pr 2

5 years of absolute fucking happiness

10

10k Report

I just had the BEST run :) I had not expected to set a PR, but I ended up setting 4!

  • Best 1 Mile - 15:49
  • Best 10K - 1Hr 48 min
  • 1st 10k with no cramping
  • 1st 10k ran nonstop!

I’m probably most excited about not cramping up. In my previous 4 10ks I cramped between 4-5 miles and limped in the rest of the way. This time I had no cramping, though I got some early warnings right at the end. 

I am feeling confident that I can keep beating this time. I am shooting for 90 min… 

For the first time ever… I can really see myself doing a ½. It seems realistic now. 182 Days until my first scheduled one. I am going to nail it!

Also - see the nice recovery snack Josi made for me. She is too cute :) 

3

I moved my long run to today before work because we are doing the color run as a family tomorrow. 

I was tempted to just do 3 more miles and get my first ½ done but I didn’t for two reasons. 1) I had to get to work 2.) I am trying to stick with the training schedule and I know I have a tendency to overdo things and cause injury. 

So, I “settled” for a distance PR for now :) The best part was when I passed the 10k mark feeling strong. What seemed imposable - is now my warm-up. :)

56 / 100 June miles
391 / 1000 Annual miles

PR Protip #2:

Any PR spin that requires a nuanced understanding of the ways Hitler used gas to commit unspeakable mass murder is PR spin that is certain to fail.

youtube

6.21/6.22 The Final Battle promo (x)

The best riverdale memes so far:

1. I’m a weirdo
2. PR
3. i-i-… I PLAY HERE REGULARLY. REGULARLY. EVERY DAY. EVERYWHERE EVERY DAY. SO YOU GUYS CAME INTO MY- WHERE I PERFORM? SO YOU CAN’T CALL ME A SCAM ARTIST YOU GUYS CAME INTO WHERE I PERFORM. SO. WHAT YOU GUYS ARE IS CHEAP. YOU GUYS ARE SO CHEAP. AND RUDE.
4. The soap

anonymous asked:

am i the only one hoping to see camila with a seriously hot chick with an awesome mind (but adorabale too) soon? im guessing lauren would be all jealously indirecting the fuck outta camila and new chick with 'im better than her' tweets but also emo jelly tumblr posts on the side. haha then bam! camila comes out with the new chick as her gf. ouch! thats what you get for messing with CS and all its glory, lauren sweetie. cmon mila, get you some girl that'll make lauren crazy jealous! haha

Jealous Lauren is the best: She literally gets jealous of anyone who gets close to Camila, it is funny.

Lemme present to you the evidences I have gathered to support my claim: bwahahahaha


Exhibit #1 Lauren got jealous of PR Austin:


Exhibit #2 Look at how Lauren at the background wanting to kill Shawn so bad.


Exhibit #3 Lauren was jealous of Normila too bahaha


Exhibit #4 Lauren was jealous of Caminah as well lmao


Exhibit #5 Lauren was even jealous of Camally too, could you believe that! bwahahahahaahahahaha

this idea was on my to-do list since forever. did anyone else already did this? ffxv/pacific rim? O_o  cause it’s a crossover that kinda screamed at me.

I’m too lame to come up with a cool name for their Jaeger, so I just called it “Insomnia Comet” after their home n the most vital things that literally keep the lights on in Eos. N since they’re probs also stationed in Insomnia, their whole Jaeger crew would be dubbed “Kingsglaive” since they protect the crown city etc n the whole idea comes full circle  :)  

Originally I wanted them to wear Chucks n Hercs suits cause the Hansens are my favs n I’m still salty about Chucks death (n have little silly hopes they might pick up on the many “Chuck is still alive” ff’s for PR 2). but then I thought, if anyone wears the Hansen suit it might be probably Gladio n Iris or Gladio n Ignis. Maybe the story is there too that Gladio used to pilot with his old man, but then dad retired to be the kings bodyguard n Gladios new partner became either Iris or Ignis. N then there’s the most badass team (aka team “Russia”) which will be Aranea/Nyx ovo   soooo many idea, soooo little patience to draw it all :’‘‘‘D

