penats

Biarlah Rahsia Aku Terus Bahagia

Nama ku lilly, 31 seorang ibu kepada dua anak perempuan. Berbadan sederhana tidak gemuk tidak la kurus, Tinggi 150cm dan berat lebih kurang 45kg berkulit cerah dan pasti siapa melihat mesti nak try ayat. Tahun ni masuk usia perkahwinan kami yang ke 4, Alhamdulillah aku masih bersama suami walaupun sudah beberapa kali ingin menintut cerai. Suami aku Adam, orang nya sangat baik, lembut dalam setiap kata2 nya berbudi Bahasa dan pasti sangat hensem dan jambu hehe. Dia pun apa kurang nya bila berjalan bersama pasti ada mata2 wanita yg merenung diri nya. 

Aku bekerja sebagai Accountant di Kuala Lumpur manakala suami ku seorang Engineer di Seremban, kebiasaan nya dia jarang bekerja di pejabat kerana terikat dengan project. Hubungan intim ku sedikit hambar, boleh di kira dalam seminggu 1 atau 2 kali sahaja. Di pejabat, Murni kawan office ku yang amat rapat, dia la tempat aku luahkan perasaan dan berkongsi masalah. Dikala aku minum bersama dia dan kawan2 perempuan yang lain, ada perasaan cemburu pada mereka bila mereka bercerita tentang suami. Masing2 tak kalah untuk cerita suami masing2 paling romantik dan fahami kehendak mereka. Sering kali aku diam membisu Murni mesti tukar tajuk perbualan kami.


Murni “Lilly ko jangan camni..” 

 “Aku bukan minta camni, ko pun tau situsasi aku kan”

“Ko ni baik sangat la Lilly, kenapa tak cuba scandal?” 

“Ko gila ke apa? aku isteri orang la Anak dua, aku ingat ko bagi idea yang baik tapi ko suruh aku curang lak”

 “Aku suruh ko pikat suami ko ketat2 ko kata tak boleh la apa la… dia tu lelaki wehhh ko bg suap cipap ko mesti dia takan tolak” 

“Bodo la ko ni hahahahaha” kami bergelak sakan


Sejak dari perbualan tu aku terfikir2 salah ke aku berscandal 

“Ahhh mengarut la sacandal2 ni, lain la kalau aku bujang atau ibu tunggal”


Tengah drive balik rumah ada 1 WeChat Request.. “Sape la yang request ni? Mengarut2 je” WeChat display name Mommy bergambar Anak2 berstatus ‘Berkahwin, Sayang suami tercinta & tak berminat nak berkawan’ Seorang bernama Khairul “Tak de la hensem sangat pun..” 

“Salam kenal” 

“Wsalam”

“Saya khairul dari KL” 

“OK” 

“U sihat?” 

“Boleh reply sihat la tu” 

“=) bagus2, otw balik keje ke?” 

“mana u tau? Kita kenal ke?” 

“Tak la, I search nearby people pastu Nampak u saje try2 request, tq for approve”


Aku tak reply, malas la layan orang camni.. selang beberapa minit pas tu..


“Eh ada dekat2 sini lagi?” 

“Aah jem kan, kat sini la” 

“I pun stuck jem ni, why not chat jap hilang kan rasa stress sb jem hehe”


Aku pun layan je la dh stress ngn suami stress ngn jalan jem ni lagi.

“U keje mana mommy?” 

“keje pejabat jadi kuli” 

“Ooo I engineer keje kat area kl”


Aduh tak de ke orang keje doc ke business man ke pa la asyik2 jumpa Engineer

“emm OK” 

“u keje KL?” 

“Aah” 

“Comel anak2 u” 

“OK” 


Aku jawap nak tak nak.. 

“I pun dh kawen anak 2, sorang laki sorang pompuan” 

“OK” “Bila kita stress cmni balik Nampak muka anak terus happy kan?” 

“yup betul dorang la penyejuk hati kita”


hahaha dah terlayan pulak message dia ni, Nampak mcm ok je tak pe la lagipun chat je kan.

“Kahirul u mmg suka search nearby people ye?” 

“Aah kalau bosan la” 

“Tak takut wife marah?” 

“Wife I kalau tau marah la tapi pandai2 la” 

“Tak baik buat isteri cmtu..”

“Mommy, nama u?” 

“Lilly” 

“Cantik nama u, mcm org nya ye” 

“Mcm la pernah Nampak I..” 

“So Lilly u anak 2 gak?” 

“Yup”

“umur dorang?” 

“3 dan 2” 

“Rapat nya” 

“Setahun sekali hehe” 

“Wah bagus2”

“I sulung 4 tahun sorang lagi 1 tahun” 

“Ok la tu ada laki pompuan, I ni 2 2 perempuan”

“Tu la tapi abg dia ni suka kacau adik dia, tak de kawan laki dia buat adik pompuan dia cm laki”

“Haha ok la tu, I ni 2 2 nak princess je tiap hari, Khairul duk mana?” 

“Shah Alam”

“Lilly?” 

“Cheras, Ok la u I nk drive jalan dah clear sikit” 

“Ok thanks sudi chat Lilly” 

“You too”


Esok nya tengah sibuk nak siap kan invoice orang si Khairul ni message lagi

“Morning Mommy Lilly, harap u sihat hari ni”


Rajin la pulak si mamat ni message apa dia ni tak de keje ke? Ahh biar la malas nak layan. Sambil siapkan invoice tu dia message lagi

“A good day today right? =) hehe”


“Nak reply ke tak” tak bole focus aku cmni.. 

“Hi Khairul Morning, sorry I’m bit busy lot things to do” 

“Its ok I’ll wait for ur msg”


Sangguup tunggu?? Haish dia ni

“OK”


Tah macam mana aku bersemangat nk siap kan keje cepat nk messge dia

“fuhh setel, maaf buat u tunggu lama Khairul”

“It’s OK lagi pun I xde keje sgt” 

“U engineer kan? Tak de keje? Pelik je” 

“Yup I keje based on project, skg dh phase akhir so bit free hehe”


Laa sama macam suami aku rupanya cehh

“So u selalu outstation?” 

“Yup selalu gak” 

“Wife u tak bosan ke?” 

“Tak dia lagi suka I outstation sb selalu rasa rindu”


Cam tu pulak tapi kenapa aku tak rasa camtu dengan suami, kami kerap text masa office day. Dah 3 bulan aku kenal si Khairul ni, so far dia ni tak de la gatal sangat tapi ayat dia text dengan aku sangat sweet, aku senang text dengan dia. 


Ada je topic yang dia ajak text, Takde la bosan sangat. Satu petang nak balik kami text macam selalu tetiba dia nak ajak borak dalam fon. 

Aku pun dah kenal dia so ok la bagi no fon dekat dia pastu kami borak panjang, dalam 30 min borak tu aku rasa happy sangat dia macam faham apa yang aku rasa, kami berborak tentang hubungan intim. 


Aku akui memang agak malu untuk cerita hal ni tapi cerita secara PRO la konon kata nya tak ada rasa ghairah bila borak tentang tu. Tau2 aku rasa basah, Ishh tak pernah borak macam ni boleh rasa ghairah camni.


“Lilly.. hubby u jilat u?” 

“emm tak, Lilly tak bagi sb kotor” 

“Lilly pernah rasa?” 

“Sekali je masa malam pertama” 

“kenapa tak suka” 

“Ntah la tu kan alat sulit kotor..” 

“Hehe tapi pada lelaki jilat tu la best” 

“Emm Khairul boleh kita borak hal lain? Lilly tak suka la” 

“hehe Lilly tak suka ke Lilly tak senang duduk?”

 “emmm, Khairul kita borak lain ye..”

“Lilly dah basah ye?”


Aduh macam mana mamat ni tahu aku dah ghairah, terasa basah sangat cipap aku ni. Bahaya ni borak je buat aku ghairah sangat2 ni. Dengan suami aku pun aku tak pernah borak macam ni


“Emmm… Aaah Lilly basah” 

“Normal la tu borak pasal sex mesti boleh basah, I pun dh tegang” 

“Khairul u mmg suka borak pasal sex dengan wife u?” 

“Selalu gak tp dia dh bosan sb borak sex bukan best” 

“Emm Lilly tak pernah borak cmni ngn hubby” 

 “Serius?” 

“yup”

“Lilly ada problem sex dgn hb?” 

“Emmm” 

“it’s OK cerita la lgpun kita dah lama kenal kan”


Nak cerita ke tak nak ke tak, macam2 aku fikir tak pe la borak kat fon je pun

“Lilly tak rasa cm awal kawen dulu, hb bz selalu kalau dapat pun Lilly tak sempat sampai”

“Hb cepat pancut?” 

“Tak la Lilly rasa hb ok je tp bila dia dah sampai, Lilly x sampai lg pastu habis cmtu”

“sex selalu bpe lama?” 

