putih

Kudatangi Kau

Kudatangi Kau
tatkala jiwa bersimbah dosa

Kudatangi Kau
ketika suara telah hilang kata-kata

kudatangi Kau
saat sunyi mendentingkan hening paling nyaring

Kudatangi Kau, Tuhan
Apakah aku masih masih pantas bersimbah padaMu
ketika dosa kian menderu

Kudatangi Kau, Tuhan, dengan Istighfar Maha Debar.

Maafkan aku Tuhan…, maafkan aku.

__________
Disadur dari buku kumpulan puisi “Hitam Putih”

Puisi

Suatu hari, seseorang mengirim pesan Line kepada saya seperti ini.

“Nai, saya punya puisi bagus buat kamu.”

“Hah? Puisi apa?”

“Ya puisi. Judulnya, ‘NAI’.”

“Hah? Gimana?”

“Saya tulis dikertas kemarin waktu ngaji sama Gus Amma. Saya titipin ke Mbak Ela. Minta saja sama beliau.”

**

“Dek Nai. Ini ada titipan untuk Dek Nai.”

“Makasih, Mbak Ela.”

**

Sekertas putih kecil dilipat tiga lipatan.

                    “NAI”

Nai, kamu tidak boleh berhenti menulis.

Puisi karya: hamba alfaqir.

Kemudian mata saya berkaca-kaca.

PENGINGAT

Dapat tulisan ini dari WA. Dan menurut saya ini sangat baik.
Bagi yang belum paham, hal ini bisa menjelaskan apa yang akan kita lalui di masa depan kelak.
Bagi yang sudah paham, hal ini bisa menjadi pengingat.
Silahkan sisihkan 2 menit  untuk membaca.


BAGI YG ISLAM. TAK DIBACA SAYANG. 👇

✐ Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail & beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri.

✐ Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya “Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?” Tiada siapa yang menjawab. Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagunganNya “Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa.” Ini menunjukkan kebesaran & keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati.

✐ Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil alaihis salam dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi.

✐ Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yg disebut “Ajbuz Zanbi” yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok yang kembang membesar dari biji benih.

✐ Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu karena pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang tentang nasib & masa depan yang akan mereka hadapi kelak.

✐ Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki (bagi yang kurang amalan) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka.

✐ Setelah semua makhluk dikumpulkan, matahari dan bulan dihapuskan cahayanya, lalu mereka tinggal dalam kegelapan tanpa cahaya. Berlakulah huru-hara yang amat dahsyat.

✐ Tiba-tiba langit yang tebal pecah dengan bunyi yang dahsyat, lalu turunlah malaikat sambil bertasbih kepada Allah Subhanahu Wa Taala. Seluruh makhluk terkejut melihat ukuran malaikat yang besar dan suaranya yang menakutkan.

✐ Kemudian matahari muncul semula dengan kepanasan yang berganda. Hingga dirasakan seakan-akan matahari berada sejengkal dari atas kepala mereka. Ulama berkata jika matahari naik di bumi seperti keadaannya naik dihari Kiamat nescaya seluruh bumi terbakar, bukit-bukit hancur dan sungai menjadi kering. Lalu mereka merasakan kepanasan dan bermandikan peluh sehingga peluh mereka menjadi lautan. Timbul atau tenggelam mereka bergantung pada amalan masing-masing. Keadaan mereka berlanjutan sehingga 1000 tahun.

✐ Terdapat satu telaga kepunyaan Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam bernama Al-Kautsar yang mengandungi air yang hanya dapat diminum oleh orang mukmin sahaja. Orang bukan mukmin akan dihalau oleh malaikat yang menjaganya. Jika diminum airnya tidak akan haus selama-lamanya. Kolam ini berbentuk segi empat tepat sebesar satu bulan perjalanan. Bau air kolam ini lebih harum dari kasturi, warnanya lebih putih dari susu dan rasanya lebih sejuk dari embun. Ia mempunyai saluran yang mengalir dari syurga.

✐ Semua makhluk berada bawah cahaya matahari yang terik kecuali 7 golongan yang mendapat teduhan,  dari Arasy. Mereka ialah:

- Pemimpin yang adil.

- Orang muda yang taat kepada perintah Allah.

- Lelaki yang terikat hatinya dengan masjid.

- Dua orang yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah.

- Lelaki yang diajak oleh wanita berzina, tetapi dia menolak dengan berkata “Aku takut pada Allah”.

- Lelaki yg bersedekah dengan bersembunyi (tidak diketahui orang ramai).

- Lelaki yang suka bersendirian mengingati Allah lalu mengalir air matanya kerana takutkan Allah.

✐ Oleh kerana tersangat lama menunggu di padang mahsyar, semua manusia tidak tahu berbuat apa melainkan mereka yang beriman, kemudian mereka terdengar suara “pergilah berjumpa dengan para Nabi”. Maka mereka pun pergi mencari para Nabi. Pertama sekali kumpulan manusia ini berjumpa dengan Nabi Adam tetapi usaha mereka gagal karena Nabi Adam a.s menyatakan beliau juga ada melakukan kesalahan dengan Allah Subhanahu Wa Taala. Maka kumpulan besar itu kemudiannya berjumpa Nabi Nuh a.s., Nabi Ibrahim a.s., Nabi Musa a.s., Nabi Isa a.s. (semuanya memberikan sebab seperti Nabi Adam a.s.) dan akhirnya mereka berjumpa Rasullullah SAW. Jarak masa antara satu nabi dengan yang lain adalah 1000 tahun perjalanan.

✐ Lalu berdoalah baginda Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam ke hadrat Allah Subhanahu Wa Taala. Lalu diperkenankan doa baginda.

✐ Selepas itu, terdengar bunyi pukulan gendang yang kuat hingga menakutkan hati semua makhluk karena mereka sangka azab akan turun. Lalu terbelah langit, turunlah arasy Allah yang dipikul oleh 8 malaikat yang sangat besar (besarnya sejarak perjalanan 20 ribu tahun) sambil bertasbih dengan suara yang amat kuat sehingga ‘Arasy itu tiba dibumi.

✐ 'Arasy ialah jisim nurani yang amat besar berbentuk kubah (bumbung bulat) yang mempunyai 4 batang tiang yang senantiasa dipikul oleh 4 malaikat yang besar dan gagah. Dalam bahasa mudah ia seumpama istana yang mempunyai seribu bilik yang menempatkan jutaan malaikat di dalamnya. Ia dilingkungi embun yang menghijab cahayanya yang sangat kuat.

✐ Kursi yaitu jisim nurani yang terletak di hadapan Arasy yang dipikul oleh 4 malaikat yang sangat besar. Saiz kursi lebih kecil dari 'Arasy umpama cincin ditengah padang . Dalam bahasa mudah ia umpama singgahsana yang terletak dihadapan istana.

