temene

Memetik Buah dari Ladang Orang Lain

Enak engga sih gausah capek-capek nanem buah, gausah capek-capek nyiapin seluruh kebutuhan untuk bikin tanah subur, bahkan engga perlu nyiapin bibit, tapi buahnya bisa diambil gitu aja tanpa ijin dan abis itu dijual? Kalo engga mikirin dosa mah jawabannya pasti enak, yekan? Secara, dapet duit tanpa modal apa-apa. Tapi kalo dijualnya dengan ijin si empunya ladang mah halal-halal aja. Yang engga halal tuh ketika dijual tanpa ada ijin sama sekali dengan si empunya, haram tjuy~ That’s the main point!

Yang tadi tuh cuma analogi aja kok, jadi sebetulnya hari ini mau blabbering dikit (ujung-ujungnya sih pasti panjang)

Lemme say, perkembangan social media sekarang tuh cepet banget dan bawa banyak hal menguntungkan terutama untuk personal branding. Admit it! Gini deh, lo mau jadi apa? Desainer atau fotografer? Kalo dulu ribet harus bikin portofolio dengan nyetak ini itu dan menyiapkan beragam hal lain yang lumayan menguras isi kocek, kalo sekarang beda, sekarang mah gampang, hiasi aja blog atau instagram lo dengan hasil karya lo, trus publish dan jadiin itu sebagai portofolio. Modalnya apa? Kuota internet dan smartphone.

Atau mau jadi penulis? Cara termudahnya adalah tulis aja kepsyen panjang-panjang, rajin aja updet blog, nanti pembaca dengan sendirinya akan menemukan karya lo. As we know, penerbit-penerbit besar di Indonesia juga sudah mulai mencari tulisan-tulisan populer. Tulisan-tulisan yang berasal dari blogger yang punya pembaca, yang tulisannya disukai oleh orang lain, yang tulisannya mendapat respon dari orang lain, yang konsisten untuk nulis walaupun dunia nyepelein, ya semacem itulah pokoknya.

Kalo dulu mau jadi penulis tuh susah, bikin draft, print sampe berlembar-lembar, kirim ke penerbit, nunggu 1-3 bulan yang belum tentu langsung diterima (even sampe sekarang juga untuk mengirim naskah tulisan masih harus seperti itu). Tapi ya kalo gamau ribet untuk melakukan hal itu, kalian tinggal lakukan hal tadi—memanfaatkan social media untuk “menjual” karya lo, mengenalkan pada dunia siapa lo dan gimana karya lo.

Itu keuntungannya ada social media saat ini. Namanya hidup, ada plus ada minus, ada yang nyemangatin ada yang ngejatuhin, selalu ada yang bertolak belakang buat ngasih warna. Trus kekurangannya socmed apa? Karya lo dicopas, diplagiasi, dicuri, diakui, bahkan yang lebih nyesek lagi adalah DIKOMERSIALKAN.

Prolognya aja udah panjang kan tuh:(

Jadi gini, dua hari yang lalu ada yang nge-direct message di instagram janpi bilang bahwa,

“kak quote-nya diaku-akuin tuh”

Lalu doi ngasih screenshot quotenya. Reaksi pertama mah sans aja, da udah biasa dicomot gitu (sombong pisan anaknya teh:() Trus nanya dong,

“Ohya? Akunnya apa?”

dan dijawablah,

“@statusmantan kak, tadi aku mention kak Janpi sih, tapi abis itu komenku diapus”

Karena emang lagi gabut, langsung aja dong mau stalk akun itu, cuma pengen kepo niat awalnya mah, trus pas ngebuka dengan ig janpi, kampret moment happens, engga ketemu dong akunnya, WOW EYKE SUDAH DI BLOCK TJUY. Ku dm lah followersku tadi dengan bilang “aku diblock deh kayaknya dek, gabisa liat akunnya da” then she said, “pake akun kakak yang satunya lagi aja”

Ah, what a good idea! Ku buka dengan akun stfbl (sekalian promo gapapa lah ya ehehe), eh ketemu! Fix udah diblock ternyata akun janpi wk. Iseng lah, stalk dengan asoy, sambil mengumpat dalam hati, “uw kwotku banyak sekali yang diakuin, gapapa gapapa, ikhlas~”

Iya bener awalnya ikhlas, sampe kemudian ngeh kalo ternyata doi sudah menerbitkan buku! Karena ada say no to piracy, di salah satu postingannya. Eh emosi dong, abis itu komenlah dengan bilang,

“tidak mendukung pembajakan, tapi ambil quote orang trus diaku-akuin? Dan yang punya quote asli diblock? Duh si @hujan_mimpi kasian dong kakak”

Engga lama setelah itu, mau load more postingannya eh udah gabisa, akun stfbl ternyata diblock juga. WOW! Keren pisan da. Iseng mau buka lagi, pake akun orang lain, eh ignya yang tadi public langsung diprivate. Unch, ada yang disembunyikan dan secara tidak langsung si @statusmantan ini tau dong kalo doi salah.

Setelah itu minta bantuan temen-temen untuk kemudian nge-add akun itu, tapi emang orangnya udah takut mungkin, engga ada yang di-accept sampe sekarang, duh salah banget bersikap gini, asli. Penasaran dong, akhirnya aku dan temen-temen lain ngekepo line@-nya, dan mari ucapkanlah syukur Alhamdulillah, karena ternyata lagi-lagi quote janpi dan sederet nama tumblr lainnya juga banyak yang dicomot dan diakuin. Hahaha. Emang dasar udah panas, mas @menjalin ngekomen di postingan line@ itu dengan mencantumkan link tulisan asli, eh engga lama komennya diapus dan disable komen. Udah ini mah engga bener ini orang, bersalah wes!

Trus karena emang kepo, balik lagi liatin akun ig si kang copas ini, di bionya ada judul bukunya, trus search dong di google, kemudian ingin berkata kasar tapi masih nahan-nahan supaya engga kesulut emosi, karena tau kenapa? Judulnya hampir mirip dengan tulisanku di instagram dan yang lebih kesel adalah TAGLINE, fix dari tulisanku yang judulnya seperti itu. Mau ngoceh rasanya tapi buat apa, dan dengan membulatkan tekad, kebetulan emang hari itu mau ke toko buku, sekalian aja nyari buku itu.

Singkat cerita, buku tersebut kutemukan, dan ada yang kebuka dari wrapping-nya, jadilah dibaca memindai aja, berulang-ulang di dalam hati udah kesel karena ternyata ada beberapa yang tulisannya familiar banget. Akhirnya dengan berat hati, yaiyalah berat, kalo beli berarti nyumbangin royalti ke dia, tapi karena terpaksa dan mau membuktikan sesuatu, berangkatlah ke kasir dan beli buku itu.

BTW, KALIAN GAUSAH IKUT-IKUT BELI BUKUNYA GUYS, SAYANG UANG JUGA, DIA SIH ENAK DAPET ROYALTI. MENDING SEKALIAN AJA REPORT AKUNNYA EH :)))

Sampe rumah, dimulailah penyelidikan. Judul buku dan tagline-nya terlalu familiar, udah gitu judul buku sama tagline-nya teh jadi yang begitu dijual, jadi kemungkinan besar tulisan itulah yang menjadi main point di buku itu. Kucarilah tulisan itu, pas dibuka HAHAHAHA, bener dong tulisannya copas secopas-copasnya ummat dari tulisanku.

