pula ku

Dahaga Kasih

Aku terbaca tentang ruangan ini semasa aku masih di luar negara. Malah sekarang pun aku masih disini dan menanti untuk pulang beberapa bulan lagi. Teringat aku kisah-kisah dulu yang ingin juga aku ceritakan. Apa salahnya di kongsi bersama kan.
Semua orang bercerita yang masing-masing gagah…entah la aku tak tahu hal saiz orang lain cuma aku ni darah campuran sebelah Arab, Singh dan Melayu. So ladies you just imagine okay.

Beberapa tahun dulu sewaktu aku di Kuala Lumpur , ada staff perempuan baru yang jadi receptionist di tempat kerja aku. Di sebabkan aku salah seorang senior management staff. So dia panggil aku Encik Dan la..tapi aku ni tak suka sangat orang panggil aku macam tu…cukup la dengan nama. Yang canggihnya dia ni potongan badan dia….wow…yang dalam seluar tu tak diam jadinya…kat office ni office boy semua pasang jerat. Aku pun fikir jugak dapat bagus ni. Dia ni someone wife dalam linkungan 26.

Selepas 6 bulan bekerja dia dapat promotion jadi PA aku.Satu hari dia datang office aku untuk discussion pasal last minute project submision.That day dia pakai blouse terbuka kat dada. Masa dia tunduk nak exlain kat aku nampak semua buah dada dia ..pakai bra lace yang nipis…nipple kemerahan …my dick get so stiff and because of my dick size I feel so painfull……….tak tahan masa ni…rasanya dia tahu aku nampak buah dada dia…dia buat tak kisah aje….sepanjang perbincangan tu dick aku ni asyik keras aje…dah kemana pergi otak aku entah le…..

Kami habis jam 8 malam so aku ajak dia dinner dulu sebelum balik. Okay saja…..masa dinner tu dia cerita la..dia dah kawin anak seorang ..hsband main luar..sebab dia jumpa panties perempuan lain dalam kereta husband. Dah banyak kali dah…….aku ni lagi la teringin nak rasa……entah bila ya……Habis dinner bila nak balik dia bagi tahu tertinggal purse kat office. Tak apalah aku kata..kita singgah ambil on the way back..

Sampai kat office gelap aje…mana ada orang jam 11 malam. Nak masuk tak boleh..tapi aku ada password dan kunci . Mau tak mahu terpaksa teman kan dia…dah tu hujan pulak lebat masa tu. Dari parking lot ke office basah habis. Masuk dalam office merayau cari suis tapi tak boleh jugak sebab black out…dalam gelap ni teraba-raba ke meja dia.cerita sensasi artis

I dah jumpa Dan my purse, kata Wati

Okay..let go …balas ku

Bila dia berjalan ke arah aku tiba-tiba dia terlanggar aku dan kami terjatuh atas lantai…..secara spontan aku terpeluk dia dilantai dan muka dia tersembam ke muka ku…….

Emmmm…..sorry kata ku..

That okay…..balas wati……

Waktu nak bangun tu aku peluk dia sebab dalam gelap ….and my hand was holding her ass…..opsss ..sorry wati…I feel nice …wati kata.. Hmmm ..dalam hati kata why not I try to kiss her So Aku cium bibir dia…lidah menghisap setiap titisan air liur dari bibir wati…menerjah kedalam mulut dan menjilat setiap inci lelangit …… Hug..hummm…..ahhhhhhhhhhh….keluhan keluar dari mulut wati……nafsu terlalu tinggi ku kira waktu tu…..baju yang basah sebab hujan pun dah jadi kering oleh bahang nafsu…… Dari mulut aku hisap telinga wati..ke leher dan ke dadanya…

Do it to me Dan….I want to tear each part of you……

Satu persatu aku tanggalkan butang blouse Wati…….breast dia masih dalam bra lace …..aku unhook bra Wati…dan mula menghisap putting nya..susah benar sebab tenggelam…..aku sedut dan hisap macam bayi kecil …aku mula menggigit-gigit keceil putting Wati….Setipa bahagian tetek wati aku jilat……aku turun kebagian perut….dan jilat semula ke bahagian tetek Wati……Her breast is so firm about 34…..My dick ni punya la keras…macam nak pecah seluar……..

Dalam hati memang nak fuck this Wati tonight……let her remember me…..forever…..

Wati dah kuat bunyi suara nya……..Dan..please…suck it more….more…I want to come …..coming…ing……gosh….dammm good…….wati coming sewaktu aku asyik menyoyot dan meramas buah dadanya….

Shall we continue tempat lain seba aku tak selesa di office ni…

She said…my place…..my parent is not arround and my husband didn’t stay with me anymore now……bisik wati….

Kami cepat-cepat berpakaian dan terus ke rumah wati…..dalam kereta kami diam saja……sampai kawasan rumah dia…gosh…..her parent much be rich….punya besar rumah……

Masuk saja dalam…wati tutup pintu and we start to kiss each other…..wati terus melucutkan setiap pakainannya…cuma yang tinggal panties G-String…aku ni bila tengok G-String lagi la keras menggila……..berahi……she take off all my cloth and leave only my Calvin Klien Boxer……trill kata Wati……

We atarted to kiss ech other……Wati baring di ruang tamu……aku mula mencium dan menjilat setiap bahagian Wati..dari hujung rambut..aku belai dan cium di hujung dahi ……hidung wati aku jilat dan cium……terus ke telinga…aku hembus perlahan-lahan…meremeng bulu roma wati

AHHHHHH…….EMMMMMMMMM……I’m wet honey……

Bantal-bantal kecil yang di pegang Wati..di ramas…bagai nak hancur rasanya bantal tu……kalau di ramas batang ku entah macamana rasanya…..

Aku kembali mecium Wati…..puas rasanya berciuman dan melihat reaksi wajahnya…….di ofice kan gelap..ini cerah…..nampak segalanya…….muka wati layu..aku menhisap lidah Wati dan entah berapa banyak air liur wati dalm mulut aku……. Ahhhhhhhhh….kuat bebar suara Wati….semakin kuat semakin bernafsu aku….

Aku kembali ke buah dadanya..indah..subur….dan masih enggelam putingnya…..aneh….jarang di pakai rupanya…..seluruh buah dada Wati penuh dengan air liur ku…..aku menggigit lembut daging pejal buah dadanya…..aku sedut dan entah berapa banyak tanda merah di buah dadanya aku sendiri tak tahu……

Aku mula turun keperut dan menjilat bahagian pusatnya……..Wati merenget manja dan tak senang duduk jadinya….. seterusnya…aku turun ke bahagian pussy wati…..basah meleleh…G-String panties…banyak mana sangatla dapat menutup kesemuanya…..aku jilat dan menyelinap masuk lidah ku di celah panties dan menyentuh bulu-bulu halus Wati……

Take me Dan……I beg you……I’m so horny…………please……..fuck me …..cerita sensasi artis
Aku masih menghisap dan menjilat kemaluan Wati dari luar dan celah panties….terkejang Wati sekejap…dah coming la tu…..

Mula menurun ke bahagian paha dan membelai dengan hujung lidah……aku hisap dan terus menjilat…tereangkat-angkat kepala wati dari atas carpet di ruang tamunya…….lidah aku terus turun ke bahagian buku lali dan aku masukan lidah di celah-celah jari kakinya……

OOOOOO….my God……I never feel like this……You are damm good……aku masih mahu explore setiap bahagian Wati……don’t have to rush ……let enjoy it Wati……..Setiap kali aku jilat jari kakinya…berdenyut-denyut ku lihat pussy Wati….. Turn arround Wati…..

Bila Wati berpusing menirap……aku semakin bernafsu…Wati cuba memengang zakar ku…..be patient honey…you will touch it later…I want you to let you have the pleasure first……..jawab ku..

Please Dan..I dah tak tahan ni…….let me see you dick…..

Aku buat tak kisah ..dan kembali mengusap punggung wati…bulat . pejal..dan paling ghairah …panties dicelah punggung Wati…sebab tu aku suka G-string….. gigitan kecil dan ramasan pada ass Wati ku lakukan…..aku usap dan menjilat alur punggung Wati …menggigil nya …….

Dah hampir 1 jam oral sex ….entah berapa kali wati klimak entah la…mata dah kuyu angat…bila tengah stim bayangkanlah muka mana….. Aku pusing dan wati menolak ku ke lantai…..boxer ku ti rentapnya..dan tersembul dick aku… Dan………….gosh…really tick and huge…..urat dick you sampai timbul ye…….bisik Wati di telinga……

Wati mula menghisap…..di jilat bahagian kepala zakar…dengan rakus dia kerjakan kepala zakarku…lidah nya menyucuk hujung akar…terangkat aku dan bagai nak terpancut mani ke dalam mulut………sikit demi sedikit kepala Wati turun kebawah hibgga separuh zakar aku dah masuk ke dalam mulutnya..air liur meleleh keluar dari mulut…….tanpa membuan masa Wati memainkan sebahagian zakarku dengan tangannya….kesan air liur tadi melicinkan pergerakan…….zakarku terlalu tegang dan keras tapi aku masih boleh menahan mani dari keluar…itulah kelebihan yang aku ada……

Berdenyut-denyut zakarku……

Emmm…..Dan…I boleh rasa dick you semakin menegang……….wati terus pula menhisap telur ku…..wow……….melayang badan ni……..

You want my dick now……..aku bersuara…..

Do it..pump..it…stick it…….I’m yours baby………..

Wati kembali menelentang…….terkankang……..melelih air mazi keluar melimpah…….Wati pegang kepala zakarku dan memainkan di hujung kelentitnya……. Agggggggg……………..fushhhhh….kuat benar bunyi keluar dari mulut Wati….

Sedang wati memainkan di hujung pussy….tiba..tiba……zuppp..aku terus tekan masukan dick aku…separuh masuk…dan Wati………. OOHHHHHHHH…yes…….damm good…huge babyyyy……………melopong mulut wati… Aku mula pump in and out……more honey..more…….akhirnya aku tekan kesemuanya masuk …ooo..oh..oh…..so deep …..harder ..harder…………

Aku mula tari kembali keluar….tinggal hanya hujung akar dan terus tekan kembali……..nasib baik rumah wati kosong…kalau tidak mau satu rumah dengar suaranya……bau air pussy wati menaikan lagi nafsu ku…….semakin di tekan semakin banyak air yang keluar……basah bulu wati…dah tu pussy nya masih ketat….aku respect dia ni punya barang………….

Wati meluruskan kakinya dan mengepit zakarku…….sedap betul…terasa tembamnya pussy dia…….kami bercuiman semela manakala zakar masih lagi terbenan keluar masukk……..sambil bercium tangan ku tak lepas merapa setiap bahagian tubuh Wati dan bermain di breast ……aku turunkan tangan ku kebawah…sambil menekan keluar masuk tanganku berain di kelentit wati….aku ambil tangannya dan bermain bersama …….

Dammm you…so good…I’m…coming………dan aku terus menhentak kuat………… Oohhhhhhhhh…………

Aku masih belum sampai…………dah dua jam begini…masih kuat berdayung kami berdua…….. Turn your back babe…….

Wati menirap dan meluruskan badannya……..aku mainkan dick aku di celah pehanya dan terus masukan ke pussynya dari belakang…..menjerit kuat…………more baby more…….

Bila aku pump dari belakang nikmatnya makin sedap sebab Wati mengemut dengan lebih kuat lagi……sambil menhentak aku pegang ass wati dan terus menunggangnya dari belakang……….

Ummm..um……ummmmmmmmm…………

Bergoyang badan wati…….kelihatan buah dadanya juga turut bergoyang……aku mula meramas dari belakang……sambil buluku bergesel di bahagian punggungnya…………….it nice…..honey………….I’m cominggggggg………………ooooooooooooooo

Wati kembali menelentang,…..aku kembali memasukan zakarku dari hadapan…….sampai kembang dan terbuka luar faraj wati di kerjakan……..aku masukan kembali kedalam faraj …….zakarku kembali menegang di dalam pussy Wati…

Wah…you can still go on Da…Yes baby balasku..

Zakar yang mula menurun kembali menegang di dalam pussy wati……Aku ankat kepala wati dengan tangan dan biarkan di dadaku…..separuh badannya terangkat dan aku kembali menerjag faraj wati…hampir setengah jam…aku rasa dah nak klimaks……

Aku semakin menekan …….suara kami derdua jelas kedengaran….ohh…umm….yeees..yeahhh usssh…..

I will shoot inside you baby……..yes..dan do ..it………..nowwwwww…….

