terpaku

dobbycia  asked:

Halo kak! Beri aku masukan atau pendapat tentang tulisanku dong huehehe thankyou!! : )

Teh dobbycia.

Bagus kok tulisannya. Saya suka cerpen yang judulnya “Menemukanmu”. Lanjutin lagi nulisnyaa. Jangan terlalu terpaku pada pujian orang-orang, selalu ada kekurangan dari setiap apa yang telah dilahirkan.
Pujian adalah racun. Kritikanlah yang membangun.

Terus olah diri kamu dan tulisan kamu. Tetep pegang teguh alasan mengapa kamu menulis.

Keep writingg ;).

Rumah sewa

RUMAH SEWA
Puas aku ronda pelusok kampung ni. Nak cari rumah sewa kawasan kampung memang susah. tak macam kat pekan. banyak saja rumah untuk disewa ditampal di pagar-pagar. esok aku dah mula nak bertugas. tapi rumah masih tak dapat. takkan nak sewa hotel kat bandar. jauh jugak nak ulang-alik, kalau sampai hujung bulan tak cukup duit aku gayanya. singgah jap la kat kedai kopi simpang depan tu. aku bagi signal dan berhentikan kereta bawah pokok di bahu jalan. redup sikit. kering tekak cuaca perit macam ni. aku menuju ke warung untuk membasahkan tekak. tak ada orang minum pun kat warung tu. cuma ada seorang lelaki lebih kurang sebaya aku je duduk kat sudut warung tu. dia tersenyum mesra memandangku. aku membalas senyuman dan menghulur salam kepadanya. tanpa di jemput aku duduk di bangku kosong satu meja dengannya.

“orang luar ye?” lelaki itu memulakan bicara. “iya, bang… ” aku menjawab ringkas.
seorang gadis datang mengambil order. “air teh ‘o’ limau je la” aku order dengan ringkas.
“cuaca panas sekarang ni, sini dah sebulan tak hujan” dia seperti mahu merancakkan perbualan.
“perit tekak ni ronda2, cari rumah sewa kat kampung ni bang” aku sengaja memberitahu tujuan aku, manala tau dia boleh tolong. dia tersenyum.
“ abang ada rumah sewa, tu kat sana, nampak rumah papan yang ada pokok mangga tu. kamu nak sewa ke?” dia terus menawarkan kepadaku. kalau la jumpa lelaki ni dari tadikan bagus. tak payah susah2 nak keliling kampung.
“boleh juga nak tengok, berapa sewanya bang” aku seakan setuju.
“jom la tengok dulu. sambil tu kita bincang la.” di bangun dan melambai pelayan warung tu untuk membayar air yang di minum.
“bayar sekali” dia menghulurkan wang pada gadis tu.

Aku terus bangkit dan membontot lelaki itu ke rumah yang di tunjukkan tadi. dari belakang aku asyik melihat bontot lelaki itu yang bulat berbungkus kain pelikat. sah dia tak pakai spender, licin je bentuk bontotnya. tadi aku sempat jeling bonjolan di celah kangkangnya sewaktu bersembang. boleh tahan gemuk kote orang tua ni. keras batang aku bila membayangkan dapat bontot pejal macam ni. aku tersentak dari hayalanku.


“ni la rumahnya, kalau nak sewa rm200 sebulan boleh ke?” aku yang terkejut terus setuju. padahal otakku sibuk berangan nak jolok bontot pejal lelaki itu. tapi boleh la nak cari rumah pun aku dah tak tau kat mana. rumah papan dua pintu. rumah sebelah tu rumah dia. jadi senang la nak bayar sewa nanti katanya sambil tersenyum. Pak Darman namanya. duduk berdua je dengan isterinya. mataku sempat menjeling kotenya yang berbuai-buai di sebalik kain pelikat.

Senak rasanya koteku terangsang balik spender ni. Rumah ni terjaga rapi dan bersih. Setelah selesai urusan, aku terus mengambil kereta dan memunggah pakaian ku kedalam rumah. Aku yang kepanas terus menanggalkan pakaianku dan mencampakkan kelantai. aku berbogel dan menuju ke bilik mandi. dinding bilik mandi ni berlubang-lubang kesan paku dan papan yang di tebuk kumbang, macam nak mula reput. aku tak hirau sangat. aku menceduk air di kolah mandi dan membasahkan badahku. bunyi deburan air memecahkan kesunyian rumah sewaku yang baru. tanpaku sedari di celah-celah dinding pak darman sedang mengintaiku mandi. aku perasan kelibat pak darman mengintaiku mandi ketika aku mengambil sabun tadi. aku sengaja bermain buih dan menjadikan batang aku naik keras. aku melancapkan batangku pura-pura pak perasan pak deraman sedang mengintaiku mandi. sesekali aku mengarahkan koteku yang semakin besar dan keras kearah tempat pak deraman mengintai. puas aku mandi sambil membangkitkan nafsu pak deraman.

Aku terus masuk kebilik tidurku. Aku mengelap badanku dengan tuala supaya kering. aku terus baring telentang atas katil sambil berbogel. batangku masih keras tak mahu turun. sedang aku megelamun bontot pak deraman, aku terdengar erangan dari rumah sebelah.
“suara seperti orang kena jolok je ni” bisik hatiku. aku mencari lubang untuk mengintai bilik pak deraman. jumpa… aku terus merapatkan mataku kelubang itu. jelas kelihatan pak deraman sedang menindih bininya. pak deraman yang bernafsu setelah mengintai aku mandi terus masuk kebiliknya dan memantat bininya dengan kasar. kaki bininya terkangkang luas. jelas batang pak deraman yang hitam dan besar menujah-nujah keluar masuk pantat bininya. bininya merengek-rengek kenikmatan. aku naik ghairah, aku ludah air liurku lalu melancap koteku… aku membayangkan koteku masuk ek bontot pejal pak deraman. kotenya yang hitam basah masuk ke bontotku… aku lihat pak deraman mahu terpancut. gerakkannya semakin laju… aku pun rasa mahu terpancut… pak deraman membenamkan kotenya ke pantat bininya dan aku memancutkan air maniku yang pekat kedinding rumah sewaku yang baru.

Pak deraman tergolek sebelah bininya keletihan dan aku menghempaskan tubuhku kekatil.. letih.. aku memejamkan mata…. Malam tu aku tak boleh lelap mata. siang tadi dah puas tidur. aku keluar rumah dan duduk di kerusi depan rumah sambil mengyalakan rokok… berkepul-kepul asap aku hembus di udara. sengaja main2 dengan asap rokok. rupanya pak deraman sedang memerhatikan aku. pak deraman tak memakai baju hanya berkain pelikat sepertiku. aku melihat segenap tubuhnya yang terdedah. putingnya. perutnya yang boroi dan celah kangkangnya yang ada sesuatu sedang berbuai-buai. aku teringat adengan siang tadi, pasti bininya puas dengan henjutannya. dia menghampiriku dan duduk rapat denganku. entah mengapa batangku terus keras bila pehanya yang pejal bergesel dengan pehaku. aku nampak batangnya seakan sedang tegang juga di sebalik kain pelikatnya. pak deraman suka berbual. tapi tangannya juga rancak menepuk tampar pehaku. terkadang seperti sengaja menyentuh batangku.

Aku sebenarnya suka pak deraman memancing seperti itu. cuma aku taku kalau dia bukan seperti yang aku sangka. sabar….biar dia yang mulakan langkah. Sebulan dah aku menyewa di rumah itu, setiap lepas mandi pasti kedengaran bunyi rintihan nikmat bini pak deraman menerima batang yang aku impikan selama ini. aku pun sama2 memancutkan dinding tempat aku mengintai aksi pak deraman. tapi dah 3 hari aku tak dengar bini pak deraman mengerang. mana peginya dia? tapi masa aku mandi aku pasti pak deraman mengintai aku. sedanga ku mengemas barang-barangku ke almari. aku lihat beg plastik yang aku aku susun dalam satu kotak.
“cd gay” dah lama aku tak layan stim. aku pun memainkan cd gay sambil melancap koteku.. sedap melancap sambil memonton cd gay ni. batangku terpacak keras… nikmat melihat bontot kena jolok… aku membayangkan bontot pak deraman.. pejal besar.. padat… sedapnya…. sedang aku sibuk melancap… pintu rumahku di buka orang. aku terkejut… kelang kabut aku cuma menutup batangku yang sedang tegang dengan tapak tanganku…. adengan negro sedang menutut jubur besar mat salleh terpampang.

“kamu buat apa ni?” sergah pak deraman… aku malu bercampur takut… pak deraman menutup pintu dan mengunci selak pintu. badannya yang besar dan datang meluru rapat ke tubuhku yang sedang terpaku terkejut dengan kehadirannya. pak deraman terus menggomolku dan menghujankan aku dengan cumbuan. ternyata pak deraman sama sepertiku. misai tebal kami bertaut… basah dengan air liur… saling bergilir-gilir menyedut lidah…. pak deraman mencengkam rambutku dan menghalakan ke batangnya yang besar dan tegang… kain pelikatnya terlurut jatuh bergulung di atas lantai. aku terus menghisap batangnya sambil kami menjeling adengan di skrin tv sekali sekala. batang… telur… celah… semua aku jilat… lidah ku tak puas mengerjakan tubuh pak deraman. teteknya ku nyonyot seperti bayi yang lapar susu… pak deraman menggigil kenikmatan bila aku kerjakan tubuhnya. air mazinya menitik laju… aku pusingkan badan pak deraman. dia menungging sambil melihat adengan 69 di kaca tv. aku pula sibuk menyedut celah juburnya. merengek-rengek pak deraman macam bininya kena jolok. becak lubang jubor pak deraman aku kerjakan. dia menyembabkan mukanya ke sofa… aku mula mengorek-ngorek lubang juburnya dengan jari….
“arghh…..jangan… sakit… pedih…..” aku tak hiraukan rayuan pak deraman… aku masukkan dua jari dan memutar-mutar lubang jubornya supaya meregang…. pelincir jantan pak deraman meleleh dari lubang jubornya…. aku meyapu air liurku pada kepal cendawanku yang kembang kemas dan bersedia untuk menujah masuk ke lubang pak deraman. dengan sekuat tenaga aku tekan kepala cendawanlu untuk melepasi jubornya. terasanya kemutan jubor pak deraman yang masih kuat. sedapnya…. seperti diramas-ramas…. aku menyorong tarik tanpa menghiraukan rayuan pak deraman… rengekannya menaikkan nafsuku…. adu menghentak bontot pak deraman hingga bergegar dan meramas teteknya. main jubornya sambil menguli kedua-dua teteknya. pak deraman seperti kerbau yang menggila… dia berdengus kencang… aku tak puas hentam bontotnya dari belakang. aku terbalikkan tubuh pak deraman, kakinya terkangkang atas sofa dan kepalanya terjuntai kebawah. lubang jubornya merah terdedah untuk aku sumabt dengan koteku. aku terus menghentam jubornya semahunya. batang pak deraman yang besar memukul-mukul perutnya yang boroi setiap kali aku sorong tarik… dia mengetap bibir sambil memejamkan mata menerima jolokan ganas dari ku. kakinya aku buka selebar mungkin…

batangku, aku benam hingga santak ke perut. tenggelam tak tinggal sikit pun… air maniku mula berkumpul di takuk memberi isyarat aku sudah hampir ke penghujungnya…. aku cabut batangku dan aku sumbat koteku ke mulut pak deraman… aku paksa dia minum air maniku supaya benih akmi bersatu…. ahhhh… nikmat…. adengan di skrin tv belum habis lagi… kelihatan negro sedang menampar-nampar bontot besar mat salleh. pak deraman yang puas dijolok bangkit dan menindihku. kedua kakiku di kangkan luas… aksi ini yang selalu dia tutuh puki bininya. aku yang puas dan keletihan membantai jubor pak deraman menyrahkan tubuhku untuk di baham pak deraman yang bernafsu. batangnya yang hitam dan besar merobek jubor ketatku. pak deraman memuji-muji juborku yang masih ketat dan kemutanku yang sedap… walaupun aku keletihan namun juborku semula jadi mencengkam erat setiap sodokan pak deraman…. hayunan pak deraman seperti menyentuh g spot juburku dan menaikkan nafsuku semula… aku membalas setiap tujuhannya dengan rangkulan mesra. aku menarik bibirnya dan misai tebal kami bertaut… aku tak lepaskannya seperti dia tak mahu lepaskan juborku… hangat setiap tujahan kasar merobek juborku… tapi aku memang inginkan kotenya selama ini. cuma aku takut… pak deraman menghentakkan sedalamnya dan kami berpelukan puas. aku terlelap dalam pelukan pak deraman di atas sofa…. terasa benda berat menghempapku… aku cuba membuka mataku. berat. rupanya pak deraman sedang menjolok juborku lagi…. dia menarik juborku supaya aku menungging… kesan darah bercampur lendiran jantanku tak di hiraukan. pak deraman kini sudah ketagih bontotku. batangnya masih semantap tadi…. aku merelakan bontotku diratah pak deraman… untuk kali kedua malam itu…. pancutan deras dalam bontotku dan pak deraman merendam kotenya sambil menghempapku.. aku letih dan menyambung tidurku…. malam tu aku tidur mengiring dan batang besar pak deraman terendam dalam juborku. terkemut-kemut otot juburku meramas batang kekar pak deraman yang kadang bergesek dengan dinding otot juburku… . batangnya sentiasa tegang. aku tak dapat tidur.. aku terasa nikmat di rendam batang kekar pak deraman tapi aku perlu tidur. Terasa malas untuk pergi kerja pagi ni… atas katil pak deraman yang tidur terkangkang dengan batang besarnya tercacak… stim aku tengok. namun aku gagahkan diri untuk memulakan tugas. sebelum pergi kerja aku sempat menghisap kote pujaan hatiku.. aku terbayang-bayang belaian pak deraman. koteku keras sepanjang hari. tak sabar untuk pulang. balik kerja aku terus meluru ke bilik tidur. melihat pak deraman masih nyenyak tidur dengan kote besarnya terpacak. aku terus berbogel dan membenamkan lubang juborku ke batang pak deraman. pak deraman membuka mata dan ternsenyum melihatku diatasnya. aku terus menghenjut batang pak deraman.. nikmat… dia menarik badanku dan memelukku rapat. batangnya di henjut laju mengerjakan bontotku… aku semakin rela di perlakukan seperti bininya. selama ini aku hanya dapat mengintai adengan pak deraman, kini aku dapat menikmati batang miliknya dan menikmati lubang jubor miliknya. aku selalu mengharap bini pak deraman menginap di rumah anak-anaknya supaya kai dapat bersenggama. selama bini pak deraman tinggal dirumah anaknya. selama itulah aku dan pak deraman tidur bersamaku dan kami menjalani kenikmatan yang tak terkata…. bontot pak deraman milikku. dia berjanji tak akan menyerahkan bontotnya pada jantan lain dan meminta ku tidak menyerahkan bontot yang tak pernah puas ditutuhnya ke jantan lain. semenjak bontotku menjadi tempat menampung benih kegersangan pak deraman, pak deraman sudah anggap aku seperti bini barunya. sekiranya dia bersama bininya… dia akan memastikan aku juga puas dengan menghisap batangku sehingga terpancut…. dia tidak mahu aku sendirian dan kegersangan tapi dia pula puas memantat bininya. ternyata pak deraman penyayang orangnya. lubang juborku sudah mengikut acuan batang besar pak deraman. aku tak pasti jantan lain akan puas sekiranya menjolokku. yang penting pak deraman sentiasa sukakan lubang juborku dan tak pernah rasa jemu. aku rela melayan nafsunya walaupun lebih dari sekali di jolok jubor setiap hari. walaupun juborku aku teruk dikerjakan namun dia memastikan bontotku setiasa mantap dan menyelerakan. dia lah yang mengemas rumah dan kami makan bersama setiap kali bininya tiada. aku sememangnya tak pernah terfikir untuk cari bini lain setelah perceraian dulu… banyak sudah benihku aku paksa pak deraman minum tanda cinta kami. pak deraman lah isteri dan suamiku, aku pula kenalah pandai membawa diri supaya hubungan kami berkekalan…..

The Way I Lose Her: Catastrophic Morning

Ia tampak baik-baik saja tanpaku. Dan itu tidak membuatku merasa baik-baik. Ia bisa dengan mudahnya melepasku. Sedangkan aku masih bergelut sendirian karena luka yang ia tinggalkan tanpa tanggung jawab itu.

                                                        ===

.

Pagi yang tadinya cerah entah kenapa tiba-tiba terasa mendung. Gue sama Ikhsan udah saling pegangan tangan bersiap untuk segala kemungkinan terburuk. Cloudy menatap kami berdua, pelan-pelan ia melepas tas ranselnya, mengambil sesuatu dari dalam tasnya lalu menaruh benda itu di depan kami berdua.

Sebuah kotak makan.

Gue dan Ikhsan saling tatap-tatapan bingung. Sambil masih merasa takut, gue coba menunjuk ke arah benda tersebut.

“I..ini? Apaan?” Tanya gue.

Cloudy menutup tasnya lalu memakai kembali tas ranselnya itu di punggungnya.

“Buat kalian. Untuk kemarin. Thanks.” Katanya. Singkat, padat, jelas.

Gue sama Ikhsan kembali tatap-tatapan lagi, sebelum kemudian kami berdua rusuh ngebuka itu isi kotak makanan. Begitu melihat isinya adalah makanan-makanan mahal seperti Pizza, katsu buatan sendiri, kue mahal, dan entah apa lagi itu namanya tapi gue yakin rasanya enak, gue sama Ikhsan langsung rebutan udah mirip orang miskin yang nggak makan setahun.

“Clow? Tumben datang terlambat.” Tanya Lisa tanpa mempedulikan dua teman di sebelahnya lagi pada rebutan makanan.

Cloudy melirik ke arah Lisa. “Eh aku baru sadar loh ada Isot juga di sini, maaf ya aku telat. Ketiduran aku. Kemarin habis begadang sampai malam soalnya. Huhuhu, Isot capek ya? Nanti gantian sama aku jaganya ya.” Balas Cloudy manis sekali.

Gue dan Ikhsan yang tadinya lagi rusuh rebutan makanan langsung mendadak hening melihat kejadian itu. Ini adalah pertama kalinya kami berdua melihat Cloudy berkata selembut itu, dengan sikap semanis itu. Aura cantiknya langsung terpancar pas dia ngomong manis gitu sama temannya. Gue sama Ikhsan langsung terperanga kaget kaya ngeliat bidadari.

Cloudy kayaknya cuma galak sama cowok dan orang-orang yang nggak dia suka doang, tapi kalau sama teman-temannya dia baik banget. Termasuk sama Lisa.

“Isot?” Gue nyeletuk.

Cloudy melirik, “Nggak usah ikut campur deh.”

“….”

ANJIR KENAPA PAS BAGIAN GUE NANYA SATU BIJI KATA DOANG LANGSUNG DIMARAHIN?! PILIH KASIH NIH AH CEBONG AIR!

“Hehehe panggilan anak-anak kelas aku itu, Dim.” Kata Lisa lugas sambil ketawa polos.

“Hoo I see.”

“Kalian ngapain di sini?” Tiba-tiba Cloudy memotong.

“Jualan tiket.”

“Yang jual kan harusnya sekretaris, bendahara, atau minimal cewek. Terus ngapain di sini?”

Nah dia balik lagi deh jadi mak lampir.

“Eh tapi kan tapi..”

“Cloudy Cloudy, tau nggak tau nggak?” Mendadak Lisa memotong sambil menarik tangan Cloudy.

“Kenapa, Sot?” Tanya Cloudy.

“Ikhsan ternyata orang Padang loh.” Kata Lisa polos.

“WOI!!!” Ikhsan yang tadi lagi anteng makan Pizza di sebelah gue langsung keselek terus protes.

Gue cuma cekikikan ngedenger si Lisa. Ini anak polosnya kebangetan, Cloudy pasti bakal langsung bete kalau denger lawakan tentang orang Padang barusan. Susah bikin Cloudy ketawa tuh, urat lawaknya udah putus. Bawaannya gengsi mulu dari pertama ketemu. Dulu aja leher gue dia tarik-tarik paksa padahal belum kenal eh sesudahnya dia sama sekali nggak minta maaf sama gue.

“Sot, aku ke dalem dulu ya. Laporan dulu sama kang Ade. Ada beberapa berkas yang harus diurus.” Kata Cloudy.

“Kalian berdua.” Cloudy menunjuk ke arah kami yang lagi asik ngemilin makanan yang Cloudy bawa, “Tempat makannya jangan ilang. Itu punyaku. Isot, tolong jagain ya.”

“Okeeee.” Kata Lisa ceria.

Kemudian Cloudy masuk ke dalam sekolah meninggalkan kami semua yang ada di depan gerbang. Fiuh, gue kira hari ini gue bakal kena marah, tapi ternyata malah dapet jatah makanan mahal pagi-pagi begini. Rejeki anak sholeh emang nggak kemana dah.

“Lisa Lisa, tebak deh.” Tiba-tiba Ikhsan nyeletuk.

“Apa?”

“Kalau motor Bodong, pusernya di mana cobaaa?”

YA ALLAH, SI IKHSAN MULAI LAGI. Mentang-mentang Lisa ini orangnya gampang banget ditipu, dikibulin, pokoknya dimanfaatin juga Lisa mah nggak akan marah. Si Ikhsan malah kesenengan sekarang gangguin Lisa. Bayangin kalau itu Ipeh, pasti Ikhsan udah almarhum dihajar pake penggaris kayu.

Tanpa terasa waktu sudah menunjukkan pukul 9, beberapa pembeli sudah ada yang datang dan diurus oleh teman gue yang lain. Ada yang mahasiswa, ada juga anak SMA lain. Kini kami semua sudah tidak ada waktu buat bercanda seperti barusan lagi.

Dengan sigap gue langsung merobek selembar kertas dari buku catatan, lalu menulis sebuah tulisan di sana.

“PEMBELI WANITA HARAP ANTRI DI SINI.”

