sendirian-doang

The Way I Lose Her: The Legend of Teh Kotak - Help Him or Help Her.

Jika kesempatan untuk hidup bersamamu hanya ada dalam mimpi. Aku mohon jangan bangunkan aku.

                                                              ===

.

Suasana kelas sekarang lagi ricuh. Gue yang tadi lagi duduk-duduk di kantin sembari menikmati Aqua dingin gratisan ini mendadak dapet SMS dari anak kelas. Gue disuruh cepet balik ke kelas karena katanya lagi ada latihan ulangan matematika.

Gue yang emang pada dasarnya lemah sama itungan ini ya mau nggak mau jadi harus balik juga ke kelas. Latihan ulangan ini lebih mirip diskusi ketimbang ulangan. Jadi ketika orang-orang lain ricuh saling berdiskusi mencari jawaban, gue dan Ikhsan malah asik nyontekin hasil jawaban kepunyaan Bobby.

Denger-denger berita dari anak yang lain sih soal yang sekarang lagi dikerjain ini bakal muncul di ujian kenaikan kelas beberapa minggu lagi itu. Makanya anak-anak yang lain konsen banget ngerjainnya, tidak terkecuali Nurhadi. Berulang kali dia garuk-garuk kepala mencoba menjawab soal di depannya sampe ketombenya luruh terus nempel di jidat. Sekarang jidatnya belang hitam putih kaya zebra cross. Gue yang melihat hal itu rasanya pengin ketawa tapi nggak tega. Nggak baik ngetawain kaum Abu Jahal.

“Mbe!”

BUK!
Tiba-tiba ada buku yang digulung mendarat di kepala gue.

“Apaan sih, Peh?!” Gue megangin kepala gue.

“Pake nanya apaan segala lagi. Kerjain itu soal! Ntar nggak naik kelas baru tau rasa lu!” Kata Ipeh galak sambil narik paksa kerah seragam Ikhsan yang lagi duduk di sebelah gue agar pindah tempat duduk sehingga Ipeh bisa duduk di sebelah gue.

Dari jauh gue liat Ikhsan ngomel-ngomel tapi nggak berani bersuara. Takut umurnya berkurang kalau dihajar Ipeh.

“Yaelah, Peh. Galak amat, nih gue udah selesai nih.” Gue menyodorkan buku tulis gue.

“Apaan?! Itu kan jawaban si Bobby. Kerjain ulang dari awal. Sini kalau nggak tau gue bantu.”

“….”

“Yeee malah ngeliatin gue lagi. Kerjain!”

“Iye-iye. Galak amat ah, habis nelen knalpot lu?”

Akhirnya mau tidak mau gue ngerjain juga itu soal yang ada di depan muka. Ipeh pun mengerjakan soal yang sama. Ada satu soal yang sekarang lagi nongkrong di depan papan tulis yang harus anak-anak kelas selesaikan bersama, soalnya susah banget! Bahkan Ipeh pun sekarang terlihat kebingungan. Ipeh aja nggak bisa ya apalagi gue coba?!

Anak-anak yang lain pada berdiskusi mencoba mencari jawaban yang benar, sedangkan Pak Tatang—Guru matematika gue, di meja guru cuma cengir-cengir merasa menang kaya bocah baru dapet tazoz pokemon dari dalam chikiball.

Setelah lima belas menit berlalu, pak Tatang kini berdiri di depan kelas dan mengajak anak-anak untuk berdiskusi mengenai jawaban soal yang bersangkutan.

“Baik anak-anak, berapa jawaban dari soal ini?” Tanyanya.

Sontak semua anak ricuh, semua anak meneriakkan dua jawaban yang berbeda. Dan tidak hanya Ipeh, bahkan Ikhsan dan Nurhadi pun pada bersemangat mengajukan jawaban mereka berharap jawabannya lah yang benar.

“Jawabannya 15 pak!” Kata Ipeh keras sambil menggebrak meja.

“Bukan, Peh. Hasilnya 27. Kan dikali dua terus dikurang tiga.” Sanggah Bobby.

