terpaku

Intan Menyusu Ku

Peristiwa ini berlaku semasa aku bekerja dengan sebuah badan kerajaan. Ia menjadi kenangan paling bermakna buat aku.

Ceritanya bergini, Intan adalah pekerja setempat dengan aku bekerja. Dia nie dah berkahwin anak dah 3 orang, anak yang pertama berumur 10 tahun yang kedua 8 tahun dan yang ketiga 8 bulan, tapi body dia fuhh….. memang mengancam. Yang aku tahu dia nie selalu pergi kelas senamrobik di luar selepas waktu kerja mungkin sebab itu body dia mengancam. Yang aku tak leh tahan tu bahagian dadanya yang tersembul gebu tu bagaikan gunung kinabalu. Teteknya tak lah besar sangat tapi dia punya tegap tu yang membuatkan aku hilang fikiran kejap. Dia nie pakai tudung skaf memang lemah lembut orangnya dan peramah. Ramai yang mana tak tahu dia nie dah khawin tergilakan dia, bukan padang wajahnya tapi pada potongan badannya dan dadanya itu khasnya.

Satu hari nak terjadi kisah pejabat kami hendak berpindah tempat aku dan intan sama-sama mengemas di dalam bilik stor untuk dibungkus dan dibawa pindah. Hari tu dia pakai kebaya yang membuka dada mulanya aku dah memang geram dah kat tetek dia tu sampai aku mengemas pun tak tentu arah. Intan dan aku duduk dilantai sambil mengemas kemudian dia menyuruh aku mengambil kertas yang berada di atas kabinet di belakang ku aku pun berdiri untuk mengambil kertas yang disuruhnya itu. Apabila aku berdiri aku terpandang teteknya yang masak ranum dan tegap itu di sebalik baju kebayanya bebungkus coli berwarna putih. Fuh…. memang class…. macam anak dara punya… lah aku terpaku kerana ini pertama kali aku melihat teteknya yang ku idamkan itu.

Dalam hati aku berkata “Kalau aku dapat aku ramas sampai puas”.Kemudian dia mengangkat kepalanya memandang aku sambil bertanya “mana kertasnya”, aku terperanjat dan buat tak tahu je tapi aku rasa dia tahu yang aku melihat dadanya kerana dia selepas itu menutup bahagian dadanya dengan kain tudungnya.

Apabila telah habis mengemas jam menunjukan pukul 1.00 tgh masa untuk rehat. Aku bertanya pada “intan nak keluar makan tak” dia kata “tak naklah” sebab dia nak baring kat stor sebab penat. Aku pun terus keluar dari stor itu. Sampai diluar aku terasa yang aku tertinggal barang iaitu kunci motor.

Akupun masuk ke stor semula dan akau lihat intan dah berbaring di atas lantai beralaskan kotak yang telah dibuka menjadi lebar. Aku terhenti langkah di hadap pintu yang aku buka hanya separuh hanya kepalaku yang terhulur. Alangkah indahnya pemandangan yang aku lihat di saat itu.

Sepasang gunung yang tegap berada di hadapan aku. Masa itu Intan baring melentang dan terserlahlah teteknya yang aku idamkan itu. Pelahan-lahan aku masuk ke arahnya untuk melihat lebih dekat lagi. Apabila aku berada dekat dengannya aku pun duduk sama dengan teteknya. Sambil aku tatap puas-puas, nak pegang takut dia sedar.Lama juga aku menatap teteknya itu hampir 10 minit juga. Kerana takut dia sedar aku pun ambil keputusan untuk beredar.

Semasa aku hendak bangun dia dah sedar dan dia terperanjat melihat aku berhampiran dengannya. Dia bertanya pada aku “Kau buat apa”. Aku dengan panik menjawab “Tak ada apa kak intan aku cuma….. dia menyampuk "cuma apa kau nak rogol aku ke?”. Aku bertambah panik bila dia cakap aku nak rogol dia. “Baik kau cakap kau buat apa tadi, Kalau tidak aku beritahu orang pejabat” dia bertanya. Aku pun tak ada pilihan lain aku berterus terang dengannya yang aku hanya memandang teteknya yang tegap itu. “Apa !!!” dia menengking aku. “Aku tak buat apa-apa aku cuma lihat aje siapa tak geram tengok tetek kau macam tu” dengan berani aku berterus terang. Dia terdiam sambil tunduk. Lama juga dia tunduk dan terus pergi.

Di pejabat kami buat tak tahu aje macam tak ada apa yang berlaku. Semasa hendak pulang dia memberi mesej pada aku dengan menulis sekeping kertas menyuruh aku berjumpanya di tingkat 4. Setahu aku tu tingkat tu tak ada orang selepas waktu kerja nie dan sunyi pulak tu. Tapi aku tak kisahlah mungkin dia ada hal dengan aku mungkin pasal peristiwa tadi.

Aku pun terus menaiki lif untuk ke tingkat 4. Disana aku dapati tiada orang cuma lampu aje terpasang. Aku terus berjalan melalui lorong di situ. Tiba-tiba pintu sebuah bilik terbuka dan aku lihat Intan berada di situ sambil melambai aku. Aku menuju ke arahnya sambil tertanya-tanya apa dia mahukan. Sampai berdekatan dengannya dia menarik aku masuk ke bilik itu aku lihat bilik tersebut kosong tiada barang kecuali kotak lama. Aku bertanya kepadanya kenapa panggil aku ke sini. dia kata disini tiada orang.

“ Tadi kau kata kau geramkan kat tetek aku, sekarang aku nak beri kau rasa nak tak?”. Aku terperanjat “Apa….Intan nak beri tetek intan untuk saya rasa, betul ke nie?” aku bertanya dengan senyuman. “Betul” dengan serius dia menjawab. “Nak tak, kalau tak nak intan pergi”, sambil melangkah ke pintu keluar. Apa lagi aku dengan rakusnya terus menangkapnya di bahagian dadanya sambil meramas tetek yang aku idamkan itu selepas dia melepasi bahu aku.

Dia merengek manja kerana teteknya diramas. Aku rasa nikmat tak terhingga apabila dapat meramas tetek yang aku idamkan selama ini berada didalam genggaman aku. Tiba-tiba aku rasa tangan aku basah dan membasahi bajunya aku berhenti meramas dan bertanya kepadanya “ apa nie intan”. Dia tersenyum dan berkata “Inilah susu saya untuk menyusukan anak saya, kalau nak hisaplah”.

Aku dengan rakusnya membuka baju intan, satu persatu butang bajunya aku buka apabila semuanya terbuka aku selak colinya dia merengek sekejap. “Hisaplah….” dengan nada manja. Mulanya aku teragak-agak nak melakukannya tapi dia menarik kepala aku rapat ke teteknya dan dia sumbat puting teteknya kemulut aku sambil menyuruh aku menghisap putingnya. Aku pun menghisap teteknya dengan pelahan dan aku rasakan satu air yang panas memasuki mulut aku rasanya tawar walau bagaimanapun aku menghisapnya juga.

Lama-lama aku naik syok dengan perbuatan tersebut lalu aku menghisap teteknya seperti aku menghisap air kotak. Dia merengek manja ini membuatkan nafsu aku naik. lalu aku angkat intan dan baringkanya di atas lantai. Dia merelakan apa yang aku lakukan. Hampir 20 minit aku melakukannya akhirnya dia bersuara yang teteknya dah kering susu dia menyuruh aku berubah ke sebelah lagi. Aku pun dengan tidak membuang masa terus berubah ke gunung sebelah dan menghisapnya seperti tadi. Setelah aku ras perut aku penuh dengan air aku berhenti dan bangun.

Aku rasa nafsu aku memuncak lagi apabila aku lihat teteknya yang aku hisap tadi dan aku mengulangi kembali meramas teteknya dengan kuat sekali lebih kuat dari mula dan dia merengek manja tanda kesedapan. Aku turunkan kepala aku ke mukanya tapi dia mengelak dan berkata “kau kata nak rasa tetek aku sahaja sekarang kau dah dapat sudahlah….ah…ah…”, sambil merengek kesedapan kesedapan apabila aku meramas teteknya itu. Aku kata yang aku tak puas dengan kelakuan tadi, jadi aku nak rasa seluruh tubuh montoknya itu.

Dia terperanjat dan berusaha untuk melepaskan diri dari pelukan aku. Tapi aku menahan perlakuannya itu dan terus mengomoli badannya dengan ganas sekali. Dia menjerit tapi aku tak endahkannya. Aku terus mencium mulutnya supaya dia tak menjerit lagi. Lam juga aku cium dia hingga dia betul-betul seronok dengan ciuman aku itu lidahnya aku hisap dan sekali sekala aku gigit lidahnya kerana terlalu seronok dengan ciuman itu.

Setelah hampir 5 minit aku mencium bibirnya yang gebu itu aku melepaskannya dengan pelahan sambil tangan aku masih lagi meramas pada teteknya yang menjadi kegeraman aku tu. “Ahhhh….ssss…..” dia merengek manja.Pelahan-lahan aku menanggalkan baju kebaya biru yang dipakainya mulanya dia melawan tapi aku paksa juga membuka bajunya itu lama kelamaan dia membiarkan sahaja perlakuan aku itu.

Sekarang hanya tinggal colinya sahaja yang terbuka kerana aku hisap tadi. Aku mengangkat badannya sedikit agar dapat aku membuka pin coli di belakangnya. Dan sekarang tiada apa yang tinggal di badannya dan aku lihat badannya yang putih gebu itu di hadapan mata aku dan menanti untuk aku menjamahnya. Dalam hati aku “Hari ini akan aku jadikan makanan kenduri aku”.

Coli yang aku buka tadi aku campakkan ke atas bahagian kepalanya. Nafsu aku semakin menjadi-jadi, pertama sekali aku mencium bahagian lehernya yang memang putih gebu itu dan sekali-sekali aku menggigit lehernya. Dia hanya mampu merengek manja sambil tangan aku masih lagi meramas teteknya yang gebu itu. Aku dah bertekad takkan lepaskan tetek dia dari ramasan aku kerana ianya terlalu sedap bila aku meramasnya.

Lehernya memang cantik aku jilat sampai basah lehernya. Apabila puas aku jilat lehernya aku menurunkan tangan aku ke bahagian bawah dan membuka kain yang dipakai dia melawan tapi aku mendesak juga dia merayu pada aku supaya tidak melakukannya namaun aku tidak hiraukannya dia tak boleh berbuat apa-apa kecuali merengek manja. selepas terbuka butang kainnya aku memesukan tangan aku ke dalam kainnya dan meramas kemaluannya….. fuuhhhhhh terasa kemaluannya tembam sekali. Aku menjadi semakin ganas kain yang dipakainya aku londehkan ke bawah… kini dia hanya tinggal seluar dalam sahaja yang berwarna merah jambu ini lagi membuat aku ghairah.

Tanpa membuat masa aku terus menyembam kan muka aku ke kemaluannya dan menggosok hidung aku di kemaluannya baunya agak hamis tapi itu belakang cerita… dia hanya merenggek manja sambil terangkat-angkat kepalannya.. kerana kesedapan. Aku bertambah ghairah apabila dia berkelakuan demikian, dan aku terus membuka seluar dalamnya dan terserlahlah kemaluannya yang berbulu agak nipis itu terus aku masukan lidah di celah-celah kemaluannya. Kali ini agak kuat juga rengekkannya dan dia merayu agar aku berhentikan kelakuan aku itu terhadap kemaluannya.

Aku tidak menghiraukan rayuannya itu terus aku menjilati kemaluannya seperti aku menjilat sisa makanan yang lazat sekali. Dia tidak boleh berbuat apa-apa kecuali sesekali dia mengangkat bahagian bawah badannya itu kerana kegelian agaknya. Setelah hampir 5 mini aku menjamah kemaluannya itu aku berhenti dan kali ini dia hendak bangun tapi aku tidak membenarkannya kerana aku hendak memulakan aksi seterusnay iaitu memasukan batang yang lama kehausan kemaluan wanita ini.

Aku mengangkat kedua belah kakinya ke atas dan terserlahlah kemaluannya yang lazat itu dan memudahkan aaku memasukan batang aku yang saiznya agak besar juga (saiz orang asia)kedalam kemaluannya. Dia cuba meronta untuk melepaskan diri, kali ini aku bertindak lebih kasar kepadanya. Dia merayu agar aku melepaskannya, tapi aku tidak menghiraukannya. Dengan satu hentakan saja batang aku telah masuk semua kedalam kemaluannya dia menjerit seketika apabila batang aku terbenam kedalam kemaluannya.

Aku tersenyum kesedapan apabila batang aku berada didalam kemaluannya. Air matanya mengalir tanda menyesal tapi aku tersenyum kesedapan. “Tak sangka kau intan mempunyai kemaluan yang masih ketat lagi” kata aku. Dia tidak bersuara hanya mengelengkan kepalanya kekiri da kanan aku terus menarik batang aku dan menyodoknya kembali seperti oang menarik papan dan menyorongnya kembali. Intan berdesis kesedapan dan aku teruskan dayungan aku itu. Tangan aku masih lagi di teteknya sambil meramas-ramas manja. Iantan sudah menjadi tidak tentu arah kadang-kadang badannya terjungkit naik apabila aku benamkan batang aku dengan ganas sekali kedalam kemaluannya.

Hampir 20 minit aku menyorong tarik batang aku di dalam kemaluannya dan tiba masanya aku hendak pancutkan air mani aku, tapi aku berhenti sekejap dan berkata pada Intan “Intan kemaluan kua masi ketat walaupun anak dah 3 orang ini membuatkan aku rasa tak puas kalau aku pancut sekarang jadi sekarang aku berhenti sekejap untuk berehat”. Masa berehat itu batang aku masih didalam kemaluan intan. Sambil aku berehat itu aku sempat menghisap teteknya yang berisi susu itu selama lima minit. Selepas itu aku maneruskan sisa perjuangan aku semula sehingga penghabisan.

Setelah 15 minit aku melakukan terhadapnya tiba masanya aku memancut semua air mani aku ke dalam kemaluannya. Dia hanya berdesis kesedapan apabila air mani aku bertakung didalam kemaluannya. Aku menghembuskan nafas kelegaan. Dia memejamkan matanya sambil bibirnya terkumat-kamit seperti membaca sesuatu.

Selesai saja kami berdua berpelukan untuk menghilangkan rasa letih kami. Intan kemudiannya bangun dan mencapai pakaiannya yang berterabur diatas lantai. Aku terus mencapai baju akau dan memakainya semula. Sewaktu mamakai baju kami sempat lagi berbual-bual dia bertanya pada akua adakah aku puas sekarang aku kata kalau ikutkan hati belum tapi ini dah cukup untuk memenuhi pintaan batang aku ini. Dia hanya tersenyum. Kami pun beredar dari bilik tersebut sambil aku masih lagi meramas teteknya sewaktu berjalan menuju ke lif.

