cairan hangat yang mengalir perlahan, petanda rangsangan yang sungguh kuat.Ketika tanganku menekan bahagian atas kepalanya, bibir Yati yang menghisap kedua putingku berhenti. Ada keinginan dalam diriku dan Yati mengerti akan keinginanku itu. Namun sebelum itu, dia kembali pada posisi wajahnya bertentang dengan wajahku. Terukir senyuman yang manis.

“You want more then this?” tanya Yati.

Sambil tersenyum aku mengangguk perlahan. Tubuhku diangkatnya dan aku duduk di hujung tub mandi yang diperbuat dari porselin. Setelah aku berada di posisi begitu, tangan Yati membuka kedua pahaku dengan luas, maka kini vaginaku terkuak bebas. Dengan posisi berlutut, Yati mendekatkan wajahnya ke celah kelangkangku. Aku menunggu dengan jantung yang berdebar kencang.Nafasku turun naik, dadaku terasa panas, aku telihat vaginaku pada cermin yang terletak di depanku sudah mengilat akibat basah, terasa hangat. Namun rasa hangat itu disejukkan oleh angin yang keluar dari kedua lubang hidung Yati. Tangan Yati kembali membelai vaginaku, menguakkan belahannya untuk menyentuh kelentitku yang semakin menegang.Agak lama Yati membelai-belai kemaluanku sekaligus bermain dengan kelentitku. Sementara mulutnya menciumi di sekitarnya. Tentu saja aku menjadi kegelian. Namun Yati terus melakukan itu. Hingga pada suatu saat…

“Eiist… aakh… aawh… Yati… akh… mmhh… ssh..!” begitu suara yang keluar dari mulutku tanpa disedari, ketika mulutnya semakin turun dan mencium vaginaku.

Kedua tangan Yati memegang pinggul dan punggungku menahan gerakanku yang menggelinjang nikmat. Kini hujung lidahnya menyentuh kelentitku. Dia bijak mempermainkan h ujung lidah itu pada daging kecilku, sampai aku tidak sedar mengerang kuat penuh kenikmatan ketika cairan di dalam vaginaku mengalir keluar.

“Oohh… Yati… sedap… arghh..!”

Aku mula menggoyangkan pinggulku, memancing kenikmatan yang lebih. Yati masih pada posisinya, sekarang yang dijilatinya bukan hanya kelentitku tapi juga lubang vaginaku yang panas itu. Tubuhku bergetar begitu hebat. Gerakan tubuhku mula tidak menetu. Hingga beberapa minit kemudian, terasa klimaksku mulai memuncak, tanganku memegang bahagian belakang kepalanya dan menekannya.

“Hissapp… Yati! Ooh.., I’m comingg… arghh… arrhh..”

Yati berhenti menjilat kelentitku, kini dia mencium dan menghisap kuat lubang kemaluanku.

“Yati.. I.. keluar! Oh.. aku.. keluar…. ssh..!” aku mencapai klimaks yang pertama.

Tubuhku seakan melayang entah kemana. Wajahku menengadah dengan mata terpejam merasakan berjuta-juta nikmat yang menjamah tubuh, hingga akhirnya aku keletihan dan kembali pada posisi duduk. Yati memberhentikan hisapannya pada vaginaku.Dia berdiri, mendekatkan wajahnya ke wajahku, dia mencium bibirku yang terbuka. Nafasku yang tersangkut-sangkut disumbat oleh mulut Yati yang menciumku. Kubalas ciuman mesranya itu.

“Thanks Yati, that was so wonderful,” kataku sambil tersenyum.

Yati membalas senyumanku sambil membantuku turun dari atas tub mandi.

“Don’t you want feel the same?” tanyaku pada Yati.

“Later on, badan I pun dah rasa gatal ni, sekarang kita mandi,” jawabnya sambil memutar kepala paip shower.

Aku mengangguk, lemah tanda bersetuju, lagipun badanku masih lemas akibat klimaks tadi. Yati tahu aku masih lemah. Aku dimandikannya, disabuni, diperlakukan seperti seorang anak kecil. Aku hanya tertawa kecil. Kami saling menyentuh bahagian tubuh kami masing-masing.Setelah selesai mandi, kami keluar dari bilik mandi bersama. Kami hanya memakai towel yang menutupi tubuh dari dada sampai ke pangkal paha. Kami berjalan menuju ke bilik masing-masing.

Part 2

Di dalam bilik aku melucutkan towel yang menutupi tubuhku. Aku masih membayangkan kejadian yang baru berlaku, kenikmatan tadi masih terasa.Di depan cermin, aku memperhatikan tubuh telanjangku sendiri. Ada kebanggaan dalam hatiku. Setelah melihat tubuh telanjang Yati yang indah, ternyata tubuhku lebih indah. Yati memang seksi, tapi dia terlalu ramping sehingga tubuhnya itu kelihatan kurus. Sedangkan tubuhku agak montok, tapi tidak kelihatan gemuk.Kedua payudaraku berukuran 34B dengan puting yang yang kecil. Aku pusing tubuhku separuh. Aku perhatikan belahan punggungku. Bukit punggung masih kecang, tapi sudah agak turun, kearana aku pernah melahirkan anak. Berbeza dengan punggung milik Yati yang masih seperti punggung anak dara.Aku perhatikan tubuhku dari sisi, nampak perutku yang ramping. Vaginaku kelihatan tembam, menonjol keluar. Bulu-bulu kemaluanku tidak lebat. kedua tangan dan kakiku ditumbuhi bulu-bulu nipis. Setelah puas memperhatikan tubuhku sendiri, aku mengenakan seluar dalam dan Bra, setelah seluruh tubuhku kulumuri bedak.Aku terkejut dengan teriakan Yati memanggil ku dari biliknya yang teletak selang dua pintu.

“Ida! Ni baju tidur,” jeritnya.

Aku mencapai towel yang berada di atas lantai. Sambil berjalan aku mengenalan towel itu menutupi tubuhku, Aku menuju ke bilik Yati Pintu biliknya tidak bertutup rapat. Yati mempersilakan aku masuk.

“Masuk sini Ida,” katanya dari dalam bilik.

Aku tolak daun pintu biliknya. Aku melihat di dalam, bertelanjang terbaring di atas katil. Terukir senyuman di bibirnya. Aku hampiri tubuh telanjang itu.

“You belum pakai baju, T?” tanyaku sambil duduk di sebelahnya.

“Akh… biar dulu lah…” jawabnya sambil duduk.

“You dah pakai underwear?” tanya Yati

Aku mengangguk.

“Yeap!”

