siti hajar

Refleksi Idul Adha: Jika Aku Menjadi

Jika aku menjadi Siti Hajar, entah apa yang akan aku lakukan jika aku ditinggalkan di luasnya padang tandus bersama seorang anak yang harus aku pastikan ia tercukupi makan dan minumnya. 

Mungkin aku akan menolak untuk ditinggalkan karena rasa takut dan khawatirku yang terlampau berlebihan. Mungkin aku akan bertanya-tanya mengapa aku harus bersusah-payah untuk tetap berada disana. Mungkin aku juga akan tergoda untuk menyalahkan segala ketetapan-Nya. Tapi ternyata, tak sedikit pun Siti Hajar melakukan itu semua. Ia, dengan hatinya yang entah terbuat dari apa, menggenggam seluruhnya dengan iman. Tersebab digenggam dengan iman, seluruh khawatirnya menjadi ringan.

Jika aku menjadi Nabi Ibrahim, entah apa yang akan aku lakukan ketika Allah memberi perintah maha penting untuk menyembelih anakku sendiri. 

Mungkin aku akan menolak mentah-mentah untuk melakukannya karena kecintaanku yang teramat sangat pada belahan jiwa. Mungkin aku akan menganggapnya kebohongan dan tipuan belaka karena sulitnya hal itu untuk dipercaya. Mungkin aku akan berontak dan berteriak kepada-Nya atas semua ketidakadilan yang seolah tampak nyata. Tapi ternyata, tak sedikit pun Nabi Ibrahim melaukan itu semua. Ia, dengan segala ketaatannya kepada Allah, rela mengorbankan segala hal penting dalam hidupnya. Ia menggenggam seluruhnya dengan iman. Tersebab digenggam dengan iman, seluruh egonya mampu dikalahkan oleh ketaatan.

Jika aku menjadi Nabi Isma’il, entah apa yang akan aku lakukan ketika ayah mengabarkan kepadaku bahwa aku akan disembelih. 

Mungkin aku akan menangis kencang sambil memintanya untuk tidak melakukannya. Mungkin aku akan marah karena merasa kepentingan hidupku dikesampingkan. Mungkin aku akan pergi dari rumah untuk menyelamatkan diriku sendiri. Tapi ternyata, tak sedikit pun Nabi Isma’il melakukan itu semua. Ia, dengan segala kerendaha hatinya, ikhlas pada semua ketetapan Allah. Ada iman di hatinya yang mengalahkan semuanya. Tersebab digenggam dengan iman, seluruh perasaannya terpaut pada apa yang diinginkan oleh Penciptanya.

Jika aku membandingkan diriku dengan mereka, ah, tak ada seujung kuku pun aku seperti mereka! Jika seluruh pengorbanan yang pernah aku lakukan dikumpulkan, itu pun belum ada apa-apanya jika dibandingkan dengan pengorbanan-pengorbanan yang mereka lakukan.

Apalah aku ini, yang masih sibuk menata hatiku sendiri, membersihkan rumput-rumput liar di padang tandus hati dan pikiranku sendiri, dan masih saja belajar mendirikan pondasi agar hidupku tak mudah rapuh lagi. Tapi, meski tak akan pernah bisa seperti mereka, aku ingin meneladani mereka dalam bersikap terhadap-Nya: menjadikan iman selalu di hati dan di dalam genggaman.

Langitkan Dulu Namamu

Engkau mendamba kekasih seperti Muhammad, tapi dirimu tak semulia Khadijah Al-Kubra.
Engkau menginginkan seorang Ali, tapi dirimu tak seanggun Fatimah Az-Zahra.

Taatmu tak melebihi taatnya Siti Hajar pada Ibrahim …
Cintamu tak sehebat cinta Zulaikha pada Yusuf …
Dan cemburumu tak lebih besar dari cemburu Aisyah binti Abu Bakar …

Adakah permintaanmu seperti permintaan Ummu Sulaim binti Milhan?
Dan tauhidmu seperti tauhid Sumayyah binti Khayyat?
Keteguhanmu tak seperti keteguhan Asiyah si Putri Sahara …
Pun ketangguhanmu bukanlah ketangguhan Khawla binti Al-Azwar …
Kau pula bukan wanita suci seperti Maryam binti Imran …

Lalu mengapa, khayalmu tentang dia setinggi langit …
Memimpikan jodoh paripurna.
Kriteriamu sungguh rumit tak terkira.
Standarmu amatlah sukar dipenuhi.
Seakan kau sosok yang sempurna tanpa cacat dan cela.

Alangkah baiknya …
Langitkan dulu namamu, lalu Allah ketuk pintu hati seseorang yang sekupu untuk menjemput dirimu.

Alangkah baiknya …
Langitkan dulu namamu, lalu Allah kabarkan pada si pemilik hati, bahwa di sana telah menunggu sosok yang sangat mencintai tuhannya.

Langitkan dulu namamu …
Lalu Allah kabarkan pada penduduk bumi. Di zaman ini masih ada hamba yang taat. Yang layak dipersunting dengan sakralnya janji suci.

Langitkan dulu namamu …

21:15
18 08 17

 DETIK2 TERAKHIR SITI HAJAR

6 Jan 2013 (Ahad)
Kami dapat panggilan telefon mengatakan Hajar kemalangan. Segera bergegas ke Hospital Besar Melaka. Ramai pelajar UTEM sedia menunggu berita kemalangan itu.

7 Jan 2013 (Isnin)
Hajar dimasukkan ke wad ICU Mawar. Pegawai HEPA UTEM mula membuat lawatan.Doktor mencadangkan pembedahan segera dilakukan. Masalah kewangan mula berbangkit, wang kami tidak mencukupi’

8 Jan 2013 (Selasa)
Gerakan mengumpul derma utk pembedahan Hajar berjalan lancar. Pembedahan dilakukan pada pukul 1 tengahari. Pukul 6 ptg, pembedahan selesai.

9 Jan 2013 (Rabu)
Kesihatan Hajar baik sebelah pagi tapi merosot sedikit menjelang petang. Tekanan darah mula turun, lalu ubat untuk menaikkan tekanan darah segera diberikan. Muka dan badan mula sembab sebab dah 2 hari hanya drip air tanpa makanan. Sebelah petang, susu disalurkan ke perutnya melalui tiub. Walaupun tulang belakang telah di betulkan kedudukannya, saraf tunjang tetap telah tercedera dan kita menunggu dan berharap kekuasaan Allah Ke atas Hajar berkat doa semua sahabat di dalam dan di luar negara.

10 Jan 2013(Khamis)
Selepas Subuh tadi, kami lawat dia dan bacakan ayat2 suci dan syifa’. Dia tenang je.Kami berbual. Memang dia tak gelak tapi matanya lebih bermaya. Kami ceritakan tentang kawan2 yang datang, yang berkirim salam dan sebagainya. Memang dia tak dapat lawan bergurau, ketawa besar macam biasa tapi dia dengar kami tu pun dah cukup. Langsung tak tunjuk airmata pada dia. Kami usap tangannya, usap pipi dan dahi berkali2 dan bercakap dengan nada yang ceria juga. Tak boleh nak pandang dia dengan mata sayu, cakap dengan suara sebak..tak boleh. Kalau kita positif, kita ceria, aura kita berpindah kepadanya.

Ramai yang bersimpati dengannya lalu mencadangkan pelbagai bentuk rawatan pemulihan. Ada yang mencadangkan pergi kepada sekian-sekian dukun patah jika Hajar telah keluar dari Hospital nanti. Ada juga peniaga air yang menawarkan sebotol air pada harga RM25, dan menjanjikan penyembuhan dalam 10 minit sahaja. Hajar senyum . Pesannya, dia tidak mahu apa-apa rawatan yang menggunakan perantaraan jin dan hanya mahukan perubatan Islam. Dia rela lumpuh seumur hidup atau sanggup mati, asalkan tidak mensyirikkan Allah.

11 Jan 2013 (Jumaat)
Doktor dah benarkan makan bubur. Kami sudukan dengan sup ayam, sup sayur, ikan dan buah2an. Minum air zam zam pakai straw. Memang haus betul dia. Berkat air terbaik di atas mukabumi, dia segera nampak bertenaga. Menitis airmata sahabat2 melihat dia telah makan. Berebut2 mereka nak tolong layan Hajar. Suasana ceria berlanjutan dengan cerita2 lucu mereka.
Solat Hajat dilakukan di merata tempat dari sebelah malam hingga ke siangnya.UTeM sendiri menganjurkan solat hajat di Masjid, melibatkan kerjasama BADAR dan Majlis Perwakilan Pelajar . 

Lawatan Naib Canselor, memberikan suntikan semangat luarbiasa kepada Hajar. Dia ingin sembuh. Dia ingin kembali belajar. Dan dia dijanjikan pelbagai kemudahan pembelajaran jika dia sihat dan masih berminat menuntut ilmu.
Sedikit jangkitan kuman mula dikesan di paru-paru menyebabkan pernafasannya tidak stabil.

12 Jan 2013 (Sabtu)
Doa dan kata-kata peransang tak henti2 masuk ke telefon untuk memberi semangat kepada Hajar. Kami perlu kuatkan pernafasannya. Latihan pernafasan mula diberikan supaya oksigen banyak masuk ke badan dan dia dapat melawan kuman2 yang datang menyerang. Hasilnya, kedua dua tangan dah boleh diangkat tinggi. Selepas ini, kami nak teruskan dengan latihan menggenggam. Semua ini menyakitkan, kerana itu motivasi dari sahabat2 amat diperlukan. Peranan saya sebagai ibu adalah untuk mengukuhkan keimanannya dan meletakkan pergantungan harapan sepenuhnya pada Allah.
Sebelah petangnya, Hajar di keluarkan dari ICU Mawar dan diletakkan di wad D3.

13 Jan 2013(Ahad)
Akhirnya berbekalkan sedikit kekuatan yang diberi oleh Allah, saya terangkan situasi sebenar, kesan kemalangan itu kepada Hajar. The whole truth. Dan sebagai hambanya yang patuh, dia Redha dengan apa saja Qada dan QadarNYA. Pendapat doktor itu berdasarkan pengetahuan manusia. Yang mana ia hanya ibarat setitik air di lautan yang luas. Terlalu kecil kemampuan manusia berbanding dengan kekuasaan Allah itu sendiri. Baginya hidup mesti diteruskan, ada banyak lagi nikmat tuhan yang sedang dinikmatinya. NIKMAT TUHAN YANG MANAKAH YANG KAMU DUSTAKAN?
Setiap hari Allah menuntut perjanjian kita dengannya sebelum kita dilahirkan. Iaitu untuk mengakui DIA itulah tuhan kita yang layak disembah. Dia yang maha berkuasa, yang memiliki segala2nya. Sedang kita inilah si fakir yang tak punya apa2…dan sentiasa meminta2 darinya. Kalau dah lidah kita mengakui Allah itu maha berkuasa, maka ikrarkan pula dihati..yang DIA mampu mengubah nasib Hajar lantas menyembuhkannya sekalipun.