Mulai nyari lagi, satu dua tiga ketemu tulisanku yang dicomot, dan kemudian menemukan tulisan dari akun-akun lain yang juga diambil, contohnya nih tulisannya kak cindy aka @kunamaibintangitunamamu. Mennn, mau gimana juga engga ada credit-nya, si penulis asli mah bakal tau itu tulisannya. Inget banget di surat kontrak penerbitan buku ada tulisan bahwa, karya adalah karya orisinil penulis, bukan plagiasi. Berarti ada unsur pertanggungjawaban seharusnya kan? Bisa diusut dong ya?

Akhirnya di tengah malem, aku nge-pm editor kesayangan, nanya apakah bisa tulisan seseorang yang sudah dibukukan untuk diperkarain kalo ternyata tulisan itu adalah hasil copy paste, tentunya dengan menyertakan bukti. Dan jawaban editorku adalah, “bisa dong~ kenapa bella?”

Mungkin janpi lagi kebanyakan amarah jadinya cuma senyum jahat sambil bales chat dengan bilang, “gapapa kak, kucari buktinya dulu ya hehe.” Dan pencarian pun dimulai, nandain halaman per halaman yang aku tahu itu tulisanku dan aku familiar dengan tulisan itu. Mulailah buka archive tumblr, mulailah dengan mengetik satu kalimat di halaman yang udah kutandain di google, thennnnnn…terbukalah semua tulisan aslinya.

Aku menemukan tulisanku yang kutulis di tanggal 12 Juni 2016, judulnya Merindukanmu, sudah mendapatkan notes 255 kali, yang mana bahkan tulisan ini sudah dimusikalisasi sama mas @mangatapurnama, juga dicopas di buku ini (terima kasih untuk system archive tumblr yang membantu), padahal buku ini terbit di April 2017, plis, siapa yang lebih dulu coba ya? Belum lagi tulisanku yang jadi main point di buku ini adalah tulisanku di caption instagram tanggal 11 Januari 2017, yang bener-bener plek sama. Warbiayasak memang!

Dengan sedikit gerah melihat kelakuannya yang dengan begitu beraninya mengkomersialkan tulisan orang lain, ku pm lah bukti-bukti itu ke editorku. Dan hari ini, di tanggal 22 Mei 2017, kuserahkan masalah ini ke tangan penerbit.

Biar apa diperkarain sih? Biar ada efek jera, percayalah, kegiatan ini kalo engga dikasih ketegasan, akan menjangkit. Udah kayak penyakit menular, copas meng-copas begitu didiemin bisa menular juga soalnya. Kedengeran lebay? Bodo amat! Toh yang dirugikan memang eug, bukan lau hehe. Kalo dicomot di akun doang lo bisa bilang ikhlasin aja, tapi ketika lo udah tau karya lo dikomersialkan tanpa ijin, lo negur halus lalu diblock, apa iya masih mau untuk engga peduli?

Rejeki udah ada yang ngatur, yelah, anak sekolah juga tau itu, tapi masalahnya bukan direjeki siapa-siapanya, tapi ini tuh perbuatan salah. Lo tau salah tapi lo diem aja, itu malah lebih salah!

Aku tidak bilang ini sepenuhnya salah penerbit apalagi editor dari buku tersebut kenapa sampe bisa kecolongan, toh mereka sudah memperingatkan hal itu kepada penulis sedari awal, bahkan sebelum penulis tanda tangan kontrak ada point penulis harus bertanggung jawab penuh bahwa tulisan itu adalah hasil karyanya sendiri. Jadi ya ini mah salah penulisnya, tapi merugikan banyak pihak tentunya, penerbit dan editornya juga mau gamau jadi malu, merasa dirugikan dan jadi ngerasa punya tanggung jawab dong ya~

Kemarin malam, di saat abis pulang talkshow, masih dengan ditemani editor dan beberapa penulis lainnya yang masih juga bahas masalah ini, si admin statusmantan ngepm dong. CIAK, AKUH DI PM! Isinya adalah ucapan permintaan maaf bahwa sudah memasukkan tulisanku ke buku mereka, dan berkata bahwa itu adalah ketidaksengajaan karena admin statusmantan ada banyak. Bentar, correct me if i’m wrong, ketidaksengajaan kalo se-kalimat dua kalimat mah yaudah gapapa, tapi kalo satu tulisan penuh? Kalo engga hanya satu tulisan? Itu masih bisa disebut sengaja? Alibinya admin ada banyak? Di akhir chat doi yang masuknya langsung banyak itu, doi bilang kalo menunggu responku, eh sampe skrg chatku ga di-read dong wkwk. Hmm, mari menghela napas saja~

Ah ya, begitu masalah ini kuceritain di igstories banyak yang bilang, “sabar, pahalamu banyak”. Mennn, bukan perkara pahala, dan engga semua hal harus dihadapi dengan cara mendiamkan aja, sabar engga selamanya diam, kan? Ini lebih kepada harus ada yang menghentikan kegiatan seperti ini, biar plagiasi engga semakin merajalela. Yang dirugiin engga cuma yang karyanya dicopas soalnya. Sekarang gini deh, yang karyanya dicopas engga semuanya punya keberanian untuk nyari bukti dan ngasih bukti-bukti itu dan menuntut. Engga kehilangan apa-apa emang, tidak sampai merugikan dalam hal materil kalo diliat, tapi dari moril, ada yang bisa menjamin kalo orang ini akan tetep mau berkarya? Kalo abis dicopas dan tau karyanya dijadikan buku, siapa yang bisa menjamin orang ini akan tetep pede nge-share tulisannya di socmed kepunyaannya? Sedangkan doi juga engga sepede itu untuk ngirim naskahnya ke penerbit. Materil engga dirugiin? Masa iya? Si tukang copas yang membukukan tulisannya ini dapet royalty loh, dapet DP loh, coba kalo si yang dicopas nerbitin buku sendiri atas karyanya, royalty dan DP itu masuk ke koceknya~

Nih ya, ini edukasi sebenernya, untuk siapapun yang merasa karyanya dicopas bahkan sampe dikomersialkan dan lo punya bukti kalo itu karya lo, jangan diem aja, jangan takut, Indonesia punya hukum kok atas hal itu. Lo dirugikan dan lo punya peran besar untuk menghentikan plagiasi.

Janpi pribadi, mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada pembaca, followers dan siapa pun itu yang peduli pada karyaku dan karya orang lain serta bersedia untuk memberitahukan akun-akun yang hobi ngecopas tanpa mencantumkan sumber asli kepada pemilik asli tulisan. Sekali lagi, peran serta pembaca buatku adalah segalanya. Next, aku akan cerita seputar buku “Sebatas Mimpi” yang membuatku semakin peduli dengan dunia kepenulisan~

Salam hangat tapi bukan karena amarah,
Hujan Mimpi

*nb: janpi engga pernah minta tolong untuk reblog postingan, tapi kali ini, mau minta tolong share tulisan ini–entah dengan reblog atau share linknya, terserah, bebas. biar orang lain di luar sana tau, kalo menghargai karya orang lain itu perlu. dan kegiatan copas mencopas apalagi untuk tujuan komersial sangat bisa diperkarakan. makasih banyak kelean :)

Su nombre es Madison
y tiene un Square Garden en el corazón.
A veces tan llena,
otras veces, tan vacía.
Tan bella,
tan letal.
Tan impredecible,
tan imposible si la miras con los ojos.
 