“Iya, Peh. Hasilnya 27!” Kata Ikhsan menimpali padahal gue tau jawaban dia dapet nyontek dari Bobby. Emang benalu ini bocah.

“Tapi.. Jawabanku sama kaya jawaban Ipeh. Hasilnya 15.” Tiba-tiba Dilla di ujung barisan angkat bicara.

Melihat Dilla menjawab 15, Ikhsan langsung menepuk pundak Bobby. “Bob, kayaknya 15 deh jawabannya.”

“Ah tai ayam lu! Mentang-mentang cewek cakep bilang begitu langsung berubah kubu lu.”

“Hehehehehe.” Ikhsan cuma cengengesan.

Seluruh isi kelas menjadi makin ribut karena merasa jawaban mereka adalah jawaban yang benar. Ketika Ikhsan, Bobby, Ipeh, Nurhadi, Dilla, dan semua orang menjawab dua jawaban yang sama, di pojok kelas gue hanya bisa tertegun.

Gue yang tadi ingin ikut bersaing mengajukan jawaban ini mendadak menjadi hening. Diam-diam gue urungkan niat bijaksana gue tersebut lalu bersandar di dinding berusaha agar anak-anak kelas nggak menyadari kehadiran gue saat itu.

“Oi Nyet! Nyender aja lu kaya centong sop, berapa jawaban lu?” Tanya Ikhsan sambil mendatangi meja gue, sontak Ipeh pun menengok bertanya hal yang sama.

“Ngg.. Elu berapa Peh jawabannya?” Tanya gue mencoba memastikan ulang.

“15, Mbe.”

“Elu, San?”

“Gue sih 27 sama kaya anak yang lain. Nah elu berapa? 15 atau 27?” Tanyanya balik.

Gue melihat ke kertas jawaban gue sebentar, lalu pelan-pelan melirik ke arah mereka lagi.

“Ngg.. Kok jawaban gue 157 ya?” Kata gue dengan wajah polos.

“BHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAK”

Sontak mendengar ucapan gue barusan Ikhsan dan Ipeh langsung ketawa ngakak sekencang-kencangnya, yang mana menyebabkan semua orang di kelas langsung pada melihat ke arah mereka berdua.

“Woi! Malah ketawa! Ada apaan sih?!” Kata Nurhadi dari belakang kelas.

“Ini!! HAHAHAHAHA SI DIMAS!! Masa yang lain jawabannya 15 atau 27 lah dia jauh sendiri jawab 157. HAHAHAHAHA..” Jawab Ikhsan sambil ngerebut kertas jawaban gue lalu nunjukin kertas gue itu di depan kelas.

Dan kemudian seluruh kelas pada tertawa menertawakan gue. Bajingan! Gue didzolimi satu kelas :((( gue kan mau belajar juga, kenapa malah diketawain sih. Tega!! Ya Allah kenapa gue lemah banget kalau urusan matematika. Lagian goblok banget sih, yang lain angkanya puluhan lah gue hina sendiri dapet ratusan.

.

                                                       ===

.

Setelah penderitaan demi penderitaan berlalu, akhirnya bel pelajaran berbunyi menandakan pelajaran Sejarah akan dimulai. Suasana kelas yang tadi serius akhirnya bisa sedikit mereda. Guru Sejarah kebetulan belum datang, sehingga beberapa anak-anak ada yang asik ketawa-ketawa di bangkunya masing-masing, pergi ke kantin, atau bahkan gitaran di belakang kelas.

“Nyet, kalau gini terus rasanya gue jadi putus asa, gue mau les aja deh.” Gue masih shock atas hinaan dan caci-maki anak-anak sekelas waktu pelajaran matematika sebelumnya.

“Hahahahaha yaelah gara-gara gitu doang jadi patah semangat. Kaya bocah SD aja ah lu. Nanti pas ujian mah nyontek aja, absen lu sama absen si Ipeh juga kagak beda jauh.” Balasnya sambil rebahan di atas meja.

“Iya sih. Ah mending urusin Bazzar aja dah gue mah.”

“Eh iya, gara-gara lu ngomongin Bazzar gue jadi inget sesuatu deh. Lu masih deket sama Cloudy?” Tanya Ikhsan.