✐ Seluruh makhluk pun menundukkan kepala karena takut. Lalu dimulailah timbangan amal. Ketika itu berterbanganlah kitab amalan masing-masing turun dari bawah Arasy menuju ke leher pemiliknya tanpa silap dan tergantunglah ia sehingga mereka dipanggil untuk dihisab. Kitab amalan ini telah ditulis oleh malaikat Hafazhah / Raqib & 'Atid / Kiraman Katibin.

✐ Manusia beratur dalam saf mengikut Nabi dan pemimpin masing- masing. Orang kafir & munafik beratur bersama pemimpin mereka yang zalim. Setiap pengikut ada tanda mereka tersendiri untuk dibezakan.

✐ Umat yang pertama kali dihisab adalah umat Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam, dan amalan yang pertama kali dihisab adalah solat. Sedangkan hukum yang pertama kali diputuskan adalah perkara pertumpahan darah.

✐ Apabila tiba giliran seseorang hendak dihisab amalannya, malaikat akan mencabut kitab mereka lalu diserahkan, lalu pemiliknya mengambil dengan tangan kanan bagi orang mukmin dan dengan tangan kiri jika orang bukan mukmin.

✐ Semua makhluk akan dihisab amalan mereka menggunakan satu Neraca Timbangan. Saiznya amat besar, mempunyai satu tiang yang mempunyai lidah dan 2 daun. Daun yang bercahaya untuk menimbang pahala dan yang gelap untuk menimbang dosa.

✐ Acara ini disaksikan oleh Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam dan para imam 4 mazhab untuk menyaksikan pengikut masing-masing dihisab.

✐ Perkara pertama yang diminta ialah Islam. Jika dia bukan Islam, maka seluruh amalan baiknya tidak ditimbang bahkan amalan buruk tetap akan ditimbang.

✐ Ketika dihisab, mulut manusia akan dipateri, tangan akan berkata- kata, kaki akan menjadi saksi. Tiada dolak-dalih dan hujah tipuan. Semua akan di adili oleh Allah Ta'ala dengan Maha Bijaksana.

✐ Setelah amalan ditimbang, mahkamah Mahsyar dibuka kepada orang ramai untuk menuntut hak masing-masing dari makhluk yang sedang dibicara sehingga seluruh makhluk berpuas hati dan dibenarkannya menyeberangi titian sirat.

✐ Syafaat Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam di akhirat :

ⅰ- Meringankan penderitaan makhluk di Padang Mahsyar dengan mempercepatkan hisab.

ⅱ- Memasukkan manusia ke dalam syurga tanpa hisab.

ⅲ- Mengeluarkan manusia yang mempunyai iman sebesar zarah dari neraka.

(Semua syafaat ini tertakluk kepada izinan Allah Subhanahu Wa Taala.)

✐ Para nabi dan rasul serta golongan khawas juga diberikan izin oleh Allah untuk memberi syafaat kepada para pengikut mereka. Mereka ini berjumlah 70 000. Setiap seorang dari mereka akan mensyafaatkan 70 000 orang yang lain.

✐ Setelah berhasil dihisab, manusia akan mula berjalan menuju syurga melintasi jambatan sirat. Siratal Mustaqim ialah jembatan (titian) yang terbentang dibawahnya neraka. Lebar jembatan ini adalah seperti sehelai rambut yang dibelah tujuh dan ia lebih tajam dari mata pedang. Bagi orang mukmin ia akan dilebarkan dan dimudahkan menyeberanginya.

✐ Fudhail bin Iyadh berkata perjalanan di Sirat memakan masa 15000 tahun. 5000 tahun menaik, 5000 tahun mendatar dan 5000 tahun menurun. Ada makhluk yang melintasinya seperti kilat, seperti angin, menunggang binatang korban dan berjalan kaki. Ada yang tidak dapat melepasinya disebabkan api neraka senantiasa menarik kaki mereka, lalu mereka jatuh ke dalamnya.

✐ Para malaikat berdiri di kanan dan kiri siratal mustaqim mengawasi setiap makhluk yang lalu. Setiap 1000 orang yang meniti siratal mustaqim,  hanya seorang saja yang brrhasil melaluinya. 999 orang akan terjatuh ke dalam neraka.

Rujukan:
Kitab Aqidatun Najin karangan Syeikh Zainal Abidin Muhammad Al-
Fathani. Pustaka Nasional Singapura 2004.

☞ Jika sekiranya kalian ingin mengumpul saham akhirat, sampaikanlah ilmu ini kepada sahabat² yang lain. Sebagaimana mana sabda Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam:
❝ Sampaikanlah pesananku walaupun satu ayat. ❞
Sesungguhnya apabila matinya seseorang anak Adam itu, hanya 3 perkara yang akan dibawanya bersama :

① Sedekah/amal jariahnya.
② Doa anak²nya yang soleh.
③ Ilmu yang bermanfaat yang disampaikannya kepada orang lain. La illaha illa Allah,
Muhammadu Rasulullah
kepada 3 group saja.  
Lihat apakah anda
mempunyai waktu untuk
ALLAH atau tidak.

Kiamat menurut Agama islam di tandai dgn beberapa petanda.

- Kemunculan Imam Mahdi

- Kemunculan Dajjal

- Turunnya Nabi Isa (AS)

- Kemunculan Yakjuj dan Makjuj

- Terbitnya matahari dari Barat ke Timur

- Pintu pengampunan akan ditutup

- Dab'bat al-Ard akan keluar dari tanah & akan menandai muslim yang sebenar2nya

- Kabut selama 40 Hari akan mematikan semua orang beriman sejati shg mereka tidak perlu mengalami tanda2 kiamat lainnya

- Sebuah kebakaran besar akan menyebabkan kerusakan

- Pemusnahan/runtuhnya Kabaah

- Tulisan dalam Al-Quran akan lenyap

- Sangkakala akan ditiup pertama kalinya membuat semua makhluk hidup merasa bimbang dan ketakutan

- Tiupan sangkakala yang kedua kalinya akan membuat semua makhluk hidup mati dan yg ketiga yang membuat setiap makhluk hidup bangkit kembali

Nabi MUHAMMAD SAW telah bersabda:
“Barang siapa yg mengingatkan ini kepada orang lain, akan Ku  buatkan tempat di syurga baginya pada hari penghakiman kelak”

Kita boleh kirim ribuan bbm mesra, promote, fb yang  terlalu penting tapi bila kirim yang berkaitan dengan ibadah mesti berpikir 2x.

Allah berfirman : “jika engkau lebih mengejar duniawi daripada mengejar dekat denganKu maka Aku berikan, tapi Aku akan menjauhkan kalian dari syurgaKu”

Kerugian meninggalkn solat:

Subuh: Cahaya wajah akan pudar.