Dan gue tempel itu tulisan di depan meja gue. Alhasil banyak cewek yang ngantri dan beli tiket di meja gue dan Ikhsan. Sambil sesekali menggoda, kami berdua malah keasikan jualin tiket sambil liatin toket.

ASTAGFIRULLAH

Ikhsan yang nggak pernah terlihat serius itu sehari-harinya kini jadi keliatan paling aktif banget kalau lagi ngurusin pelanggan cewek. Tindakannya gesit banget kaya motor balap. Tiap ada cewek cakep pasti ditanyain dulu namanya. Emang dasar predator.

Akhirnya tiket kami pagi ini ada yang beli juga biarpun cuma dua biji. Gapapa deh penglaris. Setelah pembeli pertama itu pergi, uang yang didapat langsung gue sambar dan gue pukul-pukulin ke tiket yang lain kaya ibu warteg yang mukulin uang ke dagangannya biar laris.

“Ngapain itu tuh?” Sambil memicingkan matanya yang udah terlanjur sipit itu, Lisa memandang gue dengan ekspresi keheranan.

“Biar laris, Lis.”

“Emang ngaruh?” Tanyanya masih dengan ekspresi yang sama.

“Hahah sugesti aja, tapi biasanya semua penjual pagi-pagi kalau dapet duit pertama pasti gini, ngepret-ngepretin duitnya ke dagangan yang lain biar ikutan laris.”

“YA TAPI NGAPAIN LO NGEPRET-NGEPRET MUKA GUE JUGA BANGSAT?!” Tiba-tiba Ikhsan protes ketika mukanya gue kepret-kepretin pake uang jualan tiket juga.

“Hahahaha biar laris coy, muke lu itu susah laku di pasaran.” Gue ketawa.

Lisa dan teman-teman yang lain yang melihat hal itu malah ikut ketawa juga. Gue sama Ikhsan ini emang sebenarnya nggak ada gunanya di dalam suatu tim, kami berdua hanyalah tim hiburan agar para anggota yang lain tetap bisa senang dan nggak bosen pas lagi kerja.

Lambat laun, para pembeli yang lain mulai berdatangan. Tampaknya sugesti ngepret-ngepretin duit gue tadi berhasil. Ikhsan kini sibuk ngurusin para cewek-cewek yang beli tiket di standnya, sedangkan gue lebih milih santai-santai sambil bersandar di kursi. Biarin Ikhsan aja deh yang ngurus, gue rasa dia sendiri juga sanggup ngrhandle penjualan kaya begini.

Sambil sesekali melamun, gue iseng melirik ke arah Lisa.

“Lis lis..” Gue akhirnya menyapa Lisa,

Namun karena masih sibuk melayani pembeli, dia tidak menanggapi panggilan gue barusan.

“Lis. Oi Alis!”

“IH KOK ALIS SIH?!” Lisa langsung menengok dan protes.

“Ya abisnya dipanggil nggak nengok.”

“Isot aja. Biar kaya yang lain.”

“Kagak ah. Gue mau panggil Alis aja yaa. Biar beda. Lebih catcy”

“Ih!”

“Lis..”

“APA!”

“Dih galak. Mau tanya dong gue. Kok kamu bisa akrab sama Cloudy? Kamu temen satu model ya sama dia?” Gue menatap serius ke arahnya.

“Hahahaha enggak lah, model apaan ih.”

“Terus bisa akrab gitu gimana caranya?” Balas gue penasaran, mencoba mempelajari siasat yang paling tepat untuk menjinakkan Cloudy di masa depan.

“Kita kan temen sekelas.”

“Terus?”

“Dia teman sebangku aku. HAHAHAHAHAHAHA..” Lisa ketawa keras banget, Ikhsan yang tadi lagi serius di sebelah gue langsung istigfar saking kagetnya.

“Heeeee, pantesan akrab. Sebangku toh. Dari awal pertama masuk sekolah dulu?”

“Iya.”

“Jadi kalau misal aku mau tanya-tanya tentang Cloudy bisa dong?”

“Boleh, Dimas mau tanya apa emangnya?”

“Banyak Lis, banyak banget. Bentar, gue susun dulu pertanyaannya.” Gue menggeser kursi gue dan kini duduk di sebelah Lisa. Meninggalkan si monyet sendirian sibuk ngurusin pembeli cewek-cewek yang rempong abis.

“Eh tapi sebelum itu, Cloudy pernah cerita tentang kamu loh..”

“EH??”

Gue yang tadi lagi ngegeser kursi itu langsung terpaku.

“Iya dia pernah ngomongin kamu seinget aku.”

“Hah? Gimana gimana?”

“Nanti aja deh, kamu aja cerita dulu. Serius banget nih keliatannya. Hihihi…”

“Hehehe, abisnya penasaran banget gue.”

“Mau tanya apa?”

“Baiklah, baiknya sekarang kita samakan persepsi dulu deh. Di mata Lisa, Cloudy itu orangnya kaya gimana sih?” Tanya gue antusias.

“Hmm..” Lisa terlihat berpikir, dari kupingnya terlihat ada asap keluar. Tampaknya otak Lisa jarang banget dipakai mikir hal-hal yang sulit seperti ini, “Cloudy itu.. Baik, ramah. Orangnya juga loyal sama temannya. Di setiap ada teman yang curhat, Cloudy pasti langsung memberikan pendapatnya to the point gitu. Nggak pakai basa basi..”

Ya itu mah jangan diomongin lagi. Gue aja lagi curhat tentang Ipeh dulu malah dihina-hina sama dia. Kata-kata yang keluar dari mulut Cloudy itu menusuk semua kalau lagi dengerin curhat orang.

“Cloudy juga orangnya nggak pernah tanggung-tanggung kalau nolongin temen. Dia orangnya bisa diandalkan. Makanya dia banyak yang suka.” Sambung Lisa lagi. Ia menjelaskan sambil mengetuk-ngetukkan pinsil mekaniknya ke atas meja.

“Nah kan beda.” Gue langsung memotong setelah Lisa selesai berbicara, “Di mata gue, dia ini orangnya 180 derajat dari yang kamu omongin barusan, Lis. Kayaknya dia itu benci bener sama gue. Di mata dia, gue ini kaya anak kucing, kadang dibaikin, tapi kadang ditendang-tendang. Gue disuruh ini itu lah, disuruh angkat-angkat lah, kalau gue nggak nurut sama perkataannya, bisa-bisa gue dilaporin sama kakak kelas.”

Lisa ketawa mendengar penjelasan gue barusan.

“Tiap gue mau pergi dari dia, eh ditahan mulu. Contohnya dulu waktu dia marah-marah terus bilang sama gue agar gue nggak dekat-dekat dia lagi, enggak ngehubungin dia lagi. Yaudah karena itu yang dia mau akhirnya gue oke-in aja kan tuh, tapi besoknya dia malah marah gara-gara gue nggak ngehubungin dia. LAH INI GIMANA DAH?!” Kata gue sambil diselingi ngemil makanan yang Cloudy bawakan tadi.

Nggak tau malu banget ya gue. Ngomongin orang yang udah ngebawain gue sarapan. Bener-bener nggak ada balas budinya sama sekali.

“Ada juga kejadian di mana gue disuruh pergi ninggalin dia. Yaudah deh gue tinggalin sesuai perintahnya. Tapi pas gue mau nyalain motor, dia tiba-tiba langsung nyubit gue, marahin gue dengan alasan gue ninggalin dia. Ya Robb, serba salah. Ini kayaknya kalau dia ditanya sama Malaikat Izrail, Apa agamamu siapa Tuhanmu, pas Cloudy jawab salah pun malaikatnya yang dimarahin.” Cecar gue lagi.

Lisa yang mendengarkan hanya ketawa saja. Di tiap gue ngomel-ngomel gitu bukannya ditenangin malah diketawain. Lisa ini kadang kurang ajar juga anaknya.

“Kok ketawa sih?!” Akhirnya gue protes.

“Enggak. Lucu aja sih dengernya.”

“Ish kamu tuh, orang lagi marah-marah malah dikira Stand Up. Nih sekarang gue mau tanya nih.”

“Iya boleh, mau tanya apa?”

“Tipe cowok yang Cloudy suka tuh yang kaya gimana, Lis?” Tanya gue.

“Kebanyakan sih cowok, Dim.”

“YAIYALAH COWOK MASA BEKANTAN!! Please dong Lisa serius sekali-sekali mah :((( ”

“Tipe apa sih ini tuh aku nggak ngerti?”

“Astaga! Pas lagi genting kaya gini otaknya malah bluescreen. Tipe cowok yang bisa bikin Cloudy jatuh cinta gitu.”

“Oh gitu.. Hmm..” Lisa terlihat berpikir. “Cowok yang baik, perhatian, nggak suka banyak nuntut, nggak cemburuan, dan nggak nakal.”

“…”

“Kenapa? Kok diem?”

“…”

“Ih Dimas kenapa? Kok ngeliatin akunya gitu banget? Serem tauk.”

“…”

“Dimas ih! Kok kamu nangis?!”

“Ya Allah Lisa.. Itu sih semua tipe cewek juga begitu. Tuhan, aku ingin umroh rasanya kalau gini terus. Maksud aku tuh Lisa, dari segi fisiknya. Yang tinggi? Cowok Basket? Atau gimana sih?”

“Ooooh hahahahaha ngomong dong dari tadi..”

“…” Kayaknya Lisa ini nggak punya dosa sama sekali ya. Begonya kebangetan.

“Cloudy suka cowok yang berisi. Berisi ya, bukan gemuk. Nah kalau kamu sih kayaknya nggak bisa, Dim. Hahahahaha.. ” Lisa tertawa sambil menunjuk ke arah badan gue.

“…..” Gue makin nangis di dalam hati.

“Hmm.. Gitu ya? Apa nggak ada pengecualian gitu?” Tanya gue mencoba mencari celah lain.

“Cieee kenapa? Suka ya sama dia?” Lisa menyenggol tangan gue.

“Hahahaha gimana ya? Kalau dibilang enggak juga nggak mungkin sih.”

“Aku ngerti kok. Banyak banget cowok yang suka sama dia. Di kelas aja hampir semuanya sempat baper sama Cloudy. Apalagi pas Ospek dulu. Kakak kelas banyak banget yang deketin dia.”

“Nah kan! Wajar kayaknya.”

Tiba-tiba dari belakang gue, Ikhsan ikut nimbrung sambil ngegeserin kursinya agar bisa duduk lebih dekat dengan kami berdua.

“Gue setuju sama Lisa.” Kata Ikhsan mendadak tanpa ada angin apa-apa.

“Apaan sih lu?! Dateng-dateng main setuju aja.” Gue lempar Ikhsan pake kertas saos Pizza yang dari tadi gue pegang.

“Yeee, gue setuju sama Lisa. Nggak mungkin sih kalau nggak baper sama Cloudy. Gue juga baper sebenarnya, tapi gue orangnya rendah hati dan menyadari bahwa dengan wajah seperti ini, nggak mungkin banget gue bisa bersanding sama dia. Gue mawas diri. Tidak jumawa.” Ikhsan menepuk pundak gue dua kali. Mirip kaya orang telat wudhu terus mau ikutan Sholat.

“Nah, bener nih kata si Lengkuas.” Sambung gue.

Ikhsan ngeliatin gue.

“Dim, gue heran deh elu belajar nyeletuk seenaknya sendiri kaya gitu itu dari mana sih? Kadang nyelekit di hati tapi entah kenapa gue sendiri malah pengen ketawa ngedengernya.” Balas Ikhsan, dan gue ketawa gitu aja.

“Eh Lis, terus-terus ada pertanyaan lain lagi nih!” Gue kembali menengok ke arah Lisa.

“Iya, apa lagi?” Tanyannya.

“Mantan Cloudy berapa sih?” Gue bertanya sambil bisik-bisik. Ikhsan yang mendengar pertanyaan gue barusan langsung angguk-angguk.

“Iya, Lis. Gue juga penasaran. Pasti ada ribuan ya?”

“Anjir ribuan. Lu pikir dia pacaran dari semenjak masih janin?!”

“Dari waktu masih sperma aja udah ada yang naksir kayaknya, Dim.”

“Jadi? Ada cowok naksir sama sperma bapaknya gitu maksud lo?”

“Hooh.”

“HAHAHAHAHAH TAI AYAM AH!!” Gue dan Ikhsan malah jadi ketawa-ketawa berdua.

“IH! Jorok! Cowok tuh kenapa sih ih pembahasannya gini terus!” Lisa menjauh dari kami berdua.

“Hahaha maaf-maaf. Eh jawab dong itu pertanyaan tadi.”

“Apaan! Nggak mau ih ngapain ngomongin sperma bapaknya segala!”

“BUKAN SPERMA BAPAKNYA OI!!! PERTANYAAN GUE TENTANG JUMLAH MANTANNYA CLOUDY!!! Astagfirullah, lama-lama gue lebih memilih menguras laut Arafuru deh daripada ngelanjutin ngobrol sama elo, Lis.”

“Hahaha sabar nyet sabar. Otaknya Lisa mungkin sama besarnya kaya otak ayam.” Balas Ikhsan sambil ngelus-ngelus gue yang udah terlanjur menangis itu.

“Ih jahat..” Lisa bete.

“Hahaha bercanda ih Lisa! Gih jawab gih pertanyaan si Dimas.”

“Huuuu…” Lisa cemberut sebentar, sebelum kemudian akhirnya senyum lagi. “Hmm, setau aku sih ya, dia pernah cerita kalau mantan dia ada…” Lisa tampak menghitung sambil menunjuk ke arah jari-jarinya, “15. Eh? Gak tau 18 ya? Pokoknya udah belasan kok.”

Gue sama Ikhsan termenung mendengar jawaban Lisa barusan.

“Wew, banyak juga ya Nyet. Dia pacaran dari TK mungkin ya?”

“Jangan-jangan bener kata lo tadi, dia pacaran dari semenjak janin. Lah elo sendiri Nyet, mantan lo berapa biji?” Tanya gue.

“Dua.”

“HAHAHAHAHAHAHAHA. Apaan dua, yang satu juga paling Ibu lo, yang satu lagi pacaran dari Friendster terus belum pernah ketemuan kan?”

“Anjir tega banget lo! Inget Dim, cewek itu nggak selamanya melihat cowok itu dari fisiknya doang, tapi ilmunya juga diliat coy jangan salah.”

“Alaaaah sok tinggi amat lu ngomongin ilmu, otak cuma sesondok teh doang sombong.”

“Udah ih! Kok malah berantem sih?” Lisa langsung memotong percakapan gue dan Ikhsan. “Ada yang mau ditanyain lagi nggak? Kalau enggak aku mau ke kantin nih, laper.” Sambung Lisa lagi.

“Ada ada ada.. Mantannya Cloudy yang terakhir siapa? Sebelum pacaran sama si anak angkatan kita itu.”

“Oooh, kalau nggak salah sih terakhir dia pacaran sama Bule.”

“Wew Bule?!” Gue sama Ikhsan kaget serempak.

“Iya Bule. Namanya juga lucu. Bougenville. Dipanggil Ville.”

“Anjir itu nama orang atau nama komplek?”

“HAHAHAHAHAHAHAHAHA DIMAS IH!! Nggak boleh gitu.” Lisa ketawa ngakak banget pas ngedenger tanggapan gue barusan.

“Tapi btw Lis, gue kadang heran ya, kan banyak tuh yang deket sama dia. Kenapa pada ditolak-tolakin ya? Kan padahal Cloudy juga bisa tinggal milih cowok dengan mudahnya.” Kini Ikhsan yang mengajukan pertanyaan kepada Lisa.

“Heh San, Cloudy nggak suka loh dibilang gitu.” Potong gue.

“Eh masa sih?”

“Iya.”

Mendengar ucapan gue barusan, Lisa tersenyum tanpa gue sadari sama sekali.

“Kayaknya kamu tau banyak hal tentang Cloudy ya, Dim? Padahal rasanya duluan aku loh yang kenal dia daripada kamu.” Sindir Lisa.

“Hehehe.. Kebetulan aja itu mah. Kadang gue bisa mengingat hal-hal kecil yang nggak penting.” Balas gue.

“Contohnya?”

“Hmm kaya misal alasan-alasan kenapa dia jadian sama cowok brengsek kemarin, alasan dia lebih milih sendiri, alasan dia jutek, hingga bermacam-macam hal yang paling dia benci sama hal yang paling dia suka. Makan pakai tangan contohnya.”

Lisa malah ketawa mendengar penjelasan gue barusan. Gue sama Ikhsan bingung.

“Kenapa kamu ketawa oi Lis?” Tanya gue.

“Kok kayaknya kamu udah akrab banget ya sama dia? Kalian pacaran?”

Buset.. Polos bener ini anak. Nanya tanpa basa-basi kaya ibu-ibu lagi nawar kangkung.

“Hahahah pacaran?” Ikhsan terkekeh, “Oi Lis, ini orang malah pernah ditolak Cloudy loh. HAHAHAHAHAHAHA…”

“BANGKE!! AIB KELUARGA JANGAN DIUMBAR-UMBAR WOI!!”

“Loh? Kok bisa sih Dim? Hahahahaha..” Lisa juga ketawa. Satpam sekolah ketawa. Tukang Cilok Telor di depan gerbang juga ikut ketawa. Biadab.

“Kalau menurutku sih, itu bukan karena inget. Tapi karena care.” Lisa mencoba menasihati sambil masih menahan tawanya, “Jika seseorang sudah peduli kepada orang yang ia sayang, lambat laun tanpa ia sadari hal-hal kecil yang luput dari perhatian orang lain itu bisa kamu ingat dengan begitu. Karena buatmu, itu adalah hal-hal kecil istimewa yang menjadi alasan kenapa kamu sampai bisa jatuh cinta sama dia. Jadi.. Secinta itukah seorang Dimas sama Cloudy?” Lisa menyenggol tangan gue sambil memasang mimik wajah nge-cie-cie-in.

“…”

“Tapi, kamu itu termasuk yang aneh loh.” Sambung Lisa lagi.

“Aneh? Maksudnya?” Gue terdiam.

“Aneh di mata temen-temen Cloudy yang lain.”

“Eh?”

“Dari sekian banyak orang yang mencoba bisa akrab sama Cloudy, kenapa malah kamu yang bisa dekat ya? Jangankan dekat, ini sampai jalan ke mana-mana berdua. Dah gitu kamu bisa ngajak dia naik motor, padahal dia mana mau kaya gitu. Terus yang jadi pembicaraan kami-kami adalah, Cloudy anehnya nggak terlihat risih loh sama kamu. Sama Ikhsan juga. Padahal kalau bisa dibilang kalian itu…” Lisa terdiam sebentar menatap kami berdua.

Ya. Kami mengerti. Nggak usah dijelaskan sama Lisa juga kami mengerti. Wajah-wajah kaya gue ini kayaknya lebih cocok kalau goreng tahu, dan Ikhsan cocok ngulek bumbu kacang. Jadi deh kami berdua tukang kupat tahu di daerah Saparua.

Sebelum penghinaan yang sebenarnya keluar dari mulut Lisa, gue langsung memotong karena merasa tidak terima.

“Apaan?! Nggak risih gigi lu gondrong! Tiap jalan sama dia aja gue yang disiksa loh asal elo tau. Tanya nih si keong aer sebelah gue. Kalau gue lagi sama Cloudy, pasti gue salah terus. Belom ngomong satu tarikan napas aja udah kena fitnah kalau jalan sama dia.”

“Tapi..” Lisa memotong, “Dari sekian banyak pihak yang ada dan yang dengan secara cuma-cuma memberikan tawaran, kamu yang dia pilih loh..”

“Ah, jangan buat gue GR ah. Nanti gue baper lagi terus ditolak lagi lu mau tanggung jawab?”

“Hahahaha ternyata bener toh di tolak? Gimana sih ceritanya? Eh bentar-bentar, lanjutin nanti ngobrolnya, tuh Cloudy datang.” Lisa langsung membenarkan posisi duduknya, begitu juga dengan posisi duduk gue.

“Eh Lis, janji ya. Ini rahasia kita bertiga.”

Lisa angguk-angguk, “Iyaaaa.. Siap bos!”

.

                                                              ====

.

Pada akhirnya kami kembali disibukkan dengan kegiatan masing-masing. Ikhsan dan Lisa masih sibuk mengurusi pelanggan. Sedangkan gue hanya berpangku dagu melihat ke kejauhan. Di sana Cloudy sedang berbicara dengan teman-temannya yang lain, di sisi gerbang sekolah.

Tidak. Gue rasa, rasa suka kepada Cloudy ini tak lebih dari sebatas rasa suka biasa. Bahkan jika boleh jujur, yang gue takutkan, ini adalah apa yang naluri gue minta untuk bertahan hidup dari rasa sakit hati karena Ipeh kemarin. Dengan kata lain, mencari pelampiasan dengan cara mencintai orang lain. Atau lebih buruknya lagi, rasa suka ini adalah siasat untuk  membuat orang yang menyakiti gue kemarin merasa berduka dan menyesal karena telah memilih untuk melepaskan.

Jauh sebelum Ipeh, kisah kak Hana telah membuktikan hal itu. Ipeh adalah hal-hal tidak disengaja yang entah bagaimana caranya menjadi satu-satunya hal yang paling gue butuh untuk menyentuh kata bahagia. Gue kira dulu Ipeh adalah salah satu cara yang gue pilih untuk bisa melepas kak Hana. Walau pada akhirnya, semua itu malah berbalik.

Karma; Kalau kata orang-orang.

Orang yang dulu kupikir hadirnya adalah sebatas obat sebelum kutinggal pergi, menjadi orang yang dirinya kubutuh sebagai satu-satunya obat ketika aku pesakitan seperti sekarang ini.

Sedangkan Cloudy? Gue harap gue salah. Gue tidak mau mengulang kesalahan yang sama dua kali. Biar bagaimanapun ada banyak hal yang menghalangi antara gue dan Cloudy. Selain tampang, tahta, harta, dan kasta, yang paling gue takutkan ketika gue hidup bersama Cloudy adalah hilangnya harga diri gue di depan kharismanya.

