pecah

Selama Ini

Aku baru sadar sekarang.
Aku baru benar-benar sadar sekarang, jika ternyata aku memang mencintaimu.

Jika selama ini aku gembira ketika ada rencana bertemu denganmu.
Merasa begitu banyak pecah bahagia di kepala ketika berbicara dan mendengar kau tertawa.
Penuh khawatir jika kau pulang sendiri.
Memperhatikan detail-detail kecil tentang pakaianmu. 
Bertanya kau dari mana. 
Mengetahui makan dan minuman yang kau suka.
Wajahmu yang hadir di tiap malam aku memejam.
Tubuhmu yang terbayang jika membayangkan tentang masa depan yang bahagia.

Dan sekarang aku baru sadar jika ternyata selama ini aku memang benar-benar mencintaimu.

Setelah aku merasa ada nyeri yang tak mampu aku jelaskan ketika mendengar kabar bahwa kini kau sudah tak sendiri lagi.

PENGINGAT

Dapat tulisan ini dari WA. Dan menurut saya ini sangat baik.
Bagi yang belum paham, hal ini bisa menjelaskan apa yang akan kita lalui di masa depan kelak.
Bagi yang sudah paham, hal ini bisa menjadi pengingat.
Silahkan sisihkan 2 menit  untuk membaca.


BAGI YG ISLAM. TAK DIBACA SAYANG. 👇

✐ Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail & beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri.

✐ Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya “Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?” Tiada siapa yang menjawab. Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagunganNya “Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa.” Ini menunjukkan kebesaran & keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati.

✐ Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil alaihis salam dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi.

✐ Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yg disebut “Ajbuz Zanbi” yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok yang kembang membesar dari biji benih.

✐ Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu karena pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang tentang nasib & masa depan yang akan mereka hadapi kelak.

✐ Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki (bagi yang kurang amalan) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka.

✐ Setelah semua makhluk dikumpulkan, matahari dan bulan dihapuskan cahayanya, lalu mereka tinggal dalam kegelapan tanpa cahaya. Berlakulah huru-hara yang amat dahsyat.

✐ Tiba-tiba langit yang tebal pecah dengan bunyi yang dahsyat, lalu turunlah malaikat sambil bertasbih kepada Allah Subhanahu Wa Taala. Seluruh makhluk terkejut melihat ukuran malaikat yang besar dan suaranya yang menakutkan.

✐ Kemudian matahari muncul semula dengan kepanasan yang berganda. Hingga dirasakan seakan-akan matahari berada sejengkal dari atas kepala mereka. Ulama berkata jika matahari naik di bumi seperti keadaannya naik dihari Kiamat nescaya seluruh bumi terbakar, bukit-bukit hancur dan sungai menjadi kering. Lalu mereka merasakan kepanasan dan bermandikan peluh sehingga peluh mereka menjadi lautan. Timbul atau tenggelam mereka bergantung pada amalan masing-masing. Keadaan mereka berlanjutan sehingga 1000 tahun.

✐ Terdapat satu telaga kepunyaan Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam bernama Al-Kautsar yang mengandungi air yang hanya dapat diminum oleh orang mukmin sahaja. Orang bukan mukmin akan dihalau oleh malaikat yang menjaganya. Jika diminum airnya tidak akan haus selama-lamanya. Kolam ini berbentuk segi empat tepat sebesar satu bulan perjalanan. Bau air kolam ini lebih harum dari kasturi, warnanya lebih putih dari susu dan rasanya lebih sejuk dari embun. Ia mempunyai saluran yang mengalir dari syurga.

✐ Semua makhluk berada bawah cahaya matahari yang terik kecuali 7 golongan yang mendapat teduhan,  dari Arasy. Mereka ialah:

- Pemimpin yang adil.

- Orang muda yang taat kepada perintah Allah.

- Lelaki yang terikat hatinya dengan masjid.

- Dua orang yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah.

- Lelaki yang diajak oleh wanita berzina, tetapi dia menolak dengan berkata “Aku takut pada Allah”.

- Lelaki yg bersedekah dengan bersembunyi (tidak diketahui orang ramai).

- Lelaki yang suka bersendirian mengingati Allah lalu mengalir air matanya kerana takutkan Allah.

✐ Oleh kerana tersangat lama menunggu di padang mahsyar, semua manusia tidak tahu berbuat apa melainkan mereka yang beriman, kemudian mereka terdengar suara “pergilah berjumpa dengan para Nabi”. Maka mereka pun pergi mencari para Nabi. Pertama sekali kumpulan manusia ini berjumpa dengan Nabi Adam tetapi usaha mereka gagal karena Nabi Adam a.s menyatakan beliau juga ada melakukan kesalahan dengan Allah Subhanahu Wa Taala. Maka kumpulan besar itu kemudiannya berjumpa Nabi Nuh a.s., Nabi Ibrahim a.s., Nabi Musa a.s., Nabi Isa a.s. (semuanya memberikan sebab seperti Nabi Adam a.s.) dan akhirnya mereka berjumpa Rasullullah SAW. Jarak masa antara satu nabi dengan yang lain adalah 1000 tahun perjalanan.

✐ Lalu berdoalah baginda Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam ke hadrat Allah Subhanahu Wa Taala. Lalu diperkenankan doa baginda.

✐ Selepas itu, terdengar bunyi pukulan gendang yang kuat hingga menakutkan hati semua makhluk karena mereka sangka azab akan turun. Lalu terbelah langit, turunlah arasy Allah yang dipikul oleh 8 malaikat yang sangat besar (besarnya sejarak perjalanan 20 ribu tahun) sambil bertasbih dengan suara yang amat kuat sehingga ‘Arasy itu tiba dibumi.

✐ 'Arasy ialah jisim nurani yang amat besar berbentuk kubah (bumbung bulat) yang mempunyai 4 batang tiang yang senantiasa dipikul oleh 4 malaikat yang besar dan gagah. Dalam bahasa mudah ia seumpama istana yang mempunyai seribu bilik yang menempatkan jutaan malaikat di dalamnya. Ia dilingkungi embun yang menghijab cahayanya yang sangat kuat.

✐ Kursi yaitu jisim nurani yang terletak di hadapan Arasy yang dipikul oleh 4 malaikat yang sangat besar. Saiz kursi lebih kecil dari 'Arasy umpama cincin ditengah padang . Dalam bahasa mudah ia umpama singgahsana yang terletak dihadapan istana.

✐ Seluruh makhluk pun menundukkan kepala karena takut. Lalu dimulailah timbangan amal. Ketika itu berterbanganlah kitab amalan masing-masing turun dari bawah Arasy menuju ke leher pemiliknya tanpa silap dan tergantunglah ia sehingga mereka dipanggil untuk dihisab. Kitab amalan ini telah ditulis oleh malaikat Hafazhah / Raqib & 'Atid / Kiraman Katibin.

✐ Manusia beratur dalam saf mengikut Nabi dan pemimpin masing- masing. Orang kafir & munafik beratur bersama pemimpin mereka yang zalim. Setiap pengikut ada tanda mereka tersendiri untuk dibezakan.

✐ Umat yang pertama kali dihisab adalah umat Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam, dan amalan yang pertama kali dihisab adalah solat. Sedangkan hukum yang pertama kali diputuskan adalah perkara pertumpahan darah.

✐ Apabila tiba giliran seseorang hendak dihisab amalannya, malaikat akan mencabut kitab mereka lalu diserahkan, lalu pemiliknya mengambil dengan tangan kanan bagi orang mukmin dan dengan tangan kiri jika orang bukan mukmin.

✐ Semua makhluk akan dihisab amalan mereka menggunakan satu Neraca Timbangan. Saiznya amat besar, mempunyai satu tiang yang mempunyai lidah dan 2 daun. Daun yang bercahaya untuk menimbang pahala dan yang gelap untuk menimbang dosa.

✐ Acara ini disaksikan oleh Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam dan para imam 4 mazhab untuk menyaksikan pengikut masing-masing dihisab.

✐ Perkara pertama yang diminta ialah Islam. Jika dia bukan Islam, maka seluruh amalan baiknya tidak ditimbang bahkan amalan buruk tetap akan ditimbang.

✐ Ketika dihisab, mulut manusia akan dipateri, tangan akan berkata- kata, kaki akan menjadi saksi. Tiada dolak-dalih dan hujah tipuan. Semua akan di adili oleh Allah Ta'ala dengan Maha Bijaksana.

✐ Setelah amalan ditimbang, mahkamah Mahsyar dibuka kepada orang ramai untuk menuntut hak masing-masing dari makhluk yang sedang dibicara sehingga seluruh makhluk berpuas hati dan dibenarkannya menyeberangi titian sirat.

✐ Syafaat Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam di akhirat :

ⅰ- Meringankan penderitaan makhluk di Padang Mahsyar dengan mempercepatkan hisab.

ⅱ- Memasukkan manusia ke dalam syurga tanpa hisab.

ⅲ- Mengeluarkan manusia yang mempunyai iman sebesar zarah dari neraka.

(Semua syafaat ini tertakluk kepada izinan Allah Subhanahu Wa Taala.)

✐ Para nabi dan rasul serta golongan khawas juga diberikan izin oleh Allah untuk memberi syafaat kepada para pengikut mereka. Mereka ini berjumlah 70 000. Setiap seorang dari mereka akan mensyafaatkan 70 000 orang yang lain.

✐ Setelah berhasil dihisab, manusia akan mula berjalan menuju syurga melintasi jambatan sirat. Siratal Mustaqim ialah jembatan (titian) yang terbentang dibawahnya neraka. Lebar jembatan ini adalah seperti sehelai rambut yang dibelah tujuh dan ia lebih tajam dari mata pedang. Bagi orang mukmin ia akan dilebarkan dan dimudahkan menyeberanginya.

✐ Fudhail bin Iyadh berkata perjalanan di Sirat memakan masa 15000 tahun. 5000 tahun menaik, 5000 tahun mendatar dan 5000 tahun menurun. Ada makhluk yang melintasinya seperti kilat, seperti angin, menunggang binatang korban dan berjalan kaki. Ada yang tidak dapat melepasinya disebabkan api neraka senantiasa menarik kaki mereka, lalu mereka jatuh ke dalamnya.

✐ Para malaikat berdiri di kanan dan kiri siratal mustaqim mengawasi setiap makhluk yang lalu. Setiap 1000 orang yang meniti siratal mustaqim,  hanya seorang saja yang brrhasil melaluinya. 999 orang akan terjatuh ke dalam neraka.

Rujukan:
Kitab Aqidatun Najin karangan Syeikh Zainal Abidin Muhammad Al-
Fathani. Pustaka Nasional Singapura 2004.

☞ Jika sekiranya kalian ingin mengumpul saham akhirat, sampaikanlah ilmu ini kepada sahabat² yang lain. Sebagaimana mana sabda Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam:
❝ Sampaikanlah pesananku walaupun satu ayat. ❞
Sesungguhnya apabila matinya seseorang anak Adam itu, hanya 3 perkara yang akan dibawanya bersama :

① Sedekah/amal jariahnya.
② Doa anak²nya yang soleh.
③ Ilmu yang bermanfaat yang disampaikannya kepada orang lain. La illaha illa Allah,
Muhammadu Rasulullah
kepada 3 group saja.  
Lihat apakah anda
mempunyai waktu untuk
ALLAH atau tidak.

Kiamat menurut Agama islam di tandai dgn beberapa petanda.

- Kemunculan Imam Mahdi

- Kemunculan Dajjal

- Turunnya Nabi Isa (AS)

- Kemunculan Yakjuj dan Makjuj

- Terbitnya matahari dari Barat ke Timur

- Pintu pengampunan akan ditutup

- Dab'bat al-Ard akan keluar dari tanah & akan menandai muslim yang sebenar2nya

- Kabut selama 40 Hari akan mematikan semua orang beriman sejati shg mereka tidak perlu mengalami tanda2 kiamat lainnya

- Sebuah kebakaran besar akan menyebabkan kerusakan

- Pemusnahan/runtuhnya Kabaah

- Tulisan dalam Al-Quran akan lenyap

- Sangkakala akan ditiup pertama kalinya membuat semua makhluk hidup merasa bimbang dan ketakutan

- Tiupan sangkakala yang kedua kalinya akan membuat semua makhluk hidup mati dan yg ketiga yang membuat setiap makhluk hidup bangkit kembali

Nabi MUHAMMAD SAW telah bersabda:
“Barang siapa yg mengingatkan ini kepada orang lain, akan Ku  buatkan tempat di syurga baginya pada hari penghakiman kelak”

Kita boleh kirim ribuan bbm mesra, promote, fb yang  terlalu penting tapi bila kirim yang berkaitan dengan ibadah mesti berpikir 2x.

