pukys

ini random asli

kalau kemarin sore kalian melihat ada seseorang berjaket toska mengendarai motor lalu terjebak di jalanan macet dan padat dan dia malah makan pukis di atas motornya, itu berarti saya.

macet itu memusingkan. mestinya ada cara bertahan untuk tidak stres di kemacetan. dan haruslah pintar-pintar untuk membuat masa yang kita lalui tidak terbuang percuma.

tapi kalo udah ga mud teh ya mau muroja'ah juga jadinya ngulang lagi wae dari awal da kebawa diem bete -_-

maka berhentilah sebentar di mang-mang pukis, terus beli. inget baca bismillah. terus lanjutkanlah perjalanan sambil dzikir. itu pukisnya boleh sambil dimakan kalo yakin bisaan mah. inget ya, sambil dzikir dalem hati. dan kalo makan harus pake tangan kanan.
insyaaAllah mud kalian akan naik wk.

anggep aja shaffa sehat setelahnya.
dan emang sehat kok alhamdulillah. kadang perlu percaya makan dengan kondisi yang mau-dibilang-bersih-dan-aman-juga-susah itu bisa meningkatkan imunitas.

- 23 Agustus 2017
anak yang (bisa dan sudah pernah) makan pukis pake tangan kanan sambil ngendara motor dan sehat dan selamat.

.

random pisan. maap. yakin semua pasti ada hikmahnya.

sekali lagi maap ini random banget semangat mencari faedah bacaan ini.

Aku & Bapa Mertuaku

Ini Blog Cerita Bogel - Koleksi cerita lucah melayu malaysia / indonesia Lucah Berahi Panas dewasa

Koleksi cerita lucah melayu malaysia / indonesia Cerita Lucah Berahi Cerita Panas Cerita dewasa Aksi lucah ghairah Aksi lucah budak sekolah Berahi lucah Video Lucah Cerita lucah melayu Blog lucah Seri lucah Kisah lucah Cerita kisah lucah cikgu

Ini Blog Cerita Lucah|
Ini Blog Cerita Lucah 2
Ini Blog Cerita Nafsu|
Ini Blog Cerita Stim|
Ini Blog Cerita Bogel 
Ini Blog Cerita Awek 2016|
Ini Blog Cerita Stim 2016|
Ini Blog Cerita Sangap|
Ini Blog Cerita Sex|
Ini Blog Cerita Panas|
Ini Blog Cerita Sundal |
Ini Blog Cerita Awek|
Ini Blog My Cerita Stim|
Ini Blog Cerita Bogel 2016|
Ini Blog Cerita Hijab|

Aku Dan Bapa Mertuaku

“Untung you Kiah. Minggu lepas kakak perhatikan tiga hari Aznam tak ada di rumah, bapa mertua you sanggup tinggalkan rumahnya untuk datang temankan you di sini. I nampak you ceria betul bila Pak Man tu ada di sini,” Kak Rahmah menegur aku ketika sama-sama menyiram pokok bunga di perkarangan rumah masing-masing.Jam masa itu 6.30 petang. Sebagai jiran sebelah rumah, jalinan hubungan tetangga aku dan Kak Rahmah amat baik sekali. Aznam, suamiku. Dan Abang Rosli, suami Kak Rahmah, juga berkawan rapat, selalu mereka keluar memancing bersama. Sekali-sekala pergi berjemaah di masjid bersama. Kak Rahmah dan Abang Rosli mempunyai dua orang anak perempuan. Kedua-duanya masih menuntut di sekolah berasrama penuh, seorang Tingkatan 3 di utara manakala seorang lagi Tingkatan 1 di selatan Semenanjung Malaysia. Mereka kepinginkan anak lelaki tetapi tiada rezeki setakat ini.Aku tahu Kak Rahmah, seperti aku juga, selalu tinggal keseorangan kerana suaminya kerap tiada di rumah, mungkin kena bertugas outstation macam suamiku juga agaknya. Aku tak tahu apa sebenarnya kerja suaminya. Aku segan nak tanya mereka, takut-takut mereka bilang aku ini busy body. Yang aku dengar dia bekerja di sebuah syarikat swasta ‘import-export’. Aku tak tahu berapa umur Kak Rahmah, tetapi rasanya tidak melebihi 35 tahun.

Dia seorang yang pandai jaga badan. Walaupun sudah berumur dan badannya sudah agak berisi, dia selalu kelihatan bergaya, cantik, kemas dan masih seksi. Rendah sedikit daripada aku.Warna kulitnya hampir-hampir sama denganku. Saiz ponggong dan buah dadanya.. Agak besar juga, tetapi tak boleh lawan aku punya daa! “Tak tahulah Kak. Sebenarnya, I tak ajak bapak tu datang temankan I bila Aznam tiada di rumah. Dia saja suka nak datang temankan I,” jawabku dengan tenang dan selamba saja.”Agaknya dia rasa bosan dan kesunyian duduk seorang diri di rumahnya sejak emak Aznam meninggal.””Tentulah dia kesunyian tinggal seorang di rumah. Kakak nampak Pak Man tu masih kuat, sihat dan cergas, elok kalau dia kahwin lagi agar ada orang boleh menemani dan menjaga keperluannya,” kata Kak Rahmah sambil ketawa melebar.”Betul kata kakak tu. Esok mungkin bapak I tu datang lagi ke sini. Jam 6.00 petang esok Aznam akan bertolak ke Kota Baru. Empat hari dia kat sana nanti.””Tak apalah Kiah… you dah ada tukang teman yang boleh diharapkan.. Aznam pergi outstation lama pun you tak perlu risau, Kiah.”Melalui ketawa dan nada suaranya aku nampak Kak Rahmah seolah-olah macam mengusik-ngusik aku.”Alah… dia tak datang temankan I pun tak apa Kak, I tak risau. Kalau ada apa-apa hal pun, kakak kan ada sebelah rumah..

Saya boleh minta tolong kakak, ya tak?”Aku menyampuk dengan tujuan menunjukkan betapa pentingnya dia kepada aku sebagai jiran yang baik, terdekat dan boleh diharapkan. Kak Rahmah tersenyum lebar mendapat kata-kata pujian daripada aku. Suka benar dia mengetahui yang dia mampu menjadi orang yang boleh diharapkan oleh jirannya.”I teringin benar hendak join you all duduk-duduk makan, minum, tengok TV dan berborak-borak dengan you dan bapa mertua you tu bila dia berada di rumah you, tapi I seganlah.. Dia tu baik dan peramah orangnya, selalu menegur sapa bila nampak I kat halaman rumah ni.”Tergamam juga aku sebentar mendengar keluhan dan rayuan Kak Rahmah.”Dia ni minat nak bersembang dengan aku ke atau bapa mertua ku?” Terbit satu persoalan dalam hati kecilku.”Apa nak disegankan Kak… datanglah.. Kakak duduk seorang kat rumah pun bukan buat apa-apa…” tanpa was-was dan syak wasangka aku mempersilakannya berbuat seperti yang dihajatkannya. Tidak berdaya aku cuba menyekat keinginannya.”Terima kasihlah Kiah, tengoklah nanti.. Oh ya, kalau bapa mertua you sudilah, esok malam apa kata kita bertiga pergi dinner somewhere, ambil angin dan tukar-tukar selera..” balas Kak Rahmah dengan suatu senyuman yang manis dan rasa keseronokan.”Takkanlah dia tak mahu kalau kita ajak. Dia pun nampaknya suka pada kakak,” semacam giliran aku pula mengusiknya.”Tapi, esok malam Abang Rosli tak balik lagi ke?” aku minta kepastian daripadanya.”Tiga hari lagi baru dia balik, itu pun belum tentu,” jelas Kak Rahmah sambil menyudahkan siraman pokok bunganya.”Kalau gitu, no problem lah Kak,” balas ku sambil menyudahkan juga siraman ke atas pokok bungaku.Selepas itu kami dengan girangnya melangkah masuk ke dalam rumah masing-masing.

Sebelum tidur malam itu, fikiranku mengacau-ngacau. Aku langsung tidak teringatkan Aznam yang tidak berada di sisiku. Aku sudah teringat-ingatkan bapa mertuaku yang akan datang esok petang. Aku terbayang-bayangkan segala babak dan peristiwa aku dengan bapa mertuaku pada minggu lalu. Aduh.. Seronoknya! Dalam sedikit waktu saja, nafsuku sudah naik teransang, lantas aku mulalah ‘bermain-main’ dengan nonok dan buah dadaku. Aku mengenang-ngenangkan kembali betapa enaknya aku mengangkang dan menonggengkan pukiku agar nonokku yang tembam dan gatal dapat dibedal oleh butuh bapa mertuaku yang besar, keras dan panjang itu. Aku membayangkan semula betapa seronoknya aku menonggeng dan mengangkang agar nonok ku dapat dijilat sempurna oleh bapa mertuaku semahu-mahu dan sepuas-puasnya.Aku terpandang-pandang bagaimana kemasnya bapa mertuaku meramas-ramas dan menghisap-hisap tetekku yang besar. Sekonyong-konyong, tidak semena-mena aku sempat terbayangkan bapa mertuaku sedang mengepam nonok Kak Rahmah dengan hebat sekali. Aku terbayangkan Kak Rahmah sedang mengelitik, melenguh kesedapan, mengangkat dan mengangkangkan puki dan nonoknya selebar-lebarnya untuk dipam oleh bapa mertuaku. Aku terbayangkan betapa enaknya bapa mertuaku meramas-ramas dan menyonyot-nyonyot buah dada Kak Rahmah yang besar juga itu. Oh… a dirty imagination! A dirty mind! Bagaimana aku tiba-tiba boleh ada ‘instinct’ membayangkan ‘perilaku’ Kak Rahmah dengan bapa mertuaku aku tidak tahu.