Tiada rahsia lagi. Dia dah tahu dirinya lumpuh sementara. Dah tahu situasi tulang belakangnya, saraf tunjangnya yang cedera dan juga pembedahan yang telah dilaluinya. Tanpa setitik airmata, tanpa keluhan, tanpa menyesali nasib, tanpa mematahkan semangatnya untuk terus hidup, katanya kalau mak dan ayah boleh redha, dia juga akan redha. Banyak lagi tanggungjawab untuk digalas, ramai lagi diluar sana yang perlukan bimbingan dan kerana Allah masih selamatkannya, dia akan bersyukur. Pasti ada hikmahnya.

Malam itu, sedang saya membacakan ayat-ayat suci kepadanya, dia kata 
“Mak dengar tak tu? Suara seruan tu?”
Saya terdengar seruan bersahut-sahutan dua atau tiga kali dari arah yang tak pasti.
“Orang azan kot” tingkah saya. 
Dia jawab “mana pulak, azan mana ada SUBHANALLAH.. orang tu sebut SUBHANALLAH berkali2. Akak dengar, Cuba tengok jam, bukan masa azan, kan?.”akuinya penuh jujur. 
Saya rasa berdebar, “Selalu ke akak dengar?” 
“Selalu gak, entah siapa lah yang jerit tu gaknya…” jawabnya naif’

14Jan 2013 (Isnin)
Sebelah siang Hajar demam. Batuk2 Kecil, Menjelang maghrib, cuaca sejuk, batuk makin memberat. Demam semakin tinggi mencecah 39C. Selsema, kahak tersumbat di saluran kerongkong dan belakang hidung. Hajar semakin lemah. Apabila pernafasan tersekat,Hajar menggelepar mencari nafas. Doktor segera bertindak bila kami menjerit meminta bantuan kecemasan diberikan dengan menyedut kahak menggunakan mesin penyedut. Tiup dimasukkan ke saluran kerongkong dan saluran hidung. Prosedur yang menyakitkan dan tidak selesa. Tapi masih tak banyak membantu, selsema mengalir lagi, dan kesejukan malam menyebabkan hidung tersumbat semula. Kami disuruh keluar semasa bantuan kecemasan itu. Keadaan agak membimbangkan. Kami berdua berusaha menolong dengan membacakan ayat2 suci dan zikir2. Menjelang tengah malam barulah dia bernafas selesa dan tidak mencungap cungap lagi. Keletihan yg teramat sangat..tetapi bersyukur terselamat dr situasi bahaya. Stabil.

Bila dah tenang, Hajar bercerita semula, semasa doktor membantunya dan kami memohon bantuan Allah, pertolongan tersebut telah datang. Bagaimana? Secara tiba2 dia sendawa berkali kali. Dan setiap kali angin sendawa itu keluar, terasa hidung yg tersumbat tidak tersumbat lagi dan dia boleh bernafas dgn selesa. Kemudian, dia terasa mukanya dipercikkan air 3 kali. Air yang sgt sejuk dan selesa. Dia yang sedang demam panas dan terasa muka berbahang, tetiba rasa sangat selesa dan demam mula menurun. SUBHANALLAH.

Hari dah jauh malam, suami saya nak pulang menjaga anak2 yang lain di rumah. Suami beritahu Hajar, dengan cepat dia jawab “Ayah percaya Allah tak?”jawab suami”Percaya”. 
Tambah Hajar lagi, “Kalau percaya pada Allah, ayah baliklah..Allah ada jaga akak kat sini.”
Sesekali dia tersenyum manis. 
Kami tanyakan “kenapa senyum?” 
Dia jawab…"Ada bau wangi sangat”.
"Selalu ke akak terbau macam tu?”
Jawabnya, “Kadang2 aje, kadang2 masa nurse datang, kadang2 waktu sahabat ziarah” 
Hati kami mula rasa sesuatu. Suami saya tak jadi balik. Kami berdua tertidur kepenatan menemani dia malam tu. Dipihak dia pula, terasa sangat aman dan damai. Malam yg sejuk dirasakan nyaman. Langsung tak rasa lapar dan dahaga. Menurutnya, sepanjang malam, dia memerhatikan kami berdua tidur dan mensyukuri apa saja nikmat yang sedang dinikmatinya.

15 Jan 2013 (Selasa)
Sebelah pagi Hajar masih tak bermaya. Semakin naik matahari, hidung semakin kurang tersumbat dan kesihatan mula beransur baik. Perjuangan untuk hidup diteruskan lagi. Bila demam berkurangan, Hajar akan kembali ceria, makannya akan berselera, makan pudding, bubur, sup ayam dan buah2an.. Rakan2 pun gembira melayan kerenah dia. Bila dia sebut teringin makan pisang…tetiba ada saja tetamu yang bawakan. Dia duduk tapi kepalanya agak senget - masih tak boleh kawal gerakan kepala. Spontan dia kata, “Kalau ade bantal kecil, boleh letak kat leher” lalu Allah perkenankan hajatnya. Bantal yang diidamkan dibawa oleh sahabat yang prihatin pada hari yang sama hajatnya diutarakan. (KUN FAYAKUN)

Tekak Hajar masih terasa sakit – perit. Mungkin sebab guna tiub penyedut kahak sebelumnya. Jadi ubat demamnya perlu dihancurkan dan dijadikan larutan. Saya bancuhkan paracetamol dengan sedikit air zam zam. “Akak, ingat ye, ubat ni alat je, Allah yang menyembuhkan” Dia angguk. Ubat di sudukan ke mulutnya. Pahit. Kecil matanya. Segera saya berikan air zam zam untuk diminum. Lepas itu dia tanya, “Air ape tadi?”. “Ehh..air zam zam lah, mana ade bagi air lain.” Dia senyum lagi. Saya tertanya2. Dia kata “Allah tolong akak, ubat tu memang pahit, tapi bila minum air zam zam tu, rasa macam air tu manis, ia basuh semua rasa pahit dilidah akak, Esok mak cubalah” Macam mana ni….nak percaya tak?

Malamnya, dia kena makan ubat lagi. Tanpa gentar, dia menelan ubat pahit tu dan tinggalkan sedikit untuk saya. Nekad untuk menyampaikan dakwah, saya telan baki ubat itu. Memang pahit. Dan bila air zam zam diminum, rasa pahit itu hilang tak berbekas. Seperti lumpur di lantai yang tertanggal semuanya bila air disiram kepadanya.
Kemudian dia mula bertanya bagaimana dia nak solat dalam keadaannya seperti itu. Saya terkedu. Telefon terus saya capai, meminta bantuan ilmu dari rakan2 yang lebih arif. Dan seperti dijangka, apa yang dimintanya, mudah benar utk Allah tunaikan. Ade saja sahabat yang prihatin dan sudi menolong.

Bila Doktor pelatih datang untuk mengambil sampel darah, Hajar menangis. “Akak dah lemah, makan pun tak seberapa, mana nak ada darah banyak. Doktor asyik ambil darah..tangan doktor tu besar,kematu, tak sensitive. Tangan akak kecil, Sakit tau ditampar2 tangan akak, dicubit2…dah tak jumpa urat darah tu, tak yah lah ambil darah. Akak tak nak doktor tu lagi”. Sayu hati mendengar rintihannya, tapi macamana? Mana boleh pilih2 doktor. Tapi Allah maha mendengar, esoknya doktor lain pula mengambilalih.

16 Jan 2013(Rabu)
Usai solat subuh, saya dapati Hajar mengadu sakit perut. Macam kembung. Perut mula membengkak dan bergerak2. Saya sapukan sedikit minyak angin dan bacakan rukyah. Dia terasa nak muntah. Ya memang.. dia betul betul muntah. Berlambak2 muntah air hijau keluar dari mulutnya. Kami beri air zam zam kerana muntah tersebut memahitkan tekak. Tapi muntah berterusan…lagi…. lagi… dan lagi…”Akak tak nak pelawat hari ni”. Dan tengahari itu, memang takada pelawat yang datang.

Menjelang maghrib, dia suruh ayahnya solat. Kemudian saya pula disuruh solat. Saya katakan, “nanti siapa nak tolong bersihkan muntah? Mak solat lewat sikitlah…Dia jawab “Allah ada, Allah boleh bantu akak.” Terkedu. Saya pun tinggalkn dia untuk solat. Ayahnya pula pergi menjemput adiknya di Malacca Central. Selesai solat, saya dapati nurse sedang membersihkan Hajar. Bajunya yg terkena muntah digantikan. Kemudian dia kata, “Haa..kan betul akak cakap, Allah ada bantu akak. Mak pergi je, akak muntah, tapi nurse yg sedang rawat makcik kat sebelah tu ternampak akak muntah dan dia datang bantu.

Sepanjang malam, adik Hajar, Nabilah, saya dan suami saya hanya menadahkan kain menahan muntah hajar. Muntah…minum lagi…dan kemudian muntah semula. Bila reda sedikit, kami mula berbicara. “Akak, Nampak gayanya macam perut akak dah tak terima lagi air yang kami beri. Mungkin rezeki minuman akak dah habis. Mak bagi air untuk basah tekak je, tapi untuk menghilangkan dahaga, akak mohonlah rezeki dari Allah.

Ayahnya pula kata “Akak, kalau akak dipanjangkan usia, ayah akan belikan computer yg lebih ringan untuk akak, sesuai dgn kemampuan akak menggunakannya. Tapi kalau usia akak tak panjang, akak jangan sedih sebab akak akan dapat syahid dunia. Pujuk ayah lagi, “Akak, bila dajjal keluar nanti, orang2 yang beriman takkan dapat bekalan makanan sebab tak mahu sembah dajjal. Mereka akan berzikir sahaja, dan Allah cukupkan rezeki mereka. Mereka tak rasa lapar dan dahaga, Akak zikirlah ye”. Angguk.