Mengajarkan Ibadah yang Menyenangkan pada Anak

Sebuah Catatan Seminar bersama Bunda Elly Risman, Psikolog

Oleh: Yulinda Ashari
Bidang Pemuda ASA Indonesia Divisi Riset dan Kajian

Sebagai orang tua Muslim, kita seharusnya sudah memahami bahwa tugas utama kita dalam pengasuhan anak adalah bagaimana menjadikan anak sebaik-baik hamba yang taat beribadah kepada Allah swt. Konsep ibadah dan keimanan ini harus diajarkan sejak anak masih dini, agar kelak ketika beranjak dewasa mereka sudah terbiasa untuk beribadah tanpa harus disuruh lagi. Metode pengajaran beribadah kepada anak tentu berbeda dengan orang dewasa. Ibadah bagi anak-anak harus dibuat menyenangkan. Mengapa ibadah bagi anak harus menyenangkan? Karena targetnya anak-anak, maka metode harus disesuaikan dengan cara kerja otaknya. Bagian sinaps pada otak anak belum menyatu dengan sempurna sehingga ibadah harus dikemas secara menyenangkan. Orang tua tidak bisa memberikan pengasuhan dengan mengabaikan perkembangan otak anak. 

Sebelum mengajarkan ibadah kepada anak, orang tua harus mengingat kembali bahwa hal ini merupakan perintah Allah yang harus diperjuangkan dengan bersungguh-sungguh, karena sejatinya tujuan penciptaan manusia di dunia adalah untuk beribadah dan mengagungkan keesaan Allah swt. Mari kita buka kembali QS. Ad-Dzariyat ayat 56-58, yang artinya:

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepada-Ku. Aku tidak menghendaki rizki sedikitpun dari mereka dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi makan kepada-Ku. Sesungguhnya Allah Dia-lah Maha Pemberi Rizki Yang mempunyai kekuatan lagi sangat kokoh.”

Salah satu tanggung jawab orang tua dalam hal beribadah ini adalah bagaimana cara membentuk kebiasaan yang baik serta meninggalkan kenangan yang baik pada anak. Ingatkah dahulu kala mungkin ada yang mendapat “ancaman” jika tidak salat? Barangkali hal itu dapat membentuk kebiasaan yang baik, namun kenangan yang tertinggal di ingatan adalah kenangan yang tidak baik, bukan? Kebiasaan baik dan kenangan yang baik. Ibadah harus dibuat menyenangkan agar anak tidak merasa terbebani, tidak menolak, dan tentu saja agar mereka merasa senang dan bahagia ketika beribadah. Jangan pernah tinggalkan kenangan buruk untuk anak ya Ayah Bunda!

“Dan hendaklah takut (kepada Allah) orang-orang yang sekiranya mereka meninggalkan keturunan yang lemah di belakang mereka yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan)nya. Oleh sebab itu, hendaklah mereka bertakwa kepada Allah, dan hendaklah berbicara dengan tutur kata yang benar.“
(QS. An-Nisa ayat 9)

Tugas pengasuhan anak apalagi terkait ibadah ini memang bukanlah hal yang mudah. Namun ingatlah bahwa karakter anak apapun yang Allah anugerahkan kepada Ayah Bunda, tidak akan melampaui batas kesanggupan masing-masing orang tua. Selalu ingatlah bahwa anak kita sejatinya bukanlah milik kita. Anak hanyalah titipan Allah yang dapat diambil kapan saja. Anak adalah amanah yang harus dipertanggungjawabkan kepada pemilik-Nya. Mereka adalah kenikmatan, tantangan, sekaligus ujian, yang kemudian proses pengasuhannya membutuhkan perjuangan berupa pikiran, perasaan, jiwa, tenaga, serta biaya yang tidak sedikit. Bayangkan jika kita dititipi anak presiden, mungkinkah kita berani memukul, mencubit, atau berkata kasar padanya? Tentu saja tidak. Lalu bagaimana jika kita dititipi anak langsung oleh Sang Pemilik Kekuasaan? Masih beranikah kita mendidik anak tanpa ilmu dan bersikap sewenang-wenang pada mereka? Kira-kira sudah berapa banyak kita melanggar perintah Allah terkait pengasuhan anak ini?