Gue akan menjadi lelaki yang tidak punya pendirian, yang seperti semua lelaki yang pernah mendatanginya dulu. Yang mau disuruh apa saja, yang mau bertekuk lutut hanya untuk mendapat secuil waktunya. Yang begitu takut kehilangannya hingga gue jadi tidak peduli jika kehilangan jati diri gue sebagai lelaki.

Gue takut itu.

Tapi entah, semenyebalkan apapun Cloudy, rasanya gue tetap tidak merasa terganggu dengan kehadirannya, seperti tidak ingin jauh. Gue tidak terlalu suka dekat dengannya, membuat gue terlihat lemah, tapi di lain sisi, dekat dengannya juga menguatkan. Gue tidak ingin dia ada di sekitar gue, tapi di tiap keramaian yang gue datangi, diam-diam gue mencari kehadirannya.

Seperti kombinasi pahit manis pada kopi. Jika salah satu hilang, itu tak lengkap. Walau bagi penyuka rasa manis, pahit itu menyiksa, tapi tanpa pahit, kopi akan terasa berbeda. Seperti itulah yang gue rasakan sekarang.

Sambil masih berkutat dengan banyaknya pikiran di kepala ini, mata gue terus memandangi kemanapun tubuh Cloudy pergi. Di tiap geraknya, bola mata gue selalu ada. Seperti bayangan yang mengikuti tubuh di mana di sana ada cahaya. Tanpa sadar, Lisa ternyata sedari tadi tengah memperhatikan gelagat gue diam-diam.

“Dim..” Lisa memanggil, gue sedikit tersentak dan melihat ke arahnya.

“Ada yang mau kamu tanyakan lagi?” Tanya Lisa.

Gue geleng-geleng kaya boneka Dashboard.

“Ngomong-ngomong, Cloudy pernah curhat tentang kamu loh.” Lisa memberhentikan aktivitas menulisnya sebentar dan melihat gue, “Saat itu aku masih belum kenal kamu, jadi aku hanya mendengarkan sebagai apa yang aku dengar aja.” Kata Lisa yang kemudian kembali melanjutkan hitungan penjualannya itu.

Perkataan Lisa barusan berhasil menarik perhatian gue. Seperti ada rasa senang, tapi juga ada rasa penasaran.

“Curhat apa?!” Dengan sigap gue langsung mendekat ke arah Lisa lagi.

“Hahaha ra-ha-si-a..”

“Ih!”

Belum sempat meminta kejelasan yang lebih masuk akal, dari jauh gue melihat Cloudy datang menghampiri stand jualan tiket. Oh iya, FYI, Saat itu di depan meja gue selain ada tulisan “Pembeli Wanita Harap Antri Di sini.”, gue juga menaruh sebuah kertas yang gue sudah bentuk sebagai Prisma di depan meja gue, gunanya sebagai sebuah papan nama jabatan mirip seperti yang ada di meja-meja kantoran. Di sana dengan isengnya gue tulis,

“Rektor ITB.”

Sedangkan di depan meja Ikhsan, kertas berbentuk prisma-nya itu dia tulis,

“Bayi Sehat Bebelac.”

Lisa dan anak-anak panita yang lain sih ketawa-ketawa aja ngeliat kelakuan gue sama Ikhsan, tapi beda sama Cloudy. Dia paling nggak suka kalau ada yang nggak serius gini, jadi ketika dia datang menghampiri kami berdua, dengan sigap dia mengambil dua kertas tersebut, dia kuwel-kuwel kertasnya sampai menjadi bulat terus dia buang di kresek tukang Cilok Telor. Bergabung sama cangkang-cangkang telor yang sudah tidak berdaya.

Sontak gue dan Ikhsan langsung sedih melihat hal itu. Mau protes tapi pasti bakal dimarahin balik. Alhasil gue sama Ikhsan cuma bisa diam aja pasrah melihat papan nama jabatan kesayangan kami berdua itu didzolimi begitu saja.

Dasar kafir.

Sambil memasang wajah sinis seperti biasa, dia melihat ke arah kami berdua sebentar sebelum kemudian memanggil Lisa.

“Isot.” Kata Cloudy ramah. Beda banget kalau dia nyapa gue, kaya lagi manggil tukang bubur yang udah jalan 20 meter. Kenceng banget. Pake urat.

“Iyaa?” Tanya Lisa.

“Makasih yaa udah digantiin. Aku udah selesai kok urusannya sama senior-senior. Sini, aku yang gantiin. Nggak enak kalau tugasku digantiin sama orang lain. Aku nggak mau ngerepotin kamu kok.”

“Hehehe nggak papa kok, aku seneng di sini. Ketawa-ketawa mulu sama Ikhsan sama Dimas.” Jawab Lisa ramah.

Cloudy langsung melirik sinis ke arah gue dan Ikhsan yang lagi cengengesan pas dipuji Lisa.

“Yaudah, gantian ya.”

“Okeeee.” Kata Lisa sambil langsung beres-beres peralatannya.

Cloudy menengok ke arah gue dan Ikhsan.

BRAK!
Meja depan kami dipukul keras.

“KALIAN!!” Tiba-tiba Cloudy berteriak ke arah kami berdua. Sontak kami langsung hening banget kaya kuburan kucing.

“Sana! Tugas kalian bukan jaga stand! Ini kan khusus cewek! Cepet!”

“Eh.. Tapi.. Tapi kan ini..”

“Lagian yang jualan tiket harus cantik, kalian sana mepet sama gerobak Cilok aja.”

Ya Allah, jahat banget ini cewek. Emang muka gue sejelek itu apa sampai harus disandingkan dengan gerobak cilok :(((

“SEKARANG!!”

“I..iya..”

Tanpa pikir panjang kami berdua langsung beres-beres barang bawaan kami berdua walau cuma pulpen sebiji doang. Begitu selesai, gue langsung mepet ke gerobak tukang Cilok dan menjauh dari stand tiket. Dari jauh, Cloudy terus melihat sinis ke arah kami berdua.

“Lisa Lisa!! Sini deh!” Gue memanggil Lisa yang tadi mau berjalan masuk ke dalam sekolahan.

Dengan polosnya, Lisa langsung mendatangi kami berdua.

“Kenapa, Dim?” Tanya Lisa. Matanya masih tetep segaris doang walau udah sedeket ini.

“Sini dulu deh. Ngobrol dulu sama kita-kita.”

“Ada apaan emang?”

“Kamu liat nggak tadi? Tuh liat tuh. Itukah perlakuan yang kamu bilang special itu? Gue diperlakukan kaya lidi ngaji. Kalau udah nggak diperluin ya dibuang gitu aja.”

“Hahahahaha, dia nggak berniat gitu kok.”

“Mana pake acara bawa-bawa muka lagi.” Ikhsan di sebelah gue ikutan kesel. Ikhsan ini kayaknya sensitif banget kalau lagi ngomongin soal muka. “Udah ah, gue beli Cilor dulu. Mau nitip lu Dim?” Kata Ikhsan lagi sebelum kemudian pergi meninggalkan gue berdua doang dengan Lisa.

Selang beberapa menit, Ikhsan kembali dengan terburu-buru, tangannya penuh sepelastik Cilor beserta saos warna merahnya.

“LISA LISA LISA!!” Ikhsan mendatangi Lisa, sontak Lisa kaget. Udah otaknya lemot, terus gampang kagetan. Lisa ini sosok wanita yang mudah ditipu tampaknya.

“Kenapa ih?! Aku kaget tau!”

“Serem, Lis!”

“Apaan ih?!”

“Kata mamang Cilor, ada orang meninggal!”

“Hah?! Seriusan? Di mana ih?!” Lisa mulai rusuh.

“Dim! Ada yang meninggal!” Ikhsan ngeliat ke arah gue.

“…” Gue diem aja.

“Innalillahi, di mana Ikhsan?” Lisa bertanya lagi.

“Di kuburan.” Kata Ikhsan polos sambil ngemut Cilornya.

“IH IKHSAN!!!! AKU KIRA SERIUS LOH!!!! KENAPA SIH NGEBOHONG TERUS?!”

“Hahahahaha seneng gue kalau ketemu orang gampang ditipu begini. Tapi tuh si Dimas aja nggak ketipu tuh.”

“NGGAK LUCU TAU!”

“Yeee emang nggak lucu. Tuh buktinya si Dimas aja diem.” Kata Ikhsan enteng.

“…”

Fuuuh, untung gue diem. Padahal tadi gue sempat kaget juga sih. Untung aja nggak langsung spontan nanya kaya si Lisa. Alhamdulillah reputasi gue aman. Emang tai si Ikhsan ini. Humornya nggak lucu tapi nyusahin orang.

Ekspresi gue waktu Ikhsan bilang ada yang meninggal, di kuburan.

Lagi asik ketawa-ketawa bertiga sama Lisa, lagi-lagi Cloudy menghampiri kami bertiga. Ikhsan yang dari tadi masih nyemilin Cilornya langsung diem. Cloudy menghampiri Lisa yang kebetulan saat itu ada di antara gue dan Ikhsan.

“Isot.” Kata Cloudy datar.

“Iya?”

“Jangan deket-deket mereka.”

“Eh? Kenapa emang?”

Belum sempat Cloudy menjawab, ia langsung melihat ke arah gue yang jadi ikutan ngemilin Cilor kepunyaan Ikhsan.

“Dimas, tolong ambilin berkas di ruang OSIS.”

Gue kaget.

Loh? Kok gue sih? Kan ada yang lain. Tuh banyak yang nganggur tuh.” Gue menunjuk ke arah teman-teman yang lain yang lagi ketawa-ketawa di post satpam.

“Kamu juga nganggur kan?”

“Ngg.. Iya juga sih.”

“Yaudah. Ambilin.”

“…” Gue melihat sinis ke arahnya, tapi kemudian dibales dengan tatapan lebih senis. Gue langsung ciut, “Yaudah deh. Nyet, temenin gue dong.”

“OKE OCE.” Balas Ikhsan santai.

“Isot, kamu jangan deket-deket dia ya. Dia ini bisa ngajarin yang nggak bener. Aku nggak mau kamu nanti ketularan. Cukup belajar dari pengalaman aku. Ngerti, Isot?” Kata Cloudy dengan tatapan khawatir ke arah Lisa.

Emangnya gue kutu apa sampe bisa nularin yang nggak bener?

Lisa hanya mengangguk polos saja, “Hehehe iya Cloudy.” Jawab Lisa tanpa banyak tanya lagi.

Setelah mendengar jawaban Lisa, Cloudy langsung berbalik dan berjalan ke tempat penjualan tiket lagi. Sebelum di tengah jalan, ia kembali berbalik menatap ke arah gue dan Ikhsan.

“MASIH DI SINI?!”

“Eh Iya iya iyaaaa…” Gue sama Ikhsan langsung kabur ke dalem. Diikuti dengan Lisa yang senyum-senyum di belakang kami berdua.

Tak lama setelah kami cukup jauh dari gerbang sekolah, Lisa yang sedari tadi di belakang kami berdua langsung menyusul dan berjalan di samping gue.

“Dimas.”

“Ya?” Tanya gue tanpa melihat ke arahnya.

“Lihat kan?”

“Lihat apa?”

“Tadi itu?”

“Maksudnya?” Gue melirik ke arah Lisa.

“Kamu nggak sadar juga?”

Gue geleng-geleng nggak ngerti.

You both are made for each other tau.” Kata Lisa sambil sedikit ketawa.

Dahi gue berkerut, “Lah? Atas dasar apa kamu bisa ngomong gitu? Bukannya tadi kamu sudah lihat sendiri kelakuan dia sama gue kaya gimana?” Sambung gue lagi.

Lisa geleng-geleng, “Seharusnya kamu sadar. Kalian berdua.. Kalian berdua tidak saling melihat diri kalian masing-masing dengan tatapan bahagia atau rasa suka. There is no happiness and butterflies when you guys look at each other.”

“Loh terus kalau gitu apa hubungannya?” Gue makin nggak ngerti.

Namun Lisa hanya tersenyum-senyum seperti sedang menyembunyikan sesuatu.

“Now I get it. Sekarang aku jadi ngerti apa maksud dari perkataan Cloudy waktu dia curhat tentang kamu sama aku dulu.”

Gue makin keheranan. Gue melihat ke arah Ikhsan, tapi dia masih asik ngemutin lidi bekas Cilor yang udah nggak ada isinya itu. Temen gue emang paling nggak bisa diharapkan deh kalau lagi serius begini.

Sebelum sampai di gerbang kantin, Lisa berbalik dan berdiri di depan gue. Otomatis perjalanan gue dan Ikhsan langsung terhenti sebentar.

“You look at each other with reality but at the same time.. There’s a fairytale awating for both of you.” Kata Lisa sebelum kemudian ia tersenyum, dan berbalik pergi meninggalkan kami berdua.

Gue terdiam. Mencoba mencerna perkataan Lisa barusan. Mencoba mencari tahu dan mencoba menjadi cowok yang peka. Maksudnya apa ya? Gue dan Cloudy tidak saling berpandangan layaknya sepasang dua orang yang sama suka, tapi gue dan Cloudy saling melihat sebagaimana keadaan yang sebenarnya. Maksudnya apa ya? Kok gue nggak ngerti sama sekali sih?

Gue menyenggol tangan Ikhsan di sebelah gue.

“San.. Ngerti nggak maksudnya apa?” Gue bertanya sama Ikhsan, tapi tidak menaruh ekspetasi terlalu tinggi dari semua kata-kata yang akan keluar dari mulutnya.

“Ngerti kok.” Jawabnya lugas.

“Wew? Gimana gimana?” Gue kaget.

“Butterflies and happiness.. Itu terjadi ketika lo melihat Ipeh. Tapi..”

“…”

“Look at each other with reality? Itu pernah terjadi dulu sama elo kalau gue boleh sok tahu. Waktu elo melihat kak Hana.” Tukas Ikhsan tanpa basa-basi.

.

                                                                ===

.

Ikhsan melanjutkan berjalan ke dalam kantin. Gue yang tadi langsung tersentak mendengar ucapan si monyet yang nggak disangka-sangka bisa serius itu tanpa pikir panjang langsung mengejarnya.

“Nyet! Maksud lo apaan sih?! Gue nggak ngerti nih, jelasin dong! Setidaknya kasih gue gambaran jelas gitu. Kok ada hubungannya sama kak Hana sih?”

“Hahahaha, meskipun otak kita berdua di bawah rata-rata, tapi soal yang beginian tampaknya elo jauh lebih bego daripada gue. 11-12 sama Nurhadi.”

“Yeee malah ngehina lu. Jelasin dooong.” Gue menarik lengan seragam Ikhsan selama perjalanan di dalam kantin,

Sebelum tiba-tiba.

“WOI DUO KELEDAI!!!”

Ada yang memanggil kami berdua dari tempat duduk meja panjang di belakang kantin.

Kami langsung berbalik dan melihat ke arah area meja panjang di kantin itu. Di sana ada Bobby, Ipeh, Mai, Dila, Tasya, dan teman-teman kelas gue yang lain.

“Loh, anak-anak kelas tuh?”

“Eh iya, kok pada keluar ya mereka? Samperin nyok?”

“Akur..”

Kami berdua langsung menghampiri ke kumpulan anak-anak kelas yang ternyata setelah disidik-sidik, mereka ini sedang ngadain rapat kecil-kecilan.

“Ngapain lu Bob di sini? Traktiran? Sampai Dila, Mai, Tasya, sama Ip…” Gue berhenti sebentar ketika melihat ke arah Ipeh, “…Anak-anak kelas juga ada di sini.” Gue melanjutkan tanpa menyebutkan nama seseorang di sana.

“Yoi nih, kami lagi rapat. Mau bikin surprise buat si Gorila Nigeria.” Balas Bobby.

“Eh bener juga. Dia ultah kan ya hari ini? Gue nggak ngeliat tuh Kingkong di sini. Di mana dia?” Tanya Ikhsan.

“Di kelas. Kita tipu-tipu biar nggak ikutan dateng ke kantin. Tadinya dia mau ke kantin juga. Sini dong elu berdua. Bantuin kita bikin surprise. Sibuk nggak?” Tanya Bobby.

Ikhsan melihat ke arah gue,

“Ah enggak sibuk kok. Yuk!” Gue langsung mengambil bangku kosong dan duduk di sebelah Bobby. Di ujung arah jam satu gue ada Ipeh lagi ngobrol sama teman-temannya yang lain.

Pagi itu Ipeh duduk cantik sekali. Sambil memangku dagu dan tertawa-tawa bersama temannya. Suaranya tetap terasa begitu akrab di telinga gue. Gelak tawanya masih terasa nyaman di pikiran gue. Rambutnya yang pendek itu ia ikat ke belakang, menyisakan poni berantakan di depan. Ya Allah, kalau dari samping begini pipi Ipeh minta di-uwuwuw-in banget deh.

Cakep banget pokoknya.

Gaya rambutnya Ipeh pagi ini mirip seperti ini.

Selama gue ada di situ dan ngobrol sama Bobby tadi, Ipeh sama sekali tidak melihat ke arah gue. Dia seperti tidak mengenali sosok gue di sana. Dia malah asik ngobrol sama teman-temannya yang lain. Bahkan ketika gue hampir salah sabut namanya pun dia tetap tidak bergeming sedikitpun dan masih asik ngobrol tanpa sedikitpun melirik.

Apakah kami sudah seasing itu?

Gue menghela napas panjang. Bobby saat itu asik berbicara tentang rencana surprise ulang tahun untuk Nurhadi. Sesekali Ipeh juga tampak antusias dan menanggapi rencana Bobby. Ikhsan juga terlihat asik-asik aja. Di sini sepertinya hanya gue yang merasa asing. Bukan asing dengan teman-teman yang lain, tapi asing dengan satu orang yang entah kenapa jadi membuat gue merasa asing sekali di tempat ini.

Seperti tidak diharapkan banget kehadiran gue di sini. Tiap Bobby bertanya pendapat gue, Ipeh langsung berbalik asik ngobrol dengan temannya yang lain. Walau Ipeh sama sekali tidak melihat ke arah gue, gue tetap terus menatap ke arahnya. Berkali-kali gue melirik atau bahkan melihat ke arahnya secara tiba-tiba, tapi Ipeh sama sekali tidak pernah tertangkap tangan sedang menatap gue seperti yang biasa dulu ia lakukan.

Tunggu..
Apa jangan-jangan kami sudah benar-benar asing ya?

Damn! I admit, She’s good at it.
Dia benar-benar hebat dalam berperan sebagai orang asing.

Kami berdua seperti sedang perang pura-pura. Siapa yang baper duluan, dia yang kalah. Berpura-pura seperti kalian tidak pernah saling kenal sebelumnya. Seperti dua orang asing yang padahal pernah mengetahui rahasia masing-masing. Seperti dua orang asing yang tidak pernah bertemu sapa sebelumnya padahal pernah ada hari di mana kalian berbicara seperti dunia hanya milik berdua. Seperti dua orang asing yang tidak pernah kau sentuh sebelumnya padahal erat hangat tangannya masih bisa kau rasakan di tiap malam kau mulai terpejam.

Kami berdua dipaksa berpura-pura.

Saling menipu diri sendiri dengan mencoba terlihat siapa yang lebih bahagia padahal kami berdua diam-diam tersiksa. Saling merasa melepasnya itu lega, padahal rasa di hati kami berdua masih sama.

Tapi kok gini sih? Rasanya ada sedikit perasaan tidak terima di dalam hati gue.

Seharusnya kan gue yang nggak merhatiin dia? Di sini kan gue yang ditinggalkan, kok malah dia yang seperti itu sih?! Harusnya dia masih memohon-mohon sama gue untuk meminta maaf dan meminta balikan. Harusnya gue yang cuekin dia. Tapi kok malah jadi kebalik gini sih?! Kenapa kayaknya dia nggak ngerasa punya salah sama gue?

Gue merasa tidak terima. Perasaan egois seorang lelaki gue langsung memuncak. Merasa harga dirinya diinjak-injak. Biar bagaimanapun gue ini masih seorang anak laki-laki baru gede yang masih kelas satu SMA. Rasa egonya masih tinggi. Tidak mau merasa kalah dan merasa salah.

Cukup lama kami berkumpul di kantin pagi itu hingga kemudian Bobby menyatakan bahwa rencananya sudah rampung. Mereka semua mulai pada berdiri dan bersiap-siap meninggalkan kantin. Dila sudah datang membawa kue untuk Nurhadi. Teman-teman yang lain juga sudah pada membawa kadonya masing-masing. Sedangkan gue sama Ikhsan malah nggak nyangka bakal ada acara ngasih kado segala.

Ketika semua sudah mulai berjalan, gue mendapati ada korek api buat menyalakan lilin ulang tahun tertinggal di atas meja. Tepatnya, di atas meja tempat Ipeh tadi ada dan duduk di sana. Gue tidak tahu apa yang merasuki gue pagi itu, tapi gue langsung menyambar pematik itu dan kemudian memanggil Ipeh.

“Hei..”

Gue menyentuh lengan Ipeh yang sudah mau berjalan. Ipeh berbalik. Ada sedikit rasa terkejut gue lihat di matanya, namun sepersekian detik rasa terkejut itu hilang dan kembali menjadi tatapan asing lagi. Ia menatap gue dingin. Seperti dulu waktu pertama kali gue mengenalnya. Seperti dulu waktu dia tahu bahwa gue mempunyai sebuah hubungan masa lalu dengan kak Hana.

“Ini.. Koreknya ketinggalan.” Balas gue pelan sambil menyodorkan sebuah korek api gas berwarna merah.

Ipeh menurunkan tatapan matanya lalu mengambil korek itu dan berbalik pergi begitu saja tanpa sepatah kata apapun keluar dari mulutnya. Not even thank you.

Meski gue sudah sengaja menggenggam korek itu kuat-kuat agar tangannya tak luput dari tangan gue, tapi ketika mengambil koreknya tadi, tangannya sama sekali tidak menyentuh tangan gue. Bahkan seujung buku jari pun tidak.

Di hadapan punggungnya yang makin lama semakin menjauh itu, degup hati gue langsung berdetak kencang sekali.

“It just suck, when you’d take a bullet for someone and they wouldn’t even notice that you got shot.”