Aku terlelap tidur dalam keadaan nonokku sudah lekit berair..”Bapak, lepas Maghrib nanti Kak Rahmah kat sebelah rumah tu ajak kita pergi dinner kat luar, bapak nak pergi tak?”Aku bertanya bapa mertuaku sambil meletakkan secawan teh halia, dua keping roti bakar dan dua biji pisang ambun di hadapannya. Aku tahu jawapan daripada bapa mertuaku tentu positif kerana dia pernah memuji kecantikan dan keseksian Kak Rahmah pada ku. Dia pernah memberitahu aku yang dia simpati kepada Kak Rahmah yang selalu ditinggal keseorangan. Kemungkinan besar dia juga ada menaruh hati kepada Kak Rahmah tu. Kemungkinan besar dia juga dah lama geramkan buah dada dan nonok Kak Rahmah tu.. Jantan biang! Jantan gatal! Bapa mertuaku baru saja sampai ke rumahku kira-kira setengah jam. Dia tak sempat menemui anaknya, Aznam, yang telah bertolak ke Kota Baru lebih awal daripada yang dijangkakan.Bagaimanapun, Aznam telah tahu yang bapanya akan datang untuk menemani aku lagi. Dia tidak risaukan keselamatan aku. Dia langsung tidak mengesyakki sesuatu telah berlaku ke atas diriku. Dia tidak tahu nonok bininya telah dikerjakan sepuas-puasnya oleh ‘monster’ bapanya.

Dia tidak sedar tetek besar bininya telah diramas dan dihisap semahu-mahunya oleh bapanya yang terror. Kasihan… dia tidak tahu pagar yang diharapkan telah memakan padinya. Dia tidak tahu nasi sudah menjadi bubur. Dia tidak sedar yang nonok dan seluruh jasad bininya bukan lagi milik syarikat peseorangan (sole-proprietorship) nya. Dia tak tahu saham syarikat bininya telah jadi milik perkongsian (partnership). Tak betul-betul jaga, akan jadi milik syarikat sendirian berhad atau lebih maju lagi jadi syarikat berhad.Sekembalinya dari Penang minggu lalu, aku telah beri Aznam ‘makan’ secukup-cukupnya.. Cukup pada dialah! Walaupun aku telah penat ‘kerja keras’ bersama bapa mertuaku, bahkan lima jam sebelum dia tiba ke rumah masih lagi bertungkus lumus mengharungi samudera yang bergelombang dalam bilik tidur tetamu, aku cepat-cepat hidangkan ‘jamuan’ sewajarnya kepadanya. Aku tunjukkan pada dia yang aku sungguh-sungguh kelaparan dan kehausan semasa dia tiada di rumah. Aku nak buktikan kepadanya yang aku amat ternanti-nantikan dia punya. Lakonanku sungguh sepontan dan berkesan sekali. Ibarat kata, setidak-tidaknya mampu mendapat ‘nomination’ untuk menjadi pelakon utama wanita terbaik.Namun layanan dan response yang aku perolehi daripadanya seperti biasa juga. Beromen sekejap, cium sini sikit sana sikit, ramas sana sikit sini sikit, pam nonokku lebih kurang 5-6 kali air maninya sudah terpancut. Nasib baik meletup kat dalam rahimku. Dia letih dan penat katanya. Betullah tu! Baru balik dari jauhlah katakan..

Dia tak tahu aku juga penat, baru balik daripada berlayar, lebih jauh daripadanya..! Dia tak tahu. Aku harap dia selama-lamanya tidak akan tahu.”Boleh juga,” bapa mertuaku dengan senyuman melebar menyatakan kesanggupannya.”Pergi dinner kat mana?” Dia bertanya dengan nada yang beria-ia benar mahu pergi.Bukan main girang gelagatnya. Sebenarnya aku telah dapat menyangka reaksi dan jawapan daripada bapa mertuaku. Tidak akan ada jawapan lain. Bak kata orang, sekilas ikan di air aku dah tahu jantan betinanya. Bukankah jauhari yang mengenal manikam?”Kiah tak tahu ke mana dia nak ajak kita pergi, kita ikut sajalah nanti, Pak. Kalau restoran tu kat tengah lautan bergelora pun Kiah tahu bapak nak pergi… ya tak?”Secara terus terang aku mengusiknya. Percayalah, aku tidak bertujuan mempersendakannya. Aku kan sayang padanya.. Bergurau senda kan baik.. Hidup lebih harmoni dan ceria.”Ha, ha, ha..” Dia ketawa meleret dan mengilai-ngilai menampakkan kegirangan yang amat sangat.Sukanya seolah-olah macam orang kena loteri nombor satu lagi. Bagimanapun, aku tidak menaruh syak wasangka yang bukan-bukan terhadapnya dengan Kak Rahmah.”Takkanlah bapa mertuaku mahukan Kak Rahmah. Aku kan ada. Dah lebih daripada cukup…” bisik hati kecilku.

Tanpa membuang masa, aku menelefon Kak Rahmah untuk memberitahunya yang bapa mertuaku mahu ikut pergi dinner kat luar lepas Maghrib nanti.”Baguslah.. Jam 8.00 nanti kita bertolak. Pakai kereta bapak mertua you ya Kiah.. Kalau dia memandu lebih selamat..”Kak Rahmah ketawa mengilai dalam telefon. Nampak benar dia cukup gembira menerima berita baik daripada aku. Sebaik saja aku meletakkan gagang telefon..”Diner kemudianlah Kiah, bapak dah lapar ni. Bapak nak makan sekarang..”Bapa mertuaku lantas bangun meninggalkan kerusinya dan berjalan menghampiri aku yang masih tercegat berdiri di sudut telefon.”Tunggulah Pak, lepas Maghrib nanti kita pergilah keluar makan.. Bukannya lama lagi..””Bapak bukan nak makan nasi, bapak nak makan.. Kiah… Kiah punya…”Bapa mertuaku merengek umpama kanak-kanak yang kehausan menagih susu daripada ibunya. Namun mesejnya sudah cukup jelas kepada ku membuat interpretasi sewajarnya. Yang bagusnya, dia sudah berterus-terang, dia bilang apa dia mahu, tanpa berselindung. Aku lebih daripada faham apa yang diingininya.Kucing jantan sudah biang! Dia sudah kehausan dan ketagih untuk memerah dan menghisap ‘susu’ ku. Aku tahu dia bukan sahaja haus bahkan lapar untuk memakan kuih apam ku yang tembam. Aku tahu. Aku tahu, lebih daripada tahu.

Sebenarnya aku juga sudah ‘haus’ dan ‘lapar’.Kucing betina ni pun sudah miang juga! Cuma kucing betina bila biang tidak buat bising seperti kucing jantan. Mulut ku yang kat bawah itu sudah lima hari tidak dapat makanan. Tetapi, bagimana gatal sekali pun aku, takkanlah aku yang nak meminta-minta daripadanya. Perasaan malu tetap bersemarak di sanubari. Perempuanlah katakan.. Lagi pun aku tidak mahu jadi lebih sudu daripada kuah. Aku tidak sempat membalas kata-kata rengekan bapa mertuaku. Dia dengan rakusnya memeluk aku dan terus ‘French-Kiss’ aku dengan begitu ghairah dan geram sekali.Aku tidak dapat berbuat apa-apa. Mulut dan lidahku tanpa dipaksa memberikan immediate response kepada mulut dan lidahnya. Mulut dan lidah kami berjuang hebat. Umpama dua ekor ‘Naga Di Tasik Chini’ (Sebuah filem Melayu lama) sedang beradu kekuatan. Kami berpeluk-pelukan dengan erat, macam dah lama benar tidak bertemu, pada hal baru seminggu lebih berpisah. Aku terasa benar dadanya menghenyak-henyak gunung berapiku yang sudah mula menegang.

Aku terasa benar butuhnya sudah naik mencanak dalam seluarnya, menghenyak-henyak dan menggesel-gesel paha dan kelengkangku. Dengan tidak melepaskan mulutnya yang bertaut rapat dengan mulutku, tangan kiri bapa mertuaku memaut bahu kananku manakala tangan kanannya mula meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku.Aku melenguh dan bersiut keenakan. Sesak nafasku dibuatnya. Kedua-dua kakiku tergigil-gigil dan terangkat-angkat menikmati kelazatan yang dihadiahkan kepadaku. Sebagaimana yang pernah aku bilang dulu, nafsuku cepat terangsang bila tetekku kena raba dan ramas, meskipun masih terletak kemas dalam sampulnya. Nonokku sudah mula terasa gatal mengenyam. Tangan kananku juga mula bekerja. Mula menjalar-jalar dan menyusur-nyusur mencari.. Apa lagi kalau tidak butuhnya.. Aku raba dan urut butuhnya dengan ‘slow motion’ saja. Huuh, uuh..