Allah berfirman : “jika engkau lebih mengejar duniawi daripada mengejar dekat denganKu maka Aku berikan, tapi Aku akan menjauhkan kalian dari syurgaKu”

Kerugian meninggalkn solat:

Subuh: Cahaya wajah akan pudar.

Zuhur: Berkat pendapatan akan hilang.

Ashar: Kesehatan mulai terganggu.

Maghrib: Pertolongan anak akan jauh di akhirat nanti.

Isya’: Kedamaian dlm tidur sukar didapatkan.

Sebarkan dgn ikhlas. tiada paksaan dalam agama

Niatkan ibadah (sebarkan ilmu walau 1 ayat)

Nasihat Kubur :      

1). Aku adalah tempat yg paling gelap di antara yg gelap, maka terangilah .. aku dengan TAHAJUD

2). Aku adalah tempat yang paling sempit, maka luaskanlah aku dengan ber SILATURAHIM .

3). Aku adalah tempat yang paling sepi maka ramaikanlah aku dengan perbanyak baca .. AL-QUR'AN.

4). Aku adalah tempatnya binatang2   yang menjijikan maka racunilah ia dengan Amal SEDEKAH,

5). Aku yg menjepitmu hingga hancur  bilamana tidak Solat, bebaskan jepitan itu dengan SHOLAT

6). Aku adalah tempat utk merendammu dgn cairan yg sangat amat sakit,   bebaskan rendaman itu dgn PUASA..

7). Aku adalah tempat Munkar & Nakir bertanya, maka Persiapkanlah jawabanmu dengan Perbanyak mengucapkan Kalimah “LAILAHAILALLAH”

Sampaikanlah tulisan ini kepada teman-teman lainnya. Siapa tahu, tulisan ini, bisa menjadi petunjuk juga hidayah bagi sebagian orang.

Wallahua’lam bisshawab

pagi Ahad yang tenang, Zul sudah siap sedia untuk berkunjung ke rumah abang Fad. Zul dalam perjalanan ke rumah abang kesukaannya, tanpa menyedari apa yang akan berlaku seterusnya.

“AAABANG FAAAD!!!!” Jerit Zul dihadapan rumah Fad. Melihat motorsikal Lagenda Fad, Zul tahu Fad ada dirumah.

“ABANG FAD!!!” Jerit Zul sekali lagi. Fad terjaga dari lena bila mendengar suara Zul, dengan segera dia ke pintu utama.

“Zul?” Fad dengan pantas membuka gate.

“Abang Fad baru bangun tidur? EEE!!! Abang Fad bau busuk!!!” Sindir Zul kepada Fad yang masih lagi mengantuk, dan berpakaian boxer usang sahaja.

“A a… masuk la…” Hidung Fad terhidu bau bedak yang datannya dari badan Zul

“Wangi nye …” Ujar Fad.

“Hehehe…” Senyum Zul.

Sesudah Zul masuk ke dalam rumah Fad, perkara pertama yang Zul lihat ialah kertas-kertas dan buku-buku yang melambak di meja.

“pemalasnye abang Fad belajar…” Ujar Zul kemudian duduk di banggu berhadapan dengan TV.

“Hehehe, Zul dah makan?” Tanya Fad sambil berjalan menuju ke dapur untuk membikin air.

“Zul dah sarapan di rumah tadi….” Ujar Zul dengan mengoyangkan kakinya dan memerhati sekeliling ruang tamu Fad.

“Nak, ni je abang ada, air kola…” Fad hanya menjumpai setin kola dalam peti ais dan membagikan pada Zul.

“Zul menggangu abang Fad ke?”

“Eh tak la.. untuk Zul, semuanya okya…”

Fad nampak macam ada satu peluang untuk ber'mesra’ dengan Zul dan dia mencari idea bagaimana nak mula ber'mesra’

“Abang Fad … kenapa ada bnda bergerak2 kt dlm boxer tu? ”

“zul Nak tengok….”

“Sekejap ye…” Dengan perasaan gelisah, Fad memastikan yang pintu rumahnya terkunci, dan langsir ditutup. Bila line dah clear, Fad melondehkan apa yang tinggal di badannya.

“Nah…” Konek Fad yang mengeras sejak Zul datang tadi sekarang bebas, bebas untuk ditonton oleh Zul.

“Boboi abang Fad besar nye!!!! hehehe”


“Mari sini Zul, cuba tengok boboi abang Fad ni…” Tanpa segan silu, Zul mengikuti pintaan Fad. Berdiri dihadapan Zul dgn konek bersaiz 5 inci, pangkalnya lebat dengan bulu, kantung air mani pula kelihatan penuh dan berat.


“Abang, kenapa abang pegang bontot Zul?” Tanya Zul dengan hairan.

“ERRR!!! Abang suka tengok bontot Zul, cantik dan putih… abang suke…” Senyum Fad. Zul tersimpul malu bila abang kesukaannya suka dengan buritnya.

“Tengok ni…” Ujar Fad sambil memegang boboi Fad, Telur Zul mengerut ke dalam, bawah pusatnya memang tepat gambaran nakal Fad selama ni terhadap badan Zul.

“EEHHH!!! Zul takutlah!!!” Secara tiba-tiba Zul memeluk Fad, alangkah bahagianya Fad sekarang, cuma tunggu masa saja untuk teruna Zul hilang.

“Dah, dah, tak payah takut….” Kata Fad sambil menepuk-nepuk dengan manja punggung Zul, bukan setakan itu saja, Fad memberanikan jarinya menerokai celahan punggung Zul, mencari sesuatu yang berharga.

“Abang… ah….!! Sakit la…!!” Jerit Zul dengan manja bila Fad mencubit pipi punggung Zul.

“Abang Fad, kenapa boboi abang Fad basah?” Tanya Zul, Zul menyedari konek Fad basah bila Zul peluk Fad tadi, sekarang air mazi Fad tercalit di betis kanan Zul.

Ah!! Itu tandanya abang Fad sayang kat Zul…“ Ujar Fad. Ini menandakan lampu hijau untuk bertindak lebih liar terhadap jejaka berumur 25tahun ni. Fad mencengkam koneknya dengan erat, seperti memerah jus pelincir keluar dari lubang kencing, meletakkannya di jari telunjuk kemudian mencalitkannya di bibir Zul.

"Cuba rasa, sedap tak Zul?” Zul yang tidak tahu apa yang betul dan apa yang salah segera menjelirkan lidahnya untuk merasakan air mazi lelaki berumur 25 tahun lebih tua darinya.

“Umm…. sedap!!” Senyum Zul.

“Nak lagi Zul yang abang sayang sungguh?”

“Nak!!!”

“Tapi abang pun nak rasa ‘sayang’ adik…” Ujar Fad dengan menunjukkan muka yang sedih.

“Nah!!!” Tetiba Zul berdiri dihadapan Fad yang sedang duduk dan Zul, seperti tahu apa yang dipinta oleh Fad memaparkan boboinya ke arah Fad. Dengan hatinya yang dipenuhi oleh nafsu , Fad masukkan batang Zul ke dalam mulutnya. Kehangatan rongga mulut Fad menghantar sensasi baru kepada seluruh badan Zul. Badan Zul seolah-olah ditolak ke belakang dek kerana sensasi baru ni, tangannya pula sibuk membelai kepala Fad. Lebih manis dari gula, lebih nikmat dari milo ais, aksi zul ni membakar jiwa Fad yang sedang dahagakan nafsu.

“Abang…!! Boboi Zul rasa nak kencing…” Bila Fad mendengar keluhan Zul tadi, dia terhenti dan mengeluarkan boboi Zul daripada kamar mulutnya. Basah dan merah, itulah yang dilihat oleh Fad.

“Abang kenapa berhenti? aa..a a….” Tanya Zul.

“Abang nak main sekejap dengan boboi Zul…” Jari kanan main buah kerendut manakala jari kiri Fad pula sedang menarik boboi Zul kebawah.

“Tengok ni Zul!!!” Arah Fad, apa yang dilihat Zul ialah bobinya mempunyai tombol berwarna merah kemerahan.

“Sekarang ni…. abang nak bagi boboi abang pada Zul, Zul nak tak rasa boboi abang?”

“huh…uh…” Terasa ketat dan nikmat bila Fad menarik btg Zul ke bawah, membuatkan kepala boboinya mengembng

Nak….“

"Sekejap, abang baring di sofa dulu…”

“Okay, sekarang adik pusing badan adik supaya kaki adik berada di kepala abang…”

“Macam ni?” Ujar Zul.

“Yup, posisi ni dinamakan 69…”

“Sixxty nen??”

“Hahah! Okay lepas tu, adik ambil la boboi abang tu…” Sebelum Zul mengulum batang ni, Zul melakukan perkara yang tidak disangkakan oleh Fad, menghidu telur dan menjilat kantung berisi jus boboi!

“Burger telor!!! Hehehe” Ujar Zul, kemudian sambil mengkuburkan wajahnya di tempat sulit yang berbau lagi berbulu.

“Yeah… macam tu baru adik abang!!!” Jerit Fad, kemudian dia merasakan sesuatu yang dah lama dia tidak rasa, boboinya dikulum, Fad menahan dirinya daripada menjolok mulut Zul kerana takut Zul akan tercekik dan mengigit boboinya. Dihadapan Fad ialah boboi Zul yang hampir hilang stimnya,

!! Abang!!! Kenapa abang jilat lubang Zul???“

"Adik sayang abang tak?”

“Sayang…”

“Adik percayakan abang tak?”

“Percaya…”

“Jadi apa yang abang buat ni semua untuk adik sebab abang sayang Zul…” Jelas Fad.

“Um… ahh!!!!” Rintih Zul bila lubang buritnya diserang oleh bibir Fad. Jus-jus burit Zul terkeluar ekoran rangsangan tadi dan juga ekoran lidah Fad yang menikam pintu belakang Zul bertubi-tubi. Zul kembali mengulum kote Fad, dalam masa yang sama, dia belajar erti kenikmatan rimming. Sesudah Fad rasa yang lubang ini cukup sedia untuknya, dia berhenti.

“Adik… berdiri dulu dik…” Arah Fad, kemudian Zul akur dengan arahan Fad, dia berdiri dihadapan Fad yang sedang duduk berkangkang.

“Cium abang…” Pinta Fad dengan nada yang menggoda, tanpa berfikir apa-apa, Zul terus mengucup Fad. memang sesuatu yang romantik dan unik. Taktala tangan Fad meraba-raba belakang Zul, Zul merasakan sesuatu yang hangat dan besar cuba memasuki lubangnya.

“Abang!!! Sakit!!!” Rintih Zul. Ini baru saja beberapa cm kepala takuk Fad masuk, Zul terasa sakit sangat.

“Shhh… Adik, abang sayang sangat dengan adik… jadi abang nak bagi ni dalam adik…”

“Tapi abang Fad, Zul sakit sangat!!!”

“Cuba kiss abang dan tenangkan diri Zul…” Zul buat apa yang disuruh dan akhirnya dia dapat menenangkan diri, sekali lagi Fad cuba memasukan kepala takuknya kedalam lubang burit Zul, dan ianya berlangsung secara pantas.

“ABbbbanngg..!!!!!!!!!” Jerit Zul dalam mulut Fad, Fad cuba sedaya upayanya untuk menutup mulut Zul daripada jerit dan ternyata dia berjaya. Dengan satu hunusan, segala pedang Fad terbenam dalam lubang Zul. Zul menitiskan air matanya bila ini berlaku.