Zuhur: Berkat pendapatan akan hilang.

Ashar: Kesehatan mulai terganggu.

Maghrib: Pertolongan anak akan jauh di akhirat nanti.

Isya’: Kedamaian dlm tidur sukar didapatkan.

Sebarkan dgn ikhlas. tiada paksaan dalam agama

Niatkan ibadah (sebarkan ilmu walau 1 ayat)

Nasihat Kubur :      

1). Aku adalah tempat yg paling gelap di antara yg gelap, maka terangilah .. aku dengan TAHAJUD

2). Aku adalah tempat yang paling sempit, maka luaskanlah aku dengan ber SILATURAHIM .

3). Aku adalah tempat yang paling sepi maka ramaikanlah aku dengan perbanyak baca .. AL-QUR'AN.

4). Aku adalah tempatnya binatang2   yang menjijikan maka racunilah ia dengan Amal SEDEKAH,

5). Aku yg menjepitmu hingga hancur  bilamana tidak Solat, bebaskan jepitan itu dengan SHOLAT

6). Aku adalah tempat utk merendammu dgn cairan yg sangat amat sakit,   bebaskan rendaman itu dgn PUASA..

7). Aku adalah tempat Munkar & Nakir bertanya, maka Persiapkanlah jawabanmu dengan Perbanyak mengucapkan Kalimah “LAILAHAILALLAH”

Sampaikanlah tulisan ini kepada teman-teman lainnya. Siapa tahu, tulisan ini, bisa menjadi petunjuk juga hidayah bagi sebagian orang.

Wallahua’lam bisshawab

All or Nothing At All

Bila aku harus memilih keadaan saat hatimu akan kau berikan padaku, setengahnya atau tidak sama sekali, jawabanku adalah yang ke dua.

Jangan menaruhku dalam sebuah kondisi di mana aku ada di tengah-tengah. Sungguh, aku tak suka. Karena aku akan memilih hitam atau putih, dibandingkan abu-abu. Aku akan memilih tidak sama sekali atau utuh, dibandingkan setengah. Aku akan memilih setuju atau tidak setuju, dibandingkan tidak punya pendirian atau ikut suara terbanyak. 

Dan perihal hatimu yang hendak kau berikan padaku, tentu saja itu utuh atau tidak sama sekali. Jangan separuh. Karena bila harus setengah, bagiku lebih baik tidak usah.

Karena mencintai seseorang bagiku jelas maknanya.
: Kau bersedia memberikan segalanya, meski ia tak meminta apapun.

-

Tia Setiawati | Palembang, 13 Juni 2017

Kita berbuat baik saja tetap akan ada orang yang tidak suka. Itu wajar saja. Karena Tuhan pun menciptakan malaikat dan syaitan. Menciptakan hitam dan putih. Menciptakan teman dan yang ngaku teman tapi nikung.

Hal paling penting bukan mencari sebanyak mungkin orang yang menyukai kita. Tapi seberapa kuat kita pada prinsip kita. Karena salah satu ukuran manusia adalah prinsip hidup. Jika prinsip hidup kita, diyakini baik. Teruslah perjuangkan.

—boycandra

Cerpen: Peduli

Sejak dulu dia memang tak pernah terlihat peduli.

Drrrrrt. Drrrt.

Getar notifikasi Whatsapp diponselku. Ada satu pesan masuk. Eh, ternyata dari dia. Aku memanggilnya, Mas Kafa. Ka-fa-bi-hi.

“Ara, kamu bisa bantuin saya? Saya sedang butuh bantuan.“

"Iya Mas, bantuan apa?”

“Saya ada tugas Reliability. Ada lima soal yang harus saya selesaikan. But, im freez. Sepertinya kepala saya sudah tertahan. Kamu sudah expert materi ini, kan? Bisa minta tolong bantuin mengerjakan? Nanti minta penjelasan sekalian via telepon. Bagaimana?”

Duh, lagi pusing berat nih, Mas. Nggg. Tapi, gapapa deh. Kapan lagi aku bisa bantuin kamu, Mas? Hehehe.

“Boleh. Mana soalnya?”

Kemudian dia mengirim foto-foto tugasnya. Satu persatu.

“Untuk kapan?”

Besok.”

"Nanti malam ya. Sekalian ngerjain tugasku yang lain. Sekarang aku mau istirahat dulu. Pilek berat. Pusing. Demam.”

“Okay!”

Hah? Gitu aja? Iya… Sejak dulu dia memang tak pernah terlihat peduli.

Aku menutup ponsel dengan muka terlipat. Dia selalu begitu, terlihat tidak peduli. Bahkan ketika aku demam seperti ini. Kadang aku bertanya, kenapa aku masih saja menaruh rasa kepadanya? Yang jelas-jelas tidak mau tau semuanya tentang aku? Yang sejak dulu tak pernah menampakkan sama sekali kepedulian. Yang sejak dulu selalu bersikap dingin dan acuh tak acuh. Kenapa? Hah?

Toh seandainya dia peduli sama aku, paling bakal bilang, “Nggak usah manja! Latihan menguji mentalitas diri. Beli obat sendiri dong!”

Hafal. Aku sampai sebegitu hafal dengan sikap-sikap khasnya. Ah, sudahlah.

Aku menepuk angin di depan muka.

Kubuka ponselku kembali. Mengetik pesan lagi,“Nanti malem ambil saja sekitar jam setengah sembilan. Aku titipin Pak Man. Biasanya jam segitu beliau masih jaga di gerbang kost,”

Setelah agak reda pusingku, aku mulai mengerjakan tugasnya. Juga tugasku sendiri untuk besok.

Beberapa menit terlewat. Kepalaku mulai pening lagi. Duh, padahal baru menyelesaikan satu nomor. Yaudahlah, ya. Tak ada jalan lain selain: aku memutuskan untuk tidur lagi karena semakin parah peningnya. Aku tak sempat makan, tak sempat ke kamar mandi, tak membuka ponsel samasekali. Kalau sakit seperti ini, seolah semuanya tidak berarti kecuali kesehatan. Kapok, deh, nyepelein penyakit flu. Ternyata flu saja bikin produktifitas menurun drastis.

“Aku selesaiin abis ini deh.” Gumamku sambil menutup buku-buku.

Aku merebahkan diri diatas kasur. Kupejamkan mata. Tidak bisa tidur. Kumembuka mata kembali. Menatap kosong langit-langit kamar. Air-air tak jelas mulai tertahan pada binar mataku. Kemudian tumpah. Terbawa perasaan. Berandai-andai. Pikiran meliar. Andai dirumah, mamah pasti sudah beliin obat. Diambilin makan. Dibelai-belai rambutnya. Didoain supaya cepat sembuh. Huhuhu. Disini kosong, tak pernah ada yang benar-benar peduli. Hanya mamah yang peduli.