Walaupun masih dalam seluar, sudah terasa besar, panjang dan tegangnya. Kalau tak sabar dan ikutkan geram, aku rasa macam nak tanggalkan seluarnya di situ juga. Berlaku adil, bapa mertuaku menukar kerja tangannya. Kini tangan kanannya memahut bahu kiriku manakala tangan kirinya meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku. Eer, eer, sedapnya.. Tetek kena ramas! Aku turut menukar tangan membelai kepala butuhnya. melenguh dan mengerang kesedapan. Tangan kanan bapa mertuaku menjelajah ke belakangku untuk mencari kancing coli ku. Aku pasti dia hendak membuka coli ku untuk melondehkan tetekku keluar daripada sampulnya agar dapat dilumat dengan lebih sempurna. Ketika itulah aku tersedar dan lantas memisahkan mulutku daripada cengkaman mulutnya.”Not now, not here, bapak… we haven’t got much time to do it now…” aku bersuara perlahan ke cuping telinganya.”Balik dinner nanti, kita ada banyak masa.. Semalam-malaman kita boleh buat.””Okay, okay.. Kiah. Sorry, sorry, I’m sorry.. I just couldn’t…”Bapa mertuaku memohon maaf dengan suara terketar-ketar sambil melepaskan aku daripada pelukannya. Kecewa benar dia nampaknya, tetapi dia bisa mengalah bukan kalah. Dia mudah menurut kata-kata dan kemahuan ku.

Dia juga sayang padaku. Bukankah aku demikian juga? Tidak dihabiskan kata-katanya, aku tidak berapa pandai untuk mengagak apa yang nak diperkatakannya lagi. Mungkin pembaca yang lebih bijaksana dapat menekanya dengan lebih tepat. Aku melangkah meninggalkannya untuk pergi ke bilik ku.”Bapak masuk bilik bapak ya… jam 8 nanti kita keluar…”Aku menyuruhnya umpama ‘Cleopatra’ mengeluarkan arahan kepada ‘Mark Anthony’. Kalau anda sekalian ingat, sekuat-kuat dan segarang-garang Mark Anthony tu, kena penangan Cleopatra, dia mati kuman dan menyerah. Negara dan bangsanya pun sanggup dipinggirkannya.

Rumah sewa

RUMAH SEWA
Puas aku ronda pelusok kampung ni. Nak cari rumah sewa kawasan kampung memang susah. tak macam kat pekan. banyak saja rumah untuk disewa ditampal di pagar-pagar. esok aku dah mula nak bertugas. tapi rumah masih tak dapat. takkan nak sewa hotel kat bandar. jauh jugak nak ulang-alik, kalau sampai hujung bulan tak cukup duit aku gayanya. singgah jap la kat kedai kopi simpang depan tu. aku bagi signal dan berhentikan kereta bawah pokok di bahu jalan. redup sikit. kering tekak cuaca perit macam ni. aku menuju ke warung untuk membasahkan tekak. tak ada orang minum pun kat warung tu. cuma ada seorang lelaki lebih kurang sebaya aku je duduk kat sudut warung tu. dia tersenyum mesra memandangku. aku membalas senyuman dan menghulur salam kepadanya. tanpa di jemput aku duduk di bangku kosong satu meja dengannya.

“orang luar ye?” lelaki itu memulakan bicara. “iya, bang… ” aku menjawab ringkas.
seorang gadis datang mengambil order. “air teh ‘o’ limau je la” aku order dengan ringkas.
“cuaca panas sekarang ni, sini dah sebulan tak hujan” dia seperti mahu merancakkan perbualan.
“perit tekak ni ronda2, cari rumah sewa kat kampung ni bang” aku sengaja memberitahu tujuan aku, manala tau dia boleh tolong. dia tersenyum.
“ abang ada rumah sewa, tu kat sana, nampak rumah papan yang ada pokok mangga tu. kamu nak sewa ke?” dia terus menawarkan kepadaku. kalau la jumpa lelaki ni dari tadikan bagus. tak payah susah2 nak keliling kampung.
“boleh juga nak tengok, berapa sewanya bang” aku seakan setuju.
“jom la tengok dulu. sambil tu kita bincang la.” di bangun dan melambai pelayan warung tu untuk membayar air yang di minum.
“bayar sekali” dia menghulurkan wang pada gadis tu.

Aku terus bangkit dan membontot lelaki itu ke rumah yang di tunjukkan tadi. dari belakang aku asyik melihat bontot lelaki itu yang bulat berbungkus kain pelikat. sah dia tak pakai spender, licin je bentuk bontotnya. tadi aku sempat jeling bonjolan di celah kangkangnya sewaktu bersembang. boleh tahan gemuk kote orang tua ni. keras batang aku bila membayangkan dapat bontot pejal macam ni. aku tersentak dari hayalanku.


“ni la rumahnya, kalau nak sewa rm200 sebulan boleh ke?” aku yang terkejut terus setuju. padahal otakku sibuk berangan nak jolok bontot pejal lelaki itu. tapi boleh la nak cari rumah pun aku dah tak tau kat mana. rumah papan dua pintu. rumah sebelah tu rumah dia. jadi senang la nak bayar sewa nanti katanya sambil tersenyum. Pak Darman namanya. duduk berdua je dengan isterinya. mataku sempat menjeling kotenya yang berbuai-buai di sebalik kain pelikat.

Senak rasanya koteku terangsang balik spender ni. Rumah ni terjaga rapi dan bersih. Setelah selesai urusan, aku terus mengambil kereta dan memunggah pakaian ku kedalam rumah. Aku yang kepanas terus menanggalkan pakaianku dan mencampakkan kelantai. aku berbogel dan menuju ke bilik mandi. dinding bilik mandi ni berlubang-lubang kesan paku dan papan yang di tebuk kumbang, macam nak mula reput. aku tak hirau sangat. aku menceduk air di kolah mandi dan membasahkan badahku. bunyi deburan air memecahkan kesunyian rumah sewaku yang baru. tanpaku sedari di celah-celah dinding pak darman sedang mengintaiku mandi. aku perasan kelibat pak darman mengintaiku mandi ketika aku mengambil sabun tadi. aku sengaja bermain buih dan menjadikan batang aku naik keras. aku melancapkan batangku pura-pura pak perasan pak deraman sedang mengintaiku mandi. sesekali aku mengarahkan koteku yang semakin besar dan keras kearah tempat pak deraman mengintai. puas aku mandi sambil membangkitkan nafsu pak deraman.

Aku terus masuk kebilik tidurku. Aku mengelap badanku dengan tuala supaya kering. aku terus baring telentang atas katil sambil berbogel. batangku masih keras tak mahu turun. sedang aku megelamun bontot pak deraman, aku terdengar erangan dari rumah sebelah.
“suara seperti orang kena jolok je ni” bisik hatiku. aku mencari lubang untuk mengintai bilik pak deraman. jumpa… aku terus merapatkan mataku kelubang itu. jelas kelihatan pak deraman sedang menindih bininya. pak deraman yang bernafsu setelah mengintai aku mandi terus masuk kebiliknya dan memantat bininya dengan kasar. kaki bininya terkangkang luas. jelas batang pak deraman yang hitam dan besar menujah-nujah keluar masuk pantat bininya. bininya merengek-rengek kenikmatan. aku naik ghairah, aku ludah air liurku lalu melancap koteku… aku membayangkan koteku masuk ek bontot pejal pak deraman. kotenya yang hitam basah masuk ke bontotku… aku lihat pak deraman mahu terpancut. gerakkannya semakin laju… aku pun rasa mahu terpancut… pak deraman membenamkan kotenya ke pantat bininya dan aku memancutkan air maniku yang pekat kedinding rumah sewaku yang baru.

Pak deraman tergolek sebelah bininya keletihan dan aku menghempaskan tubuhku kekatil.. letih.. aku memejamkan mata…. Malam tu aku tak boleh lelap mata. siang tadi dah puas tidur. aku keluar rumah dan duduk di kerusi depan rumah sambil mengyalakan rokok… berkepul-kepul asap aku hembus di udara. sengaja main2 dengan asap rokok. rupanya pak deraman sedang memerhatikan aku. pak deraman tak memakai baju hanya berkain pelikat sepertiku. aku melihat segenap tubuhnya yang terdedah. putingnya. perutnya yang boroi dan celah kangkangnya yang ada sesuatu sedang berbuai-buai. aku teringat adengan siang tadi, pasti bininya puas dengan henjutannya. dia menghampiriku dan duduk rapat denganku. entah mengapa batangku terus keras bila pehanya yang pejal bergesel dengan pehaku. aku nampak batangnya seakan sedang tegang juga di sebalik kain pelikatnya. pak deraman suka berbual. tapi tangannya juga rancak menepuk tampar pehaku. terkadang seperti sengaja menyentuh batangku.

Aku sebenarnya suka pak deraman memancing seperti itu. cuma aku taku kalau dia bukan seperti yang aku sangka. sabar….biar dia yang mulakan langkah. Sebulan dah aku menyewa di rumah itu, setiap lepas mandi pasti kedengaran bunyi rintihan nikmat bini pak deraman menerima batang yang aku impikan selama ini. aku pun sama2 memancutkan dinding tempat aku mengintai aksi pak deraman. tapi dah 3 hari aku tak dengar bini pak deraman mengerang. mana peginya dia? tapi masa aku mandi aku pasti pak deraman mengintai aku. sedanga ku mengemas barang-barangku ke almari. aku lihat beg plastik yang aku aku susun dalam satu kotak.
“cd gay” dah lama aku tak layan stim. aku pun memainkan cd gay sambil melancap koteku.. sedap melancap sambil memonton cd gay ni. batangku terpacak keras… nikmat melihat bontot kena jolok… aku membayangkan bontot pak deraman.. pejal besar.. padat… sedapnya…. sedang aku sibuk melancap… pintu rumahku di buka orang. aku terkejut… kelang kabut aku cuma menutup batangku yang sedang tegang dengan tapak tanganku…. adengan negro sedang menutut jubur besar mat salleh terpampang.

