pasmina

The Way I Lose Her: Karate. Fight!

Tak ada yang lebih sia-sia ketimbang mencintai seseorang yang masih mencintai masa lalunya. 

                                                         ===

.

Jika gue diharuskan menceritakan tentang bagaimana kekompakan kelas satu gue di masa-masa SMA, mungkin cerita ini bakal lebih panjang ketimbang biasanya. Masa SMA itu masa-masa yang nggak bisa terganti sampai kapanpun pokoknya. Saking kompaknya kita dulu, bahkan sampai detik gue menulis cerita ini saja gue masih sering hangout sama anak-anak kelas satu gue itu. Gue punya teori, apabila sampai kuliah pun kalian masih sering nongkrong sama teman-teman SMA kalian dan sudah berteman hingga memakan waktu lebih dari 7 tahun, teman-teman kalian itu bakal jadi keluarga yang akan selalu ada selama perjalanan hidup kalian selanjutnya. Atau bahkan anak-anak kalian nanti bisa saling jatuh cinta dan menikah dengan anak teman baik kalian sendiri. How sweet.

Nah, dari banyaknya cerita yang benar-benar mempunyai makna ketika gue masih SMA, hari ini adalah salah satu cerita dari kekompakan kelas kita yang cukup berpengaruh sama kisah gue selama hidup di sekolah ini. Tepat ketika Ipeh sang preman kelas secara mengejutkan mampu melewati banyak fase pertandingan hingga masuk semifinal dalam pertandingan Karate antar SMA. Tentu kita sekelas pun menjadi sangat antusias mendengar kabar tersebut, apalagi ketika menyadari bahwa lawan tanding Ipeh hari ini berasal dari SMA yang notabenenya selalu menjadi musuh bebuyutan sekolah gue.

Ini mengartikan bukan kelas gue saja yang bakal nonton, tapi seluruh anak-anak blangsatan, anak-anak motor, anak-anak tukang nongkrong, anak-anak basket, anak-anak dkm, petugas koprasi, anak-anak PMR, atau bahkan ikan-ikan aquarium di ruang TU pun semuanya rela datang konvoi jauh-jauh dari sekolah menuju GOR Pajajaran untuk menunjukkan solidaritasnya mereka. Termasuk gue sendiri.

Tapi kali ini gue sedikit berbeda, setelah pulang sekolah, gue dan anak-anak kelas lebih memilih untuk tidak ikut konvoi besar-besaran, kita punya konvoi kita sendiri. Kita semua berkumpul di rumah Ikhsan terlebih dahulu karena rumahnya satu arah dengan GOR Padjajaran. Saat itu motor gue masih motor Suzuki Satria R 2Tak, sehingga kalau diajak konvoi, suaranya cukup keras dan lantang.

Nurhadi juga menggunakan motor yang sama seperti motor gue, Bobby beda sendiri, dia bawa mobil. Ikhsan walalupun motornya butut, tapi doi kalau udah naik motor mah beeeuh jangan salah, doi bisa langsung berubah dari Bapak-bapak Ustad yang kerjaannya santun dan rajin mengaji, menjadi Robert Dwayne Johnson waktu masih jadi atlet Smackdown dan suka nge-cok-slam leher orang tanpa permisi.

Hari itu bukan hanya anak-anak cowok saja yang memutuskan untuk ikut menonton pertandingan karatenya Ipeh, melainkan anak-anak cewek juga turut serta. Beberapa dari mereka ada yang nebeng di mobil Bobby, dan ada juga yang membawa kendaraan pribadi sendiri-sendiri.

Komplek rumahnya Ikhsan ini memang bisa dibilang komplek rumah paling aneh di bilangan Cipaganti, selain karena satu komplek yang isi rumahnya cuma sekitar 20 biji doang, suasananya pun sepi banget. Ntah apa yang dilakukan para pemilik rumah sampai-sampai gue merasa bahwa cuma keluarga Ikhsan doang yang hidup normal di daerah sini. Sisanya mahluk astral semua.