Pun dia. Sejak dulu dia memang tak pernah terlihat peduli.

Pukul setengah sembilan malam tiba-tiba, “Mbak Ara, dapet titipan dari Pak Man,” Seorang teman kamar lain menyodorkan kresek putih berisi sesuatu.

Karena penasaran, aku segera membuka tas kresek putih itu. Ada sepaket obat. Ada sebungkus nasi padang. Ada sebotol susu penambah daya tahan tubuh dan sebotol air mineral. Ada sekotak tisu. Terakhir, ada sesobek kertas coklat bertinta merah menyembul dari dasar kresek bertuliskan seperti ini:

Yang tablet warna silver obat demam sama pusing, diminum sehari tiga kali. Yang tablet warna kuning obat pilek. Juga diminum sehari tiga kali. Sebelum diminum, makan dulu nasinya. Terus tisunya buat lap ingusmu. Pasti mbeler terus, kan?  Hahaha. Cepat sembuh, ya.

(Kafabihi)

Aku tidak mampu menahan lagi air-air tak jelas dari mata. Menetes lembut pada pipi tembamku. Ternyata ada yang masih mempedulikanku ditengah lautan manusia yang mengandalkan keegoisan-keegoisannya sendiri. Ternyata ada yang masih mau memahamiku disaat aku merasa tak ada satupun yang mempedulikanku. Ada.

Aku membuka ponselku. Niatnya ingin berterimakasih banyak-banyak ke dia. Eh, ternyata ada pop-up pesan Whatsapp darinya. Dikirim barusan tadi waktu pukul delapan lewat beberapa menit. Sebelum ada titipan kresek putih dari Pak Man.

“Nggak usah ngerjain tugas saya. Biar saya sendiri yang ngerjain. Mudah-mudahan saya bisa. Saya tau kamu pening. Istirahat gih.”

Sesegera mungkin kubalas pesannya.

“Beneran Mas? Hahaha. Terimakasih, ya. Peningnya sudah agak mendingan kok.” Aku berusaha menghibur diri sendiri. Dan entah kenapa semangatku tiba-tiba melesat drastis. Tiba-tiba saja aku senyum.Tiba-tiba saja perasaanku bahagia.

Tuhkan. Perempuan mudah sekali diganti perasaannya, ya?

"Oh iya, kata mbak-mbak apotek tadi, kamu tidak boleh makan gorengan sama minum es dulu. Kan pilek,”

Aku benar-benar tidak mampu menahan air-air tak jelas ini lagi.

“Iya. Makasih, ya?”

“Oh iya. Eskrimnya ditunda dulu, kamu sembuh dulu aja.”

Eh. Ternyata Mas Kafa masih ingat. Kukira lupa.

Tumpah. Air air tak jelas dimata tumpah lagi untuk yang kesekian kalinya.

Kini aku tau, dia peduli.

**

Lima hari setelah kejadian ini. Aku membuka akun twitterku–yang dari dulu memang jarang-jarang kubuka. Seperti biasa. Hal pertama yang kulakukan adalah membuka timeline twitternya. Membaca kicauan-kicauannya–yang walaupun isinya kebanyakan catatan-catatan kampus yang tak kupahami maksudnya. Sejauh ini, ia belum tau kalau ternyata salah satu followernya adalah aku. Yang memakai nama lain. Hahaha.

Sekrol-sekrol-sekrol. Hey, ada tiga kicauan terpencil yang membuatku merasa nggg… GR. Tertanggal tepat setelah aku dititipi obat dan makanan sama dia.

“Dingin bukan berarti tak ingin, Nona.”

“Ada yang diam-diam bahagia disebabkan karena kehadiranmu disaat kamu merasa tidak ada satupun yang mempedulikanmu.”

“Cepat sembuh, ya. :)”

Buru-buru aku menutup laptopku. Lalu menggigit bibir.

Aduh, bagaimana ini? Mas Kafa benar-benar peduli, ya, ternyata?

**

Cerpen ini ditulis untuk memenuhi tugas dari Kak @prawitamutia​ pada Kelas Menulis Literaturia, 15 September 2016 yang lalu di Surabaya.

Sesekali, cobalah shalat qiyamullail beralaskan kain putih. Hayati doa-doamu. Ingatlah seluruh episode kehidupanmu. Lalu bayangkan, beberapa menit lagi engkau akan menghembuskan nafas terakhir di atas kain putih itu. Adakah jiwamu tenang? Ataukah ia takut? Jika yang kedua yang engkau rasakan, apapun alasannya, maka mungkin masih ada yang salah dengan caramu mengisi hidup. Maka manfaatkanlah setiap waktu setelah itu untuk memperbaiki apa yang salah dengan hidupmu. Pikirkan bahwa Allah masih memberi kita kesempatan untuk sadar, lalu memperbaiki diri, sebelum segalanya terlambat.
11. menerima kebaikan

suatu malam, mas yunus baru pulang setelah hari yang panjang.
“mas yunus mau dibikinin minum?”
“nggak usah kica.”
“susu cokelat mau?”
“nggak usah kica. aku masih kenyang.”
“teh mau?”
“buat kamu aja. kamu ya yang mau?”
“yaudah air putih mau?”
“nggak deh. kamu aja.”
“mas yunus nggak boleh gituuu,” kemudian saya mengadu ini itu.

mas yunus mungkin seperti banyak laki-laki lain yang terbiasa hidup mandiri (sendiri). tidak terbiasa ada orang yang membantu pekerjaannya, tidak terbiasa ada orang yang melayaninya. alhasil, mas yunus jarang sekali meminta tolong, lebih senang melakukan semuanya sendiri. alhasil, saya sering gabut. maka malam itu merajuklah saya.

“mas yunus nggak boleh gitu. aku kan mau dapat pahala dengan melayani mas yunus. kenapa sih nggak iya aja gitu kalau ditawarin minum…”
“iya iya iyaaa…” akhirnya.

saya percaya bahwa orang yang menolong sejatinya ditolong–diberikan kesempatan untuk berbuat baik, seperti diajarkan ayah dan ibu. ayah dan ibu selalu mengucap alhamdulillah setiap melakukan sesuatu untuk orang lain. ada tamu yang datang ke rumah, kata ayah alhamdulillah. ada orang yang minta nasihat kepada ibu, kata ibu alhamdulillah. menurut ayah dan ibu, tidak semua orang mendapatkan kesempatan untuk melakukan kebaikan. jadi, saat kesempatan itu ada, kita harus bersyukur dengan memanfaatkannya, memberikan terbaik yang kita bisa. arti di seberangnya pun sama, bahwa orang yang ditolong sejatinya menolong. 

kalau ada orang yang menawarkan kebaikan–selama itu tidak memberikan keburukan–terimalah. dengan menerima kebaikan, sesungguhnya kita pun sedang melakukan kebaikan. membuka ladang pahala untuk yang memberi, menyemai kasih sayang di antara kita. terimalah kebaikan orang lain, apalagi orang-orang terdekatmu, meskipun kamu mampu jika sendiri.

