pecah

Dahaga Kasih

Aku terbaca tentang ruangan ini semasa aku masih di luar negara. Malah sekarang pun aku masih disini dan menanti untuk pulang beberapa bulan lagi. Teringat aku kisah-kisah dulu yang ingin juga aku ceritakan. Apa salahnya di kongsi bersama kan.
Semua orang bercerita yang masing-masing gagah…entah la aku tak tahu hal saiz orang lain cuma aku ni darah campuran sebelah Arab, Singh dan Melayu. So ladies you just imagine okay.

Beberapa tahun dulu sewaktu aku di Kuala Lumpur , ada staff perempuan baru yang jadi receptionist di tempat kerja aku. Di sebabkan aku salah seorang senior management staff. So dia panggil aku Encik Dan la..tapi aku ni tak suka sangat orang panggil aku macam tu…cukup la dengan nama. Yang canggihnya dia ni potongan badan dia….wow…yang dalam seluar tu tak diam jadinya…kat office ni office boy semua pasang jerat. Aku pun fikir jugak dapat bagus ni. Dia ni someone wife dalam linkungan 26.

Selepas 6 bulan bekerja dia dapat promotion jadi PA aku.Satu hari dia datang office aku untuk discussion pasal last minute project submision.That day dia pakai blouse terbuka kat dada. Masa dia tunduk nak exlain kat aku nampak semua buah dada dia ..pakai bra lace yang nipis…nipple kemerahan …my dick get so stiff and because of my dick size I feel so painfull……….tak tahan masa ni…rasanya dia tahu aku nampak buah dada dia…dia buat tak kisah aje….sepanjang perbincangan tu dick aku ni asyik keras aje…dah kemana pergi otak aku entah le…..

Kami habis jam 8 malam so aku ajak dia dinner dulu sebelum balik. Okay saja…..masa dinner tu dia cerita la..dia dah kawin anak seorang ..hsband main luar..sebab dia jumpa panties perempuan lain dalam kereta husband. Dah banyak kali dah…….aku ni lagi la teringin nak rasa……entah bila ya……Habis dinner bila nak balik dia bagi tahu tertinggal purse kat office. Tak apalah aku kata..kita singgah ambil on the way back..

Sampai kat office gelap aje…mana ada orang jam 11 malam. Nak masuk tak boleh..tapi aku ada password dan kunci . Mau tak mahu terpaksa teman kan dia…dah tu hujan pulak lebat masa tu. Dari parking lot ke office basah habis. Masuk dalam office merayau cari suis tapi tak boleh jugak sebab black out…dalam gelap ni teraba-raba ke meja dia.cerita sensasi artis

I dah jumpa Dan my purse, kata Wati

Okay..let go …balas ku

Bila dia berjalan ke arah aku tiba-tiba dia terlanggar aku dan kami terjatuh atas lantai…..secara spontan aku terpeluk dia dilantai dan muka dia tersembam ke muka ku…….

Emmmm…..sorry kata ku..

That okay…..balas wati……

Waktu nak bangun tu aku peluk dia sebab dalam gelap ….and my hand was holding her ass…..opsss ..sorry wati…I feel nice …wati kata.. Hmmm ..dalam hati kata why not I try to kiss her So Aku cium bibir dia…lidah menghisap setiap titisan air liur dari bibir wati…menerjah kedalam mulut dan menjilat setiap inci lelangit …… Hug..hummm…..ahhhhhhhhhhh….keluhan keluar dari mulut wati……nafsu terlalu tinggi ku kira waktu tu…..baju yang basah sebab hujan pun dah jadi kering oleh bahang nafsu…… Dari mulut aku hisap telinga wati..ke leher dan ke dadanya…

Do it to me Dan….I want to tear each part of you……

Satu persatu aku tanggalkan butang blouse Wati…….breast dia masih dalam bra lace …..aku unhook bra Wati…dan mula menghisap putting nya..susah benar sebab tenggelam…..aku sedut dan hisap macam bayi kecil …aku mula menggigit-gigit keceil putting Wati….Setipa bahagian tetek wati aku jilat……aku turun kebagian perut….dan jilat semula ke bahagian tetek Wati……Her breast is so firm about 34…..My dick ni punya la keras…macam nak pecah seluar……..

Dalam hati memang nak fuck this Wati tonight……let her remember me…..forever…..

Wati dah kuat bunyi suara nya……..Dan..please…suck it more….more…I want to come …..coming…ing……gosh….dammm good…….wati coming sewaktu aku asyik menyoyot dan meramas buah dadanya….

Shall we continue tempat lain seba aku tak selesa di office ni…

She said…my place…..my parent is not arround and my husband didn’t stay with me anymore now……bisik wati….

Kami cepat-cepat berpakaian dan terus ke rumah wati…..dalam kereta kami diam saja……sampai kawasan rumah dia…gosh…..her parent much be rich….punya besar rumah……

Masuk saja dalam…wati tutup pintu and we start to kiss each other…..wati terus melucutkan setiap pakainannya…cuma yang tinggal panties G-String…aku ni bila tengok G-String lagi la keras menggila……..berahi……she take off all my cloth and leave only my Calvin Klien Boxer……trill kata Wati……

We atarted to kiss ech other……Wati baring di ruang tamu……aku mula mencium dan menjilat setiap bahagian Wati..dari hujung rambut..aku belai dan cium di hujung dahi ……hidung wati aku jilat dan cium……terus ke telinga…aku hembus perlahan-lahan…meremeng bulu roma wati

AHHHHHH…….EMMMMMMMMM……I’m wet honey……

Bantal-bantal kecil yang di pegang Wati..di ramas…bagai nak hancur rasanya bantal tu……kalau di ramas batang ku entah macamana rasanya…..

Aku kembali mecium Wati…..puas rasanya berciuman dan melihat reaksi wajahnya…….di ofice kan gelap..ini cerah…..nampak segalanya…….muka wati layu..aku menhisap lidah Wati dan entah berapa banyak air liur wati dalm mulut aku……. Ahhhhhhhhh….kuat bebar suara Wati….semakin kuat semakin bernafsu aku….

Aku kembali ke buah dadanya..indah..subur….dan masih enggelam putingnya…..aneh….jarang di pakai rupanya…..seluruh buah dada Wati penuh dengan air liur ku…..aku menggigit lembut daging pejal buah dadanya…..aku sedut dan entah berapa banyak tanda merah di buah dadanya aku sendiri tak tahu……

Aku mula turun keperut dan menjilat bahagian pusatnya……..Wati merenget manja dan tak senang duduk jadinya….. seterusnya…aku turun ke bahagian pussy wati…..basah meleleh…G-String panties…banyak mana sangatla dapat menutup kesemuanya…..aku jilat dan menyelinap masuk lidah ku di celah panties dan menyentuh bulu-bulu halus Wati……

Take me Dan……I beg you……I’m so horny…………please……..fuck me …..cerita sensasi artis
Aku masih menghisap dan menjilat kemaluan Wati dari luar dan celah panties….terkejang Wati sekejap…dah coming la tu…..

Mula menurun ke bahagian paha dan membelai dengan hujung lidah……aku hisap dan terus menjilat…tereangkat-angkat kepala wati dari atas carpet di ruang tamunya…….lidah aku terus turun ke bahagian buku lali dan aku masukan lidah di celah-celah jari kakinya……

OOOOOO….my God……I never feel like this……You are damm good……aku masih mahu explore setiap bahagian Wati……don’t have to rush ……let enjoy it Wati……..Setiap kali aku jilat jari kakinya…berdenyut-denyut ku lihat pussy Wati….. Turn arround Wati…..

Bila Wati berpusing menirap……aku semakin bernafsu…Wati cuba memengang zakar ku…..be patient honey…you will touch it later…I want you to let you have the pleasure first……..jawab ku..

Please Dan..I dah tak tahan ni…….let me see you dick…..

Aku buat tak kisah ..dan kembali mengusap punggung wati…bulat . pejal..dan paling ghairah …panties dicelah punggung Wati…sebab tu aku suka G-string….. gigitan kecil dan ramasan pada ass Wati ku lakukan…..aku usap dan menjilat alur punggung Wati …menggigil nya …….

Dah hampir 1 jam oral sex ….entah berapa kali wati klimak entah la…mata dah kuyu angat…bila tengah stim bayangkanlah muka mana….. Aku pusing dan wati menolak ku ke lantai…..boxer ku ti rentapnya..dan tersembul dick aku… Dan………….gosh…really tick and huge…..urat dick you sampai timbul ye…….bisik Wati di telinga……

Wati mula menghisap…..di jilat bahagian kepala zakar…dengan rakus dia kerjakan kepala zakarku…lidah nya menyucuk hujung akar…terangkat aku dan bagai nak terpancut mani ke dalam mulut………sikit demi sedikit kepala Wati turun kebawah hibgga separuh zakar aku dah masuk ke dalam mulutnya..air liur meleleh keluar dari mulut…….tanpa membuan masa Wati memainkan sebahagian zakarku dengan tangannya….kesan air liur tadi melicinkan pergerakan…….zakarku terlalu tegang dan keras tapi aku masih boleh menahan mani dari keluar…itulah kelebihan yang aku ada……

Berdenyut-denyut zakarku……

Emmm…..Dan…I boleh rasa dick you semakin menegang……….wati terus pula menhisap telur ku…..wow……….melayang badan ni……..

You want my dick now……..aku bersuara…..

Do it..pump..it…stick it…….I’m yours baby………..

Wati kembali menelentang…….terkankang……..melelih air mazi keluar melimpah…….Wati pegang kepala zakarku dan memainkan di hujung kelentitnya……. Agggggggg……………..fushhhhh….kuat benar bunyi keluar dari mulut Wati….

Sedang wati memainkan di hujung pussy….tiba..tiba……zuppp..aku terus tekan masukan dick aku…separuh masuk…dan Wati………. OOHHHHHHHH…yes…….damm good…huge babyyyy……………melopong mulut wati… Aku mula pump in and out……more honey..more…….akhirnya aku tekan kesemuanya masuk …ooo..oh..oh…..so deep …..harder ..harder…………

Aku mula tari kembali keluar….tinggal hanya hujung akar dan terus tekan kembali……..nasib baik rumah wati kosong…kalau tidak mau satu rumah dengar suaranya……bau air pussy wati menaikan lagi nafsu ku…….semakin di tekan semakin banyak air yang keluar……basah bulu wati…dah tu pussy nya masih ketat….aku respect dia ni punya barang………….

Wati meluruskan kakinya dan mengepit zakarku…….sedap betul…terasa tembamnya pussy dia…….kami bercuiman semela manakala zakar masih lagi terbenan keluar masukk……..sambil bercium tangan ku tak lepas merapa setiap bahagian tubuh Wati dan bermain di breast ……aku turunkan tangan ku kebawah…sambil menekan keluar masuk tanganku berain di kelentit wati….aku ambil tangannya dan bermain bersama …….