“kamu buat apa ni?” sergah pak deraman… aku malu bercampur takut… pak deraman menutup pintu dan mengunci selak pintu. badannya yang besar dan datang meluru rapat ke tubuhku yang sedang terpaku terkejut dengan kehadirannya. pak deraman terus menggomolku dan menghujankan aku dengan cumbuan. ternyata pak deraman sama sepertiku. misai tebal kami bertaut… basah dengan air liur… saling bergilir-gilir menyedut lidah…. pak deraman mencengkam rambutku dan menghalakan ke batangnya yang besar dan tegang… kain pelikatnya terlurut jatuh bergulung di atas lantai. aku terus menghisap batangnya sambil kami menjeling adengan di skrin tv sekali sekala. batang… telur… celah… semua aku jilat… lidah ku tak puas mengerjakan tubuh pak deraman. teteknya ku nyonyot seperti bayi yang lapar susu… pak deraman menggigil kenikmatan bila aku kerjakan tubuhnya. air mazinya menitik laju… aku pusingkan badan pak deraman. dia menungging sambil melihat adengan 69 di kaca tv. aku pula sibuk menyedut celah juburnya. merengek-rengek pak deraman macam bininya kena jolok. becak lubang jubor pak deraman aku kerjakan. dia menyembabkan mukanya ke sofa… aku mula mengorek-ngorek lubang juburnya dengan jari….
“arghh…..jangan… sakit… pedih…..” aku tak hiraukan rayuan pak deraman… aku masukkan dua jari dan memutar-mutar lubang jubornya supaya meregang…. pelincir jantan pak deraman meleleh dari lubang jubornya…. aku meyapu air liurku pada kepal cendawanku yang kembang kemas dan bersedia untuk menujah masuk ke lubang pak deraman. dengan sekuat tenaga aku tekan kepala cendawanlu untuk melepasi jubornya. terasanya kemutan jubor pak deraman yang masih kuat. sedapnya…. seperti diramas-ramas…. aku menyorong tarik tanpa menghiraukan rayuan pak deraman… rengekannya menaikkan nafsuku…. adu menghentak bontot pak deraman hingga bergegar dan meramas teteknya. main jubornya sambil menguli kedua-dua teteknya. pak deraman seperti kerbau yang menggila… dia berdengus kencang… aku tak puas hentam bontotnya dari belakang. aku terbalikkan tubuh pak deraman, kakinya terkangkang atas sofa dan kepalanya terjuntai kebawah. lubang jubornya merah terdedah untuk aku sumabt dengan koteku. aku terus menghentam jubornya semahunya. batang pak deraman yang besar memukul-mukul perutnya yang boroi setiap kali aku sorong tarik… dia mengetap bibir sambil memejamkan mata menerima jolokan ganas dari ku. kakinya aku buka selebar mungkin…

batangku, aku benam hingga santak ke perut. tenggelam tak tinggal sikit pun… air maniku mula berkumpul di takuk memberi isyarat aku sudah hampir ke penghujungnya…. aku cabut batangku dan aku sumbat koteku ke mulut pak deraman… aku paksa dia minum air maniku supaya benih akmi bersatu…. ahhhh… nikmat…. adengan di skrin tv belum habis lagi… kelihatan negro sedang menampar-nampar bontot besar mat salleh. pak deraman yang puas dijolok bangkit dan menindihku. kedua kakiku di kangkan luas… aksi ini yang selalu dia tutuh puki bininya. aku yang puas dan keletihan membantai jubor pak deraman menyrahkan tubuhku untuk di baham pak deraman yang bernafsu. batangnya yang hitam dan besar merobek jubor ketatku. pak deraman memuji-muji juborku yang masih ketat dan kemutanku yang sedap… walaupun aku keletihan namun juborku semula jadi mencengkam erat setiap sodokan pak deraman…. hayunan pak deraman seperti menyentuh g spot juburku dan menaikkan nafsuku semula… aku membalas setiap tujuhannya dengan rangkulan mesra. aku menarik bibirnya dan misai tebal kami bertaut… aku tak lepaskannya seperti dia tak mahu lepaskan juborku… hangat setiap tujahan kasar merobek juborku… tapi aku memang inginkan kotenya selama ini. cuma aku takut… pak deraman menghentakkan sedalamnya dan kami berpelukan puas. aku terlelap dalam pelukan pak deraman di atas sofa…. terasa benda berat menghempapku… aku cuba membuka mataku. berat. rupanya pak deraman sedang menjolok juborku lagi…. dia menarik juborku supaya aku menungging… kesan darah bercampur lendiran jantanku tak di hiraukan. pak deraman kini sudah ketagih bontotku. batangnya masih semantap tadi…. aku merelakan bontotku diratah pak deraman… untuk kali kedua malam itu…. pancutan deras dalam bontotku dan pak deraman merendam kotenya sambil menghempapku.. aku letih dan menyambung tidurku…. malam tu aku tidur mengiring dan batang besar pak deraman terendam dalam juborku. terkemut-kemut otot juburku meramas batang kekar pak deraman yang kadang bergesek dengan dinding otot juburku… . batangnya sentiasa tegang. aku tak dapat tidur.. aku terasa nikmat di rendam batang kekar pak deraman tapi aku perlu tidur. Terasa malas untuk pergi kerja pagi ni… atas katil pak deraman yang tidur terkangkang dengan batang besarnya tercacak… stim aku tengok. namun aku gagahkan diri untuk memulakan tugas. sebelum pergi kerja aku sempat menghisap kote pujaan hatiku.. aku terbayang-bayang belaian pak deraman. koteku keras sepanjang hari. tak sabar untuk pulang. balik kerja aku terus meluru ke bilik tidur. melihat pak deraman masih nyenyak tidur dengan kote besarnya terpacak. aku terus berbogel dan membenamkan lubang juborku ke batang pak deraman. pak deraman membuka mata dan ternsenyum melihatku diatasnya. aku terus menghenjut batang pak deraman.. nikmat… dia menarik badanku dan memelukku rapat. batangnya di henjut laju mengerjakan bontotku… aku semakin rela di perlakukan seperti bininya. selama ini aku hanya dapat mengintai adengan pak deraman, kini aku dapat menikmati batang miliknya dan menikmati lubang jubor miliknya. aku selalu mengharap bini pak deraman menginap di rumah anak-anaknya supaya kai dapat bersenggama. selama bini pak deraman tinggal dirumah anaknya. selama itulah aku dan pak deraman tidur bersamaku dan kami menjalani kenikmatan yang tak terkata…. bontot pak deraman milikku. dia berjanji tak akan menyerahkan bontotnya pada jantan lain dan meminta ku tidak menyerahkan bontot yang tak pernah puas ditutuhnya ke jantan lain. semenjak bontotku menjadi tempat menampung benih kegersangan pak deraman, pak deraman sudah anggap aku seperti bini barunya. sekiranya dia bersama bininya… dia akan memastikan aku juga puas dengan menghisap batangku sehingga terpancut…. dia tidak mahu aku sendirian dan kegersangan tapi dia pula puas memantat bininya. ternyata pak deraman penyayang orangnya. lubang juborku sudah mengikut acuan batang besar pak deraman. aku tak pasti jantan lain akan puas sekiranya menjolokku. yang penting pak deraman sentiasa sukakan lubang juborku dan tak pernah rasa jemu. aku rela melayan nafsunya walaupun lebih dari sekali di jolok jubor setiap hari. walaupun juborku aku teruk dikerjakan namun dia memastikan bontotku setiasa mantap dan menyelerakan. dia lah yang mengemas rumah dan kami makan bersama setiap kali bininya tiada. aku sememangnya tak pernah terfikir untuk cari bini lain setelah perceraian dulu… banyak sudah benihku aku paksa pak deraman minum tanda cinta kami. pak deraman lah isteri dan suamiku, aku pula kenalah pandai membawa diri supaya hubungan kami berkekalan…..

kymysysmeemu

25 kysymystä, kysy suomitumpulta!

  1. paljonko sulla on seuraajia?
  2. mikä biisi sulla soi täl hetkel päässä?
  3. poltatko tupakkaa?
  4. tykkäätkö euroviisuista?
  5. inhokkiruokas?
  6. mitä valitsisit viimeiseks ateriakses?
  7. osaatko kärrynpyörää?
  8. mansikka-, vanilja- vai suklaajätski?
  9. typerin asia mitä et osaa?
  10. lapsuuden haaveammatti?
  11. syötkö lihaa?
  12. seksuaalinen suuntautumises?
  13. romanttinen suuntautumises?
  14. mille oot allerginen?
  15. edward vai jacob?
  16. huonoin näkemäsi leffa?
  17. leffa mikä kaikkien pitäis nähä?
  18. ootko neizyt X3?????
  19. alax
  20. mitä vaatetta et ikinä pukis päälles?
  21. halloween vai vappu?
  22. mäkkäri vai hese?
  23. kamalin saamas lahja?
  24. millasen lemmikin haluisit?
  25. pesetkö hampaat kaksi kertaa päivässä ja käytätkö ksylitolituotteita :)?