Aku tak akan lupakan kegebuan tetek intan ini.

Rumah sewa

RUMAH SEWA
Puas aku ronda pelusok kampung ni. Nak cari rumah sewa kawasan kampung memang susah. tak macam kat pekan. banyak saja rumah untuk disewa ditampal di pagar-pagar. esok aku dah mula nak bertugas. tapi rumah masih tak dapat. takkan nak sewa hotel kat bandar. jauh jugak nak ulang-alik, kalau sampai hujung bulan tak cukup duit aku gayanya. singgah jap la kat kedai kopi simpang depan tu. aku bagi signal dan berhentikan kereta bawah pokok di bahu jalan. redup sikit. kering tekak cuaca perit macam ni. aku menuju ke warung untuk membasahkan tekak. tak ada orang minum pun kat warung tu. cuma ada seorang lelaki lebih kurang sebaya aku je duduk kat sudut warung tu. dia tersenyum mesra memandangku. aku membalas senyuman dan menghulur salam kepadanya. tanpa di jemput aku duduk di bangku kosong satu meja dengannya.

“orang luar ye?” lelaki itu memulakan bicara. “iya, bang… ” aku menjawab ringkas.
seorang gadis datang mengambil order. “air teh ‘o’ limau je la” aku order dengan ringkas.
“cuaca panas sekarang ni, sini dah sebulan tak hujan” dia seperti mahu merancakkan perbualan.
“perit tekak ni ronda2, cari rumah sewa kat kampung ni bang” aku sengaja memberitahu tujuan aku, manala tau dia boleh tolong. dia tersenyum.
“ abang ada rumah sewa, tu kat sana, nampak rumah papan yang ada pokok mangga tu. kamu nak sewa ke?” dia terus menawarkan kepadaku. kalau la jumpa lelaki ni dari tadikan bagus. tak payah susah2 nak keliling kampung.
“boleh juga nak tengok, berapa sewanya bang” aku seakan setuju.
“jom la tengok dulu. sambil tu kita bincang la.” di bangun dan melambai pelayan warung tu untuk membayar air yang di minum.
“bayar sekali” dia menghulurkan wang pada gadis tu.

Aku terus bangkit dan membontot lelaki itu ke rumah yang di tunjukkan tadi. dari belakang aku asyik melihat bontot lelaki itu yang bulat berbungkus kain pelikat. sah dia tak pakai spender, licin je bentuk bontotnya. tadi aku sempat jeling bonjolan di celah kangkangnya sewaktu bersembang. boleh tahan gemuk kote orang tua ni. keras batang aku bila membayangkan dapat bontot pejal macam ni. aku tersentak dari hayalanku.


“ni la rumahnya, kalau nak sewa rm200 sebulan boleh ke?” aku yang terkejut terus setuju. padahal otakku sibuk berangan nak jolok bontot pejal lelaki itu. tapi boleh la nak cari rumah pun aku dah tak tau kat mana. rumah papan dua pintu. rumah sebelah tu rumah dia. jadi senang la nak bayar sewa nanti katanya sambil tersenyum. Pak Darman namanya. duduk berdua je dengan isterinya. mataku sempat menjeling kotenya yang berbuai-buai di sebalik kain pelikat.

Senak rasanya koteku terangsang balik spender ni. Rumah ni terjaga rapi dan bersih. Setelah selesai urusan, aku terus mengambil kereta dan memunggah pakaian ku kedalam rumah. Aku yang kepanas terus menanggalkan pakaianku dan mencampakkan kelantai. aku berbogel dan menuju ke bilik mandi. dinding bilik mandi ni berlubang-lubang kesan paku dan papan yang di tebuk kumbang, macam nak mula reput. aku tak hirau sangat. aku menceduk air di kolah mandi dan membasahkan badahku. bunyi deburan air memecahkan kesunyian rumah sewaku yang baru. tanpaku sedari di celah-celah dinding pak darman sedang mengintaiku mandi. aku perasan kelibat pak darman mengintaiku mandi ketika aku mengambil sabun tadi. aku sengaja bermain buih dan menjadikan batang aku naik keras. aku melancapkan batangku pura-pura pak perasan pak deraman sedang mengintaiku mandi. sesekali aku mengarahkan koteku yang semakin besar dan keras kearah tempat pak deraman mengintai. puas aku mandi sambil membangkitkan nafsu pak deraman.

Aku terus masuk kebilik tidurku. Aku mengelap badanku dengan tuala supaya kering. aku terus baring telentang atas katil sambil berbogel. batangku masih keras tak mahu turun. sedang aku megelamun bontot pak deraman, aku terdengar erangan dari rumah sebelah.
“suara seperti orang kena jolok je ni” bisik hatiku. aku mencari lubang untuk mengintai bilik pak deraman. jumpa… aku terus merapatkan mataku kelubang itu. jelas kelihatan pak deraman sedang menindih bininya. pak deraman yang bernafsu setelah mengintai aku mandi terus masuk kebiliknya dan memantat bininya dengan kasar. kaki bininya terkangkang luas. jelas batang pak deraman yang hitam dan besar menujah-nujah keluar masuk pantat bininya. bininya merengek-rengek kenikmatan. aku naik ghairah, aku ludah air liurku lalu melancap koteku… aku membayangkan koteku masuk ek bontot pejal pak deraman. kotenya yang hitam basah masuk ke bontotku… aku lihat pak deraman mahu terpancut. gerakkannya semakin laju… aku pun rasa mahu terpancut… pak deraman membenamkan kotenya ke pantat bininya dan aku memancutkan air maniku yang pekat kedinding rumah sewaku yang baru.

Pak deraman tergolek sebelah bininya keletihan dan aku menghempaskan tubuhku kekatil.. letih.. aku memejamkan mata…. Malam tu aku tak boleh lelap mata. siang tadi dah puas tidur. aku keluar rumah dan duduk di kerusi depan rumah sambil mengyalakan rokok… berkepul-kepul asap aku hembus di udara. sengaja main2 dengan asap rokok. rupanya pak deraman sedang memerhatikan aku. pak deraman tak memakai baju hanya berkain pelikat sepertiku. aku melihat segenap tubuhnya yang terdedah. putingnya. perutnya yang boroi dan celah kangkangnya yang ada sesuatu sedang berbuai-buai. aku teringat adengan siang tadi, pasti bininya puas dengan henjutannya. dia menghampiriku dan duduk rapat denganku. entah mengapa batangku terus keras bila pehanya yang pejal bergesel dengan pehaku. aku nampak batangnya seakan sedang tegang juga di sebalik kain pelikatnya. pak deraman suka berbual. tapi tangannya juga rancak menepuk tampar pehaku. terkadang seperti sengaja menyentuh batangku.

Aku sebenarnya suka pak deraman memancing seperti itu. cuma aku taku kalau dia bukan seperti yang aku sangka. sabar….biar dia yang mulakan langkah. Sebulan dah aku menyewa di rumah itu, setiap lepas mandi pasti kedengaran bunyi rintihan nikmat bini pak deraman menerima batang yang aku impikan selama ini. aku pun sama2 memancutkan dinding tempat aku mengintai aksi pak deraman. tapi dah 3 hari aku tak dengar bini pak deraman mengerang. mana peginya dia? tapi masa aku mandi aku pasti pak deraman mengintai aku. sedanga ku mengemas barang-barangku ke almari. aku lihat beg plastik yang aku aku susun dalam satu kotak.
“cd gay” dah lama aku tak layan stim. aku pun memainkan cd gay sambil melancap koteku.. sedap melancap sambil memonton cd gay ni. batangku terpacak keras… nikmat melihat bontot kena jolok… aku membayangkan bontot pak deraman.. pejal besar.. padat… sedapnya…. sedang aku sibuk melancap… pintu rumahku di buka orang. aku terkejut… kelang kabut aku cuma menutup batangku yang sedang tegang dengan tapak tanganku…. adengan negro sedang menutut jubur besar mat salleh terpampang.

“kamu buat apa ni?” sergah pak deraman… aku malu bercampur takut… pak deraman menutup pintu dan mengunci selak pintu. badannya yang besar dan datang meluru rapat ke tubuhku yang sedang terpaku terkejut dengan kehadirannya. pak deraman terus menggomolku dan menghujankan aku dengan cumbuan. ternyata pak deraman sama sepertiku. misai tebal kami bertaut… basah dengan air liur… saling bergilir-gilir menyedut lidah…. pak deraman mencengkam rambutku dan menghalakan ke batangnya yang besar dan tegang… kain pelikatnya terlurut jatuh bergulung di atas lantai. aku terus menghisap batangnya sambil kami menjeling adengan di skrin tv sekali sekala. batang… telur… celah… semua aku jilat… lidah ku tak puas mengerjakan tubuh pak deraman. teteknya ku nyonyot seperti bayi yang lapar susu… pak deraman menggigil kenikmatan bila aku kerjakan tubuhnya. air mazinya menitik laju… aku pusingkan badan pak deraman. dia menungging sambil melihat adengan 69 di kaca tv. aku pula sibuk menyedut celah juburnya. merengek-rengek pak deraman macam bininya kena jolok. becak lubang jubor pak deraman aku kerjakan. dia menyembabkan mukanya ke sofa… aku mula mengorek-ngorek lubang juburnya dengan jari….
“arghh…..jangan… sakit… pedih…..” aku tak hiraukan rayuan pak deraman… aku masukkan dua jari dan memutar-mutar lubang jubornya supaya meregang…. pelincir jantan pak deraman meleleh dari lubang jubornya…. aku meyapu air liurku pada kepal cendawanku yang kembang kemas dan bersedia untuk menujah masuk ke lubang pak deraman. dengan sekuat tenaga aku tekan kepala cendawanlu untuk melepasi jubornya. terasanya kemutan jubor pak deraman yang masih kuat. sedapnya…. seperti diramas-ramas…. aku menyorong tarik tanpa menghiraukan rayuan pak deraman… rengekannya menaikkan nafsuku…. adu menghentak bontot pak deraman hingga bergegar dan meramas teteknya. main jubornya sambil menguli kedua-dua teteknya. pak deraman seperti kerbau yang menggila… dia berdengus kencang… aku tak puas hentam bontotnya dari belakang. aku terbalikkan tubuh pak deraman, kakinya terkangkang atas sofa dan kepalanya terjuntai kebawah. lubang jubornya merah terdedah untuk aku sumabt dengan koteku. aku terus menghentam jubornya semahunya. batang pak deraman yang besar memukul-mukul perutnya yang boroi setiap kali aku sorong tarik… dia mengetap bibir sambil memejamkan mata menerima jolokan ganas dari ku. kakinya aku buka selebar mungkin…

batangku, aku benam hingga santak ke perut. tenggelam tak tinggal sikit pun… air maniku mula berkumpul di takuk memberi isyarat aku sudah hampir ke penghujungnya…. aku cabut batangku dan aku sumbat koteku ke mulut pak deraman… aku paksa dia minum air maniku supaya benih akmi bersatu…. ahhhh… nikmat…. adengan di skrin tv belum habis lagi… kelihatan negro sedang menampar-nampar bontot besar mat salleh. pak deraman yang puas dijolok bangkit dan menindihku. kedua kakiku di kangkan luas… aksi ini yang selalu dia tutuh puki bininya. aku yang puas dan keletihan membantai jubor pak deraman menyrahkan tubuhku untuk di baham pak deraman yang bernafsu. batangnya yang hitam dan besar merobek jubor ketatku. pak deraman memuji-muji juborku yang masih ketat dan kemutanku yang sedap… walaupun aku keletihan namun juborku semula jadi mencengkam erat setiap sodokan pak deraman…. hayunan pak deraman seperti menyentuh g spot juburku dan menaikkan nafsuku semula… aku membalas setiap tujuhannya dengan rangkulan mesra. aku menarik bibirnya dan misai tebal kami bertaut… aku tak lepaskannya seperti dia tak mahu lepaskan juborku… hangat setiap tujahan kasar merobek juborku… tapi aku memang inginkan kotenya selama ini. cuma aku takut… pak deraman menghentakkan sedalamnya dan kami berpelukan puas. aku terlelap dalam pelukan pak deraman di atas sofa…. terasa benda berat menghempapku… aku cuba membuka mataku. berat. rupanya pak deraman sedang menjolok juborku lagi…. dia menarik juborku supaya aku menungging… kesan darah bercampur lendiran jantanku tak di hiraukan. pak deraman kini sudah ketagih bontotku. batangnya masih semantap tadi…. aku merelakan bontotku diratah pak deraman… untuk kali kedua malam itu…. pancutan deras dalam bontotku dan pak deraman merendam kotenya sambil menghempapku.. aku letih dan menyambung tidurku…. malam tu aku tidur mengiring dan batang besar pak deraman terendam dalam juborku. terkemut-kemut otot juburku meramas batang kekar pak deraman yang kadang bergesek dengan dinding otot juburku… . batangnya sentiasa tegang. aku tak dapat tidur.. aku terasa nikmat di rendam batang kekar pak deraman tapi aku perlu tidur. Terasa malas untuk pergi kerja pagi ni… atas katil pak deraman yang tidur terkangkang dengan batang besarnya tercacak… stim aku tengok. namun aku gagahkan diri untuk memulakan tugas. sebelum pergi kerja aku sempat menghisap kote pujaan hatiku.. aku terbayang-bayang belaian pak deraman. koteku keras sepanjang hari. tak sabar untuk pulang. balik kerja aku terus meluru ke bilik tidur. melihat pak deraman masih nyenyak tidur dengan kote besarnya terpacak. aku terus berbogel dan membenamkan lubang juborku ke batang pak deraman. pak deraman membuka mata dan ternsenyum melihatku diatasnya. aku terus menghenjut batang pak deraman.. nikmat… dia menarik badanku dan memelukku rapat. batangnya di henjut laju mengerjakan bontotku… aku semakin rela di perlakukan seperti bininya. selama ini aku hanya dapat mengintai adengan pak deraman, kini aku dapat menikmati batang miliknya dan menikmati lubang jubor miliknya. aku selalu mengharap bini pak deraman menginap di rumah anak-anaknya supaya kai dapat bersenggama. selama bini pak deraman tinggal dirumah anaknya. selama itulah aku dan pak deraman tidur bersamaku dan kami menjalani kenikmatan yang tak terkata…. bontot pak deraman milikku. dia berjanji tak akan menyerahkan bontotnya pada jantan lain dan meminta ku tidak menyerahkan bontot yang tak pernah puas ditutuhnya ke jantan lain. semenjak bontotku menjadi tempat menampung benih kegersangan pak deraman, pak deraman sudah anggap aku seperti bini barunya. sekiranya dia bersama bininya… dia akan memastikan aku juga puas dengan menghisap batangku sehingga terpancut…. dia tidak mahu aku sendirian dan kegersangan tapi dia pula puas memantat bininya. ternyata pak deraman penyayang orangnya. lubang juborku sudah mengikut acuan batang besar pak deraman. aku tak pasti jantan lain akan puas sekiranya menjolokku. yang penting pak deraman sentiasa sukakan lubang juborku dan tak pernah rasa jemu. aku rela melayan nafsunya walaupun lebih dari sekali di jolok jubor setiap hari. walaupun juborku aku teruk dikerjakan namun dia memastikan bontotku setiasa mantap dan menyelerakan. dia lah yang mengemas rumah dan kami makan bersama setiap kali bininya tiada. aku sememangnya tak pernah terfikir untuk cari bini lain setelah perceraian dulu… banyak sudah benihku aku paksa pak deraman minum tanda cinta kami. pak deraman lah isteri dan suamiku, aku pula kenalah pandai membawa diri supaya hubungan kami berkekalan…..