Dammm you…so good…I’m…coming………dan aku terus menhentak kuat………… Oohhhhhhhhh…………

Aku masih belum sampai…………dah dua jam begini…masih kuat berdayung kami berdua…….. Turn your back babe…….

Wati menirap dan meluruskan badannya……..aku mainkan dick aku di celah pehanya dan terus masukan ke pussynya dari belakang…..menjerit kuat…………more baby more…….

Bila aku pump dari belakang nikmatnya makin sedap sebab Wati mengemut dengan lebih kuat lagi……sambil menhentak aku pegang ass wati dan terus menunggangnya dari belakang……….

Ummm..um……ummmmmmmmm…………

Bergoyang badan wati…….kelihatan buah dadanya juga turut bergoyang……aku mula meramas dari belakang……sambil buluku bergesel di bahagian punggungnya…………….it nice…..honey………….I’m cominggggggg………………ooooooooooooooo

Wati kembali menelentang,…..aku kembali memasukan zakarku dari hadapan…….sampai kembang dan terbuka luar faraj wati di kerjakan……..aku masukan kembali kedalam faraj …….zakarku kembali menegang di dalam pussy Wati…

Wah…you can still go on Da…Yes baby balasku..

Zakar yang mula menurun kembali menegang di dalam pussy wati……Aku ankat kepala wati dengan tangan dan biarkan di dadaku…..separuh badannya terangkat dan aku kembali menerjag faraj wati…hampir setengah jam…aku rasa dah nak klimaks……

Aku semakin menekan …….suara kami derdua jelas kedengaran….ohh…umm….yeees..yeahhh usssh…..

I will shoot inside you baby……..yes..dan do ..it………..nowwwwww…….

Aku benamkan dan terus memancutkan semuanya dedalam faraj wati…………Ohhhhhh go are good honey kataku….you tooo…..

Aku lihat jam dah 4 pagi waktu tu…..nasib baik esok hari sabtu tak kerja…..

Pagi jam 7 aku bangun …dan pulang ke apartment ku……Wati kata nak datang ke apartmentku malam nanti…………….

Why not …..I will take your ass this time balasku… I never do that… Me too watii Okay we try honey……………

Hubungan aku dengan Wati berjalan hanpir 3 tahun…..kadang-kadang di office pun jagi…dia datang tak pakai panties…..sambil bekerja aku seluk dalam skitnya…..kadang-kadang aku fuck dia dengan hanya menyelak skirt yang di pakai waktu lunch kat office……nice to try something different…..

cerita sensasi artis – Ada sekali tu aku uck dia masa dia salin baju di shooping complex……….gosh….what a lady…….. I still have some story bout her and few ithers…aku teringin nak cuba dengan mature lady …ramai kata mature ni lebih banyak experince …so anybody out there…I want to be your student…………..of course this will only between us…sex not feelings okay………

For the young and lovely ladies…lets try to explore more ……you can e-mail me mydaniel69@hotmail.com

Sorry I’m not a good writer………….if I have more support from you there I’ll share more of my stories………about Pam …my apartment mate Chinese lady with big tits…….datin Nelly yang make dalam bath tub di hotel…….sampai nak patah dick aku di kerjakannya……atau pun pensyarah aku di U dulu……sebab mabuk masa keluar dengan aku ke disko …

Email ThisBlogThis!Share to TwitterShare to FacebookShare to Pinterest

Penangan Janda

Nurbainon atau biasanya orang kampung panggil Banon sudah 5 tahun hidup menjanda. Lakinya mati dalam kemalangan dengan basikal ketika berjalan kaki ke tempat kerja. Anaknya yang 3 orang tu masih bersekolah. Paling tua baru tingkatan 2, yang kedua pula baru darjah 5 dan yang bongsu pula darjah 4. Ketiga-tiga anaknya perempuan. Demi menampung perbelanjaan hariannya, Banon telah bekerja sebagai pembantu gerai makan mak Leha di simpang masuk kampung di sebuah daerah di Johor itu. Walau pun gajinya tak seberapa, jadilah asalkan dapat menampung mereka sekeluarga. Kalau terkurang duit, maknya iaitu hajah Saodah yang tinggal di kawasan pekan akan datang menghulurkan bantuan. Bukan Banon tak nak tinggal dengan maknya, tapi dia sebenarnya lebih suka tinggal berdikari bersama anak-anaknya. Lagi pun dia tak nak menyusahkan maknya. Maknya faham dengan perangai degil anaknya tu.
Banon bukannya tak lawa, orangnya cantik dan bodinya pun ada umphh! Kalau nak dikira cutting dan solid molid memang out la kiranya, tapi ada bahagian-bahagian pada tubuhnya yang mampu buat lelaki tak boleh tahan dengannya. Umurnya yang dah melangkah 45 tahun dah boleh dikira tua kalau perempuan, tapi sebenarnya Banon masih boleh bagi penangan atas katil yang hebat.
Perutnya yang membuncit sebab tak jaga badan nampak sungguh seksi. Kalau pakai baju ketat sikit, memang jelas ketara bodi dia yang melentik tu. Punggungnya tonggek tak usah cakap dah. Baru pakai baju kurung yang sendat sikit dah meleleh air liur orang kampung. Itu belum lagi pakai skirt yang ketat-ketat atau pun kebaya balut sarung nangka. Silap-silap pak imam pun boleh balik melancap kat tepi jalan pasal stim dengan bontot Banon yang tonggek dan lebar tu. Peha dia memang gebu. Ditambah pulak dengan cara jalannya yang menonggek ala-ala itik serama dan ada sikit-sikit bersepah jalannya, memang stim betul kalau tengok janda nih.
Sejak Banon kerja kat kedai makan mak Leha, memang ramai pelanggan datang terutamanya lelaki la. Semuanya semata-mata nak menjamu mata tengok janda seksi tu. Ada jugak sorang dua yang cuba kenen-kenen tapi Banon ni buat biasa-biasa je, sebab dia dah biasa dengan usikan nakal lelaki-lelaki yang cuba nak ambik kesempatan kepadanya.
Namun pada satu hari ni, ada seorang anak muda yang memang dah stim gila dengan si janda beranak tiga ni pergilah makan kat kedai makan mak Leha. Masa tu tak ramai pelanggan yang datang. Jadi anak muda ni, Jusoh namanya pun duduklah dekat meja yang dekat dengan tempat Banon keluar masuk dari dapur ke ruang makan. biar senang sikit nak tackle Banon.
Masa Banon ambik order, Jusoh buat-buat alim kucing. Buat-buat baik la konon. Pijak semut pun tak mati. Nak teh O ais limau katanya. Bila ditanya nak makan apa, jawabnya..
“Saya tak selera makan la sebab teringatkan awak..” jawab Jusoh selamba ala-ala romeo.
Banon cuma senyum je. Lepas tu dia tinggalkan Jusoh yang tersengih macam kerang busuk. Mata Jusoh gelojoh melahap punggung Banon yang sendat dengan skirt hitam itu. Blouse kuning yang dipakai Banon agak singkat sampai nampak garisan seluar dalam pada kain skirt hitamnya.
Sejurus kemudian Banon datang dengan air minuman yang dipesan oleh Jusoh. Sebaik gelas diletak di atas meja, Jusoh segera mengorat Banon.
“Banon dah makan?” tanya Jusoh sambil control macho.
“Dah… Betul ke Jusoh tak nak makan?” tanya Banon.
“Kalau makan kat rumah awak nak juga, kalau kat sini belum selera lagi la Banon..” kata Jusoh mula mengada-ngada.
“Datanglah rumah saya kalau nak makan kat rumah saya..” kata Banon.
“Boleh ye? Bila?” tanya Jusoh tak sabar.
“Datanglah esok. Bukan ke esok Jumaat, saya cuti. ” kata Banon.
“Err.. Pukul berapa?” tanya Jusoh lagi tak sabar-sabar.
“Awak call saya dulu lah.. ” kata Banon.
“Apa nombor handphone awak ye?” kata Jusoh sambil cepat je tangannya mengeluarkan handphonenya dari dalam poket seluarnya.
“0127XXXXXX” kata Banon.
Jusoh segera menyimpan nombor handphone Banon ke dalam handphonenya dan Banon pun segera ke meja makan lain untuk mengambil order dari pelanggan yang baru masuk ke kedai. Mata Jusoh bersinar-sinar dengan penuh harapan. Harapannya untuk merasa tubuh mungil janda beranak tiga yang seksi itu mungkin akan tercapai. Dari mejanya, matanya terpaku melihat punggung Banon meliuk-liuk dalam kainnya. Perut Banon yang buncit nampak begitu sedap sekali jika dapat dipegang.
“Ah… sabar… sabar… esok mesti dapat…” kata hati Jusoh.
………………………………………………………
Esoknya seperti yang dijanji pada malam tadinya, Jusoh datang pada waktu yang dijanjikan. Malam tadinya dia dan Banon bermain sms sampai lewat malam. Sikit-sikit jusoh masuk jarum dan nampaknya ada respond dari janda beranak tiga ni. Perbualan-perbualan lucah pun sikit-sikit menjadi tajuk mereka berborak.
Tepat jam 6.30 pagi, Jusoh dan menyangkung di tepi tingkap bilik Banon. Dalam gelap-gelap tu dia duduk di celah-celah pasu bunga sambil membaling batu-batu kecil ke tingkap kayu bilik Banon. Perlahan-lahan tingkap bilik Banon terbuka dan cahaya lampu bilik Banon pun menyinari ruang luar rumah. Banon lihat Jusoh dan menunggunya seperti dijanjikan. Segera Banon ke dapur membuka pintu belakang perlahan-lahan, takut anak-anaknya terjaga dari tidur. Jusoh pun masuk dan Banon membawanya masuk ke dalam bilik.
“Mana anak-anak awak ?” bisik Jusoh kepada Banon.
“Tengah tidur, awak duduk dulu, saya nak kejutkan dia orang pergi sekolah. Kejap lagi saya datang balik.” arah Banon dan Jusoh pun duduk di tepi katil menantikan Banon.
Dari dalam bilik, Jusoh dengar suara Banon mengejutkan anak-anaknya bangun dari tidur. Macam-macam karenah nampaknya anak-anaknya. Dari suara Banon, Jusoh tahu anak-anaknya liat nak bangun tidur. Sambil tu mata Jusoh memerhati ruang bilik tidur Banon. Mata Jusoh terlihat bakul baju basuhan dan dia segera bangun dan menyelongkar segala isinya. Tangan Jusoh berjaya mendapat sesuatu. Seluar dalam Banon yang dikumpul untuk dicuci kelihatan masih bersih. Jusoh cium seluar dalam Banon. Bau badan dan bau pepek Banon menyerap ke dalam hidungnya. Jusoh serta merta stim. Dia membelek-belek seluar dalam Banon.
“Mak oii… besarnya seluar dalam dia… Lagi besar dari seluar dalam aku? Memang power nampaknya bontot janda ni..” kata hati Jusoh sendirian.
Jusoh segera menyimpan seluar dalam Banon ke dalam koceknya apabila dia menyedari pintu bilik perlahan-lahan dibuka dari luar. Kelihatan Banon masuk dan terus duduk di sebelah Jusoh. Mereka saling berpandangan sambil tersenyum.
“Kita nak buat apa ni?” tanya Banon berbisik kepada Jusoh.
“Bukan ke saya nak makan awak… Oppsss…. nak makan kat rumah awak…” kata Jusoh.
“Eeiii… gatal…. ” kata Banon sambil jarinya mencubit manja peha Jusoh.
Jusoh segera menangkap tangan Banon dan dia terus memegang jari jemari Banon dengan lembut. Banon tersipu-sipu malu. Tiba-tiba kedengaran suara anak Banon memanggil namanya dari luar bilik. Banon segera bangun menuju ke pintu. Jusoh seperti terpukau melihat punggung Banon yang meliuk-liuk dibaluti kain batik merah yang ketat. Baju t hijaunya kelihatan terselak ke pinggang mendedahkan punggung tonggeknya yang lebar. Perlahan-lahan Jusoh mengurut koneknya di dalam seluar.
Banon berdiri di pintu dan membuka sedikit pintunya. Kedengaran suara anaknya menanyakan baju sekolahnya. Banon mengarahkan anaknya mengambil baju sekolah yang sidah siap digosok di ampaian bilik anaknya. Kemudian Banon menutup pintu dan kembali duduk di sebelah Jusoh.
“Bontot awak power betul la Banon… ” kata Jusoh sambil tangannya mula meraba-raba punggung Banon.
“Ee… tak malu ek?” kata Banon perlahan-lahan sambil sekali lagi mencubit peha Jusoh.
“Saya nak bagi anak-anak saya duit sekolah, awak tunggu sini kejap ye… ” bisik Banon.
“Banon… nah ambik ni… ” kata Jusoh sambil mengeluarkan dompetnya dan menghulurkan tiga keping duit RM5 kepada Banon.
“Untuk apa ni?” tanya Banon.
“Untuk anak-anak awak.. takpe ambik je… saya ikhlas..” kata Jusoh.
“Terima kasih..” kata Banon sambil tersenyum dan terus menuju ke pintu bilik.
Jusoh sempat menepuk punggung Banon hingga jelas ianya bergegar dibalik kain batik yang ketat itu. Banon menoleh kepada Jusoh sambil tersenyum lalu keluar dari bilik mendapatkan anak-anaknya.
Seketika kemudian Banon masuk kembali ke dalam bilik mendapatkan Jusoh. Dia duduk di sebelah Jusoh. Mata Banon terlihat adanya bonjolan di seluar Jusoh. Banon tahu apakah itu namun dia sengaja ingin menguji Jusoh.
“Apa yang terbonjol tu?” tanya Banon buat-buat tak tahu.
“Ohh.. Ini namanya burung nak terlepas… Banon nak tengok?” kata Jusoh.
“Awak tak malu eh.. ” kata Banon.
“Tak… Nah… ” terus sahaja Jusoh membuka zip seluarnya dan menarik keluar koneknya.
“TOINGGGG!!!!” terpacak bagai spring konek Jusoh yang dah berkilat kepala takuknya.
“Eeeee…. Awak ni tak malu laa…. ” Kata Banon sambil ketawa kecil.
Jusoh dengan selamba menarik tangan Banon supaya memegang koneknya. Banon pun memegang konek yang dah lama tak dinikmati itu. Jusoh bagaikan menarik nafas lega disaat tangan Banon mengocok koneknya yang keras itu. Banon sendiri semakin terangsang nafsu jandanya. Konek Jusoh yang keras dipegangnya dan dirocohnya hingga kelihatan air jernih mula terbit dari lubang kencingnya. Berkali-kali janda beranak tiga itu menelan air liurnya sendiri. Jusoh pula tak boleh handle tengok koneknya dirocoh janda itu.
“Banon… takkan nak lancapkan je kot…” kata Jusoh kepada Banon.
“Awak nak saya buat apa?” tanya Banon.
“Hisap la sayangg… ” kata Jusoh mengada-ngada.
Banon pun turun dari katil dan berlutut di antara kaki Jusoh. Lidah janda beranak tiga itu pun menjilat kepala takuk konek Jusoh. Jusoh menggeliat geli. Banon ketawa kecil dengan telatah Jusoh. Kemudian dia mula menghisap kepala takuk Jusoh dan menyonyot macam budak-budak hisap puting. Dah lama betul dia tak hisap konek. Nafsu jandanya cepat je naik. Banon pun terus hisap konek Jusoh sampai ke pangkal. Konek Jusoh hilang dalam mulut Banon. Kemudian muncul kembali dan hilang kembali dalam mulut Banon. Jusoh betul-betul tak boleh tahan dengan hisapan mulut Banon. Rambut Banon yang kerinting halus di belainya dengan lembut. Muka Banon yang cantik dan bertahi lalat di pipi kanannya bagaikan bidadari sedang menghisap konek. Memang dia betul-betul stim gila.
“Banon… saya tak boleh tahan.. Cukup sayang… ” kata Jusoh.
Banon buat selamba. Dia tak hiraukan permintaan Jusoh. Dia nak Jusoh terpancut-pancut. Dia nak Jusoh tahu bahawa dia memang hebat menghisap konek lelaki. Dia nak Jusoh tahu dia memang perlukan konek lelaki.
“Banon… tolong sayangg… Banon.. Ohhh.. Ohhhh… AHHHHHH!!!”
“CRUUTTTTT!!!! CRUTTTTTT!!! CRUUUTTTTT!!!”
Memancut air mani Jusoh di dalam mulut Banon. Janda beranak tiga itu terus menghisap konek Jusoh keluar masuk. Air mani Jusoh dirasakan memancut kuat memenuhi rongga mulutnya. Pekat dan banyak. Banon menelan air mani Jusoh sedikit demi sedikit, namun sebahagian lagi berciciran jatuh dari celah bibirnya ke kain batiknya.
“Slurrppp… Srupppp.. Ohhff… Emmphhh… Oouuffff….” Mulut Banon yang dipenuhi konek dan air mani bersuara penuh nafsu.
“Banon…. Ohhh… Banon… Ohhhhhh… sedapnya Banon…” Jusoh mengerang sedap.
Banon pun menarik kepalanya membuatkan konek Jusoh keluar dari mulutnya. Berciciran air mani Jusoh meleleh keluar dari mulut Banon. Memang banyak hingga semuanya meleleh jatuh membasahi kain batik di pehanya. Jusoh sungguh teruja dengan kelakuan Banon yang sungguh lucah itu. Selama ini dia main dengan Rathi, perempuan hindu merangkap bini tokeinya pun tak selucah itu.
Jusoh terbaring di atas katil sementara Banon pun keluar dari bilik menuju ke bilik air. Sambil berbaring, Jusoh terfikir apalah nasib janda beranak tiga tu. Lawa-lawa pun tak ada orang berani nak datang meminang. Jusoh bertekad, dia nak masuk meminang Banon. Walau pun umurnya terlalu jauh jaraknya tetapi dia tidak peduli itu semua. Jusoh nekad. Pasti.. dan pasti….

