pelir

Pakcik Taher

Aku merelakan diriku di sedapkan oleh Pakcik Taher.Sambil beromen kami bergolek di atas karpet.Sedutannya berterusan dari dada, tetek, perut dan terus ke batangngku. Dengan cermat, lidahnya bermain-main di muncung batangku, pandai dia memain-mainkan kepala kote ku hingga ke tengkuk. Aku berdenguh tanpa dapat ditahan. Kini seluruh batangku di tutuh seperti bermain harmonika. Aaah buahku turut dikulum sambit sedutan-sedutan lembut dan ganas dilakukannya membuatkan nafas aku turun naik,tersentak dengan kencang.“Aaaah pakcik.. sudahlah tu….” Maniku bagai mahu terpancar tetapi tidak terpancar. Ia bagaikan tergantung di situ penuh kenikmatan. Perutku turun naik,kejang menahan sakit bercampur nikmat yang amat sangat.“pakcik memang idamkan ini….” bisiknya dengan suara dan nafas bak kuda. Dia terus menggenggam batangku, mengocoknya ganas. dalam kenikamatan itu aku rasa sesuatu yang sedang meniti di juburku.Tidak kusangka Pakcik Taher menjilat juburku…Aaah Oooh.. Aku tidak terucap… Tanganku cuba menarik tangan Pakcik Taher untuk menghentikannya, namun dia terus ganas menyerangku…Punggungku di jarakkan dengan tangan sambil memaksa aku mengangkang.Kedua-dua kakiku terkangkang ke atas sambil aku dalam keadaan terlentang…Tiba-tiba aku rasa sambil dia menghisap batang aku dengan ganas,jarinya bermain-main di bibir juburku.Dalam kesedapan, aku tidak berupaya menahannya. Perlahan-lahan jarinya ditekankan ke juburku sambil lidahnya dimain-mainkan di kepala kote ku..”Jangan bang….“ aku mula lemas…. Aku tidak rela jarinya menerobos juburku..Cepat aku cuba mengemut agar jarinya tidak dapat di masukkan.
Mmmmmmmph…Mmph…… Bunyi nafasnya yang bak kuda. Hisapannya makin kencang sambil jarinya ditekankan perlahan-lahan kejuburku, cuba menawanku penuh kesabaran. Aku cuba bangun menghalang,tapi cepat dia menolakku semula…"Jangan pakcik…nngghh oooh aaaah…” Aku mencengkam rambutku.Kesedapan yang teramat sangat membuatkan aku tidak berdaya lagi untuk menghalang serangan jari Pakcik Taher di juburku… Aku makin lemah…. makin ghairah…. Makin ingin terus diterokai…. Ommmmphhhchhphhk…. Mulut Pakcik Taher cekap menghela zakar ku. Secepat itu juga jarinya memujuk juburku agar merelakan….Aku masih enggan mengaku kalah… “jjjangan pakcik…jangannn..saya tak nak…..Kalau tidak…. saya jerit…” “Diam!” jerkahnya. Pehaku di angkat ke atas, terkangkang. Aku tidak dapat bergerak lagi selain menunggu saat itu.Tangannya melata ke seluruh tubuhku yang dibasahi peluh. Alur ponggongku juga kian basah.Aku makin lemah… makin lemas… Pakcik Taher makin gagah, makin ganas makin menggila.Ooommmmmmphmmmm…..mmmpppmmh… nafas kudanya jadi bak seladang…Tanganku mencengkam tubuhnya. Cuba menolak tubuh sasa yang makin menghimpit…Dengan cekap jari nya terus menekan-nekan juburku. Aku tidak berdaya lagi menahan kemutanku. Mataku makin layu. Nafasku makin kaku…. Aku tahu, dia tahu aku sudah mula mengalah…Jarinya dengan lembut di tekan perlahan-lahan ke juburku…Ooohhh..ngggg…Tolong pakcik…jangan…nanti sakit…..“ aku merayu. Jari telunjuknya terus mengorek dan berputar-putar dengan lincah dan sekali-sekali mencuba menusuk-nusuk. "Aakkh.. Ooughh…” aku semakin keras mengerang-ngerang. .Tangannya berterusan meraba-raba dan menjolok alur lubang dubur ku hingga membuatkan aku mulai merasakan kelainan, sesuatu yang tak pernah ku rasai selama ini. Jari Pakcik Taher terbenam terus dalam lubang dubur ku sambil jarinya menjolok-jolok bermain di juburku. Perlahan-lahan dia bermain memberikan aku satu kenikmatan lain. Dia memasukan dua Jari……. “pakcik…” aku terkemut-kemut menahan jolokan jari Pakcik Taher.“pakcik nak masukkan konek dalam lubang kamu, boleh tak…?”tanya Pakcik Taher dengan nada manja. Namun aku agak takut berasa sakit pula jika diikutkan kehendak Pakcik Taher itu. Berkali-kali Pakcik Taher memujuk ku, aku tetap menolak. Kaki ku dirapatkan bagi mengelakkan Pakcik Taher bertindak di luar jangkaannya pula.“Ala….dik, cube sekali aje……kalau sakit, pakcik berenti okay…?”rayu Pakcik Taher lagi. “pakcik… jangan nanti sakit” aku merayu….. namun rayuanku memberikan rangsangan yang semakin ganas.Aku lihat Pakcik Taher mengambil ky jelly dan melumurkan ke batang dia. Dia lumurkan sedikit ke lubang bontot aku sehingga terasa sejuk… nyaman…. Aku hanya menanti sahaja saat itu dengan hati yang tidak rela.Kepala zakarnya kini di arahkan ke pintu utama ku…“Tidaaaakk…jangan… ” “pakcik buat pelan-pelan….sedap…” bisiknya penuh nafsu. Aku hanya menunggu dalam ketidakupayaan. Kepala batangnya menyentuh tepat mulut juburku, kurasakan begitu besar. Aku jadi takut. Ku rasa kepala itu diasak-asakkan ke juburku pelan-pelan. Mahu tak mahu, aku mengalah dahulu, aku juga ingin tahu bagaimana rasanya konek Pakcik Taher yang besar dimasukkan ke dalam lubang ku nanti. Dengan nafsu jantan yang tidak lagi dapat dikawal Pakcik Taher merapatkan dirinya ke bontot aku sambil tangan kirinya memegang batang pelirnya mengarahkannya kepala koneknya yang gemuk ke lubang juburku yang telah menganga lalu menggesel-geselkan batang pelirnya sambil dikepit oleh lemak bontot aku. “Aakkhh.. ja.. jangan .., ough..!” tiba-tiba aku menjerit keras, mata ku terbelalak dan badan aku menegang keras saat dirasakan oleh ku sebuah benda keras dan tumpul berusaha menyerbu masuk ke dalam lubang dubur ku. Ternyata Pakcik Taher berusaha menanamkan batang pelirnya ke lubang dubur aku. Pakcik Taher dengan selambernya cuba memasukkan pelirnya perlahan-lahan ke dalam lubang dubur aku,dia tekan sedikit tetapi tak mampu menembusinya. “Aaakh.. aahh.. sakit.. ahh..!” aku meraung-raung kesakitan, badan ku semakin mengejang.Pakcik Taher mengambil ky jelly dan menyapukan kan jarinya lantas dia membasahkan pula lubang blkg aku. dia masukkan jari telunjuknya perlahan lahan. ” arghhhhhhhhhhh……. aku tak dapat menahan nikmatnya….. jarinya digrip begitu kemas sekali “…. apabila sudah agak selesa dia memasukkan 2 jarinya kedlm lubang blkgku… apa bila merasakan keadaan sudah selesa, Pakcik Taher membetulkan kedudukan,memegang dan menguakkan punggung aku. Kepala zakarnya singgah di permukaan lubang dubur aku.
“Tahan sikit ye, dik”, tutur Pakcik Taher.
“pakcik nak liwat saya ke? Matilah saya macam ni. Pakcik punya dah lah tebal dan panjang. Sakit saya nak menahan nanti..”, luah aku yang mula pasrah akan disetubuhi Pakcik Taher pada luar tabi’e.
“Bukannya besar pun pelir pakcik ni”, balas Pakcik Taher dan menekan zakarnya ke dalam lubang dubur aku dengan perlahan.
“Erghh..”, desah aku sambil terdongak dan mengetap bibir dalam keadaan menonggek meniarap dalam merangkak.
Pakcik Taher kemudian mengeluarkan zakarnya dengan perlahan. Setelah itu, zakar org tua itu dimasukkan kembali ke dalam lubang dubur aku dengan perlahan dan dikeluarkan dengan tempo yang sama. Keadaan itu berlanjutan untuk beberapa minit.
“Relakskan otot jubur…” bisiknya…cuba mengajar.“Kalau tidak nanti sakit…..Kali ini pakcik akan terus tekan… Kalau tak nak sakit, relakan saja….” “aaahhh…uuuh….” Aku terpaksa akur….Benda besar itu mula di dorongkan ke depan. Oleh kerana takut, aku relakskan juburku agar kepala batangnya dapat menelus masuk…. Dengan penuh kepakaran, Pakcik Taher mula menekan.. Aku memejamkan mata menunggu dengan penuh ngeri. Aku selalu dengar dan baca cerita tentang perbuatan ini. Rata-rata mereka kata pengalaman ini sangat menyakitkan apalagi kalau pecah dara…Ada yang kata rasanya macam jubur dikoyak dua… Di luar sana hujan telah lama turun dengan lebatnya. Perlahan-lahan Pakcik Taher menolak masuk koneknya, butohnya yang hangat itu sedikit demi sedikit menembusi bibir lubang aku. “plop”…Aku menjerit kesakitan bila kepala cendawan Pakcik Taher berjaya menceroboh ke lubang belakangku. “Owwwwwhhh……. aaarrrrrhhhhh…….sakit… cikgu…….. aaaaaarrrhhh…”“Emmmmpphhh….. tahan dulu……kejap aje….uummpphh…….”Aku tahu yang kekuatan Pakcik Taher melebihi ku, kesakitan yang dirasai saat itu sukar untuk ditahan, apatah lagi konek Pakcik Taher yang amat besar dan padu itu sedang berusaha untuk ditujahkan lebih dalam lagi. Walaupun aku cuba menolak Pakcik Taher semula, namun Pakcik Taher tetap dengan keinginan nafsunya itu.“Owwwhhh…… arrghhhh.. sakit…cikgu…….. aaaAARRGGGHHHHHhhhhh…” “Emmmphhh……sikit lagi sayang……eeemmphh….. ooooaaAAAAHHhhh..” otot kemutku terus mencengkam kepala cendawan Pakcik Taher . Terasa sakit yang amat sangat… seolah-olah nak koyak juburku. Pakcik Taher dapat melihat dengan jelas bahagian kepala batang pelirnya terbenam mengoyak lubang dubur ku dengan ganas sekali. “Arrrrkkkkk………aaarkkkkk… …sssaaaaaakittttttttttttttttttttttttt…aa rrkk kkkk” raung ku. Pakcik Taher memaksa kepala cendawannya masuk semakin dalam, dia menyuruhku agar aku tidak menahan kemasukan itu sebaliknya merelakan dengan relax. Kepala ku terdongak ke atas, mulut ku terbuka luas, mata ku terbeliak apabila Pakcik Taher menekan batang pelirnya lebih dalam. Kini sudah separuh dari batang Pakcik Taher tenggelam, mengoyak lubang dubur ku dan cuba menekan lebih dalam lagi. Di masa yang sama raungan ku semakin bertambah kuat. “Aaaaaaaarrrrrrkkkkkkkkkkkk….. Aaaarrrrkkkkkk” kedengaran bunyi dari mulut ku yang terbuka luas. Suara ku seakan- akan tersekat di kerongkong. Batang pelir Pakcik Taher semakin ganas mengoyak dan merabak lubang dubur ku. Menggedik-gedik tubuh ku seperti ayam kena sembelih. Kepedihannya tidak tertanggung lagi. Pakcik Taher menarik sedikit batang pelirnya hingga takuk kepala batang pelirnya kemudian sekali lagi membenamkannya. “Aaaaarrrrrrrrrrrrrkkkkkkkkkkk… ..Aaaaaarrrrrkkkkkkk” aku menggelepar, seperti orang terkena kejutan elektrik apabila lubang dubur ku menerima hentaman kedua santak sampai ke pangkal batang pelirnya. Dan akhirnya Pakcik Taher bernafas lega disaat seluruh buntuhnya berhasil tertanam di lubang dubur aku. Setelah keseluruhan koneknya dimasukkan ke dalam lubang nikmat itu. Aku rasa bagai nak terberak….Sakit tapi penuh nikmat terutama bila Pakcik Taher menegang-negangkan batangnya di dalam lubang ku. Kini mulailah dia menyondol ku dengan kedua tangan memegang pinggan ku. Dia mulai menujahkan batang pelirnya mulai dari irama pelahan dan kemudiannya laju sehingga membuat tubuh ku bergoyang-goyang dengan kuat.“Aahh.. aahh.. aah.. oohh. . sudah… oohh.. su..dah lah tu ahhh… saakiit.. ooh..!” begitulah rintihan ku. . Tubuh aku terhenyak-terguncang di katil. Makin di rayu, makin mengila Pakcik Taher kerjakan lubang dubur ku. Keringat semakin membanjir memenuhi tubuhnya. Lama-kelamaan aku longlai dan hanya mengikuti kemahuan Pakcik Taher . aku kelihatan amat tidak bermaya sekali. Dia terus mengasak-asak ku. Ahhhhh….. aku menjerit tanpa dapat ditahan. Dia semakin ghairah mendengar jeritanku…. Makin lama makin ganas sehingga dia langsung tak menghiraukan jeritanku malah makin terus menggila….dia menyorong tarik batangnya. Keperitan dijolok bercampur kesedapan itu tidak dapat aku gambarkan.“kemut kuat……"sentak Pakcik Taher seakan marah… "plap….plap….” tangannya menampar-nampar bontotku. aku mengemut batang raksasa Pakcik Taher …. Pakcik Taher menghentakkan koneknya sekuat hati ke juburku. hangat… terasa setiap inci konek raksasa Pakcik Taher melanggar dinding juburku. penuh memenuhi ruang juburku. henjutan yang kasar keluar masuk juburku. aku menggelengkan kepala menahan hentakan demi hentakan Pakcik Taher .Pakcik Taher melepaskan sebelah kakiku turun. kini dia memeluk sebelah kakiku sambil menyorong batangnya yang besar berurat keluar masuk juburku… aku megetapkan bibir… sakit… mataku terpejam…… “plop…ploppp…” bunyi peha Pakcik Taher berlaga bontotku.sesekali memerik peluhnya membasahi tubuhku…. aroma jantan yang sedang bersetubuh… mengasyikkan… mengkhayalkan…. Tiba-tiba Pakcik Taher memberhentikan asakannya lalu dia menarik koneknya keluar dari juburku dan mendapati lubang bontot aku yang bulat besar ternganga berbentuk batang Pelirnya. Puas menjuburku dari depan,Pakcik Taher menyuruhku menonggeng. kakiku di kangkangkan luas…. bontotku melentik macam anjing nak kena jolok… doggy style la katakan… juburku yang mulai lega, kini di tujah konek raksasa Pakcik Taher semula. “Arghhh…. pakcik….” ku megerang bila kepala takuk Pakcik Taher meloloskan ke juburku… Simpulan dubur aku mula merekah lalu membenarkan takuk kepala batang pelir Pakcik Taher masuk Sedikit demi sedikit kepanjangan batang pelir Pakcik Taher menyumbat celah bontot subur aku menyebabkan aku semakin menonggek akibat disumbat sedemikian rupa. Tidak dapat dibendung lagi rasa enaknya tatkala kulit zakarnya menggesel isi lubang dubur yang maha lembut itu hingga akhirnya kantung telur zakar Pakcik Taher melekap di celah bontot subur ku. Tertonggek aku ketika batang pelir Pakcik Taher santak ke dasar bontot ku. Mata ku terbeliak dan kepala ku terdongak. Pakcik Taher merasakan seperti batang pelirnya digigi-gigit di dalam lubang dubur ku dan mula menujah dengan perlahan, “mmphhh….mmpphh…” dengus ku menggelinjat menerima asakan perlahan dan teratur dari Pakcik Taher . Pakcik Taher memegang bahuku sambil menghenjut sekuatnya seluruh koneknya masuk ke juboku. aku menjerit….“arghhh… Pakcik……” Pakcik Taher semakin ghairah dengan jeritanku… dia semakin melajukan tujahan batang koneknya keluar masuk kejuboku….. aku menjerit perlahan. aaaaahhhhhhggggg…sakit Pakcik! Pakcik Taher yang semakin ghairah setiap kali aku merengek…. aku rasakan konek Pakcik Taher yang besar berurat menjadikan aku tidak karuan dan jadi serba tak kena… rasa sakit… pedih…. sedap….. nikmat……. Pakcik Taher kemudian melurutkan zakarnya pada alur punggung aku dengan rakus sementara aku makin melentikkan lagi tonggengan punggung ku. Seterusnya, dubur aku terus dihenjut bertalu-talu oleh zakar Pakcik Taher dengan sekuat-kuat hati.
“Ahh!! Ahh!! Ahh!! Uhh!! Uhh!! Uhh!!”, raung aku sambil tubuh ku terlentik-lentik dan kepala ku terdongak-dongak sementara dahi ku berkerut-kerut, mata ku terpejam erat, dan mulut ku menganga luas.
Henjutan zakar Pakcik Taher pada dubur aku semakin deras dan rakus. Jerutan dubur aku yang mengemut hebat zakarnya amat mengasyikkan Pakcik Taher.
“Huu! Sedapnya jolok bontot kamu! Ketat! kamu memang kemut power!”, keluh Pakcik Taher.
“Uhh!! Uhh!! Uhh!! pakcik memang dah rancang nak liwat saya ye! Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, tanya aku dalam meraung kerana diliwat org tua itu dengan deras.
Pakcik Taher tidak menjawab dan terus mengerjakan punggung aku dengan semahunya. Pakcik Taher menarik kedua-dua tangan aku ke belakang dan meletakkannya dibelakang pinggang aku. Setelah kedudukan kedua-dua tangan aku dikunci oleh kedua-dua tangannya, Pakcik Taher menghenjut lagi dubur aku dengan lebih deras dan lebih rakus.
“Ohh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung aku dengan tubuh yang separa ternaik dan punggung yang terlentik habis dalam kedudukan menonggeng meniarap sambil merangkak itu.
“Sedap betul dapat jolok jubur kamu! Huu! Huu!”, dengus Pakcik Taher dengan kuat.
“sayang…..sedap tak rasa konek pakcik……” Pakcik Taher berbisik ghairah ke telingaku…. lidahnya sibuk bermain ke telingku… kekadang dia menggigit manja telingku…. “sedap pakcik….” aku seperti di pukau oleh batang konek Pakcik Taher … Pakcik Taher menghentak sekuatnya koneknya ke juboku “Sakit pakcik! perlahan sikit! pintaku. "Sedapkan sayang ..Sayang rasa sedap tak? ” pujuk Pakcik Taher yang rakus merobek lubang juboku. “sedap"aku seperti dipukau.. walaupun sakit aku tetap menyatakan sedap.. .Setiap kali batang konek Pakcik Taher keluar masuk, aku dapat merasa seluruh batang koneknya dan dinding juburku mengemutnya dengan kuat.Tangannya memaut kemas kedua-dua pinggul ku. “Eeerkh… .eeerrkkhhh…” rintih ku kesenakan bila Pakcik Taher menghujam-menikam batang pelirnya dengan ganas,dia semakin menggila menghentak juburku…. pedih….. badanku terpelanting sama setiap kali konek Pakcik Taher keluar masuk juburku."Sedap jubur kamu ni…” bisik Pakcik Taher … “pakcik… laju”….Aku hanya mampu mengerang kesedapan….. “Uuhhh…uhh…ooohhh…hmmmmm,” Dengus Pakcik Taher kenikmatan, Kepala zakar nya mula mengembang dan berdenyut-denyut, Pakcik Taher menjilat telingaku…habis basah dengan air liurnya…. sebelah tangannya menarik erat tubuhku… rapat ke tubuhnya.. terasa basah belakangku bersatu bengan bulu dadanya yang berpeluh. tangan sebelah lagi meramas-ramas rambutku. “aku merengek-rengek manja” Pakcik Taher menghayunkan dgn penuh bertenaga. Aku menguatkan kemutan… aku tahu Pakcik Taher sudah sampai klimaks…. aku tonggengkan bontotku sambil ku kemutkan batang konek Pakcik Taher . dia menarik kuat bahuku.. dan hingga akhirnya. satu hentakkan kuat membenamkan konek raksasa miliknya….. “Arghhhhh………” dia meraung melepaskan pancutan-pancutan panas ke dalam jubur ku….