“Ngg? Cloudy? Udah nggak terlalu deket. Pan lu tau sendiri doi ngejauh dari gue.”

“Nah itu, gue denger kabar sih berita tentang status si Cloudy yang jomlo lagi itu udah pada nyebar loh ke seluruh sekolahan.” Tukasnya bisik-bisik.

“Ah masa?”

“Yeeee lu kagak percayaan bener sih jadi orang. Bener! Pas gue ke WC aja ya tuh para kakak kelas cowok di WC pada ngomongin Cloudy. Pada berencana PDKT katanya.”

Gue terdiam sebentar. Tapi kalau dipikir-pikir kayaknya emang wajar banget kalau semua orang pingin deketin tuh anak. Ah yasudahlah, bukan urusan gue juga. Toh gue juga dulu nembak eh sampe sekarang kagak pernah ada jawabannya. Ikhlasin aja deh. Nggak baek berharap terlalu tinggi.

“Ooh..” Jawab gue singkat sambil kipas-kipas pake buku Sejarah.

“Masih ada rencana PDKT sama dia lu, Dim?” Tiba-tiba Ikhsan turun dari meja lalu duduk menghadap gue.

Gue kaget, “Hah? Kagak lah. Ya lu mikir aja, masa orang-orang kaya kita bersanding sama doi. Muka kaya sendok bebek seharusnya tahu diri.”

“Lo sendiri, Nyet? Sama Tasya gimana?” Tanya gue mencoba untuk mengubah topik pembicaraan.

“Panas.” Ikhsan menghela napas panjang.

“Wuih?! Indehoi?!”

“Bukan, Setan! Udah diujung tanduk.”

“Lha kok bisa?”

“Panjang ceritanya. Males ah gue, tuh liat sekarang gue aja nggak boleh duduk sama dia. SMS gue dari pagi nggak dibales. Lagi marah berat kayaknya. Belakangan ini kayaknya kita udah nggak ada Kimia.”

“Hah? Kimia?” Gue menaikan alis.

“Chemistry.”

“Ah anjing bilang kek Chemistry gitu pake acara ditranslate ke bahasa Indonesia segala. Sok british lu setan.”

“Udah ah gue males ngomongin ini, kantin yuk. Guru Sejarah juga kayaknya nggak akan masuk.”

“Boleh deh yuk. Sekalian nengok panggung di Lapang.”

Akhirnya kami berdua yang sudah terlalu suntuk karena masalah pribadi masing-masing itu memilih untuk pergi ke kantin dan menggunakan jatah Dispen ketimbang diam di dalam kelas. Sepanjang perjalanan menuju kantin kami ngobrol ngalor ngidul nggak jelas hingga suatu ketika Ikhsan menarik gue tepat ketika kami mau memasuki wilayah kantin.

“Apaan sih, Nyet?!” Tanya gue kaget. Seragam gue dia tarik sampai kerah lehernya miring kaya peci Ustad Guntur Bumi.

“Sst.. Tuh kan kata gue juga bener. Tuh liat.” Ikhsan menarik gue masuk ke dalam salah satu warung dan mengintip ke arah area tengah kantin.

Gue pelan-pelan mengintip ke arah yang Ikhsan tunjukkan barusan. Loh kayaknya gue kenal tuh siapa. Ngapain juga tuh anak diem di kantin begitu?

“Loh si Cloudy? Ngapain tuh anak di kantin jam segini?” Tanya gue bisik-bisik.

“Bukan si Cloudy, tapi lihat deh doi lagi ngobrol sama siapa?” Balas Ikhsan

Gue ngintip kembali dari tembok warung. Tampaknya apa yang sempat Ikhsan ceritakan di kelas tadi itu benar. Berita tentang Cloudy yang sudah single lagi itu kini sudah menyebar di seluruh telinga para anak lelaki di sekolahan kami. Tidak terkecuali kelas satu, mereka paling gencar mendekati Cloudy karena merasa mempunyai chance paling besar.

