sayur tumis

Gagal itu ketika

“saya pernah gagal berkali kali. Belasan, hingga puluhan, bahkan sampai sekarang.”

Dulu, saya sih paling hobby bilang masakan oranglain gak enak.
Atau suka gak ngehabisin masakan mama gitu, Cuma Karena masakan nya salah dikit aja.


Ayah suka marah kalau saya makan gak abis
Karena di luar sana banyak orang yang punya pikiran “Besok makan apa”
Karena gak punya uang.

Waktu awal ke singapur, saya gak bisa makan karena lidahnya gak enak makan masakan khas sg.
Inget banget waktu saya makan nasi lemak (khas Malaysia) Cuma Beberapa suap karena rasanya menurut lidah saya gak enak.


Berhari hari susah makan (manja)

Sampai ketemu Lah sama temen (singaporean) yang om nya suka masak.
Dikenalin, Dan mulai diajarin masak.
Namanya om Erick, usia nya sekitar 50thn,
Om yang Chinese ini hobby banget masak makanan China.

Jadi diajarin.
Mulai dari kupas bawang putih yang bener (ini Salah Beberapa Kali)
Cincang bawang (berkali kali gagal Dan too slow)
Tumis sayur sampai masak daging.

Really, masak itu rumit bgt ternyata.
Saya aja gak bisa Bikin telor Mata sapi yang gak hancur ’)))

Butuh berbulan bulan buat training masak sesimple itu.


Luckily temen kerja di restoran china sebagai chef.
Haha..
Jadi kesempatan belajar masak Makin luas. Gratis juga :D


Karena apartment kita tetanggaan.
Jadi setiap sebelum dinner suka main dan masak bareng.


Awalnya saya sering dapet comment super pedes.
Dari mulai “gak enak” lalu gak habis
“terlalu lama masaknya jadi gak fresh ”
“ steam ikan masih mentah” lalu di ceramahin sambil dikasih tau caranya.
Belum lagi kalau Mereka Cuma nyoba Dan akhirnya gak di makan.

Kesel super kesel.
Padahal belajar nya lamaaaa.

Betapa jadi chef itu susah.
Harus belajar lama buat bikin masakan super lezat yang bikin kenyang -_-
Bukan masalah hebat Atau nggak nya.
Tapi masalah enjoy, nyerah atau coba lagi nya.


Pernah juga masak dumplings Salah berkali kali. Dan Bikin kulit nya aja sering gagal dan hancur, cara ngelipet nya yang rumit butuh kesabaran super.
Inget banget, gagal bikin dumplings 9kali Dan baru berhasil yang ke 10 nya.

Dan Setelah bertahun tahun nyoba, seneng banget pas dimintain orang buat masak.
Dan hasil nya bahagia ketika mereka bilang rendang nya Enak banget,
Atau dimsum udangnya pas.
Tapi pernah gagal juga.
Karena masak banyak itu susah Dan sendirian.


Satu lagi, kerjaan masak ini susah banget ngatur waktunya. Tahun lalu saya masih Cape liat dapur berantakan, hari ini udah mulai enjoy beresin Semuanya sendirian.


Akhir akhir ini lagi nyobain ngebake Dan Bikin kue.

Yaaaa, Semuanya gagal :’(


Nyobain Bikin kue belasan Kali masih gagal
Bikin cake belasan Kali juga gagal.

Gagal karena rasanya gak Enak.
Fail, fail, fail!!!!


Pernah nyerah waktu temen bilang kue bikinan saya “gak enak sama sekali”

Cape, belum lagi sambil baca resep, trus dapur berantakan, kotor, oily..


2 minggu Lalu memulai lagi ditata.
Daripada hati sibuk mikirin hal yang gak perlu Mending jalan ke toko buat beli bahan bahan baru.


Saya kira dulu,
Memasak itu simple, Cuma buat jadi ibu Dan istri, kalau malas bisa cari diluar dan beli

Jahat sekali rasanya buat menghakimi dan punya pikiran begitu.

Jadi,
Sekarang. Saya belajar masak bukan Karena saya akan jadi ibu, bukan juga karena saya harus punya Cafe.
Tapi karena saya harus berani memulai Dan mencoba hal baru.
Karena passion ternyata diasah bukan mukjizat.



Semoga kritikan bisa memacu semangat untuk berdiri lagi 


And this some of the food I had try :)

Kwetiaw

Bubur

Lemon cakes 

Blueberry cake

Prawn noodles with fish cake

Baked rice

Onde onde

Nasi goreng 

Popiah 

“Dan gagal itu adalah saat Kita tidak ingin mencoba lagi, menyerah, dan merasa kita tidak mampu. Jangan nyerah, coba lagi, kalau gagal coba lagi.
Bukan sampai Kamu berhasil, Tapi sampai kamu merasa nyaman tanpa perlu lagi kecewa dengan hasilnya. ”