“15min cmtu” 

“hahaha hb cepat pancut la tu” 

“huh? 15min tu pun penat tau”

“Lawak la u ni lilly, 15min tu orang lain foreplay je la” 

“Err ye ke” 

“tak pe nanti I bagi tips kat u” 

“Tips apa?” 

“Tips main lama” 

“Ish I tak kemaruk sgt cmtu” 

“ye ke tak kemaruk? Skg borak pun dh basah belum main lagi” 

“ish u ni.. I basah je xde rasa sgt pun” 

“ye ke kalau I kat sebelah u I jilat cipap u mau terpancut2” 

“Khairul!” 

“haha ok2 I gurau je”


Balik je rumah emmm pantie liner aku basah sangat, betul gak mamat tu cakap ni baru borak belum main lagi, haish apa yang aku fikir ni.. malam tu gak aku message Murni yang aku ada kenal suami orang dah 3 bulan, aku minta pendapat dia patutkah aku teruskan kawan cmni dengan cara message si Khairul tu..


“beb aku rasa cm scandal la pulak walaupun tak jumpa” 

“haha lawak la ko ni, ala layan je text je kan” 

“mmg la tapi bila dia text pasal sex aku rasa lain mcm” 

“rasa apa? Horny? Ko ni it’s normal la, aku pun pernah text cmtu” 

“serius? Ko tak segan ke?” 

“segan apa bukan jumpa pun setakat text je, paling teruk pun sama2 basah sambil fon sex” “hah! Ko buat sex ngn dia ke?” 

“bodo la ko ni fon sex la” 

“fon sex?, apa tu” 

“weh ko jgn kata ko tak tau ape tu fon sex” 

“tak”


Terus si Murni ni call aku borak panjang tentang fon sex, serius selama aku bujang sampai kawen aku tak tau ape tu fon sex. Suami aku pun tak pernah ajar aku tentang fon sex. Biasa nya kalau aku horny sangat aku akan masuk bilik air aku lalu kan air dekat cipap ni sampai la cilimax, tak silap aku tu org kata melancap. Tapi aku tak la main guna tangan, geli la main cipap dengan tangan. Suami aku nak usap cipap aku ni pun aku tak bagi ni kan lagi aku buat sendiri.


Esok nya aku text dengan Khairul mcm biasa, dia pun dah tahu bila suami aku ada kat rumah atau tak


“Lilly malam ni I call u boleh?” 

“nak buat apa” 

“saje borak2” 

“boleh tapi tinggu anak2 I tido, jap wife u tak marah ke?” 

“I ada keje mlm ni balik lewat, job abis jam 12” 

“OK”


Malam yang di tunggu2 pun tiba, aku rasa dub dap je hati ni. Apa la si Khairul ni nak borak macam serius sangat ni

“hai Lilly” 

“Hai” 

“tak ngantuk?” 

“Tak sb tgu u call” 

“So kenapa nak call sgt2 ni?” 

“ingt tak I kata nak bg u tips hari tu” 

“tips apa?” 

“Ala tips sex tu..”


Ahh sudah aku yang boleh lupa pasal tu dia boleh ingat kan aku lak. Hmm Murni kata hari tu kalau dia ni pandai fon sex main lagi la pandai, alang2 dah dia call ni layan je la, Adam pun bukan nak call aku kalau sibuk. Aku nak tgk cmni si Khairul ni ayat aku hehe


“Emm kenapa u nk bagi tips?” 

 “Tips I mahal tau tips ni bagi u ubat bahagia tuk suami” 

“emm cmne tu?” 

“1st I nk Tanya apa u pakai baju apa skg ni?” 

“Baju tido la”


Hah memang sah dia nk try ayat aku buat fon sex ni mcm pelik je dia Tanya


“U selalu pakai baju nipis jarang untuk suami?” 

“Hish tak kan la I bukan orang muda” 

“ tu la u sebab tu hb tahan 15min je” 

“Abis tu u nak I buat apa bagi dia lama?” 

“penyakit u ngn hb ni tahap serus tau! U tau kenapa?“

“Kenapa?” 

“U tak pandai Tarik minat dia pada sex” 

“u ni ingt kawen sb sex je ke” 

“yup kawen bukan sb sex tp sb sex gak kita kawen kan kan”


Betul juga mamat ni kata aku pun bukan pandai nak start dulu, perigi cari tima bukan style aku la. Basah gak la dia buat aku ngn soalan2 ghairah dia tu. Elok talk pasal cara terbaik untuk hangat kan hubungan intim dia start borak pasal cara sex pulak.


“U hisap btg hb?” 

“Tak” 

“u tak teringin nak cuba?” 

“tak sakit ke?” 

“btg tu tegang tak kn sakit, sedap lg ada la” 

“emm u, kenapa I rasa basah bila borak cmni dgn u ye. Emm rasa malu lak” 

“u rasa horny kan” 

“aah cipap I berdenyut2, kenapa ye? I rasa cm nak main tapi suami I xde, I stress cmni” 

“u tau tak ape tu fon sex?” 

“yup I tau I ada baca, sex melalui fon sambil lancap” 

“u nak cuba? I tolong u”

“cmne tu”


Selang beberapa minit aku rasa seolah2 khairul ada dgn aku kami melakukan sex bersama2 dari berbaju sampai la aku bogel


“ahhh emmm basah nya cipap I, cmni ni apa I kene buat u?” 

“u pejam mata sambil usap cipap u” 

“tak nak la geli” 

“ikut je” 

“emmmm ok” 

“aaahhh u byg kan I depan u, u kangkang” 

“emmm ok dah, u.. basah sgt smpai meleleh ni I jd tak selesa la” 

“emmm u usap bibir cipap u dgn 1 jari” 

“emmmm ahhhhh” 

“u bygk kan I jilat cipap u” 

“emmmmm ahhhhh uuuuu emmm” 

“emmm I jilat slllruuup” 

“Ahhhh syg sedap nya, I panggil u syg ye emmmm” 

“hehe ok syg, emmm I jilat bibir cipap u” 

“ahhhhhh” 

“I jilat kelentit u” 

“aaauuuuuuu sedap nya syg emmmmmm aaahhhh” 

“emmm sambil I jilat, I ramas punggung u syg” 

“emmm I ramas punggung I ni emmmm ahhhh sedap nya” 

“emmmm Jilat lubang u” 

 “emmmmm ahhhhhh tak tahan syg” 

“Ramas tetek u jilat kelentit u laju2” 

“Ahhhhh Ahhhhh syg emmm basah sgt ni” 

“I isap putting u sambil usap kelentit u syg” 

“aaaahhhhh ahhhhh sedap nya syg! Aaaahhhhh Ahhhhhh”


Badan aku mengeletar aku tak pernah rasa senikmat ni, kaki ku terkejang2 perut aku krem aku tak sangka sangat2 nikmat fon sex ni


“kenapa syg?” 

“I dh climax tapi mcm terkencing air I terpancut2, tak pe ke ni syg I tak pernah rasa mcm ni. I takut la” 

“wow u tau tak u boleh squirt syg, wife I pun tk cmtu” 

“Squirt?” 

“aah climax smpai terpancut2” 

“tak pe ke cmtu menakutkan la” 

“selama sex dgn hb u pernah dapat cmni?” 

“tak, selalu kalau I climax air I meleleh cm kita borak2 tentang sex tadi je” 

“syg u tau tak, tak semua perempuan mcm u, lelaki semua idamkan wife dia squirt” 

“betu ke?” 

“aah, u nak squirt lg?” 

 “tak nak I kaki perut I semua kejang.. nk bangun pun tak larat ni” 

“I tak pancut lg” 

“maaf syg I tak larat sgt maaf sgt2”

“it’s OK. So cmne best tak fon sex ni?” 

“Emm I nak lagi tp bukan skg ye syg, I tak larat sgt2” 

“Syg u tgk jam tak?” 

“Haha dah dekat 2 jam kita borak?” 

“yup, stgah jam kita fon sex then u puas sgt2” 

“Syg nikmat nya la fon sex ni kan.. syg maaf mata I pun berat sgt ni sok kita text ye mmmuah sorry dear” 

“syg u gak”


Esok aku Tanya Murni pasal aktiviti aku semalam, murni hanya senyum dan kata tahniah, aku jadi pelik kenapa lak. Dia kata aku bertuah sebab squirt cepat, dia pun squirt tapi jarang nak sampai tahap tu kalau cuti memang suami dia akan bg dia squirt smpai dia tak larat nak bangun. Aku Tanya dia kenapa fon sex mampu puaskan aku compare sex dengan suami aku, dia Cuma jawap belajar fon sex tu dulu baru aku tau punca masalah sex aku dengan suami. 


Dekat sebulan boleh di katakana aku squirt dgn Khairul dlm fon sex. Jujur aku kata aku enjoy dengan fon sex ni.. kenikmatan yang tidak boleh di bayangkan. Dari fon sampai la video call sangat2 nikmat. Setelah kerap kami lakukan fon sex ni, Khairul memohon untuk tidur bersama.. hati aku sangat bercelaru. 


