the nasion

PENGINGAT

Dapat tulisan ini dari WA. Dan menurut saya ini sangat baik.
Bagi yang belum paham, hal ini bisa menjelaskan apa yang akan kita lalui di masa depan kelak.
Bagi yang sudah paham, hal ini bisa menjadi pengingat.
Silahkan sisihkan 2 menit  untuk membaca.


BAGI YG ISLAM. TAK DIBACA SAYANG. 👇

✐ Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail & beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri.

✐ Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya “Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?” Tiada siapa yang menjawab. Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagunganNya “Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa.” Ini menunjukkan kebesaran & keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati.

✐ Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil alaihis salam dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi.

✐ Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yg disebut “Ajbuz Zanbi” yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok yang kembang membesar dari biji benih.

✐ Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu karena pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang tentang nasib & masa depan yang akan mereka hadapi kelak.

✐ Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki (bagi yang kurang amalan) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka.

✐ Setelah semua makhluk dikumpulkan, matahari dan bulan dihapuskan cahayanya, lalu mereka tinggal dalam kegelapan tanpa cahaya. Berlakulah huru-hara yang amat dahsyat.

✐ Tiba-tiba langit yang tebal pecah dengan bunyi yang dahsyat, lalu turunlah malaikat sambil bertasbih kepada Allah Subhanahu Wa Taala. Seluruh makhluk terkejut melihat ukuran malaikat yang besar dan suaranya yang menakutkan.

✐ Kemudian matahari muncul semula dengan kepanasan yang berganda. Hingga dirasakan seakan-akan matahari berada sejengkal dari atas kepala mereka. Ulama berkata jika matahari naik di bumi seperti keadaannya naik dihari Kiamat nescaya seluruh bumi terbakar, bukit-bukit hancur dan sungai menjadi kering. Lalu mereka merasakan kepanasan dan bermandikan peluh sehingga peluh mereka menjadi lautan. Timbul atau tenggelam mereka bergantung pada amalan masing-masing. Keadaan mereka berlanjutan sehingga 1000 tahun.

✐ Terdapat satu telaga kepunyaan Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam bernama Al-Kautsar yang mengandungi air yang hanya dapat diminum oleh orang mukmin sahaja. Orang bukan mukmin akan dihalau oleh malaikat yang menjaganya. Jika diminum airnya tidak akan haus selama-lamanya. Kolam ini berbentuk segi empat tepat sebesar satu bulan perjalanan. Bau air kolam ini lebih harum dari kasturi, warnanya lebih putih dari susu dan rasanya lebih sejuk dari embun. Ia mempunyai saluran yang mengalir dari syurga.

✐ Semua makhluk berada bawah cahaya matahari yang terik kecuali 7 golongan yang mendapat teduhan,  dari Arasy. Mereka ialah:

- Pemimpin yang adil.

- Orang muda yang taat kepada perintah Allah.

- Lelaki yang terikat hatinya dengan masjid.

- Dua orang yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah.

- Lelaki yang diajak oleh wanita berzina, tetapi dia menolak dengan berkata “Aku takut pada Allah”.

- Lelaki yg bersedekah dengan bersembunyi (tidak diketahui orang ramai).

- Lelaki yang suka bersendirian mengingati Allah lalu mengalir air matanya kerana takutkan Allah.

✐ Oleh kerana tersangat lama menunggu di padang mahsyar, semua manusia tidak tahu berbuat apa melainkan mereka yang beriman, kemudian mereka terdengar suara “pergilah berjumpa dengan para Nabi”. Maka mereka pun pergi mencari para Nabi. Pertama sekali kumpulan manusia ini berjumpa dengan Nabi Adam tetapi usaha mereka gagal karena Nabi Adam a.s menyatakan beliau juga ada melakukan kesalahan dengan Allah Subhanahu Wa Taala. Maka kumpulan besar itu kemudiannya berjumpa Nabi Nuh a.s., Nabi Ibrahim a.s., Nabi Musa a.s., Nabi Isa a.s. (semuanya memberikan sebab seperti Nabi Adam a.s.) dan akhirnya mereka berjumpa Rasullullah SAW. Jarak masa antara satu nabi dengan yang lain adalah 1000 tahun perjalanan.

✐ Lalu berdoalah baginda Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam ke hadrat Allah Subhanahu Wa Taala. Lalu diperkenankan doa baginda.

✐ Selepas itu, terdengar bunyi pukulan gendang yang kuat hingga menakutkan hati semua makhluk karena mereka sangka azab akan turun. Lalu terbelah langit, turunlah arasy Allah yang dipikul oleh 8 malaikat yang sangat besar (besarnya sejarak perjalanan 20 ribu tahun) sambil bertasbih dengan suara yang amat kuat sehingga ‘Arasy itu tiba dibumi.

✐ 'Arasy ialah jisim nurani yang amat besar berbentuk kubah (bumbung bulat) yang mempunyai 4 batang tiang yang senantiasa dipikul oleh 4 malaikat yang besar dan gagah. Dalam bahasa mudah ia seumpama istana yang mempunyai seribu bilik yang menempatkan jutaan malaikat di dalamnya. Ia dilingkungi embun yang menghijab cahayanya yang sangat kuat.

✐ Kursi yaitu jisim nurani yang terletak di hadapan Arasy yang dipikul oleh 4 malaikat yang sangat besar. Saiz kursi lebih kecil dari 'Arasy umpama cincin ditengah padang . Dalam bahasa mudah ia umpama singgahsana yang terletak dihadapan istana.

✐ Seluruh makhluk pun menundukkan kepala karena takut. Lalu dimulailah timbangan amal. Ketika itu berterbanganlah kitab amalan masing-masing turun dari bawah Arasy menuju ke leher pemiliknya tanpa silap dan tergantunglah ia sehingga mereka dipanggil untuk dihisab. Kitab amalan ini telah ditulis oleh malaikat Hafazhah / Raqib & 'Atid / Kiraman Katibin.

✐ Manusia beratur dalam saf mengikut Nabi dan pemimpin masing- masing. Orang kafir & munafik beratur bersama pemimpin mereka yang zalim. Setiap pengikut ada tanda mereka tersendiri untuk dibezakan.

✐ Umat yang pertama kali dihisab adalah umat Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam, dan amalan yang pertama kali dihisab adalah solat. Sedangkan hukum yang pertama kali diputuskan adalah perkara pertumpahan darah.

✐ Apabila tiba giliran seseorang hendak dihisab amalannya, malaikat akan mencabut kitab mereka lalu diserahkan, lalu pemiliknya mengambil dengan tangan kanan bagi orang mukmin dan dengan tangan kiri jika orang bukan mukmin.

✐ Semua makhluk akan dihisab amalan mereka menggunakan satu Neraca Timbangan. Saiznya amat besar, mempunyai satu tiang yang mempunyai lidah dan 2 daun. Daun yang bercahaya untuk menimbang pahala dan yang gelap untuk menimbang dosa.

✐ Acara ini disaksikan oleh Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam dan para imam 4 mazhab untuk menyaksikan pengikut masing-masing dihisab.

✐ Perkara pertama yang diminta ialah Islam. Jika dia bukan Islam, maka seluruh amalan baiknya tidak ditimbang bahkan amalan buruk tetap akan ditimbang.

✐ Ketika dihisab, mulut manusia akan dipateri, tangan akan berkata- kata, kaki akan menjadi saksi. Tiada dolak-dalih dan hujah tipuan. Semua akan di adili oleh Allah Ta'ala dengan Maha Bijaksana.

✐ Setelah amalan ditimbang, mahkamah Mahsyar dibuka kepada orang ramai untuk menuntut hak masing-masing dari makhluk yang sedang dibicara sehingga seluruh makhluk berpuas hati dan dibenarkannya menyeberangi titian sirat.

✐ Syafaat Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam di akhirat :

ⅰ- Meringankan penderitaan makhluk di Padang Mahsyar dengan mempercepatkan hisab.

ⅱ- Memasukkan manusia ke dalam syurga tanpa hisab.

ⅲ- Mengeluarkan manusia yang mempunyai iman sebesar zarah dari neraka.

(Semua syafaat ini tertakluk kepada izinan Allah Subhanahu Wa Taala.)

✐ Para nabi dan rasul serta golongan khawas juga diberikan izin oleh Allah untuk memberi syafaat kepada para pengikut mereka. Mereka ini berjumlah 70 000. Setiap seorang dari mereka akan mensyafaatkan 70 000 orang yang lain.

✐ Setelah berhasil dihisab, manusia akan mula berjalan menuju syurga melintasi jambatan sirat. Siratal Mustaqim ialah jembatan (titian) yang terbentang dibawahnya neraka. Lebar jembatan ini adalah seperti sehelai rambut yang dibelah tujuh dan ia lebih tajam dari mata pedang. Bagi orang mukmin ia akan dilebarkan dan dimudahkan menyeberanginya.

✐ Fudhail bin Iyadh berkata perjalanan di Sirat memakan masa 15000 tahun. 5000 tahun menaik, 5000 tahun mendatar dan 5000 tahun menurun. Ada makhluk yang melintasinya seperti kilat, seperti angin, menunggang binatang korban dan berjalan kaki. Ada yang tidak dapat melepasinya disebabkan api neraka senantiasa menarik kaki mereka, lalu mereka jatuh ke dalamnya.

✐ Para malaikat berdiri di kanan dan kiri siratal mustaqim mengawasi setiap makhluk yang lalu. Setiap 1000 orang yang meniti siratal mustaqim,  hanya seorang saja yang brrhasil melaluinya. 999 orang akan terjatuh ke dalam neraka.

Rujukan:
Kitab Aqidatun Najin karangan Syeikh Zainal Abidin Muhammad Al-
Fathani. Pustaka Nasional Singapura 2004.

☞ Jika sekiranya kalian ingin mengumpul saham akhirat, sampaikanlah ilmu ini kepada sahabat² yang lain. Sebagaimana mana sabda Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam:
❝ Sampaikanlah pesananku walaupun satu ayat. ❞
Sesungguhnya apabila matinya seseorang anak Adam itu, hanya 3 perkara yang akan dibawanya bersama :

① Sedekah/amal jariahnya.
② Doa anak²nya yang soleh.
③ Ilmu yang bermanfaat yang disampaikannya kepada orang lain. La illaha illa Allah,
Muhammadu Rasulullah
kepada 3 group saja.  
Lihat apakah anda
mempunyai waktu untuk
ALLAH atau tidak.

Kiamat menurut Agama islam di tandai dgn beberapa petanda.

- Kemunculan Imam Mahdi

- Kemunculan Dajjal

- Turunnya Nabi Isa (AS)

- Kemunculan Yakjuj dan Makjuj

- Terbitnya matahari dari Barat ke Timur

- Pintu pengampunan akan ditutup

- Dab'bat al-Ard akan keluar dari tanah & akan menandai muslim yang sebenar2nya

- Kabut selama 40 Hari akan mematikan semua orang beriman sejati shg mereka tidak perlu mengalami tanda2 kiamat lainnya

- Sebuah kebakaran besar akan menyebabkan kerusakan

- Pemusnahan/runtuhnya Kabaah

- Tulisan dalam Al-Quran akan lenyap

- Sangkakala akan ditiup pertama kalinya membuat semua makhluk hidup merasa bimbang dan ketakutan

- Tiupan sangkakala yang kedua kalinya akan membuat semua makhluk hidup mati dan yg ketiga yang membuat setiap makhluk hidup bangkit kembali

Nabi MUHAMMAD SAW telah bersabda:
“Barang siapa yg mengingatkan ini kepada orang lain, akan Ku  buatkan tempat di syurga baginya pada hari penghakiman kelak”

Kita boleh kirim ribuan bbm mesra, promote, fb yang  terlalu penting tapi bila kirim yang berkaitan dengan ibadah mesti berpikir 2x.

Allah berfirman : “jika engkau lebih mengejar duniawi daripada mengejar dekat denganKu maka Aku berikan, tapi Aku akan menjauhkan kalian dari syurgaKu”

Kerugian meninggalkn solat:

Subuh: Cahaya wajah akan pudar.

Zuhur: Berkat pendapatan akan hilang.

Ashar: Kesehatan mulai terganggu.

Maghrib: Pertolongan anak akan jauh di akhirat nanti.

Isya’: Kedamaian dlm tidur sukar didapatkan.

Sebarkan dgn ikhlas. tiada paksaan dalam agama

Niatkan ibadah (sebarkan ilmu walau 1 ayat)

Nasihat Kubur :      

1). Aku adalah tempat yg paling gelap di antara yg gelap, maka terangilah .. aku dengan TAHAJUD

2). Aku adalah tempat yang paling sempit, maka luaskanlah aku dengan ber SILATURAHIM .

3). Aku adalah tempat yang paling sepi maka ramaikanlah aku dengan perbanyak baca .. AL-QUR'AN.

4). Aku adalah tempatnya binatang2   yang menjijikan maka racunilah ia dengan Amal SEDEKAH,

5). Aku yg menjepitmu hingga hancur  bilamana tidak Solat, bebaskan jepitan itu dengan SHOLAT

6). Aku adalah tempat utk merendammu dgn cairan yg sangat amat sakit,   bebaskan rendaman itu dgn PUASA..

7). Aku adalah tempat Munkar & Nakir bertanya, maka Persiapkanlah jawabanmu dengan Perbanyak mengucapkan Kalimah “LAILAHAILALLAH”

Sampaikanlah tulisan ini kepada teman-teman lainnya. Siapa tahu, tulisan ini, bisa menjadi petunjuk juga hidayah bagi sebagian orang.