Saat itu gue melihat Cloudy terlihat risih ketika diajak kenalan sama banyak cowok yang gue tahu nih anak-anak cowok cuma berani deketin cewek kalau lagi bareng temen-temennya doang. Kalau sendirian mah mana berani, jiper pasti mereka. Ketika Cloudy lagi makan, beberapa anak cowok ada yang dengan sengaja duduk di sebrang mejanya terus minta kenalan sama doi.

Walaupun gue baru kenal sama Cloudy tapi gue tahu dia paling nggak suka dengan keadaan seperti ini. Bahkan dulu Cloudy juga pernah bilang sama gue kalau dia memilih jadian sama satu cowok agar nggak dideketin cowok-cowok lain seperti ini. Gue lama-kelamaan jadi kesel juga melihat pemandangan itu.

Gue mendengus kasar, mengambil ancang-ancang mendatangi mereka sebelum tiba-tiba seragam gue ditarik lagi sama Ikhsan sampe kepala gue kesentak maju mundur kaya pelampung pancing.

“APAAN SIH ANJIR MAIN TARIK-TARIK SERAGAM GUE AJA?!” Gue tabok kepala tuh bocah pake centong bubur kepunyaan bibi warung.

“Lo mau ngapain?! Udah kagak usah ikut campur lah. Toh dia juga udah kagak deket sama elo. Lagian nanti kalau elo nolong juga pasti dijutekin sama doi kaya yang dulu-dulu lagi. Mau lo emang dibegituin?” Tanya Ikhsan serius.

Gue terdiam sebentar. Ada benernya juga ini ucapan si Kerang Hijau. Tapi masa sih gue tega ngebiarin tuh anak kaya gitu. Lagian tadi siang juga dia udah sempat nolong gue, rasanya bukan laki-laki kalau nggak balas budi.

“San.” Gue melihat ke arah Ikhsan.

“Ini salah.” Lanjut gue lagi.

“Hah? Maksudnya?”

If you don’t help her, you’re helping him.” Kata gue serius.

Ikhsan terdiam. Ada perasaan bersalah terlihat sedikit di mimik mukanya ketika mendengar ucapan gue barusan.

“When you do nothing. You’re helping him. But when you do something, you’re helping her. Nah, sekarang keputusan ada di tangan lo. Lo mau memilih pilihan apa?” Tanya gue.

Ikhsan terdiam. “Ngg.. Do.. something.” Katanya pelan.

“Sip! Jadi sekarang apa yang harus kita lakukan?” Tanya gue lagi.

“Kita ke sana.”

“Terus?”

Cium Cloudy.”

“AH ANJING BARU AJA 5 DETIK YANG LALU KITA BISA SERIUS SETAN!”

“Menyelamatkan Cloudy deh kalau gitu.”

“Nah gitu dong! Terus ngapain lagi?”

“Berantem if necessary.”

“Hmm.. Kalau nggak pake berantem gimana?”

“Cium Cloudy.”

“AH ANJING!” Gue angkat nampan tempat bibi warung naruh gorengan itu untuk nyambit kepala ini bocah.

“Canda sob canda… Pokoknya kita datang, selamatin Tuan Putri, lalu kalau terjadi huru-hara, kita berantem.”

“Nah gitu kek dari tadi.”

“Elo yang berantem, gue yang lari sama Cloudy.“

“…”

Gue putus asa. Gue tertunduk lesu. Kenapa sih gue harus punya temen yang gini-gini amat ya Allah. Gue mending nyuci mangkok bubur aja deh bantuin bibi kantin ketimbang temenan sama satu orang ini.

“Komedi sedikit anjir! Udah ah serius. ayo ke sana, kasian tuh anak.” Kata Ikhsan tanpa wajah bersalah.

“Serius?”

“Iya serius kali ini mah.”

“Yaudah ayo deh.” Kata gue yang sebenarnya masih nggak percaya-percaya amat kalau nih anak bisa serius.

“Tapi btw, Dim. Kita kaya Kesatria kuda putih ya, menyelamatkan tuan putri.” Katanya sambil cengar-cengir.

“Serah lu deh mau ngomong apa. Tapi kalau misal sampe harus berantem, sebisa mungkin jangan sampe guru-guru tau ya.” Balas gue.