Ex-admin

Adalah hal paling menakutkan bagi seorang bulik dilupakan oleh keponakannya yang tidak ia temui setelah sekian lama.

Hampir satu tahun gak ketemu, mau ketemu Kirana lagi itu rasanya deg-degan. Kayak mau ketemu jodoh.
Eh, gak ding. Kan belum tahu gimana rasanya ketemu jodoh. Errr, ya mungkin rasanya kayak gitulah ya haha.

Tapi, jangan pernah meragukan ingatan seseorang di masa kecilnya.

Pertemuan pertama dengan Kirana kemarin adalah saat pintu lift terbuka. Hp sudah di tangan, siap untuk merekam.
Tapi ternyata Kirana sedang tidur.
Perjalanan panjang memang selalu melelahkan.

Jam tidur Kirana masih tetap sama, sekitar jam 11, Kirana mulai bangun. Tahu kalau Kirana bangun, aku lari, masuk ke kamarnya.
Kirana lagi ngucek-ngucek mata, terduduk dengan setengah badan masih tertutup selimut putih. Aku terdiam di pintu masuk, Kirana!

Aku dan Kirana sempat tatap-tatapan kayak lagi main film india.
“Tu liat, siapa tu?” kata Mas Tatang.
Kirana berdiri, lalu merangkak ke pinggir kasur.
Aku? Menangkap Kirana dalam pelukan.
Kemudian bertatapan kembali.
Senyumnya sumringah, alisnya naik, matanya menyipit.

Hatiku?
Jangan tanya.
Sudah pasti sangat bahagia.

Weeeeehh kaku kali neeeyyhhh tulisannyaaaaaa hahaha

Ketika Aisyah Tak Diberi Segelas Air Putih Oleh Rasulullah

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah seorang suami yang sangat meninggikan kedudukan para istrinya dan amat menghormati mereka.

Namun, ketika berselisih, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak pernah melibatkan emosi. Ketika sedang marah kepada Aisyah, Beliau berkata, “Tutuplah matamu!”

Kemudian Aisyah menutup matanya dengan perasaan cemas, khawatir dimarahi Rasulullah. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata, “Mendekatlah!” Tatkala Aisyah mendekat, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kemudian memeluk Aisyah sambil berkata, “Humairahku, telah pergi marahku setelah memelukmu.”

Tidak pernah ada kalimat kasar dan menyakitkan dalam rumah tangga Rasulullah. Bahkan, beliau biasa memijit hidung Aisyah jika dia marah, sambil berkata,

“Wahai Aisyah, bacalah do’a, ‘Wahai Tuhanku, Tuhan Muhammad, ampunilah dosa-dosaku, hilangkanlah kekerasan hatiku, dan lindungilah diriku dari fitnah yang menyesatkan’,” (HR Ibnu Sunni).

Suatu hari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pulang dari perjalanan jihad fisabilillah diiringi para sahabat. Sementara itu di pintu gerbang kota Madinah, Aisyah radhiyallahuanha menunggu dengan rasa rindu.

Akhirnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tiba di tengah kota Madinah. Aisyah radhiyallahuanha bahagia menyambut suami tercinta. Tiba di rumah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam beristirahat melepas lelah.

Aisyah di belakang rumah sibuk membuat minuman untuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Lalu minuman itupun disuguhkan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Beliau meminumnya perlahan hingga hampir menghabiskan minuman tersebut tiba tiba Aisyah berkata: “Yaa Rasulullah biasanya engkau memberikan sebagian minuman kepadaku tapi kenapa pada hari ini tidak kau berikan gelas itu?”

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam diam dan hendak melanjutkan meminum habis air digelas itu. Dan Aisyah bertanya lagi, “Yaa Rasulullah biasanya engkau memberikan sebagian minuman kepadaku tapi kenapa pada hari ini tidak kau berikan gelas itu?”

Akhirnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan sebagian air yang tersisa di gelas itu, Aisyah radhiyallahunha meminum air itu dan ia langsung kaget terus memuntahkan air itu.

Ternyata air itu terasa asin bukan manis. Aisyah baru tersadar bahwa minuman yang ia buat dicampur dengan garam bukan gula. Kemudian Aisyah radhiyallahuanha langsung meminta maaf kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

“Orang mukmin yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik akhlaknya. Lelaki yang paling baik di antara kalian adalah yang paling baik terhadap istrinya,” (HR Tirmidzi dan Ibnu Hibban).

Dari Abu Hurairah Radhiyallahuanhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam Bersabda: “Saling Berpesanlah kalian untuk memperlakukan Wanita dengan Baik,

Karena sesungguhnya Wanita itu Diciptakan dari Tulang Rusuk, Dan Sesungguhnya yang paling bengkok dari tulang rusuk itu adalah bagian Atasnya,

Jika engkau bersikeras untuk meluruskannya, Niscaya engkau akan mematahkannya. Dan jika engkau biarkan, ia akan tetap bengkok, Karenanya saling Berpesanlah (saling menasihati) Berkenan dengan Wanita,” (HR. Bukhari dan Muslim).


~*

Kau mungkin bisa memahami banyak bidang ilmu, namun tidak untuk memahami hati seorang perempuan. Beberapa orang bahkan dari kaum mu pun akan mengatakan bahwa hati seorang perempuan itu seperti cuaca. Dan seorang laki-laki mau tidak mau harus menerima perubahan cuaca setiap waktunya.

Tapi entah kenapa, setiap kali baca sirah Rasulullah selalu saja dibuat senyum-senyum sendiri. Betapa manis sekali akhlak beliau terhadap istri-istrinya. Rasulullah mah gitu orangnya hehe..

Cukup,. Buku sirah kesekian kali ini tamat. Kita sambut buku selanjutnya (soksokan)..

Merapikan kenangan || 07.27

Jangan-jangan kita sibuk menuduh orang lain buruk, tapi sebenarnya kita sendirilah yang buruk.

Jangan-jangan kita sibuk mengatakan seseorang rendah, tapi sebenarnya kita sendiri jauh lebih rendah.

Kadang, kita lupa menatap ke dalam diri, lalu merasa paling putih sendiri. Padahal, jika mau berkaca ke dalam diri, bisa jadi sikap kita tidak lebih baik dari orang yang kita hakimi.