Cerita Syok

Setubuh Hangat Dengan Ayah

Namaku Ana.. Pertama kali aku berhubungan seks adalah tak lain dan tak bukan bersama ayah kandungku sendiri. Ceritanya begini. Saat itu umurku baru 14 tahun.. Ibuku telah meninggalkan kami sejak aku kecil lagi untuk mencari kehidupan mewah bersama lelaki lain. Ayahku pula seorang peniaga alat sukan. Aku seorang anak tunggal. Ketika umurku 14 tahun aku menpunyai tubuh seperti perempuan dalam lingkungan umur 20an. Aku mempunyai dada yang mampat. Saiz coliku pada waktu itu adalah 38C. Pinggangku masih dalam 24inch dan punggungku saiz 36. Sepanjng hidup kecilku sentiasa dengan ayah. segala permintaanku, dia akan cuba turuti memandangkan aku adalah anaknya seorang dan disayangiku bagai menatang minyak yang penuh. Saat umurku 12 tahun ayah pernah cuba berdating dengan perempuan lain tapi tak ada jodoh… ada mak janda, ada mak dara… sampai tiba masanya dia kata padaku; ‘Ana… Ana tak rasa sunyi ke tak ada Ibu atau adik beradik?'tanya Ayah 'Tak pun.. Ana happy camnie.. Kenapa Ayah taknak kahwin ngan orang lain? tanyaku balik 'Entahlah.. barangkali tak ada perempuan yang boleh ganti ibu kamu… Ayah pun lebih ok camnie.. Ada anak dara satu pon dah pening kepala..’ seloroh Ayah. Ayahku orangnya tinggi lampai dan mempunyai badan yang tegap.. maklumlah bekas seorang bodybuilder tempatan saat mudanya. Kini dia masih menjaga badannya dengan baik sebab dia menpunyai alat gym yang lengkap di rumah. Segala tentang dirinya masih lagi kelihatan muda. Setakat rambut putih kelihat sedikit. Dia mempunyai senyuman yang cukup menawan. Teman2 sekolahku pun pernah menyatakan bahawa Ayahku handsome orangnye.. Kadang aku juga berasa megah menpunyai ayah seperti Ayahku.. Sebelum hari lahirku yang ke 16, Ayah bertanya apa aku inginkan untuk hadiah.. Aku hanya meminta Ayah mengajak aku bercuti di Langkawi and seutas beg LV kerana kebetulan hari lahirku jatuh pada cuti sekolah. Ayah menyatakan semuanaya sudahpun diatur seperti yang ku mahu.. Sejak aku baligh, aku sentiasa ada teringin tahu apakah rasanya seorang berhubungan seks.. Adakah seperti buku novel romance yang aku baca di khutubkhanah? Aku sering bermimpi membayang diriku sedang hangat bersetubuh bersama lelaki yang tak ku kenali… Aku sering terasa basah seluar dalamku pada esok pagi kerana mimpiku. Tak pernahpun aku meceritakan tentang mimpiku itu pada Ayah. Pada hari lahirku kami berdua beranak tiba di Casa Del Mar.. Sangat romantis dan cantik hotel itu..Seperti yang aku bayangkan. Kami tiba di waktu senja dan just in time for makan malam. Aku dihadiahi beg idamanku dan juga kek hari jadiku yang indah.. Aku berasa sangat gembira.Di saat itu aku memakai baju off shoulder hitam yang pendek yang kelihatan seksi dibeli sebelum hari lahirku. Setelah makan malam aku dan ayah berjalan di taman open air itu sambil berbual 'Ana.. happy tak hari ni? 'Happy ayah… rasa macam puteri kayangan’ kataku ’ Ana, you have always been my princess.. Ana istimewa pada diri ayah’ kata ayahku sambil memelukku. Di saat pelukkan Ayah; aku mula dadaku berdegup dengan kuat..Seperti kejutan elektik.. Aku tak tahu mengapa. Ayah terus mencium pipiku.. Aku rasa terpegun.. Ciuman itu bukan seperti ciuman saat kecilku tapi ciuman seperti seorang lelaki dan perempuan.. Aku hanya tersenyum tapi hatiku seperti inginkan sesuatu. 'Ayahh.. ana rasa ngantuk nak tidur la ayah.. 'Mari kita pulang ke bilik masing2’ kata Ayahku Bilikku dan Ayahku adalah adjoining suite. maksudnya ada pintu antara dua bilik. Aku masuk ke bilikku laku mula membuka baju dan berbogel untuk mandi..Saat aku mula membuka shower, tiba2 aku terasa tangan memegangku.. aku berpaling dan alagkah terkejutnya apabila Ayah yang berseluar pendek datang memelukku lagi… Kali ini perasaanku tidak boleh terbendung lagi… Ayah mula mencium leherku… Aaahhh. sensitifnya tempat itu… 'Ayah… kenapa kita rasa begini…’ aku berdesah 'Ayah sendiri tidak tahu… Ana terlalu cantik seperti ibumu..Maafkan Ayah tapi Ayah tidak boleh terbendung perasaan Ayah terhadap Ana.. kata Ayahku sambil memeluk mendakap dan mencium pipiku..Tangannya mula rasa liang tubuhku yang basah.. Ayah… Ana tak tahan.. dengan ciuman Ayah nie.. Ana… Ayah sayangkan Ana.. 'Ana juga Ayah.. Ayah tak sanggup… Ana anak Ayah.. tapi… Tapi apa Ayah..?? ’ aku mengeluh… Ayah terus mendukungku lagi membaringkanku atas katilku.. Dia terus mencium mulutku bertubi- tubi… hairannya aku turut menciuminya.. Tanganya meraba buah dadaku yang montok ini.. Ayah…. I think I am in love with you Ayah!!! Ana love Ayah.. I want to be your lover Ayah… Sambil mengisap buah dadaku; ayah berkata.. Are you sure Ana??? Apa yang Ayah lakukan, there is no turning back.. Ana sanggup ayah… Ana nakkan Ayah!! Aku terus merangkul Ayah lalu menjilat lehernya.. Ayah terus membuka seluar pendeknya… Alangkan terkejutnya aku melihat senjata Ayahaku… untuk pertama kalinya.. Ana… Ana takkan menyesal.. Ayah akan bahagiakan Ana.. Ayah takkan tinggalkankan Ana.. “Kau sungguh cantik. Kini kau sudah dewasa. Tubuhmu indah dan jauh lebih berisi.., mmpphh..”, katanya sambil menciumi bibirku, mencoba membuka bibirku dengan lidahnya. Aku seakan terpesona oleh pujiannya. Cumbu rayunya begitu menggairahkanku. Begitu lembut dan hati-hati. Hatiku semakin melambung tinggi mendengar semua kekagumannya terhadap tubuhku. Wajahku yang cantik, tubuhku yang indah dan kini jauh lebih berisi. Payudaraku yang membusung penuh dan menggantung indah di dada. Permukaan perut yang rata, pinggul yang membulat padat berisi menyambung dengan buah pantatku yang ‘jack’. Diwajah ayah kulihat memperlihatkan ekspresi kekaguman yang tak terhingga saat matanya menatap nanar ke arah lembah bukit di sekitar selangkanganku yang dipenuhi bulu-bulu hitam lebat, kontras dengan warna kultiku yang putih mulus. Kurasakan tangannya mengelus paha bagian dalam. Aku mendesis dan tanpa sadar membuka kedua kakiku yang tadinya merapat. Ayah… show me your love please… Ayah menempatkan diri di antara kedua kakiku yang terbuka lebar. Kurasakan koneknya ditempelkan pada bibir kemaluanku. Digesek-gesek, mulai dari atas sampai ke bawah. Naik turun. Aku merasa ngilu bercampur geli dan nikmat. Cairan yang masih tersisa di sekitar itu membuat gesekannya semakin lancar karena licin. Aku terengah-engah merasakannya. Kelihatannya dia sengaja melakukan itu. Apalagi saat moncong koneknya itu menggesek-gesek kelentitku yang sudah menegang. Ayah menatap tajam melihat reaksiku. Aku balas menatap seolah memintanya untuk segera memasuki diriku secepatnya. Tiba2 aku macam sudah rasa mcm seorang professional sedang ini kali pertama… Ayah serperti tahu apa yang kurasakan saat itu. Namun kelihatannya ia ingin melihatku menderita oleh siksaan nafsuku sendiri. Kuakui memang aku sudah tak tahan untuk segera menikmati batang koneknya dalam pukiku. Aku ingin segera membuatnya ‘KO’. Terus terang aku sangat kagum dengan keperkasaannya. Kuingin buktikan bahwa aku sanggup membuatnya cepat-cepat mencapai puncak kenikmatan. Ayah…. cepat… 'Cepat apa sayang?