Abang!! Sakit!!! Berhentila" Rayu Zul.

“Shhh!!! Abang janji nanti takkan sakit lagi, cuma adik Zul jangan kemutkan bontot adik….” Ujar Fad sambil mengesatkan air mata Zul dan Zul mengangguk kepalanya.

Dengan bantuan air ludah Fad dan jus semula jadi burit Zul, proses henjut menghenjut kian rancak.

“Abang!!! Zul rasa pelik!!!!”

“Tak sakit lagi??”

“Tak!!! Cuma rasa!!!!!!!!!!!!!!!!!!” Bila Fad mengetahui yang Zul tidak merasa pedih dan otot buritnya dah pecah teruna, ibarat roket terjunam ke dalam laut, Fad menghanyun ke atas pinggulnya dengan kuat, menenggelamkan btgnya Zul terkaku, matanya terbeliak seperti terkejut.

“Ak.. akk…” Dia seperti tidak mampu bersuara dek kerana kenikmatan yang baru dan dia merasai kenikmatan G-spot ini.

“Kenapa dek?” Tanya Fad, dia tahu dia dah pun memecahkan teruna Zul dan mengena kepala boboi Fad pun telah menjumpai G-spot zul.

“. . arrrgghhhh. .” Tanpa sebarang jawapan Zul berikan pada Fad, cuma di menjawab dengan menghayunkan buritnya dengan pantas dan seperti mesin.


“Adik rasa sedap abang!!! Adik nak lagi!!!”

“Adik suka?”

“AHH!! Adik suka!! Zul suka boboi abang dalam adik!!! Nak lagi!!!”

“Okay adik, nah!!!”

“Abang!!!!!!” kelenjar prostat Zul dikerjakan oleh kepala boboi Fad.

“Adik, abang sayang sangat dengan adik….”

“adik juga!!! Ah bang, kuat lagi!!!” Pinta Zul.

“Abang Fad…” Keluh Zul yang sedang giat menerima tikaman pedang Fad dalam buritnya yang dah longgar.

“Ye Zul??”

“Adik mcm nak kencing….” Ujar Zul.

“Adik, itu bukan kencing, itu namanya adik hampir pancut air mani..” Jelas Fad tanpa berhenti menikam koneknya

“arghhhhh?”

“Abang pun nak pancut dah ni… ?”

“Abang!!! Adik tak tahan lagi!!!”

Abang pun sama!!! Adik, abang pancut dalam okay?“

"ABANNNNG!!!!!!!!!!!!!!!!!” Memang beruntung bagi seorang lelaki yang dapat mencapai klimak sewaktu lubang buritnya dijolok. Dengan sekuat hati Zul menjerit buat kali pertamanya dia memancutkan air mani di atas dada Fad, Sebelum Zul menjerit, Fad sempat mengucup Zul untuk mengurangkan bunyi jeritan Zul, Fad memeluk seeratnya kemudian dengan satu tikaman terakhir, dia menanamkan biji benihnya ke dalam lubang teruna Zul. Kapasiti Zul untuk menerima kuantiti cecair cinta Fad ternyata tidak mencukupi lalu meleleh keluar dari celahan batang Fad. Badan Zul yang pada awalnya bersih dan suci, kini lebih 'bersih’ dan 'suci’ disebabkan oleh Fad. Seluruh anggota badan Zul sekarang ni lemah gemalai, berpeluh, dan berbau seks, Zul tidak mampu menahan kepalanya dari mencium Fad lalu rebah di bahu Fad.

“Adik? Abang sayang kat adik Zul…”

“A….di..k…”

“Ye adik?”

“pown syyyyg kat abang Fad….” Ujar Zul dengan lemah, kesucian jejaka ni dah hilang.

RTM : Belum Bisa Masak?

*Tulisan ini sangat subjektif dan berisi curhatan :D

Sebelum menikah, mungkin ibu hafal sekali wacana belajar masak saya yang tidak pernah terealisasi bahkan menjelang pernikahan. Boro-boro belajar masak, persiapan teknis menjelang pernikahan lebih membuat saya terlena. Ibu saya dulu selalu berseloroh,

“Terus gimana nanti di rumah mertua? Pasti dikira ibunya nggak pernah ngajarin.”

“Mertuaku nanti baik kok Mi.” Begitu terus jawabanku, sekaligus berdoa.

Benar saja, menjelang pernikahan (pada saat itu masih calon–) ibu mertua saya bilang,

“Nggak usah takut, nggak usah sungkan. Nggak papa, nanti masaknya belajar aja sama ibu ya.” Rupanya ibu mertua saya menangkap kekhawatiran saya dengan baik.

Suami saya, pada masa PDKT itupun bilang ke orangtua saya–menegaskan bahwa bisa masak bukan sesuatu yang dia wajibkan untuk saya sebagai calon istri.

FIUH. Selameeet, selamet. wkwkwk

Dan tibalah saya menjadi seorang istri. Fulltime housewife.

Nggak kunjung belajar masak pada saat saya menjomblo adalah hal yang sangat saya sesali–tapi yaudahlah yaaa. HAHA. Daripada berandai-andai kenapa kok nggak belajar masak dari dulu-dulu, saya akhirnya belajar masak, yaa meski belajarnya baru setelah saya menikah. The power of marriage, eh kepepet maksudnya. hahaha.

Suami saya sih nggak pernah mewajibkan saya bisa/pinter masak. Tapi saya tahu dia lebih suka kalau saya masak. Jadi inilah ladang ibadah dan lahan belajar saya!

Hal yang unik dan challenging di rumah kami adalah, selera makan saya dan suami sangat berbeda. Suami doyan pedes, saya nggak. Suami makannya sayur mayur dan sedikit daging-dagingan, saya kebalikannya. Saya penggemar seafood, suami hanya bisa makan beberapa. Saya doyan masakan yang udah agak modern, selera suami sangatlah tradisional. Suami suka makanan bersantan, saya kalau ada pilihan yang lain lebih baik makan yang lain. Saya doyan buah-buahan, suami doyannya hanya beberapa–kebanyakan lebih suka kalau dijus. Daaaan masih banyak yang lain.

Saya pernah ada di titik terbawah-kenapa-kok-saya-buruk-sekali-di-dapur. Apalagi belajar menyukai/memasak makanan yang dasarnya kita nggak terlalu suka itu juga cukup susah. Heu. Nggak jarang ujungnya saya nangis, bukan masak. wkwkwk.

Pernah saya ingat betul, drama dapur yang bener-bener berurai air mata. Hahaha lebay syekali aku ni. Waktu itu suami saya sedang sakit. Badannya panas. Kelelahan bekerja. Maksud saya, biar deh saya masakin satu-dua masakan kesukaannya…yang terjadi adalah semua yang saya masak gagal total. Sayur yang pahit, bacem yang gosong, lalala yeyeye. Akhirnya saya cuma nyeplokin telur sambil nangis sedu-sedu dan dipukpuk sama Mas. Hahaha bukannya saya yang ngepukpukin dia-.- Tapi itu sedihhhh bangetttt. Huhu

Kenapa sih aku nggak jago-jago masak? Pertanyaan itu sering banget ada di kepala saya. Apalagi kalo ngebandingin sama orang lain yang udah jago aja masaknya. Bukannya termotivasi, malah ngedown. Pfft apalah dayaku yang cuma jadi remah-remah sisa gorengan yang mengendap di saringan ini. Wkwkwkwkk.

Tapi saya pikir, kalau saya nggak belajar sekarang, kapan lagi? Semua orang yang jago masak pasti juga mengalami fase-fase percobaan. Ya, meski saya paham dengan bakat yang seadanya di dapur mungkin fase percobaan saya bobotnya lebih besar hahaha. Saya juga suka menghibur diri, alangkah nikmatnya masakan saya. Diaduknya pakai cinta, diraciknya pakai do'a.

Dan saya jadi mengerti, masakan istri/ibu itu bisa menguatkan bonding dalam keluarga. Ya karena itu tadi, cinta dan doanya. Hal itu yang terus menjadi motivasi saya dalam belajar. Nggak papa, nangis yang banyak. Peluh yang banyak. Satu saat, saya akan menyaksikan diri saya yang udah lumayan mahir masak, dan ketika saya lihat prosesnya ke belakang–betapa bersyukurnya saya sudah sampai di tahap ini meski sebelumnya tergoda untuk menyerah. Meski sebelumnya payah bukan main. Ada masanya saya akan menertawai kebelumbisaan itu. Sabar, masakpun butuh jam terbang.

Hampir satu tahun pernikahan saya, meski masakan saya cuma itu-itu aja, kadang saya terharu, pengen nangis, waktu suami saya bilang,

“Dek, masak A/B/C dong…”
“Dek nggak masak kah? Udah kangen sama masakan kamu.”
“Dek, ayo aku temenin ke pasar biar kamu masak.”
“Dek ini enak!”

dan yang lain-lain.

:’)
Menu saya juga udah agak bertambah meskipun nggak banyak. Hahaa. Sekarang saya kalau masak udah agak rapi dapurnya, nggak kaya kapal pecah mau karam lagi. Sekarang juga, suami saya udah naik berat badannya. Hahahaha.

Terimakasih Mas udah membersamai proses belajarku yang bakal terus berjalan. Jangan bosen yaaa! Terimakasih udah berkenan membesarkan hati, memuji, makan masakan dengan lahap, dan support berharga lain yang mungkin bagi Mas itu nggak ada apa-apanya, tapi bagiku itu bahan bakar buat melejitkan semangat.

Akhir kata,
temen-temen, bisa masak itu emang bukan syarat wajib jadi istri. Tapi belajar masak sedari belum menikah itu adalah langkah yang baik untuk mengisi perbekalan berumahtangga. Dan buat para calon imam, skill memakan apa aja gimanapun rasanya itu kayanya harus ditambah sebelum menikah hahaha. Nggak ding, maksudnya…jangan cuma mau istri yang pinter masak, tapi nggak mau mendukung istri kalau lagi belajar masak ;) 

Oyaaa, kelebihan istri itu nggak cuma bisa masak aja ; bisa mijet, bisa berkebun, bisa ndekor rumah, jago jualan, jago mempercantik diri, mahir merapikan bersih-bersih, disayang tetangga, bermanfaat buat sekitar, mengisi peran di masyarakat–juga kelebihan yang harus disyukuri.