Aku perhatikan dadanya turun naik. Nafasnya terdengar memburu. Tangan Yati melingkari pinggangku. Sejenak dia membelai tubuhku.

“Kamu looks so hot when you wear like this!”

“Ish.., takde lah,” kataku sambil tersenyum dan mendekatkan tubuhku ke tubuh Yati.

“Betul, kalau tak percaya, emm.. kalau tak percaya,” kata Yati sedikit menahan kata-katanya.

“Kalau tak percaya apa?” tanyaku.

“Kalau tak percaya…” matanya melirik ke arah belakangku.

“Kalau tak percaya tanya dengan orang di belakang you… hi.. hi..!” katanya lagi sambil tertawa kecil.

Aku memalingkan wajah ke belakang, (hampir aku menjerit jika aku tidak tutup mulutku dengan tangan), di belakangku berdiri seorang lelaki dengan hanya memakai seluar dalam berwarna putih, yang tidak lain adalah Saiful, suami si Yati.Dengan pantas kerana terkejut dan terus berdiri, aku cuba untuk lari keluar. Tapi tangan Yati lebih cepat menangkap tanganku lalu menarikku hingga aku jatuh terduduk di atas.

“Nak ke mana Ida, sinilah temankan I,” kata Yati separuh berbisik.

Aku terdiam ketika melihat Saiful mula berjalan menuju ke arah kami. Dadaku berdebar-debar. Ada perasaan malu di dalam hatiku.

“Hai… Ida. Lama tak berjumpa ya,” suara Saiful memecah kesunyian.

Saiful terus duduk di sebelahku. Tangannya mendarat di bahuku.

Aku yang resah, sudah tentu semakin resah ketika itu. Tapi apabila Yati melepaskan tangannya dari menggenggam tanganku aku langsung tidak bergerak, seolah olah tubuhku melekat diatas katil. Tubuhku terasa kaku. Lidahku terasa kelu, tapi memaksa bibirku untuk berkata-kata.

“What is going on?” tanyaku parau sambil melihat ke arah Yati.

Sementara tangan Saiful yang tadi di bahuku mulai bergerak membelai-belai. Serr.. tubuhku mulai meremang. Terasa bulu-bulu halus di tangan dan kaki berdiri tegak. Rupanya sentuhan tangan Saiful mampu membangkitkan berahiku kembali. Apatah lagi ketika terasa di bahuku yang sebelah kiri juga dibelai oleh tangan Saiful. Perasaan malu mulai beransur hilang.Tanpa sedar mataku terpejam menikmati sentuhan tangan Saiful di bahuku. Picitan-picitan lembut di bahuku terasa sungguh selesa dan memberangsangkan. Aku menikmatinya, hingga beberapa ketika kemudian tubuhku lemah. Kepalaku mulai terkulai ke dada Saiful yang masih berada di belakangku.Aku membuka mataku seketika, ternampak Yati membelai vaginanya sendiri dengan tangan kanannya, sementara tangan kirinya meramas perlahan kedua payudaranya. Terukir senyuman di bibirnya.

“Enjoy it Ida! Nikmati apa yang you rasakan sekarang,” suara Yati sedikit membisik.

Aku masih terbuai oleh sentuhan kedua tangan Saiful yang mulai mendarat di daerah atas payudararaku yang tidak tertutup. Mataku masih terpejam.

“Ini.. yang you hendak kan? I pinjamkan suami I,” kata Yati.

Mataku terbuka dan memerhatikan Yati yang masih dengan kelakuannya.

“Come on Saiful! Nikmati Ida yang pernah you cintai dulu,” kata Yati pada Saiful.

“Tentu Sayang, asalkan you, kamu izinkan,” balas Saiful.

Tubuhnya dibongkokkan. Kemudian bibirnya mencium mesra leher ku. Aku memejamkan mata kembali. Bulu-buluku semakin tegak berdiri. Sentuhan lembut tangan Saiful betul-betul buat ku terangsang. Sungguh bijak dia memainkan tangannya. Apatah lagi ketika tangan kanan Saiful berusaha membuka towel yang masih menutupi tubuhku.

“Oh… Saiful, jangan…” aku hanya dapat berkata tanpa dapat menahan tindakan

Saiful yang telah berjaya membuka towel dan membalingnya ke sudut bilik. Kini terdedah tubuhku yang separuh bogel. Gairahku sudah memuncak. Saiful berlutut, di belakangku. Dia terus membelai dan meraba seluruh tubuhku. Dari punggungku, lalu ke perut, naik ke hingga leherku, aku mendesah ketika leherku dicium mesra oleh Saiful. Sementara desahan-desahan kecil terdengar dari mulut Yati.Aku melirik sejenak ke arah Yati, rupanya dia sedang beronani. Aku pejamkan semula mata, kepalaku kutengadahkan memberikan ruangan pada leherku untuk diciumi Saiful. Perasaan maluku sudah hilang sama sekali, vaginaku sudah banjir. Aku lupa bahawa aku telah bersuami, dan aku benar-benar akan merasakan apa yang akan kurasakan nanti, dengan lelaki yang bukan suamiku.

“Take off her bra!” arah Saiful kepada Yati.

Yati pantas melepaskan cangkuk bra ku, diciumnya dan dilemparkannya jauh ke sudut katil, kedua payudaraku terasa bebas yang sejak tadi tertekan kerana mengeras. Suara Yati semakin kuat, rupanya dia telah mencapai orgasmnya. Aku melirik Yati yang membenamkan jari hantu ke dalam vaginanya sendiri. Nampak dia mengejang dengan mengangkat punggungnya.

“Arkh.., sedap… ooh… hemmm….” terdengar keluar dari mulutnya. Tidak lama kemudian dia terkulai lemah di penjuru katil.

Sementara Saiful masih sibuk dengan meraba dan membelai tubuhku. Kini kedua payudaraku sedang diramas dengan mesra oleh kedua telapak tangannya dari belakang. Sambil terus bibirnya menjilati inci demi inci kulit leherku.Sedang aku menikmati dan berkhayal, tiba-tiba seluar dalam aku terasa ditarik. Aku membuka mata, rupanya Yati yang sedang menarik dalamku itu. Aku angkat punggungku sedikit bagi memudahkan seluar dalamku dibuka oleh Yati. Setelah berjaya, seluar dalam itu juga dibuang jauh-jauh oleh Yati.Aku menggeser menuju ke bahagian tengah katil. Saiful mengikuti gerakanku dari belakang, sekarang dia tidak berlutut, tetapi duduk tepat di belakang tubuhku. Kedua kakinya dilunjurkan, terasa ada tonjolan keras di tengah kangkangnya. Zakar saiful terasa begitu keras menegang.Yati membuka dengan luas pehaku, Yati meniarap di depanku sambil mendekatkan mukanya ke kelangkangku, dan apa yang terjadi…

“Awwh… ooh… eeisth.. aakh..” aku menjerit nikmat ketika kurasakan lidahnya menyapu-nyapu belahan vaginaku, terasa kelentitku semakin menegang, aku tidak dapat mengawal diri apabila perasaan nikmat, geli, menerpa keseluruh diriku.