No hace ruido cuando se rompe,
late a mil por hora,
siente como si el mañana no existiese
y mira como si el pasado no fuese cicatrices.
 
Ella es silencio y ruido,
lleva una paz tan abrumadora bajo las pestañas
que ya quisiera la guerra conquistarla.
Hace añicos a quien deja pasar
y cierra la puerta cuando está indispuesta a hablar.
 
Es lo que otros temen ser,
por eso es única,
exacta para dar los segundos
y un desastre para darse minuto, a solas, con ella.
 
Escúchala cuando te habla con los ojos,
no le des la espalda cuando necesita tu pecho,
no la apuñales cuando necesita una mano para aferrarse.
 
Es la chica que, aun no siendo el amor de tu vida,
no la cambiarías por nadie en el mundo,
porque prefieres cambiar de vida,
que cambiarla a ella por cualquiera.
 
Es muerte,  pero también es vida.
Sobrevuela las montañas
en busca de aquel pájaro que emigró
y jamás volvió a escucharle cantar por las mañanas.
Desde entonces, se despierta
con la esperanza de volverlo a ver.
 
Teme ser nadie para quien quiere serlo todo.
 
Es una herida que sana,
así es,
inexplicable como cuando estás de bajón
y, de repente, alguien con alguna tontería
te hace reír como si jamás hubieses llorado antes.
 
Soledad, se hace llamar a veces
y pasa mil años atrapada en el calvario
de no saber adónde pertenecer.
 
Madison,
como aquellas voces que te hacen llorar,
como aquellos lugares que te hacen recordar,
como aquellas viejas cicatrices que te llevan a la escena del crimen,
como aquellas canciones que te hacen anhelar,
como aquellas tardes de domingo en las que no sabes si romperte o reír,
como aquellas calles llenas de oscuridad y te da por correr,
como aquellas estrellas que deciden ser fugaces,
como aquellas caricias que te hacen temblar.
 
Madison, como aquel lugar que ruge tan fuerte como un león
y otras veces permanece en un abrumador silencio.
—  Benjamín Griss
Es insegura, la mayoría de cosas de la sociedad le afectan, es depresiva, y también llora por casi todo…pero tiene algo que la hace especial, no para el resto pero para mi si que lo es, ella es de esas chicas que las encuentras con miedos por dentro, y es por eso que temen entregarse por completo a alguien, pero tiene algo en la mirada que solo yo puedo entender, aunque tiene un rostro HERMOSO no es por su físico lo que me atrajo a ella, fue su manera de ver las cosas de la vida aunque todo eso sea difícil en su día a día, fue su ternura y la forma de hacer las cosas para poder sacarme una sonrisa…
( aunque sea en hojas de papel) tiene muchas metas por cumplir y lo va a lograr por que me tiene a mi, que hasta ahora he podido ser su pilar fundamental, su novio, su amigo, su amante…¿Saben? Quiero estar en primera fila, observandola triunfar y recordarle que todo lo que alguna vez creyó imposible ahora es realidad, su realidad
(ella es fantástica)
Somos muy diferentes lo se y me quiere demasiado que hasta a veces llego a pensar que no es posible que una persona quiera y se entrege por completo y más aún de esa manera, a alguien, y aunque no me lo crean estoy tan feliz de que ella exista, con momentos malos, con momentos de tristeza, con todo eso que la caracteriza siendo mujer, ella al mirarse a un espejo quizás se odie la verdad no lo se, pero lo que si se, es que ¿si ella se odia así mismo que puede esperar de la sociedad? Ama, sonríe, perdona y olvídate de los problemas y continúa que la vida es una, no es una modelo de Victoria Secret y ¿qué? Si! tiene unas libras de más y ¿qué? Así es HERMOSA. PERFECTA. PRECIOSA EN TODO EL SENTIDO DE LA PALABRA…Y saben ¿porque? Porque la amo…esto es para ella, si, la de los ojos color caféses, sonrisa tímida…y alma pervertida.
—  Poema: Para Ella por Gabriel Yunga.
Verdades inusuales de los Signos.

Aries: puede ser de hecho muy temeroso. Oculta sus emociones siendo imprudente y precipitado porque ellos le temen, mas que nada a arruinar aquello que les importa mucho. Ellos sienten que las emociones interfieren cuando tratan de tomar buenas decisiones. 

Tauro: Flojo no; selectivo en que gastar su energía y tiempo. Tauro puede ser muy apasionado (gobernado por venus) y cuando se trata de algo que les interesa pueden ir hasta el fin de la tierra para lograr lo que quieren. 

Géminis: Se sienten extremadamente profundos, siempre tratando de analizar y congelar lo que sienten en lugar de abrazarlo y dejarlo ser. Enmascaran sus luchas internas con ingenio y sarcasmo. Nunca son honestos con ellos mismos, aunque pueden ser tan brutalmente francos con otros. 

Cáncer: probablemente tienen problemas de ira o ansiedad. Porque son tan profundos que buscan una forma de dar salida a estas emociones. Enojo es es la que más he visto ellos.  - los cáncer son volatiles y encuentran la manera de sacar su enfado con la persona que lo propicia- van por el tiro a matar. 

Leo: de alguna manera mas inseguros de lo que están dispuestos a afrontar. Los leo son fisicamente confiados, pero, como los géminis, los Leo pueden ser mas emocionalmente inseguros. Ellos aman  el concepto de ‘’amor’’, pero les aterra la intimidad emocional.

Virgo: Su problema con querer tener una organización y control sobre todo proviene de su falta de control sobre su corazón -  muy parecido a los géminis - su interes es temporal, ya que disfrutan de un misterio. pero solo por cierto tiempo, existe una línea muy fina cuando se trata de mantener el afecto de un virgo, ya que son extremadamente exigentes con quienes se asientan. 

libra: Pueden ser completamente insensibles, escorpio y cancér se enfadan, pero usualmente perdiendo el control sobre sus emociones y es evidente que sin importar lo que ellos digan, aún les importa, Los libra sin embargo tienen un interruptor que los separa completamente de todas sus emociones cuando están enfadados. Te harán cuestionarte si de hecho les intereso alguna vez.

escorpio: la percepción común de un escorpio es que son inusuales, intensos y básicamente bastardos sexuales. - Cuando realmente ellos son de los pocos signos que ven el sexo como un acto de amor en lugar de significar solo sensaciones físicas. Escorpio solo tiene sexo con gente significante para ellos - más el corazón que el cuerpo. 

sagitario: Esa pasión por moverse, la inquietud, las ganas de no estar en el mismo sitio están profundamente arraigados al miedo de apego a un lugar o persona, es por ello que ellos viajan ya sea física o emocionalmente. bloquear a un sagitario es muy difícil, pero no porque solo quieran ver el mundo entero, sino porque tienen una naturaleza de desconfiar como mecanismo de defensa.

