pecah

This is my favorite ayah. Ayat ini selalu jadi reminder buat saya tentang gimana saya dulu hingga sekarang dan gimana Allah udah kasih jalan dengan cara yang paling gak diduga untuk orang macem saya.

Saya pernah super galau akan satu hal yang katanya adalah kebenaran. Kepala saya tak mampu menolaknya, tapi hati saya enggan untuk menerima. Kepala rasanya udah mau pecah. Perasaan udah kebolak balik macem roller coaster. Dan yang bisa saya lakuin cuma duduk di pojokan kamar macem orang despresi dan minta dengan amaaaat sangat sama Allah untuk ditunjukkan mana yang benar dan yang salah.

Hari ini saya sadar serangkaian cerita yang terjadi hingga detik ini. Entah itu yang baik, entah buruk. Entah itu kabar yang menyenangkan, maupun menyedihkan. Entah itu bikin hati bungah atau air mata mengalir. Semua adalah cara Allah menunjukkan satu persatu petunjuk-Nya sembari menyiapkan saya pelan-pelan untuk siap menerima semua itu.

Ternyata Allah masih sayang saya. Ternyata Allah gak pernah sedikit pun melepaskan genggamannya atau acuh dengan saya.

Justru saya yang masih sering lalai. Justru saya yang masih sering meremehkan perintahnya. Justru saya yang masih sering… 😢

Litani Warna

: Ra

1

lengkung perjalanan siapa merabai:
pecah bata, abu dan ruas batang bambu?
tak terdengar jerit telapak tangan, hanya
kepak sayap bidadari mengabur di mata

2

aku yang belum bisa menerjemahkan
bahasa warna selalu ingin bertanya: apa
rahasia pada padu lila dan magenta? — tapi
harus kutemukan dulu alamat telaganya

3

sebelum yang sirna menuju sungkupnya
melenggang menembus bening prisma
ujung pada pelangi tak tersentuh doa
tapi cahaya siap menerimanya

Kleco, 2017

Dahaga Kasih

Aku terbaca tentang ruangan ini semasa aku masih di luar negara. Malah sekarang pun aku masih disini dan menanti untuk pulang beberapa bulan lagi. Teringat aku kisah-kisah dulu yang ingin juga aku ceritakan. Apa salahnya di kongsi bersama kan.
Semua orang bercerita yang masing-masing gagah…entah la aku tak tahu hal saiz orang lain cuma aku ni darah campuran sebelah Arab, Singh dan Melayu. So ladies you just imagine okay.

Beberapa tahun dulu sewaktu aku di Kuala Lumpur , ada staff perempuan baru yang jadi receptionist di tempat kerja aku. Di sebabkan aku salah seorang senior management staff. So dia panggil aku Encik Dan la..tapi aku ni tak suka sangat orang panggil aku macam tu…cukup la dengan nama. Yang canggihnya dia ni potongan badan dia….wow…yang dalam seluar tu tak diam jadinya…kat office ni office boy semua pasang jerat. Aku pun fikir jugak dapat bagus ni. Dia ni someone wife dalam linkungan 26.

Selepas 6 bulan bekerja dia dapat promotion jadi PA aku.Satu hari dia datang office aku untuk discussion pasal last minute project submision.That day dia pakai blouse terbuka kat dada. Masa dia tunduk nak exlain kat aku nampak semua buah dada dia ..pakai bra lace yang nipis…nipple kemerahan …my dick get so stiff and because of my dick size I feel so painfull……….tak tahan masa ni…rasanya dia tahu aku nampak buah dada dia…dia buat tak kisah aje….sepanjang perbincangan tu dick aku ni asyik keras aje…dah kemana pergi otak aku entah le…..

Kami habis jam 8 malam so aku ajak dia dinner dulu sebelum balik. Okay saja…..masa dinner tu dia cerita la..dia dah kawin anak seorang ..hsband main luar..sebab dia jumpa panties perempuan lain dalam kereta husband. Dah banyak kali dah…….aku ni lagi la teringin nak rasa……entah bila ya……Habis dinner bila nak balik dia bagi tahu tertinggal purse kat office. Tak apalah aku kata..kita singgah ambil on the way back..

Sampai kat office gelap aje…mana ada orang jam 11 malam. Nak masuk tak boleh..tapi aku ada password dan kunci . Mau tak mahu terpaksa teman kan dia…dah tu hujan pulak lebat masa tu. Dari parking lot ke office basah habis. Masuk dalam office merayau cari suis tapi tak boleh jugak sebab black out…dalam gelap ni teraba-raba ke meja dia.cerita sensasi artis

I dah jumpa Dan my purse, kata Wati

Okay..let go …balas ku

Bila dia berjalan ke arah aku tiba-tiba dia terlanggar aku dan kami terjatuh atas lantai…..secara spontan aku terpeluk dia dilantai dan muka dia tersembam ke muka ku…….

Emmmm…..sorry kata ku..

That okay…..balas wati……

Waktu nak bangun tu aku peluk dia sebab dalam gelap ….and my hand was holding her ass…..opsss ..sorry wati…I feel nice …wati kata.. Hmmm ..dalam hati kata why not I try to kiss her So Aku cium bibir dia…lidah menghisap setiap titisan air liur dari bibir wati…menerjah kedalam mulut dan menjilat setiap inci lelangit …… Hug..hummm…..ahhhhhhhhhhh….keluhan keluar dari mulut wati……nafsu terlalu tinggi ku kira waktu tu…..baju yang basah sebab hujan pun dah jadi kering oleh bahang nafsu…… Dari mulut aku hisap telinga wati..ke leher dan ke dadanya…

Do it to me Dan….I want to tear each part of you……

Satu persatu aku tanggalkan butang blouse Wati…….breast dia masih dalam bra lace …..aku unhook bra Wati…dan mula menghisap putting nya..susah benar sebab tenggelam…..aku sedut dan hisap macam bayi kecil …aku mula menggigit-gigit keceil putting Wati….Setipa bahagian tetek wati aku jilat……aku turun kebagian perut….dan jilat semula ke bahagian tetek Wati……Her breast is so firm about 34…..My dick ni punya la keras…macam nak pecah seluar……..

Dalam hati memang nak fuck this Wati tonight……let her remember me…..forever…..

Wati dah kuat bunyi suara nya……..Dan..please…suck it more….more…I want to come …..coming…ing……gosh….dammm good…….wati coming sewaktu aku asyik menyoyot dan meramas buah dadanya….

Shall we continue tempat lain seba aku tak selesa di office ni…

She said…my place…..my parent is not arround and my husband didn’t stay with me anymore now……bisik wati….

Kami cepat-cepat berpakaian dan terus ke rumah wati…..dalam kereta kami diam saja……sampai kawasan rumah dia…gosh…..her parent much be rich….punya besar rumah……

Masuk saja dalam…wati tutup pintu and we start to kiss each other…..wati terus melucutkan setiap pakainannya…cuma yang tinggal panties G-String…aku ni bila tengok G-String lagi la keras menggila……..berahi……she take off all my cloth and leave only my Calvin Klien Boxer……trill kata Wati……

We atarted to kiss ech other……Wati baring di ruang tamu……aku mula mencium dan menjilat setiap bahagian Wati..dari hujung rambut..aku belai dan cium di hujung dahi ……hidung wati aku jilat dan cium……terus ke telinga…aku hembus perlahan-lahan…meremeng bulu roma wati

AHHHHHH…….EMMMMMMMMM……I’m wet honey……

Bantal-bantal kecil yang di pegang Wati..di ramas…bagai nak hancur rasanya bantal tu……kalau di ramas batang ku entah macamana rasanya…..

Aku kembali mecium Wati…..puas rasanya berciuman dan melihat reaksi wajahnya…….di ofice kan gelap..ini cerah…..nampak segalanya…….muka wati layu..aku menhisap lidah Wati dan entah berapa banyak air liur wati dalm mulut aku……. Ahhhhhhhhh….kuat bebar suara Wati….semakin kuat semakin bernafsu aku….

Aku kembali ke buah dadanya..indah..subur….dan masih enggelam putingnya…..aneh….jarang di pakai rupanya…..seluruh buah dada Wati penuh dengan air liur ku…..aku menggigit lembut daging pejal buah dadanya…..aku sedut dan entah berapa banyak tanda merah di buah dadanya aku sendiri tak tahu……

Aku mula turun keperut dan menjilat bahagian pusatnya……..Wati merenget manja dan tak senang duduk jadinya….. seterusnya…aku turun ke bahagian pussy wati…..basah meleleh…G-String panties…banyak mana sangatla dapat menutup kesemuanya…..aku jilat dan menyelinap masuk lidah ku di celah panties dan menyentuh bulu-bulu halus Wati……

Take me Dan……I beg you……I’m so horny…………please……..fuck me …..cerita sensasi artis
Aku masih menghisap dan menjilat kemaluan Wati dari luar dan celah panties….terkejang Wati sekejap…dah coming la tu…..

Mula menurun ke bahagian paha dan membelai dengan hujung lidah……aku hisap dan terus menjilat…tereangkat-angkat kepala wati dari atas carpet di ruang tamunya…….lidah aku terus turun ke bahagian buku lali dan aku masukan lidah di celah-celah jari kakinya……

OOOOOO….my God……I never feel like this……You are damm good……aku masih mahu explore setiap bahagian Wati……don’t have to rush ……let enjoy it Wati……..Setiap kali aku jilat jari kakinya…berdenyut-denyut ku lihat pussy Wati….. Turn arround Wati…..

Bila Wati berpusing menirap……aku semakin bernafsu…Wati cuba memengang zakar ku…..be patient honey…you will touch it later…I want you to let you have the pleasure first……..jawab ku..

Please Dan..I dah tak tahan ni…….let me see you dick…..

Aku buat tak kisah ..dan kembali mengusap punggung wati…bulat . pejal..dan paling ghairah …panties dicelah punggung Wati…sebab tu aku suka G-string….. gigitan kecil dan ramasan pada ass Wati ku lakukan…..aku usap dan menjilat alur punggung Wati …menggigil nya …….

Dah hampir 1 jam oral sex ….entah berapa kali wati klimak entah la…mata dah kuyu angat…bila tengah stim bayangkanlah muka mana….. Aku pusing dan wati menolak ku ke lantai…..boxer ku ti rentapnya..dan tersembul dick aku… Dan………….gosh…really tick and huge…..urat dick you sampai timbul ye…….bisik Wati di telinga……

Wati mula menghisap…..di jilat bahagian kepala zakar…dengan rakus dia kerjakan kepala zakarku…lidah nya menyucuk hujung akar…terangkat aku dan bagai nak terpancut mani ke dalam mulut………sikit demi sedikit kepala Wati turun kebawah hibgga separuh zakar aku dah masuk ke dalam mulutnya..air liur meleleh keluar dari mulut…….tanpa membuan masa Wati memainkan sebahagian zakarku dengan tangannya….kesan air liur tadi melicinkan pergerakan…….zakarku terlalu tegang dan keras tapi aku masih boleh menahan mani dari keluar…itulah kelebihan yang aku ada……

Berdenyut-denyut zakarku……

Emmm…..Dan…I boleh rasa dick you semakin menegang……….wati terus pula menhisap telur ku…..wow……….melayang badan ni……..

You want my dick now……..aku bersuara…..

Do it..pump..it…stick it…….I’m yours baby………..

Wati kembali menelentang…….terkankang……..melelih air mazi keluar melimpah…….Wati pegang kepala zakarku dan memainkan di hujung kelentitnya……. Agggggggg……………..fushhhhh….kuat benar bunyi keluar dari mulut Wati….

Sedang wati memainkan di hujung pussy….tiba..tiba……zuppp..aku terus tekan masukan dick aku…separuh masuk…dan Wati………. OOHHHHHHHH…yes…….damm good…huge babyyyy……………melopong mulut wati… Aku mula pump in and out……more honey..more…….akhirnya aku tekan kesemuanya masuk …ooo..oh..oh…..so deep …..harder ..harder…………

Aku mula tari kembali keluar….tinggal hanya hujung akar dan terus tekan kembali……..nasib baik rumah wati kosong…kalau tidak mau satu rumah dengar suaranya……bau air pussy wati menaikan lagi nafsu ku…….semakin di tekan semakin banyak air yang keluar……basah bulu wati…dah tu pussy nya masih ketat….aku respect dia ni punya barang………….

Wati meluruskan kakinya dan mengepit zakarku…….sedap betul…terasa tembamnya pussy dia…….kami bercuiman semela manakala zakar masih lagi terbenan keluar masukk……..sambil bercium tangan ku tak lepas merapa setiap bahagian tubuh Wati dan bermain di breast ……aku turunkan tangan ku kebawah…sambil menekan keluar masuk tanganku berain di kelentit wati….aku ambil tangannya dan bermain bersama …….

Dammm you…so good…I’m…coming………dan aku terus menhentak kuat………… Oohhhhhhhhh…………

Aku masih belum sampai…………dah dua jam begini…masih kuat berdayung kami berdua…….. Turn your back babe…….

Wati menirap dan meluruskan badannya……..aku mainkan dick aku di celah pehanya dan terus masukan ke pussynya dari belakang…..menjerit kuat…………more baby more…….

Bila aku pump dari belakang nikmatnya makin sedap sebab Wati mengemut dengan lebih kuat lagi……sambil menhentak aku pegang ass wati dan terus menunggangnya dari belakang……….

Ummm..um……ummmmmmmmm…………

Bergoyang badan wati…….kelihatan buah dadanya juga turut bergoyang……aku mula meramas dari belakang……sambil buluku bergesel di bahagian punggungnya…………….it nice…..honey………….I’m cominggggggg………………ooooooooooooooo

Wati kembali menelentang,…..aku kembali memasukan zakarku dari hadapan…….sampai kembang dan terbuka luar faraj wati di kerjakan……..aku masukan kembali kedalam faraj …….zakarku kembali menegang di dalam pussy Wati…

Wah…you can still go on Da…Yes baby balasku..

Zakar yang mula menurun kembali menegang di dalam pussy wati……Aku ankat kepala wati dengan tangan dan biarkan di dadaku…..separuh badannya terangkat dan aku kembali menerjag faraj wati…hampir setengah jam…aku rasa dah nak klimaks……

Aku semakin menekan …….suara kami derdua jelas kedengaran….ohh…umm….yeees..yeahhh usssh…..

I will shoot inside you baby……..yes..dan do ..it………..nowwwwww…….

Aku benamkan dan terus memancutkan semuanya dedalam faraj wati…………Ohhhhhh go are good honey kataku….you tooo…..

Aku lihat jam dah 4 pagi waktu tu…..nasib baik esok hari sabtu tak kerja…..

Pagi jam 7 aku bangun …dan pulang ke apartment ku……Wati kata nak datang ke apartmentku malam nanti…………….