Aku tengadahkan kepalaku sambil mulut sedikit terbuak. Saiful tidak melepaskan peluang ini. Dia tahu kemahuanku. Dari belakang, bibirnya mula melumati bibirku yang terbuka dengan rakus. Ku balas ciumannya dengan penuh perasaan.Kedua tangan Saiful kuat meramas kedua payudaraku, tetapi tetap menimbulkan nikmat yang teramat, sementara di bawah Yati semakin mengasyikkan. Dia terus menjilat dan mencium vaginaku yang telah banjir. Banjir oleh cairan pelicin vaginaku dan air liur Yati.

“Mmmhh… akh… mmhh..” bibirku masih dilumati oleh bibir Saiful.

Tubuhku semakin panas dan mulai memberikan tanda-tanda bahwa aku akan mencapai puncak kenikmatan. Pada beberapa ketika kemudian, ketika ramasan pada payudaraku semakin kuat, dan Yati menjilat, mencium dan menghisap vaginaku semakin liar, tubuhku menegang kaku, keringat dingin bercucuran dan mereka tahu bahawa aku sedang menikmati orgasmku.Aku mengangkat punggungku, ciuman dan jilatan Yati terlepas. Orgasmku semakin terasa ketika jari telunjuk dan jari hantu Yati dimasukkan ke liang vaginaku, kemudian dicabutnya setengah, lalu dimasukkan lagi.

“Come on beauty..! enjoy your orgasm.., dont hold it, let it out..all of it Sayang..! Nikmatilah.., nikmatilah..! Oh.., you looks so hot when you orgasm..” terdengar bisikan yang keluar dari mulut Saiful sambil terus mengulum telingaku.

“Aakh.. Saiful, emmm..hemm.. Yati.., feel so good… oh… greeatt….!” raungku.

Akhirnya tubuh kejangku mulai kendur, diikuti dengan turunnya kenikmatan orgasmku. Akhirnya aku terkulai lemah di pangkuan Saiful.Yati mendekatiku, dia berbisik, “Ini.. belum seberapa Sayang, nanti akan you akan rasa yang lebih hebat belongs to my husband!” sambil berkata dia mencium keningku.Saiful beranjak dari duduknya dan berjalan entah ke mana, kerana pada mataku masih terpenjam seakan enggan terbuka.

Part3


Entah berapa lama aku terlelap. Ketika aku sedar, aku buka mataku perlahan dan mencari-cari Yati dan Saiful. Mereka tidak kelihatan, rupanya mereka membiarkanku tidur sendirian. Aku melihat jam dinding. Sudah pukul sepuluh malam. Aku bangun, berjalan menuju pintu bilik. Telingaku mendengar alunan suara muzik klasik dari ruang tamu.Ketika ku buka pintu bilik, yang bersebelahan dengan ruang tamu, mataku melihat suatu adegan di mana Yati dan suaminya sedang melakukan persetubuhan. Yati yang terlentang di atas sofa sedang ditindih oleh Saiful dari atas. Tubuh Saiful kelihatan sedang turun naik.Mataku ku tujukan pada celah kangkang mereka. Jelas kelihatan zakar Saiful yang berkilat sedang keluar masuk dari vagina Yati. Terdengar suara erangan yang keluar dari mulut Yati yang sedang menikmati tujahan zakar itu di vaginanya, membuat tubuhku mulai panas.Aku hampiri mereka dan duduk tepat di depan mereka. Di dalam kenikmatan, Yati menatapku dan tersenyum. Saiful memperhatikan isterinya dan menghentikan seketika gerakannya dan menoleh ke belakang, kearahku.

“Akh… Darling.., dont stop..! Oh..” rayu Yati pada Saiful.

Dan Saiful kembali menyambung tujahannya ke vagina Yati. Desahan nikmat kembali terdengar dari Yati yang bergema ke seluruh ruangan tamu. Aku kembali resah dan tubuhku semakin panas. Dengan spontan tanganku membelai vaginaku sendiri.

“Oh.. Saiful…..this is so great.. oh..! Akuu… ooh… mmh..” kata Yati kepadaku.

Aku melihat wajah nikmat Yati yang begitu cantik. Kepalannya kadang-kadang mendongak ke atas, matanya terpejam. Sesekali dia menggigit bibir bawahnya. Kedua tangannya melingkar pada punggung suaminya, dan menarik-narik punggung itu dengan kuat. Aku melihat zakar Saiful yang besar itu semakin dalam masuk ke vagina Yati.

“Oh honey…. i’m coming! Keep coming… aarrghh! Harder… deeper.. oooh… akh..” rintih Yati.

Yati mengangkat tinggi punggungnya, Saiful terus dengan gerakannya menaik-turunkan tubuhnya.

“Arghh…. I’m comingg… hemm.. emmm.. Aakh… mhh….., mmh..” rengek Yati dengan tubuh yang mengejang.

Yati mencapai orgasmnya. Tangannya yang melingkar di pinggang suaminya, kini berpindah ke punggung.Saiful berhenti bergerak dan membiarkan zakarnya terbenam ke dalam lubang vagina Yati.

“Owhh… banyaknya keluar sayang… Panas betul lubang you..!” kata Saiful sambil mencium wajah isterinya.

Dapat aku bayangkan perasaan Yati pada saat itu. Betapa nikmatnya dia. Aku tak keruan, sehingga sering berubah-rubah posisi di depan mereka. Beberapa saat kemudian, Yati mula lemah dari kejangnya, dia turun dari sofa ketika Saiful mencabut zakarnya dari lubang kenikmatan itu.Aku nampak dengan jelas betapa besar dan panjang zakar Saiful. Ini pertama kali aku melihatnya, kerana sewaktu di dalam bilik tadi, zakar Saiful terlindung di dalam seluar dalamnya. Yati menungging. Saiful berlutut di depan punggung Yati.

“I want it in my ass,” kata Yati.

Saiful melumurkan air liur ke dubur Yati sambil menjilatnya, setelah itu tangan Saiful menggenggam zakarnya dan diarahkan ke lubang duburYati. Dia menekan punggungnya dan aku dapat melihat zakar Saiful terus masuk ke dalam, diikuti dengan suara mendesah Yanti yang agak kuat.