Capricornio: como geminis - los capricornio son muy emocionales no obstante. Capricornio tiende a ignorar sus sentimientos, pasarlas por alto en lugar de tratar de entenderlas. Conocidos como conductores, concentran toda su energía en un solo objetivo y piensan que lidiar con las emociones son una distracción para lograrlo. Por lo que usualmente son una carga de emociones reprimidas. 

acuario: super leales, aunque los acuario son muy oportunistas y tienden a tomar las rutas que piensan son mejores para ellos, también tienen un lado muy compasivo para aquellos con quienes simpatizan. Los corazones de acuario son muy difíciles de capturar, pero una vez que lo haces también son muy difíciles de perder.

Piscis: mucho más manipulador de lo que puedas percibir. Piscis puede sentirse muy profundo -como un signo de agua- pero ellos utilizan esto como una ventaja, su sentir esta perversamente en una exacta  sintonía con la percepción de emociones de los otros,si un piscis piensa que puede beneficiarse contigo, te utilizara. 

Me encanta Tumblr porque las personas no temen admitir que tienen problemas, que están rotas, que son felices, homosexuales, que tienen miedo, que tienen problemas en el colegio o con sus padres, muestran sus habilidades escribiendo sin miedo a ser juzgados, y publican dibujos hermosos que seguramente fuera de Tumblr no muestran. Es una idea loca, pero creo que gracias a Tumblr muchos descubren su personalidad y gustos, y eso es genial.

Es la chica de los corazones rotos,
deja la puerta entreabierta para su próximo error,
abre las cortinas por las madrugadas
y contempla la misma luna que la ha visto destruirse
con su propia mano.

Una noche, subió las escaleras,
esas que te llevan directo al cielo,
la gente dormía
mientras ella soñaba tan alto
que las estrellas se ruborizaron al verla desnuda.

A veces para sentir qué es volar,
también hay que saberse cielo
para otros,
y ella lo entendía muy bien:
unas veces era alas,
otras veces era cielo nublado
para los pájaros que no le temen a las turbulencias,
se convertía en un cielo apto sólo para valientes.

Y que un día la vieron jugando a las muñecas
y que la señalaban
y que se precipitaba
y que cogía el arma
y se las llevaba a la sien
mientras no dejaba de bailar.

No es la típica chica con la que tropiezas,
es la chica con la que te haces adicto a caer
una
y otra
y otra vez.
Como aquel tren que no termina de arrollar,
como aquel atardecer que no termina de irse.

Bajo la mirada, si te fijas bien,
tiene restos de polvo de estrella.

Mírala hoy
porque mañana, quizá, sólo la veas.

Verdades ocultas
  • Aries: No saben por qué son así
  • Tauro: Le temen al amor
  • Géminis: No se entienden ni ellos mismos
  • Cáncer: Casi siempre está enojado
  • Leo: Aman los abrazos
  • Virgo: Se lastiman a sí mismos con sus propias palabras
  • Libra: Les cuesta trabajo terminar algo
  • Escorpio: Realmente solo quieren sentirse amados
  • Sagitario: Le temen al compromiso
  • Capricornio: Les cuesta trabajo confiar en los demás
  • Acuario: Se sienten fuera de lugar
  • Piscis: Son más apegados de lo que deberían

Los poetas fuman, los poetas escriben, los poetas aman, sus poemas odian, los poetas beben, los poetas viven encerrados en su poesía… Los poetas huelen a muerte, beben café con ella cuando la inspiración los abandona.

Los poetas no temen a la muerte porque para ellos es el punto final del poema más hermoso jamás creado.
Los poetas no temen a la muerte porque ya han conocido algo más amargo que ésta, sus musas.

Los poetas no temen a la muerte porque saben que de haber algo después de ésta, no es nada que no conozcan, pues después de todo ¿qué poeta no ha pisado el infierno en cada una de sus letras? O peor aún ¿qué poeta no ha sido capaz de ver un paraíso cada vez que admira los ojos de su musa?

Los poetas no temen a la muerte porque han leído que de la vida recibes lo que das, entonces de la muerte es lo contrario, imaginan su premio tras una vida de poesía.

Los poetas no temen a la muerte… Ella teme a los poetas porque no los comprende.

—  Yair González
Quiero

Quiero ser la clase de chica que pisa fuerte, pero con sus tacones altos.

Que llora, y a pesar de eso no deja que se le arruine el rímel.

Que se hace oír, por más bajo que hable.

Que respira y exhala fuego.

Que sabe, a comparación de lo que crea el resto, que puede y lo hace.

Que sale a correr con los lobos, brillando con sus labios rojos.

Quiero, llevando una corona de flores, ser a quien le temen los monstruos.

Honey, tell the wolves I’m home.

Curhat : Kehidupan Pascamenikah  (Adaptasi)

Akhirnya setelah berhari-hari belum menulis, saya nulis juga. Sebenarnya banyak sekali yang ingin dituliskan, cuma rasanya kemarin belum pas aja buat nulis #alesan. 

Mungkin tema soal Kehidupan Pascamenikah ini banyak yang penasaran (GR), akan saya coba tuliskan sebagai catatan perjalanan untuk saya sendiri dan barangkali bisa menjadi pelajaran buat teman-teman yang lain. Tulisan-tulisan ini akan sangat subjektif jadi ngga bisa disamakan seutuhnya dengan pihak lain tapi bisa diambil hikmahnya wkwkwkwk. Bismillah ya ;)

Banyak sepertinya di luar sana yang membayangkan bahwa kehidupan setelah menikah akan terasa menyenangkan setiap harinya, termasuk saya dulu. Romantis gitu, ada yang diajak bareng-bareng. Ibadah bareng, belajar bareng, sehari-hari ada yang nemenin, kalau sedih ada yang ngepuk-pukin. wkwkwkwkkwkw. Sampai-sampai melupa bahwa kebahagiaan itu beriringan dengan tantangan-tantangan. Kita justru lupa menguatkan diri untuk menghadapi tantangan-tantangan tersebut. 

Dan bahkan, ada kejadian, beberapa ingin menikah karena ingin lari dari kehidupan dia sebelumnya, membayangkan bahwa dengan menikah akan menyelesaikan semua persoalan hidup, padahal…nggak juga. wk ;p

Dan tantangan yang pertama saya hadapi adalah : Adaptasi.

Di awal menikah, tantangannya adalah lebih-lebih soal adaptasi dan berkompromi. Karena ada peran, tanggungjawab, dan hak baru yang harus dijalani. 

Adalah saya yang nggak pernah ngerjain pekerjaan rumah sebegitunya, setelah menikah jadi harus melakukannya sehari-hari mulai nyapu, ngepel, masak. nyetrika. Saya yang hobi kelayapan, main sama temen-temen, setelah menikah jadi harus sadar bahwa ada kewajiban yang lain yang nggak bisa saya tinggal begitu aja. Saya yang biasanya kalau lapar tinggal merajuk sama Umi, sekarang saya harus siapkan sendiri, masak sendiri, bahkan memikirkan suami saya kepengen dimasakin apa, sukanya apa, yang mungkin kejadiannya selera makan kita dan suami jauh berbeda. Saya yang rencana kehidupan mau begini, begini, jadi harus dikompromikan. Saya yang dulunya dekat sekali dengan orangtua dan adik-adik, tiba-tiba udah nggak tinggal bareng sama mereka. Sekarang udah nggak nangis-nangis lagi karena kangen sama Umi sama Abah dooong. Dasar bocah. wkwkwk. Maklum, saya nggak pernah rantau sebelumnya. Ngga diizinin lebih dari tiga minggu pergi dari rumah wkwk. 