Abang Askar Sporting tayang pelir depan kekawan “Buruk cam ner pon rupa abang askar ni bila depa pakai uniform nampak macho jer…Nak Abang Askar Gak 😊 (Not Malay Army)

Aku merelakan diriku di sedapkan oleh Pakcik Taher.Sambil beromen kami bergolek di atas karpet.Sedutannya berterusan dari dada, tetek, perut dan terus ke batangngku. Dengan cermat, lidahnya bermain-main di muncung batangku, pandai dia memain-mainkan kepala kote ku hingga ke tengkuk. Aku berdenguh tanpa dapat ditahan. Kini seluruh batangku di tutuh seperti bermain harmonika. Aaah buahku turut dikulum sambit sedutan-sedutan lembut dan ganas dilakukannya membuatkan nafas aku turun naik,tersentak dengan kencang.“Aaaah pakcik.. sudahlah tu….” Maniku bagai mahu terpancar tetapi tidak terpancar. Ia bagaikan tergantung di situ penuh kenikmatan. Perutku turun naik,kejang menahan sakit bercampur nikmat yang amat sangat.“pakcik memang idamkan ini….” bisiknya dengan suara dan nafas bak kuda. Dia terus menggenggam batangku, mengocoknya ganas. dalam kenikamatan itu aku rasa sesuatu yang sedang meniti di juburku.Tidak kusangka Pakcik Taher menjilat juburku…Aaah Oooh.. Aku tidak terucap… Tanganku cuba menarik tangan Pakcik Taher untuk menghentikannya, namun dia terus ganas menyerangku…Punggungku di jarakkan dengan tangan sambil memaksa aku mengangkang.Kedua-dua kakiku terkangkang ke atas sambil aku dalam keadaan terlentang…Tiba-tiba aku rasa sambil dia menghisap batang aku dengan ganas,jarinya bermain-main di bibir juburku.Dalam kesedapan, aku tidak berupaya menahannya. Perlahan-lahan jarinya ditekankan ke juburku sambil lidahnya dimain-mainkan di kepala kote ku..”Jangan bang….“ aku mula lemas…. Aku tidak rela jarinya menerobos juburku..Cepat aku cuba mengemut agar jarinya tidak dapat di masukkan.
Mmmmmmmph…Mmph…… Bunyi nafasnya yang bak kuda. Hisapannya makin kencang sambil jarinya ditekankan perlahan-lahan kejuburku, cuba menawanku penuh kesabaran. Aku cuba bangun menghalang,tapi cepat dia menolakku semula…"Jangan pakcik…nngghh oooh aaaah…” Aku mencengkam rambutku.Kesedapan yang teramat sangat membuatkan aku tidak berdaya lagi untuk menghalang serangan jari Pakcik Taher di juburku… Aku makin lemah…. makin ghairah…. Makin ingin terus diterokai…. Ommmmphhhchhphhk…. Mulut Pakcik Taher cekap menghela zakar ku. Secepat itu juga jarinya memujuk juburku agar merelakan….Aku masih enggan mengaku kalah… “jjjangan pakcik…jangannn..saya tak nak…..Kalau tidak…. saya jerit…” “Diam!” jerkahnya. Pehaku di angkat ke atas, terkangkang. Aku tidak dapat bergerak lagi selain menunggu saat itu.Tangannya melata ke seluruh tubuhku yang dibasahi peluh. Alur ponggongku juga kian basah.Aku makin lemah… makin lemas… Pakcik Taher makin gagah, makin ganas makin menggila.Ooommmmmmphmmmm…..mmmpppmmh… nafas kudanya jadi bak seladang…Tanganku mencengkam tubuhnya. Cuba menolak tubuh sasa yang makin menghimpit…Dengan cekap jari nya terus menekan-nekan juburku. Aku tidak berdaya lagi menahan kemutanku. Mataku makin layu. Nafasku makin kaku…. Aku tahu, dia tahu aku sudah mula mengalah…Jarinya dengan lembut di tekan perlahan-lahan ke juburku…Ooohhh..ngggg…Tolong pakcik…jangan…nanti sakit…..“ aku merayu. Jari telunjuknya terus mengorek dan berputar-putar dengan lincah dan sekali-sekali mencuba menusuk-nusuk. "Aakkh.. Ooughh…” aku semakin keras mengerang-ngerang. .Tangannya berterusan meraba-raba dan menjolok alur lubang dubur ku hingga membuatkan aku mulai merasakan kelainan, sesuatu yang tak pernah ku rasai selama ini. Jari Pakcik Taher terbenam terus dalam lubang dubur ku sambil jarinya menjolok-jolok bermain di juburku. Perlahan-lahan dia bermain memberikan aku satu kenikmatan lain. Dia memasukan dua Jari……. “pakcik…” aku terkemut-kemut menahan jolokan jari Pakcik Taher.“pakcik nak masukkan konek dalam lubang kamu, boleh tak…?”tanya Pakcik Taher dengan nada manja. Namun aku agak takut berasa sakit pula jika diikutkan kehendak Pakcik Taher itu. Berkali-kali Pakcik Taher memujuk ku, aku tetap menolak. Kaki ku dirapatkan bagi mengelakkan Pakcik Taher bertindak di luar jangkaannya pula.“Ala….dik, cube sekali aje……kalau sakit, pakcik berenti okay…?”rayu Pakcik Taher lagi. “pakcik… jangan nanti sakit” aku merayu….. namun rayuanku memberikan rangsangan yang semakin ganas.Aku lihat Pakcik Taher mengambil ky jelly dan melumurkan ke batang dia. Dia lumurkan sedikit ke lubang bontot aku sehingga terasa sejuk… nyaman…. Aku hanya menanti sahaja saat itu dengan hati yang tidak rela.Kepala zakarnya kini di arahkan ke pintu utama ku…“Tidaaaakk…jangan… ” “pakcik buat pelan-pelan….sedap…” bisiknya penuh nafsu. Aku hanya menunggu dalam ketidakupayaan. Kepala batangnya menyentuh tepat mulut juburku, kurasakan begitu besar. Aku jadi takut. Ku rasa kepala itu diasak-asakkan ke juburku pelan-pelan. Mahu tak mahu, aku mengalah dahulu, aku juga ingin tahu bagaimana rasanya konek Pakcik Taher yang besar dimasukkan ke dalam lubang ku nanti. Dengan nafsu jantan yang tidak lagi dapat dikawal Pakcik Taher merapatkan dirinya ke bontot aku sambil tangan kirinya memegang batang pelirnya mengarahkannya kepala koneknya yang gemuk ke lubang juburku yang telah menganga lalu menggesel-geselkan batang pelirnya sambil dikepit oleh lemak bontot aku. “Aakkhh.. ja.. jangan .., ough..!” tiba-tiba aku menjerit keras, mata ku terbelalak dan badan aku menegang keras saat dirasakan oleh ku sebuah benda keras dan tumpul berusaha menyerbu masuk ke dalam lubang dubur ku. Ternyata Pakcik Taher berusaha menanamkan batang pelirnya ke lubang dubur aku. Pakcik Taher dengan selambernya cuba memasukkan pelirnya perlahan-lahan ke dalam lubang dubur aku,dia tekan sedikit tetapi tak mampu menembusinya. “Aaakh.. aahh.. sakit.. ahh..!” aku meraung-raung kesakitan, badan ku semakin mengejang.Pakcik Taher mengambil ky jelly dan menyapukan kan jarinya lantas dia membasahkan pula lubang blkg aku. dia masukkan jari telunjuknya perlahan lahan. ” arghhhhhhhhhhh……. aku tak dapat menahan nikmatnya….. jarinya digrip begitu kemas sekali “…. apabila sudah agak selesa dia memasukkan 2 jarinya kedlm lubang blkgku… apa bila merasakan keadaan sudah selesa, Pakcik Taher membetulkan kedudukan,memegang dan menguakkan punggung aku. Kepala zakarnya singgah di permukaan lubang dubur aku.
“Tahan sikit ye, dik”, tutur Pakcik Taher.
“pakcik nak liwat saya ke? Matilah saya macam ni. Pakcik punya dah lah tebal dan panjang. Sakit saya nak menahan nanti..”, luah aku yang mula pasrah akan disetubuhi Pakcik Taher pada luar tabi’e.
“Bukannya besar pun pelir pakcik ni”, balas Pakcik Taher dan menekan zakarnya ke dalam lubang dubur aku dengan perlahan.
“Erghh..”, desah aku sambil terdongak dan mengetap bibir dalam keadaan menonggek meniarap dalam merangkak.
Pakcik Taher kemudian mengeluarkan zakarnya dengan perlahan. Setelah itu, zakar org tua itu dimasukkan kembali ke dalam lubang dubur aku dengan perlahan dan dikeluarkan dengan tempo yang sama. Keadaan itu berlanjutan untuk beberapa minit.
“Relakskan otot jubur…” bisiknya…cuba mengajar.“Kalau tidak nanti sakit…..Kali ini pakcik akan terus tekan… Kalau tak nak sakit, relakan saja….” “aaahhh…uuuh….” Aku terpaksa akur….Benda besar itu mula di dorongkan ke depan. Oleh kerana takut, aku relakskan juburku agar kepala batangnya dapat menelus masuk…. Dengan penuh kepakaran, Pakcik Taher mula menekan.. Aku memejamkan mata menunggu dengan penuh ngeri. Aku selalu dengar dan baca cerita tentang perbuatan ini. Rata-rata mereka kata pengalaman ini sangat menyakitkan apalagi kalau pecah dara…Ada yang kata rasanya macam jubur dikoyak dua… Di luar sana hujan telah lama turun dengan lebatnya. Perlahan-lahan Pakcik Taher menolak masuk koneknya, butohnya yang hangat itu sedikit demi sedikit menembusi bibir lubang aku. “plop”…Aku menjerit kesakitan bila kepala cendawan Pakcik Taher berjaya menceroboh ke lubang belakangku. “Owwwwwhhh……. aaarrrrrhhhhh…….sakit… cikgu…….. aaaaaarrrhhh…”“Emmmmpphhh….. tahan dulu……kejap aje….uummpphh…….”Aku tahu yang kekuatan Pakcik Taher melebihi ku, kesakitan yang dirasai saat itu sukar untuk ditahan, apatah lagi konek Pakcik Taher yang amat besar dan padu itu sedang berusaha untuk ditujahkan lebih dalam lagi. Walaupun aku cuba menolak Pakcik Taher semula, namun Pakcik Taher tetap dengan keinginan nafsunya itu.“Owwwhhh…… arrghhhh.. sakit…cikgu…….. aaaAARRGGGHHHHHhhhhh…” “Emmmphhh……sikit lagi sayang……eeemmphh….. ooooaaAAAAHHhhh..” otot kemutku terus mencengkam kepala cendawan Pakcik Taher . Terasa sakit yang amat sangat… seolah-olah nak koyak juburku. Pakcik Taher dapat melihat dengan jelas bahagian kepala batang pelirnya terbenam mengoyak lubang dubur ku dengan ganas sekali. “Arrrrkkkkk………aaarkkkkk… …sssaaaaaakittttttttttttttttttttttttt…aa rrkk kkkk” raung ku. Pakcik Taher memaksa kepala cendawannya masuk semakin dalam, dia menyuruhku agar aku tidak menahan kemasukan itu sebaliknya merelakan dengan relax. Kepala ku terdongak ke atas, mulut ku terbuka luas, mata ku terbeliak apabila Pakcik Taher menekan batang pelirnya lebih dalam. Kini sudah separuh dari batang Pakcik Taher tenggelam, mengoyak lubang dubur ku dan cuba menekan lebih dalam lagi. Di masa yang sama raungan ku semakin bertambah kuat. “Aaaaaaaarrrrrrkkkkkkkkkkkk….. Aaaarrrrkkkkkk” kedengaran bunyi dari mulut ku yang terbuka luas. Suara ku seakan- akan tersekat di kerongkong. Batang pelir Pakcik Taher semakin ganas mengoyak dan merabak lubang dubur ku. Menggedik-gedik tubuh ku seperti ayam kena sembelih. Kepedihannya tidak tertanggung lagi. Pakcik Taher menarik sedikit batang pelirnya hingga takuk kepala batang pelirnya kemudian sekali lagi membenamkannya. “Aaaaarrrrrrrrrrrrrkkkkkkkkkkk… ..Aaaaaarrrrrkkkkkkk” aku menggelepar, seperti orang terkena kejutan elektrik apabila lubang dubur ku menerima hentaman kedua santak sampai ke pangkal batang pelirnya. Dan akhirnya Pakcik Taher bernafas lega disaat seluruh buntuhnya berhasil tertanam di lubang dubur aku. Setelah keseluruhan koneknya dimasukkan ke dalam lubang nikmat itu. Aku rasa bagai nak terberak….Sakit tapi penuh nikmat terutama bila Pakcik Taher menegang-negangkan batangnya di dalam lubang ku. Kini mulailah dia menyondol ku dengan kedua tangan memegang pinggan ku. Dia mulai menujahkan batang pelirnya mulai dari irama pelahan dan kemudiannya laju sehingga membuat tubuh ku bergoyang-goyang dengan kuat.“Aahh.. aahh.. aah.. oohh. . sudah… oohh.. su..dah lah tu ahhh… saakiit.. ooh..!” begitulah rintihan ku. . Tubuh aku terhenyak-terguncang di katil. Makin di rayu, makin mengila Pakcik Taher kerjakan lubang dubur ku. Keringat semakin membanjir memenuhi tubuhnya. Lama-kelamaan aku longlai dan hanya mengikuti kemahuan Pakcik Taher . aku kelihatan amat tidak bermaya sekali. Dia terus mengasak-asak ku. Ahhhhh….. aku menjerit tanpa dapat ditahan. Dia semakin ghairah mendengar jeritanku…. Makin lama makin ganas sehingga dia langsung tak menghiraukan jeritanku malah makin terus menggila….dia menyorong tarik batangnya. Keperitan dijolok bercampur kesedapan itu tidak dapat aku gambarkan.“kemut kuat……"sentak Pakcik Taher seakan marah… "plap….plap….” tangannya menampar-nampar bontotku. aku mengemut batang raksasa Pakcik Taher …. Pakcik Taher menghentakkan koneknya sekuat hati ke juburku. hangat… terasa setiap inci konek raksasa Pakcik Taher melanggar dinding juburku. penuh memenuhi ruang juburku. henjutan yang kasar keluar masuk juburku. aku menggelengkan kepala menahan hentakan demi hentakan Pakcik Taher .Pakcik Taher melepaskan sebelah kakiku turun. kini dia memeluk sebelah kakiku sambil menyorong batangnya yang besar berurat keluar masuk juburku… aku megetapkan bibir… sakit… mataku terpejam…… “plop…ploppp…” bunyi peha Pakcik Taher berlaga bontotku.sesekali memerik peluhnya membasahi tubuhku…. aroma jantan yang sedang bersetubuh… mengasyikkan… mengkhayalkan…. Tiba-tiba Pakcik Taher memberhentikan asakannya lalu dia menarik koneknya keluar dari juburku dan mendapati lubang bontot aku yang bulat besar ternganga berbentuk batang Pelirnya. Puas menjuburku dari depan,Pakcik Taher menyuruhku menonggeng. kakiku di kangkangkan luas…. bontotku melentik macam anjing nak kena jolok… doggy style la katakan… juburku yang mulai lega, kini di tujah konek raksasa Pakcik Taher semula. “Arghhh…. pakcik….” ku megerang bila kepala takuk Pakcik Taher meloloskan ke juburku… Simpulan dubur aku mula merekah lalu membenarkan takuk kepala batang pelir Pakcik Taher masuk Sedikit demi sedikit kepanjangan batang pelir Pakcik Taher menyumbat celah bontot subur aku menyebabkan aku semakin menonggek akibat disumbat sedemikian rupa. Tidak dapat dibendung lagi rasa enaknya tatkala kulit zakarnya menggesel isi lubang dubur yang maha lembut itu hingga akhirnya kantung telur zakar Pakcik Taher melekap di celah bontot subur ku. Tertonggek aku ketika batang pelir Pakcik Taher santak ke dasar bontot ku. Mata ku terbeliak dan kepala ku terdongak. Pakcik Taher merasakan seperti batang pelirnya digigi-gigit di dalam lubang dubur ku dan mula menujah dengan perlahan, “mmphhh….mmpphh…” dengus ku menggelinjat menerima asakan perlahan dan teratur dari Pakcik Taher . Pakcik Taher memegang bahuku sambil menghenjut sekuatnya seluruh koneknya masuk ke juboku. aku menjerit….“arghhh… Pakcik……” Pakcik Taher semakin ghairah dengan jeritanku… dia semakin melajukan tujahan batang koneknya keluar masuk kejuboku….. aku menjerit perlahan. aaaaahhhhhhggggg…sakit Pakcik! Pakcik Taher yang semakin ghairah setiap kali aku merengek…. aku rasakan konek Pakcik Taher yang besar berurat menjadikan aku tidak karuan dan jadi serba tak kena… rasa sakit… pedih…. sedap….. nikmat……. Pakcik Taher kemudian melurutkan zakarnya pada alur punggung aku dengan rakus sementara aku makin melentikkan lagi tonggengan punggung ku. Seterusnya, dubur aku terus dihenjut bertalu-talu oleh zakar Pakcik Taher dengan sekuat-kuat hati.
“Ahh!! Ahh!! Ahh!! Uhh!! Uhh!! Uhh!!”, raung aku sambil tubuh ku terlentik-lentik dan kepala ku terdongak-dongak sementara dahi ku berkerut-kerut, mata ku terpejam erat, dan mulut ku menganga luas.
Henjutan zakar Pakcik Taher pada dubur aku semakin deras dan rakus. Jerutan dubur aku yang mengemut hebat zakarnya amat mengasyikkan Pakcik Taher.
“Huu! Sedapnya jolok bontot kamu! Ketat! kamu memang kemut power!”, keluh Pakcik Taher.
“Uhh!! Uhh!! Uhh!! pakcik memang dah rancang nak liwat saya ye! Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, tanya aku dalam meraung kerana diliwat org tua itu dengan deras.
Pakcik Taher tidak menjawab dan terus mengerjakan punggung aku dengan semahunya. Pakcik Taher menarik kedua-dua tangan aku ke belakang dan meletakkannya dibelakang pinggang aku. Setelah kedudukan kedua-dua tangan aku dikunci oleh kedua-dua tangannya, Pakcik Taher menghenjut lagi dubur aku dengan lebih deras dan lebih rakus.
“Ohh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung aku dengan tubuh yang separa ternaik dan punggung yang terlentik habis dalam kedudukan menonggeng meniarap sambil merangkak itu.
“Sedap betul dapat jolok jubur kamu! Huu! Huu!”, dengus Pakcik Taher dengan kuat.
“sayang…..sedap tak rasa konek pakcik……” Pakcik Taher berbisik ghairah ke telingaku…. lidahnya sibuk bermain ke telingku… kekadang dia menggigit manja telingku…. “sedap pakcik….” aku seperti di pukau oleh batang konek Pakcik Taher … Pakcik Taher menghentak sekuatnya koneknya ke juboku “Sakit pakcik! perlahan sikit! pintaku. "Sedapkan sayang ..Sayang rasa sedap tak? ” pujuk Pakcik Taher yang rakus merobek lubang juboku. “sedap"aku seperti dipukau.. walaupun sakit aku tetap menyatakan sedap.. .Setiap kali batang konek Pakcik Taher keluar masuk, aku dapat merasa seluruh batang koneknya dan dinding juburku mengemutnya dengan kuat.Tangannya memaut kemas kedua-dua pinggul ku. “Eeerkh… .eeerrkkhhh…” rintih ku kesenakan bila Pakcik Taher menghujam-menikam batang pelirnya dengan ganas,dia semakin menggila menghentak juburku…. pedih….. badanku terpelanting sama setiap kali konek Pakcik Taher keluar masuk juburku."Sedap jubur kamu ni…” bisik Pakcik Taher … “pakcik… laju”….Aku hanya mampu mengerang kesedapan….. “Uuhhh…uhh…ooohhh…hmmmmm,” Dengus Pakcik Taher kenikmatan, Kepala zakar nya mula mengembang dan berdenyut-denyut, Pakcik Taher menjilat telingaku…habis basah dengan air liurnya…. sebelah tangannya menarik erat tubuhku… rapat ke tubuhnya.. terasa basah belakangku bersatu bengan bulu dadanya yang berpeluh. tangan sebelah lagi meramas-ramas rambutku. “aku merengek-rengek manja” Pakcik Taher menghayunkan dgn penuh bertenaga. Aku menguatkan kemutan… aku tahu Pakcik Taher sudah sampai klimaks…. aku tonggengkan bontotku sambil ku kemutkan batang konek Pakcik Taher . dia menarik kuat bahuku.. dan hingga akhirnya. satu hentakkan kuat membenamkan konek raksasa miliknya….. “Arghhhhh………” dia meraung melepaskan pancutan-pancutan panas ke dalam jubur ku….

Spe minat cita2 fantasi jom share sme2

AMIR LEBIH HANDAL

“your’s is the best among the best”, bisik datin rose ke telinga amir ketika menikmati amir punya di kali pertama. Tak dapat nak diucapkan oleh datin rose betapa lazatnya sewaktu amir membenamkan batang paling hebat ke dalam celah kelangkangnya.


Hingga sendat saluran nikmat rose kena sumbat dengan batang amir yang melengkung macam pisang tanduk itu. Terangkat-angkat punggung datin rose dek kelazatan yang tidak terhingga. Sampai merah telinga amir digigitnya bila terasa terlalu sedap.


Datin rose masih ingat kejadian minggu lepas. Beberapa kali dia membisik kata-kata tersebut di telinga amir kerana kelazatan yang tak terhingga. Baru sekarang dia dapat merasai batang melayu.