“Owwh…… aakh..!”

“Arghhhduuh… Yatii.., so tight….arghhh..!” terdengar keluar dari mulut Saiful.

Saiful mulai sorong tarik. Ufh.., pemandangan yang begitu indah dan asing bagi ku. Baru kali ini aku menyaksikan sepasang manusia bersetubuh di depanku dan melalui lubang dubur. Semakin mereka mempercepatkan gerakan, semakin aku terangsang. Tanganku yang tadi hanya membelai-belai vaginaku, kini mula aku halakan ke kelentitku.Kenikmatan mulai mengaliri tubuhku dan aku semakin tidak tahan, sehingga aku memasukkan jariku ke dalam vaginaku sendiri. Aku sangat menikmatinya tanpa melepaskan pandanganku dari mereka. Selain dari telingaku jelas mendengar desahan dan rintihan Yati, aku dapat membayangkan apa yang dirasakan Yati dan aku ingin merasakan vaginaku diterjah oleh zakar Saiful. Setelah hampir 15 minit, Saiful mula kelihatan keletihan.

“Aarkhh… Yatii… I’m coming….arghhrkh..!” rintih Saiful

“Oh… me too……. akh..”

Kedua tubuh itu mengejang. Mereka mencapai orgasm secara serentak. Dengan zakar Saiful masih di dalam dubur Yati. Mereka kelihatan begitu letih. Tubuh Yati berada di bawah tubuh Saiful yang menindihnya. Mata mereka terpejam langsung tidak menghiraukan aku yang duduk terpaku di mereka.

Part 4

Aku bangun dari dudukku dan berjalan menuju ke bilikku. Sampai di bilik, baru aku sedar yang aku masih lagi bertelanjang bulat. Aku berjalan menuju ke bilik Yati untuk mengambil bra dan seluar dalamku.Sewaktu melintas di depan ruang tamu, aku melihat mereka masih terkulai di sofa itu. Tanpa menghiraukan mereka, aku terus berjalan memasuki bilik Yati dan memungut bra dan seluar dalam ada di lantai dan di atas katil. Setelah aku pakai keduanya aku kembali menuju ke bilikku dan sempat sekali lagi aku menjeling mereka di sofa itu pada sewaktu aku melewati ruang tamu.Sampai di bilik, entah kenapa rasa lelih dan mengantukku hilang. Aku menjadi semakin resah membayangkan kejadian yang baru aku alami. Pertama ketika aku dilancapkan oleh sepasang suami isteri. Dan aku terus membayangkan kejadian di mana mereka melakukan persetubuhan yang hebat.Keinginanku untuk merasakan zakar Saiful yang besar itu semakin kuat. Aku sungguh mengharapkan Saiful sekarang menghampiri dan menyetubuhiku. Namun itu mungkin tidak terjadi, kerana aku lihat mereka sudah keletihan.Entah sudah berapa kali mereka bersetubuh pada saat aku terlelap tadi. Aku semakin tidak dapat menahan gelodak berahiku sendiri hingga aku meniarap di atas tilam yang empuk, dan memejamkan mata dengan harapan agar aku terlelap. Namun semua itu sia-sia. Kerana kejadian tadi terus membayangiku.Aku teringat tadi, ketika mereka bersetubuh, aku melancap, dan aku masih belum selesai melakukannya. Tanganku segera ku selipkan di celah kangkangku. Aku kembali membelai vaginaku yang terasa panas itu dari luar.Dan ketika tanganku masuk ke dalam seluar dalamku, aku mulai menyentuh kelentit. Ghairah ku segera bangkit. Aku tidak berdaya menahan perasaan itu, jariku mulai bertemu dengan lubang kemaluanku yang sudah berlendir. Dengan membayangkan Saiful menyetubuhiku, ku masukkan jari tengahku dengan sedalam dalamnya. Kelembutan di dalam vaginaku dan gesekan di dinding-dindingnya membuatku mendesah kecil.Sambil mengeluar-masukkan jari tengahku, aku membayangkan betapa besar dan panjangnya zakar Saiful. Beza sekali dengan zakar Hadi, suamiku. Zakar Hadi panjang tapi tidak berappa besar. Sedangkan milik Saiful, panjang dan besar, dihiasi pula oleh urat-uratnya yang menonjol di lingkaran batang kemaluannya. Apa yang kulihat tadi kini terbayang di dalam benakku.Beberapa minit kemudian, aku mempercepatkan gerakan keluar masuk jariku. Sambil terus membayangkan Saiful yang menyetubuhiku, dan aku sama sekali tidak membayangkan suamiku sendiri. Setiap kali bayangan suamiku muncul, cepat-cepat aku buang bayangan itu,hingga kembali Saiful yang kubayangkan.Ketika aku hampir mencapai orgasm, aku membalikan badan dan memasukkan jari telunjuk ke dalam lubang vaginaku. Dalam keadaan telentang aku mengangkangkan selebar mungkin pahaku. kenikmatan itu berlanjutan sehingga tanpa sedar aku memanggil-manggil perlahan nama Saiful.

“Akh… sshh… Saiful… Okh… oh..yea….. aakkh…” itulah yang keluar dari mulutku.

Aku merasakan kedua jariku hangat dan semakin licin. Aku mengangkat ke atas pinggangku sambil tidak melepas kedua jariku melancap di lubang vaginaku. Beberapa lama tubuhku merinding, mengejang, dan nikmat tidak terkira. Akhirnya aku keletihan dan pinggangku ku turunkan dengan cepat ketika kenikmatan mulai berkurangan.Aku mencabut jari dan menjilat cairan yang terdapat di jariku. Masin campur payau yang kurasakan di lidahku. Dengat mata yang terpejam-pejam aku membayangkan zakar Saiful yang sedang aku jilatii dan hisap. Cairan yang masin dan payau itu ku bayangkan sperma Saiful.Ohhh.., nikmatnya semua ini.Setelah aku puas, aku hentikan hayalan-hayalanku itu. Aku tarik selimut yang ada di sampingku dan menutupi sekujur tubuhku yang mulai dingin. Aku tersenyum sejenak mengingati perkara yang berlaku, gila… aku melancap dengan membayangkan suami orang lain.


Part 5

Pagi, ketika aku terjaga dari tidurku dan membuka mataku, aku melihat ke luar melalui tingkap, hari sudah terang.

“Pukul berapa sekarang,” fikirku.