Walaupun perbualan itu amat menyentuh hati, tapi masih tak mampu menggugurkan air matanya. Dia kata” Kalau mak dan ayah dah redha, takde sebab untuk akak tak redha. Kalau Allah izinkan akak hidup lagi, walau mcmana pun rupa akak waktu tu, akak akan berdakwah untuk beritahu orang tentang adanya pertolongan Allah, besarnya kekuasaan Allah. Mak tulis ye, biar tak lupa . Nanti akak sendiri yang akan ceritakan. Tapi kalau umur akak tak panjang, emak ceritakanlah bagi pihak akak”

Untuk adik2nya, dipesankan agar ubah penampilan berpakaian. Untuk rakan2, dia minta maaf dan memberikan kemaafannya kepada mereka. Adik2 dipujuk agar pakai jubah2 dan tudung dia yang banyak. Dia turut beritahu minta digantikan puasanya dan uruskan solat yg tertinggal sepanjang dia berada dihospital tu. Ada beberapa hutang kecilnya minta dilunaskan.

Kami tanya lagi. “ susah ke rasanya nak muntah tu tadi?” Jawabnya, “Taklah, senang je, Allah tolong.” “Tolong macamana?” tambahnya “Dah badan akak tak boleh keluarkan air2 kotor tu dgn cara biasa, Allah tolong keluarkan melalui muntah. Tak susah pun, rasa macam meludah je” MASYA ALLAH. Hajar sentiasa kaitkan apa saja yang dialaminya dengan Allah. Sentiasa berbaik sangka Allah menolongnya. Benarlah seperti hadis qudsi, Allah bertindak mengikut sangkaan hamba terhadapNYA. Jika kita yakin Allah menolong kita, maka Allah akan tolong.
Keputusan Xray menunjukkan perut dan usus besar membengkak teruk.

17 Jan 2013(Khamis)
Situasi kritikal. Tak mahu pelawat lagi. Doktor sedang cuba menyelamatkan . Perut membengkak terus. Usus besar tidak menyalurkan najis dengan sempurna. Menurut doktor semuanya ada kaitan dengan saraf tunjang yang gagal menghantar arahan ke anggota badan. Ultrasound pula diambil. Hajar tenang. Berserah pada Allah menentukan yang terbaik untuknya.

Selepas waktu melawat tengahari, demam memburuk semula. Perut yang membengkak menyukarkan pernafasan. Doktor mula gelisah. Satu tiub dimasukkan ke perut melalui hidung bagi menyedut cairan di dalam perut. Lebih 1Liter cairan dikeluarkan. Hajar diarahkan berpuasa sehingga punca pembengkakan itu diketahui.

Demam lagi. Saya sudukan juga tiga sudu air zam zam ke mulutnya dari masa ke semasa.
“Akak, jgn bimbang, kita orang Islam dah dilatih berpuasa. Redha ya .. mak bagi air zam zam ni hanya utk basah tekak, memang tak sempat sampai ke perut pun ia akan kering sendiri. Mintalah Allah hilangkan dahaga akak” .
Dalam keletihan beliau jawab, “beratnya dugaan Allah ni , mak..” “memanglah…kan syurga Allah tu mahal harganya…sabar ya.. Nabi Ayub dulu pun diuji dengan berat” Dia angguk.. Doktor pasang drip…Dalam hati, saya tak putus2 membacakan ayat2 suci dan selawat untuk menolong beliau melalui kesukaran itu.

Menjelang asar, Hajar mula rasa bahang. Dia minta dimandikan. Panasnya kuat dibahagian dada. Dan terasa semua badan sakit2. Saya terdiam. Saya rasa, dia dah mula nak nazak. Waktu tu saya berdiri membelakangkan tingkap. Dia suruh saya beralih kedudukan. Dia nak pandang keluar tingkap. Saya tanya, nak tengok apa? Katanya : nak tengok Allah. Saya terkedu lagi. Katanya :
"Allah marah sebab tak dakwah sungguh2. Tak mahu cari jalan lain, bila dakwah terhalang.”
Saya jawab “Mintalah ampun dan banyakkan beristigfar pada Allah,” 
Hajar Angguk. Tak lama lepas tu, dia kata, matanya dah mula kabur. Saya membisikkan agar dia terus mengingati Allah. Angguk. Dalam termengah2 dia berkata
"mak, izinkan akak pergi dulu, tapi akak tak nampak jalan”
"Ya, mak izinkan, mak doakan agar Rasulullah datang tunjukkan jalannya. Sekali lagi dia mengejutkan saya, bila dia kata dia dah tak boleh nampak, lalu bola matanya bergerak ke atas. Segera saya talkinkan berulang kali. Doktor dan nurse mula berkejar datang nak menyelamatkan. Saya disuruh keluar. Mereka mula memasang topeng oksigen,dan menaikkan tekanan darah.

Hati saya dah sebu. Saya tahu tadi tu Hajar dah nazak. Persiapan dibuat utk pindahkan Hajar ke ICU semula. Waktu maghrib tu, kami berkejar kejaran tolak katil Hajar ke ICU okid.

Hajar segera dibius dan getah saluran pernafasan dipasang ke mulutnya. Mesin pernafasan mengambilalih proses pernafasan. Itulah kali terakhir untuk dia berkata kata kerana selepas itu dia terus ditidurkan dan tak bangun2 lagi.

18 Jan 2013 (Jumaat)
Kami dimaklumkan ada air yang banyak diluar perut dan sekitar usus. Dikhuatiri usus Hajar telah bocor. Menjelang waktu azan zohor, untuk solat jumaat, jantung Hajar berhenti berdenyut. Doktor segera melakukan CPR. (Satu. Dua, Tiga, Empat, ……)saya nampak prosedur tu dr luar cermin biliknya. Hati saya terguris teruk…cpr dilakukan di dada, betul2 di atas kawasan pembedahan tulang belakangnya. Kalau dia selamat sekalipun, apa nasib tulang belakang tu, kan baru je lepas dibedah.
Walaupun jantung dapat digerakkan kembali, namun jantung Hajar hanya bekerja 1% sementara mesin pernafasan yg bekerja lagi 99%. Hakikatnya carta pernafasan di paparan skrin tu terasa semacam gimik.

19 Jan 2013 (sabtu)
Doktor pakar usus mengesahkan usus Hajar bocor dan perlukan tembukan kecil diperut untuk mengesahkan teori beliau. Sekiranya benar, pembedahan yang lebih besar diperlukan utk memotong usus yang bocor itu dan mencantumkan semula. Serentak dengan itu, kami diberi borang kebenaran pembedahan untuk ditandatangani. Semuanya atas nama nak menyelamatkan nyawa Hajar. Kami buntu. Suami meminta tempuh untuk bertenang dan berfikir. Kami perlu solat. Kami perlu berfikir dengan tenang. Kami mohon pertolongan melalui pertolongan Allah. Pukul 2 pagi, kami dipanggil semula. Terdesak, kami benarkan tembukan dilakukan diperut. Hanya pada Allah kami bermohon pertolongan dan petunjuk.

Belumpun sempat selesai pembedahan kecil itu, seorang lagi doktor memanggil kami. Berita besar yang disampaikan, buah pinggang Hajar tidak berfungsi sepenuhnya atau lebih tepat lagi..dah rosak dan perlukan dialysis darah. Hajar takkan boleh bertahan kalau darahnya tak dicuci kerana toksin dalam tubuh akan meningkat dan meracuni organ2 yang lain. Terdiam. Bermimpikah kami? Lepas satu, satu, organ badannya merosak. Namun begitu, dialysis tidak boleh dilakukan dengan selamat kerana keadaaan Hajar yang tidak stabil. Jantungnya dah pernah berhenti, dan boleh berhenti lagi semasa dialysis. Darahnya dah terlalu cair..dah lama tak makan. Pendarahan juga boleh berlaku kerana tekanan darah yang rendah. Jadi apa yang boleh kami perbuat? Sesudah berbincang, kami ambil keputusan tidak membenarkan cuci darah dijalankan kerana risikonya besar.

Tak lama lepas tu, pakar usus pula mengesahkan yang usus Hajar memang benar2 bocor dan pembedahan besar diperlukan. Kami tanya, adakah Hajar stabil untuk dibedah? Jawapannya TIDAK.Kami Tanya adakah masalah usus itu boleh selesai selepas pembedahan tersebut? Jawapannya. TIDAK PASTI MASALAH SAMA TAKKAN BERULANG LAGI. Lalu kami berikan jawapan yang paling selesa bagi kami iaitu tidak membenarkan sebarang pembedahan dilakukan lagi. Kami juga tidak membenarkan prosedur cpr dilakukan jika jantung terhenti lagi.

Doktor bercakap dengan berhati2. “Kalau itu keputusan Puan, Puan sedarkah apa akibatnya nanti?” Saya jawab, “ya, saya sedar, saya akan kehilangan anak saya, dan saya redha. Malah, kalau boleh , saya nak segala ubat dan mesin pernafasan dihentikan” Doktor menjawab, “Itu tak boleh, menyalahi etika, itu seperti membunuh pesakit. Kami tak boleh membunuh pesakit, tapi kalau Puan tak mahu lakukan semua yg kami dah cadangkan, mesin pernafasan tetap perlu terus dihidupkan. Cuma pesakit takkan mampu bertahan lama kerana toksin yang tinggi akan meracun dirinya sendiri.

Selepas itu, doktor terus mengawasi Hajar, dan pelawat telah dibenarkan menziarah tanpa had masa kerana Hajar hanya menunggu masa untuk pergi meninggalkan kita semua. Semua keluarga telah dimaklumkan, Hajar tak putus2 diziarahi oleh sahabat2 yang mengenali dan bersimpati. Masing2 ingin menatap wajahnya untuk kali terakhir

20 Jan2013 (Ahad)
Pagi itu kami berdua khusyuk dlm doa masing masing, hanyut dalam munajat kami kepada Allah memohon bantuan dan keringanan untuk sakaratul maut anak kami.Tepat jam 9.20 pagi, Hajar melepasi sakaratulmaut dan meninggal dunia dengan tenang dalam dakapan ibu dan restu ayah. Pergilah sayang, TUHANMU yang lebih menyayangimu telah menunggu. Terima kasih YA ALLAH kerana telah meminjamkan kami anak yang sebaik ini. 20 tahun kami berbahagia dengan kehadirannya.Terima kasih kerana menganugerahkan akhlak yang mulia terhadap anak kami ini. Kini kami kembalikan ia kepadaMU YA ALLAH.Dakapilah ia dengan limpahan rahmat kasih sayangMU yang maha Agung. Amin.. amin..amin..ya rabbal alamin.