Aku plan cuti sama dgn dia.. kami minum bersama jalan2 kemudian dia ajak aku check in.

Kami duduk di bilik senyap tak berkata apa2 dekat 15 min juga aku di penjuru sana dia pulak di kerusi sambal merenung mata masing2. Khairul mula kan perbualan 

“syg u nak puas ngn I?” 

“emmm” 

“tak perlu la malu kita pun dah saling kenal, I dh Nampak tubuh u dlm vid call kan” 

“emmm” 

“jom duk sini I nk peluk u kat ktil” 

“emmmm”


Hangat nya badan Khairul ni, sangat romantic perlahan2 dia usap rambut ku, di kucup telinga ku sambil meraba tengkuk ku emmm aku rasa seperti malam pertama ku tapi ini lebih romantic. 

Ya! Mood ni yang aku nak selama ni si suami yang membelai isteri dengan penuh romantic dan tidak gelojoh. 

Tapi syg nya dia bukan suami ku, saat segala pakaian kami tertanggal Cuma tinggal boxer dia manakala aku hanya ber bra dan panties sahaja, tangan Khairul seolah2 ubat keghairahan ku, setiap sentuhan nya buat aku tersangat2 teruja. 

Ya aku akui dia pandai melayani wanita, beruntung isterinya, dari sentuhan sahaja mampu membuat aku basah.


“Syg I basah sgt, I tak tahan” 

“emm syg, u kangkang ye” 

“u nak jilat? Buka la panties I” 

“I tak nak buka dulu” 

“kenapa?” 

“U rasa je”


Emmm suami aku pun kalau dapat aku, habis bogel dah aku ni, mamat ni slow and stedy lak, dah la tak tahan sgt ni


“ahhhhhhhh sedap nya”


Baru aku tahu kenapa dia tak nak tanggalkan panties aku. Nikmat nya jilat dari luar, pantis aku basah dek air cipap aku dan air liur dia, sangat nikmat rasanya selang sebentar dia selak panties ku untuk jilat bibir cipap ku


“aaahhhh syg sedap nya sedap sgt2 ahhhhhhhh”


Sambil jilat di ramasnya punggung aku, terangkat2 pungung aku di buatnya. Ramasan tagan nya sangat lembut dia bukan la perakus orangnya, putting aku sekeras nikmat nya di gentel, di uli dengan rasa sangat lembut. 

Sampai aku tak sedar aku terlanjang bulat. Bila masa dia buka pun aku tak perasan yang aku tahu rasa nikmat ni je.


“ahhhhhh syg!”


Aku terpancut terus ke muka Khairul dia tersenyum dan terus menjilat cipap ku


“maaf syg” 

“ssssssslllllrrruup”


Sedutan panjang si Khairul menyedut air cipap ku. Nikmat nya apa yg dia lakukan tu


“Syg cipap u sedap pandai u jaga, air nikmat u tak kan I tgl kan sikit pun”


Di jilat dan di telan air nikmat ku, sgt nikmat rasanya bergetar2 tubuh ku menahan kenikmatan ini


“syg u nak isap btg I?” 

“tak pandai la syg” 

“tak pe kita buat 69” 

“69?”


Aku tak tahu apa2 ayat yang di sebutnya, aku Cuma ikut apa yg dia lakukan.. smbil aku di atas nya menghadap batang yang aku tunggu2 kemudian terasa jilatn nikmat tu bermula kembali


“Ahhhhh sedap syg” 

“emmm syg u isap btg I ya” 

“tak pandai” 

“pejam mata isap buat mcm makan ice cream”


Aku bayangkan seperti ice cream 

“emmmmm emmmmm” 

plop plop bunyi aku hisap btg nya


“aaaahhhhh sedap nya u hisap syg aaahhhhhh kuat lg”


Penuh mulut ku hisap btg nya. Pertama kali aku menyentuh batang yang gemuk dan panjang dlm hidup ku berbanding suami ku sangat2 berbeza

 Ploop plooooop aku hisap panjang, telo si Khairul ni naik turun, aku terasa air mazi dia, nikmat nya rasa batang rupanya, aku jilat seperti ice cream yang aku suka


“syg kebas mulut I emmmm sedap btg u”

Sambil dia sedap menjilat aku climax lagi kali ke dua


“aaaahhhhhh syg I sampai lg!”

Bergetar2 pungung ku di buat nya, kenikmatan yang tidak boleh digambarkan dengan kata2


“syg nikmat nya jilatan u” 

“syg I nk benam btg I dlm cipap u” 

“Hah emmm takut la syg kalau I da baby dgn u cmne” 

“I pancut luar” 

“betul ni” 

“ya betul, boleh ye” 

“emmm tapi btg u besar I takut sakit” 

“Rasa la dulu” 

“bagi I kat atas dulu”


Aku mohon mula di atas sebab aku boleh control rasa sakit, kalau dia kat atas mau rasa koyak cipap aku ni


“aaaahhhhhh emmmmmmm”


Dekat seminit btg dia tak terbenam2 lagi dalam cipap aku, basah sggt cipap ni tapi rasa sgt ketat sebab batang dia yg gemuk tu, tiba2 si Khairul tu pegang pinggang aku di tekan nya batang dia masuk semua


“aaaaaarrrrr sakit!”


Nak menangis rasa nya seperti kayu besar masuk dalam cipap aku ni, terbenam indah btg dia dalam ni, aku diam seketika menahan sakit, dia terus senyum dan mengusap tetek ku.. selang 2 minit macam tu dia bertanya


“dah kurang?” 

“emmm dah tapi jangan buat mcm tu sakit la”


Rasa marah bercampur sedap di muka ku, dia terus senyum sambil mengangat punggung ku dengan perlahan2, di Tarik nya keluar batang terasa di bibir cipap ni kenikmatan yang belum pernah aku rasa


“ahhhhhhh syg ahhhhh” ‘Emmmmmm aaahhhhhhh”

Smpai je di hujung batang nya keluar ‘plop’ sedap nya tak terkata


“I masukan lg ye, emmmmmmm ahhhhh”


Pelahan2 masuk batang nya sampai kedasar, senak dan nikmat rasanya perlahan2 di keluar dan dimasukan penuh, bila cipap ku dah serasi dia tahu apa yang aku ingin kan perlhan2 di angkat dan diturun kan aku tanpa mengeluarkan batang nya dari cipap ku


“aaaahhhh aahhhhh emmmmmm sedapppp nya”


“uuuuuhhhh emmmmmm ketat cipap u sayang”


“ahhhhhhhhhhhhhhhhh”


Aku mengeluh panjang menikmati batang keramat si Khairul ni. Lama2 rentak nya mula laju


“aaahhh ahhh ahhhhhhh sygggg aaahhhh ahhhh”


“uuuuuhhhhh aaaahhhhh sedap cipap u syg aaahhhh”


“syg I nk climax nak climax! Aaaaaaaahhhhh syg”


Di saat Khairul meneruskan rentak dia aku terpancut 2 kali air aku terpercik seluruh tilam, dia masih meneruskan rentak nya. Nikmat nya bila climax tapi batang masih keluar masuk. Tak sampai beberapa minit aku pancut 2 kali lagi.


“aaaaaahhhhhhhhhh syg”

longlai badan ku rasanya, tiba2 khairul membaring kan aku, aku di bawah kangkang dan dia masih mengekal kan rentak tujahan nya. Aku tak pernah merasa kenikmatan ni apatah lagi nikmat batang dan orang yang arif tentang sex.


“Sayang tahan ya” tak sempat berkata apa2 khairul terus mendayung dengan laju

“aaaahhhhhh ahhhhhh syg cukup la aaaahhhhh”

“uuuummhhhppphh uuummmphh”

“ahhhhhhhhhhhhhh sudah la jagan lagi I tak mampu lagi ni”

“aaaaaahhhhh I nak pancut ni sayang”

“aaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhh”

Aku terpancut lagi, terus dia mancabut batang nya bangun dan pancut ke atas tetek ku

“aaaahhhhhhhh sedap nya” 

“emmmmm” 


aku dah tak larat nk bergerak apatah lagi bangun untuk mencuci badan ni. Di lumur nya air mani nya ke seluruh tetek ku


“knapa buat cm tu syg tak geli ke” 

“org tua kata air mani ni banyak khasiat nya, lumur kat tetek nanti jadi kencang hehe”


Aku membiarkan sahaja apa yg Khairul lakukan aku tak dapat nak kira berapa kali aku climax, setelah 2 jam kami rehat aku cuba bangun, tiba2 kaki aku kejang, segala otot badan kejang rasa macam nak menangis menahan sakit ni, Khairul melihat ku di dukung nya aku di bawa ke bilik air, air tab mandi yg suam dengan buih sabun wangi, aku di rendam di layan seolah2 seorang puteri. Khairul terus mengurut badan ku kaki yang kejang makin ok.