Didiklah anak karena Allah. Jangan pernah mengharapkan kebaikan dari anak jika orang tua tidak mendidiknya dengan baik. Anak-anak kita bukanlah pilihan kita, mereka adalah takdir pilihan Allah untuk kita. Boleh memasukan anak ke sekolah-sekolah agama, namun bukan berarti kewajiban orang tua dalam mengajarkan agama menjadi gugur begitu saja. Tugas orang tua untuk mengajarkan agama harus dituntaskan terlebih dahulu sebelum memasukan anak ke pesantren. Di akhirat kelak, bukan guru-guru pesantren yang akan ditanya, tapi para orang tua masing-masing. Ayah dan Bunda, sudah siapkah mempertanggungjawabkan tugas pengasuhan ini?

Ada beberapa tantangan yang harus dihadapi para orang tua dalam mengajarkan anak beribadah yang menyenangkan, antara lain:
1. Tantangan dari dalam diri sendiri dan pasangan
Tantangan utama dalam hal ini adalah terkait bagaimana masalah agama ini ditanamkan pada diri Ayah dan Bunda sendiri. Selalu lihatlah ke dalam diri sendiri sebelum menyalahkan lingkungan. Seberapa pentingkah agama dalam hati dan kehidupan kita? Mungkinkah berharap anak yang salih saat kitapun tidak berusaha menjadi orang tua yang salih? Mungkinkah menginginkan anak yang rajin salat sedangkan Ayah dan Bunda tidak salat? Jadilah teladan yang terbaik bagi anak-anak kita terkait ibadah ini. Pelajarilah ilmu agama lebih banyak. Tumbuhkan kesadaran bahwa tujuan utama mendidik anak adalah menjadikan mereka penyembah Allah. Bagi yang sedang dalam proses pencarian pasangan, sepakatilah di awal pernikahan dengan pasangan untuk bersama-sama mendidik anak menjadi hamba Allah jika telah terlahir ke dunia kelak.

Tahukah Ayah dan Bunda, dalam proses pengasuhan ini, penanggung jawab utamanya ternyata adalah Ayah! Keterlibatan ayah untuk membentuk kebiasaan beribadah anak SANGAT PENTING! Anak yang mendapat keterlibatan pengasuhan ayahnya yang baik akan tumbuh memiliki harga diri yang tinggi, prestasi akademik di atas rata-rata, lebih pandai bergaul, dan saat dewasa akan menjadi pribadi yang senang menghibur orang lain. Maka wahai para ayah, kembalilah! Tugas ayah bukanlah sekadar mencari nafkah, namun juga sebagai penanggung jawab utama pengasuhan anak. Jika ayah terlalu sibuk bekerja—dengan alasan untuk kebahagiaan istri dan anak—maka tanyakanlah kembali pada diri: apa yang sebenarnya sedang ayah kejar? Apa yang ayah sebut dengan kebahagiaan anak dan istri tersebut? Tidak takutkah kelak dimintai pertanggungjawaban di hadapan Allah mengenai hal ini?

2. Mengasuh generasi Alfa
• Gen Y lahir pada rentang tahun 1980 – 1994.
• Gen Z lahir pada rentang tahun 1994 – 2009.
• Gen Alfa lahir pada rentang tahun 2010 – 2025.
- Mereka hidup dengan internet (belajar, bikin PR, makan olahraga, tidur).
- Semua serba cepat, instan, menantang dan menyenangkan.
- Mereka terbiasa multiswitching (melalui gadget).
- Mereka memiliki tata nilai yang berbeda.
Generasi yang akan kita didik saat ini adalah para Alfa. Jika generasi Alfa ini tidak dididik dengan metode yang tepat sesuai zamannya, maka akan sulit memasuki dunia mereka, bukan? Karenanya, Ayah dan Bunda tidak boleh abai dengan tantangan dan perkembangan zaman ya!