Aku menjeling jam di dinding sudah menunjukkan pukul sepuluh pagi. Aku terus duduk. Ufh… lemah sungguh badan ini rasanya. Aku pakai seluar dalam. Aku balut tubuhku dengan selimut dan bergerak turun dari katil.Ketika berdiri, kugerak-gerakan sedikit tubuhku agar rasa lemah itu hilang. Dengan langkah longlai aku berjalan menuju pintu bilik dan membuka pintu yang tidak terkunci.Aku keluar dari bilik berjalan menuju ke dapur yang berada di tingkat bawah, di ruang tamu di tingkat bawah aku ternampak Saiful sedang duduk di sofa sambil menghisap rokok. Matanya memandangku tajam, dibibirnya terukir senyum yang manis.Dengan berbalut kain selimut di tubuhku, aku menghampiri Saiful yang memperhatikan aku. Lalu aku duduk di sofa yang terletak di depannya. Aku membalas tatapan Saiful dengan senyuman.

“Yati mana?” tanyaku padanya memulakan perbualan.

“Ke stall, katanya nak beli kuih..!” jawabnya.

“You tak kerja ke hari ni?”

“Tak.. malas pulak rasanya. Lagipun I tak nak lepaskan peluang,” jawab Saiful sambil berlutut dia menghampiriku.

Setelah berada di depanku, tangannya pantas membuka kain selimut yang membaluti tubuhku. Dia mulai meraba tubuhku dari hujung kaki sampai ke pangkal pehaku. Aku kegelian diperlakukan sedemikian. Bulu romaku terasa berdiri.

“Akh… Pol..! Gellii..jangan la..!” kataku.

Saiful tidak menghiraukan kata-kataku itu. Kini dia mulai mendaratkan bibirnya ke seluruh kulit kakiku dari bawah sampai ke atas. Perbuatannya menimbulkan rasa geli bercampur nikmat yang membuatkan ku mulai terangsang. Lama kelamaan, nafsu aku semakin memuncak.

“Akh… Pol..! Oh.., mmh..!” aku memegang bahagian belakang kepala Siaful dan menariknya ketika mulutnya itu mula mencium vaginaku.

Semakin aku mengangkangkan pehaku, semakin rancak lidah Saiful menjilat kemaluanku. Tubuhku mulai bergerak-gerak tidak ketentuan, merasakan nikmat yang tiada tara di seluruh tubuhku.Aku membuang kain selimut yang masih terlekat di tubuhku ke lantai, sementara Saiful masih rancak menciumi dan menjilati vaginaku. Aku menengadah menahan nikmat, kedua kaki ku naikan ke atas bahunya, tapi tangan Saiful menurunkannya dan berusaha membuka lebar-lebar kedua pehaku. Kelengkangku semakin terkuak lebar dan belahan vaginaku semakin membelah.

“Akh.. darling..! Shh.. sedap. Harder,” rintihku.

Kedua tangan Saiful naik ke atas untuk meramas payudaraku yang terasa sudah mengeras, ramasan itu membuatku semakin nikmat dan tubuhku semakin menggelinjang. Aku menambah kenikmatanku dengan menguakkan belahan vaginaku, jariku menyentuh kelentitku sendiri.Oh.., betapa nikmat ku rasakan, liang kemaluanku sedang ditujah oleh hujung lidah Saiful, kedua payudaraku diramas, kelentitku ku sentuh dan ku gosok perlahan. Sehingga beberapa ketika kemudian terasa tubuhku mengejang hebat disertai perasaan nikmat yang teramat sangat, dapat ku rasakan orgasmku semakin hampir.

“Oh… ayang….. I’m… I’m… akh.., nikmat… mhh….” rintihku ketika klimaksku memuncak. Tubuhku melayang entah kemana.

Saiful berhenti, dan memelukku setelah dia berjaya membuatkan aku mencapai klimaks.

“You are so beautiful Ida.., I love you,” Saiful membisikkan ke telingaku sambil merenggangkan pehaku.

Aku terasa batang kemaluannya menyentuh dinding kemaluanku. Aku menggenggam kemaluannya dan mengarahkan tepat ke liang vaginaku.

“Do it dear…do it now..! Give me your love..!” kataku sambil menggosok batang kemaluannya.

Saiful dengan perlahan menolak masuk kemaluannnya, terasa di liang vaginaku ada yang melesak masuk ke dalamnya. Gesekan itu membuatku kembali menengadah. Betapa panjang dan besar kurasakan, lubangku tersa penuh dan padat. Dapat kurasakan hujung kemaluannya menyentuh dinding rahimku.Aku terus menikmati kehangatan kemaluannya di liang vaginaku. Aku dapat menyaksikan seluruh batang kemaluan Saiful tenggelam ke dalam liang vaginaku Aku melipatkan kedua kakiku di belakang punggung. Sambil mencium bibirku dengan mesra, Saiful mendiamkan sejenak batang kemaluannya di dalam liang vaginaku, seketika kemudian dia mulai dengan gerakan sorong tarik.Aku lihat dengan jelas kemaluannnya yang keluar masuk, keluar masuk dari liang vaginaku, Saiful mempercepatkan hayunannya. Begitu mengasyikkan ku lihat batang zakar yang kudambakan itu keluar masuk dari vaginaku. Vagina yang seharusnya hanya dapat dinikmati oleh suamiku, Hadi.Di alam kenikmatan, fikiranku menerawang. Aku seorang perempuan yang sudah bersuami sedang disetubuhi oleh orang lain, yang tidak punya hak sama sekali menikmati tubuhku, sungguh di luar dugaanku. Seolah-olah aku sudah terjebak di antara sedar dan tidak, aku sangat menikmatinya. Betapa aku sangat mengharapkan kepuasan bersetubuh dari lelaki yang bukan suamiku. Ini semua akibat Yati yang memberi peluang. Seolah olah sahabatku itu tahu bahawa aku mengidamkan semua ini.Beberapa minit berlalu, peluh kami sudah bercucuran. Sampailah aku pada puncak kenikmatan yang kudambakan. Orgasmku mulai terasa dan sungguh aku sangat menikmatinya. Menikmati orgasmku oleh lelaki bukan suamiku, menikmati orgasm oleh suami sahabatku. Dan aku tidak dapat menolak kenikmatan dan kehangatan sperma Saiful yang dipancutkan jauh ke dasar liang vaginaku.Kini aku sudah bekerja di salah satu syarikat milik bapa Yati. Kehidupan ku sekeluarga semakin baik, berkat bantuan dari Yati.