Why not …..I will take your ass this time balasku… I never do that… Me too watii Okay we try honey……………

Hubungan aku dengan Wati berjalan hanpir 3 tahun…..kadang-kadang di office pun jagi…dia datang tak pakai panties…..sambil bekerja aku seluk dalam skitnya…..kadang-kadang aku fuck dia dengan hanya menyelak skirt yang di pakai waktu lunch kat office……nice to try something different…..

cerita sensasi artis – Ada sekali tu aku uck dia masa dia salin baju di shooping complex……….gosh….what a lady…….. I still have some story bout her and few ithers…aku teringin nak cuba dengan mature lady …ramai kata mature ni lebih banyak experince …so anybody out there…I want to be your student…………..of course this will only between us…sex not feelings okay………

For the young and lovely ladies…lets try to explore more ……you can e-mail me mydaniel69@hotmail.com

Sorry I’m not a good writer………….if I have more support from you there I’ll share more of my stories………about Pam …my apartment mate Chinese lady with big tits…….datin Nelly yang make dalam bath tub di hotel…….sampai nak patah dick aku di kerjakannya……atau pun pensyarah aku di U dulu……sebab mabuk masa keluar dengan aku ke disko …

Email ThisBlogThis!Share to TwitterShare to FacebookShare to Pinterest

Penangan Janda

Nurbainon atau biasanya orang kampung panggil Banon sudah 5 tahun hidup menjanda. Lakinya mati dalam kemalangan dengan basikal ketika berjalan kaki ke tempat kerja. Anaknya yang 3 orang tu masih bersekolah. Paling tua baru tingkatan 2, yang kedua pula baru darjah 5 dan yang bongsu pula darjah 4. Ketiga-tiga anaknya perempuan. Demi menampung perbelanjaan hariannya, Banon telah bekerja sebagai pembantu gerai makan mak Leha di simpang masuk kampung di sebuah daerah di Johor itu. Walau pun gajinya tak seberapa, jadilah asalkan dapat menampung mereka sekeluarga. Kalau terkurang duit, maknya iaitu hajah Saodah yang tinggal di kawasan pekan akan datang menghulurkan bantuan. Bukan Banon tak nak tinggal dengan maknya, tapi dia sebenarnya lebih suka tinggal berdikari bersama anak-anaknya. Lagi pun dia tak nak menyusahkan maknya. Maknya faham dengan perangai degil anaknya tu.
Banon bukannya tak lawa, orangnya cantik dan bodinya pun ada umphh! Kalau nak dikira cutting dan solid molid memang out la kiranya, tapi ada bahagian-bahagian pada tubuhnya yang mampu buat lelaki tak boleh tahan dengannya. Umurnya yang dah melangkah 45 tahun dah boleh dikira tua kalau perempuan, tapi sebenarnya Banon masih boleh bagi penangan atas katil yang hebat.
Perutnya yang membuncit sebab tak jaga badan nampak sungguh seksi. Kalau pakai baju ketat sikit, memang jelas ketara bodi dia yang melentik tu. Punggungnya tonggek tak usah cakap dah. Baru pakai baju kurung yang sendat sikit dah meleleh air liur orang kampung. Itu belum lagi pakai skirt yang ketat-ketat atau pun kebaya balut sarung nangka. Silap-silap pak imam pun boleh balik melancap kat tepi jalan pasal stim dengan bontot Banon yang tonggek dan lebar tu. Peha dia memang gebu. Ditambah pulak dengan cara jalannya yang menonggek ala-ala itik serama dan ada sikit-sikit bersepah jalannya, memang stim betul kalau tengok janda nih.
Sejak Banon kerja kat kedai makan mak Leha, memang ramai pelanggan datang terutamanya lelaki la. Semuanya semata-mata nak menjamu mata tengok janda seksi tu. Ada jugak sorang dua yang cuba kenen-kenen tapi Banon ni buat biasa-biasa je, sebab dia dah biasa dengan usikan nakal lelaki-lelaki yang cuba nak ambik kesempatan kepadanya.
Namun pada satu hari ni, ada seorang anak muda yang memang dah stim gila dengan si janda beranak tiga ni pergilah makan kat kedai makan mak Leha. Masa tu tak ramai pelanggan yang datang. Jadi anak muda ni, Jusoh namanya pun duduklah dekat meja yang dekat dengan tempat Banon keluar masuk dari dapur ke ruang makan. biar senang sikit nak tackle Banon.
Masa Banon ambik order, Jusoh buat-buat alim kucing. Buat-buat baik la konon. Pijak semut pun tak mati. Nak teh O ais limau katanya. Bila ditanya nak makan apa, jawabnya..
“Saya tak selera makan la sebab teringatkan awak..” jawab Jusoh selamba ala-ala romeo.
Banon cuma senyum je. Lepas tu dia tinggalkan Jusoh yang tersengih macam kerang busuk. Mata Jusoh gelojoh melahap punggung Banon yang sendat dengan skirt hitam itu. Blouse kuning yang dipakai Banon agak singkat sampai nampak garisan seluar dalam pada kain skirt hitamnya.
Sejurus kemudian Banon datang dengan air minuman yang dipesan oleh Jusoh. Sebaik gelas diletak di atas meja, Jusoh segera mengorat Banon.
“Banon dah makan?” tanya Jusoh sambil control macho.
“Dah… Betul ke Jusoh tak nak makan?” tanya Banon.
“Kalau makan kat rumah awak nak juga, kalau kat sini belum selera lagi la Banon..” kata Jusoh mula mengada-ngada.
“Datanglah rumah saya kalau nak makan kat rumah saya..” kata Banon.
“Boleh ye? Bila?” tanya Jusoh tak sabar.
“Datanglah esok. Bukan ke esok Jumaat, saya cuti. ” kata Banon.
“Err.. Pukul berapa?” tanya Jusoh lagi tak sabar-sabar.
“Awak call saya dulu lah.. ” kata Banon.
“Apa nombor handphone awak ye?” kata Jusoh sambil cepat je tangannya mengeluarkan handphonenya dari dalam poket seluarnya.
“0127XXXXXX” kata Banon.
Jusoh segera menyimpan nombor handphone Banon ke dalam handphonenya dan Banon pun segera ke meja makan lain untuk mengambil order dari pelanggan yang baru masuk ke kedai. Mata Jusoh bersinar-sinar dengan penuh harapan. Harapannya untuk merasa tubuh mungil janda beranak tiga yang seksi itu mungkin akan tercapai. Dari mejanya, matanya terpaku melihat punggung Banon meliuk-liuk dalam kainnya. Perut Banon yang buncit nampak begitu sedap sekali jika dapat dipegang.
“Ah… sabar… sabar… esok mesti dapat…” kata hati Jusoh.
………………………………………………………
Esoknya seperti yang dijanji pada malam tadinya, Jusoh datang pada waktu yang dijanjikan. Malam tadinya dia dan Banon bermain sms sampai lewat malam. Sikit-sikit jusoh masuk jarum dan nampaknya ada respond dari janda beranak tiga ni. Perbualan-perbualan lucah pun sikit-sikit menjadi tajuk mereka berborak.
Tepat jam 6.30 pagi, Jusoh dan menyangkung di tepi tingkap bilik Banon. Dalam gelap-gelap tu dia duduk di celah-celah pasu bunga sambil membaling batu-batu kecil ke tingkap kayu bilik Banon. Perlahan-lahan tingkap bilik Banon terbuka dan cahaya lampu bilik Banon pun menyinari ruang luar rumah. Banon lihat Jusoh dan menunggunya seperti dijanjikan. Segera Banon ke dapur membuka pintu belakang perlahan-lahan, takut anak-anaknya terjaga dari tidur. Jusoh pun masuk dan Banon membawanya masuk ke dalam bilik.
“Mana anak-anak awak ?” bisik Jusoh kepada Banon.
“Tengah tidur, awak duduk dulu, saya nak kejutkan dia orang pergi sekolah. Kejap lagi saya datang balik.” arah Banon dan Jusoh pun duduk di tepi katil menantikan Banon.
Dari dalam bilik, Jusoh dengar suara Banon mengejutkan anak-anaknya bangun dari tidur. Macam-macam karenah nampaknya anak-anaknya. Dari suara Banon, Jusoh tahu anak-anaknya liat nak bangun tidur. Sambil tu mata Jusoh memerhati ruang bilik tidur Banon. Mata Jusoh terlihat bakul baju basuhan dan dia segera bangun dan menyelongkar segala isinya. Tangan Jusoh berjaya mendapat sesuatu. Seluar dalam Banon yang dikumpul untuk dicuci kelihatan masih bersih. Jusoh cium seluar dalam Banon. Bau badan dan bau pepek Banon menyerap ke dalam hidungnya. Jusoh serta merta stim. Dia membelek-belek seluar dalam Banon.
“Mak oii… besarnya seluar dalam dia… Lagi besar dari seluar dalam aku? Memang power nampaknya bontot janda ni..” kata hati Jusoh sendirian.
Jusoh segera menyimpan seluar dalam Banon ke dalam koceknya apabila dia menyedari pintu bilik perlahan-lahan dibuka dari luar. Kelihatan Banon masuk dan terus duduk di sebelah Jusoh. Mereka saling berpandangan sambil tersenyum.
“Kita nak buat apa ni?” tanya Banon berbisik kepada Jusoh.
“Bukan ke saya nak makan awak… Oppsss…. nak makan kat rumah awak…” kata Jusoh.
“Eeiii… gatal…. ” kata Banon sambil jarinya mencubit manja peha Jusoh.
Jusoh segera menangkap tangan Banon dan dia terus memegang jari jemari Banon dengan lembut. Banon tersipu-sipu malu. Tiba-tiba kedengaran suara anak Banon memanggil namanya dari luar bilik. Banon segera bangun menuju ke pintu. Jusoh seperti terpukau melihat punggung Banon yang meliuk-liuk dibaluti kain batik merah yang ketat. Baju t hijaunya kelihatan terselak ke pinggang mendedahkan punggung tonggeknya yang lebar. Perlahan-lahan Jusoh mengurut koneknya di dalam seluar.
Banon berdiri di pintu dan membuka sedikit pintunya. Kedengaran suara anaknya menanyakan baju sekolahnya. Banon mengarahkan anaknya mengambil baju sekolah yang sidah siap digosok di ampaian bilik anaknya. Kemudian Banon menutup pintu dan kembali duduk di sebelah Jusoh.
“Bontot awak power betul la Banon… ” kata Jusoh sambil tangannya mula meraba-raba punggung Banon.
“Ee… tak malu ek?” kata Banon perlahan-lahan sambil sekali lagi mencubit peha Jusoh.
“Saya nak bagi anak-anak saya duit sekolah, awak tunggu sini kejap ye… ” bisik Banon.
“Banon… nah ambik ni… ” kata Jusoh sambil mengeluarkan dompetnya dan menghulurkan tiga keping duit RM5 kepada Banon.
“Untuk apa ni?” tanya Banon.
“Untuk anak-anak awak.. takpe ambik je… saya ikhlas..” kata Jusoh.
“Terima kasih..” kata Banon sambil tersenyum dan terus menuju ke pintu bilik.
Jusoh sempat menepuk punggung Banon hingga jelas ianya bergegar dibalik kain batik yang ketat itu. Banon menoleh kepada Jusoh sambil tersenyum lalu keluar dari bilik mendapatkan anak-anaknya.
Seketika kemudian Banon masuk kembali ke dalam bilik mendapatkan Jusoh. Dia duduk di sebelah Jusoh. Mata Banon terlihat adanya bonjolan di seluar Jusoh. Banon tahu apakah itu namun dia sengaja ingin menguji Jusoh.
“Apa yang terbonjol tu?” tanya Banon buat-buat tak tahu.
“Ohh.. Ini namanya burung nak terlepas… Banon nak tengok?” kata Jusoh.
“Awak tak malu eh.. ” kata Banon.
“Tak… Nah… ” terus sahaja Jusoh membuka zip seluarnya dan menarik keluar koneknya.
“TOINGGGG!!!!” terpacak bagai spring konek Jusoh yang dah berkilat kepala takuknya.
“Eeeee…. Awak ni tak malu laa…. ” Kata Banon sambil ketawa kecil.
Jusoh dengan selamba menarik tangan Banon supaya memegang koneknya. Banon pun memegang konek yang dah lama tak dinikmati itu. Jusoh bagaikan menarik nafas lega disaat tangan Banon mengocok koneknya yang keras itu. Banon sendiri semakin terangsang nafsu jandanya. Konek Jusoh yang keras dipegangnya dan dirocohnya hingga kelihatan air jernih mula terbit dari lubang kencingnya. Berkali-kali janda beranak tiga itu menelan air liurnya sendiri. Jusoh pula tak boleh handle tengok koneknya dirocoh janda itu.
“Banon… takkan nak lancapkan je kot…” kata Jusoh kepada Banon.
“Awak nak saya buat apa?” tanya Banon.
“Hisap la sayangg… ” kata Jusoh mengada-ngada.
Banon pun turun dari katil dan berlutut di antara kaki Jusoh. Lidah janda beranak tiga itu pun menjilat kepala takuk konek Jusoh. Jusoh menggeliat geli. Banon ketawa kecil dengan telatah Jusoh. Kemudian dia mula menghisap kepala takuk Jusoh dan menyonyot macam budak-budak hisap puting. Dah lama betul dia tak hisap konek. Nafsu jandanya cepat je naik. Banon pun terus hisap konek Jusoh sampai ke pangkal. Konek Jusoh hilang dalam mulut Banon. Kemudian muncul kembali dan hilang kembali dalam mulut Banon. Jusoh betul-betul tak boleh tahan dengan hisapan mulut Banon. Rambut Banon yang kerinting halus di belainya dengan lembut. Muka Banon yang cantik dan bertahi lalat di pipi kanannya bagaikan bidadari sedang menghisap konek. Memang dia betul-betul stim gila.
“Banon… saya tak boleh tahan.. Cukup sayang… ” kata Jusoh.
Banon buat selamba. Dia tak hiraukan permintaan Jusoh. Dia nak Jusoh terpancut-pancut. Dia nak Jusoh tahu bahawa dia memang hebat menghisap konek lelaki. Dia nak Jusoh tahu dia memang perlukan konek lelaki.
“Banon… tolong sayangg… Banon.. Ohhh.. Ohhhh… AHHHHHH!!!”
“CRUUTTTTT!!!! CRUTTTTTT!!! CRUUUTTTTT!!!”
Memancut air mani Jusoh di dalam mulut Banon. Janda beranak tiga itu terus menghisap konek Jusoh keluar masuk. Air mani Jusoh dirasakan memancut kuat memenuhi rongga mulutnya. Pekat dan banyak. Banon menelan air mani Jusoh sedikit demi sedikit, namun sebahagian lagi berciciran jatuh dari celah bibirnya ke kain batiknya.
“Slurrppp… Srupppp.. Ohhff… Emmphhh… Oouuffff….” Mulut Banon yang dipenuhi konek dan air mani bersuara penuh nafsu.
“Banon…. Ohhh… Banon… Ohhhhhh… sedapnya Banon…” Jusoh mengerang sedap.
Banon pun menarik kepalanya membuatkan konek Jusoh keluar dari mulutnya. Berciciran air mani Jusoh meleleh keluar dari mulut Banon. Memang banyak hingga semuanya meleleh jatuh membasahi kain batik di pehanya. Jusoh sungguh teruja dengan kelakuan Banon yang sungguh lucah itu. Selama ini dia main dengan Rathi, perempuan hindu merangkap bini tokeinya pun tak selucah itu.
Jusoh terbaring di atas katil sementara Banon pun keluar dari bilik menuju ke bilik air. Sambil berbaring, Jusoh terfikir apalah nasib janda beranak tiga tu. Lawa-lawa pun tak ada orang berani nak datang meminang. Jusoh bertekad, dia nak masuk meminang Banon. Walau pun umurnya terlalu jauh jaraknya tetapi dia tidak peduli itu semua. Jusoh nekad. Pasti.. dan pasti….