Siti Hajar selamat dikebumikan di kampung keluarganya dengan lancar.Begitu ramai sahabat, pensyarah, pegawai university dan saudara mara hadir memberikan lawatan terakhir, memandikan, menyembahyangkan dan mengkebumikan beliau. Seluruh alam seakan turut bersedih dan merintih kerana kehilangan seorang mujahidah sejati. Cuaca mendung berterusan dari pagi hingga ke petang,( tetapi tidak pula hujan), turut menyentap tangkai hati insan2 yang jujur menyayanginya.


# Jika anda tidak boleh menjadi penulis yang memberi manfaat, jadi pembaca yang memberi manfaat kepada orang lain. SHARE / KONGSILAH kepada SAHABAT2 KISAH INI .. AL-FATIHAH

Sumber : Facebook

Note : I don’t own the photo. Credit to the real owner.

Aku melihat hidup orang lain begitu nikmat,
Rupanya dia menutup kekurangannya tanpa perlu berkeluh kesah.

Aku melihat hidup teman-temanku tak ada duka dan kepedihan,
Rupanya dia pandai menutup dukanya dengan bersyukur dan redha.

Aku melihat hidup saudaraku tenang tanpa ujian,
Rupanya dia begitu menikmati badai hujan dlm kehidupannya.

Aku melihat hidup sahabatku begitu sempurna,
Rupanya dia berbahagia dengan apa yang dia ada.

Aku melihat hidup jiran tetanggaku sangat beruntung,
Ternyata dia selalu tunduk pada Allah untuk bergantung.

Setiap hari aku belajar memahami dan mengamati setiap hidup orang yang aku temui..
Ternyata aku yang kurang mensyukuri nikmat Allah..
Bahawa di satu sudut dunia lain masih ada yang belum beruntung memiliki apa yang aku ada saat ini.

Dan satu hal yang aku ketahui, bahawa Allah tak pernah mengurangkan ketetapan-Nya.
Hanya akulah yang masih saja mengkufuri nikmat suratan takdir Ilahi.

Maka aku merasa tidak perlu iri hati dengan rezeki orang lain.

Mungkin aku tak tahu dimana rezekiku. Tapi rezekiku tahu dimana diriku berada.

Dari lautan biru, bumi dan gunung, Allah telah memerintahkannya menuju kepadaku.

Allah menjamin rezekiku, sejak 4 bulan 10 hari aku dalam kandungan ibuku.

Amatlah keliru bila bertawakkal rezeki dimaknai dari hasil bekerja.
Kerana bekerja adalah ibadah, sedang rezeki itu urusan-Nya..

Melalaikan kebenaran dan gelisah dengan apa yang dijamin-Nya, adalah kekeliruan berganda..

Manusia membanting tulang, demi angka simpanan gaji, yang mungkin esok akan ditinggal mati.

Mereka lupa bahawa hakikat rezeki bukan apa yang tertulis dalam angka, tapi apa yang telah dinikmatinya.

Rezeki tak selalu terletak pada pekerjaan kita, Allah menaruh sekehendak-Nya.

Siti Hajar berulang alik dari Safa ke Marwah, tapi air Zam-zam muncul dari kaki anaknya, Ismail.

Ikhtiar itu perbuatan. Rezeki itu kejutan.
Dan yang tidak boleh dilupakan, setiap hakikat rezeki akan ditanya kelak, “Dari mana dan digunakan untuk apa”

Kerana rezeki hanyalah “hak pakai”, bukan “hak milik”…

Halalnya dihisab dan haramnya diazab.
Maka, aku tidak boleh merasa iri pada rezeki orang lain.

Bila aku iri pada rezeki orang, sudah seharusnya juga iri pada takdir kematiannya.

Kami Lelaki dan Kalian Perempuan

Cinta seorang lelaki itu tetap, hanya logika fikir kedepannya yang mampu merubahnya. Cinta seorang wanita itu tetap, hanya saja mereka pencemburu, tiada kata mendua dalam kamus mereka.

Kami yang aku maksud adalah lelaki. Ga pernah kami pungkiri, selaku pria normal jatuh cinta pada lawan jenis itu wajar, bagi kami mata adalah ujian, “ Bagi seorang pria mata adalah ujian, dan telinga adalah ujian bagi perempuan.” Ucap Ustadz Adi Hidayat dalam salah satu ceramahnya.

Seolah kami sedang berada di galeri seni. Dan kini tepat di depan mata kami lukisan-lukisan, pahatan-pahatan patung serta berbagai ragam kerajinan tangan yang amat indah, wajarkah bila kami memuji salah satu karya seni yang indah di sana? Kalian itu selalu menarik dan indah di mata kami, Wahai Wanita.

Namun dalam mengambil keputusan, bagi kami itu ibarat memasak. Bumbu mana yang dapat melengkapi masakan kami. Bila saat ini musim panas, maka pedasnya cabai mampu membakar suasana agar lebih semangat. Bila saat ini musim dingin, maka manisnya masakan akan mencairkan dinginya cuaca. Konsumen menjadi fikiran kami, keluarga besar menjadi momok kami. Di sisi lain, masyarakat menantikan kami agar membuat perubahan menuju yang lebih baik, dan tidak mungkin kami berjalan sendiri, kami butuh pelengkap yang mampu bekerjasama dengan baik, bukan hanya tebalnya gincu yang menutupi rona pipi.

Maka, kalian yang aku maksud adalah perempuan. Wanita normal yang pencemburu, tindakan yang kalian pilih terkadang tidaklah rasional. Manja-manjanya kalian yang membuat kami mampu terseyum sendiri di kala menjelang tidur malam, “ Dalam agama, bohong itu dibolehkan dalam tiga hal, membohongi istri salah satunya.” Tutur Usatadz Riyadh Bajri dalam salah satu ceramahnya. Dan kami faham bohong di sini adalah mencandai kalian. Semisal salah seorang kalian menggunakan lipstik di bibir merah kalian, namun tiba-tiba kalian melampaui batas hingga lipstik itu mengenai rona pipi kalian. Seketika kalian akan meminta pendapat kami selaku suami, “ Mas, aku cantik ga? Gimana dandananku?.” Tanya kalian, dan kalian lupa untuk bercermin.

“ Say, kamu cantik, cantik banget.” Puji kami. Mungkinkah kami mengganggu suasana hati jelita kami?

Hingga akhirnya kalian pun tersadar dan bercermin.

Cemburu pun normal saja dalam kamus kalian. Ingatkah tentang Siti Sarah? Ia berkata pada Siti Hajar, “ Akan aku potong empat bayi yang di dalam kamdungan Hajar itu bila keluar.” Betapa cemburunya Sarah kala itu.

Ia yang telah menemani Ibrahim lebih lama dari Hajar. Namun kini ia harus menerima kenyataan dan tak kuasa ketika mengetahui Hajar mengandung seorang anak, maka Ibrahim pun menyuruh Hajar hijrah ke tanah Makkah guna menghindari kecemburuan Sarah serta dalam rangka mentaati perintah Allah.

Hinggga kelak karena kecemburuan Sarah tersebut menjadi sebab beperang dan saling bencinya dua suku bangsa, Arab dan Israil.

Maka fahamilah diri kami sebagaimana kami mencoba mengerti kalian. Cinta kami akan tetap, dan kalian jangan cemburu berlebih.

Alexandria, 14 oct 2017.

Bekerjalah dengan perasaan yang lapang dan bahagia. Tak perlu risau soal rezeki, sebab boleh jadi rezekimu itu datang dari pintu lain yang mungkin tak disangka-sangka. Bekerjalah saja, optimalkan kebermanfaatanmu bagi sesama dan niatkanlah semua hanya untuk menggapai ridho-Nya.

Soal rezeki, ayo kita berkaca pada kisah Siti Hajar yang ditulis oleh Ustadz Salim A Fillah dalam bukunya yang berjudul “Dalam Dekapan Ukhuwah” …

Hajar dan bayinya telah ditinggalkan oleh Ibrohim di lembah itu. Sunyi kini menyergap kegersangan yang membakar. Yang ada hanya pasir dan cadas yang membara. Tak ada pepohonan tempat bernaung. Tak terlihat air untuk menyambung hidup. Tak tampak insan untuk berbagi kesah. Kecuali bayi itu. Isma’il. Dia kini mulai menangis begitu keras karena lapar dan kehausan. Maka Hajar pun berlari, mencoba mengais jejak air untuk menjawab tangis putra semata wayangnya.

Ada dua bukit di sana. Dan dari ujung ke ujung coba ditelisiknya dengan seksama. Tak ada. Sama sekali tak ada tanda. Tapi dia terus mencari. Berlari. Bolakbalik tujuh kali. Mungkin dia tahu, tak pernah ada air di situ. Mungkin dia hanya ingin menunjukkan kesungguhannya pada Alloh. Sebagaimana telah ia yakinkan sang suami, “Jika ini perintah Alloh, Dia takkan pernah menyia-nyiakan kami!” Maka keajaiban itu memancar. Zam zam! Bukan. Bukan dari jalan yang dia susuri atau jeka-jejak yang dia torehkan di antara Shofa dan Marwa. Air itu muncul justru dari kaki Isma’il yang bayi. Yang menangis. Yang haus. Yang menjejak-jejak. Dan Hajar pun takjub. Begitulah keajaiban datang. Terkadang tak terletak dalam ikhtiar-ikhtiar kita.

Mari belajar pada Hajar bahwa makna kerja keras itu adalah menunjukkan kesungguhan kita kepada Alloh. Mari bekerja keras seperti hajar dengan gigih, dengan yakin. Bahwa Dia tak pernah menyia-nyiakan iman dan amal kita. Lalu biarkan keajaiban itu datang dari jalan yang tak kita sangka atas irodah-Nya yang Maha Kuasa. Dan biarkan keajaiban itu menenangkan hati ini dari arah manapun Dia kehendaki.

Bekerja saja. Maka keajaiban akan menyapa dari arah tak terduga.

Selamat bekerja, semoga kebaikan untuk kita akan datang dari arah yang tak disangka-sangka ;)

______

Picture source: Pinterest

Allah kah yang memerintahkanmu untuk ini wahai Ibrohim? Jika iya, Allah tak akan menyia-nyiakan kita

Bagian perempuan dalam islam melebihi setengah diantara pembesar-pembesar ummat ini, baik itu dengan perbuatannya atau perbuatan anak-anaknya yang dididik melalui tangan mereka.