Aku benamkan dan terus memancutkan semuanya dedalam faraj wati…………Ohhhhhh go are good honey kataku….you tooo…..

Aku lihat jam dah 4 pagi waktu tu…..nasib baik esok hari sabtu tak kerja…..

Pagi jam 7 aku bangun …dan pulang ke apartment ku……Wati kata nak datang ke apartmentku malam nanti…………….

Why not …..I will take your ass this time balasku… I never do that… Me too watii Okay we try honey……………

Hubungan aku dengan Wati berjalan hanpir 3 tahun…..kadang-kadang di office pun jagi…dia datang tak pakai panties…..sambil bekerja aku seluk dalam skitnya…..kadang-kadang aku fuck dia dengan hanya menyelak skirt yang di pakai waktu lunch kat office……nice to try something different…..

cerita sensasi artis – Ada sekali tu aku uck dia masa dia salin baju di shooping complex……….gosh….what a lady…….. I still have some story bout her and few ithers…aku teringin nak cuba dengan mature lady …ramai kata mature ni lebih banyak experince …so anybody out there…I want to be your student…………..of course this will only between us…sex not feelings okay………

For the young and lovely ladies…lets try to explore more ……you can e-mail me mydaniel69@hotmail.com

Sorry I’m not a good writer………….if I have more support from you there I’ll share more of my stories………about Pam …my apartment mate Chinese lady with big tits…….datin Nelly yang make dalam bath tub di hotel…….sampai nak patah dick aku di kerjakannya……atau pun pensyarah aku di U dulu……sebab mabuk masa keluar dengan aku ke disko …

Email ThisBlogThis!Share to TwitterShare to FacebookShare to Pinterest

Penangan Janda

Nurbainon atau biasanya orang kampung panggil Banon sudah 5 tahun hidup menjanda. Lakinya mati dalam kemalangan dengan basikal ketika berjalan kaki ke tempat kerja. Anaknya yang 3 orang tu masih bersekolah. Paling tua baru tingkatan 2, yang kedua pula baru darjah 5 dan yang bongsu pula darjah 4. Ketiga-tiga anaknya perempuan. Demi menampung perbelanjaan hariannya, Banon telah bekerja sebagai pembantu gerai makan mak Leha di simpang masuk kampung di sebuah daerah di Johor itu. Walau pun gajinya tak seberapa, jadilah asalkan dapat menampung mereka sekeluarga. Kalau terkurang duit, maknya iaitu hajah Saodah yang tinggal di kawasan pekan akan datang menghulurkan bantuan. Bukan Banon tak nak tinggal dengan maknya, tapi dia sebenarnya lebih suka tinggal berdikari bersama anak-anaknya. Lagi pun dia tak nak menyusahkan maknya. Maknya faham dengan perangai degil anaknya tu.
Banon bukannya tak lawa, orangnya cantik dan bodinya pun ada umphh! Kalau nak dikira cutting dan solid molid memang out la kiranya, tapi ada bahagian-bahagian pada tubuhnya yang mampu buat lelaki tak boleh tahan dengannya. Umurnya yang dah melangkah 45 tahun dah boleh dikira tua kalau perempuan, tapi sebenarnya Banon masih boleh bagi penangan atas katil yang hebat.
Perutnya yang membuncit sebab tak jaga badan nampak sungguh seksi. Kalau pakai baju ketat sikit, memang jelas ketara bodi dia yang melentik tu. Punggungnya tonggek tak usah cakap dah. Baru pakai baju kurung yang sendat sikit dah meleleh air liur orang kampung. Itu belum lagi pakai skirt yang ketat-ketat atau pun kebaya balut sarung nangka. Silap-silap pak imam pun boleh balik melancap kat tepi jalan pasal stim dengan bontot Banon yang tonggek dan lebar tu. Peha dia memang gebu. Ditambah pulak dengan cara jalannya yang menonggek ala-ala itik serama dan ada sikit-sikit bersepah jalannya, memang stim betul kalau tengok janda nih.
Sejak Banon kerja kat kedai makan mak Leha, memang ramai pelanggan datang terutamanya lelaki la. Semuanya semata-mata nak menjamu mata tengok janda seksi tu. Ada jugak sorang dua yang cuba kenen-kenen tapi Banon ni buat biasa-biasa je, sebab dia dah biasa dengan usikan nakal lelaki-lelaki yang cuba nak ambik kesempatan kepadanya.
Namun pada satu hari ni, ada seorang anak muda yang memang dah stim gila dengan si janda beranak tiga ni pergilah makan kat kedai makan mak Leha. Masa tu tak ramai pelanggan yang datang. Jadi anak muda ni, Jusoh namanya pun duduklah dekat meja yang dekat dengan tempat Banon keluar masuk dari dapur ke ruang makan. biar senang sikit nak tackle Banon.
Masa Banon ambik order, Jusoh buat-buat alim kucing. Buat-buat baik la konon. Pijak semut pun tak mati. Nak teh O ais limau katanya. Bila ditanya nak makan apa, jawabnya..
“Saya tak selera makan la sebab teringatkan awak..” jawab Jusoh selamba ala-ala romeo.
Banon cuma senyum je. Lepas tu dia tinggalkan Jusoh yang tersengih macam kerang busuk. Mata Jusoh gelojoh melahap punggung Banon yang sendat dengan skirt hitam itu. Blouse kuning yang dipakai Banon agak singkat sampai nampak garisan seluar dalam pada kain skirt hitamnya.
Sejurus kemudian Banon datang dengan air minuman yang dipesan oleh Jusoh. Sebaik gelas diletak di atas meja, Jusoh segera mengorat Banon.
“Banon dah makan?” tanya Jusoh sambil control macho.
“Dah… Betul ke Jusoh tak nak makan?” tanya Banon.
“Kalau makan kat rumah awak nak juga, kalau kat sini belum selera lagi la Banon..” kata Jusoh mula mengada-ngada.
“Datanglah rumah saya kalau nak makan kat rumah saya..” kata Banon.
“Boleh ye? Bila?” tanya Jusoh tak sabar.
“Datanglah esok. Bukan ke esok Jumaat, saya cuti. ” kata Banon.
“Err.. Pukul berapa?” tanya Jusoh lagi tak sabar-sabar.
“Awak call saya dulu lah.. ” kata Banon.
“Apa nombor handphone awak ye?” kata Jusoh sambil cepat je tangannya mengeluarkan handphonenya dari dalam poket seluarnya.
“0127XXXXXX” kata Banon.
Jusoh segera menyimpan nombor handphone Banon ke dalam handphonenya dan Banon pun segera ke meja makan lain untuk mengambil order dari pelanggan yang baru masuk ke kedai. Mata Jusoh bersinar-sinar dengan penuh harapan. Harapannya untuk merasa tubuh mungil janda beranak tiga yang seksi itu mungkin akan tercapai. Dari mejanya, matanya terpaku melihat punggung Banon meliuk-liuk dalam kainnya. Perut Banon yang buncit nampak begitu sedap sekali jika dapat dipegang.
“Ah… sabar… sabar… esok mesti dapat…” kata hati Jusoh.
………………………………………………………
Esoknya seperti yang dijanji pada malam tadinya, Jusoh datang pada waktu yang dijanjikan. Malam tadinya dia dan Banon bermain sms sampai lewat malam. Sikit-sikit jusoh masuk jarum dan nampaknya ada respond dari janda beranak tiga ni. Perbualan-perbualan lucah pun sikit-sikit menjadi tajuk mereka berborak.
Tepat jam 6.30 pagi, Jusoh dan menyangkung di tepi tingkap bilik Banon. Dalam gelap-gelap tu dia duduk di celah-celah pasu bunga sambil membaling batu-batu kecil ke tingkap kayu bilik Banon. Perlahan-lahan tingkap bilik Banon terbuka dan cahaya lampu bilik Banon pun menyinari ruang luar rumah. Banon lihat Jusoh dan menunggunya seperti dijanjikan. Segera Banon ke dapur membuka pintu belakang perlahan-lahan, takut anak-anaknya terjaga dari tidur. Jusoh pun masuk dan Banon membawanya masuk ke dalam bilik.
“Mana anak-anak awak ?” bisik Jusoh kepada Banon.
“Tengah tidur, awak duduk dulu, saya nak kejutkan dia orang pergi sekolah. Kejap lagi saya datang balik.” arah Banon dan Jusoh pun duduk di tepi katil menantikan Banon.
Dari dalam bilik, Jusoh dengar suara Banon mengejutkan anak-anaknya bangun dari tidur. Macam-macam karenah nampaknya anak-anaknya. Dari suara Banon, Jusoh tahu anak-anaknya liat nak bangun tidur. Sambil tu mata Jusoh memerhati ruang bilik tidur Banon. Mata Jusoh terlihat bakul baju basuhan dan dia segera bangun dan menyelongkar segala isinya. Tangan Jusoh berjaya mendapat sesuatu. Seluar dalam Banon yang dikumpul untuk dicuci kelihatan masih bersih. Jusoh cium seluar dalam Banon. Bau badan dan bau pepek Banon menyerap ke dalam hidungnya. Jusoh serta merta stim. Dia membelek-belek seluar dalam Banon.
“Mak oii… besarnya seluar dalam dia… Lagi besar dari seluar dalam aku? Memang power nampaknya bontot janda ni..” kata hati Jusoh sendirian.
Jusoh segera menyimpan seluar dalam Banon ke dalam koceknya apabila dia menyedari pintu bilik perlahan-lahan dibuka dari luar. Kelihatan Banon masuk dan terus duduk di sebelah Jusoh. Mereka saling berpandangan sambil tersenyum.
“Kita nak buat apa ni?” tanya Banon berbisik kepada Jusoh.
“Bukan ke saya nak makan awak… Oppsss…. nak makan kat rumah awak…” kata Jusoh.
“Eeiii… gatal…. ” kata Banon sambil jarinya mencubit manja peha Jusoh.
Jusoh segera menangkap tangan Banon dan dia terus memegang jari jemari Banon dengan lembut. Banon tersipu-sipu malu. Tiba-tiba kedengaran suara anak Banon memanggil namanya dari luar bilik. Banon segera bangun menuju ke pintu. Jusoh seperti terpukau melihat punggung Banon yang meliuk-liuk dibaluti kain batik merah yang ketat. Baju t hijaunya kelihatan terselak ke pinggang mendedahkan punggung tonggeknya yang lebar. Perlahan-lahan Jusoh mengurut koneknya di dalam seluar.
Banon berdiri di pintu dan membuka sedikit pintunya. Kedengaran suara anaknya menanyakan baju sekolahnya. Banon mengarahkan anaknya mengambil baju sekolah yang sidah siap digosok di ampaian bilik anaknya. Kemudian Banon menutup pintu dan kembali duduk di sebelah Jusoh.
“Bontot awak power betul la Banon… ” kata Jusoh sambil tangannya mula meraba-raba punggung Banon.
“Ee… tak malu ek?” kata Banon perlahan-lahan sambil sekali lagi mencubit peha Jusoh.
“Saya nak bagi anak-anak saya duit sekolah, awak tunggu sini kejap ye… ” bisik Banon.
“Banon… nah ambik ni… ” kata Jusoh sambil mengeluarkan dompetnya dan menghulurkan tiga keping duit RM5 kepada Banon.
“Untuk apa ni?” tanya Banon.
“Untuk anak-anak awak.. takpe ambik je… saya ikhlas..” kata Jusoh.
“Terima kasih..” kata Banon sambil tersenyum dan terus menuju ke pintu bilik.
Jusoh sempat menepuk punggung Banon hingga jelas ianya bergegar dibalik kain batik yang ketat itu. Banon menoleh kepada Jusoh sambil tersenyum lalu keluar dari bilik mendapatkan anak-anaknya.
Seketika kemudian Banon masuk kembali ke dalam bilik mendapatkan Jusoh. Dia duduk di sebelah Jusoh. Mata Banon terlihat adanya bonjolan di seluar Jusoh. Banon tahu apakah itu namun dia sengaja ingin menguji Jusoh.
“Apa yang terbonjol tu?” tanya Banon buat-buat tak tahu.
“Ohh.. Ini namanya burung nak terlepas… Banon nak tengok?” kata Jusoh.
“Awak tak malu eh.. ” kata Banon.
“Tak… Nah… ” terus sahaja Jusoh membuka zip seluarnya dan menarik keluar koneknya.
“TOINGGGG!!!!” terpacak bagai spring konek Jusoh yang dah berkilat kepala takuknya.
“Eeeee…. Awak ni tak malu laa…. ” Kata Banon sambil ketawa kecil.
Jusoh dengan selamba menarik tangan Banon supaya memegang koneknya. Banon pun memegang konek yang dah lama tak dinikmati itu. Jusoh bagaikan menarik nafas lega disaat tangan Banon mengocok koneknya yang keras itu. Banon sendiri semakin terangsang nafsu jandanya. Konek Jusoh yang keras dipegangnya dan dirocohnya hingga kelihatan air jernih mula terbit dari lubang kencingnya. Berkali-kali janda beranak tiga itu menelan air liurnya sendiri. Jusoh pula tak boleh handle tengok koneknya dirocoh janda itu.
“Banon… takkan nak lancapkan je kot…” kata Jusoh kepada Banon.
“Awak nak saya buat apa?” tanya Banon.
“Hisap la sayangg… ” kata Jusoh mengada-ngada.
Banon pun turun dari katil dan berlutut di antara kaki Jusoh. Lidah janda beranak tiga itu pun menjilat kepala takuk konek Jusoh. Jusoh menggeliat geli. Banon ketawa kecil dengan telatah Jusoh. Kemudian dia mula menghisap kepala takuk Jusoh dan menyonyot macam budak-budak hisap puting. Dah lama betul dia tak hisap konek. Nafsu jandanya cepat je naik. Banon pun terus hisap konek Jusoh sampai ke pangkal. Konek Jusoh hilang dalam mulut Banon. Kemudian muncul kembali dan hilang kembali dalam mulut Banon. Jusoh betul-betul tak boleh tahan dengan hisapan mulut Banon. Rambut Banon yang kerinting halus di belainya dengan lembut. Muka Banon yang cantik dan bertahi lalat di pipi kanannya bagaikan bidadari sedang menghisap konek. Memang dia betul-betul stim gila.
“Banon… saya tak boleh tahan.. Cukup sayang… ” kata Jusoh.
Banon buat selamba. Dia tak hiraukan permintaan Jusoh. Dia nak Jusoh terpancut-pancut. Dia nak Jusoh tahu bahawa dia memang hebat menghisap konek lelaki. Dia nak Jusoh tahu dia memang perlukan konek lelaki.
“Banon… tolong sayangg… Banon.. Ohhh.. Ohhhh… AHHHHHH!!!”
“CRUUTTTTT!!!! CRUTTTTTT!!! CRUUUTTTTT!!!”
Memancut air mani Jusoh di dalam mulut Banon. Janda beranak tiga itu terus menghisap konek Jusoh keluar masuk. Air mani Jusoh dirasakan memancut kuat memenuhi rongga mulutnya. Pekat dan banyak. Banon menelan air mani Jusoh sedikit demi sedikit, namun sebahagian lagi berciciran jatuh dari celah bibirnya ke kain batiknya.
“Slurrppp… Srupppp.. Ohhff… Emmphhh… Oouuffff….” Mulut Banon yang dipenuhi konek dan air mani bersuara penuh nafsu.
“Banon…. Ohhh… Banon… Ohhhhhh… sedapnya Banon…” Jusoh mengerang sedap.
Banon pun menarik kepalanya membuatkan konek Jusoh keluar dari mulutnya. Berciciran air mani Jusoh meleleh keluar dari mulut Banon. Memang banyak hingga semuanya meleleh jatuh membasahi kain batik di pehanya. Jusoh sungguh teruja dengan kelakuan Banon yang sungguh lucah itu. Selama ini dia main dengan Rathi, perempuan hindu merangkap bini tokeinya pun tak selucah itu.
Jusoh terbaring di atas katil sementara Banon pun keluar dari bilik menuju ke bilik air. Sambil berbaring, Jusoh terfikir apalah nasib janda beranak tiga tu. Lawa-lawa pun tak ada orang berani nak datang meminang. Jusoh bertekad, dia nak masuk meminang Banon. Walau pun umurnya terlalu jauh jaraknya tetapi dia tidak peduli itu semua. Jusoh nekad. Pasti.. dan pasti….