Belum bisa masak? Nggak papa, semangat belajar! Kita pasti bisa!!! Haha

*disclaimer: tiap rumahtangga punya metodenya sendiri ya. silahkan diseimbangkan menurut keadaan rumahtangga masing-masing ;)

Pakcik Taher

Aku merelakan diriku di sedapkan oleh Pakcik Taher.Sambil beromen kami bergolek di atas karpet.Sedutannya berterusan dari dada, tetek, perut dan terus ke batangngku. Dengan cermat, lidahnya bermain-main di muncung batangku, pandai dia memain-mainkan kepala kote ku hingga ke tengkuk. Aku berdenguh tanpa dapat ditahan. Kini seluruh batangku di tutuh seperti bermain harmonika. Aaah buahku turut dikulum sambit sedutan-sedutan lembut dan ganas dilakukannya membuatkan nafas aku turun naik,tersentak dengan kencang.“Aaaah pakcik.. sudahlah tu….” Maniku bagai mahu terpancar tetapi tidak terpancar. Ia bagaikan tergantung di situ penuh kenikmatan. Perutku turun naik,kejang menahan sakit bercampur nikmat yang amat sangat.“pakcik memang idamkan ini….” bisiknya dengan suara dan nafas bak kuda. Dia terus menggenggam batangku, mengocoknya ganas. dalam kenikamatan itu aku rasa sesuatu yang sedang meniti di juburku.Tidak kusangka Pakcik Taher menjilat juburku…Aaah Oooh.. Aku tidak terucap… Tanganku cuba menarik tangan Pakcik Taher untuk menghentikannya, namun dia terus ganas menyerangku…Punggungku di jarakkan dengan tangan sambil memaksa aku mengangkang.Kedua-dua kakiku terkangkang ke atas sambil aku dalam keadaan terlentang…Tiba-tiba aku rasa sambil dia menghisap batang aku dengan ganas,jarinya bermain-main di bibir juburku.Dalam kesedapan, aku tidak berupaya menahannya. Perlahan-lahan jarinya ditekankan ke juburku sambil lidahnya dimain-mainkan di kepala kote ku..”Jangan bang….“ aku mula lemas…. Aku tidak rela jarinya menerobos juburku..Cepat aku cuba mengemut agar jarinya tidak dapat di masukkan.
Mmmmmmmph…Mmph…… Bunyi nafasnya yang bak kuda. Hisapannya makin kencang sambil jarinya ditekankan perlahan-lahan kejuburku, cuba menawanku penuh kesabaran. Aku cuba bangun menghalang,tapi cepat dia menolakku semula…"Jangan pakcik…nngghh oooh aaaah…” Aku mencengkam rambutku.Kesedapan yang teramat sangat membuatkan aku tidak berdaya lagi untuk menghalang serangan jari Pakcik Taher di juburku… Aku makin lemah…. makin ghairah…. Makin ingin terus diterokai…. Ommmmphhhchhphhk…. Mulut Pakcik Taher cekap menghela zakar ku. Secepat itu juga jarinya memujuk juburku agar merelakan….Aku masih enggan mengaku kalah… “jjjangan pakcik…jangannn..saya tak nak…..Kalau tidak…. saya jerit…” “Diam!” jerkahnya. Pehaku di angkat ke atas, terkangkang. Aku tidak dapat bergerak lagi selain menunggu saat itu.Tangannya melata ke seluruh tubuhku yang dibasahi peluh. Alur ponggongku juga kian basah.Aku makin lemah… makin lemas… Pakcik Taher makin gagah, makin ganas makin menggila.Ooommmmmmphmmmm…..mmmpppmmh… nafas kudanya jadi bak seladang…Tanganku mencengkam tubuhnya. Cuba menolak tubuh sasa yang makin menghimpit…Dengan cekap jari nya terus menekan-nekan juburku. Aku tidak berdaya lagi menahan kemutanku. Mataku makin layu. Nafasku makin kaku…. Aku tahu, dia tahu aku sudah mula mengalah…Jarinya dengan lembut di tekan perlahan-lahan ke juburku…Ooohhh..ngggg…Tolong pakcik…jangan…nanti sakit…..“ aku merayu. Jari telunjuknya terus mengorek dan berputar-putar dengan lincah dan sekali-sekali mencuba menusuk-nusuk. "Aakkh.. Ooughh…” aku semakin keras mengerang-ngerang. .Tangannya berterusan meraba-raba dan menjolok alur lubang dubur ku hingga membuatkan aku mulai merasakan kelainan, sesuatu yang tak pernah ku rasai selama ini. Jari Pakcik Taher terbenam terus dalam lubang dubur ku sambil jarinya menjolok-jolok bermain di juburku. Perlahan-lahan dia bermain memberikan aku satu kenikmatan lain. Dia memasukan dua Jari……. “pakcik…” aku terkemut-kemut menahan jolokan jari Pakcik Taher.“pakcik nak masukkan konek dalam lubang kamu, boleh tak…?”tanya Pakcik Taher dengan nada manja. Namun aku agak takut berasa sakit pula jika diikutkan kehendak Pakcik Taher itu. Berkali-kali Pakcik Taher memujuk ku, aku tetap menolak. Kaki ku dirapatkan bagi mengelakkan Pakcik Taher bertindak di luar jangkaannya pula.“Ala….dik, cube sekali aje……kalau sakit, pakcik berenti okay…?”rayu Pakcik Taher lagi. “pakcik… jangan nanti sakit” aku merayu….. namun rayuanku memberikan rangsangan yang semakin ganas.Aku lihat Pakcik Taher mengambil ky jelly dan melumurkan ke batang dia. Dia lumurkan sedikit ke lubang bontot aku sehingga terasa sejuk… nyaman…. Aku hanya menanti sahaja saat itu dengan hati yang tidak rela.Kepala zakarnya kini di arahkan ke pintu utama ku…“Tidaaaakk…jangan… ” “pakcik buat pelan-pelan….sedap…” bisiknya penuh nafsu. Aku hanya menunggu dalam ketidakupayaan. Kepala batangnya menyentuh tepat mulut juburku, kurasakan begitu besar. Aku jadi takut. Ku rasa kepala itu diasak-asakkan ke juburku pelan-pelan. Mahu tak mahu, aku mengalah dahulu, aku juga ingin tahu bagaimana rasanya konek Pakcik Taher yang besar dimasukkan ke dalam lubang ku nanti. Dengan nafsu jantan yang tidak lagi dapat dikawal Pakcik Taher merapatkan dirinya ke bontot aku sambil tangan kirinya memegang batang pelirnya mengarahkannya kepala koneknya yang gemuk ke lubang juburku yang telah menganga lalu menggesel-geselkan batang pelirnya sambil dikepit oleh lemak bontot aku. “Aakkhh.. ja.. jangan .., ough..!” tiba-tiba aku menjerit keras, mata ku terbelalak dan badan aku menegang keras saat dirasakan oleh ku sebuah benda keras dan tumpul berusaha menyerbu masuk ke dalam lubang dubur ku. Ternyata Pakcik Taher berusaha menanamkan batang pelirnya ke lubang dubur aku. Pakcik Taher dengan selambernya cuba memasukkan pelirnya perlahan-lahan ke dalam lubang dubur aku,dia tekan sedikit tetapi tak mampu menembusinya. “Aaakh.. aahh.. sakit.. ahh..!” aku meraung-raung kesakitan, badan ku semakin mengejang.Pakcik Taher mengambil ky jelly dan menyapukan kan jarinya lantas dia membasahkan pula lubang blkg aku. dia masukkan jari telunjuknya perlahan lahan. ” arghhhhhhhhhhh……. aku tak dapat menahan nikmatnya….. jarinya digrip begitu kemas sekali “…. apabila sudah agak selesa dia memasukkan 2 jarinya kedlm lubang blkgku… apa bila merasakan keadaan sudah selesa, Pakcik Taher membetulkan kedudukan,memegang dan menguakkan punggung aku. Kepala zakarnya singgah di permukaan lubang dubur aku.
“Tahan sikit ye, dik”, tutur Pakcik Taher.
“pakcik nak liwat saya ke? Matilah saya macam ni. Pakcik punya dah lah tebal dan panjang. Sakit saya nak menahan nanti..”, luah aku yang mula pasrah akan disetubuhi Pakcik Taher pada luar tabi’e.
“Bukannya besar pun pelir pakcik ni”, balas Pakcik Taher dan menekan zakarnya ke dalam lubang dubur aku dengan perlahan.
“Erghh..”, desah aku sambil terdongak dan mengetap bibir dalam keadaan menonggek meniarap dalam merangkak.
Pakcik Taher kemudian mengeluarkan zakarnya dengan perlahan. Setelah itu, zakar org tua itu dimasukkan kembali ke dalam lubang dubur aku dengan perlahan dan dikeluarkan dengan tempo yang sama. Keadaan itu berlanjutan untuk beberapa minit.
“Relakskan otot jubur…” bisiknya…cuba mengajar.“Kalau tidak nanti sakit…..Kali ini pakcik akan terus tekan… Kalau tak nak sakit, relakan saja….” “aaahhh…uuuh….” Aku terpaksa akur….Benda besar itu mula di dorongkan ke depan. Oleh kerana takut, aku relakskan juburku agar kepala batangnya dapat menelus masuk…. Dengan penuh kepakaran, Pakcik Taher mula menekan.. Aku memejamkan mata menunggu dengan penuh ngeri. Aku selalu dengar dan baca cerita tentang perbuatan ini. Rata-rata mereka kata pengalaman ini sangat menyakitkan apalagi kalau pecah dara…Ada yang kata rasanya macam jubur dikoyak dua… Di luar sana hujan telah lama turun dengan lebatnya. Perlahan-lahan Pakcik Taher menolak masuk koneknya, butohnya yang hangat itu sedikit demi sedikit menembusi bibir lubang aku. “plop”…Aku menjerit kesakitan bila kepala cendawan Pakcik Taher berjaya menceroboh ke lubang belakangku. “Owwwwwhhh……. aaarrrrrhhhhh…….sakit… cikgu…….. aaaaaarrrhhh…”“Emmmmpphhh….. tahan dulu……kejap aje….uummpphh…….”Aku tahu yang kekuatan Pakcik Taher melebihi ku, kesakitan yang dirasai saat itu sukar untuk ditahan, apatah lagi konek Pakcik Taher yang amat besar dan padu itu sedang berusaha untuk ditujahkan lebih dalam lagi. Walaupun aku cuba menolak Pakcik Taher semula, namun Pakcik Taher tetap dengan keinginan nafsunya itu.“Owwwhhh…… arrghhhh.. sakit…cikgu…….. aaaAARRGGGHHHHHhhhhh…” “Emmmphhh……sikit lagi sayang……eeemmphh….. ooooaaAAAAHHhhh..” otot kemutku terus mencengkam kepala cendawan Pakcik Taher . Terasa sakit yang amat sangat… seolah-olah nak koyak juburku. Pakcik Taher dapat melihat dengan jelas bahagian kepala batang pelirnya terbenam mengoyak lubang dubur ku dengan ganas sekali. “Arrrrkkkkk………aaarkkkkk… …sssaaaaaakittttttttttttttttttttttttt…aa rrkk kkkk” raung ku. Pakcik Taher memaksa kepala cendawannya masuk semakin dalam, dia menyuruhku agar aku tidak menahan kemasukan itu sebaliknya merelakan dengan relax. Kepala ku terdongak ke atas, mulut ku terbuka luas, mata ku terbeliak apabila Pakcik Taher menekan batang pelirnya lebih dalam. Kini sudah separuh dari batang Pakcik Taher tenggelam, mengoyak lubang dubur ku dan cuba menekan lebih dalam lagi. Di masa yang sama raungan ku semakin bertambah kuat. “Aaaaaaaarrrrrrkkkkkkkkkkkk….. Aaaarrrrkkkkkk” kedengaran bunyi dari mulut ku yang terbuka luas. Suara ku seakan- akan tersekat di kerongkong. Batang pelir Pakcik Taher semakin ganas mengoyak dan merabak lubang dubur ku. Menggedik-gedik tubuh ku seperti ayam kena sembelih. Kepedihannya tidak tertanggung lagi. Pakcik Taher menarik sedikit batang pelirnya hingga takuk kepala batang pelirnya kemudian sekali lagi membenamkannya. “Aaaaarrrrrrrrrrrrrkkkkkkkkkkk… ..Aaaaaarrrrrkkkkkkk” aku menggelepar, seperti orang terkena kejutan elektrik apabila lubang dubur ku menerima hentaman kedua santak sampai ke pangkal batang pelirnya. Dan akhirnya Pakcik Taher bernafas lega disaat seluruh buntuhnya berhasil tertanam di lubang dubur aku. Setelah keseluruhan koneknya dimasukkan ke dalam lubang nikmat itu. Aku rasa bagai nak terberak….Sakit tapi penuh nikmat terutama bila Pakcik Taher menegang-negangkan batangnya di dalam lubang ku. Kini mulailah dia menyondol ku dengan kedua tangan memegang pinggan ku. Dia mulai menujahkan batang pelirnya mulai dari irama pelahan dan kemudiannya laju sehingga membuat tubuh ku bergoyang-goyang dengan kuat.“Aahh.. aahh.. aah.. oohh. . sudah… oohh.. su..dah lah tu ahhh… saakiit.. ooh..!” begitulah rintihan ku. . Tubuh aku terhenyak-terguncang di katil. Makin di rayu, makin mengila Pakcik Taher kerjakan lubang dubur ku. Keringat semakin membanjir memenuhi tubuhnya. Lama-kelamaan aku longlai dan hanya mengikuti kemahuan Pakcik Taher . aku kelihatan amat tidak bermaya sekali. Dia terus mengasak-asak ku. Ahhhhh….. aku menjerit tanpa dapat ditahan. Dia semakin ghairah mendengar jeritanku…. Makin lama makin ganas sehingga dia langsung tak menghiraukan jeritanku malah makin terus menggila….dia menyorong tarik batangnya. Keperitan dijolok bercampur kesedapan itu tidak dapat aku gambarkan.“kemut kuat……"sentak Pakcik Taher seakan marah… "plap….plap….” tangannya menampar-nampar bontotku. aku mengemut batang raksasa Pakcik Taher …. Pakcik Taher menghentakkan koneknya sekuat hati ke juburku. hangat… terasa setiap inci konek raksasa Pakcik Taher melanggar dinding juburku. penuh memenuhi ruang juburku. henjutan yang kasar keluar masuk juburku. aku menggelengkan kepala menahan hentakan demi hentakan Pakcik Taher .Pakcik Taher melepaskan sebelah kakiku turun. kini dia memeluk sebelah kakiku sambil menyorong batangnya yang besar berurat keluar masuk juburku… aku megetapkan bibir… sakit… mataku terpejam…… “plop…ploppp…” bunyi peha Pakcik Taher berlaga bontotku.sesekali memerik peluhnya membasahi tubuhku…. aroma jantan yang sedang bersetubuh… mengasyikkan… mengkhayalkan…. Tiba-tiba Pakcik Taher memberhentikan asakannya lalu dia menarik koneknya keluar dari juburku dan mendapati lubang bontot aku yang bulat besar ternganga berbentuk batang Pelirnya. Puas menjuburku dari depan,Pakcik Taher menyuruhku menonggeng. kakiku di kangkangkan luas…. bontotku melentik macam anjing nak kena jolok… doggy style la katakan… juburku yang mulai lega, kini di tujah konek raksasa Pakcik Taher semula. “Arghhh…. pakcik….” ku megerang bila kepala takuk Pakcik Taher meloloskan ke juburku… Simpulan dubur aku mula merekah lalu membenarkan takuk kepala batang pelir Pakcik Taher masuk Sedikit demi sedikit kepanjangan batang pelir Pakcik Taher menyumbat celah bontot subur aku menyebabkan aku semakin menonggek akibat disumbat sedemikian rupa. Tidak dapat dibendung lagi rasa enaknya tatkala kulit zakarnya menggesel isi lubang dubur yang maha lembut itu hingga akhirnya kantung telur zakar Pakcik Taher melekap di celah bontot subur ku. Tertonggek aku ketika batang pelir Pakcik Taher santak ke dasar bontot ku. Mata ku terbeliak dan kepala ku terdongak. Pakcik Taher merasakan seperti batang pelirnya digigi-gigit di dalam lubang dubur ku dan mula menujah dengan perlahan, “mmphhh….mmpphh…” dengus ku menggelinjat menerima asakan perlahan dan teratur dari Pakcik Taher . Pakcik Taher memegang bahuku sambil menghenjut sekuatnya seluruh koneknya masuk ke juboku. aku menjerit….“arghhh… Pakcik……” Pakcik Taher semakin ghairah dengan jeritanku… dia semakin melajukan tujahan batang koneknya keluar masuk kejuboku….. aku menjerit perlahan. aaaaahhhhhhggggg…sakit Pakcik! Pakcik Taher yang semakin ghairah setiap kali aku merengek…. aku rasakan konek Pakcik Taher yang besar berurat menjadikan aku tidak karuan dan jadi serba tak kena… rasa sakit… pedih…. sedap….. nikmat……. Pakcik Taher kemudian melurutkan zakarnya pada alur punggung aku dengan rakus sementara aku makin melentikkan lagi tonggengan punggung ku. Seterusnya, dubur aku terus dihenjut bertalu-talu oleh zakar Pakcik Taher dengan sekuat-kuat hati.
“Ahh!! Ahh!! Ahh!! Uhh!! Uhh!! Uhh!!”, raung aku sambil tubuh ku terlentik-lentik dan kepala ku terdongak-dongak sementara dahi ku berkerut-kerut, mata ku terpejam erat, dan mulut ku menganga luas.
Henjutan zakar Pakcik Taher pada dubur aku semakin deras dan rakus. Jerutan dubur aku yang mengemut hebat zakarnya amat mengasyikkan Pakcik Taher.
“Huu! Sedapnya jolok bontot kamu! Ketat! kamu memang kemut power!”, keluh Pakcik Taher.
“Uhh!! Uhh!! Uhh!! pakcik memang dah rancang nak liwat saya ye! Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, tanya aku dalam meraung kerana diliwat org tua itu dengan deras.
Pakcik Taher tidak menjawab dan terus mengerjakan punggung aku dengan semahunya. Pakcik Taher menarik kedua-dua tangan aku ke belakang dan meletakkannya dibelakang pinggang aku. Setelah kedudukan kedua-dua tangan aku dikunci oleh kedua-dua tangannya, Pakcik Taher menghenjut lagi dubur aku dengan lebih deras dan lebih rakus.
“Ohh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung aku dengan tubuh yang separa ternaik dan punggung yang terlentik habis dalam kedudukan menonggeng meniarap sambil merangkak itu.
“Sedap betul dapat jolok jubur kamu! Huu! Huu!”, dengus Pakcik Taher dengan kuat.
“sayang…..sedap tak rasa konek pakcik……” Pakcik Taher berbisik ghairah ke telingaku…. lidahnya sibuk bermain ke telingku… kekadang dia menggigit manja telingku…. “sedap pakcik….” aku seperti di pukau oleh batang konek Pakcik Taher … Pakcik Taher menghentak sekuatnya koneknya ke juboku “Sakit pakcik! perlahan sikit! pintaku. "Sedapkan sayang ..Sayang rasa sedap tak? ” pujuk Pakcik Taher yang rakus merobek lubang juboku. “sedap"aku seperti dipukau.. walaupun sakit aku tetap menyatakan sedap.. .Setiap kali batang konek Pakcik Taher keluar masuk, aku dapat merasa seluruh batang koneknya dan dinding juburku mengemutnya dengan kuat.Tangannya memaut kemas kedua-dua pinggul ku. “Eeerkh… .eeerrkkhhh…” rintih ku kesenakan bila Pakcik Taher menghujam-menikam batang pelirnya dengan ganas,dia semakin menggila menghentak juburku…. pedih….. badanku terpelanting sama setiap kali konek Pakcik Taher keluar masuk juburku."Sedap jubur kamu ni…” bisik Pakcik Taher … “pakcik… laju”….Aku hanya mampu mengerang kesedapan….. “Uuhhh…uhh…ooohhh…hmmmmm,” Dengus Pakcik Taher kenikmatan, Kepala zakar nya mula mengembang dan berdenyut-denyut, Pakcik Taher menjilat telingaku…habis basah dengan air liurnya…. sebelah tangannya menarik erat tubuhku… rapat ke tubuhnya.. terasa basah belakangku bersatu bengan bulu dadanya yang berpeluh. tangan sebelah lagi meramas-ramas rambutku. “aku merengek-rengek manja” Pakcik Taher menghayunkan dgn penuh bertenaga. Aku menguatkan kemutan… aku tahu Pakcik Taher sudah sampai klimaks…. aku tonggengkan bontotku sambil ku kemutkan batang konek Pakcik Taher . dia menarik kuat bahuku.. dan hingga akhirnya. satu hentakkan kuat membenamkan konek raksasa miliknya….. “Arghhhhh………” dia meraung melepaskan pancutan-pancutan panas ke dalam jubur ku….

