udell

The Girl Names List I've Created

This helps me name my girl characters, so why not share it with you?? It’s alphabetical!

Boy Names

Girl Names
0. Aaliyah
0. Abby
0. Abrielle
0. Ace
0. Adela
0. Adelaide
0. Alaska
0. Alexa
0. Alex
0. Alice
0. Alise
0. Alona
0. Alresha
0. Alya
0. Alidya
0. Ayita
0. Alyson
0. Anastasia
0. Amalyia
0. Amber
0. Amara
0. Amelia
0. Amelinda
0. Amethyst
0. Amorette
0. Anna
0. Annabeth
0. Ancillary
0. Angela
0. Arabella
0. Arcadia
0. Arden
0. Arelynn
0. Aria
0. Ariella
0. Arielle
0. Arissa
0. Asha
0. Ashe
0. Aspen
0. Asra
0. Astra
0. Astraea
0. Astrid
0. Asya
0. Audrey
0. Aurelia
0. Aurora
0. Autumn
0. Avalon
0. Avery
0. Avril
0. Azalea
0. Bambi
0. Bay
0. Beatrix
0. Belle
0. Bentley
0. Beya
0. Birdy
0. Blaire
0. Blake
0. Blaze
0. Bo
0. Brandy
0. Bree
0. Briar
0. Bristol
0. Cadence
0. Caitlyn
0. Caliss
0. Calliope
0. Calypso
0. Cara
0. Carmen
0. Carol
0. Casey
0. Cassia
0. Cassie
0. Cassielle
0. Cecelia
0. Celeste
0. Celestia
0. Celia
0. Charley
0. Charlotte
0. Chastity
0. Cherokee
0. Christina
0. Clara
0. Clover
0. Coby
0. Cordelia
0. Crimson
0. Cythera
0. Daenerys
0. Dahlia
0. Daisy
0. Danielle
0. Dawn
0. Delilah
0. Denny
0. Devin
0. Dodie
0. Divina
0. Drew
0. Ebony
0. Echo
0. Edie
0. Elara
0. Eldárwen
0. Eden
0. Edna
0. Eevee
0. Electra
0. Eleanor
0. Elena
0. Eliana
0. Eliza
0. Ella
0. Elle
0. Ellison
0. Elodie
0. Eloise
0. Elora
0. Ember
0. Emilia
0. Emory
0. Envy
0. Eowyn
0. Erelah
0. Eritrea
0. Eris
0. Eryn
0. Esme
0. Espen
0. Evana
0. Evelyn
0. Everest
0. Everett
0. Fable
0. Farasha
0. Farrah
0. Faye
0. Felicity
0. Fiderly
0. Finn
0. Fleur
0. Florence
0. Forrest
0. Francis
0. Frankie
0. Genevieve
0. Genisis
0. Georgia
0. Gia
0. Ginny
0. Giselle
0. Greer
0. Greta
0. Gwen
0. Gwenyth
0. Hadley
0. Halsey
0. Harley
0. Haven
0. Heather
0. Helena
0. Henley
0. Holly
0. Hunter
0. Ilaria
0. Imogen
0. Ingrid
0. Iris
0. Isa
0. Isla
0. Istoria
0. Ivory
0. Izzy
0. Jade
0. Jaio
0. Jane
0. Jaye
0. Jem
0. Jemelynn
0. Jemma
0. Jennifer
0. Jensen
0. Jess
0. Jessie
0. Jezzebel
0. Joey
0. Jorie
0. Josie
0. Journey
0. Judy
0. Jules
0. Juliette
0. Juniper
0. Jupiter
0. Kai
0. Kalel
0. Kali
0. Kaliska
0. Kalista
0. Kari
0. Karina
0. Kasia
0. Kat
0. Katia
0. Katniss
0. Katrina
0. Kayla
0. Kelda
0. Kella
0. Kelly
0. Kensi
0. Kestrel
0. Khaleesi
0. Kiana
0. Kiara
0. Kit
0. Krislynn
0. Kristyn
0. Krystal
0. Lacey
0. Lana
0. Laurel
0. Lara
0. Larissa
0. Lark
0. Leda
0. Leia
0. Lena
0. Levi
0. Liberty
0. Licity
0. Lilly
0. Lou
0. Louise
0. Lourdise
0. Lotus
0. Lucy
0. Luna
0. Lupa
0. Lux
0. Lyric
0. Maddine
0. Maeve
0. Maggie
0. Makia
0. Mamie
0. Maple
0. Mari
0. Marie
0. Marilyn
0. Marrin
0. Marigold
0. Marina
0. Marine
0. Margaret
0. Margo
0. Marlo
0. Marley
0. Marnie
0. Mary
0. Marzia
0. Maven
0. Max
0. Maye
0. Megan
0. Melania
0. Melanie
0. Melody
0. Meredith
0. Mika
0. Miki
0. Miley
0. Milena
0. Millie
0. Milligan
0. Minx
0. Mira
0. Miriam
0. Misa
0. Misha
0. Mishiro
0. Misty
0. Missy
0. Miyuki
0. Molly
0. Monica
0. Mora
0. Nadia
0. Natalia
0. Natasha
0. Navi
0. Nicole
0. Nila
0. Nimera
0. Nixie
0. Nell
0. Neptune
0. Nessa
0. Nessie
0. Neveah
0. Néve
0. Noelle
0. Norah
0. Nova
0. Nozomi
0. Nymph
0. Nyx
0. Octavia
0. October
0. Oliah
0. Oleysia
0. Olympia
0. Ophelia
0. Parker
0. Paulina
0. Peggy
0. Penelope
0. Penny
0. Phoenix
0. Piper
0. Pippa
0. Poppy
0. Presley
0. Primrose
0. Queenie
0. Quentin
0. Quinn
0. Rae
0. Rainy
0. Raven
0. Rayne
0. Reanna
0. Reyna
0. Rianne
0. Riley
0. Ripley
0. Robyn
0. Rory
0. Rosalee
0. Rose
0. Rosevve
0. Rossie
0. Roxy
0. Ruby
0. Ryan
0. Sabrina
0. Sage
0. Sakura
0. Samantha
0. Sam
0. Sariya
0. Savannah
0. Scarlett
0. Selene
0. Selkie
0. Senka
0. Seraphiel
0. Serenity
0. Shayana
0. Shayera
0. Shaylae
0. Sheena
0. Sienna
0. Skye
0. Snow
0. Soulja
0. Sora
0. Star
0. Storm
0. Sylvia
0. Svea
0. Svetsya
0. Taia
0. Talia
0. Tara
0. Taylor
0. Temperance
0. Tempest
0. Tanner
0. Tesla
0. Tessa
0. Tess
0. Tris
0. Trubel
0. Tyler
0. Udelle
0. Uri
0. Ursula
0. Vanna
0. Vega
0. Valerie
0. Vena
0. Venus
0. Vera
0. Veronica
0. Vienna
0. Vinnie
0. Violet
0. Wanda
0. Wendell
0. Wendy
0. Willow
0. Winifred
0. Wish
0. Wisteria
0. Wren
0. Wynter
0. Xen
0. Xia
0. Yara
0. Yeva
0. Ysabelle
0. Yuliya
0. Zannah
0. Zaria
0. Zara
0. Zaye
0. Zeneca
0. Zelda
0. Zia
0. Ziva
0. Zyanya

Freeday: Tipe-Tipe Ketemuan Yang Berakibat Fatal

.