Sabar, Sebab Cinta Allah Beda

Sabar, sebab cinta Allah beda. Mungkin tidak dengan membuat hati kita membuncah dan berbunga-bunga, sebab Dia bisa saja menunjukkan cinta-Nya lewat luka-luka yang perihnya membuat kita tersiksa. Tapi, itu tidak berarti bahwa Allah tidak cinta. Dia tetap cinta, dengan memberi kita kesempatan yang lapang untuk bergantung hanya kepada-Nya.

Sabar, sebab cinta Allah beda. Mungkin bukan dengan menjadikan hidup kita serba berkecukupan, sebab Dia bisa saja menunjukkan cinta-Nya dengan memberi kita kekurangan, kesempitan atau bahkan kelaparan. Begitulah Cinta-Nya, yang ingin membuat kita belajar tentang makna perjuangan.

Sabar, sebab cinta Allah beda. Mungkin bukan dengan menyegerakan pengabulan semua yang kita inginkan, sebab Dia bisa saja menunda semuanya sampai batas waktu yang tidak pernah kita ketahui meski kita sudah terus-menerus meminta dalam sujud panjang doa-doa kita. Tapi, itu tidak berarti bahwa Allah tidak cinta. Tersebab kecintaan-Nya kepada kita, Dia ingin kita terus meminta dan bermanja kepada-Nya.

Bagaimana pun, jika kita bertanya pada masing-masing hati, ada rasa berat dan sakit tertusuk disana. Sakit itu yang membuat kita susah untuk memahami bentuk cinta Allah yang terkadang memang berbeda dengan bentuk-bentuk cinta manusia. Sabar, cinta Allah memang beda. Berbahagialah sebab kita adalah orang-orang pilihan yang dicintai-Nya dengan cara yang berbeda.

Tetaplah berdoa, sebab Dia selalu mendengar. Tetaplah meminta, sebab Dia selalu memberi. Tetaplah berbaik sangka, sebab Dia adalah Yang Maha Memampukan dan Maha Menguatkan hati-hati yang terluka.

Alhamdulillah alaa kulli hal, kita sedang diberinya lagi kesempatan untuk bertumbuh. Kita tidak akan lagi menjadi orang yang sama lemahnya, sama rapuhnya dan sama mengeluhnya seperti sebelumnya. Kita hanya sedang melalui proses untuk menuju kesana. Masalah datang dari Allah, dan penyelesaiannya pun akan bersumber dari-Nya.

Hasbunallah wa ni'mal wakil ni'mal maula wa ni'man nashir, cukuplah Allah sebagai penolong dan Allah adalah sebaik-baik pelindung. Semoga Allah membuat langkah kaki dan hati kita menjadi mudah untuk menguatkan kesabaran dan prasangka baik kepada-Nya. Semoga seberapa pun beratnya yang sedang kita rasa, semua akan bermuara pada semakin taatnya kita kepada-Nya. Sabar, sebab cinta Allah beda. Sabar, sebab sejatinya ini hanya sebentar saja.

The Way I Lose Her: IBU

.

Konon, ada seorang anak kecil berkata kepada Tuhan, tepat sebelum ia dilahirkan.

“Tuhan, aku takut..”ucap anak kecil itu.

Mendengar pernyataan anak kecil itu, Tuhan tersenyum.

Sembari memeluk dan memangkunya, Tuhan menjawab, “Wahai Anaku, sudah saatnya kau menempuh kehidupan baru, tidak bisa selamanya kau ada di sini, suatu saat kita akan berjumpa lagi kelak, dengan jiwa yg berbeda.”

Anak tersebut menitikan air matanya, dia sangat tidak ingin meninggalkan Surga.Tempat di mana dia bisa dengan bebas bermain riang gembira. Tempat di mana ia bisa dengan bebas tertawa dan tidak perlu merasa takut akan apapun.

Dengan sedikit murung, anak itu berusaha meyakinkan Tuhan agar ia tak diturunkan ke muka bumi. 

“Tuhan, saat aku di sana, siapa yg akan melindungiku? sedangkan di sini, aku terlindung dari segala marabahaya." tanya sang anak kecil.

Tuhan menjawab "Tenang saja anakKu, akan kukirimkan Malaikat TerbaikKu untuk selalu menjagamu.”

“Lalu saat aku ada di sana, siapa yg akan melindungiku dari dinginnya udara malam? sedangkan di sini, udara selalu terasa hangat.”

Tuhan kembali menjawab “Tenang saja anakKu, akan kukirimkan Malaikat TerbaikKu untuk selalu menghangatkanmu.”

“Lalu saat nanti aku menangis, siapa yg akan mengerti aku? sedangkan di sini, aku mempunyai Tuhan tempatku mengadu”

Tuhan menjawab,“Tenang saja anakKu, akan kukirimkan Malaikat TerbaikKu untuk selalu menghiburmu.”

“Lalu saat aku ada di sana, bagaimana aku berbicara? sedangkan aku tidak bisa bahasa mereka.”

Tuhan kembali menjawab,“Tenang saja anakKu, Malaikat TerbaikKu akan mengajarimu cara berbahasa yg luhur.”

“Jika aku mengantuk, di manakah aku akan tertidur?”

Tuhan menjawab,“Malaikat TerbaikKu akan menjadi tempat bernaungmu.”

“Lalu jika aku sakit, siapa yg akan merawatku?”

Tuhan menjawab, “Malaikat TerbaikKu akan selalu merawatmu siang dan malam, tanpa lelah.”

“Lalu jika AKU LUPA PADAMU, aku harus bagaimana?”

Tuhan kembali menjawab,“Tenang, Malaikat TerbaikKu akan selalu membimbingmu untuk mengingatKu.”

“Jika aku tersakiti, siapa yg akan menolongku?”

Tuhan menjawab, “Malaikat TerbaikKu akan mewakili segala penderitaanmu.”

“Jika aku lapar, siapa yg akan memberiku makan?”

Tuhan menjawab, “Malaikat TerbaikKu akan mencarikan makanan untukmu sampai kapanpun”

Anak itu terdiam seribu bahasa. Tuhan tampak tersenyum melihatnya. Lalu anak itu kembali bertanya untuk yg terakhir kalinya.

“Tuhan, aku mau turun ke muka bumi, asal Kau mau menjawab pertanyaanku yg terakhir ini.”

Tuhan bertanya, “Apakah pertanyaanmu itu, anakKu?”

“Aku penasaran, siapakah Malaikat TerbaikMu itu, Tuhan?” tanyanya penasaran.

Mendengar pertanyaan terakhir anak kecil itu, Tuhan Tersenyum bahagia. Lalu di bisikannya dengan pelan sebuah kata-kata yg indah di telinga sang anak kecil.

.

“Malaikat terbaikKu itu, nanti akan kau sebut dengan panggilan, IBU.”