Allah memerintahkan kekasihnya Ibrohim ‘alaihissalam untuk meninggalkan istrinya Siti Hajar yang ketika itu dalam masa menyusui anaknya Isma'il di lembah yang tak ada tumbuh-tumbuhan di kota Hijaz dekat bukit Faron dan Ibrohim kembali ke Palestina.
Siti Hajar bertanya kepada suaminya dengan berlinang air mata, tetapi Nabi Ibrahim tidak menjawab apa-apa. Lalu Siti Hajar bertanya kembali, “Apakah Allah yang memerintahkanmu..?”
Nabi Ibrahim bergetar dan menganggukkan kepalanya. Dari sini muncullah jawaban yang berasal dari hati dan perasaan seorang wanita besar yang menjadi sebab namanya selalu ada sepanjang zaman, Siti Hajar menjawab dengan segenap rasa percayanya : “Jika iya, Maka Allah tak akan menyia-nyiakan kita..”

Perempuan ini memberitahukan kita tentang kaidah ketuhanan yang masih ada hingga zaman kita sekarang, yaitu :
“Siapa yang melaksanakan perintah Allah, maka Allah tak akan menyia-nyiakannya selamanya”
Tulisan ini telah tertulis dengan tinta emas yang nantinya akan membawa nama Ummu Isma'il hingga hari qiyamat kelak.

Sungguh sesuatu yang menakjubkan bagi kita yang berputus-asa dan kehilangan harapan karena beratnya masalah yang dihadapi. Jika kita mau berpikir bahwa berjalannya ibu kita lalu kembali lagi hingga akhirnya menemukan akhir yang manis, tak lain semua itu adalah berawal dari langkah kecil dari langkah-langkah yang rasanya mustahil. Yang beliau yakini sedari awal adalah yakin kepada Allah, kemudian setelah itu berusaha dengan segala kemampuan yang ada, berjalan antar sofa dan marwa agar bisa menyusui anaknya yang tersiksa dengan rasa haus dan lapar yang luar biasa. Saat itu Allah tau bahwa perempuan ini berusaha sedemikian rupa adalah karena iman dan amal yang ada padanya, seketika itu turunlah perintah Allah yang mudah ((كن))

Keluarlah dari jari-jari kaki bayi mungil itu air yang dari setiap tetesannya itu ada arti kemenangan dan kekal, dan air itu terus keluar sebagai bentuk mu'jizat ditengah-tengah padang pasir mekkah yang sangat tandus hingga hari ini. Seolah-olah Allah mengatakan kepada kita jika kemenangan telah lahir tak akan ia berakhir.
Maka camkan lah bahwa kemenangan mestilah menjadi sumpahmu dipenghujung, meskipun banyak cemooh dari orang lain. Seperti ibunda kita Hajar yang ketika melihat antar sofa dan marwa terbayang tak akan ada sumber kehidupan disana, tapi dengan segenap keyakinannya pada Allah dan mengerahkan usaha berjalan bolak balik hingga tujuh kali, akhirnya berkatalah Allah (kun).

Iman, ilmu lalu amal

Fa izaa ‘azamta fatawakkal 'alallaahi……

Sc : miah 'uzhomak hlm 25

@ucirahmadani Semoga kita bisa menjadi ibu yang juga melahirkan generasi-generasi terbaik untuk islam @aisyahadisya @unihanii @andinafisyah @menyapamentari @rumahati @hairaria @qoyim30 @ulfarodia @fairaisy

Ada beberapa tipe keluarga di dunia ini:

  1. Tipe keluarga Nabi Nuh dan Nabi Luth, suaminya sholeh, istrinya tidak.

2 . Tipe keluarga Firaun, Istrinya solehah suaminya tidak.

  1. Tipe keluarga Nabi Ibrahim, suami istri soleh dan solehah, dan anak keturunannya menjadi orang soleh.

  2. Tipe keluarga Abu Lahab, suami dan istri sama sama durhaka.

Kemudian Ustad bertanya: “Ibu-ibu mau seperti yang mana?”

Ibu-ibu menjawab: “Keluarga Ibrahim!!!!”

Kemudian Ustad berkata: “Keluarga Nabi Ibrahim itu Istrinya ada 2, yaitu siti Sarah dan siti Hajar.” Gimana ibu ibuuu….

Ibu-ibu: “AYO PULANG…!!! USTADNYA GAK ASYIK.”

😂

Madrasah Pertama dan Kepala Madrasah

Tentu saja kita sudah sering mendengar syair ini. 

Ibu adalah madrasah pertama
Jika kamu menyiapkannya 
Maka dia menyiapkan generasi baik

Peran ibu memang sangat besar dalam mendidik anak-anaknya. Masih dalam suasana idul adha bahwa Siti Hajar , sosok yang melahirkan keluarga para Nabi, yang bagaimana beliau mendidik anaknya, Ismail, a.s. menjadi anak yang beriman dan bertakwa, sementara ayahandanya Nabi Ibrahim a.s. hampir jarang menemuinya di masa kecil karena harus pergi meninggalkan mereka. Betapa luar biasanya peran seorang ibu ketika berupaya menghadirkan seorang ayah bagi anak-anaknya manakala ayah sedang mencari nafkah. 

Namun sayangnya, hal ini seringkali seolah menjadi alasan bagi seorang ayah untuk berlepas tangan dalam mendidik anak. Seolah-olah ia hanya sebagai sosok yang memberi nafkah. Padahal makna nafkah sendiri bukan hanya uang atau kekayaan. Ia bisa berupa perhatian, kasih sayang, juga kedekatan. 

Seorang ibu memang madrasah pertama bagi anak-anaknya. Namun, bukankah sebuah sekolah tak akan komplit jika tidak memiliki kepala sekolahnya? Maka di sinilah peran ayah sebagai Kepala Madrasah. Dia lah sang pemilik visi dan misi. Mau dibawa ke mana istri dan anak-anak nya kelak. 

Saya sendiri ketika merenungi, banyak sekali keteladanan dan kolaborasi baik yang diteladankan oleh ayah dan ibu saya semasa saya kecil dulu. Bagaimana mereka berbagi peran dalam mendidik. 

1. Masa-Masa menjadi Pencerita dan Da’i Cilik : Konseptor - Eksekutor

Masa kecil saya tak lepas dari dua julukan tersebut. Ya, di sinilah ketika masih di TK Anak Shaleh dulu, ayah pertama kali menemukan bakat terpendam saya dalam tataran public speaking. Singkat cerita saya menjadi pencerita cilik. Ayah lah pada waktu itu yang membuatkan saya naskah cerita dan meminta saya menghafalkannya. Sementara Ibu saya bertugas melatih saya, ketika ayah sedang bekerja mengajar di kampus. Setelah beberapa kali latihan di depan ibu, baru lah dalam sekali waktu, sepulang mengajar, Ayah mengetes saya untuk tampil di depannya. 

Pola itu sama pula ketika saya menapaki bangku Madrasah Ibtidaiyah, kelas II. Ayah pula yang menemukan bakat saya dalam menjadi orator / penceramah. ibu pula yang mengasah di rumah. 

Sekarang ini, ketika saya dewasa, saya memikirkan betapa luar biasa kolaborasi mereka berdua. Saya pun bisa menyebut ayah saya sebagai seorang konseptor. Ya, kepala sekolah adalah yang mengkonsep, yang merumuskan tujuan, visi, dan hal-hal yang bersifat konseptual. Lalu, sebagai madrasah pertama, tentu saja kedekatan saya dengan ibu akan jauh lebih dekat, karena intensnya pertemuan di rumah. Maka beliau lah sebagai seorang Eksekutor. Beliau yang melatih saya, sembari melaporkan perkembangan performa saya kepada ayah. 

Sehingga, dari peran mereka itulah saya bisa sedikit mengambil kesimpulan. Bahwa Madrasah, butuh kan yang namanya kepala madrasah? :) 

2. Masa Menentukan Pilihan : Menjadi Penengah

Lazimnya, karena intensnya bertemu di rumah itulah, maka seringkali Ibu kita menjadi sangat sayang dan bisa saja protektif kepada kita. Hal itulah yang saya rasakan. Seringkali ketika ibu tidak memperbolehkan sesuatu, maka ayah saya lah yang mampu menjadi penengah. (Walau hal ini tidak bisa di generalisasi di semua keluarga)

Saya masih ingat betul ketika dulu ingin meneruskan jenjang pendidikan dengan masuk Pondok Gontor selepas dari MIN I Malang. Sementara ibu saya tak ingin jauh-jauh, karena Nilai Ujian Nasional saya bagus, maka beliau menyarankan mengapa tidak di SMP Negeri 3 Malang saja. Sekolah paling favorit. Di sinilah muncul sebuah gap atau kemauan sendiri-sendiri antara kami berdua. 

Lalu hasilnya ? Ayah saya hadir menawarkan bisa dibilang win-win solution. Beliau menyarankan mengapa tidak mendaftar di Madrasah Tsanawiyah Negeri I Malang. Saya yang pada waktu itu ingin mendalami ilmu agama, insya Allah tetap dapat walau porsinya tak sebesar di Gontor. Ibu saya yang tak ingin jauh-jauh dari anaknya juga mendapat solusinya. Pun demikian ayah saya yang ingin anaknya mendapat ilmu eksak yang cukup untuk kelak dapat menjawab tantangan zaman. 

Lagi-lagi, ini bermakna, jika dibawah terjadi deadlock, maka peran seorang leader dibutuhkan untuk memecahkan masalah. Dan ayah lagi-lagi hadir, sebagai kepala sekolah. 

3. Masa Melepas ke Rantau : Menjadi Penguat dan Pembujuk

Masa ini pada akhirnya tiba kepada saya manakala saya memutuskan memilih Depok dan Surabaya sebagai alternatif tempat berkuliah saya. Bayangkan saja, hingga H-seminggu SBMPTN, Ibu saya tetap tak merestui pilihan saya dengan alasan di luar kota. Ibu saya tetap bersikeras saya di Malang saja. 

Namun tidak demikian dengan ayah, beliau mendukung sepenuhnya potensi saya untuk berkembang dan merantau. Beliau pun sadar bahwa baik ayah dan ibu saya pun juga sama-sama anak rantau dahulu dari Mojokerto ke Malang. 

Hingga akhirnya ayah saya lah yang mendekati ibu, berusaha pelan-pelan untuk membujuk, menasihati, dan menumbuhkembangkan kepercayaan beliau kepada saya. Pada akhirnya dengan berlinang air mata, ibu saya memberikan restunya untuk menuntut ilmu diluar kota. 