“Nah gitu dong! Itu baru laki! Yuk!”

“Sip!”

Ikhsan pada akhirnya sepakat sama usulan gue barusan. Dengan langkah yang cukup mantap, kami berdua keluar dari salah satu warung dan berjalan menuju area tengah kantin. Ikhsan melepas beberapa kancing seragamnya, bersiap jika terjadi huru-hara seperti biasanya. Sedangkan gue jalan di depan mendatangi Cloudy yang saat itu lagi terlihat risih sekali.

.

                                                                    ===

.

Saat itu sebenarnya Cloudy tidak sendiri, ia duduk bersama teman-temannya. Namun jika dihadapkan pada cowok-cowok ganjen kaya gini juga temen-temen ceweknya pada nggak bisa ngapa-ngapain. Untung saat itu yang lagi menggoda Cloudy adalah anak-anak kelas satu juga, jadi gue nggak perlu terlalu was-was kalau terjadi huru-hara.

Tak butuh waktu lama, kini dengan tiba-tiba gue berdiri depan meja Cloudy. Sontak kedatangan gue dan anak monyet di sebelah gue ini memancing perhatian anak-anak di sekitar. Gue menatap Cloudy dan begitu juga Cloudy yang menatap ke arah kami berdua.

“Dee, ikut gue yuk.” Kata gue dengan wajah dingin dan datar, ciri khas kalau mau berantem.

“…” Cloudy diam saja, ada perasaan ragu karena takut terjadi kerusuhan antara gue dan anak laki-laki yang lain.

Ikhsan yang saat itu berdiri di belakang gue kini berpindah posisi dan berdiri di samping gue, memisahkan antara gue dan gerombolan anak laki-laki ganjen itu. Persiapan kalau tahu-tahu ketika gue lagi ngomong sama Cloudy terus mendadak ada serangan tidak terduga.

“Kamu nggak lagi sibuk kan? Kalau enggak ayo, ada acara yang harus kita urus di ruang OSIS.” Sambung gue lagi.

Melihat gue seperti itu, salah satu anak laki-laki yang lain angkat bicara.

“Weits, kalem dulu sob.. Kita lagi mau kenalan nih..” Katanya songong dan gue cuma balas melirik dingin begitu saja tanpa menjawab.

“Emang elo siapanya sih? So so ngatur banget.” Celetuk anak laki-laki yang lain.

Mendengar hal itu, Ikhsan mulai terlihat geregetan.

“Eeeh Si Anj..” Belum sempat Ikhsan angkat bicara, gue tarik tangannya agar dia diam dan tidak memulai huru-hara duluan.

Ikhsan pun nurut sambil masih ngedumel pelan,

“Tai lu, baru aja gue mau jadi heroik. Eh malah ditahan. Kejam amat gue nggak dikasih jatah dialog.” Bisik Ikhsan di samping gue. Mendengar hal itu gue mencoba sekuat tenaga untuk tidak tertawa. Kampret emang nih anak, kagak bisa serius sebentar aja.

Gue melirik ke arah anak yang nyeletuk tadi,

“Gue? Gue itu saha…”

“PACAR!”

Tiba-tiba entah ada angin darimana Cloudy memotong perkataan gue dengan sebuah perkataan yang sontak membuat kami semua yang ada di sana terkejut minta ampun. Anak-anak laki-laki itu terkejut, temen-temen Cloudy terkejut, gue terkejut, Ikhsan terkejut, bibi kantin yang udah gue janjiin bakal gue cuciin mangkok buburnya juga terkejut.

“Dia pacar gue. Jadi sorry ya, nggak usah kenalan. Gue udah ada yang punya.” Tiba-tiba Cloudy berdiri dari tempat duduknya tadi.

“Ayo sayang, nggak usah bikin masalah di sini.”  Mendadak Cloudy menggandeng tangan gue pergi.

Gue masih tercengang, begitu juga Ikhsan. Kami berdua sama-sama dibuat terkejut oleh dua statement yang baru saja keluar. Statement pertama adalah kata-kata “PACAR”, dan statement yang kedua adalah kata-kata “SAYANG”.

