terkedu

Maafkan Anis

Namaku ku Anis. Aku seorang isteri dan mempunyai seorang anak, hasil daripada perkahwinan aku dan suamiku yang sudah masuk tahun ke- 3. Anakku berusia 2tahun. Suamiku seorang eksekutif disebuah syarikat ternama. Hidup kami bahagia sahaja, cuma sejak suamiku dinaikkan pangkat, dia agak sibuk dengan kerja dan sering outstation. Aku mengerti situasi itu, cuma kadangkala terasa sunyi dihati.
Aku pula bekerja disebuah syarikat, sebagai admin HR. Aku seorang yang agak ramah, penampilan aku biasa-biasa sahaja. Bertudung, kadang pakai baju kurung, kadang pakai blouse dengan skirt labuh. Namun ada yang mengatakan aku ini comel, mungkin kerana tubuh badan yang kecil. Dalam usia lewat 20an, aku kelihatan masih remaja walaupun sudah beranak satu.
Di tempat kerja aku mesra dengan semua orang. Namun ada seorang pemuda ini yang selalu rapat dengan ku. Dia muda dua tahun dari ku. Masih bujang katanya. Dia bekerja dibahagian marketing ditempat kerjaku. Wajahnya tampan juga, seperti ada darah campuran arab, orangnya kurus, tinggi, dan selalu berpakaian kemas. Pandai bergurau, dan sangat mesra dan ramah.
Kami sering keluar rehat bersama, walaupun bersama teman2 lain, kami sering berbual2 sambil berjalan dan di meja makan. Pada mulanya aku anggap hubungan kami biasa2 sahaja, namun hubungan kami semakin mesra apabila kami sering berbual di aplikasi wechat. Pelbagai topik kami bualkan, dari topik kerja, kehidupan, dan kadang kala kami bergurau yang agak lucah. Dia kata dia suka berbual denganku, aku ini sporting katanya.
Kemesraan kami terbawa2 dari wechat, sampai lah ke tempat kerja. Sampai ada suatu hari itu kami bergurau ditempat kerja, bergurau agak lucah, aku terlihat ada bonjolan disebalik seluar slack dia. Tetapi aku hanya mampu melihat aje lah. Kadang2 aku terfikir dia ni, tak pakai seluar dalam ke? Mungkin dia pakai boxer kot?, itu yang bermain difikiranku. Kalau nak diikutkan besar juga bonjolan di bahagian kelakian dia tu. Mungkin besar lah kot zakar dia. Kemudian cepat2 aku menyesal atas apa yang aku fikirkan, sebab aku ini isteri orang.
Hubungan seks dengan suamiku tidak lah hambar, suamiku tak kurang juga hebat diranjang. Tetapi itulah, sejak akhir2 ni, aku sering berseorangan di rumah membuatkan aku rasa bosan. Bila aku horny pun seorang diri, tapi sejak aku kenal pemuda itu, hilang rasa bosan sebab dia pandai bergurau dan buat aku rasa gembira, dan yang agak memalukan, nafsu seks aku juga seperti ada yang penuhi, nak-nak lagi bila bersembang bab lucah dengan S, ok, aku sebut nama pemuda itu sebagai “S” sahaja ya.
Satu malam itu, aku chat dengan S dengan pelbagai topik, namun tiba-tiba dengan selamba dia tanya aku, yang pussy aku di shave atau tidak, aku mengaku yang aku sering shave pussy aku setiap kali habis datang bulan dan minggu kedua lepas tu. Kira sebulan 2 kali lah aku shave. Kebetulan aku pula baru sahaja habis datang bulan. Memang pussy aku seperti bayi baru lahir lah. S kata dia nak tengok pussy aku, aku kata, mana boleh, aku kan isteri orang, S cuma ketawa dia kata dia bergurau. Begitulah apabila kami berdua chat, yang kadang2 topiknya melampaui batas.
Kemudian S sudah mula berani bersayang sayang dengan aku. Masa itu aku mula merasakan sesuatu yang aneh. Tapi kerana aku mula rapat dengan S aku pun layan je lah S seperti kekasih. Bukan niat aku untuk curang, tapi hanya untuk suka-suka. Lagi pun pada aku, S cuma rakan sekerja yang gila2 wataknya. Aku juga seorang yang sporting. Jadi apalah salahnya. Apa yang aku tahu, aku masih sayangkan suamiku.
Suatu hari aku diajak oleh rakan sekerja untuk keluar tengok wayang, aku pun setuju aje lah, lagipun tengah bosan kan?…aku pun call, minta izin dari suamiku yang ada di luar negeri, aku cakap nak tengok wayang dengan kawan2, dan suamiku izinkan, kemudian, anak aku, memang aku minta ibu aku yang jaga, jadi memang tiada masalah.
Jadi petang itu, lepas habis waktu kerja aku pun keluar berlima, S pun ikut sekali, dan kami pergi makan malam bersama. Kemudian bila sampai di panggung wayang, tiba-tiba, tiga lagi rakan kami nak tonton filem yang lain, aku je yang berkeras nak tonton filem lakonan pelakon kegemaran aku. S kata, dia tak kisah tonton cerita apa pun. Maka kami pun buat keputusan, kami menonton filem yang berasingan.
Jadi tinggal lah aku dengan S, S pergi belikan tiket, S belanja aku popcorn dan air. Kami tonton filem cinta yang romantis, jadi ada lah babak2 cium, peluk2 dan sebagai nye. Sedang aku asyik melihat hero dalam cerita tu kiss gadis dalam filem tu, tiba-tiba S pegang tangan aku, hati aku berdebar jadinya. Anehnya, aku tak cuba pun untuk lepaskan tangan S, aku cuma pandang wajah S, aku senyum. Kemudian, secara bersahaja S merapatkan wajahnya ke pipiku, lalu mencium pipiku, aku tergamam. Kemudian dia cium lagi di leher aku. Tangan aku di genggam erat, kemudian bibir S merapati bibir aku…bagaikan dipukau, bibir S hinggap dibibir aku. Aku bercumbu dengan S, aku jadi lemah. Namun, apabila aku teringat akan suamiku. Aku melepaskan ciuman. S memohon maaf padaku. Namun selang beberapa minit dia mulai kembali mencumbui bahagian leher aku, membuatkan aku rasa lemas dan diawangan.
Cerita dilayar, dah tak aku endahkan, nikmat dicumbui lelaki lain,yang bukan suamiku membuatkan aku rasa hangat, aku rasai pussyku mulai basah. Aku cuma mampu berkata, “S…cukuplah, Anis tak boleh buat macam ni”. Namun S tak endahkan. Dia cumbui aku dari leher sampai ke pipi aku. Aku jadi berahi, dan nafas aku bergelora.
Wayang pun habis, aku tersentak sekejap, lampu sudah dibuka, aku sempat terlihat bonjolan di kelangkang S, aku yakin zakar S sedang keras. Aku pandang wajah S, S tahu aku tengah tengok benjolan di celah kangkangnya. Kami berdua jadi malu-malu masa tu. Kami berdua tak bercakap sepatah pun selepas keluar dari panggung, kecuali ucapkan selamat tinggal. Lalu aku dan S pulang kerumah masing-masing.
Malam sudah agak lewat, waktu aku sampai dirumah. Semasa aku ambil anakku, anak aku pun dah tidur. Aku duduk sendirian di bilik, baring dikatil, fikiranku melayang, aku tak sangka S berani mencumbui aku sebegitu, entahlah, marah, suka, berahi semua perasaan itu bercampur baur.
Kemudian aku bangun dari katil, aku pergi ke bilik air. Aku mahu mandi, aku lepaskan semua pakaian. Dan aku lihat dipanties aku ada kesan air maziku. Panties aku basah sangat, celah pussyku juga basah, aku tak ingat berapa kali aku terkemut2 waktu aku dicumbui S. Terasa hangat sekali cumbuan S terhadap aku, memang buat hati aku bergelora dan berahi. Lalu aku tersenyum sendirian.
Tiba-tiba hp ku berbunyi, terima notifikasi Wechat. S memulakan chat denganku. Aku baring atas katilku dengan bertuala.
S : Hi Puan Anis syg, wat ape tu?
Aku : Hi, nak mandi ni.
S : Oh ye ke? Nanti I skodeng U kay. Hihi
Aku : Eh, U ni nakal tau. Hmm tp td U lagi nakal, main kiss2 I plk ye? I ni wife orang tau.
S : Hmm I mntk maaf sgt2 tau. Sori lah, I tak tahan tgk U cute sangat, tapi U suka kan?
Aku : Emm, U nakal..
S : U suka kan I nakal mcm td, betul tak?
Aku : Mmm. Suka jugak lah :p
S : Haa kan, I dah agak dah U suka.
S : I kiss U sampai terpejam mata U tau..
Aku : Ish U ni…
S : Mesti U stim td kan?
Aku : U…tak baik tau…
Aku : Tapi kan…I ada ternampak td, ada orang tu lagi stim dari I, I nampak ada burung keras tadi, nak terbang.
S : Haha, burung I ke? Dia nak terbang kat U la tu.
Aku : Hei U ni…
Saat aku chat dengan S, pussy aku semakin basah, teringatkan cumbuan dia dan aku mula bayangkan zakar dia yang tegang disebalik seluar dia dalam panggung tadi.
S : U td U tgk burung yg dalam seluar, U nak tengok yg dah terbang x?
Aku : Hah?, tak malu betul U ni.
S : Ni untuk U.
S attach kan gambar zakar dia yang sedang terpacak keras. Zakar S, boleh tahan panjang, gemuk, dan aku rasa telur S macam besar sangat. Kalau dalam gambar yang S kasi, batang S memang nampak lagi besar dari suamiku. Aku tenung gambar zakar S tu.
Aku terkedu sebentar. Besar juga.
Aku balas.
Aku : Hei U ni…ape ni..
S : Burung I lah. nk terbang gi kt U. hihi nanti U tangkap tau. :P
Aku : Eiii xnak lah.. U ermm besar jugak eh burung U..
S : Ye ke? Biase je lah, husband U punya besar tak?
Aku : Eh..mana boleh nak banding2 mcm tu..x baik tauu
S : Hihi sorry! tapi U suka kan? gambar I kasi ni special tau, utk U je.
Aku : Hmm.
S : Jgn tengok lame2 nanti die terbang gi kat U. Masuk dalam pussy U yg basah tu. :p
Aku : Eeeiii…
Memang pussy aku tengah basah, masa chat dgn S malam tu. Tapi bila S minta bandingkan burung dia dengan suamiku, aku mula rasa tak selesa dan berdosa.
Aku : K lah I nak mandi… Bye
S : Alaa nk ikut.
Aku terus tak balas chat S tu, malu, terkejut, marah, suka, horny semua ada.
Esok tu aku buat macam biasa je kat tempat kerja, aku dengan S berbual hal kerja, bila S cuba bergurau lucah, aku buat tak layan. S faham yang aku mula rasa tak selesa. Lalu, sejak hari tu kami dah kurang sedikit bergurau di pejabat.
Tetapi S ni memang pandai memujuk. Bila kami mesej di Wechat. S pujuk aku, macam2 cara S buat aku ketawa dan tergoda, S memang seorang penggoda. S pandai menghilangkan kebosanan aku. Akhirnya aku kembali terjebak dengan gurauan lucahnya. Malah semakin teruk jadinya, kami sudah mula berani untuk “sexting”. hampir setiap malam kami berbual tentang seks, S selalu suruh aku bayangkan yang dia jilat pussy aku, dia ramas buah dada aku. Dia bayangkan aku blowjob zakar dia. Kemudian kami sama-sama bayangkan kalau kami buat seks. Semuanya kami bualkan dengan detail, seperti betul-betul berlaku. Tambahan pula, S selalu kasi gambar zakar dia, gambar dia telanjang bulat pun S kasi kat aku, boleh tahan jugak lah hot si S ni. Paling aku tak tahan, S kasi gambar dia melancap batang dia, geram je aku tengok. Kadang2 kami chat macam tu, sampai buat panties aku basah. Kalau malam yang aku tak pakai panties, maka meleleh lah air mazi aku di belahan pussy ku.
Pernah sekali S mintak gambar aku telanjang, tapi aku tak kasi lah, cuma satu je aku kasi. Gambar lurah buah dada aku, masa aku pakai tuala. Kemudian S reply gambar zakar dia penuh dengan air mani yang dah terpancut. S kata dia stim dan melancap tengok gambar yang aku kasi tu, air mani S banyak sangat. Suami aku pun kalau dia terpancut, tak sebanyak S. Malam tu aku gesel2 biji kelentit aku pakai jari sambil chat dengan S.
S : U lmbt je reply, main pussy ye? :p
Aku : Eh xde lah, U ni kan..
S : Mane le tau kn, U tgk gambar I pancut td. U stim.
Aku : Eii.. :P
Tapi memang aku tgh gesel pussy aku dengan jari.
S : Klu U gentel pussy, biar I tlg. I tlg pakai burung I nak? :p
Aku : Nak… ;P
Aku : I gurau je, klu btul2 mana boleh. Kat sini je tau
S : Hehe. Eh, U, esok kita catch a movie nak? Tgk midnight ke? How bout that?
What?, S ajak aku tengok wayang lagi? aku syak kali ni mesti S nak nakal2 lagi. Tetapi, awal2 lagi aku beri amaran pada S, jangan nakal sangat k. S ketawa sahaja dan aku pun bersetuju dengan cadangan S tu.
Lalu, esoknya aku meminta izin dari suamiku, tapi kali ni aku terpaksa menipu suamiku, aku beritahu, aku keluar dengan rakan perempuan, padahal aku keluar dengan S, suami aku pun percayakan aku lalu dia izinkan. Kalau lah dia tahu, ape la nasib aku kan? Dan bab anak aku pula, aku beritahu pada ibuku yang aku ada kerja tambahan, jadi anakku, aku ambil esok sahaja. Aku tahu pasti malam nanti aku pulang lewat, sebab tengok wayang midnight. Akhirnya semua berjaya aku atur. Maka jadi lah rancangan aku dengan S untuk menonton wayang buat kali kedua.
Lepas habis waktu kerja, aku dan S pun keluar lah ke mall, sebelum tengok wayang, kami makan malam dulu. Lepas beli tiket wayang midnight, maka kami pun ada masa lebih untuk menunggu, jadi kami pun pergi duduk di taman berhampiran mall kami pergi tu. Kami duduk berdua, berbual2. Disebabkan kami terus dari tempat kerja, aku cuma pakai blouse putih agak ketat dan skirt labuh warna gelap, dan shawl yang matching lah. Make-up aku touch-up sikit. Tapi walaupun simple, S tetap puji aku, S kata aku comel dan cantik malam tu. S pun tak kurang juga, dia pakai kemeja yang ikut badan dia yang athletic tu dengan seluar slack hitam dan sepatu kerjanya, nampak kemas bergaya. Memang orang nya handsome pun.
Akhirnya sampai waktu untuk kami masuk ke panggung wayang. Hari tu tu hari bekerja, jadi, agak kosong juga lah dalam panggung tu. Lagi pula midnight show. Dalam pawagam tu ade beberapa org couple aje. S memilih seat yang agak ke belakang dan seatnya special, sebab couple seat.
Sebenarnya aku tak kisah pun seat macam mana. Niat aku memang nak menonton sahaja. Cuma, kalau setakat S nak cium2 pipi tu mungkin boleh lah, atau pegang tangan ke kan?…kalau lebih daripada tu mungkin aku akan marah.
Sekali lagi S belanja aku popcorn dan air. Kali ni kami tonton cerita aksi pula. Ikut taste dia katanya. Aku pun ikut aje lah, lagi pun S yang belanja semua.
Kemudian, bila lampu padam, S menghulurkan popcorn ke bibirku, “amboi, suap2 manje ye” aku bisik pada S, S tersenyum je. Kemudian aku lihat dia meletakkan popcornnya. Lalu S perlahan2 memegang tangan aku. Berdebar juga, tapi biarkan aje lah, tapi kali ni S tak pula cuba untuk cium-cium aku. Tapi tak lama lepas tu, lepas cerita dah mula dalam 30minit. S mula cuba peluk aku, S meletakkan lengan dia di belakang leher aku. “U, I nak peluk U boleh?” Aku terkedu kejap, aku angguk. Mulanya tak kisahlah sangat sebab, aku pun terasa sejuk waktu tu. Lagi pun rasa macam nak manja2 pun iya juga. Aku pun merapatkan badan ku disamping tubuh S. Terasa seperti aku dan S ni pasangan baru kahwin je.
Cerita yang S pilih ni, agak bosan. Mengantuk aku dibuatnya. Alang-alang aku dalam pelukan S, aku pun pejam kan mata.
Tiba-tiba aku tersedar, ada sesuatu menyentuh buah dada aku. aku dapat rasakan tangan kiri S yang memeluk aku menyentuh buah dada aku. S meramas lembut bahagian bawah buah dada aku yang masih dibaluti blause dan bra yang aku pakai, aku cube menolak tangannya tapi S tetap meremas buah dadaku. Aku memang cepat horny kalau suami aku meramas buah dada aku, itu memang bahagian sensitif aku. Tapi aku sedar perbuatan S tu mulai melampau.
Aku cakap pada S, “ S, jangan la nakal sangat”.
S hentikan sekejap perbuatannya. Tapi tak lama lepas tu tangan S mula merayap kembali. Aku bertegas, “ S, please, I taknak lah. Kalau dalam chat takpe lah, in real life, I wife orang, please S, stop it!”
S berhenti meraba aku. Dia pandang wajah aku, buat muka kesian.
“Ala.. U, I geram lah, U ni kiut sangat. Sory k”
“ok-ok, I peluk U je k” tambah S
Aku diam je. Tapi tak lama lepas tu S mula menggatal semula. Mula2 dia meramas buah dadaku dari luar saja, dan aku terasa seperti hendak marah. Sebab ini first time ada lelaki lain pegang buah dada aku selain suami aku. Tangan aku menepis tangan S, tapi S ni pandai memujuk. S cuba berlembut. S mencium dahiku, dan dia kata “I love U Anis”, bergetar jantung aku dengar suara romantis S.
Kemudian bagaikan dipukau, S memegang buah dada aku dengan lembut, seperti dibelai belai buah dada aku, S ramas2 lembut dari luar baju, aku mula rasa hangat diseluruh badan, nafas aku mulai tak teratur. Aku mula merelakan perbuatan S.
Lepas tu tangan S cuba menyeluk ke dalam baju blouse aku. S masukkan tangan nya melalui collar blouse aku. Tangannya yang hangat dan lembut membelai membuatkan bertambah nikmat. Aku hanyut dengan remasan S di buah dadaku.
S menggunakan tangannya satu lagi di bahagian depan, melepaskan butang blouse aku, lalu, tangan dia yang di belakang mula masuk kedalam blouse dan mulai meraba buah dada aku, aku mula rasa tak tentu arah, tangan S yang merangkul leher aku, mulai memasuki daerah yang ditutupi bra yang aku pakai, semakin lembut dia membelai buah dada aku, tangan S di lindungi oleh tudung shawl yang aku pakai. Aku mulai memandang kiri kanan, takut2 ada yang melihat, tetapi panggung agak lengang. Jadi aku biarkan tangan S masuk ke dalam bra aku. S mula memegang puting susuku yang tegang. S menggentil2 puting aku, aku berasa sangat geli, kemudian S berbisik kat aku, “Nipple U tegang la sayang, lembut je breast U, I love it”. Aku bagaikan dirangsang oleh bisikan S yang menggoda tu, S mulai memcumbui aku, S mula di leher, sampai lah ke pipi, aku jadi rela di perlakukan oleh S sebegitu. Kemudian, S mula mencium bibir aku, tangan S yang satu lagi mula meraba buah dada aku sambil bibir aku di hisap rakus oleh S, kedudukan S yang di sebelah kanan membuatkan dia selesa mencumbui bibir aku sebegitu.
Puas S meramas2 buah dadaku. Aku rasa panties aku mulai basah. Pussy aku terasa hangat dan lembab. Aku mula terangsang. Tangan aku meraba-raba paha S, tiba2 tersentuh sesuatu yang keras, zakar S tegang, Aku teringin nak pegang zakar S tapi aku rase malu. Tiba-tiba S tanya, “U nak pegang burung I ke?” secara automatik kepala ku mengangguk. Lalu S mengambil tangan kanan aku dan dia letakkan di atas zakarnya yang sangat keras tu. “Keras tak U?” S tanya. Aku menggangguk.