Sudah, entah.

Aku ahli dalam perihal mengingat.
Apalagi tentang hal yang sudah terlewat.

Aroma kopi, gumpalan asap rokok juga hujan.
Tiga hal yang cukup membuat hariku keabuan.
Tidak hitam- tidak pula putih.
Bahagia ku rasa- tapi sedih pun ikut serta.

Kita sama-sama tahu.
Aku dan kamu pernah menjadi kita yang saling.
Hingga akhirnya kita memilih untuk menjadi asing.
Berhenti pada “pernah” dan menyerah pada hati masing-masing.
Mencukupkan pada kita yang pernah satu rasa,
Tidak memberi kesempatan agar rasa itu tetap ada, terjaga.
Kita memilih takdir kita seperti ini rupanya.
Kaset bertemakan waktu yang lalu Memampang nyata kita yang sedang bahagia bahagianya.
Mencabik habis kenyataan yang sesungguhnya.
Sulit sekali tuan, melupakan perintilan-perintilan rasa yang pernah ada dalam sekejap mata.


Ketika tatapan mata itu sudah tak ku temukan lagi.
Dan sapaan rindu yang mana mungkin ku dengar lagi.

Aku ingin sangat ingin,
Bisa terbiasa dan biasa pada hatiku sendiri.
Tapi bagaimana bisa ku atur?
Debar jantung ini tau berpihak pada siapa.


Kepada yang tertuju,

Maafkan aku terlalu mengingat.
Meski aku harus tahu kapan untuk sudah.

-

Hingga tulisan ini selesai.


Aku masih sudah yang entah.


16/4/17

Maaf

Tiba-tiba saja entah darimana datangnyah bau parfume yang hampir aku lupa masuk ke dalam lubang hidung dan seakan membuka pintu-pintu memory masa silam yang aku pikir telah menjadi titik terkelam .. Seketika ingatan akan moment yang berlatarkan gerbang biru sedikit berkarat membawaku pada pelukmu kala itu, ritual yang tak pernah kau lewatkan untuk sejenak melepas kepulangan laki-laki brengsek yang kala itu masih kau idamkan. Puan maafkan tulisan ini, aku tidak sedikitpun rindu namun bau yang sama telah membawaku pada ingatan massa itu, maafkan aku yang telah lancang kembali menulis tentangmu, tentang kebiasaan-kebiasaan yang kau lakukan padaku, memaksaku terlalu mudah menghirup lebih dalam bercampurnya parfume dan aroma tubuhmu. Jika kau baca tulisan ini kelak, aku mohon jangan mengutuk ku jangan pula kembali mengingat massa itu, seperti yang kau tau kita sama-sama pernah meninggalkan. Perihal kembali akan banyak korban dan waktu yang terbuang lagi. Aku pada titik ini telah menemukan bahagiaku kembali. Semoga kau pun begitu.

Kak Limah Janda

Kak Limah Janda

AUG 12

Posted by mrselampit

 

 

 

Rate This


Aku melihat jam di tangan ku. Masih awal lagi rupanya. Ada kira- kira setengah jam lagi sebelum waktu pejabat habis. Siang tadi kakak Ipar ku menelefon meminta aku datang ke rumahnya selepas kelas. Aku tertanya-tanya juga kerana selalunya hanya abang saja yang menelefon bertanyakan sesuatu atau meminta aku untuk menjagakan rumah jika dia ada urusan keluar daerah.

Waktu waktu aku sampai kerumah abangku jam hampir pukul 2.00 petang. Aku park kereta ku di tepi jalan, tidak di garaj. Aku ketok pintu depan; tapi tak ada yang menyahut. Kak Limah, pembantu rumah abangku pasti ada di belakang, fikirku. Ternyata pintu tak berkunci, aku masuk, sepi, langsung aku ke belakang. Maksudku mau memperingatkan Kak Limah tentang kelalaiannya tak mengunci pintu. Sampai di belakang Kak Limah tak ada. Aku masuk melalui pintu belakang.

Aku terus ke ruang tengah. Saat itulah Kak Limah muncul dari bilik mandi tengah. Aku berniat menegurnya, tapi niatku tertanguh sebab Kak Limah keluar dari bilik mandi hanya berbalut kain tuala yang tak begitu lebar. Buah dadanya yang besar itu seakan-akan “tumpah”. Lebih dari separuh dadanya tak bertutup. Dari dadanya ke atas lutut saja yang tersembunyi ditutupi tuala itu.

Dan bawahnya …… Seluruh pahanya tampak! Kain sempit itu hanya sanggup menutup sampai pangkal pahanya saja. Aku segera mengambil kedudukan disatu sudut yang tenang dan tersembunyi. Fikiran jahat mendorong saya untuk mengamati, iaitu dibalik pintu kaca belakang viltrage menghalang pandangan Kak Limah ke dalam.

Habis mandi dia masih mengemas peralatan cuci. Sebelumnya dia tak pernah begini, mungkin disangkakannya tak ada orang. Yang membuat jantungku berdegup kencang adalah wakti ia membelakangiku. Kak Limah membungkuk mengambil sesuatu di dalam baldi. Seluruh punggungnya kelihatan, bahkan se detik aku sempat melihat kemaluannya dari belakang! Makumlah, dia baru lepas mandi. Tentulah tak memakai pantie.

Bukan hanya itu saja. Setelah selesai, Kak Limah melangkah memasuki ke biliknya. Sebelum masuk inilah yang membuat jantungku terhenti. Kak Limah melepas kainnya dan menjemurnya dalam keadaan telanjang bulat! Hanya beberapa detik aku menikmati tubuh mulusnya dari belakang, miring agak ke samping. Bulatan buah dada kirinya sangat jelas. Kulit tubuhnya begitu bersih. Bentuk tubuhnya memang bagus, kecuali agak gemuk dan berisi. Bidang dadanya luas, pinggangnya menyempit, pinggulnya melebar dan sental.

Kak Limah langsung melangkah masuk ke bilik tidurnya. Dalam melangkah, se detik itu sempat terlihat bahwa bulu2 kelamin Kak Limah lebat! Lain tidak jelas. Kemudian ia menutup pintu.

Aku yang masih belum pernah beristeri dan tidak pernah melihat tubuh wanita secara kulit, merasa dada ku berdebar. Selama ini aku hanya melihat filem ‘blue’ dari CD saja. Aku dapat bayangkan betapa nikmatnya menggomol wanita sewaktu disetubuhi. Ini kerap ku bayangkan bila aku melakukan onani sendiri. Tetapi bersetubuh dengan wanita belum pernah ku lagi.

Aku keluar perlahan-lahan lalu menutup pintu. Hujan diluar mula turun rintik-rintik. Semakin lebat. Jadi aku terpaksa memanggil Kak Limah semula. Kak Limah keluar. Dia senyum. Pakaiannya serba rengkas.

“Hujan Kak Limah” kataku. Kak Limah terperanjat. “Bila Mad masuk?” tanya Kak Limah. “Tadi. Dari pintu belakang..tak berkucni” jawabku.

Kak Limah terus bergegas ke halaman belakang untuk mengambil jemuran. Aku terus masuk dan naik ke bilik ku, mau tukar pakaian. Aku cuma memakai seluar gymn dan singlet.

Seketika kemudian terdengar suara Kak Limah memanggilku dengan nada keras.. “ Mad ! “, laungnya kuat dari belakang rumah. Aku berlari menuju arah suaranya dan melihat ….Aduhhh..! Kak Limah terduduk di tepi longkang. Tergelincir. Jatuh terjelepok tak boleh bangkit dan berjalan. Kain kering bertaburan di sekitarnya. Bertaburan.

“Mad, tolong kak Limah bawakan kain ni masuk,” pintanya sambil menyeringai mungkin menahan kesakitan. “Kakak tergelincir tadi, “ sambungnya.

Aku hanya mengangguk seraya memungut kain yang bersepah lalu sebelah tanganku cuba membantu Kak Limah berdiri.

“Sekejap kak. Mad bawa masuk dulu kain ni, “ kataku setelah aku dapati susah untuk membantunya dengan kain yang masih aku pegang.

Aku bergegas masuk ke dalam rumah. Kain aku letakkan di atas katil di bilik Kak Limah. Ketika aku menghampiri Kak Limah semula, dia sudah separuh berdiri dan cuba berjalan terhencot-hencot. Hujan semakin lebat seakan dicurah-curah.

Aku pimpin Kak Limah masuk ke biliknya dan dudukkannya di kerusi. Gementar dadaku ketika tanganku tersentuh buah dada Kak Limah. Terasa kenyal. Darah mudaku terasa menyirap naik. Apatahlagi, tadi aku pernah melihat susuk tubuhnya tanpa kain. Wahh..fikiran ku berkecamuk.