Ikhlas: Gigit, Kunyah, Telan!

Kemarin sore selepas jam kantor, saya pergi ke kampus untuk menemui seorang Ibu yang dulu sempat membimbing saya saat skripsi. Sesuai janji, kami akan bertemu jam 4 sore di mushalla fakultas yang ternyata sekarang bertambah cantik interiornya, ditambah sebuah rak yang penuh berisi buku-buku Sirah Nabawiyah dan Tafsir Ibnu Katsir, sesuatu yang tidak saya temukan saat saya masih kuliah. Setelah menunggu beberapa saat, Ibu datang dan mengajak saya untuk berpindah tempat ke cafetaria agar kami bisa memesan segelas kopi. Kami pun berjalan, meninggalkan gedung yang semakin lama semakin sepi karena jam kuliah sudah selesai sejak tadi.

Seperti biasanya, Ibu menanyakan sebuah pertanyaan yang selalu ditanyakannya kepada saya setiap kami bertemu, “Bagaimana kabar hati, Nov?” Sapaan yang berasal dari hati itu tidak pernah terdengar biasa, selalu istimewa karena saya merasa ada yang menyapa perasaan saya. Saya pun tersenyum, senyuman yang beberapa detik kemudian membuat sebuah cerita mengalir deras dari mulut saya, “Alhamdulillah, Allah sedang menguji keikhlasan saya …”  dan selanjutnya yang tidak bisa saya ceritakan. Kalimat tanya tentang kabar hati memang selalu membuat saya bisa bercerita panjang. Kemudian, pandangan saya berbayang, rupanya ada bulir-bulir air yang menunggu pecah disana.

Tak mudah berbicara tentang ikhlas, sama tak mudahnya dengan mendidik hati untuk ikhlas. Betapa tidak, merasa sudah ikhlas dan berkata sudah ikhlas berarti bahwa hati belum ikhlas, bukan?

Tentang ikhlas, Ibu menanggapi cerita saya dengan sebuah kalimat yang dalam maknanya, “Nov, ikhlas itu tidak bisa kita angan-angankan, harus dilakukan, harus diperjalankan. Terima dulu apa yang sedang terjadi. Gak apa-apa kalau masih berat, masih sedih, masih terasa lukanya, masih sulit, gak apa-apa. Sabar, ya, Nak! Kalau tidak begini, bagaimana bisa kamu tahu apa rasanya berjuang untuk ikhlas? Kalau tidak begini, bagaimana bisa kamu tahu seperti apa ikhlas itu? Ibarat sedang makan, agar ikhlas kita harus menggigit, mengunya, menelan, agar benar-benar terasa. Satu hal, Nov, ikhlas tidak akan hadir pada hati yang belum teruji.” Seperti yang sudah bisa ditebak, tak ada yang bisa saya jawab selain dengan menangguk dan menunduk, sebab bulir-bulir air itu akhirnya pecah juga.

Apakah kamu pernah merasakan betapa sulitnya mengupayakan ikhlas? Ternyata, mengupayakan ikhlas sama seperti mengupayakan agar makanan bisa terserap oleh tubuh: harus digigit, dikunyah, ditelan. Sebab, seperti apa yang dikatakan Ibu, ikhlas tidak akan hadir pada hati yang belum teruji. Ya Rabb, semoga Engkau senantiasa memudahkan agar aku memiliki ruang yang lapang di dalam hati sebagai tempat tumbuhnya keikhlasan. Semoga aku senantiasa menjaga percaya di dalam hati bahwa segala sesuatu yang menurutku baik tapi ternyata Engkau ambil, maka Engkau akan menggantinya dengan yang lebih baik. Tak hanya baik bagi dunia, juga bagi akhirat. Ya Rabb, mohon ampun sebab aku telah mendzalimi diriku sendiri.