Dan dia mengakui bahawa batang bersunat kepunyaan lelaki tersebut sungguh hebat. Amir mampu bertahan lama menyebabkan datin rose mencapai orgasme berkali-kali.


Sebagai isteri yang masih muda nafsu datin rose kadang-kadang tak terlayan oleh datuk lim yang telah melebihi separuh abad. Kadang-kadang datin rose seperti meminta-meminta agar datuk lim memenuhi keperluan batinnya.


Ada ketikanya datin rose hanya melancap sendiri bagi memuaskan nafsunya yang membuak-buak itu.


Hari itu nafsu datin rose kembali menggila. Datin rose tak mampu lagi melayan dirinya sendiri.


Datin rose membelek handphonenya dan mencari nama amir. Dia ingin amir memberi kepuasan kepadanya. Dia ingin amir membelai tubuhnya dan membenam senjata hebatnya itu.


“hello amir, kamu di mana?” Datin rose memula bualan.


“saya di johor bahru dengan datuk lim, apa hal datin?” Amir bertanya kembali.


“oohh.. Kamu di johor bahru, tak apalah,” datin rose menjawab lemah dengan nada kecewa.


Datin rose kecewa kerana amir tidak akan dapat memberi kepuasan kepadanya. Bagi datin rose nafsunya yang berada di ubun-ubun itu perlu dipuasi.


Kalau tak ada amir, mana-mana lelakipun tak apalah. Asal saja mereka mempunyai batang pelir yang keras, fikir datin rose.


Datin rose bangun dari katil dan bergerak ke tingkap. Dilihat rama pemandunya sedang mencuci kereta. Badan rama yang tak berbaju itu terlihat sungguh kekar. Datin rose memanggil rama dan melambai agar rama datang ke biliknya di tingkat atas.


Sesampainya di bilik tidur yang luas itu datin rose langsung menerpa rama. Rama yang hanya berseluar itu dipeluk penuh ghairah oleh datin rose.


Seluar rama dilondehnya. Rama amat terkejut dengan tindakan yang tak disangka-sangka itu. Rama berdiri kaku tanpa membantah tindakan isteri majikannya tersebut.


Dalam keadaan keliru itu rama mula terasa zakarnya yang terkulai layu itu disentuh dan diramas-ramas oleh datin rose.


Sebagi seorang lelaki yang normal maka zakarnya mula mengeras bila diramas-ramas dan dilurut-lurut oleh tangan yang licin halus kepunyaan wanita muda dan cantik.


Datin rose menarik tubuh rama ke tengah katil. Rama terbaring telentang di tilam empuk. Tilam lembut empuk sungguh nyaman. Rama mula membandingkan dengan keadaan rumahnya. Bilik tidur itu saja sama besar dengan keseluruhan rumah rama. Tilam di rumahnya hanya diperbuat daripada span nipis.


Tidak empuk macam tilam majikannya. Nafsu datin rose sudah meluap-luap. Zakar rama yang tercacak tegak di ramas kuat. Zakar hitam panjang hampir 8 inci itu dilurut-lurut. Kulit kulup yang masih menutupi kepala zakar ditarik-tarik.


Kepala zakar rama yang hitam berkilat terbuka. Tanpa lengah datin rose mencium penuh nafsu kepala licin. Bau istimewa menerpa hidung datin rose. Datin rose khayal dengan bau jantan tersebut.


Nafsunya tak dapat dibendung lagi. Zakar besar rama dijilat dan dikulum. Lidah comel datin rose menari-nari di permukaan kepala zakar yang licin halus. Hujung lidah meneroka segala lekuk dan takuk zakar rama. Kulit kulup dinyonyot dan diperah oleh lidah kasar datin rose. Digerak mulutnya maju mundur.


Rama kegelian. Rama rasa sungguh nikmat. Terasa seperti melayang-layang diangkasa. Selama tujuh tahun dia berkahwin, isterinya tak pernah mengulum dan mengisap batang zakarnya.


Datin rose kagum melihat zakar hitam terpacak kaku. Zakar suaminya tak sepanjang dan sekeras ini. Panjang zakar suaminya hanya 5 inci, berkepala kecil dan mempunyai kulit kulup macam zakar rama juga. Datin rose jarang mendapat belaian suaminya.


Kadang-kadang suaminya tidur pula bila nafsunya tengah memerlukan cumbuan dan belaian.


Kalau diminta juga, datuk lim melayan sambil lewa, tak sampai lima minit sudah selesai. Kadang-kadang bila mencecah sahaja di muara vagina, mani datuk lim telah terpancut. Datin rose belum mencapai klimaks, kecewa.


Rama terkejut juga. Datin rose yang selama ini dilihat lemah lembut rupa-rupanya ganas di tempat tidur. Rama terbaring kaku menikmati segala perlakuan datin rose.


Kelazatan dari batang zakar menjalar ke seluruh tubuh. Belum pernah dia merasai nikmat begini. Impian untuk meniduri datin rose dah tercapai. Rama tersenyum gembira.


Keghairan datin rose sampai ke puncak. Baju tidur tipis dibuka. Tetek pejal datin rose menjadi tatapan mata rama. Bulu ketiak hitam jarang-jarang terbentang di depan rama. Perasaan rama menjadi tidak menentu.


Dengan pantas dia membaringkan datin rose. Tanpa disuruh rama menerkam tetek kenyal datin rose.


Puting warna pink dinyonyot-nyonyot. Dihisap-hisap. Datin rose menggelinjang. Geli dan nikmat di pangkal dan di puting. Bibir lebam rama amat terampil melayan gunung mekar. Ketiak datin rose yang berbulu jarang dicium rama.


Kulit ketiak yang putih dijilat-jilat. Rama ingin melayan datin rose sebaik-baiknya.


Rama mahu datin rose akan sentiasa mengingatinya. Basah lencun ketiak datin rose kiri dan kanan oleh air liur rama. Lidah besar dan kasar rama membuat datin rose menjadi tidak keruan. Datin rose bertambah geli.


Badannya bergerak-gerak. Antara sedar dengan tidak datin rose mula mengerang keienakan.


“ahhh..ohhh..sedap rama, lagi, lagi,” suara datin rose tak teratur lagi.


Datin rose seronok dan enak dengan layanan rama. Suaminya tak pernah membelai seperti ini. Malah datin rose yang bertungkus lumus membangkitkan nafsu datuk lim.


Berpeluh-peluh datin rose mengocok dan melancap zakar suaminya sebelum bertarung. Kadang-kadang zakar En. Tan tak cukup keras bagi meneroka terowong nikmat datin rose. Kalaulah suaminya sehebat rama alangkah baik, keluh datin rose dalam hati.


 Dengan perlahan rama bergerak ke bawah. Kulit perut datin rose yang belum beranak dielus-elus. Pusat datin rose dijilat-jilat. Datin rose tak tertahan lagi. Punggungnya diayak kiri kanan. Ditonjol tundunnya tinggi-tinggi ke atas.


Muka rama melekat di tundun putih gebu. Diarahnya rama mengakhiri pertempuran. Diarahkan agar batang hitam panjang segera ditancap di taman indah.


Datin rose tak tertahan lagi ingin merasa batang besar itu menggerudi lombong syurganya. Rama tersenyum, tak perlu tergopoh-gopoh fikir rama. Isteri majikan yang selama ini menjadi idamannya perlu dinikmati selama yang boleh.


Mungkin kesempatan ini tak berulang lagi. Rama amat terpesona sejak hari pertama datin rose datang ke banglo itu. Dari dulu dia berangan-angan untuk bersama-sama dengan isteri majikan yang cantik dan muda itu.


Muka rama menghampiri paha datin rose. Ah, indah sungguh pemandangan. Paha mulus licin dan lembut. Kulit paha datin rose sungguh halus, gebu dan tiada walaupun secalit parut. Tundun tinggi gebu putih melepak.


Ada sejemput bulu halus menghiasi tundun indah. Bulu tumbuh cantik tanda sentiasa dirawat dan dijaga oleh datin rose. Rama menelan air liur menghayati pemandangan di hadapan.


Sungguh berbeza dengan tundun isterinya yang hitam, leper dan berbulu lebat. Zakar rama bergerak-gerak memberontak. Aliran darah memenuhi batang zakar. Rama mendekatkan wajahnya ke tundun indah. Bagai kueh pau terbelah.


Bibir luar membengkak, merekah. Terlihat sedikit bibir dalam. Indah macam kelopak bunga ros. Warna merah jambu.


Di sudut atas ada bonjolan kecil. Kelentit datin rose sebesar biji jagung warna merah jambu berkilat terkena cahaya lampu. Rama geram melihat kelentit indah datin rose.  Kelentit tak bersunat itu agak besar dan panjang.


Sejak dulu rama amat geram terhadap amoi-amoi cina. Paha-paha yang putih melepak selalu diperhati bila sekali sekala ke supermarket.


Ketiak licin amoi cina yang memakai baju tanpa lengan juga menarik perhatiannya. Kalau tidak ada undang-undang, rama rasa ingin memperkosa saja amoi-amoi tersebut.


Pelan-pelan rama menempelkan hidungnya ke taman datin rose. Aromanya sungguh nyaman. Rama menggeselkan hidungnya ke kelentit yang tertonjol. Aromanya amat segar, benar-benar membuat rama khayal.


 Rama melurutkan hidungnya ke bawah, ke celah rekahan bibir lembut. Datin rose mengeliat, paha terbuka luas. Indah sungguh, fikir rama. Rama menarik nafas dalam-dalam.


Rama ingin supaya sepasang paru-parunya dipenuhi dengan aroma vagina isteri majikan yang cantik itu. Rama berlama-lama di situ. Rama ingin menikmati sepuas-puasnya bau vagina datin rose.


Datin rose terketar-ketar kegelian. Terasa tubuhnya bagai melayang-layang. Punggugnya terangkat-angkat bila hujung hidung rama menyentuh mutiara pusakanya.


Cairan licin mula keluar dari taman datin rose. Aromanya makin keras, aroma khas vagina. Aroma yang benar-benar ingin dinikmati rama.


Selama ini rama hanya menghidu bau dari celana dalam datin rose yang diambilnya dari bilik cucian. Itupun dirasainya sungguh nikmat.


Rama mengeluarkan lidah menjilat cairan licin. Payau dan masin. Nikmat sekali. Lidah makin dijolok di lubang sempit. Lubang keramat datin rose diteroka.


Rama terasa lidahnya dikemut hebat dinding vagina datin rose. Lidah rama diramas halus oleh vagina yang mekar. Erangan datin rose makin jelas.


“ahh…ohhh…argh….sedap..sedap…” Datin rose menggelepar kesedapan.


Rama melajukan lagi jilatan. Maju mundur lidah rama di lorong sempit. Datin rose mula mengerang, merengek, bibir digigit mata mula menguyu.


Paha mulus dan pejal itu bergetar.getaran-getaran paha dan punggung bagaikan berlakunya gempa bumi. Tangan datin rose menggenggam erat besi di kepala katil.


Paha datin rose menjepit kepala rama. Datin rose mengerang keras, badan datin rose mengejang dan tiba-tiba cairan vagina menyirami seluruh muka rama. Datin rose terkulai lemas. Datin rose dah sampai ke puncak nikmat.


Keghairahan rama baru separuh jalan. Datin rose sudah lemah longlai. Rama terus mengganas. Cairan nikmat yang terbit dari vagina datin rose disedut dan dijilat hingga kering.


Ditelan cairan pekat licin. Kelentit datin rose dijilat penuh ghairah. Nafsu datin rose kembali bangkit. Ditolak rama hingga terlentang.


Datin rose bangun. Datin rose tak sabar lagi menunggu tindakan rama. Rama terlampau lambat. Badan rama dikangkanginya.


Tubuh datin rose tak dibaluti seurat benang. Muka datin rose menghadap rama. Tetek pejal tergantung kemas di dadanya. Rama geram melihat tetek berkembar yang sedang mekar.


Datin rose menurunkan badannya pelan-pelan. Muara vagina merah basah merapati zakar hitam keras terpacak. Zakar rama menunggu penuh sabar.


Terpacak keras sambil berdenyut-denyut. Bibir halus vagina datin rose mengelus-elus lembut kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin hitam berkilat.


Rama melihat bibir merah basah mula menelan batang hitamnya. Punggung datin rose makin rendah hingga seluruh kepala zakar rama berada dalam lubang hangat. Vagina datin rose mengemut secara berirama.


Datin rose menurunkan lagi pantatnya. Seluruh zakar rama menerobos mengisi gua keramat. Rama dapat merasa kulit kulup zakarnya tertolak ke bawah. terowong nikmat yang hangat dan lembab diisi penuh oleh batang hitam berurat yang penuh tenaga.


Tetek datin rose dipegang dan diramas lembut. Kedua-dua tangannya bekerja keras. Tangan kasar pemandu membelai tetek pejal berkulit halus isteri majikan.


Datin rose merasa keenakan bila teteknya diramas. Suaminya jarang memegang teteknya walaupun disua ke depan muka.


Datin rose menikmati penuh khayal. Perasaan sedap dan lazat menjalar ke seluruh tubuhnya.Rama merasa batang zakarnya diramas-ramas. Hangat lubang vagina datin rose yang sempit. Datin rose mengemut.


Mula-mula pelan, kemudian makin cepat. Kemutan-kemutan tersebut beralun berirama. Punggung datin rose naik turun dengan laju. Batang besar rama penuh padat mengisi rongga sempit datin rose. Datin rose mengemut makin cepat dan pantas.


Rama tak tertahan, badannya bertambah kejang, maninya berkumpul dihujung zakar, pancutan tak terkawal lagi. Rama melepaskan pancutan dalam vagina datin rose yang lembab, hangat. Enam das dtembaknya.


Benih hindu yang segar menyemai ladang cina yang subur. Datin rose tak kisah kalau benih-benih itu bercambah dalam rahimnya. Itu urusan esok, yang penting merasai nikmat hari ini.Tiba-tiba datin rose menjerit keras,


“ahh…. Ohhh….arghhh… Enak rama, enak”.


Cairan panas menyirami kepala zakar rama. Kepala zakar basah kuyup disirami air nikmat. Rama berasa ciaran nikmat datin rose sungguh hangat, malah lebih hangat daripada cairan nikmat isterinya.


Terketar-ketar lututnya bila cairan hangat datin rose menyiram kepala zakarnya yang berkulit licin dan sensitif tersebut.


Datin rose terasa lemah. Sendi-sendi terasa longgar. Datin rose rebah di dada bidang berbulu kasar. Rama diam saja menikmati kesedapan.


Tetek datin rose menempel rapat di dada rama. Terasa geli bila tetek pejal bergesel degan bulu-bulu dada rama yang kasar. Hangat terasa di dalam bilik yang dingin.


Datin rose terkapar lesu di dada kekar. Dada rama yang berpeluh dicium. Bau keringat rama menerpa lubang hidung datin rose. Bau lelaki, fikir datin rose. Badan datuk lim tak berbau keras seperti bau badan rama. Datin rose suka bau keras badan rama.


Sepuluh minit kemudian rama melangkah lesu meninggalkan datin rose terlena pulas. Sebelum keluar sempat juga rama mencium taman mekar yang telah diairi. Bau lendir vagina datin rose bercampur maninya yang pekat dihidu.


Inilah bau nikmat seks, kata hati rama. Rama berjalan longlai ke muka pintu. Sambil menutup pintu rama menjeling ke arah isteri majikannya bertelanjang bulat terbaring di katil empuk. Rama berharap agar peristiwa ini berulang lagi.


Bila tersedar rama tiada lagi di bilik tersebut. Datin rose yang masih telanjang bulat meraba-raba taman rahsianya. Basah dan berlendir. Datin rose meraba bibir vaginanya yang terasa sengal.


Jari-jarinya basah dengan cairan lendir yang meleleh keluar dari lubang kemaluannya. Jari-jari itu dicium, bau cinta. Datin rose tersenyum. Rama memang hebat dan gagah, tapi amir lebih handal. Datin rose masih lagi tersenyum…

...

Se você lê o meu tumblr, certamente sabe da guerra que está sendo travada em minha mente, se não sabe, acredito que não esteja lendo com atenção.

- ex-pelir

Isteriku Di Hospital


Sudah dua hari isteri aku kat Hospital Sungai Buluh kerana hendak melahirkan anak sulung kami. Tarikh jangkaannya seminggu lagi. Tapi dia terasa sakit, maka dia ditahan di hospital. Kelmarin aku terima panggilan adik isteri aku dari Tumpat mengatakan mereka sekeluarga akan datang menziarahi kakaknya itu.

Sedang aku berlegar-legar di Hentian Putra selepas menghantar kawan aku, dia nak ke Kuantan. Tiba-tiba terdengar suara memanggil aku dan apabila aku menoleh ke arahnya aku dapati Sarah sedang mendukung anak kecilnya.

“Mana Azmi?” aku tanya suami dia.

“Elehh…dia tu bukan abang tak tau, tak mau ke mana-mana, alasan dia tak boleh tinggal rumah, bimbang..” sambil membebel Sarah beritahu aku tentang suaminya.

Azmi tu adik isteri aku, aku tahu sangatlah sikap dia. Aku dengan Sarah bermakna jadi beraslah. Sarah panggil aku abang sebab suaminya adik ipar aku.

“Jadi mu mari sendirilah ni?” aku kehairanan.

“Ho laa… semale dia hantar kat stesen bas Kota Bharu”.

Kami beredar dan menuju ke tempat parking The Mall. Dalam perjalanan ke rumah aku di Kota Damansara kami berbual-bual, bertanya khabar.

“Lo ni kita ke rumah abang dulu, sebab hospital belum waktu melawat,” aku beritahu dia.

Sarah mengangguk.

Setibanya di rumah, kami berehat sebentar. Sarah nampak keletihan kerana perjalanan jauh dengan bas ekspres tadi. Lepas tu aku suruh Sarah pergi mandi sementara anaknya sedang nyenyak tidur. Setelah Sarah masuk bilik air, aku ke bilik untuk menukar pakaian.

Beberapa minit lepas aku menyalin pakaian, aku dapati bilik air masih senyap. Tidak kedengaran orang mandi. Kita ni jantan, kebetulan tiada orang lain di rumah kecuali aku dengan Sarah dan anak kecilnya. Tambahan pula bini aku sarat mengandung, dan kini dok tunggu nak bersalin pulak. Iblis mula masuk dalam kepala.

Aku hampiri bilik air, terdengar bunyi air berdesing seperti paip air dibuka perlahan-lahan. Aku meniarap untuk mengintai. Pintu bilik air tu renggang di bahagian bawahnya.

Tu dia! Sarah tengah kencing sambil mencangkung dan mengadap hala ke bahagian pintu bilik air. Tapi jauh sikit la. Nampak clear buritnya tersengeh memancut air kencing. Rupa-rupanya bunyi berdesing pancutan air kencingnya.

Apa lagi! pelir aku automatik mengembang. Dah la air mani lama bertakung. Mungkin dah berkarat. Aku cepat-cepat bangun dan beredar dari situ.

Tak lama Sarah pun keluar dari bilik air. Dia hanya berkemban tuala singkat. Pulak dah! Batang aku tadi belum mengecut lagi. Lihat macam tu pulak. Sarah terpandang tangan aku yang sedang membetulkan keadaan batang aku. Dia tersenyum dan terus ke bilik untuk mengenakan pakaian. Senyuman yang penuh makna. Kita tahu, perasaan orang yang dah berkahwin bila ternampak kelakuan yang sebegitu.

Selepas makan, kami duduk tengok TV sambil borak-borak. Aku pula jadi stim dengan bau perfume yang Sarah pakai. Sarah pula hari tu jadi manja semacam. Batang aku mula keras. Jadi aku cuba sembunyikan dengan menutup peha aku dengan bantal kecik yang ada kat sofa.

Walau pun dalam fikiran dah mula fikirkan yang bukan-bukan, saja tak nak tunjuk gelojoh. Lama kami berbual. Perut aku dah sakit sebab stim memanjang. Nafsu aku pula kian memuncak. Setan betul-betul menggoda aku hari itu.

Aku dah tak sabar. Aku pikir apa nak jadi, jadilah. Aku terus memegang tangan Sarah dan aku cium tangannya dan dengan perlahan, aku usapkan teteknya yang tengah mengeras bagaikan nak meletupi tu dari luar baju. Maklumlah tetek ibu beranak kecil, penuh dengan air susulah. Dia tak marah. Malah dia merelakan perbuatan aku.

Jadi aku tambah melampau dan bersemangat. Aku selak sikit baju kelawar Sarah sampai ke teteknya. Fuh! Tersembul satu permandangan indah yang tak terfikir olehku. Dengan tiba-tiba terpancut susu keluar dari celah coli yang Sarah pakai hingga tersembul bukit susu kembar bagaikan nak terkeluar dari sarang coli.

Aku pun tanpa berlengah terus menyoyot susu yang keluar dengan rakus dan lahap sekali. Dah lama tak hisap susu aku pun. Terdengar rintihan Sarah yang sedap mengerang ketika susunya mengalir deras kedalam mulut aku.

“Perlahan la sikit… sakit tau!” kata Sarah.