Tapi karena hal itu ketika anak-anak yang lain telah datang di depan rumah Ikhsan, kita tidak perlu merasa segan lagi jika terlalu berisik. Toh rumah di sekitarnya pun sepi seperti tidak ada orang. Nurhadi yang telah memarkirkan motornya langsung berlari mengambil bola basket kecil dan bermain di pekarangan Ikhsan yang mempunyai ring basket mini itu. Bobby yang super gempal malah asik mainan kelinci kepunyaan si monyet. Cewek-cewek yang lain pada duduk-duduk di pekarangan depan sambil gosip-gosip ria. Mai yang sudah terlanjur lapar karena belum makan dari siang dengan ganas langsung mencegat tukang cuanki yang lewat. Sedangkan gue langsung masuk ke dalam rumah dan membuka pintu kulkas, mencari tau apa ada makanan yang bisa dibawa buat dijadikan bekal saat menonton pertandingan Ipeh nanti, termasuk mensabotase satu dus indomie rebus dan membawanya keluar untuk direbus sama tukang cuanki.

Melihat hal ini, Ikhsan cuma bisa dzikir di dalam kamar sambil meneteskan air mata di atas sajadah. Subhanallah..

Hari itu yang memimpin konvoi kelas kita adalah Nurhadi. Selain karena badannya yang besar dan menyeramkan layaknya Sutan Batugana, Nurhadi juga berkulit hitam sehingga membuat orang-orang di sekitarnya enggan untuk cari masalah dengan dirinya. Terus apa hubungan kulit hitam sama orang-orang yang enggan cari masalah? ah udah biarin, pokoknya Nurhadi itu serem nggak ketulungan. Pantatnya aja besar-besar, dulu waktu pertama kenal dia aja gue sempat mengira dia lagi nyakuin gas elpigi 3 kilo dua biji di dalam celananya. Badannya yang hitam legam tersebut sempat membuat gue berpikir apakah dulu air ketuban emaknya terbuat dari kuah rawon ya? Kalau Mai yang putih langsat itu sih pasti air ketubannya dari Tip-X Kenko. Nah kalau Ikhsan? Ah dia mah lahirnya juga dibetot pake pinset. Kalau gue mah beda, gue dari waktu lahir udah sholeh. Yang Adzanin aja ibu-ibu pengajian setempat pake nada akapela. Yassalam~

Balik lagi ke cerita.

Berhubung gue punya janji kepada Ipeh satu hari sebelumnya untuk datang lebih cepat, maka secara terpaksa gue cuma ikut ngobrol sebentar sama anak-anak. Awalnya mereka semua tidak setuju ketika gue yang berstatus sebagai bos ketua hura-hura ini pergi duluan, tapi ketika mengetahui alasan gue yang mau nemenin Ipeh, mereka langsung mendadak senyum-senyum-badjingan sambil ngecie-cie-in gue.

Emang bangke nih anak-anak kelas! Hih! Mudharat semua!

.

                                                           ===

.

30 menit sebelum pertandingan.

“Nah itu si monyet. Sini.. sini bro..” 

Dari jauh gue mendengar ada suara Ikhsan dan anak-anak yang baru saja datang melewati pintu GOR depan setelah tangan dan lehernya di cap oleh stempel sebagai tanda bahwa mereka sudah bayar tiket masuk. Berbeda sama Ikhsan dan teman-teman yang lain, karena terlalu hitam, panitia penjaga pintu masuk sampai bingung mau ngasih stampel cap di tubuh Nurhadi yang bagian mana. Akhirnya daripada terjadi huru-hara, dengan ikhlas Nurhadi membiarkan kaos dalam berwarna putihnya itu di cap oleh pihak panitia sehingga pada akhirnya Nurhadi diizinkan masuk ke dalam GOR.

Sungguh anak yang rendah hati. Mungkin kalau besar nanti cita-citanya menjadi Martin Luther King.

Kursi penonton memang sudah penuh, di tribun kanan juga sudah dipenuhi oleh supporter dari pihak SMA lain. Dengan buru-buru, teman-teman gue yang lain langsung duduk di sekitar gue, dan bersiap-siap memberi semangat sama Ipeh sambil meledek supporter-supporter SMA lain tersebut.

