rakaat

Yakin Terhadap Allah;

“Setiap ujian yang datang, kita lihat bagaimana interaksi hati kita terhadap ujian tersebut. Interaksi hati tersebut menyebabkan ujian terasa ringan. Jika hati itu tidak kuat jiwa tauhidnya dan keyakinannya terhadap Allah سبحانه وتعالى itulah sebabnya ujian terasa berat. Sehingga ujian yang ringan pun dia terasa berat, sebab apa? sebab jiwanya tidak diterapkan denganketauhidan dan keyakinan yang kuat terhadap Allah سبحانه وتعالى.”

“Apabila hati, ketauhidan , keyakinan yang kuat terhadap Allah سبحانه وتعالى maka apa segala bentuk ujian yang datang, seberat mana pun, sebesar mana pun ujian yang datang, dia akan rasa ringan, malah dia redha pula. Dan dia suka pula ujian yang datang kerana dia tahu ujian yang datang tu semua dari Allah سبحانه وتعالى satu bentuk hadiah dari Allah سبحانه وتعالى. Lihat Para Nabi dan Rasul mereka diberi ujian oleh Allah سبحانه وتعالى untuk tinggikan kedudukan dan martabatnya.”

“Segala yang wujud itu, bergantung kepada qudrat dan iradat Allah سبحانه وتعالى, maka tiada satu perbuatan pun berlaku tanpa izin dari Allah. Bersediakah kita kembali kepada Allah sebelum kita benar-benar kembali kepada Allah?.”

“Setiap detik masa yang berlalu itu adalah dengan izin Allah. Masa dan waktu adalah milik Allah سبحانه وتعالى. Setiap dari kita mempunyai masa yang sama yakni dua puluh empat jam sehari semalam. Dibahagi sama rata oleh Allah سبحانه وتعالى.”

“Masa dan waktu ini ianya adalah objek yang diciptakan Allah. Allah tidak berhajat kepada masa. Allah yang menciptakan "Past Tense” Allah yang menciptakan “Present Tense” Allah yang menciptakan “Future Tense”,“Past, Present dan Future Tense.” Dan semuanya berhajat kepada Allah سبحانه وتعالى di atas kewujudannya.“

"Allah سبحانه وتعالى juga tidak berhajat kepada ruang kepada tempat kepada masa kepada penjuru kepada arah, warna, rupa, bentuk fizikal. Allah yang tidak boleh digambarkan yang tidak boleh dicapai oleh akal manusia. Akan tetapi Allah سبحانه وتعالى menyuruh di kalangan makhluk-Nya untuk memuliakan ini memuliakan itu supaya kemuliaan kita, keagungan kita kepada Allah سبحانه وتعالى.”

“Walaupun dunia ini diciptakan untuk kamu tetapi kamu diciptakan untuk Allah bukannya untuk dunia itu. Dan Itu hakikat kamu diciptakan untuk menghambakan diri kepada Allah untuk mentakzimkan, memuliakan, mengagungkan apa yang telah dimuliakan yang telah diagungkan oleh Allah سبحانه وتعالى.”

“Seseorang yang dimuliakan oleh Allah سبحانه وتعالى yang diberikan untuk menguasai masanya maka kita jangan terkejut bila kita mendengar ada orang yang boleh khatam Al-Quran dengan banyaknya. Orang yang boleh berzikir dengan banyaknya. Orang yang boleh menunaikan solat seribu rakaat semalaman dan sebagainya.”

“Pada hakikatnya kita semua mempunyai masa yang sama. Akan tetapi yang membezakan kita apa yang kita isi dengan setiap masa dan waktu kita. Tujuan kita diciptakan oleh Allah سبحانه وتعالى adalah untuk beribadah kepada Allah. Untuk beramal. Itu kerja kita. Allah سبحانه وتعالى menciptakan kita sebagai pekerja-Nya, hamba-Nya yang bermaksud beribadah kepada Allah sepanjang masa.”

“Bagaimana seseorang itu berada dalam ibadah sepanjang masa? Dua puluh empat jam. Di sini Ulama menjelaskan dengan penuh indah bahawa makna ibadah bukan sahaja terhad kepada solat, puasa, haji, zakat, Al-Quran dan zikir sahaja. Tetapi ianya meliputi kepada segala pekerjaan kita, setiap perbuatan yang harus, setiap dari pekerjaan kita, setiap dari amal kita.”

“Semuanya adalah dikira sebagai ibadah jika dengan niat yang benar. Makannya, minumnya walaupun tidurnya. Apabila ianya dilakukan dengan adab Rasulullah ﷺ dengan cara yang ditunjukkan oleh sunnah Rasulullah ﷺ maka tidurnya juga dikira di dalam ibadah.”

“Apabila makan dan minumnya dengan niat untuk mendapatkan tenaga untuk taqarub kepada Allah. Dia tidur dengan niat untuk merehatkan badannya supaya mendapat kekuatan tenaga untuk dia bangun nanti tahajud esok dia nak melakukan amal-amal kebajikan nak menunjukkan makna taqarrub kepada Allah سبحانه وتعالى.”

“Maka setiap perbuatan yang harus apabila ianya dilakukan dengan niat "Lillahi Ta'ala” bersama dengan adab dan sunnah yang ditunjukkan oleh Rasulullah ﷺ maka perbuatan yang harus itu tidak lagi sekadar perbuatan harus. Makna harus apabila dilakukan tidak mendapat apa-apa dan ditinggalkan pun tidak mendapat apa-apa. Itu makna harus.“

"Tetapi sekiranya ianya diselitkan dengan niat ikhlas, mengharapkan keredhaan Allah, mendekatkan diri kepada Allah, itu bukan perbuatan harus tapi ianya dikira ibadah di sisi Allah سبحانه وتعالى. Walaupun makan dan minumnya, main bolanya dan sebagainya dengan niatnya "Lillahi Ta'ala” tanpa melanggar sebarang batasan syariat maka dia beribadah kepada Allah سبحانه وتعالى.“

"Ulama mengatakan setiap pekerjaan, perbuatan itu akan dikira sebagai ibadah iaitu yang pertama adalah, Apabila dia ada niat yang baik, niat yang soleh, niat "Lillahi Ta'ala”, niat untuk dia mendapatkan tenaga untuk bertaqarub kepada Allah سبحانه وتعالى. Dan yang kedua adalah, Jika dia sudah ada niat.“

"Dia ada keinginan untuk melakukan sesuatu pekerjaan, perbuatan tersebut untuk menyalurkan memberikan manfaat kepada orang lain. Apa jua pekerjaan dan amal yang dia lakukan semuanya memberikan manfaat kepada orang lain.”

“Dan bukan mudarat, tidak berfaedah melalaikan, melekakan diri daripada mengingati Allah. Jika memberikan mudarat, tidak memberikan faedah, melalaikan dan melekakan orang daripada Allah, menjauhkan orang daripada mengingati kepada Allah سبحانه وتعالى itu bukan ibadah.”

“Alangkah beruntungnya orang-orang yang diberikan kelebihan oleh Allah سبحانه وتعالى, yang dapat menguasai masanya mengisi masanya untuk beribadat kepada Allah سبحانه وتعالى. Untuk mendekatkan diri kepada Allah سبحانه وتعالى. Dan amatlah rugi orang-orang yang masanya berlalu pergi begitu saja. Masa yang berlalu tanpa diisi dengan suatu yang bermanfaat. Demi masa sesungguhnya manusia itu didalam kerugian.”

“Maka bersyukurlah kita kepada Allah kerana dipilih oleh Allah سبحانه وتعالى untuk hadir di majlis ilmu di saat ramai orang di luar sana memilih untuk duduk berehat di rumahnya, duduk di atas sofanya, melihat televisyen, melepak dan sebagainya. Dan kita telah dipilih, kita diizinkan oleh Allah سبحانه وتعالى untuk menghadiri majlis yang baik yakni dimajlis ilmu. Dan ditempat yang baik yakni di rumah Allah سبحانه وتعالى ini.”

Guru mulia kami. Tasawwuf. Darul Mujtaba. Ustaz Iqbal Zain Al-Jauhari.

Tips Mahasiswa Cemerlang

Ingin jadi mahasiswa sukses atau mau jadi pelajar biasa-biasa saja? Kalau jadi mahasiswa biasa-biasa saja nanti susah cari kerja… apalagi lanjut kuliah ke jenjang lebih tinggi. Tidak menonjol, siapa yang mau melirik? Belum lagi kasihan mengingat jerih payah orang tua mencari nafkah dan harapan-harapan yang mereka taruh di pundak saya dan teman-teman semua.

Oleh karena itu saya hendak bagi-bagi tips ini. Supaya kita sama-sama bisa sukses di perkuliahan dan jadi kebanggaan orang tua. Tips ini saya dapatkan dalam sebuah ceramah motivasi oleh dosen UIN SUSKA Riau.

‘Tips Mahasiswa Cemerlang’ bisa dikelompokkan dalam dua bagian, tips akademis dan tips ruhani.

Tips akademis: 1) kuasai bidang jurusanmu sungguh-sungguh, 2) di kelas duduklah paling depan, 3) perhatikan tipikal dosen dan ikuti aturan main beliau, 4) kumpulkan tugas beberapa hari sebelum jatuh tempo, 5) hargai dosen dengan mendengarkan dengan seksama, 6) proaktif mencari solusi jika dalam kesulitan dan membantu yang lain jika sudah paham.

Tips ruhani yang biasa disebut 6T: 1) Takbiratul-ulaa, yaitu jaga sholat berjamaah di awal waktu di masjid/musholla, 2) Tasbihat, yaitu lidah senantiasa berdzikir, 3) Tilawat, membaca quran minimal satu juz satu hari, 4) Tahajjud, jaga minimal dua rakaat, 5) Ta'lim, yaitu hadiri majelis ilmu dan halaqah iman di kampus atau sekitar tempat tinggal, 6) Tundukkan pandangan, dari melihat yang tidak patut.

Bila 12 tips ini dikerjakan istiqamah, in syaa Allah akan mudah ilmu masuk ke kepala dan Allah jaga kita dari perkara yang membuat kita menjadi mahasiswa merugi.

Semoga bermanfaat. Selamat mencoba!

Assalamualaikum..
Formula menjemput Rezeki:

1. DHUHA. Jika kita selalu buat 2 Rakaat, sekarang ubah lebih rakaat. Makin lama makin meningkat.
Selepas Solat Dhuha kita perlu baca surah Al-Waqiah. Waktu DHUHA rasakan getaran kita untuk menjadi apa, contohnya jika ingin jadi JUTAWAN. Doalah jadi JUTAWAN BERKAT..

2. TAHAJJUD. Bangunlah menunaikan solat ini setiap malam. Tambahkan juga bilangan rakaat tahajjud ni. Muhasabah diri dan mintalah pertolongan Allah sebulat-bulatnya..

3. AL QURAN. Bangun pagi jangan buka hp atau rancang nak buat apa2 dulu, mandi dan ambil wudhuk terus baca Al-Quran & terjemahan walaupun 1 ayat..

4. ZIKIR - Ya Wahhab 40,000 kali setiap hari selama 7 hari. Jika tiada perubahan buatlah sehingga 40 hari..

5. SOLAT BERJEMAAH, terutama lelaki. Orang lelaki juga diminta telefon ibu 1 hari 5 kali atau lebih..

6. SILATURRAHIM. Jangan memecahkan silaturrahim. Maafkan mereka yang pernah sakiti kita dengan hati yang yang lapang dan tenang..

7. BERSEDEKAH. Sedekah punyai satu power yang luar biasa. Allah gandakan 10 & boleh digandakan lagi 700 kali..

8. SOLAT AWAL WAKTUSolatlah di awal waktu. Jika tgh susun 40 batu, tiba ke batu yang ke 39 azan berkemandang, sambunglah batu terakhir selepas solat..