“Dan (ingatlah kisah) Dzun Nun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu ia menyangka bahwa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya), maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap: “Bahwa tidak ada sesembahan yang berhak disembah selain Engkau. Maha suci Engkau, sesungguhnya aku adalah Termasuk orang-orang yang zalim.” Maka Kami telah memperkenankan doanya dan menyelamatkannya dari pada kedukaan dan demikianlah Kami selamatkan orang-orang yang beriman.” (QS. Al Anbiya’: 87-88)

Kamuku di Masa Depan

Kamu-ku di masa depan. Sebelum denganmu, aku pernah mencintai dalam diam, pernah pula terlalu percaya hingga membuahkan luka begitu menganga, serta beberapa kali menuju pulang yang ternyata hanya tempat singgahan.
Kamu-ku di masa depan. Apakah kita pernah saling menyapa sebelumnya?

Kamu yang menggenggam masa depanku, aku pernah mencicip berbagai rasa, sepertimu yang pernah mencinta dengan berbagai cara. Pahit, manis juga asamnya kisah cinta. Hingga kupilih menempuh jalan hambar ini. Apa ini jalan yang mempertemukan kita? Apakah kamu bayang di persimpangan itu?

Kamu-ku di masa depan, aku tak tahu apakah jalan ini akan mempertemukan kita lebih cepat atau malah lebih lama. Aku pun tak tahu apakah nanti kita di pertemukan dalam keadaan baik ataupun buruk. Tapi aku yakin kita pasti bertemu, kelak di masa depan. Apakah kau merasakan hal yang seperti kurasakan ini? Memikirkan kamu yang bahkan aku tak tahu seperti apa.

Teruntuk kamu masa depanku, yang kini masih jadi nona senjaku, dan semoga segera jadi halalku. Kamu datang tepat saat senja begitu menjingga, menyapaku yang sangat murung mengikuti arus dunia yang semakin menggila. Dan tentu saja Tuhan sepertinya tak setuju melihat dua insan manusiaNya yang belum halal untuk lama berdua-duaan, hingga ia memerintah waktu untuk cepat berlalu, dan menyuruh jarak hadir kembali diantara kita. Aku tahu ini hanya skenario Tuhan untuk menguji kita, cinta dan kesetiaan yang ada. Tenang saja puan aku takkan bosan, aku sabar menunggu celengan rindu ini pecah, pecah oleh tatapan nanarmu dan senyum seadamu. Aku rela menunggumu hingga jingganya senja dan derasnya hujan menyatu.

Dibuat oleh @sepatupudar @bekuankenangan @dysaniasyndrome @yusroon untuk memenuhi writing project kolaborasi dari @kitakalimantan

Bukankah seseorang pernah berkata ‘gelas yang telah pecah, takkan bisa kembali utuh seperti semula’
—  Lantas kau bertanya bagaimana agar kepercayaan ini kembali utuh?

“Saya masih dapat undangan reuni sekolah, sudah 3 kali ini. Teman-teman saya masih memeluk saya kalau ketemu, ditanya sekarang dimana, saya bilang ya sekarang saya kerjaannya ‘mengukur jalan’. Apa adanya saja. Yang penting teman-teman saya masih baik sama saya. Saya orangnya selalu tidak tega kalau melihat orang kesusahan. Dulu ada teman saya yang tidak bisa bayar biaya sekolah, saya rela pecah celengan saya untuk bantu dia. Jadi saya selalu berusaha baik sama teman-teman saya. Sebelum krisis dulu saya jaya. Saya pikir semua hanya titipan jadi tidak perlu kecewa. Sekarang banyak orang yang kelihatannya saja mampu, tapi sebenarnya tidak, beda dengan dulu. Hidup itu jangan terlalu memaksakan diri kalau memang tidak punya.

Saya padahal punya hak rumah dari peninggalan orang tua saya, tapi saya tidak mau terlalu memikirkan itu, sudah tua, rumah saya yang ada masih cukup untuk ditinggali, jadi keponakan saya yang belum punya rumah bisa tinggal di situ sekarang. Mudahan sehat dan selamat saja sekarang, bisa lihat cucu, kasih uang jajan untuk cucu. Anak-anak saya bilang lebih baik saya di rumah saja daripada kepanasan seperti ini. Malah pusing kepala saya kalau cuma di rumah, anggap saja olahraga lah, selagi masih kuat. Kerja juga jangan carinya saja, kalau bisa berbagi, sedikit atau banyak tidak masalah, yang penting kan berbaginya itu.”

dari tadi saya nulis-hapus-nulis-hapus-nulis-hapus

menyedihkan sekali ternyata ingin dan enggan saling bersaing di hadapan rindu.

kemudian menulis lagi….
tapi tetap saja dada saya mau pecah sendiri.

Anak kesayangan papa days ( @jendelamerahjambu)

Selamat berulang waktu.
Tangismu pecah 19 tahun lalu. Suaramu merampas segala keheningan ayah ibumu. Segala harapan tumbuh, suatu kebahagiaan yang tak pernah terukur dan terukir sebelumnya. Kini, perempuan mungil itu tumbuh dewasa. Semoga mendewasa dengan sopan santun, penuh empati dan rasa menghargai. Semoga bakti dan prestasimu mampu menjawab doa-doa kedua orang tuamu. Tangismu adalah tangis mereka, tawamu adalah tawa mereka. Berikanlah yang terbaik, selagi keduanya masih bisa melihatmu. ( @ibnufir )

Pada 19 tahun silam, pecah tangismu pertama kali yang diiringi tangis haru ayah dan ibumu. Rasa-rasanya baru saja kemarin ayahmu mengumandangkan adzan di telingamu. Hari ini, 19 tahun berlalu. Telah cantik parasmu disertai santun akhlakmu. Selamat menempuh usia yang baru. Semoga setiap langkahmu senantiasa diiringi berkah. Setiap doa diijabah oleh-Nya. Setiap cita menjelma nyata. Semoga kebaikan dan kebahagiaan tak henti menghampiri. Dijauhkan dari segala ketidak baikan. Semoga rencanamu senantiasa sesuai dengan rencana-Nya yang sama baiknya. ( @rizadwi )

19 mungkin hanyalah angka, namun lihat makna itu. Bahwa Tuhan masih mengizinkanmu tuk menjalani hidup dengan segala kesempatan yang bisa kaudapat. Bahwa kaujuga hebat, akan segala hal yang mampu kaulalui, hingga angka itu maju kehitungan selanjutnya, selamat menikmati bertambahnya angka dalam usia. Semoga kebaikkan, kebahagiaan selalu menyertai tiap langkahmu. ( @risnasanbe )

Selamat hari lilin 👻
Apa ini, jangan mengharap puisi
Aku tidak pernah ahli.
Bagaimana dengan doa yang mengudara.?
Semoga setiap harimu selalu bahagia
Semoga diberikan oleh Allah semua yang terbaik untukmu
Semoga 19tahun yang berlalu dapat dijadikan pelajaran diwaktu selanjutnya
Tetaplah menjadi wanita, tetaplah menjadi seorang anak untuk papa dan mama, dan tetaplah menjadi kamu.
Sekian dan terima pelukan 👻 ( @biashujan )

Hari ini genap 19 tahun sudah usia anak kesayangan papa. Semoga hari ini menjadi pertanda bahwa kamu telah dan harus mulai beranjak dewasa. Sebab 19 tahun bukan apa-apa jika kamu tak ma(mp)u memaknainya. Apa yang kamu lakukan sekarang tentu sebuah cerminan dari kamu dimasa lalu dan kamu yang akan datang. Maka janganlah terlena dengan sebuah perayaan sebab itu artinya jatah hidupmu di dunia telah berkurang. Pun tak usah bersedih lantaran kehilangan jatah usia bukanlah hal yang merugikan. Bisa jadi itu adalah cara Dia mempersempit kesempatanmu untuk menjadi sebab yang tidak baik bagi orang lain. Dan bersyukurlah sekuat tenaga karena kamu pernah menjadi sebab baik bagi mereka di sekitarmu. Bersabarlah menanti kebaikan itu pulang padamu. ( @duatigadesember )

Dear anak kesayangan papa … Selamat bertambah usia. Semoga tidak hanya menjadi kesayangan papa tapi juga kesayangan (si)apa pun yang mengenalmu.
Kita tahu, 19 tahun bukan waktu yang singkat untuk mengenal pun merasakan berbagai perayaan hidup, maka jadikanlah itu sebagai pedoman untuk langkahmu selanjutnya.
Berbahagialah kamu atas hidupmu,
Berterimakasihlah pada malaikat yang kau sebut mama dan papa,
Bermanfaatlah untuk (si)apa pun,
Jadilah manusia yang tak pernah luput dari rasa syukur ….
Selamat 19tahun usiamu
Bersama ini kulangitkan doa baik serta peluk untukmu. Semoga Tuhan lantas menyampaikannya kepadamu. ( @gelangkaret )

Aulia Nurkarima Jais, doa luar biasa yang dihaturkan oleh kedua malaikatmu. Kala itu, tangis pertamamu menjelma menjadi sebentuk rasa syukur paling luar biasa untuk mereka. Semesta bergembira, menyambut kehadiranmu yang suci tanpa cela. Kini, tak terasa waktu bergulir begitu cepat. Anak gadis yang dilabeli “kesayangan papa” telah bertambah dewasa. Bilangan prima ke-8, ya … 19 adalah angka yang melambangkan usiamu sekarang. Selamat mendewasa, kutitipkan salam dan asa yang kurapal lewat doa, semoga kamu selalu dilingkupi bahagia. Semoga ribuan hari yang lalu dapat kamu jadikan pengalaman berkesan, dan jutaan hari selanjutnya menjadi sebaik-baik harapan. Barakallah fii umrik, Ulil 😚 ( @hujankopisenja )

Selamat ulang tahun Aulia. Semoga indahnya kota Malang menjadikan doaku media. Bahwa meski usiamu sudah tak lagi belia, hatimu kan terus lebih indah dari dahlia. I wish you all the best. God bless. ( @tutyevelina.blogspot.com)

Rumpun Aksara, 11 April 2017

tikak25  asked:

Assalamualaikum kak.. Izin bertanya.. Menurut kakak egois dan keras kepala itu seperti apa.. Bagaimana cara menghilangkan sifat2 itu..

Walaikumsalam @tikak25

EGOIS DAN KERAS KEPALA

Egois itu, kondisi ketika manusia memaksakan keputusannya untuk diambil, baik benar ataupun salah, untuk menguntungkan dirinya sendiri.

Kalau keras kepala itu, kondisi keika manusia tidak mau menggoyahkan pendapatnya, meskipun ada orang yang memberi masukan, dia tetap teguh pada pendiriannya. Belum tentu itu untuk keuntungan pribadi, tapi lebih kepada apa yang dia pikirkan itu sudah pasti benar dan orang lain salah.

Keras kepala juga bisa jadi, kondisi ketika orang itu dipukul oleh bata, batako, pelk mobil, cangkang kura-kura, atau HP nokia 3310, tapi barang-barangnya yang malah pecah sedangkan kepala orang tersebut tidak terluka, dan orang itu hanya tersenyum.