“pandai u urut ya, I sakit sgt tadi tapi lepas urut bdn rasa selesa” 

“I lepas main mmg akan urut wife I sb kalau tak urut esok tu dia amik MC sakit badan”


Beruntung nya isteri dia, walaupun tiada rupa seperti suami ku tapi dia lebih memahami wanita.


“syg u jgn tgl I ye, I sgt beruntung kenal u” 

“eh I lg beruntung kenal u, terusterang kata cipap u paling sedap compare wife I” 

“hah! Betul ke” 

“yup sayang” 

“u puas dgn wife u?” 

“puas tapi tak sepuas dgn u” 

“thanks syg”


Aku Tarik kata2 ku hehe aku lebih mmemuaskan dari isteri dia, selepas kami bersiap balik dan malam text seperti biasa. Selama setahun kami kenal mmg Khairul tidak menghampa kan aku sama seperti aku dari malu dan tak tahu apa2 tentang sex aku lebih menikmati sex dengan Khairul. 


Di masa lapang aku masih fon sex dengan dia, kaau berkesematan kami masih check in hotel dan kalau tiba2 mood nakal kami datang aku akan isap btg dia dan dia jilat cipap ku di dalam kereta. 


Ada 1 permainan tetap kami cipta bila gila2, duduk dalam kereta berlumba lancap siapa pancut dahulu. Aku suka Khairul dia faham aku. Aku tak pernah terfikir untuk tinggal kan suami ku sama seperti Khairul. 


Bermacam2 cara aku belajar dengan nya, dia juga pernah bertanya jika aku ingin melakukan 3 some. Hehe Murni kawan baik aku terus menyokong aku sebab dia pun dapat rasa batang si Khairul,  ini atas kerelaan aku sendiri untuk mencuba perkara yang baru. Di kala Murni mendapat pujian kerana prestasi nya aku juga tidak mengaku kalah, aku juga ingin di puji Khairul dengan prestasi ku hehe. 


Biar la perkara ni terus rahsia sebab aku rasa ini yang membuat kami terus bahagia dengan pasangan masing2.

Obatnya sebenarnya mudah, ketemu kamu. Itu aja. Segala lelah, letih, penat, hingga perih, mendadak hilang dan jadi terasa jauh lebih lega.

reasons latin class is like a cult:

  • lots of ritual chanting, especially of verb forms
  • secret language that nobody else in the school understands
  • bizarre outfit in the form of togas
  • mention of praying to gods such as the lares and penates inevitably occurs before every test
  • possibly ironic, possibly unironic joking about holding rituals for dionysus in the woods and murdering someone
  • constant talk of sacrificing goats

Jadilah yang tenang dalam menghadapi gaduhnya pikiranku. Jadilah peredam dalam riak liar ambisiku. Sungguh tiada bertahan kita, jika saling keras tanpa reda. Sungguh habislah kita jika sama-sama ingin menang sendiri selamanya. Jika aku yang sedang penat, jadilah tempat bersandar untukku rehat. Jika kamu yang sedang lelah, kusediakan segalanya untuk memulihkan yang lemah.

–boycandra

youtube

Malam ini dingin ya?
Mungkin karena hangatnya candamu telah pergi, lepas landas dari kehidupanku.

Malam ini sepi ya?
Mungkin karena suaramu menghilang, berhenti menggema hingga lorong lorong telingaku kosong.

Malam ini bodoh ya?
Mungkin karena aku sedang tenggelam dalam rasa, namun menolak untuk menyelamatkan diri.

Malam ini kasihan ya?
Karena aku hanya bisa memikirkanmu tanpa jeda, berharap bisa berhenti, namun hilang kendali, remku mati.

Malam ini aneh ya?
Mungkin karena yang biasanya ada, sudah tak ada.

Malam ini aku ingin berucap.
Terima kasih, telah menjadi melodi di hambarnya lirik laguku.
Telah menjadi suara di heningnya ronggaku.
Telah melengkapiku, dengan keberadaanmu.

Maaf, maaf bila aku bising, membuatmu penat.
Maaf bila aku penuh keburukkan, membuatmu sesak.
Maafkan aku, malamku, dan puisi kecilku ini.
Karena kami hanya sama-sama merindukanmu.

SAATNYA JATUH CINTA LAGI

👤 Dr. Syafiq Riza Basalamah

Seiring makin bertambahnya usia pernikahan… Kedewasaan dan juga anak… Kita makin menyadari bahwa ada hal-hal yang tetap sama, dan ada hal-hal yang tak terelakkan untuk berubah…

Ada hal-hal yang harus diucapkan, dan ada yang cukup disimpan dalam hati saja… Kita pun jadi belajar untuk mengartikan bahwa makna romantisme itu sendiri sangatlah luas…

Romantis tidak hanya soal bunga, candle light dinner (baik di resto ternama atau yang insidentil karena mati listrik), sekotak cokelat mahal, atau kartu ucapan “I Love You” yang sengaja ia tinggalkan di meja sebelum berangkat kerja…

Romantisme tidak cuma soal itu, ternyata…

For some people…

✔ Romantis adalah ketika seorang istri berletih-letih belajar memasak di awal pernikahan mereka, demi menciptakan menu yang disukai suaminya, meskipun ia sendiri tidak menyukainya…

✔ Romantis adalah ketika seorang suami telaten merawat istri dan anak-anaknya yang sedang sakit, mengambil alih semua tugas rumah tangga yang sanggup ia kerjakan…

✔ Romantis adalah ketika seorang suami dengan sigap mengganti popok si kecil yang terbangun tengah malam, saat sang istri terlelap karena kelelahan…

✔ Romantis adalah saat sepasang suami istri bahu membahu merapikan rumah dan memandikan anak-anak ketika mereka sedang digegas waktu untuk pergi ke majlis ‘ilmu di suatu pagi…

✔ Romantis adalah saat seorang suami membangunkan istrinya untuk Sholât Malam dengan lembut, dan memerciki wajahnya dengan air ketika matanya masih ingin terpejam…

✔ Romantis adalah kerelaan seorang suami untuk menahan emosi ketika mendapati istrinya tengah marah, berlapang dada untuk mema’afkan dan memberi udzur ketika sang istri bersalah…

✔ Romantis adalah ketika seorang suami berkata pada istri tercintanya: “mencari nafkah itu tanggung jawabku, tugasmu adalah mengurus rumah dan mendidik anak-anak kita”…

✔ Romantis adalah ketika seorang suami meminta sang istri untuk menutup aurot secara sempurna, sebagai bentuk penjagaan atas hartanya yang paling berharga…

✔ Romantis adalah ketika seorang suami atau istri menolak permintaan pasangannya yang tidak sesuai syari’at dengan cara yang penuh hikmah…

Karena *cinta tidak berarti selalu menuruti keinginan orang yang dicintainya*, terlebih jika keinginannya bertabrakan dengan rambu-rambu syar‘i…

Itulah cinta karena الله yang sejati dan abadi !!…

✔ Romantis adalah ketika seorang suami menundukkan pandangannya ketika ia tak sengaja berpapasan dengan lawan jenisnya saat jalan dengan sang istri, dan mengeratkan genggaman tangan mereka lebih erat lagi…

✔ Romantis adalah saat seorang suami bersedia untuk mendengarkan cerita istrinya yang panjang lebar tak beraturan dan tak penting itu, sampai tak sengaja ketiduran…

✔ Romantis adalah kesabaran seorang suami ketika sang istri menyambutnya di pintu dalam keadaan kacau balau, belum sempat mandi apalagi berhias, rumah berantakan tak berbentuk dan tak ada makanan tersaji di meja… Lalu sang suami berkata: “Nggak apa-apa, malam ini kita makan di luar yuk ?”…

✔ Romantis adalah *kesediaan seseorang untuk menerima diri pasangannya seutuhnya, lengkap dengan segala kekurangan, kelebihan dan masa lalunya, tanpa banyak mengatur dan meminta*…

✔ Romantis adalah saat memandang wajah seseorang yang kita cintai dalam lelapnya setelah seharian penat bekerja, dan sejenak menyadari, telah menghabiskan tahun-tahun penuh bahagia bersamanya, seseorang yang الله pilihkan untuk menemani pahit manis perjalanan hidup ini…

✔ Romantis adalah ketika sepasang suami istri *saling mengingatkan dan menguatkan dalam kebenaran dan kesabaran*, karena mereka tidak hanya menginginkan kebersamaan di Dunia saja, melainkan hingga ke Jannah-Nya…

✔ Romantis adalah ketika engkau melihat kedalam matanya di sela-sela obrolan santai kalian, dan menemukan masih ada cinta di sana… cinta yang sama seperti saat pertama kali bertemu dahulu…

Dan yang romantis adalah saat seorang suami memasangkan helm ke kepala istri tercintanya ketika mereka hendak bepergian dengan motor…

Ternyata banyak hal-hal romantis yang dilakukan pasangan, yang terkadang luput dari perhatian kita… Betapa sering pasangan berbuat baik kepada kita, tapi tak pernah puas kita untuk terus menuntut lagi dan lagi ?… Bahkan meminta sesuatu di luar kadar kesanggupan pasangan kita…!