9. BERGANTUNG PENUH DENGAN ALLAH. Jangan mengharapkan manusia di luar sana..

10. TAWAKAL DAN USAHA. Minta sepenuh hati kepada Allah, baru usaha.

4 amalan surah setiap hari.
● Surah Yaasin- Setiap solat fardhu
● Surah Al-Waqiah-Waktu Dhuha
● Surah Ar-Rahman- Waktu Asar
● Surah Al-Mulk - Sebelum tidur

Lain-lain:
1. Minumlah air masak 3 liter sehari.

2. Jika yang perempuan mulalah pakai stokin. Sebab penyakit bermula dari kaki.

BILA SEMUA AMALAN TELAH DIBUAT, SEGALANYA AKAN BERUBAH..

Wallaahua'lam..

#sharingiscaring

JOM PREPARE 30 BENDA BAIK LAKUKAN SEPANJANG RAMADHAN

1. Tilawah al Quran sejuzuk sehari paling kurang.

2. Solat tarawih minima 8 rakaat setiap malam.

3. Solat Witir minima 3 rakaat semalam.

4. Beri makan orang berbuka puasa walaupun dengan sebiji tamar setiap hari.

4. Solat fardhu 5 waktu berjemaah setiap hari.

5. Tahajud setiap malam minima 2 rakaat.

6. Sunat dhuha setiap pagi.

7. Sedekah setiap hari minima seringgit.

8. Pastikan sahur setiap hari.

9. Iktikaf di masjid setiap hari walau sekadar 10 minit.

10. Tadarus al Quran sambil usaha memahami maksudnya.

11. Ziarah orang yang kurang bernasib baik.

12. Kurangkan ziarah ke bazar2 ramadhan.

13. Pilih makanan sunnah sebagai menu harian sahur dan berbuka puasa.

14. Elakkan membeli makanan dari tangan2 orang yang fasik.

15. Jauhkan aktiviti yang lagha.

16. Zikir harian, banyakkan berdoa.

17. Lazimi bibir beristighfar sekurang2nya 70x dlm sehari.

18. Ajari diri dengan sifat rendah hati kerana Allah.

19. Mudah memohon maaf dan memberi maaf.

20. Menjaga dan menghubung silaturrahim.

21. Menjaga dan menutup aurat dengan sempurna ( bukan berpakaian tapi bertelanjang)

22. Menjaga lisan, pandangan, pendengaran & hati dari perkara2 yg dilarang.

23. Tidak berlebih2an maupun membazir dengan makanan terutama juadah berbuka.

24. Perbanyakkan amalan2 sunat- solat sunat rawatib.

24. Lazimi sunnah Rasulullah yg ringan tulang dlm urusan rumah tangga (terutama suami & anak2 lelaki)

25. Lazimi utk kawal dan tahan marah, didik diri untuk lebih bersabar.

26. Lazimi lidah untuk sentiasa bersyukur dan memperbanyakkan syukur kepada Allah di kala senang mahupun susah.

28. Menjaga ikhtilat - hubungan antara lelaki dan perempuan.

29. Membayar zakat fitrah dalam waktu yang telah ditetapkan.

30. Ikhlaskan hati kerana Allah. hadirkan Allah di dalam hati, berusaha menjalani Ramadhan kali ini dengan sebaik mungkin seolah2 inilah Ramadhan terakhir kita.

Bismillah,

(boleh di reshare, jangan di copy, kalau mau copy ke grup WA, mohon selalu mencantumkan nama penulis asli. by Fitra Wilis Masril)

Butuh waktu untuk memutuskan, apakah cerita ini layak kupublikasikan..

Mungkin, akan banyak yg menggumam, “ibadah kok di tulis dan disebar luaskan, nggak ikhlas, riya, pahalanya udah menguap, bak embun di sirnakan oleh cahaya”.

Urusan ikhlas, biarlah menjadi ruang antara aku dan hatiku saja.
Soal pahala, cukuplah selamanya itu menjadi hak Allah saja, aku berserah padaNya.

Semata, ingin memotivasi pembaca, agar bersegera
membebaskan diri dari RIBA.

Rumah kami beli dengan KPR, udah lunas. Motor cicilan ke leasing, udah lunas. Tinggal mobil yang masih nyicil. Aku nggak pernah punya kartu kredit, tak tertarik dengan utang KTA. Tak punya asuransi yg akadnya bermuatan ‘bunga’.

Ringkasnya, mobil kami masih RIBA.

Awal 2017. Secara serius aku mulai mendalami ilmu riba.

“segala utang yg dibayar dengan tambahan nominal, itu RIBA” aku masih santai.

“segala cicilan, KPR, leasing, kartu kredit atau apapun, yg dalam akadnya mengandung kata “bunga” itu RIBA”, aku mulai berpikir.

“melibatkan diri ke riba, berarti berperang dengan Allah dan rasulullah,” aku mulai ketakutan. Mendengar kata perang saja, aku sudah mengkerut. Apalagi berperang dengan Allah, Yang Maha Perkasa.

“Semua orang yg memperbanyak hartanya dengan jalan riba, maka ujung dari kehidupannya hanyalah kemiskinan,” aku makin panic membaca hadist sahih ini.

“dosa terkecil dari riba, setara dengan dosa menzinahi orang tua kandung sendiri,” aku mulai menangis.

“kain kafan kita bisa saja saat ini sedang ditenun, atau sudah ada di toko kain, menunggu keluarga kita membelinya untuk kita. Selesaikan segala utang secepat mungkin, apalagi utang riba,” mendengar ini, aku makin menangis.

“aku mulai dari mana?” aku mebathin. Konsultasi ke ustadzah.

Dia memberikan banyak saran baik.

Kuikuti sepenuh hati.

1. Sholat taubat, berniat sungguh sungguh, mobil ini menjadi riba terakhir. Nggak akan terlibat lagi dalam akad berbunga bunga. Sholat taubat mengiringi sholat wajibku.

2. Baca surat Al Mulk setiap hari.

“maha suci allah yang ditanganNya segala kerajaan, Dia maha kuasa atas segala sesuatu” ayat 1.

“yang menciptakan tujuh langit berlapis lapis, tidak akan kamu lihat sesuatu yg tidak seimbang pada ciptaan Tuhan yang maha pengasih..” ayat 3.

Oke. Menciptakan 7 langit berlapis lapis tanpa penyangga saja Tuhan mampu.

Berarti membantuku untuk melunasi 1 mobil saja, bagi Allah hanyalah urusan sejentik kuku.

Aku optimis.

3. Baca surat Al Waqiah setiap hari

“benih yg kamu tanam di tanah, kamu yg menumbuhkan atau Tuhan yang menumbuhkan?’

“kamu yg menurunkan air dari awan, atau Tuhanmu yang menurunkan?’

Oke. Artinya, semuaaaaaa terjadi hanya karena Allah campur tangan. Aku mengasuh rasa optimis.

Satu satunya cara, agar mobilku lunas segera, adalah dengan bekerja lebih keras, menabung lebih banyak dan memohon agar Allah campur tangan disini, kalau Allah nggak bantu, aku takkan pernah mampu.

4. Tunda kesenangan, sebelum mobil lunas, nggak ada jalan jalan ngabisin uang (kecuali jalan jalan sekalian mendampingi anak yatim), kurangi makan ke restoran (kecuali anak anak udah pengen banget). Nggak belanja kecuali yg pokok pokok saja (pernah beberapa beli gamis dan jilbab, itu karena aku berniat hijrah ke gamis sedari awal tahun, jadi gamis dan jilbab kumasukkan ke kebutuhan pokok).

5. Sholat dhuha 6 rakaat. Memohon Allah ridho pada usaha yg kulakukan dalam mengumpulkan rejekiNya untuk melunasi riba. Memohon kalo rejekiku masih jauh, dekatkanlah. Kalau sudah dekat, mudahkanlah. Kalau sudah mudah, berkahilah. Kalau sudah berkah, bujuk hatiku untuk ingat bersedekah.

6. “perbanyak sedekah agar utang ribanya segera lunas,” pesan ustadzahku.

Aku membantah,” aku butuh uang, harus menabung keras, kalau sedekah ya berkurang uangnya”. Ahhh…ilmu yg cetek ini memang membuatku senang berdebat, suka berbantahan.

“allah menyuburkan sedekah, memusnahkan harta riba, simpan kalkulator manusia, biarkan kalkulator Allah saja yg bekerja,”jawab ustadzah. Dan kalimat ini ada dalam alquran, di surat al baqaRAH. Al quran, tak ada kebohongan di dalamnya. Aku percaya dengan segenap jiwa. Kupatuhi sarannya.

Dalam menyalurkan donasi mukena ke mushola2, kusempatkan menyapu dan membersihkan mushola, merapikan tumpukan mukena. “semata mengharap ridhoMu saja duhai Allah,” bathinku.

“sedekah nggak selalu uang, mengalokasikan waktu dan tenaga untuk sebuah kebaikan, itu juga sedekah,”. Sedemikian indahnya ajaran agama.

Sekarang urusan inti. Gimana cara agar uang puluhan juta segera terkumpul.

1. Kutemui pihak leasing secara baik baik. Aku mau pelunasan di percepat. Aku keberatan dgn beban bunga yg melebihi pokok utang. Kami bernegosiasi. Deadlock. Merek nggak mau.
aku minta diberi kesempatan ketemu pimpinannya, logika saja, aku membayar lunas di awal, kenapa masih harus menanggung bunga 4tahun ke depan?

Aku nggak pernah seharipun ada tunggakan.

Pimpinan setuju. Yess. Bayar pokoknya saja.

Berpuluh juta bunga di hapuskan. Alhamdulillah.

Tapi… pokoknya saja pun itu masih puluhan juta. Jadi cicilan yg kami bayar selama ini hanya membayar bunga? Sementara pokok utang hanya berkurang sedikit saja. Ahh terkutuklah engkau riba.

2. Dari tgl 4 januari sampai pelunasan 24 februari, selama 50 hari, aku dan suami jungkir balik, suami bekerja lebih keras, aku menulis lebih banyak, begadang lebih sering, jualan lebih aktif, dll. Dan berdoa dalam volume lebih banyak, dalam frekuensi lebih sering.

Lalu.. keajaiban terjadi.

Secara simultan, pintu rejeki terbuka dari banyak pintu.

“mba fitra, mau ya gabung di grup kami sbg bintang tamu ngajarin nulis, sharing sharing santai saja mba,” tawarnya.

Tanpa kutetapkan tariff, tak repot repot mengumpulkan peserta.

Dia mentransfer 1 juta. Allah penggerak hatinya.

“mba, aku mau beli bukunya 15, kirim langsung ke perpustakaan keliling purawakarta ya, semua berapa?” Tanya seorang sahabat di jogya.

“700ribu mba,”jawabku.

dia mentransfer lebih dari 700ribu. Sebenarnya, Rumah sahabatku nggak jauh dari gramedia, nggak susah baginya menyuruh asisten membeli 15 buku bagus bagus di gramedia, tapi kenapa memilih bukuku yg sederhana? Allah menggerakkan hatinya.

di hari yg sama. kakak ipar di kampung juga mentrasfer uang.

“hasil panen padi di kampung,” katanya. nominal yg tak kami duga. alhamdulillah.

Lain hari.

“mba, adain kelas menulis mba, tulisan mba fitra kan di share puluhan ribu orang,”pinta beberapa orang. Sebagai penggenap kelas akhirnya memang kuumumkan aku ngadain kelas sharing menulis, dan ada biaya.

Masalahnya, tulisan di share puluhan ribu orang itu kan udah lama. Bahkan si plagiat mendapatkan share sampai ratusan ribu orang. Namun, kenapa baru sekarang ingin request kelas menulis? Dan tak sedikit perserta yg membayar lebih dari tariff 85 ribu yg kutetapkan. Allah yg menggerakkan hatinya.