Selain tahun 2013 dan 2014, tahun 2016 bisa gue bilang adalah awal di mana setiap perjumpaan-perjumpaan besar banyak terjadi di hidup gue. Perjumpaan dengan orang-orang baru, dengan masa lalu, dengan MABA chiki-chiki yang pake celana ketat satu jengkal di atas udel, dengan teman lama, dengan teman SMA yang sekarang udah gendong anak (Ya Robb), dengan teman SMA yang sekarang anaknya sudah gendong anak, dengan anak fakultas manajemen di ujung koridor KOS temen, dan juga dengan temen semester satu yang gue kira udah pindah kampus eh ternyata cuma pindah fakultas doang– Dari IT ke Kedokteran. Luar biasa banget nggak nyambungnya, nanti kalau dia udah jadi dokter terus ada oprasi, lukanya bukannya dijait, tapi disolder.

Tapi perjumpaan-perjumpaan di awal-awal tahun 2016 ternyata tidak semunya berakhir dengan baik. Beberapa bahkan berakhir buruk sekali. Malahan ada kehilangan-kehilangan yang tanpa sengaja justru meninggalkan luka menganga hingga hari ini. Menutup tahun dengan luka, nyatanya bukan pilihan yang mau diambil oleh sebagian orang, tapi biar bagaimanapun dari perjumpaan dan perpisahan, kita sejatinya jadi mengerti bahwa Tuhan pasti mempunyai alasan di balik itu semua.

“Sesederhana-sederhananya sebuah perjumpaan, di dalamnya, Tuhan selalu menyelipkan sebuah alasan. Sesingkat-singkatnya pertemuan, di dalamnya, Tuhan selalu menyelipkan sebuah tujuan.”

Begitulah sabda singkat dari salah seorang cowok ganteng yang berdomisili di Bandung itu, Brian Khrisna.

Salah satu perjumpaan di tahun 2016 yang paling gue sesali adalah perjumpaan yang baru saja terjadi satu bulan yang lalu. Entah ada angin apa, seseorang yang dulu pernah begitu berarti di dalam hati ini dengan tiba-tiba datang lagi mengetuk menawarkan sebongkah cinta yang lama. Gue yang tadinya sudah steady tegak bak Tukang Duku di pinggir jalan ini mendadak jadi goyah lagi seperti tukang Cuanki yang mau nyebrang terus hampir keserempet bus Damri.

Gue titba-tiba jadi galau. Di depan ajakannya untuk bertemu, gue menjadi bimbang. Ada bermacam-macam pemikiran yang terlintas di depan ajakannya untuk bertemu itu.

Apa yang harus gue lakukan?
Apakah baik bertemu lagi dengan masa lalu?
Terus kalau gue jadi goyah lagi gimana?
Tapi gue kangen.
Dia lagi apa ya sekarang?
Dia masih cantik nggak ya?

Gue bingung, gundah gulana, galau, kangen, ingin sukses, ingin miara kucing, ikan cupang, kelinci, alligator, piranha, Arapaima gigas, dan masih banyak lagi.

Akhirnya daripada ada yang mengganjal di dalam hati, gue iyakan saja ajakan pertemuannya di sebuah café di daerah jalan Trunojoyo Bandung. Café yang nggak laris-laris amat, menunya aja ditulis di kertas semen. Tapi karena tempatnya sepi dan teduh, gue memilih café tersebut untuk menyelesaikan ini semua.

Tak butuh waktu lama, akhirnya kami berdua duduk di kursi yang sama. Alih-alih mau terlihat gagah dengan memesan kopi Americano 4 Shoot yang berujung lidah gue ngelipet kepaitan kaya sandi rumput, gue malah memilih memesan menu tambahan yang nggak jauh lebih keren; Strawberry Milkshake.

Please don’t judge me :(

Percakapan di antara kami berdua tidak berjalan lancar, lebih banyak diamnya ketimbang berbicara panjang lebar perihal perasaan yang selama ini masih sama-sama kami rasa. Gue tahu itu, gue bisa lihat itu semua terpancar di matanya ketika menatap mata gue. Di sana gue masih melihat dia yang dulu, dia yang cantik, dia yang polos, dia yang lugu, sebelum kamar kos menghancurkan image itu semua di kepala gue.

Pesanan kami berdua akhirnya datang. Dia dengan Kopi Machiatto, dan gue Strawberry Milkshake. Sungguh kentara sekali. Setelah berbasa-basi sedikit dengan mas-mas yang nganterin minuman, kini kami berdua kembali bertatap-tatapan lagi. Ia menaruh HP-nya di atas meja lalu sesekali mengaduk-ngaduk kopi pahit yang gue rasa tak lebih pahit dari perasaan yang menyelimuti kami berdua siang hari ini.

“Kamu apa kabar?” Tiba-tiba ia menatap gue, jarinya masih asik mengaduk minumannya.

Gue hanya mengangguk, “Kabarku pernah jauh lebih baik. Itu ketika aku masih bersamamu.”

Dia tersenyum.

“Terima kasih pada akhirnya kamu setuju untuk mau bertemu denganku. Tak tahukah kamu bahwa selama ini aku diam-diam selalu mencarimu? Rasanya sulit sekali untuk menghubungimu.” Ia menggenggam tangan gue.

Gue terkejut. Celana gue mendadak singset.
Ya Robb.

“Aku.. Aku ikut wajib militer. Maaf nggak ngabarin.” Jawab gue sekenanya. Padahal dia nggak tahu bahwa sebenarnya gue sempat menghapus akun sosial medianya ketika gue dalam keadaan sehancur-hancurnya dulu.

Ia menghela napas panjang. Seperti ada sesuatu yang mengganjal di tenggorokannya. Sekelibat ia melihat dalam-dalam ke arah mata gue.

“Aku kangen..”

YAK!!
Mari kita mulai sodara-sodara..
Inilah Tipe-tipe pertemuan yang berakibat fatal versi Mbeeer yang pertama.


1. Aku Kangen

Kenapa gue sebut fatal? Karena tidak ada yang lebih badjingan ketimbang pertemuan dengan seseorang yang pernah begitu kau cintai dalam-dalam lalu diharuskan berpisah dengan berbagai salah paham, lalu kini dengan mudahnya ia mengatakan Kangen?! Sialan, lu kira hati gue lumpia apa bisa dimainin seenaknya?