pertama

Kalau hati sedang sulit bersyukur, mungkin kita perlu mengingat kali pertama untuk segalanya.

Ketika lelah menuntut ilmu, ingatlah kali pertama ketika kita gembira menggunakan seragam sebagai murid baru dan keluar dari rumah untuk mengetahui seperti apa rasanya bersekolah, dulu. Bertemu teman sebangku, membuka halaman sampul buku, mencium tangan ibu-bapak guru, berdiri untuk berupacara dan maju ke depan kelas untuk bercerita tentang liburan di kampung halaman.

Ketika lelah bergaul, ingatlah kali pertama ketika kita gembira mendapatkan sahabat pertama dalam lingkungan sekitar, dulu. Mungkin kita masih hafal nama lengkap, nama panggilan, bentuk rambut, bau badan, nada bicara hingga kebiasaan makannya dengan merinci. Ia pernah kita daulat sebagai tandem yang jagoan lagi tangguh untuk menamatkan siang-siang terik dengan berjuta kesenangan.

Ketika lelah bekerja, ingatlah kali pertama ketika kita gembira mengamati lekak-lekuk tempat kita mengawali karier dengan setiap kekhasannya, dulu. Kita bersolek rapi untuk menentukan seperti apa semestinya tahun pertama kerja ditamatkan bersama karpet yang tebal, kursi yang empuk, pengharum ruangan beraroma segar, papan ketik yang mengkilat berseri beserta rekan-rekan seperjuangan yang seru untuk diajak merumpi di jam makan siang.

Ketika lelah menghadapi pasangan hidup, ingatlah kali pertama ketika kita gembira meluruhkan ketegangan yang hebat dalam prosesi akad nikah dulu. Ada sepasang orang tua yang puluhan tahun telah menumbuhkembangkan gadis kesayangannya untuk secara rida direlakan kepada laki-laki dari antah berantah yang tiba-tiba mengajakserta ibu-bapaknya ke rumah untuk mengkhitbah. Ada keharuan beserta rasa bahagia yang pecah merekah.

Ketika lelah membesarkan anak, ingatlah kali pertama ketika kita gembira melihat sesosok makhluk tak berdaya meluncur keluar dari rahim istri di momen persalinan, dulu. Ada luapan emosi yang sulit digambarkan. Ada ketakjuban, kegelisahan yang terbayar lunas ketika menyaksikan makhluk yang tadinya hidup di balik perut angkat suara untuk pertama kalinya lewat sepecah-pecahnya tangisan.

Ketika lelah menghadapi dunia, ingatlah kali pertama ketika kita mulai berkesadaran dan melihat semesta yang begitu luas ini sebagai arena bermain yang tak mengenal sekat juga batas. Setiap hal baru terus hadir di hadapan mata dan tercatat di kolom “penemuan” dalam bank memori kita. Hamparan sawah yang membentang, suara cicak di plafon rumah, aroma masakan tetangga hingga kembang gula yang terasa bagai sajian dari surga.

Istimewa. Kali pertama terasa istimewa karena di baliknya selalu tersembunyi gagahnya kebanggaan, ajaibnya pengalaman berikut lekatnya kenangan. Kali pertama terasa istimewa karena belum tentu kegembiraannya persis serupa di kali kedua. Lagipula, ia telah mengubah kita menjadi seseorang yang berbeda dibanding sebelumnya. Untuk semua kebaikan itu, bukankah kemudian kita layak bergembira dan berterimakasih?

Selebihnya, ambillah jeda sejenak. Pikirkan bahwa ada banyak orang di luar sana yang masih menanti kali pertama yang pernah kita hadapi dan kini tengah dihidupi kelanjutannya. Kita jelas perlu bersyukur untuk kali pertama yang satu itu. Kita akan tersadar bahwa pengalaman manis yang hadir di baliknya seringkali ampuh meredakan letih dan menjadi pengingat bahwa hidup sungguh tak seburuk penglihatan kita.

#UNSTOPPABLE 4 : Dekat Dengan Al-qur’an

Ketika berada di kursi pinggir taman surga

Sepasang sahabat sedang bersenda

Lalu mereka tertukar kisah tentang masa lalunya

“Alangkah meruginya jika dulu kita meninggalkan Al-qur’an”

Semasa lulus SMP saya sudah merantau keluar kota, saya tinggal disebuah asrama SMA 10 Fajar Harapan Banda Aceh.  Di sekolah itu saya memiliki teman yang kampung halamannya dari berbagai bagian provinsi Aceh. Ada yang dari Kutacane, Tapak Tuan, Lhokseumawe, Takengon, Sigli, Sabang, dan dari Banda Aceh sendiri. Sehingga dari setiap mereka menawarkan kisah hidup yang berwarna, yang tak pernah bosan untuk didengar.