Tangan aku mula menggengam batang zakar S dari luar seluarnya. S mendengus kesedapan. Aku dapat rasakan batang zakar S yang besar tu. Lalu mula teringin nak pegang zakar S tanpa seluar. Aku meraba dan mencari bahagian zip seluarnya, S pakai seluar slack yang longgar, jadi mudah aku menarik zipnya ke bawah. Tangan aku menyeluk kedalam lubang zipnya. “Ahh..ganasnye U” S terkejut, aku tersenyum. Aku terus genggam batang zakar hangat yang sangat keras. S tak pakai seluar dalam, batang zakar dia terus keras terpacak keluar dari seluarnya. Aku genggam sambil usap perlahan2. Sesekali, aku tukar, aku pegang telur S, besar telur S ni, tak macam suami aku. Aku selang seli, meramas telur S yang besar tu dengan usapan dibahagian kepala zakar S.
S tak henti-henti mencium bibir aku, dan meraba buah dada aku. Nafas kami berdua kencang. Tangan aku bermain2 di lubang kencing di kepala zakarnya, ada air mazi yang keluar. Sesekali aku lancap zakar S perlahan2.
Tiba2, tangan S berhenti meramas buah dada ku . Tangan S mula meraba paha kanan ku pula. S usap dari lutut hingga hampir ke celah kangkang aku, S usap perlahan-lahan. Aku berasa amat geli. Lalu, tangan S merayap sampai ke pussy ku. Tangan S menekup pussy kecilku. Sambil S gosok perlahan2. Aku mula mengerang, “S….taknak lah main kat situ, I geli lah…”
“U geli ye sayang? Takpe dari geli I boleh tukar jadi sedap” Ujar S romantis sambil senyum menggoda. S terus mengusap lembut di pussyku. Walaupun ada panties disebalik skirt labuh yang aku pakai, aku tetap merasakannya, kerana aku memakai panties jenis lace. Aku merasakan nafsu bertambah berahi.
Kemudian S menyelak skirt labuh aku naik ke atas…skirt aku tersingkap paras lutut. Kemudian S seluk ke dalam Skirt aku, tangan S mengusap sepanjang pahaku, aku mengeliat kegelian. Sampai tangannya menyentuh panties aku yang dah banjir, S mengusap2 panties aku, S kata… “Mmmm U dah basah lah Sayang”… Aku angguk-angguk manja.
S teruskan ciuman dibibir aku kemudian S selak shawl aku, S buka lagi butang blouse aku sampai bawah, S singkap blouse. Kemudian S dapat tahu bra yang aku pakai jenis cakuk didepan. “Sayang, I buka bra U k” Tangan S dengan mudah melepaskan cakuk bra ku. Maka terlihatlah buah dada selama ini milik suamiku dihadapan lelaki lain. S pegang buah dada aku, kemudian S mencium-cium buah dadaku. Lalu S hisap puting susu aku pula, sambil tangan S kembali membelai pussy aku yang sedang hangat membara. Kemudian S tiba-tiba meraba pubisku lalu S menyeluk tangannya kedalam panties aku, aku jerit perlahan,“ ah…S….” Serentak dengan tangan hangat S menyentuh belahan pussy ku.
“S…I mmmphh sss ahh…” Desahku sambil memegang kepalanya. Aku memang tak tahan, kalau puting aku dihisap sambil ada tangan yang meraba pussyku.
Aku berhenti memainkan zakar S. Tangan aku mula meremas lembut rambut S.
“Ahh…S..U know how to make me feel so good sayang” aku mula tak keruan.
S menggunakan jarinya memutar2 di bahagian kelentit aku, dan bibirnya terus menerus menghisap dan menggigit lembut putingku. Nikmatnya hanya aku yang tahu.
Kemudian, S berhenti lalu berkata. “Sayang, I nak buka panties U” Aku seperti menurut sahaja, dan mengangkat sedikit pinggulku. S pun melorotkan panties ku ke lutut. Kemudian, S melepas panties dari kaki ku. Maka tak ada lagi yang mampu menjadi benteng menjaga pussyku.
“Anis, U buka paha U luas-luas untuk I, sayang”…aku spontan membuka kangkangan aku. S meremas2 pussy aku…sambil tangan S sesekali menggosok lembut belahan pussy aku. Aku sendiri menyelak skirtku ke atas, aku buka kangkang aku luas-luas. Aku dapat saksikan tangan S membelai pussy aku yang tembam dan mulus seperti bayi baru lahir.
Aku mengerang lembut, terasa dimanjakan. Pipi aku dicium2 oleh S, aku bagaikan bermimpi membiarkan lelaki lain, membelai pussy aku yang sepatutnya milik suami aku.
“Pussy U cantik, mulus je macam baby” kata S.
“hmm I nak tengok lubang basah U lah” tambah S lagi.
Tiba-tiba S turun dari bangkunya dan duduk berdepan di celah kelangkang aku. S membuka belahan pussyku dengan jarinya, sambil jari jemarinya membelai biji kelentitku. Aku hanya mampu terkangkang membiarkan S menikmati permandangan di celahan pussyku. Aku lihat S, merenung pussy ku penuh nafsu.
Kemudian, S mula merapatkan bibirnya ke arah pussyku. Kedua-dua tangan S menolak pahaku dan membuka kangkang aku lebih luas. S cium paha kiri dan kanan, kemudian S dengan lembut mencium belahan pussy ku. Kemudian dia juga cium di biji keletit ku.
“Sssss….ahh…sayang…” Aku mengerang manja
S terus saja menjilat di lurah belahan aku dari bawah sampai ke atas, jari S membuka belahan pussy ku, kemudian S jilat di bahagian biji kelentitku. Aku tak mampu menolak, terasa seperti aku sudah menyerahkan semuanya untuk S.
Oh my god, walaupun suami aku memang suka jilat pussy aku. Tapi aku rasa kali ini, S jilat lagi sedap dan nikmat. S putar lidahnya perlahan2 di sekeliling biji kelentit ku, nafas aku turun naik tak menentu, aku diawang awangan. Aku remas-remas rambut S, aku tarik dan sembam muka dia ke pussyku. Lidah S menjilat2 lubang pussyku. Sesekali S hisap biji kelentitku. Kemudian, S gunakan jarinya bermain-main di sekeliling lubang pussyku. Aku mula merasakan aku sudah hampir klimaks.
“Ssss….oh fuck…sedap sangat sayanggg” aku sedar aku dah terpancut, aku klimaks. Pussyku seperti terkencing-kencing nikmat. Tubuh aku mengeliat kesedapan. Kaki aku terangkat2, aku terkulai sebentar.
Aku lihat S bangun dan melutut di depan aku, lalu batangnya tepat berada di celah pussyku. S cepat-cepat buka talipinggangnya dan melorotkan seluarnya kebawah. Sexynye bila S buat mcm tu. S kemudian menggengam batang zakarnya lalu menggesel2 kepala zakarnya di belahan aku yang dah banjir dengan air mazi dan air maniku. Kemudian S memutarkan perlahan2 kepala zakarnya di bijiku. Terasa biji kelentit aku sangat nikmat.
“Ahh..”
S terus melicinkan kepala zakarnya dengan air maziku. S menggeselkan zakarnya di belahan pussy ku. Aku berasa sangat horny, dan pussyku memang sudah bersedia menerima zakar S yang keras tu.
Sesekali S menekan zakarnya masuk ke lubang terlarang untuknya, tetapi tidak sepenuhnya. S cuma masukkan kepala zakarnya perlahan2. Kemudian S cabut kembali. S gosok lagi zakarnya ke pussy ku. S ulang perkara itu berulang kali. Aku mendesah manja.
“Oh S…I nak U…” sambil memegang pussyku aku bukakan belahan pussyku untuk S. Aku memang sudah bersedia untuk disetubuh S. Pussyku berdenyut2. Mahu menerima batang.
S memandang wajahku, aku tahu, dia juga mahu menikmati pussy aku.
“Sayang, burung I nak masuk sangkar U boleh?” S meminta izin
Aku mengangguk manja. Lalu perlahan-lahan S menolak masuk kepala zakarnya kedalam pussyku. Lalu S tenggelamkan batangnya kedalam. Aku dapat rasakan seluruh batangnya masuk memenuhi lubang nikmat ku. Kemudian S tarik batangnya keluar perlahan-lahan. Aku menjerit lembut…
“mmm…ahh…”
S kemudiannya mendayung pussyku dengan batang zakar nya yang gagah. S seperti seorang yang pakar dalam seks, S tidak gopoh, S mendayung aku dengan penuh lemah lembut. Tiba-tiba aku teringatkan suamiku. Dalam hatiku menjerit, “Abang…Anis minta maaf, Anis bagi batang lain masuk dalam pussy Anis”. S secara spontan mempercepatkan dayungannya, zakarnya menujah laju. Membuatkan aku lupa akan suamiku… Aku mengerang kesedapan. “Ahhh ahh….fuck me S…” Tangan ku mula meramas kedua2 buah dada aku sendiri. Tubuh ku bergoyang2 di tujah S, buah dada ku montok bergoyang-goyang. Tangan S memegang pinggangku erat.
S teruskan henjutan nikmatnya… Aku jadi tak tentu arah. Aku memeluk pinggang S erat. Kemudian S mencabut batangnya keluar dari pussyku.
“Sayang kita doggy nak?” S bisik ke telingaku.
Aku tanpa disuruh membalikkan tubuhku. Menonggeng ke arah S. S mula menghalakan zakarnya tepat ke lubang pussyku. S tolak perlahan-lahan zakarnya masuk.
“aaahk…” Aku mendesah.
S melajukan tujahannya. Tangannya meramas pinggulku. Sesekali tangannya meramas buah dadaku.
“sedap sayang?” Tanya S.
“ahh…sedap S… Pussy I rasa sedap sangat aahh…ahhh mmph”. Aku jawab penuh nikmat.
“I love U Anis, your pussy ketat sangat ahh…” Tambah S yang mula mengerang.
Aku mula rasa seperti hendak klimaks. Kepala zakarnya menujah sampai ke pangkal rahimku.
“aaah…S…ahh…I feel so good… oh my god…aahhh” pussyku mengemut kuat, tubuhku mengejang. Aku menolak diriku kedepan. Sehingga zakar S tercabut dari pussyku. Kepalaku tersandar di bangku. Tubuhku longlai.
S memelukku. Lalu S bangun dan kembali duduk di bangkunya, sambil sambil menarik tanganku. S merangkul tubuhku naik keatas tubuhnya. Aku berdiri dan mengangkang tepat diatas zakar S yang masih terpacak, aku capai batang S lalu aku aku dorong ke dalam lubang pussyku, dan aku duduk diatas batangnya…
“mmmphh ah” terasa batang S memenuhi seluruh pussyku.
Kali ini giliran aku pula, mendayung zakar S. Aku menggerakkan tubuhku naik dan turun atas batang S yang keras itu. Aku memeluk S erat2. Kemudian, aku memperlahankan rentak. Aku menggoyangkan pinggul ke depan dan belakang. Aku melihat S menikmati goyangan pinggulku.
Kemudian aku bisik ketelinga S, “S… I want you to fuck me, fuck me S,…fuck me harder”
S kemudian memeluk pinggangku, dan turut menaikkan punggungnya, kemudian S menggoyangkan pinggulnya, aku bagaikan dilambung2 menaiki kuda. Punggung ku diramas2 S, sambil batangnya keluar masuk di pussyku. Nikmatnya memang tak terkata.
“ahh ahh…S…I love it…yes…like that…ahh” aku tak dapat menahan kesedapan.
Kemudian S pula, bisik di telinga aku, “U… Grind my dick macam tadi, I love it, fuck me sayang, I love your tight pussy”
Lalu aku goyangkan pinggul aku ke depan dan ke belakang. Aku buat S sampai terpejam-pejam mata dia. Batang S punyalah keras, sedap gile, sampai aku tak sedar aku boleh goyangkan pinggul aku sebegitu.
Tiba-tiba hp ku berbunyi. Cepat-capat aku seluk dalam handbag aku, capai hp aku. Takut orang dalam panggung tu sedar bunyi hp aku.
Suami aku telefon!
Alamak, aku terus jawab fon dari dia. Wajah S pun terkejut. Pussyku pula masih disumbat oleh batang S.
Goyangan aku terhenti.
Aku : Hello abang.
Aku cakap tetapi seperti berbisik.
Suamiku : Hello sayang, tengah buat ape tu?
Aku : Takde ape bang, tengah baring ni kat katil.
Suamiku : Ooh kat rumah, dah balik ye dari tengok wayang.
Aku : A'ah…kenape bang?
S mulai nakal. Tangan S meramas pinggulku. Aku menampar manja lengan S, dan menunjukkan isyarat diam. Tetapi S tetap nakal. S menarik pinggulku merapat ke perutnya. Membenamkan lagi batangnya ke dalam pussyku.
Aku : Mmph..
Aku terkejut. Wajah S seperti mahu lagi goyanganku. Aku buat muka marah-marah manja.
Aku menyambung goyangan pinggulku. Kiranya aku berbual dengan suamiku sambil pussy miliknya dipenuhi oleh batang lelaki lain. Aku jadi horny lagi.
Suamiku : Saje je, cuma abang nak bagitau, abang kene extend outstation ni. Abang balik hari rabu depan.
Aku dengar perbualan suamiku sambil pussyku menerima tujahan batang S.
Aku : Oh…mmpph…ye ke bang…mmph…
Aku seperti tak dapat memberi perhatian terhadap perbualan aku dan suamiku.
Suamiku : Ye… Sayang tengah buat ape tu? Lain macam je.
Aduh…suami aku perasan ke?
Aku : Takde ape la abang…mmmph…mmph..
Suamiku : Haa awak main pussy eh. Rindu abang le tu..haha
Aku : Hihi…mmmphh… Ye bang…Anis tengah belai pussy Anis.. Anis teringat kat batang abang…aah…ahh mmmphh…
Suamiku : Mmmm kesian wife abang. Nanti abang balik kita ehem-ehem ye sayang… I miss You…
Aku : Ye..I miss you too…bang…nmmnph… Anis nak batang abang….
Aku goyangkan pinggulku makin laju.
Aku : Abang….Anis nak abang…mmphh…mmm…ah…
Suamiku : Abang pun nak sayang…stim lah abang dengar Anis ngerang camtu…abang dah naik sti..eh sayang kawan abang datang. Nanti kita sambung k…bye…love you.
Aku : Mmmpph…ok abang…love you too…bye.
Tuuut panggilan terputus.
Mmm…tak sangka aku berbual dengan suami aku semasa aku tengah bersetubuh dengan lelaki lain. Nasib baik suamiku tak fikir yang bukan-bukan. Tapi perbualan aku tadi, membuatkan aku bertambah horny. Nafsu seks aku semakin meninggi. Aku terus tumpukan permainan aku dengan S.
Aku goyang pinggul aku laju-laju. S pun menikmati.
Aku terus mendesah,“ ah…ah ah..”
Aku cakap kat S “sayang, ahh ahh tak sangka U fuck I kat sini…ah…ah…”
S balas “yes dear…ah.. Kalau hubby U tau tadi mesti dia mengamuk kan ahh aghhh..”
lalu aku jawab, sambil pinggul aku menggerudi batang S dengan laju.
“ahh..ah sayang, tak pe…aah…memang I nak batang U…I nak rasa batang U…ahh…ah…sedap sangat batang U…mmmph…batang hubby I pun tak sedap macam U…ahhh….ahh…”
S kata, “Really? Aah…mmm pussy U pun sedap, ahh..ahh…”
Kami bercumbuan, S menghisap lidah aku. Kemudian S cium leher aku.
S kemudian kata, “U…bayangkan husband U…ahh..ah.. tengah tengok I fuck pussy U macam ni”
Bila aku dengar S cakap macam tu, aku terus terbayangkan yang suami aku tengah tengok aku fuck depan mata dia. Aku bayangkan suami aku pandang aku, sambil melancap tengok aku tengah fuck batang lelaki lain… terus aku rasa nak klimaks,
Aku jerit kat telinga S “fuuuckk, sayannnng ahhh ahh Abang…Anis fuck dengan batang lain ni banggg….batang dia buat pussy Anis sedap bang….ahh…mmmph… aaahhh ooohhhh”
Tubuh aku mengejang kesedapan buat sekian kali…aku tekan pinggul aku menolak2 batang S masuk jauh kedalam pussy aku…terbenam habis batang S dalam pussy aku. Terkemut2 pussy aku, mengepit zakar S. Lalu tubuh S aku peluk macam taknak lepas.
Ini lah kali pertama aku klimaks sampai macam ni sekali. Batang S memang nikmat, sedap, keras dan besar. Lagi pula aku bayangkan suami aku tengok aku fuck lelaki lain. Aku layu terkulai dalam pelukan S. Kami bercumbuan seketika…
S memang hebat, lama juga dia bertahan. Tak terpancut pun lagi S ni. Batang S pula masih keras dalam pussyku. Kemutan demi kemutan aku beri pada S. Pussy akh masih lagi berdenyut2 sedap menikmati zakar S. Aku bangun. Membuatkan batang S keluar dari pussyku. POP!…batang S masih terpacak. Batang S basah lenjun diselaputi air mani dan air maziku.
Kemudian…aku turun kebawah tempat duduk, giliran aku pula menikmati zakar S secara oral. Aku turun ke celah kangkang S perlahan2 aku kepitkan batang S dengan buah dadaku. Kemudian kedua tangan membelai lembut batang S, batang S memang gagah, terpacak keras, kepala zakar S besar. Zakar S juga tak ada bulu, mungkin S baru shave burung dia. Lalu aku cium hujung zakar S. Aku jilat di garisan kepala zakar S. Sampai ke bahagian telur S, telur S memang besar, aku sedut biji telurnya sambil tangan aku mainkan lubang kencing S.
S mendesah nikmat.
Aku lancap batang S perlahan2. Sambil sebelah tanganku meraba dada S di balik kemejanya.
Lalu aku hisap batang S semahunya. Aku kulum kepala zakar S. Aku ramas telur dia yang besar tu, aku cium telur S, sambil tangan aku lancap batang S.
Kemudian, aku lancap batang S laju2 sambil aku jilat lubang kencing dia.
S mengerang kesedapan. “Ah…ah… Anis…U pandai belai burung I lah…mmm…ah”
“S…sedap tak I main burung U? Special tak? Hari ni I dapat tangkap burung U tau..” Kata aku sambil senyum menggoda
“mmm sedapnye U…” S tak dapat menahan kesedapan.
Kemudian, aku teruskan lancap batang S. Sesekali aku kulum kepala zakar dia.
Mata S terpejam, dia dah nak terpancut, “ahh.. U… I’m cumming…ahh…ahhhh” jerit S perlahan. Punggung S terangkat sedikit, aku lihat air mani S keluar dari lubang kencing S, terpancut tinggi, aku tergamam “mmm…wow…” Desah ku, pancutan S banyak, aku dapat rasakan batang S terkemut2 memerah air maninya keluar membuak-buak.
“Banyaknye U pancut ni sayang” kataku.
S hanya mampu tersenyum.
Aku teruskan menggenggam batang S. Air mani S masih keluar meleleh. Tetapi semakin perlahan, banyaknya air mani S ni…keluar macam lava gunung berapi. Nasib baik S tak pancut dalam mulut aku tadi. Banyak sangat, pekat pulak tu Nyeri rasanya. Suami aku pun tak pernah pancut sebanyak ni. Mungkin sebab telur S besar. Sebab tu air mani S banyak. Telur suamiku pula cuma separuh je dari saiz telur S ni.
Aku genggam zakar S, dan tarik naik ke atas, penuh tangan aku dengan air mani S. Kemudian aku ambil panties aku yang ada di lantai. Lalu aku lap sisa air mani S. S tersandar kesedapan. Aku naik kembali atas tubuh S, dan memeluk dirinya.
Seperti terlupa, yang kami masih dalam pawagam. Kami berpelukan di bangku. Setelah beberapa minit baru kami tersedar. Kemudian cepat2 kami berdua betulkan pakaian masing2.
Kemudian aku duduk di bangku aku semula. Cerita yang ditayang ntah kemana jalan ceritanya. Tetapi, S romantis sangat, dia tarik tangan aku, dia kiss, kemudian dia cium pipi aku.
“Thanks sayang, you are so hot” Puji S.
Aku cuma mampu tersenyum puas.
Kemudian S peluk aku seperti awal tadi. Sesekali S remas tangan aku. Dalam pelukan S, aku terkenang wajah suamiku. Rasa berdosa itu ada, tetapi nikmat batang S dan belaian S memang boleh mengalahkan suamiku.
Kami berpelukan sampai la wayang habis. Kemudian kami pun pulang. Tetapi malam tu aku dengan S, tidur dirumahku. Aku ajak S balik ke rumah. Maka kami sambung lagi pusingan kedua di atas katil milik aku dan suamiku.
Mungkin akan ada yang kata aku ni isteri yang curang, isteri tak baik dan sebagainya, tapi biar lah apa orang nak kata, sebab kepada isteri yang pernah berbuat seperti yang aku buat ini, mesti akan dapat fahami nikmatnya main batang lelaki lain…memang nikmatnya berbeza.
Mmuah sayang S,
Maafkan Anis, abang…
- Anis Wahida