Setelah hampir 10 minit menguli kedua-dua bukit kembar Sarah sambil memicit-micit puting teteknya yang semakin mengecil, setelah kekeringan air susu tapi putingnya yang kehitam-hitaman sebesar ibu jari tetap menjadi santapan jemariku. Sambil aku merayap ke bahu Sarah sambil meramas-ramas teteknya. Sarah diam tak terkata sambil membaringkan dirinya ke sofa empuk seolah-olah mencabar kejantanan aku.

Aku memusingkan muka Sarah supaya mengadap aku. Sarah tidak membantah lalu mencium bibirnya yang halus sambil lidahku dengan ligat memintal lidahnya. Sesekali aku menyedut lidahnya sampai tak bernafas. Sambil Sarah membalas dengan sedutan yang hampir serupa membuatkan kami bagai berada diawangan. Dalam hati berkata, bini orang ooiiiii….

Kemudian kami berehat sebentar mengambil nafas. Aku labuhkan kembali bibirku ke mulut Sarah dan Sarah menyambut bibirku dengan berahi sambil tanganku mula menyelak bahagian bawah pusat yang sudah penuh bertakung air nikmat. Kami bercumbuan dan pada masa yang sama Sarah sudah terlalu stim dan memulakan tugasnya membogelkan aku yang hanya berkain pelekat.

Sarah dengan rakusnya menggenggam batangku yang sudah mengeras sambil menjilat lembut di hujung kepala zakarku, manakala tangannya yang sebelah lagi membelai sambil memicit puting dadaku. Tangan aku terus meraba buah dada Sarah atas ke bawah. Buah dada Sarah aku ramas perlahan-lahan sambil batang aku masih mundar mandir dalam kehangatan mulut Sarah.

Waduuhh… sungguh indah waktu itu, tak dapat aku gambarkan bagaimana aku benar-benar teransang sehingga aku memegang kepala Sarah dengan kedua belah tanganku sambil menekan masuk hampir keseluruhan batang aku yang sederhaha besar. Tapi cukup bertenaga setakat nak puaskan wanita bernama Sarah. Aku tak mau la nak cerita batang besar panjang 8 9 inci macam diaorang dok cerita tu. Sampai perempuan menjeritlah. Nanti jadi cerita karut pulak. Nak buat sedap cerita saja.

Aku terus melakukan persetubuhan dengan Sarah. Tetek dan buritnya aku hisap dan jilat tanpa henti-henti sehingga Sarah memancutkan airnya ke dalam mulutku buat kali ke-dua. Sarah mengerang seperti diserang hysteria bila aku meneruskan jilatan dan gigitan lembut ke atas biji kelentitnya.

Setelah aku puas mendera pukinya, dengan perlahan-lahan aku memasukkan batang aku ke dalam burit Sarah. Dengan sekali henjut terus ke dasar hingga membuatkan matanya terbeliak menahan serangan batang aku yang begitu keras. Aku merendamkan batang aku hampir 5 minit sebelum meneruskan dayungan. Tatkala itu Sarah tak habis-habis merengek.

“Abang.. sedap… ohhh..” dia meminta aku mulakan dayungan disebabkan airnya yang terlalu banyak meleleh keluar.

Puting tetek aku menjadi mangsa gigitan buas Sarah sehingga penuh diperut aku bekas gigitan love bite. Aku pun dengan sepenuh tenaga memulakan dayungan. Hampir setengah jam lamanya dengan pelbagai posisi yang aku pelajari dari buku kamasutra dan jugak dari filem-filem blue yang pernah aku tonton sebelum ni.

Di akhir persetubuhan itu aku melepaskan 7 das tembakan air mani aku yang sekian lama bertakung tepat ke dalam rahim Sarah sehingga Sarah menjerit kepuasan.

“AAaagghhhhh..abang! Saya belum pernah macam ni”.

Kami sama-sama terkulai dan batang aku masih terendam di dalam buritnya. Sarah terkulai layu dalam pelukan aku. Sesekali kedengaran suara anak kecilnya merengek. Dengan suara manja Sarah berkata, “Terus terang dan ikhlas saya nak gitau abang..”

“Gapo dio, cakaplah,” tanya aku suspen.

“Abang telah berikan apa yang saya belum perolehi sebelum ini,” kata Sarah.

Aku jadi terkedu seketika.

“Tapi abang punya tak sebesar mana..” aku kata sambil menunjukkan batang aku padanya serta membelai manja rambutnya bagaikan sedang bercinta.

“Saya tak pandang itu, tapi saya cukup puas dan memang sedap abang punya mainan tadi,” kata Sarah sambil mencium bertubi-tubi di seluruh muka aku.

“Saya cakap ikhlas ni… batang pelir abang Azmi memang besar. Tapi saya tak merasa nikmat dan sesedap abang punya tadi.. terima kasih abang,” sambungnya lagi seakan-akan nak menangis.

“Ya Sarah… abang sangka mu nak marah tadi..” kata aku sambil menciumnya sekali lagi.

Tiba-tiba anak kecilnya menangis. Kami lepaskan pelukkan danSarah pergi menyusui anaknya.

Jam menunjukkan pukul 4 petang, kami bergegas mandi dan bersiap-siap untuk ke hospital melawat isteri aku yang juga kakak ipar Sarah. Dalam perjalanan Sarah sempat mengadu dengan nada sedih perihal suaminya di kampung yang ambil ringan tentang batinnya. Dia dengan ikhlas beritahu aku yang suaminya itu lemah permainan seks walau pun batangnya besar daripada batang aku. Tak pernah merasa kenikmatan seperti tadi.

Aku berasa seronok dan berterima kasih padanya. Dalam hati kecilku tersirat perasaan bangga walau pun batang zakarku kecil tapi dapat memuaskan wanita yang telah berkahwin dan mempunyai pengalaman bersetubuh. Itulah pengalaman benar yang tak dapat ku lupakan.

ISTERI MAIN RAKAN SUAMI

Nama saya Rima, saya sudah mendirikan rumah tangga dengan suami saya 3 tahun, tapi kami belum dikurniakan anak, mungkin belum rezeki kami. Tapi suami saya tak kisah, asalkan kami enjoy. Almaklumlah umur makin meningkat tapi happy tu perlu.

saya dan suami saya hidup bahagia, macam pasangan lain juga tapi seks kami mungkin berbeza. Bagi saya dan suami seks ni macam makan nasi lah rutin harian.

Kami akan melakukannya tiap-tiap hari, adakalanya masa saya datang bulan dia belasahnya saya, sebab kami ada banyak cara. Cara apa tu, kita ceritakan kemudian. Seperti lelaki lain, suami saya ni suka main games, hari-hari dok mengadap games.

Satu hari dia telah menjemput kawan-kawan dia datang ke rumah untuk sama-sama bermain games. saya sebagai isteri terpaksa melayan tetamu, menyediakan makan minum. Nampaknya malam makin larut, semua kawan suami saya sudah pulang, kecuali seorang je tidak dapat pulang kerana motornya pancit.

suami saya mengambil keputusan untuk mengajaknya tidur di rumah kami, dan kebetulan esok Ahad. Rumah kami memang menyediakan bilik untuk tetamu. Kami suami isteri masuk tidurlah seperti biasa, dan seperti rutin hari-harii suami saya mulalah memanjat ke badan saya.

saya dengan rela menyerahkan padanya. Bermulalah detik-detik yang ditunggu. Mula-mula kami berkucupan. saya meraba-raba seluruh badan suami saya, suami saya mulakan peranannya. Dia menjilat seluruh badan saya.

saya mengerang kesedapan dan kegelian, semakin lama kami semakin tak tertahan. saya mulakan tugasku sebagai seorang isteri yang juga dahagakan seks suami saya. saya suka mengulum batang konek suami saya.

saya mengulum lama-lama. saya jilat kepala batang konek nya, suami saya mendesis kesedapan. Perlahan-lahan saya masukkan batang konek nya ke mulutuku sambil bermain lidah di dalam. saya masukkan batang konek nya kesemua dalam mulut saya sambil saya raba-raba telurnya.

saya ramas-ramas manja dengan jari jemari saya, lidah saya semakin enak menjilat keseluruh batang konek suami saya. saya melihat suami saya terpejam kerana kesedapan, suami saya mengerang.

“Ayang, kulum yang, main dengan lidah yang, sedap, ” keluh suami saya. saya lebih bernafsu bila mendengar apa yang dipinta oleh suami saya. saya kulum batang konek nya yang keras hitam tu, almaklumlah kulit laki saya bukannya cerah sangat, tapi saya putih, macam India dengan Cina pulak kami berdua.

suami saya mula membaringkan saya dia atas katil. Lalu dia jilat tubuh saya. Dia hisap payudara saya sepuas-puasnya. “Aah. ” saya mengerang. kesedapan. Lidah suami saya semakin nakal, jilatanya semakin rakus.

Seluruh badan saya menjadi mangsa tapi saya memang suka. Lidah suami saya makin ke bawah, Bawah sampai ke puki saya suami saya berhenti. Dia menarik kaki saya, kiri dan kanan.

“Ah. ” Dia mula menjilat seluruh puki saya. “Aah. ” saya tak tahan, “ish ah sedap! ” saya tak tahan. saya mendesis sekuat-kuatnya menjerit kesedapan. suami saya tak peduli jeritan kesedapan saya, dia terus menyedut keletit saya.

“Ah. ” saya dah tak tahan, “ah sedap! ” Kuat-kuat saya menjerit kesedapan. “Aah. ” saya merayu pada suami saya supaya dia cucuk konek nya ke dalam puki saya, saya sudah tak tahan.

suami saya gesel-geselkan kepala konek nya pada biji clit saya. “Aah sedap fuck me! Fuck me sayaang! ” jerit saya. “Aah. ” Tiba-tiba suami saya terus menikam konek nya kedalam lubang puki saya.

“Aah. ” saya menjerit kesedapan. “Arggh uh. ” berganti dengan suara suami saya. Kami masing-masing di puncak berahi. Tiba-tiba pintu bilik kami terbuka. Au dan suami saya berhenti seketika.

Rupa-rupanya kawan suami saya. Kami terhenti seketika. Dalam masa tu kami sudah lupa bahawa kami ada tetamu. saya ingatkan seperti biasa, kami tinggal berdua saje, pintu bilik kami tak ditutup rapat.

saya rasa dia terdengar kami projek dan stimlah tu. Dia mencuri dengar di pintu hingga tersandar sampai pintu terbuka luas. Kami tersentak seketika, lupa pula ada tetamu rupanya kami.

Hm suami saya memandang saya sambil mengenyit mata, kemudian saya senyum. Itu adalah. isyarat bahawa saya setuju dan paham apa yang suami saya maksudkan. Sebelum ni memang saya ada merancang nak ajak kawan dia join tapi selalu je tak jadi kerana ni cuma cakap-cakap je.

Lalu saya bangun, dari katill dan saya terus menarik tangan kawan suami saya ke sisi katil. suami saya memberi isyarat dengan tersenyum. saya mulalah menjalankan tugas saya.
Cerita lucah Isteri Mengulum Batang, Dua Sekaligus Dipancut Dalam Mulut

saya membuka seluarnya lalu menjilat-jilat batang konek nya seperti mana saya menjilat batang konek suami saya, sambil saya menjeling ke arah suami saya. saya tersenyum kerana batang konek nya sudah menegak, saiz lebih kurang batang konek suami saya je, tapi ini yang kami selalu impikan, dua lelaki belasah saya seorang, tak sangka jadi kenyataan.
saya kulum semahu-mahunya. saya menjeling suami saya, suami saya mengosok-gosok batang konek nya sendiri. Kawan suami saya mendesis kesedapan, batang konek nya saya jilat semau-maunya. Dengan jelingan, saya suruh suami saya datang dekat.
Ah. setelah itu saya lihat suami saya menghulurkan batang nya ke arah mulut saya. saya mula menukar posisi lalu mengulum batang konek suami saya bergilir-gilir, kiri kanan tangan saya memegang batang, macam filem lucah rasanya, tapi ini yang saya inginkan, bukan boleh dapat selalu.
saya kulum batang konek suami saya, kemudian batang konek kawannya, gilir-gilir saya kerjakan. Suara mereka berdua bergema kesedapan. “Aah. ah. jilat yang jilat, ” suara suami saya dengan nada tengah kesedapan.
Lama juga saya mengulum dua batang sekaligus ni. Sakit mulut, sekali dua masuk serentak, tapi saya cuba gagahi jua kerana saya tau suami saya pun suka saya mengganas.

Perlahan-lahan suami saya membaringkan saya di atas katil. “Jilat la. ” dia menyuruh kawan dia menjilat puki saya. Dalam diam rupanya kawan dia pun suka menjilat puki.

burit saya dijilatnya, bukan setakat dijilat, malah lidahnya dimasukkan ke dalam lubang puki saya. “Aahh. ” selera mereka berdua sama. Kawan suami saya mula naik ke atas dengan posisi 69 dan menghulukan batang untuk saya kulum.

“Ah sungguh sedap. uuha bestnya! ” Kemudian suami saya menghulur batang konek nya, saya mengulum batang konek suami saya pula. saya kulum bergilir-gilir batang mereka sambil puki ku dijilat oleh kawan suami saya. cerita melayu isteri mengulum batang

Kawannya mula berani. Mula bermain dengan puki saya, menjilat-jilat dengan lidahnya. Nikmatnya saya sambil mengulum dan dijilat. “Aah. ” Selepas tu posisi pun bertukar. Kawan suami saya mula mencucuk batang konek nya.

“Aah. ” saya terkejut! suami saya senyum, mulalah kawannya menyorong tarik sambil saya mengulum batang konek suami saya. “Longgar dah bini kau ni, tapi best, ganas, ” katanya.

“Ala. , saya dah biasa belasah dia kaw-kaw! ” kata suami saya sambil saya mengulum dengan deras batang konek nya, meleleh-leleh air liur saya semasa mengulum. Tak ada rehat saya dikerjakan.

Langkah seterusnya, saya tukar ke posisi doggie. Kawan suami di bawahku, saya masukkan batang konek nya ke puki saya menggunakan tanganku. Datang lagi suami saya menghulurkan batang dia ke mulutu saya sambil membiarkan puki ku diterjah oleh lelaki lain.

Nikmat sungguh, sambil saya mengoyang-goyang dubur dan mulut saya penuh dengan kepala pelir suami saya. saya rasa lupa semua, apa yang saya mahu hanya sedap. Sedap dibelasah oleh dua lelaki.

saya tak sangka, begini rasanya. Perlahan-lahan suami saya tarik batang konek nya dari mulut saya, direbahkan badan saya ke kawannya, bibirku bertemu bibir kawannya. Kami berkucup, lidah bertemu lidah, sambil tangan dia meramas-ramas payudara saya.

Sekali sekala dia menghisap payudara saya. Sedap. Sedang saya kesedapan dilayan begitu, lalu suami saya dari belakang memasukkan batang konek nya ke puki saya. “Aah. ” itulah yang saya idamkan selama ini.

Penuh puki saya, dua batang berlaga-laga di dalam puki saya. “Uuhahah ah. ” saya mengerang kesedapan. “Sedap yang? ” Tanya manja suami saya sambil tersenyum, tangannya dari belakang memegang dubur saya, menepuk-nepuk.

“Sakit tapi sedap. ” Kadangkala tangan dia meramas payudara saya dari belakang. “Abang nak anal boleh? ” suami saya bertanya. saya anguk saje tanda setuju dan memang saya inginkannya.

Kemuadian suami saya mencabut batang konek nya lalu dia gosok belakang lubang jubur saya. Perlahan-lahan dia masukkan. Senang saja sebab kami suami isteri selalu main belakang. suami saya mula sorong tarik, kawannya pun sorong tarik jua, lubang saya merasa ah sedap tak terhingga.

“Laju bang laju, ” keluhku, “rasa sedap sangat. ” Mereka berdua bergilir-gilir memasukkan batang pelir ke dua lubang nikmatku. saya tak tahan, saya rasakan air terlampau banyak sudah pon mengalir keluar.

Dalam tak sedar, saya telah pun klimaks. Last sekali saya mengulum dua-dua batang. Kemudian dua-dua batang terpancut dalam mulut saya. “Aah saya puas. Pagi esoknya, saya mulakan sekali lagi sebelum kawan suami saya pulang.

RM50 Punya Cerita II

Dari Bahagian 1


Dia mula dapat mengagak tindakan Pak Mahat seterusnya tetapi entah bagaimana dia masih lagi terpaku diatas meja itu seakan menantikan Pak Mahat bertindak, lantaran jiwanya sendiri telah sedikit sebanyak mula dikuasai nafsu.

“Jangan takut sayang.. Kali ni kalau Sheila bagi Pakcik masukan batang ni dalam cipap Sheila tu.. Pakcik janji akan tambah lagi RM30.. Dah jadi RM100.. Tu” pujuk Pak Mahat kerana bimbang Sheila akan menukar fikirannya.

Sekali lagi Sheila terkedu. Perasaannya bercampur baur samada menghalang atau membiarkan Pak Mahat meneruskan tindakannya. Sambil Sheila masih melayan perasaanya itu, Pak Mahat pantas memegang kedua-dua kaki Sheila, dilipatnya kaki itu sehingga lututnya menyentuh dada dan dipaut kedua-dua peha gadis itu selebar bahunya. Kini lubang cipap Sheila ternganga lebar, siap untuk diserbu.

“Oh.. Sheila.. Pakcik dah tak tahan ni..” Kata Pak Mahat dengan suara yang tersekat-sekat. Dengan nafsu yang kian menggila Pak Mahat segera menjunamkan batang pelirnya kedalam liang cipap Sheila.
“Aakkhh.. Oohh.. Aww..” serentak itu Sheila terjerit suaranya memecah kesunyian bilik stor itu.
“Arghh.. Ahh.. Uhh.. Ahh..” sekuat tenaga tuanya Pak Mahat menekan batang pelirnya ke dalam lubang cipap Sheila yang sempit itu, berusaha memecahkan tembok kegadisannya.

Tubuh Sheila meronta-ronta menahan kesakitan yang tiada taranya, tubuhnya meronta-ronta namun tertampan oleh cengkaman erat tangan Pak Mahat. Baju t yang masih melekat dibadannya mula kebasahan oleh keringat yang mengalir deras. Namun gerakan Pak mahat semakin deras menujah-nujah batang pelirnya sehingga badan Sheila pun terhentak-hentak seirama dengan tujahan Pak Mahat itu.

“Aah.. Oohh.. Ahh.. Ohh..” Sheila terus merintih-rintih. Matanya terpejam rapat seolah-olah merasakan kepedihan yang teramat sangat dan air matanya meleleh membasahi pipi. Akhirnya.
“Akrghh.."Sheila merintih kuat seiring dengan percikan darah segar dari cipapnya.

Namun Pak Mahat semakin menggila menyorong tarik batang pelirnya yang kini sudah bebas terbenam hingga kedasar rahim Sheila. Gerakannya kini semakin cepat dan keras tetapi iramanya tetap teratur, sehinggakan tubuh Sheila turut terikut-ikut irama itu, tetapi suara rintihannya semakin lemah.

"Ohh.. Ahh.. Ohh.. Ahh” setelah beberapa minit lamanya, tiba-tiba tubuh Pak Mahat mengejang keras, cengkaman jemarinya memaut erat kedua belah daging bontot tonggek Sheila dan akhirnya dia pun merintih keras.
“Arkhh.. Arkh.. Sheilaa.. Ahh..” Pak Mahat menyeringai memamerkan gigi rongaknya yang kehitaman akibat asap rokok itu.

Serentak itu terpancutlah cairan kental dari batang pelirnya kedalam cipap Sheila. Creet.. Croot.. Croott. Selang beberapa detik kemudian Sheila juga merintih panjang.

“Ahh.. Pak.. Maahat.. Ahh”.

Tanpa diarah, lubang cipapnya secara automatik mengemut-ngemut kuat batang pelir Pak Mahat. Tangannya meramas-ramas belakang Pak Mahat sebelum tubuhnya turut mengejang keras. Setelah itu kedua tubuh insan tadipun lemas longlai, terkapar tiada daya, dimana kedudukan tubuh Pak Mahat kekal menindih tubuh Sheila yang masih lagi berbaju itu.

Rambut Sheila yang panjang separas dada itu telah terurai dan kedua tubuh mereka basah oleh keringat yang mengalir deras akibat bahang kepanasan hari yang semakin meninggi. Namun Pak Mahat tersenyum puas sambil sambil membelai rambut Sheila kerana tanpa disangkanya segala keinginan yang telah terpendam sekian lama hari ini telah menjadi kenyataan.

“Oii.. Cepatlah.. Buat apa yang lamanya kau jumpa Pak Mahat tu.. Dah naik berkulat aku menunggu kat sini” jerit Eirin sebaik sahaja ternampak Sheila.
“Hah.. Apamacam.. Dapat tak..” tanyanya lagi dengan perasaan tak sabar.
“Dapat.. Nah ambil ni..” Kata Sheila sambil menghulurkan dua keping not itu kearah Eirin.
“Fullamak.. RM100.. Cayalah, kau ni betul-betul hebatlah Sheila, joli sakanlah kita malam ni.. Eh, tapi apasal muka kau merah, berpeluh-peluh pulak, rambut kusut masai, jalan pun ngengkang aku tengok ni.. Kau yang handle dia ke atau dia yang projek kau ni..” Sheila tidak menjawab sebaliknya terus mencapai basikalnya.
“Eh.. Ceritalah apa yang kau buat dengan Pak Mahat kat dalam tadi tu.. Sheila.. Oi.. Sheila..” Eirin menjerit sambil mengayuh basikalnya mengejar temannya itu yang telah beberapa meter kehadapan.