Adalah Hasna, yang kisahnya sangat saya ingat hingga sekarang. Kisah tentang bagaimana ia dan adik-adik kecilnya melewati bencana tsunami belasan tahun silam yang melanda kota Banda Aceh.

Minggu pagi itu, Hasna dan tiga adiknya menjalanankan rutinitas pagi seperti biasa. Membereskan tempat tidur, makan, mandi. Namun yang berbeda kali ini adalah saat itu ayah dan bundanya sedang keluar kota. Ayahnya di Jakarta dan Ibunya di Medan untuk menjalankan agenda dakwahnya. Hingga dijagalah ia dengan neneknya.

Pagi itu berjalan hening, hingga beberapa jam kemudian gempa bumi yang sangat kuat menguncang rumah mereka. Mereka yang sedang ribut-ribut menyambut pagi mendadak bisu ditelan keheningan. Sang nenek lalu mengajak mereka keluar rumah, satu persatu mereka keluar. Kemudian mereka saling berpegangan tangan.

“Astaghfirullah, belum pernah nenek merasakan gempa sekuat ini. Laa hawla walaquata ilabillah”.

Ketika gempa dirasa berhenti, nenek mengajak mereka masuk kedalam rumah lagi. yang belum makan disuruh makan dulu, yang belum mandi diminta segera mandi.

Tapi, tak lama. Diluar rumah, terdengar suara derap langkah kaki orang-orang yang berlarian. Suara mobil dan motor berderum keras.

Mereka berteriak-teriak…

“Air naik…air naik…air naik”

Nenek dan hasna kebingungan, apa maksud mereka berkata seperti itu. Lalu mereka berdua membuka pintu dan melihat orang-orang itu. Mereka berlarian, cepat sekali seperti orang yang sangat ketakutan.

“Apa yang terjadi?” tanya nenek.

“Air naik laut nek, tinggi setinggi 2 pohon kelapa. Rumah-rumah udah pada hancur lagi. Ayo lariiiii!”

Beberapa saat nenek tidak percaya. Namun setelah nenek melihat air itu dari kejauhan dan bergerak semakin mendekat. Sekuat tenaga, nenek memanggil cucu-cucunya dan mengajak mereka untuk melahirikan diri.

Nenek bingung mau kemana mereka berlari. Dengan sudah lemahnya tenaga nenek, nenek tak bisa berlari jauh, lagipula nenek juga tak yakin cucu-cucu kecilnya mampu berlari. Sementara suara gemuruh air semakin mendekat.

Akhirnya nenek mengajak Hasna mengajak adiknya ke mesjid tanpa membawa apapun kecuali selembar pakaian yang melekat dibadan. Mereka sudah pasrah dengan segala ketetapan Allah. mereka menaiki tangga mesjid satu persatu. Ternyata ada beberapa ibu dan anaknya yang berkumpul disana.

Dari lantai atas mesjid mereka menyaksikan amukan dasyat tsunami. Semua rumah-rumah, gedung pertokoan, mobil-mobil yang dilewatinya lenyap seketika. Entah seberapa besar kekuatan yang ia memiliki sehingga semuanya habis terbawa.

Nenek dan Hasna berdoa terus menerus, mereka takut sungguh takut. Jika ini adalah hari terakhir mereka, tak apa, yang terpenting mereka bisa meninggal dalam keadaan mengingat Allah.

Akhirnya, air tsunami menghampiri mesjid itu. Suara dentuman dilantai bawah membuat bulu kuduk bergidik. Ngeri. Bagaimana jika mesjid ini roboh? Bagaimana jika kami meninggal sekarang? Ooh Allah, tolong ya Allah. Namun, Jika memang itu ketetapan Allah, apa lagi yang hendak dikata.

Mereka melihat banyak orang terbawa arus sambil melambaikan tangan meminta tolong. Pohon-pohon besarpun hanyut bersama mereka. Menjadi satu ditengah-tengah pusaran air tsunami yang menghitam.

Hingga menjelang sore. Tsunami mulai surut dan meninggalkan puing-puing sisa kedasyaratannya. Semua rumah hancur. Semua hancur. Orang-orang banyak yang meninggal dunia. Harta dunia hilang lenyap seketika. Semua orang berkabung.

Alhamdulillah. Mesjid yang tak terlalu besar tempat Hasna, nenek dan adik-adiknya berlindung, tidak roboh sama sekali. Hanya saja dilantai bawah ada kaca yang pecah. Sungguh besar keajaiban Allah. Allahlah yang menjaga rumah-Nya sendiri.

Sejauh mata memandang, yang ada hanya kosong, dan terdengar ratapan yang menyayat hati dimana-mana. Semuanya seperti mimpi.

Kemudian Hasna melihat ke arah rumahnya, aneh, rumah kecil itu masih berdiri tegak, tak hancur diterkam huru hara tsunami.

“Nek, rumah kita enggak kenapa-kenapa”, kata Hasna.

****

Rahasianya adalah karena didalam rumah tersebut setiap orang selalu melantunkan ayat suci Al-qur’an tanpa henti. Ayah, Ibu dan anak-anaknya senantiasa membaca dan menghafalkan Al-qur’an. Kakaknya Hasna, kak Ifah sudah menjadi Hafizah. Hasna  sudah hafal sekitar 20 Juz. Adiknya 10 juz, adik yang lebih kecil lagi 5 juz. Rumah itu adalah milik keluarga yang menjaga Al-qur’an dalam kesehariannya. Sungguh Allah tak ingin merusak bagian dari rumah-Nya.

Sungguh, orang-orang yang mencintai Al-qur’an dan dekat dengannya akan diberi syafaat. Mereka yang senantiasa menghabiskan waktu bersama Al-qur’an akan mendapatkan perlindungan Allah dari musibah-musibah. Tsunami itu bagaikan kiamat kecil dan syafaat Allah itu datang dengan nyata untuk menyelamatkan mereka yang cinta Al-qur’an.

“Bacalah Al-qur’an, sesungguhnya pada hari kiamat Ia akan memberi syafaat kepada pembacanya”–(HR. Muslim)

Dimana Al-qur’anmu? Yuk kita bersama-sama mendekatkan diri dengan Al-qur’an lagi…

Bandung, 30 Mei 2017

Foto oleh kak @zakyamirullah  di Gyongsan Lake, South of Korea

Kita Yang Berbeda Dengan Rasa Yang Sama

Bukan memaksa untuk sekedar mencari arti dari romantis itu sendiri, karena setidaknya kita tau, bahwa keromantisan memang tidak teramat cocok dengan hubungan kita, bukan tak mampu untuk sekedar bertukar bunga maupun cincin, tapi memang karena kita berdua, tak kunjung jera berkutat di lingkaran candaan, aku tak menyesalinya, selagi itu bisa membuat hubungan kita semakin berwarna.

“Karena kenyamanan kita bukan terletak pada hausnya keinginan kita yang terpenuhi, namun pada terbayarnya lepas senyum kita saat merasa bebas di dunia kita sendiri.”

Tentang kesederhanaan tanpa meninggalkan kesan rendahan, aku bahkan lebih memilih diguyur oleh derasnya hujan, daripada harus berteduh meringkuk, tapi tak meninggalkan kesan sedikitpun.

Kita lebih memilih untuk habiskan waktu berdekatan walau tanpa sentuhan, memandang jalan dari balik kaca bus tua nan sederhana namun tetap berkesan, dari pada harus duduk bersebelahan di mobil mewah namun tanpa se-pecah katapun terlontar.

Atau duduk menikmati makanan apapun yang bisa membuat kita menciptakan kenangan yang berbeda dan sederhana dari biasanya, sembari ditemani dengan suara bisingnya kendaraan di pinggir jalan, daripada hanya duduk manis di tengah sunyinya caffe, dan tak meninggalkan ingatan apapun disana.

Kita bahkan tak sadar saat hujan mulai menampakkan tangannya, melambai-lambai seolah mengajak kita untuk menari dibawah rinainya, wajah yang dibalut senyum mesra tanpa ada aturan dan syarat yang menyusahkan, hubungan yang terlalu sederhana untuk dikatakan romantis, tapi tetap indah tanpa terikat materi.

Hal yang harus teringat dalam hidup kita. Sangat jauh dari kata mewah. Kau dan aku saling memeluk dengan kesederhanaan. Tertawa lepas dengan segala candaan. Kita memang berjalan apa adanya, tapi kita punya tujuan yang luar biasa. Mencari makna yang lebih indah dari sebuah pelukan.

Sampai nanti akan tiba saatnya, saat dimana sombongnya waktu akan berikan sedikit dari jutaan detaknya untuk kita jamah di kehidupan yang lebih dalam dan kekal dari sebuah perjanjian semata.

Kita mungkin tak seberuntung mereka, tapi kita berusaha untuk menghargai dan ingin untuk tetap tau, bahwa hidup tak selamanya sesuai ingin dan harapan kita, dan kita punya cara sendiri untuk tetap bahagia.

“Dalam kebahagiaan pasti ada keromantisan disana, tapi dengan romantis ? mungkin belum tentu ada kebahagiaan dibaliknya.”

Sedikit berbeda mungkin tentang cara Tuhan membersamai kebahagiaan kita, meski tak terang-terangan Ia mengabulkannya, tapi kita tau bahwa Tuhan punya cara sendiri untuk kita nanti.

Duet Klasik 2017, November LimaBelas : @novarinanova & @badutcerdas

Ada kalanya kau lebih memilih diam daripada berbicara karena jika kau sudah bersuara bukan lagi kata-kata yang menjelaskan
—  Melainkan tangis yang pecah bercampur hati yang gundah
Berkelukur. Hancur. Lebur.

“Jauh sebelum kau memutuskan mencintai orang lain, cintailah dirimu sendiri. Terima dia dengan baik. Kekurangannya, kelebihannya, keburukannya, kekonyolannya, serta juga potensinya. Cintailah semuanya seperti kau mencintai seseorang dengan seluruh hatimu. Penuh. Utuh.”

-

Seharusnya aku membaca kalimat petuah itu sejak dulu. Jauh sebelum bertemu denganmu. Jauh sebelum aku mencintaimu. Jauh sebelum kuserahkan seluruh waktu dan hatiku, untukmu.

Kau tahu, bahwa kata banyak orang, hati manusia serupa barang pecah belah? Ketika ia jatuh ke lantai dan pecah, tak mungkin untuk menjadi seperti sebelumnya. Silakan saja coba perbaiki. Satukan kembali serpihan demi serpihannya. Lem satu demi satu, dengan lem super kuat yang kau tahu. Meski sulit, keteguhan niat barangkali bisa membuatnya tersusun kembali. Namun jangan harap ia akan sama seperti sebelumnya. Jangan.

Hatiku pun sama. Setelah mencintaimu dengan membabi buta, kau tak menilai aku ini seorang malaikat kan? Aku masih manusia biasa. Yang akan sakit saat kau tinggalkan. Terlebih bila alasanmu adalah karena sosok lain yang lebih rupawan.

Namun saat semuanya telanjur terjadi, aku tak boleh kembali lagi. Pada titik yang sama. Sakit yang sama. Rasa yang sama. Kau yang sama.

Saat ini, bahagia mungkin nampak kabur. Hatiku telanjur berkelukur. Ia hancur. Lebur.

Maka jangan kembali. Entah untuk menjelaskan atau memperbaiki.

-

© Tia Setiawati | Palembang, 28 Mei 2017

3 Rahsia Yang Ditutup Rapat-Rapat adalah:

1. Jodoh

Takde siapa tahu siapa jodoh kita dan boleh tentukan siapa jodoh kita. Tak guna kita fikir sedalam-dalamnya macam mana berjumpa jodoh dan bila berjumpa jodoh. Kenapa eh? Lagi banyak kita fikir lagi pening dan lost lah kita. Kenapa eh? Jodoh itu rahsia yang ditutup rapat-rapat. Oleh sebab itu, banyak berdoa pada Allah dan yakinlah bahawa jodoh yang ditentukanNya pasti yang terbaik dan pada masa yang kita dah bersedia dan mampu memikul tanggungjawab rumahtangga. Setiap hari sedekahkan al-fatihah dan doa yang terbaik buat bakal jodoh. Jadilah yang solehah, dapatlah nanti suami yang soleh. Yang dah bertemu jodoh, peliharalah ia dengan iman dan ihsan. Hiaskan perkahwinan itu dengan kasih sayang.