Aku mengakui walau dalam umurnya awal 30an, tapi Kak Limah tidak kalah menariknya jika dibanding dengan kakak iparku yang berusia 25 tahun. Kulitnya kuning langsat dengan potongan badannya yang memang mampu menarik pandangan lelaki. Tidak hairan pernah aku terserempak abang ku seolah mengamati Kak Limah dari belakang ketika Kak Limah membersihkan halaman rumah.

“Tolong ambilkan kakak tuala, Mad” pinta Kak Limah ketika aku masih termanggu-manggu. Aku menuju ke almari pakaian lalu mengeluarkan sehelai tuala dan aku suakan kepadanya.

“Terima kasih Mad,” katanya dan aku cuma mengangguk-angguk sahaja. Aku pandang dia dengan kasihan.

Kesihan kak Limah, dia adalah wanita yang paling lemah lembut. Suaranya halus dan lunak. Bibirnya sentiasa terukir senyum semulajadi, walaupun dia bukan senyum. Rajin dan tak pernah angkat muka atau membantah. Dianggapnya rumah abangku seperti rumah keluarganya sendiri. Tak pernah siapa yang suruh dia kerana dia sentiasa tahu tanggungjawabnya.

Kadang-kadang aku beri dia wang saku 30 – 40 RM bila aku datang kesana. Bukan kerana apa, sebab dia mempunyai sifat yang mudah orang sayang kepadanya. Abangku tidak pernah berkira dengannya. Gajinya tiap bulan masuk bank. Pakaiannya kakak ipar ku belikan hampir tiap bulan. Memang dia cantik, dan tak tau apa sebab suaminya menceraikannya. Kabarnya dia benci sebab suaminya hisap dadah. Hampir 6 tahun lebih dia menjanda setelah bernikah cuma 3 bulan. Sekarang dia baru berusia 33 tahun, masih muda.

Kalau soal cantik, memang kulitnya putih. Memang dia keturunan Cina, sebelah datuknya. Rambutnya mengurai lurus hingga ke pinggang. Bandingkan dengan kakak iparku, masing-masing ada kelebihannya. Yang cantik kepada kak Limah ialah sikapnya kepada semua orang. Budi bahasanya halus dan sopan.

Oh..ya! Kak Limah berdiri lalu cuba berjalan menuju ke bilik air. Melihat keadaannya masih terhoyong hayang, dengan pantas aku mencapai tangannya untuk membantu. Sebelah tangan ku memegang pinggang kak Limah. Aku pimpin menuju ke pintu bilik air. Terasa sayang untuk aku lepaskan peganganku, sebelah lagi tanganku melekat di perutnya.

Kak Limah berpaling kepadaku. Aku mengadap wajahnya. Mata kami bertentangan. Ku lihat kak Limah seperti merelakan dan menyukai apa yang aku lakukan. Tangan ku menjadi lebih berani mengusap-usap lengannya lalu ke dadanya. Ku usap dadanya yang kenyal menegang dengan puting yang mula mengeras. Aku dekatkan mulutku untuk mencium pipinya. Dia berpaling, lalu ku tolak pipinya. Mulut kami bertemu. Aku mengucup mulutnya. Pertama kali aku melakukan kepada seorang wanita.

Rengekan halus keluar dari mulut kak Limah. Semasa kedua-dua tanganku meramas punggungnya dan lidahku mula menjalari leher gebu kak Limah. Ini semua gejala Blue Film dari disc CD-Rom yang aku sering tengok dari rumah kawan sebelah.

Kak Limah menyandar ke dinding, tetapi tidak meronta. Sementara tanganku menyusup masuk ke dalam bajunya, mulut dan lidahnya ku kucup. Aku hisap dan menggeli langit-langitnya. Kancing colinya aku lepaskan. Tangan ku bergerak bebas mengusap buah dadanya. Putingnya aku gentel lembut. Kami sama-sama hanyut dibuai keseronokan walaupun kami masih berdiri tercegat di dinding.

Kami menggigil tak keruan. Nafas kami makin pantas. Aku rasa tubuh kak Limah menyandar ke dadaku. Dia seperti orang lemas. Baju kurung gunting Kedah kak Limah aku buka. Dalam cahaya remang hujan itu, aku tatap wajahnya. Matanya pejam seperti tidak bermaya. Daging kenyal yang selama ini terbungkus rapi menghias dadanya ku ramas perlahan-lahan.

Bibirku perlahan mengucup puting buah dadanya perlahan. Ku ulit puting yang mengeras itu hingga lumat. Kak Limah semakin gelisah dengan nafasnya yang sudah tidak teratur lagi. Tangannya liar menarik-narik rambutku sedangkan aku pula tenggelam di celah buah dadanya yang membusung. Mulutnya mendesah-desah…. Isssyyyyy….issssyyy….!! Mendesah perlahan….!!

Puting teteknya yang mengkal itu aku jilat berulangkali sambil aku gigit perlahan-lahan. Usapan ku semakin jauh melewati sempadan. Ku huraikan ikatan kain dipinggangnya. Lidahku kini bermain di pusat kak Limah pula sambil tangan ku mula mengusapi pehanya. Ketika ku lepaskan ikatan kainnya tadi, tangan kak Limah semakin kuat menarik rambutku.

“Madddd….maddd…” suaranya kak Limah memanggil ku perlahan dari tekaknya. “Jangan laaaa…” katanya lemah. Seperti orang merengek saja.

Aku terus menjalankan gentelan dan usapan ku. Nafasnya tercungap-cungap ketika seluar dalamnya aku tarik ke bawah. Tanganku mula menyentuh kawasan kemaluannya. Rambut halus di sekitar celah kangkang kemaluannya aku usap-usap perlahan.

“Madddd.. dah lahhh..” Kak Limah seperti menegah. Aku tidak peduli. Kak Limah tidak meronta.

Ketika lidahku baru mencecah kemaluannya, kak Limah menarik aku berdiri. Direnungannya muka ku dengan mata kuyu bagai menyatakan sesuatu. Pandangannya ditujukan kepada katil tidurnya. Aku segera faham seraya memimpin kak Limah menuju katil. Bau kemaluannya merangsang sekali…tengit dengan satu bauan khas yang sukar diceritakan.

“Madddd…..,” bisiknya perlahan di telingaku. Aku terdiam sambil melakukan mengikut yang ku inginkan. Kak Limah seperti membiarkan saja. Kami benar-benar tenggelam. Kak Limah kini ku telanjangkan. Dia seolah-olah merelakan. Tubuhnya baring telentang sambil kakinya mencecah lantai. Susuk tubunya cukup menggiurkan. Mukanya berpaling kesebelah kiri. Matanya pejam. Tangannya mendepa atas tilam. Buah dadanya membusung bagai busut jantan semacam minta disentuh.

Puting susunya seperti berair kesan liur hisapan ku. Perutnya licin dan pusatnya cukup indah. Ku lihat tidak langusng ada kesan riak dan ketak umpama perut wanita telah melahirkan anak. Memang kak Limah tidak ada anak kerana dia bercerai setelah kawin 3 bulan. Kakinya rapat. Kerana itu aku tidak dapat melihat seluruh kemaluannya. Cuma setakat rambut yang lebat halus menghiasi bahagian bawah pusatnya saja.

Sambil itu, tangan ku terus membuka baju singlet ku satu persatu. Zip seluar jeans ku turunkan. Yang tingal hanya suspender ku saja. Aku bertelanjang sekerat di hadapan kak Limah. Zakar ku tegang berdiri melihatkan kecantikan susuk tubuh badan kak Limah. Buah dada membusung dihiasi puting kecil dan kawasan di bulatan putingnya kemerah-merahan kesan gentelan ku tadi. Amat indah aku pandang di celah pehanya. Kak Limah telentang kejang. Tidak bergerak. Cuma nafasnya saja turun naik.

Aku terus duduk di birai katil sambil mendakap tubuh Kak Limah. Lembut sungguh tubuh mungil kak Limah ini. Ku peluk kemas sambil ku kucup mulutnya lumat-lumat. Tangan ku meraba seluruh tubuhnya. Sambil aku menggentel puting susunnya ku ramas-ramas pepejal yang kenyal itu. Ku usap-usap dan ku kepal-kepal. Nafsuku terangsanga hebat.

Zakarku mengeras dalam seluar. Waktu aku mendakap tubuh Kak Limah, tangannya menyentuh seluar kecik ku. Aku semacam faham lalu ku tanggalkan. Kini zakar tegang ku terpacak tepat menyentuh pinggang kak Limah. Ku suakan zakar tegangku ketangan kak Limah. Digenggamnya erat lalu diusap-usapnya seakan-akan melancapkan.

Memang kak Limah tahu apa yang harus dilakukan. Maklumlah dia pernah berkawin. Berbanding aku, memang aku cuma ada teori dengan melihat filem blue. Itu saja. Tangan ku terus mengusap perutnya hingga ke celah kangkang. Terasa berlendir basah kemaluannya.

Aku beralih dengan posisi ‘69’. Kak Limah mengerti. Lalu dipegang zakar tegang ku dan memasukkan ke mulutnya. Mataku terpejam-celik bila lidah kak Limah melumati kepala zakarku. Kepala zakarku dikulumnya. Diurutnya dengan jari hingga ke pangkal. Sukar untuk di bayangkan betapa nikmatnya aku rasa. Bibir kak Limah terasa menarik-narik kerandut buah zakarku. Tidak tertahan aku diperlakukannya begitu. Aku membongkok mengucup bibir bukit kemaluannya.

Aku kangkangkan peha kak Limah sambil mencari liang farajnya. Ku selak bulunya yang tebal itu. Ku lihat bibir kemaluannya rapat. Ku selak bibir kemaluannya. Ku lihat dalam berlendir basah berair. Bibir dalamnya merah. Ku selak lebih luas. Nampak seketul daging keras memanjang dibahagian atas berbalut kulit. Aku tahu, itulah kelentit Kak Limah. Ku cuit dengan jari telunjuk. Waktu itu, punggung Kak Limah melonjak ke atas. Terdengar suaranya mengerang. Aku tau, kelentitnya adalah pusat nafsunya.

Ku mula menggentelnya. Kak Limah melonjak lagi. Ku tekan pehanya lalu ku gentel. Kak Limah mengerang. Aku tau dia kesedapan. Aku terus kerjakan. Sebelah tangan ku menyelah bibir nipis sebelah dalam kemaluan Kak Limah. Ku tengok ada air warna putih susu keluar dari liang dibawah kemaluannya. Kemaluan Kak Limah terbau semacam aroma kewanitaannya. Memang meransangkan.

Ku jelirkan lidah ku sambil menggentel bijik kelentitnya. Ku jilat bahagian yang merah dan terdedah itu. Kak Limah mendesus… ku cuit-cuit dengan lidahku. Ku lumati dengan kumis ku. Liang kemaluan kak Limah makin merah. Bau kamaluannya makin kuat. Makin itu makin aku jadi terangsang. Seketika aku lihat semacam air putih keluar dari lubang farajnya. Tambah banyak hingga meleleh keluar hingga meresap ke bahagian duburnya. Tentu Kak Limah sudah cukup terangsang, fikir ku.

Aku balik tubuh ku semula. Tubuh kami berhadapan. Tangannya menarikku rebah bersamanya. Buah dadanya tertindih oleh dadaku. Kak Limah membetulkan kedudukannya semasa tanganku cuba mengusapi celah pehanya. Kedua kaki kak Limah mula mengangkang sedikit; ketika jariku menyentuh kemaluannya. Lidah ku mula menuruni dadanya. Putingnya ku hisap agak kasar. Punggung kak Limah terangkat- angkat semasa lidahku mengitari perutnya.

Celah pehanya menjadi perhentian jari-jemari ku seterusnya. Kak Limah semakin mengangkang ketika aku menjilat kelentitnya tadi ku lihat kak Limah sudah tidak bermaya lagi. Kakinya kadangkala mengepit kepalaku sedangkan lidahku sibuk merasai kesedapan yang dihidangkannya.

Rengekan kak Limah semakin kuat dengan nafas yang terus mendesah. Rambut ku di tarik-tariknya dengan mata terpejam menikmati kesedapan. Aku berteleku di birai katil.

Aku tanya, “Kak Limah nakkkk…rela niiii..?” Suara ku lembut bernada manja. Dia tidak menjawab. Dia hanya membuka matanya sedikit sambil menarik nafas panjang. Aku bagai mengerti. Itu adalah tanda persetujuan. Tanpa disuruh, ku gesel kepada zakarku ke arah lubang farajnya. Kak Limah hanya membiarkan. Punggungnya bergoyang ke kiri ke kanan. Aku tau dia kegelian. Kemudian, ku tolak zakarku kearah lubang farajnya yang kini telah dikangkangnya luas. Lendir dan liurku bersememeh di gerbang farajnya.