Ketika ditarik garis lurus dengan peran keduanya sebagai madrasah pertama dan kepala madrasah, maka memang bisa menghasilkan dua possibilitas. 

Pertama, seorang guru, dalam hal ini ibu, sebagai madrasah pertama, bisa saja terlalu posesif terhadap murid-muridnya, hingga justru potensi yang luar biasa dari anak-anaknya kurang bisa dimaksimalkan. Maka di sinilah peran kepala sekolah atau seorang ayah untuk memberikan supervisi

Kedua, seorang guru, dalam hal ini ibu, justru malah bisa saja yang jauh lebih yakin kepada anak-anaknya. Sementara ayahnya, justru sedikit membatasi. Maka di sinilah, peran ibu sebagai negosiator kepada ayah tentang potensi besar anak-anaknya. Melalui diri Ibu, yang jauh lebih mengerti tentang anak-anaknya, karena intensitas pertemuan yang rutin, maka ia menjadi berhak memberikan rekomendasi yang beyond expectation soerang ayah. 

4. Masa Bersiap Menggenapkan : Pemupus Rasa Cemburu

Sudah fitrahnya seorang wanita memiliki rasa cemburu. Begitu pula, kebanyakan ketika seorang anak laki-laki mengutarakan maksudnya untuk menikah, maka seringkali ibunya menahannya terlebih dahulu dengan berbagai alasan mulai dari kemapanan, usia, hingga bahkan ingin mendapatkan bakti dan pengabdian yang lebih lama lagi terlebih dahulu. 

Padahal sebenarnya, itu kekhawatiran ibu bahwa nanti pasca menikah, tentu saja perhatian anak-nya tak lagi seperti dahulu kepadanya. Maka lagi-lagi di sinilah peran ayah sebagai suami dari ibu kita, sangat-sangat dibutuhkan untuk meyakinkan. Beliau meyakinkan bahwa jika memang sudah memiliki penghasilan yang tetap, sekalipun masih sedikit, namun sudah layak untuk menikah. Beliau pula yang mengingatkan bagaimana dulu ayah dan ibu memulai perjuangan pun juga sama-sama dari bawah. 

Maka di sinilah ayah lagi-lagi hadir sebagai obat rasa cemburu seorang ibu kepada istri anak-anaknya kelak. 

Kasus di atas, adalah murni apa yang saya rasakan. Tentu saja masih jauh lebih banyak yang lebih baik kedua orang tua saya. Namun tetap saja saya banyak belajar dari ayah dan ibu saya.Tentang bagaimana luar biasanya mereka berdua berkolaborasi membangun madrasah rumah tangga bagi saya dan adik saya. Tentu saja layaknya sekolah biasa, pastilah ada kekurangan dan kekhilafan yang pernah dilakukan. 

Namun setidaknya di sini menjadi gambaran, bahwasanya…

Sebuah madrasah tidak akan pernah mampu berjalan jika tidak memiliki kepala sekolah. Bisa saja ia berjalan, namun tentu daengan kondisi yang stuck, atau bahkan pincang. Maka di sinilah peran ayah dan ibu benar-benar dibutuhkan. Mereka saling melengkapi. Dengan kekurangan dan kelebihan masing-masing.  

Sampai Batas
  • Suatu malam, saya bercakap dengan kawan lama yang akan menikah beberapa minggu lagi. Mungkin, semacam farewel masa lajangnya, sekaligus meminta nasihat-nasihat baiknya.
  • Aku : saya
  • Zahra : kawan lama, bukan nama sebenarnya
  • Cerita ini dimulai dengan obrolan ringan hingga berujung pada pertanyaan-pertanyaan di life-crisis.
  • Aku : Eh, kalau kamu mendapati sesuatu yang berharga, apakah kamu bersedia mengorbankan banyak hal dalam hidupmu? Waktu, tenaga, usia, pikiran, untuk memperjuangkannya yang belum tentu juga itu akan jadi milikmu?
  • Zahra : Aku mah realistis anaknya, susah ditanya begitu...
  • Aku : Haha..., gimana dong?
  • Zahra : Ini maksudmu, memperjuangkan X? (temanku ini menyebut nama seseorang yang aku taksir)
  • Aku : Kenapa sebut nama -_-
  • Zahra : Kalau kamu percaya bisa memperjuangkan agama lewat dia, baru deh.
  • Aku : Allahu Akbar!
  • Zahra : Pasangan hidup itu jalan, tujuannya Allah!
  • Aku : Siap, Bos!
  • Zahra : Pasangan hidup juga bukan pilihan, yang memilihkan Allah. Intinya ikut aja sama kata Allah. Kalau dibilang enggak, nggak usah maksa. Kalau dibilang iya, perjuangkan dan pelihara.
  • Aku : Bagaimana kita tahu, itu iya dan itu tidak?
  • Zahra : Beda-beda, aku sih ngasih batas tiga kali ke diri sendiri. Dalam hal apapun, kalau enggak berhasil di percobaan ketiga, berarti ada jalan lain.
  • Aku : Aku baru ke...
  • Zahra : Yang penting definisi jalan dan tujuannya yang harus jelas, kamu boleh ngasih batas yang berbeda, nggak mesti tiga kali kayak aku.
  • Aku : Aku paham! Aku tahu di mana batasnya! :)
  • Zahra : Siti Hajar dapat air setelah percobaan ke tujuh, iya gitu aja. Definisi jalan dan tujuan. Lalu apa batasnya. Coba sampai batasnya, kalau enggak, ganti jalan. Coba sampai batasnya, nanti Allah akan turun tangan.
  • Aku : Terima kasih :)
  • Zahra : Sabar ya, jangan melampaui batas.
  • Yogyakarta, 3 Maret 2016 | (c)kurniawangunadi
Jika Hari Ini

Jika hari ini kita bertanya-tanya dimanakah Allah saat ujian-ujian datang tanpa diduga, maka ketahuilah bahwa Allah itu dekat. Ya! Allah dekat dan akan selalu dekat. Tidak berkurang kedekatan-Nya hanya karena tawa yang berganti luka atau bahagia yang berganti duka. Tidak berkurang pula kedekatan itu hanya karena kita yang tidak pernah memperpendek jarak dengan-Nya lewat sikap-sikap baik kita sebagai hamba. Selama ini, bukan Dia yang tak pernah dekat, hanya saja kita terlalu terlena untuk tetap jauh dari-Nya. Sebagaimana dekatnya pertolongan yang diberikan-Nya kepada Siti Hajar agar ia berlapang dada terhadap kondisi dirinya ketika ditinggal pergi oleh Nabi Ibrahim, sedekat itu pulalah pertolongan-Nya kepada kita.

Jika hari ini kita mencari-cari dimanakah Allah saat langkah-langkah kita terasa berat, maka ketahuilah bahwa Allah itu dekat. Ya! Allah dekat dan akan selalu dekat. Saat langkah-langkah perjuangan menjadi berat, saat kesabaran seperti sudah sampai batas akhirnya, saat tubuh seolah menjadi lelah untuk terus berharap, itu bukan berarti bahwa Allah meninggalkan dan membiarkan kita. Tidak, sekalipun Allah tidak pernah membiarkan kita menanggung beban-beban yang tak sanggup kita pikul. Syahdu tertulis dalam Al-Qur’an, 

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya,” 

begitulah Dia berfirman dalam Q.S Al-Baqarah ayat 286.

Jika hari ini kita bertanya-tanya mengapa Allah seolah tidak ada dalam hati dan keseharian kita, maka bertanyalah kepada hati, “Upaya apa yang sudah aku lakukan untuk mendekat kepada-Nya?” Selama ini, Dia tidak pernah jauh, hanya saja kita tidak pernah mendekat kepada-Nya. Kita banyak alasan: sibuk, lelah, mengantuk, kehabisan energi, atau apapun agar seolah memperbolehkan kita berleha-leha dalam membuat waktu-waktu romantis bersama-Nya. Tapi, semoga Dia tetap berkenan menolong kita memperbaiki semuanya.

“Ya Allah Ya Tuhanku, perbaikilah bagiku agamaku sebagai benteng urusanku; perbaikilah bagiku duniaku yang menjadi tempat kehidupanku; perbaikilah bagiku akhiratku yang menjadi tempat kembaliku. Jadikanlah ya Allah kehidupan ini mempunyai nilai tambah bagiku dalam segala kebaikan dan jadikanlah kematianku sebagai kebebasanku dari segala kejahatan!” (HR. Muslim No. 2720)

Selamat shaum Arafah, teman-teman! Semoga kita selalu bertukar doa-doa kebaikan. Baarakallahu fiik ;)

aku ingin menjadi

seperti Siti Hawa.
tidak pernah menyerah keliling dunia untuk dipertemukan dengan Adam-nya.

seperti Siti Hajar.
tidak pernah lelah berjalan antara Shofa dan Marwah untuk menemukan banyu demi Ismail-nya.

seperti Siti Khadijah.
cerdas dan kaya. supaya bersama suaminya bisa berbagi untuk sesama.

seperti Aisyah.
menunggu sampai tertidur di depan pintu saat kesayangannya belum pulang.

seperti Fathimah.
begitu menjaga diri sehingga Allah memberikannya seseorang yang begitu menjaga hatinya.

seperti Ibu.
yang meneladani Siti Hawa, Siti Hajar, Siti Khadijah, Aisyah, dan Fathimah.
yang menjadi teladan untuk kami, anak-anaknya.

aku ingin menjadi yang terbaik.
tidak hanya yang terbaik dari diriku sendiri.
tetapi juga yang terbaik dari yang mungkin kau dapatkan.
yang bisa kau bayangkan.

aku ingin menjadi hadiah untukmu.
seindah pelangi.

Siti Hajar tetap menerima dan legawa, meski pada akhirnya, setelah berlari-lari tujuh kali dari Shafa ke Marwa. Mata air zam-zam justru mengalir dari kaki Ismail,
— 

Danny Dzul Fikri - Renungan Malam

Bukan dilihat dari ikhtiarnya, tapi belajarlah dari Siti Hajar, tentang sifat menerima dan berprasangka baik pada Allah

ATM (Amati, Taaruf, Menikah)

Assalamualaikum!

