sma'13

The Way I Lose Her: Boys Talk.

Kelak, kehilangan dirinya akan mengartikan kehilangan seluruh cinta orang-orang yg memujamu.

.

Akhirnya bel terakhir berbunyi, menandakan bahwa penderitaan yg gue alami ini pada akhirnya harus berakhir juga. Setelah mencatat barang-barang ospek yg harus dibawa untuk hari senin nanti, gue buru-buru memasukan seluruh barang bawaan ke dalam tas dan beranjak pergi keluar kelas.

Secepatnya gue harus pergi dari seluruh atribute cabul yg melekat dalam diri gue ini. Selama perjalanan keluar sekolah, kadang orang yg melihat gue cekikik-an sendiri gara-gara apa yg sudah gue alami hari ini. Kaos kaki sobek beserta fitnah bahwa gue adalah anak baru paling porno pada angkatan sekarang.

Faak!
Gue berasa kaya Nazriel ILham! pfft

Gue pengen buru-buru pulang, maen di warnet, dan kembali menjadi seorang Dimas yg dihormati di tempatnya. Thas my dreams!

.

                                                                ===

.

06.00 
Minggu Pagi.

Pagi-pagi buta begini, gue beranjak dari kasur dan kemudian mandi. Mengenakan pakaian seadanya, dan memberi salam kepada Ibu dan Bapak.

“Mau kemana kamu pagi-pagi gini?” tanya bapak sambil mandiin burung kesayangannya. Burung perkutut, bukan burung bapak. Tapi burung perkutut itu juga burungnya bapak sih. Tapi bukan burung yg bapak. Itu hanya burung yg… Ah sudahlah.

“Biasa pak, siskamling di rumah tetangga” Jawab gue sambil mencoba memakai sendal.

“Kamu ini, waktu di warnet kok lebih banyak daripada waktu di rumah”

Loh, pak. Dimas kira ini bukan rumah Dimas..” Jawab gue sambil berlari pergi sebelum dilempar sarung hijau tua yg melekat menutupi burung bapak.

.

Gak perlu lima detik, gue sudah sampai di gerbang warnet sebelah. Gue masuk ke dalam warnet, membuka kulkas coca-cola dan mengambil satu buah teh kotak.

“Ini Mirza yg bayar yaa.” Kata gue tanpa dosa ke oprator yg sedang mengisi shift pagi kala itu.

Hari ini gue nggak mau megang komputer. Gue cuma pengen nongkrong doang ngisi waktu luang. Gue Sudah bertekat, kalau sudah masuk ke SMA Favorite gue itu, gue bakal kurang-kurangin deh waktu buat maen komputer. 

Alhasil sekarang gue cuma nongkrong di kursi bambu depan ditemani semangkok bubur dan teh kotak. Bubur di depan warnet ini bisa dibilang bubur Juara. Enak banget, harganya kala itu cuma 5 ribu dapet kumplit telor, ati ampela, dan segala tetek bengek di atasnya.

Sambil menikmati saat-saat yg paling gue rindukan tiap minggu pagi ini, gue mendapati orang-orang yg gue kenal pada mulai berdatangan memarkirkan motornya di parkiran motor.

Setelah tersenyum ke gue beserta saling menyapa, mereka pada beranjak masuk ke dalam warnet. Menulis hal ini sekarang, membuiat gue mengingat siapa saja urutan anak-anak yg paling cepat datang ke warnet di tiap minggu pagi setelah gue.

Gue rindu mereka. Senyumnya polos. Nggak peduli mereka beda umur berapa, mereka tetap saling sapa. Gue penasaran, sekarang ketika kita semua telah berpisah dan berjalan di jalannya masing-masing seperti ini, sudah jadi apa ya mereka?

Gue yg pagi itu sedang asik-asiknya menikmati semangkok bubur ini, akhirnya melihat sosok seorang Mirza dateng dengan motor Vega ZR warna birunya. 

“Oi, Gapura warnet udah nongkrong aja di mari pagi-pagi. Gimana ospeknya?” Mirza menurunkan standar motornya.

Melihat hal itu gue cuma diem nggak menjawab sambil terus menikmati sisa-sisa bubur yg masih melekat di bibir sendok. 

“Gak buka komputer lu?” Tanyanya lagi sebelum masuk ke dalam warnet.

“Kaga. Lagi pengen duduk-duduk aja. Udara Bandung emang juara kalau pagi begini. Sini lo nyet, temenin gue, gak baek pagi-pagi udah online lagi” Jawab gue sok bijak.

“Yoi kalem, gue nyalain komputer dulu" 

.

Sambil menunggu tuh bocah keluar lagi, gue balikin mangkok bubur ini ke mamang Aep yg buka warung di depan warnet. Kemudian gue kembali duduk menikmati teh kotak yg hampir habis.

