temen sekamar

interaksi - kompromi

gue itu orang yang biasa ngelakuin semua hal sendiri. Meski tampilan gue nggak tomboy, temen gue banyak yang bilang kalo otak gue udah kayak cowok. Hidup gue kadang bergantung sama scheduler soalnya gue suka lupa sama jadwal-jadwal kerja harian gue.

gue orangnya ga mau ribet dan (mungkin jeleknya) gue nggak suka diribetin. Gue nggak suka dititipin gado-gado ga pake emping, sambel satu setengah sendok, kentangnya separuh dan lontongnya ga usah diiris (ribet) -_- Jadi kalo nitip ke gue yang default aja biar nggak gue omelin. Tapi meskipun gitu, ada juga lho temen gue yang sambil ketawa evil, tega nitip ke gue dengan requirement yang ribet kayak gitu.

Gue nggak suka orang yang drama banget dan dikit-dikit diomongin pake perasaan. Yaa kadang (jeleknya) gue juga suka ngomongin temen sambil ketawa-ketawa. Entah pas temen gue lagi rese’, ato lagi habis kena marah orang….suka gue ketawain di belakang.

Gue introvert. Jarang buka messenger. Ga suka dichat. Ga suka ditelfon. Lebih suka diajak ngobrol langsung ato diajak travelling. Gue nggak happy kalo di tempat yang terlalu rame. Dan suka badmood kalo ga me time. Temen sekamar prajab gue juga pernah jadi korban bad mood gue. Padahal dia ga bikin salah ke gue. Tapi emang dasar temen gue ekstrovert yang ga bisa sendirian, dia jadi ga ngerti apa yang gue rasain. Jadi serba salah kan ~XD Dia di deket gue sebenernya pengen ngehibur. Meanwhile gue malah pengen sendiri -_- yaa emang prajab kemarin agak melelahkan sih. Sebulan ga me time sama sekali 

itu gue.

Sementara temen gue sifatnya beraneka rupa.

ada yang sama-sama introvertnya kayak gue. Suka travelling bareng dan ngobrolin hal yang deep. Ada yang kalo banyak kerjaan jadi darah tinggi terus mendadak jadi naga yang suka nyembur-nyembur orang.

ada lagi yang rada-rada protektif dan selalu nanya “Dea dimana?” meanwhile gue ga suka kalo ditanya “Dimana? lagi ngapain? Kenapa kemarin nggak kelihatan” susah kan kalo orang yang kayak gini ketemu orang yang ga mau privasinya dilanggar kayak gue? Gue bahkan pernah marah ke mahasiswa yang tiba-tiba ada di pintu kost gue buat ngumpulin tugas *ini sih rada ngaco*

ada juga yang reaktif banget. Kalo nanya, tanda tangannya banyak banget (??????), diceritain masalah yang dikit aja (nggak fatal) dan ceritanya niat buat guyonan eh reaksinya malah diluar dugaan. Istighfar keras-keras seolah itu masalah gedhe banget.

Dan banyaak lagi…sorry ga bisa gue sebutin satu-satu.

Intinya apa sih?

Semakin dewasa, kita bakal semakin mengenal banyak kepribadian. Pemahaman kita mestinya lebih kaya. Dada kita mestinya lebih lapang. Ruang maaf dan pemakluman mestinya terbuka lebar selebar ruang nasihat kita buat teman.

ada kalanya pertemanan itu bisa dijadikan proses buat saling mendidik. Manusia itu nggak lurus terus. Ada kalanya kita khilaf dan temen kita jadi pengingat. Begitu pula sebaliknya.

Kalo ada temen gue nanya

“De dimana?“

kalo mood lagi bagus, gue jawab.

kalo enggak yaaa gue balesnya ntar-ntar nunggu mood bagus.

Dulu gue juga sering kena tegur kalo slow res, sekarang temen gue ngerti kalo gue beneran fokus baca WA jelang tidur sama pagi sebelum ngampus. Jadi udah ga nanya, kenapa kok belum dibalas?

gue sebenernya juga udah usaha buat fast response. Tapi gue emang ga bisa kalo lagi ngerjain sesuatu dan terdistraksi WA. 

intinya interaksi kita dengan banyak kepribadian itu ngajarin kita bahwa manusia memang harus saling memahami dan mau berkompromi. Kita nggak harus jadi orang lain cuma buat disukai semua orang. Makanya saya nyebut kompromi. Kompromi bisa dibilang suatu proses buat saling memahami dan mencocokkan kepribadian.

Karena kalo kita nggak kompromi, di tempat manapun kita bakal nemu musuh. si ‘musuh’ ini sebenernya nggak benci sama kita. Hanya karena sikap yang ga mau kompromi ini yang ngebuat kita sering gesekan dan ga punya waktu buat berdamai.

yaa sekarang gue biasa sih ditanyain:

“De, mau kemana?”

asalkan yang nanya emang biasa nanya itu.

gue juga uda biasa dijutekin dan paling cuma ketawa sama bilang “awas darah tinggi lho” toh ntar juga dia bakal balik ke titik normalnya.