Gue menghela napas panjang. Seperti sedang menggenggam sebuah kekalahan total.

Bakal ada kejadian apa lagi yadi surprise Nurhadi nanti? Ah gue harap gue nggak harus lama-lama di kelas nanti. Gue nggak mau terlalu lama melihat Ipeh tertawa bahagia. Karena jika boleh jujur, bahagianya sekarang sama sekali tidak mengartikan bahagia buat hati gue.

.

.

.

                                                         Bersambung

Previous Story: Here

Jupri...dan Sri.

Pernah kita merasa sebagai tokoh utama dalam satu novel, padahal hanya pengisi satu chapter dari keseluruhan ceritanya.

Aku sempat mengira kisah ini aku yang punya, sebelum aku nenyadari bahwa bisa saja aku hanya figuran diantara kisah sesungguhnya.

Atau ternyata kisahku hanya kisah singkat yang bersinggungan dengan kisah yang lainnya.

Entah ya, semua masih tanda tanya.

Aku sempat menyebut nama Sri di awal kisahku dengan Jupri.

Saat aku menanyakan tentang Jupri pada Sri, Sri tidak langsung mengiyakan, Sri bilang, “Dia bilang apa?”

Jawaban yang mencurigakan, kan?

Jupri dan Sri bertemu saat KKN.

Cih, KKN, wahana perasaan selama dua bulan.

Singkat cerita, aku menyimpulkan bahwa Jupri adalah Didi-nya Sri. Walaupun aku masih meraba apa yang sebenarnya terjadi.

Ah, Didi, tokoh utama dalam wahana perasaanku, yang waktu itu aku pilih hindari daripada susah di depan, seperti yang Jupri lakukan sekarang.

Balik ke Jupri dan Sri.

Ternyata, Jupri dan Sri sudah lama tidak berhubungan, apalagi Jupri baru saja kemalangan, hpnya dicuri orang.
Jadi semua kontaknya hilang.

Aku sempat berfikir, jangan-jangan aku adalah tokoh yang Tuhan selipkan diantara kisah mereka sebagai jembatan. Agar yang dulu sempat terhambat, bisa dimulai lagi dari awal.

Dan aku sempat jadi orang jahat, berharap Sri adalah jembatanku dan Jupri untuk bertemu. Padahal aku tahu, Sri masih menyimpan sesuatu.

Tapi setelah diingat kembali, apa yang dicari Jupri semua ada di Sri. Dan bisa saja yang selama ini ada dalam doa Sri adalah Jupri.

Aku ingat, sempat meminta pada Tuhan agar yang menjadi teman cerita hingga masa tuaku nanti adalah Jupri. Agak tidak sopan memang, tapi aku tak sebut nama, walaupun ujungnya aku bilang, “Tapi Kau tahu siapa yang aku maksud sekarang kan?”

Kemudian curhatan pada Tuhan itu di tutup dengan menyerahkan semuanya pada Sang Pemilik Skenario. Terbaik untukku menurutMu.

Jupri tak lagi hadir, walau sepintas tiap akhir shalatku ataupun disepertiga malamku.

Kadang 1/3 + 1/3 = 1.

“Namaku di sepertiga malam terakhirmu, dan namamu di sepertiga malam terkahirku.”

Tapi bagaimana jika ada seseorang yang lain menyebut nama kita disepertiga malam terakhirnya?

Yang jelas, sepertiga malam terakhir Sri lebih sering “hidup” daripada sepertiga malam terakhirku.

Walaupun kita tidak tahu apa yang ada di sujud panjangnya, tapi yang jelas yang kalian lakukan hampir serupa. Kalian berjalan menuju jalan yang satu arahnya.

Sedangkan aku terkadang masih terpaku pada satu bunga yang tumbuh di dunia, ketika kalian sibuk menanam benih dan berharap bunganya tumbuh di surga.

Jodoh adalah cerminan diri, katanya.
Dan saat melihat kalian sedang menjauh pada hal hal yang membuat kalian didekatkan, aku hanya bisa mendoakan.

Berharap datang pada satu undangan, yang dua namanya adalah nama kalian.

Janda Penuh Nafsu

Nuraisah atau biasanya orang kampung panggil Aisah sudah 5tahun hidup menjanda. Lakinya mati dalam kemalangan dengan basikal ketika berjalan kaki ke tempat kerja. Anaknya yang 3 orang tu masih bersekolah. Palingtua baru tingkatan 2, yang kedua pula baru darjah 5 dan yang bongsu pula darjah 4. Ketiga-tiga anaknya perempuan. Demi menampung perbelanjaan hariannya, Aisah telah bekerja sebagai pembantu gerai makan mak Leha di simpang masuk kampung di sebuah daerah di
Johor itu.

Walau pun gajinya tak seberapa, jadilah asalkan dapat menampung mereka sekeluarga. Kalau terkurang duit, maknya iaitu hajah Saodah yang tinggal di kawasan pekan akan datang menghulurkan bantuan. Bukan Aisah tak nak tinggal dengan maknya, tapi dia sebenarnya lebih suka tinggal berdikari bersama anak-anaknya. Lagi pun dia tak nak menyusahkan maknya. Maknya faham dengan perangai degil anaknya tu. Aisah bukannya tak lawa, orangnya cantik dan bodinya pun ada umphh! Kalau nak dikira cutting dan solid molid memang out la kiranya, tapi ada bahagian- bahagian pada tubuhnya yang mampu buat lelaki tak boleh tahan dengannya. Umurnya yang dah melangkah 45 tahun dah boleh dikira tua kalau perempuan, tapi sebenarnya Aisah masih boleh bagi
penangan atas katil yang hebat. Perutnya yang membuncit sebab tak jaga badan nampak sungguh seksi. Kalau pakai baju ketat sikit, memang jelas ketara bodi dia yang melentik tu.

Punggungnya tonggek tak usah cakap dah. Baru pakai baju kurung yang sendat sikit dah meleleh air liur orang kampung. Itu belum lagi pakai skirt yang ketat-ketat atau pun kebaya balut sarung nangka. Silap-silap pak imam pun boleh balik melancap kat tepi jalan pasal stim dengan bontot Aisah yang tonggek dan lebar tu. Peha dia memang gebu. Ditambah pulak dengan cara jalannya yang menonggek ala-ala itik serama dan ada sikit-sikit bersepah jalannya, memang stim betul kalau tengok janda nih.

Sejak Aisah kerja kat kedai makan mak Leha, memang ramai pelanggan datang terutamanya lelaki la. Semuanya semata-mata nak menjamu mata tengok janda seksi tu. Ada jugak sorang dua yang cuba kenen-kenen tapi Aisah ni buat biasa-biasa je, sebab dia dah biasa dengan usikan nakal lelaki-lelaki yang cuba nak ambik kesempatan kepadanya. Namun pada satu hari ni, ada seorang anak muda yang memang dah stim gila dengan si janda beranak tiga ni pergilah makan kat kedai makan mak Leha. Masa tu tak ramai pelanggan yang datang.

Jadi anak muda ni, Abidin namanya pun duduklah dekat meja yang dekat dengan tempat Aisah keluar masuk dari dapur ke ruang makan. biar senang sikit nak tackle Aisah. Masa Aisah ambik order, Abidin buat-buat alim kucing. Buat-buat baik la konon. Pijak semut pun tak mati. Nak teh O ais limau katanya. Bila ditanya nak makan apa, jawabnya..

“Saya tak selera makan la sebab teringatkan awak..” jawab Abidin selamba ala-ala romeo. Aisah cuma senyum je. Lepas tu dia tinggalkan Abidin yang tersengih macam kerang busuk. Mata Abidin gelojoh melahap punggung Aisah yang sendat dengan skirt hitam itu. Blouse kuning yang dipakai Aisah agak singkat sampai nampak garisan seluar dalam pada kain skirt hitamnya. Sejurus kemudian Aisah datang dengan air minuman yang dipesan oleh Abidin. Sebaik gelas diletak di atas meja, Abidin segera mengorat Aisah.

“Aisah dah makan?” tanya Abidin sambil control macho.
“Dah… Betul ke Abidin tak nak makan?” tanya Aisah.
“Kalau makan kat rumah awak nak juga, kalau kat sini belum selera lagi la Aisah..” kata Abidin mula
mengada-ngada.
“Datanglah rumah saya kalau nak makan kat rumah saya..” kata Aisah.
“Boleh ye? Bila?” tanya Abidin tak sabar.
“Datanglah esok. Bukan ke esok
Jumaat, saya cuti. ” kata Aisah.
“Err.. Pukul berapa?” tanya Abidin lagi tak sabar-sabar.
“Awak call saya dulu lah.. ” kata Aisah.
“Apa nombor handphone awak ye?” kata Abidin sambil cepat je tangannya mengeluarkan handphonenya dari dalam poket seluarnya.
“0127XXXXXX” kata Aisah.

Abidin segera menyimpan nombor handphone Aisah ke dalam handphonenya dan Aisah pun segera ke meja makan lain untuk mengambil order dari pelanggan yang baru masuk ke kedai. Mata Abidin bersinar-sinar dengan penuh harapan. Harapannya untuk merasa tubuh mungil janda beranak tiga yang seksi itu mungkin akan tercapai. Dari mejanya, matanya terpaku melihat punggung Aisah meliuk-liuk dalam kainnya. Perut Aisah yang buncit nampak begitu sedap sekali jika dapat dipegang.

“Ah… sabar… sabar… esok mesti dapat…” kata hati Abidin.
Esoknya seperti yang dijanji pada malam tadinya, Abidin datang pada waktu yang dijanjikan.

Malam tadinya dia dan Aisah bermain sms sampai lewat malam.
Sikit-sikit Abidin masuk jarum dan nampaknya ada respond dari janda beranak tiga ni. Perbualan- perbualan lucah pun sikit-sikit menjadi tajuk mereka berborak.
Tepat jam 6.30 pagi, Abidin dan menyangkung di tepi tingkap bilik Aisah. Dalam gelap-gelap tu dia duduk di celah-celah pasu bunga sambil membaling batu-batu kecil ke tingkap kayu bilik Aisah.
Perlahan-lahan tingkap bilik Aisah terbuka dan cahaya lampu bilik Aisah pun menyinari ruang luar rumah. Aisah lihat Abidin dan menunggunya seperti dijanjikan.
Segera Aisah ke dapur membuka pintu belakang perlahan-lahan,
takut anak-anaknya terjaga dari tidur. Abidin pun masuk dan Aisah membawanya masuk ke dalam bilik.

“Mana anak-anak awak ?” bisik Abidin kepada Aisah.
“Tengah tidur, awak duduk dulu, saya nak kejutkan dia orang pergi sekolah. Kejap lagi saya datang balik.” arah Aisah dan Abidin pun duduk di tepi katil menantikan Aisah.

Dari dalam bilik, Abidin dengar suara Aisah mengejutkan anak- anaknya bangun dari tidur. Macam-macam karenah nampaknya anak-anaknya. Dari suara Aisah, Abidin tahu anak- anaknya liat nak bangun tidur. Sambil tu mata Abidin memerhati ruang bilik tidur Aisah. Mata Abidin terlihat bakul baju basuhan dan dia segera bangun dan menyelongkar segala isinya. Tangan Abidin berjaya mendapat sesuatu. Seluar dalam Aisah yang dikumpul untuk dicuci kelihatan masih bersih. Abidin cium seluar dalam Aisah. Bau badan dan bau pepek Aisah menyerap ke dalam hidungnya. Abidin serta merta stim. Dia membelek-belek seluar dalam Aisah.

“Mak oii… besarnya seluar dalam dia… Lagi besar dari seluar dalam aku? Memang power nampaknya bontot janda ni..” kata hati Abidin sendirian.

Abidin segera menyimpan seluar dalam Aisah ke dalam koceknya apabila dia menyedari pintu bilik perlahan-lahan dibuka dari luar. Kelihatan Aisah masuk dan terus duduk di sebelah Abidin. Mereka saling berpandangan sambil tersenyum.

“Kita nak buat apa ni?” tanya Aisah berbisik kepada Abidin.
“Bukan ke saya nak makan awak…Oppsss…. nak makan kat rumah awak…” kata Abidin.
“Eeiii… gatal…. ” kata Aisah sambil jarinya mencubit manja peha Abidin.

Abidin segera menangkap tangan Aisah dan dia terus memegang jari jemari Aisah dengan lembut. Aisah tersipu-sipu malu. Tiba-tiba kedengaran suara anak Aisah memanggil namanya dari luar bilik. Aisah segera bangun menuju ke pintu. Abidin seperti terpukau melihat punggung Aisah yang meliuk-liuk dibaluti kain batik merah yang ketat. Baju t hijaunya kelihatan terselak ke pinggang mendedahkan punggung tonggeknya yang lebar. Perlahan- lahan Abidin mengurut koneknya di dalam seluar.

Aisah berdiri di pintu dan membuka sedikit pintunya. Kedengaran suara anaknya menanyakan baju sekolahnya. Aisah mengarahkan anaknya mengambil baju sekolah yang sidah siap digosok di ampaian bilik anaknya. Kemudian Aisah menutup pintu dan kembali duduk di sebelah Abidin.

“Bontot awak power betul la Aisah… ” kata Abidin sambil tangannya mula meraba-raba punggung Aisah.
“Ee… tak malu ek?” kata Aisah perlahan-lahan sambil sekali lagi mencubit peha Abidin.
“Saya nak bagi anak-anak saya duit sekolah, awak tunggu sini kejap ye… ” bisik Aisah.
“Aisah… nah ambik ni… ” kata Abidin sambil mengeluarkan dompetnya dan menghulurkan tiga keping duit RM5 kepada Aisah.
“Untuk apa ni?” tanya Aisah.
“Untuk anak-anak awak.. takpe ambik je… saya ikhlas..” kata Abidin.
“Terima kasih..” kata Aisah sambil tersenyum dan terus menuju ke pintu bilik.

Abidin sempat menepuk punggung Aisah hingga jelas ianya bergegar dibalik kain batik yang ketat itu. Aisah menoleh kepada Abidin sambil tersenyum lalu keluar dari bilik mendapatkan anak-anaknya. Seketika kemudian Aisah masuk kembali ke dalam bilik mendapatkan Abidin. Dia duduk di sebelah Abidin. Mata Aisah terlihat adanya bonjolan di seluar Abidin. Aisah tahu apakah itu namun dia sengaja ingin menguji Abidin.

“Apa yang terbonjol tu?” tanya Aisah buat-buat tak tahu.
“Ohh.. Ini namanya burung nak terlepas… Aisah nak tengok?” kata Abidin.
“Awak tak malu eh.. ” kata Aisah.
“Tak… Nah… ” terus sahaja Abidin membuka zip seluarnya dan menarik keluar koneknya.
“TOINGGGG!!!!” terpacak bagai spring konek Abidin yang dah berkilat kepala takuknya.
“Eeeee…. Awak ni tak malu laa…. ”

Kata Aisah sambil ketawa kecil. Abidin dengan selamba menarik tangan Aisah supaya memegang koneknya. Aisah pun memegang konek yang dah lama tak dinikmati itu. Abidin bagaikan menarik nafas lega disaat tangan Aisah mengocok koneknya yang keras itu. Aisah sendiri semakin terangsang nafsu jandanya. Konek Abidin yang keras dipegangnya dan dirocohnya hingga kelihatan air jernih mula terbit dari lubang kencingnya. Berkali-kali janda beranak tiga itu menelan air liurnya sendiri. Abidin pula tak boleh handle tengok koneknya dirocoh janda itu.

“Aisah… takkan nak lancapkan je kot…” kata Abidin kepada Aisah.
“Awak nak saya buat apa?” tanya Aisah.
“Hisap la sayangg… ” kata Abidin mengada-ngada.

Aisah pun turun dari katil dan berlutut di antara kaki Abidin. Lidah janda beranak tiga itu pun menjilat kepala takuk konek Abidin. Abidin menggeliat geli.

Aisah ketawa kecil dengan telatah Abidin. Kemudian dia mula menghisap kepala takuk Abidin dan menyonyot macam budak-budak hisap puting. Dah lama betul dia tak hisap konek. Nafsu jandanya cepat je naik. Aisah pun terus hisap konek Abidin sampai ke pangkal. Konek Abidin hilang dalam mulut Aisah. Kemudian muncul kembali dan hilang kembali dalam mulut Aisah. Abidin betul-betul tak boleh tahan dengan hisapan mulut Aisah.
Rambut Aisah yang kerinting halus di belainya dengan lembut. Muka Aisah yang cantik dan bertahi lalat di pipi kanannya bagaikan bidadari sedang menghisap konek. Memang dia betul-betul stim gila.

“Aisah… saya tak boleh tahan.. Cukup sayang… ” kata Abidin. Aisah buat selamba. Dia tak hiraukan permintaan Abidin. Dia nak Abidin terpancut-pancut. Dia nak Abidin tahu bahawa dia memang hebat menghisap konek lelaki. Dia nak Abidin tahu dia memang perlukan konek lelaki.

“Aisah… tolong sayangg… Aisah.. Ohhh.. Ohhhh… AHHHHHH!!!”
“CRUUTTTTT!!!! CRUTTTTTT!!! CRUUUTTTTT!!!”

Memancut air mani Abidin di dalam mulut Aisah. Janda beranak tiga itu terus menghisap konek Abidin keluar masuk. Air mani Abidin dirasakan memancut kuat memenuhi rongga mulutnya. Pekat dan banyak. Aisah menelan air mani Abidin sedikit demi sedikit, namun sebahagian lagi berciciran jatuh dari celah bibirnya ke kain batiknya.

“Slurrppp… Srupppp.. Ohhff…Emmphhh… Oouuffff….” Mulut Aisah yang dipenuhi konek dan air
mani bersuara penuh nafsu.
“Aisah…. Ohhh… Aisah…Ohhhhhh… sedapnya Aisah…”Abidin mengerang sedap.Aisah pun menarik kepalanya membuatkan konek Abidin keluar dari mulutnya. Berciciran air mani Abidin meleleh keluar dari mulut Aisah. Memang banyak hingga semuanya meleleh jatuh membasahi kain batik di pehanya. Abidin sungguh teruja dengan kelakuan Aisah yang sungguh lucah itu. Selama ini dia main dengan Rathi, perempuan hindu merangkap bini tokeinya pun tak selucah itu.

Abidin terbaring di atas katil sementara Aisah pun keluar dari bilik menuju ke bilik air. Sambil berbaring, Abidin terfikir apalah nasib janda beranak tiga tu. Lawa-lawa pun tak ada orang berani nak datang meminang. Abidin bertekad, dia nak masuk meminang Aisah. Walau pun umurnya terlalu jauh jaraknya tetapi dia tidak peduli itu semua. Abidin nekad. Pasti.. dan pasti

Menangis Dalam Diam

Berulang kali Ku katakan, diamku bukan tak berperasaan. Harusnya Ku tak perlu terus menjelaskan jika Kau punya penalaran. Mengertilah.. Diamku tak terpaku pada keegoisan, melainkan Ku mencoba menahan diriku dari logika yang menakutkan. Ku tak ingin melukai perasaanmu, hingga Ku bungkus logikaku dengan pendiaman..


Kenapa Kau belum saja mengerti? dan seolah meragukan hati ini. Yang sepenuh hati mencintai, tapi Kau buatnya seolah tak berarti. Kau coba menyakiti hati ini, hanya untuk melihat seberapa besarnya rasa yang kumiliki. Kau mainkan teka teki nurani dengan harapan Ku memohonmu kembali menjadi sebelum ini.


Jangalah Kau bercanda, dengan melakukakan hal yang diluar batasnya. Hanya untuk melihatku mengeluarkan air mata sebagai peryakinanmu bahwa Ku benar benar cinta. Jujur, ingin rasanya Ku pecahkan tangis dihadapanmu, agar meluap semua kesakitanku. Dan setiap luka-lukaku dapat Kau pahami dalam tangisku. Hanya saja Ku tak mampu melakukan itu, Ku tak ingin terlihat layu dihadapanmu. Karna Ku ingin menjadi tembok kokoh yang slalu bisa melindungimu dari hujatan, makian, dan opini klasik yang tak berpemikiran.


Tidakkah Kau punya hati ? Atau sulit bagimu untuk memahami. Sederas apa keringat yg Ku banjiri hanya untuk perjuangan menyenangi hatimu sendiri. Terlepas dari seberapa berat halangan yg Ku hadapi, tingginya tebing yg kudaki, panjangnya jalan yg Ku jajaki, dan curamnya jurang yang Ku lalui. Hingga, Ku tak pedulikan seberapa banyak luka yg kudapati. Halnya berlian keringatku ini, setiap tetesnya milik nilai dan arti tersendiri, perwujudan usaha yg tiada henti, keseriusan hati untuk membuatmu mengetahui bahwa Kau begitu berarti untuk diri ini.


Maaf, bila saat ini yang bisa Ku lakukan hanya mendiam, memendam rasa sakit ini dalam-dalam. Membungkam mulutku agar tak berteriak kesakitan dan mengundang air mata keluar dari persembunyian.


Ketahuilah air mataku begitu berharga, sekuat hatiku mencoba menahan sakit untuk bisa membendungnya. Halnya permata yang begitu luar biasa nilainya, takkan Ku biarkan Ia terurai sebegitu murahnya. Air mataku perlambangan ketangguhanku, jangan Kau buatnya mencair halnya es digunung salju, sekali menetes ada kemungkinan semuanya akan runtuh.


Berpikirlah.. air mataku ini permata ketangguhan yang Ku miliki. Harta kebanggaan yang Aku tutupi. Coba Kau pahami, jangan sampai kau menyesal setelah ini. Memaksakan diri dengan berjuta aksi agar air mataku keluar mengairi. Karena Ketika air mataku habis terurai, mungkin ku kan rapuh dan menjadi miskin kepercayaan. Yang mungkin buatku tak percaya akan apa yang diriku lakukan, terlebih pada dirimu yang slalu haus pembuktian. Cobalah mengerti sebelum kau menyesali.