Kita mungkin sering lupa untuk melangkah sebab terlena dengan kenangan yang menjelma rindu.

Kita mungkin sering tertinggal, sebab terlalu nyaman dengan luka-luka kemarin.

Kita mungkin menyadari itu semua, tapi kita masih saja diam terpaku.

Jika memang demikian adanya, maka berhentilah sekarang. Sebab sekarang, masa depanlah yang seharusnya kamu candui.

Tiga Cerita Singkat Tentang Perempuan yang Menyukai Fajar

1. Sunyi Berdialog

Setelah menyelesaikan membaca sebuah buku puisi yang tipis, kamu melihat jam dinding. Waktu masih terlalu pagi. Belum ada tanda-tanda balasan pesan dariku. Kamu menunggu dengan ekstra sabar. Belum pernah kamu melakukan perbuatan seperti ini, dengan bertahan tidak tidur sepanjang malam.

Sepanjang malam, kamu menahan kantuk tanpa meminum kopi. Hanya tiga buku kumpulan puisi yang kaugunakan untuk terjaga menunggu pesan dariku.

Dari tiga buku tersebut, salah satunya adalah pemberianku saat aku hendak ke kotamu, tapi sampai kini aku belum pernah menjejakkan kaki di kotamu. Kamu menjadi ragu, tapi tidak pernah memadamkan harapan itu. Kamu baik sekali.

Di buku pertama, saat matamu masih segar bugar, kamu demikian mendalam menghayati puisi-puisi pendek dan panjang di buku tersebut. Karya dari maestro negeri ini. Puisi-puisi yang membikin ramai suasana sesunyi apa pun. Dan itu bisa kamu nikmati sembari menunggu pesanku yang sialan betul itu.

Di buku kedua, kamu sedikit kurang memahami tiap-tiap kata. Rangkaian kata di buku tersebut memang indah, tetapi sedikit yang bisa kamu pahami. Tidak apa-apa, seperti kata Pak Sapardi, puisi itu untuk dihayati, tidak perlu dipahami. Kamu pun hanyut ke dalam setiap lekuk kata-kata. Hampir-hampir kau terjebak di dalamnya dan melupakanku.

Di buku terakhir, kamu menjadi terserang kantuk luar biasa. Namun, bisa dicegah oleh puisi-puisi unik dari buku terakhir. Ada kehidupan yang dekat padamu di buku tesebut. Sesekali kamu ingat tentangku. Itu membuatmu tersenyum sesaat demi sesaat, hingga halaman terakhir.

Benar, hingga matahari naik sepenggalah di hari itu, pesanku tidak pernah sampai.


2. Rayuan Hujan

Hari ini hujan. Aku berharap ada pelangi setelah ini. Tubuhku menggigil karena aku lupa mengambil jas hujan yang kutinggalkan di rumah seorang teman. Seharusnya aku segera tiba di kantor setengah jam yang lalu. Aku tidak takut dimarahi oleh pimpinan, tapi aku tidak sampai hati lupa memberi sarapan pagi pada seekor kucing kampung yang beberapa hari ini datang ke parkiran kantorku. Begitu aku memberinya roti selai kacang, kucing berbulu cokelat itu langsung lahap menghabiskannya. Aku tidak mengerti mengapa ada kucing yang entah dari mana ini menyukai roti selai kacang.

Pakaianku sedikit basah. Berteduh di depan ruko bersama beberapa orang yang juga barangkali lupa membawa jas hujan, merupakan hal yang paling membosankan. Aku seharusnya lebih mengingat hal-hal yang diperlukan pada waktu-waktu musim berganti seperti saat ini.

Seandainya aku sebentar saja bisa menjadi seorang bocah, laiknya Sinichi Kudo yang berubah menjadi Conan Edogawa, betapa menyenangkannya. Namun, Conan Edogawa tidak ditugaskan oleh penulis komiknya untuk sekadar mandi hujan.

Selang waktu, tubuhku terasa basah kuyup. Aku tahu-tahu sudah berdiri di bawah terpaan hujan. Seandainya ada kamu, batinku.


3. Senja yang Hilang

Ia pun lengah memperhatikan pesawat itu tinggal landas. Ia seperti terpaku pada lamunannya sendiri. Sebentar lagi malam, dan ia harus segera pulang ke rumah kalau tidak ingin dibilang anak yang tidak penurut.

Bulan ini ia akan berulang tahun yang ke 25. Dua angka yang menandakan dirinya sudah hidup selama seperempat abad, tentunya. Ia bukan lagi seorang anak kecil, apalagi remaja. Ia sudah dewasa, tapi Ibunya masih menganggapnya gadis berumur sembilan tahun.

Semua orang memahami kalau seorang Ibu tentu selalu menyayangi anaknya. Ada pula Ibu yang selalu memanjakan dan menganggap anaknya adalah anak-anak yang perlu selalu diberi perhatian.

Ia melamunkan hal yang tidak jelas, hingga dua momen terlewati. Kali ini ia tidak sempat melihat matahari terbenam di barat bandara itu.

Ia berdoa semoga seseorang di dalam pesawat itu baik-baik saja. Kembali ke kota ini. Lantas hidup bahagia.

Tapi ia tidak tahu apa-apa.

Jupri...dan Sri.

Pernah kita merasa sebagai tokoh utama dalam satu novel, padahal hanya pengisi satu chapter dari keseluruhan ceritanya.

Aku sempat mengira kisah ini aku yang punya, sebelum aku nenyadari bahwa bisa saja aku hanya figuran diantara kisah sesungguhnya.

Atau ternyata kisahku hanya kisah singkat yang bersinggungan dengan kisah yang lainnya.

Entah ya, semua masih tanda tanya.

Aku sempat menyebut nama Sri di awal kisahku dengan Jupri.

Saat aku menanyakan tentang Jupri pada Sri, Sri tidak langsung mengiyakan, Sri bilang, “Dia bilang apa?”

Jawaban yang mencurigakan, kan?

Jupri dan Sri bertemu saat KKN.

Cih, KKN, wahana perasaan selama dua bulan.

Singkat cerita, aku menyimpulkan bahwa Jupri adalah Didi-nya Sri. Walaupun aku masih meraba apa yang sebenarnya terjadi.

Ah, Didi, tokoh utama dalam wahana perasaanku, yang waktu itu aku pilih hindari daripada susah di depan, seperti yang Jupri lakukan sekarang.

Balik ke Jupri dan Sri.

Ternyata, Jupri dan Sri sudah lama tidak berhubungan, apalagi Jupri baru saja kemalangan, hpnya dicuri orang.
Jadi semua kontaknya hilang.

Aku sempat berfikir, jangan-jangan aku adalah tokoh yang Tuhan selipkan diantara kisah mereka sebagai jembatan. Agar yang dulu sempat terhambat, bisa dimulai lagi dari awal.

Dan aku sempat jadi orang jahat, berharap Sri adalah jembatanku dan Jupri untuk bertemu. Padahal aku tahu, Sri masih menyimpan sesuatu.

Tapi setelah diingat kembali, apa yang dicari Jupri semua ada di Sri. Dan bisa saja yang selama ini ada dalam doa Sri adalah Jupri.

Aku ingat, sempat meminta pada Tuhan agar yang menjadi teman cerita hingga masa tuaku nanti adalah Jupri. Agak tidak sopan memang, tapi aku tak sebut nama, walaupun ujungnya aku bilang, “Tapi Kau tahu siapa yang aku maksud sekarang kan?”

Kemudian curhatan pada Tuhan itu di tutup dengan menyerahkan semuanya pada Sang Pemilik Skenario. Terbaik untukku menurutMu.

Jupri tak lagi hadir, walau sepintas tiap akhir shalatku ataupun disepertiga malamku.

Kadang 1/3 + 1/3 = 1.

“Namaku di sepertiga malam terakhirmu, dan namamu di sepertiga malam terkahirku.”

Tapi bagaimana jika ada seseorang yang lain menyebut nama kita disepertiga malam terakhirnya?

Yang jelas, sepertiga malam terakhir Sri lebih sering “hidup” daripada sepertiga malam terakhirku.

Walaupun kita tidak tahu apa yang ada di sujud panjangnya, tapi yang jelas yang kalian lakukan hampir serupa. Kalian berjalan menuju jalan yang satu arahnya.

Sedangkan aku terkadang masih terpaku pada satu bunga yang tumbuh di dunia, ketika kalian sibuk menanam benih dan berharap bunganya tumbuh di surga.

Jodoh adalah cerminan diri, katanya.
Dan saat melihat kalian sedang menjauh pada hal hal yang membuat kalian didekatkan, aku hanya bisa mendoakan.

Berharap datang pada satu undangan, yang dua namanya adalah nama kalian.

RM50 Punya Cerita II

Dari Bahagian 1


Dia mula dapat mengagak tindakan Pak Mahat seterusnya tetapi entah bagaimana dia masih lagi terpaku diatas meja itu seakan menantikan Pak Mahat bertindak, lantaran jiwanya sendiri telah sedikit sebanyak mula dikuasai nafsu.

“Jangan takut sayang.. Kali ni kalau Sheila bagi Pakcik masukan batang ni dalam cipap Sheila tu.. Pakcik janji akan tambah lagi RM30.. Dah jadi RM100.. Tu” pujuk Pak Mahat kerana bimbang Sheila akan menukar fikirannya.

Sekali lagi Sheila terkedu. Perasaannya bercampur baur samada menghalang atau membiarkan Pak Mahat meneruskan tindakannya. Sambil Sheila masih melayan perasaanya itu, Pak Mahat pantas memegang kedua-dua kaki Sheila, dilipatnya kaki itu sehingga lututnya menyentuh dada dan dipaut kedua-dua peha gadis itu selebar bahunya. Kini lubang cipap Sheila ternganga lebar, siap untuk diserbu.

“Oh.. Sheila.. Pakcik dah tak tahan ni..” Kata Pak Mahat dengan suara yang tersekat-sekat. Dengan nafsu yang kian menggila Pak Mahat segera menjunamkan batang pelirnya kedalam liang cipap Sheila.
“Aakkhh.. Oohh.. Aww..” serentak itu Sheila terjerit suaranya memecah kesunyian bilik stor itu.
“Arghh.. Ahh.. Uhh.. Ahh..” sekuat tenaga tuanya Pak Mahat menekan batang pelirnya ke dalam lubang cipap Sheila yang sempit itu, berusaha memecahkan tembok kegadisannya.

Tubuh Sheila meronta-ronta menahan kesakitan yang tiada taranya, tubuhnya meronta-ronta namun tertampan oleh cengkaman erat tangan Pak Mahat. Baju t yang masih melekat dibadannya mula kebasahan oleh keringat yang mengalir deras. Namun gerakan Pak mahat semakin deras menujah-nujah batang pelirnya sehingga badan Sheila pun terhentak-hentak seirama dengan tujahan Pak Mahat itu.

“Aah.. Oohh.. Ahh.. Ohh..” Sheila terus merintih-rintih. Matanya terpejam rapat seolah-olah merasakan kepedihan yang teramat sangat dan air matanya meleleh membasahi pipi. Akhirnya.
“Akrghh.."Sheila merintih kuat seiring dengan percikan darah segar dari cipapnya.

Namun Pak Mahat semakin menggila menyorong tarik batang pelirnya yang kini sudah bebas terbenam hingga kedasar rahim Sheila. Gerakannya kini semakin cepat dan keras tetapi iramanya tetap teratur, sehinggakan tubuh Sheila turut terikut-ikut irama itu, tetapi suara rintihannya semakin lemah.

"Ohh.. Ahh.. Ohh.. Ahh” setelah beberapa minit lamanya, tiba-tiba tubuh Pak Mahat mengejang keras, cengkaman jemarinya memaut erat kedua belah daging bontot tonggek Sheila dan akhirnya dia pun merintih keras.
“Arkhh.. Arkh.. Sheilaa.. Ahh..” Pak Mahat menyeringai memamerkan gigi rongaknya yang kehitaman akibat asap rokok itu.

Serentak itu terpancutlah cairan kental dari batang pelirnya kedalam cipap Sheila. Creet.. Croot.. Croott. Selang beberapa detik kemudian Sheila juga merintih panjang.

“Ahh.. Pak.. Maahat.. Ahh”.

Tanpa diarah, lubang cipapnya secara automatik mengemut-ngemut kuat batang pelir Pak Mahat. Tangannya meramas-ramas belakang Pak Mahat sebelum tubuhnya turut mengejang keras. Setelah itu kedua tubuh insan tadipun lemas longlai, terkapar tiada daya, dimana kedudukan tubuh Pak Mahat kekal menindih tubuh Sheila yang masih lagi berbaju itu.

Rambut Sheila yang panjang separas dada itu telah terurai dan kedua tubuh mereka basah oleh keringat yang mengalir deras akibat bahang kepanasan hari yang semakin meninggi. Namun Pak Mahat tersenyum puas sambil sambil membelai rambut Sheila kerana tanpa disangkanya segala keinginan yang telah terpendam sekian lama hari ini telah menjadi kenyataan.

“Oii.. Cepatlah.. Buat apa yang lamanya kau jumpa Pak Mahat tu.. Dah naik berkulat aku menunggu kat sini” jerit Eirin sebaik sahaja ternampak Sheila.
“Hah.. Apamacam.. Dapat tak..” tanyanya lagi dengan perasaan tak sabar.
“Dapat.. Nah ambil ni..” Kata Sheila sambil menghulurkan dua keping not itu kearah Eirin.
“Fullamak.. RM100.. Cayalah, kau ni betul-betul hebatlah Sheila, joli sakanlah kita malam ni.. Eh, tapi apasal muka kau merah, berpeluh-peluh pulak, rambut kusut masai, jalan pun ngengkang aku tengok ni.. Kau yang handle dia ke atau dia yang projek kau ni..” Sheila tidak menjawab sebaliknya terus mencapai basikalnya.
“Eh.. Ceritalah apa yang kau buat dengan Pak Mahat kat dalam tadi tu.. Sheila.. Oi.. Sheila..” Eirin menjerit sambil mengayuh basikalnya mengejar temannya itu yang telah beberapa meter kehadapan.