Beberapa pertemuan yang diawali kata kangen sebenarnya adalah pertemuan yang berat sebelah. Pertemuan ini sudah dimenangkan sebanyak 90% oleh orang yang lebih dulu menyebutkan kangen. Kenapa bisa seperti itu?

Terlepas dari dia laki-laki atau perempuan, dibilang kangen oleh seseorang yang pernah menjadi satu-satunya yang kau cintai walau kemudian berakhir menjadi satu-satunya yang kau Tai-tai kan adalah sebuah ujian berat. Lebih berat daripada perasaan Tante Yuni Shara ketika ditinggal brondong Rapi ahmad.

Jauh di dalam hatimu, Ketika kamu mengiyakan sebuah pertemuan dengan seseorang di masa lalu, sebenarnya tanpa kamu sadari itu adalah sebuah pengakuan bahwa diam-diam kamu juga masih menyimpan sebuah rindu untuknya. Jangan denial deh. Kalau sejatinya kamu sudah lepas dan kamu sudah nggak peduli lagi tentang semua tanda tanya di antara kalian berdua, sepertinya pertemuan juga sudah tidak ada gunanya.

Iya kan?

Dengan dalil ingin meluruskan salah paham, atau denial bahwa pertemuan ini hanya untuk mendapatkan sebuah jawaban tentang pertanyaan-pertanyaan yang mengganjal, itu semua adalah omong kosong yang dibalut begitu rapih untuk menutupi sebuah alasan yang sebenarnya; yaitu rindu.

Pertemuan dengan kata kangen di salah satu dialognya biasanya hanya akan berujung pada beberapa hal, yang antara lain adalah balikan lalu mengulang lagi kesalahan yang sama, atau pulang tanpa balikan tapi tiba-tiba kepikiran doi lagi seperti waktu pertama kali putus kemarin.

Bedebah!

Jika memang masih ada rasa rindu di dalam hati, baiknya pertemuan seperti ini dihindarkan demi hidup yang sakinah dan mawadah di masa depan. Karena terkadang pertemuan seperti ini hanya akan mengarahkanmu kembali ke sebuah persinggahan sebelum kemudian ia pergi lagi. Sebuah pertemuan untuk mengawali patah hati lagi.

Ironis.

.

                                                      ===

.

“Aku juga..” Gue membalas dengan nada datar. Mencoba untuk jujur padanya tanpa melibatkan perasaan.

“Kamu kemana? Aku cari kamu dari kemarin. Aku butuh kamu tapi kamu pergi. Apa kamu lupa kamu pernah janji untuk tidak pergi?” Dia menggebrak meja, hingga pulpen untuk menulis menu yang kami pesan jatuh ke bawah.

Gue hanya diam.

“Tapi.. Bukannya kamu yang memilih pergi saat itu?” Gue menyanggah.

“ENGGAK!!” Ia menggenggam tangan gue lebih erat.

“Bukankah dulu malah kamu yang pergi?”

NAH!
Ini dia, alasan ngehe kedua di tema Freeday kita malam ini.

 

2. KAMU YANG SALAH

Perpisahan memang kerap menimbulkan beberapa salah paham di kedua belah pihak. Dengan sebuah perpisahan yang berarti tak ada lagi waktu untuk menjelaskan, biasanya kedua belah pihak jadi akan merasa bahwa merekalah yang korban di hubungan ini.

Yang satu ngerasa ditinggal pergi, yang satu ngerasa disuruh pergi. Sebuah kesalah-pahaman.

Selain masalah saling meninggalkan, ada juga yang saling diem-dieman terus tiba-tiba salah satu pihak ada yang jadian. Terus menuduh bahwa kamulah yang ngilang hingga kemudian dia bisa jadian sama orang lain.

Atau ada juga yang sibuk kerja, terus pacarnya jadian sama orang lain. Yang satu bilang nggak pengertian, yang satu bilang nggak perhatian.

Ada banyak sekali kesalah-pahaman yang dapat terjadi di sebuah perpisahan. Yang pergi merasa menjadi korban, yang ditinggal pergi juga merasa bahwa dialah yang korban. Mereka sama-sama mempunyai pemikiran sendiri. Dengan ego yang tinggi dan tidak mau disalahkan, pada akhirnya banyak perpisahan yang berujung dengan kesalahpahaman, lalu berakhir dengan saling benci.

Saling sindir di sosial media. Saling pasang status jelek-jelekin. Kode-kode #NowPlaying di path pake lagu Hello – Ular Berbisa atau Seventeen – Selalu Mengalah. Sampai upload foto mesra bareng pacar baru dengan caption yang cukup nyelekit kalau dibaca mantan,

“Asik.. Ternyata lebih panjang dan lebih lamaan pacar baruku daripada mantan yang itu. Ehehehe.”

Maksudnya, yang panjang dan tahan lama itu hubungannya gaes. Jangan berpikiran aneh-aneh dulu.

Pertemuan seperti ini juga sebaiknya dihindari jika masih belum mempunyai jiwa yang besar dan masih merasa menyimpan luka di dalam dada. Karena jika tiba-tiba orang yang lo rasa pergi itu malah datang lagi terus menuduh bahwa lo adalah pihak yang membuatnya pergi, mungkin luka yang sudah hampir sembuh itu akan tiba-tiba jadi melebar lagi. Dan itu akan berakibat lebih fatal di akhir cerita nanti.

Lo bakal merana lagi, lo bakal mulai membenci lagi, dan yang lebih parahnya, lo mulai tidak bisa berdamai lagi dengan masa lalu. Lo bakal melalui hari penuh kebencian dan sakit hati lagi. Penuh dengan doa-doa meminta ketidak-bahagiaan untuknya. Dan menulis segala puisi tentang hati yang dipatahkan sekali lagi.

Ah maap  malah jadi curhat.
Tadi dibajak Uya Kuya.

Pertemuan seperti ini hanya boleh dilakukan ketika lo sudah berbesar hati menerima apapun yang akan ia utarakan. Mirip seperti pasien uya kuya yang bakal cuma manggut-manggut doang tiap ditanya sama si Uya. Ya seperti itulah, jika masih ada rasa cinta, rindu, juga sedikit luka yang masih tersisa, baiknya pertemuan seperti ini tak usah dijalankan.

Demi hati yang lebih tertata rapih.

.

                                                  ===

.

Milk Shake Strawberry gue sudah hampir habis, begitupun dengan pertemuan ini. Sehabis bercengkrama panjang dan bercerita semuanya, akhirnya kini kami telah sampai pada ujung dari sebuah pertemuan.