Eirin hanya terjaga dari tidurnya apabila terasa bahang mentari membakar kulit mukanya. Perlahan-lahan dia membuka mata sambil tangannya meraba-raba mencari jam. Alamak, dah hampir pukul 11.00 pagi, detik hatinya. Dia cuba bangun tetapi seluruh sendi dan ototnya terasa lenguh dan bisa sekali. Perutnya masih terasa senak dan cipapnya masih pedih dan ngilu. Kalau diikutkan hati, mahu saja dia berbaring sahaja sepanjang hari itu, tetapi dia tak lagi berdaya menahan air kencingnya yang seakan-akan sudah terasa meleleh mahu keluar. Mahu tak mahu terpaksalah dia menggagahkan dirinya bangun untuk ke bilik air.

“Hah.. Abang tengoklah anak dara kesayangan awak tu.. Matahari dah terpacak atas kepala baru Nak bangun..” leter ibunya sebaik sahaja dia membuka pintu biliknya. Bapaknya hanya menjeling sejenak lalu terus kembali menatap akhbar.
“Eii.. Menyampahlah bercakap dengan awak ni.. Buat tak tau aje.. Ha.. Elok sangatlah awak manjakan budak tu.. Malam tadi tu, entah pukul berapa baru balik.. Apa Nak jadipun saya tak taulah..” dengus ibunya lagi. Eirin tidak mengendahkan bebelan ibunya sebaliknya terus melangkah ke bilik air.

Dia tahu bapaknya takkan berani memarahinya kerana dia menyimpan rahsia perhubungan sulit bapaknya dengan seorang janda. Sambil menggosok gigi, Eirin membelek-belek cipapnya yang masih lagi membengkak. Terasa begitu pedih sekali ketika dia kencing tadi. Celaka betul Mat Indon tu.. Bisik hatinya. Perasaan kesal mula menyelinap disanubarinya, tapi apakan daya semuanya telah berlaku. Fikirannya kembali melayang mengingati apa yang berlaku semalam.

“Kenapa lewat benar pulangnya, sampai ketinggalan bas” suara garau Abang Suratman memecah keheningan suasana.
“Ni semua pasal si Sheila nilah.. Tak boleh tidak Nak juga bergambar dengan penyanyi tu” Eirin menjelaskan sambil memandang kearah Sheila.
“Alah.. Dia tu pun apa kurangnya, cakap orang dia yang lebih” bantah Sheila.
“Yalah.. Yalah.. Tapikan nasib baik kita jumpa Abang Suratman ni.. Boleh tumpang lori dia.. Hmm.. Kalu tidak tidur kat bas standlah kita malam ni..”.
“Eh.. Enggak apa-apa, kebetulan saya lalu disitu hampir setiap malam selepas selesai menghantar ayam-ayam tu”.
“Terimakasihlah kerana Abang Suratman sudi tumpangkan kami” kata Sheila sambil memandang Suratman. Eirin turut tersenyum.
“Ah.. Enggak usah berterimakasih.. Loo.. Lagipun saya udah lama kerja sama bapak saudara Eirin ni.. Udah kenal lama” balas Suratman sambil memandang mereka.

Sambil itu matanya sempat melirik kearah kedua peha gebu Eirin yang separuh terdedah kerana skirt yang dipakainya itu agak singkat. Cahaya suram dari lampu jalan dan kedinginan aIRCond membuatkan jiwa Suratman sedikit demi sedikit mula membara sementelah lagi disebelahnya duduk dua orang gadis remaja yang montok dan seksi. Dia memperlahankan sedikit kelajuan lori kecilnya itu.

“Err.. Sebelum datang ke Malaysia, Abang Suratman sudah kahwin ke?” tiba-tiba Eirin bersuara.
“Emm.. Udah.. Isteri saya ada di Bandung.. Anaknya pun udah dua” jawab Suratman ikhlas.
“Abang tak kesian ke tinggalkan diaorang tu” celah Sheila.
“Yaa.. Memang lah kesian, tapi udah mau cari rejeki.. Tapi saya pun patut dikasihani.. Udah lama juga kesunyian.. Heh.. Heh” Suratman ketawa kecil penuh makna.

Hatinya mula bergetar membayangkan kehangatan tubuh seorang wanita yang telah sekian lama tidak dirasainya. Namun kedua gadis itu hanya tersenyum tanpa dapat menangkap maksud yang tersirat itu.

“Eh.. Bang.. Bang.. Berhenti kat depan tu ya.. Rumah saya kat situ” Sheila berkata dengan suara yang agak kuat.
“Yah udah sampai rupanya..” kata Suratman sambil menekan brek untuk memberhentikan lorinya.
“Okey.. Terimakasih Bang.. Eirin.. Kita jumpa lagi esok ya.. Ucap Sheila sambil melangkah turun.
"Okey.. Bye..
"Balas Eirin sambil menutup pintu. Lori kecil itu mula bergerak perlahan meneruskan perjalanan.
"Nah.. Sekarang tinggal saya sama Eirin aje.. Rin kesejukan ya” tanya Suratman apabila melihat Eirin memeluk tubuh sambil menggosok-gosok lengannya yang terdedah hingga ke ketiak. Eirin mengangguk.
“AirCond ni kuat sangat..” rungutnya.
“Err.. Mau enggak kalau saya menghangatkan tubuh Rin..” pancing Suratman.


Ke Bahagian 3

Sakit Cipap Aku


Aku bernama Suhaila. Aku adalah seorang gadis kampung yang dibesarkan dalam suasana yang penuh dengan adat dan tata susila budaya timur. Ayah ku seorang


Imam surau kampung manakala emak ku pula adalah seorang suri rumah yang
mengajar mengaji Al Quran di rumah dan madrasah kampung. Dalam kampungku hanya ada lebih kurang 200 orang sahaja dan kami hampir saling kenal mengenali antara satu sama lain. Aku sememangnya agak terkenal dikampungku kerana dalam ramai-ramai anak dara di kampung, akulah yang antara terlawa.

Bukan nak masuk bakul angkat sendiri tetapi ia adalah kenyataan kalau tidak
masakan Johan, anak sulung Penghulu tergila-gilakan ku. Disamping dengan
rupa parasku yang menawan ini, aku juga adalah antara beberapa anak kampung yang mempunyai kebolehan pembelajaran yang paling baik. 3 tahun lepas setelah aku mendapat keputusan yang cemerlang dalam STPM, aku telah
ditawarkan tempat ke salah sebuah IPTA di Kuala Lumpur. Tak perlulah aku
menyebut dimana sekadar cukup aku menyatakan bahawa universiti yang aku
masuk itu adalah antara yang terulung di Malaysia. Aku ditawarkan kursus
dalam bidang Geologi dan juga diberikan asrama tempat tinggal. Tanpa ku
duga, Johan turut mendapat tempat di IPTA tersebut tetapi bukan dalam bidang
pengajian yang sama namun dia mendapat tempat penginapan di kolej yang sama denganku.

Oleh kerana kami dari satu kampung maka Johan adalah kenalan
terapat aku di universiti kerana aku masih tidak berapa mengenali
rakan-rakan yang lain. Perhubungan kami terus mesra dan kami saling
bersama-sama mentelaah pelajaran di perpustakaan. Perhubungan kami semakin intim dan mula menimbulkan bibit percintaan sehinggalah suatu hari Johan mengajak aku ke Bandaraya Kuala Lumpur untuk bersiar-siar. Alasan yang diberikan ialah kerana telah penat mentelaah pelajaran maka sewajarnyalah kami mengambil kesempatan untuk melepaskan penat lelah dengan bersiar-siar. Aku terus menerima pelawaanya dan kami keluar menonton wayang dan makan-makan di sebuah restoran terkenal dengan nasi lemak di Kampung Baru.

Tanpa kami sedari, jam telah menunjukkan pukul 12.58 malam dan kami pun
mengambil keputusan untuk balik semula ke kolej. Johan menahan sebuah teksi
yang kebetulan sedang melalui jalan ke restoran tersebut. Setelah mendapat
persetujuan pemandu tersebut, Johan memanggil ku ke arah teksi tersebut dan
kami berdua duduk dibelakang. Sambil memandu, pemandu tersebut
memperkenalkan dirinya sebagai Pak Amid dan pada pengamatan ku dia berumur
disekitar 45 hingga 50 tahun. Pak Amid asyik bercerita dan Johan paling
banyak melayan percakapannya. Aku sebaliknya lebih banyak meramas tangan
Johan bagi menghilangkan gementar kerana aku tidak pernah keluar sebegini
lewat dengan orang asing seumur hidupku apatah lagi aku risau memikirkan
samada Pak Guard nanti akan membenarkan kami masuk atau tak. Pak Amid terus
memandu laju membelah kegelapan ibu kota. Yang peliknya aku dapati Menara
KLCC semakin sayup.

Setahu aku universiti kami amat berhampiran dengan KLCC
walaupun untuk berjalan kaki adalah mustahil. Johan sebaliknya amat khusyuk
melayan cerita Pak Amid. Aku cuba membisikkan pada Johan yang kami sudah
agak jauh dari tujuan sebenar. Malangnya Johan tidak mengendahkan ku. Aku
semakin gelisah. Tiba-tiba Pak Amid memberhentikan teksinya dan terus keluar dengan agak pantas. Aku perhatikan Johan agak terkejut namun tidak berbuat
apa-apa. Pak Amid lantas membuka pintu teksi dan menarik Johan keluar dan
terus memukulnya hingga Johan tidak sedarkan diri. Aku menjerit sekuat hati namun aku tahu bahawa kami telah terlalu jauh dari
manusia. Kalau adapun cuma Pak Amid itupun telah tiba-tiba bertukar menjadi
iblis. Setalah pasti bahawa Johan telah pengsan dan tidak mampu berbuat
apa-apa, Pak Amid telah masuk kedalam teksi.

Aku cuba untuk membuka pintu malangnya pintu tersebut tidak dapat dibuka
dari dalam. Pak Amid memujuk aku dengan kata-kata manis dan diselangi dengan bacaan yang entah apa maksudnya. Yang aku tahu sekelilingku seolah bertukar dengan pandangan memukau dengan limpahan warna lampu bewarna warni. Aku terpesona. Pak Amid ku lihat sangat cantik dan aku pula tidak ada sehelai benangpun yang ada pada tubuhku. Tubuh putih gebuku itu diramas dengan manja oleh Pak Amid. Aku merasa seronok dengan sentuhan Pak Amid. Tangannya manja menjalar dari kakiku dan terus ke betis dan pehaku. Aku merasa teruja. Kurasakan buah dadaku membesar. Kemaluanku terasa berdenyut-denyut.

Sentuhan Pak Amid mengkhayalkanku. Aku cukup seronok. Pak Amid
perlahan-lahan
membongkok dan mencium indah ku. Aku teruja sekali lagi. Pak Amid memang
pandai memainkan lidahnya. Diciumnya indahku dan dijolokinya dengan
lidahnya. Aku cukup terpesona. Sementara kedua-dua tangannya meramas lembut
buah dadaku. Aku cuma mampu membaringkan diri dan bersandar pada pintu
kereta yang kurasakan seperti katil yang cukup empuk. Segalanya amat indah.

Setelah puas memainkan lidahnya kedalam indahku, Pak Amid telah
perlahan-lahan merapati diriku dan mencium bibirku. Terasa bahang
keseronokan mengalir kedalam diriku. Lantas aku memegang kemaluan Pak Amid
yang agak besar dan panjangnya lebih kurang 7 inci itu dan kumasukkan
kedalam mulutku. Entah macamana aku pandai dalam bidang kulum mengulum ini.
Setahu aku belum pernah terlintas perkara semacam ini dalam seumur hidupku.
Segalanya seolah telah diprogramkan pada malam itu dan yang peliknya aku
seolah seronok Pak Amid merogolku. Pelirnya aku kulum ligat. Sementara Pak
Amid meramas lembut buah dadaku. Pelir Pak Amid kudapati amat tegang dan
keras. Air maziku telah banyak keluar. Setelah puas mengulum pelir Pak Amid
aku biarkannya untuk meneruskan agenda seterusnya. Pak Amid lantas
memasukkan pelirnya kedapam indah ku. Mulanya di mengetuk di sekeliling
indahku dan dengan perlahan-lahan dia memasukkan pelirnya kedalam lubangku.

Aku mengerang perlahan. Aku lihat muka Pak Amid tersenyum sambil berkerut.
Maklumlah masih dara. Tentunya lebih ketat. Pak Amid menarik laju batang
pelirnya bila ditarik keluar. Dimasukkan semula dengan perlahan-lahan dan
begitulah berterusan sehingga beberapa minit sambil tangannya perlahan-lahan

meraba dan meramas tubuhku. Aku seolah terlupa segalanya. Lupa pada diri
sendiri, lupa pada ayah dan emak dikampung, lupa pada Johan dan lupa pada
Tuhan. Keseronokan dan keghairahan yang diberikan oleh Pak Amid membuatkan
aku lupa pada segalanya. Tiba-tiba aku merasakan seolah seluruh badanku
seperti direnjat oleh elektrik. Kemuncak keseronokan kini terasa. Pak Amid
menarik perlahan pelirnya keluar dan dengan laju dia melancap didepanku.

Puss?.terpancut cecair mani dari pelirnya keseluruh muka dan dadaku. Pak
Amid memasukkan pelirnya kedalam mulutku. Aku terima pelirnya dengan penuh
rasa ghairah. Kukulum pelirnya sepuas hati. Air mani ku telan jua. Pak Amid
tersenyum puas. Aku turut tersenyum. Entah dengan tiba-tiba pemandangan
kelilingku berubah. Teksi Pak Amid telah hilang termasuk tuannya sekali. Aku
dalam keadaan telanjang bulat. Pakaianku disamping Johan yang masih tidak
sedarkan diri. Ya Allah aku terpukau rupanya. Aku telah dirogol!!! Tidak!!!
Aku cuba membangkitkan Johan tetapi Johan masih kaku. Aku tidak tahu dimana
aku berada. Yang pasti mentari sudah mula menampakkanya dirinya diufuk
timur. Aku memulakan hari ini dengan daraku telah tiada.<

Aisyah Rakan Sekolahku

Macam sekolah-sekolah yang lain, sekolah aku pon ada menganjurkan kejohanan merentas desa. Nak dijadikan cerita, ada sorang awek stim nih. Nama dia Aisyah. Aku ni agak rapat la jugak dengan dia dan dia ni pulak suruh aku ambik gambar dia bnyak-banyak masa merentas desa sebab aku ni budak kelab media. Aku pon dengan muka selamber cakap ok jer lah. Kemudian, tibalah hari yg ditunggu-tunggu. Aku pon bawak motor kawan aku pegi tunggu kat kepala simpang sebab nak ambik port baik ambik gambar. Lepas satu satu gambar aku ambik, tiba-tiba dari jauh aku nampak si Ecah ni. Dia ni berlari dgn penuh semangat sampai tudung dia terangkat ke atas. Lupa pulak nk bagitau sekolah aku ni sekolah agama so budak pompuan semua pakai tudung labuh.

Memandangkan aku dah janji dgn budak Ecah ni nak ambik gambar dia, aku pon snap la satu persatu. Menyirap darah aku bila aku nampak tetek si Ecah ni bergoyang-goyang. Mak ooi besarnyerrr!!!! Baju dia pulak melekat kt badan dia masa berlari dan menampakkan bntuk badan dia yg sangat menggiurkan. Of course la aku dah snap dan save, boleh buat modal melancap.

Dua tiga hari lepas tuh, Ecah datang jumpa aku pastu tanya pasal gambar yang aku ambik. “Kau ada ambik gambar aku tak aritu?”. Aku pon jawab “Ada gak aku snap tapi dah delete”. “Apesal pulak kau delete??” Tiba-tiba trlintas niat jahat kat kepala aku. Mana puas setakat melancap jerr, kadang2 kena main bnda real. Gambar dia aku tak delete pon, aku tipu jerr. Aku pon pandang kiri pandang kanan pastu aku suruh dia ikut aku masuk satu tandas pompuan kat hujung blok. Tandas ni orang jarang guna sebab dah ada tandas yang lagi selesa dan dekat. Bila sampai kat situ, aku cakap “kau nak tau tak kenapa aku delete?”. “Kenapa?”. “Sebab nampak barang kau bergoyang”. “Barang?? Barang aper??”. Ish lembab jugak budak nih rupenya. “Tetek kau lah bergoyang”.

Terus muka dia jadi merah lepas tu. Dia senyap kejap dalam 2 tiga minit pastu dia tanya aku “Abistu, kau tengok tetek aku goyang kau stim tak?”. Ehhh, aku ingatkan lembab. Pandai jugak rupanya budak nih. Aku pon balas “kalau kau nak tau aku stim ke tak kau kena la check sndiri” smbil aku tunjuk kat batang pelir aku. Muka dia masa tu merah gila. Dengan teragak-agak dia bukak zip seluar aku, pastu dia pegang pelan-pelan kote aku. “Aaaaahhhh cuba kau hisap kote aku”. Ecah pon ikut jer cakap aku. Mula-mula dia tak reti, tapi lepas aku ajar sikit-sikit dia mula jadi terer. Last sekali aku tak tahan terus aku pancut dalam mulut dia.

Yang best tuh, dia telan air mani aku sampai habis. Aku masa tu dah tak tahan dah, terus cium mulut dia. Mula-mula cium biasa jer, tapi lama-lama aku main lidah dia sampai meleleh-leleh air liur dia. Aku hisap lidah dia, jilat gigi ngan gusi dia, lepas tu hirup air liur dia. Kemudian aku cuba meraba tetek dia dari luar. Memang aku boleh rasa tetek dia memang besar. Pelan-pelan tangan aku merayap masuk dalam baju dia, lepas tu aku cuba bukak coli dia. Tetek dia ni memang besar giler dan gebu. “aaahhhh” dia mengerang dengan suara yang paling seksi pernah aku dengar seumur hidup aku. Aku selak baju dia ke atas dan hisap puting dia. Dia ni tak reti duduk senyap dok meronta-ronta kesedapan. Tengah aku duk pilin-pilin kepala puting dia dengan lidah aku, aku selak tangan masuk dalam kain dan spender dia. Alamak, sudah banjir!! Bila dia rasa jerr aku meraba cipap dia, dia mengerang dan meronta-kuat gila sampai aku suruh dia diam takut orang dengar.

Aku malas nak suruh dia buang baju sebab senang sikit nak cover lagipon memang fetish aku romen perempuan berpakaian ala-ala ustazah. Aku kemudiannya menyelak kain dia dan jilat cipap dia dengan lidah aku. Aku jilat alur cipap dia, aku gigit-gigit biji kelentit dia, aku hirup air dia. Speaker dia masa ni memang kuat gila lagi kuat daripada tadi. Lepas tu aku tukar strategi sambil raba dengan jari sambil jilat. Adalah dalam 5 minit aku buat mcm tu sampai lah dia tiba2 menjerit dan pancut air mazi kat badan aku. Nasib baik aku sempat tadah mulut sebab air mazi ni memang sedap gila. Dah la air mazi si Ecah ni ada bercampur sikit air kencing dia (first time squirting), lagi lah sedap ada perasa tambahan. Aku dah tak boleh tahan. Aku letak dia atas sink, kangkangkan kaki dia, dan tala batang kote aku dekat cipap dia. Aku tolak sikit. “AUWWW SAKIT!!” si Ecah menjerit. Dara lagi, lagi la manis!! Aku cium mulut dia dan raba seluruh badan dia. Bila dia tengah leka, aku sentak masuk kuat-kuat dan pecahkan dara dia. Boleh dengar ada bunyi “cess”. Aisyah ni dah menangis dah kesakitan tapi aku gomol dia balik sampai dia stim.

Aku sorong tarik sorong tarik. Mula-mula dia jerit sakit tapi lama-lama bertukar sedap. Aku jolok puki dia dalam-dalam dan laju-laju hingga memercik keluar air mazi dia. Aku dapat merasakan kenikmatan yang tak terhingga. “Aaah aah”, Ecah tak berenti-henti mengerang kesedapan. Aku sorong tarik macam tu dalam setengah jam. Lepas tu aku bosan aku angkat dan terbalikkan dia letak atas lantai, aku doggie dia atas lantai tu lagi 20 minit. Terbeliak mata dia bila aku buat macam tu. Tiba-tiba aku dapat rasa Ecah hentak bontot aku dan memudahkan lagi operasi jolok puki nih. Pergghhh first time dah terer dah. Kemudian aku tukar lagi daripada doggie aku terus duduk dan letak dia atas badan aku. Posisi ni memang giler sikit sebab aku guna berat badan dia sendiri untuk hentak cipap dia. Aku hentak dan hentak sampai aku boleh rasa kepala kote aku kena rahim dia. Tapi aku tak habis lagi, aku tolak dia kat dinding dan mula gerudi cipap dia laju-laju. Tetek dia jadi mampat bila ditekan kat dinding dan menaikkan lagi nafsu aku. “Pap pap pap”, bunyi aku dok rogol puki dia. “Aaaahh ecah aku dah nak pancut! Aku pancut dalam jer lah!”. “Tak! Jangan! Jangan pancut dalam!! JANGAN !!!”. Tiba-tiba puki dia kemut kote aku dengan kuat disertai satu erangan yang nyaring dan……………….Splurrtttt aku terpancut dalam puki dia. Meleleh air mani aku keluar dari puki dia yang comel tu. Tapi aku ni nafsu kuda sikit. Aku tak puas lagi aku tarik kote aku dari cipap Ecah pastu aku terus tusuk dalam bontot dia. “AAARRRKKKKKK !!” Ecah terkecut menerima tusukan daripada aku. Biji mata dia menghala ke atas, menampakkan mata putih dia. Dalam posisi yang sama, aku gerudi macam tadi selama lagi 20 minit sampai dia klimaks daripada bontot dia lepas tu terus pancut dalam bontot dia. Meleleh la air mani aku daripada dua lubang Ecah. Ecah pulak dah puas sangat sampai dia terbaring dengan mata putih. Lepas tu kami rehat kejap, lap sikit-sikit, pastu masuk balik dalam kelas. 2 subjek kami ponteng haritu.