Eirin hanya terjaga dari tidurnya apabila terasa bahang mentari membakar kulit mukanya. Perlahan-lahan dia membuka mata sambil tangannya meraba-raba mencari jam. Alamak, dah hampir pukul 11.00 pagi, detik hatinya. Dia cuba bangun tetapi seluruh sendi dan ototnya terasa lenguh dan bisa sekali. Perutnya masih terasa senak dan cipapnya masih pedih dan ngilu. Kalau diikutkan hati, mahu saja dia berbaring sahaja sepanjang hari itu, tetapi dia tak lagi berdaya menahan air kencingnya yang seakan-akan sudah terasa meleleh mahu keluar. Mahu tak mahu terpaksalah dia menggagahkan dirinya bangun untuk ke bilik air.

“Hah.. Abang tengoklah anak dara kesayangan awak tu.. Matahari dah terpacak atas kepala baru Nak bangun..” leter ibunya sebaik sahaja dia membuka pintu biliknya. Bapaknya hanya menjeling sejenak lalu terus kembali menatap akhbar.
“Eii.. Menyampahlah bercakap dengan awak ni.. Buat tak tau aje.. Ha.. Elok sangatlah awak manjakan budak tu.. Malam tadi tu, entah pukul berapa baru balik.. Apa Nak jadipun saya tak taulah..” dengus ibunya lagi. Eirin tidak mengendahkan bebelan ibunya sebaliknya terus melangkah ke bilik air.

Dia tahu bapaknya takkan berani memarahinya kerana dia menyimpan rahsia perhubungan sulit bapaknya dengan seorang janda. Sambil menggosok gigi, Eirin membelek-belek cipapnya yang masih lagi membengkak. Terasa begitu pedih sekali ketika dia kencing tadi. Celaka betul Mat Indon tu.. Bisik hatinya. Perasaan kesal mula menyelinap disanubarinya, tapi apakan daya semuanya telah berlaku. Fikirannya kembali melayang mengingati apa yang berlaku semalam.

“Kenapa lewat benar pulangnya, sampai ketinggalan bas” suara garau Abang Suratman memecah keheningan suasana.
“Ni semua pasal si Sheila nilah.. Tak boleh tidak Nak juga bergambar dengan penyanyi tu” Eirin menjelaskan sambil memandang kearah Sheila.
“Alah.. Dia tu pun apa kurangnya, cakap orang dia yang lebih” bantah Sheila.
“Yalah.. Yalah.. Tapikan nasib baik kita jumpa Abang Suratman ni.. Boleh tumpang lori dia.. Hmm.. Kalu tidak tidur kat bas standlah kita malam ni..”.
“Eh.. Enggak apa-apa, kebetulan saya lalu disitu hampir setiap malam selepas selesai menghantar ayam-ayam tu”.
“Terimakasihlah kerana Abang Suratman sudi tumpangkan kami” kata Sheila sambil memandang Suratman. Eirin turut tersenyum.
“Ah.. Enggak usah berterimakasih.. Loo.. Lagipun saya udah lama kerja sama bapak saudara Eirin ni.. Udah kenal lama” balas Suratman sambil memandang mereka.

Sambil itu matanya sempat melirik kearah kedua peha gebu Eirin yang separuh terdedah kerana skirt yang dipakainya itu agak singkat. Cahaya suram dari lampu jalan dan kedinginan aIRCond membuatkan jiwa Suratman sedikit demi sedikit mula membara sementelah lagi disebelahnya duduk dua orang gadis remaja yang montok dan seksi. Dia memperlahankan sedikit kelajuan lori kecilnya itu.

“Err.. Sebelum datang ke Malaysia, Abang Suratman sudah kahwin ke?” tiba-tiba Eirin bersuara.
“Emm.. Udah.. Isteri saya ada di Bandung.. Anaknya pun udah dua” jawab Suratman ikhlas.
“Abang tak kesian ke tinggalkan diaorang tu” celah Sheila.
“Yaa.. Memang lah kesian, tapi udah mau cari rejeki.. Tapi saya pun patut dikasihani.. Udah lama juga kesunyian.. Heh.. Heh” Suratman ketawa kecil penuh makna.

Hatinya mula bergetar membayangkan kehangatan tubuh seorang wanita yang telah sekian lama tidak dirasainya. Namun kedua gadis itu hanya tersenyum tanpa dapat menangkap maksud yang tersirat itu.

“Eh.. Bang.. Bang.. Berhenti kat depan tu ya.. Rumah saya kat situ” Sheila berkata dengan suara yang agak kuat.
“Yah udah sampai rupanya..” kata Suratman sambil menekan brek untuk memberhentikan lorinya.
“Okey.. Terimakasih Bang.. Eirin.. Kita jumpa lagi esok ya.. Ucap Sheila sambil melangkah turun.
"Okey.. Bye..
"Balas Eirin sambil menutup pintu. Lori kecil itu mula bergerak perlahan meneruskan perjalanan.
"Nah.. Sekarang tinggal saya sama Eirin aje.. Rin kesejukan ya” tanya Suratman apabila melihat Eirin memeluk tubuh sambil menggosok-gosok lengannya yang terdedah hingga ke ketiak. Eirin mengangguk.
“AirCond ni kuat sangat..” rungutnya.
“Err.. Mau enggak kalau saya menghangatkan tubuh Rin..” pancing Suratman.


Ke Bahagian 3

Karena Cinta Tak Butuh Alasan Untuk Memaafkan

Rak-rak buku berbaris seperti layaknya hari Senin di lapangan upacara, bersama dengan jutaan judul buku yang berderet sunyi tak bergerak. Di perpustakaan kampus di masa akhir masa statusku menjadi seorang mahasiswa, aku sedang duduk berdua berseberangan bersama Gista, wanita yang sempat menjadi kisah indah di masa laluku.

Hanya ia dan meja bundar yang memberi jarak pada kami berdua. Jarak yang tidak berlaku untuk rasa cintaku yang selalu dekat untuknya, walau rasa sakit itu telah diperbuat olehnya beberapa bulan lalu. Dan di sini, di tempat di mana kekayaan intelektual dari para orang pintar di dunia disimpan dengan sangat rapi, beberapa mahasiswa sedang asik duduk untuk menenggelamkan dirinya bersama buku yang mereka bawa dari rak yang berbaris.

Tapi tidak untukku, begitupun dengannya. Kami sedang sibuk berdua, walau hanya ia yang berkata dan membuatku tertunduk meratapi gamang yang seketika hadir ketika Gista mengatakan itu.

“Apa kita bisa balikan lagi, Gensa?” harap itu tergambar jelas pada rautnya, juga dengan senyumnya yang terus menyungging walau aku tak menatapnya.

Angin pendingin ruangan yang tak jauh dari kami berdua berembus pelan, sesekali membuat beberapa helai rambutku dan ia bergerak-gerak. Walau begitu, tak ada sepatah kata pun yang mampu terujar dari mulutku. Gigi yang berbaris putih menggigit bibir bagian bawah. Dan entah mengapa, detak jantung ini berdetak tak menentu di dalam dada, membuat gamang merasuk lebih dalam pada pikiran dan hati ini.

Beberapa detik berselang, dan kalimat itu kembali terdengar olehku. “Gensa! Apa kita bisa balikan lagi?” Gista kembali mengatakannya, dengan jelas dan tegas.

Entahlah, rasanya air mendidih seperti sedang berada di dalam dada ini, dan seakan bersiap untuk meletus seperti merapi. Dan apa yang aku rasakan saat ini sama persis dengan apa yang aku rasakan ketika kalimat berbeda yang beberapa bulan lalu pernah diucapkannya terlontar.

“Aku nggak bisa sama kamu lagi, Gensa! Kita udahan aja sampe di sini!” kata Gista tanpa notasi nada yang meledak-ledak ataupun parau.

Di atas kursi besi di kantin kampus, kami berdua duduk bersebelahan. Gerimis sedang turun dari langit dengan sinar yang sudah dominan condong ke barat, sehingga lengkap rasanya untuk membuat sepasang mata ini yang mulai berkaca karena kalimat sederhana yang menyakitkan.

Kala itu, sebetulnya hatiku sedang hancur, bahkan sebelum kalimat dari wanita itu terdengar. Sudah berbulan-bulan lamanya Ibuku tak bisa bangkit dari muramnya, terus menangis karena perilaku Ayah yang meminta bercerai.

Dan di kala senja itu, sebetulnya aku ingin sekali meluapkan semua beban di dalam diri ini kepadanya yang juga aku cintai setelah Ibu, dengan harap agar masalah yang sedang menimpa kedua orangtuaku tak terlalu membuatku terbebani.

Namun yang terjadi adalah sebaliknya. Beban yang semula bertengger dalam hati dan pikiran, seketika bertambah dengan sesuatu yang sangat menyakitkan yang begitu saja keluar dari mulutnya.

“Kenapa kamu tiba-tiba ngomong kayak gitu, Gista?” tatapku ke arahnya yang duduk di sebelah kiri. Kulihat wajahnya lurus tak berekspresi.

“Aku udah nggak bisa lagi sama kamu, Gensa! Apa kamu nggak bisa dengar?” Gista berbalik menatapku dengan tegas.

Aku berusaha untuk tenang, walau beban yang ada di dalam diri ini membuatku gugup. Namun wanita itu hanya menggelengkan kepala dan tidak berkenan untuk menjelaskan lebih lanjut maksud dari kalimat yang membuatku hancur lebur. Ia bangkit dari tempatnya, kemudian berbalik arah dan lalu melangkah meninggalkanku yang masih terpaku dengan pernyataannya.

“Gista, tunggu! Aku mohon jangan kamu lakuin ini sama aku!” Aku lantas berdiri sambil mengutarakannya dengan suara yang lantang. Namun tubuh dari wanita itu tetap membelakangiku, dengan suara langkahnya yang semakin lama semakin menjauh.

Aku kembali duduk dan mematung. Setelah menyadari sosok itu tak terlihat lagi oleh kedua mataku, bibir ini kaku, dan tak ingin rasanya mengutarakan sepatah katapun. Sama seperti saat ini, ketika aku telah berada di hadapannya dengan kalimat yang berbeda. Dan hati ini pun bergumam, namun tetap dalam sunyi yang diam.

“Semudah itukah ia mengatakan ingin kembali? Apakah ia tak mengerti bagaimana rasanya ditinggalkan tanpa alasan yang sampai saat ini akupun tak tahu kejelasannya? Apa aku harus menggelengkan kepala, sebagai tanda aku menolak itikad baiknya untuk memperbaiki? Atau aku harus mengangguk, berusaha untuk melupakan luka yang selama ini bertengger di dalam dada?” wajahku masih tetap muram, dan menunduk untuk menenggelamkannya.

“Gensa, kenapa kamu nggak ngejawab pertanyaanku?” suara dari wanita itu kembali terdengar memecah lamunan masa lalu.

Tubuhku masih tetap mematung tanpa memberikan respon sedikitpun. “Gensa, tolong jawab, aku cuma mau memperbaiki kesalahan yang pernah aku perbuat sama kamu,” wajahnya mendekat ke arahku, walau aku tak menatapnya.

Saat parasnya berada pada jarak yang lebih dekat denganku yang masih menunduk, suara tetesan air terdengar beradu dengan meja bundar yang ada di depanku. Seketika tanpa diberi intruksi leher ini bergerak menjadi sedikit menengadah agar dapat mensejajarkan posisi wajahku dengannya.

Dan, di hadapanku, terlihat matanya yang sedang berkaca. Air berharga dari sepasang mata wanita itu meluap dan tak terbendung. Sejujurnya, ini adalah hal yang paling menyebalkan jika aku harus menyaksikan seorang wanita menangis. Aku tak mampu berbuat apa pun jika melihat itu, seperti ketika aku melihat Ibu melakukan hal yang sama.

Tiba-tiba, tangan kananku bergerak tanpa diperintah. Kuletakan salah satu jari tanganku di daerah sekitar matanya yang berair, berusaha menyeka agar tidak terus meluap dan membuatku iba. Dan ketika itu barulah aku ingin mengatakan sesuatu kepadanya.

“Kenapa kamu malah nangis?” tanyaku dengan suara yang parau.

“Kamu nggak bisa maafin aku, Gensa? Apa aku harus jelasin tentang semua yang pernah aku perbuat sama kamu di masa lalu? Aku sangat menyesal, dan aku nggak tahu apa yang kamu rasain setelah kejadian itu,” tangisnya tak tertahan dan meledak. Wajahnya yang sempat mendekat seketika menjauh dan membuat tubuhnya kembali pada di kursi yang berada di depanku.

Kedua telapak tangannya menutup wajah yang memerah karena tangis. Kini tak lagi terdengar kalimatnya yang menginginkanku kembali, melainkan suara lirih tangisan yang terdengar.

Tanpa diperintah, tubuh yang tadinya mematung di atas kursi akhirnya memberi respon dengan bangkit dari sana. Kedua kaki ini pun melangkah menuju seberang, di mana wanita yang sebetulnya masih aku cintai itu sedang sesegukan.

Beberapa pasang mata yang ada di sekitarku nampak menyaksikan kejadian itu. Namun aku tak mempedulikannya, langkah ini tetap kulakukan untuk menghampiri dirinya yang sedang rapuh.

“Kenapa kamu malah nangis?” tanyaku saat sudah berjongkok di sampingnya.

Ia masih belum memberikan respon, namun suara tangis itu tetaplah sama. Tanpa membiarkan waktu terus berlalu, tanganku meraih salah satu lengannya yang digunakan untuk menutupi wajahnya yang muram. Keras dan bertenaga, namun aku terus berusaha agar tangan itu dapat kugenggam.

“Maafin aku Gensa. Kalau kamu mau kasih aku kesempatan untuk kembali, aku bakal jelasin semuanya sekarang juga. Dan aku berjanji, aku nggak akan pernah mengulang kesalahan yang sama,” kedua telapak tangannya masih menutupi wajah yang memerah.

Inilah saat-saat yang membuatku tak berdaya, di mana aku harus menyaksikan dan juga mendengar tangisan dari seorang wanita. Sejak kejadian itu, di mana Ayah memutuskan untuk meninggalkan Ibu, ada janji yang terujar dalam hati untuk mengatakan tidak membuat seorang wanita menangis. Dan saat ini aku harus memenuhi janji itu, walau untuk wanita yang pernah membuatku sakit.

“Gensa, maafin aku. Aku nyesel nyesel udah ngelakuin semuanya,” wanita itu kembali berkata.