…. Cepatlah…. Ana nak ayah buat apa? CEPAT MASUKKAN KONEK AYAM DALAM PUKI ANA!!!!! Aku macam tak percaya dengan kata2ku itu.. Baiklah sayang. Tapi pelan-pelan ya// inikan kali pertama Ana, kata ayahku dengan penuh kemenangan telah berhasil menaklukan diriku. Aku menunggu cukup lama gerakan konek ayah memasuki diriku. Serasa tak sampai-sampai. Selain besar, konek ayah cukup panjang juga. Aku sampai menahan nafas saat batangnya terasa mampat di dalam. Rasanya sampai ke ulu hati. Aku baru bernafas lega ketika seluruh batangnya amblas di dalam. Ayah mulai menggerakkan pinggulnya perlahan-lahan. Satu, dua dan tiga tusukan mulai berjalan lancar. Semakin membanjirnya cairan dalam liang memekku membuat konek ayah keluar masuk dengan ketatnya. Aku mengimbangi dengan gerakan pinggulku. Meliuk perlahan. Naik turun mengikuti irama tusukannya. Sakit mula terasa.. Gerakan kami semakin lama semakin meningkat cepat dan bertambah liar. Gerakanku sudah tidak beraturan karena yang penting bagiku tusukan itu mencapai bagian-bagian peka di dalam relung kewanitaanku. Ayah tahu apa yang kuinginkan. Ia bisa mengarahkan batangnya dengan tepat ke sasaran. Aku bagaikan berada di surga merasakan kenikmatan yang luar biasa ini. Batang ayahku mengisi penuh seluruh isi liangku, tak ada sedikitpun ruang yang tersisa hingga gesekan batang itu sangat terasa pedih di seluruh dinding vaginaku. “Aduuhh.. auuffhh.., nngghh..”, aku meintih, melenguh dan mengerang merasakan semua kenikmatan ini. Kembali aku mengakui keperkasaan dan kelihaian ayahku di atas ranjang. Ia begitu hebat, jantan dan entah apalagi sebutan yang pantas kuberikan padanya. Yang pasti aku merasakan kepuasan tak terhingga bercinta dengannya meski kusadari perbuatan ini sangat terlarang dan akan mengakibatkan permasalahan besar nantinya. Tetapi saat itu aku sudah tak perduli dan takkan menyesali kenikmatan yang kualami. Sedap tak terhingga… Ayah sedapnya rasa konek ayahhh…. Hentaklah kuat2! Ayah bergerak semakin cepat. Kontolnya bertubi-tubi menusuk daerah-daerah sensitive. Aku meregang tak kuasa menahan desiran-desiran yang mulai berdatangan seperti gelombang mencecah pertahananku. Sementara ayah dengan gagahnya masih mengayunkan pinggulnya naik turun, ke kiri dan ke kanan. Eranganku semakin keras terdengar seiring dengan gelombang dahsyat yang semakin mendekati puncaknya. Melihat reaksiku, ayah mempercepat gerakannya. Batang konek yang besar dan panjang itu keluar masuk dengan cepatnya seakan tak memperdulikan liangku yang sempit itu akan terkoyak akibatnya. Kulihat tubuh ayah sudah basah bermandikan keringat. Aku pun demikian. Tubuhku yang berkeringat nampak mengkilat terkena sinar lampu kamar. Aku mencuba meraih tubuh ayah untuk mendekapnya. Dan disaat-saat kritikal, aku berhasil memeluknya dengan erat. Kurengkuh seluruh tubuhnya sehingga menindih tubuhku dengan erat. Kurasakan tonjolan otot-ototnya yang masih keras dan pejal di sekujur tubuhku. Kubenamkan wajahku di samping bahunya. Pinggul kuangkat tinggi-tinggi sementara keduan tanganku menggapai buah pantatnya dan menekannya kuat-kuat. Kurasakan semburan demi semburan memancar kencang dari dalam diriku. Aku meregang seperti ayam yang baru dipotong. Tubuhku mengejang-ngejang di atas puncak kenikmatan yang kualami untuk kedua kalinya saat itu. “Ayah.., oohh.., Yaahh..”, hanya itu yang bisa keluar dari mulutku saking dahsyatnya kenikmatan yang kualami bersamanya. “Sayang nikmatilah semua ini. Ayah ingin kamu dapat merasakan kepuasan yang belum pernah kamu alami”, bisik ayah dengan mesranya. “Ayah sayang padamu, ayah cinta padamu. Ayah ingin melepaskan kerinduan yang tersimpan selama ini..”, lanjutnya tak henti-henti membisikan untaian kata-kata indah yang terdengar begitu romantik. Aku mendengarnya dengan perasaan tak menentu. Kenapa ini datangnya dari lelaki yang bukan semestinya kusayangi. Mengapa keindahan ini kualami bersama ayahku sendiri? Kurasakan ciumannya di bibirku berhasil membangkitkan tenunganku kembali gairahku. Aku masih gian dengannya. Sampai saat ini ayah belum juga mencapai puncaknya. Aku seperti mempunyai utang yang belum terbayar. Kali ini aku bertekad keras untuk membuatnya mengalami kenikmatan seperti apa yang telah dia berikan kepadaku. Aku sadar kenapa diriku menjadi ghairah untuk melakukannya dengan sepenuh hati. Timbulnya pikiran ini membuatku semakin bergairah. Apalagi sejak tadi ayah terus-terusan menggerakan kontolnya di dalam memekku. Tiba-tiba saja aku jadi beringas. Kudorong tubuh ayah hingga terlentang. Aku langsung menindihnya dan menicumi wajah, bibir dan sekujur tubuhnya. Kembali kuselomoti batang kontolnya yang tegak bagai tiang pancang beton itu. Lidahku menjilat-jilat, mulutku mengemut-emut. Tanganku mengocok-ngocok batangnya. Kulirik ayah kelihatannya menyukai perubahanku ini. Belum sempat ia akan mengucapkan sesuatu, aku langsung berjongkok dengan kedua kaki bertumpu pada lutut dan masing-masing berada di samping kiri dan kanan tubuh ayah. Selangkanganku berada persis di atas batangnya. “Akh sayang!” pekik ayahku tertahan ketika batangnya kubimbing memasuki liang pukiku. Tubuhku turun perlahan-lahan, menelan habis seluruh batangnya. Selanjutnya aku bergerak seperti sedang menunggang kuda. Tubuhku melonjak-lonjak seperti kuda liar yang sedang birahi. Aku tak ubahnya seperti pelacur yang sedang memberikan kepuasan kepada pelanggan. Tetapi aku tak perduli. Aku terus berpacu. Pinggulku bergerak turun naik, sambil sekali-sekali meliuk seperti ular. Gerakan pinggulku persis seperti penyanyi dangdut dengan gaya gelek bergetar dan entah gaya apalagi. Pokoknya malam itu aku mengeluarkan semua jurus yang kumiliki dan khusus kupersembahkan kepada ayahku sendiri! Pinggulku mengaduk-aduk lincah, mengulek liar tanpa henti. Tangan ayah mencengkeram kedua buah dadaku, diremas dan dicubit2. Ayah lalu bangkit setengah duduk. Wajahnya dibenamkan ke atas dadaku. Menciumi putting susuku. Menghisapnya kuat-kuat sambil meremas-remas. Kami berdua saling berlomba memberi kepuasan. Kami tidak lagi merasakan panasnya udara meski hotel menggunakan AC. Tubuh kami bersimbah peluh, membuat tubuh kami jadi lekat satu sama lain. Aku berkutat mengaduk-aduk pinggulku. Ayah menggoyangkan pantatnya. Kurasakan tusukan kontolnya semakin cepat seiring dengan liukan pinggulku yang tak kalah cepatnya. Permainan kami semakin meningkat dahsyat. Ayahhhh….. hentakkan lagi…. Sedappppppp…. Ooohhh Anaaaa….. Katil dan bantal serta guling terlempar berserakan di lantai akibat pergulatan kami yang bertambah liar dan tak terkendali. Kurasakan ayah mulai memperlihatkan tanda-tanda. Aku semakin bersemangat memacu pinggulku untuk bergoyang. Mungkin goyangan pinggulku akan membuat iri para penyanyi dangdut saat ini. Tak selang beberapa detik kemudian, akupun merasakan desakan yang sama. Aku tak ingin terkalahkan kali ini. Kuingin ia pun merasakannya. Tekadku semakin kuat. Aku terus memacu sambil menjerit-jerit histeria. Aku sudah tak perduli suaraku akan terdengar kemana-mana. Kali ini aku harus menang! Upayaku ternyata tidak percuma. Kurasakan tubuh ayah mulai mengejang-ngejang. Ia mengerang panjang. Menggeram seperti harimau terluka. Aku pun merintih persis kuda betina liar yang sedang birahi. “Eerrgghh.. oouugghh..!” ayah berteriak panjang, tubuhnya menghentak-hentak liar. Tubuhku terbawa goncangannya. Aku memeluknya erat-erat agar jangan sampai terpental oleh goncangannya. Mendadak aku merasakan semburan dahsyat menyirami seluruh relung vaginaku. Pancutan begitu kuat dan banyak membanjiri liangku. Akupun rasanya tidak kuat lagi menahan desakan dalam diriku. Sambil mendesakan pinggulku kuat-kuat, aku berteriak panjang saat mencapai puncak kenikmatan bersenggama dengan ayahku. Tubuh kami bergulingan di atas katil sambil berpelukan erat. Saking dahsyatnya, tubuh kami terjatuh dari katil Untunglah katil itu tidak terlalu tinggi dan permukaan lantainya tertutup permadani tebal yang empuk sehingga kami tidak sampai terluka… Nikmatnya tak terkata…. Selama tiga hari kami di hotel… kami bersetubuh tanpa henti seperti pasangan yang berbulan madu.. Hingga sekarang aku masih bersetubuh dengan ayahku… .. Kami sudah berpindah ke laur negara agar boleh hidup sebagai sepasang suami isteri… Kami kahwin secara sivil.. Belum lagi dikurniai anak.. Aku tidak menyesal atas perbuatan kami… malah aku recommend it.. Sayng ayah tak sama seperti jejaka mcm mat rempit etc… Konek ayah sangat fantastik… Bye… Ayah sudah panggil untuk bersetubuh lagi..