PENGINGAT

Dapat tulisan ini dari WA. Dan menurut saya ini sangat baik.
Bagi yang belum paham, hal ini bisa menjelaskan apa yang akan kita lalui di masa depan kelak.
Bagi yang sudah paham, hal ini bisa menjadi pengingat.
Silahkan sisihkan 2 menit  untuk membaca.


BAGI YG ISLAM. TAK DIBACA SAYANG. 👇

✐ Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail & beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri.

✐ Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya “Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?” Tiada siapa yang menjawab. Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagunganNya “Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa.” Ini menunjukkan kebesaran & keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati.

✐ Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil alaihis salam dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi.

✐ Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yg disebut “Ajbuz Zanbi” yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok yang kembang membesar dari biji benih.

✐ Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu karena pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang tentang nasib & masa depan yang akan mereka hadapi kelak.

✐ Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki (bagi yang kurang amalan) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka.

✐ Setelah semua makhluk dikumpulkan, matahari dan bulan dihapuskan cahayanya, lalu mereka tinggal dalam kegelapan tanpa cahaya. Berlakulah huru-hara yang amat dahsyat.

✐ Tiba-tiba langit yang tebal pecah dengan bunyi yang dahsyat, lalu turunlah malaikat sambil bertasbih kepada Allah Subhanahu Wa Taala. Seluruh makhluk terkejut melihat ukuran malaikat yang besar dan suaranya yang menakutkan.

✐ Kemudian matahari muncul semula dengan kepanasan yang berganda. Hingga dirasakan seakan-akan matahari berada sejengkal dari atas kepala mereka. Ulama berkata jika matahari naik di bumi seperti keadaannya naik dihari Kiamat nescaya seluruh bumi terbakar, bukit-bukit hancur dan sungai menjadi kering. Lalu mereka merasakan kepanasan dan bermandikan peluh sehingga peluh mereka menjadi lautan. Timbul atau tenggelam mereka bergantung pada amalan masing-masing. Keadaan mereka berlanjutan sehingga 1000 tahun.

✐ Terdapat satu telaga kepunyaan Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam bernama Al-Kautsar yang mengandungi air yang hanya dapat diminum oleh orang mukmin sahaja. Orang bukan mukmin akan dihalau oleh malaikat yang menjaganya. Jika diminum airnya tidak akan haus selama-lamanya. Kolam ini berbentuk segi empat tepat sebesar satu bulan perjalanan. Bau air kolam ini lebih harum dari kasturi, warnanya lebih putih dari susu dan rasanya lebih sejuk dari embun. Ia mempunyai saluran yang mengalir dari syurga.

✐ Semua makhluk berada bawah cahaya matahari yang terik kecuali 7 golongan yang mendapat teduhan,  dari Arasy. Mereka ialah:

- Pemimpin yang adil.

- Orang muda yang taat kepada perintah Allah.

- Lelaki yang terikat hatinya dengan masjid.

- Dua orang yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah.

- Lelaki yang diajak oleh wanita berzina, tetapi dia menolak dengan berkata “Aku takut pada Allah”.

- Lelaki yg bersedekah dengan bersembunyi (tidak diketahui orang ramai).

- Lelaki yang suka bersendirian mengingati Allah lalu mengalir air matanya kerana takutkan Allah.

✐ Oleh kerana tersangat lama menunggu di padang mahsyar, semua manusia tidak tahu berbuat apa melainkan mereka yang beriman, kemudian mereka terdengar suara “pergilah berjumpa dengan para Nabi”. Maka mereka pun pergi mencari para Nabi. Pertama sekali kumpulan manusia ini berjumpa dengan Nabi Adam tetapi usaha mereka gagal karena Nabi Adam a.s menyatakan beliau juga ada melakukan kesalahan dengan Allah Subhanahu Wa Taala. Maka kumpulan besar itu kemudiannya berjumpa Nabi Nuh a.s., Nabi Ibrahim a.s., Nabi Musa a.s., Nabi Isa a.s. (semuanya memberikan sebab seperti Nabi Adam a.s.) dan akhirnya mereka berjumpa Rasullullah SAW. Jarak masa antara satu nabi dengan yang lain adalah 1000 tahun perjalanan.

✐ Lalu berdoalah baginda Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam ke hadrat Allah Subhanahu Wa Taala. Lalu diperkenankan doa baginda.

✐ Selepas itu, terdengar bunyi pukulan gendang yang kuat hingga menakutkan hati semua makhluk karena mereka sangka azab akan turun. Lalu terbelah langit, turunlah arasy Allah yang dipikul oleh 8 malaikat yang sangat besar (besarnya sejarak perjalanan 20 ribu tahun) sambil bertasbih dengan suara yang amat kuat sehingga ‘Arasy itu tiba dibumi.

✐ 'Arasy ialah jisim nurani yang amat besar berbentuk kubah (bumbung bulat) yang mempunyai 4 batang tiang yang senantiasa dipikul oleh 4 malaikat yang besar dan gagah. Dalam bahasa mudah ia seumpama istana yang mempunyai seribu bilik yang menempatkan jutaan malaikat di dalamnya. Ia dilingkungi embun yang menghijab cahayanya yang sangat kuat.

✐ Kursi yaitu jisim nurani yang terletak di hadapan Arasy yang dipikul oleh 4 malaikat yang sangat besar. Saiz kursi lebih kecil dari 'Arasy umpama cincin ditengah padang . Dalam bahasa mudah ia umpama singgahsana yang terletak dihadapan istana.

✐ Seluruh makhluk pun menundukkan kepala karena takut. Lalu dimulailah timbangan amal. Ketika itu berterbanganlah kitab amalan masing-masing turun dari bawah Arasy menuju ke leher pemiliknya tanpa silap dan tergantunglah ia sehingga mereka dipanggil untuk dihisab. Kitab amalan ini telah ditulis oleh malaikat Hafazhah / Raqib & 'Atid / Kiraman Katibin.

✐ Manusia beratur dalam saf mengikut Nabi dan pemimpin masing- masing. Orang kafir & munafik beratur bersama pemimpin mereka yang zalim. Setiap pengikut ada tanda mereka tersendiri untuk dibezakan.

✐ Umat yang pertama kali dihisab adalah umat Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam, dan amalan yang pertama kali dihisab adalah solat. Sedangkan hukum yang pertama kali diputuskan adalah perkara pertumpahan darah.

✐ Apabila tiba giliran seseorang hendak dihisab amalannya, malaikat akan mencabut kitab mereka lalu diserahkan, lalu pemiliknya mengambil dengan tangan kanan bagi orang mukmin dan dengan tangan kiri jika orang bukan mukmin.

✐ Semua makhluk akan dihisab amalan mereka menggunakan satu Neraca Timbangan. Saiznya amat besar, mempunyai satu tiang yang mempunyai lidah dan 2 daun. Daun yang bercahaya untuk menimbang pahala dan yang gelap untuk menimbang dosa.

✐ Acara ini disaksikan oleh Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam dan para imam 4 mazhab untuk menyaksikan pengikut masing-masing dihisab.

✐ Perkara pertama yang diminta ialah Islam. Jika dia bukan Islam, maka seluruh amalan baiknya tidak ditimbang bahkan amalan buruk tetap akan ditimbang.

✐ Ketika dihisab, mulut manusia akan dipateri, tangan akan berkata- kata, kaki akan menjadi saksi. Tiada dolak-dalih dan hujah tipuan. Semua akan di adili oleh Allah Ta'ala dengan Maha Bijaksana.

✐ Setelah amalan ditimbang, mahkamah Mahsyar dibuka kepada orang ramai untuk menuntut hak masing-masing dari makhluk yang sedang dibicara sehingga seluruh makhluk berpuas hati dan dibenarkannya menyeberangi titian sirat.

✐ Syafaat Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam di akhirat :

ⅰ- Meringankan penderitaan makhluk di Padang Mahsyar dengan mempercepatkan hisab.

ⅱ- Memasukkan manusia ke dalam syurga tanpa hisab.

ⅲ- Mengeluarkan manusia yang mempunyai iman sebesar zarah dari neraka.

(Semua syafaat ini tertakluk kepada izinan Allah Subhanahu Wa Taala.)

✐ Para nabi dan rasul serta golongan khawas juga diberikan izin oleh Allah untuk memberi syafaat kepada para pengikut mereka. Mereka ini berjumlah 70 000. Setiap seorang dari mereka akan mensyafaatkan 70 000 orang yang lain.

✐ Setelah berhasil dihisab, manusia akan mula berjalan menuju syurga melintasi jambatan sirat. Siratal Mustaqim ialah jembatan (titian) yang terbentang dibawahnya neraka. Lebar jembatan ini adalah seperti sehelai rambut yang dibelah tujuh dan ia lebih tajam dari mata pedang. Bagi orang mukmin ia akan dilebarkan dan dimudahkan menyeberanginya.

✐ Fudhail bin Iyadh berkata perjalanan di Sirat memakan masa 15000 tahun. 5000 tahun menaik, 5000 tahun mendatar dan 5000 tahun menurun. Ada makhluk yang melintasinya seperti kilat, seperti angin, menunggang binatang korban dan berjalan kaki. Ada yang tidak dapat melepasinya disebabkan api neraka senantiasa menarik kaki mereka, lalu mereka jatuh ke dalamnya.

✐ Para malaikat berdiri di kanan dan kiri siratal mustaqim mengawasi setiap makhluk yang lalu. Setiap 1000 orang yang meniti siratal mustaqim,  hanya seorang saja yang brrhasil melaluinya. 999 orang akan terjatuh ke dalam neraka.

Rujukan:
Kitab Aqidatun Najin karangan Syeikh Zainal Abidin Muhammad Al-
Fathani. Pustaka Nasional Singapura 2004.

☞ Jika sekiranya kalian ingin mengumpul saham akhirat, sampaikanlah ilmu ini kepada sahabat² yang lain. Sebagaimana mana sabda Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam:
❝ Sampaikanlah pesananku walaupun satu ayat. ❞
Sesungguhnya apabila matinya seseorang anak Adam itu, hanya 3 perkara yang akan dibawanya bersama :

① Sedekah/amal jariahnya.
② Doa anak²nya yang soleh.
③ Ilmu yang bermanfaat yang disampaikannya kepada orang lain. La illaha illa Allah,
Muhammadu Rasulullah
kepada 3 group saja.  
Lihat apakah anda
mempunyai waktu untuk
ALLAH atau tidak.

Kiamat menurut Agama islam di tandai dgn beberapa petanda.

- Kemunculan Imam Mahdi

- Kemunculan Dajjal

- Turunnya Nabi Isa (AS)

- Kemunculan Yakjuj dan Makjuj

- Terbitnya matahari dari Barat ke Timur

- Pintu pengampunan akan ditutup

- Dab'bat al-Ard akan keluar dari tanah & akan menandai muslim yang sebenar2nya

- Kabut selama 40 Hari akan mematikan semua orang beriman sejati shg mereka tidak perlu mengalami tanda2 kiamat lainnya

- Sebuah kebakaran besar akan menyebabkan kerusakan

- Pemusnahan/runtuhnya Kabaah

- Tulisan dalam Al-Quran akan lenyap

- Sangkakala akan ditiup pertama kalinya membuat semua makhluk hidup merasa bimbang dan ketakutan

- Tiupan sangkakala yang kedua kalinya akan membuat semua makhluk hidup mati dan yg ketiga yang membuat setiap makhluk hidup bangkit kembali

Nabi MUHAMMAD SAW telah bersabda:
“Barang siapa yg mengingatkan ini kepada orang lain, akan Ku  buatkan tempat di syurga baginya pada hari penghakiman kelak”

Kita boleh kirim ribuan bbm mesra, promote, fb yang  terlalu penting tapi bila kirim yang berkaitan dengan ibadah mesti berpikir 2x.

Allah berfirman : “jika engkau lebih mengejar duniawi daripada mengejar dekat denganKu maka Aku berikan, tapi Aku akan menjauhkan kalian dari syurgaKu”

Kerugian meninggalkn solat:

Subuh: Cahaya wajah akan pudar.

Zuhur: Berkat pendapatan akan hilang.

Ashar: Kesehatan mulai terganggu.

Maghrib: Pertolongan anak akan jauh di akhirat nanti.

Isya’: Kedamaian dlm tidur sukar didapatkan.

Sebarkan dgn ikhlas. tiada paksaan dalam agama

Niatkan ibadah (sebarkan ilmu walau 1 ayat)

Nasihat Kubur :      

1). Aku adalah tempat yg paling gelap di antara yg gelap, maka terangilah .. aku dengan TAHAJUD

2). Aku adalah tempat yang paling sempit, maka luaskanlah aku dengan ber SILATURAHIM .

3). Aku adalah tempat yang paling sepi maka ramaikanlah aku dengan perbanyak baca .. AL-QUR'AN.

4). Aku adalah tempatnya binatang2   yang menjijikan maka racunilah ia dengan Amal SEDEKAH,

5). Aku yg menjepitmu hingga hancur  bilamana tidak Solat, bebaskan jepitan itu dengan SHOLAT

6). Aku adalah tempat utk merendammu dgn cairan yg sangat amat sakit,   bebaskan rendaman itu dgn PUASA..

7). Aku adalah tempat Munkar & Nakir bertanya, maka Persiapkanlah jawabanmu dengan Perbanyak mengucapkan Kalimah “LAILAHAILALLAH”

Sampaikanlah tulisan ini kepada teman-teman lainnya. Siapa tahu, tulisan ini, bisa menjadi petunjuk juga hidayah bagi sebagian orang.

Wallahua’lam bisshawab

#UNSTOPPABLE 4 : Dekat Dengan Al-qur’an

Ketika berada di kursi pinggir taman surga

Sepasang sahabat sedang bersenda

Lalu mereka tertukar kisah tentang masa lalunya

“Alangkah meruginya jika dulu kita meninggalkan Al-qur’an”

Semasa lulus SMP saya sudah merantau keluar kota, saya tinggal disebuah asrama SMA 10 Fajar Harapan Banda Aceh.  Di sekolah itu saya memiliki teman yang kampung halamannya dari berbagai bagian provinsi Aceh. Ada yang dari Kutacane, Tapak Tuan, Lhokseumawe, Takengon, Sigli, Sabang, dan dari Banda Aceh sendiri. Sehingga dari setiap mereka menawarkan kisah hidup yang berwarna, yang tak pernah bosan untuk didengar.

Adalah Hasna, yang kisahnya sangat saya ingat hingga sekarang. Kisah tentang bagaimana ia dan adik-adik kecilnya melewati bencana tsunami belasan tahun silam yang melanda kota Banda Aceh.

Minggu pagi itu, Hasna dan tiga adiknya menjalanankan rutinitas pagi seperti biasa. Membereskan tempat tidur, makan, mandi. Namun yang berbeda kali ini adalah saat itu ayah dan bundanya sedang keluar kota. Ayahnya di Jakarta dan Ibunya di Medan untuk menjalankan agenda dakwahnya. Hingga dijagalah ia dengan neneknya.

Pagi itu berjalan hening, hingga beberapa jam kemudian gempa bumi yang sangat kuat menguncang rumah mereka. Mereka yang sedang ribut-ribut menyambut pagi mendadak bisu ditelan keheningan. Sang nenek lalu mengajak mereka keluar rumah, satu persatu mereka keluar. Kemudian mereka saling berpegangan tangan.