Aku Ayah dan Pakcik

[7/18, 8:58 AM] :-)Fazli Damak: Malam tadi pakcik aku dtg rumah nk tumpang tdo. Dia ada keje kat area2 UIA ni. So, dia tumpang la rumah aku, dkt dgn UIA. Umur pakcik aku ni 52 tahun. Muka nampak muda lg dgn bdan agak berisi dn perut sedikit membulat, pck terlihat cukup sexy.biasa aku panggil abg, tp mak asek marah. Hahaha.. Famili aku ni, kalau pasal pangkat, xboleh buat main, x hormat katanya. So aku ikutkan jek la panggil dia pakcik.


Tepat jam 9 mlm, pakcik call rumah ckp dia da sampai kat bus stop depan rumah. Mak suruh aku turun jemput pakcik naik rumah. Waktu aku turun, aku terserempak jimmy dlm lift. “Yo, cad! Nk g mane?” kata jimmy. “Nak turun amek pakcik. Abg nk ke mane mlm2 ni?” kata aku. Jimmy senyum manis, dia dtg dkt aku die lurutkan zip aku dia hisap dlm 10 sedutan. “ahhhh.. emmm… abbbggg….llllliiiiffffttt nnnkkk sssaaaammmm….mmmm..pppaaaiiii”  kataku dlm kesedapan. Jimmy bangun terus zip balik sluar aku. “ahhh… Tengok, kan dah stim. Adoi. Cad nk amek pakcik la, malu la mcm ni klu dia nmpk cad stim.” Aku merungut. Pintu lif pon terbuka. “hahahaha….saje je aku kacau kau. Tetibe horny tgk kau. Hahaha.. ok lah cad, jmpe nanti.” Kata jimmy sambil gelakkan aku dan berlalu pergi.


Aku keluar jek dari kondo, tgk pakcik dah tercegat kat bus stop. “wah, handsome pulak pakcik aku ni dengan sluar treck die.” Dalam hatiku. Lalu aku terus pergi ke bus stop. “Salam pakcik, da lame sampai??” kataku. Kami pon bersalaman dan berpelukan. (salam dan peluk ni dah jadi adat famili aku untuk tunjuk tanda hormat sesama keluarga.) “eh cad, keras pedangnya, lawan2 pedang pakcik ke? Hahaha” kata pakcik sambil gelak. Aku dah malu x ingat dah. “lelaki pakcik..biasa la..lg pon td nampak awek comel2 kat kondo tu, tu yg stim tu.. hahaha. Jom la pakcik, kite naek atas, mcm nk hujan jek ni”. Aku cube hilangkan malu. Kami pon berlalu pergi naek ke atas.


Sedang kami gerak nk masuk kondo, tetibe kaki pakcik terseliuh. Terpijak batu. Pulak dah…aku pon papahlah pakcik naek ke atas. Nasib baek dia bwk 1 beg galas jek. aku papah pakcik ni.wktu aku papah pakcik, tangan aku sering terkene konek pakcik dlm sluar treck tu. “eh pakcik, xpakai underware ke?  Hahaha..” kataku sambil gelak. “cad, nakal btol la kamu ni. Ni nk tlg papah ke nk ambil kesempatan ni cad? Huuuu…” kata pakcik. Aku dgn pakcik ni g manja, so x kesah la nk gurau mcm tu hehe.


Sampai jek kat rumah, mak mula la bebel marahkan pakcik ckp jln x pandang bawah. Kesian pakcik kene bebel. Aku lepak kat dlm bilik surfing jek. Jam dekat pukul 12 malam, pakcik masuk bilik aku utk tmpang tido sama aku. Bilik lain penuh, xnk nk kasi tetamu tdo kat ruang tamu kan. Bile pakcik masuk bilik, aku shut down laptop n naek katil nk tdo. Katil king saiz, muat utk 2 org. Aku biasa tdo pakai boxer jek. Tgk pakcik x berbaju pakai kain plekat baring sblh aku. kami pon tido.


Jam 2 pagi aku terjaga. Bunyi kilat kuat. Aku tengok pakcik sedap jek tdo. Tapi mata aku tertumpu pada 1 tempat yang cukup menarik. Kain pakcik terselak, ternampak koneknya yang tgh mengeras. Tgk pakcik tdo nyenyak jek, aku ambil sempatan utk hisap konek dia. Kepala koneknya berbentuk cendawan aku jilat2 dan sedut2 dgn  penuh cermat takut pakcik terjaga. Lepas tu aku terus kulum hisap konek pakcik perlahan2. Koneknya wangi. Aku cuba masukkan sedalam mungkin. Lebih 20 minit aku hisap. Tibe2 aku terdengar bunyi orang mengerang. “ahhhhhhh…… emmmmm………” pakcik mengerang sedapan. Rupenya pakcik dah terjaga. Xtau perasaan aku time tu. Malu, takot, segan, semua ada. Aku terhenti sekejap sambil konek pakcik gerak2 dlm mulut aku. “cad, teruskan cad, sedap sangat cad. Ohhh cad… emmmmm…..” kata pakcik, aku pon ape lagi, teruskan la hisap konek pakcik.


Lebih kurang 10 minit, pakcik bangun dan fuck mulut aku. konek pakcik kluar masuk mulut aku dgn laju. Aku dapat rasakan urat2 konek pakcik timbul2. 7 minit lepas tu pakcik menarik keluar koneknya dan melancap depan muka aku. “ahhh.. cadd… pakcik nk pancut da ni cad… uuuuhhh……” keluhan pakcik. Lancapannya makin laju.. dan…. crrrrrriiiittttt….. ccccccrrrrrriiitttt….. cccrrriiitttt…. berdas2 pancutan kat muka aku. “aaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” pakcik mengeluh panjang sambil tersenyum.


Aku bangun basuh muka aku kat toilet. Aku balik ke katil tgk pakcik da sambung tdo. Konek aku masih stim lagi. Aku baring sblh pakcik dan mengurut2 konek aku dan tertidur. Tgh sedap mimpi, tibe2 aku terasa konek aku panas jek.. suam2.. aku bukak mate, tgk pakcik tgh kulum konek aku. jam pukul 4 pagi. Punye sedap org kulum konek time aku tdo. “ahhhh… emmm… ooooohhh…. pppaaakkkccciiikk….. mmmm…. laaagiiii…..” aku kesedapan. Aku cari konek pakcik dan lancapkan. 20 minit pakcik hisap konek aku, kami buat 69 pulak. Aku hisap konek pakcik 5 minit tibe2 dia jerit. “cad hisap lagi caddd!! Cccaaad…. aaahhhhh…….. eeeemmmmppphhhh….. oooooohhhhhhhhhhh……” terus pakcik pancut kat mulut dan muka aku. pakcik mula ghairah dia hisap konek aku dan sedut sekuat2nya mcm nk tercabut konek aku. x lama lepas tu aku pulak nk terpancut. “ppaaakkkcccikkk…. oooohhhhhh…..eeeemmmmmm……. nnnkkk… pppaannnccccuuuuuttttt………” aku pon pancut berdas2 pakcik telan semuanya. Ouh… mmg sedap.. lepas pancut tu, kami terus terlelap..


sedar2 jam dah pukul 8 pagi dan kami masih dlm keadaan  69 dan berbogel. Masing tgh stim waktu pagi. Aku pun aamik kesempatan hisap konek pakcik. Pagi ni pakcik x tahan lama. Hisap x sampai 5 minit dia dah pancut. “ahhhh…. emmm… morning cad…. pandai kamu kejut pakcik ya..” Tp air dah x banyak. Pakcik hisap konek aku sampai aku pancut. Lebih kurang 15 minit, aku terpancut. Pakcik siap2 pergi mandi nk g keje. Aku sambung tdo..


Sedar2 jam dah pukul 11 pagi. Aku mandi, dan sarapan.
[7/18, 11:52 AM] :-)Fazli Damak: tiba2 dengar orang bukak pintu bilik aku… aku terus tarik selimut kemudian pura2 tido..

Bunyi tapak kaki tu makin dekat. Diciumnya dahiku dan usap2 kepala ku. aku buat2 mengeliat.

aku : “ermm… pukul berapa dah ni??” sambil terkebil2 bukak mata..

pakcik : “baru pukul 3.50 pagi.. sorry sbb buat cad ter jaga..”

aku : “xpe.. cad pon nk buang air ni.. bile pakcik sampai?”

pakcik : “baru kejap td.. ni kenapa batang cad stim ni?”

aku : “biasa la pakcik masa tdo, mimpi macam2..”

aku bangun terus pergi tandas. lama jugak aq kat tandas masa tu.. perut tetibe sakit.. haha.. 5 minit mcm tu aq kluar tandas.. lampua ruang tamu masih lg tutup.. sedang aq melangkah ke bilik aku, aq terdengar suara ayah mengerang.. aq tengok bilik ayah pintu terbuka luas..

aku : “Ayah.. ayah kenapa ayah??”

jerit aq dari luar pintu sblm sampai bilik ayah. sampai aja kat bilik ayah, aku pura2 tergamam tengok ayah jolok pakcik. sbb td aq dah intai dorang beromen. ayah terkedu tengok aku. muka ayah masa tu merah gila..

pakcik : “Cad.. mari sini dtg ke pakcik..”

aku terus pergi ke arah pakcik yang sedang buat doggy style.. tp mata aku tetap pandang muka ayah.. ayah masih lg tergamam..

sekarang aku berdiri betul2 depan pakcik dan ayah.. muka pakcik betul2 dekat boxer aku.. pakcik terus keluarkan konek aku yang separuh tegang dan terus hisap.. aku senyum kat ayah.. bila ayah tengok aq senyum, dia balas senyuman sambil jari telunjuk letak kat bibirnya sebagai isyarat diam.. ayah sambung menjolok pakcik..

ayah : “Cad jangan bgtau kat mak kau, nanti ayah belikan kau telefon yang kau nak tu.. ok?”

aku : “ermmmphhh.. ooouuhhh….. oookkkk… oookk ayahhh…. ouuhhh…”

pakcik hisap konek aku sedap sangat.. ayah pulak jolok pakcik kejap laju kejap perlahan.. aku ambil kesempatan ni utk hisap tetek ayah, jilat leher kemuadian aku bercium dengan ayah.. lama juga kami macam tu..

pakcik : “Him tukar style.. aku nk rasa batang cad dlm lubang aku..”

ayah pon tarik kluar batang dia yang besar tu.. pakcik skarang baring telentang pulak.. aku angkat kaki pakcik ke atas, aku cuba masukkan konek aku.. mudah sbb ayah dah buat lubang pakcik jd luas.. konek ayah besar dari konek aku.. sekarang aku jolok pakcik, pkcik pulak hisap konek ayah..

aku : “ahhh ahhhh ouuuhh…. pakcikk…. ahhhh…. seddddaaappp…. oooohhh…”

ayah : “hisap lg zack… oooouuuhh… lagggiii zackk…”

aku dengan ayah terus mengerang kesedapan.. sungguh sedap… 30 minit berlalu..

pakcik :“ cad jolok laju lagi cad… laju laaaggiii… oooouhhh……. eemmmphhh…. uuuuoohhh….”

ayah : “zack…. aku nak pancut dahhh……. hisap lg zack….. ahhhh…….ooouuuhhh……….emmmmppphhhh….”

aku : “pakccciiikkkk…….. oooouuuuhh……… aaarrrrhhhhhhhhhhhhhhhhh…..”

aku dengan ayah pancut serentak. hentakan aq yang terakhir sanat kuat. puas aku lepaskan semua air mani ku mlm tu.. air mani ayah pakcik telan semuanya… batang aku masih lg dlm lubang pakcik, aku jolok lagi sehingga keluar air maniku di lubang pakcik… bila da terasa nyilu aq tarik keluar… kami bertiga terbaring atas katil.. terlelap hingga ke pagi..

pagi tu aku terjaga dalam pukul 10.. aku tengok pakcik dah xde.. ayah masih lagi tdo.. batang ayah separuh keras memikat hati aku.. aku bangun terus hisap konek ayah yang besar dan panjang tu.. dah lama aku idamkan utk hisap konek ayah sendiri akhirnya tercapai juga.. 20 minit aku hisap, batang ayah keras menggila tp ayah tetap lena di buai mimpi.. puas aq hisap, aku bangun duduk atas konek ayah.. aku masukkan konek ayah dalam lubang aku.. susah sangat nak masuk sbb konek ayah x masuk konek abg jimmy..

setelah berkali2 cuba, akhirnya masuk juga kepala konek ayah…ku tarik nafas dalam2, ku tekan lg konek ayah sampai masuk semuanya.. senak perut aq.. bila dah masuk semuanya, aku duduk utk selesakan keadaan konek ayah dalam lubang ku.. ku cium bibir ayah.. sedang sedap aku henjut perlahan2 sambil cium mulut ayah, ayah balas ciumannya menandakan dia dah sedar dari lena. ayah peluk badan aku, cium aku dengan lebih rakus..

ayah jolok lubang ku cara yang sungguh
[7/18, 12:15 PM] :-)Fazli Damak: ayah jolok lubang ku cara yang sungguh romantik.. perlahan2… hampir sejam keadaan kami macam tu..

ayah : “cad.. ayah dah x tahan cad… ahh ahhh ahhh ahhhh… ”

ayah terus jolok aku dengan laju.. sambil tu aku terus lancap konek aku sendiri… 5 minit lepas tu, aq dapat rasakan konek ayah keras menggila dlm lubang aku…ahhhhhhhhhhhh aaaaahhhhh….. oooouuuuhhhh….. emmmmpppphhh…… ayah mengerang. bertubi2 air mani ayah pancut dalam lubang aku.. sungguh senak tp sangat sedap.. xlama lepas ayah pancut dalam lubang aku, aku pulak pancut atas dada ayah.. penuh air mani ku atas dada ayah.. kami bercium dalam 5 minit konek ayah terkeluar dari lubangku sendirinya..

kami pon bangun mandi bersama… itu lah kali pertama aku mandi bersama ayah berbogel.. aku gosok badan ayah dengan sabun, sambil gosok aku lancapkan batang ayah. waktu mandi aku hisap batang ayah sampai ayah pancut lg… ayah pun buat benda yang sama dengan aku..

hari tu kami luangkan masa 2 beranak bersama sampai lah mak pulak esoknya.. sekarang bila mana ada masa terluang, tempat yang kosong ayah akan sentiasa jolok lubang aku.. walaupun umur dah 58, tp kekuatan batin ayah tetap kuat.. siang bila mak pegi pasar ayah jolok aku dlm bilik.. malam aq intai ayah jolok mak.. kadang2 lepas ayah jolok mak, ayah masuk bilik aku hisap konek aku then jolok aku

RM50 Punya Cerita II

Dari Bahagian 1


Dia mula dapat mengagak tindakan Pak Mahat seterusnya tetapi entah bagaimana dia masih lagi terpaku diatas meja itu seakan menantikan Pak Mahat bertindak, lantaran jiwanya sendiri telah sedikit sebanyak mula dikuasai nafsu.