Astaghfirullôh… Adakah kita seperti itu terhadap istri atau suami kita selama ini ?… Terlebih-lebih kita, *para istri yang tabiatnya adalah sering mengkufuri kebaikan suami*…

“Dan aku melihat neraka, maka tidak pernah aku melihat pemandangan seperti ini sama sekali, aku melihat *kebanyakan penduduknya adalah kaum perempuan*.

Shohâbat pun bertanya: “Mengapa (demikian), wahai Rosûlullôh sallallaahu alaihi wa sallam?… Beliau sallallaahu alaihi wa sallam menjawab: “Karena kekufuran mereka”…

Kemudian ditanya lagi: “Apakah mereka kufur kepada Allôh?”… Beliau sallallaahu alaihi wa sallam menjawab: “Mereka kufur terhadap suami mereka, *kufur terhadap kebaikan-kebaikannya*…

Kalaulah engkau berbuat baik kepada salah seorang di antara mereka selama waktu yang panjang, kemudian ia melihat sesuatu pada dirimu (yang tidak ia sukai), niscaya ia akan berkata: ‘Aku tidak pernah melihat sedikit pun kebaikan pada dirimu!” [HR al-Bukhôrî no 105].

Seperti yang dituturkan dalam syair indah berikut ini…

“Kulihat kaum laki-laki memukul istri mereka… Namun tanganku lumpuh untuk memukul Zainab… Zainab adalah Matahari, sedang perempuan lain adalah bintang-bintang… Jika Zainab muncul, tak akan nampak lagi bintang-bintang…” [Siyar A‘lâm an-Nubalâ’ IV/106].

Banyak sisi baik dari pasangan yang membuat teduh hati ketika kita memandangnya, atau mungkin saat sekadar mengingatnya…

Jujurlah pada diri sendiri… Pasangan kita saat ini, betapa ia begitu berjasa mendampingi kita sejak bertahun-tahun lamanya…

Dia lah tempat kita mencurahkan rasa… Dia lah seseorang yang paling mengenal dan mengerti, siapa dan bagaimana kita sesungguhnya, dan memilih untuk tetap tinggal dan terus mencintai kita, setelah semua yang terjadi…

Cinta yang dulu mekar di awal-awal pernikahan, bisa pudar seiring berlalunya waktu… Ia bisa berubah menjadi layu sebelum akhirnya mati dan musnah…

Maka rawatlah cinta itu agar selalu berkembang dan terawat… Siramilah perasaan itu dengan hal-hal yang romantis dan penuh makna, namun sederhana…

Sederhanakanlah !!…

Seperti membukakan pintu mobil untuk istri tercinta bagi yang punya mobil, atau memasangkan helm ke kepalanya ketika hendak bepergian dengan motor… Atau merapikan anak rambut yang ‘mengintip’ dari balik jilbabnya dengan tatapan penuh kasih-sayang…

Ungkapan cinta yang terlihat remeh, kecil dan sepele, tapi penuh makna… Setidaknya bagi dirinya, seseorang yang kita cinta…

Suri terlelap di sofa. Penat yang amat. Skirt yang suri pakai tersingkap ke atas sedikit. Tiba2 rasa horny lain macam seperti kemaluan suri sedang dijilat. Makin lama, makin asyik. Lalu dengan mata yang masih terpejam, secara automatik suri buka kangkang dengan lebih luas.

Jilatan makin rakus..ke atas dan ke bawah. Arghh sedapppp. Bibir kemaluan suri dikuak sedikit lalu lidahnya bermain2 pada biji kelentit. Ahh nikmat sungguh. “Sedut sayanggg”..suri mula merengek.

Bersambung…

Teman Duduk

@edgarhamas

Siapa teman yang biasa kita ajak nongkrong bareng? Dimana? Bagaimana kesannya? Apa yang kamu dapat dari mereka?

Teman dudukmu itu mewarnai dirimu. Sebab ia ada di sampingmu ketika kepalamu benar-benar tak ada tameng untuk menghindar, tak ada rasa curiga untuk berpaling. Disanalah kamu akan mewarnai, atau diwarnai.

Berilah waktumu untuk duduk bersama sahabatmu, keluargamu, dan orang-orang yang ingin bertemu denganmu. Di sana ada penat yang hilang, akan ada gelak tawa yang menggerus duka. Namun jangan terlalu larut pula, sebab ada tugas-tugas yang menanti untuk diselesaikan.

Namun, apakah kamu pernah duduk dengan dirimu sendiri?

Pernahkah kita bicara dengan jiwa kita sendiri? Bertanya sudah sejauh apa kita berlari, sudah seluas apa hati ini berkembang setelah bongkahan masalah memenuhi hari-hari. Atau tertawa sendiri bersama dirimu, mengingat-ingat kekonyolanmu di masa lalu yang ketika kau makin dewasa, kau sadar yang kau lakukan dulu itu sangat alay misalkan.

Orang bijaksana selalu punya waktu untuk duduk bersama dirinya. Ia selesai dulu bersama dirinya sendiri sebelum menyelesaikan masalah orang. Ia pandai menguasai hatinya lebih dulu sebelum memikat hati orang. Dan disanalah kebijaksanaan datang.

Mari duduk, dengan dirimu. Menjauh dari dunia sejenak untuk merencanakan langkah besar menaklukkan apa-apa yang orang bilang tak mungkin.

“Knowing yourself is the beginning of all wisdom.” - Aristotle

Apabila kau luahkan pada Tuhan bahawa kau sudah penat berlari, menunggu dan meratapi.

Kemudian kau gusar kerana dunia kau seakan-akan berhenti berputar.
Tiada mentari tiada pelangi.
Seolah-olah tiada cahaya dan pengharapan.

Berdoalah.
Kau tak kan rugi.
Tak akan pernah rugi.

Dia lah yang akan mencabut segala rasa letih dan sedih.
Dan Dia lebih tahu kapan doa mu akan dimakbulkan.

Kau percaya pada janji Tuhan kan?
Lantas, apa lagi yang kau risaukan.

Pernah.

Pernah menangis sebab buat dosa sama. Banyak kali taubat tapi kita buat dosa sama. Dalam doa pernah menangis sebab penat buat dosa. Malu dengan Allah. 

Dosa kita banyak, tapi Allah tetap bagi yang baik baik. I cry.

Ya Allah, lindungilah kami. 

Faerie Spell to Protect Your Home

Originally posted by butteryplanet

You will need some salt in an earthenware pot (as household faeries are associated with the element of earth), and some spring water in a jug.

1. Sit for a moment with the pot of salt on your lap, cradled in your palms. Ask the good house faeries to be present in whatever guise you prefer. Be courteous at all times. Imagine them drawing close. 

2. Trace a five-pointed star with your forefinger in the salt. Do the same over the spring water. Then place some salt in the water.

3. Go around your home and sprinkle a little salt water on each doorway or window. Say: “Salt and water, pure and strong, guard my home from any wrong.” (You can also invoke Hestia, goddess of the hearth, by saying, “Hestia, goddess of heart and home, protect this place, guard this space, let no evil here roam”*)

4. Imagine the house spirits coming with you, enhancing your magick with their own. Walk round the edge of your property also, sprinkling and sealing thoroughly.

4. When you have finished, give thanks to the faeries and gods you invoked, and empty the water on the ground (be careful not to splash any plants). Keep the salt you have blessed for special dishes, or to repeat the spell.

5. Be sure to leave some bread, milk, honey, or sweets for the household faeries, and keep your home clean to keep them happy.


Source: The Fairy Bible by Tereas Moorey (with some of my variations, and my chant to Hestia)

Sendu di Sekitarku

“Silahkan diminum dulu kopinya. Setelah itu baru kita bercerita tantang apa saja yang telah terlewatkan saat masing-masing dari kita memutuskan untuk saling melupa.”

Aku sedang membayangkan kamu duduk di depanku, tersenyum dengan kebahagiaan yang melingkupi obrolan kita berdua. Maaf, atas ketidaknyamanan hubungan kita selama ini. Andai kita tidak mengagungkan ego kita masing-masing, tentu perpisahan masih menjadi suatu hal yang kita pantangkan. Namun sayang, masing-masing dari kita tidak mempunyai pilihan.

Hal yang aku lakukan saat aku sedang merindukanmu adalah berkunjung pada tempat-tempat yang menjadi kesukaanmu. Salah satunya adalah kedai kopi pusat kota yang selalu kau singgahi saat penat menghampiri. Di sini, di tempat ini, aku kembali mengenangmu. Jejakmu masih tertinggal di sini. Meja dan kursi menjadi saksi betapa bahagianya kita saat itu dengan obrolan-obrolan sederhana yang sengaja kita ciptakan. Aku rindu kamu, juga hubungan kita yang dulu.