Ku ulit-ulit kepala zakar ku di lendiran yang membecak itu. Perlahan-lahan ku tolak kedalam. Tolakan zakar ku memang sukar sedikit. Terasa sempit. Ku lihat kak Limah macam mengelinjang seperti kesakitan.

“Perlahan Madddd…” kak Limah bercakap dengan nafas tersekat. Aku faham sekarang. Kemaluan kak Limah sudah menyepit setelah 6 tahun tidak disetubuhi walaupun dia bukan dara lagi. Memang aku gelojoh kerana inilah pertama kali aku mensetubuhi seorang wanita walau umurku sudah matang.

Ku ulit-ulit lagi. Aku masukkan zakarku perlahan-lahan. Ku tolak punggungku ke depan. Berhati-hati. Terasa memang sempit. Sambil itu Kak Limah memegang lenganku erat-erat. Mulutnya terakncing bagai seorang sedang mengigit tulang. Hanya setakat kepala zakar ku sudah celus. Ku biarkan sebentar zakar terhenti setakat itu. Terdiam. Kak Limah juga terdiam. Tenang.

Sementara itu, ku peluk tubuh kak Limah kemas-kemas sambil memainkan putting susunya, menjilat, mengusap dan mengigit-gigit lunak. Mulutnya ku kucup sambil lidahnya ku hisap. Kami memang sudah khayal dan terangsang. Kepala batang ku sudah masuk sekerat, tapi ku tunggu hingga Kak Limah benar-benar bersedia.

Sebentar kemudian aku tanya dengan suara memanjakan, “Bolehhhh…???!!” Kak Limah membuka matanya. Dibibirnya tersua senyum manis yang meredhakan…

Ku tusuk zakarku kedalam. Kemudian ku tarik ke belakang perlahan-lahan. Ku henjut perlahan-lahan. Memang sempit kemaluan kak Limah, mencakup seluruh batang zakar ku. Terasa seperti mengemut-ngemut didalam. Kami mulai teransang!! Lendirnya yang melimpah melunak sorong tarik batang ku ke dalam. Mata Kak Limah terpejam.

Zakarku yang mula memasuki kemaluan kak Limah kini lebih lancar. Terasa hangatnya sungguh menyeronokkan. Mata kak Limah terbuka merenungku dengan pandangan yang kuyu. Masa itu zakarku mula aku masuk-keluarkan. Bibirnya dikacip rapat seperti tidak sabar menanti tindakan aku seterusnya. Tangannya memegang lengan ku. Kuat.

Sedikit demi sedikit zakarku masuk sehingga ke pangkalnya. Kak Limah mendesah dan merengek seiring dengan keluar masuknya zakarku dalam kemaluannya. Ada ketikanya punggung kak Limah terangkat- angkat menyambut zakarku yang seperti melekat di kemaluannya.

Berpuluh-puluh kali ku sorong-tarik zakarku seiring dengan nafas kami yang tidak teratur lagi. Satu ketika aku merasakan badan Kak Limah kejang dengan matanya tertutup rapat. Tangannya pula beralih memeluk pinggangku. Punggungnya terangkat tinggi. Satu keluhan berat keluar dari mulutnya perlahan. Ia mendesah ”syyyyhhhhh….!!” Denyutan di kemaluannya terasa kuat seakan melumatkan zakarku yang tertanam di dalamnya.

Dayunganku semakin pantas. Katil kak Limah bergoyang mengeluarkan bunyi berdecit laju. Leher kak Limah ku rengkuh erat sambil badanku rapat menindih badannya. Kak Limah ketika itu makin kuat mengemut-mengemut, seolah-olah ku rasakan ada denyutan yang menandakan air maniku akan keluar. Denyutan yang semakin kerap membuatkan zakarku semakin menegang keras. Kak Limah pula mengimbanginya dengan mengayakkan punggungnya.

Henjutan ku makin kencang. Kemaluan kak Limah makin menyempit. Ku rangkul tubuhnya kuat-kuat. Dia membiarkan saja. Berbanding dengan tubuh ku, kak Limah longlai bagai tidak bermaya. Aku menggonyoh hingga tubuh kak Limah bagai terhuyung-hayang. Dia membiarkan saja perlakuan ku. Nafasnya makin kencang.

Dalam keadaan begitu mempesonakan, akhirnya aku tak tahan lagi. Aku rasa air maniku sudah sampai ke kemuncak. Dalam satu tusukan yang kuat, ku henyakkan seluruh batang ku ke dalam. Ku rasa ada bebola di hujung liang kemaluan Kak Limah yang menghalang. Di situlah air maniku menyebur.

Air maniku terasa memancut ke dalam kemaluan kak Limah. Bergetaran rasa badan ku ketika itu. Kak Limah pula memaut pehaku dengan kakinya. Menekan kuat. Matanya terbuka luas memandangku. Seolah-olah dia memandang ku bagai dia tida nampak. Mukanya serius. Bibir dan giginya dikertapkan. Nafasnya berombak. Dia merengek agak kuat. Kerongkongnya berbunyi berdecup.

Kemudian ku lihat mulut Kak Limah terbuka luas. Terdengar kerongkongnya mengerang. Ku ku kucup mulut. Ku hisap lidahnya. Aku masih menghenjut batang ku keluar masuk. Kedua-dua belah bahu Kak Limah ku rangkul kuat. Tubuhnya bagai terangkat-angkat. Ia menurut saja perlakuan ku. Kak Limah juga menuntut desakan nafsu.

Waktu aku memuntahkan lahar maniku, memang tusukan ku paling kuat menghunjam masuk kedalam. Ku lihat kak Limah menggelepar. Dadanya terangkat dan kepalanya bergoyang kebelakang. Aku lupa segala-galanya. Untuk beberapa saat kami melayani rasa nikmat itu. Beberapa tusukan tadi memang kemuncak kami. Kami sama-sama tiba dipuncak. Memang hebat. Sungguh puas.

Aku, pertama kali bagi ku sebagai anak bujang bersetubuh. Kak Limah mendapat air bujang ku. Walaupun dia seorang janda, bagi ku dia adalah secantik wanita. Waktu kami melakukan sanggama tadi, kami khayal entah kemana. Kak Limah memang bijak dalam permainannya. Sebarang aksi ku diberi riaksi yang sama. Sebagai sorang yang tidak pernah merasa nikmat persetubuhan, bagi ku kak Limah betul-betul memberi aku syorga dunia.

Aku terbaring lesu di sisi kak Limah. Mataku terpejam rapat seolah tidak ada kudrat untuk aku membukanya. Dalam hati ku puas kerana dapat mengimbangi pengalaman kak Limah. Ku lihat kak Limah tergeletak di sebelahku. Kejadian yang tidak pernah aku mimpikan, terjadi tanpa dapat dielakkan. Kak Limah juga menelentang dengan matanya tertutup seperti terlena, mungkin penat selepas dapat meng hilangkan dahaga batinnya sejak menjanda 6 tahun yang lalu.

Kami masih berpelukan. Kemudian Kak Limah terasa seperti mengusap muka ku. Aku buka mataku. Dia senyum. Aku senyum. Seolah-olah kami tidak merasa janggal berpelukan tanpa seurat benang ditubuh. Aku mengucup mulutnya.

Dia berbisik ketelinga ku, “Terima kasih Maddd… Kak Limah eeerr….”. Belum sempat dia menghabiskan ayatnya aku bertanya, “Kak Limah puas…”. Dia senyum dan mengangguk…”Dua kali!!” jawapnya rengkas.

“Memang Mad gagah..Mad punya besar! Panjang!” katanya sementar itu ia mengkocok batang zakar ku. Pujiannya meransang ku.

“Kak Limah dah lama tak buat?” tanya ku. Dia mengangguk. “Sejak bercerai dulu…!” jawabnya.

“Kak Limah tak teringat ke..?” tanya ku. Dia mengangguk. “Nak buat mcamana…” jawabnya pendek sambil senyum malu-malu dan memeluk dada ku.

Kak Limah menceritakan, pada mulanya suaminya adalah orang baik tetapi telah terjebak dengan dadah. Akhirnya, dalam tempoh 6 bulan suaminya lupa dengan nafkah lahir dan batin. Hubungan suami isteri tidak sempurna. Jika suaminya melakukan persetubuhan, kerapkali sekerat jalan. Nafsu suaminya kandas di tengah jalan. Tak ada roman tak ada apa-apa. Dia melakukan semasa Kak Limah sedang tidur dan tak bersedia.

Akhirnya, bila suaminya tertangkap dan dipenjarakan 12 tahun, Kak Limah minta cerai. Suaminya jatuhkan talak tiga. Kembalilah dia jadi janda. Kerana dia tak mahu kawin lagi, maka dia pun mencari kerja kilang.Tapi masalah gadis kilang banyak, maka dia pun cari kerja sebagai pembantu rumah. Dua tempat dia bekerja sebelum ini. Malangnya tuan rumah cuba buat tak senonoh, lalu ia berhenti. Cuma di rumah abang ku dia mendapat layanan yang baik. Setakat ini sudah 3 tahun dia bekerja. Semuanya baik.

Aku tanya samada apa yang kami lakukan tadi dia merasa kesal. Kak Limah menggeleng. Katanya, dia tak pernah merasa puas bersama suaminya dulu. Suaminya gelojoh. Dia tidak ada daya sebab dadah melemahkan kekuatannya. Dia cukup merasa merana.

“Kak Limah suka kat Mad..?” tanyaku. Dia senyum. Dia mengangguk tanda suka. Sambil itu tanganku menggentel buah dadanya. Tangannya mengocok terus zakar ku. Zakar ku bangun tegang semula. Makin kami semacam terangsang lagi.

“Kak Limah nak lagiiii…keee??” tanyaku dengan suara manja. Dia senyum manis.

Apa yang berikutnya, memang telah diduga. perlahan-lahan kubuka kangkangnya semula. Ku lihat kaki Kak Limah kian mengejang. Sedikit demi sedikit terus ku ulit bahagian bawah. Segunduk daging mulai terlihat. Ufffff… detik-detik jantungku kembali berdegup cepat. Terlepaslah seluar dalamnya tanpa perlawanan lagi. Gundukan bukit kecil yang bersih, dengan bulu-bulu tipis yang mulai tumbuh di sekelilingnya, tampak berkilatan di depanku.

Ku rentang kedua kakinya hingga terlihat sebuah celah kecil di balik bukit itu. Kedua-dua belahan bibir mungil kemaluannya ku buka . Celah rekahan itu ku lihat semua rahsia didalamnya. Aku menelan air liur ku sendiri demi melihat nikmat yang menanti. Ku dekatkan kepalaku untuk meneliti pemandangan yang lebih jelas. Memang indah membangkitkan syahwat. Tak termampu aku menahan ledakan yang menghambat nafasku. Segera aku mendekatkan mulutku sambil mengucup mulut kemaluan Kak Limah dengan bibir dan lidahku.

Rakus sekali lidahku menjilat setiap bagian kemaluan Kak Limah. Terasa seperti tak ingin aku menyia-nyiakan kesempatan yang dihidangkannya. Setiap kali lidahku menekan keras ke bagian daging kecil yang tersentil menonjol di pangkal farajnya itu, Kak Limah mendesis dan mendesah kegelian. Lidah dan bibir menjalankan peranannya harmonis sekali. Beberapa kali ku lihat Kak Limah mengejangkan kakinya.

Aku tak peduli akan semerbak bau yang khas dari liang kemaluan Kak Limah memenuhi ruang hidung ku . Malah membuat lidahku bergerak makin menggila-gila. Ku tekan lidahku ke lubang kemaluan Kak Limah yang kini sedikit terbuka. Rasanya ingin ku masukkan lebih dalam lagi, tapi tak boleh. Mungkin kerana lidah ku kurang keras. Tetapi, kelunakan lidah ku itu membuat Kak Limah beberapa kali mengerang keenakan.

Dalam keadaan sudah teransang itu, ku tarik tubuh kak Limah ke kedudukan menugging. Ia menurut saya dan bertanya sekadar merengek saja…..

“Mad nak buat macamanaaaaaa kat Kak Limah….???” Ia bertnya. Aku rasa dia tak pernah diperlakukan begitu oleh suaminya dulu. Aku diam saja. Ku atur posisinya. Ku alas perutnya dengan bantal. Dalam posisi menungging itu, punggung Kak Limah terdampar lebar. Berisi dan pejal. Ku usap dan ku ramas-ramas. Ku gigit lumas.