Sejatinya Pria dan Wanita itu sama, memiliki perasaan yang harus dijaga, hanya saja yang membedakan saat mengekspresikan luka. Jika kebanyakan wanita mengekspresikan dengan tangisan pecahnya, sedangkan pria dengan cara menahan dalam-dalam dalam diam.


( kolaborasi dengan @haikamuku )

Jemputlah rezekimu dengan cara terbaik yang mampu kamu lakukan. Jika harus dimulai dari bawah, maka lakukanlah. Jika harus jatuh lebih dulu, maka ikhlaskanlah. Jika berat, maka sabarlah.

Tak peduli kamu harus merangkak ataupun berlari. Sebab cepat atau lambat, itu hanya soal waktu. Tuhanlah yang menilai proses, jadi jangan terlalu ambil pusing dengan penilaian manusia yang selalu terpaku melihat hasil.

— 

Fitriyani Syahrir
dalam Merayakan Kegagalan ( Karena Allah Tahu Kita Pantas Bahagia)

***

Buku terbaru saya “Merayakan Kegagalan” insyaAllah akan mulai terbit dalam waktu dekat. Sabar menanti ya. Sampai jumpa di toko buku, yihaaa 😊😉

Bagaimana Nantinya

Bagaimana nantinya, mungkin kita tidak pernah saling tahu, saling memendam cinta di hati kita masing-masing, menyemainya cerita-cerita menyenangkan, lalu menyulamnya penuh kehangatan. Padahal, kita sama-sama paham, salah satu dari kita sedang memegang kendali takdir, agar kalau saja nantinya takdir salah berlabuh, lukanya tidak akan begitu menyakiti.

Sayangnya, cinta yang tidak bersama akan selalu menyakitkan. Entah hanya aku, kamu, atau bahkan kita berdua yang akan sama-sama terluka. Kita tidak pernah saling tahu. Bahkan, kita terlihat seperti tidak ingin tahu.

Bagaimana nantinya, mungkin benar kita akan tetap mendo'akan tanpa saling tahu. Berpura-pura tidak saling melihat kita berpapasan di jalan, meski terlanjur bersemu merah saat kita berdua telah jauh berjalan. Sebab barangkali, mungkin hanya ini cara yang bisa kita lakukan sembari menunggu takdir bekerja.

Bagaimana nantinya, mungkin kita terlalu terpaku pada takdir yang kita ciptakan pada ruang kita sendiri. Hingga suatu hari, kita lambat tersadar dan lupa berjalan untuk saling menuju. Meski do'a-do'a telah kita langitkan sepanjang kita saling berpura-pura tidak mengenal, lagi-lagi ikhtiar kita menjadi percuma dengan keraguan yang masih belum terganti.

Bagaimana nantinya, hanya demi untuk tidak saling kehilangan, kita memilih untuk berdiam dalam cinta yang penuh saling memperhatikan.

Maka, kita hanya tetap menunggu, entah nantinya cinta itu akhirnya memilih untuk jatuh padamu terlebih dulu, kuharap ia segera melangkah padaku, agar kisah ini bukanlah cinta yang tak saling tahu.

Sebab jika tidak, tetaplah diam di sana, jangan beranjak, agar kupastikan bahagiamu dari tempatku berdiri.

Bogor, 19 Januari 2017 | Seto Wibowo

Kedai Kopi

Riuh suasana kotaku yang istimewa. Sabtu malam bak primadona bagi kaum yang baru saja merdeka, termasuk aku. Bedanya aku lebih suka merayakan bersama seseorang yang disebut diri sendiri. Kedai kopi; tempat sepi beraroma sunyi. Di sini aku bisa dengan leluasa tenggelam dalam secangkir kelembutan. Pun biasa menikmati potret kopi melalui celah renik bernama lensa. Kali ini, manuverku terhenti pada rona wanita di meja dua tiga. Puan Ayu dengan buku kecil dan secangkir coffee latte di tangannya. Pandanganku tak kuasa lepas bergerak meski hanya sejenak.

Titik-titik air langit berjatuhan mengecup sekujur jalan kota istimewa tempatku merantau. Sabtu malam, gerimis tak mengurungkan kawula muda untuk keluar rumah, bercengkerama bersama orang-orang tercinta. Aku … sudah kali ketiga menyambangi kedai kopi di sudut kota. Ada yang berbeda kali ini, retinaku menangkap sosok tenang di meja nomor tujuh belas. Tuan berjaket cokelat tua, dengan secangkir mocca frappe di hadapannya. Ada degup yang tak biasa saat aku memandangnya. Netraku enggan beranjak, pun mengerjap dalam sekejap.

Kepada Puan, aku di sini memperhatikanmu dari kejauhan. Duduk tenang selisih beberapa meja di seberangmu. Di meja nomor dua tiga, kamu bersama buku kecil, pensil dan garis-garis asa. Kamu begitu ayu ketika sibuk dengan duniamu. Sedang kopi dimejamu itu seperti aku; diam-diam memperhatikan berharap bisa bertautan.

Kepada Tuan, aku mencuri celah-celah udara untuk dapat menatapmu. Apalah aku yang tak punya cukup keberanian untuk sekadar melempar senyuman. Pada jarak antara kita yang hanya sekian depa, aku khusyuk memperhatikanmu yang berkutat dengan kamera dan secangkir kopi yang masih mengepulkan uapnya. Sementara aku, tergugu selaiknya meja-meja kosong di sekelilingmu.

Wahai puan, tahukah kamu sekitarku mendadak mati beku. Mata yang sedari tadi sibuk mengamati sekilas tak lagi berfungsi. Lensa kamera pun tak kuasa mengabadikan lengkung indah itu. Sebab tampaknya sekarang dunia sedang mulai berotasi padaku. Ah puan, andai kamu mengerti laki-laki ini yang ingin datang menghampiri. Duduk bersama dan berbicara meski tak berkata-kata.

Duhai Tuan, aku masih terus memperhatikanmu lekat-lekat. Hingga tetiba jantungku nyaris terlepas dari tempatnya, ketika kau menyorotkan sinar matamu tepat di netraku. Aku terpaku, dengan gugup aku berpura-pura sibuk kembali dengan buku dan penaku. Ah, andai saja kamu tahu. Ingin sekali aku berada di sampingmu, menunjukkan padamu bahwa sejak tadi lembar-lembar bukuku berisi larik yang memujimu. Tapi apalah daya, aku tak punya nyali mewujudkan itu.

Lalu siapa sangka, pertemuan kita di sebuah kedai kopi sudut kota ternyata adalah konspirasi semesta. Aku tuan dan kamu puan yang dulu segan untuk menyapa kini duduk bersama. Bukan tujuh belas atau dua tiga tapi dua satu seperti dua hati yang akhirnya menyatu. Akulah tuan yang akan mengisi seluruh lembar buku kecilmu dan kamu puan ayu yang takan bosan untuk kuabadikan.

Kini, puluhan purnama telah berlalu. Meja tujuh belas tak lagi ada sosokmu yang menyendiri. Sebab kamu telah bersama seorang puan, di meja dua satu. Entah (si)apa yang mengawali, yang ku tahu saat ini setiap inci tubuh kota istimewa ini telah kutapaki, bersamamu wahai Tuanku. Akulah puan, yang mendapat kejutan bahagia dari semesta yaitu bercengkerama dengan tuan di meja dua satu.

Semesta, April 2017 @duatigadesember & @hujankopisenja

Wajah itu pernah kulihat lima tahun yang lalu. Aku ingat betul, tapi aku masih ragu. Aku mencoba berbalik arah untuk mengikutinya. Trotoar ramai oleh pejalan kaki yang pulang dari tempat mereka bekerja. Aku hanya berniat memastikan dengan melihat sekali lagi.

Sulit rasanya mengimbangi cara dia berjalan. Cepat dan tangkas menyalip orang-orang, atau tanpa terhalangi orang yang berjalan sebaliknya. Aku ingat betul bagaimana ia berjalan, tapi masih ragu pada orang yang kuikuti itu.

Sinar matahari sore yang menyilaukan memancar dari sisi kananku, sehingga membuatku harus menyipitkan mata. Di depan ada tikungan, dan kita akan mendapati toko-toko pakaian. Aku berharap dia berhenti sejenak, melihat-lihat isi toko, atau minimal memperlambat langkah kakinya.

Jarak kami tinggal dua langkah, ketika itu kudengar suara ledakan di belakangku. Suara yang membuatku kehilangan wajah itu. Orang-orang pada mulanya menunduk, lalu mencoba melihat apa yang terjadi. Seketika semuanya menjadi kacau. Teriakan, orang-orang berlarian. Aku masih tidak tahu apa yang terjadi. Aku masih terpaku pada wajah itu. Tapi kelak aku menyesal.

Aku berlari ke arah tikungan trotoar dengan sisa-sisa harapan. Aku menjadi gugup, dan kepalaku pening. Aku mencari-cari wajah itu di antara kepanikan. Aku tidak tahu apakah kepanikanku lebih hebat dibanding orang-orang?

Aku terus mencari dan berlari. Semua tikungan aku periksa satu-satu. Wajah itu tidak ada. Aku menyesal. Tapi aku tidak salah.

Nurse Zana

FEB 20

Posted by mrselampit

 

 

 

Rate This


Aku adalah seorang yg berjaya, berusia 37 tahun mempunyai 3 org anak. Isteriku namanya Aida merupakan seorang doktor. Nak katakan kami ni kaya taklah sangat. Cuma mampulah jugak kalau dlm 2…3 kali seminggu tu makan kat restoran 5 bintang.

Rumahtangga aku pulak mmg bahagia kalau ada selisih faham tu biasalah kan. Mana ada rumahtangga yg langsung tak ada ribut taufan sekali sekala. Kalau ada yg dakwa rumahtangga dia tak pernah ada masalah, itu menipu namanye.

Aku ngaku yg aku ni bukanlah seorg suami yg baik ataupun jujur ngan isteri ku. Pernah jugaklah aku curang ngan isteri ku. Sememangnye aku punyai nafsu yg ….. (entahlah mungkin pada ni tak pelik lagi kut)

Aku lebih teransang pada bini org. Kalau diberi pilihan antara bini orang atau anak dara….semestinye aku akan pilih biniorg. Bglah anak dara rupa mcm ratu cantik dunia sekali pun…aku akan tetap pilih biniorg…(biniorg tu mestilah yg oklah…..kalau tak ok sapa yg nak….kan?).

Aku tak pernah kenal ngan nurse satu hospital ngan wife aku ni. Selama ni kalau umah aku ada buat open house ke…tak pernah pun dia dtg. Nak dijadikan cerita, hari tu kereta bini aku ada kat workshop so terpaksalah aku kena ambik dia balik keje. Biasanye kalau aku tunggu wife aku ni selalu jugaklah aku masuk dlm hospital tu. Ward gynaecology tu ramai jugaklah aku kenal…tapi nurse ni mmg aku tak pernah tengok.

Tengah berbual ngan doktor2 dan nurse2 kat situ….aku terpandang sorang nurse ni. Mmg rupa…badan dia ni buat aku tak senang duduklah. Bernafsu. Tengah sembang2 tu aku pun buat2 senyumlah….ada sorang dr kat situ mcm perasan sambil aku borak2 aku duk asyik pandang nurse tu. Tiba2 dr tu panggil nurse tu introduce kat aku. Kami pun salam2lah.

Nama dia Zana (nama tipu…takan nak bg tau nama betul kut). Lepas salam tu dia pun terus sambung keje. Wife aku dtg dan kami pun baliklah. Aku tanya wife aku nurse tu. Wife aku kata dia baru join ..sebelum ni dia keje kat hospital kerajaan. Umur dia 31 tahun anak 1. Rupa dia nak kata lawa sgt tu taklah sedap mata memandanglah katakan.

Tapi aku suka body dia….agaknye dlm 36B 30 36. Aku ni suka badan cam tu…berisi sikit. Bodi mcm model bukan taste aku. Sampai balik umah pun aku terbayang nurse tu….cara dia berjalan…ermmm mmg mengancamlah.

Aku tanam niat camana nak kenal ngan nurse tu. Tapi aku buntu. Bukan senang….dahlah dia tu satu tempat keje ngan bini aku. Aku sebolehnye nak ngelak dr ada affair ngan bini org yg satu tempat keje ngan bini aku ni…..byk masalah akan timbul. Sebelum ni bukan takde yg aku berkenan….pernah dulu aku berkenan kat dr sorang tu….lawa mmg lawa…anak mami, rupa mcm Amisha Patel.

Sapa yg minat kt filem Hindustan taulah…kan? Tapi aku tak sanggup. Dgn nurse ni lain mcm sgt rasanye….rasa mcm tarikan dia tu kuat sgt… putih kata ada chemistry. Puas aku fakir camana nak mulakan sampai aku tertidur. Sehinggalah dlm 4…5 hari aku pun malas nak fakir sgtlah pasal nurse tu.

Satu hari tu aku balik dr ofis dlm pukul 7.30pm. Bila masuk dlm umah terperanjat aku nurse Zana tu ada dlm umah aku. Kalau pembaca semua adalah masa tu….mmg akan gelak sakan kat aku. Aku kaku berdiri dlm 2…3 min jugaklah. ….bayangkanlah… bila tengok dia tengah duduk atas sofa kat living room tu.

Aku tersentak bila wife aku cakap si Zana ni tumpang balik jap sementara tunggu suami dia dtg ambik. Suami dia tu pengurus kilang di keramat. Rumah aku plak kat bukit antarabangsa so tak jauhlah. Barulah aku tau dia dtg umah aku tu bersama ngan bini aku. Kami makan mlm bersama. Tapi aku tak byk cakap. Tapi aku asyik duk perhatikan dia jer.

Apa yg bini aku borak ngan dia aku tak ambik kisah sgt. Bila dah makan semua dia bangun nak cuci tangan aku duk perhati je badan dia. Dia pakai track suit ngan sleeveless t shirt.ketat. Mata aku tak lepas dr tenung buntut dan dada dia. Sejak dr hari tu dia boleh katakan hari2 singgah umah aku dulu sementara tunggu suami dia dtg ambik.

Sehinggalah satu hari tu, dlm kul 8 mlm, wife aku dpt call dari hospital ada patient yg terpaksa bersalin cara ceasar…ada complication. So wife aku pun pegilah. Tinggallah aku, dia , maid aku dan anak-anak aku.

Sampai dlm kul 10 lebih anak2 aku naik tidur. Maid plak biasanye kalau takde apa dia berperaplah dlm bilik dia. Dia call suami dia, suami dia kata ada machine breakdown so production takleh jalan.

So terpaksalah suami dia settlekan dulu masalahnya dulu. Kat living room tu tinggalah aku ngan dia. Macam2 ceritalah kami borak. Sambil borak2 tu …aku ni mcm biasalah mata terpaku kat dada dia….kalau dia bangun jer aku tenung kat punggung dia bulat macam Jlo.

Lama-lama aku tak tahan….dah rasa stim semacam. Aku bangun nak ke dapur nak buat air dia…dia kata takpe dia buat sendiri….wife aku pun selalu cakap ngan dia…kalau rasa nak minum ke makan ker buat mcm umah sendiri.

Dia bangun ke dapur buat air. Aku ikut sekali ke dapur berdiri membelakangkan dia. Dia kata kat aku yg ikut sekali ke dapur tu tak percaya kat dia ker. Aku kata takdelah camtu…Cuma kalau dia tak jumpa cari gula ke susu ke senang aku tunjukkan… dlm pada tu aku cukup bernafsu. Aku dtg dekat ngan dia dr belakang. Entah macamana setan dah rasuk abis dah.

Aku betul2 berdiri belakang dia…..aku pegang bahu dia….gosok-gosok…dia terkejut. Aku terus pegang bahu dia…sambil aku cium leher dia. Dia suruh aku lepaskan dia kata jangan buat camtu. Aku terus cium leher sambil tangan aku gosok-gosok lengan dia….mulut dia mmg terus berkata jangan….jangan…tapi setakat mulut jerlah….sambil biar je aku cium leher dia. Aku dpt rasa dia dah naik biji-biji kat lengan dia.

Aku terus cium leher dia ….tangan aku mulalah peluk dia..sambil pelan-pelan ramas tetek dia.

Dia dah tak tentu arah….aku tau dia stim tapi rasa serba salah.

Aku teruskan lagi …ramas2 tetek dia dr belakang…..tiba2 jer terus dia pusing mengadap aku….belum dia cakap apa2 terus aku cium mulut dia…sambil tangan aku raba buntut dia pulak. Dia Cuma biarkan aje tapi aku tau dia dah teransang. Tangan masuk dalam baju dia…selak bra dia. Puting tetek dia pun dah keras.

Aku gentel-gentel….sambil terus beromen. Suara dia dah tak tentu arah. Aku tau masa tu aku tak sia sia kan…aku akan masukkan jugak batang aku dalam cipap dia. Sebelum aku terus nikmati seluruh badan dia sambil berdiri. Satu persatu pakaian dia aku bukak….dia diam …biarkan aje.

Aku terus isap puting dia…sambil tangan merayap kat celah kangkang dia….dia memang dah stim….air cipap dia pun dah banyak. Aku aku pusingkan dia membelakangkan tarik sikit buntut dia yang bulat tu….aku pun keluarkan batang aku masukkan dalam cipap dia kami main doggie sambil berdiri.

Masa main sorong tarik tu…aku suka cara dia mengeluh…memang buat aku lebih horny. Hinggalah dalam 30/…40 minit aku climax. Aku berborak ngan dia sambil berbogel kat dapur…borak punya borak….kami pun main lagi…kali ni aku duk atas kerusi makan…dia duk atas aku sambil mengadap….hinggalah dia climax 2 kali.

Lepas dlm 1 jam kite orang main untuk 2nd time tu suami dia pun call nak ambik dia.

Sejak dr ari tulah….aku selalu main ngan dia. Kalau susah sgt aku akan check in kat hotel lepas keje. Pernah jugak main dalam kereta. Hubungan kami masih lagi kekal sekarang ni. Pandai makan pandai simpan seperti kata orang…

Aku tak memaksa kau membalas rasaku, namun ijinkan aku lebih lama berdiri didepanmu. Menutup pandanganmu agar tidak terpaku pada punggung yang meninggalkanmu.
—  Anggarda

“I’m yours. But I’m not yours.”

-

Sejenak gue terpaku di depan kalimat barusan. Kalimat yang benar-benar singkat, menggunakan kata yang sama dan hanya dibubuhi dua penambahan kata yang berbeda. Tapi entah kenapa makna keseluruhannya begitu luar biasa.

“Aku milikmu. Tapi aku bukan milikmu.”

Kalimat itu seakan mengacu pada suatu keadaan di mana hubungan sudah memasuki tahap terlanjur. Terlanjur basah, terlanjur cinta, terlanjur lama. Ketika melepas tidak mungkin, tapi bertahan hanya berujung bosan.

Atau juga kalimat itu hinggap pada suatu hubungan di mana pihak yang pertama hanya bisa memeluk raga, sedangkan pihak yang kedua hatinya entah sedang terbang ke mana. 

Orang-orang di sekitarmu tahu dia milikmu. Tapi jauh di dalam alam bawah sadarmu, kau merasa bahwa kau bukan miliknya. Seakan kau tak tahu di balik topengnya itu apakah ia benar-benar mencintaimu atau tidak.

Kau mencium bibirnya, tapi tidak nafsunya. 
Kau memeluk raganya, tapi tidak debarnya. 
Kau menggenggam tangannya, tapi tidak hangatnya. 
Kau memiliki tawanya, tapi tidak senyumnya.

Dan sedihnya, tidak sedikit orang yang sedang berada di dalam fase hubungan seperti ini. Hubungan yang sudah terlanjur.

Yang satu tak ingin melepas karena cinta, yang satu tak ingin melepas karena merasa kasihan. Membiarkan pihak yang satunya terus bertanya-tanya, apakah raga yang kupeluk barusan adalah raga yang mencintaiku sepenuh jiwa?

But sadly, you’re mine and I’m not yours. 

Br
21116

Ada yang diam-diam saling menyimpan rasa, namun hanya menyimpannya di rongga dada. Tak pernah beranjak dan melangkah dari tempat berdiamnya. Tak pernah berani mengungkap apa yang dirasa; hingga semua rasa terpaku di hati dan kepalanya.

Cerita Berahi – Nama Aku Ziza

2010-Dec-14 05:28

Nama aku Ziza. Aku belajar dalam jurusan progammer IT software di Kolej. Aku belajar komputer atas kehendak dan desakan mak bapaku. Aku memang tak minat langsung dengan komputer. Nak sejuk dan senangkan hati kedua orang tua aku, akupun belajarlah.

Usiaku 18 tahun. Suka siri TV3 Jalan-jalan cari makan. Tau kenapa? Sebab wajah dan iras aku macam pengacaranya Maria Tunku Sabri. Saling tak tumpah.., tu lah aku. Chubby, tetek dan punggung besar dan rendah. Wajah aku memanglah cun dan comel.

Belajar di semester satu taklah susah sangat, tapi bila di semester dua aku rasa susah. Untuk memudahkan pembelajaran aku membeli sebuah komputer klon. Hari-hari aku menggunakan komputer, aku semakin cekap.

Oleh kerana aku sudah cekap aku pun tidak tahu hendak buat apa lagi tentang komputer aku tu. Asyik-asyik main games sahaja. So rakan-rakan aku mengajar aku tentang internet. Mula-mula tidak seronokpun tapi interesting bila aku layari beberapa laman web yang tidak sepatutnya aku jengah.

Satu hari aku melayari laman web orang Melayu dan aku sungguh terkejut melihat ramai orang Melayu berbogel di internet samada perempuan ataupun lelaki. Sebahagian gambar yang dipamerkan adalah tipu dan sedikit yang benar. Aku dapat tahu sebab kawanku pakar yang boleh membezakan mana satu yang benar dan mana yang tipu.

Aku rasa ada yang tidak kena pada diriku sebab seluar dalam aku kerap basah dan aku tidak tahu kenapa. Aku gusar. Aku naif. Selama ini aku mengalami perasaan stim. Di samping melihat gambar-gambar lucah aku juga melayari laman web sumbercerita.com. Aku mula tertarik membaca kisah-kisah sex khususnya dari Malaysia. Dan aku terpaku kepada kisah-kisah yang ditulis oleh Wirasaujana.