Kopi yang aku pesan semakin mendingin, kursi yang ada di depanku juga belum ada yang menduduki; berharap kamu yang saat ini duduk di hadapanku. Ramai di sekitarku, namun keramaian itu hanya semakin menyadarkanku bahwa aku sedang sendirian—merasa hening karena keadaan telah mengubah cinta kita menjadi semakin mengering.

Kopi yang aku pesan rasanya pahit, padahal sudah kutambahkan krim dan karamel di atasnya. Ini seperti hubungan kita saja, tak adil rasanya bila hanya aku yang memberikan sentuhan manis, dan kamu mengubah rasa manis itu menjadi akhir cerita yang begitu pahit. Tragis.

Tolong katakan sekali saja aku harus bagaimana. Sebab, sudah sekian lama aku menutup luka ini dengan berpura-puraan bahwa aku juga baik-baik saja seperti kamu yang di sana sedang bahagia dengan dia.

Tolong temui aku sekali lagi di kedai kopi pusat kota. Aku ingin mengembalikan segala kenangan tentangmu yang selalu menghantui hari-hariku. Bungkus dan bawa pulanglah kenangan itu. Suatu hari kamu akan tahu, luka terhebatku penyebabnya adalah kamu.

© Luka Kita | 03 Januari 2018

Tegakkan Kepalamu! Hadapi Tantangan
Oleh: Mohammad Fauzil Adhim

Tak ada alasan untuk mengeluh. Jika kamu merasa kesulitan, itu karena belum menemukan cara untuk mengerjakan apa yang menjadi tugasmu. Jika kamu merasa berat, itu karena belum terbiasa. Jika kamu menjalaninya dengan sungguh-sungguh, bersama satu kesulitan, pasti ada kemudahan-kemudahan. In every single difficulty, there are many eases.

Berat-ringannya tugas seringkali bukan dari banyaknya tugas yang harus kita selesaikan, juga bukan karena rumitnya persoalan yang mesti kita selesaikan. Tetapi ini sangat terkait dengan ada tidaknya kesungguhan dalam hati kita, semangat untuk menjalaninya dan tidak merasa lemah. Lihatlah para pendaki gunung yang ingin menaklukkan berbagai route yang sulit dan terjal, adakah mereka mengeluh meskipun tangannya sampai berdarah-darah untuk mencapai puncaknya? Tidak ada. Mengapa? Karena mereka bersemangat. Mereka juga merasa bahwa apa yang dilakukannya sangat berharga. Begitu pula tugas kalian! Apakah yang ingin engkau capai dengan perjalananmu dari rumah dan menghabiskan waktu di sekolah? Jika tidak ada tujuan yang kuat, masa-masa belajar akan terasa sangat berat. Tetapi jika engkau memiliki tujuan yang sangat besar, jelas dan engkau merasa itu sangat berharga, maka waktu di sekolah penuh makna; masa-masa di ma’had (pesantren) menjadi masa yang penuh arti.

Jika di dadamu ada semangat yang menggebu, menjalani yang berat akan terasa nikmat. Bukan tak sakit ketika orang terluka tangannya saat berusaha memanjat tebing, tetapi besarnya semagat membuat sakitnya terkalahkan. Kita menikmati jerih-payah itu. Tangan mungkin perih untuk beberapa saat, tetapi kita merasakan kebahagiaan, menemukan nikmatnya perjuangan. Padahal ini baru untuk sesuatu yang sederhana.

Di antara pengalaman hidup yang sangat berkesan bagi saya adalah masa ketika harus berjalan kaki sejauh 6 kilometer tanpa penerangan listrik, dua kali dalam seminggu. Untuk apa? Belajar bahasa Inggris. Saya mengikuti kursus bahasa Inggris yang dilaksanakan malam hari. Berangkatnya kadang membonceng teman atau orang yang lewat, tetapi pulangnya sering jalan kaki. Jika bulan sedang purnama, jalanan lumayan terang. Tetapi jika cahaya rembulan tak muncul, gelap gulita sepanjang enam kilometer jalan kaki, kadang disertai udara dingin menggigil. Sempurnalah dingin itu ketika hujan pun turun, sedangkan mantel tak ada. Tetapi apakah ini sebuah derita? Tidak. Inilah yang justru semakin mengobarkan kesungguhan.

Capek? Iya. Tetapi capek karena berusaha lebih mudah reda dengan istirahat sejenak saja. Sesungguhnya istirahat di saat kita benar-benar sangat memerlukan, akan terasa sangat nikmat. Tidak perlu waktu lama. Sangat berbeda apabila kita hanya bermalas-malasan. Berbaring lama pun tak menghilangkan penat, justru semakin membuat kita berat untuk melangkah.

Tugas kita berjuang sekuat tenaga; bersungguh-sungguh dalam urusan apa pun yang bermanfaat. Bukan hanya apa yang kita senangi. Kita memeras keringat dan menyingkirkan rasa malas. Seandainya tantangan itu seberat Jabal Uhud atau lebih besar lagi, kita tidak merasa berat dan gemetar oleh besarnya tantangan itu jika ada kesungguhan.

Tugas kita berusaha dengan sungguh-sungguh, meminta pertolongan hanya kepada Allah Tabaraka wa Ta’ala, memperbaiki cara kita dan tidak membiarkan diri kita sibuk berandai-andai tentang apa yang sudah terjadi karena ini merupakan pintu masuknya setan. Meratapi masa lalu dengan sibuk berandai-andai akan membuat kita lemah dan putus asa. Padahal tugas kita adalah berusaha, semaksimal mungkin, sekuat yang kita sanggup melaksanakannya. Adapun hasil, itu sepenuhnya merupakan kekuasaan Allah ‘Azza wa Jalla untuk menentukan. Ada usaha yang tampaknya tidak berhasil, tetapi jika engkau bersungguh-sungguh melakukannya karena mencari ridha Allah Ta’ala, tidak surut langkah karena putus asa, maka usahamu akan bernilai sangat tinggi di sisi Allah Tabaraka wa Ta’ala.

Ingatlah ketika Rasulullah shallaLlahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

الْمُؤْمِنُ الْقَوِىُّ خَيْرٌ وَأَحَبُّ إِلَى اللَّهِ مِنَ الْمُؤْمِنِ الضَّعِيفِ وَفِى كُلٍّ خَيْرٌ احْرِصْ عَلَى مَا يَنْفَعُكَ وَاسْتَعِنْ بِاللَّهِ وَلاَ تَعْجِزْ وَإِنْ أَصَابَكَ شَىْءٌ فَلاَ تَقُلْ لَوْ أَنِّى فَعَلْتُ كَانَ كَذَا وَكَذَا. وَلَكِنْ قُلْ قَدَرُ اللَّهِ وَمَا شَاءَ فَعَلَ فَإِنَّ لَوْ تَفْتَحُ عَمَلَ الشَّيْطَانِ

“Seorang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih Allah cintai daripada seorang mukmin yang lemah, dan masing-masing berada dalam kebaikan.

Bersungguh-sungguhlah dalam hal-hal yang bermanfaat bagimu, mintalah pertolongan kepada Allah dan janganlah kamu merasa lemah. Jika kamu tertimpa sesuatu, janganlah kamu katakan: ‘Seandainya aku berbuat demikian, pastilah akan demikian dan demikian’ Akan tetapi katakanlah: ‘QadaruLlah wa maa syaa fa’ala (Allah telah mentakdirkan ini dan apa yang dikehendaki-Nya pasti terjadi)’. Sesungguhnya perkataan ‘seandainya’ membuka pintu perbuatan setan.” (HR. Ahmad, Muslim, dan yang lainnya).

Apa pelajaran yang dapat kita ambil? Bersungguh-sungguhlah. Hirsh itu ada di dada kita. Penuh semangat kita melakukan untuk urusan apa pun yang bermanfaat. Bukan hanya yang kita menyukainya. Sungguh, kesibukan kita dengan hal-hal yang bermanfaat dan bersungguh-sungguh terhadapnya akan menjauhkan kita dari urusan yang sia-sia dan membinasakan.
Kemudian, mintalah pertolongan kepada Allah Ta’ala; hanya kepada Allah Ta’ala. Kita meminta pertolongan agar urusan kita dimudahkan. Kita mengharap pertolongan agar yang kita kerjakan membawa kebaikan, sebab ada kalanya sesuatu yang tampak baik di dalamnya terkandung keburukan. Kita meminta pertolongan kepada Allah Ta’ala juga agar kita terselamatkan dari menyombongkan diri kepada-Nya karena merasa diri cukup sehingga (seolah) tak memerlukan pertolongan.