Wallahua’lam bisshawab

Jika kamu adalah sebuah buku, aku sudah jatuh cinta kepadamu sejak halaman pertama.

Tentangmu, aku ingin selalu menyimpannya di tempat yang paling istimewa, menceritakan kepada siapa saja dan tak mungkin meminjamkannya.

— 

Fahd Pahdepie

Katanya hari ini hari buku nasional, jangan lupa ngaji dan juga baca buku, utamanya buku ‘Mengeja Sepi Menjaga Hati’, sekian~

1. Pamiętaj, że kiedy jesteś głodna i nie jesz to znaczy, że chudniesz… 

2. Celebruj posiłki. Jedzenie na stojąco przy kuchennym blacie to duży błąd – mózg nie odbiera go w ogóle jako posiłku. Dlatego nie przegryzaj w pośpiechu, lecz zawsze, siedząc za stołem, jedz bardzo powoli, w skupieniu, delektując się każdym kęsem.

3. Postaraj się, by twoje posiłki wyglądały atrakcyjnie. Zawsze dodawaj do nich kolorowe warzywa lub zioła. Nabieraj na talerz jak najwięcej niskokalorycznych rzeczy – sałatek, surówek itp. Nasycisz w ten sposób swój wzrok.

4. Jedz powoli. Uczucie sytości dociera do mózgu dopiero po 15 minutach od rozpoczęcia jedzenia.

5. Siadając do stołu głodna, zjesz o wiele więcej.

6. Przed każdym posiłkiem jedz owoce, będziesz bardziej syta i zjesz mniej.

7. Dokładnie przeżuwaj każdy kęs, to znacznie ułatwi trawienie.

8. Jedz tak wolno jak tylko potrafisz.

9. Nigdy nie zostawiaj na stole półmiska z resztą potrawy. Natomiast na talerzu zawsze coś musi zostać, nigdy nie zjadaj niczego do końca.

10. Poczekaj zanim sięgniesz po dokładkę! Jeśli po zjedzeniu posiłku czujesz się jeszcze głodna, odczekaj 10 minut, zanim nałożysz na talerz drugą porcję. Tyle czasu zajmuje organizmowi przesłanie informacji do mózgu, że żołądek jest już pełen. Być może okaże się, że nie masz już ochoty nawet na mały kęs.

11. Jadaj na małych talerzykach… Zjesz mniej, poczujesz się po prostu bardziej syta niż po zjedzeniu takiej samej porcji z dużego talerza.

12. Kolory granatowy i czarny zmniejszają apetyt. Prawdopodobnie zjesz mniej na talerzu w takich barwach.

13. Myśl intensywnie nad tym, co właśnie jesz. Użyj swojej wyobraźni. Pomyśl, jaką drogę musiało przejść to jedzenie zanim trafiło do twoich ust…

14. Jeżeli przez dłuższy czas masz ogromną ochotę na czekoladę, zjedz jeden kawałek i długo trzymaj go w ustach. Może się zdarzyć, że wieczorem zabraknie Ci silnej woli i pochłoniesz całą tabliczkę.

15. Jeżeli naprawdę jesteś głodna, weź w usta kilka landrynek – w ten sposób mózg otrzyma informacje o jedzeniu, a doskwierające uczucie głodu minie. Podobnie działają pastylki do ssania (na zapalenie gardła itp.).

16. Jedz częściej, ale mniej. Najlepiej planować 5-6 niewielkich posiłków na dzień, w odstępach 2-3 godzinnych. Drobne, ale regularne przekąski pozwalają organizmowi utrzymać w miarę stabilny poziom cukru, przez co unikasz napadów wilczego głodu i dłużej czujesz się syta. Istotne są również pory posiłków. 
Śniadanie 7– 9 rano: natychmiast zamienia się w energię. 
„Śniadanie to podstawa” – jest to najważniejszy posiłek dnia, konieczny do tego by wprawić w ruch przemianę materii. 
Po godz. 18 najlepiej nie jeść już nic i pozwolić organizmowi spokojnie strawić to, co zjadłaś w ciągu dnia. Później przemiana materii przebiega wolniej.

17. Ostatni posiłek – o zachodzie słońca. Kolację postaraj się zjadać latem – do zachodu słońca, zimą – do godziny osiemnastej. W ten sposób postępujesz zgodnie z rytmem twojego organizmu. Kolacja powinna być skromna – jedząc dużo o tak późnej porze, masz niewielkie szanse na spalenie dodatkowych kalorii. Poza tym w nocy twój organizm powinien odpoczywać, a trawienie to ciężka praca na wiele godzin.

18. Pij czarną kawę na czczo, nie będzie ci się chciało po tym jeść, a ponadto kofeina dostarczy ci energii. Mleko dodane do kawy łagodzi jej kwasotwórcze właściwości.

19. Wypijaj filiżankę ciepłej herbaty przed każdym posiłkiem, dzięki temu zjesz mniej, bo szybciej poczujesz się najedzona.

20. Między posiłkami pij ciepłe herbatki bez cukru i bulion warzywny. Dobrze wpływają na żołądek i tłumią uczucie głodu.

21. Kiedy odczuwasz głód, a przy tym ból żołądka, napij się gorącej herbaty miętowej.

22m Herbatki ziołowe przyspieszają przemianę materii i regulują trawienie, zapobiegają zaparciom. Godne polecenia są napary z mięty pieprzowej, czarnego bzu, morszczynu, tataraku, kruszyny. Warto też pić wywar z nasion płesznika i lnu. Ich śluz wypełnia żołądek, dając uczucie sytości.

23. Pij zieloną herbatę, podobno pozwala na spalenie dodatkowych 110 kcal.

24. Wypijaj szklankę ciepłej wody na ok. 10 minut przed każdym posiłkiem. Przyspieszy i ułatwi trawienie. Będzie Ci się po niej chciało mniej jeść.

25. Woda przyspiesza trawienie, a prawidłowe trawienie zapobiega atakom głodu. Wypijaj szklankę wody co godzinę, to sprawi, że będziesz czuła się pełna.

26. Woda zapobiega przemęczeniu i głodowi – kiedy jesteśmy zmęczeni, jemy więcej. Wynika to z odwodnienia.

27. Pij co najmniej 1l dziennie wody z magnezem. Magnez eliminuje z organizmu toksyny, usuwa uczucie zmęczenia i działa antystresowo. Jego brak wywołuje niepokój i spadek poziomu serotoniny, która wpływa na dobre samopoczucie. Jej niedobór podnosi apetyt na słodycze (one także zawierają magnez). Duże stężenie magnezu mają wody: Nałęczowianka, Jurajska, MultiVita, Dobrawa (29,6 mg).

28. Sok z warzyw skutecznie zaspokoi głód, jest niskokaloryczny, a zawiera dużo sycącego błonnika.

29. Jeśli będziesz codziennie jadać produkty bogate w błonnik, raczej nie przybierzesz na wadze. Błonnik wypełnia żołądek i zapobiega wahaniu cukru we krwi, skutecznie poskramiając uczucie głodu (otręby, płatki owsiane, pełnoziarnisty chleb, świeże owoce, warzywa i rośliny strączkowe). Potrzebuje dużo płynów, dlatego pij sporo wody mineralnej.

30. Zrezygnuj z napojów gazowanych, gdyż powodują dokuczliwe wzdęcia.

31. Sama woda nie tuczy, bo nie ma kalorii. Jednak picie jej podczas posiłku ułatwia trawienie, co sprawia, że możemy zjeść więcej.

32. No i cola light. Srebrna cola to już niemal kultowy napój… Dużo kofeiny i tylko jedna kaloria.

33. Ocet jabłkowy – rozcieńczamy łyżkę stołową w szklance letniej wody, zatykamy nos i „raz, dwa, trzy, i…” pijemy.

34. Chrom to pierwiastek, który zmniejsza ochotę na słodycze, czasem w ogóle na węglowodany. Znajduje się w ziarnach, warzywach i mięsie, a także w cynamonie. Można też łykać preparaty z chromem organicznym.

35. Stężone zapachy kwiatów i owoców hamują apetyt na słodycze.

36. Bardzo często myj zęby. Ta metoda sprawdza się szczególnie wieczorem i po każdym posiłku. Zapach pasty, miętowy smak i świeżość w ustach hamują uczucie głodu. Skuteczne jest też wąchanie miętowego olejku eterycznego i żucie miętowej gumy.

37. Żucie gumy skutecznie poskramia apetyt. Najlepsze są te bez cukru.

38. Nie żuj jednak gumy zbyt często – połykasz wówczas zbyt dużo powietrza, które gromadzi się w żołądku itd.

39. Nie myl głodu z apetytem! Przed zjedzeniem czegoś, na co masz szczególną ochotę zastanów się, czy naprawdę tego potrzebujesz. Być może wcale nie jesteś głodna, a tylko uległaś apetytowi – pokusie na małe co nieco.

40. Pamiętaj, że „głód trwa tylko jedną minutę”. Spróbuj się czymś zająć, by o nim zapomnieć. Zamiast jedzenia możesz na przykład: uczyć się, odrobić zadanie domowe, malować, przeczytać książkę, posprzątać pokój, posiedzieć na necie, pooglądać TV, poćwiczyć, wziąć prysznic etc.

41. Kiedy czujesz się naprawdę głodna, umyj np. podłogę w łazience albo chociaż pozmywaj naczynia, wówczas na pewno odechce ci się jeść.

42. Akupresura. 
Punkty tuż obok „skrzydełek” nozdrzy: poprawiają przemianę materii 
koniuszek nosa: zmniejsza łaknienie 
nasada nosa: pomaga w oczyszczeniu organizmu 
Masuj te miejsca przez 2 min., mocno je uciskając.

43. Dużo odpoczywaj, ale nie zasypiaj od razu po jedzeniu.

44. Wieczorem, gdy szczególnie doskwiera Ci głód, „nakarm się snem”. Powiedz to sobie, to pomaga. Rano poczujesz się lepiej.

45. Kiedy burczy ci w brzuchu, zwiń się w kłębek, to czasem pomaga.

46. Nie zachęcam do palenia, ale nikotyna zabija uczucie głodu na pewien czas.

47. W domu nie może zabraknąć wody i senesu. To nieprawda z tym chlebem i solą…

Sesama Muslim Loh

Terus terang, saya sungguh lelah dengan banyaknya orang share kegiatan yang bertemakan “Persatuan Indonesia dan Toleransi” dengan segala bentuknya itu, namun disertai dengan caption yang memilukan. Aksi lilin, atau yang terbaru damai sesuatu apa gitu di Yogyakarta.

Bukan, bukan kegiatannya yang saya tidak suka, akan tetapi caption dari netizen - netizen yang menyudutkan dan menurut saya sebagiannya semena - mena. Justru yang seperti inilah menurut saya yang meramaikan anggapan bahwa Indonesia seakan sedang di ambang kehancuran kebhinekaan.

Seringnya diawali dengan cerita manis tentang toleransi dan heterogensi di lingkungan mereka. Tapi lalu ujungnya nyinyirin demo 212 dst.

Kenapa sih harus begitu? Seakan-akan yang demo itu biadab dan ingin Indonesia hancur terpecah - belah.

First of all, you salah tempat, bukan itu yang menjadi poin demo. Bukan karena perbedaan agama apalagi ras yang membuat demo itu terjadi. Felix Siaw yang Chinese juga ikutan btw. Jadi ga ada tekanan terhadap ras Chinese.

Second, di sana banyak ulama, profesional, bahkan ada pejabat dan penulis nasional loh. Dan para nyinyir-ers ngoceh seakan peserta demo adalah orang-orang bodoh. Well jika tidak suka, diam atau komentar namun sopan dan ahsan. Please be remember, kita butuh syafaat para ulama di akhirat nanti.

Third, mereka cuma sedang berjuang. Apakah membuat rusuh dan membunuh orang? Kan tidak. Saya pikir bakal nurunin sentimen investor di Indonesia, ternyata bahkan tidak. Memang terjadi macet di beberapa titik saja, namun ini kan proses demokrasi. Lalu kenapa segitunya dipojokkan? Apakah mereka begitu merugikan?

Fourth, ini yang bikin saya nelangsa sampai kadang menangis. Yang nyinyir itu orang-orang muslim loh!!! Kalau kita belum sependapat dengan mereka, kita harus belajar lagi. Jangan-jangan kitalah yang kurang ilmu, jangan-jangan kitalah yang kurang iman, jangan-jangan kitalah yang kurang tabayyun.

Kalaupun kita sudah merasa benar, ya sudah. Sekali lagi sampaikan komentar bahkan yang kontra sekalipun dengan cara yang ahsan, dengan cara yang sesuai dengan pendidikan yang kau enyam.

Jika metode tafsir Quran saja kamu tidak tahu, jangan coba-coba membantah tafsir Quran ulama. Jika fiqih muamalah dan kisah muamalah Rasul dan sahabat dengan non Muslim saja belum kau pelajari, jangan sekali-sekali komentar buruk tentang ajaran muamalah Islam.

Ah, feel free to give me a damn. I don’t care, anyway.