Cloudy menarik tangan gue agar pergi dari sana, dan gue menarik tangan Ikhsan agar ngikutin gue, sedangkan Ikhsan masih tercengang sambil memasang wajah bete sama gue, “Lha anjir gue belum sempat ngomong kok udah udahan lagi sih?! Gue juga mau jadi Kesatria kuda putih woi!!” Tukasnya protes ke arah gue tanpa bersuara.

Tangan gue ditarik pergi ke luar kantin. Ke daerah lapangan dan masih berlanjut sampai depan gerbang sekolahan. Gue dan Ikhsan dibawa ke taman kecil di bawah pohon kelengkeng legenda sekolahan di dekat gerbang.

“Yaaaah, padahal gue kira mau berantem!” Kata Ikhsan setelah tangan kami dilepas.

Cloudy hanya menatap dingin seperti biasanya. Sedangkan gue juga memasang wajah bego karena nggak tahu apa-apa.

“Eh btw, acieeeee pacar-pacaran niyee~ Udah main sayang-sayangan lagi ajaaa..” Celetuk Si Monyet nggak tau situasi dan kondisi.

“Apasih!” Cloudy menanggapi candaan Ikhsan dengan ketus.

“Jutek amat, Bu. Di sini aja jutek, giliran kemarin di motor aja lo….”

Cyuuut!
Tiba-tiba dengan sigap Cloudy menjewer Ikhsan hingga dia kesakitan dan minta ampun.

“Ampun-ampun-ampun. Maaaaaf…… Ampun Clow… Hamba nyerah tuan putri..” Ikhsan masih meringis memegangi telinganya yang dibetot secara sepihak sama Cloudy mirip kaya senar gitar banci.

“Dee..” Tiba-tiba gue angkat bicara. Cloudy pun langsung melepaskan jewerannya dan melihat ke arah gue dengan tatapan jutek seperti biasanya.

“Kamu nggak papa?” Tanya gue bego.

“Iya.” Jawabnya singkat.

“Ah udah ah, ngobrol aja sono berdua. Heh cewek galak, selesein masalah lo sama sahabat gue. Kali-kali jadi cewek jangan jaga gengsi mulu, kasian temen gue tau nggak. Lo nggak tahu dia jadi pendiem semenjak lo jutekin dari waktu ngamen dulu? Kali-kali boleh jual mahal, tapi jangan sampai mengorbankan harga diri orang lain. Dah ah gue ke dalem dulu. Sono duaan aja.” Kata Ikhsan ketus sambil berlalu pergi meninggalkan kami berdua begitu saja.

Ini adalah kali pertama di mana gue melihat seorang Ikhsan membentak kepada seorang wanita. Bukan ngebentak sih, tapi lebih ke berbicara blak-blakkan. Dan semua perkataanya pun seakan membuat keadaan kami berdua semakin awkward. Ya gimana enggak, ini sih kaya tinggal jujur-jujuran aja kalau keadaannya seperti ini. Dan gue rasa Cloudy pun nggak pernah dibentak seperti yang Ikhsan lakukan tadi selama hidupnya.

Kadang temen gue yang satu itu kalau udah waras tuh keren loh padahal. Doi tuh sebenarnya ganteng, waktu main gitar pun kharismanya juga oke. Cuma sayang selama jatah hidupnya yang satu hari, dia cuma bisa serius 5 menit doang. Sisanya ya gitu, kebanyakan ngemilin garam beryodium pasti nih anak waktu orok. Gue kembali melihat ke arah wanita paling terkenal seantero sekolahan ini.

“Ngg.. Kamu nggak papa kan? Ngg.. yaudah aku balik ke kelas lagi aja. Mau ada ulangan..” Kata gue sambil berusaha melihat ke arah lain.

“Iya..” Jawabnya masih tidak mau melihat ke arah gue juga.

“Tapi.. makasih ya.. Soal pembicaraan yang tadi di kantin, gue nggak maksud untuk..”

“Iya, gue tau kok. Yaudah yang penting udah beres masalahnya.”

