pkor

Menunggu

Tadi gue bangun pagi hari libur. Jam enam. Hebat banget kan.

…soalnya dibangunin nyokap, disuruh ngunciin pintu, nyokap mau berangkat ngajar -_-

Jam setengah sepuluh gue sudah berangkat jalan ke luar, mau nonton filosofi kopi. Pas mau nyebrang, gue agak menunggu sedikit karena ada iring-iringan mobil yang uwiw-uwiw berisik gitu mau lewat. Salah satu mobilnya berplat RI-17. Yes, Mbak Puan mau mewakili Pak Pres di puncak perayaan hari keluarga nasional di PKOR Bandar Lampung. 20 detikan mungkin gue menunggu, sampe rasanya gue pengen ikut bunyi kayak sirine minion; bee boo bee boo bee boo.

Akhirnya gue naik angkot, berhenti di depan gerbang terminal untuk kemudian mengorder gojek. Sayang ada sisa saldo gopay lumayan ngga kepake, daripada harus naik angkot ke bioskop 3 kali ganti, naik bis harus 2 kali ganti. Mager.

Gue bahagia banget pas finding driver ngga sampe 1 menit udah ada yang ambil. Beda banget sama beberapa bulan lalu sampe 30menit harus nunggu, di peta cuma ada 1-2 buletan ijo seliweran.

Driver yang ambil orderan gue menelepon dan menanyakan posisi gue, warna baju yang gue pakai, dan satu pertanyaan andalan;

“Ada pangkalan ojek ngga disana, mbak? Kalo ada, saya minta tolong mbaknya geser dikit agak jauhan yang ngga keliatan tukang ojeknya”. Hehe

Gue menunggu. Mata gue seliweran menebak-nebak dari arah mana gojek akan datang, menebak-nebak pengendara mana yang merupakan driver gue, karena disini masih banyak driver yang ngga pake seragam demi menghindari petaka. Gue sampe merasa kayak punya insting menebak pengendara mana yang gojek, saking seringnya naik gojek yang ga pake seragam.

Hampir 10 menit menunggu, gojek gue datang. Masih muda, gue sih menebaknya seusia adik gue, anak kuliahan. Ngga pake seragam. Drivernya menyenangkan, ngga lambat tapi juga ngga ngebut banget, ramah tapi ngga banyak omong. Fine. Hanya saja gue ga nyaman sama motornya, injekan kakinya tinggi banget hih gasuka jadinya paha gue nekuk lebih tinggi. Pgl mz pgl.

Gue mampir ke gramed pusat dulu, mau jajan buku sekalian bikin member gramed. Ya maap sih baru pengen bikin member, kemaren-kemaren males ribet. Gramed pusat lagi di renovasi. Banyak buku-buku lama dari gudang dikeluarin lagi di taro di display. Gue menemukan buku-buku lama Leila S Chudori, tapi tetep sih gue ga nemu Maryam -nya Okky Madasari :( padahal pengen banget :(

Selesai keliling membeli dua buah buku incaran, gue ke customer service mau bikin member. Mbaknya sunda banget logatnya, gue gemas :“

Pas lagi dibantuin mbaknya mengisi formulir, datang bapak-bapak usia sekitar 60tahunan, sudah beruban dan terlihat susah jalan dan bicara, kayaknya post stroke. Beliau bertanya dnegan terbata-bata tentang buku Dale Carnegie. Mbak CS yang lagi bantuin gue langsung inisiatif mau nyariin bukunya dan menyuruh si bapak duduk saja. Dengan muka ramah, mbaknya meminta maaf ke gue dan meminta gue menunggu.

Gue menunggu. Si Mbak CS bolak balik dua kali untuk membawakan semua buku Dale Carnegie yang ada disana buat dipilih si bapak. Si bapak akhirnya memilih buku How to Win Friends sama Sukses Memimpin. Gue sempat melempar senyum ke si Bapak yang dibalas senyum kaku si bapak yang otot-otot wajahnya sudah tidak sedemikian sinkron lagi.

Setelah urusan member gue kelar, gue keluar gedung dan naik angkot sekali menuju ke bioskop.

Sampe di mall yang ada bioskopnya, gue ke hypermart sebentar membeli air mineral. Kasir yang buka baru dua meanwhile yang beli sudah banyak, jadi gue kembali menunggu antrian, padahal cuma beli sebotol akua doang.