Rejeki dari ALLAH itu pasti CUKUP UNTUK HIDUP tapi TIDAK akan CUKUP UNTUK MEMENUHI GAYA HIDUP

Kenalan saya seorang perencana keuangan di Jakarta punya banyak klien dari kalangan artis, dia cerita waktu itu pernah dicurhati seorang artis yang tiap hari nongol di tv, terkenal dimana-mana, tapi buat bayar cicilan mobil 5 juta saja tidak punya.. Gaya hidup akhirnya meremukkan hidupnya.

Saya pernah kenal seorang presenter TV nasional, kalo sedang tampil rapi pakai jas rapi sekali, hanya sekali ketemu di seminar, dia minta nomer HP. Sebulan kemudian dia SMS..
“Mas, saya pinjam uangnya 1 juta bisa? Minggu depan saya kembalikan..”
Walaaah..

Tahun 2009 malah ada vokalis band terkenal, saya kenal sejak 2003 ketika dulu masih kerja di EO sering saya ketemu waktu saya jadi stage manager. Lagunya ngehits di semua radio, satu sore ngajak ketemu.. Ujung-ujungnya pinjam uang dengan alasan ini itu.. Dan sampai hari ini tidak pernah dikembalikan hingga tahun-tahun berlalu..

Kisah Ustad Luqmanul Hakim gak kalah unik, waktu masih kuliah S2 di Malaysia dia diundang makan di sebuah restoran mewah oleh salah satu kawannya. Ustad Luqman bahkan diminta memindahkan parkiran motor bututnya agar tidak menggangu pemandangan di halaman depannya. Usai makan, kawannya justru curhat dan minta nasehat, sambil menunjuk mobil mewah di halaman depan yang sudah 6 bulan cicilannya belum terbayar..

Betul kan, rejeki dari Allah itu PASTI CUKUP untuk hidup, tapi TAK AKAN CUKUP untuk gaya hidup..

Kisah nyata sebaliknya dari Ustad Luqman,
Seorang ibu tua dengan kain jarik datang ke sebuah masjid usai jumatan, panitia dan takmir sedang berkumpul sambil duduk menghitung uang hasil infak jamaah hari itu. Ketika ibu itu datang dengan baju sangat biasa dan berkain jarik, salah seorang dari mereka berdiri, mendekati ibu itu sambil berkata, “maaf bu, disini tidak menerima sumbangan..”
Ibu itu membuka lipatan kain jariknya, mengeluarkan uang berwarna merah, biru, merah, biru, merah, biru.. berlembar-lembar banyaknya, sambil berkata
“Maaf nak, saya mau ikut bersedekah untuk pembangunan masjid ini.. Ini uangnya mohon diterima..”
Seketika para takmir itu menunduk, tak ada yang berani memandang wajah ibu itu.. Salah tingkah dan menahan malu…

“Suatu malam, Ustadz Muhammad Nazhif Masykur berkunjung ke rumah. Setelah membicarakan beberapa hal, beliau bercerita tentang tukang becak di sebuah kota di Jawa Timur”

Ustadz Salim melanjutkan, “Ini baru cerita, kata saya. Yang saya catat adalah, pernyataan misi hidup tukang becak itu, yakni:
(1) jangan pernah menyakiti
(2) hati-hati memberi makan istri.“

“Antum pasti tanya,” kembali Salim melanjutkan ceritanya sembari menirukan kata-kata Ustadz Muhammad.
"Tukang becak macam apakah ini, sehingga punya mission statement segala?”.
Saya juga takjub dan berulang kali berseru, “Subhanallah,” mendengar kisah hidup bapak berusia 55 tahun ini.

Tukang becak ini Hafidz Qira’at Sab’ah! Beliau menghafal Al-qur’an lengkap dengan tujuh lagu qira’at seperti saat ia diturunkan: qira’at Imam Hafsh, Imam Warasy, dan lainnya.
Dua kalimat itu sederhana. Tetapi bayangkanlah sulitnya mewujudkan hal itu bagi kita.

Jangan pernah menyakiti. Dalam tafsir beliau di antaranya adalah soal tarif becaknya.
Jangan sampai ada yang menawar, karena menawar menunjukkan ketidakrelaan dan ketersakitan.

Misalnya ada yang berkata, “Pak, terminal Rp 5.000 ya.“ Lalu dijawab,“Waduh, enggak bisa, Rp 7.000 Mbak.”
Itu namanya sudah menyakiti. Makanya, beliau tak pernah pasang tarif.
“Pak, terminal Rp 5.000 ya.” Jawabnya pasti OK. “Pak, terminal Rp 3.000 ya.“
Jawabnya juga OK. Bahkan kalau,“Pak, terminal Rp 1.000 ya.” Jawabnya juga sama, OK.

Gusti Allah, manusia macam apa ini!

Kalimat kedua, hati-hati memberi makan istri. Artinya, sang istri hanya akan makan dari keringat dan becak tuanya. Rumahnya berdinding gedek. Istrinya berjualan gorengan. Stop! Jangan dikira beliau tidak bisa mengambil yang lebih dari itu. Harap tahu, putra beliau dua orang. Hafidz Al-qur’an semua.

Salah satunya sudah menjadi dosen terkenal di perguruan tinggi negeri (PTN) terkemuka di Jakarta. Adiknya, tak kalah sukses. Pejabat strategis di pemerintah. Uniknya, saat pulang, anak-anak sukses ini tak berani berpenampilan mewah. Mobil ditinggal beberapa blok dari rumah. Semua aksesoris, seperti arloji dan handphone dilucuti. Bahkan, baju parlente diganti kaus oblong dan celana sederhana.

Ini adab, tata krama.

Sudah berulang kali sang putra mencoba meminta bapak dan ibunya ikut ke Jakarta. Tetapi tidak pernah tersampaikan. Setiap kali akan bicara serasa tercekat di tenggorokan, lalu mereka hanya bisa menangis.

Menangis. Sang bapak selalu bercerita tentang kebahagiaannya, dan dia mempersilakan putra-putranya menikmati kebahagiaan mereka sendiri.

Ustadz Salim melanjutkan, “Waktu saya ceritakan ini pada istri di Gedung Bedah Sentral RSUP Dr. Sardjito keesokan harinya, kami menangis.

Ada banyak kekasih Allah yang tak kita kenal.”
Ah, benar sekali: banyak kekasih Allah dan “manusia langit” yang tidak kita kenal.

Kawanku.. Hari terus berganti, matahari datang pagi ini, dan menghilang sore nanti..
Usia kita terus bertambah, tanpa sadar banyak hal yang begitu saja kita lewatkan hanya untuk mengejar dunia yang sementara..
Padahal esok pada waktunya, kita semua saat pulang ternyata hanya dibungkus kain kafan tak bersaku.. Tak ada bekal uang yang berlaku..

Semua harta yang selama ini kita kejar habis-habisan, ternyata semu belaka.. Pangkat, jabatan, kemewahan yang selama ini dibanggakan akan berakhir ditimpun tanah kuburan..

Banyak orang yang mengejar label kaya dengan menggadaikan dunianya, harga diri sudah musnah entah kemana..
Sementara, banyak orang yang diam-diam ternyata kaya raya, dan lebih suka mencari muka hanya pada Tuhannya..

Benar kata kawan saya Mas Arief Budiman..
ORANG KAYA adalah orang yang selalu merasa cukup, sehingga dia terus berbagi..

ORANG MISKIN adalah orang yang selalu merasa kurang, hingga dia terus meminta-minta…

Salam,
@Saptuari

DARI GARUT UNTUK DUNIA

Perawakannya kecil, namun suaranya lantang. Setiap kali ia hendak naik ke podium, para santri bertanya-tanya kali ini ia akan menyampaikan materi apa. Termasuk saya. Karena selalu ada hal baru dalam ceramah-ceramahnya. Itulah A Adi yang saya kenal semasa di pondok. Orang kini menengalnya sebagai Ustadz Adi Hidayat. Seorang dai, seorang ustadz, seorang hafiz, dengan kaliber ulama Quran dan Hadits yang mumpuni. Ribuan jamaah melingkar untuk menyimak tausiyah dan dedahan ilmunya.

Di pondok, saya dan Ust. Adi Hidayat terpaut dua angkatan. Saya adik kelasnya sewaktu kami nyantri di Pondok Pesantren Darul Arqam Muhammadiyah Garut. Saya tahu waktu itu banyak santri yang tak suka pada A Adi, termasuk saya kadang-kadang (hehehe). Tetapi itu bukan karena perangainya yang buruk… Lebih karena ia begitu baik, taat beribadah, berprestasi, dekat dengan guru dan pembina… Dan tentu saja karena ia sangat “ngustad”. Banyak orang tak suka padanya jelas karena iri alias cemburu pada keilmuan dan akhlaknya. Soal bahwa mengapa banyak santri putra enggan bertemu dan mengobrol dengannya, mungkin karena takut diceramahi. Siapa sih yang suka diceramahi? Padahal, seandainya mereka tahu, selalu ada mutiara dalam nasihat-nasihatnya.

Saat tumbuh di pesantren, saya menjadikan A Adi sebagai salah satu benchmark dalam menggapai prestasi, di bidang apapun. Bagaimana tidak, sejak saya masuk sebagai santri kelas 1, semua orang sudah membicarakan Adi Hidayat (santri kelas 3) yang bisa berprestasi di berbagai bidang: Ranking 1 pelajaran umum, ranking 1 pelajaran pesantren, juara aneka lomba dari debat hingga cerdas cermat, bahkan kompetisi olahraga.

Then I grew up by looking up at him as one of my role models. Saya berusaha menyusulnya dengan meraih prestasi yang pernah diraihnya juga, ranking 1 pelajaran umum maupun ranking 1 pelajaran pesantren pernah saya raih. Urusan lomba-lomba juga saya tak mau kalah, saya ikuti puluhan lomba dari tingkat pondok hingga tingkat nasional dan menjuarai beberapa di antaranya. Di bidang olahraga, saya juara tenis meja dan masuk ke dalam tim elit basket pesantren. Saya berusaha mengamalkan apa yang dinasihatkan Kiai Miskun, kiai kami di Pondok, sebagaimana tercantum dalam Al-Quran, “Wa likulli wijhatun huwa muwalliha,” bahwa setiap sesuatu termasuk setiap orang memiliki kebelihannya masing-masing. Dan yang harus kita lakukan adalah, “Fastabiqul khairat,” berlomba-lomba dalam kebaikan.

Sampailah saya pada satu titik di mana saya dan A Adi sudah sama-sama duduk di bangku Aliyah. Ia kelas 3 dan saya kelas 1. Kami sudah sama-sama tumbuh dengan rekam jejak masing-masing… Dan persaingan, kompetisi, untuk tak menyebutnya rivalitas, menjadi tak terhindarkan lagi. Kami sering terlibat dalam debat terbuka yang disaksikan banyak santri, bersaing dalam lomba bahtsul kutub, dan lainnya. Saya berusaha “mengalahkan” semua prestasi yang pernah diraihnya di aneka level, Provinsi maupun Nasional. Di beberapa bidang saya berhasil menang dan membuat rekor yang lebih baik, di sejumlah bidang yang lain A Adi tak mungkin terbendung lagi.

Tetapi, satu hal yang tak bisa saya susul darinya dengan cara apapun adalah ketakwaan dan budi pekertinya. Saya tahu diri soal itu. Ia sepertinya tak pernah merasa tersaingi, itulah yang membuat saya menarik diri dari “persaingan” dengannya. Dan juga karena ternyata kami pada akhirnya memilih jalur dan peminatan yang berbeda. Jika Kiai Miskun punya dua pilihan untuk para santrinya: Mau jadi intelektual yang ulama atau ulama yang intelktual? Saya lebih tertarik pada jalur yang pertama sementara kelihatannya A Adi fokus di pilihan yang kedua.

Saya ingat setelah “islah” itu semua jadi berubah. Saya mulai dekat dengan A Adi. Di masjid, saya mulai sering berdiskusi dan tak malu untuk bertanya hal-hal yang tidak saya mengerti. Sayangnya waktu itu A Adi sudah akan keluar dari pondok… Di satu sisi saya menyesal mengapa “pengakuan” saya datang terlambat, sementara seandainya saya “bersahabat” dengannya sejak lama mungkin saya bisa belajar lebih banyak darinya–sejak kelas 1. Tetapi di sisi lain saya juga bersyukur, semua “kompetisi” saya dengannya bagaimanapun telah membentuk siapa diri saya hingga saat ini.

Saya ingat hal yang paling mengesankan adalah selanjutnya kami sering berada dalam satu kontingen, terutama untuk lomba debat bahasa. Suatu kali kami berada dalam satu tim dan bekerjasama untuk memenangkan perlombaan… dan menang.

Kini, Ust. Adi Hidayat telah tumbuh menjadi sosok ulama yang intektual dengan kapasitas yang luar biasa. Saya sudah bisa menduganya sejak lama. Sejak kami pertama bertemu di masjid di tahun 1999. Kini ceramahnya ditunggu banyak orang, ilmunya menerangi ummat. Saya memang berjuang di “jalan dakwah” dan “medan jihad” yang lain, tetapi tentang A Adi saya selalu punya stock kekaguman dan rasa bangga yang cukup untuk ingin bisa bersama-sama dengannya.

Semalam kami bertemu. Usai mendengarkan kajiannya di Al-Ihsan PTM Bekasi, kami berbincang tentang banyak hal: Tentang tentang tantangan dakwahnya, tentang pihak-pihak yang berusaha menjatuhkannya, tentang komitmennya pada masa depan ummat, tentang rencana-rencana sinergi dan kolaborasi. Tak lupa juga sejumlah cerita nostalgia.