Aku ke depok untuk sebuah urusan, belum makan, saat mau membelokkan mobil ke restoran, ujan deras, repot harus berpayung payung menggendong anak yg ketiduran. Akhirnya langsung pulang, nggak jadi makan. Sampai dirumah driver grab membawa 6 porsi besar bakmi. Traktiran dari seorang sahabat kesayangan. Pas banget saat aku mau membeli makan. Uangku tersimpan, menambah tabungan pelunas riba. Apa namanya kalo bukan karena Allah sayang.

“ini buat bu fitra, ada acara di rumah, tapi bikinnya dikit, buat yg akrab akrab saja,” kata seorang ibu, kubuka kotak yg dia berikan. Sepotong utuh ayam bakar, cukup buat lauk seharian.

“buat yg akran akrab saja” kuulangi dihati kalimatnya. Akrabkah kami? Tidak, aku bahkan nggak tau namanya siapa, aku hanya kenal anak kami mengaji di tempat yg sama. Kok aku terpilih sebagai yg dikasih? Allah menggerakkan hatinya.

Saat aku mau ke warung beli cemilan, ada gojek datang bawa klappertaart, bawa tekwan, roti Mariam, pempek, dll. Apakah semua ini untuk keprluan endorse? Sama sekali tidak. Pempek itu dari dokter di Palembang, pdhl kami hanya saling bertukar jempol di status fesbuk masing masing. Dari ratusan teman fesbuknya di Jakarta, kenapa aku yg terpilih dikirim pempek? Allah yg menggerakkan hatinya.

Uangku tersimpan nggak jadi beli cemilan, tabungan bertambah buat pelunasan.

Saat ujan, jalanan macet, driver nggak mau narik, mobil nganggur, nggak ada pemasukan dari usaha armada online kami. Tetiba, saudara jauh, booking buat acara keluarga. Kenapa merental mobil kami? Allah yg menggerakkan hatinya.

Mau ke JNE booking gojek, tetangga lewat, menawarkan tebengan, bahkan memaksa mengantarkan sampai tujuan.

Padahal kami berbeda arah. Akrabkah kami? Nggak, aku hanya tau kami sekomplek, berbeda RT, aku bahkan nggak tau namanya, hanya kenal dgn pembantunya karena sering menyuapi bayinya di lapangan depan rumah. Allah yg menggerakkan hatinya.

Sudah cukupkah uang kami? Belum.

Aku memutar otak. sebenarnya ada ikut arisan yg terimanya 15juta, ada juga yg 30juta, dan yg lainnya. tapi namaku belum keluar saat kocokan arisan.

Pinjam saudara? Bisaaa

Pinjam kakak ipar? Bisaaa

Pinjam ke sahabat? Bisaaa

Pinjam ke tetangga? Bisaaa

Bahkan, dengan hubungan yg sedemikian harmonis, aku yakin banyak bahu tempatku bersandar.

TAPI…

Lidahku kelu. Mendadak bisu.

Bahkan mengetik satu kalimatpun, aku nggak mampu.

Aku malu.

Berutang itu menggadaikan harga diri.

Aku nggak sanggup.

Nggak mampu.

Kuseret hati hanya untuk bergayut pada Allah saja.

Kusibukkan diri untuk berlama lama bertasbih memuja Allah saja.

Berlama lama hanyut dalam keindahan sabda Allah dalam kitabku saja. Yang tak ada keraguan didalamnya.

Lalu, seorang sahabat mentransfer. “cicil seperti mencicil mobil saja, kan selama ini juga nggak pernah nunggak, yg penting bebas riba, nggak ada sama sekali bunga,”. Semudah itu dia membungkus rasa percaya.

Kakak ipar melakukan hal yg sama.

Sedemikian mudah. Tak harus memelas.

Kami ke leasing.

BPKB mobil atas namaku, kini tergenggam di kepalanku.

LUNAS sudah utang ribaku.

Alhamdulillah, menangis dalam sujud syukur atas kemurah hatianMu, duhai Allahku.

Pulang dari leasing, mampir ke ATM. Mengecek kekayaan yg tersisa. 159 ribu.

Tak apa. Nggak perlu takut.

Aku punya Allah yang kekayaannya seluas langit dan bumi. Yang selalu memeluk hatiku sehingga tak pernah takut kelaparan. Yang telah menjamin rejekiku bahkan sejak aku masih dalam kandungan ibu.

Aku lega. Sebongkah besar dosa riba rasanya menggelinding dari ujung kepala (aamiin allahumma aamiin)

Aku bahagia.

Usai magrib, mengecek HP. Ada yg mentransfer ratusan ribu, seorang sahabat yg tak kukenal wajahnya, seorang peserta kelas menulis.

Beberapa sms banking masuk, membeli buku.

Seseorang memintaku menggarap website usaha cateringnya, aku tak menetapkan harga, karena tau dirii dgn kualitas karya goresanku yg sederhana, tapi hatiku tau dia orang yg bisa dipercaya, dia menghargai sebuah karya. Kenalkah kami sebelumnya? Tidak sama sekali. Aku bahkan nggak ngeh kalau di fesbuk kami berteman.

Seorang teman beberapa waktu lalu memintaku menulis sesuatu agar karyawan kantornya nggak cemberut saat kerja, tulisanku akan dipajang di website kantornya, dan besok pagi akan mentransfer tanda kasihnya.

Melunasi utang riba, tak membuatku bangkrut.

Rejeki datang dari arah yg tak tersangka oleh logika.

Alhamdulilah.

Semudah itu bagi Allah.

Allah, genggamlah hati kami untuk hanya beriman kepadaMu.

Bebaskan aku dari segala riba. Bebaskan juga seluruh saudara, sahabat, teman fesbuk, dan semua orang yg kukenal agar tak lagi bergelimang dalam kubangan dosa riba.

Mantapkan hati kami untuk tak memiliki ragu akan janjimu.

Tak ada sedikitpun kebohongan dalam firmanMu.

sabdaMu hanyalah kebenaran.

Dan Engkau tak pernah ingkar janji,

ENGKAU TAK PERNAH INGKAR JANJI.

ENGKAU TAK PERNAH INGKAR JANJI.

Dan aku adalah bukti.

Terimakasih duhai Ilahi Robbi.

Terimakasih. Terima kasih. terimakasih.

Sahabat, selamat bersegera bebas dari riba. Teriring doa, agar Allah memudahkan segalanya, aamiin allahumma aamiin.

Cap lunas.

Salam bahagia, salam bebas riba,

Fitra

Haji dan Umroh

Jadi gini, Rasulullah S.A.W dulu pernah ngomong kalau..

Barang siapa yang melaksanakan sholat shubuh secara berjamaah, lalu ia duduk sambil berdzikir pada Allah hingga matahari terbit kemudian dia melaksanakan shalat dua rakaat, maka ia seperti memperoleh pahala haji dan umroh.

Beliaupun bersabda : Pahala yang sempurna, sempurna dan sempurna~

HR. Tirmidzi no. 586


Yuk segera istirahat, biar besok bisa haji dan umroh :D

***

👤 Dr. Firanda Andirja

NASEHAT ABUL ‘ATAHIYAH (JANGAN TERPEDAYA DENGAN GEMERLAP DUNIA !!!)

رَغِيْفُ خُبْزٍ يَابِسٍ = تَأْكُلُهُ فِي زَاوِيَةْ

Sepotong roti kering yang engkau makan di pojokan….

وَكُوْزُ ماءٍ باردٍ = تَشْرَبُهُ مِنْ صَافِيَةْ

Dan secangkir air dingin yang kau minum dari mata air yang jernih….

وَغُرْفَةٌ ضَيِّقَةٌ = نَفْسُكَ فِيْهَا خَالِيَةْ

Dan kamar sempit yang jiwamu merasa kosong di dalamnya…

أَوْ مَسْجِدٌ بِمَعْزِلٍ = عَنِ الْوَرَى فِي نَاحِيَةْ

Atau mesjid yang terasing dan jauh dari manusia, lalu engkau berada di sudut mesjid tersebut…

تَقْرَأُ فِيْهِ مُصْحَفاً = مُسْتَنِداً لِسَارِيَةْ

Engkau membaca Al-Qur'an sambil bersandaran di sebuah tiang mesjid…

مُعْتَبِراً بِمَنْ مَضَى = مِنَ الْقُرُوْنِ الْخَالِيَةْ

Seraya mengambil ibroh/pelajaran dari kisah-kisah orang-orang terdahulu yang telah tiada…

خَيْرٌ مِنَ السَّاعَاتِ فِي = فَيْءِ الْقُصُوْرِ الْعَالِيَةْ

Itu lebih baik daripada berlama-lama di dalam istana-istana yang megah…

تَعْقُبُهَا عُقُوْبَةٌ = تَصْلَى بِنَارٍ حَامِيَةْ

Yang akhirnya mengakibatkan dosa yang menyebabkan engkau masuk dalam api yang panas…

فَهَذِهِ وَصِيَتِي = مُخْبِرَةٌُ بِحَالِيَةْ

Ini adalah wasiatku yang mengabarkan tentang dirinya…

طُوْبَى لِمَنْ يَسْمَعُهَا = تِلْكَ لَعُمْرِي كَافِيَةْ

Sungguh beruntung orang yang mendengarnya… demi Allah wasiat ini sudahlah cukup (memberi pelajaran…)

فَاسْمَعْ لِنُصْحِ مُشْفِقٍ = يُدْعَى أَبَا الْعَتَاهِيَةْ

Maka dengarlah nasehat orang yang sayang dan khawatir kepadamu yang dikenal dengan Abul 'Ataahiyah..

 

Sungguh indah sya'ir Abul 'Ataahiyah di atas, terutama bagi yang mengerti bahasa arab… Sedikit waktu yang disempatkan untuk membaca Al-Qur'an di pojokan mesjid, jauh dari pandangan manusia, ternyata jauh lebih bernilai dari kemegahan istana yang hanya sementara…

 

Benarlah jika Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam menyatakan ;

رَكْعَتَا الْفَجْرِ خَيْرٌ مِنَ الدُّنْيَا وَمَا فِيْهَا

“Sholat sunnah dua rakaat qobliah subuh lebih baik daripada dunia dan seisinya”

Janganlah terpedaya dengan kenikmatan dunia, sesungguhnya ia adalah kenikmatan yang semu dan sementara… Ingatlah akan kenikmatan akhirat yang jauh lebih baik dan abadi…

Jika seseorang disuruh memilih mendapatkan kenikmatan secangkir susu, akan tetapi kapan saja bisa ia minum dan tersedia, atau memilih kambing guling akan tetapi hanya sekali saja bisa santap,

tentu orang yang berakal akan memilih secangkir susu –meskipun sedikit- akan tetapi terus tersedia selama puluhan tahun, kapan saja siap untuk diminum…

Maka bagaimana lagi jika perkaranya sebaliknya, kambing guling yang terus siap tersedia kapan saja bisa disantap, dibandingkan dengan secangkir susu yang hanya bisa sekali diminum ??… Bagaimana lagi dengan hanya secangkir air putih ???…

Demikianlah, kenikmatan dunia selain sedikit, iapun fana dan akan sirna… Adapun kenikmatan akhirat sangat banyak dan abadi…

Jika engkau terpedaya dan terkagum-kagum bahkan kepingin tatkala melihat kenikmatan dan kemewahan benda-benda dunia,

sedangkan engkau sedang menghadapi sulitnya kehidupan dunia, maka agar engkau tidak terpedaya, ucapkanlah doa yang diucapkan oleh Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam

اللَّهُمَّ لاَ عَيْشَ إِلاَّ عَيْشُ الآخِرَةِ

“Yaa Allah tidak ada kehidupan yang hakiki kecuali kehidupan akhirat” (HR Al-Bukhari dan Muslim)

Doa ini Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam ucapkan tatkala Nabi dan para sahabat kaum muhajirin dan anshor sedang menggali parit dalam perang Khandak, sementara perut-perut mereka keroncongan karena kelaparan, bahkan mereka mengikatkan batu ke perut-perut mereka untuk menahan rasa lapar…

KALA SUBUH

Dahulu, aku adalah orang yang tak pernah bangun subuh. Aku enggan bangun sebegitu pagi. Bantal nampak terlihat begitu bersahabat di kala itu. Terkadang, aku melaksanakan salah subuh, pukul 6 pagi, itupun kalau dibangunkan. Kalau tidak, bisa jam stengah 7, jam 7. Entah apa hukumnya salat jam segitu, aku tak ambil repot, biar itu urusan Allah nanti yang menentukan.