“Jangan takut sayang.. Kali ni kalau Sheila bagi Pakcik masukan batang ni dalam cipap Sheila tu.. Pakcik janji akan tambah lagi RM30.. Dah jadi RM100.. Tu” pujuk Pak Mahat kerana bimbang Sheila akan menukar fikirannya.

Sekali lagi Sheila terkedu. Perasaannya bercampur baur samada menghalang atau membiarkan Pak Mahat meneruskan tindakannya. Sambil Sheila masih melayan perasaanya itu, Pak Mahat pantas memegang kedua-dua kaki Sheila, dilipatnya kaki itu sehingga lututnya menyentuh dada dan dipaut kedua-dua peha gadis itu selebar bahunya. Kini lubang cipap Sheila ternganga lebar, siap untuk diserbu.

“Oh.. Sheila.. Pakcik dah tak tahan ni..” Kata Pak Mahat dengan suara yang tersekat-sekat. Dengan nafsu yang kian menggila Pak Mahat segera menjunamkan batang pelirnya kedalam liang cipap Sheila.
“Aakkhh.. Oohh.. Aww..” serentak itu Sheila terjerit suaranya memecah kesunyian bilik stor itu.
“Arghh.. Ahh.. Uhh.. Ahh..” sekuat tenaga tuanya Pak Mahat menekan batang pelirnya ke dalam lubang cipap Sheila yang sempit itu, berusaha memecahkan tembok kegadisannya.

Tubuh Sheila meronta-ronta menahan kesakitan yang tiada taranya, tubuhnya meronta-ronta namun tertampan oleh cengkaman erat tangan Pak Mahat. Baju t yang masih melekat dibadannya mula kebasahan oleh keringat yang mengalir deras. Namun gerakan Pak mahat semakin deras menujah-nujah batang pelirnya sehingga badan Sheila pun terhentak-hentak seirama dengan tujahan Pak Mahat itu.

“Aah.. Oohh.. Ahh.. Ohh..” Sheila terus merintih-rintih. Matanya terpejam rapat seolah-olah merasakan kepedihan yang teramat sangat dan air matanya meleleh membasahi pipi. Akhirnya.
“Akrghh.."Sheila merintih kuat seiring dengan percikan darah segar dari cipapnya.

Namun Pak Mahat semakin menggila menyorong tarik batang pelirnya yang kini sudah bebas terbenam hingga kedasar rahim Sheila. Gerakannya kini semakin cepat dan keras tetapi iramanya tetap teratur, sehinggakan tubuh Sheila turut terikut-ikut irama itu, tetapi suara rintihannya semakin lemah.

"Ohh.. Ahh.. Ohh.. Ahh” setelah beberapa minit lamanya, tiba-tiba tubuh Pak Mahat mengejang keras, cengkaman jemarinya memaut erat kedua belah daging bontot tonggek Sheila dan akhirnya dia pun merintih keras.
“Arkhh.. Arkh.. Sheilaa.. Ahh..” Pak Mahat menyeringai memamerkan gigi rongaknya yang kehitaman akibat asap rokok itu.

Serentak itu terpancutlah cairan kental dari batang pelirnya kedalam cipap Sheila. Creet.. Croot.. Croott. Selang beberapa detik kemudian Sheila juga merintih panjang.

“Ahh.. Pak.. Maahat.. Ahh”.

Tanpa diarah, lubang cipapnya secara automatik mengemut-ngemut kuat batang pelir Pak Mahat. Tangannya meramas-ramas belakang Pak Mahat sebelum tubuhnya turut mengejang keras. Setelah itu kedua tubuh insan tadipun lemas longlai, terkapar tiada daya, dimana kedudukan tubuh Pak Mahat kekal menindih tubuh Sheila yang masih lagi berbaju itu.

Rambut Sheila yang panjang separas dada itu telah terurai dan kedua tubuh mereka basah oleh keringat yang mengalir deras akibat bahang kepanasan hari yang semakin meninggi. Namun Pak Mahat tersenyum puas sambil sambil membelai rambut Sheila kerana tanpa disangkanya segala keinginan yang telah terpendam sekian lama hari ini telah menjadi kenyataan.

“Oii.. Cepatlah.. Buat apa yang lamanya kau jumpa Pak Mahat tu.. Dah naik berkulat aku menunggu kat sini” jerit Eirin sebaik sahaja ternampak Sheila.
“Hah.. Apamacam.. Dapat tak..” tanyanya lagi dengan perasaan tak sabar.
“Dapat.. Nah ambil ni..” Kata Sheila sambil menghulurkan dua keping not itu kearah Eirin.
“Fullamak.. RM100.. Cayalah, kau ni betul-betul hebatlah Sheila, joli sakanlah kita malam ni.. Eh, tapi apasal muka kau merah, berpeluh-peluh pulak, rambut kusut masai, jalan pun ngengkang aku tengok ni.. Kau yang handle dia ke atau dia yang projek kau ni..” Sheila tidak menjawab sebaliknya terus mencapai basikalnya.
“Eh.. Ceritalah apa yang kau buat dengan Pak Mahat kat dalam tadi tu.. Sheila.. Oi.. Sheila..” Eirin menjerit sambil mengayuh basikalnya mengejar temannya itu yang telah beberapa meter kehadapan.

Eirin hanya terjaga dari tidurnya apabila terasa bahang mentari membakar kulit mukanya. Perlahan-lahan dia membuka mata sambil tangannya meraba-raba mencari jam. Alamak, dah hampir pukul 11.00 pagi, detik hatinya. Dia cuba bangun tetapi seluruh sendi dan ototnya terasa lenguh dan bisa sekali. Perutnya masih terasa senak dan cipapnya masih pedih dan ngilu. Kalau diikutkan hati, mahu saja dia berbaring sahaja sepanjang hari itu, tetapi dia tak lagi berdaya menahan air kencingnya yang seakan-akan sudah terasa meleleh mahu keluar. Mahu tak mahu terpaksalah dia menggagahkan dirinya bangun untuk ke bilik air.

“Hah.. Abang tengoklah anak dara kesayangan awak tu.. Matahari dah terpacak atas kepala baru Nak bangun..” leter ibunya sebaik sahaja dia membuka pintu biliknya. Bapaknya hanya menjeling sejenak lalu terus kembali menatap akhbar.
“Eii.. Menyampahlah bercakap dengan awak ni.. Buat tak tau aje.. Ha.. Elok sangatlah awak manjakan budak tu.. Malam tadi tu, entah pukul berapa baru balik.. Apa Nak jadipun saya tak taulah..” dengus ibunya lagi. Eirin tidak mengendahkan bebelan ibunya sebaliknya terus melangkah ke bilik air.

Dia tahu bapaknya takkan berani memarahinya kerana dia menyimpan rahsia perhubungan sulit bapaknya dengan seorang janda. Sambil menggosok gigi, Eirin membelek-belek cipapnya yang masih lagi membengkak. Terasa begitu pedih sekali ketika dia kencing tadi. Celaka betul Mat Indon tu.. Bisik hatinya. Perasaan kesal mula menyelinap disanubarinya, tapi apakan daya semuanya telah berlaku. Fikirannya kembali melayang mengingati apa yang berlaku semalam.

“Kenapa lewat benar pulangnya, sampai ketinggalan bas” suara garau Abang Suratman memecah keheningan suasana.
“Ni semua pasal si Sheila nilah.. Tak boleh tidak Nak juga bergambar dengan penyanyi tu” Eirin menjelaskan sambil memandang kearah Sheila.
“Alah.. Dia tu pun apa kurangnya, cakap orang dia yang lebih” bantah Sheila.
“Yalah.. Yalah.. Tapikan nasib baik kita jumpa Abang Suratman ni.. Boleh tumpang lori dia.. Hmm.. Kalu tidak tidur kat bas standlah kita malam ni..”.
“Eh.. Enggak apa-apa, kebetulan saya lalu disitu hampir setiap malam selepas selesai menghantar ayam-ayam tu”.
“Terimakasihlah kerana Abang Suratman sudi tumpangkan kami” kata Sheila sambil memandang Suratman. Eirin turut tersenyum.
“Ah.. Enggak usah berterimakasih.. Loo.. Lagipun saya udah lama kerja sama bapak saudara Eirin ni.. Udah kenal lama” balas Suratman sambil memandang mereka.

Sambil itu matanya sempat melirik kearah kedua peha gebu Eirin yang separuh terdedah kerana skirt yang dipakainya itu agak singkat. Cahaya suram dari lampu jalan dan kedinginan aIRCond membuatkan jiwa Suratman sedikit demi sedikit mula membara sementelah lagi disebelahnya duduk dua orang gadis remaja yang montok dan seksi. Dia memperlahankan sedikit kelajuan lori kecilnya itu.

“Err.. Sebelum datang ke Malaysia, Abang Suratman sudah kahwin ke?” tiba-tiba Eirin bersuara.
“Emm.. Udah.. Isteri saya ada di Bandung.. Anaknya pun udah dua” jawab Suratman ikhlas.
“Abang tak kesian ke tinggalkan diaorang tu” celah Sheila.
“Yaa.. Memang lah kesian, tapi udah mau cari rejeki.. Tapi saya pun patut dikasihani.. Udah lama juga kesunyian.. Heh.. Heh” Suratman ketawa kecil penuh makna.

Hatinya mula bergetar membayangkan kehangatan tubuh seorang wanita yang telah sekian lama tidak dirasainya. Namun kedua gadis itu hanya tersenyum tanpa dapat menangkap maksud yang tersirat itu.

“Eh.. Bang.. Bang.. Berhenti kat depan tu ya.. Rumah saya kat situ” Sheila berkata dengan suara yang agak kuat.
“Yah udah sampai rupanya..” kata Suratman sambil menekan brek untuk memberhentikan lorinya.
“Okey.. Terimakasih Bang.. Eirin.. Kita jumpa lagi esok ya.. Ucap Sheila sambil melangkah turun.
"Okey.. Bye..
"Balas Eirin sambil menutup pintu. Lori kecil itu mula bergerak perlahan meneruskan perjalanan.
"Nah.. Sekarang tinggal saya sama Eirin aje.. Rin kesejukan ya” tanya Suratman apabila melihat Eirin memeluk tubuh sambil menggosok-gosok lengannya yang terdedah hingga ke ketiak. Eirin mengangguk.
“AirCond ni kuat sangat..” rungutnya.
“Err.. Mau enggak kalau saya menghangatkan tubuh Rin..” pancing Suratman.


Ke Bahagian 3

Isteriku Di Hospital


Sudah dua hari isteri aku kat Hospital Sungai Buluh kerana hendak melahirkan anak sulung kami. Tarikh jangkaannya seminggu lagi. Tapi dia terasa sakit, maka dia ditahan di hospital. Kelmarin aku terima panggilan adik isteri aku dari Tumpat mengatakan mereka sekeluarga akan datang menziarahi kakaknya itu.

Sedang aku berlegar-legar di Hentian Putra selepas menghantar kawan aku, dia nak ke Kuantan. Tiba-tiba terdengar suara memanggil aku dan apabila aku menoleh ke arahnya aku dapati Sarah sedang mendukung anak kecilnya.

“Mana Azmi?” aku tanya suami dia.

“Elehh…dia tu bukan abang tak tau, tak mau ke mana-mana, alasan dia tak boleh tinggal rumah, bimbang..” sambil membebel Sarah beritahu aku tentang suaminya.

Azmi tu adik isteri aku, aku tahu sangatlah sikap dia. Aku dengan Sarah bermakna jadi beraslah. Sarah panggil aku abang sebab suaminya adik ipar aku.

“Jadi mu mari sendirilah ni?” aku kehairanan.

“Ho laa… semale dia hantar kat stesen bas Kota Bharu”.

Kami beredar dan menuju ke tempat parking The Mall. Dalam perjalanan ke rumah aku di Kota Damansara kami berbual-bual, bertanya khabar.

“Lo ni kita ke rumah abang dulu, sebab hospital belum waktu melawat,” aku beritahu dia.

Sarah mengangguk.

Setibanya di rumah, kami berehat sebentar. Sarah nampak keletihan kerana perjalanan jauh dengan bas ekspres tadi. Lepas tu aku suruh Sarah pergi mandi sementara anaknya sedang nyenyak tidur. Setelah Sarah masuk bilik air, aku ke bilik untuk menukar pakaian.

Beberapa minit lepas aku menyalin pakaian, aku dapati bilik air masih senyap. Tidak kedengaran orang mandi. Kita ni jantan, kebetulan tiada orang lain di rumah kecuali aku dengan Sarah dan anak kecilnya. Tambahan pula bini aku sarat mengandung, dan kini dok tunggu nak bersalin pulak. Iblis mula masuk dalam kepala.

Aku hampiri bilik air, terdengar bunyi air berdesing seperti paip air dibuka perlahan-lahan. Aku meniarap untuk mengintai. Pintu bilik air tu renggang di bahagian bawahnya.

Tu dia! Sarah tengah kencing sambil mencangkung dan mengadap hala ke bahagian pintu bilik air. Tapi jauh sikit la. Nampak clear buritnya tersengeh memancut air kencing. Rupa-rupanya bunyi berdesing pancutan air kencingnya.

Apa lagi! pelir aku automatik mengembang. Dah la air mani lama bertakung. Mungkin dah berkarat. Aku cepat-cepat bangun dan beredar dari situ.

Tak lama Sarah pun keluar dari bilik air. Dia hanya berkemban tuala singkat. Pulak dah! Batang aku tadi belum mengecut lagi. Lihat macam tu pulak. Sarah terpandang tangan aku yang sedang membetulkan keadaan batang aku. Dia tersenyum dan terus ke bilik untuk mengenakan pakaian. Senyuman yang penuh makna. Kita tahu, perasaan orang yang dah berkahwin bila ternampak kelakuan yang sebegitu.

Selepas makan, kami duduk tengok TV sambil borak-borak. Aku pula jadi stim dengan bau perfume yang Sarah pakai. Sarah pula hari tu jadi manja semacam. Batang aku mula keras. Jadi aku cuba sembunyikan dengan menutup peha aku dengan bantal kecik yang ada kat sofa.

Walau pun dalam fikiran dah mula fikirkan yang bukan-bukan, saja tak nak tunjuk gelojoh. Lama kami berbual. Perut aku dah sakit sebab stim memanjang. Nafsu aku pula kian memuncak. Setan betul-betul menggoda aku hari itu.

Aku dah tak sabar. Aku pikir apa nak jadi, jadilah. Aku terus memegang tangan Sarah dan aku cium tangannya dan dengan perlahan, aku usapkan teteknya yang tengah mengeras bagaikan nak meletupi tu dari luar baju. Maklumlah tetek ibu beranak kecil, penuh dengan air susulah. Dia tak marah. Malah dia merelakan perbuatan aku.

Jadi aku tambah melampau dan bersemangat. Aku selak sikit baju kelawar Sarah sampai ke teteknya. Fuh! Tersembul satu permandangan indah yang tak terfikir olehku. Dengan tiba-tiba terpancut susu keluar dari celah coli yang Sarah pakai hingga tersembul bukit susu kembar bagaikan nak terkeluar dari sarang coli.

Aku pun tanpa berlengah terus menyoyot susu yang keluar dengan rakus dan lahap sekali. Dah lama tak hisap susu aku pun. Terdengar rintihan Sarah yang sedap mengerang ketika susunya mengalir deras kedalam mulut aku.

“Perlahan la sikit… sakit tau!” kata Sarah.

Setelah hampir 10 minit menguli kedua-dua bukit kembar Sarah sambil memicit-micit puting teteknya yang semakin mengecil, setelah kekeringan air susu tapi putingnya yang kehitam-hitaman sebesar ibu jari tetap menjadi santapan jemariku. Sambil aku merayap ke bahu Sarah sambil meramas-ramas teteknya. Sarah diam tak terkata sambil membaringkan dirinya ke sofa empuk seolah-olah mencabar kejantanan aku.

Aku memusingkan muka Sarah supaya mengadap aku. Sarah tidak membantah lalu mencium bibirnya yang halus sambil lidahku dengan ligat memintal lidahnya. Sesekali aku menyedut lidahnya sampai tak bernafas. Sambil Sarah membalas dengan sedutan yang hampir serupa membuatkan kami bagai berada diawangan. Dalam hati berkata, bini orang ooiiiii….

Kemudian kami berehat sebentar mengambil nafas. Aku labuhkan kembali bibirku ke mulut Sarah dan Sarah menyambut bibirku dengan berahi sambil tanganku mula menyelak bahagian bawah pusat yang sudah penuh bertakung air nikmat. Kami bercumbuan dan pada masa yang sama Sarah sudah terlalu stim dan memulakan tugasnya membogelkan aku yang hanya berkain pelekat.

Sarah dengan rakusnya menggenggam batangku yang sudah mengeras sambil menjilat lembut di hujung kepala zakarku, manakala tangannya yang sebelah lagi membelai sambil memicit puting dadaku. Tangan aku terus meraba buah dada Sarah atas ke bawah. Buah dada Sarah aku ramas perlahan-lahan sambil batang aku masih mundar mandir dalam kehangatan mulut Sarah.

Waduuhh… sungguh indah waktu itu, tak dapat aku gambarkan bagaimana aku benar-benar teransang sehingga aku memegang kepala Sarah dengan kedua belah tanganku sambil menekan masuk hampir keseluruhan batang aku yang sederhaha besar. Tapi cukup bertenaga setakat nak puaskan wanita bernama Sarah. Aku tak mau la nak cerita batang besar panjang 8 9 inci macam diaorang dok cerita tu. Sampai perempuan menjeritlah. Nanti jadi cerita karut pulak. Nak buat sedap cerita saja.

Aku terus melakukan persetubuhan dengan Sarah. Tetek dan buritnya aku hisap dan jilat tanpa henti-henti sehingga Sarah memancutkan airnya ke dalam mulutku buat kali ke-dua. Sarah mengerang seperti diserang hysteria bila aku meneruskan jilatan dan gigitan lembut ke atas biji kelentitnya.

Setelah aku puas mendera pukinya, dengan perlahan-lahan aku memasukkan batang aku ke dalam burit Sarah. Dengan sekali henjut terus ke dasar hingga membuatkan matanya terbeliak menahan serangan batang aku yang begitu keras. Aku merendamkan batang aku hampir 5 minit sebelum meneruskan dayungan. Tatkala itu Sarah tak habis-habis merengek.