Selain beradaptasi dengan status yang berubah menjadi istri, saya juga harus beradaptasi dengan pasangan. Karena karakter kami jauh berbeda, pola asuh juga berbeda, jadi harus banyak-banyak legawanya. Harus banyak pengertian dan pemahaman satu sama lain. Harus belajar komunikasi yang baik. Belajar untuk meredam dan mengelola emosi (lain kali di postingan yang lain saya mau bagi tips dari guru saya). 

Adaptasi selanjutnya adalah dengan tempat tinggal baru. Setelah menikah, saya tinggal di kota yang bukan tempat saya berproses selama ini. Bukan tempat saya sekolah, bukan tempat kuliah, bukan tempat membangun jaringan, bukan tempat saya bekerja. Dan yaaah…saya di bawa keluar dari zona nyaman. Malang nyaman, sangat nyaman. Semua sumberdaya yang saya punya untuk mendevelop diri sendiri maupun orang banyak tersedia disana. Tiba-tiba harus pindah ke Jogja. Dan membangun semuanya dari awal. Pertemanan, kerjaan, lifeplan, mimpi-mimpi. 

Awalnya, saya stress bukan main. Sedih. Seringkali nggak tahu harus ngapain. Makin hari makin panik. Masak gagal terus, suami sakit, belum lagi kalau lagi mager dan rumah belum rapi. Saya pengen main, tapi belum tau mau main sama siapa. Saya mau aktif di kegiatan-kegiatan sosial seperti dulu, tapi juga jaringannya belum ada. Kondisinya juga lagi nggak memungkinkan karena jadwal saya sebagai istri masih belum tertata rapi. 

Dan belum pernah ada yang segigih Mas untuk membuat saya baik-baik saja dari sebelumnya. Yang mencari cara agar saya lekas terbiasa di situasi ini. Mas gigih sekali memotivasi saya cari kegiatan, ngenalin saya sama temen-temennya, ngasih saya PR biar saya belajar, mengapresiasi jerih saya, bantuin pekerjaan rumah, kalau saya ketiduran dikit, rumah udah beres aja. Huhuuuuu makasih suamikuuu. 

Kok saya nggak segigih Mas? Bahkan ini buat diri saya sendiri?

Akhirnya saya ada di titik bahwa saya nggak bisa cuma duduk diam dan meratapi. Harus lebih gigih lagi berusaha beradaptasi!

Adaptasi terus berjalan. Saya masih harus belajar setiap harinya. Akan banyak hal-hal baru yang ditemui. Dan semuanya memang butuh proses. Proses untuk menerima. Proses untuk lebih banyak sabar dan bersyukurnya. Proses untuk memotivasi diri sendiri. Proses untuk lebih kuat lagi. 

Ini curhatan kok nggak ada konklusinya. WKWKWK. Gapapa. Jadi maksudnya tuh saya nulis biar ada bayangan gitu buat yang belum menikah, semoga terus membekali diri dan mulai memikirkan tantangan-tantangan menikah (meskipun tantangannya juga banyak yang di luar perkiraan) HAHA. Jangan ingin menikah dengan mindset bahwa dengan menikah bisa menyelesaikan persoalan dan semua masalah. Nggak. Justru harus lebih kuat karena ada masalah-masalah baru yang harus dihadapi. 

Setiap pasangan pasti dicoba dengan masalah yang berbeda-beda, tapi bobotnya sama. Karena semua sudah sesuai porsinya. Mungkin yang lain tantangannya LDRan, ada juga yang harus sambil kerja, yang lain mungkin dicoba dengan kehidupan bersama mertua, dan banyak lagi. Jadi memang jangan dibanding-bandingkan kehidupan pernikahan kita dengan orang lain. Allah adil kok dalam menempatkan hambaNya di masing-masing keadaan. 

Buat yang baru nikah kaya saya, semangat untuk terus beradaptasi dan menjalani sebaik-baik peran. Karena setiap peran pasti punya makna.  

Semangat! Terimalah keadaan, banyak-banyak bersyukur, tetap berikhtiar dan tawakkal. Semoga cerita saya bisa jadi pelajaran :)

Purworejo, 2 Februari 2017.

Rapuh.

Judulnya dah galau ala orang yang lagi bertepuk sebelah tangan belum? Kayak siapa? Kayak kamu bukan? Wkwkwk

Dulu, Ibuk pernah berpesan satu kali, “Dek, kalau ada waktu luang, sempatkanlah datang ke pengajian.”
Aku jawab sekenanya “Iya…”

Padahal dalam hati, ngapain ke kajian. Yang ke pengajian itu kan ibu-ibu rumah tangga. Nanti ajalah, kalau udah jadi ibu-ibu.

Mbak No, setelah nikah, pernah aku tanya, “Lagi apa kau?”
“Lagi di pengajian” katanya.

Aku sempet mikir, orang-orang yang ke pengajian itu orang-orang yang ga asik. Buat yang kerudungnya gede-gede doang. Buat yang udah gamisan. Yang udah jadi ibu-ibu. Berat. Kalau masih muda sih gausahlah ya.
Apalagi pernah ada pengalaman dikasih tahu sesuatu “Itu kan haram!” dengan nada yang agak tinggi oleh seseorang yang cara berpakaiannya punya ilmu agama yang cukup baik. Aku jadi takut dan malah makin menjauh.

Tapi ternyata Allah menjebak hambaNya yang ngeyel ini ke satu pengajian. Rutin pula.

Berawal dari iseng dan buat ngisi waktu, aku dapet broadcast tentang kajian rutin. Akhirnya aku datang, sendirian. Kajian itu bakal diadakan rutin tiap Sabtu. Errr…nama kelompok kajiannya AISHAH. Akademi Ibunda dan Istri Shalihah. Jadi isi kajiannya tentang seputar rumah tangga gitu deh. Hehe. Iseng.

Karena namanya Istri dan Ibunda, kebanyakan yang datang adalah yang sudah berkeluarga. Cuma ada empat yang belum menikah, salah satunya aku. Dan ternyata mereka butuh panitia. Jadilah yang hadir hari itu, yang belum menikah diminta menjadi pengurus kajian. Errr…aku…mau ga mau ikutan.

Nah, bener sih, temenku yang jadi pengurus lainnya ukhti-ukhti gitu, ada yang pakai niqab juga bahkan. Tapi ternyata mereka asyique semua tuh anaknya. Dan aku, merasa dirangkul sekali oleh mereka. Mereka pastikan aku merasa bahwa “kita sama-sama belajar”, padahal ilmu agama mereka jauuuuuuh diatasku.

Tapi aku masih “rapuh”. Niat awalku kan karena iseng, ngisi waktu, dapet temen baru, dan itu semua aku dapat, tapi ilmunya engga wakaka duh, jangan ditirulah yang kayak aku ini.

Akhirnya niat aku perbarui. Datang ke kajian, untuk cari ilmunya.

Tapi aku masih “rapuh”. Satu persatu teman yang biasanya ngajak aku ke pengajian pindah ke luar Jogja. Aku sendirian.

Yaudah, gapapa, aku mulai ajak beberapa temanku yang lain. Kata mereka, “Nanti aku denger dari kamu ajalah.”
Atau ketika aku mencari teman untuk belajar tahsin, ada yang bilang, “Ngapain? Allah tu maklum kalik. Kan kita bukan orang Arab, jadi gapapa kalau kita baca Quran ga bener-bener amat. Dah dapet pahalanya juga.”