A cute girl trying to go vegan to impress the hot butchy feminist activist girl she’s just started dating, and then impulsively secretly eating a whole pepperoni pizza, and then throwing up in front of her crush and tearfully admitting that she can’t hack veganism while her crush holds her hair back and is like “babe, that’s okay, I never said you had to go vegan!” is the most relateable wlw television moment I’ve EVER seen

Isteri-Isteri Gersang

 Niza terasa keinginan seksnya petang tu sungguh kuat, setelah satu minggu tak merasa batang suaminya, Ali yang sedang bekerja di pelantar minyak di luar pantai. Baju tidur Niza terselak di bahagian bawah menampakkan belahan pukinya yang merah dengan bulu dicukur licin, manakala dadanya yang bulat tersembul dengan puting yang mengeras. Jari-jemari nya galak menggentel biji kelentit dan meramas dada.

“Ahahhhahah…” suara erangan keluar dari mulut nya yang terasa kering. Anaknya si Amir masih nyenyak tidur, tak terganggu oleh bunyi-bunyian emaknya yang sedang rancak melancap.

Niza terus mengorek lubang pukinya yang basah dan licin oleh air yang terbit dari kenikmatan. Matanya terpejam, lidahnya menjilat-jilat bibirnya sendiri. Tiba-tiba Niza teringat cerita lucah di internet di mana perempuan Jepun itu dengan nikmat menjolok lubang pukinya dengan timun yang besar.

Lalu Niza pun bangun menuju ke dapur dan mengambil sebiji timun yang dibelinya di mini market. Sambil memilih mana satu timun yang sesuai, lubang pukinya kuat mengemut. Air meleleh ke pangkal paha. Tidak membuang masa Niza pun duduk di kerusi, kedua kakinya diangkat dan diletak di atas meja makan. Jari kirinya menyelak bibir puki manakala jari kanan menggenggam timun.

“Aaahhhh…” keluh Niza bila timun yang sebesar lengan memasuki lubang pukinya yang licin itu.

Niza menyorong-tarik…mula-mula perlahan. Kemudian makin laju. Punggungnya bergetar dan kepalanya mendongak ke atas, sedang tangan kanannya mengepam timun. Makin lama makin laju. Makin lama makin sedap. Dipusingnya timun itu ke kiri dan ke kanan, berselang-seli. Inilah rasa batang yang besar dan panjang.

“Aaaaahhhhhh….”

Tidak sampai 5 minit Niza menyemburkan air mani yang luar biasa banyaknya, basah kerusi dan ada yang menitis ke lantai dapur. Kepuasan maksima dan itulah pengalaman Niza memuaskan diri dengan buah timun yang besar.

Setelah nafasnya kembali reda, Niza pun menurunkan kedua kakinya dan bangun menuju ke sinki untuk mencuci si timun yang bertuah itu, sambil Niza tersenyum memikirkan apa yang telah dia lakukan sebentar tadi.

“Best juga, dapatlah sebagai bekalan sehari-dua,” katanya.

Selang beberapa hari, Niza dan Amir menumpang jirannya, Kak Kak Som ke mini market untuk membeli barang-barang keperluan. Niza dan Kak Som biasanya selalu ke mini market bersama, maklumlah suami masing-masing sentiasa outstation. Mereka saling mengenal dan berkawan baik sejak berpindah ke perumahan itu tiga tahun yang lalu.

Niza memakai seluar getah dan baju-t yang agak ketat, manakala Kak Som berseluar jean dan baju-t yang sesuai dengan ukuran badan mereka yang montok. Bergegar punggung kedua-dua wanita itu semasa melangkah menuju ke mini market, mengundang jelingan tajam dua orang pemuda India yang sibuk memunggah barangan dari lori. Kak Som dan Niza perasan yang mereka diperhatikan, tapi buat selamba saja.

Semasa melintas bahagian sayuran, Niza perhatikan selonggok timun yang segar, panjang, besar dan bengkok. Kak Som pula sibuk memilih timun-timun sambil memasukkan ke dalam plastik.

“Niza… timun ni sedap kalau dimakan dengan sambal,” sapa Kak Som, sambil jarinya seolah-olah mengurut buat timun tersebut.

Mungkin akibat tindak refleksi, badan Kak Som tetiba terasa panas dan mukanya merah.

“Yalah kak, memang sedap sangat….” jawab Niza sambil tangan menepuk bontot Kak Som. Terasa seluar dalam nya dah mula basah.

“Aku pun nak beli, banyak kegunaan timun ni kak, lagi besar lagi sedap kak!” kata Niza di luar kesedarannya, mungkin hormon seks dah mula menguasai kewarasannya.

”Isshhh… kau ni Niza, macam-macamlah,” kata Kak Som, tak sedar yang jarinya masih menggenggam sebiji timun. Mukanya pun terasa panas, bila menyedari yang dia masih memegang timun.

“Jom kita beli barang lain. Makin lama kat sini, makin panas badan akak,” ujar Kak Som kepada Niza. Sementara si Amir sibuk merayu emaknya membeli aiskrim. Teringat Niza yang dia selalu menjilat aiskrim suaminya.

“Baiklah nak, nanti emak belikan aiskrim untuk Amir ya!” pujuk Niza.

Setelah selesai membayar di kaunter, mereka berjalan menuju ke kereta.

“Kak tengok pemuda India tu menelan liur tengok kita, kak,” kata Niza.

“Nak merasa lubang pantat kita lah tu,” jawap Kak Som, mereka tergelak.

“Besar timun mereka tu kak!” tambah Niza, mereka tergelak lagi.

Pemuda India itu pun mengangkat tangan sambil bersiul.

”Apa maksud kau Niza? Yang timun tu banyak kegunaannya? Berterus-terang je, kita ni sama-sama bersendirian, suami ada, macam takda. Sibuk dengan kerja,” gomel Kak Som setelah kereta meluncur di atas jalan raya.

“Takde lah kak, tersasul tadi,” jawab Niza pendek.

Setelah itu, mereka terus terdiam dan melayan fikiran masing-masing sambil mendengar celoteh DJ di radio.

“Dah sampai dah… saya dan Amir turun kat depan gate, ye kak!” kata Niza.

“Ok, hati-hati. Angkat barang tu elok-elok jangan sampai timun kau tu tertinggal,” usik Kak Som sambil matanya menjeling ke arah lurah dada Niza yang montok bila Niza tunduk menggangkat plastik.

Niza dan Amir pun bergegas masuk ke rumah kerana cuaca hari tu yang panas terik.

Kak Som pun memandu keretanya tetapi bila dia menoleh ke tempat duduk belakang, dia melihat mainan si Amir tertinggal.

“Tertinggal pula mainan si Amir ni, baik aku hantar balik, takut dia nangis nanti,” kata Kak Som dalam hati.

Dia membuat U turn. Setelah menghampiri gate rumah Niza, Kak Som pun mematikan keretanya. Dia ternampak si Amir bermain di halaman rumah, manakala Niza tak kelihatan. Teringat kisah timun tadi, tetiba, tercetus persaaan ingin tahu di hati Kak Som.

“Apa yang Niza buat ni, baik aku masuk je.”

Setelah berada di ruang tamu, Kak Som terkejut melihat seluar panjang getah yang dipakai Niza tadi dan seluar dalam di atas lantai, sementara terdengar suara erangan dari arah dapur.

“Ahaa.. hahahahah…”

Dari tepi pintu, Kak Som melihat Niza mengangkang di kerusi, sambil menjilat timun, manakala di bawah, jarinya sibuk mengepam sebiji lagi timun ke lubang pantatnya. Kak Som terdiam sejenak dan untuk seketika terasa pukinya mula mengemut dan mulai basah. Nafas nya mulai kencang. Nafsunya membuak.

“Alang-alang menyeluk perkasam, baik aku join Niza sekali,” Kak Som pun melucutkan seluar jeansnya dan berjalan terjengkit-jengkit kearah Niza yang sedang syok.

Niza menoleh dan terkejut melihat Kak Som dah telanjang sambil mengusap pantatnya.

“Akak!” jerit Niza sambil mencabut timun yang terbenam di dalam lubang pukinya, sambil menarik baju-t nya untuk menutup dadanya yang terdedah.

“Niza, akak pun nak juga,” rengek Kak Som sambil menanggalkan bajunya.

Kini Kak Som sudah 100% bogel. Kak Som menghampiri Niza dari belakang, sementara Niza masih duduk di kerusi sedangkan kakinya masih terkangkang di atas meja. Kak Som pun mengusap tengkuk Niza sambil berbisik.

“Sedap tak Niza? Akak pun nak timun tu masuk dalam lubang puki akak. Dah 4 hari akak tak kena, bolehlah Niza. Tolonglah…” pujuk Kak Som.

Belum sempat Niza menjawap Kak Som dah meraba-raba dada Niza dari luar baju. Dipicit-picitnya dengan kemas. Nafsu Niza kembali membara.


“Akak… kita sambung dalam bilik, ye kak. Takut Amir nampak. Akak cari mana satu timun. Pilih yang besar ya! Saya nak panggil Amir masuk dan on-kan TV untuknya,” kata Niza sambil bangun dari kerusi. Sempat jua dia meraba dan menjolok jari telunjuk ke dalam puki Kak Som yang dah sememangnya basah.

“Aahh…” keluh Kak Som sambil memilih sebiji timun yang bengkok.

“Ini sesuai…. kena batu meriyam aku nanti,” kata Kak Som dalam hati.

Sementara menunggu Niza menguruskan Amir, Kak Som pun masuk ke dalam bilik dan duduk di kerusi komputer Niza. Terkejut Kak Som melihat beberapa keping VCD lucah di atas meja komputer. Di ambilnya satu.

“Wow! Bestnya cerita ni,” Kak Som makin bernafsu bila melihat gambar lelaki Negro yang berbatang besar sedang dihisap oleh dua orang perempuan.

”Akak… nak tengok tak?” tanya Niza bila dia masuk ke bilik.

“Boleh… sambil kita layan si timun ni,” jawap Kak Som sambil menarik Niza duduk di atas pangkuannya.

Kedua-dua wanita itu sudah telanjang bulat, tiada rasa malu dan segan lagi sebab nafsu dah menguasai akal dan fikiran.

“Sedapnya Za… jolok Za jolok… akak nak klimak lagi,” jerit Kak Som bila Niza menjolok timun yang bengkok tadi ke dalam puki Kak Som sambil lidahnya menjilat biji kelentit Kak Som.