Tangannya memegang birai kepala katil. Air mazi kak Limah sudah membasahi kemaluannya. Ku buka pintu kemaluannya. Ku lihat dan perhatikan dengan teliti. Memang aku tidak pernah melihat kemaluan wanita serapat itu. Kucium kemaluan Kak Limah. Bau hanyir dan maung air maniku bercampur dengan bau asli faraj kak Limah yang merangsang. Bau faraj seorang wanita!!

Jelas semua!! Bulu cipap kak Limah lembap dan melekat bersememeh ke farajnya. Ku selak sedikit memberi ruang. Ku masukkan jari hantuku kedalam lubang farajnya. Ku kuit-kuit didalam. Ku lihat kak Limah menggoyang punggungnya. Ku kucup dan gigit daging pejal punggunya yang putih melepak itu. Kemudan aku rangkul pinggangnya. Ku Masukkan zakarku ke liang farajnya. Pinggang kak Limah seperti terlentik.

Aku beralih perlahan-lahan ku tusuk zakarku yang besar panjang kelubang faraj kak Limah “doggy-style”. Tusukan ku makin kencang. Nafsu syahwat ku kembali cukup-cukup terangsang. Kali ini berpuli-puli aku menyorong-tarik zakarku. Henjutan ku memang kasar dan ganas. Ku paut piggang kak Limah. Kemudian beralih ke buah dadanya yang yang terbuai. Ku ulit semahu nafsuku. Bebas. Rambutnya mengerbang.

Lama juga kak Limah menahan lampiasan nafsu ku kali ini. Hampir setengah jam. Aku terus bertumpu. Ku henjut sehabis dayaku. Makumlah ini adalah kali kedua dalam waktu sengkat. Tusukan ku memang hebat. Sekejap cepat sekejap perlahan. Mengenjal-ngenjal tubuh kak Limah ku kerjakan. Dia seperti mengah. Tubuhnya beberapa kali mengenjak. Dengusan dari tekaknya memanjang. Berkali. Bagai orang mengah. “Ohhhh…ek! Ek! Ek!” seperti orang kelemasan.

Akirnya ku rasa air pejuku hampir muntah lagi. Waktu itu ku rangkul kedua bahu kak Limah sambil menusuk zakarku kedalam. Habis kesemuanya hingga ke pangkal. Waktu itulah ku muntahkan pejuku. Ku tarik semula, dan ku terjahkan kedalam. Tiga empat kali ku henjut begitu. Kak Lamah menyerah saja mengikut rentah henjutku. Hanya suaranya saja bagai mengerang…

Kemudian ku peluk tubuhnya keribaku walaupun zakarku masih terpacak didalam kemaluannya. Dia seperti dudu. Ku suruh dia pula menghenjut. Kak Limah menurut perintah ku. Ku urut buah dadanya. Ku palingkan mukanya. Kami berkucupan. Lama begitu hingga terasa zakarku kembali normal. Kak Limah bagai lelah. Keringat mendidih di dahi kami. Kami telentang semula. Berdakapan. Kak Limah bagaikan longlai. Dia semacam tertidur.

Melihat Kak Limah begitu, dan hujan masih belum teduh, nafsuku naik semula. Ku rangkul tubuh kak Limah…dan…ku ‘kerjakan’ kak Limah sekali lagi. Kali itu Kak Limah menyerah. Dia nampak menyerah dan tidak lagi membantah. Aku kerjakan nonoknya sampai puas. Bau bilik itu bau air mani kami. Bunyi pun berdecit-cit… Ahhhhh….. argghhharrraahhh…..

Tiga kali ku setubuhi Kak Limah pada petang itu. Mungkin berbaloi “puasa”nya selama 6 tahun tidak merasa disetubuhi. Kak Limah seperti orang tertidur.

Sudah itu perlahan-lahan aku berdiri dan mengenakan pakaian ku semula. Aku keluar dari bilik kak Limah menuju ke ruang depan. Semasa aku keluar, barulah aku sedar pintu bilik kak Limah tidak tertutup rapat.

Rupa-rupanya kakak ipar ku sudah pulang. Mendadak aku pucat kalau-kalau kejadian tadi disaksikan oleh kakak iparku. Aku keluar sambil cuba berlagak seperti tidak ada apa yang berlaku. Aku terus duduk di sofa pura-pura. Sebentar kakak iparku datang membawa minuman. Ku jeling mukanya. Dia bermuka biasa saja. Yakin kepada ku, kakak iparku tidak tahu apa yang berlaku antara ku dengan kak Limah.

Aku tanya, “Abang tak pulang sama kakak tadi?” “Tidak. Dia outstation ke Singapore 4 hari…!!” jawabnya. Dia senyum. “minumlah…!!” pelawanya.

Dia terus beredar naik ke biliknya. Aku terus duduk dan menontot video “Airforce One”.

“Samad kena pergi airport kejap lagi, ambil kereta disana. Tidur sini malam ini, sebab esok kakak nak kerja…!!” katanya pendek.

Memang bagitulah selalunya. Kalau abang ku tidak ada, aku akan jadi driver untuk membawa mercedez nya kemana-mana.. Malam itu aku tidak balik ke flat ku. Tidur di rumah abang aku!! Memang aku ada bilik khas untuk ku di rumahnya.

seksi sekali pada hari itu. Biar, selama ini dia gemar mempamerkan punggungnya dan juga teteknya yang dibaluti coli merah jambu kepada orang ramai, kali ni dia dapat memperlihatkan punggung seksinya itu dicemari oleh lendir air mani.

Entah bila agaknya aku dapat melakukannya lagi. Yang jelas adalah, setiap hari aku nafsu aku terganggu kerana pameran tubuhnya yang gemar memakai uniform ketat dan memperlihatkan pakaian dalamnya itu. Hasliza oh Hasliza.

Posted in Jururawat - Pemandu Ambulans

Leave a comment

Tags: lancap

Sister Junaidah

MAR 20

Posted by mrselampit

Aku dan beberapa orang kawanku sedang berbual kosong di depan Unit Kecemasan. Waktu itu sudah petang, kira-kira pukul enam petang. Kebanyakan staf hospital telah pulang kecuali yang bekerja shif petang. Handphone aku tiba-tiba berdering. Aku melihat skrin dan tertera nombor Sister Junaidah. Aku menekan punat hijau dan terdengar suara cemas Sister Junaidah.

“Man, cepat Man. Naik atas.”

“Ada apa sister?”

“Tolong Man, cepat naik.”

Suara Sister Junaidah yang biasa kami panggil Sister Jun kedengaran cemas. Aku rasa pasti ada yang tak kena dengan Ketua Jururawat ini. Aku waktu itu sedang duduk-duduk di bahagian hadapan Unit Kecemasan sebuah hospital. Di situlah tempatku yang bertugas sebagai pemandu ambulans. Aku bergegas ke kuarters kakitangan hospital yang terletak seratus meter dari bangunan hospital. Sister Jun tinggal di tingkat dua Blok B.

Aku segera bergegas menaiki tangga Blok B. Sasampai di tingkat dua aku menuju kuarters yang didiami oleh Sister Junaidah. Aku segera menekan bell dan memanggil nama Sister Junaidah. Pintu terbuka dan aku menerpa kepada Sister Junaidah yang kelihatan pucat wajahnya.

“Ada apa sister?” Aku bertanya dalam nafas semput kerana berlari menaiki tangga.

“Sana.. sana?”

Aku melihat ke arah yang ditunjuk Sister Jun. Kelihatan pintu bilik utama terbuka. Aku kembali melihat Sister Jun yang masih menggigil dan berwajah pucat. Dia mengangguk ke arahku. Aku bergerak pantas ke bilik yang terbuka dan terdengar air pancuran dari bilik air. Aku bergegas ke bilik air dan meninjau ke dalam. Di penjuru bilik terdapat selingkar ular berwarna hitam. Aku kembali keluar dan menuju ke dapur. Aku melihat sebatang mop di penjuru dapur. Aku capai batang mop dan kembali ke bilik air. Ular sepanjang dua kaki itu aku pukul hingga mati. Air pancuran dari shower aku tutup. Basah bajuku terpercik air.

“Dah mati sister.”

Tiba-tiba saja Sister Jun yang masih terketar-ketar menerpa ke arahku. Badanku dipeluk bagaikan anak kecil yang sedang ketakutan memeluk ibunya. Aku terpinga-pinga dengan tindakan tak terduga dari ketua jururawat itu. Aku hanya membiarkan saja, tak berani membalas memeluk ketua jururawat yang cantik ini. Siapalah aku, seorang pemandu ambulans yang mentah.

Aku rasa badanku dipeluk makin erat oleh Sister Junaidah. Dengan suara yang terketar-ketar dia memberitahu yang dia amat phobia dengan ular. Ketakutan yang melampau kepada reptilia itu tidak boleh dihilangkan. Dia perlu seseorang supaya semangatnya kembali pulih. Pada ketika ini aku sajalah tempat dia mengharapkan kekuatan bagi memulihkan phobianya itu.

Aku membiarkan saja Sister Junaidah memelukku. Sister kacukan melayu-cina ini sungguh cantik. Kulitnya putih kekuningan dengan wajahnya penuh dengan keayuan. Ini membuatkan aku dan kawan-kawan sering menelan air liur apabila memandangnya. Penampilannya yang menarik, prestasi yang hebat, sentiasa menonjol dalam segala segi membuat wanita yang bernama Junaidah ini pantas melangkah sebagai ketua jururawat. Dalam usia 30 tahun dia telah diberi kepercayaan mengetuai sebilangan jururawat yang lebih berusia darinya.

Sister yang telah setahun menjanda kerana kematian suami akibat kemalangan jalan raya ini digilai oleh ramai orang, jejaka, suami orang, duda malah doktor pakar juga ingin mendekati Sister Junaidah. Tapi sehingga hari ini tiada siapa yang mampu memiliki hati ketua jururawat yang cantik ini.

Selepas seketika Sister Junaidah memelukku baru aku perasan yang dia hanya mengenakan tuala saja di badannya. Rupanya Sister Junaidah baru saja hendak mandi bila dia terkejut dengan ular yang terdapat dalam bilik airnya. Aku juga hairan macam mana ular tersebut boleh naik ke tingkat dua kuarters blok B yang didiami Sister Junaidah.

‘Bukan sahaja rupamu sahaja cantik tetapi tubuhmu juga membuatkan siapa sahaja yang melihat pasti akan terliur dibuatnya’, aku berfikir dalam hati melihat sosok badan Sister Junaidah yang berada dalam pelukanku. Aku memberanikan diri mengusap lembut belakang Sister Junaidah. Sister muda ini hanya memejamkan sahaja matanya apabila aku mengusap-ngusap lembut rambutnya dan memcium lembut dahinya. Melihatkan tiada bantahan dan tepisan daripadanya, aku memberanikan diri untuk mendapatkan bibirnya yang merah memekar.

Perlahan-lahan bibirku dan bibirnya bertaut menjadi satu, terdengar nafasnya tidak keruan dan kelemasan. Kedengaran renggekan Sister Junaidah bila aku mengulum-ngulum lidahnya dan dia mula membalas dengan menyedut dan memain-mainkan lidahku. Terlepas dari bibirnya yang merah mekar itu, kujilat telinganya dan Sister Junaidah mengerang kegelian. Kulihat Sister Jun semakin kuat menarik rambutku bila ku jelajahi lehernya dan menyedut-nyedut lehernya yang putih jinjang itu. Tanganku kini berjalan mencari punca pengikat tuala yang dipakainya, dengan mudah terlorotlah tualanya dan tersergamlah segalanya apa yang diselindungi dan dibalutinya.

Sememang Sister Jun yang tadinya hendak mandi telah menanggalkan segalanya dari badannya. Tidak dapat kuceritakan betapa hebatnya nafsuku memuncak bila melihat dua puncak bukit yang tersergam indah dengan benjolan merah kehitaman di tengah-tengah bukit itu. Kini kususuri pula perjalananku menerokai bukit kembar itu untuk mencari sebuah kenikmatan yang tidak pernah kuimpikan sebelum ini. Seperti anak kecil yang kehausan, kusedut, kugigit dan kuusap-usap sehingga daging lembut dan kenyal itu. Sister Jun kini semakin hilang rasa malunya dan mula bertindak membalas pergerakkanku, bajuku yang sejak tadi sudah basah segera dibukanya dan kini tangannya cuba pula menanggalkan seluarku dan aku turut serta membantu membuka pakaianku, dan tersembullah keluar adik kecilku yang sememangnya dari tadi ingin keluar dari sarangnya.