2. Rezeki

Rezeki pun rahsia yang ditutup rapat-rapat. Ada orang cacat tubuh badan dan derianya tapi, mampu membina empayar yang besar. Ada orang usaha satu hari, esok dah berjaya. Belajar main-main tapi result gempak. Baca sekali dah hafal and faham. Ada orang sempurna tubuh badan, satu kerja pun susah nak buat.Ada orang pula kerja bagai nak gila, masih sama. Belajar pagi petang siang malam, result biasa2. Baca berpuluh puluh kali pun susah nak faham. Kejayaan,keluarga, harta, ketenangan dan banyak lagi adalah rahsia Allah. Sebab tu bila kita rasa kita boleh menentukan rezeki kita, otak boleh jadi gila dan rasa nak pecah. Bila kita rasa kita boleh tentukan rezeki kita, hati tak tenang dan selalu dalam kerisauan. Rezeki kita, Allah yang tentukan. Yakin lah orang berusaha pasti berjaya. Hidup susah itu bukan selamanya.Orang bijaksana belajar daripada kesalahan. Orang bersyukur tenang hatinya. Rezeki itukan rahsia Allah. Apa yang kita dapat hari ini adalah yang terbaik untuk membersihkan hati dan selalu bersyukur.

3. Ajal maut.

Sakit bukan punca meninggal dunia. Ada orang sakit kronik, hidup bertahun-tahun. Ada yang sihat walafiat, meninggal dalam tidur. Hidup mati itu rahsia Allah yang ditutup rapat-rapat. Selagi hidup, usahalah menjaga kesihatan dan kehidupan yang dipinjamkan Allah dengan bersungguh-sungguh kerana pastinya ajal akan menjemput di mana sahaja dan pada bila-bila masa. Fikirkan kematian dan dosa sudah cukup untuk buatkan kita menjadi insaf kerana syurga dan neraka itu benar. Semoga diberikan pengakhiran yang terbaik di syurga.

Santapan rohani hari ini..

CENGENG


Anak di foto ini, bukanlah anak yang cengeng. Sejak kecil, didikan orangtuanya menjadikan ia anak yang tegar.

Konon, dahulu kala, waktu kecil, ia pernah disabet dengan penggaris besi, ia tidak menangis, hanya menyesal kenapa tak menghindar.

Beranjak dewasa, anak ini juga jarang menangis. Terakhir kalinya itu belasan tahun lalu, saat ia kehilangan kakak dan adiknya sekaligus, setelah itu, tak pernah ia menangis lagi.

Hingga di akhir ramadhan 2016, ia diajak rekannya, untuk menikmati “konser” I’tikaf bersama Ustad Hanan Attaki di masjid Al-lathif. Salat malam dengan bacaan yang syahdu dan menggetarkan hati.

Di penghujung rakaat, sang imam melantunkan do’a yang menyentuh. Tangis pecah di setiap sudut masjid, semua jamaah terharu, kecuali anak ini. Mungkin, ia memang terlatih untuk tidak cengeng, apalagi untuk urusan seperti ini.

Selepas shalat, anak ini termenung, bagaimana bisa orang lain menangis sedang ia tidak, padahal orang-orang yang dijanjikan syurga, yaitu orang “beriman”, ialah yang bergetar hatinya kala kalam Tuhannya diperdengarkan.

Dari situlah ia mulai mencari, belajar, dan mendalami agamanya, untuk mengetahui makna “beriman”. Dengan berbagai cara, menimba ilmu dari mereka yang paham, membuatnya memahami tentang agama yang ia jalankan dari lahir.

Pada malam pergantian tahun baru, ia kembali diajak mengikuti “konser”. Di malam yang dingin, Ia berdiri di shaff ke-3, mendengarkan alunan Al-isra oleh seorang imam dari Yaman.

Ketika berada pada ayat tentang perjuangan Rasulullah ﷺ , air matanya turun dengan deras, kali ini, hatinya tidak bisa tegar kala sang imam membaca ayat yang mengingatkan akan beratnya perjuangan islam.

Begitu pula pada hari-hari setelahnya, pemuda ini jadi lebih mudah menangis, entah itu hanya karena mengingat keluarga, mengingat dosa-dosanya, mengingat berbagai kesalahan di masa lalunya. Pemuda tegar itu, kini menjadi anak yang cengeng atas urusan-urusan akhirat.

Namun ternyata, itu pula yang dilakukan oleh para sahabat, mereka begitu cengeng atas urusan akhirat, namun tidak untuk urusan dunia.

Kini, sang pemuda memahami, setiap orang, setegar apapun ia, tetap akan menjadi cengeng, terhadap hal yang ia cintai. Maka, ketika kita tak pernah bergetar atas ayat-ayat Allah, mungkin ini saatnya bertanya

Sudahkah hati kita belajar mencintai Dzat yang selalu mencintai kita?


CENGENG
Bandung, 2 Oktober 2017

Anak Tangga

Dari ruang kelas Developmental Psychology beberapa waktu yang lalu, saya mengantongi sebuah pemahaman bahwa setiap manusia hidup dalam tahapan-tahapan. Sejak lahir, tahapan-tahapan yang dialami oleh setiap orang itu berbeda-beda. Itulah yang mampu menjelaskan mengapa misalnya seorang anak yang satu lebih dulu tumbuh gigi dari pada berjalan dan berbicara, sementara anak yang lain sebaliknya. Begitu pula ketika besar dan beranjak dewasa, tahapan-tahapan yang dilalui setiap orang akan berbeda. Menariknya, tahapan-tahapan itu memang tidak dirancang untuk harus selalu sama.

Di sisi yang lain, masyarakat secara umum telah membentuk opini yang seolah disetujui bersama tentang tahapan-tahapan kehidupan. Seperti misalnya, jalan cerita hidup seorang anak muda itu adalah kuliah, kerja, lalu menikah dan memiliki anak. Entah bagaimana, kita lebih sering terjebak dan menjadikan opini tersebut sebagai sesuatu yang seolah-olah mutlak, hingga jika satu tahapan yang baru belum tercapai, kita refleks merasa kalah dan jauh tertinggal. Rasanya seperti melihat orang lain ramai menaiki anak tangga yang baru, sementara kita tengah tersesat dan terhenti pada sebuah anak tangga, lama sekali, tidak maju-maju. Pernahkah kamu merasakannya?

Ketika orang lain sudah menjabat sebuah peran di perusahaan atau mempersiapkan visa untuk keberangkatan studi lanjutan, kita baru saja menyelesaikan kewajiban akademik di perkuliahan dan mulai melirik berbagai pekerjaan tanpa tahu perusahaan manakah yang akan dengan rendah hati meminang kita sebagai karyawan. Lalu, kita pun merasa telah membuang banyak waktu, tertinggal, dan kalah dalam sebuah perlombaan yang sesungguhnya tak pernah terjadi.

Ketika orang lain sudah mulai mempersiapkan diri menuju jenjang hidup yang lain, kita masih saja terkurung di lorong-lorong Rumah Sakit sambil memunguti hikmah di perjalanan kehidupan sebagai seorang co-ass penuh waktu. Lalu, kita pun merasa tak lagi sefrekuensi dengan apa yang sedang diperjuangkan oleh teman-teman lain yang padahal sejak dulu menyatu dalam sebuah lingkaran pertemanan.

Ketika orang lain sudah mulai mengisi hari-harinya dengan persiapan lamaran dan mencari vendor pesta walimah, kita masih tertatih membuka diri terhadap perkenalan, menata langkah dengan sangat berhati-hati, dan terseok mengalahkan segala perasaan berat dalam mengupayakan ilmu menuju pernikahan. Lalu, kita merasa jauh tertinggal di belakang, kehilangan kesempatan, dan mengutuk takdir yang membuat langkah-langkah menjadi tertahan.

Tak perlu ditanya lagi, semua itu rasanya pasti tak nyaman. Ah, ya, tentu saja! Kemudian, kita pun menjadi tertarik dan terusik untuk mulai bertanya-tanya, “Apa yang salah? Mengapa aku tidak seperti mereka yang dengan mudahnya bergerak dari satu anak tangga ke anak tangga lainnya? Apakah aku memang setertinggal itu hingga begitu berbedanya aku dengan mereka?” Setelahnya, mungkin ribuan petir seperti sedang menyambar hingga ada tangis dan raung yang pecah, yang kita tidak menginginkan siapapun untuk mengetahuinya.

Tapi, taukah kamu bahwa sebenarnya kita tidak pernah benar-benar terhenti di sebuah anak tangga?

Sebab kita percaya bahwa skenario hidup telah ditulis-Nya dengan sangat sempurna dan istimewa, maka kita perlu yakin bahwa setiap anak tangga dalam tahapan kehidupan juga merupakan bagian dari skenario yang telah disusun-Nya sedemikian rupa. Masing-masing perjalanan kita telah terbentang, Allah sudah susunkan anak-anak tangganya, dan kita hanya perlu menjalani dengan sebenar-benarnya, dengan sebaik-baiknya. 

Kabar baiknya, jejak kaki pada sebuah anak tangga yang baru tidak selalu harus berarti pencapaian baru, tertunaikannya kewajiban, amanah yang baru diemban, atau apapun yang berhubungan dengan pemenuhan, ketercapaian, dan kemenangan atas sesuatu. Bagaimana pun, menjalani sebuah proses, tertatih, dan babak belur menjalani episode jatuh-tersungkur-bangkit adalah juga bagian dari anak tangga itu sendiri, yang tetap perlu kita lewati untuk bisa sampai pada sebuah misi hidup yang besar.

Tak perlu merasa kalah, tertinggal, atau ditinggalkan. Sama seperti yang lainnya, kita pun sedang berproses sambil menyusuri anak-anak tangga milik kita sendiri. Agar selamat dalam perjalanan, semoga kita senantiasa ingat untuk tetap berpegangan pada tali agama Allah dan tidak melepaskannya, sebab di sanalah terletak pemupuk iman sebagai sumber kekuatan :”)

atas risau yang engkau coba selesaikan sendiri, atas khawatir yang engkau paksa untuk meredamnya sendiri.
kuatlah sayang! jangan jatuh lagi.

Nikmati saja pecah tangismu, adukanlah seluruh ketidakmampuanmu di hadapan-Nya.

Biar Allah yang menguraikan tumpukan-tumpukan ketakutanmu itu. Allah yang akan melapangkan hatimu. Menggantikan sedihmu dengan bahagia. Menggantikan pahitnya sabar yang engkau upayakan dengan manisnya kebaikan.

—  Menyapa Mentari
Jerapah

Percakapan antara dosen dan mahasiswa di kelas.

D: Kalian tau jerapah kan?

M: Tau, Pak

D: Apa yang kalian pikirkan kalau liat jerapah?

M: Tinggi, Pak. Lehernya panjang. Kebanyakan warna nya coklat dan bercorak

D: Haduuuuh yang ilmiah dong

M: ………..

D: Tidak kah kalian berpikir bagaimana jantugnya berdetak? Seberapa cepat ia berdetak? Berapa tekanan darahnya? Sehingga darah yang dialirkan mampu mencapai otak yang letaknya sangat tinggi. Kalian tau kan untuk mencapai tempat yang sangat tinggi dibutuhkan tekanan yang sangat besar? Lalu bagaimana bisa jantung jerapah tidak pecah?

M: ……….. (mahasiswa termenung)

D: Tidakkah kalian berpikir juga saat jerapah-jerapah di kebun binatang itu diberi makan? Ia menurunkan kepalanya hingga mencapai tempat yang rendah. Tidak kah kalian berpikir bahwa tekanan darahnya akan menurun drastis? Lalu mengapa jerapah tidak pingsan?