Terbetik di hati aku hendak berkenalan dengan penulis itu. Akupun memajukan email ke alamatnya bertanya kabar, menyatakan maksud ingin berkenalan dan juga apakah kisah-kisah yang ditulisnya itu benar-benar berlaku atau cerekanya sahaja.

Aku ada juga melancap, DIY (Do It Yourself) kata orang sekarang. Kesedapannya tidak dapat digambar dan diucapkan oleh kata-kata. Selepas tu aku buat kali kedua sambil meramas buah dadaku dan mengentel putingku. Aku merasa sungguh geli lagi menyedapkan. Aku puas. Aku menikmati klimaks tetapi apakah sama dengan adanya jantan dalam wanitaku? Persoalan dan ingin tahu ini bermain di benak dan rasa beinaku.

Aku mau berkenalan sebab aku dapati Wirasaujana mampu memuaskan semua kekasih atau sexual partnernya. Begitu juga dengan ramai penulis lain dari Indonesia. Cuma aku tertarik dengan Wirasaujana sebab kepelbagaian kisah-kisah yang ditulisnya. Sure, lelaki ini dah banyak pengalaman yang dikutipnya.

Ingin tahu aku dijawab oleh Wirasaujana yang membalas email aku. Jawabannya ringkas.. Amat bahagia dan gemar sesangat berkenalan dengan aku. Meminta aku menceritakan tentang diriku, pengalaman sex dan fantasia sex. Mengikut Wirasaujana hampir 50% kisah-kisah yang ditulis adalah pengalaman benar beliau sendiri dan bakinya adalah cereka semata-mata.

Pantas aku menjawab kepada Wirasaujana. Aku penuntut IPTS dari keluarga sederhana. Anak ketiga dari lima beradik. Tinggiku 5’1″, chubby dan figku 36 30 38 dan berkulit sawo matang cerah. Pengalaman sex zero dan fantasia sex mahu difuck dan dipuaskan kewanitaanku. Mahu merasai nikmat difuck. Aku menghantar gambarku buat tatapan Wirasaujana.

Aku buat assignment dengan seorang rakanku di rumahku. Semasa Kami berdua-duaan dan aku merasakan ada yang tidak kena. Ketika aku tengah menaip rakan lelakiku ini duduk di belakangku. Aku dapat mendengar bunyi sesuatu di atas katilku seperti orang meronta-ronta. Aku tidak mempedulikkan. Tiba-tiba rakanku berkata..

“Hey Ziza aku nak baliklah. Nanti aku call kau yek”

Akupun bersetuju. Apabila dia sudah balik, aku mendapati ada kesan tompokan sejenis air di atas cadarku. Akupun membaunya, eerkk!! Aku mengerutkan muka dan menutup hidungku. Kurasa macam nak muntah. Rakan jantanku tadi menjadikan aku model untuk dia melancap. Sial betul mamat tuh. Ee!! Boring aku.

“Jack nape kau tak rogol aku semalam?”
“Isshh kau ni. Aku tak rogol kau pasal aku sukakan kau. Baiklah aku melancap dari merosakkan kehormatan kau” Jawab Jack selamba sambil kekeh kecil.

Terharu aku mendengar jawapan Jack yang gentleman. Aku pun memeluknya.. Dia balas pelukanku. Tiba-tiba aku dapat rasakan ada benda yang tegang di dalam seluar Jack. Kenapalah lelaki hanya mementingkan nafsu mereka sahaja tanpa menghiraukan perasaan orang perempuan? Sebab aku melihat Jack masturbasi depanku dan bila stim dia explode lava putihnya tak sampai beberapa minit. Apakah lelaki memang macam tu cepat sangat stim dan terpancut? Berat rasanya orang perempuan kalau dapat suami atau boy friend yang cepat pancut.

Perhubungan aku dengan Wirasaujana berpanjangan. Aku sering berhubung melalui email dengan beliau. Kini aku sudah memberikan nombor telefon aku dan Wirasaujana telahpun membalas SMS aku. Aku tidak kisah tentang status dan usia Wirasaujana. Dari apa yang diceritakannya dia seorang duda veteran. Tapi suara dia macho dan aku telah melihat gambarnya. Wirasaujana membahasakan dirinya Abang N. Boleh tahan juga orangnya. Aku senyum sendirian.

Kami sering ber-SMS dan Abang N akan topup kan prepaid aku bila aku kehabisan kredit telefon.

[Tul ke U nak difuck Ziza?] Aku senyum membaca sepotong SMS dari Abang N.
{Yes.. Abang N nak fuck I ke?}
[U serius ke nie Ziza? Acah-acah tak main tau.] Aku melihat dan membaca jawaban SMS dari Abang N. Sengih dan terkekeh.
{Tak acahlah. Mau sesangat.:) Nak batang Abang N dalam cipap Ziza.}
[Kalau benar-benar mau when can I see U?]
{Anytime Abang N.my pleasure is yours.}

Aku rasa bahagia berkomunikasi dengan Abang N. Ada waktunya terair dan terstim juga aku membaca SMS lucah dari Abang N. Aku tak kurang juga lucah dan seksinya mengoda Abang N. Aku memaut Abang N yang tinggi orangnya.

*****

Mulut aku dan mulut dia bertaut rapat. Kissing hangat sampai menggigil dan gemetar tubuhku. Kapukan Abang N begitu kemas. Pertama kali aku merasai diriku berada dalam pelukan seorang lelaki. Kuhimpitkan buah dadaku ke perutnya.

“Nicee.. Pejal tetek you love..,” puji Abang N sambil memeluk dan showering kisses kat mukaku.

Aku mengerang kecil. Kepejalan buah dadaku menyentuh perutnya. Aku telentang dengan kakiku terjuntai di tepi katil. Abang N telah menyewa sebuah bilik di De Palma Hotel. Agak lama kami berbalas ciuman sambil aku menggesel-geselkan dadaku ke tubuh Abang N. Nafasku kasar.

Sebenarnya aku tak tau apa yang harus aku buat pada masa tu. Maklumlah aku langsung tak ada pengalaman dalam bab ni. Yang aku tahu tentang hubungan sekspun melalui buku dan mendengar kawan-kawan aku borak pasal video porno yang mereka tengok. Setakat dari buku yang mengajar tentang hubungan kelamin tu memang dah banyak aku baca tentangnya.

Malu juga aku bila ditenung begitu oleh Abang N. Perasaan takut dan berdebar-debar bermain dihatiku. Tangan Abang N meraba kaki kiriku sambil mengusap lembut. Akupun menarik kakiku kegelian sambil senyum malu.

Abang N memegang tanganku semula dan mendekatkan mukanya kear-ahku lalu terus mengucup bibirku. Aku bagaikan dalam mimpi mem-biarkan saja Abang N mencium aku. Tangan Abang N mula merayap-rayap ke arah dadaku. Nafasku mula kencang hebat sebab itulah pertamakali aku dicium oleh lelaki.

Lidah Abang N bermain-main dengan lidahku sambil tangannya merayap-rayap di belakang badanku mencari klip braku. Dadaku mula berdebar-debar dan Abang N lantas menjilat pipi dan leherku sambil dihisap dan digigit lembut. Aku menahan geli dan menggeliat seketika.

Seronok sekali aku diperlakukan begitu. Sesekali aku melepaskan nafasku yang sedang berahi. Abang N terus menjilat-kulit bahagian dadaku. Menjilat dan menyonyot puting buah dadaku yang pinkish sedang keras. Aku bagaikan di awang-awangan dengan nikmat yang meangsang segenap saraf tubuhku. Nafsuku kian meningkat apabila Abang N terus memainkan peranannya menjilat hingga sampai ke pusatku.

Tanganku memegang tangan Abang N erat sambil nafasku keras dan kencang. Abang N melurut slackku kebawah sambil mengucup bibirku lagi. Aku merengek dan mengerang. Abang N sudah pun melucutkan seluar dalamku lalu tangannya terus memegang cipapku yang sedang membengkak dan basah itu. Belum sempat aku berbuat apa-apa tangannya sudah mengusap-usap cipapku. Jarinya menggentel clit dan bermain di lurah pussyku.

“Oohh Abang N.. Syoknyaa.. Sedapp..,” rengek dan desahku kegelian yang amat sangat.

Abang N melebarkan kangkangan kedua-dua kakiku lalu menyembamkan mulutnya ke lurah cipapku. Lidahnya mula menujah ke clit aku. Dijilat kemudian kelentitku dinyonyot sambil tangannya meramas-ramas buah dadaku. Waduhh.. Hmm.. Tuhan saja yang tahu betapa nikmatnya aku ketika itu. Aku bagaikan lemas dan khayal diadun dan dibuai kenikmatan bila cipapku dijilat sebegitu buat pertama kali dalam hidupku.

Setiap kali Abang N menggigit manja kelentitku setiap kali itu juga aku menjerit kesedapan. Cadar katil di bilik indah berhawa dingin kurasakan basah lenjun Dik air meleleh keluar dari pukiku. Abang N terus menjilat kelentitku sambil sesekali memasukkan lidahnya ke dalam lubang cipapku yang berair itu.

“Sayang, sedap tak?” tanya Abang N sambil lidahnya bermain lurah dan lubang cipapku.

Aku hanya mampu merengek dan mengerang kuat. Kakiku terkial-kial dan aku merasakan kegelian yang amat sangat.

“Sedapp.. Abang nn.. Kuarr.. E aa.. E aa..” Desahku sambil memaut kepala Abang N yang sedang meratah pukiku.

Punggungku ke depan dan ke belakang sambil memutar cipapku ke muka Abang N. Aku meraba-raba cuba memegang batang Abang N yang masih dibaluti seluarnya. Pantas Abang N membuka baju dan seluarnya. Kini jelas di mataku batang Abang N mencanak keras. Panjang, besar, berurat dan kepala-nya mengembang bagaikan ular tedung. Tubuhku memang sudah sedia gemetar.

Aku memberanikan diri memegang butuh Abang N. Kukocok, kuusap dan kubelai manja. Abang N sengih lalu bertinggung menyilang atas tubuhku. Kini aku benar-benar disuakan dengan butuhnya. Tepat kat hidung dan mulutku. Aku mengenggam batang itu dengan kedua belah tapak tanganku sambil aku cuba-cuba menjilat dengan hujung lidahku ke kepala kote Abang N. Abang N bersiut dan mengeram sambil menjuakkan kepalanya ke belakang.

Abang N meletakkan butuhnya di antara kedua buah dadaku. Dia mula memegang buah dadaku lalu merapatkan ke batang butuhnya. Dalam pada itu Abang N memaju dan memundurkan butuhnya dan dia mengerang bila geselan batangnya menyagat kulit buah dadaku dan hujung kepala kotenya sekejap mencecah ke mulutku. Dan aku menjilat kepala kotenya yang mengembang besar itu.

Tangan Abang N meramas buah dada dan mengentel putingku dengan jarinya. Dia masih maju mundurkan butuhnya di antara buah dadaku. Kemudian Abang N baring telentang menyuruh aku memberikan cipapku ke mulutnya. Kami dalam posisi 69. Aku mampu meme-gang dan mengocok butuh Abang N sambil mengulum kepala kotenya yang berdenyut-denyut dalam mulutku. Sedang Abang N menjilat, menyonyot, menghisap, menyedut lubang pussyku. Aku terjerit-jerit halus bila kelentitku dinyonyot, digigit dan dijentik.

“Abang nn.. Ziza dah tak tahan.. E aa.. E aa.. Sedapnyerr..” jeritku sambil meronta-ronta di atas tubuh Abang N dengan kepalaku ke kiri ke kanan dan ke depan ke belakang. Abang N memaut buah buntutku dan meneruskan memakan dan menghirup jus madu pussyku.

Posisi kami bertukar. Kami dalam kedudukan tradisional. Aku dibawah dan Abang N di atas. Kakiku dikangkang lebar. Abang n mengetel kelentitku dengan ibu jari kirinya sambil dia memegang butuhnya dan menghalakan ke rongga pussyku. Dia menegetuk cipapku dengan kepala kotenya sambil memberi salam. Dia menurih alur pukiku sambil menujah-nujah clitku dengan kepala kotenya membuatkan aku kegelian dan berdesit-desit suara keluar dari mulutku.

“Ziza.. You ready to be fucked?”
“Hmm.. Yes.. Yes.. U wa.. U wa.. Pliz fuck me Abang N..” Rengek dan rayuku dengan sentuhan listrik ke segenap saraf dan tubuhku bila Abang N mengacah-acahkan kepala kotenya menyepuh rongga lubang pukiku.

Abang N meletakkan kepala kotenya yang besar itu ke rongga pussyku. Dia menekan dan kurasakan benda tumpul tertujah ke keliling lubang pukiku.

“Grruuhh..” Bunyi butuh Abang N menerjah halangan di lubang pukiku.
“Aduhh.. U wa.. U wa.. E aa.. E aa.. Adui pelan-pelan Abang N.. So big.. So nice.. So sedapp.. So sakit.. Perit.. Tersiat.. Abang N”, Rengek dan erangku sambil cuba membetulkan kedudukan punggungku dan mula memberi untuk menerima batang Abang N dalam diriku.

Abang N mengucup bibirku sambil meramas buah dadaku. Dia menekan semula. Aku merasa batangnya masuk perlahan dan dinding vaginaku terasa disagat dan kesat. Aku menjerit-jerit sambil mengoyangkan punggungku untuk menerima batang Abang N yang besar terasa sangat sendat melekat di lubang pussyku. Aku mengerang ubuhku menggelinjang. Mukaku berkerut dan mulutku menggumam dan gigiku mengertap.

Sakit pada mula berangsur sedap. Dinding vaginaku mencengkram batang Abang N. Motion maju mundur dilakukan oleh Abang N perlahan dan cepat. Pedih hilang sedap datang. Air pukiku membantu aku menerima butuh Abang N dalam lubang cipapku. Aku menjerit-jerit dengan mukaku berpaling ke kiri dan ke kanan. Nafasku kencang dan aku mencakar-cakar tubuh Abang N. Aku juga mengigit dada Abang N menahan geli dan ngilu ke seluruh tubuhku.

Sedikit demi sedikit Abang N memasukkan batangnya walaupun aku sesekali menjerit sakit namun aku tahan juga demi nafsu aku yang sedang membara. Akhirnya seluruh batang Abang N masuk juga bermukim dalam cipapku yang ketat. Dia terus menyorong batangnya keluar masuk dalam cipapku dengan perlahan dan kuat.

Nafas kami bergelora. Batang Abang N yang panjang terasa amat keras dan sedapnya batang Abang N memasuki cipapku Tuhan saja yang tahu. Makin lama makin deras dan kuat hentakan serta hayunan Abang N ke pukiku. Cipapku basah sehingga belakang tubuhku lenjun oleh air cipapku.

“Abangg.. Oohh sedappnya bangg! O ah.. O ah.. Kuarr bangg..” jeritku mengigit dada Abang N dan mengejangkan tubuhku terasa dalam pukiku berputar air dan berpusar ngilu di dinding vagina dengan batang Abang N menyendatkan lubang. Abang N terus menghentak butuhnya laju dan kuat ke lubang pukiku.
“Sayangg!! Abang cumm.. Urghh!”

Abang N mengucup bibirku dan memelukku erat. Dia membiarkan batangnya berdenyut dan aku merasakan ledakan air matinya ke dinding g spot cipapku.

“Perghh.. Besttnyerr..” Jeritku lagi dan mengoyangkan punggungku mengayak butuh Abang N yang terpacak keras dalam pukiku.

Peluh kami bergermercikan dan membasahi tubuh kami berdua. Dalam hatiku terasa puas kerana baru aku faham tidak semua lelaki yang self centred. Malah ramai yang mahu memuaskan pasangan mereka dahulu dan aku bahagia dengan Abang N yang telah berjaya memuaskan aku dan memberikan kepuasan yang aku mahukan selama ini. Biarpun mahal dengan hilangnya dara aku, namun aku senang memberikannya kepada Abang N sebab dia menjadikan aku wanita sejati

Malam Menuju Minggu

Aku tak tahu kenapa tulisanku semakin hari semakin sunyi. Aku telah terbiasa melewati ini hampir 3 tahun. Merasakan sepi dan seorang diri adalah dua hal yang sangat dekat denganku. Bahkan ketika hampir seluruh dari setiap hariku kuberikan untuk bertukar kabar dengan seseorang yang jauh, aku masih mengenal kekosongan.

Aku tidak ingin memaknai hal itu sebagai suatu yang sulit digapai. Seolah jarak tak akan pernah bersikap baik pada kami berdua. Hal yang paling tak kumengerti dari semua itu adalah alasan Tuhan mempertemukan kami. Di ruang yang terkotak-kotak, Tuhan menarik benang merah yang membawaku padanya. Aku telah terhubung, tak mau lepas.

Dia barangkali sama bertanya-tanyanya denganku. Tapi mungkin hanya aku yang terlalu perasa, menganggap semua ini suatu yang berat dan rumit. Sesekali, aku ingin kami bertukar jiwa untuk mengetahui hal yang sangat membikinku penasaran selama ini. Betapa cara dia memandang hidup dan menjalaninya dengan tenang membuatku terpukau, terpaku.

Sudah sejak lama aku merasa baik-baik saja hanya dengan memikirkannya seperti ini. Tapi aku juga tidak baik-baik saja. Dia menarikku keluar dari kebisuan, tapi dia juga membuatku teramat merasakan kesepian. Aku tak suka kalimat itu. Karenanya, aku juga terlihat seperti minta dikasihani. Sama seperti ketika aku menangis dan yang tertangkap hanyalah kesedihan. Aku tak suka terlihat sendiri dan terlampau cengeng.

Malang, 29 Oktober 2016

Kecoa Terbang

Kecoa terbang itu gak sehat. Karena dapat membangunkan kembali sisi gelap diri yang sudah kita paksa untuk mati.

Contohnya, tadi aku main ke tempat sepupuku. Seorang perempuan berusia 26 tahun, sedang mengandung anak laki-laki, 6 bulan, jalan sudah mulai susah, tapi tetap lemah dan lembut seperti biasanya. Kulitnya putih bersih, karena emang ada darah Palembang. Jarinya lentik, parasnya cantik.

Tiba-tiba…

Ada kecoa terbang dan hinggap di belakang kotak di meja. Kecoanya udah gak keliatan. Tapi antenanya yang panjang menungul (eh, apa ya…keliatan gitu lah. Nongol gitu.)

Kita berteriak histeris.

Sepupuku lari keluar ruangan. Aku diam terpaku. Sepupuku masuk lagi dengan semprotan serangga di tangan. Tapi, di dekat kotak itu ada makanan. “Mbak! Jangan! Ada makanan! Tahan mbak! Jangan! Hentikan!” Aku bergegas ambil sapu lidi kecil yang biasanya buat ngebut kasur (eh, kok kesannya kasurnya lari gitu ya. Maksudnya tu buat mukul-mukul, bersihin kasur gitu.)

“Aku aja mbak. Serahkan padaku!” Aku arahkan sapu lidi kecil kearah sang kecoa. Tapi ternyata dia lebih sigap dari yang kita kira. Dia terbang!!!!! Oh my God!!!! Terbang dia!!!!!!!!!! Ke bawah lemari “Fak!” Teriakku. “Eh, maaf mbak…” takut anak di dalam kandungannya denger. Sepupuku masih sibuk ternyata, kayaknya dia gak denger aku bilang apa. Sepupuku langsung nyemprot bawah lemari. “Die you b*tch!!!!! Die!!!!! B*tch!!!”

………

Emmm…

Aku kembali terpaku.

Barusan…itu…siapa? Mbak? Kamu…siapa?

Akhirnya aku pamit pulang. Membawa tanda tanya besar sepanjang perjalanan.

Nb: bukan untuk ditiru.

Seks..