–boycandra

anonymous asked:

Terus yayangnya jawab, "Lha kan sekarang aku kerja di kantor, Mas. Mas pecat aku jadi yayang?" Indirectly, inti jawabannya kurang pro ya Mas sama akhwat kantoran :p

Jadi karena saya sedang dalam rangka belajar bercerita, saya reply pake cerita aja ya. Meskipun mungkin ceritanya masih imajinatif dan agak geli-geli gimana bacanya, tapi gak apa-apa ya :)

***
Hari itu hari Sabtu, display jarum jam tangan ala smart watch Samsung Gear S3 Classic yang ku beli beberapa waktu lalu itu menjukkan sudut 90 derajat  ke arah barat daya, jarum pendeknya mendekati angka enam.

Sambil menunggu di meja makan kecil berbahan kaca berbentuk lingkaran yang diameternya kira-kira 1 meter, ku teruskan mengetik kata-kata yang masih terus melintas di pikiran, aku fokus melihat kursor pada layar sementara jari jemariku bermesraan dengan tuts tablet hybrid ASUS J-200TA warna hitam elegan hasil buruan di Hi Tech Mall Surabaya bersama kawan karibku.

Dahiku mengernyit, alis hitamku berdekatan seakan saling menyapa satu sama lain. Aku memang seperti itu saat sedang serius mengerjakan sesuatu. Namun itu tak berlangsung lama, setelah kulihat sesosok bidadari dengan gamis merah marun datang dari arah depanku membawa nampan dengan dua cangkir putih bertuliskan namaku dan namanya.

Seorang bidadari yang biasa ku panggil adinda atau kadang dinda, sering juga kupanggil sayang atau yayang ini memang paling ngerti kalau partnernya, sekaligus ustadznya, sekaligus bodyguardnya, sekaligus temen hunting buku, temen makan, temen belanja, sekaligus supir dan tukang ojeknya ini paling demen kalau dibuatin wedang jahe atau coklat panas pagi-pagi.

“Ini mas coklat panasnya, tapi udah agak hangat kok mas, bisa langsung diminum.” Ia meletakkan cangkir itu dengan perlahan di sampingku.
“Makasih sayang,” balasku sambil menyeruput secangkir coklat hangat yang sehangat sayang dan perhatian bidadari yang membuatnya.

Sluurrp
“Yang, kayaknya coklatnya kurang manis deh, gak kayak biasanya..”
“Ah masa sih mas, takarannya sama kok. Ya udah aku ambil gula dulu ke dapur ya…”
“Eehh nggak usah, tambahin pake senyum kamu dikit boleh nggak? Biar manis, hehe.”
“Ihh mas ih, kirain serius.”
“Yee, mas dua rius kok ini,” timpalku. Dan dia pun tersenyum.
Alamak, aku selalu kehilangan fokus di bagian itu. Putaran waktu dan detak jantung seakan berhenti sekian detik saat melihat senyumnya. Every see her smile, I always lose my mind.

“Mas, aku mau nanya deh,”
“Iya sayang, tanya apa?”
“Nah mumpung ini masih di awal hari-hari kita, aku mau nanya sama mas. Kalau dilihat dari tanyaku kemarin kan mas kurang pro kalau aku kerja kantoran sementara aku sampai saat ini masih kerja di kantor sejak sebelum nikah sama mas, ya meskipun ini masih cuti sih. Mas kurang suka ya?”

Ku beri jeda sejenak seruputan coklat itu.
“Oh yang kemarin itu?” Tak lupa, sebisa mungkin aku berusaha untuk mengawali dengan senyum sebelum menjawab setiap pertanyaan dari adindaku itu.

“Hemm jadi begini adindanya mas yang paling cantik, paling imut dan paling emesh. Sebenernya, bukan tanpa alasan mas jawab itu kemarin.”

 “Terus mas?”

“Begini sayang, semenjak sebelum mas memintamu dari ayah, mas sudah berencana dan berjanji untuk senantiasa menghabiskan waktu berkualitas bersama seseorang yang kelak Allah jadikan sebagai partner. Mas ingin hidup sebenar-benar hidup denganmu, mas ingin ada sebenar-benar ada di sisimu, mas ingin jadi imam sebenar-benar imam buat kamu.”

“Terus mas..”
“Kok kamu jadi kayak tukang parkir mobil sih dari tadi ngomong terus mas, terus mas..”
“Nyimak atuh mas, ih mas mah ngeselin.”
“Hahaha, ya ya, ojo manyun.”
“Lanjut mas..”

“Mas tidak semata-mata berniat melarang yayang untuk berkarir di kantor, sehingga membuat yayang mungkin jadi bingung jika nanti tidak di kantor, apa yang yayang bisa kasih buat ayah ibu yang ada di rumah, begitukah?”

“Hemm iya ada bagian itunya juga sih mas..”
  
“Tenang aja kok yang, seseorang yang betul-betul mencintai kamu, dia juga akan berusaha mecintai keluargamu, apalagi ayah dan ibumu yang juga sudah mas anggap seperti ayah dan ibu mas sendiri. Mas ngerti kok kalau kamu masih ingin bisa betul-betul berbakti dan memberi yang terbaik untuk ayah dan ibu di tengah tanggung jawabmu sebagai seorang istri di hadapan mas, right?”
“Iya mas..”

“Boleh kok kalau adinda masih kerja di kantor untuk beberapa waktu jika memang sangat perlu untuk belajar beberapa hal dan menggali ilmu. Jangan lama-lama ya tapi, setelah itu mending kita buat kantor sendiri, kita manage dan handle berdua. Mas pilotnya, adinda co-pilotnya.
Kita manfaatkan apa yang sudah didapat dari proses belajar kita masing-masing. We two have networking, have ability to manage since we were student in our college, right? So lets practice them, building and executing the big plan together. First step, it’s about us, between me and you in a team.

“Lanjut mas…”
“Ciyeee, sekarang jadi lanjut mas ya? Gak pake terus mas lagi. Pensiun jadi tukang parkir mobil ya?”
“Iyaaa, masku yang rese bin bawel.” Dia nampak mulai kesal.
“Hahaha, maaf yaa adindaku yang imut tapi gampang ngambekan.” Balasku.

“Kamu tau nggak kenapa mas prefer kita kerja bareng aja daripada kamu kerja di tempat lain kalau memang kamu pengen bener-bener berkarir di kantor orang?”

“Kenapa sih mas?”

“Mas pengen sebelum kita memulai aktivitas harian, kita punya waktu khusus untuk sekedar ngaji bareng setelah subuh. Mas ingin nyimak bacaan Al-Qur’an dan hafalanmu. Mas ingin bisa menyampaikan satu dua hikmah, cerita atau nasihat di tengah perjalanan kita bekerja. Mas pengen urusan manage waktu benar-benar kita yang punya. Pun kita gak perlu repot-repot ijin ini itu jika suatu saat kamu lagi homesick pengen pulang ke rumah ayah ibu atau pas lagi ada sesuatu.