Dengan rasa cinta yang masih ada, juga dengan luka yang secara misterius tiba-tiba menghilang begitu saja, aku katakan kepadanya, “Ya, aku masih mau balikan lagi sama kamu!”

Tangis itu terhenti beberapa detik, namun entah mengapa ia kembali menangis, bahkan semakin kencang dari sebelumnya. Aku bingung, apa ada yang salah dengan yang kukatakan kepadanya barusan.

“Gista, kenapa kamu malah nangis lebih kencang?” aku bertanya dengan heran. Aku coba untuk kembali meraih tangannya, dan kali ini sangat mudah untuk mendapat tangan itu dalam genggaman.

“Gensa, aku bakal jelasin sekarang. Waktu itu aku…” belum sempat ia melanjutkan kalimatnya, aku sudah menyuruhnya untuk diam dan berganti dengan aku yang berkata.

“Udah, aku nggak perlu penjelasan dari kamu. Walaupun aku pernah ngerasain sakit karena perilakumu, tapi jujur cinta yang ada di dalam hati ini masih ada dan tak akan pernah terganti. Malah, karena kesakitan yang pernah aku rasain ngebuat cinta ini semakin menggunung di dalam dada,” aku diam beberapa detik dan memberi senggang untuk sedikit mengambil napas.

“Aku tak butuh lagi alasanmu. Aku cuma mau ngelaksanain apa yang benar-benar masih ada di dalam hatiku, yaitu cinta buat kamu. Kalau kamu memang benar-benar mau balik sama aku, apa kamu bisa berhenti menangis? Karena cintaku tak butuh alasan untuk memaafkan.”

Foto & Naskah: Andry Bem Mandariana

Zulaikha.....

Namaku Zulaikha-panggilan manjaku Zu. Usiaku 30 tahun. Kalangan
rakan-rakanku mengatakan rupaku iras Amy Mastura, penyanyi kecil molek
tue.Hehe!!
Setiap hari aku menanti kepulanga suamiku dengan sabar walaupun hatiku
juga merintih kepenatan. Lantaran aku juga turut sama mencari rezeki.
Cukuplah segala kepenatan yang kurasa diubati dengan senyuman manis
suamiku. Namun kepulangannya pada suatu petang telah meragut keindahan
mimpiku.
“Zu.. Abang ada sesuatu nak cakap dengan Zu.”
Fikiranku ligat memikirkan apakah yang bakal diperkatakan suamiku.
“Apa dia Abang, katakanlah?” jawabku bimbang dan curiga.
“Zu,” bicaranya tersekat-sekat,
“ Sebenarnya Abang.. Abang nak minta maaf dengan Zu.”
“Minta maaf? Kenapa Bang? Selama ini Abang tak pernah pun sakitkan
hati Zu,” balasku dengan penuh rasa kasih sayang.

Abang Daud terpaku seketika. Mungkin sedang memikirkan perkara yang
bakal disampaikannya. Aku lihat Abang Daud gugup. Dahinya berpeluh
seolah-olah ada sesuatu yang membimbangkan hatinya.
“Zu masih ingat pada Fatin?” tanyanya penuh debar dan suaranya
bergetar.
“Maksud Abang Fatin, kawan Zu masa di universiti dulu ya?”
“Haah, ya.”
“Oh.. Kenapa? Abang ada jumpa dia ke? Dah lama Zu tak jumpa dia. Yalah
semenjak konvokesyen kita orang dulu, seingat Zu. Kenapa dengan Fatin
Bang? Apa kaitannya dengan Zu dan kita?”
“Janji dengan Abang yang Zu tidak akan marah atau pun menangis, bila
Abang berterus terang.” pinta suamiku.
“Emm.. Baiklah, tapi bagi tau lah dulu,"pintaku tanpa sabar.
"Sebenarnya Fatin dan Abang sudah bernikah dua bulan lalu,” jelas
Abang Daud memalingkan mukanya dari renunganku.
Fatin, awek kelate itu merupakan teman sekuliahku semasa sama-sama
menuntut di universiti dulu. Aku terus terpempan, kaget seolah-olah
nyawaku telah jauh di bawa pergi dan seakan-akan langit jatuh menimpa
kepalaku. Hampir berhenti nafasku dan dadaku ditujah sebak. Firasatku
ternyata silap. Abang Daud benar-benar telah menduakanku.
“Apa salah Zu Bang? Kenapa Zu diperlakukan sebegini? Apakah ada yang
kurang kasihsayang Zu pada Abang? Apa yang tidak ada pada Zu yang ada
pada Fatin, Bang?” tanyaku dengan hati berkecai dan perasaan hancur
luluh.

Ku gagahkan jua diri ini untuk bertentang mata dengan suamiku, Abang
Daud. Segala janjiku tadi sudah kulupakan. Persoalanku tidak dijawab.
Abang Daud membatukan dirinya, seolah-olah mulutnya terkunci.

Kerana tidak tertahan dengan kesedihan lantas kucapai kunci keretaku,
lalu kupandu keluar dari kesibukan ibukota menuju entah kemana, aku
sendiri tidak perasan haluanku. Aku berasa amat sedih diperlakukan
sebegini. Hancur hatiku dan airmataku tak henti meniris pipiku dan
sebak menghunjam dadaku yang hinggut-hinggut menahan tangisku.

Tiba-tiba aku teringatkan Abang N. Segera aku mendapatkan hanset lalu
menelefonnya..

Pertemuan kami di Restoran KFC Lebuhraya..
“Well Zu, nasi sudah menjadi bubur. No arguments. Itu senjata lelaki.”
kata Abang N perlahan membujuk dan menenangkan aku sebab aku masih
merembaskan airmata. Aku menahan sebak. Dadaku bergelombang keras.
Mataku sembab dan putih mataku merah. Kami duduk di satu sudut restoran
KFC dekat TOL Sg. Besi. Abang N membelikan minuman gas.

“I faham Bang. Memang betul nasi sudah menjadi bubur. But I was caught
witahun my pants down. Tidak pernah terhidu akan perubahan ini. Tidak
nampak riak apa-apa yang Abang Daud sudah bernikah,” keluh kesahku
menghela seakan tidak percaya. Aku menggeleng.

“Be realistic Zu. Dan kau kena belajar menerima yang kau telah rasmi
bemadu. So you kena share suami you dengan seorang wanita lain, yang
kebetulan adalah kawan sekuliah kau di universiti dulu,” jelas Abang N
mengerutkan dahinya.
Muka Zu terasa membesar sebab matan Zu sembab.
“Face it dan terima kenyataan ini walaupun you tak suka. Dan I tahu
mana isteri suka dimadukan? Dan dalam bab nikah kahwin ini I tak mahu
mempertikaikan apa-apa sebab Tuhan sudah mengizinkan ‘lelaki boleh
beisteri empat’. Itu nas dan kebenaran serta izin dari Tuhan. Bab adil
atau tak adil, itu soalan lain. Cuma you kena belajar dan memahami
poligami. Redha dan bersedia serta sanggup berkongsi satu 'batang’ tu.
tahunat’s a fact.”
Aku menjuihkan bibirku mendengar perkataan celupar yang terlen cit
keluar dari mulut Abang N but itu kenyataan walaupun I hate it so much.
Aku berdecik panjang dan menyapu mukaku sambil menghembus hingus.

Terasa lubang hidungku tersumbat. Sebu. Gelora dadaku kian reda.
Hatiku lapang bila Abang N menjelma untuk berkongsi jerih hati dan
jiwaku. He is a good listener dan memberikan beberapa nasihat yang
baik. Dapat mendamaikan gejolak dan libang libu rasa dijiwaku. Aku
memandang tepat ke muka Abang N. Aku angguk. Apa yang dikatakannya itu
benar.

Abang N, duda dan veteran, colleaqueku sepejabat. Aku selalu
bersamanya, kami dalam satu tim. Dan tugasku adakalanya memaksa kami
bertugas outstation.

“Frankly I’m shocked. Kesal yang amat sangat. Question his love
towards me and my love. Apa ada dengan cinta? Apa ada dengan
kasihsayang? Apa ada dengan kesetiaan? Ya, apa ada semuanya??” kataku
berat dan sesal,
“I tak nampak kejujuran. I buta sayang. I tak nampak setianya seorang
suami sedangkan kesetiaan itu dituntut dari seorang isteri?”

Aku berasa lemas. Seakan tanggung jawab yang selama ini aku agungkan
berkubur.
Persefahaman berumahtangga hancur dengan panah halalintar perlakuan
suamiku beristeri dua. Apakah aku mampu bermadu? Apakah aku mampu
berkongsi? Apakah aku mampu menahan gelora rasa hati dan perasaanku?

Kulihat mata Abang N memerhatikan dadaku yang berombak.
“Jangan pandanglebih…” Aku menegur pandangan Abang N itu. Aku tunduk
dan Abang N sengih,
“I ada masalah nie. Setia.. Setia..??”
“Kau ni memang lawo Zu. Kecil molek cam Amy Mastura lah,” puji AbangN
sambil berdecit.
“Isskk.. Janganlah. Semua cakap camtue tapi I sedih nie,"jawabku
lemah.
"Buat apa sedih. Jangan jadi bodoh. Be brave. Tunjukkan pada suami
you, bahawa you wanita anggun dan cekal. Hati boleh robek didalam diri,
tapi wajah tunjukkan you ceria dan gembira. Ingat, tenang dalam gelora.
tahune world is yours,” tambah Abang N memberi semangatlagi. Aku
terkekeh kecil.
“Good kalau boleh ketawa maknanya you boleh lupa masalah. Jangan
jadikan isu dan bagi masalah yang suami you nikah lain. Take it
naturally” tambah Abang N lagi,
“You buatlah keputusan you sendiri. You know better. Don’t cry
anymore. Takde guna dari nilainya airmata you itu.”

Aku dan Abang N berpisah setelah gelora di dadaku reda.
“Pandu baik-baik. Ingat yang you enjoy tahunis life. Orang lain tiada
hak mahu merosakkan kebahagiaan you walaupun suami you,” kata Abang N
sambil mencium pipiku sebaik sahaja aku hendak masuk ke dalam perut
kereta. Terasa hangat ciuman Abang N.
“Tq for tahune advice Bang N. You’re a good friend and brotahuner,”
balasku melambai. Abang N angguk sambil menunjukkan isyarat good.

Hari berganti hari, masa berganti masa, sikap Abang Daud mula berubah
setelah Fatin, maduku disahkan hamil. Selama seminggu dia dirumah Fatin
hanya sekali saja dia menjengukku. Kelainan dan perubahan sikapnya
terserlah. Setelah seminggu Abang Daud tidak menghubungi kami, akhirnya
dia pulang. Malam itu kami berbual panjang. Terasa terubat rinduku
yang terpendam selama seminggu. Maklumlah hidup kami tidak pernah
renggang dari gelak ketawa. Abang Daud sedari awal perkahwinan suka
menyakatku, aku pula tukang gelak. Seketika itu, perbualan kami
dikejutkan oleh deringan hanset suamiku. Kulihat wajah suamiku
berkerut dan berubah setelah selesai menjawab panggilan telefon
tersebut. Wajahnya sugul.

“Zu, Abang kena pulang ke rumah Fatin, dia muntah-muntah, katanya dia
rasa
lemah dan sukar bernafas.”
“Ye.. Ke? Setahu Zu kandunganya sudah masuk 7 bulan kan??”
“Ya, tapi dia mengadu muntah-muntah.”
“Abangg, Zu juga penah merasai saat-saat begitu, tak kan masih
muntah-muntah lagi kut?”
Dugaku tidak puas hati. Baru hari ini Abang balik, takkan Abang
tergamak tinggalkan Zu dan anak kita lagi? “Apa Abang sudah lupa janji
Abang pada Zu.?”
“Zu, Fatin minta Abang pulang, Abang harap Zu faham. Fatin mengandung
dan perlukan Abang. Zu kan ada Sofea!”

Aku sedih dengan kata-kata Abang Daud yang mula berat sebelah. Sepantas
kilat kulihat suamiku berlalu tanpa menoleh kepadaku. Sampai hati Abang
buat Zu macam ini, keluhku sambil memandang Sofea, anak kami.

Pendekkan cerita..
Aku outstation-bertugas luar, kali ini hanya dengan Abang N sahaja.
Seminggu lamanya. Kami ke Kuching dan mengi-nap di Holiday Inn..

Perasaan dijiwa diriku.. Kerana terbiasa berseloroh, bercerita dan
mesranya aku dengan Abang N sepanjang kami bertindak sebagai rakan
sekerja.. It comes naturally tanpa aku membantah malah bersedia dan
suka.. Aku tidak menyangka ia akan berlaku, dalam hal ini tiada salah
sesiapa but it happens and nice..
Begitu rasaku..

Pertamakali dalam hayat aku bogel tanpa seurat benang menutupi diriku
didepan seoranglelaki lain, malah suamiku, abang Daud sendiripun tidak
pernah melihat keadaanku berbogel begini..
GEMETAR..TAKUT..MALU.. Maluuu.. Eeh.. Maluuu.. Ee.. Maluu.. Ee..
Nak kututup cipapku, buah dadaku berjuntaian.. Nak kututup buah
dadaku dengan kedua tapak tanganku, cipapku yang berbulu halus
kelihatan..
Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee..
Namun dalam malu aku terhiba jadi mau pula aa.. coba coba belajar apa
salahnya jer.

Dan bila bibirku ditaup oleh bibir Abang N, aku mengigil bagaikan aku
anak
dara yang baru pertamakali dikucup.. Seram sejuk rasa tubuhku namun
nikmat kucupan itu menghangatkan bila lidah Abang N meneroka mulutku
dan aku memainkan lidahnya dengan lidahku. Hangat aku berada dalam
pelukan Abang N yang kemas. Abang N mendukung tubuhku sambil dia
berjalan mengelilingi bilik itu, aku memaut di tengkoknya dan kami
berkucupan.. Lama dan hangat sehingga aku terangsang.. Abang N
meletakkan aku di tubir katil. Aku duduk bogel dengan kakiku berjuntai
sambil memerhatikan Abang N, yang membuka kemejanya.. Aku melihat
seluarnya mengembung di bahagian depan.. Kotenya tegang.. Kemudian
bila Abang N menanggalkan seluarnya, aku menekup mulutku.. Mataku
bagaikan terjojol, mukaku berkerut dan bila kulepaskan tekupan mulutku,
aku menjerit,

“Ya ampun… besarnya,… panjangnya!!!”