“Abang.. sedap… ohhh..” dia meminta aku mulakan dayungan disebabkan airnya yang terlalu banyak meleleh keluar.

Puting tetek aku menjadi mangsa gigitan buas Sarah sehingga penuh diperut aku bekas gigitan love bite. Aku pun dengan sepenuh tenaga memulakan dayungan. Hampir setengah jam lamanya dengan pelbagai posisi yang aku pelajari dari buku kamasutra dan jugak dari filem-filem blue yang pernah aku tonton sebelum ni.

Di akhir persetubuhan itu aku melepaskan 7 das tembakan air mani aku yang sekian lama bertakung tepat ke dalam rahim Sarah sehingga Sarah menjerit kepuasan.

“AAaagghhhhh..abang! Saya belum pernah macam ni”.

Kami sama-sama terkulai dan batang aku masih terendam di dalam buritnya. Sarah terkulai layu dalam pelukan aku. Sesekali kedengaran suara anak kecilnya merengek. Dengan suara manja Sarah berkata, “Terus terang dan ikhlas saya nak gitau abang..”

“Gapo dio, cakaplah,” tanya aku suspen.

“Abang telah berikan apa yang saya belum perolehi sebelum ini,” kata Sarah.

Aku jadi terkedu seketika.

“Tapi abang punya tak sebesar mana..” aku kata sambil menunjukkan batang aku padanya serta membelai manja rambutnya bagaikan sedang bercinta.

“Saya tak pandang itu, tapi saya cukup puas dan memang sedap abang punya mainan tadi,” kata Sarah sambil mencium bertubi-tubi di seluruh muka aku.

“Saya cakap ikhlas ni… batang pelir abang Azmi memang besar. Tapi saya tak merasa nikmat dan sesedap abang punya tadi.. terima kasih abang,” sambungnya lagi seakan-akan nak menangis.

“Ya Sarah… abang sangka mu nak marah tadi..” kata aku sambil menciumnya sekali lagi.

Tiba-tiba anak kecilnya menangis. Kami lepaskan pelukkan danSarah pergi menyusui anaknya.

Jam menunjukkan pukul 4 petang, kami bergegas mandi dan bersiap-siap untuk ke hospital melawat isteri aku yang juga kakak ipar Sarah. Dalam perjalanan Sarah sempat mengadu dengan nada sedih perihal suaminya di kampung yang ambil ringan tentang batinnya. Dia dengan ikhlas beritahu aku yang suaminya itu lemah permainan seks walau pun batangnya besar daripada batang aku. Tak pernah merasa kenikmatan seperti tadi.

Aku berasa seronok dan berterima kasih padanya. Dalam hati kecilku tersirat perasaan bangga walau pun batang zakarku kecil tapi dapat memuaskan wanita yang telah berkahwin dan mempunyai pengalaman bersetubuh. Itulah pengalaman benar yang tak dapat ku lupakan.

Zaki

Zaki tolak grill kedai tersebut separuh dan membongkok membuka kunci pintu kaca.
‘Kejap lagi kawan saya datang, kita masuk dulu.’
Di dalam kedai tersebut, penuh dengan but-but polis yang sedang dibaiki. Aku tunduk dan memasuki ruang kedai kecil, Zaki menarik kembali grill besi dan mengunci pintu. Ruang kedai itu kuat berbau kulit dan kusam bau but-but polis yang bersepah. Tak semena, Zaki menerpa ke arah aku dan terus telapak tangannya memegang kedua2 belah pipi aku. Mulutnya terus menokok ke bibir aku dan diciumnya aku bersungguh-sungguh.
Aku balas dan lidah aku menyelongkar ruang mulutnya. Ganas dan kasar juga Zaki sebenarnya. Kami bercumbuan tanpa berenggang dan penuh ghairah. Zaki meraba-raba seluruh badan aku dan kami terhuyung-hayang menolak sesama sendiri. Misai Zaki yang agak tebal mengaru ke wajah aku. Zaki tanggalkan jacket yang mengalas uniformnya dan aku turut sama.
Cepat-cepat Zaki tanggalkan duti belt dan strap menyilang di bahunya. Dilucut seluarnya ke paras paha bersama seluar dalamnya. Batangnya mencanak tegang terpacul keluar. Aku agak terkedu dan menurut rentak Zaki, dia menolak bahu aku ke bawah, dan waktu itu aku pasti apa yang dia mahukan. Dengan gelojoh, diteras batangnya yang tegang ke dalam mulut aku. Aku cuba mengulum koneknya yang meleleh dengan air mazi. Dia pegang belakang kepala aku dan menjolok2 batangnya dengan kasarnya. Aku cuba hisap kepala konek Zaki sampai ke pangkal dan dia mula mengerang berela-ela panjang.
Aku agak Zaki memang dah lama tidak dihisap oleh bininya atau orang lain yang pernah main dengannya. Zaki menyebut nama aku berkali-kali memuji aku. Batangnya makin lama makin membesar dan hangat. Aku bagi peluang padanya kerana aku tahu aku akan dapat apa yang aku hajati nanti. Bau kulit yang memenuhi ruang kedai mula menaikkan nafsu aku dan aku rasa Zaki pun sama pada waktu itu. Wajah Zaki berkerut-kerut bila lidah aku menjilat lubang koneknya yang berair2.
Batang aku sudah keras di dalam seluar. Namun apa yang dilakukan Zaki seterusnya tidak disangka aku. Dia menolak badan aku dan menelentangkan aku pantas ke lantai. Gari di tangannya terus mengunci kedua belah tangan aku ke belakang. Aku meronta seketika cuba melepaskan diri. Zaki duduk di atas paha aku dan dia bukak duti belt aku. Zip seluar uniform aku di tariknya ke bawah dan dilucutkan seluar aku menonjolkan seluar dalam aku yang membonjol dengan konek aku yang keras mencanak. Zaki pegang dan meramas batang aku kuat dengan telapak tangannya.
'Ooooohhh Zaki.’ aku menyebut namanya berkali bila air mazi mula membasahi seluar dalam aku. Kemudian dipusingnya badan aku, tangannya menarik turun seluar dalam aku dan menonjolkan bontot aku sedikit. Aku meronta-ronta tidak dapat menahan rasa stim yang mula terasa sampai ke belakang leher aku.
'Shhhhhhh, Cik Halim’ dia berbisik ke telinga aku meminta aku berdiam diri sambil badannya berada di atas aku. Kakinya yang beralas but menindih kaki aku. Aku tidak melawan sedikit pun dan membiarkan apa yang cuba dilakunya. Batangnya mula mencucuk-cucuk bontot aku. Dan kedua-dua tangannya menongkat ke lantai. Air mazi yang keluar dari batangnya mula terasa pada celah bontot aku. Aku berpeluh2 dan perlahan-lahan dia menolak masuk batangnya ke dalam lubang bontot aku.
'Shhhhhhhh, Cik Halim’ lagi sekali dia berbisik ke telinga aku dan kali ini lidahnya menjilat ke telinga aku. Aku dapat rasa basah peluh dan rasa stim mula menerjah ke setiap belikat aku. Kaki aku yang agak tegang beralas but hitam menekan ke lantai dibiarkan lega perlahan2 dan Zaki mula menjilat setiap inci leher aku dan serentak dengan itu batangnya menusuk lubang bontot aku. Peritnya tak terkata namun aku tahankan juga. Nampaknya, Zaki telah dapat memasukkan batangnya habis ke dalam bontot aku. Batangnya mengembang dan aku dapat rasa tegangnya batang Zaki.
'Ooooooh Cik Halim, nikmatnya.’ batangnya penuh di dalam lubang bontot aku. Aku kemutkan bontot aku sehingga batangnya semakin mengembang. Zaki biarkan batangnya dalam bontot aku dan membaringkan dirinya di atas badan aku.
'Cik Halim…’ dipeluknya aku erat dari belakang. 'Terima kasih, Cik Halim’ dia berbisik lagi ke telinga. Aku tak dapat berbuat apa kerana tangan aku tergari ke belakang. Zaki mengerakkan celah kelangkangnya dan menghenjut bontot aku tanpa henti. Aku kemutkan lagi bontot aku dan Zaki mengerang penuh ghairah. Badannya mengigil cuba menahan dan kakinya menerjah ke lantai dan celah kelangkangnya menekan badan aku rapat ke lantai. 'Saya nak… saya dah….tak tahan…. naaaaakkk’ dan dia mula memancutkan air maninya di dalam bontot aku. 'Ummmmmphhhh… Umpppphh… Umpph…. Aaarrrrrggggggg… Hhhhhhhhh’ Aku dapat rasa berkali-kali konek Zaki pancut dan dia cuba melepaskan habis air maninya yang terkumpul lama.
Zaki terkulai di atas badan aku dan batangnya masih melekat dalam bontot aku. Air maninya terasa bertakung dalam lubang bontot aku bersama batangnya yang semakin mengecil. Aku tolak Zaki ke tepi dan dia terbaring kepenatan. Aku perasan dia membuka gari di tangan aku. Zaki peluk aku erat setelah tangan aku terlucut. Aku balas pelukannya.
'Maafkan saya, Cik Halim.’ memandang aku.
'Shhhhhh.. Takpe… sekarang Zaki kena buat apa yang saya nak.’ kali ini tangan Zaki tergari dengan sebelah tangan aku. Aku bingkas bangun dan melangkau badannya menghalakan bontot aku ke wajahnya. Aku duduk mencangkung rapat ke wajah Zaki.
'Apa ni Cik Halim?’
'Jilat bontot saya yang kamu fuck tadi!’ paksa aku. Zaki meronta dan mengeleng- gelengkan kepala. 'Air mani kamu juga kan?’ Aku tenyeh bontot aku betul-betul ke mulutnya dan perlahan-lahan aku lepaskan air maninya yang bertakung dalam bontot aku.
Penuh air mani melekat pada wajah Zaki. 'Jilat Zaki!’ Zaki masih lagi mendiamkan diri, aku pujuk dia lagi. 'Cuba rasa Zaki, kamu akan suka.’ Zaki mula menjilat bibirnya, dia cuba menelan apa yang melekat di bibir dan kemudian memanjangkan lidahnya dan menyentuh lubang bontot aku. Sebelah tangannya memegang paha aku dan dia mula menyedut apa yang keluar dari lubang bontot aku. 'Macam tulah, saya tahu kamu suka.’ Aku pandang Zaki yang bulat wajahnya. Zaki pegang kemas but di kaki aku dan dia tidak henti menghisap lubang bontot aku. Aku mula syok yang amat, tak dapat aku tahan lagi, aku kencing terus ke badan Zaki yang masih beruniform. Basah kuyup baju uniform Zaki di bahagian perut. Bau air kencing aku kuat sekali, aku tunduk menghadap celah kelangkang Zaki, aku suapkan batang aku ke dalam mulut Zaki yang ternganga luas dan pada masa yang sama aku kulum batangnya yang separuh keras. Kami berada dalam posisi 69. Zaki meraba- raba badan aku dan dia cuba menghisap batang aku yang penuh dalam mulutnya. Serentak dengan itu aku sedut air mazi yang keluar dari koneknya. Zaki mengerang asyik, kakinya yang masih beralas but hitam melayang-layang cuba menahan rasa ngilu, aku peluk pahanya. Kami bergolek2 di atas lantai dan memeluk sesama sendiri menikmati konek masing2 yang semakin keras. Aku tak sangka Zaki menyukai apa yang berlaku pada waktu itu.
Aku terjahkan batang aku ke wajah Zaki dan dia juga menolak masuk batangnya rapat ke rongga tekak aku. Aku jolok batang aku yang besar dah keras sampai ke rongga tekaknya dan dia turut sama seolah cuba melawan sesama sendiri. Tangan aku yang masih tergari pada tangannya sama2 mengenggam kemas. Akhirnya Zaki berhenti mengalah, aku keluarkan batang aku yang mencanak dari mulutnya. Aku jilat kepala konek Zaki yang merah dan keras. Setiap kali lidah aku menyentuh hujung batangnya setiap kali itulah kakinya cuba menahan rasa ngilu.
Aku tarik tangan Zaki dan memaksanya berdiri. Aku lucutkan butang seluar uniformnya dan menolak turun sehingga ke paras lutut. Seluar dalam Zaki aku tarikkan ke bawah. Bontot Zaki yang bulat sungguh menghairahkan.
'Tunduk, Zaki!’ Zaki tunduk membelakangi aku, lubang bontotnya menghala tepat pada kepala batang aku yang tegak mencanak. Aku gesel-geselkan batang aku pada celah bontot yang bulat. Zaki mengigil dan telapak tangannya yang tergari pada tangan aku meramas-ramas tangan aku. 'Zaki, saya nak ni! Kalau dah masuk ni koyak bontot kamu ni.’
Aku basahkan lubang bontotnya dengan air mazi yang keluar dari lubang konek aku. Sebelah tangan aku mula menanggalkan butang baju uniform putihnya. Aku raba dan meramas puting dadanya yang mengeras.
'Cik Halim…..’ tak sempat Zaki habiskan ayatnya, aku tolak batang aku menusuk lubang bontotnya. ’…..tak mahu… sakit…saya tak pernah kena’ kepala batang aku tenggelam dalam bontot Zaki. Zaki kemut cuba menahan. Aku tarik keluar batang aku dan Zaki menggeleng2 kan kepala. Sekali lagi aku tolak masuk batang aku dan merabak lubang bontotnya. Kali ini, batang aku masuk habis ke dalam lubang bontot Zaki. Zaki seakan melekat di celah kelangkang aku. Dia bingkas menahan perit dan aku peluk badannya kemas.
'Aaaarrrgggghhh… ’ Aku peluk Zaki erat sambil batang aku mengembang dalam bontotnya. Aku dapat rasa batang aku mula tegang. Zaki cuba meronta, kakinya yang beralas but memijak kedua belah kaki aku yang beralas but yang berjenis sama. Dia cuba menjinjingkan kakinya cuba melepaskan dirinya dari batang aku yang memenuhi lubang bontotnya.
'Lepaskan saya, Cik Halim. Saya janji tak buat lagi.’ Aku pandang batang Zaki yang mencanak. 'Tapi batang kamu keras, Zaki’ aku pegang batang Zaki dari belakang dan melurut air mazi yang meleleh dari celah lubang koneknya. Zaki mengerang panjang. Aku teraskan batang aku dalam-dalam dan aku tarik keluar pantas. Zaki meraung sambil tangan aku memekup mulutnya dan Zaki tunduk sujud menghalakan bontotnya ke arah aku. Aku kangkangkan kaki aku dan menerjahkan batang aku berkali-kali ke dalam bontotnya yang semakin ketat.
'Ooooooh Zaki… ketatnya bontot kamu… macam nilah baru sedap.’ bunyi celah kelangkang aku berlaga dengan bontot Zaki semakin rancak. Lama kelamaan Zaki mengikut rentak henjutan aku, dia tidak henti menyeru nama aku dan mengerang penuh keseronokan. Aku mula berpeluh - menitis turun dari celah2 rambut, sambil menghenjut Zaki, aku tanggalkan gari yang mengunci tangan aku dengan tangan Zaki. Aku bukak baju uniform aku dan aku lemparkan ke lantai. Seluar uniform masih di kaki ku. Aku pegang pinggang Zaki dan menerjah batang aku dalam- dalam. Aku dapat rasa air mani aku mula berkumpul di kepala batang aku.
'Zaki!’ sergah aku sambil menikam bontot Zaki dalam. 'Aaaargggghhh, saya nak pancut…Zaki’ aku hentak bontot Zaki bertubi-tubi cuba menghilangkan rasa stim yang mula terasa sampai ke tapak kaki dan aku melepaskan air mani aku yang berkumpul dalam batang aku yang keras. 'Ooooh Zaki… …Zaki aaaaaaaargggghhhhhh… Zaki… naaaaaaaahhhhh’ bertalu-talu air mani aku memancut dalam lubang bontotnya. Zaki mula kemut lubang bontotnya sehingga kepala batang aku terkunci, aku cuba tarik keluar namun makin kuat dikemutnya. 'Ooooooohhh Zaki…sedapnya….lepaskan Zaki" tangan aku mencengkam belakangnya. Zaki tahan lagi, aku tolak Zaki ke hadapan. Tersembur keluar batang aku dan aku jatuh terduduk. Air mani aku meleleh keluar dari bontot Zaki dan dia terpelanting ke hadapan dan tertiarap.
Aku baring di sisi Zaki. Zaki diam dan menyandarkan kepalanya ke bahu aku. Aku peluk badannya dan dia terlelap dalam pelukan aku.
Hampir setengah jam kami terbaring bogel berpelukan di atas lantai. Akhirnya Zaki bangun dan mengenakan uniformnya kembali, kesan kuning bekas air kencing aku jelas pada bajunya. Aku capai uniform aku dari atas lantai, seperti tiada apa yang berlaku aku terus menyarungnya. Zaki capai jaket hitamnya dan menutup baju uniformnya yang kotor. Aku capai tangan Zaki dan menariknya rapat.
'Puas?’ Zaki tersenyum

Baru-baru ini aku mendapat panggilan telefon daripada Kak Zah. Kak Zah merupakan salah satu daripada customer aku dulu. Kali terakhir aku berjumpa dengan dia semasa perkahwinan anak perempuan dia, Sarah, 4 tahun dulu. Katanya ada satu perkara penting yang dia nak bincang dengan aku. Dia menjemput aku ke rumahnya di Damansara Perdana. Umur Kak Zah sudah mencecah 40 tahun tapi dia pandai menjaga badan. Lagi pula, dia cuma mempunyai seorang anak iaitu Sarah. Jadi, tubuh badannya sangat terjaga; ditambah pula dia mempunyai raut wajah yang sangat ayu. Sarah saling tak tumpah seperti ibunya. Dia sangat comel dan tubuhnya juga sangat mantap.

Setiba aku di rumah Kak Zah, dia menjemput aku minum. Setelah setengah jam berborak, Kak Zah mula bercerita pada aku. Sebenarnya ia bukan masalah dia, tetapi masalah Sarah. Kak Zah runsing kerana Sarah belum mengandung lagi. Aku bertanya samada suami Sarah selalu meniduri dia. Kata Kak Zah, dia sudah bertanyakan soalan serupa kepada anaknya itu. Menurut Sarah, suaminya menjamah tubuhnya hampir setiap malam, dan setiap kali itulah dia memancutkan benihnya ke dalam pantat Sarah.