Kami sempat tertawa bersama seperti dulu lagi. Entah kenapa di jarak yang sedekat ini, rasanya masih ada yang tetap terasa jauh untuk menggapainya.

Sambil memandang ke arah taman di luar café, ia bergumam kecil.

“Jika saja kita masih bersama…”

JENG JENG~
Inilah point terbangke ketiga malam ini.


3. JIKA SAJA

Pernyataan di point ketiga ini adalah  pernyataan ultimatum paling bangke yang bisa dikeluarkan oleh mantan.

“Jika kita masih bersama, mungkin sekarang kita bahagia.”

“Jika kita tidak berpisah, mungkin sekarang kita sudah tunangan..”

“Jika saja saat itu kamu tidak pergi, mungkin kita tidak harus sepatah ini.”

Bangke!
Kalau emang lo maunya kaya gitu ya kenapa elo kemarin malah milih pergi ninggalin gue, Setan?!

Pernyataan seperti ini bisa membuat hatimu kembang kempis lagi. Tiba-tiba baper lagi. Terus menaruh harap lagi. Kamu seakan diiming-imingi sebuah kebahagiaan dan sebuah kesempatan untuk mengulang semuanya dari awal lagi.

Membuat sebuah cerita fana di mana kalian berdua adalah pasangan paling bahagia jika masih bersama.

TAI SEMUT!!!
Kebahagiaan itu lahir dari yang diperbaiki sekuat hati! Bukan dari mimpi dan dari sebuah cerita ‘jika saja’!

Biasanya yang sering mengeluarkan fatwa di atas itu adalah para kaum Adam, dan seketika itu juga para kaum Hawa langsung baper lagi. Langsung galau lagi, langsung reblog puisi mbeeer lagi. Langsung beli buku #merayakanKehilangan di Gramedia yang sekarang sudah restock dan masuk ke cetakan keempat dengan stok buku yang lebih banyak terutama di seluruh Gramedia Bandung.

#HALAHPROMOSI

Maka baiknya sebelum memutuskan untuk bertemu, kamu harus siap dengan segala kemungkinan bajingan yang mampu membuatmu baper lagi dalam sekelibat waktu. Pokoknya jika memang tidak butuh-butuh amat, masa lalu yang pernah kau cintai dengan begitu itu baiknya hanya diusahakan bertemu untuk hal-hal formal dan penting-penting saja, seperti datang pas nikahan mereka mungkin? Atau juga datang untuk ikut mendokumentasikan ketika mereka sedang menunaikan ibadah malam pertama.

.

                                                        ===

.

Sebelum memutuskan untuk saling berpisah lagi seperti dulu kala, gue memanggil mas-mas pelayan untuk meminta bill. Gue tolak dengan halus ketika ia menyuguhkan uang untuk membayar.

“Kalau kau yang bayar, kau melukai harga diriku sekali lagi. Entah ini adalah pertemuan terakhir atau tidak, tapi selama kita masih seperti ini aku mohon biarkan di tiap pertemuan nanti akulah yang menjamumu.” Balas gue sambil ngeluarin uang lima puluh ribu yang warna birunya sudah berganti warna jadi warna hijau gara-gara dompet gue kepanasan ditaruh di dalem jok motor.

Begitu hendak pergi, tiba-tiba dia menghentikan langkah gue dan mengisyaratkan agar gue duduk lagi. Walau sebenarnya tidak mau, entah kenapa pada akhirnya gue tetap setuju dan kembali duduk di hadapannya.

Ia mengambil HP-nya di atas meja, membukanya sebentar, terlihat sedang scroll-scroll panjang sebelum tiba-tiba ia menyuguhkan HP-nya di hadapan gue.

“Coba lihat itu.” Katanya sambil menunjuk ke arah layar kaca ponselnya.

Gue mencoba melihat ke arah yang dia tunjuk.

Di sana gue melihat sebuah foto digital. Ada 3 orang di sana. Satu perempuan cantik tanpa make-up yang dulu pernah begitu gue cintai mati-matian sedang tidur di sebuah kasur sambil menggendong seorang mahluk kecil yang matanya masih menutup mungil.

Di sebelahnya ada seorang laki-laki paruh baya sedang mencium kening wanita yang pernah gue cintai dengan teramat sangat itu.

Di bawah foto tersebut ada sebuah caption singkat.

Dan hati gue begitu hancur ketika membacanya.

“Me, My Baby, My Honey, and my happy family.”

Gue terkejut.
Merasa begitu tidak percaya pada apa yang baru saja gue lihat barusan.
Sontak, gue langsung menatapnya.

Dengan masih menunjuk ke arah layar kaca ponselnya, ia berkata lirih sekali,

“This.. This could be us..” Katanya parau.

“This should be us.” Sambungnya lagi.

Hati gue berantakan, pikirian gue kacau balau. Entah apa yang sedang merasuki gue siang itu, badan gue berjalan mendekat kepadanya cepat sekali lalu tanpa pikir panjang gue langsung memeluknya begitu erat.

Lalu secara tiba-tiba,
Air mata kami berdua jatuh di waktu yang sama.

.

.

.

.

This could be us.

Ternyata,
Kita adalah dua pasang yang masih sama-sama saling, tetapi malah sama-sama mengisi hati orang lain.

Benar-benar pertemuan yang fatal.

 

©mbeeer 31-12-16
Selamat Tahun Baru. 

Nulis

Menulis itu bukan sekadar duduk lalu membiarkan pena membentuk huruf demi huruf. Tapi mikir iya, ngelamun iya. Butuh waktu. Butuh tenaga lebih untuk bisa menghasilkan yang orisinil.

Maka, kita tak boleh seenak udel main ketik tulisan orang tanpa mengapresiasikannya. Sebab, berkarya juga ada etikanya.

Semoga kita bisa lebih bijak bersikap, berpikir, dan mengambil keputusan.
.
.
✍️Bandung

2

It was said that Eamonn, son of Maxim and Deirdre Sargenis, would travel to aid a man who would later be called Alfred the Great, becoming a highly trusted friend and ally. He was noted to look more and more like his father as he became older, save the dark brown hair and mouth shape he had inherited from his mother.

He was a man who was described to often look melancholy and lonesome, yet was determined and clever, known to be brilliant in battle formations and war strategy. He often spoke well of his sisters, often expressing how much he missed them terribly, yet found himself unable to be with them after the untimely deaths of his parents. He was known to say that his departure from their lives was for their own good. 

He was often seen writing letters during his free time, and kept sending his couriers south to send them. Rumor was, he was in correspondence with ruling Rani of Etihad, Hana Yasmin Udell Kveldulf, adopted daughter of his late father’s most trusted friend Vali Kveldulf – possibly, in an intimate manner.

instagram

@officialdaysofourlives: Too much fun on set when these two are here! Say cheeeese!!! #days

The Way I Lose Her: Escape Plan

Dalam kehilangan yang luar biasa, Aku menjadi tahu luar biasanya Tuhanku.