Dari sejumlah nasihatnya semalam, saya catat baik-baik satu hal, bahwa perjuangan untuk memberikan manfaat pada umat bukan hal gampang dan bisa dilakukan sendirian. Mulai hari ini, kita harus melakukannya bersama-sama…


Ciputat, 7 April 2017

FAHD PAHDEPIE

PENGHAPUSAN TERBURUK

“Wahai malaikat, kenapa aku dimasukkan ke neraka? Bukankah pahala ku banyak?”

“Tapi, di buku catatan amalmu, amalmu sangatlah sedikit”

“Dulu semasa hidup, aku senang bersedekah, shalat ke masjid, mengaji, ikut kajian, berbagi ilmu dengan orang lain, aku sering melakukan ibadah. Apakah tidak tercatat wahai malaikat?”

“Apakah selama hidup, kamu sering menyebar-nyebarkan info tentang ibadah yang kamu lakukan agar orang lain mengetahuinya?”

Pernahkah kita merasa senang dan tenang karena kita ini sering beribadah? Entah itu rajin salat hingga salat sunatnya, tahajud dan subuh di masjid, mengaji lebih dari 1 juz perhari, menghapal quran, bersedekah, berbagi ilmu dengan orang lain? Tentu, pasti kita senang, karena kita bisa mendapatkan pahala dari Allah SWT.

Namun, kadang, para ahli ibadah ini lupa, saking banyaknya ilmu yang dia dapat dan merasa lebih baik dari orang lain, akhirnya dia melakukan sesuatu yang disenangi oleh syetan, yakni riya atau sombong karena merasa ibadahnya lebih baik.

Di zaman super canggih dan keren ini, mungkin seringkali kita melihat teman-teman kita  yang akhlaknya baik dan rajin ibadah, dengan sengaja memosting atau memamerkan ibadah serta kebaikan yang telah dilakukan.

“Aduh ngantuk banget siang ini, maklum tadi pagi abis subuh berjamaah nasional di masjid komplek” *pake foto mata merem unyu-unyu

“Ternyata, baca 1 juz 1 hari itu, cukup melelahkan yah. Tapi untuk ibadah, tetep semangat!” *pake foto muka ditutup setengah pake qur’an

“Ibadah harus terus maju” *foto lagi tiduran di masjid

Atau kadang yang membuat saya suka habis pikir, terkadang agar tidak terkesan riya, maka postingan itu dibuat dengan nada yang lebih islami.

“Alhamdulillah ya Allah, hari ini, lagi-lagi saya bisa sharing ilmu saya di hadapan banyak orang. Berkat-Mu lah saya bisa berbagi inspirasi kepada banyak orang.” *pake foto yang lagi ngisi seminar

“Alhamdulillah, sungguh karena kuasa Allah, saya bisa ngasih sumbangan kepada anak yatim. Ya walaupun sedikit, tapi saya bisa ngasih juga. Makasih Ya Allah, karena kau bisa sedekah.” *foto dengan anak-anak yatim

Ya, ini sering terjadi di sekitar kita, mungkin kita juga pernah melakukan ini. Hati-hati, tatkala kita melakukan hal ini, bisa jadi kita terjerumus dalam perilaku riya

“Tapi, bukankah banyak yang juga suka posting seperti itu? Biasa aja kali? Lebay lu ah” banyak yang akhirnya membalas seperti ini ketika diingatkan. Lantas, pertanyaannya kita kembalikan, apakah karena postingan seperti ini banyak yang melakukan, apakah itu jadi diperbolehkan?

Pertanyaan terbesarnya? Memang kalau tidak diposting, kenapa? Bukankah terkadang kita ini posting karena kita ingin orang-orang tau? Dan bukankah kita senang, ketika kita mendapat likes, comment, ataupun follower baru karena postingan kita?  Yups, kita baru saja kena jebakan syetan.

Riya adalah jebakan terbaik dari syetan, guna menjatuhkan orang-orang yang rajin ibadah, karena setan sadar, orang yang rajin ibadah itu gak mungkin diajak males ibadah, tapi akhirnya syetan membuat hati manusia itu merubah niatnya, dari niat ibadah untuk Allah, menjadi niat untuk mendapatkan pujian karena ibadahnya. 

Kita ngelakuin kebaikan ini biar bisa dipost di sosmed, biar keliatan orang, biar dipuji, biar dilikes, biar dicomment, biar nambah follower, biar di reblog. Dan akhirnya, ketika sedikit bahkan tidak ada yang likes, comment, reblog, atau penambahan follower, kita hapus postingan itu dan akhirnya males ngelakuin ibadah tersebut lagi.

Jika kita ini posting agar Allah tahu apa yang kita lakukan, sesungguhnya tak perlu repot-repot posting, toh Allah kan ngecek amalan kita bukan dari postingan IG, FB atau Twitter. Allah SWT hanya perlu ngecek buku amalan kita, dari malaikat raqib atid yang setiap saat nemenin kita.

“Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrahpun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula” (QS. Az Zalzalah: 7-8)

Hati-hati, Ketika di dalam hati manusia ada perasaan ingin dipuji oleh orang-orang karena ibadahnya, maka kita sudah termasuk golongan orang riya. Sekalipun kita berkelit “ini untuk mengajak kebaikan”, “ini menyebarkan semangat”, kita tidak pernah bisa membohongi Allah SWT, karena Allah maha tahu isi hati manusia.,

Dan kerugian terbesar bagi ahli ibadah yang akhirnya riya, yakni Allah akan menghapus segala pahala yang telah mereka dapat dari perbuatan baik tersebut, tanpa tersisa sedikitpun untuk dibawa ke akhirat. Maka, riya adalah bentuk penghapusan pahala terburuk yang bisa dilakukan oleh seorang yang senang beribadah. 

Maka, jagalah diri kita dan teman-teman kita dari riya, ini sangatlah bahaya, karena telah menjadi lumrah yang berjamaah. Semoga kita menjadi orang yang senantiasa bersabar untuk tidak mengharapkan pujian dari manusia, termasuk penulis, karena sadar bahwa saya pun masih suka khilaf.

PENGHAPUSAN TERBURUK
Bandung, 6 Maret 2017

Kondisi Umat Islam Hari ini; Nasional Hingga Internasional

@edgarhamas
(disampaikan pada Diskusi Online bersama Forum Studi Ekonomi Islam Banten)

Saat ini,” ujar Dr. Murad Wilfried Hoffman dalam bukunya Trend Islam 2000, “tidak ada seorang pun yang berani memprediksi bahwa Islam akan lenyap. Sebaliknya, Islam akan terus berkembang, bahkan meledak!

Dunia terus berubah, begitupula perputaran kekuatan. Dulu Romawi mencengkram dunia, diimbangi dengan Persia penguasa di Timurnya. Islam datang kemudian, memecah sunyi, “menyelamatkan manusia dari penyembahan manusia pada manusia, menuju penyembahan manusia kepada Tuhan-nya manusia”, kata Saad bin Abi Waqqash ketika ditanya Rustum, “Untuk apa kau datang pada kami?”

MEMAHAMI SIAPA UMAT ISLAM

Membahas Umat Islam, tidak serta merta membahas satu kebangsaan bernama Arab di Timur Tengah, karena itu terlalu sempit. Tidak juga membahas sekadar di Indonesia, walaupun ianya adalah negeri dengan jumlah muslim terbesar. Umat Islam adalah sebuah kesatuan bangsa-bangsa yang majemuk, yang beriman pada Allah dan Nabi Muhammad. Tidak ada letak geografis yang spesifik untuk menjelaskan dimana posisi umat ini. Umat Islam, ada dimana-mana. Senada dengan yang Rasulullah sampaikan, “agama ini akan menjangkau apa yang bisa dijangkau oleh malam dan siang.”

UMAT ISLAM, DULU.

Tidak sepatutnya seorang muslim melupakan sejarah megahnya, namun di saat yang sama tak layak baginya untuk meronta mengenang masalalu diiringi tangisan sendu tanpa mencoba mengambil hikmah. “Tak ada harapan bagi Umat yang lalai masalalunya, tidak ada masa depan bagi Umat yang tak tahu kebesarannya. Namun berhenti saja pada masalalu dengan tangis duka adalah tanda kemalasan, sebagaimana di saat yang sama, tak peduli dengan sejarah adalah sebuah kedengkian jua kebodohan”, pesan DR Mustafa As Siba’i dalam Kitab Min Rawa’i Hadharatina.

Umat kita dulu adalah Superpower, ibarat Uni Eropa, Amerika Serikat dan Rusia hari ini. Itu fakta. “Tak bisa dipungkiri”, kata Phillip K Hitti, “tanpa pencapaian Umat Islam di Abad Pertengahan, takkan ada Eropa hari ini.”

Saya ingin sampaikan sebuah kaidah kepada teman-teman, dan ini sangat penting untuk menginstall pemahaman baru bagi cakrawala berfikir kita. “Untuk memetakan hari ini, sangat perlu memandang masa lalu. Untuk memetakan masa depan, sangat tergantung pada kita hari ini”, senada dengan firman Allah, “Wahai orangorang beriman, bertaqwalah pada Allah, dan hendaklah setiap jiwa memandang masa lalunya untuk mempersiapkan masa depannya” (QS Al Hasyr : 18)

UMAT ISLAM, KINI

“Setelah kejadian 11 September 2001”, kata Hanum Salsabila Rais membuka Film Bulan Terbelah di Langit Amerika, “dunia terbelah.” Benar kiranya, setelah hancurnya Twin Tower di Amerika Serikat, dunia dengan sangat serampangan membagi bumi ini menjadi dua bagian; kedamaian, dan teror. Kedamaian dipimpin oleh Barat, dan teror dibuat oleh Muslim. Ini terus terjadi, sampai kini, sampai hari ini.

Izinkan saya menuliskan beberapa petikan puisi untuk menggambarkan keadaan kita; yang kaya tak peduli, yang miskin pandai mencaci, yang kuasa malah aniaya, yang bodoh malah jadi pemberi fatwa :

Pada saat anak-anak Yahudi

berebut masuk Yale, Berkley, dan MIT,

anak-anak Emir Kuwait, Oman, Bahrain,

dan Arab Saudi berebut masuk hotel di London,

New York, Paris, Pattaya, dan Jakarta.

(Zeffry J. Alkatiri, “Sudah Sejak Lama Mereka Kalah”)

BAGAIMANA KEADAAN UMAT ISLAM SECARA INTERNASIONAL?


Umat Islam mengalami apa yang disebut oleh para Sejarawan dan Ahli Peradaban sebagai ‘titik turun peradaban’. Kejatuhan ini ditandai dengan kemunduran pada sektor pendidikan, ekonomi, sosial-politik, dan kemajuan teknologi. Dengan kekalahan Khalifah Utsmani pada Perang Dunia I, mengakibatkan dunia Islam terpecah menjadi negara-negara kecil yang “seperti kue besar dilahap sedikit-demi sedikir oleh para serakah”, kata Badiuzzaman Said Nursi. (Sumber : Khutbah Asy Syamiyah, Badiuzzaman Said Nursi)

Pada kurun 1920-1980, dunia Islam mengalami efek perang. Dalam kaidah peradaban, pihak yang kalah selalu mengikuti budaya pihak yang menang. Oleh karena itu, Umat Islam beramai-ramai meninggalkan Al Quran dan tradisi Islam, untuk kemudian membabi buta mencintai Barat. “Aku pernah singgah di Alexandria tahun 1950”, kata DR Musa Syarif seorang Ulama, “dan tidak aku temua satupun wanita Mesir yang berjilbab.” (Referensi : DR Musa Syarif : Fadhail Mishr wa Mazaya Ahliha)

“Kita sekarang beda di abad-20”, kata Mustafa Kamal yang mengaku pendiri Turki era baru setelah Kekhalifahan Utsmani runtuh,” dan tidaklah mungkin kita berjalan di belakang kitab yang membahas buah Tin dan Zaitun!”. Nada-nada seperti itu dilantunkan oleh bangsa-bangsa yang dulunya menjadi pembawa Islam ke seluruh dunia. Arab diobrak abrik dengan liberalisme-sosialisme, Turki diguncang dengan sekularisme. (referensi : DR Fathi Zaghrut, An Nawazil fi Tarikh Al Islam)

Namun pada kurun itu jugalah, banyak sekali gerakan-gerakan masif di dunia Islam untuk mengajak umat Islam kembali ke ajaran Al Quran. Salah satunya adalah Ikhwanul Muslimin yang digagas Hasan Al Banna pada tahun 1928 di Kairo, Jemaat Islami pimpinan Abul A’la Al Maududi di Pakistan. Pun di Indonesia kita mengenal Muhammadiyah (18 November 1912) dan NU (31 Januari 1926) yang berdiri sebagai respon gerakan pembaruan.

Setelah lama dalam keterpurukan, umat Islam bangkit kembali, menggeliat dari berbagai sisi. Turki dipimpin oleh Necmetin Erbakan, yang kemudian diteruskan oleh Erdogan. Pakistan sempat dipimpin Zia Ul Haqq dan berhasil menerapkan keadilan. Sudan dipimpin Omar Basher, sedikit banyak menjadikannya negeri yang mandiri. Pun di Indonesia, gerakan reformasi 1998 memberikan angin segar bagi Umat Islam untuk kembali bebas beraktivitas dalam ekonomi dan politik.

