the tru ai

Mylog: Berbuat baik

Zaman now, berbuat baik itu susah.

Dulu ketika aink masih imut-imutnya di SMA, aink dapet jabatan di salah satu ekskul. Tentu saja aink otomatis jadi berinteraksi dengan banyak orang. Dari anak yang asalnya egois banget aink belajar jadi orang yang peduli sama orang lain, terutama teman satu ekskul. Namun, petaka terjadi ketika ada istilah baper diantara kita.

I mean, kenapa juga harus baper sama orang baik? Toh baik nya ga ke spesifik satu orang doang. Jadi agak dilematik aja gitu kalo berbuat baik sama lawan jenis trus dianya baper. Ai min, waaai??

Sejak masuk kuliah aink jadi semakin pilih-pilih kalo mau temenan sama lawan jenis. Kebiasaan ini kebawa sampai sekarang. Aink ga akan bener-bener mau terlibat deket sama lawan jenis sebelum yakin dia ‘steril’. Steril dalam artian murni dia pengen temenan, ga lebih.

Kebijakan selektif ini aink pake karena aink ga ingin berhenti berbuat baik. Orang lain yang baper, kenapa aink yang harus berhenti berbuat?

Baper terhadap kebaikan sendiri bentuknya macem-macem. Ada yang jadi berperasaan positif (memuji, mengagumi, dll) ada yang malah jadi baper negatif.

Aink kadang suka iseng baca komen di instagram kang Emil, walkot Bandung. Kang Emil kan sering tuh posting tentang program2, keseharian beliau yang inspiratif dan konten-konten positif lainnya. Tapi, anehnya tuh ada aja yang baper dengan mengatakan “pencitraan”,”pilih kasih”, “kerjanya bikin taman doang” dan komentar-komentar negatif lainnya. Sebagian besar sama beliau di-ignore, sebagian komentar yang berisi fitnah dan dapat menggiring opini publik biasanya dibales buat klarifikasi.

Trus aink mikir, orang yang berbuat baiknya uda tingkat kota aja masih ada yang ngehujat, dibaperin dengan baper negatif. Malah lebih banyak. What is wrong with people jaman now?

Lain cerita dengan seorang ustad yang kini katanya lagi naik daun. Dia sih ngakunya ga hits, tapi orang hits mana yang ga kenal dia. Ustad satu ini memulai dakwahnya dari dakwah on the street. Mengusung tema hijrah. Beliau menginspirasi sebanyak mungkin orang untuk kembali ke mesjid, balik ke Allah. Beliau berdakwah pada geng motor, preman, penduduk desa terpencil, penghuni saritem (you know saritem?) dan lini masyarakat lainnya yang kurang tersentuh oleh ustad-ustad yang lain. Dengan penampilan dan bahasanya yang kekinian, beliau merangkul bukan memukul. Mengajak bukan menghujat.

Sedihnya tuh adalah, di tengah kegiatan masif yang sedang dikerjakan ustad masih ada saja yang baper negatif. Kadang di video ceramahnya ada komentar-komentar negatif seperti,

“ustadnya pengen gaul, tapi salah tempat”, atau

“ustadnya ga sopan pake baju kayak gitu ke mesjid”

Atau dengan komentar-komentar lain yang ga ada hubungan dengan konten dakwahnya. Ya nyinyirin penampilan lah, cara ngomonglah, bercandaannya lah. Seolah selalu saja ada sisi yang harus dinyinyirin ketika seseorang berbuat baik.

tapi, yang aink lihat sih baik ustad atau walkot ga ada tanda-tanda mau berhenti dari perbuatan baiknya. Mereka terus aja berbuat, bergerak, demi kebaikan yang sedang mereka usahakan. Besar kemungkinan yang baper negatif akan semakin banyak. Dan mungkin mereka tahu, namun pasti mereka tidak akan peduli.

Zaman now, berbuat baik itu susah. Selalu saja ada yang ga suka dan baper negatif. Tapi itu bukan jadi alasan untuk berhenti berbuat baik.

Karena dunia ini selalu dimiliki oleh orang yang sibuk berbuat dan hanya ditonton oleh orang yang sibuk berkomentar.

.

.

.

 

Anyway, semalem istri nginep di rumah temennya karena ada job nge-makeup. So, malem minggu aink sendiri di rumah baca buku. Buku teladan para nabi jilid 3, karya Amru Khalid. Ada yang punya jilid 1 dan 2?

Aink baca buku di ruang depan, ketika ngantuk aink ambil wudu trus langsung tidur. Baru kebangun menjelang shubuh. Beres shubuh minum teh, sambil makan roti. trus mikir,.  sepi gini hidup aink,…

Aink ngedadak teringat masa-masa melajang dulu.

Teringat ku teringat,……..