                                                         ===

.

Pertama gue masuk ke dalam kelas, beberapa mata anak-anak langsung tertuju ke arah gue. Tidak ada lagi ceria yang muncul di rona muka gue, semuanya sirna seakan gue terlihat malas sekali untuk masuk kelas hari ini. Gue jalan ke dalam kelas dengan keadaan yang tidak seperti biasanya.

Baju keluar, muka masih setengah ngantuk, bawa helm motor di tangan kiri, bawa tas slempang di pundak kanan, tangan kanan masuk ke dalam baju buat garuk-garuk udel. Udah kaga ada rapih-rapihnya banget gue pagi itu. Kalau biasanya gue datang berpakaian rapih sebagaimana seharusnya, sekarang gue lagi males mikirin apa yang orang lain lihat dan apa yang orang-orang pikirkan.

Gue berjalan ke barisan dekat jendela, menaruh tas di pojok lalu bersandar di tembok sambil berpangku dagu di atas meja.

“Darimana aja lu seminggu ini?” Tanya Ikhsan yang duduk di sebelah gue.

“Sakit.” Jawab gue singkat.

“Hooo, gue kira cuma orang doang yang bisa sakit.”

“…”

“Eh Tasya, malam ini ada acara?” Tiba-tiba Ikhsan berbalik badan dan mulai berbicara dengan Tasya di meja sebelah tanpa mempedulikan gue lagi.

“Oi san..” Gue menyentuh punggung Ikhsan.

“San..” Kata gue lagi.

“Jawab woi…”

Asem! Gue dicuekin gitu aja. Mentang-mentang di depannya lagi ada cewek yang dia suka, eh gue nggak dianggap sama sekali. Awas aja nih monyet.

“Halo Tasya..” Tiba-tiba gue bangun dari tempat duduk dan menggeser bangku ke sebelah Ikhsan sambil memasang wajah manis di depan Tasya.

“Hai, Dim. Kemana aja?” Tanya Tasya yang buntet mirip sama Doraemon.

“Ada kok di Rumah. Btw selama gue nggak masuk kemarin, ada berita apa aja, Tas?” Tanya gue lagi.

Ikhsan yang mendengar hal ini langsung memandang sinis ke arah gue.

“Kan lo bisa nanya ke gue, ngapain juga lo nanya ke Tasya?!” Tanya Ikhsan kesal.

“Katanya ada ulangan Geografi ya?” Tanya gue lagi tanpa mempedulikan temen gue yang mukanya mulai bete kaya kanebo kering.

“Iya ada. Banyak yang remed, Dim. Kamu juga kemana sih?! Waktu pas lagi ada Ulangan Geografi eh malah ngilang. Jadi aja nggak ada yang dicontekin sama kita-kita!”

“Loh emangnya Tasya remedial juga?” Tanya gue lagi.

“Alhamdulillah enggak. Pas banget sama KKM.”

“Emang susah ya?”

“Susah banget!! Pake banget!! Mana ada hitungan-hitungannya segala lagi!”

“Lha, kan paling perhitungan suhu sama perhitungan rotasi bulan aja kan? Gampang itu.” Tukas gue.

“Iya menurut kamu gampang, menurut aku sih enggak! Sama aja kaya kalau kata aku rumus perhitungan gerak yang terjadi antara benda dengan sudut lingkaran 2 setengah Phi terus benda itu mu…”

“Aduh aduh aduh, udah cukup udah, jangan bahas Fisika di depan gue. Mual.”

“Hahahaha nah kaya gitu yang aku rasain.”

“Mau aku ajarin Geografinya nggak? tapi nanti tukeran, kamu ajarin aku Fisika.” Ucap gue sambil menaikkan alis kiri.

“Wah boleh tuh..” Jawab Tasya.

“Eh gue tau juga tentang Geografi loh, kemarin walaupun nilai gue remed, tapi setidaknya gue ngerti sama Bab Planet yang lagi diulanganin.” Tiba-tiba Ikhsan ikutan nimbrung.

“…”

“…”

“Mau belajar bareng kapan, Tasya?” Tanya gue tanpa mempedulikan si Monyet yang udah terlanjur nyengir tapi nggak ada yang nanggapin.

“Lusa deh sekalian pas pelajaran Geografinya.”

“Okeee, nanti aku duduk di sebelah Tasya aja gimana?”

“Boleh, makasih ya, Dim.” Ucap Tasya.

“Harusnya aku yang berterima kasih loh, Tasya. Makasih yaa…”

“Hehehe iya sama-sama.”

Setelah selesai percakapan itu, gue berdiri, menaruh kursi yang sempat gue bawa tadi kembali ke tempatnya, dan melihat ke arah Ikhsan sebentar dengan tampang, gue-menang-satu-kosong-njing-bahahahahahak.

Sedangkan Ikhsan cuma bisa melihat gue geram gara-gara gebetannya malah asik ngobrol sama gue ketimbang ngobrol sama doi.

Karena waktu masuk bel pelajaran pertama masih ada 30 menit lagi, gue memutuskan untuk pergi ke kantin sebelum pada akhirnya langkah gue terhenti ketika melihat sosok Mai lagi nulis serius di bangku paling depan.

“Mai..” Sapa gue.

“Kemana aja kamu.” Jawabnya yang melihat gue sebentar, lalu kembali menulis.

“Bete gue, Mai.”

“Kenapa?”

“Biasa lah, lagi ada masalah aja. Btw nulis apaan lu?”

“Uang Kas sama uang iuran renang. Kamu masih nombok banyak, Dimas. Kurang 50 ribu lagi!” Ucap Mai sembari mengacungkan pensilnya ke arah muka gue.

“Buset, salah kayaknya gue nyapa lo tadi. Lagi bokek nih gue, Mai.”

“Lagian kamu juga renang nggak pernah dateng, cuma bayar doang. Rugi tau.” Tukas Mai ketus.

“Hahahaha gue alergi air. Paling males renang gue tuh orangnya. Apalagi kalau di tempat renangnya itu banyak orang. Hih.. Belum nanti ada yang pilek terus ingusnya keluar, terus ada yang panuan, terus airnya kena selangkangan, terus keminum. Anjir jijik banget!!”

“JOROK IH!!!”

“Ya abisnya, emang kaya gitu kan kalau renang tuh. Lagian gue nggak terlalu ahli kalau renang. Ajarin dong, Mai..” Ucap gue yang mulai kembali ganjen.

“Apaan sih. Genit.”

“Hehehe, Mai Mai.. Masih jomlo aja?” Tanya gue lagi.

“Berisik!”

“Sama gue aja gimana, mau nggak?”

“Apaan ah. Jayus.”

“Yeee serius gue. Rumah kita juga sejalur kan, jadi bisa berangkat sekolah bareng nanti..”