Pengen kemana kita bisa agendakan, gak perlu terlalu repot cari waktu untuk anter kamu jalan-jalan. Belum kalau nanti ditambah hadirnya mujahid atau mujahidah kecil kita. Mas pengen kita berdua hadir disana untuk membekali mereka dengan ilmu-ilmu yang kita punya, ya dunia ya agama, biar nggak timpang. Apalagi di masa-masa awal pertumbuhan dan perkembangannya. Ilmu dan hikmah yang beneran, utamanya Al-Qur’an.

Mas gak pengen kalau anak-anak nanti cuma tau tentang gerakan sholat, tapi gak ngerti esensinya. Cuma bisa baca syahadat, tapi nggak ngerti kandungan dan konsekuensinya hanya karena kita yang gak sempet menanamkannya. Mas pengen mereka bisa baik bacaan Al-Qur’annya sejak kecil dan menyetorkan hafalan pertamanya dengan fasih dari bimbingan langsung ayah atau ibunya. Mas pengen mereka bisa betul-betul meresapi pelajaran dari ayah dan ibunya sejak masa kecilnya.

Bagi masmu ini sayang, dunia ini terlalu sebentar untuk dihabiskan tanpa waktu-waktu yang sesungguhnya untuk orang-orang yang tercinta hanya karena kesibukan pekerjaan. Dunia ini terlalu sebentar jika terhabiskan tanpa punya banyak waktu dan kenangan yang kita lewati berdua, yang mas lewati sama kamu. Nah mumpung si kecil belum hadir, kita siapkan semua rencana itu dari sekarang ya.

Adinda sudah paham?”

***
©Quraners
Di tengah beduk sahur anak-anak kecil

Surabaya, 30 Mei 2017

Kematian

Sore kemarin saya dikejutkan dengan salah satu pesan sepupu saya di WA keluarga.

“Om, tante, Ayah udah gak ada”

Singkat, padat dan tidak jelas. Akhirnya group WA keluarga kami menjadi ramai sore itu, semua anggota keluarga bertanya. Dan benar pada akhirnya sepupu saya menjelaskan ya bahwa Ayahnya (Om saya) sudah meninggal.

Kemudian hari ini saya dengan berat hati memohon maaf kepada dua orang teman saya karena seharusnya saya sudah jadwalkan hari ini akan datang ke walimah mereka, pun sepupu saya yang lain dengan berat hati harus mengadakan acara pengajian dan aqiqah putrinya tanpa kehadiran keluarga besar kami karena keluarga besar semua berfokus hari ini untuk acara pemakaman. Di detik detik ini saya mulai berpikir, dalam detik yang sama diluar sana ada orang yang berbahagia, namun diluar sana pun ada orang yang sedang meratapi kesedihan dan bersabat terhadap perihnya ujian. Mungkin itu kenapa ketika kita berbahagia harus bersyukur dan tidak boleh berbahagia terlalu berlebih, dan ketika bersedih juga harus bersabar dan tidak boleh bersedih dengan berlebih.

Singkat cerita hari ini saya mengantar jenazah om saya ke pemakaman, ini bukan pertama kalinya saya ke pemakaman dan melihat jenazah anggota keluarga diturunkan ke liang lahat. Namun kali ini entah ada yang berbeda, banyak hal yang mulai berubah dan pikiran saya yang mulai “berpikir” tentang hidup dan mati.

Bahkan ketika usia saya 14 tahun (SMA kelas X) pertama kalinya dalam hidup saya, saya turun ke liang lahat pada prosesi pemakaman kakek saya. Waktu itu tidak tau kenapa saya berdiri dibaris paling depan ketika keranda di letakkan disisi liang yang terbuka. Ketika semua anggota keluarga matanya memerah sambil menahan isak tangis, saya tidak meneteskan air mata sedikitpun. Sambil berkata dalam hati “Saya harus kuat dan tidak boleh menangis”. Dan tiba saat jenazah akan diturunkan, satu, dua anggota keluarga laki laki turun ke liang lahat untuk menerima jenazah, namun kurang 1 orang lagi yang turun (minimal 3 orang, untuk menahan bagian kepala, badan dan kaki). Tiba tiba Pak De saya menunjuk saya dan menyuruh saya turun ke lubang. Saya pun turun, bergabung bersama 2 anggota keluarga lain dan menurunkan jenazah kakek saya ke kubur. Sampai pada akhirnya 2 orang tersebut naik kembali setelah jenazah dihadapkan ke arah kiblat, tibalah saya sendiri dengan jenazah kakek saya di kubur. Apa yang saya rasakan didalam benar benar luar biasa, ada ketakutan, ada rasa tidak nyaman, ada rasa sepi menyelimuti. Saya buka satu persatu tali pengikat kafannya dan kemudian saya adzankan dan iqamahkan ditelinga jenazah kakek saya dan kemudian saya naik kembali. Dan papan mulai disusun menutup jenazah sebelum pada akhirnya tanah mulai diuruk untuk menutup kubur, doa dipanjatkan dan pesan dan titipan keluarga diumumkan ke para pengiring yang hadir.

Pun ketika umur saya 17 tahun, kedua kalinya saya masuk ke liang kubur untuk meletakkan jenazah keluarga. Kali ini nenek saya. Hal yang sama, saya tidak menangis dan meneteskan air mata sedikitpun. Bukan karena saya tidak sedih, saya sungguh kehilangan tapi saya terus memaksa diri saya untuk tidak menangis, untuk kuat dan untuk tetap sadar bahwa semua orang akan menemui ajalnya dan gilirannya.

Namun ada yang berbeda untuk kali ini, hari ini saya berdiri disudut ujung liang kubur. Ketika jenazah om saya ingin diturunkan semua orang menoleh kanan kiri, siapa yang akan turun kebawah, ke liang kubur. Beberapa anggota keluarga mulai mengarahkan pandangan ke saya seolah berkata “fizh tolong bantu untuk turun”. Namun saya tidak bergeming, saya punya alasan kuat, om saya punya 2 anak laki laki yang juga hadir. Yang satu duduk dibangku SMA dan yang satu lagi berkuliah. Saya mempersilakan kedua sepupu saya untuk turun, memberi penghormatan dan bakti untuk ayahnya untuk terakhir kali. Mereka sudah cukup umur, bukan anak anak lagi dan harus belajar mengemban amanah keluarga pikirku. Akhirnya mereka turun ke kubur dengan 1 tambahan anggota keluarga lagi. Setelah jenazah dihadapkan ke kiblat, anaknya kemudian mengadzankan dan iqomah di telinga jenazah ayahnya. Lalu papan dipasang menutupi jenazah dan tanah mulai diuruk kembali menutup kubur.