Pas gue naik ke bioskopnya jam 11.30, pintu masih ketutup, sedangkan antrian yang mau masuk udah lumayan rame. Kebanyakan anak sekolah dan bocah-bocah bersama ibunya. Yah paling pada mau nonton despicable me.

Gue jadi inget deh dulu pas SMP mau nonton Dealova ke bioskop. Antrinya alamakjang banget padahal pintunya belum dibuka. Pas pintunya dibuka, gue dan temen-temen gue lari masuk berdesakan dengan puluhan orang demi merebut barisan terdepan. Terus saking semangatnya lari, gue keserimpet dan sandal gue terlepas .__. Jadi gue terpaksa mundur lagi ngambil sendal…..

Pas pintu dibuka, gue berhasil berdiri di barisan keempat. Di depan gue serombongan bocah. Gue menunggu lagi sampai giliran gue memesan. Untunglah, filosofi kopi masih sepi yang pesan ketika gue sampai di depan loket. Gue dapat bangku favorit dari masa ke masa; A13.

Ngga sampe lima menit setelah beli tiket, pintu teaternya udah dibuka. Gue membeli popcorn dan duduk menunggu film dimulai sambil scroll timeline twitter (gue membaca thread bagus tentang cara menyimpan dan menggunakan kondom yang baik dan benar, FYI). Di sebelah gue ada dua bocah sedang asik merekam diri berdua di instastory—salah satu fitur digital yang gue gapaham fungsinya apa -_-

Flash review; filmnya heartwarming. Banget.

Gue suka hampir keseluruhan isi film, termasuk dialog-dialog dan soundtracknya. Walaupun ceritanya ngga se-greget yang sekuel pertama dan terlalu banyak ide cerita yang kayak lompat-lompat in a rush gitu, tapi gue tetap bisa menikmati.

Gue paling suka adegan Ben sama Jody pas lagi ngangkat keranda sama pas Ben nepuk bahu Jody di kebun kopi karena keinget Tiwus. Intense banget, parah.

Honorable mention buat adegan ngobrol Ben sama Brie di depan kedai, sama adegan Jody ngejelasin soal pohon tarra. Gue senyum-senyum sepanjang adegan-adegan ini.

Gue sempat berkaca-kaca pas bagian diputer lagu Banda Neira yang Yang Patah Tumbuh yang Hilang Berganti. Gilak, kangen banget sama Banda Neira :”))

Gue keluar bioskop dalam keadaan kebelet pipis tapi belum solat. Mau ke toilet dulu tapi antrian pas bubaran film biasanya penuh, jadi gue solat dulu.

Kelar solat, gue ke toilet mau pipis. Ternyata antriannya masih penuh, dan ngga beraturan. Gue sempat menunggu sekitar 1 menit tapi nyerah pas liat beberapa mbak-mbak dan ibu-ibu nyelak antrian seenaknya. Gue memilih memerintah kandung kemih gue untuk bertahan sampe rumah daripada bikin kegaduhan melawan orang tukang nyelak antrian.

Gue kemudian turun naik lift dan menuju ke McD buat beli HappyMeal yang dapet hadiah Minion. Gue kolektor mainan happy meal sejak TK, anyway.

Sampe di McD, antrian ngga terlalu rame. Gue berdiri menunggu di belakang ibu-ibu satu anak dan satu nanny yang lagi ribet milih mainan dan milih minuman. Si anak yang kayaknya umur 2 tahunan diminta si ibu nunjuk sendiri mau menu yang mana. Lama, anjir. Gue melihat ke luar, sudah mendung, gue gamau pulang kehujanan.

3 menit menunggu, si anak masih juga sibuk milih-milih. Untunglah ada mbak kasir lain yang memanggil gue dari kejauhan untuk pindah antrian karena kasir dia sudah kosong. Guepun mulai order.

Pas pilih mainan, gue pengen banget yang minion playful. Mbaknya bantuin nyariin sampe ngebongkar sekresek penuh minion, gue sampe disuruh menunggu karena dia mau ngecekin ke belakang. Tapi tetep aja ngga ada, yaudalaya. Besok ke McD cabang lainnya aja yang lebih deket rumah.

Kelar beli HappyMeal, gue kembali order gojek.

Kali ini gue menunggu lebih lama, 15 menitan ada kali. Tapi drivernya beberapa kali menelepon gue untuk minta maaf karena jalanan lagi sangat macet sekali. Gue bisa liat sih, di depan mall aja padet banget gitu.