“Astaghfirullah, belum pernah nenek merasakan gempa sekuat ini. Laa hawla walaquata ilabillah”.

Ketika gempa dirasa berhenti, nenek mengajak mereka masuk kedalam rumah lagi. yang belum makan disuruh makan dulu, yang belum mandi diminta segera mandi.

Tapi, tak lama. Diluar rumah, terdengar suara derap langkah kaki orang-orang yang berlarian. Suara mobil dan motor berderum keras.

Mereka berteriak-teriak…

“Air naik…air naik…air naik”

Nenek dan hasna kebingungan, apa maksud mereka berkata seperti itu. Lalu mereka berdua membuka pintu dan melihat orang-orang itu. Mereka berlarian, cepat sekali seperti orang yang sangat ketakutan.

“Apa yang terjadi?” tanya nenek.

“Air naik laut nek, tinggi setinggi 2 pohon kelapa. Rumah-rumah udah pada hancur lagi. Ayo lariiiii!”

Beberapa saat nenek tidak percaya. Namun setelah nenek melihat air itu dari kejauhan dan bergerak semakin mendekat. Sekuat tenaga, nenek memanggil cucu-cucunya dan mengajak mereka untuk melahirikan diri.

Nenek bingung mau kemana mereka berlari. Dengan sudah lemahnya tenaga nenek, nenek tak bisa berlari jauh, lagipula nenek juga tak yakin cucu-cucu kecilnya mampu berlari. Sementara suara gemuruh air semakin mendekat.

Akhirnya nenek mengajak Hasna mengajak adiknya ke mesjid tanpa membawa apapun kecuali selembar pakaian yang melekat dibadan. Mereka sudah pasrah dengan segala ketetapan Allah. mereka menaiki tangga mesjid satu persatu. Ternyata ada beberapa ibu dan anaknya yang berkumpul disana.

Dari lantai atas mesjid mereka menyaksikan amukan dasyat tsunami. Semua rumah-rumah, gedung pertokoan, mobil-mobil yang dilewatinya lenyap seketika. Entah seberapa besar kekuatan yang ia memiliki sehingga semuanya habis terbawa.

Nenek dan Hasna berdoa terus menerus, mereka takut sungguh takut. Jika ini adalah hari terakhir mereka, tak apa, yang terpenting mereka bisa meninggal dalam keadaan mengingat Allah.

Akhirnya, air tsunami menghampiri mesjid itu. Suara dentuman dilantai bawah membuat bulu kuduk bergidik. Ngeri. Bagaimana jika mesjid ini roboh? Bagaimana jika kami meninggal sekarang? Ooh Allah, tolong ya Allah. Namun, Jika memang itu ketetapan Allah, apa lagi yang hendak dikata.

Mereka melihat banyak orang terbawa arus sambil melambaikan tangan meminta tolong. Pohon-pohon besarpun hanyut bersama mereka. Menjadi satu ditengah-tengah pusaran air tsunami yang menghitam.

Hingga menjelang sore. Tsunami mulai surut dan meninggalkan puing-puing sisa kedasyaratannya. Semua rumah hancur. Semua hancur. Orang-orang banyak yang meninggal dunia. Harta dunia hilang lenyap seketika. Semua orang berkabung.

Alhamdulillah. Mesjid yang tak terlalu besar tempat Hasna, nenek dan adik-adiknya berlindung, tidak roboh sama sekali. Hanya saja dilantai bawah ada kaca yang pecah. Sungguh besar keajaiban Allah. Allahlah yang menjaga rumah-Nya sendiri.

Sejauh mata memandang, yang ada hanya kosong, dan terdengar ratapan yang menyayat hati dimana-mana. Semuanya seperti mimpi.

Kemudian Hasna melihat ke arah rumahnya, aneh, rumah kecil itu masih berdiri tegak, tak hancur diterkam huru hara tsunami.

“Nek, rumah kita enggak kenapa-kenapa”, kata Hasna.

****

Rahasianya adalah karena didalam rumah tersebut setiap orang selalu melantunkan ayat suci Al-qur’an tanpa henti. Ayah, Ibu dan anak-anaknya senantiasa membaca dan menghafalkan Al-qur’an. Kakaknya Hasna, kak Ifah sudah menjadi Hafizah. Hasna  sudah hafal sekitar 20 Juz. Adiknya 10 juz, adik yang lebih kecil lagi 5 juz. Rumah itu adalah milik keluarga yang menjaga Al-qur’an dalam kesehariannya. Sungguh Allah tak ingin merusak bagian dari rumah-Nya.

Sungguh, orang-orang yang mencintai Al-qur’an dan dekat dengannya akan diberi syafaat. Mereka yang senantiasa menghabiskan waktu bersama Al-qur’an akan mendapatkan perlindungan Allah dari musibah-musibah. Tsunami itu bagaikan kiamat kecil dan syafaat Allah itu datang dengan nyata untuk menyelamatkan mereka yang cinta Al-qur’an.

“Bacalah Al-qur’an, sesungguhnya pada hari kiamat Ia akan memberi syafaat kepada pembacanya”–(HR. Muslim)

Dimana Al-qur’anmu? Yuk kita bersama-sama mendekatkan diri dengan Al-qur’an lagi…

Bandung, 30 Mei 2017

Foto oleh kak @zakyamirullah  di Gyongsan Lake, South of Korea

Berkelukur. Hancur. Lebur.

“Jauh sebelum kau memutuskan mencintai orang lain, cintailah dirimu sendiri. Terima dia dengan baik. Kekurangannya, kelebihannya, keburukannya, kekonyolannya, serta juga potensinya. Cintailah semuanya seperti kau mencintai seseorang dengan seluruh hatimu. Penuh. Utuh.”

-

Seharusnya aku membaca kalimat petuah itu sejak dulu. Jauh sebelum bertemu denganmu. Jauh sebelum aku mencintaimu. Jauh sebelum kuserahkan seluruh waktu dan hatiku, untukmu.

Kau tahu, bahwa kata banyak orang, hati manusia serupa barang pecah belah? Ketika ia jatuh ke lantai dan pecah, tak mungkin untuk menjadi seperti sebelumnya. Silakan saja coba perbaiki. Satukan kembali serpihan demi serpihannya. Lem satu demi satu, dengan lem super kuat yang kau tahu. Meski sulit, keteguhan niat barangkali bisa membuatnya tersusun kembali. Namun jangan harap ia akan sama seperti sebelumnya. Jangan.

Hatiku pun sama. Setelah mencintaimu dengan membabi buta, kau tak menilai aku ini seorang malaikat kan? Aku masih manusia biasa. Yang akan sakit saat kau tinggalkan. Terlebih bila alasanmu adalah karena sosok lain yang lebih rupawan.

Namun saat semuanya telanjur terjadi, aku tak boleh kembali lagi. Pada titik yang sama. Sakit yang sama. Rasa yang sama. Kau yang sama.

Saat ini, bahagia mungkin nampak kabur. Hatiku telanjur berkelukur. Ia hancur. Lebur.

Maka jangan kembali. Entah untuk menjelaskan atau memperbaiki.

-

© Tia Setiawati | Palembang, 28 Mei 2017

Ada kalanya kau lebih memilih diam daripada berbicara karena jika kau sudah bersuara bukan lagi kata-kata yang menjelaskan
—  Melainkan tangis yang pecah bercampur hati yang gundah

3 Rahsia Yang Ditutup Rapat-Rapat adalah:

1. Jodoh

Takde siapa tahu siapa jodoh kita dan boleh tentukan siapa jodoh kita. Tak guna kita fikir sedalam-dalamnya macam mana berjumpa jodoh dan bila berjumpa jodoh. Kenapa eh? Lagi banyak kita fikir lagi pening dan lost lah kita. Kenapa eh? Jodoh itu rahsia yang ditutup rapat-rapat. Oleh sebab itu, banyak berdoa pada Allah dan yakinlah bahawa jodoh yang ditentukanNya pasti yang terbaik dan pada masa yang kita dah bersedia dan mampu memikul tanggungjawab rumahtangga. Setiap hari sedekahkan al-fatihah dan doa yang terbaik buat bakal jodoh. Jadilah yang solehah, dapatlah nanti suami yang soleh. Yang dah bertemu jodoh, peliharalah ia dengan iman dan ihsan. Hiaskan perkahwinan itu dengan kasih sayang.

2. Rezeki

Rezeki pun rahsia yang ditutup rapat-rapat. Ada orang cacat tubuh badan dan derianya tapi, mampu membina empayar yang besar. Ada orang usaha satu hari, esok dah berjaya. Belajar main-main tapi result gempak. Baca sekali dah hafal and faham. Ada orang sempurna tubuh badan, satu kerja pun susah nak buat.Ada orang pula kerja bagai nak gila, masih sama. Belajar pagi petang siang malam, result biasa2. Baca berpuluh puluh kali pun susah nak faham. Kejayaan,keluarga, harta, ketenangan dan banyak lagi adalah rahsia Allah. Sebab tu bila kita rasa kita boleh menentukan rezeki kita, otak boleh jadi gila dan rasa nak pecah. Bila kita rasa kita boleh tentukan rezeki kita, hati tak tenang dan selalu dalam kerisauan. Rezeki kita, Allah yang tentukan. Yakin lah orang berusaha pasti berjaya. Hidup susah itu bukan selamanya.Orang bijaksana belajar daripada kesalahan. Orang bersyukur tenang hatinya. Rezeki itukan rahsia Allah. Apa yang kita dapat hari ini adalah yang terbaik untuk membersihkan hati dan selalu bersyukur.

3. Ajal maut.

Sakit bukan punca meninggal dunia. Ada orang sakit kronik, hidup bertahun-tahun. Ada yang sihat walafiat, meninggal dalam tidur. Hidup mati itu rahsia Allah yang ditutup rapat-rapat. Selagi hidup, usahalah menjaga kesihatan dan kehidupan yang dipinjamkan Allah dengan bersungguh-sungguh kerana pastinya ajal akan menjemput di mana sahaja dan pada bila-bila masa. Fikirkan kematian dan dosa sudah cukup untuk buatkan kita menjadi insaf kerana syurga dan neraka itu benar. Semoga diberikan pengakhiran yang terbaik di syurga.

Santapan rohani hari ini..

Ketika Palestina Menyentuhmu

Sudah sejak sepuluh hari lalu, kami berkeliling Bandung Raya, menemani imam muda Mustafa Hussein Muthair bersafari membuka mata umat Islam tentang kondisi saudara mereka di Palestina. Beliau, didatangkan oleh NGO Aman Palestin, organisasi penyalur donasi yang telah masyhur di Malaysia dan akan membuka gerbangnya di Indonesia tahun ini.

Dari sekian kunjungan dihelat, dari sekian masjid yang kami singgahi, sekian lembaga kami datangi, selalu saja ada beberapa bapak dan ibu serta hadirin lainnya yang meneteskan air mata, tak sanggup menahan haru. Sesekali menunduk dengan mata yang sembab, ada juga yang bertakbir kemudian tangisnya pecah.
Ada rasa agung yang mempertemukan antara jiwa ksatria pejuang Palestina dan jiwa lembut penuh empati bangsa Indonesia. Jarak yang jauh memang tidak bisa membuat kami berada di lini depan perjuangan, namun dalam sebuah pasukan, akan selalu ada pasukan di lini belakang, dan itu jua penting.

Ketika permasalahan Palestina menyentuh hidup bangsa kita, itu rasanya kita seperti membayangkan sesuatu yang kita tidak tega hanya untuk memikirkannya. Rumah-rumah hancur, dan mereka masih bertahan. Sekolah dibom, dan anak-anak masih belajar di bawah reruntuhannya. Desa-desa ditenggelamkan air bendungan, dan mereka masih tetap kokoh melawan.

Musim panas tanpa atap, mereka biasa. Musim dingin tanpa selimut, mereka berusaha tegak membela. Untuk kesemua itu, kita akhirnya menyimpulkan; betapa lemahnya kita disini. Yang makanan ada, malah mudah membuang. Yang bangunan mewah, malah membuat malas. Yang masjid bertebar kokoh, namun malah ditinggal.

Ketika Palestina menyentuh hatimu, kamu akan sadar hidup ini terlalu mahal untuk terlena saja. Kita menangis untuk Palestina bisajadi bukan karena kita kasihan, tapi karena kita malu. Bukan karena kita iba, tapi karena kita cemburu. Cemburu, untuk menggantikan posisi mulia mereka, tapi kemudian menangis lagi, karena pertanyaan selanjutnya adalah; apakah kita sanggup melakukannya?

Jangan linglung setelah tahu. Bukan masanya bingung berbuat apa setelah paham apa kondisi mereka. Selalu, doa dan bantuan materil, itu yang jadi kelebihan kita, yang bisa kita lakukan untuk menguatkan mereka di garda depan.

Allah akan tanyakan pada kita kelak di padang mahsyar, satu persatu, tentang apa yang telah kita perjuangkan untuk Al Aqsha. “Apakah kamu sudah menyiapkan jawaban untuk pertanyaan-Nya di hari itu?”, narasi DR Amal Khalifah, Aktivis Palestina.

@edgarhamas

kali ini dan nanti

Kepalaku boleh saja keras melebihi batu. Menginginkanmu begitu kuatnya hingga melupa tentang orang-orang di sekelilingku, melupa tentang mencipta bahagia selain kamu. Tapi hatiku hanya sebuah cermin dengan banyak luka goresan, rapuh, dan mudah pecah. Betapa mudahnya hatiku tergores hanya mendengar cerita tentang seseorang yang dekat denganmu atau seseorang yang selalu ingin kamu jadikan rumah untuk berpulang. Kamu mungkin tak menyadari betapa banyak luka yang disebabkan cerita-ceritamu tentangnya.

Lalu,

hujan akan reda, gema takbir menghiasi malam menjelang Idul Fitri. Aku akan membuat segelas kopi lagi dan mendengarkan voice note darimu. Aku mencintaimu lahir dan batin, katamu dalam pesan suara yang kamu kirimkan menjelang lebaran tahun lalu. Kuharap di tahun mendatang, aku dapat mengucap dan mendengar kalimat seperti yang kamu sampaikan kepadaku kepada seseorang yang menginginkanku sebesar aku menginginkannya. Kepada seseorang yang mau berjuang sama hebatnya dengan perjuanganku mempertahankannya.

  • <p> <b>X:</b> Aku rindu<p/><b>Y:</b> Maaf, kurang paham dengan maksudmu. Bisa tolong dijelaskan?<p/><b>X:</b> Tidak bisakah kita kembali seperti dulu?<p/><b>Y:</b> Bukankah kita sekarang telah kembali seperti dulu, ke saat di mana saling mengenal tapi tak merasa perlu untuk saling berdekatan.<p/><b>X:</b> Bukan begitu maksudku. Aku ingin kembali ke saat di mana kita menjadi sahabat.<p/><b>Y:</b> Kaca yang pecah tidak bisa dikembalikan utuh seperti semula, Tuan. Jadi biarkan kaca-kaca itu di lantai, mengambilnya dan berusaha merekatkan kembali hanya akan melukai tangan.<p/><b>X:</b> ...<p/></p>
Hujan Itu Aku

“ada hal-hal di dunia ini yang gak bisa aku gapai Re, meskipun mau sekeras apa aku berusaha. Ada hal yang kayak gitu Re. Jadi jangan selalu bilang bahwa aku bisa segalanya”

Ih masak? Coba sebutin 3 contoh hal yang gak bisa kamu lakuin?