“Ngapa lo diem aja?” Tanya Ikhsan yang menyadari sedari tadi gue hanya terdiam memangku dagu.

“Hmm..” Gue hanya menarik nafas panjang.

“Tumben lo, pasti baru ngalamin sesuatu ye? Gue udah terlalu kenal sama lo, pasti ada sesuatu nih. Cerita kek kampret.” Ucap Ikhsan sambil memukul kencang symbal yang dia bawa tepat di sebelah kuping gue.

Sontak gue yang dari tadi melamun ini langsung loncat dan menutup kuping karena kaget.

“Tai, rusak kuping gue ntar!” Gue marah-marah sebentar lalu duduk lagi di sebelahnya.

“Ada apaan tadi sebelum gue dateng?” Tanya Ikhsan lagi.

Gue menatap Ikhsan sebentar. Lalu kembali berpangku dagu dan menatap kosong ke arah depan.

“Gue ketemu kak Hana.” Jawab gue singkat. 

“Hah?! Kak Hana?!”

.

                                                                  ===

.

1 Jam 30 Menit sebelum pertandingan.

“Hoi, ngelamun aja.” Ucap gue mengaggetkan Ipeh yang sedang beristirahat sehabis pemanasan.

“Eh Mbe!! bener lah lo dateng jam segini. Niat amat lo Mbe!” Jawab Ipeh yang langsung menghampiri gue dan menyambar satu buah botol Pocari Sweat yang gue bawa.

“Pan gue udah janji kemarin. Btw lo serem ya kalau pake baju karate.” Kata gue.

“Hehehe sini kalau ada yang macem-macem sama lo, biar gue piting!” Jawabnya sambil menunjukkan otot tangannya.

“Kagak gerah lo peh? gue aja gerah gini di dalam GOR.”

“Yah namanya juga lagi tanding Mbe.”

“Buset lagian keringet lo banyak amat sih, belum juga tanding udah keringetan kaya gitu.” Gue melihat ke arah bagian bawah lehernya. “Wah pengen deh gue jadi keringet lo kalau gitu caranya.” Tambah gue lagi.

“IH MESUM LO KAMPRET!!” 

PLAK!!
Satu tamparan kears mendarat di pipi gue.

“Anjir gue kan bercanda. Sakit Peh!!”

“Makanya jangan mesum kalalu jadi orang!!”

“Ya abisnya siapa sih yang ngedesain baju karate buat cewek? Kenapa lahak gitu dibagian dadanya. Kenapa nggak pake pasmina aja gitu biar sholeh kayak Mamah Dedeh.”

“Otak lo tuh yang perlu didesain ulang.”

“Eh masih lama kan? temenin gue makan mie ayam dulu di depan dong. Lapar nih. Gue belon sempat makan.” Rayu gue

“Nggak bisa Mbe, gue nggak dibolehin kemana-mana sama pelatih gue. Sendiri aja gih, gue nitip cakwe tapi yak.” Pintanya.

“Yeee mau enaknya aja.”

“Anak-anak yang lain belum dateng?”

“Bentar lagi juga dateng. Btw kalau gue nggak salah, mereka-mereka ini senior dari sekolah kita semua kan? Kok mereka jam segini sudah pada dateng sih?” Gue mulai memperhatikan keadaan sekitar.

“Tadi kakak kelas kita yang kelas 3 ada tanding karate juga, Mbe. Makanya banyak senior yang datang.”

“Hooo begitu toh. Yaudah ah gue mau makan dulu kalau gitu. Duduk di mana nih gue nanti?” Tanya gue lagi.

“Di belakang tempat gue duduk kalau lagi nunggu panggilan tanding aja Mbe yaaaa..” Ipeh menarik-narik tangan gue.

“Oke deh. Gue booking dulu aja kalau gitu tempatnya.”