Namun, seiring berjalannya waktu, tentu aku mengalami   perubahan diri. Aku ingin mencoba lebih baik di mata Allah. Allah memerintahkan kita bangun pagi sekali, entah kenapa, tapi agar menjadi insan yang lebih baik, aku mencoba bangun lebih pagi. Sekedar untuk tahajud, salat fajr, dan juga salat subuh di masjid.

Pagi ini, setelah aku menyelesaikan tahajud, aku keluar dari rumahku, seraya menyambut panggilan adzan subuh. Muadzin telah memanggilku, agar menuju kemenangan, maka aku bergegas memenangkan pertandingan ini, antara aku dengan rasa malasku.

Dalam perjalanan menuju masjid, aku memandang langit. Masyaallah, begitu indahnya. Bagiku, ini adalah hal yang jarang kutemukan. Langit begitu biru, nampak bintang-bintang menghiasi langit dengan jelasnya. Bulan begitu terang benderang, seolah tak ingin kalah dengan cahaya lampu jalanan.

Aku masih ingat, semalam aku pulang ke rumah jam 12 malam. Namun tak satupun bintang terlihat. Jangankan bintang, untuk mencari bulan saja, aku kesulitan.

Sungguh luar biasa, pemandangan yang menyejukkan hati. Baru kali ini aku merasakan. Bukan merasakan dengan kulit, karena hanya dingin yang kurasakan. Kali ini, aku merasakan dengan hati. Ya Allah, sungguh luar langit yang kau ciptakan ini.

Kini aku paham, kenapa Kau meminta kami, agar bangun di subuh hari, melaksanakan tahajudmu, meminta ampunan padamu, kini aku paham.

Di kala subuh, di kala orang sedang tertidur, kau bukakan pintu langit selebar-lebarnya. Seperti kala aku melihat bintang, Kau bukakan langit, kau buat seolah bintang itu lebih dekat dari biasanya. Padahal jarak ku pada langit tak pernah berubah, tapi Kau lebarkan di kala subuh. Dan di kala itu, kau perintahkan kami untuk bangun, dan melaksanakan tahajud pada-Mu. Mungkin, agar aku bisa memanjatkan doa pada-Mu serta memohon ampunan pada-Mu, dengan lebih jelas, sejelas aku melihat bintang di kala subuh.

Di kala subuh, di kala orang masih bermimpi, kau perlihatkan bintang-bintang serta bulan yang begitu indah. Membuatku seolah ingin memilikinya. Lalu Kau meminta kami untuk melaksanakan salat fajr, dan kau janjikan bahwa 2 rakaat salat ini, lebih baik dari dunia dan seluruh isinya. Sungguh, dibandingkan bintang-bintang dan bulan itu, aku lebih menginginkan melaksanakan 2 rakaat itu, bahkan jika harus melawan kantuk sekalipun.

Di kala subuh, di kala orang masih diayun oleh suara alarm yang mereka pasang tapi mereka matikan sendiri, kau berikan kami ketenangan, menghirup udara yang segar, dengan pemandangan langit yang indah. Kau perintahkan kami untuk melaksanakan 2 rakaat subuh. Agar kami bisa bangun lebih pagi, dan bisa menghadapi hari ini dengan lebih siap.

Sungguh, aku menyesal, tanpa sadar aku telah melewatkan banyak sekali subuh. Padahal di dalamnya, terdapat kemuliaan yang luar biasa, yang telah kau janjikan.

Namun aku bersyukur, kini, aku sedang berusaha menjadi lebih baik, sehingga aku diberikan kenikmatan, untuk bisa menikmati bintang, untuk bisa menikmati bulan, untuk bisa menikmati subuh.

Semoga, kita ini selalu menjadi bagian orang-orang yang selalu terbangun, dan menikmati kemesraan kita bersama Allah, di kala subuh.

KALA SUBUH
Bandung, 8 Desember 2017

youtube

3 jam yang worthy. Ilmu yang aplikatif; kisah yang bikin semangat; bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti.

Ga usah belagu bisa sedekah sejuta dua juta. Sahabat - sahabat Nabi aja sedekah trilyun-an biasa ajahh.

Ga usah sombong kalo kaya punya duit puluhan juta. Sahabat - sahabat Nabi aja kaya raya gak karuan, kehidupannya begitu sederhana.

Ga usah riya’ kalo hapal Al Quran bisa khatam sebulan sekali. Utsman yang khatam setiap malam dalam satu rakaat witir aja tawadu’ banget.

Ga usah gaya kalo punya jabatan. Khalifah - khalifah yang menguasai sebagian dunia aja rendah hati.

Ga usah sok cakep kalo dikasih muka cakep. Utsman yang super ganteng dan kekar aja malu - malu kucing.

Ga usah sok nyuruh - nyuruh pembantu. Ustman yang penguasa negara aja gamau selalu dilayani pembantunya.

Ga usah bangga punya pendidikan tinggi, karena belum tentu jadi manfaat. Utsman yang ga sekolah aja bisa jenius jadi pengusaha, dan sikapnya biasa aja.  

Biasa aja jadi manusia, ga perlu merasa istimewa. Karena yang paling istimewa saja, bersikap biasa saja. Pfffft, malu sama manusia yang bahkan bikin malaikat malu. 

Tanpa Judul

“Mobil kami menepi di pom bensin terdekat. Aku lari ke kamar mandi, menangis di situ sebentar. Kemudian mengambil wudhu dan sholat sunnah dua rakaat. Aku menangis sejadi-jadinya. Aku menangis karena bahagia. Karena diterima seutuhnya. Aku selalu terlalu takut, menakutkan banyak hal. Aku takut tidak ada laki-laki baik-baik betah menetap di sisiku. Aku cemas. Cemas sekali. Khawatir Mas akan mundur jika sudah tahu semuanya. Tapi ternyata tidak. Dia tidak mundur. Justru maju paling depan.

Mukenaku basah karena air mata. Aku tak pernah bisa mengatakannya secara langsung seperti yang Mas lakukan padaku. Padahal jika saja Mas bisa membaca hatiku, tertulis disitu betapa aku berbahagia, bersyukur, dan menyayanginya… sampai habis kata.

Satu chat masuk ke HP Mas. Itu dariku.

Aku bersyukur Allah mengirim Mas sebagai imamku. Terimakasih atas segala penerimaanmu. Doakan istrimu ini, agar senantiasa berbenah dan dapat memberikan yang terbaik. Jangan dibahas di mobil, karena aku sudah nggak bisa berkata-kata lagi.” (Menentukan Arah - Kurniawan Gunadi dan Aji Nur Afifah)

__

Dan buku ini berhasil menambah deretan buku yang membuat emosi saya meluap-luap ( Baca buku lalu nangis itu sama aja kaya nonton film sambil nangis, sama-sama bikin sakit kepala euy )

Bahkan ketakutan semacam itu pun dirasakan oleh seorang mbak Apik. Apakah semua perempuan menyimpan ketakutan yang demikian? Saya selalu menggunakan ketakutan itu sebagai ‘senjata’ agar tidak berharap pada siapapun apalagi sampai mengharapkan kedatangannya. Ketakutan itu sudah sangat melekat, sangat hidup. Barangkali memang saya masih tidak bisa menerima diri saya sendiri dengan utuh, belum berdamai dengan diri saya sepenuhnya. Entahlah.

Aku hanya ingin menyampaikan padamu (yang nanti datang). Terimakasih telah menujuku dan menggenggam tanganku untuk membersamaimu, akan kulakukan yang terbaik sampai aku tak mampu.

Malang, 29 April 2017.

55 AMALAN SUNNAH RASULULLAH

1. PANDANGAN MATA
Pandangan mata adalah anak panah iblis. Lihat bukan muhrim sekali saja. Lihat kali kedua akan hilang nikmat ibadah 40 hari. Tiada kusyuk.

2 MAKAN GARAM
Celup jari kelingking dalam garam, menghisapnya sebelum dan selepas makan. Garam adalah penawar paling mujarab keracunan dan boleh menghalang sihir.

3. MINUM TANGAN KANAN
Sentiasa minum memegang gelas dengan tangan kanan. Iblis minum dengan tangan kiri.

4. SESAAT DI JALAN ALLAH
Sesaat berdiri di jalan Allah lebih baik dari solat di depan hajarul aswad pada malam Qadar walaupun hanya sekadar “hai kawan ayuhlah kita solat”

5. LANGKAH KANAN
Masuk masjid kaki kanan, keluar kaki kiri. Masuk rumah kaki kanan, keluar rumah kaki kiri. Masuk tandas kaki kiri, keluar kaki kanan.

6. MAKAN TIGA JARI
Nabi s.a.w makan kurma dengan 3 jari iatu jari ibu, telunjuk dan hantu. Kita makan nasi kalau susah bolehlah dengan 3 suapan pertama ikut sunnah.

7. JAMINAN ALLAH
3 orang mendapat jaminan Allah iaitu orang yang memberi salam sebelum masuk rumah, orang yang keluar ke masjid dan orang yang keluar ke jalan Allah.

8. GUNTING BULU
Apabila lelaki dan perempuan tidak menggunting, mengemas bulu kemaluan dan ketiak selama 40 hari, maka iblis akan bersarang dan berbuai di situ.

9. JANGAN BERSIUL
Jangan bersiul kerana sewaktu mula-mula dibuang ke dunia, iblis mengembara sambil bersiul-siul dan orang yang bersiul itu adalah penghibur iblis.

10. CARA POTONG KUKU TANGAN
Mula dari jari telunjuk yang kanan terus ke kanan sampai kelingking kanan, disambung dari kelingking kiri ke ibu jari kiri hingga ibu jari kanan.

11. CARA POTONG KUKU KAKI
Mula dari kelingking kanan ke sebelah kiri sampai kelingking sebelah kiri.

12. PANJANG LENGAN BAJU
Panjang lengan baju Rasulullah SAW adalah hanya sampai pergelangan tangan sahaja.

13. PAKAIAN KESUKAAN
Pakaian kesukaan Rasulullah SAW adalah gamis iaitu baju labuh atau kurta.

14. BERSIWAK
Jika didahului dengan bersiwak (bersugi), satu kali anda bertasbih maka Allah hitung 70 kali bertasbih. Jika bersolat akan dihitung 70 kali solat.

15. DOA DALAM SUJUD
Saat yang paling hampir antara seseorang hamba dengan Tuhannya ialah ketika bersujud kerana itu hendaklah kamu memperbanyakkan doa di dalamnya.

16. ADAB DI TANDAS
Masuk tandas kaki kiri, pakai alas kaki dan tutup kepala.

17. ADAB MAKAN
Hendaknya menghindarkan diri dari kenyang yang melampaui batas. Sepertiga makanan, sepertiga minuman dan sepertiga lagi untuk bernafas.

18. TIGA JENIS ORANG
3 jenis orang yang tidak akan dipandang oleh Allah SWT pada hari kiamat iaitu orang tua penzina, Raja yang berdusta, orang miskin yang sombong.

19. PAKAI MINYAK WANGI
Memakai minyak wangi adalah Sunnah maka pakailah terutama ketika hendak bersolat, ke masjid atau ke mana sahaja.

20. AMBIL WUDUK SEBELUM TIDUR
Gosok gigi dan ambil wuduk sebelum tidur malam kerana menjadi amalan yang sangat dirahmati dan menghindar gangguan iblis dan syaitan.

21. CINCIN PERAK
Pakai cincin perak di kelingking kanan atau kiri. Akan mendapat pahala Sunnah berterusan selama memakainya.