Selanjutnya aku bertanya samada Sarah dan suaminya sudah berjumpa doktor. Kata Kak Zah, ujian doktor membuktikan bahawa Sarah sangat subur. Aku terkedu seketika.Kalau begitu, kataku, tentu suami Sarah mandul. Kak Zah cuma mengangguk lemah. Jadi aku bertanya lagi, kenapa Kak Zah memanggilku. Dengan suara bergetar, Kak Zah berkata:

“Kak Zah nak minta satu benda daripada you… Berat rasanya Kak Zah nak cakap…”

“Cakaplah, Kak Zah… Apa-apa yang saya boleh bantu, saya akan bantu…”

“Kak Zah… Kak Zah… Kak Zah nak you tolong buntingkan Sarah… Tolonglah…”

“Kak Zah!!! Kak Zah dah fikir habis-habis ke? Bagaimana pula dengan Sarah???”

Rupa-rupanya Kak Zah dah berbincangkan hal ini dengan Sarah sejak setahun lepas. Inilah saja caranya

Sarah untuk mendapat zuriat dan Kak Zah mendapat cucu. Aku terkedu lagi.

“Baiklah, Kak Zah, kalau itu yang Kak Zah mahukan. Cuma…”

“Cuma apa??? Tolonglah Kak Zah… Tolonglah Sarah…”

Aku mengangguk bersetuju. Kacau jiwa aku memikirkan soal ini. Tapi nafsu aku mula panas sejak tadi kerana Kak Zah hanya berseluar pendek. Geram juga aku menatap paha montok dan betis gebu Kak Zah.

Kak Zah meminta aku mengikutnya ke dalam satu bilik. Katanya dia mahu aku membajak dan membenihkan Sarah hari itu juga. Aku cuma menuruti belakang Kak Zah sambil menatap kepadatan dan kelebaran bontot wanita itu. Sesampainya kami ke dalam sebuah bilik tetamu, Kak Zah menyingkap baju tee aku. Aku membiarkan saja. Kemudian dia membuka tali pinggang aku dan seterusnya melorotkan seluar jeans aku. Dia terhenti apabila terlihat bonjolan zakar aku.

Seterusnya dia menarik seluar dalam aku ke bawah. Terpacak zakar aku di depan muka dia. Diatergamam seketika melihat zakar aku yang sepanjang tujuh inci itu. Memang zakar aku panjang dan gemuk. Ketika itu Kak Zah masih melutut jadi takuk zakar aku memang rapat sangat dengan muka dia.

Dia merenung mata aku seketika dan kemudian mencapai batang pembiakanku itu sambil mengusapnya. Aku rasa Kak Zah juga sangat bernafsu ketika itu. Tapi aku cuma andaikan bahawa dia mahu memastikan zakarku benar-benar keras maksima sebelum menebuk Sarah. Seketika kemudian dia mula menyoyot zakar aku. Mencanak-canak batang aku dalam mulut dia!

Aku terpaksa memujuk Kak Zah supaya berhenti menyonyot. Takut nanti benih terbazir di dalam mulut dia. Mencungap Kak Zah setelah dia mengeluarkan takuk zakar aku dari mulut dia. Terlalu besar katanya.

Tapi Kak Zah masih belum mahu melepaskan genggamannya pada zakar aku. Setelah dia berdiri, dia membelai lembut kantung telur aku. Aku berasa selesa sangat dengan belaian Kak Zah itu sehingga air maziku mula menitis. Kak Zah akhirnya berkata bahawa aku telah bersedia. Dia memimpin aku ke arah bilik Sarah dengan menarik zakarku. Kami masing-masing tersenyum dengan sikap Kak Zah itu. Aku rasa Kak Zah juga mahukan kejantanan aku.

Aku tergamam apabila pintu bilik Sarah dibuka. Sarah sedang berbaring telanjang mengiring ke arah sebelah sana. Aku menelan air liur melihatkan bontot Sarah yang putih mulus dan padat lebar itu. Aku juga boleh lihat dengan jelas ketembaman cipap Sarah terkepit di antara kedua belah pahanya yang montok dan mantap. Kak Zah senyum kepadaku lalu melepaskan tangannya daripada zakarku. Aku berjalan perlahan ke arah katil Sarah lalu aku peluk dia daripada belakang. Sarah memalingkan mukanya kepadaku lalu aku menyedari betapa cantiknya anak Kak Zah ini. Kuyu mata bundar Sarah semasa aku mula mengucup bibirnya dan membelai buah dadanya yang segar ranum itu.

Tangan Sarah mencapai zakarku dan dia terhenti apabila genggamannya melekap di batangku. Dia melihat ke arah zakarku seperti terkejut. Tanpa dia sedar, terkeluar perkataan ‘besarnya’ daripada bibir mungilnya. Aku tersenyum memandang dia lalu aku kucup bibir dia semula dan hisap lidahnya.

Tanganku juga mula membelai lembut ketembaman cipap Sarah. Apabila aku mula merana jari-jariku melekit dengan lendir pantat Sarah, aku tiarapkan dia lalu naik ke atas belakangnya. Mendengus aku kegeraman melihatkan bontot Sarah yang berlemak dan berisi itu. Aku tonggengkan bontotnya sedikit lalu menghalakan takuk zakarku ke arah bibir cipap yang paling tembam aku pernah lihat.

Meraung Sarah apabila zakarku yang seperti belalai itu menjolok masuk ke dalam lubuk betinanya.

Meremang bulu roma aku marasai kenikmatan yang tak terhingga. Gila babi punya lazat dan lembut pantat Sarah!!! Seketika kemudian aku menyantak padat sehingga Sarah melentik menanggung keseluruhan panjang dan gemuk zakarku. Kak Zah bergegas ke arah kami lalu duduk di kepala katil dan mengusap rambut anak manjanya itu. Dia meminta Sarah bersabar dan memujuk supaya Sarah bertenang supaya Sarah sendiri dapat menikmati persetubuhan itu. Apabila Sarah mula tenang, aku mula menikmati badan yang sangat ranum dan subur itu. Tak terkata keenakan yang aku rasa!

Semakin lama jolokan aku semakin padu. Sebenarnya Kak Zah cuma mahu aku menjolok Sarah sedikit saja dan mahu aku terus pancut ke dalam pantat anaknya itu. Tapi aku berasa sangat rugi kalau aku hanya menjamah Sarah dalam masa yang singkat. Kemontokan badan Sarah memberikan nikmat yang tak terperi kepada zakarku. Ditambah lagi dengan minat aku terhadap gadis yang bertubuh mantap dan montok seperti Sarah. Sudah sepuluh minit aku rodok cipap tembam Sarah. Sekali lagi aku katakan, cipap Sarah sangat tembam dan lembut, malah ia bersih dan tak berbulu. Sarah akhirnya tewas di batang aku dan menggelinjang kepuasan sambil aku menyantak padu.

Aku tak berhenti menyantak semasa Sarah sedang mengalami kepuasan persetubuhan. Aku dapat rasakan cipap Sarah mengemam-ngemam batangku manakala bontotnya pula tertonggeng-tonggeng.

Kak Zah meletakkan kepala anak manjanya itu ke atas pahanya semasa aku menyambung menjamah bontot Sarah. 20 minit sudah berlalu dan aku sudah tak mampu membendung lagi. Aku peluk Sarah erat-erat lalu aku pantak padat dan aku semburkan benih jantan aku semahu-mahunya ke dalam cipap tembam Sarah. Sekali lagi Sarah melalak kerana cipapnya tak pernah dibenihkan sebegitu rupa. Menjelir lidah gadis comel itu sambil betisnya menendang-nendang angin.

Kak Zah memujuk Sarah supaya mengemam dan memerah setiap titis air maniku untuk memastikan Sarah terus bunting. Berbelas das ledakan benih jantan yang sangat pekat dan subur aku lepaskan ke dalam cipap Sarah yang subur dan ranum itu. Kami berdua terus lembik namun aku masih meneruskan jolokan-jolokan lemah ke dalam pantat Sarah. Air maniku masih meleleh walaupun selepas dipancutkan sebanyak itu. Sarah menangis teresak-esak, mungkin kerana berasa bersalah membiarkan pantat tembamnya dirodok dan dibenihkan oleh jantan lain. Suaminya pasti akan menyangka Sarah membuntingkan anak mereka sedangkan anak aku yang dikandungnya.

Aku rasa aku terlelap dalam 10 minit. Ketika aku tersedar kelihatan Sarah dan Kak Zah masih lena. Aku menarik zakarku yang masih keras perlahan-lahan keluar dari lubuk betina yang sangat lazat tadi.

Apabila aku berdiri di tepi katil, aku tiba-tiba berasa geram dengan kemontokan paha dan kegebuan betis Kak Zah. Kerana dia cuma memakai seluar pendek, amat mudah untuk aku melorotkannya lalu terdedahlah selambak bontot wanita ranum yang sangat berisi dan lebar. Dengan cepat aku menaiki Kak Zah dan aku rodok batang aku ke dalam pantat matangnya. Kak Zah terkejut dari lenanya tapi sebelum dia mampu berbuat apa-apa aku santak zakarnya aku sedalam-dalamnya.

Kejantanan aku terus menewaskan Kak Zah yang sedang menggelupur menanggung nikmat dibedal oleh belalai aku yang amat jantan itu. Aku tahu Kak Zah juga bernafsu denganku sejak awal tadi. Aku tak memberikan ruang untuk Kak Zah berfikir dengan waras jadi aku merodok bontot keibuannya dengan rakus. Aku dapat menikmati betapa padatnya bontot Kak Zah dalam posisi itu. Dia tertiarap dan tertonggeng ketika aku menjamah lemak bontot suburnya. Aku tak mahu lama-lama sebab takut ada sesiapa yang pulang nanti. Cukup 10 minit aku peluk badan subur Kak Zah lalu aku menyantak sedalam mungkin lalu aku lepaskan anak aku ke dalam rahim Kak Zah. Ah!!! Nikmatnya!!!

Seperti anaknya, Sarah, Kak Zah melalak apabila merasakan pancutan demi pancutan benih subur aku ke dalam pantat matangnya. Kak Zah menggelupur kuat lalu aku gigit tengkuknya supaya dia tewas lagi lalu

aku teruskan memancut semahu-mahunya air maniku ke dalam tubuh Kak Zah. Puas aku kali ini. Anak beranak aku buntingkan. Barulah adil. Sarah pula lena sampai tak sedar bahawa ibunya juga telah aku buntingkan.

a jam 8.20 malam.Sampai dihadapan pintu bilik aku menekan loceng.Isteri aku sembunyi dibelakang.Dia merasa gementar dan amat berdebar untuk bertemu teman barunya.Maklumlah selama ini hanya berbual melalui talipon saja.Belum pernah tengok muka.Entah macam mana orangnya.Takut dan berdebar.

Pintu dibuka dan nampak lah lelaki tadi.Isteri aku terkejut dan terkedu kerana tak seperti yang dibayangkannya.Walau apa pun kami berjalan masuk.Aku terus duduk dikerusi dan isteri di atas katil.Oh ya,kami saling bersalam dan memperkenalkan diri sewaktu dimuka pintu tadi.

Kami berbual2 sebentar.Aku diatas kerusi dan mereka berdua diatas kati berdua.Seperti dirancangkan isteri aku membawa beg yang dibawanya

kebilik air.Dalam beg itu lah ada pakaian tidornya yang baru dibeli itu.Isteri aku ingat rancangan awal kami dan terus memangil teman barunya kebilik air.Terdengar suaranya memanggil dari bilik air,“bang,mari kejap”.Aku pura2 tanya,“abang yang mana?”.Isteri menjawab,abang yang baru la".Aku tersenyum dan teman nya berjalan kebilik air.Aku tak tahu apa yang sebenarnya berlaku.

Tetapi rancangan awal aku ialah bila didalam bilik air aku mahu mereka bercium dulu sepuas2nya dan akhirnya meminta temannya membuka semua pakaiannya.Setakat itu saja dan kemudian temannya akan keluar semula dimana isteri aku menggenakan pakaian tidornya.

Aku tak tahulah apa sebenarnya yang berlaku diantara mereka.Tetapi yang aku tahu aku kerasa amat terangsang dan ghairah sekali bila membayangkan apa yang mereka berdua sedang buat.Sekejap lepas itu lelaki itu pun keluar semula dan kami berbual2 lagi.Selepas itu keluarlah isteri aku dengan pakaian tidor nya yang teramat seksi pada pandangan aku.

Baju tidor berwarna putih dan jelas terlihat didalamnya bra dan panties yang berwarna hitam.Nafsu aku teramat2 terangsang hingga tak tahu nak cerita bagaimana perasaan aku waktu bila melihat isteri aku dengan pakaian tidornya yang seksi dilihat oleh teman barunya dan aku memahami benar isteri aku ini akan disetubuhi sepuas2nya oleh teman barunya ini.

Terkeluar kata2 dari mulut aku,“ni yang abang tak tahan ni.Rasa nak bawak balik rasanya.Jealous abang macam ni”.Isteri aku dengan selamba terus duduk betul2 disebelah temannya dan berkata,“ha…jangan mengarut.Dah janjikan nak bagi peluang pada kami,saya tak kira,malam ini saya adalah hak abang baru saya ini.Abang yang rancangkan semua ini."Isteri aku berani cakap macam tu sebab mereka dah berhubung lama dengan talipon dan sudah berjanji akan main puas2 bila dapat bersama nanti.

Sebenarnya dalam hati aku yang waras ,memang aku jealous,tapi kerana nafsu aku turutkan jugak rancangan asal kami.

Kami terus berbual2.Sambil itu isteri aku sudah rasa keghairahan agaknya terus memegan tangan temannya dan megusap2nya.Aku dah tak sabar lagi nak lihat isteri aku main dengan temannya terus berkata,"abang nak kena balik ni,kalau boleh abang nak tengok la apa yang selama ini abang nak tengok”.Isteri aku faham dan ingat rancangan asal kami.Dia mulakan langkah dengan mencium pipi temannya.Temannya juga faham dan sememangnya dia kena lakukan juga aksi sek dengan isteri aku supaya lagi cepat selesai lagi cepat lah aku boleh balik dan dapat lah mereka berdua saja menikmati masa bersama hanya mereka berdua saja.

Mereka sekarang bercium,berkucup mulut,saling bertukar dan menghisap lidah.Aku dapat saksikan sekarang didepan mata aku sendiri aksi sek isteri aku.Mereka berkucup begitu kusyuk sekali maklumlah dah pernah membuat phone sex sebelum ini agaknya.Temannya membaringkan isteri aku dan terus menggomolinya dengan penuh bernafsu sekali.

Apa yang aku ingin sangat lihat dah berlaku didepan mata aku.Isteri aku seperti jatuh cinta dengan teman baru nya ini.Sungguh asyik dia melayani adengan2 sex dari temannya tanpa sedikit pun dia menoleh kepada ku.Adakah dia benar2 dalam keadaan bernafsu atau pun dia sudah jatuh hati pada teman barunya ini dan dah tak hiraukan aku lagi atau pun dia ingin membalas dendam kerana aku yang ingin sangat lihat dia main dengan lelaki lain dan sekarang masanya dia benar2 main tanpa pedulikan aku lagi.Aku masih dia

ISTERIKU DIHOSPITAL

Sudah dua hari isteri aku kat Hospital Sungai Buluh kerana hendak melahirkan anak sulung kami. Tarikh jangkaannya seminggu lagi. Tapi dia terasa sakit, maka dia ditahan di hospital. Kelmarin aku terima panggilan adik isteri aku dari Tumpat mengatakan mereka sekeluarga akan datang menziarahi kakaknya itu.

Sedang aku berlegar-legar di Hentian Putra selepas menghantar kawan aku, dia nak ke Kuantan. Tiba-tiba terdengar suara memanggil aku dan apabila aku menoleh ke arahnya aku dapati Sarah sedang mendukung anak kecilnya.

“Mana Azmi?” aku tanya suami dia.

“Elehh…dia tu bukan abang tak tau, tak mau ke mana-mana, alasan dia tak boleh tinggal rumah, bimbang..” sambil membebel Sarah beritahu aku tentang suaminya.

Azmi tu adik isteri aku, aku tahu sangatlah sikap dia. Aku dengan Sarah bermakna jadi beraslah. Sarah panggil aku abang sebab suaminya adik ipar aku.

“Jadi mu mari sendirilah ni?” aku kehairanan.

“Ho laa… semale dia hantar kat stesen bas Kota Bharu”.

Kami beredar dan menuju ke tempat parking The Mall. Dalam perjalanan ke rumah aku di Kota Damansara kami berbual-bual, bertanya khabar.

“Lo ni kita ke rumah abang dulu, sebab hospital belum waktu melawat,” aku beritahu dia.

Sarah mengangguk.

Setibanya di rumah, kami berehat sebentar. Sarah nampak keletihan kerana perjalanan jauh dengan bas ekspres tadi. Lepas tu aku suruh Sarah pergi mandi sementara anaknya sedang nyenyak tidur. Setelah Sarah masuk bilik air, aku ke bilik untuk menukar pakaian.

Beberapa minit lepas aku menyalin pakaian, aku dapati bilik air masih senyap. Tidak kedengaran orang mandi. Kita ni jantan, kebetulan tiada orang lain di rumah kecuali aku dengan Sarah dan anak kecilnya. Tambahan pula bini aku sarat mengandung, dan kini dok tunggu nak bersalin pulak. Iblis mula masuk dalam kepala.

Aku hampiri bilik air, terdengar bunyi air berdesing seperti paip air dibuka perlahan-lahan. Aku meniarap untuk mengintai. Pintu bilik air tu renggang di bahagian bawahnya.

Tu dia! Sarah tengah kencing sambil mencangkung dan mengadap hala ke bahagian pintu bilik air. Tapi jauh sikit la. Nampak clear buritnya tersengeh memancut air kencing. Rupa-rupanya bunyi berdesing pancutan air kencingnya.

Apa lagi! pelir aku automatik mengembang. Dah la air mani lama bertakung. Mungkin dah berkarat. Aku cepat-cepat bangun dan beredar dari situ.

Tak lama Sarah pun keluar dari bilik air. Dia hanya berkemban tuala singkat. Pulak dah! Batang aku tadi belum mengecut lagi. Lihat macam tu pulak. Sarah terpandang tangan aku yang sedang membetulkan keadaan batang aku. Dia tersenyum dan terus ke bilik untuk mengenakan pakaian. Senyuman yang penuh makna. Kita tahu, perasaan orang yang dah berkahwin bila ternampak kelakuan yang sebegitu.

Selepas makan, kami duduk tengok TV sambil borak-borak. Aku pula jadi stim dengan bau perfume yang Sarah pakai. Sarah pula hari tu jadi manja semacam. Batang aku mula keras. Jadi aku cuba sembunyikan dengan menutup peha aku dengan bantal kecik yang ada kat sofa.

Walau pun dalam fikiran dah mula fikirkan yang bukan-bukan, saja tak nak tunjuk gelojoh. Lama kami berbual. Perut aku dah sakit sebab stim memanjang. Nafsu aku pula kian memuncak. Setan betul-betul menggoda aku hari itu.