Dan aku yang “rapuh” ini cuma bisa diam.

Yaudah, gapapa. Buat aku dulu aja.

Tapi ternyata “sendirian” terasa lebih berat. Aku masih terlalu “rapuh” sehingga masih memikirkan apa yang orang lain katakan.

Pernah suatu saat, aku bilang sama Mbak No. Kan kalau kita melakukan sesuatu yang kita gak tau kalau itu gak boleh gapapa (Duh sumpah ini alesan orang males.) Kata Mbak No, “Kau mau dak tau terus? Kalau kau mau dak tau terus ya dakpapa. Gitu aja terus.”

Teringat lagi apa kata Hana Adha, “Nun, Allah tu baik kali sama kita. Semua dikasih loh ke kita. Tapi kita ni kadang cuma melakukan ibadah yang diiming-imingi aja. Masa belajar aja kita dak mau Nun? Padahal semua bisa dipelajari.”

Tapi ternyata orang “rapuh” kayak aku masih terus butuh teman yang mengingatkan. Dengan lembut. Karena rawan malah akan berbalik arah, apalagi kalau dikit-dikit dibilang haram. Ini itu haram. Kan yang tadinya mau belajar jadi merasa “ah ga asyique ah”. Boleh kan pelan-pelan? Jadi, kalian yang punya cukup ilmu untuk dibagikan, bagikanlah dengan lembut. Sesungguhnya orang-orang kayak aku ini ingin sekali belajar. Tapi terlalu takut dan malu. Malu dicemeeh “ciyeeeeehh hijraaaaahhhhh” seakan-akan belajar agama menjadi hal yang terlalu “eksklusif” membuat orang membuat batas sendiri.

Btw, aku salut sekali sama pemuda pemudi yang “nongkrong"nya di masjid. Salut sama orang yang segala perbuatan dan perilakunya "karena Allah”. Doakan aku menyusul.

Colección de frases de amor

Esta es una lista de 20 frases de amor seleccionada de entre las más populares de la red social de la categoría de frases de amor en tumblr.

  1. “Te quiero no solo por como eres, sino por como soy yo cuando estoy contigo.”

  2. “El amor y el odio son las dos caras de la misma moneda.”

  3. “En este mundo al revés, no hay amor sin interés.”

  4. “Frutos y amores, los primeros son los mejores.”

  5. “El amor, como ciego que es, impide a los amantes ver las divertidas tonterías que cometen.”

  6. “El que no ha conocido el amor no ha conocido la plenitud de su existencia”.

  7. “El amor tiene fácil la entrada y difícil la salida”.

  8. “La amistad puede ascender a amor, y a menudo lo hace, pero el amor nunca desciende a amistad.”

  9. “El que ama nunca olvida, y si olvida no aborrece, vuelve a querer si quiso, vuelve a querer si se ofrece”.

  10. “El amor es sacrificio pero también es justicia.”

  11. “El amor es como el fuego, que si no se comunica se apaga.”

  12. “Hay quien tiene el deseo de amar, pero no la capacidad de amar.”

  13. “Lo que se hace por amor acontece más allá del bien y del mal.”

  14. “¿Qué es el amor? Es la locura de la amistad.”

  15. “En el amor no existe el libre albedrío, nadie puede decidir de quién va a enamorarse.”

  16. “Nadie debe confundir el amor con la dicha. Al contrario: a veces se piensa que amor y pena son una misma cosa.”

  17. “Temer al amor es temer a la vida, y los que temen a la vida ya están medio muertos”.

  18. “Sólo se combate por lo que se ama; sólo se ama lo que se estima, y para estimar es necesario al menos conocer”.

  19. “La medida del amor es amar sin medida.”

  20. “Hay amores tan bellos que justifican todas las locuras que hacen cometer.”
Freeday: Perlukah Masa Lalu Datang Kembali?

Ketika malam minggu kamu cuma tidur-tiduran, tapi di sana mantanmu sedang bobo bersama pacar barunya be like..

                                                       ===

.

Berbeda dengan hari-hari biasanya, kali ini sepulang kelas pemrograman di kampus, gue nggak langsung pulang ke rumah. Gue malah nyempatin mampir dulu ke kostan temen gue, sebut saja Ciko. Belakangan ini kostan Ciko selalu gue sambangi lantaran di antara seluruh kostan kepunyaan temen yang lain, Ciko adalah salah satu orang yang paling beduit untuk nyewa kostan dengan ruangan cukup gede. Segede tempat sholat akhwat di Masjid Istiqlal.

Ketika teman-teman gue yang lain ngekost hanya sekitar 500-800 ribu sebulan, Ciko beda sendiri, mentang-mentang bapaknya punya toko bumi dan bangunan, dia berani ngambil kostan yang harganya 1,3 sebulan. Kamar mandi di dalem, tapi tidurnya di luar.

Maka dari itu gue paling demen mampir di kostan temen gue yang satu itu. Selain karena kamernya paling besar, alasan lain yang buat gue sering mampir adalah karena kostan ciko ini kostan campur. Mantep banget kalau lagi nongkrong depan pintu terus ada cewek-cewek sliweran dari kamar sebelah dengan celana gemes dan tangtop pergi ke gerbang sambil nenteng mangkok buat nyegat mamang bubur.

Kalau gini caranya, gue abis lulus kuliah jadi tukang bubur daerah kampus aja deh. Tiap hari bisa liat paha. Paha ayam maksudnya.

Ayam kampus :((((

Siang ini gue memilih untuk tidur-tiduran di kasurnya Ciko sementara dia asik nongkrong di depan tv buat mantengin FTV dengan judul Pacarku Mantan Copet Cantik. Untuk membunuh waktu, tak lupa gue sesekali memainkan gitar klasik kepunyaan Ciko dan menyanyikan lagu-lagu gereja kepunyaannya. Ciko tidak keberatan ketika gue melakukan itu.

Namun tiba-tiba, gitar-gitaran gue ini terhenti.
Ciko pun langsung menengok ke belakang.

“Napa lu berhenti dah? Gue lagi menghayati nih.”

Gue menatap pelan ke arah Ciko dengan tatapan ketakutkan.

“Wuih kenapa lu? Dapet hidayah buat pindah agama?” Tanya Ciko lagi.

Gue geleng-geleng, “Mantan gue ngajak ketemu, Cik.”

JLEGAR!
Seketika itu juga langit mendung. Petir menyambar-nyambar. Temen-temen kostan Ciko yang pahanya kemana-mana itu langsung meluk gue.

Terkadang, masa lalu itu brengseknya kebangetan. Setelah dia melukai dengan cara pergi dan membiarkan kita sendirian kesakitan untuk mengingat hal-hal bahagia yang terasa seperti luka, ia juga sering kembali di saat-saat kita sudah bahagia atau di saat kita sudah mampu untuk hidup tanpanya.

Lalu dengan sapaannya yang sedikit itu, ia meruntuhkan semua tembok-tembok tinggi yang telah kita bangun sebelumnya. Benih harapan yang sudah dikubur begitu dalam tiba-tiba menunjukkan tunas baru, tunas yang sering kita namakan dengan,

“Harapan bahwa ternyata dia masih cinta sama gue.”

Bahaya banget.

