sersan

Mylog: Imajinasi

Kadang aink berpikir, apakah kalo misalnya aink ga pernah nonton pilem horror aink bakal takut ketika jalan di tempat gelap sendirian trus bulu kuduk tiba-tiba merinding? Apakah aink bakal parno kalo suatu saat jualan sate trus ada cewek berbaju putih rambut panjang nyamperin sambil bilang “bang, satenya bang,…?”

Ato sesimpel ketika lagi jalan di lorong kampus tengah malem trus ada denger suara cekikikan, apa aink bakal ngibrit lari?

Di agama yang aink anut, setan itu dinyatakan sebagai mahluk yang lemah. Kerjaannya cuma mentok ngebisikin di dalam hati tanpa punya kekuatan fisik yang mampu mencelakakan manusia. Aink percaya hal-hal gaib karena kitab suci yang aink imani mengatakan harus. Tapi bukan berarti aink lantas harus percaya kalo mahluk gaib bisa aktif mempengaruhi kehidupan aink. Cem gentayangan, ato bikin orang kerasukan.

Aink jadi teringat di suatu adegan di anime full metal panic, ketika teman-teman sekelas sersan sousuke ketakutan sama hantu. Sersan Sousuke nya sendiri tenang-tenang aja sambil bilang, “selama hantunya ga bawa-bawa granat, tidak ada yang perlu ditakutkan”

Di jaman Rasul sendiri, diceritakan kalo misal Umar bin Khatthab lewat di suatu jalan, setan-setan yang lagi nongkrong langsung lari ketakutan. Jaman now malah kebalik. Setannya belum tentu beneran lewat, orang-orang uda lari ketakutan.

Aink selalu bertanya-tanya, kalo misal orang indonesia ga pernah nonton film horror, ga pernah denger cerita-cerita horror, apa bisa setan dan jin muncul di hadapan manusia dalam bentuk hantu-hantu standar semacam kuntilanak, pocong dan lain sebagainya. Apa jadinya, kalo kita ga pernah dijejali konten-konten horror trus lihat sesosok suster ngesot di lantai rumah sakit? Apakah akan langsung ngacir atau malah ngedatengin susternya sambil nanya, 

“Sus, bagian mana yang sakit?”

Trus susternya jawab, “hati, bang,.. hatiku sakit, baru ditinggal merit,…”

.

.

.

.

Oke, skip,…

Aink berpendapat kalo misalnya apa pun gejala mistis yang seolah kita rasakan itu cuma imajinasi aja. Segala hal ganjil itu mungkin ga pernah ada, cuma setan yang menyusupkan rasa takut dalam hati dan imajinasi kita yang menyempurnakannya seolah nyata. Tentu saja, imajinasi kita dibangun oleh sekumpulan informasi yang ada dalam memori. Informasi yang sayangnya sebagian dibangun dari film-film horror. Malem-malem ngeliat sekelebat putih di balik pohon langsung terkorelasi dengan kuntilanak,.. padahal bisa jadi cuma arwah cewek berambut panjang yang lagi gentayangan

Aink ga pernah ngelarang siapa pun nonton horror, kecuali mungkin anak aink kelak kalo dia belum cukup umur. Aink suka film horror, it’s entertaining. Aink nonton horror Thailand yang judulnya ‘Comingsoon’ berkali-kali. Rame banget, konsep ceritanya bagus. Cuman ya gitu, kalo lagi lemah iman dan bisa dibisikin setan aink suka kebayang hantu di pilem comingsoon muncul dari balik lemari. Wahahahahaha, anjaaay.

See? Coba aink ga pernah nonton pilem ‘comingsoon’, sehebat apa pun bisikan setan buat nakut-nakutin, setan apa pula yang bisa aink bayangin buat keluar dari lemari? Sullivan sama mike dari monster inc??? yakali,.

Imajinasi ini perannya hebat. Bisa banget maenin hati. Dari bikin takut setakut-takutnya, sampai ke bikin baper sebaper-bapernya. Bukankah banyak umat jaman now yang tersesat dalam imajinasinya sendiri? Seolah saling simpan perasaan padahal baper sendirian.

eaaaak,…

Kontrol imajinasi sebenarnya ada pada kontrol informasi. Kalo misalnya sering banget kebayang yang ‘engga-engga’ mungkin karena terlalu banyak masukan informasi yang ‘engga-engga’. Kalo sering ngerasa takut, mungkin bisa di cek tontonannya dan kalo sering ngerasa baper, mungkin bisa di cek bacaannya,..