Aku masih ingat betapa indahnya wajahmu karena sinar fajar pagi itu. Merekah menyapu  pasir putih indah tempat kita duduk 2 tahun lalu.

“Hemmm, mungkin kali ini aku jawab dua contoh aja ya.” Wajahmu masih menimang-nimang penuh cemas waktu itu, namun payahnya aku adalah aku tidak menyadari arti perasaanmu waktu itu. Aku hanya menggeleng penuh toleransi waktu itu.

“Pertama, aku gak bisa jadi penyanyi yang dipuja semua orang. Ya kamu tahulah apa sebabnya. Kata kamu suaraku lebih parah dari suara kaca yang pecah berkeping-keping di trotoar. Meskipun sampai sekarang aku gak ngerti kenapa pecahnya harus di trotoar.” Dan untuk kesekian kalinya aku masih ingat tawa hangat penuh kejanggalanmu waktu itu. Namun aku terlalu bodoh untuk bisa memahaminya. Aku begitu terlalu asyik tertawa waktu itu.

“Kedua, hemmm… aku gak bisa kembali ke masa lalu Re. Kembali ke saat di mana Ayah dan Ibuku sarapan terakhir bersamaku sebelum akhirnya mereka kecelakaan dan meninggal. Aku gak minta mereka buat gak meninggal, aku  hanya ingin bilang ke mereka kalau aku gak pernah nyesel ditakdirin buat jadi anak mereka, meskipun masa lalu mereka buruk di mata orang.” Kamu terdiam cukup lama waktu itu menatap ombak yang silih berganti dengan kicau burung, meributkan pagi yang sunyi. Yang kulakukan waktu itu hanyalah memelukmu penuh harapan bahwa kamu akan selalu baik-baik saja. Harusnya aku melakukan lebih dari itu. Harusnya aku mengatakan bahwa aku juga tak pernah menyesal mengenalmu dan bersamamu.

Hari berlalu demi hari sejak saat itu. Aku merasa kita masih seperti dulu, namun tenyata tidak bagimu. Nyatanya sejak awal, kamu telah merangkai cerita kita berdua sendiri saja Bi. Kamu curang. Harusnya kamu mengajakku melukis semua kisah kita hingga akhir. Bukan seperti ini. Kamu membuatku terlalu mencintaimu hingga “berpisah” tidak pernah muncul dalam otakku. Kamu telah berencana meninggalkanku sejak awal kita saling jatuh cinta di antara senja dan fajar. Maka harus kuapakan hatiku sekarang Bi? Bila hatiku sudah terlampau lekat dengan bayang-bayang hatimu.

“Re, kamu tahu apa hal ketiga yang gak bisa aku lakuin di dunia ini Re?. Aku gak bisa jadi jodoh kamu. Jangan cari aku mulai sekarang Re. Karena hal yang gak bisa kamu lakuin di dunia adalah kamu gak bisa lagi nemuin aku di diri Bi yang kamu milikin ini. Aku pergi Re.”

Aku sungguh masih menyimpan bunga mawar indah lengkap dengan kartu ucapan berisi kalimat petaka itu hingga kini Bi. Kamu telah membuatku lumpuh diseumur hidupku sebelum aku sempat berjuang. Kini aku mengerti, bahwa ada jenis cinta sejati yang tidak berakhir saling memiliki. Tak butuh aku menemukanmu dan kamu menemukanku saat ini, sebab kita akan sama-sama saling memahami bahwa ada kalimat perpisahan yang tidak bermakna perpisahan. Kita telah memahami bahwa janji kita untuk saling mencintai hingga usia kita berakhir akan selalu ditepati. Tidak peduli seberapa besar rasa rindu kita yang diselimuti kesendirian kita saat ini. Sejatinya, kamu masih tetap sama. Dan aku masih tetap sama. Meski semesta berusaha membuatnya tak sama.

“kamu lebih milih mana Senja atau fajar?”

“senja”

“kenapa? Ah kayaknya kamu tipe orang yang suka mengakhiri segala sesuatu deh”

“karena, aku suka. Sama kayak aku suka kamu Re. Gak ada alasan”

“yaudah deh. Kamu lebih milih mana danau atau sungai?”

“danau”

“kenapa?”

“karena lebih damai.”

“ih padahal danau itu egois menurutku. Gak mau berbagi sama yang lain.”

“kita diciptakan dengan porsinya sendiri-sendiri Re.”

“iya tuan, ini yang terakhir. Kamu lebih milih mana pelangi atau hujan?”

“hujan”

“kenapa? karena pelangi gak bakalan ada tanpa hujan? sama halnya kayak aku yang gak bakalan ada tanpa kamu?”

“karena buatku, hujan itu kamu.”

Aku baru menyadari tuan, bahwa peranku sebagai hujan dalam hidupmu sungguhlah tak mudah. Kamu menyiksaku penuh arti. Harusnya kamu menjadikanku sebagai langit di atas sana. Meski jauh, aku masih bisa melihat dirimu (pelangi).

Short story by Syarifah Aini (2017)

Wife aku
30
Pecah dara masa form 3. Dlm kelas masa boarding school. Sneak out masa malam.
Suka doggy sambil usap asshole dia. Finger pun dia suka bila tgh horny. Layan anal tapi not all the time.
Suka main nipple lelaki dan suka nipple dia dimainkan lelaki


Edit: Not looking for anyone new at the moment bros. Kalau cari pun ex2 or scandal2 lama yg boleh dipercayai

Kamuku di Masa Depan

Kamu-ku di masa depan. Sebelum denganmu, aku pernah mencintai dalam diam, pernah pula terlalu percaya hingga membuahkan luka begitu menganga, serta beberapa kali menuju pulang yang ternyata hanya tempat singgahan.
Kamu-ku di masa depan. Apakah kita pernah saling menyapa sebelumnya?

Kamu yang menggenggam masa depanku, aku pernah mencicip berbagai rasa, sepertimu yang pernah mencinta dengan berbagai cara. Pahit, manis juga asamnya kisah cinta. Hingga kupilih menempuh jalan hambar ini. Apa ini jalan yang mempertemukan kita? Apakah kamu bayang di persimpangan itu?

Kamu-ku di masa depan, aku tak tahu apakah jalan ini akan mempertemukan kita lebih cepat atau malah lebih lama. Aku pun tak tahu apakah nanti kita di pertemukan dalam keadaan baik ataupun buruk. Tapi aku yakin kita pasti bertemu, kelak di masa depan. Apakah kau merasakan hal yang seperti kurasakan ini? Memikirkan kamu yang bahkan aku tak tahu seperti apa.

Teruntuk kamu masa depanku, yang kini masih jadi nona senjaku, dan semoga segera jadi halalku. Kamu datang tepat saat senja begitu menjingga, menyapaku yang sangat murung mengikuti arus dunia yang semakin menggila. Dan tentu saja Tuhan sepertinya tak setuju melihat dua insan manusiaNya yang belum halal untuk lama berdua-duaan, hingga ia memerintah waktu untuk cepat berlalu, dan menyuruh jarak hadir kembali diantara kita. Aku tahu ini hanya skenario Tuhan untuk menguji kita, cinta dan kesetiaan yang ada. Tenang saja puan aku takkan bosan, aku sabar menunggu celengan rindu ini pecah, pecah oleh tatapan nanarmu dan senyum seadamu. Aku rela menunggumu hingga jingganya senja dan derasnya hujan menyatu.

Dibuat oleh @sepatupudar @bekuankenangan @dysaniasyndrome @yusroon untuk memenuhi writing project kolaborasi dari @kitakalimantan

SELFIE2 #25: Mungkin Kamu Kurang Takwa (?)

Pekan ini seharusnya menjadi jadwal libur saya, namun, perbedaan jadwal libur antara saya dan klien membuat saya harus bertolak ke luar kota. Awalnya, saya berat untuk berangkat hingga jadi misuh-misuh dan mengatakan omelan-omelan pada diri sendiri. Berbekal komitmen, akhirnya saya pun berangkat menuju Telkom Smart Office (TSO) di bilangan Gatot Subroto. Betapa terkejutnya saya ketika sampai disana dan mendapati interior kantornya seperti miniatur kantor Google di Silicon Valley yang saya ketahui dari film The Internship. Meski hanya mirip, saya bahagia sebab sejak lama saya  bermimpi bisa berkunjung ke Google. Tapi itu belum seberapa sampai klien saya berkata, “Kita lanjut setelah istirahat shalat Dzuhur dan kajian, ya. Kebetulan banget hari ini pengisinya adalah Pak Jamil Azzaini. Saya tambah bahagia, super-excited, dan langsung bergegas ke sebuah masjid besar dengan city view indahnya berada.

Seperti memang diarahkan Allah pada sesuatu yang saya butuhkan, tema kajian Pak Jamil saat itu adalah tentang bagaimana menggapai sukses dunia akhirat. Dalam hati, saya berkata, “Ah yaaa! That’s what I need! Penasaran banget gimana caranya biar bisa sukses akhirat!” Hayoooo, adakah diantaramu yang juga sama penasarannya seperti saya?

Di prolog, Pak Jamil menyampaikan bahwa ada 4 jenis pilihan hidup yang bisa kita ambil. Pertama, gagal di dunia lalu gagal juga di akhirat. Kedua, sukses di dunia tapi gagal di akhirat. Ketiga, gagal di dunia tapi sukses di akhirat. Keempat, sukses di dunia dan sukses juga di akhiat. Kita semua tentu ingin memilih yang keempat, bukan? Iya dong!

Lalu, bagaimana agar bisa sukses di dunia dan di akhirat?

Adalah takwa yang menjadi kunci kesuksesan kita di dunia dan di akhirat. Seperti yang telah kita ketahui, takwa berarti menaati perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Selain memang tujuan akhirnya adalah sukses di dunia dan juga di akhirat, ada juga keuntungan-keuntungan bagi manusia-manusia yang bertakwa, yaitu dihapuskan dosa-dosanya dan dilipatgandakan pahalanya (65:5), dibukakan jalan keluar atas masalahnya (65:2), didatangkan rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka (65:3), dimudahkan urusannya (65:4), dan terhindar dari rasa takut dan kesedihan (7:35).

Saya mengangguk-angguk membenarkan di dalam hati sambil menahan tangis karena mengingat hal-hal buruk yang saya lakukan. Kemudian, hati saya tambah tertusuk ketika mendengar Pak Jamil berkata, 

“Coba lihat hidupmu, atas masalah-masalah yang tidak kunjung selesai, permintaan yang belum juga dikabulkan, mungkin kamu kurang takwa …”

Aaaaah, air mata saya pecah dan berkata pada diri sendiri, “Nooov, iya, mungkin kamu kurang takwa, kurang nurut sama Allah!” Sedih sekali, sebab, kalau dipikir-pikir ini tentu ada benarnya, mungkin saya memang kurang takwa kepada-Nya dengan misalnya hidup seenaknya, tidak disiplin menjalankan perintah, ikut campur mendikte-Nya atas ketetapan-ketetapan yang seharusnya memang hanya menjadi ranah-Nya, dan masih banyak lagi. Astaghfirullah!

Bagaimana denganmu? Apakah kamu juga tengah menyadari bahwa penyelesaian masalahmu alot dan lambat karena kamu kurang takwa? Let’s look into yourself!

Bebenah bareng-bareng, yuk! Semoga Allah memudahkan kita menuju derajat takwa.

_____

Tulisan ini adalah bagian dari rangkaian #30daysramadhanwriting yang saya tuliskan selama bulan Ramadhan 1438 H dengan tema “SELFIE 2 - Let’s Look Into Yourself!” Setiap harinya, tulisan-tulisan dengan tema ini insyaAllah akan dimuat di novieocktavia.tumblr.com pada pukul 16.00 WIB. Untuk membaca tulisan lain dalam project ini, klik disini. Serial ini bermula dari #30daysramadhanwriting dengan tema yang sama di tahun sebelumnya. Untuk membaca serial selfie di Ramadhan 1437 H, klik disini.

Perjalanan mencari Kebenaran

Saya bukan ustadz.  Saya hanya seorang “truth seeker” yang suka menulis. Semoga Allah meluruskan niat saya menulis hanya karena Allah, dan bukan karena yang lain.

Tulisan ini pun request dari seseorang (yang dekat) yang bertanya pada saya mengenai temannya, yang memiliki pertanyaan unik mengenai Al-Qur’an. Tentang mengapa ayat Al-Qur’an sering kali sulit dimengerti?

Mengapa ayat-ayat nya seperti meloncat-loncat dan tidak tersusun secara sistematis?

Bagaimana cara meraih maknanya dengan baik sehingga bisa diamalkan dalam kehidupan kita? Apakah ada pengaruhnya jika kita bisa berbahasa arab dalam mempelajari Al -Quran?

Bukankah mampu berbahasa Arab pun belum menjamin seseorang bisa menjangkau makna Qur’an? Mendengar pertanyan-pertanyaan ini seperti dejavu.

Teringat pertanyaan-pertanyaan saya sendiri beberapa tahun yang lalu, yang bahkan lebih liar dari ini. Tapi Alhamdulillah…

Justru pertanyaan-pertanyaan seperti itulah, yang jika kita mencari jawabannya dengan tulus dan murni untuk mencari kebenaran (bukan kesombongan), kemudian kita menemukan jawabannya, akan membuat iman kita kokoh dan tak tergoyahkan.

Tulisan ini mungkin tidak bisa menjawab semua pertanyaan di atas.

Saya hanya sharing pengalaman saya sendiri, yang mungkin bisa diambil manfaatnya dan dipakai untuk memotivasi.
Motivasi untuk terus mencari jawaban, menggunakan segala potensi yang kita miliki, termasuk akal. Dan akal bukanlah logika tanpa batas.

Akal adalah logika yang tunduk dan rendah hati.

Motivasi bagi siapapun yang memiliki pertanyaan yang sama, atau bahkan yang sedang mengalami krisis keimanan, atau untuk siapapun yang pada titik tertentu dalam hidupnya mulai bertanya:

Mengapa saya ada di sini?
Untuk apa sih tujuan hidup ini?
Apa yang terjadi setelah saya mati? Dari mana saya tahu saya memiliki keyakinan yang benar?
Well, mari kita mulai.

Alhamdulillah…
I was born as a muslim.
Yup, orang tua dan keluarga saya juga muslim. (Saya tidak sedang mengomentari istilah agama warisan yang ditulis seorang remaja baru-baru ini, hehe.)

Saya hanya mau menceritakan bahwa saya sangat menyesal karena sangat terlambat menyadari anugrah Allah yang telah menakdirkan saya terlahir di keluarga muslim.

Penyesalan yang baru terjadi beberapa tahun ke belakang, mungkin sekitar tahun 2014. Sebelum itu, interest saya terhadap ilmu agama sangat minim, sangat jarang ikut kajian, apalagi baca buku agama.
Ibadah pun pas-pasan, shalat subuh sering kesiangan, baca Qur’an jarang-jarang, zakat kadang-kadang, pas ada yang minta bantuan paling enggan, puasa bulan Ramadhan juga datar-datar aja dan lewat begitu aja tanpa ada perubahan.

Fokus saya saat itu adalah: uang, bayar utang, menafkahi istri dan anak, membangun rumah tangga, rumah, mobil, pendidikan anak dan sejenisnya.