Kenapa gue sebut bahaya? Karena selain dia akan menarikmu kembali ke tempat-tempat yang seharusnya sudah kau tinggalkan itu, dia juga akan membuatmu kembali mengingat hal-hal yang sebenarnya selama ini sudah tidak begitu nyeri jika kau ingat.

Maka inilah beberapa teknik-teknik ala @mbeeer dalam menghadapi serangan mantan yang ngajak balikan lagi.

.

                                                          ===

.

QUESTION AND ANSWER

Sebut saja dia Sebastian, atau kerap dipanggil Sebats oleh teman-temannya. Seorang pria yang cukup tampan dengan brewok nempel di sekujur tubuh termasuk di selangkangan. Sebastian ini selain pandai mengaji dan membaca arab gundul, doi juga piawai sekali dalam bermain alat musik, terutama piano dan juga ketipung. Kemampuan Sebastian dalam bermain alat musik seperti ini tidak ia dapatkan begitu saja. Percaya atau tidak, kemampuan Sebastian dalam bermain alat musik ini ia dapatkan dari seorang wanita yang pernah mengisi hidupnya.

Bagaimana bisa?

Sebut saja dia Mia. Gadis yang bercita-cita menjadi aktris pemeran Srimulat ini digadai-gadai menjadi latar belakang kenapa Sebastian jadi menyukai Musik. Entah semesta sedang merencanakan apa, namun di suatu ketika, Mia dipertemukan dengan Sebastian. Mia yang saat itu sedang gundah karena tak kunjung menemukan lelaki yang tepat dan Sebastian yang sedang menjalin hubungan tanpa status dengan sabun kecrotan di kamar mandi itu, pada akhirnya menjadi alasan kenapa mereka berdua bisa jatuh cinta di saat yang bersamaan.

Hidup mereka bahagia. Mia yang berprofesi sebagai aktris ini menasihati Sebastian bahwa musik adalah esensi dari sebuah kehidupan. Maka dari itu Mia mengajarkan Sebastian untuk bermain musik. Dengan kemampuan membimbing Mia dan juga rasa cinta Sebastian yang begitu besar, pada akhirnya Sebastian dengan mudahnya terjun ke dunia yang baru baginya; Musik.

Namun seumpama lirik yang tak rampung, musik yang fals, dan nada yang salah komposisi. Bahtera rumah tangga Sebastian dan Mia tidak berjalan baik. Mereka harus dipisahkan oleh keadaan. Mia tiba-tiba pergi begitu saja dengan meninggalkan banyak tanda tanya di kepala Sebastian.

Selain mabuk-mabukan dengan cara naik angkot tapi madep ke belakang, Sebastian juga melarikan diri dari galaunya dengan bermain musik lebih giat. Menurut Sebastian, hanya dengan cara inilah dia mampu mengingat Mia dalam bentuk Nada.

Beberapa tahun telah berlalu. Hingga tiba-tiba datang suatu saat ketika Sebastian sedang bermain musik di sebuah orchestra Dangdut Dorong di depan RW 03, Sebastian tak sengaja melihat Mia ada di sana. Di antara para ibu-ibu berdaster, bapak-bapak singletan doang, anak-anak bau matahari, dan tukang sayur, Mia sedang berdiri menatap Sebastian yang saat itu sedang bermain Rebana dan Ketipung bersama teman-teman Akapelanya yang membawakan lagu Alif-Bata-Sajimha karya Wali Band.

Ketika Sebastian sudah mulai bisa melupakan Mia, tiba-tiba Mia hadir kembali dalam hidupnya. Membuat segala pertanyaan yang sebenarnya sudah diikhlaskan oleh Sebastian tiba-tiba menyeruak lagi ke permukaan. Membuat kakinya goyah lagi di hadapan cinta yang membuat dirinya terjun ke dunia yang ia sukai.

Kisah Sebastian di atas itu kerap terjadi di kehidupan ABG di Negara Berkembang. Ketika kita sudah mampu melangkah, sudah lupa, sudah tidak terlalu sakit lagi dalam mengingat, tiba-tiba sang masa lalu datang untuk menawarkan sebuah jawaban.

Kita yang tadinya sudah tidak berharap lagi tiba-tiba menjadi was-was, kita yang bahkan sudah tidak butuh jawaban atas kepergiannya dulu itu menjadi penasaran lagi hanya karena merasa bahwa ada kesempatan untuk mendapatkan jawaban.

Q&A atau Question and Answer; Adalah suatu keadaan di mana kita dipisahkan oleh keadaan, oleh suatu ketidak-adilan sehingga ada begitu banyak tanda tanya di kepala. Kepergiannya membuat tanda tanya itu tidak terjawab, terbengkalai. Mau bertanya tapi takut disangka masih ngarep, mau bertanya tapi ternyata dia sudah punya pasangan yang baru, atau juga mau bertanya tapi tidak ada akses yang memungkinkan untuk berbicara dengannya.

Kemudian kau menyerah, berusaha menelan mentah-mentah semua tanda tanya. Menguburkannya jauh-jauh di dalam dada. Mencoba Ikhlas bahwa pertanyaan atas kepergiannya itu tidak akan terjawab untuk selamanya. Lalu kau mulai belajar menerima keadaan itu. Namun ketika kau sudah mampu menerima, tiba-tiba masa lalumu dengan brengseknya datang lagi. Memberikan sebuah harap bahwa jawaban yang selama ini kau cari itu mampu ia berikan.

Pertanyaan-pertanyaan yang kau kubur dalam-dalam dulu itu tiba-tiba menumbuhkan tunas.

Pertemuan seperti gue anggap sebagai sebuah keadaan paradox.
Boleh dilakukan, tapi lebih baik tidak.

Boleh dilakukan jika kau sudah yakin tidak akan baper lagi ketika berbicara dengannya. Tidak akan baper lagi atas semua jawabannya. Atau lebih baik tidak; Karena buktinya tanpa jawabannya itu pun kau sudah pernah bisa bertahan dan melanjutkan hidup dengan bahagia, kan?

Gue sarankan hati-hati dengan pertemuan yang seperti ini.
Sangat menggoda dan penuh tipu daya.

Kaya tengtop awkarin waktu naik kuda.

.

                                                           ===

.

PENASARAN

Ekspresi gue pas doi ngajak balikan.

 .

Bukan, gue bukan mau ngomongin setan. Penasaran di sini dalam arti kamu masih ingin meluruskan apa yang dulu sempat terbengkalai.

Sebut saja, Harambe. Seorang cowok nggak ganteng-ganteng amat yang sudah khatam Iqro 6 tapi ada aja cewek cakep yang nyantol sama dirinya. Sikapnya yang baik dan menyamankan ini membuat seorang wanita, Sebut saja Sanbe, jadi jatuh cinta.

Padahal kala itu Sanbe tengah patah hati berat. Ia baru saja putus dari hubungannya kemarin dengan seorang cowok brengsek. Sanbe hanya dimanfaatkan, tubuhnya dieskploitasi kaya saham Freepot. Sanbe disuruh jadi Manusia Silver untuk membuktikan cintanya, padahal mantan Sanbe hanya menginginkan uang hasil mengemisnya itu saja.

Patah hati yang begitu berat lantaran kulitnya menjadi warna abu-abu membuat Sanbe enggan masuk ke dalam suatu hubungan terlebih dahulu. Namun meski begitu, Harambe tetap mencintai Sanbe. Ia menyamankan Sanbe, menyembuhkan Sanbe dari segala luka yang padahal bukan disebabkan oleh Harambe.