22. SOLAT FARDHU DI MASJID
Nabi SAW tidak pernah solat fardhu di rumah. Setiap langkah kanan ke masjid akan diangkat satu darjat dan langkah kiri akan dihapus satu dosa.

23. PAKAI CELAK
Gunakan celak ismid (dari galian) kerana ia menguatkan penglihatan dan menumbuhkan bulu mata. Setiap malam dicalit tiga kali pada mata kanan dan kiri.

24. PANJANG PAKAIAN
Panjang pakaian , jubah atau seluar seorang muslim adalah antara setengah betis dan tidak melebihi buku lali .

25. SOLAT FARDHU BERJEMAAH
Solat fardhu berjemaah di masjid dibayar 27 kali lipat dari solat sendirian di rumah. Jika anda waras dan sempurna akal, di manakah anda akan solat?

26. MENGUAP
Menguap adalah dari syaitan. Bila rasa hendak menguap, tahanlah atau tutuplah mulut dengan belakang tangan kerana syaitan akan masuk melalui mulut.

27. MENYIMPAN JANGGUT
Memotong misai dan menyimpan janggut. Lebih afdal dengan jambang sekali. Diberi pahala amal berterusan selama menyimpannya.

28. JANGAN MENGHADAP KIBLAT KETIKA BUANG AIR
Jangan menghadap / membelakang Kiblat ketika buang air kecil / besar. Dibolehkan bila dalam bangunan, itupun kalau terpaksa.

29. WARNA PAKAIAN RASULULLAH
Disunatkan memakai pakaian berwarna putih kerana Rasulullah SAW menyukai pakaian berwarna putih.

30. POSISI TIDUR
Posisi tidur yang dianjurkan ialah mengereng di atas rusuk kanan, muka dan badan mengadap kiblat dan tapak tangan kanan di bawah pipi.

31. MINUM LEPAS MAKAN
Lepas makan nasi jangan terus minum. Tunggu sebentar anggaran selama berjalan 40 langkah barulah minum.

32. TIDUR SEBELUM ZOHOR
Tidur sebentar sebelum Zohor kerana ianya membantu ibadah di malam hari dan bangun sebelum gelincir matahari untuk solat Zohor.

33. BERDIRI HORMAT
Rasulullah SAW membenci perbuatan orang bangun dari tempat duduk dan berdiri memberi hormat apabila baginda lalu atau masuk ke suatu majlis.

34. PAKAIAN BERWARNA
Dilarang memakai pakaian warna kuning kemerahan seperti yang dipakai oleh sami Hindu / Buddha khususnya bagi lelaki.

35. MAKAN DENGAN ORANG MISKIN
Rasulullah SAW suka memberi makan atau makan bersama orang miskin. Jika kita makan bersama orang miskin, hendaklah kita mendahulukan mereka.

36. MENU RASULULLAH
Rasulullah SAW membuka menu sarapannya dengan segelas air sejuk yang dicampur dengan sesendok madu asli.

37. PEMBERIAN YANG TIDAK BOLEH DITOLAK
Ada 3 pemberian yang tidak boleh ditolak iaitu bantal, minyak wangi dan susu.

38. KETAWA RASULULLAH
Ketawa Rasulullah SAW hanyalah senyuman.

39. MINUMAN RASULULLAH
Minuman yang paling disukai oleh Rasulullah SAW adalah minuman yang manis dan dingin.

40. HISAP AIR DALAM HIDUNG
Ketika membersihkan diri setelah bangun tidur jangan lupa menghisap air ke dalam hidung 3x kerana syaitan bermalam dalam lubang hidung.

41. BERI MAKAN ANAK YATIM
Nabi SAW suka memberi makan anak yatim. Sesiapa yang duduk makan bersama anak yatim dalam satu bekas, syaitan tidak akan menghampiri bekas tersebut.

42. LARANGAN PAKAI CINCIN
Dilarang memakai cincin di jari telunjuk dan jari tengah.

43. BANGUN TIDUR
Nabi SAW bangun tidur lalu duduk seraya mengusap muka dengan telapak tangan agar hilang ngantuknya dan membaca doa bangun tidur.

44. KONGSI MAKANAN
Jangan kedekut berkongsi makanan. Nabi SAW suka makan makanan yang banyak tangan memakannya.

45. 4 RAKAAT SEBELUM ZOHOR
Solat 4 rakaat setelah gelincir matahari sebelum zohor. Saat itu pintu langit dibuka untuk menerima amal soleh dan tertutup ketika solat zohor.

46. ISTIGHFAR
Nabi SAW beristighfar kepada Allah mohon keampunan dosa dan bertaubat setiap hari lebih dari 70 kali.

47. JANGAN MENCACI MAKANAN
Jangan mencaci makanan. Jika suka, makanlah , jika tidak suka biarkan sahaja.

48. APABILA BERTAMU
Apabila bertamu, jangan berdiri memberi salam di depan muka pintu tetapi dari sisi agar terpelihara pandangan dari melihat terus ke dalam rumah.

49. JAWAB SALAM DALAM TANDAS
Tidak diperkenan menjawab salam ketika di dalam tandas kerana ada lafaz Allah dalam kalimah jawab salam. Cukup dengan berdehem atau isyarat suara.

50. MAKANAN PANAS
Rasulullah SAW melarang meniup makanan panas. Hendaklah biarkan sejuk sedikit hingga mudah untuk dimakan.

51. GILIRAN MINUM
Jika berkongsi minum dalam satu bekas atau botol, hendaklah memberi giliran minum yang berikut kepada orang yang di sebelah kanan.

52. 3 AMAL
Nabi SAW menasihati jangan meninggalkan 3 amal iaitu puasa 3 hari sebulan (afdal 13,14,15 hb Hijrah), solat Dhuha dan solat sunat Witir.

53. JANGAN TIDUR MENIARAP
Jangan tidur meniarap kerana ia adalah posisi tidur ahli neraka dan yang dibenci Allah.

54. CARA PEGANG MISWAK
Miswak dipegang dalam keadaan jari kelingking dan ibu jari di bawah miswak dan jari lain di bahagian atas.

55. DUA RAKAAT SEBELUM SUBUH
Dua rakaat sunat sebelum solat fardhu Subuh itu adalah lebih baik dari dunia dan segala isinya….

Sebarkan…spya lbh ramai lg yg mengamalkn sunnah…jom amal sunnah nabi!!

*MENYESAL SAAT SAKARATUL MAUT*

Alkisah ada seorang sahabat Nabi bernama Sya’ban RA.

Ia adalah seorang sahabat yang tidak menonjol dibandingkan
sahabat2 yg lain.
Ada suatu kebiasaan unik dari beliau yaitu setiap masuk masjid sebelum sholat berjamaah dimulai dia selalu beritikaf di pojok depan masjid.
Dia mengambil posisi di pojok bukan karena supaya mudah bersandaran atau tidur, namun karena tidak mau mengganggu orang lain dan tak mau terganggu oleh orang lain dalam beribadah.

Kebiasaan ini sudah dipahami oleh sahabat bahkan oleh Rasulullah SAW, bahwa Sya’ban RA selalu berada di posisi tsb termasuk saat sholat berjamaah.

Suatu pagi saat sholat subuh berjamaah akan dimulai RasululLah SAW mendapati bahwa Sya’ban RA tidak berada di posisinya seperti biasa. Nabi pun bertanya kepada jemaah yg hadir apakah ada yg melihat Sya’ban RA.

Namun tak seorangpun jamaah yg melihat Sya’ban RA. Sholat subuhpun ditunda sejenak untuk menunggu kehadiran Sya’ban RA. Namun yg ditunggu belum juga datang. Khawatir sholat subuh kesiangan, Nabi memutuskan untuk segera melaksanakan sholat subuh berjamaah.

Selesai sholat subuh, Nabi bertanya apa ada yg mengetahui kabar dari Sya’ban RA.
Namun tak ada seorangpun yang menjawab.
Nabi bertanya lagi apa ada yg mengetahui di mana rumah Sya’ban RA.

Kali ini seorang sahabat mengangkat tangan dan mengatakan bahwa dia mengetahui persis di mana rumah Sya’ban RA.
Nabi yang khawatir terjadi sesuatu dg Sya’ban RA meminta diantarkan ke rumahnya.
Perjalanan dengan jalan kaki cukup lama ditempuh oleh Nabi dan rombongan sebelum sampai ke rumah yg dimaksud.
Rombongan Nabi sampai ke sana saat waktu afdol untuk sholat dhuha (kira2 3 jam perjalanan).

Sampai di depan rumah tersebut Nabi mengucapkan salam.
Dan keluarlah seorang wanita sambil membalas salam tsb.

“Benarkah ini rumah Sya’ban?” Nabi bertanya.

“Ya benar, saya istrinya” jawab wanita tsb.

“Bolehkah kami menemui Sya’ban, yg tadi tidak hadir saat sholat subuh di masjid?”

Dengan berlinangan air mata istri Sya’ban RA menjawab:
“Beliau telah meninggal tadi pagi…“

InnaliLahi wainna ilaihirojiun… Maa sya Allah, satu2nya penyebab dia tidak sholat subuh berjamaah adalah karena ajal sudah menjemputnya.

Beberapa saat kemudian istri Sya’ban bertanya kepada Rasul
“ Ya Rasul ada sesuatu yg jadi tanda tanya bagi kami semua, yaitu menjelang kematiannya dia berteriak tiga kali dg masing2 teriakan disertai satu kalimat.
Kami semua tidak paham apa maksudnya.”

“Apa saja kalimat yg diucapkannya?” tanya Rasul.

Di masing2 teriakannya dia berucap kalimat:

“ Aduuuh kenapa tidak lebih jauh……”

“ Aduuuh kenapa tidak yg baru……. “

“ Aduuuh kenapa tidak semua……”

Nabi pun melantukan ayat yg terdapat dalam surat Qaaf (50) ayat 22 :
“Sesungguhnya kamu berada dalam keadaan lalai dari (hal) ini, maka Kami singkapkan dari padamu hijab (yang menutupi) matamu, maka penglihatanmu pada hari itu amat tajam.“

Saat Sya’ban dlm keadaan sakratul maut, perjalanan hidupnya ditayangkan ulang oleh Allah.
Bukan cuma itu, semua ganjaran dari perbuatannya diperlihatkan oleh Allah.
Apa yang dilihat oleh Sya’ban (dan orang yg sakratul maut) tidak bisa disaksikan oleh yg lain.
Dalam pandangannya yang tajam itu Sya’ban melihat suatu adegan di mana kesehariannya dia pergi pulang ke masjid untuk sholat
berjamaah lima waktu.
Perjalanan sekitar 3 jam jalan kaki sudah tentu bukanlah jarak yg dekat.
Dalam tayangan itu pula Sya’ban RA diperlihatkan pahala yg diperolehnya dari langkah2 nya ke Masjid.
Dia melihat seperti apa bentuk surga ganjarannya.

Saat melihat itu dia berucap:
“ Aduuuh kenapa tidak lebih jauh……”
Timbul penyesalan dalam diri Sya’ban , mengapa rumahnya tidak lebih jauh lagi supaya pahala yg didapatkan lebih banyak dan sorga yg didapatkan lebih indah.

Dalam penggalan berikutnya Sya’ban melihat saat ia akan berangkat sholat berjamaah di musim dingin.
Saat ia membuka pintu berhembuslah angin dingin yang menusuk tulang.
Dia masuk kembali ke rumahnya dan mengambil satu baju lagi untuk dipakainya. Jadi dia memakai dua buah baju.
Sya’ban sengaja memakai pakaian yg bagus (baru) di dalam dan yg jelek (butut) di luar.
Pikirnya jika kena debu, sudah tentu yg kena hanyalah baju yg luar. Sampai di masjid dia bisa membuka baju luar dan solat dg baju yg lebih bagus.
Dalam perjalanan ke masjid dia menemukan seseorang yg terbaring kedinginan dalam kondisi mengenaskan.
Sya’ban pun iba, lalu segera membuka baju yg paling luar dan dipakaikan kepada orang tsb dan memapahnya utk bersama2 ke masjid melakukan sholat berjamaah.
Orang itupun terselamatkan dari
mati kedinginan dan bahkan sempat melakukan sholat berjamaah.
Sya’ban pun kemudian melihat indahnya sorga yg sebagai balasan memakaikan baju bututnya kepada orang tsb.
Kemudian dia berteriak lagi:
“ Aduuuh kenapa tidak yang baru…“
Timbul lagi penyesalan di benak Sya’ban.
Jika dg baju butut saja bisa mengantarkannya mendapat pahala yg begitu besar, sudah tentu ia akan mendapat yg lebih besar lagi seandainya ia memakaikan baju yg baru.