Karena menurut saya pada saat itu, itulah yang bisa mendatangkan kebahagiaan dalam hidup. Hingga suatu saat ketika utang semakin sedikit, penghasilan makin naik, karir pekerjaan semakin baik (walaupun menuntut waktu lebih banyak dan tanggung jawabnya lebih besar), rumah sudah ada, mobil sudah ada, biaya kesehatan ditanggung, saya mulai suka bertanya sendiri:

What’s next? (Selanjutnya apa?).

OK, next-nya mungkin rumah yang lebih bagus, mobil yang lebih bagus, dan sejenisnya. Dan ketika semua itu tercapai, saya mulai ngerasa aneh. Kok kerasa hampa ya? Ngga sebahagia yang dibayangkan sebelumnya. Meanwhile, tanpa disadari tuntutan pekerjaan makin ganas, dan stress mulai melanda.

Instead of baca Qur’an, musik-film-game lah yang jadi andelan.  Stress memang hilang, tapi sesaat.

Besoknya balik ke kantor stress lagi. Sampai akhirnya semua itu mulai berpengaruh ke kesehatan. Mulai sering sakit, daya tahan tubuh drop, sering kena maag, asam lambung, dan lain-lain. Saya kadang menjadi sedikit delusional, sering membuat lagu sendiri, membuat puisi sendiri, kadang hanyut di alam khayalan dan angan-angan kosong.

Rindu akan kedamaian, yang abstrak, yang entah bagaimana mencapainya. Sampai suatu hari, saya jatuh kepeleset di stasiun dengan posisi jatuh terduduk.

Ceritanya panjang sebenernya, singkat cerita saya jadi ngga bisa berdiri, ngga bisa duduk, apalagi jalan, karena setelah diperiksa dokter, ada urat yang kejepit di punggung/pinggang.

Ada cairan lumbal disc yang pecah dan menjepit saraf. Saya harus dioperasi, walaupun cuma operasi kecil. Tapi tetep harus dibius total. Saya masih ingat betul, pemandangan terakhir yang saya ingat di ruang operasi, sebelum saya ngga sadar, adalah lampu di atas ruang operasi.

Melihat lampu itu dengan syahdu, saya membatin: “Gimana kalau ada yang salah dan saya mati? Inikah akhir perjalanan hidup?”

Alhamdulillah saya masih hidup, dan operasinya berjalan lancar. Beberapa hari kemudian saya sudah bisa pulang ke rumah dan menjalani masa pemulihan.

Sudah bisa duduk, berdiri dan berjalan walaupun belum normal. Saya mulai suka bermimpi yang aneh-aneh. Suatu hari saya bermimpi sedang digantung di atas lautan api yang menyala-nyala.

Astaghfirullah….mimpinya serasa begitu nyata, sampai pas bangun pun rasanya masih teringat bagaimana panas yang terasa.

Mimpi itu seperti lecutan yang menghantam keras. Setelah itu saya mulai sering membuka Al-Qur’an, dan mulai membaca buku-buku agama.

Air mata pun mulai sering menetes. Rasa sesal mulai meresap ke dalam hati. Mimpi berikutnya tak kalah menakutkan.
Ketika terbelalak melihat matahari terbit dari arah barat. Dan seketika itu datang rasa sesal yang begitu nyelekit. Tertutup sudah pintu taubat. Astaghfirullah…

Setelah itu, semangat mempelajari Al-Qur’an semakin menggebu-gebu. Pertanyaan-pertanyaan kepada diri sendiri terus terlontar. Saking banyaknya pertayaan sampai harus dicatat untuk dicari jawabannya kemudian. Seperti terlahir kembali menjadi orang yang baru.

Pertanyaan-pertanyaan seperti :

“Mengapa saya ada di dunia ini?”, “Apa tujuan saya ada di sini?”, ”
“Apa tujuan hidup ini?”, ”
“Apa yang terjadi setelah kita mati?”, ”

“Bagaimana saya tahu apa yang saya yakini ini benar?”, ”
“Apa sih sebenarnya isi Al-Qur’an?”.

Bahkan sampai bertanya:
, “Apa buktinya ya Qur’an itu benar dari Sang Pencipta, dan bukan buatan manusia?”, dan

“Apa buktinya ya Islam itu benar?”.

Berhubung pertanyaan saya agak liar, saya kadang menghindari pertanyaan langsung kepada ustadz.
Karena setelah saya sensor pertanyaannya pun, seringkali jawabannya kurang memuaskan. Seringkali malah saya mendapat renspon bahwa pertanyaan saya ini ngga patut, dan bahwa keyakinan itu ya harus yakin aja, bahwa agama itu diyakini dengan hati, bukan dengan akal.

Dan seringkali diakhiri dengan kata “Pokoknya begini, dan begitu”. Terpaksa saya iya kan aja, walaupun saya membatin, “Kalau keyakinan itu ya harus yakin aja, orang yang beragama lain juga bisa pake argumen yang sama dong.
Terus masa ada multiple kebenaran, padahal antara satu dan yang lain bertentangan? Taklid buta dong jadinya.”

Sehingga saya lebih banyak mencari sendiri melalui membaca buku, artikel, menonton video ceramah, dokumenter, dan lain-lain.

Hingga seorang teman memperkenalkan saya dengan video-video Ust. Nouman Ali Khan, begitu juga teman lain yang memperkenalkan dengan video Dr. Zakir Naik. Walaupun tidak pernah bertemu, mereka terasa begitu dekat di hati.

Both of them are my heroes. Isi ceramahnya benar-benar persis dengan apa yang saya butuhkan. Saya sangat beruntung, bahasa Inggris yang sehari-hari digunakan di tempat kerja, ternyata sangat berguna untuk mendengarkan ceramah mereka berdua dalam bahasa aslinya.

Saya sangat terinspirasi dengan Dr Zakir Naik ketika beliau sedang berdebat dengan seorang atheis, kemudian beliau berkata:

, “So you’re an atheist? Congratulation! You’re half a moeslim. 
To become a moeslim you need to admit that there is no god, except Allah, Laa ilaaha illallah. 
You already believe there’s no god, correct? 
Then my job is to convince you another half: illallah, except Allah

.” (Jadi anda atheis? Selamat! Berarti anda setengah muslim. Untuk menjadi seorang muslim, anda harus mengakui bahwa tidak ada tuhan, selain Allah, Laa ilaaha illallah.
Anda sudah percaya bahwa tidak ada tuhan, benar? Jadi saya tinggal meyakinkan anda setengah bagian berikutnya: illallah, kecuali Allah).

Beliau juga menjelaskan bahwa kunci untuk menjawab pertanyaan: “Apa bukti Islam lah yang benar?”, adalah Al-Qur’an.
Bahwa selain menjadi petunjuk dan pedoman hidup, Al-Qur’an juga merupakan sebuah mukjizat.

Hard proof bahwa itu memang berasal dari Tuhan Yang Esa, Allah. Beliau menguraikan bagaimana ayat-ayat Qur’an mendahului science sebanyak 1.400 tahun.

Sesuatu yang baru-baru ini saja ditemukan science, ternyata sudah disebutkan Al-Qur’an 1.400 tahun yang lalu, di tengah gurun pasir tandus, melalui Nabi yang Ummi (tidak bisa baca tulis). Siapa kah yang memberi tahu Nabi Sallallahu’alaihi wasallam, jika bukan Allah The Creator. ”

“Di bumi itu terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi orang yang yakin, dan juga pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memperhatikan?” (Adz Dzaariyaat: 20-21)

Beberapa di antaranya:

1. Teori Big Bang dan asal usul alam semesta yang baru di era science modern ditemukan (1980an), yang menyatakan bahwa alam semesta saat ini terus mengembang. Dan dulu merupakan suatu kesatuan massa besar namun kemudian terjadi ledakan besar sangat dahsyat (big bang) yang terus mengembangkan alam semesta. Hal ini ternyata sudah diisyaratkan dalam Surat Al-Anbiyaa: 30 “Dan apakah orang-orang yang kafir tidak mengetahui bahwasanya langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, kemudian Kami pisahkan antara keduanya. Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman?”

2. Bulan bercahaya dengan memantulkan sinar matahari. Hal ini juga baru diketahui science modern. Dulu orang menyangka bulan memancarkan cahayanya sendiri. Dan ayat Qur’an sudah menyebutkannya jauh lebih dulu dalam Surat Al-Furqaan: 61 dan juga ayat-ayat lain. Al Qur’an selalu konsisten menyebutkan matahari dengan “Syams” atau “Siraaj (obor)” atau “wahhaaj (lampu menyala)”. Dan cahaya bulan dengan kata ” muniir” yang artinya tidak mengelurkan cahayanya sendiri.

3. Besi yang sekarang ada di bumi, tidak terbentuk saat bumi terbentuk pertama kali. Penemuan astronomi modern mengungkap bahwa logam besi yang ada di bumi ternyata berasal dari benda-benda luar angkasa. Logam berat di alam semesta dibuat dan dihasilkan di dalam inti bintang-bintang raksasa. Hal ini lagi-lagi sudah disebutkan dalam Surat Al Hadid: 25. Pada ayat ini, kata “Anzalnaa” berarti “Kami turunkan”.

4. Gunung sebagai pasak yang memiliki root/akar yang menhujam ke lapisan dalam bumi sebagai penstabil kerak bumi. Hal ini baru diketahui ilmu geologi modern. Dan Al Qur’an sudah menyebutkan ini dalam Surat Thaha: 6-7, Surat Al-Anbiyaa:31, dan Surat Lukman:10.

5. Gunung yang bergerak perlahan (beberapa cm per tahun). Juga baru diketahui ilmu geologi modern. Dan Al Qur’an sudah menyebutkan ini dalam Surat An Naml:88.

6. Fenomena pembatas antara dua perairan. Seperti di daerah Selat Giblatar, yaitu pertemuan antara Laut Mediterania dan Laut Atlantik. Diungkapkan oleh ahli Oseanografi Francis J. Cousteau. Dan ini sudah disebutkan dalam Surat Ar-Rahman: 19-20 dan An-Naml: 61.

7. Penciptaan manusia di dalam kandungan ibu. Dr Keith Moor, seorang ahli embriologi dibuat takjub dengan begitu akuratnya Al-Qur’an mendeskripsikan perkembangan embrio dalam Surat Al-Alaq:1-2, Surat Al-Mu’minuun:12-14, Surat Al Qiyamah:38 dan Surat Al Hajj: 5. Dan masih banyak lagi dan tidak bisa saya sebutkan satu per satu di sini karena begitu banyaknya.
Subhaanallah…
Sedikit demi sedikit pertanyaan-pertanyaan itu mulai menemukan jawabannya masing-masing.
Di sini saya mulai menyadari betapa pentingnya menguasai bahasa Arab klasik.
Karena terjemahan kadang doesn’t even scratch the surface.
Terlalu banyak makna yang hilang. Keyakinan terhadap kebenaran Al-Qur’an semakin terasa mantap. Meskipun masih ada beberapa pertanyaan yang masih belum terjawab.

Kitab agama lain pun ada yang mempunyai kandungan science. Apakah itu berarti kitab mereka pun benar?
Untuk meyakinkan, berarti ada satu hal lagi yang harus dipastikan, yaitu apakah informasi yang berada di dalam Al Qur’an itu intact atau utuh dan free from corruption?

Di sini juga saya pun bertanya-tanya mengapa ayat-ayat Al Qur’an terlihat seperti melompat-lompat dan seperti tidak sistematis?

Di sinilah kajian-kajian Ust Nouman Ali Khan begitu banyak memberikan jawaban yang memuaskan.

Ust Nouman begitu mendalam membahas sisi linguistik Al-Qur’an, yang membuat saya benar-benar terpukau dengan Al-Qur’an.

Semangat untuk belajar bahasa Arab klasik terasa makin menggebu-gebu jadinya.

Sebagai seseorang yang hobi menulis dan membuat puisi, saya dibuat takjub dengan surat-surat yang incredibly poetic, terutama surat-surat Makkiyah.

Walaupun baru mulai belajar bahasa Arab, I can’t help myself ketika mendengarkan ayat-ayat yang begitu puitis, seringkali tak kuasa menahan air mata yang mengalir, karena keindahan bahasanya yang begitu kuat terasa, meskipun didengar oleh telinga saya yang non-arab. Lebih indah dari lagu atau irama mana pun.

Lebih dahsyat dari puisi mana pun. Belum lagi jika ayat itu berhubungan dengan penciptaan atau alam.
Bagi penggemar science seperti saya, yang sering nonton video dokumenter tentang alam, bagaimana terbentuknya bumi, luar angkasa, bintang-bintang, blackhole, dan sebagainya, ayat-ayat scientific dan luar biasa puitis itu benar-benar menembus ke dalam jiwa.

Saya pun dibuat takjub dengan Ring Composition Structure di beberapa Surat Madaniyah. Serta ayat-ayat yang incredibly symmetric. It’s so mind boggling, menakjubkan.

Jelas sudah, manusia tidak memiliki mental capability untuk membuat yang seperti ini.
It’s definitely word of God.

Berikut beberapa contoh-contoh keindahan linguistik dalam Al-Qur’an:

1. Dalam Surat Al-Muddatsir ayat 3, Allah SWT berfirman, وَرَبَّكَ فَكَبِّرْ Terjemahan simpelnya: “dan agungkanlah Tuhanmu”, sedangkan terjemahan yang lebih mumpuninya: “dan nyatakanlah hanya keagungan Tuhanmu saja” Huruf و dalam bahasa Arab, sebenarnya tidak selalu berarti “dan”. Huruf و dapat digunakan untuk 21 jenis fungsi, dan salah satunya sebagai isti’naf yaitu untuk memulai kalimat baru. Sehingga sisanya berbunyi رَبَّكَ فَكَبِّر Nah sekarang perhatikan dengan baik. Kalimat tersebut dimulai dengan huruf ر dan diakhiri dengan huruf ر juga. Huruf kedua adalah huruf ب dan huruf kedua terakhir adalah huruf ب juga. Huruf ketiga adalah huruf ك dan huruf ketiga terakhir adalah huruf ك juga. Dan huruf ف di tengahnya. Subhanallah! Suatu rangkaian simetris yang hanya terdiri dari 7 huruf. Dalam bahasa Indonesia kita perlu menuliskan “dan nyatakanlah hanya keagungan Tuhanmu saja”. Dan Qur’an hanya membutuhkan 7 huruf yang disusun secara sangat elegan.

2. Dalam Surat Ya Sin ayat 40, Allah SWT berfirman, لَا الشَّمْسُ يَنبَغِي لَهَا أَن تُدْرِكَ الْقَمَرَ وَلَا اللَّيْلُ سَابِقُ النَّهَارِ وَكُلٌّ فِي فَلَكٍ يَسْبَحُونَ Terjemahannya simpelnya: “Tidaklah mungkin bagi matahari mengejar bulan dan malam pun tidak dapat mendahului siang. Masing-masing beredar pada garis edarnya.” Allah SWT berfirman tentang benda-benda angkasa, dimana masing-masing “berenang”/”melayang”/beredar/berputar pada garis edarnya. Sekarang perhatikan kata كُلٌّ فِي فَلَكٍ Perhatikan huruf pertama ك dan bagaimana diakhiri dengan huruf ك juga. Huruf kedua adalah ل dan huruf kedua terakhir adalah ل juga. Huruf ketiga adalah ف dan huruf ketiga terakhir adalah ف juga. Dan di pusatnya ada huruf ي Sekarang mari kita ilustrasikan: ك – ل – ف – ي – ف – ل – ك Pusat dari rangkaian huruf tersebut adalah huruf ي yang merupakan huruf pertama kata berikutnya يَسْبَحُونَ yang artinya mengorbit/berputar. Subhaanallah! Bagaimana mungkin manusia bisa merangkai kata sedahsyat ini? It’s so not human. It could only come from God.