DI ASIA TENGGARA, Islam mulai menjadi kekuatan baru yang disegani. Malaysia, Brunei dan tentu saja Indonesia menjadi trendsetter ekonomi yang punya pengaruh besar. Walau ada konflik baru-baru ini di Rohingya, Xinjiang dan Kashmir, namun geliat perkembangan Islam seperti “gelombang yang tidak bisa ditahan”, kata Samuel Huntington mengomentari ini.

DI EROPA, Islam menjadi harapan bagi warganya, sekaligus ancaman bagi beberapa pihak karena pada tahun 2050 kemungkinan, Islam akan menjadi agama mayoritas di Eropa. Penelitian ini resmi dilakukan oleh William F Russel dalam bukunya : ‘Islam: A Threat to Civilization’. Sebagai contoh, Populasi muslim di Inggris meningkat selama 30 tahun kebelakang dari 82 ribu menjadi 2.5 juta orang. Meningkat 30 kali lipat. Di Belanda, 50% dari seluruh kelahiran baru adalah dari kaum Muslimin. Diperkirakan dalam 15 tahun, setengah populasi Belanda adalah Muslim. Di Rusia, 23 juta penduduknya adalah Muslim, yaitu 1 dari 5 orang Rusia. 40% tentara Rusia akan menjadi Muslim dalam beberapa tahun singkat.

DI AFRIKA, Islam menjadi hembusan nafas bagi banyak negara di Afrika. *Nigeria contohnya, dengan jumlah muslim nyaris 100% dari total penduduknya, dilansir dari laman World Economic Forum akan menjadi calon negara maju yang mewakili Afrika di persaingan global.* Sebab bonus demografi yang ada, ditambah kekayaan SDA, membuat negeri ini diperhitungkan sebagaimana Brazil, Maksiko dan India digadang menjadi negara superpower di masa depan

KESIMPULAN : Hari ini, Umat Islam sedang mengalami grafik naik setelah titik turunnya. Grafik naik ini sangat menjanjikan dan penuh optimisme, tidak ada yang bisa menghalanginya. Walaupun sekilas, kita melihat kawasan Arab sebagai perwakilan dunia Islam telah porak-poranda, Islam bisa bangkit dari kawasan mana saja yang sebelumnya tidak pernah diperkirakan.

ISLAM HARI INI, DI INDONESIA

“Kalau kita amati baik-baik”, tutur Ustadz Anis Matta dalam salah satu Intellectual Talk-nya, “di zaman modern ini, konferensi-konferensi Umat Islam sedunia berpindah kutub ke Asia Tenggara. Kalau dulu di rentang 1960-1980, pertemuan internasional itu dilakukan di Jeddah, Kairo dan Amman, kini kita lebih sering mendengar Jakarta dan Kuala Lumpur menjadi Ibukotanya.”

“Pusat kekuatan dunia yang berada di Laut Mediterania telah berakhir”, kata Malik Bennabi seorang Pemikir Islam dari Aljazair” dan sekarang Dunia Islam telah cenderung tertarik pada gravitasi Jakarta, sebagaimana dulu ia cenderung pada tarikan magnet Kairo dan Damaskus.”

NAMUN, kita tidak bisa selalu bereuforia dengan segala optimisme ini. Perlu kita pahami, sebuah rahasia umum bahwa banyak sekali pihak yang ingin menghabisi Indonesia, sebagai sebuah negara, dan sebagai kebudayaan. Sebutlah pihak-pihak ini; China, dan Amerika. China –Tiongkok dalam ejaan yang benar- kini sedang mengalami kemajuan yang super. Dengan Uganda juga Zimbabwe di Afrika sudah bertekuk lutut pada China, ia mencari mangsa lain untuk dijadikan daerah koloni rakyatnya. Mangsa itu bernama Indonesia.

Umat Islam di Indonesia hari ini, adalah 85% dari total penduduk Indonesia. Jumlah sebesar ini, ternyata sekarang sedang mengalami perpecahan antar kelompok, pergesekan antar gerakan, bahkan saling tuduh antar Ulama. Yang seperti ini, adalah mangsa empuk untuk China dan juga AS meremukkan Indonesia.

Peperangan ini kemudian mengkristal di panggung politik. Teman-teman pasti merasakan auranya, aura pertempuran yang sangat kental dalam pilkada Jakarta, misalkan. Di belakang masing-masing calon, ada pertarungan antara kebenaran dan kejahatan, antara kepentingan politik internasional dan bertahannya jati diri Islam di Indonesia. Mari kita doakan agar calon yang memihak pada Umat Islam dimenangkan oleh Allah. Sebab efeknya akan menusantara, tidak di Jakarta saja.

Namun jika boleh memilih untuk menceritakan pesimisme atau problema, saya lebih memilih untuk mengingatkan bahwa kita punya optimisme yang sangat baik. Munculnya generasi muslim kelas menengah keatas yang berpendidikan, berharta dan well connected (punya akses media yang baik) telah lahir di Indonesia, Aksi 212 menjadi contoh konkret.

Media-media Islam yang kapabel bermunculan. Jika dulu film-film diisi dengan tindak seksualitas, kini sutradara-sutradara muslim yang shalih ikut andil dalam perfilman nasional. Seniman-seniman dakwah hadir di panggung televisi. Bisnisman muslim maju dalam pegalaran pentas ekonomi nasional. Kita sudah mulai menapaki suatu kesadaran yang bernama ‘sadar gerakan’, dimana setiap individu muslim tidak lagi kaku dalam keislaman, justru kini malah bersemangat mengisi pos-pos bakat dan potensi dan mengalirkannya dengan nafas Islam. Ini harapan yang sangat baik.

KESIMPULAN : Masa depan Islam di Indonesia ini sangat optimis, namun di saat yang sama juga menemui tantangan yang sangat ganas. Tugas kita adalah bersikap cerdas dan melek keadaan, memiliki naluri ‘sense of war’ namun tidak gegabah bereaksi terhadap lawan. Kecerdasan dilawan dengan kecerdasan, karya dibalas dengan karya, perusahaan dilawan dengan perusahaan, komunitas seni ditandingi dengan komunitas seni, geng motor bahkan, dinetralkan dengan geng motor. Kira-kira, seperti itulah model manusia muslim yang dibutuhkan untuk mengisi masa depan Islam bangsa kita.

“Bangsa yang tidak percaya kepada kekuatan dirinya sebagai suatu bangsa, tidak dapat berdiri sebagai suatu bangsa yang merdeka.”

(Ir. Soekarno)

Yang tercinta tanah airku

Katakan pada mereka yang mencoba menyebut kami sektarian atau primordial

Kata itu justru adalah burung hantu yang engkau terbangkan di langit hati kami

Namun kini telah tertembak mati oleh senapan nurani keislaman kami

Lihatlah, kini ia terkapar tak berdaya di ujung gurun sahara

Dan merpati Islam pun terbang tinggi membawa pesan kedatangan

Kami kembali

Yang tercinta tanah airku!

(Muhammad Anis Matta)

Why Start Up?

Bagi sebagian orang, kehidupan pasca kampus adalah kehidupan yang menantang. Betapa tidak, itulah saat-saat dimana kita mendapatkan kesempatan sekaligus tantangan untuk mulai memilih salah satu dari sekian banyak pilihan penting, yaitu memilih pekerjaan. Banyak sekali pertanyaan yang muncul, seperti misalnya, “Apakah langsung bekerja sekarang atau melanjutkan magister dulu? Apakah perusahaan itu cocok untuk saya? Apakah yang bisa saya pelajari jika bekerja disana? Apakah ini baik untuk kehidupan dunia dan akhirat saya?” dan lain-lain. Sedikit lebih cepat, hal ini tidak saya alami setelah lulus, melainkan saat semester-semester pertama perkuliahan karena sejak itu saya memang bekerja sambil kuliah. Tapi, saya banyak mendapat cerita dari teman-teman tentang kegelisahan mereka dalam menentukan pilihan pekerjaan. Apakah kamu mengalaminya?

Sejak pertama kali bekerja di tahun 2011, saya memilih untuk bekerja di start up. Sampai setelah kuliah selesai pun, saya tetap tidak memilih perusahaan-perusahaan konvensional. 

Mengapa start up? Mengapa tidak perusahaan-perusahaan besar di skala nasional ataupun internasional?

Pertama, start up (terutama yang bergerak di industri kreatif) selalu menyuguhkan situasi dan kultur kerja yang menyenangkan. Atmosfer berkarya dan suasana kreatif di dalamnya membuat bekerja tidak terasa seperti bekerja. Interaksi dengan teman sepekerjaan pun bukanlah interaksi formal yang kaku, tapi seperti sedang bekerja kelompok saat kuliah atau seperti berkegiatan di BEM atau himpunan. Hal inilah yang membuat biasanya suasana kekeluargaan dan persahabatan terbentuk di start up.

Kedua, bekerja di start up berarti menyaksikan diri sendiri, teman-teman, dan perusahaan terus bertumbuh seiring waktu. Bersama teman-teman di kantor, saya mengalami banyak proses, dari mulai kantor hanya seluas beberapa petak sampai jadi bertingkat, dari gaji hanya beberapa ratus ribu sampai akhirnya bisa mendapat nominal yang layak, dari jumlah partner kerja yang hanya beberapa orang sampai akhirnya bisa membuka kesempatan agar orang lain bisa internship, dari mulai grogi mengeluarkan pendapat di rapat sampai akhirnya bisa business matching dengan klien, dari mulai scheduling berantakan sampai bisa membenahi timeline, dan lain-lain. Bagi saya yang memang suka dan bahagia melihat orang bertumbuh, ini tentu menyenangkan.

Ketiga, start up memungkinkan kita untuk banyak berkontribusi pada hal-hal penting di perusahaan. Mengapa? Hal ini terjadi karena paradigma bekerja di start up adalah tentang ‘bagaimana saya bisa belajar dan bertumbuh untuk bisa berkontribusi demi perkembangan dan perbaikan perusahaan’ bukan tentang ‘bagaimana saya bisa mendapat gaji yang besar, menyelesaikan dengan baik perintah atasan, dan kapan saya bisa naik jabatan’. Dua hal ini adalah hal mendasar yang bisa membuat performa kerja menjadi berbeda.

Keempat, bye bye rapat membosankan! Ya, di start up, situasi rapat tidaklah formal dan kaku, tapi lebih rileks dan menyenangkan karena seringkali diselingi candaan-candaan yang mencairkan situasi. Bahkan, bisa saja rapat dilakukan sambil makan, sambil jalan-jalan, atau bahkan sambil liburan. Apakah ini berarti kami tidak serius? Tentu tidak! Deadline dan masalah-masalah besar pasti selalu ada dan bukan berarti kami menanggapinya dengan bercanda, hanya saja, potensi kreatif untuk menyelesaikan masalah ternyata lebih muncul jika kita sedang tidak dalam keadaan stress.

Lalu, apa saja yang saya pelajari selama menjadi bagian dari start up? Makna hidup apakah yang bisa saya ambil dari sana?

Saya belajar untuk menikmati dan menghargai proses, belajar berani menumbuhkan potensi kreatif, belajar menjadikan kreativitas sebagai sarana untuk menyampaikan kebaikan, belajar untuk menumbuhkan orang lain sambil bertumbuh juga secara pribadi, belajar tenang dengan perubahan, belajar melihat sisi ‘lucu dan menyenangkan’ dari tantangan yang dihadapi, belajar membentuk hubungan kerja yang menyenangkan dengan atasan, sejawat, atau bawahan, belajar menerima resiko, dan bahkan belajar untuk mengikhlaskan apa-apa yang ada sudah ada dalam genggaman.

Meskipun demikian, bekerja bukanlah tentang dimana kita bekerja, seberapa besar gajinya, atau apa yang menjadi profesi kita. Tapi, bekerja adalah tentang mengabdi kepada Allah dan menggenapkan usaha-usaha terbaik untuk menjemput keridhoan-Nya. Sebab, pada akhirnya karunia dan rezeki tetaplah berasal dari-Nya dan sudah ditentukan takaran-takarannya.

Masih Kamis, tenaaaang week-end masih lama, semangaaaaat! ;)

Kontemplasi

Pada saatnya setiap perjuangan akan menemui ujungnya. Tanggal 2 Februari 2017 adalah titik kulminasinya. Pada hari itu saya ditunjuk untuk menyampaikan pidato sambutan mewakili para wisudawan.

Sengaja saya tulis dan kutip pidato wisuda tersebut disini untuk tetap mempertahankan energinya setiap saat saya kembali membacanya. Pidato kemarin menjadi salah satu dari pidato paling emosional dalam hidup saya karena selain dihadiri oleh wisudawan dan tenaga pendidik, acara tersebut juga dihadiri oleh 1000 orang lebih para orang tua dari wisudawan.

“Beliau titipkan pada kami sebuah harapan dan mimpi-mimpi agar kami dapat menjadi pribadi yang lebih baik.”

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Salam Sejahtera untuk kita semua

Puji syukur kita haturkan kehadirat Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan Rahmat dan Hidayah-Nya, pada hari ini kita dapat hadir bersama-sama di Gedung Prof. Sudarto untuk berkumpul dalam acara tasyakuran wisudawan / ti Fakultas Teknik Undip Periode Januari 2017.

Shalawat serta salam tak lupa tercurah pada junjungan kita Nabi Muhammad SAW beserta para keluarganya, para sahabatnya serta para pengikutnya hingga akhir zaman. Semoga kita termasuk pada para pengikutnya yang mendapat syafaat pada hari akhirat kelak. Aamiin.