Rupa-rupanya si Ecah ni tak confident dengan badan sendiri walaupon seksi. Sebab tu lah dia tanya aku stim tak bila tengok tetek dia dan dia sanggup berjimak dengan aku. Whatever larh, untung kat aku jugak

Berzina Dengan Adik Ipar

Amir bersiap sedia untuk keluar menjemput Mona iaitu adik iparnya di perhentian bas. Secara kebetulan isteri dan anak anak Amir tiada di rumah kerana menghadiri satu majlis jamuan. Inilah satu satunya peluang untuk mendampingi Mona tampa sebarang gangguan.

Mona belum lagi berumah tangga, umurnya baru 18 tahun. Midah, kakaknya yang juga isteri Amir berumur 38 tahun, dan dah punya dua orang anak. Amir sendiri sudah berusia 45 tahun.

Amir memerhati ketibaan bas Mona. Tak berkedip kedik Amir meneliti pergerakan adik iparnya. Mona memakai blaus merah dan berkain yang berbentuk gaun labuh yang agak longgar. Desiran angin yang bertuip membuatkan kainnya itu terpekap pada jaluran tubuhnya. Pamiran yang sebegitu rupa telah menyebabkan pelir Amir berdenyut denyut di dalam seluarnya. Hasrat yang berunsurkan ciri cirimaksiat mulai bersarang di dalam kepala Amir.

Mona bergerak masuk ke dalam kereta dan duduk di kerusi depan bersebelahan Amir. Dalam perjalanan pulang, Amir mula buat hal. Memang pun selama ini dia ada menaruh hajatnya tersendiri yang terhadap Mona. Cuma Mona aje yang tak melayan sangat. Kalau mengikut potongan badan, Mona memang cukup seksi. Raut wajahnya jauh lebih menarik, jika dibandingkan dengan Midah isteri Amir itu. Amir telah berkawin dengan Midah semata mata atas desakan keluarga.

Belum pun sempat menghidupkan enjin keretanya, Amir merangkul Mona lalu bertalu-talu mencium pipinya. Mona seolah olah terkejut dan kaku tak dapat berbuat apa-apa, melainkan terpaksa membiarkan Amir berbuat begitu. Inilah peluang terbuka bagi Amir untuk mengoda Mona. Inilah masa yang dinantikan untuk memerangkap Mona yang sudah lama diberahikan.

Memangpun sejak kebelakangan ini, Amir sering cuba merapati Mona. Pernah di suatu petang, Amir memelok pinggang Mona dari belakang. Sebagai gadis belasan tahun, Mona terasa keliru dan terlalu takut untuk bertindak. Manakala Amir pula semakin berani bertindak kerana tiada penentangan dari Mona. Namun Amir cukup berhati hati hinggakan isterinya tidak sedikit pun menaruh syak wasangka..

Sebentar kemudian, kereta proton wira berwarna putih meluncur keluar meninggalkan Perhentian bas. Sepanjang perjalanan itu, tangan Amir sentiasa mengusap-usap paha Mona. Seperti biasa Mona kebingungan dan tidak tahu apa yang harus dilakukannya. Dia cuma berharap agar cepat sampai ke rumah. Itu sajalah yang akan membebaskannya dari penindasan seksual yang Amir lakukan.

Pada malam itu Amir dah bertekad untuk menodai kesucian Mona. Lagipun dia rasa rugi sangat jika tak di sembelih.kijang yang dah pun termasuk ke dalam perangkap. Lauk yang kelihatan sebegitu enak takkan nak dibiarkan saja. Amir membelukkan keretanya ke jalan tanah merah di sebuah ladang kelapa sawit . Udah jauh daripada jalan besar, baru dia berhenti di bawah pokok-pokok kelapa sawit. Jam dah pukul 11.05 malam ketika itu. Lampu besar dimatikannya. Manakala lampu kecil di dalam kereta dinyalakan. Enjin dibiarkan hidup untuk menjana air-con.

Amir tersenyum panjang. Kini dia pasti betul Mona dah tak boleh lari dari perancangan maksiatnya. Sebaik sahaja Amir memberhentikan kereta tadi, dia dah mula bertubi tubi mencium Mona. Walaupun ciumannya tidak berbalas namun Amir tetap meneruskan kerakusannya. Bertubi tubi muka Mona dicium sampai dah mula naik kemerahan, Sambil itu, Amir mula bertindak mengambil kesempatan meraba dan meramas-ramas buah dada Mona.

Semasa Amir berbuat begitu, badan Mona mengeliat kuat. Nyata Mona tidak mengemari akan pelakuan Amir terhadapnya. Nafasnya keluar masuk.deras. Sekali-sekala dia menarik nafas panjang. Mulutnya mula merenget “Janganlah Abang…… Kenapa tak senonoh ni…. Mona tak nak begini…..” .

“Es es es es es….. Mona ni cantiklah….”, rengek dan bisek Amir sambil meramas-ramas buah dada Mona. Amir bertindak semakin liar. Dia mula membuka butang blaus Mona. Mona meronta ronta cuba menghalang. Namun ternyata Amir cukup faham dan mahir untuk membataskan penentangan Mona. Segera Amir meraba tetek Mona secara kulit ke kulit. Kalau tadi tetek Mona masih tersorok di dalam coli tapi kini nyata sudah terdedah. Hasil dari ketekunan usaha rabaan Amir, bra Mona terlucut entah ke mana. Kemerahan puting tetek Mona membuatkan Amir tersentak kekaguman. Jari Amir mula menyukat nyukat di serata pelusuk tetek Mona. Ternyata tetek Mona tidak besar tapi cukup istimewa untuk merangsang nafsu lelaki..

Perlahan lahan Amir merebahkan kerusi mereka berdua. Dengan pantas badannya merintangi pada bahagian pusat Mona. Amir berkedudukan mengereng dengan menghala pandangan ke arah kaki Mona. Amir bertindak begitu untuk membataskan ruang pergerakkan tangan Mona. Dengan itu tangan Mona kini hanya mampu mempertahankan auratnya setakat paras dada sahaja. Ternyata tindakan Amir itu adalah untuk mudahkan tangannya menjalar masuk ke dalam kain Mona. Kegelisahan Mona nampak semakin ketara apabila Amir mula menyingkap kain Mona. “Janganlah selak kain Mona…. Tolong jangan buat cam ni …. Mona malu..!!!” Dengan bersungguh sungguh Mona merayu kepada Amir. Nada suara Mona terketar ketar lain macam seolah olah ada sesuatu yang amat dirahsiakan.

Semakin Mona merayu semakin ghairah hajat Amir untuk menyingkap rahsia yang tersembunyi di dalam kain Mona. Sambil tangan kiri Amir menyelak kain Mona, tangan kanannya pula dengan mudah menyelok masuk ke dalam kain tersebut. Amir tidak membuangkan masa. Arah tuju tangannya ialah pada panties kat celah kangkang Mona. Sesampai tangannya di situ, Amir mengorak senyum lebar. Panties yang dijangkanya itu tidak langsung ditemui. Yang ada terpekap pada tapak tangannya hanyalah bulu bulu puki Mona.

Muka Mona pudar kerana malu yang tidak terhingga. Rahsia besarnya telah pun terbongkar. Pemberontakkan Mona mula longgar. Amir pula sebaliknya amat gembira dengan penemuan yang sama sekali di luar dugaan itu. Amir segera mengusap-usap bulu puki Mona. “Ooo… begini perangai Mona ye… Rupa rupanya Mona ni anak dara yang tak tahu pakai seluar dalam. Tahulah nasib Mona nanti bila abang hebohkan perkara ini… hahahaha…..” Dengan bernada serious Amir mengugut Mona.

Terketer ketar lutut Mona mendengarkan kata kata Amir itu. Akal Mona kebinggungan dan buntu. Dia merasakan dirinya telah tewas kepada Amir. “Kesianlah pada Mona ni abang. Tolonglah jangan hebohkan rahsia ini. Mana Mona nak letakkan muka nanti.” Dengan sayunya Mona menagih simpati dari Amir. “Mona sanggup ikut apa saja kemahuan abang, asalkan rahsia ini tidak terbocor.” Bersungguh sungguh Mona mengemukakan kesanggupan pengabdian dirinya kepada Amir.

Amir mengorak senyum.yang bersaratkan kecenderungan maksiat. Mona kini sudah akur pada kekuasaan Amir. Burung idaman Amir sudah pun selamat masuk ke dalam perangkap. Amir segera mempamirkan penguasaannya. Dicakupnya rambut Mona dan menariknya ke bawah. Terdongak dagu Mona dibuatnya. “Mona dengar sini baik baik. Mulai saat ini, Mona mesti ikut segala perintah abang. Baik buruk arahan abang mestilah Mona patuhi, tanpa sebarang persoalan. Mona faham tak ….? ” Tegas Amir sambil mempamirkan tanda tanda kekuasaan dengan menggoyang goyangkan rambut Mona yang dicakupnya itu. Amir yakin bahawa tiada lagi jalan keluar bagi Mona. Memang Amir akan jadikan Mona abdi untuk memenuhi hasrat durjananya.

Ya…. Mona faham segalanya. Mona bersumpah akan sentiasa taat pada abang. Apa saja yang abang suruh akan Mona lakukan.” Di dalam serba kesakitan akibat rambutnya diorong sentap Mona melafazkan sumpah kesetiaan. “Baguslah jika Mona dah sedar hakikat ini. OK sekarang buka kangkang Mona seluas luas yang boleh.” Tanpa berlengah Mona menunjukkan respon terhadap arahan Amir itu. Dengan se luas mungkin Mona membuka kangkangannya.

Amir menyantapkan matanya pada sekitar bahagaian di bawah pusat Mona yang sudah terdedah itu. Keindahan yang terserlah jelas menepati kehendak nafsu Amir. Lurah puki Mona yang berbulu nipis itu terpamir se nyata nyatanya pada keadaan Mona mengangkang sebegitu rupa. Mona terperanjat seketika apabila jari jari Amir mengukur jaluran lura pukinya. Ketembaman puki Mona itu amat menggeramkan Amir. Usapan Amir yang semakin kasar membuatkan Mona mula mendengus. Amir tidak hirau akan segala dengusan Mona dan dia teruskan asyik dengan tugasnya. Jejari Amir dengan rakus meneroka ke dalam lubang puki Mona. Ternyata lubang puki Mona sudah basah dan berlendir. Jari telunjuknya mencuit-cuit biji kelentit Mona. Semakin dicuit-cuit, semakin kembang ianya. Dan semakin kuat badan Mona mengeliat dan mulut mendengus.

“Mona masih dara lagikah ?’ Dengan penuh harapan Amir bertanya kepada Mona. Mona hanya mampu mengangguk-anggukkan kepalanya sahaja. Amir menyambut anggukan Mona dengan senyuman gembira.

Amir membuka zip seluar dan terus melucutkan seluar dan bajunya sendiri. Mona tercenggang memerhati Amir membogelkan pakaian. Inilah kali pertama Mona melihat kebogelan tubuh seorang lelaki. Batang pelir Amir sudah cukup tegang dan keras. Desakkan syahwat Amir sudah cukup meluap luap. Dia tidak mahu banyak membuang masa. Puki perawan ayu yang berusia 20 tahun lebih muda itu dah terhidang di depan matanya. Dah lama Amir kepingan daging muda belasan tahun seperti Mona. Kali ini pucuk dicita ulam mendatang.

Bukan setakat puki muda tapi Mona juga memang memiliki paras rupa tinggi lampai yang cukup jelita Kulit Mona halus dan putih melepak. Itu amat berbeza sekali dengan keadaan isteri Amir yang berkulit gelap dan dah tu pulak gemok pendek. Perkara yang di kira bonus berharga pada Amir ialah puki Mona yang masih suci itu.

Amir mula mengatur langkap untuk menakhodakan pelayaran junub. Perlahan lahan dia bergerak ke celah-celah paha Mona. Sambil bercelapak di situ Amir memperbetulkan kedudukannya supaya cukup selesa. Amir mencapai kedua belah pergelangan kaki Mona dan diangkat ke atas. Dengan segera Amir melipatkan sepasang kaki itu sehinggalah lutut Mona berkedudukan hampir ke paras tetek Mona sendiri.

Dengan kaki Mona yang dah terlipat ke atas sebegitu, tinggallah Puki Mona berkeadaan tersembul dan terkopak sejelas jelasnya. Amir meludah sedikit ke tapak tangannya. Jari jarinya yang basah itu disapukan pada lubang puki Mona. Amir monggosok gosok lubang puki Mona. Amir asyik dan seronok memberikan sentuhan sentuhan terakhir pada kedaraan puki Mona.

Mata Mona nampak kuyu dan hayal. Mulutnya ternganga sedikit sambil lidah Mona terjilat pelat pada bibirnya sendiri. Belaian jari jari Amir.telah membawakan suatu rasa kesedapan pada puki Mona. Batang Amir pula sudah cukup keras dan bertenaga. Amir mulai membasahi batang pelirnya dengan air liur. Apabila pasti cukup kelicinan, dia pun mengacukan kepala pelirnya pada gerbang lubang puki Mona. Perlahan lahan kepala pelir Amir menyondol nyondol dicelah tangkupan kelopak puki Mona. Bahan pelicin pada pelir dan puki mereka berdua ternyata mencukupi. Begitu mudah kepala pelir Amir menyondol sasaran. Takuk kepala pelirnya dah pun terbenam di celah alur puki Mona.

Amir berhenti sejenak untuk memerhatikan reaksi Mona. Ternyata Mona leka masih dibuai arus kesedapan. Amir pun terus memasukkan lagi pelirnya ke dalam lubang puki Mona. Tiba tiba pelir Amir rasa tersekat bagaikan ada suatu benteng yang menghalang kemaraannya. Amir mengorak senyum gembira. Dia tahu benar bahawa itulah benteng selaput dara Mona. Kepala pelir Amir dengan bertambah garangnya meneruskan hentakkan pada permukaan selaput lubang dara Mona.

Keasyikkan Mona seolah olah dikejutkan oleh sesuatu. Kolopak matanya terbeliak. Bibirnya terketar ketar. Belum pun sempat selaput dara Mona diranapkan, kat puki Mona dah mula disengat kesakitan. Amir menarik nafas panjang sebelum meneruskan kemaraan. Mona pun ikut sama menarik nafas panjang sebagai persediaan menghadapi sebarang kemungkinan.

Amir menolakkan lagi pelirnya ke dalam. Kali ini ia masuk sekerat batang. “Aduhhhh… Pedihnya kat puki Mona ni.” Mona bersuara merenget kesakitan. Amir pun berehat seketika. Sambil berehat itu, tangannya terus meraba dan meramas buah dada Mona, adik iparnya itu. Halim menarik nafas lagi. Selang itu Mona sudah dapat mengagak tindakan Amir selanjutnya. Kepala lutut Mona menggigil ketakutan.

Dengan rakus kepala pelir Amir mengkejami puki Mona dengan menyondol masuk semahu yang mungkin. Bercerap selaput dara Mona diranapkan oleh pelir abang iparnya sendiri. Serentak dengan itu Mona terjerit lagi, “Sakit abangggg…. ! Tak muat…. Puki Mona dah koyak ni……. .” Amir terasa. tangan Mona menolak-nolak perutnya supaya pelir Amir tidak mara ke dalam lagi Namun usaha usaha Mona itu sudah terlambat. Seluruh kepanjangan 5 inchi pelir Amir dah pun selamat berkubang di dalam puki Mona.

Pada fikiran Amir, apa yang nak ditahan-tahan lagi, semua dah masuk. Dalam keadaan itu Amir mendakap Mona. Berdengu dengu Mona menanggis. Kesakitan di pukinya sungguh memeritkan. Sama sekali Mona tidak menduga pemecahan daranya mendatangkan kesan yang sebegitu rupa. Bontot Mona megeliat tak henti henti. Lubang pukinya yang sempit itu sedaya upaya cuba diselesakan untuk menampung pelir Amir.

Amir juga cuba bertindak untuk meringankan kesakitan pantat Mona. Mulut Amir digerakkan ke arah tetek Mona. Ianya singgah tepat pada puting sebelah kiri. Dengan penuh kepakaran lidah Amir mengelintir puting tetek Mona. Akibat dah terlalu geram Amir terus pula menyonyot buah dada Mona. Semakin dinyonyot semakin mengeliat badan Mona. Tangan Mona mula merangkul erat tengkuk Amir. Lendir lendir syahwat mula terbit membasahi lubang puki Mona. Sudah pasti keadaan ini menambahkan kelicinan dan kelazatan bagi pelir Amir untuk terus memasak kemaraan.

Punggung Amir mula turun naik. Ini maknanya, Amir sudah mula menghenjut. Namun begitu, mulutnya masih menyonyot puting tetek Mona. Teknik dua aktiviti yang berjalan serentak itu ternyata amat berkesan. Ia bukan saja berjaya melunturkan kesakitan pada puki Mona malah ia juga telah menyuntik limpahan kenikmatan yang tidak pernah dialaminya.

Tak lama kemudian, Mona merayu,” Abangggg…, Mona dah tak tahan ni. OOOhhh…. Nikmatnya …..” Berdengus dengus Mona mengucapkan lafaz kesedapan yang dirasainya.

Amir terus-terusan menghenjut. Manakala badan Mona sudah mula meronta-rota. Tangannya terkapai-kapai. Nafasnya mula tersekat-sekat. Amir masih terus menghenjut. Tiba-tiba Mona menjerit kuat dan panjang ,” Errrrrrrrrrrrrrrrrrrrrh”

“Sedap sungguh berzina dengan Mona ni…. Tapi abang dah tak tahan sangat lagi… Abang perlu lepaskan nafsu ni kat dalam puki Mona.” Sambil Amir terus menyambal lubang puki, Mona terangguk angguk menyatakan kerelaannya. Serentak dengan itu Amir pun menjerit kesedapan. Air mani Amir yang dah seminggu bertakung itu pun meledak keluar. Lima das ledakkan padu dilepaskan oleh kepala pelir Amir. Kemudiannya diiringi pula beberapa das ledakkan ringan. Kencing putih yang melekit lekit itu tersimbah dan terpalit dengan banyaknya pada pintu rahim Mona.

Amir tersungkur di dada Mona. Mona jadi lemah longlai. Begitu juga dengan Halim. Apa tidaknya, hampir setengah cawan air mani Amir dah terpancut ke dalam lubang puki Mona. Takungan air benih yang cukup likat memenuhi setiap rongga di dalam lubang puki Mona. Keseronokan berzina yang sebegitu rupa sudah pasti akan membuntingkan gadis yang sesubur Mona. Namun Mona sudah terlupa akan itu semua. Sinar kepuasan jelas terpancar pada pasangan yang baru selesai berzina itu. Raut wajah mereka tidak sedikit pun menampakkan sebarang penyesalan di atas perbuatan terkutuk itu.

Apabila Amir bertenaga semula, segera dia bangun. Dia beralih semula ke tempat duduknya. Batang pelirnya yang masih tegang itu didapati penuh bersalut beranika lendiran. Mona pula masih lagi terbaring mengangkang. Amir tunduk untuk meneliti keadaan lubang lubang puki Mona. Hanya beberapa titik air mani dapat dilihatnya pada belahan puki Mona. Tangan Amir membelek belek pada alur puki yang dah ternganga itu. “Arrrrr…. ” Mona merengget kengiluan. Maklumlah puki Mona baru saja pecah dara. Jadi memanglah pukinya itu masih lagi terasa sengal. Perlahan lahan Amir membuka kelopak puki Mona untuk mencari sesuatu.

Lubang puki Mona ternganga membentuk bulatan seperti sebuah telaga. Di dalam telaga itu penuh berisikan kepekatan air mani Amir. Turut bercampur di dalam takungan itu, Amir dapati ada lendiran yang berwarna kemerahan. Maka ternyatalah bahawa dara Mona telah tumpas pada batang pelir Amir. Lantas dia tersenuym panjang dan kemudian mengucup bibir Mona.

RM50 Punya Cerita III

Dari Bahagian 2


Keinginannya sukar dibendung lagi terutama apabila melihat bonjolan mekar ranum dada gadis montok itu. Peluang malam ini tak sanggup dipersia-siakannya.