Saturday, October 29, 2011

Puan Wahidah (Lecturer ku)

Setelah keputusan SPM diumumkan, aku bersyukur kerana lulus dengan agak cemerlang juga. Aku meneruskan pengajian ku di IPTA Shah Alam kerana institusi pengajian tersebut yang paling murah dan termampu oleh ku. Sebelum mendaftar sebagai pelajar di shah alam, aku menemui abang yahya dan keluarga nya untuk meluahkan rasa terima kasih ku di atas segala pertolongan yang dihulurkan, terutama nya kak ani yang tak pernah berkira dengan aku, walaupun aku pernah mengambil kesempatan terhadap diri nya dengan menyetubuhi nya hingga menyebabkan dirinya mengandung. Tahun pertama pengajian aku dalam bidang kejuruteraan adalah sama seperti pelajar lain, kesibukan dengan pelajaran dan ko kurikulum menyebabkan aku melupakan sekejap aktiviti seks dan perempuan. Bukan nya ku tak tergoda dengan dengan kecantikan awek dan pensyarah itm tu, tetapipelajaran yang menjadi keutamaan ku ketika itu. Tahun kedua pengajian, keadaan lebih mencabar dengan subjek yang susah-susah belaka. Tambahan lagi aku aktif bersukan dan merupakan salah seorang pemain bola sepak untuk pasukan itm ketika itu. Subjek yang paling susah aku rasakan ketika itu ialah subjek micro processor yang di ajar oleh Pn wahidah. Aku bukan nya tidak boleh menerima apa yang diajar oleh nya, tetapi tumpuan aku terjejas ketika pn wahidah memberi syarahan. Pn wahidah merupakan pensyaraj kajian kejuruteraan yang paling menawan dengan potongan badan yang menjadi idaman setiap pelajar lelaki dalam kelas nya, agak nya lah, termasuk lah aku. Beliau seorang yang murah dengan senyuman, apatah lagi dua lesung pipit yang menawan yang memang menjejaskan tumpuan aku ketika di dalam kelas. Batang zakar kau sentiasa keras menegang ketika mengikuti kuliah pn wahidah. Namun begitu beliau telah pun berumah tangga tetapi masih belum dikurniakan cahaya mata. Pn wahidah mengenali aku mungkin kerana telah beberapa kali aku menolong nya disaat beliau kesusahan. Seingat aku yang pertama nya ketika aku menolong nya melakukan jump start kereta nya yang kerosakan bateri. Kali kedua aku menolong nya ketika beliau terperangkap dalam lif bangunan kejuruteraan selepas waktu pejabat dan yang ketiga ketika beliau terlanggar motosikal budak india dekat bandar kelang. Yang kebetulan melalui kawasan itu setelah tamat perlawanan bolasepak berjaya melindungi pn wahidah dan mententeram kan budak india tersebut. Kes tersebut dapat diselesaikan disitu sahaja tanpa melaporkan kepada pihak polis. Namun begitu pencapaian aku yang merosot dalam subjek micro-p mendapat perhatian pn wahidah. Pernah dalam satu ujian bulanan aku seorang sahaja yang gagal dalam subjek tersebut disaat pelajar lain mencatat keputusan yang cemerlang. Malu bukan kepalang tapi nak buat macam mana aku hilang tumpuan ketika dalam kelas. Kedaaan tersebut menyebabkan pn wahidah memanggil aku ke bilik nya selepas waktu kelas untuk berbincang masalah yang aku hadapi. Dia meminta aku berterus terang dengan nya mengenai masalah yang aku hadapi hingga menyebabkan aku hilang tumpuan ketika dalam kuliah nya. Manakan tahu beliau dapat membantu, terang pn wahidah di saat aku tunduk membisu mendengar ceramah nya. Adakah awak tidak meminati subjek yang menjadi teras dalam pengajian kejuruteraan elektrik atau awak tidak suka cara pengajaran saya, Pn wahidah meneruskan leteran nya terhadap aku yang masih tunduk membisu. Dalam hatiku berkata, patutkan aku berterus terang atau mencari helah lain untuk melepaskan diri ku. Memandangkan hanya aku dengan Pn wahidah sahaja dalam bilik tersebut, akhir aku berterus terang dengan nya. Pn saya minta maaf, bukan nya saya tidak boleh menerima apa yang puan ajar, fikiran saya ke lain bila merenung wajah puan, terang aku sambil tunduk. Apa yang berada dalam fikiran kamu, tanya pn wahidah tenang. Entah lah puan saya nak cakap pun malu, mungkin ini disebabkan kelemahan diri saya sebagai seorang lelaki, jawab ku berlapik yang sebenar nya aku malu menceritakan perkara sebenar. Saya rasa pelajar lelaki lain pun berfikiran macam awak juga, tetapi mereka boleh menerima subjek yang saya ajar, sambung pn wahidah lagi. Sekarang berterus terang dengan saya apa yang awak fikirkan sehingga tumpuan awak terganggu, desak pn wahidah lagi. Sebenar nya puan, saya tidak boleh memandang wajah puan lama-lama, nanti nafsu saya terangsang, jawab ku menceritakan masalah sebenar nya. Tersandar pn wahidah mendengar pengakuan ku. Jadi awak berkhayal lah ye semasa kuliah saya dan berkeinginan untuk melakukan hubungan seks dengan saya ye, tak begitu, pn wahidah menginginkan kepastian dari ku. Tak lah sampai tahap itu puan, jawab ku yang mula panas punggung ingin beredar. Maaf puan, saya bersalah dalam hal ini, saya berjanji akan mengubah sikap saya dan memberi perhatian dalam kelas puan, saya minta diri dululah, sambung ku yang mula mengangkat punggung untuk beredar. aku lihat pn wahidah masih tersandar di kerusi nya dengan wajah serius seolah-olah memikirkan sesuatu. Belum pun sempat aku melangkah keluar, pn wahidah memanggil aku kembali, awak bermasalah dalam hal ini, awak kena lulus subjek ni, nanti saya fikirkan macam mana nak membantu, saya memang mengambil berat tentang diri awak, terang pn wahidah yang mula tersenyum. Berdebar dan kelu juga diri ku mendengar jawapan pn wahidah tersebut, terima kasih atas sikap perihatin puan tu, jawab ku lalu menghilangkan diri. Malam itu aku tak dapat melelapkan mata memikirkan apa motif sebenar pn wahidah disebalik kata-kata nya itu. Kenangan bersama makcik ku dan kak ani bermain-main dalam kepala ku, menyebabkan batang zakar ku mengeras mengenagkan peristiwa yang lalu. Apalah diriku ini, baru nak jadi baik ke situ pulak fikir nya kutuk diri ku sendiri. Aku bertekad dalam apa jua keadaan pelajaran mesti diutamakan , aku mesti berusaha untuk lulus subjek micro-p tersebut. Kerap juga pn wahidah menjeling kearah ku ketika mengikuti kuliah nya. Aku pura-pura tekun mendengar syarahan nya. Kali ini aku bernasib baik kerana dalam ujian bulanan seterus nya aku lulus jugak subjek tersebut walupun tidak cemerlang. Aku lega kerana tidak lagi disenarai sebagai pelajar yang di bawah pemerhatian. Selepas mengumumkan keputusan ujian tersebut dan setelah tamat kuliah nya, pn wahidah meminta aku menemui nya selepas waktu kelas. Berdebar-debar juga aku, apa lagi ceramah yang aku kena dengar daripada pn wahidah, fikir ku. Petang itu, selapas waktu kelas, aku menemui pn wahidah di bilik nya. Bilik tersebut yang dikongsi dengan seoarang pensayarah permpuan yang lain dan dilengkapi dengan sofa. Aku memberi salam dan duduk di depan nya. Pn wahidah menjawab salam dan mengucap tahniah di aras kemajuan yang aku capai dalam subjek nya. Dengan wajah tersenyum beliau menyryuh aku menutup pintu bilik, private discussion, kata nya. Senyuman nya tersebut menyebabkan batang zakar ku mula berdenyut dan menegang. Aku mengambil buku nota untuk melindungi nya daripada terlihat oleh pn wahidah. Saya dah fikirkan nya dan bersedia membantu awak setakat termampu, tetapi awak mesti berjanji akan terus cemerlang dalam subjek ini, terang pn wahidah memulakan bicara. Aku mengangguk sambil mendengar dengan teliti apa yang akan dikatakan oleh pn wahidah nanti. Perjanjian ni antara kita berdua sahaja, jangan dihebahkan kepada sesiapa pun dan ianya menjadi rahsia kita berdua, sambung pn wahidah lagi. Tanpa berfikir panjang aku hanya bersetuju dan berjanji merahsia rancangan yang akan dikemukakan oleh pn wahidah nanti. Aku kembali meletak buku nota di atas meja kerana tidak selesa dan membiarkan batang zakar ku menegang bebas, lantak lah biar pn wahidah tahu aku memang terangsang bila melihat wajah dia. Setelah difikirkan sedalam-dalam nya, baik lah saya sedia berkorban untuk awak untuk merealisasikan impian dan khayalan awak tu, tapi dengan syarat awak mesti skor A+ dalam subjek saya, selepas itu baru lah saya bersedia untuk melakukan hubungan seks dengan awak, terang pn wahidah tersenyum. Berpinar mataku mendengar tawaran pn wahidah tersebut, terasa air mazi ku mula membasahi kepala zakar ku, terkedu diam seribu bahasa diriku. Tapi dalam ujian yang lepas awak cuma dapat B, so tak boleh lah saya nak bagi semua nya pada awak hari ni, sanbung pn wahidah lagi sambil tergelak kecil. Aku yang masih terkejut hanya mampu tersenyum dan mendengar sahaja apa yang diperkatakan oleh pn wahidah. Walau bagaimana pun saya tetap memberi peluang kat awak, kata pn wahidah lagi sambil bangun dari kerusi nya lalu mengunci pintu bilik lantas duduk disofa yang tersedia di tengah bilik tersebut. Pn wahidah membuka tudung kepala nya, mendedahkan wajah nya yang sebenar, memang ayu dan jelita wajah pn wahidah dengan rambut yang ikal mengurai ala-ala julia robert. Dia tersenyum memandang aku yang masih terpaku memandang wajah nya. Saya nak balik 15 minit lagi, tapi sebelum tu saya bagi peluang kat awak untuk sentuh dan pegang mana-mana bahagian tubuh saya yang awak suka, tapi secara luaran sahaja tau, bahagian dalam tidak dibenarkan sehingga awak berjaya skor A+, kata pn wahidah dalam senyuman yang menggoda. Apa tunggu lagi, mari lah sini, sambung nya lagi. Dada ku berombak kencang menahan gelora nafsu, zakar ku keras menegang sehingga jelas tertonjol kedepan disebalik seluar ku. Tanpa bertangguh aku memeluk dan mencium pipi pn wahidah, bahagian pertama yang aku sentuh dan pegang serta meramas ialah buah dada nya yang montok, gebu dan menggunung tinggi itu. Pn wahidah hanya memejam mata dan membiar apa saja aku meramas-ramas buah dada nya yang masih berbalut dengan baju dan coli nya itu. sambil meramas buah dada nya mencium pipi dan leher nya, pn wahidah mendongak kan kepala untuk memberi ruang kepada ku, namun begitu beliau mengingatkan aku supaya tidak menggigit leher nya kerana ditakuti berbekas. Zakar menegang ketahap maksimum ketika itu dan air mazi mula keluar. kalau di ikutkan nafsu ingin sahaja aku merogol pn wahida ketika itu, tapi pertimbangan akal ku masih waras, oleh itu peluang yang diberikan oleh pn wahidah aku guna sepenuh nya untuk menikmati kehangatan tubuh nya itu. Ketika aku hanyut menikmati kehangatan dan kelembutan tubuh pn wahidah, tiba-tiba beliau mencelah, Opsss ok time out, enjoy time finished, kata nya sambil menghela panjang nafas nya, mengkin beliau juga terangsang agak nya. Baiklah sekarang awak dah dapat dan rasa apa yang awak inginkan, dalam kelas nanti jangan fikir yang bukan-bukan lagi tau, pesan pn wahidah kepada diri ku yang cuba menenangkan diri ku daripada gelora nafsu yang melanda. Selepas mengenakan tudung kepala nya kembali dan membaiki make up nya pn wahidah menyuruh aku keluar dulu. Sebelum itu sempat lagi aku mengambil kesempatan untuk mencium pipi nya dan meramas tetek nya sebelum aku keluar meninggalkan bilik tersebut. Ingat dan janji tau, awak mesti skor A+, awak akan dapat rasa semua nanti, pesan pn wahidah sambil mengenyit mata nya. Aku berjanji dan tersenyum pada nya. Dalam perjalanan ke tempat letak motosikal , aku terpaksa cover zakar ku yang masih menegang dengan buku nota untuk melindungi daripada di ketahui oleh orang lain. Malam itu sekali lagi aku tidak dapat melelapkan mata ku, kerana membayangkan kenikmatan lubang burit pn wahidah yang tersedia untuk aku nikmati seandai nya aku berjaya skor A+ dalam subjek nya. Malam itu aku pulun studi micro-p sampai pagi. Selepas kejadian tersebut aku lebih berani dan mesra denagn pn wahidah. Malah aku aktif mengambil bahagian ketika kuliah nya. Pn wahidah lega melihat perubahan diri ku. Disebalik matlamat pelajaran aku juga meletak matlamat untuk menikmati tubuh pn wahidah yang sangat aku idam-idamkan itu sebagai objektif utama atas usaha aku tersebut. Suatu petang selepas waktu kelas aku ke lab. komputer untuk menyiapkan assignment yang diberi oleh pensyarah. Aku memilih waktu waktu petang kerana di waktu begini kebiasaan nya tidak ramai pelajar yang menggunakan lab. tersebut. Sedang aku tekun menyiapkan kerja yang diberi, pn wahidah datang menyapa ku dari belakang. Oops puan, tak balik lagi ke, tanya ku dalam nada terkejut. Tak lagi, ada banyak kerja nak kena siap ni, dah la tu nak kena submit besok pulak tu, jawab nya menyeluruh. Banyak ke assignment, tanya pn wahidah lagi. Ada la sikit tapi lambat lagi nak kena submit, jawab ku. Kenapa puan, ada apa-apa yang boleh saya tolong ke, tanya ku menawar kan diri. Kalau awak tak berkeberatan memang saya nak minta tolong ni, jawab pn wahidah berterus terang. Baik lah puan pasala saya tak kisah, kerja sambung ekor beruang pun saya sanggup, jawab ku dalam nada bergurau. Kalau begitu jom lah ikut saya, pinta puan wahidah tersenyum girang. Aku mengekori nya ke bilik printing, dimana aku diterang oleh pn wahidah kerja-kerja yang patut dilaksanakan. Aku diberi tugas untuk membuat compilation dan binding dokumen penyelidikan pn wahidah yang akan diserahkan kepada ketua dekan keesokkan nya. Manakala pn wahidah pula menyiapkan kertas pembentangan untuk besok dibilik nya. Kerja-kerja tersebut tidak menjadi masalah kepada ku kerana sudah biasa melakukan nya ketika bekerja dengan abang yahya dahulu. Dalam masa 2 jam sahaja aku dapat menyiapkan apa yang dikehendaki oleh pn wahidah. Aku menghantar dokumen penyelidikan tersebut ke bilik pn wahidah. Dalam nada terkejut tapi gembira pn wahidah menegur aku, eh dah siap ke, cepat nya, kata nya. Sudah siap, puan check lah dulu, jawab ku. Pn wahidah memeriksa dokumen yang aku susun dan binding tadi. Ump, good job, bagus, nasib baik lah awak tolong saya, ishh kalau tak, entah apa lah lagi reason yang saya nak bagi kat ketua dekan tu, rungut pn wahidah lagi. Ketika itu jam sudah pun pukul 10.00 malam. Awak dah makam ke, tanya pn wahidah lagi. Belum puan, jawab ku jujur, memang lapar pun ketika itu. Kesian, saya pun belum, awak temankan saya sekejap, sikit lagi nak siap ni, lepas tu kit pergi makan sama-sama, saya belanja sambung pn wahidah. Eh boleh saja, jawab ku ringkas. Pn wahidah meminta aku menutup pintu bilik nya, manakan tahu takut-takut pak guard datang meronda. Pn wahidah membuka tudung kepala nya menyerlahkan keayuan wajah nya. Batang zakar ku yang tadi tenang mula menegang bila melihat keayuan wajah pn wahidah. Suami pn tak marah ke, pulang lewat sebegini, tanya ku sebagai memulakan perbualan. Dia tak ada malam ni, seminggu dah out station kat jepun, kalau tak de urusan lain, lusa dia balik lah, jawab pn wahidah. Perbualan kami banyak tertumpu kepada persoalan semasa, peribadi dan pelajaran sahaja. Dari situ aku dapat mengetahui suami nya bekerja dan menjawat jawatan tinggi dalam kerajaan. Beruntunglah puan, dapat suami yang berpangkat tinggi, puji ku mengakhiri perbualan setelah pn wahidah menyiapkan kerja nya. Kebahagian tu tak semesti nay dilihat daripada harta benda dan pangkat sahaja, jawab nya sambil memakai kembali tudung nya. Baik pulak awak malam ini, saya buka tudung tadi sebenar nya bagi peluang kat awak, manalah tahu kot-kot awak nak cium saya, kata pn wahidah mula mengubah topik. Laa kenapa pn tak offer tadi, jawab ku hampa. Kan saya dah bagi lesen besar kat awak, pandai-pandailah sendiri, jawab pn wahidah dalam nada sinis. Tak apalah awak akan dapat lagi lain kali, jom kita pergi makan dulu, sambung pn wahidah lagi. Awak nak makan apa, tanya pn wahidah lagi. Apa-apa pun boleh lah puan, jawab ku ringkas yang tengah kelaparan itu. Kalau macam tu kita makan kat mc donald je lah, kat seksyen 3, sambung pn wahidah mencadangkan tempat nya. Aku hanya mengangguk setuju, orang nak belanja mana boleh tolak rezeki. Kita jumpa kat sana, sambung nya lagi sambil menghulurkan wang untuk aku memesan makanan terlebih dahulu. Maklumlah aku naik motosikal je, manakala dia pula berkereta. Ketika menjamu selera set burger yang dipesan, pn wahidah telah menceritakan yang dihadapi nya berhubung dengan campur tangan mertua dan ipar duai nya dalam urusan rumah tangga nya. Ibu mertua dan ipar nya sering menyindir nya kerana walaupun lebih setahun beliau mendirikan rumah tangga bersama suami nya tetapi masih belum hamil. Mereka berdua ada membuat pemeriksaan doktor, beliau sihat dan subur cuma suami nya sahaja ada mengidap darah tinggi dan kencing manis peringkat awal. Mungkin kesan daripada ubatan yang diambil oleh menyebabkan zakar suami nya kurang berfungsi bila berhubungan seks dan beliau sering kecewa dengan masalah tersebut. Sebab itu lah pn wahidah menggunakan masalah yang aku hadapi untuk menyelesaikan masalah yang melanda dirinya sekarang. Aku bertanya kenapa beliau memilih diriku. Pn wahidah menjawab itu mungkin secara kebetulan, kerana aku berani berterus-terang dengan nya. Sekali lagi beliau meminta aku merahsiakan perjanjian kami. Sekali lagi aku berikrar untuk menyimpan rahsia tersebut, kerana yang sedap nya aku juga nanti, buaya mana nak menolak bangkai. Sembang punya sembang tak sedar jam sudah 12.30 tengah malam, aku terkejut dan mengelabah kerana pintu masuk utama itm ditutup pada jam 12.00 tengah malam. Mampus aku apalah aku nak kelentong pak guard tu. Pn wahidah menenangkan aku, ala jangan gelabah lah, kalau dah tutup, tidur je rumah saya malam ni, bukan ada sesiapa pun, kata nya. Ada sesuatu yang saya nak bagi kat awak, sambung nya lagi sambil tersenyum. Aku melihat mata pn wahidah semakin kuyu, mengantuk kot, fikir ku. Awak tinggal motosikal awak kat sini, jom naik kereta ikut saya balik, pelawa pn wahidah. Dalam perjalanan tersebut pn wahidah memberitahu ku, entah kenapa malam ini nafsu seks mudah terangsang. Pengakuan nya tersebut menyebabkan batang zakar ku mula mengeras dan aku terpaksa membetulkan parking nya dalam seluar ku. Awak terangsang ke, tanya pn wahidah sambil tersenyum. Aku hanya tersenyum sambil mendiamkan diri. Entah lah saya pun sama, mungkin saya tengah subur kot, selalu nya ketika itu saya memang mudah terangsang kerana itu saya bersedia menyerahkan tubuh saya untuk awak malam ini, terang pn wahidah tanpa dipinta. Awak pernah buat hubungan seks dengan perempuan tak, tanya pn wahidah lagi. Berderau darah saya mendengar soalan tersebut. Saya manalah ada bini, nak buat benda tu puan, dalam mimpi tu adalah, jawab ku berbohong. Tetapi saya banyak membaca buku-buku yang berkaitan dengan hubungan seks ni, sambung ku lagi. Ooo.. kiranya awak ni berilmu juga lah dalam bab ni ye, pn wahidah mencelah. Sebenarnya saya pun takut juga nak buat benda ini, terasa macam nak menempuh malam pertama pulak , sambung pn wahidah sambil tergelak kecil. Aku diam sahaja. Awaklah orang yang kedua selepas suami saya yang berjaya menyentuh tubuh saya sejauh ini, sambung nya lagi. Sedar tak sedar sudah sampai di rumah pn wahidah. Pn wahidah mempelawa ku masuk dan mengajak aku kebilik nya. Besar juga rumah pn wahidah yang dilengkapi dengan perabot yang mahal-mahal. Pn wahidah menghulur aku tuala dan kain pelikat untuk menyalin baju dan membersihkan diri ku. Selepas itu dia meminta diri untuk mandi. Aku duduk di tepi katil sambil memerhatikan bilik tidur nya, batang zakar ku mencanak keras ketika itu. Nafsu aku cukup terangsang melihat kan pn wahidah yang hanya berkemban dengan tuala mandi tadi. Keayuan wajah nya serta keindahan tubuh nya memang menjadi idaman setiap lelaki. Pergilah bersihkan diri dulu, barulah selesa tidur, tegur pn wahidah yang baru sahaja selesai mandi. Aku bergegas membersihkan diri ku kerana tak sabar nak mengerjakan tubuh pn wahidah. Setelah membersihkan diri, aku melihat pn wahidah berbaring dikatil dengan memakai bau tidur satin yang singkat dan cukup menghairah kan. Dengan hanya memakai tuala ak berbaring disebelah pn wahidah. Beliau memadamkan lampu utama dan memasang lampu tidur yang agak malap. sambil tersenyum beliau memaling kan tubuh nya mengadap ku serta merapatkan tubuh nya dengan tubuh ku. Kami berpelukan dan saling cium mencium satu sama lain. Namun begitu beliau melarang aku melakukan love bite kerana takut berbekas kata nya. Tangan ku aktif meramas buah dada dan mengentel-gentel puting nya yang mula mengeras. Pn wahidah melucutkan tuala yang aku pakai lalu mendedahkan batang zakar ku yang keras menegang dengan kepala yang kembang berkilat. Wow keras nya, naik seram saya dengan saiz zakar awak ni, tegur pn wahidah sambil memegang dan melancap batang zakar ku. Aku menanggalkan baju tidur pn wahidah sambil dibantu oleh nya. Berpinar mata ku menahan nafsu melihatkan keindahan tubuh pn wahidah yang tidak ditutupi dengan seurat benang pun. Tubuhnya yang putih melepak, buah dada nya yang mekar menggunung serta faraj yang bakal aku nikamti malam ini dilitupi bulu-bulu hitam yang nipis terjaga rapi. Pengalaman aku menyetubuhi kak ani dan makcik ku dulu menyebabkan aku tidak tergesa-gesa melaksanakan tugas tersebut. Aku kembali memeluk, mencium dan meramas buah dada pn wahidah yang sudah meyerah dan pasrah dengan sahaja dengan apa yang aku lakukan terhadapp tubuh nya. Perlahan-lahan aku naik ke atas tubuh pn wahidah lalu menindih nya. Aku parking kepala zakar ku betul-betul pada lubang faraj nya yang sudah lembap itu. Terasa hangat dan sensasi kepala zakar ku, walaupun aku hanya mengesel-gesel permukaan faraj nya sahaja. Aku menumpu perhatian untuk menikmati bahagain atas tubuh pn wahidah dahulu sebelum mengerjakan bahagian bawah nya pula. Habis seluruh tubuh pn wahidah aku cium. Setelah puas mengerjakan bahagian atas tubuh pn wahidah, aku meluaskan kangkangan pn wahidah dan mula bercelapak dicelah nya tetapi aku tak berani menjilat faraj pn wahidah. Aku gosok kepala zakar ku pada liang faraj nya dan melaga-laga kepala zakar ku pada kelentik nya sehingga pn wahidah mengerang dan mengeliat penuh nafsu. Aku kembali menindih tubuh nya dan menyua kepala zakar ku yang kembang berkilat itu betul-betul pada muara faraj pn wahidah yang sudah basah itu. Aku mula menekan kepala zakar ku memasuki lubang faraj pn wahidah. Terdongak kepala pn wahidah yang menerima tekanan zakar ku yang cuba memasuki faraj nya. Awak tolong masukan perlahan-lahan ye, inilah pertama kali faraj saya menerima kemasukan zakar yang besar dan panjang, berganda-ganda saiz nay berbanding kepunyaan suami saya, bisik nya kepada aku. Baik puan, balas ku sambil menjilat telinga nya untuk meningkat rangsangan nafsu nya. Perlahan-lahan aku menekan zakar ku yang cuba memasuki lubang faraj pn wahidah yang ku rasakan hangat dan agak ketat itu. Memang sukar juga kepala zakar ku yang kembang itu untuk memasuki lubang faraj nya seolah -olah lubang yang ada tidak dapat menampung saiz batang zakar ku yang agak besar. Aku kembali mengeluar kan batang zakar ku dan dengan berani aku menjilat faraj pn wahidah untuk melicinkan lagi laluan faraj nya. Terangkat punggung pn wahidah menahan asakan lidah ku pada faraj nya, kepala ku dikepit kuat oleh nya, di iringin suara erangan yang kuat pn wahidah memancutkan air mani nya sehinga membasahi muka ku. Sekali lagi aku mengangkangkan kaki pn wahidah dan mengosok-gosok kepala zakar ku pada muara burit pn wahidah yang sudah lencun itu. Perlahan-lahan aku menekan kepala zakar ku kedalam rongga faraj nya, pn wahidah mengerang bila kepala zakar ku mula memasuki rongga faraj nya. Namun begitu hanya suku sahaja batang zakar ku yang berjaya memasuki rongga faraj nya, di tahap itu aku rasakan kepala zakar ku di halang oleh satu selaput, masih dara lagi kah pn wahidah ni, fikir ku. Setiap kali aku menguatkan tekanan kepala zakar ku untuk melepasi selaput tersebut, pn wahidah akan mengerang dan mendesis seolah-seolah kesakitan. Aku mencabut kepala zakar ku dan meenyapu nya dengan air liur untuk melicinkan dan menyenangkan kemasukan zakar ku kedalam lubang burit pn wahidah. Aku kembali menindih pn wahidah dan cuba untuk memasuksn kepala zakar ku ke dalam lubang burit nya sekali lagi. Bila sampai sahaja pada lapisan penghalang tersebut aku menguatkan tekanan zakar pada burit nya, bless kepala zakar ku melepasi selaput tersebut dan perlahan-lahan aku meneruskan kemaraan batang zakar ku sehingga tenggelam ke dasar burit pn wahidah. Arkkkkkkkkk………….. pn wahidah mengerang panjang bila batang zakar ku berjaya memasuki lubang burit nya. Aku melihat berkerut muka pn wahidah dan mengalir air mata nya, aku tidak tahu samada dia menhan kesakitan atau sebalik nya. Tangan nya memeluk kemas tubuh ku sehinggakan aku dapat merasa badan nya yang menggigil-gigil sambil paha nya mengepit kuat pinggang ku. Aku tidak pasti samada pn wahidah menahan kesakitan atau pun kenikmatan, yang penting aku telah berjaya mendapatkan apa yang aku idamkan selama ini. Aku membiarkan batang zakark u yang keras dan tegang itu terendam di dasar burit pn wahidah yang hangat dan masih ketat itu. aku mula merasakan burit pn wahidah mula mengemut dan mencengkam batang aku seolah-olah menghisap keseluruhan batang zakar aku tersebut, cukup geli dan sensasi aku rasakan ketika itu. aku mengayak-ngayak punggung ku supaya pangkal zakar ku bersentuhan dan bergeser dengan kelentik pn wahidah. Setelah mengayak-ngayak punggun gku dua tiga kali , pn wahidah memeluk kemas tubuh ku serta jari jemari mencengkam belakang ku yang terasa kepedihan nya, serentak dengan itu badan pn. wahidah mula mengejang dan dikuti dengan erangan keluhan yang panjang. Cairan hangat aku rasakan menyembur keluar dari dalam rongga burit nya yang masih mencengkam kuat batang zakar ku. Terasa begitu lencun burit pn wahidah ketika itu, selepas itu tubuh nya terkulai lesu. Aku tahu pn wahidah telah pun mencapai klimaks nya yang pertama. Aku membiarkan batang terendam sehinggalah tenaga pn wahidah kembali pulih. Ketika itu aku meneruskan aksi meramas dan menghisap puting tetek nya yang gebu itu. Dengan wajah kuyu pn wahidah tersenyum memandang wajah ku, ketika itu aku memulakan aksi sorong tarik batang zakar ku kedalam lubang burit nya. Air mani pn wahidah yang telah banyak keluar tadi memudahkan serta melicinkan aksi tersebut. Sasaran aku kali ini adalah batu merinyam nya, sambil melakukan aksi keluar masuk tersebut aku mencari-cari kedudukan batu merinyam nya. Setelah memastikan kedudukan batu merinyam tersebut aku menyerang dengan tusukan yang dalam sehingga kepala zakar ku bergeseran dengan batu tersebut. Setelah beberapa tusukan pada tempat tersebut, sekali lagi pn wahidah mengerang dan mengejangkan tubuh nya, sekali lagi aku rasakan cairan hangat memenuhi rongga burit nya yang memang sudah lencun itu untuk klimaks nya yang ke dua. Belum pun sempai 15 minit aku mengerjakan burit pn wahidah, beliau telah pun klimaks dua kali dimana kali ini beliau betul betul tidak bermaya di mana mata nya terpejam kuyu dan tubuh nya terkangkang seolah-olah tidur lena. Aku membalikkan tubh pn wahidah dan meletak bantal pada ari ari nya untuk meninggikan bahagian punggung nya. Beliau yang telah keletihan hanya mengikut sahaja kemahuan ku tanpa membantah. Aku memeluk tubuh nya dari belakang serta meramas-ramas tetek nya yang masih tegang, lalu memmasukkan batang zakar ku kedalam rongga burit nya yang sedia menanti. Pn wahidah kembali mengerang bila menekan batang zakar ku santak hingga keseluruhan 7 inci batang zakar tenggelam dalam lubang burit nya hingga kedasar nya dimana kepala zakar ku bersentuhan dengan pintu rahim nya. Setelah beberapa ketika aku menghayun batang ku keluar masuk dari lubang buritnya sehingga menghasilkan bunyi plup-plap-plup-plap dimana batang ku berlaga dengan belahan punggungnya. Terhenjut-henjut pn wahidah menahan asakan batang ku pada burit nya. Lebih kurang 20 minit aku mengerjakan lubang burit nya, batang zakar ku mula terasa kegelian dan bersedia untuk memancutkan air mani ku. Aku menekan sedalam dalam nya kedalam burit pn wahidah sehingga kepala zakar ku rapat pada pintu rahim nya. Terdongak kepala pn wahidah menahan kesenakan dalam nikmat sambil mengerang panjang dan mengemut batang aku ketika dia menerima berdas-das pancutan air mani ku yang memenuhi rahim dan rongga burit nya. Bagaikan telaga yang dipenuhi air aku rasakan rongga burit pn wahidah ketika itu kerana campuran air mani kami berdua. Aku masih lagi air mani aku sehingga ke titisan yang terakhir untuk dilepaskan dalam rongga burit pn wahidah. Disebabkan kedudukan punggung nya yang lebih tinggi kerana di lampik dengan bantal hanya sedikit sahaja air mani yang meleleh keluar dari lubang nya, selebih nya bertakung dalam rongga burit dan rahim nya. Pn wahidah terdampar kelesuan, manakala ku pula masih lagi menindih tubuh nya dalam keadaan batang zakar masih terndam didalam rongga burit nya. Bila batang aku dah mengendur aku mencabutnya dari dalam rongga burit pn wahidah dan menelentangkan tubuh nya yang masih berbogel. Aku mengambil tuala lembut dan membersihkan burit nya dari sisa air mani yang masih mengalir keluar. aku menyelimutkan tubuh nya dan kami pun tertidur keletihan. Aku cukup puas malam ini kerana dapat menikmati tubuh yang ku idam dan khayalkan selama ini. Ketika itu aku melihat jam sudah pun 2 pagi, hampir 1 jam lebih juga aku mengerjakan burit pn wahidah. Bila aku terjaga keesokan nya hari sudah pun siang, jam menunjukkan hampir 8 pagi, aku bingkas bangun terus mencuci muka ku, tak sempat nak mandi wajib kerana kelas ku hari itu bermula jam 8 pagi. Aku mengejutkan pn wahidah untuk mengucapkan selamat jalan, sempat juga aku mencium mulut nya dan meramas tetek nya ketika itu. Aku naik teksi ke mac donald untuk mengambil motosikal yang aku tinggalkan semalam. Ramai kawan-kawan aku menegur diriku yang kelihatan tak bermaya pagi itu, aku menerangkan kepada mereka yang aku membuat kerja part time malam tadi. Selepas kelas habis jam 10 pagi aku bergegas pulang ke kolej untuk mandi wajib. Aku tersenyum kepuasan bila mengingatkan kembali kejadian semalam, silap-silap boleh termengandung pn wahidah akibat perbuatan aku malam tadi. Ketika kuliah pn wahidah dia asyik menjeling dan menguji diriku sahaja, mungkin untuk memastikan aku tidak berkhayal agak nya. Beliau juga mengingatkan kelas nya, ujian akhir akan diadakan pada akhir bulan tersebut. Aku memang sudah bersedia menghadapi ujian tersebut sebab aku tahu apa ganjaran yang aku dapat sekira nya dapat score A dalam ujian tersebut. Sebagaimana yang dijangkakan soalan ujian subjek mikro-p hari itu tidak lah susah sangat, mungkin disebabkan aku sudah bersedia agak nya. Aku yakin dapat score A untuk ujian tersebut. Pn wahidah ada bertanya kepada aku samada aku boleh menjawab nya atau tidak, aku hanya mengangguk kepala. Ketika keputusan ujian diumumkan , sememangnya aku berjaya mendapat A dalam ujian tersebut. Aku mendapat message daripada pn wahidah supaya menemui nya selepas waktu kelas di bilik beliau. Petang tersebut aku menemui pn wahidah di bilik nya. Dia kelihatan sugul dan bersedih. Melihat keadaan tersebut, batang aku yang tadi mengeras perlahan-lahan mengendur kerana simpati. Kenapa puan ada masalah ke, ada apa-apa yang boleh saya bantu, tanya ku menawarkan bantuan. Saya minta maaf kerana tidak dapat menunaikan janji saya pada awak tempoh hari dan saya rasa kita patut memutuskan perhubungan kita setakat ini sahaja. Suami saya dapat mengesan perhubungan kita, jelas pn wahidah. Ooo .. macam tu, aku mengangguk. Macam mana dia boleh tahu, tanya ku ingin kan kepastian. Selepas kita melakukan hubungan seks malam tu, keesok kan nya suami saya pulang dari out station tanpa diduga, sampai je dirumah dia terus meminta untuk menyetubuhi saya. Sebagai isteri sememang nya saya mesti melayan kemahuan nya. setelah selesai menyetubuhi saya, dia dapati kelainan pada lubang faraj saya yang menyebabkan dia meragui kesetiaan saya terhadap nya. Dia dapati lubang faraj saya dah longgar dan mudah ditembusi oleh zakar nya. Keadaan tersebut menyebabkan dia menaruh syak wasangka yang saya telah curang dengan nya dan bersedia memaafkan sekiranya saya membuat pengakuan secara jujur. Saya mengaku telah curang demi untuk menyelamat rumah tangga saya.Dia juga ingin tahu dengan siapa saya telah curang, saya terpaksa menyebut nama awak dan demi keselamat diri awak kita hentikan hubungan kita setakat ini, terang pn wahidah lagi. Atas kekurangan diri dia, dia bersedia memaafkan saya tapi jangan mengulangi nya lagi, sambung pn wahidah lagi. Macam mana suami pun boleh tahu ye, setahu saya bila dah kahwin faraj perempuan sama je, dah tak dara lagi, tanya ku kemusykilan. Pn wahidah tersenyum, memang la, tapi awak merupakan orang ke 2 selepas suami saya yang berjaya menyetubuhi diri saya, tapi saiz zakar suami saya tidak lah sebesar dan sepanjang zakar awak. Itulah pertama kali faraj saya menerima kemasukan batang zakar yang besar dan panjang menyebabkan rongga faraj saya menjadi besar, sebab itulah bila suami saya rasakan perubahan pada faraj saya yang menjadi longgar, terang pn wahidah. Kenapa pn tak kemut kuat-kuat bagi dia rasa ketat sikit , ujar ku dalam nada bergurau. Pn wahidah tersenyum mendengar usikan aku itu. Entahlah bila dah merasa batang zakar awak, zakar suami saya macam tiada rasa lagi, sambung pn wahidah. Ketika itu batang zakar aku kembali mengeras. Tak apalah puan, yang penting rumah tangga puan, janji puan tu tak penting sangat, lagi pun puan dah bagi apa yang sepatut nya, ujar ku bila melihat jam yang hampir maghrib. Kamu tak marah kat saya ke, tanya pn wahidah. Saya harap semoga pn kekal berbahagia dengan suami puan, sambung ku lalu meminta diri untuk beredar. Ketika aku hendak melangkah keluar, pn wahidah memanggil aku kembali, awak terlupa sesuatu ujar pn wahidah sambil menunjuk pipi nya. Aku tersenyum dan faham pn wahidah mahukan aku mencium pipi nya, peluang jangan dilepaskan aku kembali menutup pintu dan mengunci pintu bilik nya. Pn wahidah menanggalkan tudung nya, keayuan wajah nya menyebabkan batang zakar ku kembali menegang keras. Menggigil tubuh ku menahan nafsu ketika mencium pipi pn wahidah, kalau dikutkan nafsu ku ingin saja aku merogol nya katika itu, tapi kematangan akal masih berfungsi dimana respect ku terhadap nya sebagai pensyarah ku masih ada, biar dia yang menyerah bukan aku yang meminta. Ketika aku mencium pipi nya pn wahidah berbisik sesuatu kepada ku. Sebenar nya saya tak sampai hati hendak membiarkan awak dalam keadaan terangsang begini, bisik nya. tak apa lah saya bagi masa kat awak setengah jam kalau awak nak lepas nafsu awak dengan saya, sambung pn wahidah lagi. Apalagi setelah mendapat lampu hijau daripada pn wahidah aku terus meromeng tubuh nya dengan rakus , bibir nya aku lumat buah dada nya aku ramas dan burit nya aku gosok sehingga lah pn wahidah benar-benar terangsang. Aku membaringkan pn wahidah di atas mejanya dengan kaki nya terjuntai kebawah. Aku menyelak kain baju kurung sehingga menampakkan burit nya yang masih ditutupi oleh seluar dalam berwarna pink. Aku cuba melucutkan seluar dalam tersebut, bagaikan faham pn wahidah mengangkat punggung nya. Aku memang tak tahan melihat burit pn wahidah yang temban dan bebulu nipis serta telah basah dengan air burit nya, dengan segera aku mengeluarkan batang zakar yang mengeras tegang serta kepala yang berkilat . Aku menggosok-gosok kepala zakar ku pada permukaan faraj pn wahidah yang mengelinjang kegelian. Perlahan-lahan aku menekan kepala zakar ku kedalam rongga faraj pn wahidah sehinggalah kesemua 7 inci batang zakar tenggelam dalam faraj pn wahidah. Pn wahidah mendesis dan mengerang, aku tak pasti samada itu erangan nikmat ataupun sakit. Seperti biasa aku akan merendam seketika batang zakar ku di dasar burit nya sambil menggesel-gesel kepala zakar ku pada batu merinyam nya. Akhir pn wahidah tak dapat bertahan dan mengerang panjang serta mengejang tubuh nya….oooooohhhh nikmat nya , erang pn wahidah aku tahu dia dah klimaks. Setelah dia pulih dari klimaks nya aku memulakan henjutan keluar masuk batang zakar ku ke dalam rongga burit nya dengan rentak pelahan tapi tusukan dalam. Lebih kurang 20 minit juga aku menghenjut burit nya sebelum aku memancutkan air mani ku yang aku peram selama 3 bulan kedalam rongga burit nya. Setelah habis titisan terakhir air mani aku dilepaskan dalam burit pn wahidah, aku terdampar kepenatan di atas tubuh pn wahidah yang mengosok -gosok belakang ku dan mencium pipi ku. Dah lega dah, tanya nya tersenyum. Aku membalas senyuman dan mencabut batang zakar ku dari lubang burit nya dan mengambil tisu lalu membersih zakar ku dan burit pn wahidah dari sisa-sisa air mani yang masih mengalir keluar. Setelah memakai kembali seluar dalam nya dan merapikan kembali pakaian nya pn wahidah duduk sebentar untuk menghilangkan penat melayan kemahuan seks ku tadi. Saya harap ni lah yang terakhir pertemuan kita, selepas ini kalau awak ada masalah kita jumpa kat kelas sahaja, saya juga minta maaf kerana mengheret awak sekali dalam masalah saya ini, keluh pn wahidah. Sepatut nya saya yang berterima kasih pada pn kerana menyedarkan saya dan memberi peluang kepada saya untuk memenuhi impian saya, saya juga minta maaf dan bertanggung jawab sekira saya adalah punca perselisihan keluarga puan, ujar ku secara jujur dan matang. Pn wahidah tersenyum, mungkin suami saya ingin berjumpa dengan awak dan ingin mengenali diri awak, kata nya sinis. Kenapa puan adakah dia ingin memukul saya, tanya ku lagi. Saya harap tidaklah, sebab awak dah menghamilkan isteri nya, untuk pengetahuan awak suami saya tak mampu untuk menghamil diri saya kerana benih nya tak subur, tapi disebabkan ketelanjuran kita dahulu saya kini saya telah hamil dengan benih yang awak tanam dalam rahim saya, mungkin sebab itu dia ingin mengenali awak sekira berlaku komplikasi terhadap anak bakal lahir nanti, ujar pn wahidah nanti. Bagaimana penerimaan dia terhadap kandungan puan ni, tanya aku lagi inginkan kepastian. Yang lepas tu lepas lah dia dah maafkan saya dan menganggap kandungan ini adalah anak nya juga demi kebahgiaan kami sekeluarga, ujar nya lagi. Kalau macam tu lega lah saya jawab ku. Pn wahidah tergelak, nanti lepas belajar ni kahwin cepat-cepat, jangan bazirkan air mani tu, dah rasa nikmat nya bersetubuh kan, ujar nya lagi. Aku turut sama tergelak dan meminta diri untuk keluar, memandangkan hari dah hampir maghrib, balik kolej kena mandi wajib lagi… -End-