Saya punya banyak utang nulis, tapi berencana memindah resume yang satu ini dulu. Ada beberapa teman yang sudah meminta untuk segera dituliskan resumenya, hehe. Ceritanya 28 Februari kemarin (iya sudah lebih dari dua bulan, akibat blogging blue syndrome saya), saya dan teman teman saya berkesempatan menimba ilmu di sebuah forum kajian bertajuk “Amati, Taaruf, Menikah”. Kajian ini diisi oleh ustadz yang ngegaulnya sama yang muda, Felix Siauw. Baiklah saya tuliskan resumenya ya

Saat ini dunia sedang berubah, bahwa dunia ini tidak melulu dikuasai oleh laki laki karena terjadi pergeseran orientasi. Dulunya wanita lebih emosional daripada laki laki (yang natural born nya adalah pemikir logis), namun dengan adanya era teknologi, sms, sosial media membuat semuanya lebih emosional, termasuk bagi laki laki, jadi lebih mudah mengungkapkan dll. Awalnya bisa terlihat maskulin di kehidupan nyata, tapi di sosial media menye menye (rapuh). Efeknya apa? Dunia jadi semakin dikuasai wanita.

Nah, perang saat ini lebih terfokus pada wanita. Kenapa? Kalau memerangi pria, maka yang rusak hanya 1 orang, yaitu pria tersebut, tapi kalau merusak wanita, maka minimal ada 3 orang yang berhasil dirusak, yaitu wanita itu sendiri, suaminya dan anaknya. Perang disini bukan lagi perkara mengangkat senjata, tapi mengenai pola pikir (ghazwul fikri, eh bener ngga ya tulisannya bgini) melalui 3F. Fun, food, fashion.

Nah, dibali lelaki kuat, ada wanita wanita yang keren yang mendukung mereka. Ulul Azmi contohnya, ada 5 kan ya,

  1. Nabi Nuh
  2. Nabi Ibrahim
  3. Nabi Musa
  4. Nabi Isa
  5. Nabi Muhammad

Ketika nabi Muhammad menikah dengan Khadijah, usia mereka selisih 15 tahun. Waktu diangkat jadi nabi, Nabi Muhammad berusia 40 tahun, setelah sebelumnya beruzlah selama 2 tahun di Jabal Nur (Gua Hira). Selama 2 tahun itu pula, Khadijah dengan setia mengantarkan makanan untuk Rasul ke Gua Hira, padahal perjalanannya mendaki dengan jarak tempuh 3 jam,  subhanallah ya :”) Selain itu, ketika Rasul pertama kali bertemu Jibril, beliau merasa panik, takut dan memutuskan segera pulang. Sesampainya di rumah, Khadijah tanpa banyak bertanya, langsung menyelimuti dan merawat Rasul. Ah, kalau begitu perlakuannya Khadijah, jelas saja Rasul tidak pernah memadamkan sedikit pun perasaan cintanya kepada beliau bahkan sepeninggal Khadijah. Saking sayangnya Rasul, istri beliau yang lain, Aisyah, merasa cemburu berat dengan almh Khadijah. Namun Rasul berkata alasan beliau begitu mencintai Khadijah adalah karena saat tidak ada satu pun orang yang beriman, Khadijah lah yang pertama kali beriman, saat tidak ada satu pun yang mengulurkan tangan, Khadijah lah yang memberikan kedua tangannya, dan ketika tiada istrinya yang memberi anak, hanya Khadijah lah yang memberi keturunan. Khadijah pula satu satunya istri Nabi Muhammad yang mendapat salam dari Allah dan malaikat karena ketaatan pada suami yang luar biasa. Dan keutamaan wanita yang taat padaa suaminya, ketika dia meninggal, dan suaminya ridho atas pengabdian yang telah dia berikan, maka dia bebas memilih masuk ke surga lewat pintu mana yang ia kehendaki, subhanallah.

Selanjutnya adalah mengenai wanita di balik Nabi Isa, yakni Maryam. Saking istimewanya, sampai ada surat yang bernama surat Maryam dan tentang keluarga Maryam, yakni Ali Imran. Maryam ini bukanlah “wanita gampangan”, beliau tidak mau disentuh selain muhrim. Oiya, sampai ada hadits, “sebaik-baik wanita di surga itu Khadijah binti Khuwailid | sebaik-baik wanita di dunia itu Maryam binti Imran” (HR Bukhari). Nah, ada pula yang lain, perempuan di dunia yang subhanallah sekali, “Semulia-mulia wanita di surga adalah Khadijah binti khuwalid (istri nabi Muhammad Saw), Fathimah binti Muhammad, Maryam binti Imran (ibunda nabi Isa as.) dan Asiah binti Muzahim (istri Fir’aun).” (H.R ath-Thabari)”

Baiklah, berlanjut ke kisah selanjutnya dari Nabi Musa, siapakah wanita keren di balik Nabi Musa? Rupanya ada ibunya, Umi Musa. Perjuangan beliau semasa hamil Musa sudah diuji karena Firaun memerintahkan semua anak laki laki dibunuh. Akhirnya, ketika Musa lahir, Umi Musa menghanyutkan bayinya ke sungai Nil. Keikhlasan beliau diganti oleh Allah, karena pada akhirnya Nabi Musa selamat dan menjadi pengemban dakwah dan perjuangan melawan Firaun.

Lain lagi cerita dari Nabi Ibrahim, wanita yang setia mendampingi beliau adalah Siti Hajar. Seorang budak Mesir yang beliau bebaskan. Beliau berdua baru memiliki anak setelah lama sekali menikah. Nah, ketika baru saja memiliki anak, Allah memerintahkan untuk hijrah ke Mekkah, padahal jarak tempuhna 1244km, perjalanannya berbulan bulan dan menuju ke tempat yang tandus tiada hewan maupun air. Ketika Nabi Ibrahim ditanya oleh Siti Hajar,’Suamiku Ibrahim, kita mau kemana?” sampai kali kedua belum dijawab oleh Nabi Ibrahim, kemudian Siti Hajar melanjutkan,”Apakah ini perintah Allah?” kemudian Nabi Ibrahim mengiyakan, dan hilanglah seluruh keraguan Siti Hajar dan beliau berkata,” Kalau ini perintah Allah, tinggalkan kami disini, Allah akan menjaga”. Sepeninggal Nabi Ibrahim, Ismail terus menangis karena kehausan, Siti Hajar berlari kesana kemari dari bukit Shofa ke Marwah karena seolah melihat ada mata air (peristiwa ini yang kemudian menjadi dasar adanya sai). Akhirnya setelah 7x bolak balik, akhirnya air justru keluar dari sentakan kaki Ismail.

Nah, dari semua pemaparan cerita singkat tentang orang hebat dan wanita di baliknya, ada satu benang merah yang bisa diambil, bahwa…..Allah selalu lebih tahu. Jangan memaksakan keinginan. Allah lebih tahu waktu yang tepat dan orang yang tepat. Kita hanya perlu memantaskan diri, maka dengan sendirinya orang yang baik lah yang akan datang.

Tanaman yang muncul dari tanah yang baik maka juga akan menghasilkan buah yang baik, berbuah, bermanfaat. Dan tanaman yang muncul dari tanah yang buruk, maka akan mengganggu. Demikian pula manusia. Tugas kita, bukanlah saja sekedar mencari pasangan melainkan mencari orang tua untuk anak kita. Tanah yang baik, istri yang baik dan ibu yang baik, tidak akan didapat lewat jalur pacaran. Pun imam yang baik tidak didapat lewat pacaran, kenapa? Maksiat lebih mudah dilakukan bila sebelum menikah sudah bilang cinta, pegang pegang tangan, nah jadi nanti ketika di pernikahan, bisa jadi dia begitu ke wanita lain. Memang, tidak semua pacaran berujung zina, tapi zina diawali dengan pacaran. Urusan menikah adalah urusan masa depan. Bibit dan tanah harus unggul.

Nah, kalau tidak dengan pacaran, gimana dong? Inilah indahnya Islam, ada cara yang gaulnya mari kita sebut dengan ATM, Amati, Taaruf, Menikah. Dalam Islam, bukan hanya saling menyukai satu sama lain, tapu yang penting adalah butuh kecintaan pada hal yang sama. Kalau cintanya sudah pada hal yang sama, maka akan lebih mudah. Yaitu cinta kepada Allah. Pacaran tidak ada korelasinya dengan langgengnya pernikahan. Kalau menikah, mencintai hal yang sama, maka insya Allah akan langgeng.

Tapi, taaruf ini jangan disamakan dengan pacaran islami atau pacaran syariah ya. Taaruf hanya dilakukan bila sudah siap menikah. Pada prosesnya pun taaruf tidak boleh berkhalwat. Memang tidak ada batasan waktu, tapi jangan terlalu lama proses taarufnya. Selain itu ngga boleh ngejip atau dikenal engan nge tag. Itu namanya ngambil rezeki orang. Jadi kalau memang iya, disegerakan, kalau belum siap, harus mengikhlaskan.

Menikah, bukanlah proses yang instan, persiapannya harus sudah lama, bahkan sejak belum punya calon sudah harus bersiap. Kita harus memantaskan diri, kita harus mampu meyakinkan bahwa kita sudah siap dan mampu. So does perempuan, sebelum ada yang ngelamar, perempuan juga sudah harus mulai bersiap, belajar ngurus anak, masak, dan yang terpenting, belajar membedakan mana yang haq dan mana yang bathil.

Umumnya, bapaknya wanita akan melakukan fit and proper test. Intinya sih, beliau harus yakin kalai anaknya bisa diperlakukan sebagaimana bapaknya memperlakukan dan membahagiakan. Oleh karena itu, bapaknya wanita selalu berpikir membahagiakan anaknya sebelum diambil orang. Maka, pacaran itu adalah proses pengkhianatan kepada bapak kita.

Taaruf adalah proses saling mengenali satu sama lain berlandaskan kecintaan karena Allah. Maka, pilihlah wanita karena ketaatannya, kalau sudah begini, urusan ke belakang akan lebih mudah. Karena keluar satu hadits, atau ajaran, maka istri pasti akan manut, karena tau, itu adalah perintah Allah. Nah, ada satu hadits yang harus dihafalkan oleh istrinya ust Felix waktu sebelum menikah, tapi saya lupa nyatat nih versi aslinya, huhu, tapi intinya ada 4 kriteria istri yang diridhoi Allah

  1.  Istri yang penyayang
  2. Istri yang banyak anak
  3. Istri yang paling manfaat untuk suaminya (menyenangkan saat bersama, merindukan ketika berpisah)
  4. Saat istri/ suami marah, dia tidak akan tahan lama lama, dan akan menghambur ke suami dan meminta maaf agar suaminya kembali ridho

Saat ini anggaplah kita sedang puasa, ketika puasa memang godaan ada dimana mana, tapi kalau kita icip2, curi2 waktu untuk mokel, maka ketika kita buka puasa pasti sudah gaada gregetnya lagi. Sama dengan menjaga hati. Sebagai penutup materinya, persiapan pertama yang harus kita lakukan apa? Ngaji. Bukan sekedar membunyikan quran, tapi mengkaji isinya dan materi materi lainnya bersama orang yang memiliki ilmu. Dengan kita belajar mengenai Islam, maka persiapan kita akan jadi persiapan yang paling baik. Jangan lupa kondisikan orang tua kita tentang mindset kita tentang taaruf dan kriteria yang kita inginkan. Persiapkan sejak belum ada calon, insya Allah akan dilancarkan sampai menikah. Aamiin.