Yang pasti, egois dan  keras kepala itu, yang kalau salah satunya kita miliki, maka akan mempersulit hidup kita. Dan kalau keduanya kita miliki, maka akan mempersulit hidup semua orang.

Ibaratnya wanita seperti kaca ,
Kuat tapi juga rapuh ,
Mudah pecah , Namun pecahannya ,
menjadi bahagian yang lebih kuat
dan tajam disetiap sisinya .
Jadilah wanita , yang semakin kuat
disaat patahmu , Semakin tajam disaat
lukamu . Hingga tak ada lagi yang berani
melukai lalu pergi .

Ketika tangismu pecah kala itu

Senyum telah selesai ditenun

Dalam pelukan ibunda, namamu kian berharga

Ketika tangismu pecah kala itu

Do'a yang berbalut khawatir lepas seketika

Di suara adzan ayahanda, masa depanmu terjaga

; Bahagia tak terhingga dari keduanya

Adakah kau ingat, pesan yang disampaikan mereka?

Nak, kaulah permata yang takkan pernah hilang dan senantiasa terjaga keutuhannya

Darimu cinta terlahir dengan bermacam warna

Lekaslah dewasa karena ada dua orang yang tak pernah lepas dalam berdo'a

Kini telah sampai pada harlahmu

Apa yang kau harap untuk tahun ini?

Do'a tetap setia mencakrawala di sepanjang usianya

Aulia Nurkarima Jais Selamat merumuskan kembali cita-citamu

Setangkup do'a masih rapat aamiinnya

Selamat datang di duniamu yang baru

Waktu dan masa telah bersepakat atas bahagiamu

Di angka kesembilan belas ini Biarkan ganjil menemanimu

Seperti cinta dan kasih sayang ibumu

Biarkan ganjil menggiringmu

Pada tidak putus asanya semangat ayahmu

Selamat Ulang Tahun

Lukislah bahagia dengan tawa-tawa

Dalam do'a yang tersenyum

Dari cinta dan cita yang bercitra ( @ahmedfauzyhawi )

Anak kesayangan papa days ( @jendelamerahjambu )

Summon @ibnufir @duatigadesember @gelangkaret @rizadwi @hujankopisenja @risnasanbe @biashujan @tutyeveline @putritsaniya @arian