Aku dah tak sabar. Aku pikir apa nak jadi, jadilah. Aku terus memegang tangan Sarah dan aku cium tangannya dan dengan perlahan, aku usapkan teteknya yang tengah mengeras bagaikan nak meletupi tu dari luar baju. Maklumlah tetek ibu beranak kecil, penuh dengan air susulah. Dia tak marah. Malah dia merelakan perbuatan aku.

Jadi aku tambah melampau dan bersemangat. Aku selak sikit baju kelawar Sarah sampai ke teteknya. Fuh! Tersembul satu permandangan indah yang tak terfikir olehku. Dengan tiba-tiba terpancut susu keluar dari celah coli yang Sarah pakai hingga tersembul bukit susu kembar bagaikan nak terkeluar dari sarang coli.

Aku pun tanpa berlengah terus menyoyot susu yang keluar dengan rakus dan lahap sekali. Dah lama tak hisap susu aku pun. Terdengar rintihan Sarah yang sedap mengerang ketika susunya mengalir deras kedalam mulut aku.

“Perlahan la sikit… sakit tau!” kata Sarah.

Setelah hampir 10 minit menguli kedua-dua bukit kembar Sarah sambil memicit-micit puting teteknya yang semakin mengecil, setelah kekeringan air susu tapi putingnya yang kehitam-hitaman sebesar ibu jari tetap menjadi santapan jemariku. Sambil aku merayap ke bahu Sarah sambil meramas-ramas teteknya. Sarah diam tak terkata sambil membaringkan dirinya ke sofa empuk seolah-olah mencabar kejantanan aku.

Aku memusingkan muka Sarah supaya mengadap aku. Sarah tidak membantah lalu mencium bibirnya yang halus sambil lidahku dengan ligat memintal lidahnya. Sesekali aku menyedut lidahnya sampai tak bernafas. Sambil Sarah membalas dengan sedutan yang hampir serupa membuatkan kami bagai berada diawangan. Dalam hati berkata, bini orang ooiiiii….

Kemudian kami berehat sebentar mengambil nafas. Aku labuhkan kembali bibirku ke mulut Sarah dan Sarah menyambut bibirku dengan berahi sambil tanganku mula menyelak bahagian bawah pusat yang sudah penuh bertakung air nikmat. Kami bercumbuan dan pada masa yang sama Sarah sudah terlalu stim dan memulakan tugasnya membogelkan aku yang hanya berkain pelekat.

Sarah dengan rakusnya menggenggam batangku yang sudah mengeras sambil menjilat lembut di hujung kepala zakarku, manakala tangannya yang sebelah lagi membelai sambil memicit puting dadaku. Tangan aku terus meraba buah dada Sarah atas ke bawah. Buah dada Sarah aku ramas perlahan-lahan sambil batang aku masih mundar mandir dalam kehangatan mulut Sarah.

Waduuhh… sungguh indah waktu itu, tak dapat aku gambarkan bagaimana aku benar-benar teransang sehingga aku memegang kepala Sarah dengan kedua belah tanganku sambil menekan masuk hampir keseluruhan batang aku yang sederhaha besar. Tapi cukup bertenaga setakat nak puaskan wanita bernama Sarah. Aku tak mau la nak cerita batang besar panjang 8 9 inci macam diaorang dok cerita tu. Sampai perempuan menjeritlah. Nanti jadi cerita karut pulak. Nak buat sedap cerita saja.

Aku terus melakukan persetubuhan dengan Sarah. Tetek dan buritnya aku hisap dan jilat tanpa henti-henti sehingga Sarah memancutkan airnya ke dalam mulutku buat kali ke-dua. Sarah mengerang seperti diserang hysteria bila aku meneruskan jilatan dan gigitan lembut ke atas biji kelentitnya.

Setelah aku puas mendera pukinya, dengan perlahan-lahan aku memasukkan batang aku ke dalam burit Sarah. Dengan sekali henjut terus ke dasar hingga membuatkan matanya terbeliak menahan serangan batang aku yang begitu keras. Aku merendamkan batang aku hampir 5 minit sebelum meneruskan dayungan. Tatkala itu Sarah tak habis-habis merengek.

“Abang.. sedap… ohhh..” dia meminta aku mulakan dayungan disebabkan airnya yang terlalu banyak meleleh keluar.

Puting tetek aku menjadi mangsa gigitan buas Sarah sehingga penuh diperut aku bekas gigitan love bite. Aku pun dengan sepenuh tenaga memulakan dayungan. Hampir setengah jam lamanya dengan pelbagai posisi yang aku pelajari dari buku kamasutra dan jugak dari filem-filem blue yang pernah aku tonton sebelum ni.

Di akhir persetubuhan itu aku melepaskan 7 das tembakan air mani aku yang sekian lama bertakung tepat ke dalam rahim Sarah sehingga Sarah menjerit kepuasan.

“AAaagghhhhh..abang! Saya belum pernah macam ni”.

Kami sama-sama terkulai dan batang aku masih terendam di dalam buritnya. Sarah terkulai layu dalam pelukan aku. Sesekali kedengaran suara anak kecilnya merengek. Dengan suara manja Sarah berkata, “Terus terang dan ikhlas saya nak gitau abang..”

“Gapo dio, cakaplah,” tanya aku suspen.

“Abang telah berikan apa yang saya belum perolehi sebelum ini,” kata Sarah.

Aku jadi terkedu seketika.

“Tapi abang punya tak sebesar mana..” aku kata sambil menunjukkan batang aku padanya serta membelai manja rambutnya bagaikan sedang bercinta.

“Saya tak pandang itu, tapi saya cukup puas dan memang sedap abang punya mainan tadi,” kata Sarah sambil mencium bertubi-tubi di seluruh muka aku.

“Saya cakap ikhlas ni… batang pelir abang Azmi memang besar. Tapi saya tak merasa nikmat dan sesedap abang punya tadi.. terima kasih abang,” sambungnya lagi seakan-akan nak menangis.

“Ya Sarah… abang sangka mu nak marah tadi..” kata aku sambil menciumnya sekali lagi.

Tiba-tiba anak kecilnya menangis. Kami lepaskan pelukkan danSarah pergi menyusui anaknya.

Jam menunjukkan pukul 4 petang, kami bergegas mandi dan bersiap-siap untuk ke hospital melawat isteri aku yang juga kakak ipar Sarah. Dalam perjalanan Sarah sempat mengadu dengan nada sedih perihal suaminya di kampung yang ambil ringan tentang batinnya. Dia dengan ikhlas beritahu aku yang suaminya itu lemah permainan seks walau pun batangnya besar daripada batang aku. Tak pernah merasa kenikmatan seperti tadi.

Aku berasa seronok dan berterima kasih padanya. Dalam hati kecilku tersirat perasaan bangga walau pun batang zakarku kecil tapi dapat memuaskan wanita yang telah berkahwin dan mempunyai pengalaman bersetubuh. Itulah pengalaman benar yang tak dapat ku lupakan.

Cerpen Nakal

Pak Ngah, Syafiq Dan Sara Part 2

Shafiq menunggu dengan sabar di ruang tamunya. Murni akan tiba sebentar lagi setelah selesai urusan makan tengahhari di gerai makanan ibu dan bapanya. Diamenonton berita tengahhari di TV sambil kadang-kadang menjenguk keluar. Bimbang juga dia kalau Kak Sara dan ayahnya tiba-tiba balik. Mana tahu? Dia sekarang telah berubah menjadi optimistik, setelah menyaksikan perlakuan luar tabii ayahnya dengan Kak Sara melakukan sumbang mahram. Dan atas dasar itu jugalah dia berfikiran yang Murni yang alim itu juga tetap boleh dijamahnya petang ini. 

Loceng pagar elektronik rumahnya berbunyi. Sudah tentu Murni telah sampai. Dia bergerak ke luar untuk menjemput Murni masuk. Alangkah terkejutnya dia melihat Murni ketika itu. Murni mengenakan tudung ala Wardina, baju T merah dan kain skirt panjang. Namun baju T dan kain skirt satin yang agak ketat itu lah yang membuatkan Shafiq terkedu. Walaupun tak seketat mana, tetapi Shafiq dapat melihat dengan jelas bentuk badan Murni. Sememangnya Murni seorang yang slim seperti jangkaan awal Shafiq. Berbadan kecil, dan mempunyai buah dada yang agak kecil, tetapi berbontot tembam, tidak seperti Kak Sara berbontot kecil. Saiz bontot Murni sama seperti ibunya. Beza Murni dangan ibunya adalah saiz tetek yang mana ibunya mempunyai tetek yang lebih besar dan pejal. Sebelum ini Shafiq memang tak berkesempatan melihat Murni berpakaian kasual kerana tak pernah bertemu selepas waktu sekolah. 

Murni masuk menuruti Shafiq terus naik ke tingkat atas. Murni terjenguk-jenguk kagum dengan rumah Shafiq yang walaupun sedikit kecil itu, tapi dihias mewah. 

“Kak Sara mana?”� Murni tanya pada Shafiq ketika sedang berjalan. Murni tahu sepupu Apiq itu tinggal serumah dengannya. Dia mengenali Kak Sara di sekolah sebagai kakak seniornya dalam persatuan Pandu Puteri. Kak Sara juga merupakan gadis yang baik dan rajin belajar seperti Shafiq, kerana itulah mereka senang beramah mesra. 

Shafiq terdiam, tak tahu nak jawab apa. Sebaliknya dia terus sahaja masuk ke biliknya. 

“Kita discuss kat sini laa. Semua stationery ada kat sini, senang sikit,”� ujar Shafiq. Murni kagum melihat bilik Apiq yang merupakan bilik kedua terbesar di rumah itu. Lengkap dengan meja belajar, komputer, katil bujang yang agak luas dan mewah serta tergantung jadual dan poster-poster kata-kata semangat di dinding. Sesiapa yang pertama kali masuk bilik ini pastinya menjangkakan pemiliknya seorang yangeducated dan kemas orangnya. 

“Nanti kalau Kak Sara free kita mintak tolong dia, nak?”� Murni sengaja tanyakan soalan trick itu. Dia mahu jawapan Apiq yang memastikan kehadiran Kak Sara di dalam rumah itu kerana soalan awalnya tadi tidak diendahkan Apiq. 

“Okey,”� balas Shafiq perlahan. Dia sengaja mengelak daripada memberitahu Kak Sara tiada di rumah. Lagipun secara logistiknya dalam jawapannya itu, kalau Kak Sara free nanti barulah dia dan Murni akan meminta tolong. Itu bermakna Kak Sara perlu balik ke rumah dahulu. Maka dalam konteks ini Shafiq tidak berbohong, cuma tidak menyatakan butirannya secara lanjut. Murni tak boleh mendakwanya berbohong. Kalau bawak kes ni ke makamah pun Murni akan kalah. 

Mereka terus mengeluarkan buku rujukan dan peralatan masing-masing. Sambil berbincang, Shafiq berpindah tempat duduk ke atas katilnya. Lebih selesa dan luas katanya. Sampai di satu topik yang dibincang hangat, Shafiq mengajak Murni duduk di sebelahnya bagi mudah dia menerangkan hujahnya sambil merujuk buku di tangan. Tanpa syak apa-apa, Murni menuruti permintaannya itu. 

“Oh! Okey jugak jawapan Apiq. Baiklah, kita pakai jawapan ni,”� sambil Murni menulis sesuatu di notepad nya. 

Shafiq merenung wajah Murni. Tak pernah mereka saling berdekatan serapat itu. Sebelum ni pun mereka hanya duduk bertentangan bersempadankan meja. Wajah Murni memang bersih tak berjeragat, putih dan berkulit halus. Memang tak begitu lawa, tapi kesempurnaan wajahnya mampu menaikkan nafsu mana-mana lelaki. Tambahan pula suaranya yang halus, tentu erangannya cukup stim. Batang Shafiq mula mengeras. 

Dengan nekad Shafiq mencium pipi Murni. Murni terkejut. Dia merenung sahaja wajah Shafiq, menunggu penjelasan dari reaksi spontan Shafiq tadi. 

“Apiq, kenapa?”� Shafiq terus memeluk badan Murni dan merebahkannya atas katil. Diciumnya bibir Murni tak memberi peluang untuk Murni menjerit. Murni meronta-ronta sambil menumbuk-numbuk dada kekar Shafiq. Shafiq tak peduli. Badan Murni yang berisi dengan pinggulnya yang lebar itu membuatkan Shafiq seronok menggomoli tubuh empuk itu. Murni sedar yang Apiq ingin menya. Tak ingin dia mengorbankan daranya yang dijaga selama 15 tahun itu. Kerana itulah dia jarang bergaul dengan lelaki dan memakai pakaian labuh di sekolahnya. Tak disangka Apiq yang amat dia percayai, dia kenali sebagai pemalu dan bersopan santun itu, akan bertindak sebegitu terhadap dirinya. 

Kote Shafiq yang keras itu dirasakan Murni menujah-nujah celah kangkangnya walaupun Shafiq masih memakai seluar sukannya. Shafiq sudah jarang memakai seluar dalam andaikata dia memakai seluar tak berzip sekarang. Ini untuk memudahkan dia melancap setiap kali dia stim. Murni tahu apa yang ingin dilakukan Apiq. Walaupun dia alim, tapi dia taklah lurus bendul seperti Shafiq dan Sara. Dia ada mendengar cerita kawan-kawannya bagaimana lelaki memasukkan zakar mereka setelah mengeras ke dalam faraj wanita. Dia juga diberitahu zakar yang besar akan lebih menyakitkan dia ketika proses memecahkan selaput dara, tetapi akan memberi lebih kenikmatan dan kepuasan sepanjang persetubuhan. 

Dia tahu zakar Apiq bersaiz cukup besar, berdasarkan apa yang dirasakan sedang bergeseran di celah kangkangnya. Ini mengundang bimbang dalam hatinya. Bagaimana zakar sebesar itu mahu dimasukkan ke farajnya? Pasti sakitnya nanti tak terkata. Dia bimbang farajnya akan terkoyak dan terluka. Dia tak mahu di. Dia mahu memberi daranya sebagai hadiah pada suami malam pertama nanti. Kalau ketika itu biarpun sakit, sekurang-kurangnya dia telah bersedia. 

Dia tahu Shafiq sudah nekad, dan dia pula tak terdaya melawan Shafiq yang berbadan tegap dan terkenal dengan kehebatannya bersukan di sekolah. Kini dia cuma memikirkan bagaimana mahu membuatkan Shafiq berhenti dari menggomolnya. 

Secara psikologinya, andaikata dia merelakan perbuatan Shafiq, Shafiq akan mengurangkan pertahanannya, dan akan leka dengan aktivitinya. Ini sahajalah peluang yang ada untuk Murni cuba menyerang dan melarikan diri. Oleh itu dia membuat keputusan untuk “bermain bersama” Apiq, dan apabila peluang tiba, dia akan bertindak mengejut menyerang Apiq dan melarikan diri. 

Shafiq mengoyakkan baju Murni. Dia tak mahu menanggalkan tudungnya kerana dia rasa wajah Murni lebih menyetimkan dengan masih bertudung. Coli sutera putih Murni itu juga dikoyakkan, kerna dia tak tahu cara membukanya. Murni sudah berhenti melawan, membolehkan dia berhenti mencium dan melihat tubuh badan Murni. Putih melepak! Dengan buah dada agak kecil sebesar buah mempelam lebih kurang, telahpun menegang bersama puting tercanak ke atas. Sama saiz dengan Kak Sara. Putingnya berwarna pink, cukup indah sekali. Diramas-ramas sebelah tetek Murni itu dengan tangan manakala sebelah lagi dinyonyotnya. Murni yang baru pertama kali merasa putingnya dinyonyot mula stim. Tak pernah dia rasakan keenakkan begitu. Tetapi dia cuba mengawal perasaannya dan masih mahu ingin lari dari situasi itu. 

Sesambil itu Shafiq mencium-cium perut dan pusat Murni yang putih dan halus. Pinggangnya masih ramping walaupun berisi sedikit. Kak Sara juga ramping, tetapi keras, tidak empuk seperti pinggang Murni. Itu yang membuatkan dia lebih stim mahukan tubuh Murni. Murni semakin hilang kawalan. Nafasnya tak menentu. Kadang-kadang terdengar dengusan kecil yang tak disengajakan terkeluar dari mulut Murni. 

Dalam keadaan tangannya masih mengawal tubuh Murni, Shafiq melorotkan kain skirt berfabrik satin itu dan mencampakkannya ke tepi. Kelangkang Murni cukup cantik. Dengan seluar dalam berwarna putih kehijauan itu, Shafiq dapat melihat dengan jelas peha Murni yang putih, halus licin. Diramas-ramasnya peha itu dengan tangan, lalu mencium tundun tembam yang masih berbalut itu. Dia menarik turun seluar dalam Murni sehingga tertanggal. Rupanya bulu Murni lebat berwarna hitam. Memenuhi ruang alur pantatnya yang berwarna cerah. Shafiq tidak sedar yang Murni sebenarnya mempunyai ciri yang perempuan yang mudah stim. 

Ditekapkan mulutnya ke cipap Murni. Geli mulutnya Shafiq rasakan. Bulu Murni lebih lebat dari bulu kotenya sendiri. Dengan menggunakan lidahnya, Shafiq menjilat-jilat kawasan tundun tembam itu. Shafiq mula menyedari kehadiran cecair yang mula merembes keluar dari cipap Murni, membuatkan bulu-bulu Murni dan mulut Shafiq bertambah basah. 

Murni menjadi semakin tak keruan. Tanpa disedarinya, tangan kirinya turut mula meraba dan menggentel teteknya sendiri, manakala jari tangan kanannya telah turun ke pantatnya. Kelentit Murni telahpun mengeras, walaupun agak tersorok di sebalik rimbunan bulunya. Dia menggentelnya sendiri, sepertimana yang pernah dia lakukan berseorangan di rumahnya. Murni memang selalu cuba-mencuba memainkan nafsunya sendiri dengan meraba kelentitnya. Tapi kali ini kehadiran mulut Shafiq di lurah nikmat itu menambahkan syahwat beliau. 

Menyedari perbuatan Murni itu, Shafiq juga turut memainkan peranan menjilat-jilat dan menghisap-hisap ketulan daging kecil di pantat Murni. Seraya terdengar dengusan Murni “Ah! Ah! Apiq, sedapnya Piq! Jilat lagi, Piq,”� Shafiq bertambah stim mendengar keluhan manja Murni. Batangnya mengeras secara maksimum, membuatkan dia berasa sedikit sakit. Semakin hilang sabarnya untuk memasukkan batangnya ke dalam lubang itu. Dia terus menanggalkan baju T-nya dan melorotkan seluar sukannya. 