Adakah orang yang menyombongkan diri kepada Allah Ta'ala? Ada, yakni mereka yang tidak mau berdo'a, memohon kepada-Nya.

Kita juga menjauhi berandai-andai atas apa yang sudah berlalu. Ini merupakan pengandaian yang tercela. Adapun pengandaian yang baik kita jumpai, misalnya dalam sabda Nabi shallaLllahu ‘alaihi wa sallam mengenai shiddiqun niyah; seorang berandai-andai dengan kekayaan yang ia sangat berkeinginan kuat untuk mengerjakan amal shalih dengan kekayaannya.

Sesungguhnya tidak ada usaha yang sia-sia jika kita melakukannya dengan niat yang ikhlas, cara yang benar dan penuh kesungguhan. Jika kita menjumpai kesulitan, sesungguhnya bersama satu kesulitan ada berbagai kemudahan. Hanya dengan menghadapi kesulitan itu, menempuhnya, maka kita akan menemukan berbagai kemudahan. Tetapi menghindarinya akan membuat kesulitan semakin bertumpuk, sehingga ketika orang lain seusia kita telah menganggapnya mudah, kita masih kesulitan atau bahkan semakin sulit mengerjakannya. Karena itu, tak ada pilihan lain kecuali bersungguh-sungguhlah dalam hal-hal yang bermanfaat bagimu. Inilah yang akan membawa kebaikan bagimu dan membahagiakanmu.

Sungguh, sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Rasulullah shallaLlahu ‘alaihi wa sallam. Dan beliau telah mengajarkan kepada kita agar bersungguh-sungguh.

Jadi, tunggu apalagi? Singkirkan malasmu! Singkirkan sekarang juga.

Penerbangan Garuda Indonesia, Balikpapan - Jakarta, 18 November 2017 seusai membaca canda tentang ketegaran tiang listrik. Dan sungguh yang kita perlukan adalah generasi muda yang tangguh. Bukan sekedar canda.
—  Mohammad Fauzil Adhim
The Inner Power of Isra Miraj

@edgarhamas

“Ada sesuatu yang mesti kita pahami dari setiap peringatan hari besar Islam”, tutur seorang guru suatu hari dalam kultumnya, “bahwa yang terpenting dari itu semua adalah interaksi kita dengan nilai, bukan interaksi kita dengan apa-apa yang menghias nilai.” Sebagai contoh, setiap hadir peringatan Nuzulul Qur’an di pertengahan Ramadhan, kita diberi banyak sekali ruang bicara untuk membahas keajaiban-keajaiban Al Quran, namun di saat yang sama, kita tidak punya waktu khusus untuk membahas sejauh apa interaksi kita dengan Al Quran.

“Kita terlalu sibuk berinteraksi seputar Al Quran”, lanjut beliau, “namun lupa untuk berinteraksi bersama Al Quran.”

Dan itu sesuatu yang jelas berbeda. Kesalahan yang sama terjadi pada cara kita memperingati Isra Miraj, sebuah momentum kolosal yang tidak pernah terjadi kecuali sekali di muka bumi ini, satu perjalanan menembus ruang dan waktu yang dianugerahkan Allah pada Nabi Muhammad ﷺ, di detik-detik kesedihan sepeninggal Khadijah dan Abu Thalib, sedatangnya beliau dari hina dan cercaan masyarakat Thaif.

Kita kemudian, terlalu takjub dengan pertanyaan-pertanyaan template yang bisajadi kita bahas setiap tahun, seperti apa itu Sidratul Muntaha, apa itu Buraq, dimana Buraq ditambatkan, dan lain sebagainya. Memang bukan sebuah kesalahan, namun sebagiamana dipesankan Sayyid Quthb, jika memang Al Quran tidak menyebut nama, tak usahlah dicari. Jika memang Al Quran tidak menyebut ruang, tak perlu penat menelisik, sebab segala yang diutarakan Al Quran, itulah pelajaran intinya.

Logikanya, apa yang Allah inginkan dari kita ketika dibentangkan sebuah mukjizat bernama Isra Miraj, tentunya akan lebih dari sekedar perjalanan ke langit, akan lebih dari sekedar pengabadian dalam Al Quran untuk dijadikan nama surat. Lebih dari itu, Allah menginginkan kita untuk membaca hikmah besar dari ruang dan waktu ketika peristiwa itu terjadi, kondisi Rasulullah dan keadaan hatinya ﷺ, lalu menyusunnya kembali sebagai bekal bagi kita untuk menghadapi hari ini.

Pertama, peristiwa ini memahamkan kita bahwa Nabi Muhammad adalah manusia biasa, yang bisa sedih, bisa bahagia, mampu menangis, dan jua sanggup tersenyum. Isra Miraj adalah bentuk nyata Kemahatahuan Allah tentang hati anak-anak Adam.

Ketika manusia-manusia lalim yang mengklaim dirinya sebagai maharaja tak tahu menahu tentang urusan hati rakyatnya, acuh pada keadaan jiwa masayarakatnya, Allah Sang Maharaja menghibur Nabi Muhammad dengan perjalanan megah. Jika Allah berkehendak,  Dia bisa saja terus memberi beban-beban berat pada Nabi Muhammad tanpa peduli dengan keadaan jiwanya. Namun Allah Mahatahu sisi psikologis manusia, maka setelah kehilangan Khadijah dan Abu Thalib, setelah diusir dari Kota Thaif, Dia beri pertunjukan yang tiada duanya bagi kekasih-Nya. Agar kuat hatinya, kokoh lagi jiwanya, dan bening lagi cara pandangnya.

“Isra Miraj adalah hadiah dan hiburan bagi Rasulullah”, tutur Syaikh Yusuf Qardhawi dalam salah satu khutbah Jumatnya, “sebagai penguatan setelah beliau ditimpa musibah, seakan Allah ingin memberi tahu, ‘Wahai Muhammad, walaupun penduduk bumi memusuhimu, tenanglah, penduduk langit menyambutmu dengan hangat, walau mereka menentangmu, teguhlah, Allah disini membersamaimu, para Nabi juga mengiringi langkahmu.’”

Kedua, momentum ini berfungsi sebagai hard power yang menjadi tool bagi Nabi Muhammad, untuk memberi pelajaran pada bangsa Quraisy; bahwa ada kekuatan Mahadashyat yang jauh lebih hebat dari kekuasaan mereka.

Orang-orang Quraisy memiliki kebiasaan berdagang ke Syam yang menghabiskan waktu perjalanan berangkat selama sebulan, dan pulang selama sebulan. Sedangkan beliau ﷺ melakukannya hanya dalam waktu sepertiga malam saja. Lebih-lebih lagi, ketika beliau ditanya tentang deskripsi Masjidil Aqsha –seperti berapa tiangnya, bagaimana bentuk pintunya, keadaan pelatarannya- beliau bisa menjawab dengan detail dan memuaskan, sedangkan mereka semua tahu bahwa Muhammad belum pernah ke Al Quds sebelumnya.

Di saat yang sama, ini juga menjadi ujian seleksi juga bagi orang beriman, karena momentum ini terjadi di luar nalar manusia biasa, dan hanya mereka yang meyakini kekuasaaan di atas kekuasaan manusialah yang akan mengamininya.

Ketiga, DR Yusuf Qardhawi memilih judul yang tepat untuk yang satu ini, yakni “sebuah estafeta kepemimpinan yang baru.”

Salah satu alasan, mengapa Allah memperjalankan Nabi Muhammad dari Makkah ke Al Quds dulu, baru ke langit, adalah karena Al Quds menjadi satu latar utama ‘serah terima kepemimpinan umat manusia’ dari nabi-nabi sebelumnya kepada Nabi Muhammad. Dan serah terima ini, disimboliskan dengan dijadikannya Nabi Muhammad sebagai imam shalat ratusan Nabi dan Rasul di malam agung itu. “Dengan dijadikannya Nabi Muhammad sebagai Imam shalat para nabi”, tutur DR Yusuf Qardhawi, “menjadi isyarat bahwa kepemimpinan umat manusia telah berpindah kepada umat yang baru dan Nabi yang baru ﷺ, kenabian yang sifatnya untuk semesta raya, bukan lagi yang terbatas pada satu kaum di ruang dan waktu yang berbeda. Kenabian ini untuk seluruh warna kulit manusia, segenap zaman, dan sampai hari akhir nanti.”

“Itulah mengapa, ketika Dinasti Ummayah memimpin umat Islam”, tutur Syaikh Ali Muqbil, Ketua Dewan Ulama Palestina, “serah terima jabatan kekhalifahan dilakukan di Masjid Al Aqsha, sebagai bentuk meneladani dipilihnya Rasulullah untuk melanjutkan estafet kepemimpinan dunia, maka Al Aqsha memiliki gelarnya sendiri, yakni Ramzul Imamah, simbol kepemimpinan.”