Sekian share materinya, semoga membawa manfaat bagi siapapun yang membaca, silakan disebarkan bagi yang membutuhkan. Semoga kita senantiasa terjaga hatinya, diluruskan niatnya untuk menjaga hati, karena percaya lah jodoh bukanlah seperti sandal jepit yang bisa tertukar. Tulang rusuk pasti akan kembali kepada pemiliknya. Kita hanya perlu percaya, bahwa rencana Allah selalu lebih indah daripada yang kita rencanakan.

Wassalamuaikum wr.wb.

Meneladani Visi dan Misi Keluarga Nabi Ibrahim

Tulisan ini adalah review materi dari seminar bersama Ustadz Adriano Rusfi tentang Meneladani Visi dan Misi Keluarga Nabi Ibrahim. Untuk membaca tulisan lain tentang parenting dan keluarga, klik disini.

Jika kita melihat pada kisah-kisah tentang keluarga di dalam Al-Qur’an, tentu kita akan mengingat kisah keluarga Nabi Ibrahim. Dinamika ujian dan ketaatan Nabi Ibrahim, Siti Hajar dan Ismail memberikan banyak teladan kepada kita semua tentang tangguhnya keluarga mereka. Berkaitan dengan itu, mungkin kita bertanya-tanya, apa kiranya yang menjadikan mereka sedemikian taat dan tangguh? Ternyata, kuncinya adalah pada visi dan misi keluarga.

Visi adalah sebuah cara pandang dan perspektif yang khas dan unik tentang jati diri, fungsi, peran dan nilai sebuah entitas atau kesatuan. Sederhananya, visi berbicara tentang bagaimana kita melihat atau memiliki pandangan tentang sesuatu. Unsur visi terdiri atas purpose (tujuan) dan value (nilai). Satu hal yang sama akan bisa menjadi berbeda jika dilihat dengan visi yang berbeda. Sedangkan, misi adalah tujuan, target, sasaran yang ingin dituju dan dihasilkan sesuai dengan visi tersebut. Biasanya, misi ini disusun berdasarkan tahapan langkah-langkah yang ingin dicapai.

Biasanya, kita melihat adanya visi dan misi ini pada perusahaan atau organisasi. Tapi, sebenarnya keluarga juga perlu memiliki visi dan misi. Mengapa?

1. Keluarga adalah sebuah entitas atau kesatuan yang terdiri dari suami/ayah, isteri/ibu dan anak. Lebih dari satu orang bergerak dalam entitas yang sama, maka sudah sepatutnya gerak tersebut dilandasi oleh adanya visi dan misi.

2. Keluarga adalah pondasi sosial terpenting yang merupakan satuan terkecil dari sebuah masyarakat. Kekuatan sosial sebuah masyarakat bermula dari keluarga dengan visi dan misi yang jelas.

3. Keluarga adalah tiang negara. Hal ini sejalan dengan sebuah nasehat yang sudah sering kita dengar, bahwa kontribusi terbaik seseorang kepada negaranya adalah dengan mendidik anaknya dengan baik.

4. Setiap keluarga adalah unik. Kita tidak bisa menyamakan nilai-nilai keluarga kita dengan keluarga lain, sebab setiap keluarga adalah unik dengan segala kelebihan dan kekurangan yang dimilikinya masing-masing.

5. Keluarga memiliki mimpi, yang sudah tentu akan berbeda dengan keluarga lainnya.

6. Keluarga harus membangun masa depan.

Contoh visi keluarga adalah “keluarga solutif”, maka misi dari keluarga tersebut adalah ingin menjadi solusi bagi keluarga orang lain melalui bantuan-bantuan yang diberikannya. Ada juga keluarga yang memiliki visi “keluarga intelektual” dimana di keluarga tersebut pendidikan akademis adalah yang paling utama, dan masih banyak lagi visi dan misi keluarga lainnya. Tanpa visi dan misi keluarga yang jelas, kemanakah sebuah keluarga akan dibawa?

Menentukan visi keluarga dapat dilakukan dengan melihat beberapa aspek, yaitu:

1. Latar belakang historis suami dan isteri sebelum menikah. Misalnya, suami-isteri tersebut memiliki visi “keluarga harmonis” karena mereka berasal dari keluarga broken home yang tidak ingin hal itu terjadi kembali di keluarganya.

2. Given factors atau faktor terberi, yaitu faktor-faktor apa saja yang melekat pada diri. Misalnya, suku batak terkenal temperamental, maka ini bisa menjadi pertimbangan-pertimbangan tertentu dalam menentukan visi.

3. Realitas atau kondisi saat ini, yaitu tentang apakah yang menjadi kekurangan dan kelebihan keluarga saat ini yang bisa mendukung terwujudnya visi.

4. Mimpi, yaitu tentang apakah yang diinginkan oleh keluarga, ingin dipandang sebagai keluarga yang seperti apa, dll.

Kunci dari merumuskan visi dan misi ini adalah mendefinisikan visi dan misi tersebut dengan jelas. Misalnya, jika visi keluarga adalah keluarga bahagia, maka definisikan dulu apa yang dimaksud dengan bahagia, karena, bisa saja bahagia menurut keluarga yang satu adalah ketika mampu berkarya bersama sementara yang lain mendefinisikannya sebagai rekreasi rutin setiap pekan.

Kembali tentang Nabi Ibrahim, ternyata, visi keluarga yang dimilikinya dapat disebut sebagai keluarga tauhid pemakmur bumi. Hal ini tercerminkan pada kemakmurah kota Mekah setelah peristiwa air zam-zam. Keluarga Ibrahim juga memiliki karakteristik-karakteristik yang mendukung visinya tersebut, diantaranya adalah:

1. Hanif atau lurus, yang berarti bahwa Nabi Ibrahim dan keluarganya bertauhid kepada Allah, muka dan hatinya dihadapkan kepada Allah.

2. Pioneer, hal ini tercerminkan saat Nabi Ibrahim menjadi pioneer hijrah ketika meninggalkan keluarganya di padang tandus. Beliau juga adalah pioneer ayah yang tega kepada anaknya. Tega bukan berarti benci, karena tega adalah penuh dengan kasih sayang tapi tetap konsisten menegakkan hukum Allah.

3. Berdaya juang, hal ini ditunjukkan melalui sikap Siti Hajar yang menunjukkan kesungguhan terbaik kepada Allah saat bolak-balik dari Shafa ke Marwah selama 7 kali.

4. Berkorban, hal ini ditunjukkan saat Nabi Ibrahim rela untuk hendak menyembelih anaknya.

5. Optimis dan sabar terhadap setiap ujian dan ketentuan Allah.

Sebagai keluarga tauhid pemakmur bumi, berikut adalah misi keluarga Nabi Ibrahim:

1. Membacakan ayat-ayat Allah kepada manusia.

2. Mensucikan manusia.

3. Mengajarkan manusia kepada Al-Qur’an dan Hikmah.

Menentukan visi dan misi keluarga haruslah melibatkan Allah, melibatkan apa yang sebenarnya Allah tugaskan kepada kita sebagai manusia. Jika sebaliknya, maka visi dan misi tersebut akan dapat menghancurkan diri kita sendiri.

Jadi, apakah yang menjadi visi dan misi keluargamu?

My bestfriend!

I’ll hope you never forget me!

Macam tak boleh terima Siti Hajar sambung belajar tanpa aku.
Pergi kelas tanpa aku.

Tapi hidup kena melepaskan!
Gudluck awak
*sambil kesat air mata*

Sensitif betul kalau cakap pasal kawan sekarang ni 😔

Kisah Siti Hajar bolak-balik shafa dan marwa untuk mengajarkan kita bahwa kesungguhan pasti akan berbuah manis. Kesungguhan artinya menunjukkan kepada Allah, bahwa kita pantas untuk mendapatkan sesuatu.

Pernikahan atau perkahwinan membuka tabir rahsia

Suami yang menikahi kamu…
Tidaklah semulia Nabi Muhammad SAW.
tidaklah setaqwa Nabi Ibrahim ra
pun tidak setabah Nabi Ayyub ra
atau pun segagah Nabi Musa ra
apalagi setampan Nabi Yusuf ra

Namun suamimu hanyalah lelaki akhir zaman yang punyai cita cita
membangun keturunan yang soleh…

Pernikahan atau perkahwinan mengajar kita kewajiban bersama

Suami menjadi pelindung kamu pula penghuninya…
Suami adalah nahkoda kapal kamu pula navigatornya….
Suami bagaikan seorang yang nakal kamu pula guru kaunselingnya…
Saat suami jatuh kamu menaikkan semangatnya…
Seketika suami menjadi bisa kamulah penawar ubatnya…
Seandainya suami seorang yang lancang sabarlah memperingatkannya..

Pernikahan ataupun perkahwinan mengajarkan kita perlunya iman dan taqwa…

Untuk belajar meniti sabar dan redha ALLAH Ta'ala…
kerana memiliki suami yang tak sesempurna mana…
Namun kamu akan tersentak dari alpa…
kamu bukanlah Siti Khadijah ra yang begitu sempurna didalam menjaga….
pun bukanlah Siti Hajar yang begitu setia dalam sengsara…
Kamu cuma seorang wanita akhir zaman yang berusaha menjadi isteri solehah…

Buat pasangan suami isteri, jagalah hati masing-masing…
Mungkin hari ini si dia tercuai, keesokkan hari kita yang cuai…

Dalam satu keburukan pasangan ada seribu
kebaikan si dia yang kita tidak nampak…
Jadi lihatlah yang seribu itu…bukan yang satu itu…

Hargailah pasangan anda..selagi masih ada waktu…

Ku terima dia seadanya….

SUAMI ISTERI