“Lo mau apa?” Tiba-tiba Cloudy menghentikan langkah gue sebelum gue pergi.

“Hah?”

“Gue nggak mau hutang budi sama orang. Lo mau apa?” Tanyanya dingin.

Astaga nih anak tinggal bilang makasih doang susah amat, masih pake acara jutek-jutekan segala lagi. Harga dirinya tinggi bener.

“Traktir gue nasi timbel komplit di tempat kita makan dulu itu.”

“Itu aja?”

“Iya.”

“Oke.”

“Sip, gue tunggu pulang sekolah. Tapi lo temenin gue makan.”

“Eh? Kok gitu?”

“Hutang budi kagak boleh setengah-setengah..”

“…”

Kemudian gue pergi begitu saja meninggalkan dia sendirian di bawah pohon kelengkeng. Astaga.. Kenapa gue jadi ikut-ikutan jutek begini ya? Padahal tadi tuh saat yang tepat untuk bertanya status gue sama dia itu apa. Tapi.. Kok malah jadi gini sih?

“Dim!”

Tiba-tiba belum juga melangkah terlalu jauh, Cloudy memanggil gue. Dia berlari menyusul gue.

“Kenapa?” Tanya gue heran.

“Maaf.. Ngg.. Itu.. Waktu… Tentang.. Aduh gimana ya… Ngg.. soal waktu malam sehabis ngamen itu..  Aku..”

Jantung gue berdegup kencang. Tiba-tiba jantung gue serasa terpacu begitu kuat ketika pembicaraan ini menuju ke arah yang gue tunggu-tunggu. Sebuah jawaban!

“Aku.. Aku masih belum tahu harus jawab apa. Maaf.. Aku.. Aku bingung.”

“…”

Gue terdiam. Gue melihat ke arahnya yang sama sekali tidak berani untuk menatap gue.

“Oh. Yaudah gapapa.” Jawab gue singkat lalu pergi begitu saja.

Entah ada angin apa mendadak gue merasa sudah tidak butuh jawaban itu lagi. Seketika itu juga gue merasa sudah cukup untuk berharap. Tiba-tiba perasaan penasaran itu hilang. Gue sendiri juga heran kenapa bisa gini, tapi ini bener kejadian loh! Gue juga aneh kok tiba-tiba ketika mendengar dia berbicara seperti itu, semua ekspetasi gue yang begitu besar tadi itu mendadak hilang begitu saja. Ilfeel? Mungkin seperti itu.

Ah yasudahlah. Jauh di dalam hati, gue sudah merelakan pertanyaan tentang status yang gue ajukan kepada Cloudy di malam itu bakal terpendam di hati Cloudy selamanya. Saat itu gue merasa pertanyaan ini tidak akan pernah terjawab sampai kapanpun juga. Walau ternyata tanpa gue ketahui sama sekali, Takdir Tuhan justru berkata lain. Hanya selang beberapa bulan dari hari itu, Tuhan menempatkan kami berdua di sebuah situasi yang membuat semua jawaban muncul ke permukaan. Membuat semua hal-hal janggal yang terjadi selama ini menjadi masuk akal.

Tapi tampaknya cerita ini masih cukup panjang untuk bisa sampai ke titik itu.

Balik lagi ke cerita utama.

Karena tiba-tiba gue sudah tidak lagi mempedulikan perihal pertanyaan yang tak terjawab itu, sekarang ada perasaan lega di hati gue. Gue sudah menganut prinsip masa bodo. Yang penting pulang sekolah nanti gue dapet makan gratis. Perut lebih penting ketimbang hati.

Saat itu gue benar-benar tidak memikirkan tentang pernyataan Cloudy di kantin waktu menyatakan gue sebagai pacarnya. Ya mau gimana lagi? Toh itu dia katakan agar dia bisa pergi dari tempat itu. Bukan dari hatinya sendiri.

Tapi nggak bisa bohong juga kalau gue seneng mendengar ucapan itu keluar dari mulutnya. Apalagi waktu dia manggil gue dengan panggilan “Sayang”. Astaga!! Rasa-rasanya terngiang-ngiang terus suaranya. Bikin celana gue jadi sempit tiba-tiba. Bikin gue di sepanjang perjalanan menuju ruang OSIS jadi senyum-senyum sendiri kaya anak kecil baru menang judi tazoz sama temennya.