“Wah! besar dan panjangnya batang you Man.”

Sister Jun yang seakan terperanjat melihat batangku yang beukuran hampir 7 inci panjangnya kini hanya menanti untuk merasai pelayaran baru. Dia membelek-belek batangku yang keras terpacak dan berdenyut-denyut. Digenggam dan diramas dengan penuh geram batang zakarku yang masih teruna.

“Man, awaklah orang pertama yang bersama I selepas husband I meninggal.”

Kini kami berdua sama-sama berdiri di dalam sebuah bilik tanpa seurat benang pun menyalutinya, ku angkat tubuhnya ke tilam, dengan kedudukan 69″ Sister Jun yang berpengalaman mula memainkan peranannya, selepas puas meramas-ramas batangku kini sedikit demi sedikit batangku dimasukkan ke dalam mulutnya. Aku yang belum pernah bersama perempuan sebelum ini hanya membiarkan saja.

“Bluup… Bluupp” terdengar apabila ia menyorong dan menarik batangku ke mulutnya. Aahhh… terasa aku betapa nikmatnya batangku bila dibelai oleh mulut comel yang hangat. Selama ini aku menggunakan tangan mengusap batangku dan itupun terasa nikmat. Inikan pula mulut suam kepunyaan wanita yang cantik dan menarik. Aku bagaikan terbang di langit biru kerana terasa nikmatnya.

“Ohhh… Sister Jun sedapnya.”

Aku yang mentah ini cuba mencari-cari sebiji berlian kecil yang tersembul keluar di balik semak-semak halus yang dijaga rapi oleh seorang wanit yang menjadi pujaan ramai. Daging kecil berwarna merah di sudut alur yang mula basah aku belai dengan jariku. Kemudian aku jilat dan aku kulum dengan geramnya. Pertama kali aku berhadapan dengan taman rahsia seorang wanita.

Kini giliran Sister Jun pula ku lihat bagaikan orang sedang meratip. Sekejap ke kanan, sekejap ke kiri kepalanya menahan kegelian dan kenikmatan apabila aku menjilat-jilat biji kelentitnya dan tanganku mengorek-ngorek lubangnya yang sudah banjir dari tadi. Setelah puas kugali biji sakti, lidahku beralih ke cipapnya dan tanganku terus meramas-ramas payudaranya. Aku lihat punggungnya terangkat-rangkat dan badan keras mengejang.

“Argghhh.. Man I sudah nak terpancut ni.”

Terasa badan dan punggung Sister Jun bergetar dan dia menekan kuat mukaku ke cipapnya. Beberapa saat kemudian mukaku bagaikan disiram dengan air suam, basah mukaku dengan air yang membuak-buak keluar dari lubuk keramat Sister Junaidah. Aku menjilat dan menyedut cairan lendir tersebut. Terasa masin dan payau tekakku apabila kujilat air hangat tadi sehingga habis bersih cipapnya, semakin lama aku jilat terasa sedap rasanya.

“You memang hebat Man, I tak pernah rasa dijilat sebegini hebat.”

“Sister tak pernah rasa dijilat ke?”

“Belum pernah, bekas suami I tak pernah melakukannya.”

“Saya pun baru pertama kali melakukannya.”

“Jadi you belum pernah bersama perempuan?”

“Saya masih teruna, Sister Jun.”

“Bertuah I kalau boleh dapat teruna you. You mau Man?”

“Mau kalau sister sudi.”

Sister Jun membelai batangku dengan tangannya. Puas dengan tangan dia membelai dengan mulutnya. Aku kegelian. Kata Sister Jun dia geram dengan batangku yang besar dan panjang. Katanya lagi dia teramat geram dengan kepala zakarku yang lonjong dan besar.

“Man, you masukkan burung you dalam sarangnya.”

Sister Jun tidur dalam keadaan menelentang di tilam sambil membuka pahanya luas. Sister Jun mengangkang kakinya mempersilakan aku memulakan pelayaran. Hanya berdasarkan pengalaman melihat VCD lucah aku merangkak ke celah kangkang Sister Jun. Aku merapatkan kepala zakarku ke celah lurah yang merkah merah. Aku tekan perlahan-lahan hingga bahagian kepala mula terbenam ke dalam lubang nikmat Sister Jun. Sister Jun mengayak-ngayak punggungnya supaya zakarku mudah masuk. Semakin lama aku sorong dan tarik semakin dalam batangku menyelam. Terdengar suara erangan keluar dari mulut Sister Jun.

“Aahh… Iiihhh… uuhhh…”

Irama nikmat bersilih ganti kedengaran dari mulut kami berdua. Aku makin laju mendayung. Sister Jun makin kuat mengayak. Diangkat-angkat punggungnya supaya badanku rapat ke badannya. Sambil mendayung aku meramas dan mencium teteknya yang masih cekang. Aku geram dengan bau badan Sister Junaidah yang harum dan memberahikan.

“Man, burung you sungguh besar, I rasa sungguh sedap.”

“Lubang sister pula sungguh sempit dan ketat. Sister pandai kemut, saya rasa teramat sedap. Saya belum pernah rasa sesedap ini.”

“Laju Man laju, I dah nak keluar ni.”

Sister memeluk badanku erat. Badannya mula bergetar dan menggigil. Pahanya memeluk punggungku kemas dan mengalirlah air hangat menyiram kepala pelirku. Sudah dua kali Sister Jun mencapai orgasmenya manakala batangku sudah tak mampu bertahan lagi. Aku mempercepatkan dayunganku bila terasa maniku mula berkumpul untuk memancut keluar.

“Sister, saya dah nak pancut. Dalam atau luar?”

“Di dalam sahaja, sudah lama I tak rasa.”

Aku menghentak kuat tundun Sister Jun. Terasa kepala pelirku menyondol pangkal rahim Sister Jun. Sister Jun menjerit kuat kerana nikmat. Croot.. croot.. terpancutlah segala peluru jernihku di dalam lembah keramat Sister Jun dan keluarlah juga lelehan air hangat menyimbah-nyimbah di batangku.

Aku terkulai keletihan kerana pelayaranku telah sampai ke destinasinya. Tergadailah terunaku kepada ketua jururawat cantik di hospitalku. Aku terkulai lemah dan terbaring keletihan di sebelah Sister Junaidah di dalam bilik tidurnya yang luas dan dihias cantik. Aku memeluk Sister Junaidah dan kami terlena kepuasan.

Bila aku terjaga aku dapat merasakan tangan lembut Sister Jun sedang membelai batang pelirku yang separuh tegang. Merasakan kehangatan tangan wanita cantik yang sedang meramas-ramas batangku maka secepatnya zakar tujuh inciku kembali mengembang.

“Sister, saya nak sekali lagi.”

“Nakal you Man. Bagi betis nak paha.”

“Betis sister cantik, paha sister lagi cantik, taman sister teramat indah.”

Sister Junaidah mencubitku manja. Aku memeluk dan mencium wajahnya dan mengulum bibirnya yang indah. Sekali lagi kami belayar menuju pantai nikmat.

Bapa Mertua Jahanam!

FEB 23

Posted by mrselampit

 

 

 

Rate This


Ini adalah cerita yang ingin disampaikan oleh teman baik ku. Namun kerana malu dan tidak mahu diketahui oleh suaminya, ia menyuruh aku menuliskan dan mengetengahkan kisah benar ini.

Aku adalah seorang wanita yg telah bersuami & telah mempunyai 2 orang anak. Aku ingin menceritakan kejadian/aib yg telah kubuat pada diriku sendiri 2 tahun yg lalu, Kejadian ini benar-benar tidak dapat kulupakan seumur hidupku. Yang mana aku sendiri telah menghianati suami & sekaligus menodai kesetiaan rumah tanggaku terhadap keluarga suamiku. Dan ini semua karena aku yg bersalah kerana tidak tahan akan godaan nafsu. Aku mempunyai kebiasaan buruk dari muda, iaitu senang sekali melakukan masturbasi kalau sudah melihat laki-laki tidak berbaju. Dan sampai sekarangpun kadang-kadang masih juga kulakukan seandainya aku duduk sendirian.

Waktu itu rumah tanggaku berjalan begitu bahagia sekali, suamiku sangat sayang padaku dan aku sendiri sangat sayang pada anak-anakku yg nakal-nakal itu. Sehinggalah pada suatu hari datanglah bapa mertuaku dari kampung yang datang menjenguk cucu serta keluarganya. Dan bapa mertuaku tentu saja tinggal di rumahku.

Seharian kami di rumah begitu bahagia sejak bapa mertuaku datang, ia begitu ceria & penuh lucu. Anak-anakku sangat sayang padanya. Hingga pada suatu hari, ketika anak-anakku menghadiri tuition kelas English dan suamiku pergi bekerja dan dirumah hanya ada aku & bapa mertuaku. Siang itu bapa mertuaku sedang tiduran didepan teras rumah sambil melepaskan bajunya,dan aku yang berada didalam rumah melihat bapa mertuaku sedang berbaring di depan rumah. Kerana aku dari dulu paling senang melihat laki-laki bertelanjang dada maka aku mulai sedikit ghairah melihat tubuh bapa mertuaku yg masih tegap serta agak hitam, maklumlah ia orang kampung yg rata-rata berkulit agak hitam.

Lama aku memerhatikannya dan tanpa ku sedari pula aku telah mengusap-usap bahagian depan shorts ku, akupun merasakan kalau-kalau panties ku mulai membasah karena cairan yg keluar dari kemaluanku. Akhirnya aku menyedari kesalahanku dan aku terus berlari masuk ke bilikku & kurebahkan diriku di atas katil. Aku cuba menenangkan diri dengan memejamkan mata sambil mengambil nafas teratur, tapi semua itu tidak berkesan kerana tanpa ku sedari tanganku telah berada di depan shorts pendekku lagi. Akhirnya akupun mulai mengusap-usap bahagian depan shorts pendekku, aku mulai memejamkan mata & merasakan sedikit kenikmatan akibat gosokan tanganku pada celah-celah shorts ku.

Disebabkan aku mulai merasa keenakan, aku tidak perduli akan keadaan rumahku. Rupa-rupanya bapa mertuaku dari tadi memanggil-manggil aku dan disebabkan tidak nampak aku maka iapun mencariku dan secara tidak sengaja pula ia berada di dalam bilikku. Aku sangat terkejut ketika bapa mertuaku memanggilku & ia sendiri telah berada didepan pintu bilikku yg sedikit terbuka. Aku langsung loncat bangun dari tempat tidur sambil tersenyum malu. Setelah itu bapa mertuakupun tersenyum sambil menggeleng- gelengkan kepalanya, lalu diapun pergi sambil menutup pintu bilikku.Aku terasa amat malu kerana perbuatanku itu diketahui bapa mertuaku. Akupun keluar utk menemui bapa mertuaku di ruang depan dan tak lupa pula kubawakan secawan kopi utknya. Ia melihatku sambil tersenyum dan menatapku tanpa mengerdipkan mata sekalipun. Suasana waktu itu hening sesaat dan akupun mulai berbual dengan bapa mertuaku.”Maafkan Ida..ayah! Ida tidak tahu kalau ayah memanggil Ida tadi”

“Tak mengapa…Ida! Maafkan ayah juga …sebab ayah telah berani berada di dalam bilik tidurmu.”

“Ya….ayah! Ida jadi malu..”

“Ida sering seperti itu ke..?”

“aahh…tidak jugak ayah…! Cuma kadang-kadang saja..”

“Tak mengapa..Idakan masih muda..jadi lakukan apa yang Ida mau, sebab nanti kalau sudah tua dah tak boleh lagi!”

“aahh…ayah biasa aja, Ida jadi malu…”

“Ida tak usah malu-malu! Apakah Ida kerap melakukannya setiap hari..?”

“eeehh…tak lah…paling-kuatpun masa Ida terasa ghairah sangat…”

“Jadi, tadi Ida rasa ghairah ke?….”

“eehhh….taklah yah….”

“laaa…daripada ghairah sendirian, kan elok kalau Ida tolong picitkan badan ayah ni! Rasa lenguh pulak…boleh tak Ida ?”

‘’Kalau ayah nak dipicit biar Ida picit ayah sekarang tapi….lebih baik kita ke bilik ayah sebab tak sedaplah kalau orang nampak kat luar ni.”

“Baiklah, ayah ikut Ida saje!”..Akupun mulai mengikuti bapa mertuaku ke biliknya dan dari dalam diriku sendiri dah tak tahan lagi menahan rasa melihat dada bapa mertuaku yang bertelanjang itu.