“…”

“Gimana gimana gimana?”

“…” Mai cuma terdiam sambil masih terus menulis.

“Yaaah dicuekin lagi. Btw ini gue bayar 10 ribu dulu deh buat renang, nanti sisanya gue cicil 12 bulan ke depan.”

“KEBURU NAIK KELAS KALAU 12 BULAN!!”  Jawab Mai sambil mencubit tangan gue yang lagi bertengger di senderan kursi.

Lagi asik-asiknya ngobrol sama Mai di meja depan, tiba-tiba gue tanpa sengaja melihat sosok Ipeh yang baru saja datang dan berada di pintu kelas. Sejenak mata kita sempat bertemu, namun gue hanya melihat ke arahnya dingin lalu kembali melihat ke arah Mai dan berbicara dengannya.

Ipeh sempat melihat gue sebentar, lalu kemudian berjalan dingin melewati gue dan Mai begitu saja.

“Lagi marahan?” Tiba-tiba Mai bertanya ke arah gue setelah sempat melihat apa yang Ipeh dan Gue lakukan sebelumnya tadi.

“Eh? Ah iya. Lagi ada something gitu lah.” Jelas gue.

“Kenapa sih?”

“Dia bete waktu dia tau kalau ternyata gue suka sama lo, Mai. Hmm..” Jawab gue seenaknya yang langsung berdiri dan pergi meninggalkan Mai sendirian ke kantin.

Dari jauh, Mai cuma terdiam saja melihat gue yang pergi keluar kelas tanpa menengok lagi ke belakang. Saat itu gue benar-benar nggak memikirkan apa yang gue ucapkan, apa yang gue maksudkan. Semuanya keluar begitu saja dari mulut gue tanpa gue pikirkan akibatnya. Gue yang sekarang tampaknya memang lagi benar-benar bebal dengan yang namanya perasaan orang. Mau mereka merasakan apa kek gue nggak peduli.

Beberapa minggu ini gue benar-benar hanya mementingkan diri sendiri, gue nggak peduli apa yang terjadi sama orang lain. Selama gue nggak merasa kesepian, gue bakal melakukan apa saja asalkan gue bisa lepas dari perasaan perang antara kepala dan hati gue sendiri yang masih luar biasa kecewa mendengar kabar perihal orang yang gue sayang seminggu yang lalu itu.

.

                                                              ===

.

Beberapa minggu ini gue benar-benar merasakan apa yang namanya kesepian. Gue merasa  minggu ini gue nggak punya teman banget. Kemana-mana gue sendirian. Ikhsan sekarang lagi sibuk sama Tasya yang katanya mau dia tembak dalam waktu dekat. Bobby juga lagi asik sama adik kelas SMP-nya. Nurhadi lagi fanatik banget sama yang namanya basket. Sedangkan gue kerjaannya cuma diem doang di kelas, menatap guru lagi ngomong nggak jelas, lalu istirahat, masuk ke kelas lagi, terus pulang deh. Dan begitu aja seterusnya.

Jam pelajaran pertama sudah dimulai. Namun gue masih diem di kantin sambil iseng nongkrong di salah satu warung kepunyaan penjaga sekolah. Gue tampaknya bakal skip untuk pelajaran pertama ini. Lagian gue lagi males sekolah. Apalagi kalau ngeliat ada Ipeh di kelas.

Kehilangan tanpa ada kata sepakat dari salah satu pihak memang terkadang menghadirkan sakit hati sepaket dengan benci. Apa yang sempat dia lakukan dulu dan terlihat indah di mata gue, kini rasa-rasanya gue malah nggak suka aja kalau dia melakukan itu. Segala humornya di kelas yang dulu terlihat lucu, sekarang malah terlihat jayus banget di mata gue. Mengetahui bahwa gue masih belum bisa benci dengan dia karena masih terlanjur sayang, juga membuat gue benci sama diri gue sendiri.

Gue benci bagaimana gue harus menyibukkan diri dengan segala hal yang nggak penting hanya agar kepala gue berhenti memikirkan Ipeh. Gue benci bagaimana gue haus akan perhatian seakan berharap Ipeh memperhatikan gue. Gue benci bagaimana cara gue melampiaskan kekesalan kepada orang lain seakan jika Ipeh melihatnya, Ipeh akan cemburu. Dan yang paling gue benci adalah kenyataan bahwa ketika Ipeh kehilangan gue, Ipeh benar-benar tidak merasakan kehilangan sama sekali. Sedangkan gue? bahkan ketika gue telah kehilangan Ipeh sekalipun, entah kenapa gue masih tetap takut kehilangan dirinya.

Seakan dirinya terpaku di hati. Menghilangkannya berarti meninggalkan lubang menganga di dalam hati. Seakan kenangan indah bersamanya terukir di dinding hati. Menghapusnya sama saja menyakiti diri sendiri. Seakan untuk menguburnya, gue harus menggali begitu dalam agar ia tidak kembali ke permukaan. Walau pada akhirnya gue harus tertimbun oleh tanah yang gue gali sendiri.

Begitulah kehadiran orang yang benar-benar gue cinta ketika ia dipaksa pergi ketika gue belum mengizinkannya sama sekali. Setiap hal yang gue lakukan untuk menghapusnya, tampak malah semakin mendekatkan gue ke setiap kenangan indah bersamanya.

Gue tahu, bahwa mencoba melupakan seseorang itu malah bisa mengakibatkan gue semakin mengingat dia. Bagaimana tidak? ketika seseorang ingin melupakan orang lain, secara otomatis dia harus bisa mengingat dulu siapa orang yang ingin dia lupakan. Lha terus bagaimana bisa lupa? kalau ternyata untuk melupakan saja kita harus ingat dulu orangnya.

Bagi Ipeh, gue itu seperti mobil yang sedang ia kendarai. Dia membawa gue melaju kencang hingga menghajar berpuluh-puluh lubang di jalan pun gue tetap melaju untuknya. Dan dengan bodohnya gue nggak tahu kalau ternyata dia tidak peduli seberapa sakitnya gue ketika melaju membawa dirinya.

Lantas siapa yang egois? Gue? Dia? Ah pasti gue lagi. Dia merasa kecewa karena masa lalu gue sehingga dia kini bersama orang baru. Lalu apa itu berarti gue yang salah?

Oh oke. Gue yang salah.

Mungkin karena baginya meninggalkan itu mudah. Semudah ketika ia sudah tahu bahwa gue cinta, dan dia pergi begitu saja karena takut terluka. Bukankah cinta sejatinya memang tercipta untuk melukai? Dan kehadiran dua pihak inilah yang seharusnya bekerja sama untuk menyembuhkannya. Lantas jika sekarang gue sendirian dan gue terluka karena cinta, siapa yang harus membantu gue untuk menyembuhkan luka ini? Orang lain? Atau gue sendiri? Apa gue harus mencari orang baru untuk membantu gue menyembuhkan luka menganga ini di dalam hati? Ah salah ya?