Sedang skrin komputer menayangkan cerita si Negro menhenjut lubang puki pasangannya, Niza dan Kak Som sibuk melayan lubang puki masing-masing dengan timun yang pelbagai saiz dan bentuk serta pelbagai posisi. Suara erangan, jeritan, dengusan silih ganti.

Setelah hampir satu jam, mereka pun berehat kerana dah letih dan perut pun terasa lapar. Sejak hari itu, mereka selalu mengulangi kegiatan lesbian mereka apabila suami tiada di rumah. Masing-masing puas dan gembira. Timun pun makin laris di mini market tersebut sebab banyak kegunaannya

Hi honey , still remember me tak . I one of your customer 2015 . Sebelum ni memang nk bg review but takde org bg dulu haha.. Btw i still miss your fatty ass and pussy you tu sayang . We deal on wechat bcause you active in wechat last year , then i try contact this year tapi no reply lngsung after , follow your ig and tumblr . Baru tahu yg wechat you problem dear … Okay vid ni antara my collection with you sayang , tapi boleh pendek je la sbb mana boleh bg full version 3 hours hehe . Tak silap kita deal last minit then you kata dah nk tutup booking nak balik thailand kan ? Tapi i gatal jugak bank in dkt you , then you terpaksa jugak HEHE ! Kita check in dkt langkawi bcause shari lpastu you nak balik satun . Okay back to review , your pussy nice better gila kot dari street girl ! Shaved pussy pulak tu ! Gila kau dtg skli dgn pakej tits and pussy merah koko memang terbaik ah . We started play pukul 10 pm kot after mkn malam . Pergh taktipula badan je kecik molek tapi tenaga gila babeng ! TAK BERHENTI LANGSUNG BEB ! Disebabkan i yg support all untuk you , you say “im the special customer “ so i ingat special sebab i lanje harhar. But bukan beb tapi special servis yg dapat beb . Antara special servis dpt beb dia kata “you nak apa i ikut “ perghhhh !! LOL i bangang gile time tu just mintak 3 benda first mandikan i with your boobssssss . second call me papa and third this is the best fucking outside pukul 3 pagi ! HAHAHA bayangkan beb fucking her pussy dekat beach . firstime beb dapat jolok pepek dkt public place HHAHA . haa balik ke bilik . Your doggie is the best . fuck them pussy ketat bontot besar kena perut bunyi cap!cap!cap! . TIME TU SERIUS BEB NAK PANCUT JEEE BUT she can handle it . She blowjob me dlm setengah jam jugak ah , pastu tukar position 69 em your big booty tutup habis muka i kot , your clit jgn kataa aaa . nice and pinky pussy bau wangi kot beb . ntah apa minah ni sapu hahahah . okay before you balik satun on next day tu . she gave me something special hahaha .KO RASE APE ? HAHAHA . Dah bersiap dah packing kot , siap mandi untuk check out . She gave me last minute fucking damn ! Time tu si fara ni pakai skirt je and blouse ke mende . dia terus selak skirt dia and yelling at me ! AFTER THAT BRO DIA GESEK BEB PUSSY DIA DKT KONEK GUAAA DAH LA SI FARA NI TAK PAKAI PANTIESS . DAH TU MENCANAK LAGI KOTE WA HAHAHA . She unzip my jeans and kuarkan konek wa . perh terus masuk ke syurga si farah ni hahahah . We pulak face to face time tu beb , fara ni masukkan pulak kepala wa dalam baju dia em apa lagiii puting tuuu gua hisap laa ! hahaha . THEN TIME TU MEMANG TAKBOLEEH TAHAN BEB DAH GILA BABENNG HIGH CLIMAXXX WA SEBAB HEAVEN SANGAT . Wa terus pancut dlm pussy minah ni . but yg terkejutnya she wont stop beb , she fucking me walaupun dah pancut dlm . and i her why . “ SHE SAY MY PUSSY NEED MORE CREAMY “ oh fuck dia punya tenaga gila beb . after check out dapat lagi makan dlm kereta sewa before smpai jeti . dpt fingering her tight pussy and puting nenen yg sedappppp . tapi serius beb pasal mandi wa dari sampai ke balik dia handle . mana nak cari lagi girl camni ? . street girl pon puki hetam legam ni putih gila babiiii puki pinkkkky kot ! HAHAHAH . OKAY SORRY BEB CERITA PANJANG , TAPI LAGI PANJANG KISAH FUCKING KAMI DUA HAHAHAH . Dear farahmiaww you’re trusted and lepas balik dari sg i want fuck you hardly mcam mana you moan dkt i dulu but more loudly AHAHHAAHA @farahmiaww @farahmiawww @farahmiawww

Unfortunate Nicknames for the Houses of Ilvermorny

Horned Serpent: hornies, *sigh* horny-nerds, horned bitches, smarty-snakes

Pukwudgie: puk-pudgies, puk-imabouttogiveyou-wedgies, puk-puk’s, pukies (as in throw up), puk-whAT??

Thunderbird: thunderthigh’s, zeus-birds (get it? bc zeus is the god of thunder?), thunder-muffins (don’t ask, it’s weird)

Wampus: wampies, wimpies (this pisses them off SO MUCH lol), wampires, pusies (I know that it’s spelled wrong)


go ahead and add on more, this is just the tip of the iceberg.

Aku telah bekerja di sebuah jabatan kerajaan tiga tahun lebih. Sewaktu mula-mula aku masuk bekerja di situ, aku telah diperkenalkan dengan seorang perempuan yang layak aku panggil kakak kerana umurnya sudah 28 tahun manakala aku baru berumur 21 tahun.

Pada tahun pertama, aku telah ditugaskan bekerja satu bilik dengannya pada sessi petang sepanjang tahun. Dari awal lagi aku amat tetarik kepada bibirnya yang tebal dan aku membayangkan bibir itu akan menghisap dan menjilat kote aku. Waktu itu aku masih takut-takut untuk berbicara tentang seks dengannya sehinggalah dia mendirikan rumahtangga dengan jejaka pilihannya.

Pada pertengahan tahun pertama, dia mengandungkan anak sulung dan pada waktu diadakan pertandingan karaoke yang diamanahkan untuk dianjur oleh kami berdua. Peluang itu aku gunakan untuk berbicara tentang seks dengannya. Rupa-rupanya dia seoran yang open minded jadi senanglah aku memasukkan jarum. Daripada saiz kote kegemaran sehinggalah cerita malam pertamanya.

Ketika kandungannya 7 bulan aku telah memberanikan diri membawa vcd lucah dan bertanyakannya samada pernah tengok atau tidak. Beliau memberitahu aku bahawa beliau pernah melihatnya semasa seklah menengah dahulu dan menyuruh aku memasangnya sekarang. Dengan perasaan teerkejut akupun memasang vcd itu yang lebih memfokuskan cerita anal seks. Sambil melihat vcd beliau menceritakan berapa teringinya beliau hendak merasa dijilat dibahagian puki dan juga anal seks. Akupun menawarkan diri untuk menjilat pukinya.

Tampa membuang masa beliau terus menyelakkan kain baju kurungnya . Akupun terus ke bwah kainnya dan menarik seluar dalamnya. Terserlahlah pukinya yang putih melepak itu. Dengan perlahan-lahan aku mengurut alurnya itu lalu masukkan lidah aku kedalamnya. Beliau menjerit kenikmatan. Aku meneruskan jilatanku itu itu sehinggalah beliau klimaks.

Selepas itu akupun mengeluarkan senjata aku yang tidak seberapa besar ini. Beliau memberitahu aku bahawa beliau suka senjata yang tidak besar kerana senak untuk dihisap. Apa lagi, terus dihisapnya kote aku sehingga tengelam keseluruhannya di dalam mulutnya.

Untuk bebrapa ketika aku tidak tahan lagi kegelian dan aku meminta untuk merasa pukinya pula. Beliau bersetuju lalu menoggengkan bontotnya kearahku. Tampa menuggu lebih lama akupun menujah ke dalam pukinya yang sememangnya telah basah dan mengembang (maklumla orang tengah mengandung ). Setelah hampir 15 minit sorong tarik kulihat dia telah 2 kali klimaks.

Akupun mengeluarkan koteku dan mencuba untuk masuk ke dalam jubornya pula. Agak ketat kerana tiada air. Aku ludahkan kejubor dan koteku dan cuba sekali lagi. Memang sedapla jubornya. Ketat dan menyebabkan aku tarasa hendak pancut. Setelah beberapa ketika aku terasa hendak pancut dan cepat-cepat aku bawa koteku kearah mukanya. Beliau yang banyak pengalaman terun malancap dan mengulum koteku. Aku tidak dapat bertahan lagi dan terus memancutkan spermaku ke dalam mulutnya.

Selepas itu kami terdiam untuk beberapa ketika dan mula tersenyum sesama sendiri.

Sehingga ke hari ini kami terus mengadakan seks sekiranya masa terluang. Baru-baru ini dia memberitahuku bahawa dia mengandung lagi tetapi aku tahu ini bukan benih aku kerana sepanjang kami melakukan hubungan seks aku tidak pernah pancut ke dalam pukinya. Selalunya ke dalam mulut atau kedalam jubor dan dia suka.

Ini adalah kisah benar aku dan rakan sekerja. Sapa-sapa nak bercerita dan menawarkan diri untuk seks jubor /mulut /pantat contekslah aku di *******@*****.com

Jumpa lagi di masa akan datang dengan cerita aku dan isteri kawanku serta aku dengan kawan isteriku. Bye