Berikutnya Sya’ban melihat lagi suatu adegan saat dia hendak sarapan dg roti yg dimakan dg cara mencelupkan dulu ke segelas susu.
Ketika baru saja hendak memulai sarapan, muncullah pengemis di depan pintu yg meminta diberi sedikit roti karena sudah lebih 3 hari perutnya tidak diisi makanan.
Melihat hal tsb. Sya’ban merasa iba. Ia kemudian membagi dua roti itu sama besar, demikian pula segelas susu itu pun dibagi dua.
Kemudian mereka makan bersama2 roti itu yg sebelumnya dicelupkan susu, dg porsi yg sama.
Allah kemudian memperlihatkan ganjaran dari perbuatan Sya’ban RA dg surga yg indah.
Demi melihat itu diapun berteriak
lagi:
“ Aduuuh kenapa tidak semua……”
Sya’ban kembali menyesal .
Seandainya dia memberikan semua roti itu kepada pengemis tersebut tentulah dia akan mendapat surga yg lebih indah.

Masyaallah, Sya’ban bukan menyesali perbuatannya, tapi menyesali mengapa tidak optimal.
Sesungguhnya semua kita nanti pada saat sakratul maut akan menyesal tentu dengan kadar yang berbeda, bahkan ada yg meminta untuk ditunda matinya karena pada saat itu barulah terlihat dengan jelas konsekwensi dari semua perbuatannya di dunia.
Mereka meminta untuk ditunda sesaat karena ingin bersedekah.
Namun kematian akan datang pada waktunya, tidak dapat dimajukan dan tidak dapat dimundurkan.

Sering sekali kita mendengar ungkapan hadits berikut:

“Sholat Isya berjamaah pahalanya sama dengan sholat separuh malam.”

“Sholat Subuh berjamaah pahalanya sama dengan sholat sepanjang malam.”

“Dua rakaat sebelum Shubuh lebih baik dari pada dunia dan isinya.”

Namun lihatlah… masjid tetap saja lengang.
Seolah kita tidak percaya kepada janji Allah.

Mengapa demikian?
Karena apa yg dijanjikan Allah itu tidak terlihat oleh mata kita pada situasi normal.

Mata kita tertutupi oleh suatu hijab.
Karena tidak terlihat, maka yang berperan adalah iman dan keyakinan bahwa janji Allah tidak pernah meleset.
Allah akan membuka hijab itu pada saatnya.
Saat ketika nafas sudah sampai di tenggorokan.

Sya’ban RA telah menginspirasi kita
bagaimana seharusnya menyikapi janji Allah tsb.

Dia ternyata tetap menyesal sebagaimana halnya kitapun juga akan menyesal.
Namun penyesalannya bukanlah karena tdk menjalankan perintah Allah SWT.
Penyesalannya karena tidak melakukan kebaikan dgn optimal.

Sudahkah kita semua di group ini berhitung siap menghadapi apa yg akan pasti kita hadapi semua…sakratul maut…ato sibuk masih sibuk dg urusan dunia kita yg pasti kita tinggalkan…???

Semoga kita selalu bisa mengoptimalkan kebaikan² disetiap kesempatan.
Aamiin.
Semoga Bermanfaat

Ujian Yang Berat

“Tidak ada sesiapa ujiannya lebih berat daripada Rasulullah ﷺ, Ini sebagai satu renungan kepada kita,
Bila kita di timpa dengan ujian, Ingat
sahaja ujian yang ditimpa Rasulullah ﷺ. Kita akan berasa ringan dengan ujian kita, dan kita perlu menyakini setiap ujian yang Allah سبحانه وتعالى berikan pada kita, bahawa Allah سبحانه وتعالى, Maha Mengetahui
bahawa kita mampu terima ujian tersebut.”

“Tidak ada ujian yang lebih berat sehingga seseorang itu tidak mampu terimanya. Ini adalah janji Allah سبحانه وتعالى di dalam al quran, Allah سبحانه وتعالى tidak akan membebankan dari hambaNya dengan sesuatu ujian yang tak dapat dipikulnya kecuali Allah سبحانه وتعالى Maha Mengetahui dia mampu untuk memikulnya. Masih dalam kemampuannya.”

“Kadangkala kita mendengar orang mengeluh, merungut, katanya ujian saya begitu besar, sampai saya tidak mampu memikulnya, menanggungnya.
Ketahuilah itu dusta. Perkataan yang menyalahi kerna, Allah سبحانه وتعالى sudah berfirman dalam Al Quran; "Kami tidak akan timpakan kamu dengan ujian jika kamu tidak mampu menanggung ujian tersebut,
kerna kami tahu kamu mampu untuk ujian itu maka kami beri ujian tersebut.”

“Maka setiap ujian yang datang ,
kita lihat bagaimana interaksi hati kita
terhadap ujian tersebut. Interaksi
hati tersebut menyebabkan ujian terasa ringan. Jika hati itu tidak kuat jiwa tauhidnya dan keyakinannya terhadap Allah سبحانه وتعالى itulah sebabnya ujian terasa berat. Sehingga ujian yang ringan pun dia terasa berat, sebab apa? sebab jiwanya tidak diterapkan dengan ketauhidan dan keyakinan yang kuat terhadap Allah سبحانه وتعالى.”

“Apabila hati , ketauhidan , keyakinan yang kuat terhadap Allah سبحانه وتعالى maka apa segala bentuk ujian yang datang, seberat mana pun, sebesar mana pun ujian yang datang, dia akan rasa ringan, malah dia redha pula. Dan dia suka pula ujian yang datang kerana dia tahu ujian yang datang tu semua dari Allah سبحانه وتعالى satu bentuk hadiah dari Allah سبحانه وتعالى. Lihat Para Nabi dan Rasul mereka diberi ujian oleh Allah سبحانه وتعالى untuk tinggikan kedudukan dan martabatnya.”

“ Seseorang yang mengalami luka,
di letakkan air limau pada lukanya,
dia rasa sakit dan pedih di sebabkan air limau tersebut, Sebenarnya bukan air limau yang luka, tapi dia yang luka.
Jika tiada luka, dia tidak akan berasa sakit.”

“Begitu juga hati, Jika hati yang kotor,
Hati yang tidak benar hubungannya dengan Allah سبحانه وتعالى hati itu yang bermasalah, bukan ujian yang bermasalah. Ujian tidak bermasalah kerana ujian itu, Allah سبحانه وتعالى yang datangkan, Yang bermasalah adalah hati. Bagaimana hati tersebut berinsteraksi dengan ujian tersebut yang datang dari Allah سبحانه وتعالى.”

“Maka seseorang yang punya hati yang baik. Tidak ada luka, di curahkan sebanyak mana pun air limau di tempat luka dia tidak akan berasa pedih. Malah hatinya happy dengan Allah سبحانه وتعالى. Makin diberi ujian
semakin kuat hatinya. Tanda Allah سبحانه وتعالى ingat padanya sebab itu di beri ujian.”

“ Seorang selepas menerima ujian yang berat, semakin mantap kehidupannya, semakin berubah matang fikirannya, semakin berubah cara dia memandang kepada alam, semakin berubah cara dia berinteraksi
sesama manusia. Maka itu hasil yang
baik dari ujian.”

“Tapi jika di laluinya dengan jiwa yang buruk, dengan complain, katanya beratnya ujian saya, saya tak tertanggung lagi dan pikulnya. Tidak, Allah سبحانه وتعالى tidak akan bagi mana mana ujian jika Allah سبحانه وتعالى tahu kamu tidak mampu , Allah سبحانه وتعالى, Maha Mengetahui kamu mampu dan layak memikul ujian tersebut sebab itu Allah سبحانه وتعالى bagi.”

“Kita ini perlu fokus kepada diri kita, kepada jiwa kita, kepada hati kita, supaya kita sentiasa bermuhasabah bagaimana kedudukan kita, yakni hamba itu disisi Allah سبحانه وتعالى. bagaimana meletakkan Allah di dalam hatinya.”

“Ulama’ tarbiah menyatakan sekiranya sesesorang ingin mengetahui keadaan hatinya, lihatlah keadaan hatinya disisi Allah سبحانه وتعالى. Jika hatinya memerhati kepada Allah, sentiasa menjaga Allah yakni perintah Allah سبحانه وتعالى, demikian bagaimana hatinya disisi Allah.”

“Namun jika hatinya lalai dan leka, alpa mengingati Allah, tidak mengagungkan apa yang diagungkan Allah, tidak memusuhi kepada apa yang dimusuhi Allah, maka seseorang hamba itu akan menjadi rendah disisi Allah سبحانه وتعالى. Hatinya ada Allah.”

“Di alam Mahsyar, yakni pada hari kebangkitan. Bayangkan, semua manusia didalam keadaan menunggu. Didalam keadaan kebingungan, kepanasan dan kerisauan akan nasib masing-masing nanti. Matahari pula sejengkal diatas kepala, dan ada yang mandi didalam peluh mereka sendiri, kerana didalam keadaan menunggu, ternanti-nanti, ketakutan dan tertanya-tanya bila dia akan dihisab.”

“Kita diatas dunia ini, apabila kita tersangkut dalam traffic jam. Bagaimana reaksi kita? Stress, tidak sabar, marah. Bayangkan, dialam mahsyar nanti, ulama mengatakan seseorang itu boleh menunggu selama berpuluh-puluh ribu tahun lagi untuk penghisaban.”

“Di alam mahsyar nanti, semakin baik amalan seseorang itu. Semakin baik amal solehnya, maka penghisabannya, mizan, sirat seterusnya masuk kedalam syurga. Ulama mengatakan singkatnya itu seperti seseorang itu selesai dua rakaat solat. Sangat pantas. Akan tetapi, jika amalan seseorang itu buruk.”

“Semakin buruk amalan seseorang itu, maka lambatlah keadaannya. Semakin burul amal, semakin lama dipadang mahsyar nanti. Didalam keadaan panas dan tiada tempat berlindung. Kecuali mereka yang dipilih oleh Allah سبحانه وتعالى. Ada tujuh golongan yang dipilih oleh Allah سبحانه وتعالى.”

“Yang pertama, adalah pemimpin yang adil. Yang kedua, adalah lelaki yang mengasihi lelaki yang lain atau perempuan yang mengasihi perempuan yang lain kerana Allah سبحانه وتعالى. Yang ketiga, adalah pemuda yang takut kepada Allah.”

“Pemuda yang takut kepada Allah سبحانه وتعالى, yang apabila dia digoda oleh perempuan yang cantik lagi bangsawan untuk melakukan sesuatu yang dikeji. Lalu dia menolaknya. Dia kemudian mengatakan; "Sesungguhnya Aku amat takut kepada Allah سبحانه وتعالى.”

“Yang keempat, adalah pemuda yang tumbuh didalam ketaatan. Pemuda yang beribadah kepada Allah سبحانه وتعالى. Dimana usia mudanya dihabiskan untuk melakukan ketaatan, taqarub kepada Allah سبحانه وتعالى. Yang kelima, adalah pemuda yang hatinya terpaut kepada masjid. Sering kemasjid untuk solat. Dan Dia mencintai masjid.”

“Yang keenam, pemuda yang hatinya sentiasa berzikir kepada Allah سبحانه وتعالى, mengingati Allah سبحانه وتعالى. Dan berlinang air matanya kerana takut kepada Allah سبحانه وتعالى didalam keadaan bersendirian. Dan yang ketujuh, adalah pemuda yang memberi sedekah dengan tangan kanannya, dan tangan kirinya tidak mengetahuinya.”