Kita bergaul sama manusia. Bukan sama malaikat. Buka pintu maaf selebar-lebarnya. Bisa jadi kitapun sebenernya sering ga sengaja nyakitin temen, hanya saja temen kita langsung maafin dan ngebiarin semua berjalan kayak biasa sementara kita, disakitin dikit, drama berhari-hari.

memahami itu indah :)

Semua Karena Gadget

Belakangan ini hafalan saya agak kendor. Selain karena ustadzah sudah nikah sehingga menjadikan diharuskannya beliau boyong(out) dari pondok dan saya terlanjur sayang sama beliau, saya ternyata butuh waktu cukup lama beradaptasi dengan ustadzah baru yang satu ini. Aturannya super ketat dan tak bisa diprotes sedemikian mudahnya. Ekstrem pula. Yapiye ya, saya nggak suka diatur seekstrem itu orangnya :(. Saya kalo belum cinta susah bahagianya sih, jadi apa-apa belum pake cinta :(. Hati dan raga saya masih tertaut pada ustadzah saya yg lama. Jadinya ya saya low battery gitu. Random-gabut-random-gabut gajelas.

Tapi disisi lain saya masih ndelomor. Teledor. Selalu harus ada yg ngatur saya sedemikian rupa. Biar hidup saya tetap terarah dengan orientasi yang jelas.

Mama marah kemarin tuh. Ya gegara ditest disimak dirumah baru berapa juz aja udahan kayak kesendat-sendat ga karuan. Mama marah besar fyi.

Yhaaa. Mama kalo marah besar ngomelnya menusuk-nusuk hati, dada dan seluruh tubuh. Semua-muanya jadi cekit-cekit. Bikin bercucuran air mata dan membuat saya berkontemplasi wa introspeksi diri di mihrab. Ya tetap saya yg salah.

Ya salam, netes air mata kalo awalan halaman udah lupa. Juz tertentu ilang-ilangan. Bahkan ada juz tertentu yang ilang sekali padahal baru berapa hari ngga dibaca. Huruf ya’ dibaca ta’. Kasroh dibaca dlommah. Sebaliknya. Akhiran ayat suka kebalik-balik. Apalagi pas diaplikasikan dibaca didalam sholat, tiba-tiba berenti ditengah-tengah tuh air mata langsung meluber kemana-mana ingat kebanyakan dosa dan maksiat selama ini. :(

Yang paling saya inget yang ini.

“Nah itu tuh akibat kebanyakan main gagdet. Kayaknya sih diem. Hatinya yg ga diem. Ngobrol sama banyak orang yg ga ada manfaatnya tuh ya apa. Besok ga ada gagdet lagi pokoknya. Sana dilancarin selancar fatihah.”

Gagdet saya disita dulu sama jenderal. :(
Bye gagdet… doakan hafalanku lancar ya. Huhu. Kamu baik baik dipangkuan jenderal.

Memang Qur'an ga bisa diduain sama apapun itu. Lebih baik, kalo bener bener niat ngafalin, sana pergi kepondok fokus ngafal sama kitaban. Selesain 30 juz nya dulu. Pelajari ilmu-ilmu pendukung pemahaman Qur'an dulu. Barulah sana mengembara sejauh-jauhnya gapapa. Sok, kejar mimpi-mimpimu yang lain. Bebas merdeka karena sudah punya bekal yang oke fiddunya wal akhiroh.

Menurut saya, apapun alasannya, gagdet berbahaya buat yang-menghafal-Qur'an. Soalnya saya sudah pernah ngerasain dua-duanya sih. Waktu mondok pas di SMA-nya, saya ngafalin tanpa gagdet. Lancar-lancar aja. Paling banter masalahnya palingan sama temen sekamar atau sebelah kamar. Dan ngafalin dengan ditemani gagdet didunia perkuliahan ini, pffft. Mbuhlah. Saya nggak bisa ngejelasin. Kebanyakan maksiat tenan. Tau lebih dari sekedar dunia luar yang kekinian. Soalnya tuh, zaman yang apa-apa serba apps store sekarang ini, gagdet adalah salah satu faktor utama yang bikin maksiat. Kecuali kalo you can treat it well. Monggo monggo aja.

Menurut saya juga, mau sebagus apapun buku-buku tentang ngafalin untuk mahasiswa. Ngafalin disambi bla bla bla. Menghafal mudah untuk kalangan bla bla bla. Susah diaplikasikan kalo nggak bener-bener niat. Kalam Allah men.

Paling klasik dan paling bener, yang namanya ngafal Qur'an itu ya menghindarlah dari hal hal yang mendekati maksiat. Jaga hati, jaga ruh dan jiwa serta jaga pikiran dari hal-hal harom dan subhat. Lalu menghafallah dengan tenang. Al-Qur'an terus tiap hari. Tiap saat kalo bisa. Udah gitu aja kok sebenernya tips paling simpel dan tepat.

Allahumma Yaa Allah. Anugerahkan kepada kami istiqomah dalam membaca Qur'an. Anugerahkan kepada kami istiqomah dalam menghafal dan mentadabburi Qur'an. Allahummaj'al naa min ahlil Qur'an. Min ahlil ibaadah. Min ahlil ilmi. Min ahli jannah.
Robbana laa tuzigh qulubanaa ba'da idz hadaitanaa milladunka rohmah. Innana antal wahhaab.
Subhaana rabbika robbil izzati ‘amaa yashifuun. Wasalaamun 'alal mursaliin. Walhamdulillahi robbil'alamiin.