pipies

Addiction 1/3

Siapa kamu namanya?

Rifana dok.

Si koas menjawab dengan cemas. Dari beberapa presentan hari ini cuma dia yang di tanya nama. Otaknya memutar segala kemungkinan kalimat selanjutnya : presentasi kamu ancur banget, ini banyak banget yang harus di perbaiki, ini salah semua aduuuhhh.

Selamat yah, kamu udah lulus jadi psikiatri

Lega. Temen kanan saya nyenggol bahu saya. Beberapa berdehem tanda ngeciyein. Saya diem aja. Muka memerah. Pipi panas tapi tangan dingin. Norak.

Lulus dokternya belum tapi udah lulus jadi psikiatri. Lanjut psikiatri beneran. Saya makin tertunduk. Malu.

Padahal sebelumnya saya panik luarbiasa. Ilmu kesehatan jiwa hal yang paling absurd yang saya pelajarin selama koas. 4 stase sebelumnya forensik, rehab medik, gigi mulut, ilmu penyakit dalam. Hal fisik yang real keliatan apa yang salah. Tapi jiwa gak gitu. Yang salah neurotransmitter, sinaps saraf, dan jiwa. Duh. Jangankan ngeliat. Ngebayanginnya aja gak bisa. Liat gambar skematisnya di youtube, di textbook aja gak bikin pencerahan sedikitpun.

Hari itu presentasi tentang pasien rehab dengan kecanduan napza. Sabusabu pasien saya. Pasien bertubuh tinggi besar, suara keras itu ternyata gak sekuat keliatannya. Dia punya kepribadian dependen. Bahkan gak bisa tidur sendiri. Depresi karena citacitanya nampak hilang semenjak dia jatuh yang bikin luka di lengan kiri. Dia gak tau harus cerita sama siapa. Until amphetamine become his bestfriend.

Pelajaran buat saya lebih aware sama siapapun di sekitar saya. Mungkin orang kaya dia cuma butuh di dengerin. Cuma butuh di pukpukin atau diusapin punggungnya waktu dia tertunduk sedih. Atau lebih sepele dari itu, mugkin cuma butuh ditemenin. Karena di nasehatin pun cuma bakal nimbulin banyak penyangkalan yang lain.

Tapi ternyata dia bangkit dari keterpurukannya. Berawal dari pecandu, kini dia jadi konselor di BNN. Sementara beberapa pasien sembuh berusaha melupa, dia memilih berjuang agar tak banyak orang yang menjadi sengsara.


Cisarua, 24 Februari 2017
Makasih buat ilmunya mz. Hal yang gak akan pernah saya temuin di textbook manapun atau di video simulasi manapun. Barakallah.