Setelah beberapa menit, Mirza akhirnya keluar membawa satu botol coca-cola dingin di tangannya. Wajahnya kali ini tampak bingung. Dia sedari tadi tampak keheranan menatap tangan kirinya yg memegang duit kembalian.

"Kenape lo? Lecek amat mukanya kaya kembalian angkot” Tanya gue heran

“Ini bro, gue kan beli Coca-cola nih ya satu. Harganya kan 2500. Terus gue ngasiihin uang 10 ribu. Tapi kenapa sekarang kembaliannya 5000 doang ye? Apa sekarang harga Coca-colanya naik?” Mirza masih saja menghitung kembalian recehan yg berjumlah lima ribu itu di samping gue.

Melihat hal itu, gue buru-buru ngabisin Teh Kotak gratis yg gue ambil atas nama temen gue ini. Mencoba untuk menghilangkan barang bukti.

“Mungkin, Mas Asep yg jaga pagi ini lagi lelah..” Gue mencoba beralibi.

.

Sedang mencoba membuat Mirza legowo terhadap kembalian yg kurang itu, gue mendengar suara motor lagi dateng dan masuk ke dalam parkiran. Sosok yg udah nggak asing lagi. Salah satu pemain Dota terbaik di warnet ini. Gerald.

Wajahnya mirip artis Ringgo Agustian, tapi yg ini giginya lebih maju dikit. Oleh sebab itu anak-anak di warnet memanggil dia dengan sebutan, “Gigi”.

“Wesss, ada anak SMA 13 nih. Ciee gimana ospeknya, Gi?” Tanya gue

“Asik bro, cakep-cakep. Tapi tai ah gak ada yg seiman sama gue.” Jawabnya sembari membetulkan bentuk rambut di spion motor orang.

“Aehlah, baru SMA aja udah ribet sama yg namanya beda agama. Dibawa santai aja keles. Belum tentu kawin ini. Lagian, kaya yg umur lo bakal sampe jenjang pernikahan aja”

“Anying parah lo. Btw Itu kenapa si Mirza cemberut begono?”

“Tau tuh. Sini lo nongkrong di mari, pagi-pagi gini jangan online dulu lah, Dota juga masih pada sepi”

“Bentar, gue booking komputer dulu takut diambil orang” Jawabnya sembari masuk ke dalam warnet.

.

                                                     ===

.

Hari semakin siang kala itu. Kita bertiga duduk bersama terlarut dalam pembicaraan yg tak penting jika diceritakan kembali. Antara HERO apakah yg paling bagus dalam game Dota, EQUIPMENT apa yg paling tersohor dalam dunia Rune Midgard Ragnarok, Atau mau hunting di MAP mana lagi kita hari ini di dunia Shieltz.

Pembicaraan-pembicaraan game online yg memang pada dasarnya dibumbui oleh sedikit celotehan porno dari anak laki-laki, adalah hal-hal kecil yg sering menjadi faktor utama rindunya para cowok untuk berkumpul bersama.

Namun, ternyata siang itu percakapan kita agak berbeda ketika salah satu dari kita mengubah topik pembicaraan untuk selamanya.

.

“Dim, di-updatean terbaru nanti, bakal ada Hero baru di Dota loh dim.” Gerald menunjukan artikel dari majalah tentang game online yg baru saja dia beli.

“Dota mulu, Mending maen RO, ngehasilin duit beneran” Mirza nggak mau kalah.

“HAHAHAHAHA elo sebagai cowok gak bisa maen Dota ya mir? Cowok itu, kalau gak bisa maen alat musik atau maen Dota, dia gak bisa disebut sebagai seorang cowok”

Mirza yg memang nggak bisa memainkan 2 hal tersebut lantas membantah, “Halaaah jadul lo. Itu sih dulu, jaman sekarang kita harus melihat ke depan, sama kaya gigi lo itu. Dari game Ragnarok, gue udah banyak ketemu cewek coy. Mana ada cewek main dota" 

"Setidaknya ini perang harga diri untuk cowok. Bagi para cowok, di geng berkumpulnya ini, yg paling jago dota adalah yg paling disegani. Camkan itu, lha elo mah apa, maen Counter Strike aja gak tau cara beli senjata!” Gerald mem-‘First Blood’-kan mirza dengan ucapannya.

“Hei hei, sorry, jangan bahas Counter Strike di sini deh. Elo semua gak ada yg bisa ngalahin gue di sana.” Jawab gue enteng

.

Pembicaraan ini terus saja berlangsung hampir lebih dari 3 jam. Membicarakan kehebatan masing-masing dalam hal yg mereka senangi masing-masing. 

Hingga tiba-tiba, ucapan Gerald mengubah seluruh tema pembicaraan.

“Gak maen RO lu Mir?” tanya Gerald.

“Kaga, lagi males gue, cewek gue lagi ada main sama orang lain. Lha elo sendiri, Gi? kaga nge-Dota lu?" Mirza balik bertanya.