Butuh Abang N mencanak di depan mukaku. Yes, massive, huge and long.
Itulah zakar kedua yang pernah kulihat dengan mata kepalaku selain
milik Abang Daud, suamiku. Jauh bezanya bagaikan langit dengan bumi.
Besar, panjang, berurat dan keras. Besarnya hampir sama dengan lenganku
sebelah kanan. Melihat aku yang ketakutan itu Abang N merayu
menenangkan aku. Kata Abang N

“Tak apa-apa, tak seberapa, hanya 9,5 inch bila erection penuh, ini
ukuran cukup untuk you, Zu… ” katanya..
“Dicoba saja pelan-pelan, bagaimana nanti, dirasakan saja.. nikmatnya.
Bila tidak enak, let me know, kita berhenti, ok?” suaranya merendah,
sampai aku jadi kasihan.

Hatiku bertambah kecut dan risau. Dadaku berdebar kencang, aku takut.
Aku mengucek mataku tak caya. Abang N tersengih. Dia segak dan sasa.
Dengan perlahan mendekati diriku dan duduk disebelahku di tubir katil.
Kami berdua berbogel. Pertamakali dalam hayatku bogel dengan lelaki
lain dan bersentuhan kulit. Malah kini disentuh dan dipegang
bahagian-bahagian sensitif dan sulitku. Dalam takut dan berani, aku
dibelai dengan manja, dicumbu dengan mesra, dipuji dengan beriyaiya.
Tubuhku yang berkulit halus baik di bahagian belakang mahupun bahagian
depan disentuh oleh tangan lelaki sasa, disepuh dengan lidah manja lagi
mesra, membuat aku merintih, mengerang, merenggek, meraung dan
menjerit.

Aku benar-benar tenggelam dalam syahwat, tambahan lagi bila leherku
digomol, dijilat dan dihisap-hisap manja. Aku menahan geli, sedang
sentuhan itu membuatkan suara-suara erangan menerpa keluar dari mulutku
bila putingku dinyonyot, buah dadaku diramas, sensitiviti itu menjalar
ke cipapku membuatkan vaginaku mengeluarkan lendir.

Aku mengikut rentak irama Abang N. Mak oii.. Kotenya bertambah besar,
dan panjang lagi, keras genggamanku ke perkelilingan batang Abang N
penuh. Aku mengocok batang itu perlahan dan kuat dengan kedua belah
tapak tanganku dan dapat merasakan tindak balas denyutan batang itu
membesar.

Tubuhku kehangatan bagaikan udang mengelinting di dalam kuali. Sekejap
ke kiri dan sekejap ke kanan. Sekejap tubuhku terangkat ke depan
sekejap ke belakang. Wajahku berkerut dan perutku keras menahan geli
dan sedap teramat sangat. Bila Abang N menekup mulutnya ke cipapku, aku
menjerit. Lima tahun aku menjadi isteri orang, inilah lelaki pertama
yang meletakkan mulutnya ke cipapku.
Bayangkanlah.. Betapa hebatnya kasih Abang N dan tidak suamiku..
Bayangkanlah…Betapa aku menerima permainan lidahnya di alur lurah,
clit dan lubang farajku.. Bayangkanlah.. Betapa aku fana dan tubuhku
lemah lunglai.
Bayangkanlah.. Betapa aku mampu multiple orgasm yang selama ini aku
idak tahu.
Bayangkanlah.. betapa aku disediakan oleh Abang N untuk menerima
batangnya yang besar luar biasa, berurat, panjang dan keras itu.
Bayangkanlah.. Betapa nikmat kongkekan yang aku terima dari Abang N dan
bukan dari suamiku.. Tidak pernah dalam persetubuhan dengan suamiku
suaraku meracau dan bising. Namun dengan Abang N aku menjadi tidak
malu. Suaraku kuat dan bising. Tidak kusangka ia membuatkan Abang N
tambah terangsang dan suka.
Pertamakali.. Tubuhku habis dijilat depan dan belakang..
Pertamakali.. Analku dijilat dan lidah dijulurkan ke dalamnya.. Aku
mengelinjang dan menanggung gelii..
Pertamakali.. Pussy aku diteroka oleh mulut dan lidah Abang N
membuatkan aku multiple orgasm dan merasai nikmat klimaks membuatkan
cipapku sampai banjir habis-habisan.
Pertamakali.. Melihat dan memegang zakar yang besar, berurat, panjang
dan keras mencanak..
Pertamakali.. Menjilat kepala zakar Abang N, yang sebesar kepalan
tanganku itu dan harus mengulumnya, namun aku tidak tahu tekniknya, dan
terasa mahu muntah sebab belum pernah melakukannya..
Kemudian Abang N suruh aku mengigit kepala kotenya perlahan dengan
manja serta mengulum sampai ke takuk dan menyedut kuat semampuku.

Aku benar-benar naif walaupun sudah beranak satu dan masih isteri
orang. Namun permainan kasihsayang diranjang, Abang N jauh bezanya dari
suamiku, Abang Daud.
Nyatanya.. Aku lemas bila diulit sedemikian rupa.
Nyatanya.. Bila aku mengangkangkan kaki dan cipapku tebuka rela, Abang
N menekan masuk kepala zakar besar itu ke dalam lubang pukiku yg kecil
ini…

“Addduhh.. Aduhh.. Sakiiiitt..bang”
Abang N memperlahankan tekanannya,
“Rileks sayang.. Rileks.. Sikit jerr.”

Aku terasa pedih di bahagian bibir farajku namun tujahan keluar masuk
yang perlahan itu membuatkan dinding vaginaku ikut meyembul keluar dan
menyelam masuk, menbuat geli semua lapisan farajku dan rasa sedap yg
luar biasa menjalar ke seluruh tubuh. Aku mengerang kuat dan tubuhku
mengelinting udang.

“Sedapp..Abang….Sedaaapp.. Teruskan Bang…Hhmmm..sss hmmm
tteruuuss…Bang!!!
Dont stop..iiihh…dont stop it…Goood, go…ssss…go..on, baby!!!”

Dalam pada itu Abang N mencabut butuhnya, lalu menekup mulutnya ke
pukiku. Dia menjilat clit, lurah dan memasukkan semua lidahnya ke dalam
lubang farajku. Keluar dan masuk, clockwise dan anti-clockwise.
Kemudian Abang N menghunuskan batang kotenya dan menujah masuk ke dalam
lubang cipapku kembali. Dia menghenjut perlahan keluar masuk. Aku
membetulkan goyang punggungku sambil cuba memberi ruang dalam vaginaku
untuk menerima kepala dan seluruh batang zakar Abang N.
Nyatanya.. Nafsuku juga ganass. Nyatanya.. Aku tidak pasif. Aku
melawan. Nyatanya..

“Aduhh.. Sedapp.. Abang….Sedaaap… Masukkan semua batangmu, Bang..
Kan kuhabiskan dia, Bang. !!!
Aadhuuhh..Sakit.. Sedaaap.. Nice.. Pain.. Good… Hemmh,
hmmm..ye..ye..yes, yess..ssss.. hmmmm”
Dan Abang N menghunjamkan seluruh batangnya ke dalam lubang pukiku.
Kini kulit pangkal batang Abang N bertemu dengan kulit tundunku. Abang
N mendiamkan zakarnya dan vaginaku mulai mengemut enjut enjutan. Abang
N mengerang dan nafasnya kasar. Nafasku kasar. Abang N meramas buah
dadaku kuat. Kemudian menyonyot dan menyedut putingku.

Dengan zakar besar dan panjang dalam wanitaku, aku menahan tubuh sasa
itu yang sedang mempompa zakarnya kuat-kuat ke dalam pukiku. Aku fana.
Aku kenikmatan. Kami berdua berpeluh dalam bilik hawa dingin.
Nyatanya.. Baru pertamakali ini aku menikmati orgasm bersama Abang N.
Ledakan semburan spermanya panas dalam gua farajku dan dioleskan
dibahagian dadaku.
Nyatanya.. Pertamakali aku menikmati teknik-teknik making love yang
beranekaragam.
Nyatanya.. Pertamakali aku menikmai kepuasan yang maksimal berkat
penis yang king size itu.
Nyatanya.. Pertamakali aku diminta blowjob dan aku dapat
mempelajarinya dengan baik.
Abang N lah sandaran resah gelisah wanitaku kini, begitulah pikirku
setelah aku sampai dirumah. Aku tidak hairan dengan kewujudan Abang
Daud. Biarlah dia dengan Fatinnya. Aku tidak cemburu lagi. Telah
kurasakan selama seminggu aku mengongkek dan dikongkek oleh Abang N.
Selama seminggu aku belajar cara-cara memuaskan nafsu dengan penuh
nikmat dan mesra, yang sampai hari ini pun farajku masih terasa
terhenyut henyut mengenang batang besar berurat itu seolah masih
terselip didalam liang sempit wanitaku. Tidak lain, kenangan itu adalah
Abang N yang luar biasa.

Setelah puas berfikir, aku nekad untuk membiarkan mereka hidup bahagia
walaupun aku sudah menelan kepahitan bermadu itu. Surat kutinggalkan
diatas mejasolekku. Aku tidak mahu lagi menyimpan sedikitpun memori
bersamanya.

Bila masuk ke biliknya, rumah kosong tiada berpenghuni, Abang Daud
mendapati dan membuka surat itu dengan debar hatinya semakin kuat..

Hallo suamiku,

Zu mohon ampun dan maaf Zu keluar dari rumah ini tanpa keizinan Abang.
Namun
inilah keputusan yang telah Zu buat. Sekarang, Abang tiada lagi
halangan
untuk bersama dengan Fatin buat selama-selamanya.

Abang, Zu mohon ampun dunia dan akhirat, lepas dan ceraikan Zu
walaupun Zu
tidak mencium bau syurga dengan berbuat begini, namun itu adalah lebih
baik
buat kita berdua.

Terus terang Zu akui bahawa Zu bukan lagi Zu yang Abang pernah kenal
dan tau.
Zu kini adalah seorang isteri yang curang. Zu telah berzina, Bang. Zu
tidak
menyesal dengan perlakuan Zu itu. Maaf dan ampunkan Zu. Jangan
salahkan Zu.
Buatlah tindakan yang sepatutnya untuk melepaskan Zu. Zu rela dan
ikhlas.

Ampun dan maafkan Zu dan pasangan zina Zu. Tidak perlulah kami
mengadap
Abang dengan kain putih dan parang panjang. Lepaskan kami dari dosa
kami.
Zu doakan Abang bahagia dengan Fatin.

Menangis Dalam Diam

Berulang kali Ku katakan, diamku bukan tak berperasaan. Harusnya Ku tak perlu terus menjelaskan jika Kau punya penalaran. Mengertilah.. Diamku tak terpaku pada keegoisan, melainkan Ku mencoba menahan diriku dari logika yang menakutkan. Ku tak ingin melukai perasaanmu, hingga Ku bungkus logikaku dengan pendiaman..


Kenapa Kau belum saja mengerti? dan seolah meragukan hati ini. Yang sepenuh hati mencintai, tapi Kau buatnya seolah tak berarti. Kau coba menyakiti hati ini, hanya untuk melihat seberapa besarnya rasa yang kumiliki. Kau mainkan teka teki nurani dengan harapan Ku memohonmu kembali menjadi sebelum ini.


Jangalah Kau bercanda, dengan melakukakan hal yang diluar batasnya. Hanya untuk melihatku mengeluarkan air mata sebagai peryakinanmu bahwa Ku benar benar cinta. Jujur, ingin rasanya Ku pecahkan tangis dihadapanmu, agar meluap semua kesakitanku. Dan setiap luka-lukaku dapat Kau pahami dalam tangisku. Hanya saja Ku tak mampu melakukan itu, Ku tak ingin terlihat layu dihadapanmu. Karna Ku ingin menjadi tembok kokoh yang slalu bisa melindungimu dari hujatan, makian, dan opini klasik yang tak berpemikiran.


Tidakkah Kau punya hati ? Atau sulit bagimu untuk memahami. Sederas apa keringat yg Ku banjiri hanya untuk perjuangan menyenangi hatimu sendiri. Terlepas dari seberapa berat halangan yg Ku hadapi, tingginya tebing yg kudaki, panjangnya jalan yg Ku jajaki, dan curamnya jurang yang Ku lalui. Hingga, Ku tak pedulikan seberapa banyak luka yg kudapati. Halnya berlian keringatku ini, setiap tetesnya milik nilai dan arti tersendiri, perwujudan usaha yg tiada henti, keseriusan hati untuk membuatmu mengetahui bahwa Kau begitu berarti untuk diri ini.


Maaf, bila saat ini yang bisa Ku lakukan hanya mendiam, memendam rasa sakit ini dalam-dalam. Membungkam mulutku agar tak berteriak kesakitan dan mengundang air mata keluar dari persembunyian.


Ketahuilah air mataku begitu berharga, sekuat hatiku mencoba menahan sakit untuk bisa membendungnya. Halnya permata yang begitu luar biasa nilainya, takkan Ku biarkan Ia terurai sebegitu murahnya. Air mataku perlambangan ketangguhanku, jangan Kau buatnya mencair halnya es digunung salju, sekali menetes ada kemungkinan semuanya akan runtuh.


Berpikirlah.. air mataku ini permata ketangguhan yang Ku miliki. Harta kebanggaan yang Aku tutupi. Coba Kau pahami, jangan sampai kau menyesal setelah ini. Memaksakan diri dengan berjuta aksi agar air mataku keluar mengairi. Karena Ketika air mataku habis terurai, mungkin ku kan rapuh dan menjadi miskin kepercayaan. Yang mungkin buatku tak percaya akan apa yang diriku lakukan, terlebih pada dirimu yang slalu haus pembuktian. Cobalah mengerti sebelum kau menyesali.

Sejatinya Pria dan Wanita itu sama, memiliki perasaan yang harus dijaga, hanya saja yang membedakan saat mengekspresikan luka. Jika kebanyakan wanita mengekspresikan dengan tangisan pecahnya, sedangkan pria dengan cara menahan dalam-dalam dalam diam.


( kolaborasi dengan @haikamuku )

Rohingya Mengajarkan Kita

@edgarhamas

Jika bumi ditakdirkan untuk bicara, niscaya ia akan mengabarkan pada kita bahwa di punggungnya kembali tertumpah darah ratusan ribu muslim, dan kenangan buruk kembali terngiang di lembar memorinya. Kembali, sebab ia telah merasakannya berulang kali dan itu membuatnya merintih getir. Andalusia yang penuh tragedi, Palestina yang hingga kini kian merintih, Bosnia yang sadis, Xinjiang, dan berlembar sejarah kelam lainnya.

Rohingya adalah satu episode pedih di zaman modern ini, ketika Umat Islam begitu banyak bak buih, jumlah yang besar namun diarak tak menentu oleh gelombang raksasa. Bukan karena umat ini ringkih, tapi karena menjauh dari syarat kemenangan. Bukan karena lemah, tapi karena kekuatannya terbagi-bagi mengurus masalah duniawi.