Oke, gue salah lagi.

Lo selalu benar. Lo terlahir untuk tidak disalahkan. Lo terlahir untuk benar. Benar-benar gue cintai, dan benar-benar bisa dalam hal melukai.

Gue mendengus kasar sambil meremas habis kemasan Teh Kotak yang sedang gue genggam ini. Selama masa transisi hati seperti ini, gue tidak pernah mempunyai tempat khusus di sekolah untuk menyendiri. Ketika gue ingin pergi ke UKS, eh pintunya di kunci. Dan untuk mendapatkan kuncinya pun gue harus konsultasi dulu ke guru BP perihal gue sakit atau enggak.

Gue tiduran di Mushola, tiba-tiba ada orang yang lagi sholat di belakang gue. Buset lo kira gue mayat apa pake acara sholat di belakang gue segala?! Alhasil gue langsung cabut pergi dari Mushola.

Lalu ketika gue memutuskan untuk nongkrong-nongkrong ganteng di kantin, eh banyak orang sliweran masuk ke dalam kantin buat beli makanan.

Gue pernah mencoba diam di lapangan basket buat ngisi waktu. Tapi pas waktu telah menyentuh pukul 12 siang, kulit gue matang. Muka gue serasa berubah jadi opak. Gosong nggak jelas. Gue benar-benar nggak punya tempat untuk menyendiri tampaknya. Huft..

Lagi pusing-pusingnya mencari tempat buat nongkrong sendirian, mendadak dari luar warung kantin gue melihat sesosok Ikhsan datang menghampiri.

“Nah ketemu juga nih si sarung remote.” Ucapnya yang langsung masuk ke dalam warung dan mengambil seonggok bala-bala tak berdosa di atas meja.

“Ngapain lu kemari? Kaga ngurus gebetan baru lo?” Tanya gue.

“Serah gue dong. Bini gue aja bukan udah main ngelarang-ngelaran gue aja lo. Hih!”

“Yeee gue kan cuma nanya, Setan! Lo cabut pelajaran juga?”

“Iya. Lagi disuruh diskusi nggak jelas tentang Undang-Undang Dasar. Yaudah daripada bosen, gue kesini deh. Eh kebetulan ketemu elo.” Jawabnya.

“Bagus deh gue akhirnya jadi ada temen. Btw kapan rencana lo nembak Tasya?” Tanya gue yang pada akhirnya ikut-ikutan ngambil bala-bala di atas meja.

“Hmm.. kisaran minggu ini deh kayaknya. Bantu gue cari ide dong nembak yang asik gimana. Kan elo banyak pengalamannya tuh.”

“Surprise gitu?”

“Hooh. Yang nggak mainstream tapi.”

“Keluar dari dalam Gehu aja..” Jawab gue polos.

“YA LO KIRA GUE TOGE?! SERIUS NJING!!”

“Eh tapi daripada jadian sama lo, mending Tasya jadian sama gue aja. Gimana?” Goda gue.

“BANGSAT!! KAGAK RELA GUE TASYA JADIAN SAMA WALANG KEBON!!” Ikhsan melemparkan cengek ke muka gue.

“EH BALAKUTAK!! MUKA GUE JAUH LEBIH TAMPAN KETIMBANG MUKA LO!! TIDAK BERHAK ANDA MENGHINA GUE DENGAN SEBUTAN WALANG KEBON!! MUKA KAYAK SABUK SUNAT AJA SOMBONG!” Gue menggebrak meja. Bala-bala di mulut gue terbang semua ke muka Ikhsan.

“I DONT CARE, BITCH!!”

“Yaudah jalan damai aja deh. Kalau gue nembak Tasya terus gue diterima, kita bagi dua aja Tasya-nya.” Ucap gue makin nggak pake otak.

“Mata lo soek! Gimana cara bagi duanya?! Dikira Tasya getuk lindri apa pake acara dibagi-bagi..” Ucapnya kesal.

“Hueuheuheuheuhe..”

“Kenapa lo ketawa?”

“Tai ah gue jadi ketawa. Masa Tasya disebut getuk lindri. Huheuheuhe..” Ucap gue sambil ketawa nggak jelas memikirkan Tasya yang buntet kaya gitu disandingkan dengan Getuk Lindri yang warna-warni.

“Btw mau sampe kapan lo cabut? Kagak ke kelas?”

“Entar deh pas pelajaran Sejarah.”

“Giliran pas pelajaran yang lo suka aja lo balik ke kelas.”

“Btw Ipeh lagi apa?” Tiba-tiba pertanyaan gue membuat Ikhsan berhenti tertawa.

Ikhsan menaruh bala-bala sepotongnya itu kembali ke atas meja dan menatap gue dalam-dalam.

“Lo masih mikirin tentang hal ini?” Tanyanya dengan wajah serius.

“Iya. Mau berbohong bagaimanapun, gue nggak bisa denial ke diri sendiri kalau ternyata gue masih mikirin dia.”

“Terus? Apa lo mau ngerebut dia?”

“Enggak, gue lagi males buat mainan hati lagi. Masih terlalu dini untuk patah hati lagi. Setelah dulu ada kejadian Hana, kejadian Wulan, dan sekarang ada kejadian Ipeh. Semuanya terjadi bener-bener cepet banget, Nyet.”

“Hmm.. gue ngerti gimana sakitnya elo. Yaudah sih kalau gitu semangat kek, jangan lembek gini. Jlemat-jlemet lo kaya uler pisang. Semangat jadi laki-laki tuh, yang kuat, strong, jangan lemah kaya bubur rumah sakit.

“Ngomong lo sok aksi banget. Dikira gampang apa. Gue colok biji mata lo loncat semua baru tau rasa.” Gue mendengus kesal.

“Hahaha gue balik ke kelas ya. Lo bener mau di sini aja?”

“Iya gue lagi pengin sendirian. Gih sono balik, makanin noh kertas ulangan di dalam kelas.”

“Lo kira gue kambing apa makan kertas. Dah ah, caw yak.”

“Yoi.”

“Dadah, Mbe~”

“Bangsat!” Gue melemparkan sisa bala-bala yang tadi dia sempat simpan di atas meja kantin.

Setelah Ikhsan pergi, gue kembali duduk sendirian sambil terus memegangi kemasan Teh Kotak yang sudah lusuh ini. Gue keluarkan dompet gue, membayar makanan yang udah gue ambil, lalu beranjak pergi menuju ke lapangan basket.

Namun, belum sempat gue melangkah terlalu jauh meninggalkan kantin, mata gue mendadak menangkap ada satu sosok yang lagi asik makan Mie Yamin Asin di deretan meja kantin yang bisa dibilang masih cukup sepi. Tanpa pikir panjang, gue langsung menghampiri dia.