3. Ayat Kursi yang tentunya sudah familiar bagi seorang muslim. Ayat ini terbagi menjadi 9 kalimat
: (1) اللّهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ ”

Allah, tidak ada Tuhan selain Dia, Yang Maha Hidup, yang terus menerus mengurus (makhkluk-Nya)” (2) لاَ تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلاَ نَوْمٌ “tidak mengantuk dan tidak tidur” (3) لَّهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الأَرْضِ “Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi” (4) مَن ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّ بِإِذْنِهِ “Tiada yang dapat memberi syafa’at di sisi-Nya tanpa izin-Nya” (5) يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ “Dia mengetahui apa yang di hadapan mereka dan apa yang dibelakang mereka” (6) وَلاَ يُحِيطُونَ بِشَيْءٍ مِّنْ عِلْمِهِ إِلاَّ بِمَا شَاء “dan mereka tidak mengetahui sesuatu apa pun tentang ilmu-Nya melainkan apa yang Dia kehendaki” (7) وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضَ “Kursi-Nya meliputi langit dan bumi” (8) وَلاَ يَؤُودُهُ حِفْظُهُمَا “Dan Dia tidak merasa berat memelihara keduanya” (9) وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ “dan Dia Maha Tinggi, Maha Besar” Kalimat pertama diakhiri dengan 2 nama Allah, yaitu الْحَيُّ (Yang Maha Hidup) dan الْقَيُّومُ (Yang Maha Mandiri; Sumber dari segala sesuatu).
Dan kalimat pertama ini, memiliki kesamaan dengan kalimat ke-9, dimana juga disebutkan 2 nama Allah, yaitu الْعَلِيُّ (Maha Tinggi) dan الْعَظِيمُ (Maha Besar). Kemudian lihatlah kalimat ke-2, dan hubungannya dengan kalimat kedua dari akhir (kalimat ke-8). Mengantuk dan tidur adalah sifat makhluk.
Manusia misalnya, akan mengantuk jika kelelahan.

Tapi bagi Allah, memelihara dan menjaga langit dan bumi tidak membuatnya lelah atau berat. Kemudian perhatikan kalimat ke-3, dan koneksinya dengan kalimat ketiga dari akhir (kalimat ke-7).

Dua kalimat tersebut saling melengkapi. Pada kalimat ketiga, Allah menegaskan bahwa Dia lah pemilik apa yang ada di langit dan di bumi.

Dan pada kalimat ke-7, Allah menegaskan bahwa Kursi-Nya, Kerajaan-Nya meliputi langit dan bumi.

Di dunia ini, pemilik yang memiliki suatu properti, belum tentu penguasa/raja yang memiliki kerajaan/authority.
Dan raja yang memiliki kekuasaan, belum tentu sebagai pemilik. Karena kepemilikan itu, terhadap suatu objek atau properti. Sedangkan kerajaan adalah mengenai kekuasaan untuk mengendalikan orang.
Di dalam ayat ini Allah sedang menegaskan bahwa Allah adalah Pemilik sekaligus Raja bagi langit dan bumi. Kemudian kalimat ke-4, dan hubungan maknanya dengan kalimat keempat dari akhir (kalimat ke-6).
Di kalimat ke-4 Allah menegaskan bahwa tidak ada seorang pun yang memiliki authority, kecuali Allah memberikannya.

Dan ini dilengkapi dengan kalimat ke-6 yang menegaskan bahwa tak ada seorang pun yang memiliki ilmu-Nya, kecuali Allah menghendakinya.

Dan lihatlah bagaimana kalimat ke-5 yang berada di tengah, yang bertindak bagai cermin bagi kalimat di depan dan di belakangnya, sambil menegaskan bahwa Allah Maha Mengetahui apa yang ada di depan dan di belakang mereka. Who speak like that? Subhaanallah! So beautiful!
4. Surat Al-Baqarah, surat terpanjang dalam Al-Qur’an, dengan jumlah 286 ayat, has take the symmetry to the whole new level.
Struktur ini dinamakan Ring Composition Structure.

Hal ini baru-baru ini saja ditemukan melalui penelitian linguistik modern. Surat ini bisa dibagi menjadi 9 bagian, berdasarkan tema:

Bagian 1: Keimanan & Kekafiran

Bagian 2: Penciptaan & Pengetahuan
Bagian 3: Hukum yang diberikan kepada Bani Israil

Bagian 4: Ujian yang telah dijalani Nabi Ibrahim

Bagian 5: Perpindahan arah kiblat shalat

Bagian 6: Muslim akan diuji
Bagian 7: Hukum yang diberikan kepada muslim
Bagian 8: Penciptaan & Pengetahuan

Bagian 9: Keimanan & Kekafiran Perhatikan bagaimana kesembilan tema tersebut simetris dan seperti membentuk struktur cincin, dengan bagian ke-5 sebagai cermin atau pusat tema.

Dan di dalam bagian ke-5 ini terdapat ayat ke-143, yang posisinya tepat di tengah surat (total ayat ada 286), perhatikanlah bunyi ayat ini: “Dan demikian pula Kami telah menjadikan kamu (umat Islam) ‘umat pertengahan’ agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu.
Kami tidak menjadikan kiblat yang (dahulu) kamu (berkiblat) kepadanya, melainkan agar Kami mengetahui siapa yang mengikuti Rasul dan siapa yang berbalik ke belakang. Sungguh, (pemindahan kiblat) itu sangat berat, kecuali bagi orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah.

Dan Allah tidak akan menyia-nyiakan imanmu.
Sungguh, Allah Maha Pengasih, Maha Penyayang kepada manusia.” (QS. Al-Baqarah 2: Ayat 143)

Subhaanallah!

Pernyataan umat Islam sebagai umat pertengahan, lokasinya tepat berada di tengah surat ini. Dan ternyata struktur ini bukan hanya ada pada level makro (tema) saja. Tetapi juga pada sub-tema.  Jadi terdapat struktur cincin di dalam cincin.

Misalnya saja pada Bagian 8 – Penciptaan & Pengetahuan:
Bagian awal (ayat 254): Mukmin harus mengeluarkan sebagian harta dari apa yang Allah berikan Bagian tengah (ayat 255-260): Allah Maha Kuasa dan Maha Mengetahui. Allah memberi kehidupan dan kematian.

Bagian akhir (ayat 261-284): Perumpamaan tentang zakat/sedekah

Bahkan struktur ini tidak berhenti pada level sub-tema saja, tapi bahkan pada level ayat. Misalnya ayat 255 yaitu ayat Kursi yang telah dibahas sebelumnya.

Subhaanallah!

Level kepresisian yang menakjubkan ini, jelas terasa sebagai mukjizat ketika mempelajari Sirah Nabawiyah atau sejarah Nabi Muhammad Sallallahu’alaihi wasallam. Saat itu, saya baru paham bahwa ayat-ayat Qur’an itu diturunkan secara piecemeal, sedikit demi sedikit, sesuai dengan kejadian atau tantangan-tantangan yang dihadapi Nabi Sallallahu’alaihi wasallam saat menjalani misinya sebagai Rasulullah.

Dengan kata lain, ayat-ayat yang turun adalah jawaban terhadap kejadian atau tantangan yang dihadapi tersebut.

Dan kejadian atau tantangan tersebut jelas-jelas di luar kontrol beliau.
Contoh kongkrit nya misalnya: Seseorang mukmin bertanya kepada beliau tentang suatu permasalahan, atau ketika musuh menantang beliau.

Respon dari hal ini berupa turunnya ayat kepada beliau, menjawab situasi spesifik yang beliau hadapi. Dan turunnya ayat ini tidak harus berurutan di surat yang sama dan tidak harus turun secara kronologis. Selama kurun waktu 23 tahun, ayat-ayat Al-Qur’an diturunkan, out of sequence (tidak berurutan).

Segera setelah suatu ayat turun, barulah Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wassallam akan diinstruksikan oleh Allah untuk meletakkan ayat ini di posisi ini di surat ini. Dan ayat itu di posisi itu di surat itu. Dan seterusnya, sehingga posisinya fixed. Dan perlu diingat, pada saat itu Qur’an adalah oral tradition.

Para sahabat Nabi tidak melihat Qur’an seperti kita sekarang, dalam bentuk kitab (tertulis). Mereka mendengar Al-Qur’an.

It’s an audio experience, not visual experience.

Sebuah pengalaman audio namun setelah dituliskan ternyata membentuk suatu struktur linguistik yang luar biasa.

Is that humanly possible?

Al-Qur’an ini, tidak seperti buku biasa buatan manusia.

Ayat yang sekilas terlihat melompat-lompat ternyata membentuk suatu struktur yang luar biasa.

Fakta lain sebagai hard proof bahwa Al-Qur’an memiliki struktur linguistik yang perfectly balanced adalah statistik kata di dalamnya.

Di era modern ini Al-Qur’an sudah bisa dianalisis struktur linguistiknya menggunakan komputer.

Jumlah total suatu kata tertentu dalam Al-Qur’an bisa dihitung dengan cepat dan mudah.
Perhatikan fakta-fakta berikut: – Kata “ad-dunya” (dunia) terhitung sebanyak 115 kali.

Dan kata “al akhirat” (akhirat) persis sama sebanyak 115 kali. –

Kata “malaaikat” (malaikat) terhitung sebanyak 88 kali. Dan begitupun kata “Syayaatiin” (syaitan) sebanyak 88 kali. –

Kata “al-hayaat” (Kehidupan) terhitung sebanyak 145 kali. Dan begitupun kata kematian sebanyak 145 kali.

. – Kata “Ash-shaalihaat” (amal baik) terhitung sebanyak 167 kali. Dan begitupun kata “As-saya-aat” (amal buruk) juga sebanyak 167 kali. –

Kata “ibliis” (iblis) terhitung sebanyak 11 kali. Dan kata berlindung dari iblis, terhitung sebanyak 11 kali. –

Frasa “mereka berkata”, terhitung sebanyak 332 kali.
Dan kata “Katakanlah”, juga sebanyak 332 kali. –

Kata “bulan” sebanyak 12 kali –
Kata “hari” sebanyak 365 kali Again, is that humanly possible?

Saya begitu dibombardir dengan kedahsyatan mukjizat Al-Qur’an.

Dan ternyata itu belum selesai. Al-Qur’an juga menawarkan dahsyatnya struktur matematis yang dimilikinya.

Salah satu yang mencolok adalah huruf-huruf initial yang mengawali beberapa surat seperti ق di Surat Qaf, huruf يس di Surat Ya Sin, dan sebagainya.

Mari kita perhatikan beberapa contoh berikut: –
•Jumlah huruf ق di Surat Qaf ada 57. Dan 57 = 3 x 19. Artinya, 57 adalah kelipatan 19. Sehingga jumlah huruf ق di Surat Qaf merupakan kelipatan 19. Dan ternyata jumlah huruf ق di Surat Asy-Syura juga ada 57. Jika jumlah huruf ق di kedua surat itu dijumlahkan, 57 + 57 = 114. Dan 114 = 2 x 3 x 19. Kelipatan 19 lagi. –

•Jumlah huruf ي di Surat Ya Sin ada 237, dan jumlah huruf س ada 48. Jika dijumlahkan, 237 + 48 = 285. Dan 285 = 3 x 5 x 19. Kelipatan 19 lagi. – Jika initial حم yang terdapat pada Surat Al-Mu’min, Surat Al-Fussilat, Surat Asy-Syura, Surat Az-Zukhruf, Surat Ad-Dukhan, Surat Al-Jasiyah, dan Surat Al-Ahqaf, dijumlahkan maka: Surat Al-Mu’min: terdapat 64 huruf “ha” dan 380 huruf “mim” Surat Al-Fussilat: terdapat 48 huruf “ha” dan 276 huruf “mim” Surat Asy-Syura: terdapat 53 huruf “ha” dan 300 huruf “mim” Surat Az-Zukhruf: terdapat 44 huruf “ha” dan 324 huruf “mim” Surat Ad-Dukhan: terdapat 16 huruf “ha” dan 150 huruf “mim” Surat Al-Jasiyah: terdapat 31 huruf “ha” dan 200 huruf “mim” Surat Al-Ahqaf: terdapat 36 huruf “ha” dan 225 huruf “mim” Jika kita jumlahkan semua, hasilnya: 2147. Dan 2147 = 113 x 19. Kelipatan 19 lagi. –
“•Initial عسق di Surat Asy-Syura juga tidak terlepas dari ini.
Jumlah huruf ع ada 98. Jumlah huruf س ada 54. Jumlah huruf ق ada 57. Jika dijumlahkan, 98 + 54 + 57 = 209. Dan 209 = 11 x 19. Kelipatan 19 lagi. –

•Begitu pun initial كهيعص di Surat Maryam.
Terdapat 137 huruf “Kaf”, 175 huruf “Ha”, 343 huruf “Ya”, 117 huruf “Ain”, dan 26 huruf “Shad”. Jika dijumlahkan, 137 + 175 + 343 + 117 + 26 = 798. Dan 798 = 2 x 3 x 7 x 19. Kelipatan 19 lagi.

Subhaanallah!

Jika Al-Qur’an ini sudah tercampuri tangan manusia (corrupted), dan misalnya satu huruf ق saja hilang, atau huruf ي hilang, atau huruf lainnya, maka saya tidak akan bisa menikmati mukjizat kelipatan 19 ini sekarang.

Dan perhatikanlah Surat Al-Muddatsir ayat 27-31 berikut ini: “Dan tahukah kamu apa Saqar itu? Ia tidak meninggalkan dan tidak membiarkan,
Yang menghanguskan kulit manusia. Di atasnya ada sembilan belas. Dan yang Kami jadikan penjaga neraka itu hanya dari malaikat; dan Kami menentukan bilangan mereka itu hanya sebagai cobaan bagi orang-orang kafir, agar orang-orang yang diberi kitab menjadi yakin, agar orang yang beriman bertambah imannya, agar orang-orang yang diberi kitab dan orang-orang mukmin itu tidak ragu-ragu; dan agar orang-orang yang di dalam hatinya ada penyakit dan orang-orang kafir (berkata), “Apakah yang dikehendaki Allah dengan (bilangan) ini sebagai suatu perumpamaan?”

Demikianlah Allah membiarkan sesat orang-orang yang Dia kehendaki dan memberi petunjuk kepada orang-orang yang Dia kehendaki. Dan tidak ada yang mengetahui bala tentara Tuhanmu kecuali Dia sendiri.
Dan Saqar itu tidak lain hanyalah peringatan bagi manusia.” (QS. Al-Muddatsir: 27-31)

Ini baru beberapa contoh saja. Masih banyak lagi contoh-contoh lain yang bertebaran di dalam Al-Qur’an.

Dan semakin dalam kita menyelam ke dalam Al-Qur’an, semakin banyak harta karun yang kita temukan.
Dan harta karun itu seperti tidak ada habisnya.

Bagai lautan luas.
Dan sepertinya kita tidak memiliki kapasitas yang cukup untuk memahami semuanya.