“Eh.. Apa maksud Abang Suratman ni..” Eirin sedikit tersentak. Dia mula dapat menghidu niat serong lelaki Indonesia berusia awal 30-an itu.
“Emm.. Maksud saya.. Saya dan Eirin.. Err.. Begini..” katanya tersenyum sambil menunjuk isyarat jari telunjuk kanannya mencucuk-cucuk bulatan antara ibu jari dan telunjuk kirinya. Serentak itu tangannya segera memaut steering lori itu membelok kedalam kebun kelapa sawit.
“Eii.. Abang Suratman ni dah gila ke.. Berhentikan lori ni.. Eirin Nak turun!!” jerit gadis itu yang mula dilanda kebimbangan. Namun Suratman langsung tak mengendahkannya.

Setelah agak jauh dari jalan raya barulah Suratman memberhentikan lorinya. Injinnya tidak dimatikan sebaliknya dia memasang lampu bumbung sehingga keadaan dalam lori itu terang benderang.

“Marilah sayang.. Saya udah lama kepingin.. Udah lam tidak merasa memek..” rayunya sambil menyentap tangan Eirin yang sedang terkial-kial cuba membuka pintu.
“Eirin terus meronta-ronta dan menjerit.
"Celaka kau.. Sial.. fuck..” dan serentak itu satu tamparan hinggap di pipi gebunya. Peritnya berdesing hingga ketelinga. Eirin terdiam dan mula menangis.
“Wah.. Enak sekali mulutmu mencerca aku.. Apa kamu mau mati..” Sergah Suratman. Tangannya meraba dibawah kerusi dan mengeluarkan sebilah pisau yang biasa digunakannya untuk menyembelih ayam.
“Sekarang kau mau turut kemahuan ku atau ku siat-siat kulitmu..” dia terus mengugut. Eirin mendiamkan diri namun esakannya semakin kuat dan mukanya pucat lesi.
“Nah sekarang lorotkan pakaianmu.. Biar kulihat tubuhmu yang montok itu.. Cepat!!” tengkingnya apabila melihat Eirin masih membatu.

Tersentak dengan sergahan itu, dengan tangan yang menggeletar, Eirin mula menanggalkan pakaiannya satu persatu sehinnga tubuhnya berbogel. Hanya kasut dan stokin saja yang masih melekat dikakinya. Kini dia hanya mampu berserah kepada takdir.

“Waduhh.. Waduh.. Tubuhmu memang benar-benar mulus dan indah Rin.. Sungguh beruntung aku dapat menikmatinya.. Heh.. Heh..” mata Suratman bulat memandang buah dada Eirin.

Secara automatik tangan Eirin segera menutupi buah dadanya, tetapi Suratman yang memang sudah berpengalaman itu segera menangkap tangan gadis itu dan menekannya kebawah. Eirin memejamkan matanya menahan malu kerana selama ini belum pernah ada lelaki yang pernah menjamahnya. Tubuhnya mula mengelinjang-gelinjang apabila mulut Suratman mula bertindak menggomol buah dadanya itu. Secara bergantian Suratman menghisap kedua puting susu Eirin bagai bayi yang sedang kehausan.

“Oohh.. Oohh.. Ohh..” Eirin merintih tanpa dapat ditahan.

Perlahan-lahan berahinya mula datang. Lelaki Indon itu benar-benar bijak meransangnya. Cipapnya mula terasa basah. Melihatkan Eirin mula jinak, Suratman menarik zip seluarnya dan mengeluarkan batang pelirnya yang siap terhunus.

“Tadi mulutmu begitu biadap ya.. Nah sekarang akan kusumbat dengan kontolku” kata Suratman sambil menghalakan batang pelirnya kemuka Eirin.
“Jangan.. Jangan.. Tak mau.. Tak mauu..” Eirin menggelangkan kepalanya sambil berusaha menolak batang pelir Suratman itu.

Tetapi Suratman segera mengancam dan terus memaksakan barang pelirnya masuk ke mulut Eirin. Pada mulanya Eirin terus menolak tetapi Suratman kuat menncengkam kepala sehingga Eirin tidak dapat bergerak. Mahu tak mahu terpaksalah Eirin menurut. Dihisapnya batang pelir Suratman kuat-kuat sehingga mata lelaki itu terpejam celik menahan kenikmatan. Hampir sepuluh minit Eirin dipaksa mengkaraoke sehingga batang pelir Suratman berdenyut-denyut semakin besar dan keras. Setelah puas, Suratman mengarahkan Eirin supaya berbaring lalu dikangkangkan kedua peha gadis itu di depan mukanya.

Matanya rakus menatap setiap sudut cipap Eirin yang baru ditumbuhi bulu-bulu nipis itu seolah-olah seekor raksaksa yang siap untuk membaham mangsanya. Serentak itu dia membenamkan mukanya kecelah kangkang Eirin dan dengan penuh nafsu dia melahap-lahap dan menghisap-hisap cipap Eirin yang sudah sedia basah itu. Lidahnya dengan liar menjilati bibir cipap dan biji kelentit Eirin. Eirin terpekik kecil dan merasakan perlakuan Suratman itu sungguh nikmat hingga membuatkan dirinya seolah-olah sedang terbang. Rontaannya semakin kuat. Dia mengeliat kekiri dan kanan diiringi erangan nikmat yang tak terhingga. Akhirnya dia merasakan otot-otot tubuhnya mengejang dahsyat. Cairan dari dalam cipapnya tidak dapat dibendung lagi.

“Ohh.. Ahh.. Oohh!!” Eirin mencapai orgasmenya yang pertama.
“Sluurp.. Slurrpp..” bunyi Suratman menghisap sisa-sisa cairan cipap Eirin. Melihatkan Eirin yang terkulai layu itu, Suratman bangun lalu menanggalkan pakaiannya.
“Nah.. Sekarang tibalah waktu aku menikmati memekmu..” Kata Suratman sambil membuka kangkangan dan mula menindih tubuh Eirin.

Eirin memejamkan matanya menunggu detik-detik batang pelir Suratman menembusi liang cipapnya. Dengan jari-jemarinya, Suratman membuka belahan bibir cipap Eirin dan dengan perlahan memandu batang pelirnya kearah lubang cipap Eirin yang sedia terbuka itu. Setelah dirasakan tepat, segera Suratman menekan punggungnya kebawah.

“Auuw.. Akhh.. Auuww” Eirin memekik kesakitan sambil meronta ketika batang pelir Suratman mulai memasuki lubang kewanitaanya.

Bintik-bintik peluh bertaburan di dahinya walaupun ketika itu airCond lori itu masih terpasang. Eirin cuba untuk meronta tetapi Suratman yang lebih berpengalaman itu tak mahu serangannya gagal lalu tangan kasarnya terus mencengkam kuat bontot Eirin. Serentak itu dengan cepat dia menekan batang pelirnya sehingga separuh terbenam dalam cipap Eirin.

“Aakhh..” jerit Eirin serentak dengan robohnya mahkota kegadisannya.

Sesaat itu dia masih meronta-ronta perlahan namun cengkaman erat kedua tangan Suratman dibontotnya semakin kuat menjadikan usahanya hanya sia-sia. Esak tangisnya mulai kedengaran diselang selikan oleh desah nafas Suratman yang semakin berahi itu. Tubuh Eirin yang putih dan montok itu kini tak berdaya lagi dibawah himpitan tubuh sasa Suratman.

“Emm.. Hah.. Hah.. Tak perlu menangis lagi Rin.. Perawananmu dah kumiliki, lebih baik kau nikmati aja kontolku ini” kata Suratman dengan nada mengejek.

Sambil itu dia mulai mengerakan bontotnya maju mundur perlahan-lahan. Eirin mengetap bibir kerana merasakan batang pelir Suratman itu terlalu besar menusuk liang cipapnya yang masih lagi sempit. Setiap gerakan batang pelir itu menimbulkan rasa ngilu hingga membuatkan Eirin merintih-rintih. Namun bagi Suratman pula, terasa kenikmatan yang luar biasa kerana batang pelirnya tersepit kemas oleh cipap Eirin yang masih rapat walaupun baru sebentar tadi kehilangan daranya.

Semakin lama batang pelir Suratman semakin lancar keluar masuk menggesek cipap Eirin yang mulai dibanjiri air nikmat itu. Sakit cipapnya semakin berkurang lalu rintihan perlahanya mula diganti oleh bunyi nafas yang berirama walaupun dalam keadaan yang termengah-mengah. Ternyata lelaki Indon itu begitu bijak mebangkitkan perasaan berahinya. Hisapan demi hisapan pada buah dadanya yang membusut itu menyebabkan puting susunya mengeras. Antara sedar dan tidak Eirin mulai hanyut dibuai arus kenikmatan permainan itu.

“Isshh.. Oohh.. Aahh.. Iisshh..” erangan panjang terlontar dari mulut comel Eirin sambil membiarkan dirinya leka dalam goyangan bontot berahi Suratman.

Dia memejamkan matanya dan berusaha menikmati perasaan itu sambil membayangkan yang sedang menikmati tubuhnya ini adalah Tommoi, penyanyi remaja yang sangat digilainya itu. Tujahan demi tujahan batang pelir Suratman semakin rancak hingga terasa menyentuh rahimnya membuatkan Eirin terbuai dan mulai menikmati keseronokan itu. Sambil menyetubuhi, bibir Suratman tak henti-henti melumat bibir Eirin sepuas hatinya. Tanganya pula rancak meraba dan meramas setiap lekuk dan sudut tubuh gadis itu hingga membuatkan Eirin menggeliat-geliat kenikmatan.

“Ahh.. Oohh.. Aahh!!” rintihan panjang akhirnya keluar dari mulut Eirin ketika dia mulai mencapai klimaks.

Tubuhnya mengejang selama beberapa detik sebelum terkulai kembali. Ini membuatkan Suratman semakin ghairah menggomoli tubuhnya. Berahinya semakin kuat melihatkan tubuh montok Eirin yang terkapar pasrah tidak berdaya dihadapanya dengan kedua peha yang putih terkangkang dan bibir cipap yang mugil itu menyepit batang pelirnya. Serangannya semakin rancak dan pantas. Kedua buah dada Eirin yang bergoncang angkara hentakan batang pelirnya itu diramas dengan kuat. Selepas itu dia menekankan batang pelirnya sedalam-dalamnya hingga keseluruhan terbenam. Eirin berteriak kesakitan sambil meronta-ronta tetapi Suratman segera mencekup bibir Eirin dengan mulutnya. Tangannya memeluk erat pinggang hingga eirin tak mampu bergerak lagi.

“Akkhh..” sambil mengeluh panjang Suratman memancutkan air maninya kedalam kemaluan Eirin.

Beberapa saat kemudian suasana menjadi hening sekali hanya suara nafas Suratman kedengaran diatas tubuh Eirin yang masih ditindihnya itu. Eirin yang telah kehabisan tenaga itu tak mampu bergerak lagi. Seketika kemudian Suratman mulai bangkit dan mencabut batang pelirnya sambil tersenyum puas.

“Sekarang pakai pakaianmu, mari kuhantar pulang.. Tapi awas jika kau bilang sama sesiapa.. Mampus kau kukerjakan” ugut Suratman sambil menghunus pisau sambil menggayakan seolah-olah sedang menyembelih.
“Bangsat.. Mat Indon sial..” bisik hati Eirin. Perlahan-lahan dia bangun dan mengutip pakaiannya yang bertabur di atas lantai lori itu.


E N D

Eu estava caindo, caindo num buraco que eu mesma cavei, enquanto eu caía pude ver todos os meus erros, tenho que admitir que não eram poucos, antes de chegar ao fundo, vi tudo o que não havia feito, mas agora já é tarde.

#conhecencia

-ex-pelir

RM50 Punya Cerita I

“Alah.. Mak.. RM50 aje.. Bukannya banyak sangat” Sheila tidak berputus asa, terus merayu emaknya.
“Ish.. Budak ni.. Tak faham ke mak cakap tak ada duit, tak adalah.. Hah.. Kalau kau Nak sangat, pergilah mintak dengan bapak kau tu” emaknya menjawab keras.

Mintak dengan bapak?? Eii.. Taknaklah.. Belum sempat Sheila buka mulut dah kena jerkah.. Tapi mak.. Konsert ni bukannya selalu.. Lagi pun yang datang ni kumpulan New Boyzone yang Sheila minat sangat tu..“.

"Emm dah.. Dah.. Tak kuasa mak Nak layan kau, mak tak ada duit, kejap lagi mak Nak pergi mesyuarat wanita, kau tunggu rumah” tegas emaknya memberikan kata putus membuatkan Sheila menarik muka empat belas.
“Boringlah mak ni.. Tak sporting langsung” keluh Sheila lemah sambil melangkah masuk ke dalam bilik tidurnya.

Baru saja dia hendak meletakan kepalanya ke bantal tiba-tiba telefon berdering.

“Hello.. Oo Eirin.. Hah macamana? kau dapat ke duit tu?” tanyanya dengan perasaan tidak sabar.
“Dapat tu dapatlah.. Tapi emak aku kasi RM 20 aje.. Mana Nak cukup.. Engkau dapat tak?” sayup-sayup kedengaran suara teman rapatnya di corong telefon.“Aku.. Huh, langsung satu sen tak dapat.. Teruk betullah mak aku tu.. Habis camana yek?? dah blank kepala aku ni”.
“A.. Ahlah.. Aku pun buntu ni.. Tapi kan kalau kita tak pergi kali ni memang rugi besar.. Tau.. Entah bila pulak kumpulan tu Nak datang ke bandar kita ni” perlahan Eirin memberitahu dengan suara yang kesal.
“Kau janganlah cakap macam tu.. Walau bagaimana pun kita tetap akan pergi tengok konsert tu malam ni.. Aku tetap Nak jumpa juga dengan Tommoi tu.. Ish kalau dapat aku Nak peluk.. Nak cium dia..” Sheila tetap berazam.
“Kalau dah tak ada duit Nak pergi macamana.. Beli tiket dengan daun pisang” tinggi suara Eirin membantah.
“Ha.. Aku ada satu idea.. Apa kata kalau kita pinjam duit dengan.. Err.. Pak Mahat..”.
“Pak Mahat.. Pak Mahat tukang kebun sekolah tu??” Eirin sedikit terkejut.
“Ya.. Lah.. Pak Mahat mana lagi”.
“Eii.. Tak beranilah aku.. Tapi aku rasa kan.. Kalau kau yang mintak tentu dia beri.. Ya lah.. Aku tengok orang tua tu bukan main lagi bila nampak kau kat sekolah tu.. Tersengih-sengih macam kerang busuk.. Kau perasan tak bila kau lalu depan dia, tak berkelip matanya memandang bontot tonggek kau tu..”.
“Ish.. Ada-adalah kau ni.. Kalau kau tak berani biar aku yang pergi mintak.. Tapi bila Nak pergi??” soal Sheila tak sabar.
“Laa.. Sekarang ni lah..”.
“Eh.. Dia ada ke.. Kan hari ni Sabtu?
"Ada.. Kita aje yang cuti.. Tapi staff kerja macam biasa.. Cepatlah.. Aku tunggu kat rumah” Eirin terus memberi semangat.
“Okey set.. Aku datang” kata Sheila sambil meletak telefon dan bergegas keluar.

Sesampai sahaja di pintu pagar sekolah, mereka turun dari basikal masing-masing.

“Oii.. Jomlah pergi.. Dia ada.. Tu nampak motor buruk dia tu..” Sheila segera mengajak.
“Aku.. Err.. Aku seganlah Sheila.. Kau ajelah yang pergi”.
“Ish.. Teruk betullah kau ni.. Semua Nak harapkan aku.. Yalah.. Kau tunggu aje kan sini.. Biar aku masuk” kecewa Sheila dengan sikap temannya itu.
“Tapi kau hati-hati sikit Sheila.. Tua-tua Pak Mahat tu.. Boleh tahan jugak gatalnya tu..” Eirin melahirkan kebimbangannya.
“Alah.. Nak takut apa.. Ni Sheila lah.. Taulah macamana aku Nak handle orang tua tu” kata Sheila angkuh sambil melangkah menuju ke stor Pak Mahat yang terletak agak terpencil dibahagian belakang sekolah itu.

Dari jauh kelihatan lelaki tua itu sedang terbongkok-bongkok mencuci peralatan kebunnya.

“Err.. Salam.. Pak Mahat” Sheila menyapa dengan dada yang berdebar-debar.
“Salam.. Eh.. Eh.. Sheila.. Buat apa kat sekolah time cuti-cuti ni?” Pak Mahat sedikit terkejut.
“Nak.. Er.. Nak jumpa dengan Pak Mahatlah” jawab Sheila dengan lembut dan sedikit menggoda.
“Nak jumpa dengan Pakcik.. Eh.. Apa ke halnya tu” tanya orang tua itu penuh kehairanan.
“Sebenarnya.. Err.. Sheila.. Err.. Sheila Nak..” begitu sukar dia hendak melahirkan hajatnya itu.
“Tak apa.. Tak apa.. Marilah masuk dalam dulu.. Kita sembang kat dalam.. Marilah..”
“Ajak Pak Mahat sambil melangkah masuk kebilik stornya. Sheila mengikut sambil cuba menguatkan kembali semangatnya.
"Sebenarnya Sheila Nak.. Err Nak pnjam duit dengan Pak Mahat pasal Nak pergi tengok konsert kat bandar malam ni” akhirnya berjaya juga Sheila menyatakan hasratnya.
“Oo.. Gitu kesahnya.. Berapa Sheila Nak?”.
“Emm.. Dalam RM50 aje..”.
“Banyak juga tu.. Bila pulak Sheila Nak bayar” tanya Pak Mahat sambil mengurut-ngurut janggut kambingnya.

Matanya mula liar memerhati tubuh gadis yang baru berusia 16 tahun itu.

“Err.. Nanti bila Sheila ada duit.. Sheila bayarlah ansur-ansur ke..” Sheila memberi cadangan.
“Sebenarnya Pakcik ni bukanlah ada duit sangat.. Tapi Sheila punya pasal, Pakcik akan tolonglah. Ginilah.. Pakcik akan bagi Sheila RM50 dan Sheila tak payah bayar.. Tapi sebelum tu Sheila kenalah tolong Pakcik dulu. Kejap ya.. Pakcik tutup pintu dulu”, Pak Mahat mula menjalankan jarumnya.
“Err.. Tolong.. Tolong apa tu?” bergetar suara Sheila penuh kehairanan.
“Emm.. Er.. Camni.. Sebetulnya Pakcik ni dah lama dok perhatikan Sheila.. Yalah.. Sheila ni cantik.. Manis.. Dan yang paling Pakcik geramkan bontot Sheila yang menonggek tu. Er.. Apa kata kalau Sheila buka seluar dan bagi Pakcik nengok er.. Anu.. Err cipap Sheila tu?”
“Eii.. Tak Nak lah.. Teruk betul lah Pak Mahat ni.. Kalau macamni Sheila balik aje lah” terkejut beruk Sheila mendengar permintaan yang tidak disangka-sangka itu.
“Eleh.. Janganlah macamtu Sheila.. Kalau bagi Pakcik nengok cipap Sheila tu bukannya luak.. Lagipun Sheila betul-betul Nak sangat pergi nengok konsert tu kan? Hah ni duit RM50 ni.. Haa.. Ambiklah, jangan segan-segan” Pak Mahat terus memujuk sambil menghulurkan not RM50 kepada Sheila.

Sheila menjadi begitu serba salah. Keinginannya untuk menyaksikan konsert itu membuatkan dia mula termakan dengan umpan Pak Mahat. Perlahan-lahan dia menghulurkan tangannya mencapai duit itu. Pak Mahat tersenyum penuh makna.

“Haa.. Macamtu lah baru bagus.. Kalau Sheila segan, biar Pak Mahat yang tolong tanggalkan seluar ni ya”.

Sheila hanya membiarkan tangan kasar Pak Mahat menanggalkan kancing dan merosotkan seluar jeans ketat paras lutut serta seluar dalam merah yang di pakainya hingga kehujung kaki.

“Wah.. Wah.. Cantiknya cipap Sheila ni.. Putih melepak, bulu halus, tundun tembam..” Puji Pak Mahat.

Sheila tertunduk malu. Mukanya merah padam. Dia mengepitkan kedua-dua pehanya apabila terasa tangan Pak Mahat mula menjalar meraba dan menggosok tundun cipapnya.

“Jangan.. Pak Mahat.. Janganlah buat Sheila macamni..” dia cuba merayu untuk mendapatkan simpati.

Namun rengekannya itu semakin menambah gelora nafsu Pak Mahat. Tiba-tiba Pak Mahat bertindak mencempung tubuh genit Sheila dan meletakannya diatas meja.

“Eii.. Pak Mahat Nak buat apa ni??” terkejut Sheila dengan tindakan itu. Dia cuba meronta untuk melepaskan diri, tetapi Pak Mahat segera bertindak memeluk tubuhnya dengan agak kuat.
“Err.. Pakcik Nak rasa jilat cipap Sheila ni.. Cantik betul.. Tak tahan Pakcik nengoknya” Pak Mahat berterus terang. Keinginannya untuk merasa rezeki yang terhidang di depan mata itu tidak mampu ditahan lagi.
“Tolonglah Pak Mahat.. Tolong jangan buat Sheila macamni..” Sheila terus berusaha merayu. Kini dirinya betul-betul merasa terperangkap.
“Sheila jangan takut.. Sayang.. Best tau.. Sheila rasalah dulu.. Emm.. Kalau Sheila bagi, Pakcik tambah lagi RM-RM0..”, Bisik Pak Mahat ke telinga Sheila.