Aku merelakan diriku di sedapkan oleh Pakcik Taher.Sambil beromen kami bergolek di atas karpet.Sedutannya berterusan dari dada, tetek, perut dan terus ke batangngku. Dengan cermat, lidahnya bermain-main di muncung batangku, pandai dia memain-mainkan kepala kote ku hingga ke tengkuk. Aku berdenguh tanpa dapat ditahan. Kini seluruh batangku di tutuh seperti bermain harmonika. Aaah buahku turut dikulum sambit sedutan-sedutan lembut dan ganas dilakukannya membuatkan nafas aku turun naik,tersentak dengan kencang.“Aaaah pakcik.. sudahlah tu….” Maniku bagai mahu terpancar tetapi tidak terpancar. Ia bagaikan tergantung di situ penuh kenikmatan. Perutku turun naik,kejang menahan sakit bercampur nikmat yang amat sangat.“pakcik memang idamkan ini….” bisiknya dengan suara dan nafas bak kuda. Dia terus menggenggam batangku, mengocoknya ganas. dalam kenikamatan itu aku rasa sesuatu yang sedang meniti di juburku.Tidak kusangka Pakcik Taher menjilat juburku…Aaah Oooh.. Aku tidak terucap… Tanganku cuba menarik tangan Pakcik Taher untuk menghentikannya, namun dia terus ganas menyerangku…Punggungku di jarakkan dengan tangan sambil memaksa aku mengangkang.Kedua-dua kakiku terkangkang ke atas sambil aku dalam keadaan terlentang…Tiba-tiba aku rasa sambil dia menghisap batang aku dengan ganas,jarinya bermain-main di bibir juburku.Dalam kesedapan, aku tidak berupaya menahannya. Perlahan-lahan jarinya ditekankan ke juburku sambil lidahnya dimain-mainkan di kepala kote ku..”Jangan bang….“ aku mula lemas…. Aku tidak rela jarinya menerobos juburku..Cepat aku cuba mengemut agar jarinya tidak dapat di masukkan.
Mmmmmmmph…Mmph…… Bunyi nafasnya yang bak kuda. Hisapannya makin kencang sambil jarinya ditekankan perlahan-lahan kejuburku, cuba menawanku penuh kesabaran. Aku cuba bangun menghalang,tapi cepat dia menolakku semula…"Jangan pakcik…nngghh oooh aaaah…” Aku mencengkam rambutku.Kesedapan yang teramat sangat membuatkan aku tidak berdaya lagi untuk menghalang serangan jari Pakcik Taher di juburku… Aku makin lemah…. makin ghairah…. Makin ingin terus diterokai…. Ommmmphhhchhphhk…. Mulut Pakcik Taher cekap menghela zakar ku. Secepat itu juga jarinya memujuk juburku agar merelakan….Aku masih enggan mengaku kalah… “jjjangan pakcik…jangannn..saya tak nak…..Kalau tidak…. saya jerit…” “Diam!” jerkahnya. Pehaku di angkat ke atas, terkangkang. Aku tidak dapat bergerak lagi selain menunggu saat itu.Tangannya melata ke seluruh tubuhku yang dibasahi peluh. Alur ponggongku juga kian basah.Aku makin lemah… makin lemas… Pakcik Taher makin gagah, makin ganas makin menggila.Ooommmmmmphmmmm…..mmmpppmmh… nafas kudanya jadi bak seladang…Tanganku mencengkam tubuhnya. Cuba menolak tubuh sasa yang makin menghimpit…Dengan cekap jari nya terus menekan-nekan juburku. Aku tidak berdaya lagi menahan kemutanku. Mataku makin layu. Nafasku makin kaku…. Aku tahu, dia tahu aku sudah mula mengalah…Jarinya dengan lembut di tekan perlahan-lahan ke juburku…Ooohhh..ngggg…Tolong pakcik…jangan…nanti sakit…..“ aku merayu. Jari telunjuknya terus mengorek dan berputar-putar dengan lincah dan sekali-sekali mencuba menusuk-nusuk. "Aakkh.. Ooughh…” aku semakin keras mengerang-ngerang. .Tangannya berterusan meraba-raba dan menjolok alur lubang dubur ku hingga membuatkan aku mulai merasakan kelainan, sesuatu yang tak pernah ku rasai selama ini. Jari Pakcik Taher terbenam terus dalam lubang dubur ku sambil jarinya menjolok-jolok bermain di juburku. Perlahan-lahan dia bermain memberikan aku satu kenikmatan lain. Dia memasukan dua Jari……. “pakcik…” aku terkemut-kemut menahan jolokan jari Pakcik Taher.“pakcik nak masukkan konek dalam lubang kamu, boleh tak…?”tanya Pakcik Taher dengan nada manja. Namun aku agak takut berasa sakit pula jika diikutkan kehendak Pakcik Taher itu. Berkali-kali Pakcik Taher memujuk ku, aku tetap menolak. Kaki ku dirapatkan bagi mengelakkan Pakcik Taher bertindak di luar jangkaannya pula.“Ala….dik, cube sekali aje……kalau sakit, pakcik berenti okay…?”rayu Pakcik Taher lagi. “pakcik… jangan nanti sakit” aku merayu….. namun rayuanku memberikan rangsangan yang semakin ganas.Aku lihat Pakcik Taher mengambil ky jelly dan melumurkan ke batang dia. Dia lumurkan sedikit ke lubang bontot aku sehingga terasa sejuk… nyaman…. Aku hanya menanti sahaja saat itu dengan hati yang tidak rela.Kepala zakarnya kini di arahkan ke pintu utama ku…“Tidaaaakk…jangan… ” “pakcik buat pelan-pelan….sedap…” bisiknya penuh nafsu. Aku hanya menunggu dalam ketidakupayaan. Kepala batangnya menyentuh tepat mulut juburku, kurasakan begitu besar. Aku jadi takut. Ku rasa kepala itu diasak-asakkan ke juburku pelan-pelan. Mahu tak mahu, aku mengalah dahulu, aku juga ingin tahu bagaimana rasanya konek Pakcik Taher yang besar dimasukkan ke dalam lubang ku nanti. Dengan nafsu jantan yang tidak lagi dapat dikawal Pakcik Taher merapatkan dirinya ke bontot aku sambil tangan kirinya memegang batang pelirnya mengarahkannya kepala koneknya yang gemuk ke lubang juburku yang telah menganga lalu menggesel-geselkan batang pelirnya sambil dikepit oleh lemak bontot aku. “Aakkhh.. ja.. jangan .., ough..!” tiba-tiba aku menjerit keras, mata ku terbelalak dan badan aku menegang keras saat dirasakan oleh ku sebuah benda keras dan tumpul berusaha menyerbu masuk ke dalam lubang dubur ku. Ternyata Pakcik Taher berusaha menanamkan batang pelirnya ke lubang dubur aku. Pakcik Taher dengan selambernya cuba memasukkan pelirnya perlahan-lahan ke dalam lubang dubur aku,dia tekan sedikit tetapi tak mampu menembusinya. “Aaakh.. aahh.. sakit.. ahh..!” aku meraung-raung kesakitan, badan ku semakin mengejang.Pakcik Taher mengambil ky jelly dan menyapukan kan jarinya lantas dia membasahkan pula lubang blkg aku. dia masukkan jari telunjuknya perlahan lahan. ” arghhhhhhhhhhh……. aku tak dapat menahan nikmatnya….. jarinya digrip begitu kemas sekali “…. apabila sudah agak selesa dia memasukkan 2 jarinya kedlm lubang blkgku… apa bila merasakan keadaan sudah selesa, Pakcik Taher membetulkan kedudukan,memegang dan menguakkan punggung aku. Kepala zakarnya singgah di permukaan lubang dubur aku.
“Tahan sikit ye, dik”, tutur Pakcik Taher.
“pakcik nak liwat saya ke? Matilah saya macam ni. Pakcik punya dah lah tebal dan panjang. Sakit saya nak menahan nanti..”, luah aku yang mula pasrah akan disetubuhi Pakcik Taher pada luar tabi’e.
“Bukannya besar pun pelir pakcik ni”, balas Pakcik Taher dan menekan zakarnya ke dalam lubang dubur aku dengan perlahan.
“Erghh..”, desah aku sambil terdongak dan mengetap bibir dalam keadaan menonggek meniarap dalam merangkak.
Pakcik Taher kemudian mengeluarkan zakarnya dengan perlahan. Setelah itu, zakar org tua itu dimasukkan kembali ke dalam lubang dubur aku dengan perlahan dan dikeluarkan dengan tempo yang sama. Keadaan itu berlanjutan untuk beberapa minit.
“Relakskan otot jubur…” bisiknya…cuba mengajar.“Kalau tidak nanti sakit…..Kali ini pakcik akan terus tekan… Kalau tak nak sakit, relakan saja….” “aaahhh…uuuh….” Aku terpaksa akur….Benda besar itu mula di dorongkan ke depan. Oleh kerana takut, aku relakskan juburku agar kepala batangnya dapat menelus masuk…. Dengan penuh kepakaran, Pakcik Taher mula menekan.. Aku memejamkan mata menunggu dengan penuh ngeri. Aku selalu dengar dan baca cerita tentang perbuatan ini. Rata-rata mereka kata pengalaman ini sangat menyakitkan apalagi kalau pecah dara…Ada yang kata rasanya macam jubur dikoyak dua… Di luar sana hujan telah lama turun dengan lebatnya. Perlahan-lahan Pakcik Taher menolak masuk koneknya, butohnya yang hangat itu sedikit demi sedikit menembusi bibir lubang aku. “plop”…Aku menjerit kesakitan bila kepala cendawan Pakcik Taher berjaya menceroboh ke lubang belakangku. “Owwwwwhhh……. aaarrrrrhhhhh…….sakit… cikgu…….. aaaaaarrrhhh…”“Emmmmpphhh….. tahan dulu……kejap aje….uummpphh…….”Aku tahu yang kekuatan Pakcik Taher melebihi ku, kesakitan yang dirasai saat itu sukar untuk ditahan, apatah lagi konek Pakcik Taher yang amat besar dan padu itu sedang berusaha untuk ditujahkan lebih dalam lagi. Walaupun aku cuba menolak Pakcik Taher semula, namun Pakcik Taher tetap dengan keinginan nafsunya itu.“Owwwhhh…… arrghhhh.. sakit…cikgu…….. aaaAARRGGGHHHHHhhhhh…” “Emmmphhh……sikit lagi sayang……eeemmphh….. ooooaaAAAAHHhhh..” otot kemutku terus mencengkam kepala cendawan Pakcik Taher . Terasa sakit yang amat sangat… seolah-olah nak koyak juburku. Pakcik Taher dapat melihat dengan jelas bahagian kepala batang pelirnya terbenam mengoyak lubang dubur ku dengan ganas sekali. “Arrrrkkkkk………aaarkkkkk… …sssaaaaaakittttttttttttttttttttttttt…aa rrkk kkkk” raung ku. Pakcik Taher memaksa kepala cendawannya masuk semakin dalam, dia menyuruhku agar aku tidak menahan kemasukan itu sebaliknya merelakan dengan relax. Kepala ku terdongak ke atas, mulut ku terbuka luas, mata ku terbeliak apabila Pakcik Taher menekan batang pelirnya lebih dalam. Kini sudah separuh dari batang Pakcik Taher tenggelam, mengoyak lubang dubur ku dan cuba menekan lebih dalam lagi. Di masa yang sama raungan ku semakin bertambah kuat. “Aaaaaaaarrrrrrkkkkkkkkkkkk….. Aaaarrrrkkkkkk” kedengaran bunyi dari mulut ku yang terbuka luas. Suara ku seakan- akan tersekat di kerongkong. Batang pelir Pakcik Taher semakin ganas mengoyak dan merabak lubang dubur ku. Menggedik-gedik tubuh ku seperti ayam kena sembelih. Kepedihannya tidak tertanggung lagi. Pakcik Taher menarik sedikit batang pelirnya hingga takuk kepala batang pelirnya kemudian sekali lagi membenamkannya. “Aaaaarrrrrrrrrrrrrkkkkkkkkkkk… ..Aaaaaarrrrrkkkkkkk” aku menggelepar, seperti orang terkena kejutan elektrik apabila lubang dubur ku menerima hentaman kedua santak sampai ke pangkal batang pelirnya. Dan akhirnya Pakcik Taher bernafas lega disaat seluruh buntuhnya berhasil tertanam di lubang dubur aku. Setelah keseluruhan koneknya dimasukkan ke dalam lubang nikmat itu. Aku rasa bagai nak terberak….Sakit tapi penuh nikmat terutama bila Pakcik Taher menegang-negangkan batangnya di dalam lubang ku. Kini mulailah dia menyondol ku dengan kedua tangan memegang pinggan ku. Dia mulai menujahkan batang pelirnya mulai dari irama pelahan dan kemudiannya laju sehingga membuat tubuh ku bergoyang-goyang dengan kuat.“Aahh.. aahh.. aah.. oohh. . sudah… oohh.. su..dah lah tu ahhh… saakiit.. ooh..!” begitulah rintihan ku. . Tubuh aku terhenyak-terguncang di katil. Makin di rayu, makin mengila Pakcik Taher kerjakan lubang dubur ku. Keringat semakin membanjir memenuhi tubuhnya. Lama-kelamaan aku longlai dan hanya mengikuti kemahuan Pakcik Taher . aku kelihatan amat tidak bermaya sekali. Dia terus mengasak-asak ku. Ahhhhh….. aku menjerit tanpa dapat ditahan. Dia semakin ghairah mendengar jeritanku…. Makin lama makin ganas sehingga dia langsung tak menghiraukan jeritanku malah makin terus menggila….dia menyorong tarik batangnya. Keperitan dijolok bercampur kesedapan itu tidak dapat aku gambarkan.“kemut kuat……"sentak Pakcik Taher seakan marah… "plap….plap….” tangannya menampar-nampar bontotku. aku mengemut batang raksasa Pakcik Taher …. Pakcik Taher menghentakkan koneknya sekuat hati ke juburku. hangat… terasa setiap inci konek raksasa Pakcik Taher melanggar dinding juburku. penuh memenuhi ruang juburku. henjutan yang kasar keluar masuk juburku. aku menggelengkan kepala menahan hentakan demi hentakan Pakcik Taher .Pakcik Taher melepaskan sebelah kakiku turun. kini dia memeluk sebelah kakiku sambil menyorong batangnya yang besar berurat keluar masuk juburku… aku megetapkan bibir… sakit… mataku terpejam…… “plop…ploppp…” bunyi peha Pakcik Taher berlaga bontotku.sesekali memerik peluhnya membasahi tubuhku…. aroma jantan yang sedang bersetubuh… mengasyikkan… mengkhayalkan…. Tiba-tiba Pakcik Taher memberhentikan asakannya lalu dia menarik koneknya keluar dari juburku dan mendapati lubang bontot aku yang bulat besar ternganga berbentuk batang Pelirnya. Puas menjuburku dari depan,Pakcik Taher menyuruhku menonggeng. kakiku di kangkangkan luas…. bontotku melentik macam anjing nak kena jolok… doggy style la katakan… juburku yang mulai lega, kini di tujah konek raksasa Pakcik Taher semula. “Arghhh…. pakcik….” ku megerang bila kepala takuk Pakcik Taher meloloskan ke juburku… Simpulan dubur aku mula merekah lalu membenarkan takuk kepala batang pelir Pakcik Taher masuk Sedikit demi sedikit kepanjangan batang pelir Pakcik Taher menyumbat celah bontot subur aku menyebabkan aku semakin menonggek akibat disumbat sedemikian rupa. Tidak dapat dibendung lagi rasa enaknya tatkala kulit zakarnya menggesel isi lubang dubur yang maha lembut itu hingga akhirnya kantung telur zakar Pakcik Taher melekap di celah bontot subur ku. Tertonggek aku ketika batang pelir Pakcik Taher santak ke dasar bontot ku. Mata ku terbeliak dan kepala ku terdongak. Pakcik Taher merasakan seperti batang pelirnya digigi-gigit di dalam lubang dubur ku dan mula menujah dengan perlahan, “mmphhh….mmpphh…” dengus ku menggelinjat menerima asakan perlahan dan teratur dari Pakcik Taher . Pakcik Taher memegang bahuku sambil menghenjut sekuatnya seluruh koneknya masuk ke juboku. aku menjerit….“arghhh… Pakcik……” Pakcik Taher semakin ghairah dengan jeritanku… dia semakin melajukan tujahan batang koneknya keluar masuk kejuboku….. aku menjerit perlahan. aaaaahhhhhhggggg…sakit Pakcik! Pakcik Taher yang semakin ghairah setiap kali aku merengek…. aku rasakan konek Pakcik Taher yang besar berurat menjadikan aku tidak karuan dan jadi serba tak kena… rasa sakit… pedih…. sedap….. nikmat……. Pakcik Taher kemudian melurutkan zakarnya pada alur punggung aku dengan rakus sementara aku makin melentikkan lagi tonggengan punggung ku. Seterusnya, dubur aku terus dihenjut bertalu-talu oleh zakar Pakcik Taher dengan sekuat-kuat hati.
“Ahh!! Ahh!! Ahh!! Uhh!! Uhh!! Uhh!!”, raung aku sambil tubuh ku terlentik-lentik dan kepala ku terdongak-dongak sementara dahi ku berkerut-kerut, mata ku terpejam erat, dan mulut ku menganga luas.
Henjutan zakar Pakcik Taher pada dubur aku semakin deras dan rakus. Jerutan dubur aku yang mengemut hebat zakarnya amat mengasyikkan Pakcik Taher.
“Huu! Sedapnya jolok bontot kamu! Ketat! kamu memang kemut power!”, keluh Pakcik Taher.
“Uhh!! Uhh!! Uhh!! pakcik memang dah rancang nak liwat saya ye! Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, tanya aku dalam meraung kerana diliwat org tua itu dengan deras.
Pakcik Taher tidak menjawab dan terus mengerjakan punggung aku dengan semahunya. Pakcik Taher menarik kedua-dua tangan aku ke belakang dan meletakkannya dibelakang pinggang aku. Setelah kedudukan kedua-dua tangan aku dikunci oleh kedua-dua tangannya, Pakcik Taher menghenjut lagi dubur aku dengan lebih deras dan lebih rakus.
“Ohh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung aku dengan tubuh yang separa ternaik dan punggung yang terlentik habis dalam kedudukan menonggeng meniarap sambil merangkak itu.
“Sedap betul dapat jolok jubur kamu! Huu! Huu!”, dengus Pakcik Taher dengan kuat.
“sayang…..sedap tak rasa konek pakcik……” Pakcik Taher berbisik ghairah ke telingaku…. lidahnya sibuk bermain ke telingku… kekadang dia menggigit manja telingku…. “sedap pakcik….” aku seperti di pukau oleh batang konek Pakcik Taher … Pakcik Taher menghentak sekuatnya koneknya ke juboku “Sakit pakcik! perlahan sikit! pintaku. "Sedapkan sayang ..Sayang rasa sedap tak? ” pujuk Pakcik Taher yang rakus merobek lubang juboku. “sedap"aku seperti dipukau.. walaupun sakit aku tetap menyatakan sedap.. .Setiap kali batang konek Pakcik Taher keluar masuk, aku dapat merasa seluruh batang koneknya dan dinding juburku mengemutnya dengan kuat.Tangannya memaut kemas kedua-dua pinggul ku. “Eeerkh… .eeerrkkhhh…” rintih ku kesenakan bila Pakcik Taher menghujam-menikam batang pelirnya dengan ganas,dia semakin menggila menghentak juburku…. pedih….. badanku terpelanting sama setiap kali konek Pakcik Taher keluar masuk juburku."Sedap jubur kamu ni…” bisik Pakcik Taher … “pakcik… laju”….Aku hanya mampu mengerang kesedapan….. “Uuhhh…uhh…ooohhh…hmmmmm,” Dengus Pakcik Taher kenikmatan, Kepala zakar nya mula mengembang dan berdenyut-denyut, Pakcik Taher menjilat telingaku…habis basah dengan air liurnya…. sebelah tangannya menarik erat tubuhku… rapat ke tubuhnya.. terasa basah belakangku bersatu bengan bulu dadanya yang berpeluh. tangan sebelah lagi meramas-ramas rambutku. “aku merengek-rengek manja” Pakcik Taher menghayunkan dgn penuh bertenaga. Aku menguatkan kemutan… aku tahu Pakcik Taher sudah sampai klimaks…. aku tonggengkan bontotku sambil ku kemutkan batang konek Pakcik Taher . dia menarik kuat bahuku.. dan hingga akhirnya. satu hentakkan kuat membenamkan konek raksasa miliknya….. “Arghhhhh………” dia meraung melepaskan pancutan-pancutan panas ke dalam jubur ku….