Gue berlalu meninggalkan Ipeh lalu berjalan ke tempat yang sempat Ipeh tunjukkan tadi. Gue ambil satu botol aqua yang hampir habis dari dalam tas lalu menaruhnya tepat di kursi yang akan gue dudukkan nanti, dan kembali berjalan menghampiri Ipeh.

“Ngapain lo tadi?” Tanya Ipeh heran.

“Gue booking dulu kursinya, biar nggak ada yang nyerebot.” Jawab gue santai.

“LO PIKIR INI DI KONDANGAN APA?! KALAU ORANG LIAT JUGA PASTI ITU BOTOL DIKIRA BOTOL BEKAS TERUS DIBUANG GITU AJA BEGOK!!” 

“Lhaaa… Kalau di nikahan sepupu gue mah kaya gitu semua Peh kalau pas mau pada ngambil makan prasmanan.” Gue berdalih.

“ASTAGA BEGOK BANGET TUHAAAN!! UDAH SANA PERGI MAKAN MIE AYAM SANA BIAR NUTRISI OTAKNYA KEISI LAGI!!” Ipeh mendorong gue supaya cepat pergi keluar GOR.

“Dasar Amuba! Bukannya terima kasih udah ditemenin, eh malah diusir!” Gue ngedumel sendiri sambil meninggalkan Ipeh.

“HAYO NGOMONGIN GUE YA!!” Dari jauh Ipeh terlihat mengacungkan kepalan tangannya ke arah gue.

“Nggak kok nggak, lo aja kali yang salah denger!” Gue ketakutan.

“Jangan lupa pesenan gue!” Teriak Ipeh.

“Iye-iye, bawel amat kaya ibu-ibu naik angkot yang kacanya nggak bisa dibuka. Awas aja, nanti cakwenya gue ganti sama usus sapi biar tau rasa.” Gue menjawab dengan nada sepelan mungkin.

Akhirnya setelah menunjukkan cap ke panita yang ada di depan pintu, gue langsung bergegas pergi ke mamang-mamang penjual jajanan yang banyak nongkrong di area GOR saat itu. Sebelum gue pesan mie ayam, gue menyempatkan diri untuk menghadiri grand opening tukang Cakwe yang baru saja menata kursi plastiknya.

“Mang, udah ada?” Tanya gue.

“Ada jang, nunggu 5 menit paling jang. Mau jang?”

Jang jong jang jong, lo kira nama gue Jang Dong Gun apa?! Walau emang pada dasarnya mirip, tapi nggak usah so so akrab gitu keles, mang!

Tuh kan mirip kan gue sama doi? Udah bilang aja iya biar cepet. Pahala kek sekali-kali buat gue.

.

“yaudah deh, cepetan mang saya nggak bisa lama-lama nih.” Ucap gue belaga jadi orang sibuk.

“Mau kemana ai ujang, meni buru-buru..” Tanyanya lagi.

“Mau ada rapat sama pemprov Las Vegas.” Jawab gue sekenanya

“Yee ujang mah, bentar ya.”

Sembari menunggu si mamang ini molor-molorin adonan cakwe, gue iseng duduk lenjeh-lenjeh di kursi plastik yang sudah ia sediakan. Namun tiba-tiba, dari arah belakang ada seseorang yang turut memesan cakwe juga.

“Mang udah ada?” Ucapnya.

Gue kaget! Mendadak terdengar suara yang sudah tidak asing lagi buat gue. Suara yang dulu pernah membuat gue benci setengah mati saat ospek, dan suara yang pernah membuat gue patah hati sepatah-patahnya ketika ia memutuskan untuk pergi. 

Kak Hana.

Karena kaget, gue langsung buru-buru melihat ke arah sumber suara. Dan ternyata sedari tadi dia sudah melihat ke arah gue bahkan sebelum gue sempat menengok ke arahnya.

“Hei..” Sapanya manis sambil tersenyum membuat matanya hilang terdorong oleh pipi lucunya itu.

.

                                                                   ===

.

20 menit sebelum pertandingan.

“Wah gila, berarti dia sekarang juga masih ada di sini?” Tanya Ikhsan sambil meminum air dari botol Pocari Sweat yang dia kira punya gue padahal gue sendiri nggak tau itu bekas siapa.