“Maknanya, dia memberi sedekah dengan ikhlas. Dan tujuh golongan tadi, akan diberi perlindungan oleh Allah سبحانه وتعالى dibawah naungan-Nya. Bukan bawah teduhan biasa. Bukan bawah pokok kelapa, bawah pokok mangga.”

“Dia berada dibawah naungan Ar-Rahman yang Maha Mulia. Seseorang yang berada dibawah naungan Allah, alangkah beruntungnya ketika didalam mahsyar. Semoga kita digolongkan bersama-sama dengan orang-orang yang mendapat naungan Allah سبحانه وتعالى kelak.”

Guru mulia kami. Tasawwuf. Darul Mujtaba. Ustaz Iqbal Zain Al-Jauhari.

Dalam 5 Waktuku, Pernah Ada Kamu.

Pernah jatuh dan mencintaimu, adalah salah satu doa yg dengan indahnya pernah Tuhan kabulkan. Sebuah doa dari ketika aku sama sekali belum mengenal kamu. Hingga waktu kamu perlahan pergi meninggalkan aku.

.

Subuh;

Dalam gegap gempitanya pagi yg masih menyayangi malam. Matahari yg kerap enggan muncul dan menyinari ruang-ruang sempit jendela. Angin yg berkolaborasi dengan tetesan embun yg membuatnya semakin segar ketika menerpa wajah. Aku pernah terbangun; membasuh wajahku, dan duduk bersujud dihadapan Tuhanku.

Apa kau sadar? Aku pernah menyelipkan namamu dalam doa Subuhku. Tepat setelah doa akan sebuah syukur karena masih diizinkan menjumpai pagi dan menjumpai semua orang yg aku sayangi. Ada nama kamu disitu kusebut pelan. 

Berterimakasih karena hingga hari ini, aku diizinkan sekali lagi melewati hari dengan orang-orang yg kusayangi. Dengan menutup permohonan untuk menjadikan hari ini lebih luar biasa bersama orang-orang yg aku sayangi (termasuk kamu), dan menjauhkan aku dari masalah dan masalah dari aku; Aku menutup doaku.

.

Dzuhur;

Kegembiraanku semakin hebat, karena matahari telah bersinar tepat diatas khatulistiwa dan segala tawa yg telah tertumpah dari pagi hingga siang hari menyapa. Aku kembali mengambil airku. Membasuh segala letih, dan mengusap segala debu yg menempel disela-sela kaki.

Betapa bahagianya aku kala itu, ketika pagi menuju siangku penuh dengan senyum orang-orang disekitarku, dan tentunya juga kamu. Didepan Tuhanku, aku kembali duduk bersimpu. Berdoa menadahkan tangan tentang sebuah rasa syukur karena aku masih mampu bahagia bersamamu. 

Apa kau sadar? Aku pernah menyelipkan namamu dalam doa Dzuhurku. Tepat setelah doa akan sebuah rasa terimakasih karena siang ini aku masih mampu untuk sehat dan memakan semua yg ingin aku makan. Ada nama kamu disitu kusebut pelan.

Aku berharap kebahagiaan yg kau timbulkan itu adalah kebahagiaan yg Tuhan tunjukkan sebagai sebuah hadiah, bukan sebuah ujian. Aku meminta izin menyayangimu sebagai cara menyayangi seseorang yg diutus Tuhan untuk mendewasakan aku. Lantas dengan mengucap amin; kututup doaku.

.

Ashar;

 Sebelum aku menyudahi segala aktifitasku dan mulai melangkahkan kaki pulang menuju rumah duniaku. Kusempatkan kewajibanku untuk berdoa ketika matahari mulai kembali malu menyiarkan segala sinar-sinarnya.

Aku menyuruhmu satu saf dibelakangku. Mengikuti gerakanku disetiap mulutku berucap kalimat paling agung untuk memuji keagungan Tuhan kita. Dan saat kita tengah bersujud, kita sama-sama berdoa kepada Tuhan yg sama.

Apa kau sadar? Aku pernah menyelipkan namamu dalam doa Asharku. Tepat setelah doa akan sebuah permohonan ampun atas segala dosa-dosa yg telah kulakukan ketika aku menjalani segala aktifitas siangku tadi. Berharap Tuhan masih berbaik hati mengampuni segala dosa yg sejatinya tak sengaja aku lakukan. Dan tanpa kamu sadari, ada nama kamu disitu kusebut pelan. 

Hari ini aku akan menjalani sisa hariku bersamamu. Berjalan pelan menyusuri padatnya jalan; Menikmati kemacetan yg seakan kita harapkan akan semakin lama mendekatkan kita. Dalam doaku, aku berharap Tuhan menjadikan senyummu ada untukku. Pegangan tanganmu semakin erat memeluk jari jemariku. Kata sayangmu kau ucapkan terakhir kepadaku setelah kepada Tuhan dan wakil Tuhanmu. Aku berharap, mencintaimu bukanlah sebuah keliru.

.

Maghrib;

Ketika senja benar-benar menelan segala keagungan matahari dengan cara menggantikan biru menjadi jingga, aku kembali bersimpuh kepada-Nya. Ketika panggilan Tuhan bergema diseluruh jagat raya. Seakan para malaikat melebarkan sayapnya dan menyerukan kepada seluruh dunia akan betapa agungnya Tuhan kita; Aku bersimpuh tak berdaya.

Dalam kemurahan 3 rakaat, aku berdoa menadahkan tangan, mengucap syukur, mengucap terimakasih, dan mengucap permohonan ampun tanpa henti.

Apa kau sadar? Aku pernah menyelipkan namamu dalam doa Maghribku. Tepat setelah doa akan sebuah rasa terimakasih karena Tuhan masih mengizinkan Aku, orang tuaku, dan seluruh keluargaku bertemu dengan Maghrib hari ini. Ada nama kamu disitu kusebut pelan. 

Aku berdoa kepada Tuhan Semesta Alam. Berdoa seandainya dirimu adalah seseorang yg baik bagiku, baik bagi agamaku dan baik bagi masa depanku; maka aku bermohon Tuhan senantiasa mendekatkan aku denganmu dan mendekatkan kamu kepadaku.
Lantas apabila kamu buruk bagiku, buruk bagi agamaku, dan buruk bagi masa depanku; maka aku bermohon Tuhan menjauhkan aku darimu dan menjauhkan kamu dariku.

.

Isya;

Sebelum menutup malam dengan segudang aktivitas bersama keluarga. Aku sempatkan bersujud ke-yang-kelima-kalinya. Menadahkan tangan berdoa atas segala puji dan syukur karena hari ini doa subuhku telah berhasil terkabulkan dan telah berhasil dijalani.

Apa kau sadar? Aku pernah menyelipkan namamu dalam doa Isyaku. Aku berterimakasih ada kamu dalam hidupku. Mendampingi aku, menjadikan alasan senyumku, mencintaiku, dan mengajari aku menjadi aku yg baru. Dengan menadahkan tangan, aku berdoa; Semoga esok hari kamu masih mendampingin aku, menjadikan alasan senyumku, mencintaiku, dan mengajari aku menjadi aku yg lebih baru.

.

Namun ntah karena doa yg mana. Ntah karena mungkin aku lupa atau bagaimana. Tak kusangka; esok hari semua doaku berubah.

Satu yg berhasil aku tau. Doa Isyaku terpaksa kurubah karena Tuhan menjawab isi dari doa Maghribku.

anonymous asked:

i dont know just sad :(

*sigh*
That’s actually relatable .. but whenever I feel an unexplained sadness, I realise it’s always because I’m worrying myself with things out of my control, or in one way or another I’ve lost my connection with Allah. So if you’re feeling sad and you don’t know why, just go do Wudhu, pray two rakaat and talk to Allah. Tell Him about everything and anything, and if you can’t find the words, then let His words find you. Read the Quran, wth translation and if you can then with tafsir . Let the words of Allah find their way to your heart and heal you. Make plenty of Astaghfaar and do more dikhr during the day.
May Allah free you of all sadness, pain and burden and may you find comfort and solace in Him. Ameen

Pantaskah Doaku Dikabulkan, ya Allah?

Ini adalah kutbah shalat idul adha tadi. buatku sih, cukup menampar dan bikin aku berkali-kali berintropeksi.

Judulnya, “Membagi waktu dengan Allah.”


Pernah nggak ngerasa kalau kita ini hidup kok ga ada puasnya, ga ada bersyukurnya, kok ngerasa hidup ini susahhh terus? Pernah nggak kita ngerasa kok hidup ini dipersulit terus, kok nggak jodoh terus sm apa yg kita mau. Kok hidupnya capek terussssss?

Sebentar, 

Pertama-tama, mari kita cek seberapa berkualitasnya ibadah kita. Atau mudahnya, seberapa banyak waktu kita ‘ketemu’ Allah?

Kita enak aja berdoa sama Allah; “Ya Allah. aku pengen dong dilolosin di pilihanku.” | Tapi, kok kita cepet-cepet bgt pas shalat?

Kita sering banget bilang; “Ya Allah, aku pengen dong punya jas almamater itu, jadi mahasiswa di situ.” | Tapi, kok ngajinya cepet banget?

Kita ini suka nggak tau diri, minta Allah ngabulin doa kita, tapi kitanya nggak demen lama-lama 'ketemu’ Allah. nggak demen lama2 'sama’ Dia.  Kita sibuk, katanya. banyak urusan, alesannya. Wait wait, tapi kita kok pengen doanya didenger sama Allah? Kita aja gamau lama2 di 'hadapan'Nya. Kita buru2 shalatnya, geraknya cepet2, bahkan mungkin smp lupa 'ini udah rakaat brp ya?’ yg kita tau, kita shalat, doa, udah beres.

Bahkan mungkin pas shalat, kita suka bgt cuma berdoa misal; “Ya Allah, lulusin aku dong.” . kita lupa memuji namaNya, lupa minta ampunanNya. Kita lupa mendoakan ayah ibu kita yg lagi cari rezeki juga. Kita egois sama doa kita sendiri. Bahkan, kita lupa mengagungkan Rasulullah. Astaghfirullah..

Lalu, seberapa pantas doa kita dikabulkan oleh Allah? Seberapa layak kita diridhoi jalannya sama Allah? kl kita sendiri, shalat aja buru2.

Kita jadi nggak menghayati tiap bacaan shalat, kita jd nggak khusyuk sm kualitas ibadah kita.

Membagi waktu dengan Allah itu sangat penting. Nggak ada alasan sibuk untuk perihal ini. Sesibuk2nya, apa pantas Allah bukan lg prioritas?

Itulah sebabnya, kita mudah sekali mengeluh kalau hidup kita susah. kenapa? lah ya itu. kita gamau lama2 ngedeketin si Empunya hidup.. Sesibuk2nya kita, sebanyak2nya kegiatan duniawi kita, kl kitanya demen bgt deketin si Empunya waktu dunia, pasti bisa kita ngatur waktu.

Ada quote yg pernah riris baca dari Islamic quotes gitu2. bunyinya;

“Dia yang disiplin akan shalatnya, adalah dia yang disiplin akan kegiatan-kegiatan duniawinya.”

Jauh dari Allah..

Tapi memang harus Riris akuin.. kadang, saat lupa shalat, kadang hati ini resah terus. Waktu 'lupa’ sama Allah, kok ya rasanya bingung mau ngapain.. gatau mana yg jadi prioritas, harus dikerjain sekarang/nanti. acak2an aja. Waktu 'lupa’ buat deket sm Allah, kok ya rasanya jalan kemana2 sedih kok sendirian, kok ngerjain ini itu sendirian.. padahal, Allah sll ada….

