qalbu

Aku ingin menjadi sepertinya, eh, tidak, aku ingin menjadi seorang yang lebih baik darinya !

Aku ada kenal seorang hamba Allah ini. Aku suka dia, betul kagumku padanya. Perwatakan dia, pertuturan lemah lembutnya, sehingga muka pun terserlah suci sehingga mendatangkan kedamaian qalbuku ini acap kali aku terpandang wajahnya. Dalam dia begitu, aku diberitahu, dia selalu sibuk ditempat kerja, apatah lagi memegang jawatan besar disebuah syarikat ternama di Malaysia ini. Indikator sibuk itu ‘menggerunkan’ bila mendapat tahu dia terpaksa setkan jadual dalam BB, waktu untuk menelefon orang tuanya ! 

Hairan aku, dia sibuk tapi wajahnya tenang sekali. Malah, latar pendidikan pun hebat bila mendapat anugerah dekan uni luar negara. Apa rahsianya ? Dengan izin Allah, ada suatu hari aku berkesempatan menjadi makmumnya, pada solat subuh. Dalam dingin subuh, lembut sahaja dia mengalunkan surah surah terpilih. Dibacanya perlahan dengan tidak tergesa - gesa ( tartil ), begitu juga pada setiap rukun solat yang diimamkannya. 

Gayanya… khusyuk sekali.

“Telah berjayalah orang-orang yang beriman, iaitu orang-orang yang khusyuk dalam sembahyangnya” - Surah Al-Mukminun: ayat 1-2

Rupa rupanya, rahsia yang diamalkannya sudah 1400 tahun lebih tertulis dalam kitab suci al-Quran. Tapi . . kenapa baru sekarang aku sedar ? 

Ouch.

Aku ingin menjadi sepertinya, eh, tidak, aku ingin menjadi seorang yang lebih baik darinya !