“Ada noh, arah jam  8 gue.” Jawab gue sambil terus melihat ke lapang tengah.

“Jam 8? Aduh jam tangan gue digital nih nyet. Gimana dong.” Balasnya.

“Lawakan lo tua amat sih, lahir zaman Majapahit ya lo?”

Sambil cengengesan, Ikhsan menyempatkan diri untuk curi-curi pandang melihat ke arah samping belakang kiri gue. Setelah itu dia langsung memukul pundak gue.

“Lo ngomong apa aja sama dia tadi?” 

“Kenapa emang?”

“Doi ngeliatin lo mulu tuh. Cieee CLBK nih kayaknya, Cebok Lama Bersih Kagak..” 

“…”

“Kenapa lo diem? biasanya lo nyaut kalau gue lagi ngomong?”

Gue melihat ke arah Ikhsan, lalu menghela nafas sebentar.

“Gue bilang kalau gue masih suka sama dia, Nyet.” Kata gue pelan.

“HAH?! UDAH GILA LO?!” Ikhsan terkejut.

“Ya mau gimana lagi, toh dia cinta pertama gue semasa SMA.”

“Terus Ipeh?” Tanya Ikhsan lagi.

“Sahabat.” Jawab gue singkat.

“Hana?”

“Cinta pertama.”

“Ipeh?”

“Sahabat”

“Hana?”

“Cinta Pertama.”

“Ipeh?”

“Sahabat”

“Hana?”

“Cinta Pertama.”

“Gue?”

“Anak setan.”

“…”

.

                                                                     ===

.

1 Jam 20 Menit sebelum pertandingan.

“Loh kamu?” Gue masih terkaget dan nggak bisa berkata-kata.

“Hehehe kamu masih aja ngegemesin kalau lagi cengo gitu. Boleh ikut duduk nggak?” Kak Hana menunjuk ke arah kursi kosong di sebelah gue.

“Ah iya-iya sini duduk sebelah gue, anggap aja pacar sendiri.” Sindir gue.

“Emm.. apa deh..”

“Kamu ngapain di sini?” Tanya gue lagi.

“Beli cakwe.”

“Yeeee gue juga tau kalau itu mah, emang lo pikir lagi beli dodol codet apa?! Maksudnya ke sini nonton karate juga?”

“Iya, tadi teman aku tanding juga, Dim. Kamu sendiri lagi ngapain di sini?”

“Beli cakwe.”

“IH!!” Kak hana mencubit lengan gue. Berbeda dengan Ipeh, cubitan kak Hana ini lebih terasa seperti cubitan cewek ketimbang cubitan atlit lempar galah yang satu itu.

“Kamu kemana aja, aku sering liat kamu di sekolah atau di kantin, tapi kok rasa-rasanya kita jauh banget ya.. hahaha.” Ucapnya dengan nada menyindir.

Ahelah.. Gini nih cewek tuh, pinter banget menyembunyikan kalimat menohok yang diselingi dengan tawa. Seakan kalimat itu bercanda padahal asli keluar dari hati yang sebenarnya. Rasanya tuh kayak lagi happy gara-gara nemu gorengan yang masih anget, etapi pas dimakan ternyata di dalemnya ada cengek 3 kilo. Jleb banget!

“Sejak tidak dipilih lo dulu, gue memilih untuk menjauh aja. Nggak mau deket-deket, nanti jatuh cinta lagi.” Jawab gue tanpa basa-basi sambil terus menunggu mamang tukang cakwe menyelesaikan pesanannya.

Sebenarnya gue merasa kalau si tukang cakwe ini mendengar semua percakapan kita saat itu, tapi doi lebih memilih untuk bungkam dan menjadi silent reader aja. Mirip kaya kentut ninja, wujudnya tidak terasa, tapi baunya luar biasa.

“Wei bisaan ih nyindirnya.” Kak Hana melihat ke arah gue.

“Kamu sendiri gimana kabarnya sekarang?” 