Setelah aku hampir mengikuti bapa mertuaku, aku sendiri hampir tidak mempercayai apa yg sedang kulakukan. Tangan kiriku ternyata sudah ada pada celah-celah shorts pendekku, dan aku rasa bapa mertuaku menyedarinya kerana ia berpaling kebelakang semasa aku melihat tanganku yg sudah berada pada celah kangkangku. Aku jadi gelabah kali ini, perbuatanku yg tadi kini benar-benar telah diketahui oleh bapa mertuaku. Bapa mertuaku kini tersenyum lagi padaku dan berkata

“apakah Ida mahu ayah bantu?”.

Aku terkejut sekali mendengar ucapannya, dan tanpa kusedari, aku telah memberi isyarat iya kerana aku tersenyum serta mengangguk kecil. Bapa mertuaku lalu memegang tangan kiriku dan ditekankan tangan ku itu pada celah kangkangku sendiri serta menggosok-gosokannya perlahan-lahan. Memang aku mulai merasa nikmatnya pada celah kangkangku. Tak lama kemudian bapa mertuaku mulai menggantikan tanganku dengan tangannya. Tangannya yg hitam & kasar itu mulai menggosok-gosok di celah kangkangku, walaupun aku masih memakai shorts lengkap tapi aku dapat merasakan tangannya menyentuh semua bahagian kemaluanku terutama biji kelentitku. Aku mulai mendesah kecil & tanganku sendiri mulai mengelus dada bapa mertuaku, sedangkan bapa mertuaku sudah mulai berani mendekati & merapati tubuhku dengan tubuhnya.

Aku semakin tak tahan, segera saja kuciumi & kujilati cuping telinga bapa mertuaku dan tanpa kusangka bapatuaku pun tak mau mengalah menciumi leherku dan mulai meraba-raba punggungku. Tubuhku seakan-akan terbang melayang kerana rabaan bapa mertuaku membuatkan bulu romaku tegak berdiri semuanya. Belum pernah aku seperti ini sebelumnya, suamiku sendiri kurasa tidak pernah seperti ini….kerana kami (aku & suamiku) biasanya kalau berhubungan badan langsung melakukan seks saja dan orgasme bersama-sama, begitu saja. Lain halnya dgn bapa mertuaku ini, belum apa-apa begini aku sudah tak dapat menahan ghairah yang amat sangat apa lagi kalau sudah berbuat apa-apa. Akhirnya setelah aku mengatakan yang aku sudah orgasme kepada bapa mertuaku, barulah dia menghentikan aktiviti semuanya. Akurasakan panties ku sudah lenjundengan air maniku yg keluar dari kemaluanku. Aku tidak mampu berkata-kata, hanya tersenyum sambil bernafas termengah-mengah memandang bapa mertuaku, dan bapa mertuaku sendiri membelai kepalaku sambil menciumi tanganku.

“Letih sangat ke ni Ida..?”

” emmm…emm…tidak ayah….!”

“Kalau tidak….boleh ayah teruskan lagi?

“Terserah pada ayah …..ida ikut aja…”

“Biasanya Ida bagaimana ?”

“Biasanya ida langsung melakukan seks dgn Abang Zai, tidak seperti ini..”

“Apakah Ida cukup puas seperti itu..?”

“Ya… habis apa lagi yang perlu Ida katakan…?”

“Apakah Ida ingin puas lagi?”

“aaaahh…..ayah!”

“Kalau begitu ayah akan ajarkan caranya & sekarang kamu turuti perintah ayah yaaa…..”

Setelah berkata begitu bapa mertuaku mulai membuka seluarnya satu persatu, dan terpampanglah zakar bapa mertuaku. Aku sedikit terkejut & menjerit kecil kerana zakar bapa mertuaku sungguh besar menggelayut seperti alu sambal. Gila sekali….aku tak dapat bayangkan bagaimana rupanya kalau zakar itu menegang ghairah sedangkan belum banguh sudah sebesar itu! Lalu bapa mertuaku menyuruhku memegang zakarnya dan minta dikocokkan atas bawah dan maju mundur. Aku perlahan-lahan dan sedikit takut utk memegang zakarnya, dan akhirnya zakar itu sudah berada di dalam genggamanku. Hatiku berdebar kencang ketika aku mulai mengocok zakar bapa mertuaku, perlahan-lahan zakar itu mulai bangun dari tidurnya dan pada akhirnya….wow….tak kusangka sungguh besar sekali sehingga tanganku tak cukup menggenggamnya lagi.

Harus dgn 2 tangan baru boleh kugenggam dan itupun masih tersisa kepalanya yg besar botak hitam & berkilat. Lalu bapa mertuaku menyuruhku utk menghisapnya. Aku sangat takut sekali menghisapnya, apakah mulutku mampu melahapnya? Aku tak berpikir panjang lagi, langsung saja kulahap kepala penis itu sampai habis. Sungguh lain sekali dgn zakar Abang Zai, hanya separuh sahaja panjangnya dari zakar bapa mertuaku ini sehingga dapat kulahap sampai habis. Sedangkan zakar bapa mertuaku tidak mampu aku melakukannya. Setelah beberapa lamanya aku menghisap zakarnya, lalu bapa mertuaku menyuruhku membuka pakaianku kesemuanya agar lebih selesa. Dan akupun mulai membuka pakaianku satu persatu. Akhirnya tubuhku sudah berbogel tanpa sehelai kainpun. Kulihat mata bapa mertuaku terbeliak melihat tubuhku dari atas sampai ke bawah

“oohhh….cantik sungguh tubuhmu Ida…! Dah punya anak 2 tapi masih mekar , tidak seperti mak kau dulu sudah lembik semuanya.”

“Alah ayah ni….begini dikatakan mekar..?”

Lalu tanpa membuangmasa lagi bapa mertuaku terus menyambar tubuhku, kesemua bahagian tubuhku dirabanya sampai habis. Tangannya yg kasar menggerayangi tubuhku sehingga aku kembali dibuatnya tak berdaya. Bapa mertuaku dgn buasnya menghisap puting tetekku seperti bayi sedang menyusu, puting susuku dimainkan dgn lidahnya, dan dihisap kencang sekali serta puting susuku yg sudah menegang itu digigit-gigit kecil & ditarik-tariknya pula. Semua itu semakin membuatku tak berdaya menghadapi bapa mertuaku. Badanku semuanya terasa kejang serta posisiku jadi tak teratur.

Jilatan-jilatan lidahnya semakin lama semkain dahsyat dan mulai turun keperutku dan berakhir pada kelangkangku. Lidahnya lincah sekali, belum apa-apa dia sudah menemukan kelentitku. Seperti tadi juga dia memperlakukan kelentitku, sehingga aku terkapar-kapar menahan geli, ngilu dan nikmat. Akhirnya aku tak tahan lagi meminta bapa mertuaku utk mulai menusukkan zakarnya kedalam kemaluanku. Aku berdebar-debar saat zakarnya mulai disorongkan kearah kemaluanku, dan aaaakh…..masuklah zakar bapa mertuaku yg besar itu kedalam kemaluanku. Memang kurasakan agak sulit masuknya tapi kerana kemaluanku sudah basah dgn cairan mani yg keluar dari dalam kemaluanku menjadikan zakarnya itu dapat masuk perlahan-lahan.

Baru kali ini aku merasakan dinding kemaluanku terasa ada yg menggesek-gesek, oohhh….betapa nikmatnya. Bapa mertuaku mulai menggagahi tubuhku dgn tubuhnya, sorong tarik zakarnya pada kemaluanku terasa sangat teratur dan mantap rasanya.Setelah kurang lebih 1 jam lamanya bapa mertuaku mensetubuhiku, akhirnya runtuh juga benteng pertahanannya, dan sebelum itu dia sempat bertanya padaku di mana dia harus mengeluarkan maninya, apakah boleh di dalam atau di luar yg maksudnya supaya tidak terjadi yg diinginkan. Dan aku sendiri mengizinkannya mengeluarkan maninya di dalam, kerana aku ingin sekali merasakan pancutan maninya menembak dinding kemaluanku dan itu terasa hangat sekali dalam perutku.

Maka bertaburanlah mani bapa mertuaku di dalam kemaluanku. Kemaluanku terasa sangat hangat sekali rasanya dan aku juga merasakan banyak sekali air mani yg dipancut oleh bapa mertuaku. Bapa mertuaku mengeluh panjang seperti kerbau disembelih dan lemas tak berdaya menindih tubuhku. Setelah itu bapa mertuaku tidur di sebelahku dgn keadaan tak berdaya. Aku lalu bangkit dan mengisyaratkan bapa mertuaku utk pergi ke bilik air mencuci kemaluanku.Di bilik air, aku melihat dari kemaluanku banyak sekali meleleh keluar mani bapa mertuaku. Aku terus mencuci kemaluanku dan sekaligus mandi. Setelah selesai mandi aku langsung ke bilikku utk mengambil pakaianku dan ketika aku memakai baju yang lain, tiba-tiba bapa mertuaku masuk kedalam bilikku sambil membawa pakaianku yg kutinggalkan di biliknya. Bapa mertuaku yg hanya memakai tuala saja mengatakan bahwa ia ingin mengulangi permainan tadi, dan iapun membuka tualanya utk memperlihatkan zakarnya yg sudah berdiri keras menegang.

Gila benar… bapa mertuaku betul-betul seperti kerbau jantan. Akhirnya bapa mertuaku kembali menggauliku, & kali ini di bilik tidurku sendiri. Aku dikerjakan sehabis-habisnya. Dia menggenjotiku seakan-akan aku ini kerbau betinanya. Kali ini bapa mertuaku sangat lama bertahan keluar air maninya, sehingga kira-kira hampir 3 jam. Kemaluanku terasa sangat ngilu dibuatnya. Bukan itu sahaja, aku disuruh utk menelan semua air maninya, dan itu kulakukan agar bapa mertuaku bahagia. Hari itu aku puas sampai ke kemuncak sehingga 5 kali, dan tubuhku terasa sangat letih sekali. Tak kurasa bahwa hari telah mulai petang dan kulihat jam menunjukkan pukul 5.30 petang yg mana sebentar lagi suami & anak-anakku akan pulang. Kami tergesa-gesa mengenakan pakaian dan berkelakuan seperti tidak terjadi apa-apa.

Setelah kejadian hari itu, aku & bapa mertuaku sering melakukannya lagi satu kali seminggu sewaktu tiada orang di rumah. Aku melakukan semua ini dgn bapa mertuaku hanya sebagai pelampiasan nafsu saja, dan aku tetap mencintai suamiku serta anak-anakku. Kami melakukannya kalau kami sedang menginginkannya saja, dan kebanyakan bapa mertuaku yg memintanya padaku. Dan hampir 3 bulan lamanya kami melakukan itu tanpa diketahui oleh sesiapapun. Aku berkelakuan seperti biasa dlm keluarga sehingga suamiku tidak menaruh curiga padaku apalagi pada bapanya sendiri. Bapa mertuaku benar-benar lelaki sejati yg diimpikan setiap wanita, aku benar-benar beruntung sekali dapat mendekatinya. Aku banyak sekali belajar darinya terutama ttg sex, aku jadi tahu banyak cara dlm berhubungan badan kerana dia yg banyak mengajarku. Lain halnya dgn suamiku yg hanya menyetubuhiku begitu-begitu saja. Namun aku tetap mencintai & menyayanginya.

Hingga pada suatu ketika setelah 4 bulan berlalu bapa mertuaku kembali ke kampung, aku terasa sangat kehilangannya. Kerana dgn dialah aku dapat belajar banyak terutama ttg sex & merasakan nikmatnya hidup. Dan kerana ini mungkin adalah perpisahan bagi aku & bapa mertuaku, maka hari itu aku kembali melakukannya dgn bapa mertuaku agak ganas. Kami memulainya setelah keadaan dirumah kosong, dan kami melakukannya seharian penuh dari jam 09.30 pagi sehingga 5.00 petang. Dalam 7 jam lebih itu aku mencapai klimaks lebih dari 10 kali sedangkan bapa mertuaku hanya 4 kali saja, dan aku juga melakukan itu dgn berbagai macam posisi sex yg aku ketahui dari bapa mertuaku. Dan pada petang harinya barulah kami menyudahi permainan tersebut, sehingga badanku semua terasa letih tak berdaya.

Pada esok harinya barulah bapa mertuaku pulang. Dengan perasaan berat kulepas juga pemergiannya. Dan dia juga berjanji akan sering mengunjungi bukan sahaja cucu-cucunya tetapi menantu kesayangannya sekali.