Mungkin kamu sendiri bisa merasakan. Coba deh, kamu tingkatin kualitas ibadah kamu sama Allah. Gausah sunah2nya banget, yg wajib2nya aja dulu.  Shalatnya coba dikhusyuk-in, bacaannya jangan cepet2, gerakannya disempurnain. Abis shalat, istighfar, puji namaNya, berdoa..

Tadi, waktu shalat idul adha, penceramahnya nanya gini ke orang2;

“Ibu-ibu & bapak-bapak yg shalatnya selalu diburu2, tau nggak kalau posisi paling baik untuk berdoa saat shalat itu ada di sujud terakhir?” “ibu sama bapak2 mah pasti lupa. apalagi sujud terakhir, pengennya cepet udahan aja shalatnya. yaaa kann?” | terus selapangan itu diem..


Aku mau coba singgung sedikit ini dari segi meraih mimpi (bisa dibaca: lolos PTN, IPK bagus, beasiswa dapet dsb)..

pernah ga denger orang ngomong kalau Doa yg dikabulkan Allah itu ada di 1/3 malam terakhir? Shalat tahajud, maksud aku. Dulu, waktu awal kelas 3 SMA, aku ngerasa itu susah. hm.. sebenernya itu pengalihan karena aku males bangun, capek. itu klise banget kan ya? “apa sih, shalat tahajud. shalat wajib aja suka susah ngeluangin waktunya.” | itu pikiran awal pas kelas 3 SMA, ngeliat byk bet tugas dll.

Bersyukur bgt Allah ngebiarin aku punya mindset ky gitu cuma seminggu awal pas kls 3 SMA. Sampai aku ketemu temen baru, satu omongannya yg menancap di hati;

“Aku shalat bukan cuma buat berdoa mimpi aku dikabulin. Aku berdoa supaya Allah menghapus dosaku supaya jalanku lancar.”

“Jika km menginginkan sesuatu, tetapi kamu belum terbangun di sepertiga malam u/ bersujud, berarti kamu belum benar-benar menginginkannya.”

kata sahabat aku juga, kalau kita fokus sama ibadah kita, kualitas diri kita sendiri, mana sempat kita memikirkan jelek2nya oranglain..  bodo amat mau temen aku nyontek nilainya bagus kek, yang penting nilai aku di hadapan Allah bagus dan diperoleh di jalan yg baik.

*****

Santai aja. aku juga lagi berproses kok supaya ibadahnya berkualitas.

Lagipula, coba kamu rasain sendiri ya. Semakin kamu sering deket2 sama Allah, kamu bakal dijauhin sama orang2 yg nantinya menghambat kamu. 

Sebenernya, semua kembali pada niat kita, temen-temen. Mana yang menjadi prioritas kita. Mana yang kita butuhkan dan kita perlukan. Aku juga sering bgt ngalamin, kl niatnya ada banget2 buat tahajud, aku malah lebih sering bangun lebih awal dari alarmku. hehehe

****

Jadi, untuk kita-kita (termasuk aku) yang punya mimpi setinggi gunung, yuk deketin Allah lebih seringg. bertahap aja. semua butuh proses.

Bertahap, kawan-kawan. akupun sedang mencoba. paling tidak, kita ingat saja; apakah pantas doa kita dikabulkan, kl kitanya ga deket sm Dia? Paling tidak, kita tidak mencari Allah ketika kita sedang terpuruk aja.

******

Tapi, semua kembali pada pilihan teman-teman. ibadah itu urusan masing-masing kok. paling nggak, aku cuma sharing aja. :) 

**

Glad to know you

Wassalam,

@rizkydea 

UJIAN SEBAGAI PENGHAPUS DOSA

Apabila kita diuji..
Hati berbisik..
Orang sekeliling menasihati..

“Allah uji sebab nak hapus dosa”

Ya betul…. tapi..
Kita makin sedih.. makin kecewa.. makin meratapi dosa..
ALLAH jua diajukan soalan..
Kenapa dan Mengapa…
Kenapa aku.. kenapa aku.. kenapa aku….. ??

Wahai kawan.. berhenti sejenak.. tukarkan fikiran kita yang negatif itu..

Allah dah janji,

INNA MA'AL USRI YUSRO..
INNA MA'AL U'SRI YUSRO
INNA MA'AL U'SRI YUSRO
(setiap kesusahan itu BERSAMA kesenangan)

Nabi Muhammad juga diuji.. bahkan lebih hebat daripada kita.. adakah kerana DOSA ??
(Allahumma solli a'la saiyidina Muhammad)

Nabi Zakaria dipotong badannya.. terputus dua.. adakah kerana DOSA ??

Sumayyah dicampak ke dalam parit api.. habis sekeluarga.. adakah kerana DOSA ??

Bilal bin Rabah juga terseksa di dunia.. dihenyakkan batu besar diatas dada.. adakah kerana DOSA ????

Bukan.. bukan.. bukan..
Bukan kerana DOSA semata2..

Allah uji untuk MENAIKKAN DARJAT.. ALLAH UJI SEBAB DIA KASIHKAN KITA.. ALLAH RINDU AIRMATA KITA.. bahagianya !!

Manusia tak suka tengok orang menangis..
Tapi ALLAH suka !!

BILA KITA MENANGIS, MALAIKAT TADAH AIRMATA.. SIMPAN DI AKHIRAT.. AIRMATA KEINSAFAN KITA YANG RINDUKAN DAN TAKUTKAN ALLAH MAMPU MEMADAMKAN API NERAKA..

Berhentilah prejudis pada Allah apabila diuji..
Jangan menghukum diri apabila diuji..
Terlebih baik ambil wudhu’.. solat dua rakaat.. selepas salam.. istighfar dan selawat.. senyum memandang ke langit.. biarlah airmata berlinang.. bisikkan dalam hati sedalam-dalamnya….

“Ya Allaaaaahhhhhh.. terima kasih kerana TIDAK MELUPAKAN aku..”

Allah itu ADIL..
Allah itu PENUH KASIH SAYANG..
Allah itu PENCIPTA kita..

Siapa lagi nak UJI kita kalau bukan Allah ..
Siapa lagi nak SAYANG kita kalau bukan Allah ..
Siapa lagi nak MULIAKAN kita kalau bukan Allah ..

Allah datangkan ujian pada kita sebab Allah nak tunjuk yang DIA wujud…. Tanda Allah nak ingatkan kita kewujudan Allah..supaya kita tahu Allah ingat pada kita.

Jangan berhenti MENGGALI kasih sayang Allah… ALLAH MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG..

SILA SHARE DAN SEBARKAN

—  Ustaz Iqbal Zain
YANG DILAKUKAN SETELAH PROSESI PERNIKAHAN

>> Apa yang dilakukan pengantin setelah acara akad nikah? Barangkali kita bertanya-tanya tentang “ritual” yang musti ditempuh. Bukankah semuanya telah menjadi sah bagi kedua belah pihak? Ya. Akan tetapi, Rasulullah mengajarkan sunnah-sunnah yang hendaknya dilakukan pengantin setelah akad nikah, agar pernikahan menjadi lebih berkah.

>> Seusai acara akad nikah dan walimah (jika prosesi walimah dilakukan dalam waktu yang bersamaan), hendaknya pengantin laki-laki dan perempuan masuk ke kamar pengantin, berdua saja. Inilah yang disebut “khalwah” yaitu berkumpulnya istri dan suami setelah akad nikah yang sah, disuatu tempat yang memungkinkan bagi keduanya untuk bercengkerama secara leluasa, dan keduanya merasa aman atau terjamin dari datangnya orang lain. Pada mereka berdua tidak ada sesuatu penghalang yang bersifat alami, jasmani atau syari.

>> Setelah mereka berdua, hendaknya melakukan hal berikut:

1. Suami mendoakan istri.
Diantara sunah kenabian adalah, suami mendoakan istri ketika bertemu setelah terjadinya akad.
> Caranya adalah dengan meletakkan tangan kanan suami ke kening istri (ubun-ubun), sembari mendoakan, “ Aku mohob perlindunganmu Ya Allah dari kejahatannya dan kejahatan naluriahnya” (H. R. Bukhari, Abu Daud dan Ibnu Majah)
> Secara spiritual, mendoakan istri dengan memegang keningnya memiliki makna pengokohan posisi suami sebagai teladan dalam rumah tangga, karena ia pemimpin dan karena ia mengucapkan doa bagi istrinya terlebih dahulu. Hal ini akan mengukuhkan eksistensi suami dan memberi tanggung jawab moral yang besar, bahwa dirinya dituntut untuk menjadi teladan dalam kebaikan.
> Disisi lain, tuntunan ini memberi penguatan makna bahwa pernikahan yang mereka lakukan dimaksudkan untuk menghimpun kebaikan. Diawali dengan doa permohonan kepada Allah agar menjadi sebuah semangat untuk senantiasa mendekatkan diri kepada Allah dan dijauhkan dari keburukan.

2. Sholat sunah bersama.
> Suami dan istri hendaknya melaksanakan shalat berjamaah dua rekaat, dengan suami sebagai imam. Hal ini membuat awal yang baik dalam kehidupan rumah tangga mereka.
> Diriwayatkan oleh Abu Said, budak Abi Said, ia berkata bahwa ia menikah dan mengundang para sahabat. Kemudian pada sahabat itu mengajarkan kepadanya, “Kalau engkau masuk menemui istrimu, shalatlah bersama dua rakaat, kemudia mohonlah kepada Allah agar dianugerahi kebajikan dan dilindungi dari kejahatan. Setelah itu, terserah engkau dan istrimu”.

3. Hubungan suami istri. Hubungan suami istri tidak mesti dilakukan pada saat pertemuan pertama tersebut. Pada prinsipnya, hubungan suami istri dilakukan ketika sudah ada kesiapan penuh kedua belah pihak.
> Islam menghendaki hubungan suami istri adalah bagian yang utuh dari ibadah, sehingga diperlukan etika dalam menunaikannya. Diantaranya adalah dengan doa yang dibaca suami istri sebelum mereka melakukan hubungan:
“Dengan nama Allah, ya Allag jauhkanlah kami dari setan dan jauhkanlah setan itu dari anugerah yang akan engkau berikan kepada kami”
> Dengan doa ini, menunjukkan bahwa mereka berdua menanfaatkan kenikmatan yang Allah berikan dalam kebaikan. Hubungan yang mereka lakukan bernilai ibadah.“
> Etika yang lain dalam melakukan hubungan suami istri adlah kebebasan dengan tetap menjaga kesopanan. Maksudnya kesopanan disini adalah dilakukan ditempat yang tertutup tanpa ada orang lain yang melihat.
> Pasangan suami istri bebas mengekspresikan kegembiraan dan bersenang-senang antara satu dengan yang lainnya
> Allah berfirman, "Istri-istri kalian itu seperti sawah ladang kalian. Maka, datangilah kadang kalian dari arah manapun yang kalian suka.”.
> Ayat ini menjelaskan bahwa tidak ada ketentuan hubungan suami istri harus seperti ini atau seperti itu, adalah keduanya tidak saling menyakiti.
> Etika berikutnya adalah memulainya dengan sendau gurau dan pendahuluan. Rasulullah bersabda, “Janganlah kalian berhubungan suami istri sebagaimana binatang, tetapi hendaklah didahului dengan pemanasan. Seorang sahabat bertanya, "Wahai Rasulullah apakah pemanasan itu? Beliau menjawab, ciuman dan cumbu rayu.” (H. R. Dailami)
> Hal ini berkaitan dengan fitrah laki-laki dan perempuan. Hendaklah dalam melaksanakan hubungan suami istri dapat dinikmati bersama, bukan sekedar kewajiban seorang istri melayani suami.

Sekian materi kita hari ini, semoga bermanfaat. (rm)

>> Sumber: Disarikan dari tulisan Ust. Cahyadi Takariyawan.

..::KULIAH SUPERMOM WANNABE::..
Edisi #Merriedbydesign 8 Mei 2015

..Follow us..
> Tumblr: supermomwannabee(dot)tumblr(dot)com
> Twitter: @supermom_w
> Fanpage FB: Supermom Wannabe