secap

Gue lagi sayang banget sama satu manusia. Sampe titik gue rela ngapain aja asal dia bahagia.Gue gak peduli harus secape apa, ga peduli harus keluar uang segimana, bodo amat panas ujan, dimarahin diambekin dibetein, as long as i can be with si manusia ini, all is well. 

Dulu, gue sering banget ngetawain orang-orang yang mengedepankan rasa sayang. Kayak lebay banget aja gitu. Ralat. Bukan sering, -hampir selalu. Gue bahkan mempertanyakan eksistensi rasa sayang itu sendiri. Ya mungkin karena gue belum rasain. Lalu sekarang, gue sedang karma.

Dalam posisi lagi bahagia bahagia aja, gak jarang gue sering menitikkan air mata. Karena mengkomakan air mata rasanya janggal. Cuma dengan bayangin akan kehilangan, bahagia seolah hilang pelan-pelan. Surut keceriaan, yang ada pada pikiran hanya; bagaimana agar hubungan kami dapat dipertahankan. 

Gue gak mau ditinggal. Gue juga gak mau meninggal. Gue mau panjang umur aja. Gue mau bahagia bahagia aja. Gue pengen semuanya in the right place, dengan dia tetap pada pelukan. Kadang gue memikirkan bagaimana caranya memperoleh kekekalan.

Silahkan ketawa. Berdecak risih atau bahkan menghakimi lewat aksara. Lebay. But seriously, -as i said before; selalu ada logika orang jatuh cinta yang tidak akan dipahami oleh ia ia yang nggak.

Lalu, acapkali ada kemungkinan kemungkinan berbau perpisahan, gue cuma bisa nangis sambil merutuki nasib. Gak jarang ngebetein tuhan. Di logika gue, ga ada yang akan berlangsung di dunia ini tanpa izinNya. Lantas kenapa dipertemukan kalau suatu saat harus juga di lepas?

  • Kiat kiat agar lebih kuat?
  • Ujian kenaikan kelas agar memahami arti qanaah, tawakal dan ikhlas?
  • Agar dipertemukan dengan yang lebih baik?
  • Sarana untuk memperbaiki diri?

Tai kuda. Ngomong sama nabi. 

Buat orang berdosa yang imannya lemah kayak gue, semua akan lebih masuk logika kalo gausah bawa bawa yang maha kuasa. Rasional aja.

  • Dia udah gak sayang
  • Benturan kepentingan
  • Ada yang lain yang bikin nyaman
  • Konflik internal

Halah bodo amat. Sebenernya apapun alasan yang dipake, kalo udah sayang ya sayang. Gausah ada pisah. Gausah mengakhiri kisah. Bareng bareng aja, gabisa apa?