Para Hadirin serta para wisudawan-wisudawati yang berbahagia,

Sebelum saya memulai sambutan mewakili wisudawan pada kesempatan kali ini, ada baiknya saya memperkenalkan diri terlebih dahulu. Perkenalkan saya Aulia Hashemi Farisi, Mahasiswa S1 Teknik Sipil angkatan 2012. Saya meyakini bahwa di antara kita semua yang hadir pada hari ini, ada banyak sekali wisudawan yang lebih layak memberikan sambutan dan berdiri di panggung ini.

Mereka lah para mahasiswa berprestasi, delegasi perlombaan-perlombaan Nasional maupun Internasional, pemenang kompetisi antar Universitas, juaranya penelitian, peraih medali emas Pimnas, para pembesar-pembesar lembaga mahasiswa hingga kawan-kawan yang berhasil meraih IPk luar biasa baik di masa perkuliahannya.

Maka dari itu, para hadirin sekalian, sekiranya dalam konten sambutan ini, terdapat hal-hal yang tidak cukup mewakili para wisudawan dan tidak pula sesuai dengan kehendak para wisudawan/wisudawati sekalian, permintaan maaf saya sampaikan kepada para wisudawan/wisudawati sekalian sebelumnya. Terimakasih.

Para Hadirin serta para wisudawan-wisudawati yang berbahagia,

Mengutip kalimat pada Farewell Speech (Pidato Perpisahan) Presiden ke 44 Amerika Serikat, Barrack Obama, izinkan saya memulai sambutan saya pada pagi ini dengan kalimat beliau.

Now this is where I learned that change only happens when ordinary people get involved, and they get engaged, and they come together to demand it.”.

Perubahan hanya akan hadir saat diharapkan dan setiap individu yang ada terlibat di dalamnya dapat memberikan bentuk kontribusi sekecil apapun. Maka jangan pernah mengharap sebuah perubahan akan terjadi saat kita hanya mengandalkan orang lain sementara kita berpangku tangan tak melakukan apa-apa.

Para Hadirin serta para wisudawan-wisudawati yang berbahagia,

Keterlibatan dalam perubahan baik ini menjadi amat penting untuk kemajuan hidup sebagai pribadi maupun kemajuan bangsa secara umum, khususnya bagi kami, generasi muda yang tidak hanya menghidupi hari ini tapi juga akan menghidupkan masa depan. Namun nyatanya, terdapat sebuah tantangan besar bagi kami para generasi muda yang disebut oleh William Strauss dan Neil Howe sebagai Millenials Generation (Generasi Millenials) dalam bukunya yang berjudul Generations : The History of America’s Future.

Generasi ini adalah generasi yang “menyambut” datangnya millennium baru. Generasi yang sangat mencintai gadget dan smartphonenya. Generasi yang sangat menyukai tantangan dan hal baru dalam hidupnya, namun cenderung mudah puas akan setiap pencapaiannya. Generasi yang memiliki “kehidupan baru” di dunia maya, membuat segala sesuatu dalam hidupnya menjadi serba instan. Generasi yang mencintai filter-filter foto menjengkelkan yang dapat dengan mudah mempercantik atau mempertampan diri sendiri.

Generasi yang sangat pandai menunjukkan pada dunia bahwa hidupnya luar biasa indah lewat caption-caption atau status di sosial media, walau sesungguhnya sedang dilanda kesedihan yang amat sangat. Lapar sedikit bisa pesan go-food atau delivery service, mau pergi ke suatu tempat bisa order go-jek, uber atau grab dan pesan tiket di traveloka, ingin membeli barang bisa online shop di kaskus, bukalapak, atau tokopedia, dan jika ingin mencari informasi cukup cari berita online di twitter, facebook atau media online mainstream seperti line today tanpa mau mengecek berita tersebut benar atau hanya hoax saja.

Hal-hal instan seperti ini dapat membuat generasi ini merasa bahwa menghidupi dunia maya sudah lebih daripada cukup. Cukup posting foto di Instagram, saling berkabar via Facebook, menulis di blog atau bertukar pikiran di status line dan twitter sudah merasa menyelesaikan segala macam masalah. Generasi ini akan kehilangan kepekaannya terhadap kehidupan sosial bermasyarakat.

Padahal kenyataannya para Hadirin serta para wisudawan wisudawati sekalian,

Indonesia hari ini berada pada peringkat 4 negara dengan kesenjangan ekonomi terbesar di dunia berdasarkan riset oleh Lembaga Keuangan Swiss, Credit Suisse. Data ini menggambarkan bahwa persentase kepemilikan kekayaan Nasional oleh 1 persen warganya sebesar 49.30 % atau kalau dikalkulasi bahwa separuh dari kekayaan nasional hanya dimiliki oleh 2.8 juta orang dari total 280 juta penduduk Indonesia.

Belum lagi permasalahan lainnya yaitu pendidikan, yang menjadi salah satu tujuan nasional Republik Indonesia “Mencerdaskan Kehidupan Bangsa”, seperti pemerataan pendidikan di seluruh pelosok di negeri ini. Data Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan pada tahun 2015 hanya sekitar 16 persen dari penduduk miskin Indonesia yang bisa menempuh pendidikan hingga tingkat SMA. 84 persen sisanya? Hanya tamatan SMP  bahkan ada yang tidak mampu menyelesaikan jenjang Sekolah Dasar. Riset yang diadakan oleh Organization for Economic Co-operation and Development (OECD) pada medio April tahun lalu, menempatkan Indonesia berada pada ranking 57 dari 65 negara untuk World Education Ranking.

Bertubi-tubi Indonesia diterpa permasalahan dan fenomena yang terjadi selama kurun satu tahun belakangan. Mulai dari kasus Kopi Sianida Mirna, Pengeboman di Sarinah Thamrin, Demo Supir Taksi Konvensional akan Transportasi Online, Penggandaan Uang Dimas Kanjeng, Mario Teguh dan Kiswinar, konflik horizontal nan sensitif seperti Kasus Penistaan Agama oleh Bapak Basuki dan Pembubaran Acara Perayaan Hari Besar Keagamaan oleh oknum di beberapa kota di Indonesia, Awkarin dan YoungLex yang mendadak menjadi Idola Anak Muda, gagalnya Timnas Indonesia di Final Piala AFF 2016 hingga Om Telolet Om.

Begitu banyak pekerjaan rumah di berbagai sektor yang harus diselesaikan. Maka pada kesempatan kali ini, kami mencoba menyampaikan pesan untuk diri kami pribadi juga kepada semua bahwa Indonesia masih sangat butuh perjuangan dalam bentuk nyata, lebih dari perdebatan tidak mutu di dunia maya. Indonesia butuh lebih daripada itu. Indonesia membutuhkan generasi muda yang lebih berkarakter dan mau turun mencabut akar masalah. Indonesia butuh lebih banyak kontribusi dari generasi muda atau kita sebut Millenials tadi untuk mau bersama-sama menyelesaikan permasalahan tersebut.  

Para Hadirin serta para wisudawan-wisudawati yang berbahagia,

Berbagai tantangan yang ada di depan kita dan siap menghadang untuk diselesaikan seolah menarik mundur bagaimana perjuangan semasa perkuliahan di Universitas Diponegoro ini. Perjuangan tersebut membuat makna wisuda hari ini menjadi bermakna ganda. Wisuda ini bermakna perpisahan karena ujung dari perjuangan selama masa perkuliahan adalah pada hari ini. Perpisahan ini pasti akan sangat berat, penuh dengan memori indah yang akan dirindukan. Bisa saja setelah pertemuan di wisuda ini, tidak akan ada lagi pertemuan di antara kita setelahnya. Maka para wisudawan, wisudawati nikmatilah momentum wisuda ini dengan penuh kesukacitaan.

Namun Para Hadirin serta para wisudawan-wisudawati yang berbahagia,

Pada kenyataannya wisuda ini pun bermakna perjuangan! Setelah wisuda hari ini peran dan kiprah kita akan semakin bertambah.

Perguruan tinggi sejatinya tidak sekedar melahirkan kerbau–kerbau pembajak sawah, namun para petani yang siap mengolah sumber dayanya menjadi lebih produktif bagi rakyatnya.

Tidak boleh ada keraguan akan kemampuan pribadi sekecil apapun kemampuan itu. Tidak boleh ada perasaan minder atas kecilnya kontribusi kita di masyarakat nantinya. Kalau bukan sekarang kapan lagi, Kalau bukan kita siapa lagi.

Para Hadirin serta para wisudawan-wisudawati yang berbahagia,

Perjuangan semasa perkuliahan akan menjadi seperti perjuangan tak tahu arah dan tujuan apabila dalam perjalanannya tidak ada yang memandu dan memberi arah. Beliau-beliau lah para dosen-dosen dan tenaga pendidik yang telah mencurahkan segala ilmu dan pengalamannya kepada kami. Beliau-beliau lah yang bagaikan oase di gurun pasir dengan penuh keikhlasan mengajari kami, mendidik kami dan mengingatkan kami apabila dalam proses belajar kami menemui kesalahan.

Beliau-beliau lah yang selalu sabar dan tanpa mengenal lelah menjadikan kami yang tak tahu menjadi tahu, yang belum bisa menjadi bisa dan yang belum paham menjadi paham. Maka untuk segala kebaikan yang telah tercurah dari beliau para dosen dan tenaga pendidik, kami mohon kepada seluruh wisudawan untuk bisa berdiri…

Mohon kepada para wisudawan untuk dapat memberikan applause terbaik kepada bapak/Ibu dosen yang ada di hadapan para wisudawan sekalian. Terimakasih bapak/Ibu Dosen dan tenaga pendidik sekalian.

Setiap perjuangan pasti membutuhkan alasan, bagi kami tidak sulit untuk menemukan alasan atas segala kerja keras, usaha tak kenal lelah, tangis air mata kegagalan, keringat pengorbanan hingga akhirnya bisa menyelesaikan ini semua. Kepada Ayah dan Ibu kami, kami ucapkan terimakasih. Ini semua untuk ayah dan Ibu. Untuk itu, Mohon kepada para wisudawan bisa memberikan applause kepada para Orang Tua yang ada di hadapan para wisudawan sekalian. Terimakasih.

Demikian yang dapat saya sampaikan pada kesempatan kali ini. Saya mohon maaf apabila ada kata yang tidak berkenan di hati hadirin sekalian. Saya tutup sambutan ini dengan sebuah kutipan dari pidato Barack Obama,

Jangan pernah mengabaikan suaramu. Karena dengannya kau mampu menunjukkan bahwa satu suara akan mengubah sebuah ruangan, apabila dia mampu mengubah ruangan dia akan mampu mengubah sebuah lingkungan, apabila dia mampu mengubah sebuah lingkungan, dia mampu untuk mengubah sebuah kota, apabila dia mampu mengubah kota, dia akan mampu mengubah sebuah bangsa. Dan apabila dia mampu mengubah sebuah bangsa, dia akan mampu mengubah dunia.”

Keep believing and keep moving forward!

Terimakasih.

Wassalamualaykum Wr. Wb.

Demikian kutipan pidato sambutan wisuda saya. Semoga diri ini selalu dikuatkan hatinya dan diteguhkan niatnya untuk mengusahakan hal-hal baik di jalan perjuangan!

•Perisai Lahir Batin Amien Rais•

Saya sebenernya telah beresolusi akan mengurangi sosmed di bulan puasa ini (post terakhir tgl 21mei). Namun tuduhan yang dialamatkan pada Bapak akhir2 ini membuat banyak pesan pada saya, lewat WA, DM dll agar saya sebagai putrinya juga memberikan semacam klarifikasi.

Saya tidak akan memberikan klarifikasi terkait tuduhan tersebut, karena insyaAllah Bapak secara perwira akan menggelar konpers di kediaman JKT hari ini sebelum sholat Jum'at. Silahkan wartawan datang dan melansir jawaban beliau.

Saya hanya ingin berbagi bagaimana seorang Amien Rais menanggapi badai dan terjangan fitnah, deraan ujian, cobaan namun juga kebahagiaan. Mudah mudahan menjadi hikmah di bulan suci ini.
Terkembali kepada Anda yang menilai.

Di awal April 2017 lalu, Seorang Mantan jenderal yang duduk di posisi pemerintahan cukup strategis menemui Bapak. Ia mengatakan bahwa ia dikirim boss nya yang ingin bertemu Bapak. Ia ditugasi membuat titik temu & tempat. Bapak mengatakan “Monggo dengan senang hati, semua orang dari kalangan manapun saya temui, apalagi orang terhormat seperti bapak bos”. Namun sang mantan jenderal mengatakan boss ingin bertemu di tempat rahasia, tidak tercium media, karena pembicaraan akan bersifat confidential. Bapak tercenung. Ini sesuatu yang aneh. Mengapa harus rahasia?

Singkat cerita Bapak menolak meski sang utusan berdalih: pertemuan penting yang tidak bisa jadi konsumsi publik. “Maaf, jika ingin bertemu silahkan tapi terbuka, biarkan media melansir, biarkan mereka tahu hasil pembicaraan, toh pasti terbaik untuk bangsa. Jika pertemuan rahasia, saya tahu, saya hanya akan jadi bangkai politik Anda”.
Sang utusan mundur, pamit dalam kekecewaan. Saya mendengar dan melihatnya semua dari balik pintu di Joglo. Oh ini to Bapak Mantan Jenderal yang sering jadi penghubung itu.
Sepeninggal sang utusan, saya katakan pada Bapak. “Pak, beliau bos pasti akan tersinggung dengan jawaban Bapak. Dan it’s just a matter of time, you’ll be singled out. Hanya soal waktu Bapak akan diperkarakan entah bagaimana dan apa caranya.”
Bapak mengangguk. Ia sangat paham.