Drivernya dateng. Kali ini terlihat lebih tua. Gue naik dan sepanjang jalan si driver ngajak ngobrol. Gue agak kurang nyaman sebenarnya, tapi syukurlah motornya nyaman dinaikin, jadi gue ngga ngeluh2 amat.

Dia bercerita tentang gojek di lampung, tentang penumpangnya yang sebelum gue adalah seorang koass post jaga dari RS, lalu excited setelah tau gue dokter. Dia juga bercerita tentang anaknya yang sakit amandel dan keterbatasan ekonomi buat biayain operasi pengangkatan amandel anaknya.

Gue cuma menunggu dia selesai cerita, sesekali menanggapi dan tertawa-tawa palsu ketika dia berusaha nge-jokes.

Gue sampai di rumah tepat beberapa saat sebelum hujan turun deras sekali.

Nyokap gue cuma geleng-geleng kepala melihat gue pulang membawa satu box happy meal, satu kresek gramedia berisi dua buku baru, dan satu kantong kecil berisi popcorn caramel sisaan nonton yang ngga habis. Nyokap makin kenceng geleng-gelengnya ketika liat gue pamer mainin minion dengan riang gembira di depan beliau.

Gue cuma keluar 5 jam hari ini, dan bisa dibilang sebagian besar waktu gue habis buat,

menunggu.

Menunggu iring-iringan mobil pejabat, menunggu angkot, menunggu gojek, menunggu antrian, menunggu giliran.

Tapi sebenernya, pada akhirnya sebagian besar hidup kita memang kita pakai buat menunggu ga, sih?

Menunggu kesempatan, menunggu giliran, menunggu perubahan, menunggu pergantian, menunggu gaji turun, menunggu si dia membalas pesan, menunggu macet reda, menunggu ini dan itu.

Tadi ketika menunggu gojek untuk pulang, gue melihat antrian kendaraan di jalanan yang menunggu untuk bergerak, karena di depannya ada dua mobil dari sebuah rumah makan yang baru keluar parkiran dan sedang dibantu kang parkir untuk menyeberang.

Ketika kita menunggu, kita sedang memiarkan sesuatu di depan kita bergerak lebih dulu. Ketika waktunya tiba, kita akan bergerak dan sesuatu di belakang kita gantian menunggu. It happens over and over again, like a cycle.

Life is a series of waiting, anyway.

Gue sering mendengar nasihat yang berkata; lakukanlah sesuatu sembari menunggu, agar tidak sia-sia menghabiskan waktu. Tapi terkadang, gue memilih diam saja ketika menunggu.

Gue memilih melihat ke sekitar, mengamati, menonton, membiarkan apa yang mau terjadi agar terjadi saja dan gue hanya perlu menyaksikan tanpa banyak berulah atau berkata apa-apa. Mengeluhpun tidak. Dan gue ternyata justru bisa belajar dan melihat lebih banyak ketika gue diam tidak bergerak.

Toh pada akhirnya mau menunggu atau tidak, itu sepenuhnya ada dalam kendali gue—kendali kita. Kita sendirilah yang tau yang kita tunggu itu layak atau tidak, pantas atau tidak, sebanding dengan usaha kita atau tidak, kemungkinan bagusnya besar atau tidak. Kita sendiri juga yang bisa memutuskan kapan saatnya berhenti menunggu, kapan lanjut menunggu.

Gue memutuskan tidak jadi ke toilet walaupun gue kebelet karena gue tidak merasa menunggu antrian yang semuanya pengen nyelak worth my energy. Jadi gue pergi.

Tapi gue memutuskan tidak cancel gojek yang membuat gue menunggu 15 menit di pinggir jalan, karena abangnya sudah minta maaf dan emang kebetulan lagi macet, so it’s worth to wait. Jadi gue stay.

Kadang ketika sedang menunggu di satu kesempatan, bisa aja ada satu kesempatan lebih baik yang menunggu di tempat lain. Seperti gue yang sudah menunggu antrian McD di belakang ibu-ibu dan anaknya, lalu kemudian dipanggil oleh kasir sebelahnya yang sudah bebas antrian.

Kita akan dipertemukan dengan menunggu-menunggu yang salah, yang menghabiskan energi, yang lebih banyak merugikan. Tapi pada akhirnya, hal-hal seperti ini yang menjadikan menunggu adalah cara untuk belajar dan berlatih. Practice makes perfect, doesn’t it?

Selamat menunggu!