321 tahun lamanya penindasan di Arakan itu, dan kita baru mendengarnya kisaran tahun 2012 akhir. Padahal jarak kita hanya sekawasan, namun dunia dengan berbagai kepicikannya menutup rongga-rongga kebenaran untuk terlangitkan di telinga warga milyaran penduduk bumi.

Rohingya mengajarkan kepada kita,

Pertama, ia menunjukkan pada kita betapa kelunya sendi-sendi umat besar ini untuk membela. Izzah kita entah kini berada dimana, disaksikan dunia dengan penuh nyinyir. Semilyar muslimin begitu terhenyak dalam tidur pulas sementara myanmar, negara mungil di ujung Asia Tenggara itu begitu leluasa menggorok siapapun yang bersyahadat. Hanya sebagian kecil dari kita yang membalas seruan. Sementara lainnya, jangankan membela, bahkan mereka ikut nyinyir pada perjuangan Rohingya.

Padahal dulu, satu muslimah dicederai oleh tentara Romawi Timur, Khalifah Harun Ar Rasyid langsung menyambar kaisar Roma, “akan kudatangkan pasukan besar yang garis depannya ada di hadapanmu, dan ujungnya ada di pandanganku!”

Kedua, Rohingya membanting kesadaran kita tentang hakikat dunia ini. Ketika semilyar umat Islam terlena lalu menganggap dunia hidup tentram dalam kedamaian, Rohingya memekakkan suaranya di panggung zaman, berteriak untuk menyadarkan umat ini pada titik nol kesadaran; pertempuran antara haq dan bathil masih berlanjut, hingga mentari kelak terbit dari barat.

Selamanya dunia takkam aman sampai kebenaran jadi tuan. Selama yang batil berkuasa dan mengelu-elukan slogan merpati kedamaiannya, sejatinya ia sedang menyimpan perangkap sadis untuk menghancurkan dunia.

Ketiga, insiden Rohingya yang berada di persimpangan naik turun peradaban ini semakin menyiratkan pada kita akan makin dekatnya umat ini pada takdir bangkitnya. Selamanya sejarah bicara, “ketika kezaliman makin menjadi-jadi, dan para mukmin makin setia dalam perjuangannya, ketahuilah saat-saat kemenangan makin dekat”, tutur Imam Ali bin Abi Thalib.

Sebab fajar takkan menyingsing sebelum malam pekat, gelombang takkan pasang sebelum surut, hujan takkan datang sebelum hawa memanas, bahkan Allah selalunya saja memberikan kemenangan pada orang beriman di saat-saat paling genting dalam episode mereka.

Rohingya, ratusan ribu syuhada terbang ke langit tertinggi, akan mengabarkan pada Allah bahwa kini dunia terbagi dua; dimana kita, akan menjadi pembela atau hanya penonton yang terpaku di pojok panggung zaman. Semua itu ditentukan pada hati kita, berpihak kemana, berkobarkah untuk membela, atau nyinyir pada perjuangan mereka.

IMAN

Seorang profesor yang Atheis berbicara dalam sebuah kelas fisika.
Profesor: “Apakah Allah menciptakan segala yang ada?”
Para mahasiswa: “Betul! Dia pencipta segalanya.”
Profesor: “Jika Allah menciptakan segalanya, berarti Allah juga menciptakan kejahatan.”
(Semua terdiam dan agak kesulitan menjawab hipotesis profesor itu).

Tiba-tiba suara seorang mahasiswa memecah kesunyian.
Mahasiswa: “Prof! Saya ingin bertanya. Apakah dingin itu ada?”
Profesor: “Pertanyaan macam apa itu? Tentu saja dingin itu ada.”
Mahasiswa: “Prof! Dingin itu tidak ada. Menurut hukum fisika, yang kita anggap dingin sebenarnya adalah ketiadaan panas. Suhu -460 derajat Fahrenheit adalah ketiadaan panas sama sekali. Semua partikel menjadi diam. Tidak bisa bereaksi pada suhu tersebut. Kita menciptakan kata ‘dingin’ untuk mengungkapkan ketiadaan panas. Selanjutnya! Apakah gelap itu ada?”
Profesor: “Tentu saja ada!”
Mahasiswa: “Anda salah lagi Prof! Gelap juga tidak ada. Gelap adalah keadaan di mana tiada cahaya. Cahaya bisa kita pelajari. Sedangkan gelap tidak bisa. Kita bisa menggunakan prisma Newton untuk mengurai cahaya menjadi beberapa warna dan mempelajari panjang gelombang setiap warna. Tapi! Anda tidak bisa mengukur gelap. Seberapa gelap suatu ruangan diukur melalui berapa besar intensitas cahaya di ruangan itu. Kata ‘gelap’ dipakai manusia untuk menggambarkan ketiadaan cahaya. Jadi! Apakah kejahatan, kemaksiatan itu ada?”
Profesor mulai bimbang tapi menjawab juga: “Tentu saja ada.”
Mahasiswa: “Sekali lagi anda salah Prof! Kejahatan itu tidak ada. Allah tidak menciptakan kejahatan atau kemaksiatan. Seperti dingin dan gelap juga. Kejahatan adalah kata yang dipakai manusia untuk menggambarkan ketiadaan Allah dalam dirinya. Kejahatan adalah hasil dari tidak hadirnya Allah dalam hati manusia.”

Profesor terpaku dan terdiam!
Dosa terjadi karena manusia lupa menghadirkan Allah dalam hatinya..

Hadirkan Allah dalam hati kita setiap saat, maka akan selamatlah kita..
Itulah IMAN..

SESUNGGUHNYA DOSA ITU LAHIR SAAT IMAN TIDAK HADIR DALAM HATI

writing

gue mulai nulis sejak awal kuliah dan baru beneran serius blogging sekitar 10 bulan yang lalu. Sebelum ini, gue punya blog polarissky yang mempertemukan gue sama @purpleblueandmint , mbak-mbak INFJ yang kalemnya minta ampun. Sama kayak @martabakkeju yang awalnya ngobrol di tumblr doang terus ketemu di dunia nyata. Si Lala kenal gue pas dia masih di Kendari terus kami berdua meet up pas Lala ambil master di Teknik Informatika ITS.

Habis itu, polarissky gue ganti namanya jadi littleschwan. Dan gue belum serius blogging soalnya littleschwan itu emang ditujukan buat ngelatih pola pikir gue aja. Littleschwan ini gue hapus gara-gara followernya terlalu banyak meanwhile gue belum ngerasa siap untuk bertanggung jawab atas tulisan-tulisan gue.

Nah, karena gue emang dasarnya suka nulis, gue nggak tahan buat nggak punya blog. Akhirnya gue bikin tumblr baru lagi dengan nama littleschwan yang endingnya gue ganti lagi pake nama deamahfudz biar tumblr gue ga anonim. Sebenernya, gue itu lebih suka anonim. Tapi karena apa yang gue tulis disini dibaca banyak orang, akhirnya gue pake nama sendiri sebagai bentuk tanggung jawab gue atas segala hal yang gue tulis di sini. Habis lebaran lalu, blog ini sempet agak heboh gara-gara gue ngejawab ask temen gue soal “Kafir”. Followernya naik drastis banget. Hampir gue hapus lagi tapi gue dapet nasihat dari @purpleblueandmint . Jadi yaudah gue pasrah. Mungkin udah takdir tumblr ini dibaca banyak orang -.-

Banyak yang nanya, apakah gue ga pengen nerbitin buku?

ada juga yang nanya,

ga pengen buka kelas nulis buat ngajarin gimana nulis dengan runtut dan enak dibaca?

perkara nerbitin buku, dari dulu sebenernya gue pengen tapi gue belum berani karena gue dulu ngerasa belum bisa berdamai dengan pikiran-pikiran gue. Yang perlu diinget oleh penulis bahwa buku yang dia tulis akan dibaca orang lain dan mungkin saja bakal mempengaruhi pikiran pembaca. Maka di awal proses menulis, yang pertama harus dibangun justeru rasa tanggung jawab terhadap apa yang kita tulis. Semua orang memang berhak mengutarakan opini dalam bentuk buku atau tulisan tapi suatu saat kita akan dimintai pertanggung jawaban atas segala opini yang kita tulis. Gue teringat nasihat ustadz Cholis Akbar di Suara Hidayatullah tentang Fiqih Jurnalistik bahwa dalam penyampaian opini dan berita, kita tidak boleh sekedar menyampaikan berita atau opini tersebut dengan mentah tanpa strategi sama sekali. Harus ada upaya untuk menganalisa bagaimana reaksi ummat atas hal-hal yang kita sampaikan hingga kita bisa menyampaikan kabar atau opini dengan cara yang baik dan menggiring ummat pada kebaikan. Maka buat gue, nulis buku itu bukan cita-cita yang gue kejar dalam waktu singkat. Butuh waktu untuk berlatih mengendalikan ego dan menyampaikan sesuatu dengan cara yang baik.

Masalah kelas menulis, ah gue rasa sudah banyak penulis yang mumpuni buka kelas menulis. Lagipula, tulisan gue itu sebenernya banyak yang misleading lho dalam artian gue nyampein A dengan tambahan B tapi yang ditangkep pembaca malah B nya :p

Menulis itu bukan sekedar perkara diksi atau alur. Sebab dalam membentuk gaya bahasa dan alur penyampaian, setiap orang punya prosesnya sendiri. Dan setiap penulis, punya ciri khasnya masing-masing.

Latihan menulis memang bisa membantu tapi inti dari belajar menulis bukan itu. Menulis itu tentang bagaimana kita menyampaikan perspektif kita sendiri dengan tetap menghargai perspektif orang lain. Dulu pas kuliah, guesempat gabung sebentar di ITJ (Indonesia Tanpa JIL). Pada masa itu, gue banyak nulis counter opini untuk JIL secara emosional. Gue bilang emosional karena tulisan gue ga pake mikir dan langsung counter opini dengan argumen “pokoknya kamu salah dan kamu nggak boleh gitu”. 

Setelah itu, gue vakum nulis tentang liberalisme dan sekularisme karena gue ngerasa apa yang gue tulis hanya pemaksaan perspektif gue sendiri tanpa menghargai perspektif orang lain. It doesn’t mean gue setuju atau nganggep tafsir Al Qur’an dengan cara orang Liberal itu benar. Menghargai di sini dalam artian gue nggak boleh menulis opini secara emosional, berdasarkan asumsi sendiri dan ilmu gotak gatik gatuk. 

Dalam menulis argumen, kita harus berani total mencari referensi. Meskipun tulisan kita ga sampe level akademisi seperti Ustadz Adian Husaini, ustadz Hamid Fahmy Zarkasyi atau Syed Naquib Al Attas. Tapi minimal jangan pakai persepsi sendiri dan langsung mengatakan pemikiran orang lain salah. Perdalamlah referensi biar kita bisa mengupas lebih dalam ide seseorang hingga kita tahu di titik mana pikiran kita sama serta di titik mana pemikiran kita mulai berbeda. Dari situ kita bisa mulai mengcounter dengan cara yang baik.

Banyak yang bilang bahwa sekarang ini adalah era teknologi informasi yang paradoks dimana keran informasi semakin terbuka lebar namun kita menjadi semakin bodoh. Buat gue, teknologi itu alat. Cara hidup manusia memang bisa berubah karena teknologi tapi bukan berarti teknologi bisa mengendalikan kita. Kita harus stop blaming ke teknologi karena teknologi cuma benda mati. Fenomena paradoks di era teknologi informasi hari ini adalah kesalahan kita yang terlalu terpaku dengan media sosial sehingga kita lupa mengasah perspektif kita lebih mendalam.

Gue aktif di medsos. Ngecek instagram, twitter dan medium tiap pagi buat tau perkembangan yang terjadi. Gue juga nyisihin budget buat nonton film untuk mengetahui bagaimana imajinasi khalayak tentang dunia. Tapi gimanapun, kita nggak boleh terjebak di situ saja.

Kita perlu membaca buku yang kata orang lain ‘berat’. Dulu gue nggak sanggup baca buku shirah nabawinya Syaikh Shafiyurrahman Al Mubarakfury. Tapi pas gue nyoba menaklukkan buku itu, gue jadi pengen nyari yang lain sampe gue ketemu karya Buya Hamka, Muhammad Natsir, Syaikh Qardhawiy, Sayyid Qutub, Said Hawwa, Tariq Ramadhan, Syed Naquib Al Attas, Hamid Fahmy Zarkasyi, Wan Mohd Nor Wan Daud, Walter Isaacson, Karen Armstrong, dan lain-lain.

Membaca buku-buku yang demikian wajib sebagai seorang muslim agar kita bisa meringankan tugas para ulama. Kadang gue ngerasa kasihan sama ulama ketika ada orang yang berkomentar:

“Ah pembahasannya terlalu berat untuk orang awam”

apakah selamanya kita akan berkata demikian? Kapan kita beranjak dan merubah bataskeawaman? anggaplah bila yang disebut awam hari ini adalah orang yang belum bisa baca tulis huruf hijaiyah, mestinya beberapa tahun lagi, batas awam harus bergeser sehingga definisi orang awam adalah orang-orang yang minimal tahu dasar-dasar ilmu fiqih.

Dalam proses membaca, kita pasti bakal bertemu dengan teori atau opini yang tidak sesuai dengan pandangan kita. Contoh kecil aja opini tentang Rohingya. Ada yang bilang bahwa ini bukan konflik agama, opini tersebut kemudian beradu langsung dengan opini yang mengatakan bahwa rohingya adalah konflik agama.

Di ask, ada yang nanya gimana sikap gue tentang opini yang dibentuk dalam konflik rohingya dan apa yang bisa dilakukan selain aksi dan menyumbang uang.

Bagi gue, mau berpendapat itu konflik agama atau bukan, asal kesimpulan tersebut disimpulkan dari informasi yang valid, gue bakal hargain. Karena dalam hal ini, kita punya keterbatasan. Bisa jadi dua kubu itu punya informasi yang valid namun kurang menyeluruh sehingga kesimpulan yang didapat berbeda.

Konflik agama atau bukan, yang terpenting hari ini adalah gerak cepat untuk memberi bantuan. 

Apa yang bisa kita lakukan selain aksi dan ngasih sumbangan mungkin salah satunya adalah mendidik diri biar tidak emosional memproses informasi. Mungkin kita bisa mengumpulkan data tentang berita dan foto mana saja yang hoax dan fakta. Ini penting banget untuk mencegah kemungkinan konflik yang lebih besar.

Jangan sampai juga kita dikenal sebagai ummat yang emosional dan tidak bisa dipercaya karena informasi yang kita sampaikan berasal dari hoax padahal para ulama di era sahabat dan tabi’in terkenal valid informasinya karena adanya sanad.