“Ketika Nabi Muhammad mengimami seluruh Nabi dan Rasul di malam Isra”, tulis DR Sayyid Karim Ghanim dalam Kitab Mausu’ah Al I’jaz Al Ilmi fil Quran was Sunnah, “ia menjadi dalil yang kuat, menerangkan pada dunia bahwa risalah Islam ini untuk semesta, dan syariatnya telah mencakup semua aturan-aturan umat terdahulu, serta yang paling utama, ketika para Nabi dan Rasul menjadi makmum shalat di belakang Rasulullah, jelaslah bahwa tujuan mereka semuanya adalah satu; mengajak manusia untuk menyembah Allah, yang tak ada sekutu bagi-Nya.”

Keempat, banyak sekali isyarat yang Allah bentangkan ketika Dia memperjalankan Nabi Muhammad dari Makkah ke Al Quds terlebih dahulu. Satu diantaranya adalah, Allah ingin menciptakan pemahaman pada Umat Islam, bahwa ruang gerak umat ini semenjak awalnya bukan sebatas Makkah saja, namun menembus wilayah-wilayah luas di seluruh dunia, Al Quds salah satunya.

Di saat yang sama, Allah juga mengingatkan umat ini bahwa dakwah Islam bukanlah dakwah untuk bangsa Arab saja, melainkan juga untuk bangsa-bangsa lainnya, disimbolkan dengan Al Quds, karena saat itu ia dibawah kekuasaan Romawi dengan nama Elia Capitolina. Dampaknya, umat ini akan memiliki mental ekspanisonis dan observasi, penjelajah dan dinamis.

Kelima, terperintahkannya shalat dengan segala mekanismenya dalam Isra Miraj, mengindikasikan bahwa perintah ini datang langsung dari Allah, untuk Rasulullah tanpa perantara apapun. Hanya perintah shalat saja yang diterima Rasulullah tanpa perantara, merupakan hentakan bagi kita untuk menghayati bahwa shalat bukan main-main kedahsyatannya.

“Seorang Raja, jika ingin menyampaikan hal mahapenting untuk disampaikan pada duta-duta besarnya, tak akan memilih surat sebagai pengantar pesan itu, melainkan akan segera memanggil mereka dan menyampaikannya secara langsung”, seperti itu yang diumpamakan DR Yusuf Qardhawi.

Perintah shalat yang disampaikan ketika Mi’raj, akhirnya juga menjadi satu kesimpulan baru. Seorang hamba, ternyata, bisa kapanpun dia mau untuk melakukan mi’raj-nya sendiri. Setiap hamba punya kesempatan untuk mengarungi perjalanan ruhaninya sendiri-sendiri. Bagaimana caranya? Shalat. Dengannya, manusia yang hidup dalam alam fana bernama bumi, dengan leluasa dapat menjalin koneksi lurus dengan alam langit yang abadi.

Di tengah kasak-kusuk dunia yang sempit dan penuh persoalan, Allah memberi manusia akses untuk mengadu pada Presiden semesta, langsung tanpa administrasi dan birokrasi yang pelik. Akses ajaib itulah shalat kita, yang seringkali kita lalaikan penghayatannya.

Maka, dengan segala fasilitas mewah ini, apakah kita akan tetap banyak mencela nikmat?

“Kau ni memang taknak kahwin ke?" 

Soal seorang teman secara tiba-tiba. Saya yang sedang menulis terhenti seketika, memandangnya sekilas sambil kembali menghadap buku.
"Apa kau merepek?" 

Saya membalas ringkas.
"Yela, kau ni asyik busy je macam tak fikir pun nak kahwin, peliklah aku.”
“Kenapa kau nak kahwin?" 

Pen saya letakkan sebentar di atas meja sambil mengurut-urut bahu sendiri. Penat.
"So, betullah kau taknak kahwin?” Soalan saya dibalas soalan.

Saya senyum. 

“Aku pernah pergi satu talk tu, ada sesuatu yang ahli panel tu cakap yang buat aku berfikir sampai sekarang.”
“Apa dia?”

“Kalau nak kahwin, bagi sebab nak kahwin dan sebab tu dibentangkan depan Allah dan Rasulullah, mereka boleh senyum dan suka maka kahwinlah." 

Saya menarik nafas, 

"Sebab tu aku tanya kau kenapa nak kahwin.”
“Sebab nak elak maksiat?”

“Bagi aku, orang yang bagi sebab nak kahwin sebab nak elak maksiat adalah orang-orang yang jalan hidupnya penuh dengan jalan-jalan menuju kemaksiatan. Tak mungkin orang yang tidak mendekati jalan-jalan maksiat perlu khuatir akan terjebak dengan maksiat. Macam kau lalu jalan KL tapi khuatir sampai London." 

Saya ketawa sendiri,

 "Lagipun siapa jamin lepas kahwin kau tak mendekati maksiat? Kau tengok sendiri surat khabar berapa banyak kes-kes suami isteri curang.”
Dia merenung jauh, 

“Sebab nak lengkapkan separuh Agama?”
Saya tersenyum, 

“Aku teringat kata-kata prof dr Yusuf Al-Qaradhawi. kau nak dengar?”
“Ceritalah.”

“Katanya, semata-mata bernikah belumlah menunaikan makna melengkapkan separuh Agama, bahkan bernikah dengan wanita solehah, yang dapat membantu urusan Agama sang lelaki itulah dapat menunaikan maksud itu. Yang mengingatkan tatkala pasangannya lupa dengan urusan kepada Tuhannya. Yang mengingatkan apabila dia lalai dari kewajipannya, yang menguatkan pasanganya apabila dia lemah dari menunaikan tanggungjawab dakwahnya.”

Saya berhenti, menarik nafas panjang, terasa sebak didada mengenangkan bait-bait kalimah ulama’ tersohor itu, “Bahkan, boleh jadi nikah dengan pasangan yang kurang agamanya akan menjadi punca kemerosotan pasangannya. Dalam kalangan ikhwan, apabila seorang lelaki berkahwin dengan seorang wanita lalu semakin susut dari dakwah dan tanggungjawabnya maka mereka akan berkata, semoga Allah merahmatinya, dia telah pun meninggal pergi disibukkan dengan isterinya!”

Dia diam lama, sebelum kembali bertanya, 

“So kau tak nak usaha ke? ke kau ni memilih sangat?”

“Aku tengah usahalah ni. Usaha perbaiki diri, kalau ada pasangan aku kat dunia pun aku harap dia sedang memperbaiki diri, bersabar dan bersangka baik dengan Allah.”

“Kau tak takut ke orang cerca kau kahwin lambat.”

“Aku baru 26 kot.” Saya tergelak besar,

“lagipun kahwin lambat tu subjektif, kat negara arab maybe 18 tahun dah tua, kat korea 30 tahun pun muda lagi nak kahwin, kat England takde cop too old to get married. Benda subjektif, kau nak fikir cakap orang buat apa, asalkan Allah tak marah sudahlah.”

“Kau ni mas, ade je nak menjawab kan.”
Kami ketawa bersama, 

“Yang aku pelik, baju pengantin atau kain kapan, yang mana satu aku akan pakai dulu takde siapa tahu tapi tak pernah pula ada orang tanya aku — macam mana? dah ready ke nak jumpa Allah.”

Kami sama-sama diam. Cuba meneliti hati masing-masing. 

Yang paling penting — menilik-nilik diri, siapalah aku di hadapanMu, Ilahi. Bernikah atau tidak, ia rahsia mutlak pemilik diri, maka fokuslah pada apa yang pasti. Agama ini. Jalan ini. Bukankah terlalu banyak masa yang kita buang pergi — Sampai saudara-saudara kita pun kita tak peduli lagi.
Bagi sahabat-sahabat yang awal melangkah ke dalam ‘masjid’ itu, dan kita yang masih duduk di luar masjid maka bersabarlah menunggu.
Menunggu dengan penuh kesabaran dan keikhlasan.

Allah Maha Adil lagi Maha Penyayang. Mana mungkin Dia tidak mengendahkan kita yang tetap setia beriman kepadaNya?
Mana mungkin, Dia tidak mempedulikan rintihan jiwa kita, jeritan batin kita sedang Allah lagi sangat Memahami semua rasa itu lebih dari manusia?
Tenang-tenanglah. Semakin hebat amal dan kedekatan seseorang itu kepadaNya, semakin Allah sayang.

Bila Allah semakin sayang, pastinya Allah nak serahkan diri kita kepada hamba yang paling terbaik. Yang akan menyayangi dan menghargai kita sepenuh hati kelak. InshaAllah Ta'ala, amin.

“Selagi bergelar bujang, kita masih bisa merebut 'cinta ekslusif’ dari Tuhan.
Yakinlah, pasti cinta insan yang paling 'ekslusif’ juga yang akan Allah berikan!”

Barakallah buat mereka yang telah selamat menyempurnakan deenNya. Semoga sempurna jua cinta itu untuk dibawa hingga ke syurga Illahi. Wallahhu Ta'ala A'lam.