“Baik kok baik.”

“Masih sering disakitin lagi?” Tanya gue.

“Sudah berkurang sih Dim, nggak seperti dulu lagi. Hehe terimakasih ya, Dim.”

Gue melihat ke arahnya, lalu kemudian tersenyum, “Gue nggak nyangka lo bakal ngomong terimakasih.”

“Maksudnya?”

“Biar bagaimanapun dulu gue sebenarnya nggak pengin melepaskan lo begitu aja, tapi kalau nyatanya memang bahagia lo ada di sana, bukan di sini..” Gue menunjuk ke arah hati gue sendiri. “Berarti gue nggak berhak untuk memaksa.” Tambah gue lagi.

Kak Hana terdiam.

“Dimas.. maaf ya.” Ucapnya sembari menggenggam tangan gue.

“Iya. Tenang aja. Lagian dulu gue nggak bermaksud untuk membuat lo nyaman sama gue sehingga lo berpikiran untuk meninggalkan orang yang sekarang lagi lo genggam hatinya itu. Toh dulu gue juga masih menganggap lo itu senior ospek gue. Tapi sikap lo yang menerima kenyamanan gue itulah yang tanpa sadar membuat gue pada akhirnya nyaman juga sama lo, sehingga tanpa gue sadari, gue jatuh pada lubang yang telah gue buat sendiri.”

“…” Kak Hana terdiam.

“Na..” Gue kembali membuka pembicaraan.

“Ya?”

“Apa kehadiran gue saat itu salah ya?” Gue menatap matanya dalam-dalam.

“Nggak kok, jujur aku berani bersumpah kalau dulu aku juga sayang kamu. Aku nyaman sama kamu. Kalau soal aku yang pernah berpikir untuk meninggalkan pacar aku karena aku nyaman sama kamu, itu bukan salah kamu kok Dimas. Itu salah aku. Selama ini aku mempertahankan sosok yang salah, sehingga ketika melihat kehadiran kamu yang benar-benar bisa membuat nyaman di hati aku, aku baru menyadari bahwa selama ini tuh aku sedang berjalan di jalan yang salah.” Jelasnya.

“Lalu? Toh pada akhirnya kamu juga tetap memilih untuk pergi pada jalan yang jelas-jelas sudah kamu tau bahwa itu jalan yang salah kan?” Nada gue mulai meninggi.

“Nggak semudah itu Dim! Ada.. ada banyak.. ada banyak hal yang membuat aku nggak bisa begitu saja meninggalkan dia..” Jelasnya.

“Apa?” Gue langsung membalikkan badan gue menghadapnya, lalu menggenggam tangannya kuat-kuat.

.

                                                                     ===

.

5 Menit sebelum pertandingan.

“Wah gila lo, lo nembak dia? Kagak kapok lo nyet?!” Tanya Ikhsan serius.

“Gue nggak nembak dia kok! Sok tau deh ah lo.”

“Terus dia jawab apa waktu lo nanya pertanyaan itu?!” 

“…” Gue masih diam tak menjawab.

“Jawab apa?!”

“Dia bilang ‘nggak.’” Jawab gue singkat.

“Bah!! Apa alasannya sampai dia ngom…”

“Ssst… Ipeh udah mau tanding tuh. Lanjut nanti aja ceritanya.”

Gue memotong perkataan Ikhsan tepat ketika pelantang suara mulai membunyikan bel tanda pertandingan sebentar lagi akan dimulai. Sesaat kemudian, gue mendengar nama Hanifah beserta nama sekolahnya dipanggil dengan gagah oleh pembawa acara diiringi dengan gegap gempita anak-anak kelas yang langsung menyemangati dan melontarkan sumpah serapah kepada supporter tim dari SMA lain yang ada di kubu sebelah kanan. 

Kita semua menyemangati Ipeh dengan semangat, kecuali Ikhsan yang masih melihat ke arah gue dengan tatapan penasaran.

.

.

.

.

.

                                                         Bersambung

Previous Story: Here

youtube

#1 Hijab Tutorial : Pasmina