Td cf x guna bong mamat yg ensem tu yer… Guna yg biasa2 ja, serik sbb asl cf msty ada part bong yg pecah… Nasib arini bong selamat dr sebrg kejadian… Hehehe… #MAMATnBUDDYversCF….

Tuan tanah

Tuan Tanah

AUG 11

Posted by mrselampit

 

 

 

Rate This


Satu lagi kisah yang tak mampu ku lupakan ialah mengenai tuan rumah tempat tinggalku semasa menuntut dulu. Walaupun kebanyakan masa itu aku tinggal di rumah auntieku namun aku turut menyewa sebuah bilik yang dapat aku gunakan sekiranya aku malas balik ke rumah auntie atau untuk relax sendirian. Tuan rumahku ini berbangsa India dan baru bersara dari perkhidmatan kerajaan serta memerlukan banyak wang memandangkan dua orang anaknya masih menuntut di luar negara dan seorang yang bungsu masih di sekolah rendah.

Auntie Prema isteri tuan rumahku merupakan suri rumahtangga sepenuhnya dan cukup pandai mengemas rumah serta makan minum keluarganya. Ada masa-masa ia menghantar sepiring dua kuih muih yang dibuatnya untuk aku turut merasa. Bagaimanapun masakan lauk-pauk tidak sebab ia tahu apa yang boleh ku makan dan mana yang tidak. Auntie Prema dalam usia 45 tahun sebab ia muda sepuluh tahun daripada umur suaminya yang genap 55 tahun. Suaminya sering tiada di rumah sebab aktif dalam persatuan dan politik, aku kira maklumlah bekas kakitangan kerajaan malah selalu juga ia ke outstation memandu berseorangan atau membawa anak kecilnya kalau di hujung minggu. Ada masa auntie akan turut serta tapi ada kalanya auntie tinggal di rumah.

Satu hari aku terdengar mereka bertengkar lagi mulanya mereka bertekak dalam bahasa Inggeris dan Melayu tapi bila menyedari aku ada di rumah mereka bertekak pula dalam bahasa Tamil. Tak lama uncle keluar rumah dengan anaknya sedangkan auntie menangis di tepi tangga, setelah keadaan agak reda aku keluar meninjau dan mendapati kereta uncle memang telah tiada di porch. Aku menghampiri auntie lalu bertanya mengapa bertengkar lagi auntie, ia mengangkat muka sambil berkata itu orang tua mahu pergi Melaka tapi dia tak mahu pergi bersama sebab bukan apa urusan persatuan tu sia-sia dan menghabiskan duit sahaja, itulah punca ia marah dan terus pergi. Vivi anak kecilnya turut serta sebab esok adalah Sabtu tak sekolah, auntie juga berkata mereka akan bermalam di sana dan akan balik lewat petang Ahad nanti. Auntie menghulurkan tangannya meminta aku menariknya berdiri dan dengan sepontan aku terus sahaja memeluknya sambil mengusap-ngusap belakangnya untuk memberikan keselesaan emosinya yang berserabut ketika itu.

Aku memapah auntie ke atas lalu membawanya ke arah bilik tidur utamanya tapi auntie mengisyaratkan kami menuju ke bilik aku sahaja dia nak sembang-sembang dengan aku katanya. Sampai di bilik aku menyuruh auntie duduk di birai katil dan aku duduk di carpet lantai bilik sambil menghadapnya, auntie memulakan ceritanya yang panjang lebar dan penuh kehibaan. Perkahwinan mereka memang atas dasar suka sama suka tapi mendapat tentangan yang kuat daripada pihak keluarganya sebab mereka berlainan kasta. Auntie berkasta lebih tinggi sedangkan uncle di kasta yang bawah. Patutlah rupa paras auntie jauh berbeza kerana ia putih dan berhidung mancung sedangkan uncle hitam legam serta penyek hidungnya. Aku mengusik auntie dengan berkata agaknya auntie dulu cantik macam Hema Malini sebab itu menjadi rebutan malah ia juga terpaksa berhenti kerja kerana ingin mendidik anak sepenuh masa.

Auntie meyambung ceritanya lagi selepas dua tahun Vivi dilahirkan uncle hilang keupayaan kelakiannya sebab terlalu banyak minum arak jadi dah sepuluh tahun auntie gersang serta dahaga malah itulah punca lain mereka selalu bergaduh kerana uncle cemburukan isterinya sebab dia merasakan auntie main kayu tiga tapi sebenarnya auntie baik orangnya malah setahu aku dia ni jenis alim selalu sembahyang (cara Hindu) tapi jarang sekali aku nampak uncle berbuat demikian. Secara sengaja aku memegang tangan auntie sambil mengusap-ngusap manja auntie tidak melarang mungkin sebagai sentuhan seorang anak kepada ibunya malah aku juga tidak terniat untuk berlaku serong dengan auntie. Perlahan-lahan aku bangun dan duduk di sebelah auntie yang masih menangis, aku memegang dagunya sambil mengesat air matanya dengan jari-jariku auntie lantas menyembamkan mukanya ke bahuku tapi tetiba sahaja auntie mengangkat mukanya dan terus mengucup bibirku dengan spontan aku terkejut tapi terus memeluk auntie dengan kemas sambil membalas kucupannya.

Auntie mula berdiri dan membuka sarinya hanya tinggal coli (baju bahagian atas) dan kain dalam (petty coat) aku tambah bingung. Auntie tanya sama ada aku pernah melakukan hubungan seks dengan perempuan, aku jawab pernah tapi belum pernah dengan wanita yang dah berumur sekarang tapi dah lama juga aku tak bermain dengan wanita sebab menumpu kepada pelajaranku sambil aku membetulkan duduk sebab koteku dah mula mencanak dalam seluar nampak melintang kerana aku tak berseluar dalam. Auntie hanya senyum lalu memegang tanganku membawa ke dadanya sambil bertanya ini auntie punya breast sama macam perempuan muda tak ia bertanya.

Aku meminta ia menanggalkan terus baju kecilnya sambil ia berpusing meminta aku melepaskan cangkuk colinya, sebaik terburai ia berpaling menghadapku dan terserlah sepasang tetek milik perempuan berumur ini tetapi masih cekang kerana hanya sedikit “sag” begitu indah dengan bentuk torsonya yang masih berpinggang itu. Auntie pandai menjaga badan sebab itu ia masih mempunyai “cutting” ia menggamitku minta menghampirinya lalu berbisik kalau mahu tengok yang ni sambil matanya mengisyarat ke bawah “adik” kena bukak sendiri seluar dalam auntie. Menggigil tanganku semasa menarik turun seluar dalamnya melepasi punggung lalu jatuh ke kaki dan auntie menguisnya terus dengan kakinya. Kini di depan mataku terpampang sekeping pantat yang berbulu lebat dan menggunung tembamnya dengan biji kelentitnya jelas menonjol di bahagian atas.

Auntie merebahkan badanya atas tilam lalu memaut tanganku dan kami bergomol semula, tanpa ku sedari tangannya begitu licik menanggalkan pakaianku satu persatu sehingga aku telanjang bulat macam dirinya juga dan ia berbisik lagi adik bagi puas auntie nanti auntie akan ajar adik macam mana nak bagi puas main sama perempuan. Tangannya mengurut-ngurut batang pelirku yang dah menegang habis keras bak besi harsani lalu ia membawanya menyentuh alur cipapnya yang dah merekah serta berkilat dengan air mazinya yang dah mula merembes keluar. Aku masih terpegun kerana itulah pertama kali aku melihat pantat perempuan yang berbulu cukup lebat dan panjang agaknya tak pernah potong selama ini.

Aku mengulit-ngulit kepala koteku pada alur cipapnya sambil menekan masuk perlahan-lahan, alur cipapnya membelah lalu kepala koteku melekat di mulut lubang pantatnya. Auntie memberi isyarat jari supaya aku stop lalu berkata untuk kali pertama ini ia mahu aku terus menojah masuk terus ke dalam pantatnya dengan sekali henjut, aku menarik keluar koteku semula lalu meletakkannya betul-betul di mulut lubang pantatnya, menarik nafas lalu dengan sekali henjut aku menojah masuk hingga santak ke batu meriannya. Dia terdongak sambil mengetap bibir dengan punggungnya terangkat ke atas menyebabkan habis terbenam seluruh batang pelirku dalam lubang pantatnya yang hangat dan masih sempit mungkin sebab dah lama tak merasa tojahan batang pelir agaknya.

Kami melekat tanpa bergerak, auntie membuka matanya sambil terketar-ketar berkata ia mahu aku buat begitu sebab nak menyedarkan cipapnya yang dah lama tidur yang pada hari itu ia dapat merasai batang pelir semula. Kemudian auntie meminta aku bermain secara kasar tanpa memperdulikan sama ada pasangannya suka atau tidak, aku menikam keluar masuk lubang pantatnya bertalu-talu dengan rakus sampai terdengik-dengik suaranya menahan tojahan pelirku yang macam piston kereta F1 lajunya. Bila aku merasakan air maniku akan memancut aku terus membenamkan sedalamnya koteku tetapi ada semacam pergerakan pada dinding lubang pantatnya yang meyebabkan gesaan nak memancut tu hilang dan aku kembali menghentamnya bertubi-tubi. Telah beberapa kali aku nak memancut tetapi masih belum dapat berbuat demikian dan panasnya batang koteku tak dapat ku ceritakan di sini.