.

Akhirnya, siang itu semua persyaratan pendaftaran masuk SMA sudah emak gue bereskan dengan sehat wal'afiat. Kata emak gue, kita cuma disuruh nunggu aja sistemnya berjalan, dan semua itu bisa dilihat pada web yg bersangkutan.

Mendengar hal itu, gue cukup senang. Karena ini mengartikan persyaratan gue untuk mengikuti kompetisi mencari sebuah bangku di sekolah ini sudah kumplit. Dan untungnya, 2 sekolah pilihan kedua dan ketiga gue gak perlu mengumpulkan persyaratan yg muluk-muluk seperti sekolah pilihan pertama gue ini. Jadinya mulai hari ini gue sudah bisa bernafas dengan lega. Ngg.. Maksudnya, Ibu gue yg bernafas dengan lega. Kalau gue sih asik-asik aja sambil ngemutin sendok nyam-nyam.

Sebelum pulang, kita sempatkan diri untuk sekedar mampir makan di salah-satu restoran cepat saji yg ada di Bandung. Nama restorannya gue samarkan menjadi KFC. Gue, ibu gue, dan kakak gue kesini buat makan siang.

Yaiyalah, ngana pikir ane ke sini buat pijat?!

Setelah melewati ritual pilih-pilih menu makanan, pesen makanan, dan milih bonus CD musik yg gak jelas. Akhirnya kita makan siang bersama lagi setelah sekian lama tidak bisa kumpul seperti ini.

Ini adalah moment yg paling gue rindukan ketika gue sudah menyentuh masa-masa kuliah hari ini. Moment di mana gue bisa berkumpul bareng bersama kedua wanita paling hebat dalam keluarga ini, ibu, dan juga kakak gue sendiri.

Selagi gue memperkosa habis-habisan ayam KFC yg baru datang, gue gak habis-habisnya bertanya sama kakak perihal apa saja hal yg harus gue lakukan nanti jika berhasil masuk ke SMA pilihan gue tersebut.

Di situ, kakak gue menjelaskan tentang siapa saja guru yg wajib gue deketin agar dapet nilai bagus, guru yg wajib gue jauhin keberadaanya, guru yg wajib gue deketin agar bisa mabal dari kelas, kumpulan warung-warung kantin yg bisa gue utangin, kumpulan warung kantin yg selalu mempunyai pelayan cantik luar biasa, hingga sudut-sudut tempat paling angker yg ada di sekolah itu. Karena gak bisa dipungkiri, gue adalah salah satu penggemar hal-hal misteri.

Maka dari itu gue selalu mencintai wanita dengan setulus hati. Karena wanita adalah salah satu misteri ilahi yg belum bisa dipecahkan hingga kini. Tsaaaahh #dirukiyahFelixSilau

.

                                                          ===

.

Sedang asik bercengkrama bertiga, sering rasanya gue melihat ada banyak anak kuliahan atau SMA yg sering mampir ke restoran ini. Dan beruntungnya, siang itu ada suatu kejadian yg merubah hidup gue hingga detik ini, sebuah kejadian yg ngebuat gue gak bisa berhenti kagum hingga detik ini.

Setelah cukup puas menjilati selangkangan paha ayam, gue memutuskan mencari wastafel untuk sekedar mencuci tangan. Lagi dalam perjalanan menuju tempat cuci tangan, secara tidak sengaja gue berpapasan dengan meja seorang anak laki-laki dengan kisaran umur sekitar 20-21 tahun yg sedang bersama ibu-ibu.

Awalnya sih gue gak peduli tuh orang siapa, mau itu brondongnya si ibu-ibu kek, atau pembantu pribadinya kek, yg jelas selama dia cowok, He never get my attention.

Tapi, ketika gue lagi asiknya mencet-mencet pentil wadah sabun yg berbentuk tabung ini, gue mendengar beberapa kalimat dari meja anak laki-laki itu,

.

“Ibu mau pesen apa lagi? biar aku pesenin ya?" ucapnya lembut.

Gue gak sengaja mendengar apa yg ia ucapkan ketika sedang cuci tangan, dan sayangnya setelah berbicara menawarkan makanan tadi, gue gak terlalu mendengar apa yg ibu-ibu itu katakan, tapi yg jelas saat itu gue tau bahwa ternyata status mereka adalah seorang Ibu dan anak. Bukan tante-tante liar yg lagi mengeksploitasi keluguan seorang brondong.

"Yaudah, aku suapin ya, bu”
Jawabnya lagi seraya menyuapi sup ayam hangat kearah ibu tersebut. Usut punya usut, akhirnya gue sadar bahwa ternyata tangan ibu itu tidak terlalu bisa untuk digerakkan, ntah karena hal apa. Mungkin terlalu banyak maen capsah di pos ronda kemaren malam.
Tapi bukan hal itu yg menarik perhatian gue, melainkan sikap seorang anak laki-laki tersebut.

Dikala anak laki-laki seumuran dia di luar sana akan merasa malu jika berjalan berdua dengan ibunya, anak ini malah dengan leluasa mengajak ibunya makan di restoran yg notabenenya restoran tempat anak-anak muda.

Ketika anak laki-laki lain malu jika dirangkul, dipeluk, atau bahkan dicium oleh ibunya sendiri di depan publik, anak ini malah dengan rendah hati menyuapi ibunya tersebut.

Dan ini lah yg gue maksud sebagaimana seorang pria dalam bertindak. Bukan sebagai seorang anak laki-laki.

He is a Man, not a boy.

Para pria memang harusnya sudah seperti itu, karena biar bagaimanapun, ibu adalah nama yg terucap 3x oleh Nabi kita sebelum Beliau mengucap nama Ayah.

Bagaimana seorang pria memperlakukan pacarnya kelak, bisa dilihat dari bagaimana perlakuan pria tersebut terhadap ibunya sendiri di tempat umum.

Dan bagaimana pria berlaku santun kepada setiap wanita yg ia temui kelak, dapat dilihat dari bagaimana cara ia berbicara dan bertutur kata ketika menjawab pertanyaan yg ibunya tanyakan.

Semenjak kejadian itu, gue jadi belajar. Bahwa kelak jika gue sudah dewasa, jalan berdua bersama ibu adalah cita-cita yg selalu gue jaga. Hal itu akan tetap menjadi cita-cita yg selalu gue usahakan selagi Tuhan belum memanggilnya.

Dari hal ini gue jadi banyak belajar dan sering menasehati gue atau teman-teman gue sendiri, bahwa sebaiknya mereka tidak pernah tersinggung jika seseorang mengatakan kalau mereka anak mamah hanya karena sering bersama Ibu. Karena mungkin nanti ketika Ibu sudah tiada, kalian akan sangat berharap agar orang-orang masih memanggil kalian dengan sebutan anak mamah.