Namun ketika Sanbe sudah mampu untuk jatuh cinta lagi, Harambe ditinggalkan begitu saja. Harambe tidak dipilih padahal selalu ada. Tidak dijadikan pilihan padahal selalu menomer-satukan Sanbe. Harambe dipaksa pergi dengan cara digantikan oleh orang lain.

Brengsek sekali.

Lalu beberapa tahun kemudian ketika Harambe sudah mengikhlaskan Sanbe dan memilih Fitnes sebagai pelampiasan patah hatinya, Sanbe datang lagi. Sanbe tertarik dengan otot-otot perut Harambe yang seperti tahu berjumlah 6 biji itu.

Dan bodohnya, Harambe tanpa pikir panjang langsung menerima Sanbe kembali tanpa mengingat bahwa dulu Sanbe pernah meninggalkan Harambe lebih dari satu kali. Ketika teman-teman Fitnes Harambe bertanya apa alasan Harambe kembali kepada masa lalunya, sambil menggoyang-goyangkan otot dadanya, Harambe menjawab dengan nada berat bak barbel,

“Aku masih penasaran sama dia.”

Yak!

Menurut gue, masih penasaran ini juga termasuk salah satu cara menengok masa lalu yang cukup berbahaya. Hubungan yang sudah usai sebelum dimulai, atau juga hubungan yang hampir berhasil tapi keburu selesai itu, kerap menjadi rasa penasaran di dalam dada. Hingga kemudian ketika masa lalu datang menawarkan proposal untuk kembali lagi, itu terasa seperti sebuah angin segar yang menghilangkan dahaga rasa penasarannya selama ini.

Karena rasa penasaran itu mampu membunuh syaraf logika.

Baiknya pertemuan ini dihindarkan dengan berbagai macam cara, salah satunya adalah tetaplah Fitness dan putuskan menjadi Gay. Aman.

Paling banter juga resikonya pantat lu bolong.

.

                                                          ===

.


MASIH CINTA

Aelah kagak usah gue jelasin lagi yang begini mah. Bikin kesel aja.


.

                                                              ===

.


WALKIE TALKIE

Wa cape mz..

.

Walkie Talkie adalah pertemuan yang dilaksanakan hanya untuk bercengkrama. Ingat, bercengkrama, bukan bersenggama. Tolong dibedakan ya Ukhti Ikhwan. Jangan sampai salah ucap, nanti kamu dimarahin ustad Hainan.

Baiknya teknik Walkie Talkie ini dilakukan hanya ketika kamu sudah cukup dewasa untuk menerima sebuah pendapat dan penjelasan dari sisi masa lalumu. Karena bisa dibilang teknik Walkie Talkie ini adalah gabungan dari ketiga teknik di atas. Ada pertanyaan yang belum di jawab, rasa penasaran untuk menuntaskan, juga ada sedikit rasa masih cinta. Maka apabila kamu belum cukup dewasa untuk sebuah pertemuan yang seperti ini, baiknya jangan dilakukan. Karena jika tidak, kamu akan jatuh dua kali di lubang yang sama.

Sebuah hubungan antara dua hati manusia kerap berakhir tanpa disangka-sangka dan tanpa direncakan sebelumnya. Tentu kedua belah pihak akan terluka juga, namun yang saat itu sedang sayang-sayangnya lah yang akan paling terluka. Selain meninggalkan banyak tanya, rasa penasaran karena masih cinta pun kerap melekat kuat-kuat di dalam dada.

Berbulan-bulan berlalu, bertahun-tahun berlalu, tetap rasa itu masih ada. Mungkin tidak membesar, tapi akan tetap ada. Membuatmu jadi merasa benci pada yang meninggalkan karena membuatmu tersiksa sendirian. Karena bagimu, ada beberapa luka yang tidak mungkin sembuh bahkan dalam hitungan tahun.

Lantas tanpa kau sangka-sangka sebelumnya, masa lalumu itu kembali. Menawarkan sebuah penjelasan. Sontak rasa yang melekat di dalam dadamu itu tiba-tiba membesar kembali. Membuatmu dengan mantap untuk bertemu dengannya.

Walkie Talkie adalah pertemuan untuk mendengarkan pendapat dari pihak yang meninggalkan. Karena terkadang orang-orang yang meninggalkan juga merasa bahwa merekalah yang disuruh pergi. Bahkan mungkin orang yang meninggalkan ini akan bilang bahwa sejatinya dialah yang tersakiti di perpisahan kalian yang kemarin itu.

Oleh sebab itu, seperti yang gue bicarakan di awal, jika lo belum dewasa untuk menerima pendapat dari sisi pandang masa lalu lo, baiknya pertemuan ini jangan dilakukan. Setelah bertahun-tahun rasa penasaran itu melekat lalu kemudian kau mendapatkan jawaban, namun jawabannya malah menuduh bahwa kamulah pihak yang salah, sontak pasti kau akan merasa begitu emosi atau bahkan hingga menjadi benci.

Kau yang selama ini tersiksa. Kau yang selama ini terluka sendirian. Ternyata di matanya, adalah kau yang bersalah. Tak ayal pertemuan ini malah mengubah apa rasa cinta menjadi rasa benci. Tiba-tiba seluruh perasaanmu, kekagumanmu, cintamu itu luluh lantah dan digantikan dengan rasa jijik serta benci.

Atau bahasa lainnya adalah Ilfeel.

Namun, bisa juga kebalikannya. Bisa jadi pertemuan ini malah menyembuhkan dan betul-betul menjawab seluruh pertanyaan yang mengganjal di hatimu selama ini. Mungkin apa yang akan ia jelaskan benar-benar membawa kalian ke sebuah jalan tengah. Ke penyelesaian yang begitu damai tanpa banyak helaan napas.

Bahkan, itu bisa membawamu kembali menjalin hubungan dengannya.

Baik buruknya, itu tergantung kedewasaan setiap orang yang hendak melakukan teknik Walkie Talkie ini. Tapi menurut gue, yang telah lalu itu biarlah berlalu. New is always better.

Mengutip salah satu lirik dari lagu mas Kodaline,

‘cause we don’t, we don’t need to talk about this now
Yeah, we’ve been down that road before
That was then and this is now

The crowds in my heart they’ve been calling out your name
Now it just don’t feel the same
Guess it’s over, yeah, we’re done

.

                                                             ===

.

Nah gaes,

Itulah ketiga teknik penting yang perlu diketahui ketika masa lalu datang kembali untuk menawarkan sebuah kerja sama ulang. Dia datang seperti ulangan Remedial, menawarkan dirimu kesempatan yang baru untuk memulai semuanya dari awal lagi.

Tapi untuk siapapun yang sudah membiarkan waktu berharganya hilang begitu saja karena membaca tulisan nggak penting ini, baiknya ingatlah kata-kata gue ini,


Setelah kau gagal dan terus gagal, masa depan memang akan terlihat begitu menakutkan dan asing. Tapi kau tidak bisa berlari kembali ke masa lalu hanya karena merasa masa lalu itu terasa lebih familiar untukmu. Ya, masa lalu memang terlihat lebih menggoda, tapi itu tetaplah sebuah kesalahan.

Because new Is always better.