"Kaga, sama kaya elo, lagi ada masalah gue.”

“Pacar lo yg di SMP itu?" 

"Iya”

“Pffft, emang ye, bahkan di saat gak ada sosok mereka pun mereka tetap bisa menghancurkan kesenangan kita” Ucap Mirza sembari menyulut Black Menthol favoritenya.

“Emang cewek lu ada main apa?” Gerald penasaran

“Yaaah.. gitu deh. As you know, gue ketemu doi juga via Game Online. Setelah sempat ketemuan beneran, kita pacaran. Awalnya gue bangga punya cewek yg sehobi sama gue. Tapi semakin kesini, semakin gue sayang, semakin protektiflah gue sama dia.”

“Maksudnya?”

“Lo tau lah, seberapa langkanya lo bisa nemuin cewek di dunia Game Online. Kehadiran dia tuh bagai kehadiran seonggok kayu jati di hadapan para rayap. Sudah tentu dia jadi artis dadakan.”

“Hmm.. gue tau nih kemana ini ujung-ujungnya” Gue memotong pembicaraan Mirza.

“Iya gitu dim, pada akhirnya, dia kesenengan punya banyak orang yg suka sama dia. Gue sebenarnya gak was-was, toh mereka semua terpaut hanya karena game Online, gak bisa bertatap muka. Tapi belakangan ini, dia jadi suka Kopdar (red: ajang saling bertemu orang-orang yg awalnya kenalan online) dengan geng sepermainanya.”

“Let me finish it. Lo cemburu, tapi lo gak bisa ngelarang dia kan? Toh itu cara kalian juga bertemu, betul ga?” Tanya gue

“Iya”

“Dan sekarang lo takut dia menemukan tempat nyaman yg lain kan? seperti apa yg terjadi sama kalian berdua dulu waktu kopdar?”

“100 buat kamu”

“Emang Kampret sih. Sesuai primbon kitab cinta Don Juan, Wanita itu seneng kalau punya fans. Gak bisa dipungkiri. Ini yg menyebabkan gue kadang males kalau harus punya cewek yg terkenal”

“Anjir bener banget, dim!!” Gerald mencela.

“Mungkin itu sebabnya banyak cewek yg gak mau sama gue kali ya. Gue kan famous” Tambahnya lagi.

Kita mendadak hening. Mencoba menahan muntah.

.

                                                      ===

.

Pembicaran nggak berbobot kita perlahan jadi berubah ke pembicaraan tentang masalah cinta di kalangan anak SMP yg baru masuk SMA. Sama-sama pembicaraan nggak berbobot sih, tapi setidaknya yg ini ada makna terseirat di dalamnya.

“Bentar bro, gue jadi tertarik nih tentang kitab cinta Don Juan yg ente omongin tadi. Coba-coba dijelaskan.” Mirza mematikan rokoknya di sanggahan kursi bambu.

“Aduh haus bro.. harus minum coca-cola dulu nih tampaknya”

“Ah tai, gak jadi gue denger deh kalau gitu”

“Tapi ya bro, kalau gak salah, ketika cewek banyak fans dan dia menemukan tipe yg dia suka di dalam fansnya itu, wah bisa-bisa jatuh hati loh doi." Ucap gue sambil elus-elus dagu.

"ANJING SERIUS?! OKE BENTAR GUE AMBIL COCA-COLA BUAT LO DULU!” Jawab mirza sembari berlari ke dalam warnet.

“Alhamdulillah minum geratis…”

“OI MIR!! GUE JUGA SATU YAK!!” Gerald gak mau ketinggalan.

Selang 2 menit kemudian, pintu Warnet dibuka dengan tendangan kasar oleh Mirza yg tangannya kini sudah penuh dengan botol softdrink.

“Oke, ini buat gue. Ini Buat elo Dim. Dan ini buat elo nyet” Mirza menyerahkan 3 minuman

“Lha, kenapa gue dikasih Teh Bintang Sobo?!” tanya Gerald.

“Elo gak bantu apa-apa, udah untung gue kasih minum!” Jawab Mirza Ketus

“Tapi kenapa Bintang Sobo anjrit, ini kan harganya 500-an! Gue bisa beli sendiri kalau ini mah”

“Alah bawel, noh di bungkus Bintang Sobo kan ada undian gosok-gosok tuh. Coba lo gosok, siapa tau lo menang Doorprize kawat gigi buat mundurin gigi lo itu" 

"Anying tai onta kalian!” Gerald marah-marah sambil tetep ngegosok undian berhadiah yg terdapat di kemasan Teh Bintang Sobo.

.

“Jadi? gimana dim gimana? Jelaskan dengan rinci coba.." Mirza mencondongkan bahunya ke arah gue dengan wajah serius.

"Oke jadi gini…”

.

.

.

.

                                                Bersambung