Wisuda gak ada pendamping tapi hanya didampingi orang tua? 
Mungkin gue mau menukarkan gelar sarjana gue hanya agar Ibu ada disamping gue. 

Ibu.
Adalah wakil Tuhan di dunia.
Beliau adalah bentuk nyata dari Tuhan.
Beliau adalah malaikat tanpa sayap, yg tetap bercahaya bahkan disaat kita sedang menutup mata.

.

.

.

                                                  Bersambung

When someone keeps hurting you, and doesn’t even acknowledge what they keep doing, find peace in this:

“Hasbunallahu wa ni`mal Wakil’: حَسْبُنَا اللَّهُ وَنِعْمَ الْوَكِيلُ”

“Allah (Alone) is Sufficient for us, and He is the Best Disposer of affairs (for us).” آل عمران‎ : Surah Al ‘Imran (3:173)

Catatan Pernikahan #1 : Tentang Saling Mengenal


Dulu, sebagaimana pandangan orang pada umumnya, saya percaya bahwa salah satu modal penting sebuah pernikahan adalah saling mengenal. Sebab, dari saling mengenal itulah bisa diukur kira-kira cocok atau tidak ketika si A menikah dengan si B. Dari saling mengenal itulah bisa lahir satu keyakinan bahwa si A dan si B bisa membangun rumah tangga yang harmonis. Putus-nyambung-putus-nyambung dalam sebuah hubungan yang disebut pacaran pun dianggap wajar sebagai ikhtiar untuk saling mengenal. Seolah sulit sekali mencari pasangan hidup yang—dirasa—tepat.

Setelah berbulan-bulan menjalani pernikahan, jatuh bangun membangun rumah tangga, saya rasa ide tentang ‘kewajiban saling mengenal sebelum menikah’ itu bukan satu hal yang mutlak. Apalagi sampai bertahun-tahun. Rasanya berlebihan sekali.

Dalam arti, saya kira hal itu sebenarnya bisa jadi urutan kesekian.

Saya pertama kali mengenal Vidia Nuarista di akhir tahun 2009. Saat itu, sekadar tahu nama, wajah, jurusan dan segelintir aktivitasnya di kampus. Lalu menjadi semakin kenal di tahun 2011, ketika kami sama-sama menjadi badan pengurus harian di sebuah organisasi. Saya wakil dan ia sekretaris. Tahun 2014, kami menikah.

Jadi, kalau dihitung-hitung, jarak yang terbentang dari jumpa pertama ke pernikahan lebih kurang lima tahun. Sementara jarak antara perkenalan yang lebih dalam ke pelaminan adalah tiga tahun.

Selama tiga tahun itu, ada banyak hal yang saya catat dari seorang Vidia Nuarista: bagaimana caranya bicara, bekerja, tertawa, menghadapi masalah, dan sebagainya. Termasuk jilbab warna apa yang membuatnya terlihat lebih anggun. Diam-diam dan sedikit demi sedikit saya mengumpulkan informasi itu. Hingga, akhir tahun 2013 bulatlah tekad saya untuk mendatangi ayahnya. Dalam proses itu juga kami berusaha untuk semakin mengenal lagi secara lebih terbuka. Sebagian informasi pribadi ditukar melalui tulisan, sebagian disampaikan secara lisan dalam pertemuan-pertemuan.

Semakin banyak informasi yang saya punya tentang Vidia Nuarista. Semakin saya percaya diri menghadapi pernikahan, karena merasa sudah sangat mengenalnya. Sampai ketika pernikahan telah berjalan beberapa minggu, kami sadar bahwa ada hal lain yang lebih penting dari saling mengenal: saling menerima.

Apa yang saya kenal dari seorang Vidia selama tiga tahun, rupanya tidak terlalu berarti. Berbagai catatan yang saya kumpulkan selama bertahun-tahun ternyata tak terlalu membantu saat kami berumah tangga. Sebab pernikahan selalu begitu. Ia akan memaksa sifat buruk kita keluar satu persatu, membongkar aib-aib yang telah lama kita simpan, hingga pelan-pelan kita sadar kita tak punya apa-apa lagi untuk disembunyikan.

Kami benar-benar merasa seperti dua orang asing yang baru bertemu.

Maka saya setuju sekali dengan apa yang dikatakan Salim A. Fillah, pernikahan adalah proses saling mengenal tanpa akhir. Dalam proses saling mengenal itu, tentu ada hal yang menyenangkan ada yang tidak. Ada yang membanggakan ada yang tidak. Sehingga proses saling mengenal yang tak didahului oleh kesiapan untuk menerima hanya akan melahirkan perasaan kecewa, yang jika ditumpuk lama-lama akan sangat berbahaya.

Jadi, jika saya yang hina dan penuh dosa ini boleh memilih satu nasihat untuk disampaikan kepada teman-teman yang hendak menikah, barangkali pesan saya seperti ini:

Daripada kita habiskan waktu bertahun-tahun untuk saling mengenal, padahal itu tidak menjamin apa-apa kecuali peluang untuk melakukan dosa, lebih baik kita membangun kesiapan untuk menerima. Sehingga siapa pun yang kelak menjadi teman kita dalam membina rumah tangga, apakah kita sudah begitu mengenalnya atau baru sekadar tahu nama, ia akan bahagia karena kesediaan kita menerima ketidaksempurnaanya. Bahwa di dalam diri kita ada jiwa yang begitu lapang, yang siap menampung berbagai cerita, mimpi, amarah, keluh, kesah, luka dan air mata. 

السعادة والرضى يجدها فقير صلى الفجرَ وقلبه معلّق برزاق الطير في الهواء، والسمكة في الماء، ولن يجدها من قطع صلته بربه، ولو امتلأ رصيدُه بالملايين!
Kebahagiaan dan keridhaan akan diperoleh oleh seseorang yang miskin tatkala ia menunaikan shalat shubuh sementara hatinya terikat kepada Yang Maha Pemberi Rezeki pada burung di udara dan ikan di air. Hal ini tidak akan pernah dirasakan oleh orang yang memutus hubungan dengan Rabbnya, meskipun ia memiliki berjuta-juta perbendaharaan harta!
— 

@dr_almuqbil  - Dr. Umar Al Muqbil, dosen hadits di Fakultas Syari’ah Universitas Al Qashim, Wakil Ketua di Lembaga Ilmiah untuk Studi Al Qur’an, Saudi Arabia.

7/4/2016