3. Beban pelajaran yang berat
• 70% anak masuk SD sebelum usia 7 tahun.
• 46% anak di sekolah 6 – 7 jam sehari.
• 25% sekolah masih memberi materi pelajaran formal setelah jam 12 siang.
• 52% guru di sekolah masih memberikan 1 – 2 PR.
• 18% anak mengikuti les mata pelajaran setelah pulang sekolah.
• 25% anak mengikuti les 2 -3 hari dalam seminggu.
• Standar kelulusan Indonesia tertinggi di dunia.
Dengan beban pelajaran yang berat bagi anak, kegiatan beribadah seringkali menjadi tidak diutamakan. Para orang tua mendidik anak mereka menjadi orang yang pintar secara akademik, namun hampa secara keimanan. Tanamkanlah tekad dalam diri, “Anakku harus salih dulu, baru pintar”. Jangan salahkan pula jika kemudian anak menjadi mudah emosi karena terlalu lelah di sekolah. Jangan pernah abaikan perasaan mereka. Hindari menasihati mereka saat emosinya sedang tidak baik. Orang tua juga perlu menyelesaikan emosi dengan dirinya sendiri, jangan sampai emosi kita kemudian berimbas kepada anak dan pasangan.
4. Peer Pressure
5. Ancaman dari agama dan kepercayaan lain
6. Perubahan nilai dari masyarakat kita

Mulai dari mana?

Selesaikanlan urusan dengan diri sendiri dan pasangan terkait urusan ibadah ini. Semua kebiasaan beribadah ini bermula dari Ayah dan Bundanya, jadilah role model yang baik dan idola bagi anak kita sendiri. Orang tua juga perlu mengenali keunikan serta tahapan perkembangan otak anak, sehingga metode yang disampaikan dapat sesuai dan tepat sasaran. Kenalkan ibadah pada anak dengan cara yang menyenangkan. Biarlah jika pada awalnya mereka suka sekali bermain air saat berwudhu hingga bajunya basah dan haruss diganti berkali-kali. Biarlah jika gerakan salatnya masih semaunya, suka menarik-narik sajadah, atau menganggu ayah bundanya saat sedang salat. Jangan dimarahi. Biarkan anak senang dan bahagia terlebih dahulu dengan praktik ibadah ini. Masukan target “bahagia” dalam proses pengasuhan anak. Mendidik anak memang harus disertai kesabaran yang tanpa batas. Tidak apa-apa, didiklah anak dengan cinta karena Allah semata. Jika anak senang beribadah, ia akan mau beribadah, kemudian menjadi bisa beribadah, dan terakhir menjadi terbiasa beribadah tanpa harus disuruh dan merasa dipaksa.

Untuk mengajari anak ibadah yang menyenangkan diperlukan niat baik, kejujuran, keterbukaan, serta kerjasama yang baik dari kedua orang tuanya, tidak bisa hanya salah satunya saja. Setelahnya, kombinasikan semua tekad itu dengan mengenali kepribadian anak, sesuaikan dengan cara kerja otak, bakat, serta seluruh kemampuan anak. Setiap anak kita adalah unik, otak anak baru berhubungan sempurna ketika berusia 7 tahun, sedangkan hubungan anatara sistem limbik dan corteks cerebri di otak baru sempurna pada usia 19-21 tahun. Butuh sekitar 20 tahun bagi orang tua untuk mendidik anak dengan baik, maka bersabar dan bersungguh-sungguhlah, karena Allah menyukai orang yang bersungguh-sungguh. Jangan menuntut anak untuk dewasa sebelum waktunya. Anak perlu menjadi anak untuk dapat menjadi orang dewasa, hilangnya masa kanak-kanak akan mengakibatkan masyarakat yang kekanak-kanakan. Bantulah anak-anak kita untuki mekar sesuai dengan usia dan kemampuan serta keunikannya. Ayah dan Bunda harus membuat kesepakatan dan kerjasama di awal, siapa pengambil keputusan dalam hal A dan B, buat perencanaan-pelaksanaan-evaluasi, buat target per anak, pembagian kerjasama, kontrol, dan selalu bermusyawarah dalam setiap keputusan yang melibatkan seluruh anggota keluarga, termasuk anak-anak. Ubah paradigma dan cara pandang kita, bahwa anak bukan saja harus bisa beribadah, namun juga suka beribadah.