Amien Rais, memang ayah saya. Tapi saya mengagumi bagaimana ia menerima suatu hal, yang bagi sebagian orang termasuk saya adalah musibah, tapi karena ia seorang insyaAllah rajulun shalih, ia menerimanya dengan lapang dada bahkan menganggap blessing in disguise, keberkahan yang terselip dalam sebuah ujian. Termasuk tuduhan menerima aliran dana. Ia tdk akan bersembunyi atau malah kabur. Blessing yg bagaimana? Silahkan nanti wartawan hadir.

Tdk hanya sekali ini sesungguhnya Bapak menerima tudingan ini. Yang bersifat seolah melanggar hukum, dicitrakan koruptif, hipokrit, dll yg muaranya satu: pembunuhan karakter krn manuver Bapak dianggap tdk kooperatif dgn para petinggi nasional. Hingga akhirnya saya menyimpulkan ‘yang penting Amien Rais disebut dulu, diberitakan, dimunculkanlah opini dan bola liar fitnah yg keji di media, hingga kepingan2 tuduhan tersebut terbang tak terkontrol lalu setelah yakin the damage has been done, bahkan tdk akan terkoreksi lewat klarifikasi, selesai sudah misi. 36 tahun sy tahu benar bagaimana Bapak memberi perisai pd dirinya dalam kancah politik yg seringkali membuat orang lunglai karna tak kuat dirundung. Mereka adalah Salat, Puasa, tadarus, Dzikir, dan Sedekah.

Sama halnya ketika kemarin sy justru bersiasat bagaimana Bapak harus mengklarifikasi hal ini dengan ini dan itu, Bapak malah senyum dan hanya mengatakan: “yang terjadi pada Bapak semua atas ijin Allah The Almighty. Ini berkah! Ini berkah! Tdk sedikitpun bapak merasa ini hukuman atau ujian. Kamu kalau baca Al Quran, gak perlu berkelit atau takut. Hadapi dengan kejujuran”
Yah. Itulah saya, saya memang bukan Amien Rais. Saya masih anak-anak yang ketika terjadi suatu peristiwa yang memojokkan, justru terfikir bagaimana bersiasat agar tak jujur, atau membalasnya, atau malah ngelokro berputus asa. Memandang hal yg unfortunate dgn kacamata keberkahan, mgkn hanya bisa dirasa oleh orang yg maqom imannya sudah qualified.

Saya jd teringat suatu kali ketika saya ngelokro di kursi roda ketika selesai di kuretase keguguran. Bapak menggeledek saya dan tak henti hentinya saya menangis sambil saya gumam. “Saya sdh hopeless”

Bapak tampak tdk suka dengan kelemahan iman saya ini. Ia kemudian duduk menghadap saya “Num lihat ya rumah sakit ini.Lihat baik-baik. Ruangan-ruangannya, nursing stationnya, semuanya.”
Saya memandang sekelebat tapi masih tak paham apa maksud Bapak. Masih menangis meratapi janin 11 minggu yg barusan dimakamkan. “Nduk, kamu keguguran itu memang sebuah kesedihan tapi lihatlah kabar baiknya: kamu bisa HAMIL! Setelah sekian tahun tanpa ada hasil! Kamu punya benih! Bahkan bisa menyimpan 3 embrio yg bisa digunakan lagi. Allah memberi kabar baik: kamu wanita yang bisa hamil. Bukan manusia yg disebut didalam Al Quran yg memang ditakdirkan Allah tdk diberi benih. Tinggal masalah waktu kamu harus terus mencoba.”
Mataku yang sembab seketika sedikit melebar. Ada keberkahan yg luput dr kacamataku. Yang bisa dibaca Bapak. “Nduk, ingat suatu saat nanti Bapak akan menggeledek kamu melewati ruangan2 RS ini, melewati nursing station ini, dengan kamu yg tersenyum mendekap seorang bayi. Bapak yakin. InsyaAllah. Pulang dr RS ambil wudhu, sholat, dzikir, ngaji dan jgn lupa sedekahnya dikuatkan. It’s just a matter of time you will have a baby.”

Sekian tahun berikutnya, meski di RS yg berbeda, saya mendekap Sarahza dengan Bapak mendorong saya dikursi roda.
Mas Rangga pernah bilang kpd saya, setelah Sarahza lahir. “Num, kadang aku berpikir ekstrim ya mungkin kita berdua ini kan bukan org yang saleh-saleh amat. Ngadepin hidup sering naik turun kadar imannya, bahkan sering suudzon sama yang diatas. Mgkn doa kita selama ini tdk dikabulkan sama Allah. Tapi Allah mengabulkan doa Bapak untuk kita, lantaran ia adalah orang saleh.”

Itulah Amien Rais. Di Jum'at Berkah ini, ia akan hadapi tudingan yg dialamatkan padanya itu dengan bersyukur dan tanpa sedikitpun rasa keder. Karena ia berperisai kesalihan dan keyakinan bahwa Allah selalu bersama hambaNya yg berserah diri.

(Foto: Bapak berdzikir saat menunggu operasi saya melahirkan Sarahza)
Original story from Instagram @hanumrais

Austronesian Roots of the Tagalog Peoples

As with virtually all the lowland peoples of Maritime Southeast Asia, the Tagalog people who settled on Lusong (the Pasig River delta area, including the polities of Tondo and Maynila) were austronesians. (Scott, 1994 p.12;  Alvina,2011 p.9 ) (Osborne, 2004) They had a rich, complex culture, with its own expressions of language and writing, religion, art, and music. (Benitez-Johannot,2011)(Osborne, 2004)

There is some debate (Alvina,2011) about whether the Austronesian culture first came to the Philippines from continental Asia as proposed by Peter Bellwood and later Robert Blust (Alvina,2011), or from Maritime Southeast Asia as proposed by Wilhelm Solheim and  William Meacham (Alvina,2011). But the general consensus among scholars (Alvina,2011) is that the austronesians settled in the Philippines during the earliest stages of their migratory dispersal no later than about 3,500 years ago, (Alvina,2011) and later waves of migration spread from the Philippine Archipelago to reach as far east as Easter Island (Langdon, 2001; Van Tillburg 2004), and as far west as Madagascar. ( Burney, et. al., 2004; Dewar and Wright, 1993)

The cultural heritage uncovered by this recent scholarship explains why Philippine cultures, as pointed out by writers such as Nick Joaquin, seem even more similar to Micronesian and Polynesian cultures than they are to Continental Asian and Maritime Southeast Asian cultures.(Joaquin, 1988)

These Austronesian cultures are defined by their languages, and by a number of key technologies including the prominent use of boats, the construction of thatched houses on piles, the cultivation of tubers and rice, and a characteristic social organization typically led by a “big man” or “man of power.” (Benitez-Johannot,2011)(Osborne, 2004)

Deeply ingrained Austronesian religious beliefs persist to this day (Maggay, 1999; Demetrio, Et. Al, 1991 ), having syncretistically incorporated elements of hinduism and buddhism (Osborne, 2004), and having later adapted the structures of later dominant religeons, (Osborne, 2004;  Benitez-Johannot,2011) creating the syncretistic forms of “folk islam” and “folk catholicism,” (Maggay, 1999) which can still be observed in the Tagalog region and throughout the Philippine archipelago today.(Maggay, 1999)

References

Alvina, Corazon S. (September 16, 2011). Benitez-Johannot, Purissima, ed. Foreword. Paths Of Origins: The Austronesian Heritage In The Collections Of The National Museum Of The Philippines, The Museum Nasional Of Indonesia, And The Netherlands Rijksmuseum Voor Volkenkunde. Makati City, Philippines: Artpostasia Pte Ltd. p. 9. ISBN 9789719429203. {{cite book
 |url= |title=Foreword |last=Alvina |first=Corazon S. |date=September 16, 2011
|work=Paths Of Origins: The Austronesian Heritage In The Collections Of The National Museum Of The Philippines, The Museum Nasional Of Indonesia, And The Netherlands Rijksmuseum Voor Volkenkunde |publisher=Artpostasia Pte Ltd |year= | isbn=9789719429203 |editor-last=Benitez-Johannot |editor-first=Purissima |edition= |volume= |location=Makati City, Philippines |pages=9 |authorlink=}}

Benitez-Johannot, Purissima, ed. (September 16, 2011). Paths Of Origins: The Austronesian Heritage In The Collections Of The National Museum Of The Philippines, The Museum Nasional Of Indonesia, And The Netherlands Rijksmuseum Voor Volkenkunde. Makati City, Philippines: Artpostasia Pte Ltd. ISBN 9789719429203.  {{cite book |url= |title=Paths Of Origins: The Austronesian Heritage In The Collections Of The National Museum Of The Philippines, The Museum Nasional Of Indonesia, And The Netherlands Rijksmuseum Voor Volkenkunde |last= |first= |date=September 16, 2011  |publisher=Artpostasia Pte Ltd |year= |isbn=9789719429203 |editor-last=Benitez-Johannot |editor-first=Purissima |edition= |volume=
|location=Makati City, Philippines |pages= |authorlink=}}

Burney DA, Burney LP, Godfrey LR, Jungers WL, Goodman SM, Wright HT, Jull AJ (2004). “A chronology for late prehistoric Madagascar”. Journal of Human Evolution. 47 (1–2): 25–63. doi:10.1016/j.jhevol.2004.05.005. PMID 15288523.<ref name=“Burney2004”>{{cite journal | doi = 10.1016/j.jhevol.2004.05.005 | last1 = Burney | first1 = DA |name-list-format=vanc| last2 = Burney| year = 2004 | first2 = LP | last3 = Godfrey | first3 = LR | last4 = Jungers | first4 = WL | last5 = Goodman | first5 = SM | last6 = Wright | first6 = HT | last7 = Jull | first7 = AJ | title = A chronology for late prehistoric Madagascar | journal = Journal of Human Evolution | volume = 47 | issue = 1–2| pages = 25–63 | pmid = 15288523 }}</ref>

Demetrio, Et. Al, 1991 {{cite book |url= |title=The Soul Book: Introduction to Philippine Pagan Religion | last1 =  Demetrio | first1 = Francisco R. | last2 =  Cordero-Fernando | first2 = Gilda | last3 =  Nakpil-Zialcita | first4 = Fernando
| last4 =  Feleo | first3 = Roberto B.  |date= 1991 |publisher=  GCF Books, Quezon City |year= |isbn= |editor-last= |editor-first= |edition= |volume= |location= |pages= |authorlink=}} asin=B007FR4S8G

Dewar, RE; Wright, HT (1993). “The culture history of Madagascar”. Journal of World Prehistory. 7 (4): 417–466. doi:10.1007/BF00997802.<ref name=“Dewar1993”>{{cite journal | doi = 10.1007/BF00997802 | last1 = Dewar | first1 = RE | last2 = Wright | first2 = HT |  year = 1993 | title = The culture history of Madagascar | journal = Journal of World Prehistory | volume = 7 | issue = 4| pages = 417–466 }}</ref>

Joaqiun, Nick (1988). Culture and History. Pasig City: Anvil Publishing, Inc. p. 411. ISBN 971-27-1300-8. {{cite book | last = Joaqiun | first = Nick | authorlink = Nick Joaqiun | coauthors =  | title =Culture and History | publisher = Anvil Publishing, Inc. | date = 1988 | location = Pasig City | pages = 411 | volume = | edition =  | url = | doi = | id =   | isbn = 971-27-1300-8 }}

Langdon, Robert. The Bamboo Raft as a Key to the Introduction of the Sweet Potato in Prehistoric Polynesia, The Journal of Pacific History’, Vol. 36, No. 1, 2001<ref>Langdon, Robert. The Bamboo Raft as a Key to the Introduction of the Sweet Potato in Prehistoric Polynesia, “The Journal of Pacific History’, Vol. 36, No. 1, 2001</ref>

Maggay, Melba Padilla (1999). Filipino Religious Consciousness. Quezon City: Institute for Studies in Asian Church and Culture. ISBN 971-8743-07-3.{{cite book  | last = Maggay  | first = Melba Padilla  | authorlink = Melba Padilla Maggay  | coauthors =  | title = Filipino Religious Consciousness | publisher = Institute for Studies in Asian Church and Culture | date = 1999  | location = Quezon City  | pages =  | volume =  | edition =   | url =  | doi =  | id =    | isbn = 971-8743-07-3  }}

Osborne, Milton (2004). Southeast Asia: An Introductory History (Ninth Edition ed.). Australia: Allen & Unwin. ISBN 1-74114-448-5. {{cite book | last = Osborne | first = Milton | authorlink = Milton Osborne | coauthors = | title = Southeast Asia: An Introductory History | publisher = Allen & Unwin | date = 2004 | location = Australia | pages = | volume = | edition = Ninth Edition | url = | doi = | id =  | isbn = 1-74114-448-5 }}

Van Tilburg, Jo Anne. 1994. Easter Island: Archaeology, Ecology and Culture. Washington D.C.: Smithsonian Institution Press
<ref>Van Tilburg, Jo Anne. 1994. ’‘Easter Island: Archaeology, Ecology and Culture.” Washington D.C.: Smithsonian Institution Press</ref>

Beberapa hari lalu, gue sempat dipertemukan dengan salah satu kenalan yang sedang menjalani terapi hormon untuk menjadi seorang transgender. Dia, yang sebelumnya gue ketahui sempat melakukan beberapa kali percobaan bunuh diri saking tidak kuatnya menahan perundungan dari sekitar, kini dengan penuh percaya diri mengaku kepada gue bahwa dia lelah dengan standar bahagia orang lain. Dia mau melaksanakan standar bahagianya sendiri.