Kita nggak bisa membenci opini orang lain. Yang bisa kita lalukan adalah mengkritik dengan cara yang santun dan berbekal informasi yang valid. Hal ini tentunya nggak bisa kita lakukan bila kita masih menganggap bahwa menulis itu cuma perkara diksi dan alur.

Anyway,

Pramoedya Ananta Toer dan Buya Hamka sangat sering berselisih tapi mereka berdua tetap santun saat bertemu. Muhammad Natsir dan Bung Karno pun sering adu argumentasi di harian Panji Masyarakat dengan tulisan yang santun dan dalam.

Semacam kemunduran ketika gue ngelihat twitwar perkara rohingya dari generasi 150 karakter seperti kita yang sering emosional dan berbekal foto hoax. Gue ga bermaksud mengecilkan semangat dalam membahas kasus rohingya. Hanya saja, kita perlu mengubah tradisi literasi kita. Agar sebelum menulis sesuatu, kita sudah terbiasa menundukkan ego kita sekalipun ego tersebut mengarahkan kita ke arah yang benar

Selamat menulis. Selamat berlatih. Sorry panjaang banget tulisannya.

Jemputlah rezekimu dengan cara terbaik yang mampu kamu lakukan. Jika harus dimulai dari bawah, maka lakukanlah. Jika harus jatuh lebih dulu, maka ikhlaskanlah. Jika berat, maka sabarlah.

Tak peduli kamu harus merangkak ataupun berlari. Sebab cepat atau lambat, itu hanya soal waktu. Tuhanlah yang menilai proses, jadi jangan terlalu ambil pusing dengan penilaian manusia yang selalu terpaku melihat hasil.

— 

Fitriyani Syahrir
dalam Merayakan Kegagalan ( Karena Allah Tahu Kita Pantas Bahagia)

***

Buku terbaru saya “Merayakan Kegagalan” insyaAllah akan mulai terbit dalam waktu dekat. Sabar menanti ya. Sampai jumpa di toko buku, yihaaa 😊😉

Wajah itu pernah kulihat lima tahun yang lalu. Aku ingat betul, tapi aku masih ragu. Aku mencoba berbalik arah untuk mengikutinya. Trotoar ramai oleh pejalan kaki yang pulang dari tempat mereka bekerja. Aku hanya berniat memastikan dengan melihat sekali lagi.

Sulit rasanya mengimbangi cara dia berjalan. Cepat dan tangkas menyalip orang-orang, atau tanpa terhalangi orang yang berjalan sebaliknya. Aku ingat betul bagaimana ia berjalan, tapi masih ragu pada orang yang kuikuti itu.

Sinar matahari sore yang menyilaukan memancar dari sisi kananku, sehingga membuatku harus menyipitkan mata. Di depan ada tikungan, dan kita akan mendapati toko-toko pakaian. Aku berharap dia berhenti sejenak, melihat-lihat isi toko, atau minimal memperlambat langkah kakinya.

Jarak kami tinggal dua langkah, ketika itu kudengar suara ledakan di belakangku. Suara yang membuatku kehilangan wajah itu. Orang-orang pada mulanya menunduk, lalu mencoba melihat apa yang terjadi. Seketika semuanya menjadi kacau. Teriakan, orang-orang berlarian. Aku masih tidak tahu apa yang terjadi. Aku masih terpaku pada wajah itu. Tapi kelak aku menyesal.

Aku berlari ke arah tikungan trotoar dengan sisa-sisa harapan. Aku menjadi gugup, dan kepalaku pening. Aku mencari-cari wajah itu di antara kepanikan. Aku tidak tahu apakah kepanikanku lebih hebat dibanding orang-orang?

Aku terus mencari dan berlari. Semua tikungan aku periksa satu-satu. Wajah itu tidak ada. Aku menyesal. Tapi aku tidak salah.

Bagaimana Nantinya

Bagaimana nantinya, mungkin kita tidak pernah saling tahu, saling memendam cinta di hati kita masing-masing, menyemainya cerita-cerita menyenangkan, lalu menyulamnya penuh kehangatan. Padahal, kita sama-sama paham, salah satu dari kita sedang memegang kendali takdir, agar kalau saja nantinya takdir salah berlabuh, lukanya tidak akan begitu menyakiti.

Sayangnya, cinta yang tidak bersama akan selalu menyakitkan. Entah hanya aku, kamu, atau bahkan kita berdua yang akan sama-sama terluka. Kita tidak pernah saling tahu. Bahkan, kita terlihat seperti tidak ingin tahu.

Bagaimana nantinya, mungkin benar kita akan tetap mendo'akan tanpa saling tahu. Berpura-pura tidak saling melihat kita berpapasan di jalan, meski terlanjur bersemu merah saat kita berdua telah jauh berjalan. Sebab barangkali, mungkin hanya ini cara yang bisa kita lakukan sembari menunggu takdir bekerja.

Bagaimana nantinya, mungkin kita terlalu terpaku pada takdir yang kita ciptakan pada ruang kita sendiri. Hingga suatu hari, kita lambat tersadar dan lupa berjalan untuk saling menuju. Meski do'a-do'a telah kita langitkan sepanjang kita saling berpura-pura tidak mengenal, lagi-lagi ikhtiar kita menjadi percuma dengan keraguan yang masih belum terganti.

Bagaimana nantinya, hanya demi untuk tidak saling kehilangan, kita memilih untuk berdiam dalam cinta yang penuh saling memperhatikan.

Maka, kita hanya tetap menunggu, entah nantinya cinta itu akhirnya memilih untuk jatuh padamu terlebih dulu, kuharap ia segera melangkah padaku, agar kisah ini bukanlah cinta yang tak saling tahu.

Sebab jika tidak, tetaplah diam di sana, jangan beranjak, agar kupastikan bahagiamu dari tempatku berdiri.

Bogor, 19 Januari 2017 | Seto Wibowo

Bahagia: Definisi ala Medsos

Hidup itu sederhana. Pun dengan bahagia. Tapi terkadang pikiran kita yang rumit mendefinisikan kebahagiaan. Padahal sesederhana dengan bersyukur aja lho. Tapi dasar manusia nggak pernah puas, kayaknya nggak ada tantangan kalo hidupnya gitu-gitu aja. Jadi lah kita seringkali terpancing untuk mencari definisi lain akan kebahagiaan. “Gue bahagia kalo udah begini begini begini.” Dan akhirnya, kita melihat kehidupan orang lain sebagai patokan kebahagiaan.

Terlebih di usia produktif yang lagi serba bergejolak ini, rasanya sisi kompetitifnya susah dibendung. Nggak akan cukup kalo belum melebihi pencapaian si anu, misalnya. Di sisi lain, ada bagusnya sih, selama pencapaian itu positif semisal mencari ilmu setinggi-tingginya, atau beramal shaleh sebanyak-banyaknya, nggak masyalah. Malah positif kan.

Tapi kalo pencapaian itu berupa #relationshipgoals, #lifegoals, #siblinggoals, dan goals lain berbentuk hashtag yang ada di medsos, rasanya hampa. Ini subjektif menurut saya sih, yang merasa apa yang disuguhkan di medsos itu fana. Dunia aja udah fana, lha apalagi medsos yang cuma miniatur dunia. Wkwk.

Sebagai pemerhati pola, saya suka memprojeksikan pola-pola yang saya tangkap tersebut, ke dalam otak. Dalam hal medsos, yang saya tangkap, pola penyebab kebahagiaan yang modusnya paling tinggi (kalo nggak mau dibilang mainstream), kira-kira seperti ini:

  1. Banyak traveling ke tempat baru
  2. Banyak makan enak di cafe lucu
  3. Menikah muda dan dikelilingi bridesmaid kece yang sebelumnya mengadakan bridal shower super asyik
  4. Punya anak yang lucu dan pintar
  5. Mendapatkan beasiswa sekolah di luar negeri
  6. Menghadiri event yang kece, misalnya acara musik, festival ini, festival anu, olahraga bareng, dll
  7. Berhasil foto OOTD
  8. Dst

Itu yang berhasil saya kerucutkan hingga bisa ditarik garis besarnya bahwa itulah kebahagiaan yang umum dimunculkan di medsos – kalo ada yang nggak kesebut, berarti saya lupa, atau memang luput dari perhatian saya, hehehe. Hal ini pun berlaku di medsos saya lho, wkwkwk. Nggak dipungkiri, saya pun generasi milenial yang sering latah ikut-ikutan apa yang lagi musim. Tapi belakangan saya mikir, “Duh, kalo gini mah, di mana letak keunikan saya. Di mana state of the arts-nya?!” Kekekeke.

Dan yang nggak kalah penting (tapi ganggu – wk!), saya sering merasa rumput tetangga lebih hijau setelah melihat medsosnya. Jadi di otak berkecamuk deh pikiran-pikiran rumit. Saya mohon maaf ya kalo ternyata isi medsos saya yang malah begitu. Masih latihan buat mengontrol nih. Syulit. Apalagi saya bukan tipe orang yang cool. Ehehehe excuse, lau! Karena pikiran-pikiran rumit itu, akhirnya malah lupa mensyukuri hal-hal yang ada di depan mata. Hasilnya jadi lupa bahagia karena fokus bahwa bahagia itu adalah produk, bukan prosesnya. Duh duh duh.

Sedikit cerita, kemarin seorang teman bercerita banyak hal tentang liburannya. Karena teman dekat, saya iseng nyeletuk,

“Asyik bener lo, lagi menikmati hidup banget kayaknyaaa..”

“Ahaha, iya nih. Tapi, Tuuul, kebanyakan liburan malah bikin gue hampa sesudahnya. Kayak timpang gitu loh bedanya selama lagi liburan dan sehari-hari.”

“Bahahaha, paradoks gitu ya. Setelah rame-rame jadi sepi lagi.”

“Iya, Tuuul!”

I can feel you!”

Yak. Jadi contoh-contoh kebahagiaan yang didefinisikan oleh medsos itu semu. Sifatnya sementara aja. Setelah berhasil direngkuh, malah menciptakan paradoks, mungkin karena saat mencapainya dilakukan dengan menggebu-gebu. Semua energi ditransformasikan menjadi antusiasme di awal. Begitu selesai, energinya berkurang secara eksponensial. Ahahaahaha~ It’s perfectly rhymed, btw!

Jadi, sewajarnya aja dalam menyikapi kebahagiaan ber-hashtag itu, karena sungguh dia itu fana. Sedangkan, kebahagiaan yang hakiki, yang nggak fana, yaitu saat hati kita penuh. Dan kepenuhan hati nggak akan bisa dicapai kalo hati kita dipenuhi oleh hal selain Yang Menciptakannya. Alih-alih mengejar kebahagiaan yang sifatnya sementara, lebih baik kita mengejar ridha-Nya. Coba deh kita renungin lagi seberapa bahagia kita lewat pertanyaan-pertanyaan turunan ini.

  • Udah bersyukur belum hari ini?
  • Udah menerapkan keikhlasan di setiap tindak-tanduk yang dilakukan belum? (Biasanya kalo ikhlas nggak bakal bilang-bilang sih, cukup diri sendiri dan Allah aja yang tau)
  • Udah lurusin niat belum?

Kalo semuanya bisa kita jawab “udah”, insyaAllah kebahagiaan akan mudah dekat dengan kita. Yuk ah, semoga kita bisa selalu bahagia setiap harinya tanpa terpaku pada definisi yang tercipta karena modus tipe kebahagiaan (temennya mean dan median, bukan modus yang satunya) yang muncul di medsos. Bismillah. Biidznillah.


Bandung, 20 Agustus 2017

Mutul yang masih terus belajar

Aku tak memaksa kau membalas rasaku, namun ijinkan aku lebih lama berdiri didepanmu. Menutup pandanganmu agar tidak terpaku pada punggung yang meninggalkanmu.

“I’m yours. But I’m not yours.”

-

Sejenak gue terpaku di depan kalimat barusan. Kalimat yang benar-benar singkat, menggunakan kata yang sama dan hanya dibubuhi dua penambahan kata yang berbeda. Tapi entah kenapa makna keseluruhannya begitu luar biasa.

“Aku milikmu. Tapi aku bukan milikmu.”

Kalimat itu seakan mengacu pada suatu keadaan di mana hubungan sudah memasuki tahap terlanjur. Terlanjur basah, terlanjur cinta, terlanjur lama. Ketika melepas tidak mungkin, tapi bertahan hanya berujung bosan.

Atau juga kalimat itu hinggap pada suatu hubungan di mana pihak yang pertama hanya bisa memeluk raga, sedangkan pihak yang kedua hatinya entah sedang terbang ke mana. 

Orang-orang di sekitarmu tahu dia milikmu. Tapi jauh di dalam alam bawah sadarmu, kau merasa bahwa kau bukan miliknya. Seakan kau tak tahu di balik topengnya itu apakah ia benar-benar mencintaimu atau tidak.

Kau mencium bibirnya, tapi tidak nafsunya. 
Kau memeluk raganya, tapi tidak debarnya. 
Kau menggenggam tangannya, tapi tidak hangatnya. 
Kau memiliki tawanya, tapi tidak senyumnya.

Dan sedihnya, tidak sedikit orang yang sedang berada di dalam fase hubungan seperti ini. Hubungan yang sudah terlanjur.

Yang satu tak ingin melepas karena cinta, yang satu tak ingin melepas karena merasa kasihan. Membiarkan pihak yang satunya terus bertanya-tanya, apakah raga yang kupeluk barusan adalah raga yang mencintaiku sepenuh jiwa?

But sadly, you’re mine and I’m not yours. 

Br
21116

jarak

kau duduk di depanku
merenung dan terpaku
segunung pilu dipangku
kau duduk saja di depanku

aku entah di mana
terdiam tapi berkelana
pikiranku entah di mana
aku entah di mana

lalu matamu menyampar
biru, sedalam samudera
namun detik kian gugur
kau berpaling acuh

sebenarnya aku hendak tersenyum
namun detik kian gugur
kau sangat jauh ‘tuk kuraih
dan hatiku semakin ringkih

hanya tersisa jarak di antara kita
dulu kau bilang kau benci jarak
kau benci jarak kalau ia memisahkan kita
kau benci jarak karena ia meniadakan raga

terkadang aku berpikir sebaliknya
justru kau suka pada jarak
karena sekarang ia memisahkan kita
karena sekarang ia mengganti raga

(karena kau sekarang menggenggam tangannya, bukan tanganku).

ternyata ingatanku kelu
kemarin baru saja kita duduk berdua
tanpa ada tatapan yang kurindukan
dan kau bilang padaku,

“kita harus menghargai jarak di antara kita; jangan biarkan terlalu jauh, atau pun terlalu dekat.”

tapi sekarang kau terlalu jauh, bukankah kau bilang kita harus menghargai jarak di antara kita?

///

ⓒqueen oktaviani — bogor, 2017.