Landasan Psikologis Anak

Anak Usia 5 – 8 tahun
Ibadah untuk anak usia ini bukanlah suatu kewajiban, tapi perkenalan, latihan, dan pembiasaan. Tidak ada kewajiban syar’i bagi anak untuk beribadah, namun ada kewajiban syar’i bagi orang tua untuk membentuk kebiasaan anak dengan cara yang menyenangkan. Didiklah anak dengan modal, misalnya belikan mukena yang disukai anak, membelikan baju koko baru agar anak rajin ke masjid, dan lain sebagainya. Jangan ragu mengeluarkan modal untuk keperluan beribadah kepada Allah swt. Jangan juga hilang kegembiraan anak usia 5 -8 tahun, masuki dunia anak dengan metode 3B: Bercerita/Berkisah, Bermain, dan Bernyanyi.
Landasan Psikologis Anak Usia 5 – 8 tahun:
• Mudah dibentuk.
• Daya ingat yang kuat.
• “Dunianya” terbatas.
• Meniru: orang tua/ situasi.
• Rasa persaudaraan sedunia.

Landasan Psikologis Anak Usia 9 – 14 tahun:
• Otak sudah sempurna berhubungan.
• Umumnya: Mukallaf.
• Emosi sering kacau.
• Tugas sekolah semakin berat (ditambah les).
• Banyak aktivitas, termasuk bermain internet dan games.
• Peer Pressure yang sangat kuat.
• Hal yang perlu diperhatikan pada usia ini antara lain:
- Fokus pada target tahun ini: tanggung jawab seorang yang sudah baligh.
- Perlakuan dan komunikasi sebagai teman.
- Bisa menjadi pendamping/ pembimbing adik-adiknya.
- Diberi tanggung jawab sosial: mengantar makanan untuk berbuka puasa, membayar zakat, dan kerja sosial yang mudah sesuai usia.
- Ajari anak untuk berwirausaha/ berdagang.

Landasan Psikologis Anak Usia 15 – 20 tahun:
• Prefontal Corteks hampir sempurna berhubungan.
• Dewasa muda.
• Semakin banyak aktivitas, games dan internet.
• Mulai mengenal pacaran dan pergaulan bebas.
• Orientasi semakin di luar rumah.
• Hal yang perlu diperhatikan pada usia ini antara lain:
- Fokus pada target tahun ini: dewasa muda, ajarkan fiqih pernikahan.
- Perlakuan dan komunikasi sebagai sesama orang dewasa.
- Bisa menjadi motivator dan pembimbing adik-adiknya.
- Jadikan ia penggerak/ koordinator kegiatan anak dan remaja masjid/mushala.

Setelah mengetahui landasan psikologis pada rentang umur anak, maka metode pembiasaan beribadah pada anak dapat disesuaikan dengan perkembangan dan cara kerja otaknya. Ayah dan Bunda harus terus belajar untuk bisa menjelaskan pertanyaan “mengapa?” dari anak, jelaskan apa yang saja yang menjadi perintah dan larangan Allah swt., serta manfaat dan ganjaran dari beribadah. Gunakan pendekatan kognitif secara ringkas serta contoh yang kongkrit pada anak, serta selalu gunakan Al-Qur’an dan Hadis sebagai referensi utama,. Teruslah bersabar dalam mendidik anak karena waktu persiapan setiap anak tidaklah sama, proses pengasuhan harus disesuaikan dengan usia, kemampuan, kondisi fisik, dan karakter anak.

Persiapkanlah diri Ayah dan Bunda untuk mengatasi setiap masalah yang terjadi dengan penuh kasih sayang dan kesabaran. Gunakanlah kata-kata yang memahami perasaan anak, lebih banyak mendengar aktif, hindari kata-kata yang menghambat komunikasi dengan anak, serta biasakanlah memberi kesempatan kepada anak untuk berpikir, memilih, dan mengambil keputusan. Jika saat ini anak kita dimanjakan oleh fasilitas: kamar pribadi, rumah yang luas, gadget, serta wifi dan akses internet yang tidak terbatas, jangan lupa ingatkan anak untuk menahan pandangan dan menjaga kemaluannya, ingatkan bahwa meski Ayah dan Bunda tidak berada di rumah atau di sekolah, ada Allah yang tetap mengawasi dimanapun mereka berada. Sampaikan tips sukses pada anak yang tidak hanya berupa kemampuan akademik, namun juga berupa salat tepat waktu, sayang pada ibu, puasa Senin dan Kamis, serta mengaji setiap pagi dan sore.

Akhirnya, selamat berjuang! Miliki kekuatan kehendak, bayangkan, dan doakan anak-anak menjadi penyembah Allah yang taat. Semoga Allah karuniakan kita anak-anak yang salih dan salihah.