M: ……….. (mahasiswa termenung lagi)


Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang-orang yang memikirkan”. (Q.S. An-Nahl, ayat 69)


cc: catatanbesarku yang suka jerapah

Hujan Itu Aku

“ada hal-hal di dunia ini yang gak bisa aku gapai Re, meskipun mau sekeras apa aku berusaha. Ada hal yang kayak gitu Re. Jadi jangan selalu bilang bahwa aku bisa segalanya”

Ih masak? Coba sebutin 3 contoh hal yang gak bisa kamu lakuin?

Aku masih ingat betapa indahnya wajahmu karena sinar fajar pagi itu. Merekah menyapu  pasir putih indah tempat kita duduk 2 tahun lalu.

“Hemmm, mungkin kali ini aku jawab dua contoh aja ya.” Wajahmu masih menimang-nimang penuh cemas waktu itu, namun payahnya aku adalah aku tidak menyadari arti perasaanmu waktu itu. Aku hanya menggeleng penuh toleransi waktu itu.

“Pertama, aku gak bisa jadi penyanyi yang dipuja semua orang. Ya kamu tahulah apa sebabnya. Kata kamu suaraku lebih parah dari suara kaca yang pecah berkeping-keping di trotoar. Meskipun sampai sekarang aku gak ngerti kenapa pecahnya harus di trotoar.” Dan untuk kesekian kalinya aku masih ingat tawa hangat penuh kejanggalanmu waktu itu. Namun aku terlalu bodoh untuk bisa memahaminya. Aku begitu terlalu asyik tertawa waktu itu.

“Kedua, hemmm… aku gak bisa kembali ke masa lalu Re. Kembali ke saat di mana Ayah dan Ibuku sarapan terakhir bersamaku sebelum akhirnya mereka kecelakaan dan meninggal. Aku gak minta mereka buat gak meninggal, aku  hanya ingin bilang ke mereka kalau aku gak pernah nyesel ditakdirin buat jadi anak mereka, meskipun masa lalu mereka buruk di mata orang.” Kamu terdiam cukup lama waktu itu menatap ombak yang silih berganti dengan kicau burung, meributkan pagi yang sunyi. Yang kulakukan waktu itu hanyalah memelukmu penuh harapan bahwa kamu akan selalu baik-baik saja. Harusnya aku melakukan lebih dari itu. Harusnya aku mengatakan bahwa aku juga tak pernah menyesal mengenalmu dan bersamamu.

Hari berlalu demi hari sejak saat itu. Aku merasa kita masih seperti dulu, namun tenyata tidak bagimu. Nyatanya sejak awal, kamu telah merangkai cerita kita berdua sendiri saja Bi. Kamu curang. Harusnya kamu mengajakku melukis semua kisah kita hingga akhir. Bukan seperti ini. Kamu membuatku terlalu mencintaimu hingga “berpisah” tidak pernah muncul dalam otakku. Kamu telah berencana meninggalkanku sejak awal kita saling jatuh cinta di antara senja dan fajar. Maka harus kuapakan hatiku sekarang Bi? Bila hatiku sudah terlampau lekat dengan bayang-bayang hatimu.

“Re, kamu tahu apa hal ketiga yang gak bisa aku lakuin di dunia ini Re?. Aku gak bisa jadi jodoh kamu. Jangan cari aku mulai sekarang Re. Karena hal yang gak bisa kamu lakuin di dunia adalah kamu gak bisa lagi nemuin aku di diri Bi yang kamu milikin ini. Aku pergi Re.”

Aku sungguh masih menyimpan bunga mawar indah lengkap dengan kartu ucapan berisi kalimat petaka itu hingga kini Bi. Kamu telah membuatku lumpuh diseumur hidupku sebelum aku sempat berjuang. Kini aku mengerti, bahwa ada jenis cinta sejati yang tidak berakhir saling memiliki. Tak butuh aku menemukanmu dan kamu menemukanku saat ini, sebab kita akan sama-sama saling memahami bahwa ada kalimat perpisahan yang tidak bermakna perpisahan. Kita telah memahami bahwa janji kita untuk saling mencintai hingga usia kita berakhir akan selalu ditepati. Tidak peduli seberapa besar rasa rindu kita yang diselimuti kesendirian kita saat ini. Sejatinya, kamu masih tetap sama. Dan aku masih tetap sama. Meski semesta berusaha membuatnya tak sama.

“kamu lebih milih mana Senja atau fajar?”

“senja”

“kenapa? Ah kayaknya kamu tipe orang yang suka mengakhiri segala sesuatu deh”

“karena, aku suka. Sama kayak aku suka kamu Re. Gak ada alasan”

“yaudah deh. Kamu lebih milih mana danau atau sungai?”

“danau”

“kenapa?”

“karena lebih damai.”

“ih padahal danau itu egois menurutku. Gak mau berbagi sama yang lain.”

“kita diciptakan dengan porsinya sendiri-sendiri Re.”

“iya tuan, ini yang terakhir. Kamu lebih milih mana pelangi atau hujan?”

“hujan”

“kenapa? karena pelangi gak bakalan ada tanpa hujan? sama halnya kayak aku yang gak bakalan ada tanpa kamu?”

“karena buatku, hujan itu kamu.”

Aku baru menyadari tuan, bahwa peranku sebagai hujan dalam hidupmu sungguhlah tak mudah. Kamu menyiksaku penuh arti. Harusnya kamu menjadikanku sebagai langit di atas sana. Meski jauh, aku masih bisa melihat dirimu (pelangi).

Short story by Syarifah Aini (2017)

“Kamu kok sensitif?“

Pasti pada pernah deh tiba-tiba ada yang nyeletuk gitu. Apalagi kalau lagi ngobrol bareng sama kaum laki-laki pakai nada tinggi sedikit yang-mungkin-bagi-kita-biasa-aja juga diceletukin, "Ih sensi banget deh.”

Pernah kan, pernah kan?
Ngaku deh, apalagi kalau lagi #periodtime.
Suka mikir kenapa kok rasanya sensitif banget ya. Kok baper banget ya.
Sampai kadang berpikir “Coba jadi laki-laki aja, if I were a boy, kayaknya lebih enak jadi laki-laki aja..”

Eits. Jangan terlalu jauh berpikir dulu!

Tau ngga kalian wahai para wanita shalehah perhiasan dunia, bahwa sebenarnya itu adalah kelebihanmu?

Wanita memang diciptakan oleh Allah memiliki banyak kelebihan dalam berbagai sisi kehidupannya, termasuk perasaannya. Di antara sisi yang unik dari kelebihannya adalah kebahagiaan wanita sangat berpengaruh terhadap orang-orang yang berada di sekitarnya. Jika ia merasa nyaman dan bahagia, maka orang-orang yang ada di sekitarnya akan merasakan demikian, juga sebaliknya. Hingga dengan kebahagiaan ini, hidup wanita terasa menjadi lebih berarti di mata siapa pun. Dan sebaliknya, jika ia tidak bahagia, hal itu akan berdampak buruk bagi siapa pun yang ada di sekitarnya.

Namun, sayangnya banyak di atara wanita yang belum mampu mengelola kelebihan dan keistimewaan yang dimilikinya ini dengan baik, meski wanita diciptakan dengan tingkat kepekaan (perasaan) yang lebih tinggi dibandingkan kaum laki-laki.

Wanita itu dikuatkan oleh Allah bukan pada kekuatan otot dan tulangnya. Sebab, otot dan tulang mudah merapuh ketika sang pemilik terserang penyakit dan menua. Kekuatan yang jauh lebih besar dari itu adalah kekuatan emosional dan spiritual.

Wanita diciptakan oleh Allah dengan karakter yang sangat unik. Dengan berbagai keunikan yang begitu menarik tersebut, sebenarnya banyak dari musuh agama ini yang memanfaatkan wanita sebagai amunisi ampuh untuk menghancurkan generasi Islam. Baik gerakan tersebut dilakukan oleh mereka dengan mengatasnamakan fashion, fun, food, dan sebagainya. Hanya saja terkadang kita kurang peka dengannya. Na'udzubillahimindzalik.

Sebesar apapun pekanya seorang wanita, ia pun memiliki titik lemah dan membutuhkan penguatan.

Tetapi bersyukurlah, untuk semua kelebihan yang kita miliki sebagai seorang wanita, di mana otak kita mampu mengerahkan 20.000 kata setiap hari, sementara kaum pria hanya mampu melakukan sekitar 7.000 kata saja. Dengan ini, sebenarnya kita lebih berpeluang untuk lebih banyak menyampaikan kebaikan dengan lisan, dibandingkan laki-laki.

Wanita adalah makhluk romantis berperasaan lembut, selalu mencari telinga yang mendengarkannya, hati yang mau memahaminya, juga tangan yang mau membelainya dengan penuh kasih sayang.

Sementara, tabiat laki-laki itu senantiasa bersikap atas dasar kepemimpinan (Qawamah). Hal ini sangat berbeda denga tabiat wanita yang sering diungkapkan Rasulullah, bahwa wanita itu diumpamakan seperti tulang rusuk yang bengkok (Dhal'un a'waj) atau dengan perumpamaan lain seperti kaca (Qawarir).

Mengapa Rasulullah menyerupakan wanita dengan kaca atau tulang rusuk yang bengkok?
Karena pikiran dan perilaku wanita banyak dipengaruhi oleh hormon estrogen dan progesteron, yang bisa berubah-ubah setiap waktu. Pikiran khas wanita adalah fokus perhatiannya untuk menemukan kasih sayang, menyayangi, menjaga, menjalin hubungan, dan berkomunikasi.

Wanita mengartikan ketegasan sebagai kekasaran, lalu membuatnya menjauhinya.

Itulah sebabnya wanita diibaratkan dengan tulang rusuk yang bengkok atau kaca. Wanita sesungguhnya mudah diluruskan dengan cara yang lembut dan penuh perhatian.

Dengan kenyataan ini, menuntut bagaimanapun seseorang yang keras dan kasarnya ia, walaupun memiliki kekuatan dan keberanian, ketika ia berhadapan dengan tulang yang bengkok atau kaca, maka ia harus berhati-hati dan bersikap lemah lembut agar ia tidak mematahkannya atau kaca tersebut tidak sampai pecah.

Karena jika tulang sampai patah dan kaca sampai pecah, sulit diharapkan pembetulannya, kecuali melampaui proses yang sangat panjang dan melelahkan.

MashaaAllah. Allah benar-benar dzat yang Maha Adil, di sisi lain wanita diberi berbagai kelemahan, tapi juga dilengkapi dengan berbagai kelebihan yang patut untuk senantiasa disyukuri.

Seperti itulah diri kita sebagai wanita dan sudah seharusnya untuk mengenali juga memahami diri kita sendiri. Namun, jangan sampai dengan semua itu dijadikan alasan yang terkesan dibuat-buat untuk membentengi diri sebagai seorang wanit,  sehingga seakan-akan menimbulkan kesan bahwa wanita selalu benar dan tidak pernah salah.

Allah tidak menciptakan kita untuk selalu merasa benar dan suci.

Ketika telah mengenali hati dan perasaan kita sendiri, seharusnya kita bisa menempatkan apa yang kita punya untuk lebih bermanfaat. Bukan malah menjadikan tameng “lagi sensi nih, jangan diganggu.”. Tidak berarti terus-terusan mengagungkan diri karena kesensitif-an dan kepekaan diri menjadi tidak produktif menghasilkan karya atau hal yang bermanfaat.

Coba dikelola lagi perasaannya, jangan membenci diri sendiri karena ‘kelebihan’ yang telah Allah berikan. Bijaklah dalam bertindak dan memilih kata. Kalau lagi sensitif, atau ada yang tidak berhati-hati dengan ke-kaca-an kita, “Jangan marah, maka surga bagimu.” (HR. Thabrani)

Maka ucapkanlah dengan penuh syukur, alhamdulillah aku seorang wanita.

Surabaya, 5 Oktober 2017 ; 10.10 PM.
Dikutip dari buku “Renungan Dahsyat untuk Muslimah” karya Nur Sillaturrohmah, Lc.
Ditulis kembali pula dalam keadaan yang sangat sensitif dan merenungi diri.