Habis lengoh pinggang, peha dan betisku kerana dah agak lama juga kami bermain malah badanpun dah lencun dengan peluh yang turun mencurah-curah. Auntie memberi isyarat lagi supaya stop lalu aku berhenti mengambil nafas dengan kote yang masih tersepit di dalam pantatnya, ia membisikkan sesuatu di telingaku dan aku angguk faham lalu tak lama lepas tu bermulalah pertempuran semula kami, aku meradaknya dengan bersungguh-sungguh sampai ia menjerit-jerit hingga hampir roboh katil dek bahana henjutanku yang keras dan tak lama lepas tu gesaan memancut sampai lagi tapi ia datang perlahan-lahan sehingga menguasai seluruh tubuhku dan berpusat sepenuhnya pada batang pelirku, puncak nikmatnya tak dapat aku bayangkan serasa nak tercabutpun ada, nak pecah pun ada dan kali ini aku dapat mengesan pergerakan yang lain pula pada dinding pantatnya sambil tangannya memegang pinggulku.

Aku membenamkan sehabisnya batang koteku dan memancutkan air maniku mencerat-cerat ke dalam lubang pantat auntie yang mengemut bagaikan toman menangkap kodok tak bisa terungkai lagi, pancutan maniku selari dengan kemutan otot-otot punggungku yang terjadi secara luar kawal. Mungkin itulah pancutan mani yang paling lama pernah aku alami dengan rasa nyeri sedapnya menjalar ke seluruh saraf dan otak, auntie juga ku lihat bergegar tubuhnya menahan apungan klimaks yang berjalur datangnya hingga tersenggut-senggut dan kami akhirnya terkulai layu tapi koteku masih terbenam dalam cipapnya tak mampu menarik keluar. Setelah kami dapat mengimbangi pernafasan barulah aku berupaya menarik keluar koteku yang hampir lunyai rasanya dimamah cipap perempuan yang ku kira berumur ini.

Aku bertanya macam mana boleh jadi macam tu, ia hanya senyum nantilah auntie ajar janji adik kasi main puas sure auntie ajarkan tambahnya lagi tengok ni katanya sambil meniarap ku lihat kawasan papan punggungnya berwarna pink itu…itu colour menunjukkan perempuan yang lepas main puki itu cukup puas dan klimaks tapi bukan setiap kali main dapat macam ni katanya lagi, kalau adik bole kasi bini hari-hari macam ni auntie jamin itu isteri tarak lari punya, nanti lain kali auntie kasi tahu itu rahsia. Dipendekkan cerita barulah aku tahu rupanya memang ada amalan yang membolehkan kita senggama dengan sehebat demikian dan auntie memperolehinya daripada kitab-kitab senggama Sanskrit yang dipelajari serta diamalkan oleh keturunannya sejak dahulu lagi.

Aku kemudiannya menjadi muridnya yang terbaik sehinggalah aku bertemu dengan Kak Esah (siri Bahana Seks) yang mempunyai kemahiran bersenggama yang hampir serupa dengan auntie ini. Aku menurunkannya pula kepada para isteriku dan berpesan agar mengajarkannya kepada anak-anak perempuan apabila tiba masa yang sesuai sebabnya mereka akan sentiasa dikasihi suaminya sampai bila-bila. Bayangkanlah kalau wanita yang telah berumur seperti auntie masih ampuh dan dapat mengalahkan perempuan muda dalam hal bersenggama tak mungkin sang suami mampu lagi mencari lubang lain untuk kepuasan nafsunya.

Aku mengucapkan ribuan terima kasih atas kesudian auntie menurunkan ilmu dan petuanya yang sehingga kini cukup berkesan dalam mengimbangi nafsu seks kedua belah pihak (suami dan isteri) dan kalau adapun bahayanya mungkin sang suami tak mampu bertahan tanpa senggama selama tiga hari kerana pundi maninya akan penuh dan testesnya akan senak, sebab itulah ia akan main pantat bini setiap hari dengan ada hari-hari tertentu sebagai hari rehatnya, kalian tentu faham mengapa sesetengah lelaki terpaksa mempunyai isteri yang lebih seorang kalau tidak habislah isteri tunggalnya ibarat kata orang dulu-dulu “Lesung tembok antan tak patah” kalau tidakpun mereka akan lari balik ke rumah emak bapak dia orang tak tahan so kepada para suami yang seregu dengan aku bertimbangrasalah kepada sang isteri dan kalau mampu kawinlah lagi nanti kita boleh tubuhkan persatuan PESUGAMI (Persatuan suami berpoligami) aku dah ada calon siapa bakal jadi presidennya, aku kira VVIP kita tuh tentu tak menolaknya.

JANGAN SUNGSANG, NELLA!

: Nella Kharisma

1

monitor USG menyuguhkan nuansa hitam-putih
namun geliatmu itu warna-warni di mataku
belum ada dosa berjatuhan; kerlap-kerlipnya
kusaksikan sendiri dari tribun paling jauh

panggung di rahimku tak boleh terlahir sungsang
supaya bukan hentak kaki keluar lebih dulu
aku inginkan merdu suaramu, Nella
menyapu selasar yang dipenuhi puntung rokok

2

puisi ini, Nella
tak tersusun dari sorak semarai kata
bukan juga dari sisa pesta pora bahasa
yang tak sempat dihabiskan adam dan hawa
di surga sana

puisi ini, Nella
hanya pecah ketuban dari rahim;
yang telah berabad-abad mengandung
gigil malam di sebuah konser dangdut
yang semaraknya tak pernah sampai ke kotaku

Solo, 2017

Chat :

Kak

Iya?

Mau nyampah

Ah cerita aja, ku perhatiin!

Gini , , , tau kan guci ibuku yang selalu kakak pengen ambil. Gak sengaja ku senggol. Takut pulang aing udah 2 hari, ni dirumah hans inepan.

Bahahahahahahhaa serius?

Iya kak ;(

Pulang aja. Elah . . lakik kok kabur ya. emang kalau pecah mau diapain kamu sama ibumu? Udah pecah juga ya gimana lagi -_-. Diganti juga gak mungkin toh

takut kak. Ntar digebuk pake sapu!

Bahahahahaha. Sapu aja toh. Ringan itu hahaha asal bukan batang besi ahahaha
Pulang saja. Besok ku temenin pulang dah hahahaha


**
Keesokan harinya pas kuanter, eh dimarahin bukan karena mecahin guci tapi karena gak pulang dan gak ngasih kabar 2 hari. -_-

Takutnya terlalu dibuat buat mah, padahal . . barang apapun tak pernah bisa jadi pengganti nilai anak bagi orang tua, takut amat -_-“

Yup gua tau ini tanda tanda bahwa dulu dia dibesarkan metode pendisiplinan dengan cara mukul, anaknya jadi takut banget. Ingat pola didikan dalam membesarkan anak sangat tidak dianjurkan dengan pukulan, kekerasan atau intimidasi. Karena selalu memunculkan efek perilaku yang tidak diinginkan dari pada pengajaran “patuh” atau “disiplin” semata. Lagian anak akan meniru dan itu yang sangat tidak baik.

Bla.bla

Sudahlah.

So, today was not so good day. I was so drained. I almost passed out. Beberapa detik sebelum gue menempuh trek pulang dari rs ke kostan berjalan kaki di tengah terik, gue mengulang satu mantra yang sejauh ini ampuh membuat gue waras;

JANGAN NGELUH, JANGAN NGELUH, JANGAN NGELUH.

Then I inhaled deep, and exhaled long and slowly.

Sampai di kostan, gue berganti pakaian, cuci tangan dan kaki, lalu menghempaskan diri ke atas kasur dan menyalakan kipas angin. Kepala gue rasanya mau pecah. Tangan kaki gue mau lepas. Badan gue remuk. Gue menyumpal kedua lubang hidung dengan tisu dan bernapas lewat mulut, just to make sure gue gaperlu ribet ngelapin darah dimana-mana seandainya mimisan kali ini banjir.

Setelah rehat sejenak, yang pertama kali gue lakukan adalah mengambil gadget dan mencari satu kontak di salah satu aplikasi chatting, dan mengetik;

“Bab, gue mau ngeluh”.

Tidak lama kemudian, he whom I called “Bab” answered. Dan guepun tumpah ruah mengetik dengan penuh amarah.

Selesai ngeluh, gue makan. Lalu nonton PPM sampe tertidur.

Bangun tidur, gara-gara nonton PPM yang ngomongin blues, gue jadi memutar beberapa video blues di youtube sembari beberes kostan, ngepel nyuci dll, lalu mandi pake sampo dan sabun moodbosting. Setelah mandi, gue makan dan nonton Tonight show di youtube, ketawa-tawa sampe lemes. Setelah waras, I talked to him again, to say some things i havent finished, but in much nicer way—karena gue sudah jauh lebih waras dari tadi siang.

I can’t imagine a life without him, or without my four other personal crisis team.

Bukan hanya perkara mengeluh, sekedar ingin membahas hal-hal remeh seperti film, artis, musik, buku, gosip selebriti, series, kartun, komik, atau seberat pandangan hidup, hal-hal filosofis, visi misi dan tujuan, atau bahkan secara serius mendiskusikan keadaan negara, suku agama dan ras, politics, economy, hukum, budaya, seks, gaya hidup, astronomi, science, tokoh, dan bahkan konsep ketuhanan.

Gue percaya bahwa ngobrol adalah salah satu kebutuhan primer setelah pangan, sandang, papan, dan colokan.

Pada akhirnya ngobrol bukan cuma soal curhat. Tapi gimana caranya lo bisa mempresentasikan ide lo, lalu mendapat feedback yang menyenangkan, bukan hanya sekedar didengarkan. Bukan cuma soal satu pendapat dan pandangan yang sama, tapi bisa bikin pendapat dan pandangan yang beda-beda itu jadi trigger buat ngobrol lebih panjang, dan intimately memperkaya khasanah pemikiran lo tanpa merasa pendapat lo dilecehkan.

I fight with him a lot, in a matter of discussing something. We had pretty much different ways to analyze things but I keep coming back to him in so many circumstances. Begitupun dengan keempat gadis yang juga significantly menjadi penopang kewarasan gue. We fight a lot, too, tapi justru itu yang bikin betah.

I’m just such a lucky bastard, to have those people around.

In the end, ketika lo sudah kesulitan untuk berbuat apa-apa, lo cuma bisa ngobrol. Teman ngobrol yang cocok adalah investasi hidup yang harus lo jaga baik-baik, karena yang dipertaruhkan adalah kewarasan lo. Teman ngobrol can come in the form of bestfriends, pasangan, tetangga, senior, junior, bos, anak buah, kerabat, or even stranger you have just known like you can meet in Bagikata.

And once you find them, be thankful. Thank them for being happened in your life.

You’re lucky. You really are.

cibiran dan bentakkan seseorang meninggalkan bekas dan trauma. dia tak tahu aku menyimpan semuanya, dan jauh didalam bawah sadar aku mencari persembunyian karena saking takutnya. tawaku pecah dimana mana, sedang ketakutanku sedang mencari tempat persembunyiannya. ketemu?tidak. hanya jadi bisu.