Gue berjalan perlahan, lalu duduk di depannya. Dia menatap gue sebentar, lalu kembali serius memakan Mie Yaminnya. Namun tiba-tiba, dia berdiri dan membawa mangkoknya pergi meninggalkan gue sendirian. Dia berjalan tidak cukup jauh dan duduk di meja kantin yang lain.

Anjir!
Dikira gue wajik basi apa pake acara dijauhin segala?!
Nih anak sumpah nyebelin banget.

Tanpa pikir panjang, gue juga beranjak berdiri dan menghampiri dia lagi lalu kemudian duduk di depannya sama seperti yang sempat gue lakukan tadi. Dia menatap gue sebentar, lalu mengambil gerakan untuk berdiri dan pergi lagi..

“Emang gue salah apa sih sampai dijauhin gini?” Kata gue sebelum dia pergi.

Dia menatap gue sebentar, lalu duduk kembali di tempat yang sama.

“Lo nyebelin.” Jawabnya dingin.

“Lha, emang gue salah apa?” Tanya gue lagi.

“Pikir aja sendiri.”

“Rasa-rasanya gue nggak salah deh.”

“Oh.”

“…”

Dia kembali diam sambil sesekali melihat ke arah ponselnya.

“Mau ngapain sih? ganggu orang makan aja.” Ucapnya tiba-tiba.

“Gue mau nanya, lo anak OSIS kan?” Tanya gue.

“Ya lo pikir?”

“Iya anak OSIS.”

“Terus ngapain nanya kalau udah tahu?”

“…”

“Gue mau masuk OSIS juga.” Ucap gue lagi.

“HAH?! MASUK OSIS?! NGGAK! NGGAK USAH!! NGGAK MAU GUE KALAU ADA LO DI OSIS.”

“Lha, GR amat, lo pikir gue masuk ke situ karena ada elo?”

“Ya mana gue tahu. Nggak usah so akrab deh.”

“…”

“Cara masuknya gimana? gue mau daftar dong.” Ucap gue lagi.

“Cari tahu aja sendiri.”

“Lha ini kan gue lagi cari tahu makanya nanya ke elo juga.”

“Emangnya gue pikirin.” Tukasnya ketus lalu berdiri dan pergi meninggalkan gue sendirian.

Astaga, baru kali ini gue nggak berkutik sama sekali menghadapi satu orang cewek seperti ini. Sumpah, kalau gue nggak lagi nyari tempat biar gue nggak kesepian kaya gini, gue kagak akan pernah mau satu organisasi sama tuh cewek sengklek!

Gue makin ngedumel sendirian di kantin. Sekarang gue bener-bener makin dongkol dibuatnya. Setelah kepala gue pening karena urusan Ipeh, kini gue makin dibuat pusing gara-gara cewek tadi.

BRAK!!
Lagi asik garuk-garuk kepala, tiba-tiba meja di depan gue digebrak oleh seseorang.

“Ini formulir masuk OSIS, Udah nggak usah banyak tanya. Gue disuruh ketua OSIS untuk ngajak anak-anak kelas satu yang lain biar masuk OSIS karena bentar lagi bakal ada kegiatan yang membutuhkan banyak anak panitia. Isi cepet, gue mau masuk kelas.” Ucapnya yang tiba-tiba menyuguhkan selembaran formulir pendaftaran OSIS.

“Eh, i..ini syarat dan prasyaratnya harus apa?” Tanya gue kaget.

“Mau masuk nggak sih?!” Tanyanya ketus.

“I..iya ma..mau.”

“Yaudah isi aja jangan banyak tanya.”

“…”

“Gue nggak bisa lama-lama. Kasiin formulir ini sepulang sekolah ke gue lagi. Gue tunggu di depan kelas.”

“I..iya.”

Tanpa banyak bicara, cewek itu langsung berbalik badan dan berjalan pergi meninggalkan gue.

“HEI CLOUDY!!” Tiba-tiba gue berteriak memanggil namanya.

Langkah Cloudy terhenti dan berbalik melihat ke arah gue.

“Thanks ya..” Ucap gue seraya mengacungkan lembaran formulir OSIS yang dibawanya tadi.

Cloudy hanya terdiam menatap gue, lalu membalikkan badan tanpa mengucapkan sepatah katapun. Buset, dingin amat nih anak. Bapaknya pasti tukang es batu.

Pagi itu gue dihadapkan pada sebuah lembar formulir OSIS yang sebenarnya nggak gue butuhkan sama sekali. Sebenarnya gue mau masuk OSIS hanya karena ingin numpang tidur di ruang OSIS-nya doang. Gue hanya mencari tempat pelarian dari kesepian gue ini karena ditinggalkan oleh orang-orang yang gue sayang. Namun ternyata saat itu Tuhan berkehendak lain.

Awal mula pulpen gue mengguratkan segala data diri gue di kertas formulir ini ternyata menjadi awal banyaknya kisah cinta gue yang baru. Tanpa gue sadari, OSIS yang gue pilih sebagai tempat pelarian gue dari segala kesepian ini ternyata akan menjadi asal muasal dari segala cerita cerpen-cerpen gue sebelumnya. Akan ada banyak cinta baru yang gue temui di sini, dari kegiatan panitia yang membuat gue harus menginap di sekolah, hingga cerita sakit hati - sakit hati lainnya yang gue temui semasa SMA.

Tempat yang gue pilih sebagai pelarian dari rasa sepi ini, ternyata akan menjadi tempat yang membuat gue belajar bahwa sendiri itu ternyata tidak selalu mengartikan sepi selama kita bisa mencintai diri kita sendiri.

.

.

.

                                                         Bersambung

Previous Story: Here

potřebuju někoho koho by vazne zajimalo jak se mam, jak se citim. komu bych mohla povidat hodiny o moji oblibeny knizce, aniz by si myslel ze jsem divna ze ctu. komu bych mohla povykladat o mych spatnych vzpominkach z detsvi, ktere me doted desi a nemuzu je dostat z hlavy, aniz by si myslel ze jsem nejaky psychopat. nekdo komu bych mohla rict proc neverim lidem, proc jsem tak chladná, aniz by si myslel ze jsem divna. nekdo komu bych mohla rict proc se bojim nekoho milovat, a vyhybam se citum, aniz by si myslel ze jsem bezcitna. nekdo pri kterym bych si dovolila brecet, aniz by si myslel ze jsem hystericka. někdo komu bych mohla řict co pro mě znamena, aniz by se mi vysmal do obliceje. nekdo kdo by semnou travil cas kdyz se citim osamela. nekdo kdo by udelal vsechno proto aby videl muj usmev na tvari. jen proste nekdo, komu by na me vazne zalezelo.