Gue tidak bisa menahan diri untuk ikut berbahagia.

Waktu SD, salah satu guru gue pernah bilang; ‘temen itu harus pilih-pilih, kalo kita temenan sama tukang minyak wangi kita bisa ketularan wangi, tapi kalo kita temenan sama tukang bengkel kita bakal ketularan kotor belepotan oli’.

Ah, masa sih.

Setelah masuk ke dunia nyata sebagai individu yang beberapa tahun lebih tua, gue kemudian mendengar ada orang-orang yang menyebut orang-orang lain yang berbeda dengannya dengan; ‘ah, lo mainnya kurang jauh’.

Gue mulai paham makna ‘mainnya kurang jauh’ ini setelah gue mulai merantau.

'Jauh’ nih bukan perkara lokasi, bukan soal jarak. Tapi soal keberagaman, variasi orang-orang yang bersinggungan dengan hidup lo, either as a stranger who just accidentally passed by, or as a close bestie.

Pada akhirnya gue dikasih lihat bahwa berteman dengan orang-orang yang beragam membuat gue belajar untuk tidak menghakimi. Gue diberi kesempatan untuk mengenali perbedaan sebagai bentuk kekayaan, sesuatu yang bukan seharusnya diseragamkan.

Gue setuju kalau sebagai teman sangat dekat, tanpa sadarpun kita akan memilih. Kenyamanan tidak bisa jatuh sembarang tempat. Tapi untuk sekedar kenalan, rekan seperjalanan, kawan sepekerjaan, entah kenapa rasanya rugi sekali kalo harus dipilih-pilih.

Kesempatan mengenali manusia yang super unik dan beragam itu luar biasa menyenangkannya, fyi.

Lo tau ngga, kalo ada manusia yang dia heteroseksual, tapi aromantic? Jadi dia tertarik secara seksual dengan lawan jenis, tapi tidak tertarik sama sekali untuk menjalin hubungam romantic.

Lo tau ngga, kalo ada manusia yang dari lahir dia memiliki penis dan jakun, tapi di dalam hatinya dia merasa perempuan seutuhnya, sehingga dia berekspresi sebagai perempuan. Tapi untuk urusan seksual, dia tetap suka perempuan. Hayoloh.

Lo tau ngga, kalo ada perempuan yang ngga mau punya anak selama hidupnya, bukan karena takut melahirkan atau trauma apapun itu, cuma ngga pengen punya anak aja?

Lo tau ngga, kalo ada laki-laki yang suka main boneka Barbie, bahkan sampe rajin banget beli koleksi baju Barbie terbaru?

Lo tau ngga, kalo ada orang yang kalo tidur harus banget tengkurep, karena kalo telentang dia ngga akan pernah bisa tidur?

Lo tau ngga, kalo ada orang yang seumur hidupnya ngga suka makan cokelat, keju, dan durian?

Ada. Orang-orang yang gue sebutkan di atas ada. Nyata. Bukan cuma ada satu, pun. I’ve met some.

Rugi banget ga sih, kalo kita taunya orientasi seksual sama orientasi romansa itu linier, ekspresi gender dan orientasi seksual itu sama, semua perempuan itu pengen punya anak, semua laki-laki itu tidak suka boneka, semua orang tidurnya telentang, atau semua orang suka cokelat keju dan durian?

Manusia tidak terlahir dan terdewasakan dengan wujud dan cara yang sama. Tidak bisa dilabeli dengan standar-standar yang sama. Seunik dan seistimewa itu. Semakin 'jauh’ lo main, semakin banyak bentuk-bentuk manusia yang membuat lo ternganga tidak percaya, apalagi kalau bentukan itu jauh berbeda dari kebiasaan dan standar 'normal’ menurut lo.

Gue belum lagi bicara soal disabilitas mental atau kelainan kejiwaan yang super beragam itu. Belum lagi soal adat istiadat, suku, agama, ras, kepercayaan.

We live among differences, anyway.

Makanya kapan-kapan kalo gue berkesempatan ketemu lagi sama guru SD gue tadi, gue mau tanya;

Apa iya, kalo temenan sama tukang minyak wangi pasti wangi? Kalo dia belum mandi dan lagi libur jualan gimana? Atau abis ngulek sambel bawang di dapur?
Apa iya, kalo temenan sama tukang bengkel pasti belepotan oli?
Kalo dia cuci tangan dan mandi dulu sebelum main gimana? Atau ketemuannya pas dia lagi ngga kerja?

Gue pernah tuh karena keliatan akrab sama salah seorang janda, ada orang yang nyeletuk; 'awas ntar ketularan janda’. Wow, lambe turah sekali. Dikira janda itu panu, bisa nular?
Rugi banget ngga temenan sama janda, lo ngga tau life hacks menghadapi rumah tangga. Pelajaran dari yang gagal seringkali lebih penting daripada yang berhasil, you know.

Oh, dan satu hal lagi.

Beberapa perbedaan antar manusia terjadi di luar kendali, entah karena masalah genetis, atau warisan dari leluhur. Untuk hal-hal di luar kendali ini sepertinya bukan seharusnya jadi perdebatan, sih. Bukan juga seharusnya jadi diseragamkan. Buat apa juga.

Intinya, kenal-lah sama beraneka jenis manusia, seabsurd dan seaneh apapun mereka bagi standar lo. Tidak ada ruginya, selama lo bisa menempatkan diri.

Mau itu profesor, penjaja seks, atheis, odha, duda, biksu, tukang gali kubur, tukang rias jenazah, kernet terminal, transgender, aktifis, nihilis, atau bahkan abang-abang penjual ikan cupang aduan di acara senam tiap jumat di lapangan.

They’re all an open book for you to learn the world. For goddamn free.

Selamat hari buku nasional!

ps: gue pengen nulis rekomendasi buku2 bacaan yang gue baca deh. Pada mau baca ngga sih? *sok nanya* *kek bakal ada yg jawab aje*

Budaya baca belum kokoh, datang radio dan televisi. Kita jadi hobi nguping dan nonton. Tradisi menulis masih tipis, datang media sosial. Kita jadi hobi chatting dan menggunjing. Dengan adanya budaya dengar, nonton, chatting, dan gunjing, kita patut khawatir dengan masa depan literasi (mengkonsumsi dan mengkreasikan literatur) bangsa ini.

Selamat Hari Buku Nasional.
Semoga semakin banyak generasi muda yang gemar membaca buku dan semakin cerdas literasi. Yang sudah cerdas turut membantu mencerdaskan yang lainnya. Yang merasa kurang harus semakin giat membaca dan menambah pengetahuan. Ilmu harus dikejar dan diraih setinggi mungkin. Dan jangan hanya sekedar membaca, namun juga memahami, mengkritisi, dan berani menciptakan literatur lain!

Subjective Talk w/ Ilman Dzikri: Karakter Millennials dan Gerakan Anak Muda

Kenal pertama kali dengan @ilmandzikri saat hadir di salah satu event @geevvcom.

Waktu itu kita ngobrol sebentar dan berlanjut via email dan whatsapp. Ilman yang waktu itu masih aktif sebagai Program Manager @ifutureleaders ngajakin kolaborasi untuk menulis ebook tentang gerakan sosial.

Ketemuan berikutnya di launching apps Campaign.com, kita jadi ngobrol ngalor ngidul soal galau pasca kampus dan gerakan anak muda. Obrolan ini akhirnya berlanjut di meja rekaman.

Saya mengajak Ilman bicara tentang pengalamannya mengelola organisasi kepemudaan berskala nasional. Dengan semakin banyaknya gerakan anak muda, kita juga bicara banyak tentang sindrom millennials yang ingin menjadi founder, common problem yang terjadi pada komunitas dan organisasi, hingga pertanyaan radikal tentang organisasi kemahasiswaan di kampus seperti himpunan dan badan eksekutif mahasiswa.

Apakah organisasi kampus seperti BEM masih relevan?

Bisakah organisasi mahasiswa bergerak dari menjalankan proker turunan ke gerakan yang menyelesaikan masalah spesifik?

Obrolan seru tentang karakter millennials dan gerakan anak muda.

Link ada di bio.

Join me, and you will listen to my subjectivity.

Made with SoundCloud
youtube

This is an amazing Hari Raya ad.

Dari Ibnu Abbas RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “Carilah ilmu sekalipun di negeri Cina, karena sesungguhnya mencari ilmu itu wajib bagi seorang Muslim laki-laki dan perempuan. Dan sesungguhnya para malaikat menaungkan sayapnya kepada orang yang menuntut ilmu karena ridho terhadap amal perbuatannya.” (HR Ibnu Abdul Barr)
—  Selamat Hari Pendidikan Nasional 2017. Semoga pelajar Indonesia semakin serius belajar agar kelak mampu membangun Indonesia lebih baik. Namun bukan hanya belajar pelajaran sekolah saja, tetapi juga belajar dari masyarakat dan ilmu agama.
Djangan Loepa Sedjarah : Keberagaman adalah Koentji

Beberapa hari yang lalu tepatnya pada tanggal 20 Mei, euforia semangat Hari Kebangkitan Nasional melanda putra-putri Indonesia. Hari khusus yang ditetapkan oleh pemerintah pada tanggal tersebut bukanlah tanpa maksud, melainkan agar kita mau belajar banyak dari perjalanan bangsa.

Kita semua tahu gerakan yang diinisiasi pada 20 Mei merupakan percikan-percikan dari tungku bernama semangat juang yang akhirnya menyalakan bara api kemerdekaan secara menyeluruh di dalam dada seluruh anak bangsa. Namun, tidak semua ingin tahu bagaimana sulitnya para pendahulu merajut benang pergerakan nasional yang terdiri dari banyak warna.

Walaupun ditetapkan sebagai Hari Kebangkitan Nasional, kita perlu merenungi bahwa 20 Mei 1908 bukanlah awal yang gilang-gemilang, tetapi merupakan proses panjang yang penuh jatuh-bangun hingga akhirnya bisa membangun jembatan emas bernama kemerdekaan 17 Agustus 1945. Semangat 20 Mei yang diinisiasi oleh dr. Wahidin Sudirohusodo lewat Boedi Oetomo dan sederet organisasi berikutnya menemui banyak ganjalan dalam perjuangannya. Hingga akhirnya kita sadari bahwasanya ada satu kunci kemenangan yang dilupakan, yaitu keberagaman.

Boedi Oetomo, organisasi pertama yang menjadi pemantik semangat kemerdekaan secara universal di bumi pertiwi, perlahan-lahan harus kandas karena perkumpulannya hanya mewadahi para kaum cendekiawan. Serikat Dagang Islam atau SDI yang berdiri untuk melawan hegemoni pedagang-pedagang Tionghoa dan sempat berkibar di bawah Haji Samanhudi akhirnya juga meredup, karena perjuangannya hanya mewadahi para pedagang muslim. Begitu pula dengan nasib Jong Java, Jong Celebes atau Jong Borneo yang berapi-api di awal pergerakannya namun akhirnya juga menemui jalan buntu akibat hanya menaungi aktivitas pemuda dari daerahnya masing-masing. Semua kesulitan bermuara pada salah satu hal, yaitu ketidakterbukaan dalam merawat keberagaman.

Minimnya lembaga yang menaungi massa yang beraneka ragam, beraneka ideologi, beraneka keyakinan menjadikan sebuah pergerakan tidak bersifat masif. Pihak kolonial pun tidak kesulitan mematahkan semua percikan satu demi satu. Kesadaran akan perbedaan ini segera disikapi dengan perenungan yang mendalam oleh segenap bangsa Indonesia. Apakah yang akan ditanamkan pada dada putra-putri bangsa atas bermacam ketidaksamaan ini, potensi untuk melangkah atau rasa sangsi akan terbelah?

Peristiwa 28 Oktober 1928 adalah sebuah pemilihan sikap yang akhirnya diambil oleh segenap jiwa raga bumi pertiwi. Pada hari itu, dengan kesadaran penuh kami putra dan putri bangsa memegang sumpah, untuk terus berbangsa, bertanah air serta berbahasa yang satu, Indonesia. Pada hari itu kami berjanji bahwa akan selalu merawat keberagaman Sabang hingga Merauke sebagai sebuah kekayaan, bukan sebagai penghalang.

Satu episode perjalanan bangsa telah mengajarkan kepada kita bahwasanya keberagaman adalah kunci kemenangan, tergantung kemauan kita untuk terus merawatnya sebagai benang-benang yang saling mengisi. Hingga pada akhirnya, tak peduli apa sukumu, apa rasmu, apa bahasa daerahmu, apa agamamu, selama di dalam dadamu berkibar warna merah dan putih, selama itulah kita adalah saudara dalam perjuangan.

Bhineka Tunggal Ika, meskipun berbeda-beda tetapi tetap satu jua !