Mungkin Sementara, tapi Semoga Selamanya

Pada suatu masa, kurasa aku mati rasa. Hilang peka, serta segala hal bertemakan suka, cinta, dan apa apa yang kerap melengkapinya. Memilih untuk sendiri, -sebab bersama dengan seseorang dianggap terlalu riskan untuk kelak terluka lagi

Pada suatu masa, ku dapati aku mencumbui sepi hampir setiap hari. Kesepian menjadi teman. Hangatnya kebersamaan menjelma hanya sebatas impian. Imaji dan ilusi berlafadzkan kesendirian menyeruak tak dapat dikendalikan

Lalu aku menemukan kamu. Yang paras, rupa, tingkah laku, aroma, dan segala tentangmu hanya dapat membuatku terpaku. Lupa pernah terluka. Bergegas menjemput bahagia, berkemas dengan segera

Mau kemana?” - hampir seluruh panca indra dan logika bertanya. Mantap aku menjawab. “Pindah, kini aku sudah menemukan rumah”

“Hendak berapa lama disana?” - giliran ragu dan ketakutan menguji segenap rasaku. Tak gentar aku menanggapi lagi “Tidak sebentar, bukan hanya singgah. Mungkin sementara, tapi semoga selamanya”

Kepada kamu,

Aku menyukai semua segalamu. Mencintai setiap ganjil kurangmu yang melengkapi segenap aku. Berpisah mungkin kita akan, tapi rasanya tiada salah jika kita memanfaatkan setiap kebersamaan.

Kepada kamu,

Aku menjatuhkan semua harapku. Rasaku. Peduliku. Semua yang tidak aku lakukan pada orang orang sebelummu. Semua yang aku tutup rapat pada lubang silam paling kelam. Semua yang mulanya tiada niatan untuk kembali aku buka. Padamu, kuciptakan semesta bahagia yang baru

Kepada kamu,

Aku melantunkan sembah serapah agar saling melepaskan, -kita jangan. Kehilangan menjadi ketakutan yang mengganggu penglihatan. Berburuk sangka menjadi jalan, atas nama kesetiaan yang mungkin tercoreng ikrar hitam pekat penghianatan. O, sayang tak bisa kah kamu bersamaku saja hingga berkali-kali masa yang akan datang?

Kepada kamu,

Aku tanamkan kunci segala hubungan berupa kepercayaan. Mari berjalan beriringan. Mencipta tawa, meniadakan nestapa. Selaksa bahagia akan ada bila kita bersama

“Kalau hidup dengan kamu lebih menyenangkan, kenapa harus hidup tanpa kamu?”