Mungkin kalau disuruh milih antara Ipeh dan Cloudy, gue juga pasti bingung. Siapa yang akan gue pilih ya? Nona Teh Kotak, atau Putri Aqua?

Alah.
Khayalan tingkat tinggi :|

.

.

.

                                                           Bersambung

Previous Story: Here

karena malam minggu, next part gue post jam 11 malem ya. Nunggu dashboard sepi.

Cuma Bercanda Kok!

Aku kedinginan. Malam ini, angin berlomba-lomba menancapkan gigil ke dalam tulangku. Awan mendung yang tebal membuatku semakin merinding. Tapi aku tetap ingin menemuinya.

Petikan gitarnya sudah terdengar. Merdu, perpaduan harmoni yang selalu mampu meluluhkan hatiku. Dia naik ke rumah pohon kami terlebih dahulu, lalu seperti biasa aku akan menyusulnya dan duduk di sampingnya.

“Re, datang juga akhirnya. Aku udah lapar banget.” protesnya karena keterlambatanku yang cuma sepuluh menit dari waktu janjian kami.

“Mandi dulu tau, emang kayak kamu yang malas mandi.” balasku sambil menyerahkan rantang yang berisi makanan untuknya.

Dia hanya nyengir.

“Besok pesawat jam berapa?” ujarku membuka percakapan.

“Jam 7. Pagi banget kan? Mana bisa aku bangun jam segitu.”

“Tapi asik ya, kamu ke Bali. Lah aku cuma dii sini sendirian di rumah.”

“Kamu kan bisa ke rumah pohon ini tiap malam, anggap aja ada aku di sini. Hahaha.” ledeknya. Ya Tuhan, tawanya.

“Gak ah, seram tau sendirian doang.”

Dia merebahkan diri sambil mencoba mencari bintang yang belum tertutupi oleh awan mendung. Aku duduk di sampingnya.

“Re, seandainya aku gak pulang Pontianak lagi, kamu mau bilang apa sama aku terakhir kalinya?”

“Loh kok ngomong begitu sih, Bas? Kayak mau pergi kemana aja deh.”

“Ya, namanya juga berandai-andai.”

“Hmm, kalau gitu aku mau bilang kamu jaga kesehatan baik-baik, jangan telat makan, kalau lagi kalut atau punya masalah jangan lupa cerita sama aku.”

“Huah, baik banget sih ini anak. Aku jadi terharu.” Dia pura-pura mengusap kelopak bawah matanya.

“Kalau kamu, mau sampain apa ke aku? Kamu pasti akan kangen sama cerewetnya aku deh.” Aku nyengir.

“Aku suka kamu.”

“Hah?”

Hatiku berdebar kencang. Hening sejenak. Aku harus mencerna baik-baik ucapannya barusan. Tapi sebelum aku melayang, tiba-tiba tawanya pecah. Kali ini, air matanya benar-benar keluar dari sudut matanya.

“Januari Mop! Eh mukamu dodol sekali tadi. Haha. Cuma bercanda kok!”

Aku memukul lengannya berkali-kali sampai dia mengerang kesakitan. Dia masih menahan tawanya.

Pukul sembilan lebih, itu artinya kami harus kembali ke rumah masing-masing.

“Re pulang yuk, ntar kemaleman. Aku belum packing.”

“Udah duluan aja Bas. Aku beresin barangku bentar dulu.”

“Oke deh, aku jalan pelan-pelan, nanti nyusul ya, jangan lama-lama.”

Aku mengangguk pelan. Dia sudah menuruni tangga kayu, dari atas sini aku bisa melihat dia berjalan pelan-pelan sambil menggendong gitar kesayangannya.

Aku mengambil ponselku. Mengetik pesan singkat.

Penerima: Bastian (08xx-xxxx-xxxx)
Pesan:
“Kenapa cuma bercanda?”

Send it or saved as draft?