Setelah kubur tertutup rapat, Abi saya maju memberi pesan dan titipan keluarga. Dan salah satu kalimat awal yang beliau ucapkan adalah “Hari ini kita melihat keluarga dan teman kita kembali ke Pencipta-nya, dan kita disini juga akan segera menyusul cepat atau lambat. Kita disini menunggu waktu untuk dipanggil oleh Allah”. Dari awal semuanya masih baik baik saja dan saya tidak sedikiti pun meneteskan air mata, namun ketika mendengar Abi saya mengingatkan seperti itu, tidak terasa air mata saya mengalir. Saya yang tidak pernah menangis di pemakaman akhirnya menangis karena kalimat itu. Bagaimana tidak seolah saya benar benar melihat nyata pada nisan itu tertulis nama saya dan didalam kubur adalah saya yang dibalut kain putih. Bayangan inilah juga yang menjadi andalan saya menangis ketika tahajud. Saya bayangin ketika saya solat dan ternyata didepan saya persis ada jasad saya apakah saya akan mengakhirkan hidup menjadi orang yang beruntung seperti dalam Al - Quran atau saya orang yang merugi (naudzubillah min zalik) , sejauh apa bekal yang sudah disiapkan? dan akankah ketika kematian itu datang diperlihatkan surga atau neraka kepada kita oleh Allah? yang mana itu akan menandakan menjadi tempat kita nantinya. Karena kita terlahir sendiri dan akan mati, kembali pada Allah dan dihisab secara sendiri sendiri.

Kedua karena saya tertampar oleh kata kata Abi saya, dan itu menyadarkan saya bahwa cepat atau lambat mereka (Abi dan Ummi saya) akan juga menyusul om saya. Saya mulai harus bersiap kehilangan.

Ketiga karena sungguh Abi saya telah membuat payah saya sebagai anak pertama. Mungkin ini yang disebut keberadaanya berkah, tanpa perlu menjadi dikenal banyak orang atau publik figur, kehadiranya menjadi jawaban dari permasalahan orang disekitarnya. Keluarga besar saya seringkali menaruh amanah terkait hal hal seperti ini (doa, tausiyah, acara keluarga dll) biasanya ke Abi saya dan seolah setelah ini saya sebagai anak pertamanya dan laki - laki harus mulai andil untuk perkara ini umumnya dan mengurus urusan keluarga benar benar tidak main main.

Cukup saya menahan isak tangis yang berujung pada air mata yang mengalir, sambil berdiri disudut kubur dan Abi saya yang melanjutkan pesannya kepada pengiring yang hadir. Padahal saya tidak pernah menangis pada siang hari dipemakaman, didepan orang pun siang hari ketika ada masalah yang hadir. Sampai pada akhirnya saya tidak cukup kuasa menahan tangis karena otak saya tiba tiba mengingatkan saya tentang ini :

Tatkala menjelang wafat, Abu Bakar RA berkata :

Dan datanglah sakaratul maut yang sebenar-benarnya. Itulah yang kamu selalu lari dari padanya. - (Qaf : 19)

Semoga menjadi pengingat kita semua bahwa hidup ini menunggu giliran satu persatu, ditinggalkan orang - orang disekiar dan orang - orang terkasih dan pada akhirnya kita sendiri yang akan dijemput oleh giliran tersebut dan kembali pada Allah pun sendiri. Bahwa ada perkara yang lebih penting terkait mempersiapkan menjemput jodoh terbaik, mencari rezeki terbaik, dan perkara dunia, yaitu utamanya adalah mempersiapkan kematian dengan amal amal terbaik. Maka jika berbahagia, bersyukurlah dan jangan berlebihan. Ketika bersedih, bersabarlah dan jangan berlarut - larut. Semoga Allah jadikan kita orang - orang yang senantiasa mengingat kematian, sehingga senantiasa kita meningkatkan bekal baik kita menghadapi kematian dan agar dunia tidak terasa disempitkan dan dada tidak terasa disesatkan karena perkara perkara dunia yang sedang melanda kita.

“terus Kak?”

“dulu pas pertama-pertama jadian, Adit selalu bilang tentang kejujuran, keterbukaan, dan bla bla bla lain yang idealnya membuat hubungan kita langgeng, Ca,” Faza menggoyang-goyangkan ujung sepatu sambil duduk selonjor, di bawah pohon kayu putih.

“terus Kak?” Kica khawatir salah merespon, jadi hanya berterus-terus saja.

“karena Adit suka marah, aku sering takut sama Adit, Ca. semacam, aku takut jujur sama perasaanku kalau aku sedang sedih, kecewa, atau marah juga. lama-lama, aku jadi takut cerita hal-hal yang memang nggak nyaman untuk diperbincangkan. aku takut Adit menghindar pergi.”

“hmm… gitu ya Kak…”

“menurutku sih, seharusnya, dalam sebuah hubungan, masalah seseorang akan otomatis menjadi masalah berdua. kalau satu orang sedih, yang lainnya ikut merasakan.”

“oh iya Kak. mas Banyu pernah bilang tuh. seperti satu tubuh. sakit giginya doang, nggak enaknya ke sekujur badan. itu pengibaratan saudara seiman.”

“betul. sayangnya, Adit nggak gitu, Ca, lama-lama dia…”

“…”

“he doesn’t feel me. he never do. kalau aku punya masalah, masalahnya punya aku seorang. bukan punya berdua.”

tapi Kak Adit kan baik banget, tentu saja suara ini hanya muncul dalam benak Kica.

“aku sering bertanya-tanya where would he be when i need him. turned out, he was almost never there. our relationship went superficial. you know, we didn’t have those deep talks.”

perasaan Kak Adit kalau ngomong sama aku selalu tentang hal-hal yang saking susahnya aku sampai nggak ngerti.
“terus Kak?”

“the talks didn’t work. any talk didn’t. and so didn’t the silence. i managed to cope with everything on my own. every single time i don’t feel okay, he leaves me.”

“ng, Kak. aku mendengarkan dan menyimak ya.”

“ada nasihat bijak yang bilang, jangan sampai kita kehilangan diri sendiri karena kita menemukan seseorang. ternyata yang aku alami: kadang-kadang kita perlu melalui proses menemukan lalu kehilangan seseorang–untuk menemukan diri sendiri, Ca.”

“maaf Kak, tapi Kak Faza yang mutusin bukan ya? bagian mananya Kak Adit yang ninggalin Kak?”

“perempuan tuh tau Ca kalau dirinya ditinggalkan, meskipun nggak dinyatakan demikian. tentang ini pasti kamu nggak pernah merasakan sih. soalnya…”

“soalnya kenapa Kak?”

“Adit nggak pernah ninggalin kamu.”