Sambil berbogel, Shafiq kembali berbaring atas badan Murni dan mencium bibir Murni. Murni kelihatan sedang enak menikmati syahwatnya sambil mata tertutup rapat dan menggigit bibir. Ciuman Shafiq mula dibalas. Dijolok-jolokkan lidahnya ke dalam mulut Shafiq. Shafiq yang masih kaku dalam ciuman itu cuba mengulum lidah Murni. Manis dirasakan, mengulum lidah seorang gadis yang masih dara. 

Kepala batang konek Shafiq mula menujah-nujah permukaan cipap Murni. Dirasakannya masih kesat dan kasar kawasan itu. Ciuman Murni tadi pula semakin mengganas. Pipi, leher dan dada Shafiq turut menjadi sasaran mulut Murni yang masih bertudung itu. 

“Apiq sayang, biar Murni tambahkan air dulu,”� lantas tubuh Shafiq dibaringkan pula oleh Murni. Sesungguhnya Murni telah hilang pedoman sama sekali. Dia tak kira. Dia mahu merasa batang Apiq kali ini. Apa nak jadi, jadilah. Dia sudah tak sabar untuk mengecapi nikmat seorang wanita sejati. 

Tangannya mula memegang batang Apiq, dilorot-lorotkan ke atas dan ke bawah. Memberikan nikmat baru bagi Shafiq, pertama kali dilancapkan tangan perempuan yang halus itu. 
“Arghhhhh,”� Shafiq mengerang. Dirasakan airnya bagaikan terus mahu terpancut keluar. Tapi Murni lebih bijak. Dia memainkan batang Shafiq secara perlahan-lahan, membuatkan Shafiq tak keruan menahan nikmatnya. 

Murni terus mengulum kote Shafiq yang telah mengeras itu. Sepanjang 8 inci, bukanlah satu tugas mudah untuk Murni. Hanya separuh saja yang dapat ditelan Murni, telahpun sampai ke kerongkongnya. Di naik turunkan kepalanya. “Arghhhh! Sedapnya Murni,”� Shafiq mengerang lagi. Murni teruskan kulumannya sambil dihisap-hisap dan disedut-sedut batang Shafiq yang kekar itu. Shafiq dengan jelas dapat melihat panorama indah ini, seorang gadis yang bertudung dalam ketelanjangan, sedang mengulum batangnya. 

Sampai masa, sudah tak tertahan lagi Shafiq dibuatnya. Dia memegang dan mencengkam tudung kepala Murni, lalu menghamburkan air maninya dalam mulut Murni. Hamis air mani Shafiq Murni rasakan. Beginilah rupanya rasa air mani, fikir Murni. Tak pernah terjangka olehnya sebelum ini untuk merasa air mani. Segala jijik dan gelinya hilang sama sekali dihanyutkan nafsu. Ditelannya mana sekadar yang mampu. Lebihan air yang melimpah itu berjujuran jatuh ke cadar tilam dan kain tudungnya. 

“Apiq, Murni nak! Masukkan laa, Piq,”� rayu Murni dengan nada manja. Shafiq termenung seketika, menikmati orgasmenya. Boleh lagi ke ni? Fikir Shafiq. Sememangnya batangnya masih lagi keras, sukar untuk kendur. Itu dia tahu. Tapi adat orgasme, memang meletihkan badan, tatkala air mani terpancut keluar. Jantung berdegup kencang, nafas tak lagi berirama. Boleh lagi ke dia meneruskannya? 

Murni berbaring di sisinya, sambil mengangkang semula. Dia memandang Apiq penuh pengharapan. Dia sudah tak peduli, batang Shadiq perlu diloboskan ke pantatnya kali ini. Dia mahu rasa setiap denyutan batang zakar Apiq yang berurat kekar itu. 

Melihatkan mata Murni yang seakan-akan merayu, Shafiq bangkit dari pembaringan dan merebahkan badan ke atas tubuh empuk Murni. Kepala batangnya terasa nyilu sebaik menyentuh alur pantat Murni. Dia segera mengacukan batangnya ke lubang burit Murni. 

“Bukan situ, sayang. Masuk sini,”� Murni membimbing semula batang Shafiq, ke lubang pantatnya. Membuatkan Shafiq sedikit terkeliru. Biarlah, masukkan je la, bisik hati Shafiq. 

Tusukan pertama tak begitu mudah, seolah-olah terasa ada plastik lembut yang menutup ruang lubang itu. “Tak boleh laa, Murni,”� ujar Shafiq. Murni tahu Shafiq tak tahu-menahu tentang memecahkan dara. Malah dia sangkakan, dialah gadis pertama yang diratah Shafiq. “Lagi sekali,”� pinta Murni. 

Shafiq sekali lagi cuba menjolok, dan sepantas kilat Murni mengangkatkan punggungnya sekuat hati, agar batang itu dapat memecahkan selaput daranya. “Arghhhhhh!!! Sakitnya!!!”� teriak Murni seraya menurunkan kembali pinggulnya. Zakar Shafiq yang sudah keluar semula itu kelihatan diselaputi cecair merah. Kan aku dah cakap, mesti terkoyak punya, Shafiq mengeluh. Shafiq mula berasa risau kerana disangkanya dia telah men”cedera”kan Murni. 

Air mata Murni mula menitis. “Murni, janganlah macam ni. Shafiq dah tak buat dah,” pujuk Shafiq. Murni tersenyum dalam tangisan, merenung anak mata Shafiq yang penuh kejujuran tak bersalah itu. “Teruskan, Piq. Alang-alang”� Setelah termenung beberapa ketika, Shafiq bersetuju dengan keputusan Murni itu. Kak Sara juga pernah merintih sakit ketika dijolok ayahnya, tetapi meraung “Sedap, sedap!”� selepas itu. Mungkin ini merupakan satu langkah proses persenggamaan sahaja, Shafiq mempositifkan fikirannya. 

Shafiq kembali memperbetulkan posisi. Perlahan-lahan dia menikam kembali batangnya itu ke dalam pantat Murni. Masih sempit dirasakan, sama seperti ketika memecahkan dara gadis “alim” ini tadi. Nikmatnya naik sampai ke kepala. Ketat, padat dan terasa bagaikan “hidup”. Reseptor-reseptor ruang cipap Murni dan batang Shafiq saling bertindakbalas, memberikan nikmat yang tak terkata. “Ah, ah, ah, ah, ah”� Murni tercungap-cungap mengikut rentak hentakan Shafiq. Dari perlahan, semakin laju pompaan Shafiq, mengerjakan lubang pantat Murni. Terasa oleh mereka berdua denyutan yang entah mana hadirnya dalam rongga faraj Murni. Setiap seminit dua Murni akan klimaks. Banyak sungguh airnya, bagikan tiada penghabisan. 

Mujur Murni yang merayu, barulah Shafiq dapat menikmati kelazatan seperti ini. Sememangnya lubang pantat amat berbeza dengan lubang burit yang pernah dirasa Shafiq dulu. Dan batang yang baru mengeluarkan air mani sebenarnya masih dapat beraksi sekaligus memberikan keenakkan seperti ini. Sememangnya selepas ini andaikata Shafiq bersetubuh lagi, akan dikerah segala keringat upayanya sehingga kehabisan tenaga. Shafiq bersumpah! 

“Oh my god! Oh my god! Ah! Ah! Ah!”� Murni sudah bagai hilang waras. Menjerit tak tentu hala, sambil membalas pompaan Apiq dengan menggerak-gerakkan pinggulnya kiri dan kanan, juga ke depan. Dia mahu setiap inci batang Apiq bergesel dengan dinding farajnya. Sampai di satu ketika, panas sungguh dirasakan, peluh menitis keluar. Lantas dia menyentap menanggalkan kain tudungnya sendiri yang sudah dibasahi peluh mereka dan air mani Shafiq tadi. Shafiq tersenyum kecil dalam hatinya. Apa agaknya perasaan Lebai Kassim kalau dia tahu Shafiq sedang mempompa anak daranya? Sudah hilang perwatakan alim Murni yang dijajanya selama ini. 

Shafiq semakin garang, dilajukan tujahannya. Dengan sekuat hati, akhirnya terpancut sekali lagi airnya membanjiri ruang pantat Murni. Menyedari batangnya masih tegang, Shafiq meneruskan lagi usahanya menghenjut, membuatkan Murni kehilangan tenaga. Untuk kali ketiga, Shafiq terpancut lagi. Persetubuhan itu berlangsung untuk dua pusingan lagi. Pada pancutan kelima, barulah Shafiq terdampar keletihan. Murni benar-benar berasa puas. Takungannya penuh dengan air Shafiq, walaupun pancutan kedua Shafiq dan seterusnya tidak lagi sehebat pancutan pertama, tetapi masih tetap pekat, likat memenuhi lubangnya. 

Shafiq melihat kotenya. Kemerah-merahan, pedih dirasakan. Anehnya, ia masih tegak kukuh, bagaikan tak akan kendur lagi. Shafiq tak peduli. Tenaganya sudah sampai ke penghujung. Dia mahu melepaskan lelahnya saja kini. 

“Tak takut Kak Sara ternampak ke?”� soal Murni. Kagum Shafiq dibuat Murni. Walaupun dihenyak habis-habisan, masih lagi mampu sedarkan diri. Sedangkan Kak Sara baru kena dua kali dengan ayahnya, sudah pengsan. 

“Kak Sara tak ada kat rumah,”� Shafiq menjawab perlahan. Murni tersenyum. Rupa-rupanya dah dirancang rapi. Biarlah. Dia sayangkan Shafiq. Sebelum ni dia memang seperti gadis-gadis lain, terpikat pada kekacakan Shafiq. Cuma dia saja yang cuba menafikan perasaannya. Walhal ketika melancap pun sebenarnya Murni membayangkan tubuh Shafiq. 

Murni meraba-raba badannya yang melekit dengan keringat peluh mereka berdua. Murni tersenyum puas. Biarlah apa pun yang terjadi, dia mahu menikmati perhubungan yang dimurkai ini secara konsisten. Lagi dan lagi, sampai bila-bila. Sampai dia mati. Dia sangat sayangkan Shafiq. Murni, yang sudah hilang murninya!

Tundukkanlah Pandanganmu;

“Al-Imam Hasan Al-Basri diwaktu remajanya, sebelum beliau menjadi alim. Sebelum beliau menjadi wali yang zuhud. Beliau adalah seorang yang tampan segak dan sentiasa memakai pakaian yang mahal. Beliau sering kesana sini didalam kota seperti anak-anak muda yang lain bermundar mandir dikota tanpa tujuan hidup.”
.
“Suatu hari ketika berjalan-jalan di kota Basrah, dia terpandang seorang perempuan yang cantik dengan sepasang mata yang sangat menarik. Datanglah rasa ghairahnya sehingga tanpa sedar kakinya terus mengekori perempuan cantik itu.”
.
“Perempuan itu sedar ada orang mengekorinya, lalu menoleh kepadanya; "Tuan terus mengekori saya, apakah tuan tidak malu?” Hasan pun menoleh kiri dan kanan dan mendapati tiada siapa di situ. Beliau menjawab, “Nak malu pada siapa? Bukan ada orang melihat.” katanya.“
.
"Jawab perempuan itu, Allah mengetahui Sekalipun pada Allah yang Maha Mengetahui itu khianatnya pada mata dan apa yang tersembunyi di sebalik dada.” kata perempuan itu.“
.
"Hasan terkedu mendengarnya tetapi kerana tak mampu melawan nafsunya, dia tetap mengekori perempuan itu.
"Mengapa tuan masih mengikut saya?” “Saya tertarik dengan dua matamu yang cantik.”
.
“Baik, tuan tunggulah di sini. Biarlah saya pulang dahulu dan akan saya hantarkan apa yang tuan mahu” kata perempuan itu. Hasan pun menunggu dengan rasa berdebar-debar.
Tidak lama kemudian, datang seorang pembantu perempuan tadi menghulurkan suatu kotak berbalut sapu tangan.
“ Tuan, ini tuan saya kirimkan untuk tuan.”
.
“Dengan rasa amat gembira, Hassan pun membuka kotak itu.
Alangkah terkejutnya apabila di dapati dua biji mata yang berlumuran darah. Perempuan yang tuan ekori tadi ialah majikan saya. Dia berpesan, dia tidak mahu memiliki mata yang membawa fitnah atas orang lelaki. Dia mengirim mata ini agar tuan boleh menikmati dan terbebas dari godaan itu. Ambillah tuan.”
.
“Menggigil tubuh badan Hasan al-Basri dengan peristiwa menyayat hati ini. Semalaman dia menangis bertaubat kepada Allah سبحانه وتعالى. Keesokan harinya, Hasan pun pergi ke rumah perempuan tadi untuk meminta maaf tetapi menurut jiran berdekatan, perempuan itu telah meninggal dunia kerana terlalu sedih akan dosanya. Terketar-ketar badan Hasan mendengarnya, dan rasa bagaikan hendak tumbang.”
.
“Menangislah dia selama tiga hari di rumahnya. Pada akhir malam yang ketiga itu, Hassan telah bermimpi melihat perempuan tersebut sedang duduk di taman syurga. Perempuan itu berkata; "Wahai tuan, dari dulu lagi saya telah memaafkan perbuatan tuan kepada saya itu, kerana dari perbuatan tuan saya akhirnya mendapat kemuliaan disisi Allah سبحانه وتعالى.”
.
“Jawab Hassan; ” Kalau benar engkau maafkan saya, berilah saya nasihat agar saya menjadi antara golongan orang-orang yang soleh. Jawab perempuan tersebut;, Bertaubatlah waktu tuan sedang bersendirian atau ketika ramainya orang. Sentiasalah ingat Allah سبحانه وتعالى dan berzikirlah bersungguh-sungguh pagi dan petang, perbanyakkan istighfar.“
.
"Setelah itu, Imam Hasan Al-Basri pun mengamalkan nasihat itu. Beliau akhirnya dikenali sebagai wali yang zuhud, taat dan termasyur kerana memiliki akhlak yang mulia. Begitulah sejarah mempamerkan kehebatan wanita yang beriman. Begitu takut mendedahkan kecantikan dirinya kepada lelaki yang mampu mengundang seribu fitnah.”
.
“Itu dizaman imam hasan. Lebih-lebih lagi pada zaman yang penuh kerosakan ini. Takut dengan murka Allah سبحانه وتعالى, maka sanggup di leraikan dunia yang membawa fitnah ke atas kaum lelaki. Benarlah firman Allah سبحانه وتعالى, Tundukkanlah pandanganmu wahai lelaki terhadap wanita itu kerana sering berlaku "panahan syaitan” di matanya.“


-Ustaz Iqbal Zain Al-Jauhari.

Petang tadi, terima berita kepulangan seorang senior. Ya, pulang bertemu Tuhan. Wallahi, terkedu.

Sebab senior tu, bukan sebarang senior.
Dia.. berjiwa mujahid.
Alunan Qurannya mendamaikan jiwa.
Akhlaknya membuat yang melihat hormat padanya.

Tambah terkedu bila baca status seorang senior lain;

“Andai ditakdirkan Allah 529 orang penyokong Morsi dijatuhkan hukuman kerana berjuang mempertahankan Islam, kamulah orang yang 530. Ya sahabat, kamulah orang ke-530 itu. Semoga Allah tempatkan kamu bersama mereka.”

Sahabat-sahabatnya menghormatinya,
guru-gurunya menyenanginya.

Moga tempatmu di syurga sana.

Syafaat Salim, dalam kenangan.
Al-faatihah.

—  dan aku.. mahu jadi seperti dia.

Ada yang tanya saya–

“Asyik post pasal cinta je?”
“Nampak macam muslimah tapi suka cakap pasal cinta”

Hmm.
Terkedu seketika.

Saya jawab–

“ Cinta yang saya maksudkan dalam tulisan saya bukanlah cinta pada ajnabi yang tidak halal. Tetapi lebih kepada ujian cinta dalam persahabatan dan kekeluargaan, yang dihadiahkan Tuhan.

It takes more than just eyes to see and feel what i’ve written.
Hayatilah dengan mata hati.

Semoga dengan tulisan biasa ini bisa membangkitkan jiwa kalian yang dahagakan kasih sayang Tuhan.

Saya doakan kalian temui kebahagiaan mencari indahnya kasih Tuhan,
Dalam perkongsian kita sebagai insan.”

terharu;
melihat insan-insan itu
melangkah mengejar tuhan
walau cuma satu langkah kecil.

gembira;
bila mereka perlahan-lahan mula berubah
menjadi sebahagian daripada rantai dakwah.

dan terkedu;
mengenangkan diri sendiri
yang semakin lama semakin jauh -
jauh dari tuhan,
lari dari jalan menuju syurga.

sampai bila mahu terus begini,
duhai diri?

—  T___________T 

Terharu;
melihat insan-insan itu,
melangkah mengejar tuhan,
walaupun cuma satu langkah kecil.

Gembira;
bila mereka perlahan-lahan mula berubah,
menjadi sebahgian daripad rantai-rantai dakwah.

Dan terkedu;
mengenangkan diri sendiri,
yang semakin lama semakin jauh,
lari daripada tuhan,
lari daripada jalan syurga.

Sampai bila mahu terus begini?
Duhai wahai diri.

Terharu

melihat insan-insan itu,
melangkah mengejar Tuhan,
walaupun cuma satu langkah kecil.

Gembira

bila mereka perlahan-lahan mula berubah,
menjadi sebahgian daripad rantai-rantai dakwah.

Dan terkedu
mengenangkan diri sendiri,
yang semakin lama semakin jauh,
lari daripada Tuhan,
lari daripada jalan syurga.

Sampai bila mahu terus begini?
Duhai wahai diri. T_T

Sudi tak kau jadi kawan rapat aku yang aku boleh habiskan masa seumur hidup aku dengan kau? Yang aku boleh curi hati kau sikit2 bila kau terhalal untuk aku? Yang aku boleh terkedu bila senyum manis mu menghiasi hari ku. Boleh kah engkau?

Terharu;
melihat insan-insan itu
melangkah mengejar tuhan
walau cuma satu langkah kecil.
gembira;
bila mereka perlahan-lahan mula berubah
menjadi sebahagian daripada rantai dakwah.

dan terkedu;
mengenangkan diri sendiri
yang semakin lama semakin jauh -
jauh dari tuhan,
lari dari jalan menuju syurga.

sampai bila mahu terus begini,
duhai diri?

—  – Islahnafsi

“Aku letih. Aku dah penat. Dari dulu sampai sekarang. Cuma aku je yang memberi. Hati aku dah kosong.”
“Jadi kau nak putus asa dengan cinta dan kasih sayang kau?”

Diam.

“Kau tahu. Ada seorang yang dari dulu tak pernah pun penat letih dan putus asa nak bagi cinta dan kasih sayang. Tak pernah pun dia rasa hati dia kosong dengan memberi.”
“Siapa?”

“Mak.”
Terkedu.