Sheila terdiam seketika dengan tawaran Pak Mahat itu. Dengan perasaan yang berbelah bagi dia akhirnya membiarkan Pak Mahat membukakan kangkangannya.

“Aa.. Oww.. Aww.. Geli Pak Mahat.. Ish.. Aww..” rengek gadis itu sebaik sahaja terasa lidah Pak Mahat menari-nari pada belahan bibir cipapnya.
“Slrupp.. Emm.. Ohh..” suara Pak Mahat tenggelam timbul di celah kelangkang Sheila.

Sheila mengeliat sambil mulutnya tak henti-henti mengerang dan mengeluh kecil tatkala lidah Pak Mahat semakin rakus mengentel biji kelentitnya.

“Ahh.. Oh.. Ahh.. Pak Mahat.. Geli.. Aww..” semakin kuat cengkaman tangan sheila menggenggam rambut ikal Pak Mahat sewaktu orang tua itu mula menjolok jari hantunya yang panjang itu kedalam lubang cipapnya yang telah becak dilanda banjir kilat itu. Sheila merintih-rintih kecil, matanya terpejam, badannya mengeliat-ngeliat kerana menahan tusukan jari hantu Pak Mahat itu.

Selepas puas mengerjakan cipap Sheila dengan mulutnya, Pak Mahat bangun lalu menanggalkan seluarnya sendiri. Namun matanya tetap tidak beralih dari merenung cipap Sheila yang pada pandangannya begitu indah sekali ketika itu.

“Wah.. Mimpi apa aku hari ni.. Dah sekian lama aku geram kat kau.. Tiba-tiba hari ini terjelma dia depan mata..” omel Pak Mahat sambil tangannya mengurut-urut batang pelirnya.
“Oh!!” Sheila terjerit kecil ketika melihat batang pelir Pak Mahat yang hitam legam dan besar itu.


Ke Bahagian 2

Ah Beng Return


“Hari ni cikgu datang bulan tak?” tiba-tiba aku disapa oleh seorang pelajar cina sesampai aku di pintu pagar sekolah.

“Kenapa kamu perlu tahu?” aku kembali bertanya budak kurang ajar itu.

“Kalau cikgu tak datang bulan kita buat projek hari ini,” katanya lagi sambil jalan beriringan denganku menuju bangunan sekolah.

“Kamu jangan berkurang ajar dengan saya,” tengkingku sedikit kuat.

“Saya tak kurang ajar, cikgu yang ajar saya,” jawab budak cina itu selamba sambil menunjukkan sekeping foto kepadaku.

Aku merenung foto tersebut. Pucat wajahku kerana dalam foto tersebut ada gambarku sedang melakukan hubungan seks dengan Ah Beng dan kumpulannya. Aku kecut perut bimbang gambar tersebut disebar kepada murid-murid lain di sekolah.

Aku boleh sasau dibuatnya. Aku benar-benar berada dalam dilema. Aku telah terlibat terlalu jauh, tak mungkin aku berpatah balik. Aku tak boleh berbuat apa-apa lagi. Ah Beng dan rakan-rakannya seolah-olah sedang memegang bom. Bom tersebut bila-bila masa boleh dilontarkan ke arahku. Dan yang musnahnya adalah aku.

Dengan bukti kecuranganku berada di tangan mereka, Ah Beng dan rakan-rakannya semakin berani. Aku dipaksa melayan kehendak mereka tak kira masa dan tempat. Jika aku membantah mereka mengugut akan mengirim gambar perlakuan lucahku kepada suamiku dan pengetua. Aku menjagi ngeri bila memikirkan nasib malang yang akan menimpaku. Rumah tanggaku boleh hancur jika gambar-gambar tersebut tersebar.

Keberanian mereka menjadi-jadi. Geng berlima itu tahu yang aku tidak berdaya. Mereka mengeksploitku semahu mereka. Hari itu di sekolah tiba-tiba Ah Beng datang berjumpaku. Dia meminta aku datang ke bilik sakit sekolah pada waktu rehat. Aku sudah tahu apa yang akan dilakukan oleh Ah Beng dan gengnya.

Aku melihat jam tangan, setengah jam lagi loceng rehat akan berbunyi. Aku sedang mengajar di kelas tapi konsentrasiku sama sekali tidak ada. Berbagai bayangan melintas di fikiranku. Bermula dari kejadian di rumahnya antara kami berdua hinggalah kawan-kawannya ikut sama mengerjakanku. Aku kenal pasti mereka itu. Dua murid india dan tiga cina termasuk Ah Beng.

Loceng rehat berbunyi. Aku bergegas turun tangga dan menuju ke bilik yang paling hujung bangunan sekolah yang dijadikan bilik sakit. Kawasan itu memang lengang kerana dijadikan kawasan larangan. Murid-murid tidak dibenarkan berada di kawasan itu kerana bimbang membuat bising dan mengganggu rakan mereka yang sedang berehat dalam bilik itu. Hanya murid yang sakit dan mendapat kebenaran guru kesihatan saja yang boleh berada dalam bilik sakit.

Dari jauh aku melihat seorang dari ahli geng tersebut berada di luar pintu bilik sakit. Empat lagi kawan mereka termasuk Ah Beng tidak kelihatan. Mungkin mereka belum datang atau mungkin saja mereka berempat sedang menunggunnya di dalam bilik sakit. Aku menghampiri bilik sakit, budak cina yang sedang berkawal di luar pintu aku rasa pelajar tingkatan dua kerana wajahnya masih kebudakan dan badanya kecil saja.

Si pengawal membuka pintu bila aku sampai dan bercakap sesuatu agak keras dalam bahasa cina. Aku melangkah masuk dan Ah Beng bersama tiga rakannya sedang menunggu di dalam bilik sakit. Aku kenal mereka ini kerana mereka pernah bersamaku di rumah Ah Beng. Satu budak lelaki cina agak gemuk dan dua pelajar india. Salah seorang budak india itu aku kenal sebagai Selvam. Dia yang paling besar antara mereka semua dan mempunyai batang pelir paling panjang dan paling besar.

Di dalam bilik sakit itu ada tiga katil besi dilengkapi dengan tilam, cadar dan bantal. Ada meja kecil, beberapa kerusi dan almari tempat menyimpan ubat-ubatan. Bilik itu ukurannya separuh bilik darjah. Kebiasaannya bilik ini akan digunakan oleh pelajar yang sakit seperti pening-pening yang dikirakan tak perlu ke klinik atau pelajar yang baru pulang dari klinik dan perlu berehat. Kebetulan pada hari ini tiada pula pelajar yang sakit.

“Apa yang kamu semua mahu?” tanya aku kepada Ah Beng yang bertindak sebagai ketua kumpulan ini.

“Tak kan cikgu tak faham kemahuan kami.” Jawab Ah Beng dengan pelat cinanya.

“Saya cikgu kamu, kamu tak patut buat saya macam ni.” Aku bersuara sedikit merayu.

“Di sini cikgu mengajar pendidikan seks. Cikgu masih cikgu.” Tiba-tiba Selvam bersuara.

“Sekarang cikgu buka baju dan kain cikgu. Kemudian cikgu baring atas katil itu.” Perintah Ah Beng.

Aku tahu perangai Ah Beng. Kelakuannya kadang-kadang macam gengster. Kalau aku tidak menurut arahannya dia boleh bertindak kasar. Tak terdaya aku melawannya, apatah lagi mereka berempat. Segala yang tak diingini boleh berlaku. Aku tak mahu dicederakan oleh mereka. Apalagi segala rahsia diriku berada dalam kocek mereka. Ini yang amat membimbangkan diriku.

Aku patuh. Baju, kain, coli dan seluar dalam aku buka. Aku sekarang berdiri telanjang bulat. Aku memang arif mereka ini mahu aku tetap bertudung. Aku pun tak faham mengapa mereka tidak membenarkan aku membuka tudung yang kupakai. Mungkin mereka mahu supaya aku kelihatan seperti wanita melayu.

Aku berbaring telentang seperti arahan mereka. Ah Beng menghampiriku dan menolak kedua pahaku hingga aku terkangkang lebar.

“Burit cikgu cantik hari ni, bersih.” Tiba-tiba Ah Beng bersuara melihat tundunku yang bercukur bersih. Tiada lagi walau seurat bulu menghiasi taman rahsiaku.

“Aku suka yang ada bulu, tapi tak tebal sangat. Nampak macam orang dewasa. Gondol macam ni nampak macam budak-budak,” Selvam bersuara.

“Tak kisahlah ada bulu atau gondol. Yang penting sedap,” kata pelajar cina yang berambut keras macam berus.

Aku lihat Ah Beng membuka begnya yang di letak di lantai dan mengambil sesuatu. Aku mengerling dan melihat satu batang sederhana besar. Aku nampak batang bulat tersebut berbentuk kemaluan lelaki. Ah Beng menempelkan dildo atau kemaluan lelaki tiruan tersebut ke kemaluanku. Aku dengar seperti suara berdengung. Bila saja alat tersebut menempel kemaluanku aku rasa bergetar. Rupanya Ah Beng menggunakan vibrator bentuk dildo. Bila saja kepala dildo itu mencecah kelentitku aku rasa teramat geli. Terasa satu perasaan yang sukar aku ceritakan. Kerana kegelian aku mengelepar dan cuba merapatkan pahaku. Aku ketawa terbahak kerana sensasi luar biasa yang menjalar ke seluruh urat saraf di tubuhku.

Ah Beng dan kawan-kawannya memegang erat pahaku hingga aku terkangkang. Ah Beng masih menggerak-gerakkan vibrator itu di kelentit dan lurah kemaluanku. Geli dan enak. Tiba-tiba saja nafsu dan ghairahku bangkit walaupun diluar kemahuanku. Cairan hangat mula membanjiri permukaan kemaluanku. Ah Beng segera membasahkan dildo tersebut dengan air yang keluar dari kemaluanku dan mula menekan dildo tersebut perlahan-lahan. Aku hanya menunggu, aku belum pernah menggunakan dildo sebelum ini.
Bila saja dildo yang bergetar itu berada dalam lubang kemaluanku maka aku rasa sungguh nikmat. Getaran-getaran itu merangsang diriku. Air nikmatku membuak-buak keluar dan hanya beberap minit saja aku mengalami orgasme. Belum pernah aku merasai kenikmatan seperti ini bila bersama suamiku maupun dengan Ah Beng dan kumpulannya. Gerakan keluar masuk sambil batang bulat itu bergetar terasa sungguh sedap dan lazat.

Aku terkulai lesu. Tiada lagi perlawanan atau gerakan bernafsu dariku. Ah Beng dengan gengnya faham keadaanku. Mereka berempat mula meneroka badanku pula. Tetekku yang menongkah ke siling mereka ramas-ramas. Perutku yang kempes mereka raba-raba. Sementara pelajar berambut berus menyembamkan mukanya ke tundunku. Dia menjilat kelentit dan bibir kemaluanku.

“Sedaplah bau burit cikgu,” budak berambut berus bersuara.

“Tetek cikgu pun sedap, kenyal macam belon.”

Tindakan serentak di beberapa tempat membuatku kembali berghairah. Nafsuku kembali menyala membakar diriku. Aku mula mengeliat dan mengerang keenakan. Bila mereka menyadari aku kembali bernafsu maka keempat-empat mereka melondehkan pakaian masing-masing. Sekarang kesemua mereka berbogel telanjang bulat di hadapanku. Mereka berdiri berbaris menghala ke arahku.

Ah Beng mengarahkan aku berlutut dan merangkak ke arah mereka yang berdiri membelakangi dinding. Aku lihat batang pelir mereka sudah terpacak keras. Pelir Selvamlah yang paling besar dan panjang antara mereka berempat. Mula-mula aku disuruh mencium kepala pelir mereka satu persatu. Mula-mula dengan kulup masih menutupi kepala. Pusingan kedua aku disuruh kembali mencium kepala pelir mereka dalam keadaan kulup tertarik ke belakang.

“Sedap cikgu bau butuh cina dengan india.” Ah Beng bertanya.

“Sedap bau butuh cina dan india.” Aku menjawab. Jika aku membantah Ah Beng akan berkasar denganku.

Bau pelir mereka yang tak bersunat ni memang keras. Bau pelir cina maupun pelir india sama saja. Apalagi jika ada benda-benda putih yang melekat di sekitar takok kepala. Baunya agak meloyakan tapi aku terpaksa juga mematuhi perintah Ah Beng dan kawan-kawannya. Puas menghidu aku disuruh menjilat kepala-kepala merah dan kepala hitam. Dua kepala merah dan dua kepala hitam. Habis menjilat semuanya, aku diarah pula untuk mengulumnya satu persatu. Benda-benda putih yang melekat di kepala pelir mereka terpaksa aku telan. Budak-budak menyebut benda putih ini sebagai tahi palat, dari apa yang aku baca benda putih ini disebut smegma.

Ah Beng berdiri di hujung sekali, jadi pelir dialah yang aku kulum dulu. Selepas beberapa ketika di mengarahku untuk beralih ke pelajar cina yang kedua. Bila aku mula mengulum pelir kawanya, Ah Beng beredar ke belakangku. Dengan pelirnya yang masih basah dengan air liorku dia merapatkan kepala merahnya ke lurah kemaluanku. Sekali tekan saja hampir seluruh batang pelirnya terbenam. Dia mula menggerakkan punggungnya maju mundur dan batang pelirnya keluar masuk dalam buritku. Sekarang kedua mulutku telah disumbat dengan batang pelir pelajar cina. Batang pelir muridku sendiri.

Terhayun-hayun badanku dikerjakan oleh Ah Beng. Ada rasa geli dan enak. Selepas beberapa minit Ah Beng mula melajukan dayungannya dan beberapa saat kemudian dia melepaskan pancutan maninya dalam kemaluanku. Dia akhirnya menarik keluar batang berlendir dan terduduk keletihan di katil. Budak cina nombor dua menarik batang pelirnya keluar dari mulutku dan dia beralih ke belakang. Sekarang aku terpaksa mengulum batang pelir pelajar india pula. Batang hitam itu aku hisap dan kemut.

Pelajar cina berambut berus mula memasukkan batang pelirknya ke dalam lubang buritku. Lancar saja masuknya dan dia mula menggerakan maju mundur. Pinggangku dipegang dengan kedua tangannya agar aku tidak terdorong ke depan bila dia menghentak punggungnya. Bila dia menghentak ke depan, tangannya akan menarik punggungku ke belakang hingga batang pelirnya dapat masuk hingga ke pangkal. Senak rasanya di pangkal rahimku. Ada rasa enak dan sedap.

“Burit cikgu sedap. Burit melayu sungguh sedap.” Pelajar berambut berus bersuara sambil mempercepat gerakan maju mundurnya.

“Kau pernah rasa burit cina ke?” Tanya Selvam sambil melurut batang besarnya.

“Pernah, burit makcik aku.” Jawab budak cina berambut berus.

“Burit makcik kau dah longgar, dia dah tua. Tentu tak sedap. Tak ada grip.” Selvam menjawab.

Pelajar cina berambut berus makin melajukan maju mundurnya dan akhirnya dia juga menyerah kalah dengan memancutkan maninya yang panas menerpa pangkal rahimku. Dia kemudiannya terduduk di katil sebelah Ah Beng.

Aku beralih ke pelir Selvam bila budak india beralih ke belakangku. Pelir Selvam sungguh besar dan panjang. Penuh mulutku dengan batang hitam kepunyaannya. Kepalanya yang hitam berkilat sungguh besar. Lebih besar daripada batangnya. Dia mula menggerakkan pelirnya keluar masuk dalam mulutku. Kadang-kadang kepala pelirnya menyondol kerongkongku hingga aku terbatuk-batuk.

“Pelir india sedap tak cikgu,” Selvam bertanya.

“Sedap, pelir india memang sedap.” Aku terpaksa menjawab walaupun tak ikhlas.

“Apa yang sedap tu cikgu?” Selvam bertanya sambil menyondol kerongkongku.

“Sebab besar dan panjang.”

“Lagi?”

“Sebab tak sunat.”

“Butuh sunat tak sedap ke cikgu?” Selvam memprovoke aku.

“Butuh sunat tak sedap. Pelir suami saya tak enak.”

Budak india mula membenamkan pelirnya ke dalam lubang kemaluanku yang sudah lencun. Mudah saja batangnya terbenam ke dalam lubang buritku. Dia mula berdayung dengan gerakan maju mundur. Lubang kemaluanku seperti digaru-garu oleh kepala pelir budak india ini. Pelirnya agak besar sungguhpun tak dapat menandingi kepunyaan Selvam.

“Burit melayu memang sedap, burit kakak ipar aku pun tak sedap macam ni.” Ucap budak india itu selamba. Apakah budak ini pernah mengadakan seks dengan kakak iparnya sendiri, aku menyoal diriku.

“Burit hindu memang tak sedap.” Ah Beng bersuara.

“Bukan, kakak ipar aku bukan india. Kakak ipar aku cina. Kerja doktor macam abang aku juga.” Budak india itu menangkis dakwaan Ah Beng.

“Kau jangan kelentong.” Budak cina berambut berus bersuara.

“Betul, waktu abang aku kursus dua bulan di India kakak ipar aku suruh aku teman dia. Aku jadi teman tidur dialah.”

Sambil berceloteh budak india itu makin laju menggerakkan batang pelirnya keluar masuk. Mereka mengerjakanku ikut stail anjing mengawan, doggy style. Terhayun-hayun tetekku bila budak india ini melajukan tikamannya. Aku rela saja ditikam dengan keris tumpul itu. Sedap pun ada, nikmat pun ada. Beberapa minit kemudian terasa cairan hangat menerpa rahimku. Budak india itu juga mengalah dan duduk keletihan di katil.

“Selvam, burit cikgu sungguh ketat. Hangat sampai melecur kepala pelir aku.” Budak india bercerita dalam nada keletihan.

“Okey, biar aku ukur suhu burit cikgu dengan balak aku.” Selvam menjawab.

Sekarang Selvam pula mengambil giliran. Dia membenamkan batang besarnya ke dalam lubang kemaluanku. Terjerit aku bila batang panjangnya itu terbenam habis dalam lubang buritku. Ah Beng mengeluarkan video-camnya dari dalam beg dan merakam aksi aku dengan Selvam. Dia merakam secara close up gerakan pelir Selvam yang keluar masuk dalam lubang buritku. Batang Selvam yang besar itu sungguh enak. Terkemut-kemut buritku ditenyeh oleh kepala pelirnya. Kulit kulup yang berlipat-lipat itu seperti menggaru-garu dinding buritku. Disinilah kelebihan pelir tak bersunat, kulit kulup itu memberi tambahan kelazatan dan keenakan. Lebih enak daripada batang suamiku yang kecil. Beberapa minit kemudian aku tak tertahan lagi dan aku mengalami orgasme kali kedua.

Aku hampir terjatuh kerana keletihan tetapi Selvam pantas menahan badanku. Dipegang pinggangku sambil membenamkan batang pelirnya itu. Aku tiada lagi kudrat untuk melawam. Selvam makin rancak gerakannya dan beberapa minit kemudian dia juga menyemburkan maninya dalam rahimku. Aku keletihan dan dipapah ke katil. Aku terbaring terlentang keletihan sambil memejam mata.

Aku terdengar Ah Beng bercakap sesuatu dalam bahasa cina. Beberapa minit kemudian aku rasa seperti pahaku dikuak lebar. Aku membuka mata dan terlihat pelajar cina bertubuh kecil yang bertindak sebagai pengawal berada di celah kelangkangku. Aku tak pasti bila dia melondehkan seluarnya tapi sekarang batang pelirnya yang sebesar ibu jari dilurut-lurutnya. Kepala merah kelihatan bila dia menarik-narik kulit kulupnya. Batangnya yang mula mengeras dirapatkan ke lurah kemaluanku dan ditekan lebih kuat. Sekali tekan batang pelirnya terbenam.

“Kau orang cakap burit cikgu sempit, aku rasa longgar saja.” Budak cina yang masih mendakapku bersuara. Mulutnya masih mengemut puting tetekku.

“Bukan burit cikgu longgar tapi butuh awak tu kecik.” Selvam menempelak.

Pelajar paling kecil ini mula menggerakkan badannya maju mundur. Badanku dipeluknya kemas sambil mulutnya menghisap puting tetekku. Beberapa minit kemudian aku dengar dia mula mengerang dan badannya mengejang. Cairan hangat dari pelirnya membasahi lubang buritku. Aku agak budak ini tak ada pengalaman berburit kerana itu maninya cepat memancut. Dia tergeletak keletihan di sebelahku.

Loceng habis waktu rehat berbunyi. Aku bergegas bangun dan mengenakan semula kain dan baju kurungku. Seperti biasa Ah Beng akan mengambil seluar dalamku sebagai cenderamata, katanya. Aku membetulkan pakaianku dan berjalan keluar dari bilik sakit. Kedua pahaku basah dengan lelehan air mani mereka. Sebahagian besarnya bertakung dalam rahimku. Benih-benih cina dan india berlumba menyemai rahimku yang subur. Aku meninggalkan mereka berlima di bilik sakit tersebut. Aku yang sakit sebenarnya.