Dan setelah mukjizat demi mukjizat, sudah saat nya hati dan akal kita tunduk kepada Allah. Jalani perintah-perintah Allah di dalam Al-Qur’an.

Patuhilah perintah-perintah Rasul-Nya. Atii’ullaha wa atii’urrasul. Taatilah Allah dan Rasul-Nya. Jadikanlah Al-Qur’an sebagai pedoman hidup.

Because Al-Qur’an is a “live” guidance.

Kita akan terkejut ketika kita sedang menghadapi suatu masalah hidup, dan ketika membuka Al-Qur’an, secara kebetulan kita mendapati ayat yang seakan-akan merespon langsung atas permasalahan kita.

Ketika akan melangkah ke dalam kemaksiatan, tiba-tiba saja teringat ayat-ayat Allah yang melarang perbuatan tersebut.

We will receive His Guidance thru His words in the Qur’an.

Jadilah hamba-Nya.

The summary of entire Qur’an is basically to accept the fact that we are slaves and He is our Master

(Ringkasan seluruh Qur’an pada dasarnya adalah untuk menerima kenyataan bahwa kita adalah hamba dan Dia adalah Rabb kita).

Satu-satunya tujuan hidup kita, the sole purpose of this life, adalah mengabdikan diri kepada-Nya. Itulah satu-satunya cara agar kita mendapatkan kedamaian yang sesungguhnya.

Kedamaian di Surga-Nya.

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ “

Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku” (QS. Az-Zariyat: 55)

Maha Benar Allah dengan segala firman Nya.

Cimanuk – Bandung, Hari 21. Ramadhan 1438 H
*Alumni Mesin ITB 2002


Eka Pratama

~~~


Repost
Singapore
28 Ramadhan 1438 H

Tuan tanah

Tuan Tanah

AUG 11

Posted by mrselampit

 

 

 

Rate This


Satu lagi kisah yang tak mampu ku lupakan ialah mengenai tuan rumah tempat tinggalku semasa menuntut dulu. Walaupun kebanyakan masa itu aku tinggal di rumah auntieku namun aku turut menyewa sebuah bilik yang dapat aku gunakan sekiranya aku malas balik ke rumah auntie atau untuk relax sendirian. Tuan rumahku ini berbangsa India dan baru bersara dari perkhidmatan kerajaan serta memerlukan banyak wang memandangkan dua orang anaknya masih menuntut di luar negara dan seorang yang bungsu masih di sekolah rendah.

Auntie Prema isteri tuan rumahku merupakan suri rumahtangga sepenuhnya dan cukup pandai mengemas rumah serta makan minum keluarganya. Ada masa-masa ia menghantar sepiring dua kuih muih yang dibuatnya untuk aku turut merasa. Bagaimanapun masakan lauk-pauk tidak sebab ia tahu apa yang boleh ku makan dan mana yang tidak. Auntie Prema dalam usia 45 tahun sebab ia muda sepuluh tahun daripada umur suaminya yang genap 55 tahun. Suaminya sering tiada di rumah sebab aktif dalam persatuan dan politik, aku kira maklumlah bekas kakitangan kerajaan malah selalu juga ia ke outstation memandu berseorangan atau membawa anak kecilnya kalau di hujung minggu. Ada masa auntie akan turut serta tapi ada kalanya auntie tinggal di rumah.

Satu hari aku terdengar mereka bertengkar lagi mulanya mereka bertekak dalam bahasa Inggeris dan Melayu tapi bila menyedari aku ada di rumah mereka bertekak pula dalam bahasa Tamil. Tak lama uncle keluar rumah dengan anaknya sedangkan auntie menangis di tepi tangga, setelah keadaan agak reda aku keluar meninjau dan mendapati kereta uncle memang telah tiada di porch. Aku menghampiri auntie lalu bertanya mengapa bertengkar lagi auntie, ia mengangkat muka sambil berkata itu orang tua mahu pergi Melaka tapi dia tak mahu pergi bersama sebab bukan apa urusan persatuan tu sia-sia dan menghabiskan duit sahaja, itulah punca ia marah dan terus pergi. Vivi anak kecilnya turut serta sebab esok adalah Sabtu tak sekolah, auntie juga berkata mereka akan bermalam di sana dan akan balik lewat petang Ahad nanti. Auntie menghulurkan tangannya meminta aku menariknya berdiri dan dengan sepontan aku terus sahaja memeluknya sambil mengusap-ngusap belakangnya untuk memberikan keselesaan emosinya yang berserabut ketika itu.

Aku memapah auntie ke atas lalu membawanya ke arah bilik tidur utamanya tapi auntie mengisyaratkan kami menuju ke bilik aku sahaja dia nak sembang-sembang dengan aku katanya. Sampai di bilik aku menyuruh auntie duduk di birai katil dan aku duduk di carpet lantai bilik sambil menghadapnya, auntie memulakan ceritanya yang panjang lebar dan penuh kehibaan. Perkahwinan mereka memang atas dasar suka sama suka tapi mendapat tentangan yang kuat daripada pihak keluarganya sebab mereka berlainan kasta. Auntie berkasta lebih tinggi sedangkan uncle di kasta yang bawah. Patutlah rupa paras auntie jauh berbeza kerana ia putih dan berhidung mancung sedangkan uncle hitam legam serta penyek hidungnya. Aku mengusik auntie dengan berkata agaknya auntie dulu cantik macam Hema Malini sebab itu menjadi rebutan malah ia juga terpaksa berhenti kerja kerana ingin mendidik anak sepenuh masa.

Auntie meyambung ceritanya lagi selepas dua tahun Vivi dilahirkan uncle hilang keupayaan kelakiannya sebab terlalu banyak minum arak jadi dah sepuluh tahun auntie gersang serta dahaga malah itulah punca lain mereka selalu bergaduh kerana uncle cemburukan isterinya sebab dia merasakan auntie main kayu tiga tapi sebenarnya auntie baik orangnya malah setahu aku dia ni jenis alim selalu sembahyang (cara Hindu) tapi jarang sekali aku nampak uncle berbuat demikian. Secara sengaja aku memegang tangan auntie sambil mengusap-ngusap manja auntie tidak melarang mungkin sebagai sentuhan seorang anak kepada ibunya malah aku juga tidak terniat untuk berlaku serong dengan auntie. Perlahan-lahan aku bangun dan duduk di sebelah auntie yang masih menangis, aku memegang dagunya sambil mengesat air matanya dengan jari-jariku auntie lantas menyembamkan mukanya ke bahuku tapi tetiba sahaja auntie mengangkat mukanya dan terus mengucup bibirku dengan spontan aku terkejut tapi terus memeluk auntie dengan kemas sambil membalas kucupannya.

Auntie mula berdiri dan membuka sarinya hanya tinggal coli (baju bahagian atas) dan kain dalam (petty coat) aku tambah bingung. Auntie tanya sama ada aku pernah melakukan hubungan seks dengan perempuan, aku jawab pernah tapi belum pernah dengan wanita yang dah berumur sekarang tapi dah lama juga aku tak bermain dengan wanita sebab menumpu kepada pelajaranku sambil aku membetulkan duduk sebab koteku dah mula mencanak dalam seluar nampak melintang kerana aku tak berseluar dalam. Auntie hanya senyum lalu memegang tanganku membawa ke dadanya sambil bertanya ini auntie punya breast sama macam perempuan muda tak ia bertanya.

Aku meminta ia menanggalkan terus baju kecilnya sambil ia berpusing meminta aku melepaskan cangkuk colinya, sebaik terburai ia berpaling menghadapku dan terserlah sepasang tetek milik perempuan berumur ini tetapi masih cekang kerana hanya sedikit “sag” begitu indah dengan bentuk torsonya yang masih berpinggang itu. Auntie pandai menjaga badan sebab itu ia masih mempunyai “cutting” ia menggamitku minta menghampirinya lalu berbisik kalau mahu tengok yang ni sambil matanya mengisyarat ke bawah “adik” kena bukak sendiri seluar dalam auntie. Menggigil tanganku semasa menarik turun seluar dalamnya melepasi punggung lalu jatuh ke kaki dan auntie menguisnya terus dengan kakinya. Kini di depan mataku terpampang sekeping pantat yang berbulu lebat dan menggunung tembamnya dengan biji kelentitnya jelas menonjol di bahagian atas.

Auntie merebahkan badanya atas tilam lalu memaut tanganku dan kami bergomol semula, tanpa ku sedari tangannya begitu licik menanggalkan pakaianku satu persatu sehingga aku telanjang bulat macam dirinya juga dan ia berbisik lagi adik bagi puas auntie nanti auntie akan ajar adik macam mana nak bagi puas main sama perempuan. Tangannya mengurut-ngurut batang pelirku yang dah menegang habis keras bak besi harsani lalu ia membawanya menyentuh alur cipapnya yang dah merekah serta berkilat dengan air mazinya yang dah mula merembes keluar. Aku masih terpegun kerana itulah pertama kali aku melihat pantat perempuan yang berbulu cukup lebat dan panjang agaknya tak pernah potong selama ini.

Aku mengulit-ngulit kepala koteku pada alur cipapnya sambil menekan masuk perlahan-lahan, alur cipapnya membelah lalu kepala koteku melekat di mulut lubang pantatnya. Auntie memberi isyarat jari supaya aku stop lalu berkata untuk kali pertama ini ia mahu aku terus menojah masuk terus ke dalam pantatnya dengan sekali henjut, aku menarik keluar koteku semula lalu meletakkannya betul-betul di mulut lubang pantatnya, menarik nafas lalu dengan sekali henjut aku menojah masuk hingga santak ke batu meriannya. Dia terdongak sambil mengetap bibir dengan punggungnya terangkat ke atas menyebabkan habis terbenam seluruh batang pelirku dalam lubang pantatnya yang hangat dan masih sempit mungkin sebab dah lama tak merasa tojahan batang pelir agaknya.

Kami melekat tanpa bergerak, auntie membuka matanya sambil terketar-ketar berkata ia mahu aku buat begitu sebab nak menyedarkan cipapnya yang dah lama tidur yang pada hari itu ia dapat merasai batang pelir semula. Kemudian auntie meminta aku bermain secara kasar tanpa memperdulikan sama ada pasangannya suka atau tidak, aku menikam keluar masuk lubang pantatnya bertalu-talu dengan rakus sampai terdengik-dengik suaranya menahan tojahan pelirku yang macam piston kereta F1 lajunya. Bila aku merasakan air maniku akan memancut aku terus membenamkan sedalamnya koteku tetapi ada semacam pergerakan pada dinding lubang pantatnya yang meyebabkan gesaan nak memancut tu hilang dan aku kembali menghentamnya bertubi-tubi. Telah beberapa kali aku nak memancut tetapi masih belum dapat berbuat demikian dan panasnya batang koteku tak dapat ku ceritakan di sini.

Habis lengoh pinggang, peha dan betisku kerana dah agak lama juga kami bermain malah badanpun dah lencun dengan peluh yang turun mencurah-curah. Auntie memberi isyarat lagi supaya stop lalu aku berhenti mengambil nafas dengan kote yang masih tersepit di dalam pantatnya, ia membisikkan sesuatu di telingaku dan aku angguk faham lalu tak lama lepas tu bermulalah pertempuran semula kami, aku meradaknya dengan bersungguh-sungguh sampai ia menjerit-jerit hingga hampir roboh katil dek bahana henjutanku yang keras dan tak lama lepas tu gesaan memancut sampai lagi tapi ia datang perlahan-lahan sehingga menguasai seluruh tubuhku dan berpusat sepenuhnya pada batang pelirku, puncak nikmatnya tak dapat aku bayangkan serasa nak tercabutpun ada, nak pecah pun ada dan kali ini aku dapat mengesan pergerakan yang lain pula pada dinding pantatnya sambil tangannya memegang pinggulku.

Aku membenamkan sehabisnya batang koteku dan memancutkan air maniku mencerat-cerat ke dalam lubang pantat auntie yang mengemut bagaikan toman menangkap kodok tak bisa terungkai lagi, pancutan maniku selari dengan kemutan otot-otot punggungku yang terjadi secara luar kawal. Mungkin itulah pancutan mani yang paling lama pernah aku alami dengan rasa nyeri sedapnya menjalar ke seluruh saraf dan otak, auntie juga ku lihat bergegar tubuhnya menahan apungan klimaks yang berjalur datangnya hingga tersenggut-senggut dan kami akhirnya terkulai layu tapi koteku masih terbenam dalam cipapnya tak mampu menarik keluar. Setelah kami dapat mengimbangi pernafasan barulah aku berupaya menarik keluar koteku yang hampir lunyai rasanya dimamah cipap perempuan yang ku kira berumur ini.

Aku bertanya macam mana boleh jadi macam tu, ia hanya senyum nantilah auntie ajar janji adik kasi main puas sure auntie ajarkan tambahnya lagi tengok ni katanya sambil meniarap ku lihat kawasan papan punggungnya berwarna pink itu…itu colour menunjukkan perempuan yang lepas main puki itu cukup puas dan klimaks tapi bukan setiap kali main dapat macam ni katanya lagi, kalau adik bole kasi bini hari-hari macam ni auntie jamin itu isteri tarak lari punya, nanti lain kali auntie kasi tahu itu rahsia. Dipendekkan cerita barulah aku tahu rupanya memang ada amalan yang membolehkan kita senggama dengan sehebat demikian dan auntie memperolehinya daripada kitab-kitab senggama Sanskrit yang dipelajari serta diamalkan oleh keturunannya sejak dahulu lagi.

Aku kemudiannya menjadi muridnya yang terbaik sehinggalah aku bertemu dengan Kak Esah (siri Bahana Seks) yang mempunyai kemahiran bersenggama yang hampir serupa dengan auntie ini. Aku menurunkannya pula kepada para isteriku dan berpesan agar mengajarkannya kepada anak-anak perempuan apabila tiba masa yang sesuai sebabnya mereka akan sentiasa dikasihi suaminya sampai bila-bila. Bayangkanlah kalau wanita yang telah berumur seperti auntie masih ampuh dan dapat mengalahkan perempuan muda dalam hal bersenggama tak mungkin sang suami mampu lagi mencari lubang lain untuk kepuasan nafsunya.

Aku mengucapkan ribuan terima kasih atas kesudian auntie menurunkan ilmu dan petuanya yang sehingga kini cukup berkesan dalam mengimbangi nafsu seks kedua belah pihak (suami dan isteri) dan kalau adapun bahayanya mungkin sang suami tak mampu bertahan tanpa senggama selama tiga hari kerana pundi maninya akan penuh dan testesnya akan senak, sebab itulah ia akan main pantat bini setiap hari dengan ada hari-hari tertentu sebagai hari rehatnya, kalian tentu faham mengapa sesetengah lelaki terpaksa mempunyai isteri yang lebih seorang kalau tidak habislah isteri tunggalnya ibarat kata orang dulu-dulu “Lesung tembok antan tak patah” kalau tidakpun mereka akan lari balik ke rumah emak bapak dia orang tak tahan so kepada para suami yang seregu dengan aku bertimbangrasalah kepada sang isteri dan kalau mampu kawinlah lagi nanti kita boleh tubuhkan persatuan PESUGAMI (Persatuan suami berpoligami) aku dah ada calon siapa bakal jadi presidennya, aku kira VVIP kita tuh tentu tak menolaknya.