paked

July 28, 2017 7:00 AM Nagising ako, binuksan ko ang phone ko matapos kong i turn-off kagabi bago ako matulog, maya-maya kunti naka idlip ulet ako. 7:11 tumunog ang phone ko, may message galing sayo, “morning” yun ang message mo, pero hindi ko binuksan, inignore ko. Sabi ko sa sarili ko kung gusto ko talaga tuluyang makamove on dapat mawalan ako ng pake sayo. Ayun nakaidlip ulet ako, 7:48 nagising ulet ako, binuksan ko ang facebook ko tas pagtingin ko sa notifications ko may nakalagay ‘You have memories with (insert ex name here)’, nakakabastos tong facebook ah, nagmomove on ako tas ipapaalala niya pa ulet saken yung mga memories natin hihihi. So ayun, wala naman akong galit sayo kaya nagreply din ako ng 'morning’, tas nagreply ka ng 'ingat sa work’ tas muntikan ko na pindutin yung emoji na sinet ko nung tayo pa yung emoji na may nagfa-flying kiss, kaya ayun chinange ko yung emoji from flying kiss to thumbs up. [end conversation]

Memetik Buah dari Ladang Orang Lain

Enak engga sih gausah capek-capek nanem buah, gausah capek-capek nyiapin seluruh kebutuhan untuk bikin tanah subur, bahkan engga perlu nyiapin bibit, tapi buahnya bisa diambil gitu aja tanpa ijin dan abis itu dijual? Kalo engga mikirin dosa mah jawabannya pasti enak, yekan? Secara, dapet duit tanpa modal apa-apa. Tapi kalo dijualnya dengan ijin si empunya ladang mah halal-halal aja. Yang engga halal tuh ketika dijual tanpa ada ijin sama sekali dengan si empunya, haram tjuy~ That’s the main point!

Yang tadi tuh cuma analogi aja kok, jadi sebetulnya hari ini mau blabbering dikit (ujung-ujungnya sih pasti panjang)

Lemme say, perkembangan social media sekarang tuh cepet banget dan bawa banyak hal menguntungkan terutama untuk personal branding. Admit it! Gini deh, lo mau jadi apa? Desainer atau fotografer? Kalo dulu ribet harus bikin portofolio dengan nyetak ini itu dan menyiapkan beragam hal lain yang lumayan menguras isi kocek, kalo sekarang beda, sekarang mah gampang, hiasi aja blog atau instagram lo dengan hasil karya lo, trus publish dan jadiin itu sebagai portofolio. Modalnya apa? Kuota internet dan smartphone.

Atau mau jadi penulis? Cara termudahnya adalah tulis aja kepsyen panjang-panjang, rajin aja updet blog, nanti pembaca dengan sendirinya akan menemukan karya lo. As we know, penerbit-penerbit besar di Indonesia juga sudah mulai mencari tulisan-tulisan populer. Tulisan-tulisan yang berasal dari blogger yang punya pembaca, yang tulisannya disukai oleh orang lain, yang tulisannya mendapat respon dari orang lain, yang konsisten untuk nulis walaupun dunia nyepelein, ya semacem itulah pokoknya.

Kalo dulu mau jadi penulis tuh susah, bikin draft, print sampe berlembar-lembar, kirim ke penerbit, nunggu 1-3 bulan yang belum tentu langsung diterima (even sampe sekarang juga untuk mengirim naskah tulisan masih harus seperti itu). Tapi ya kalo gamau ribet untuk melakukan hal itu, kalian tinggal lakukan hal tadi—memanfaatkan social media untuk “menjual” karya lo, mengenalkan pada dunia siapa lo dan gimana karya lo.

Itu keuntungannya ada social media saat ini. Namanya hidup, ada plus ada minus, ada yang nyemangatin ada yang ngejatuhin, selalu ada yang bertolak belakang buat ngasih warna. Trus kekurangannya socmed apa? Karya lo dicopas, diplagiasi, dicuri, diakui, bahkan yang lebih nyesek lagi adalah DIKOMERSIALKAN.

Prolognya aja udah panjang kan tuh:(

Jadi gini, dua hari yang lalu ada yang nge-direct message di instagram janpi bilang bahwa,

“kak quote-nya diaku-akuin tuh”

Lalu doi ngasih screenshot quotenya. Reaksi pertama mah sans aja, da udah biasa dicomot gitu (sombong pisan anaknya teh:() Trus nanya dong,

“Ohya? Akunnya apa?”

dan dijawablah,

“@statusmantan kak, tadi aku mention kak Janpi sih, tapi abis itu komenku diapus”

Karena emang lagi gabut, langsung aja dong mau stalk akun itu, cuma pengen kepo niat awalnya mah, trus pas ngebuka dengan ig janpi, kampret moment happens, engga ketemu dong akunnya, WOW EYKE SUDAH DI BLOCK TJUY. Ku dm lah followersku tadi dengan bilang “aku diblock deh kayaknya dek, gabisa liat akunnya da” then she said, “pake akun kakak yang satunya lagi aja”

Ah, what a good idea! Ku buka dengan akun stfbl (sekalian promo gapapa lah ya ehehe), eh ketemu! Fix udah diblock ternyata akun janpi wk. Iseng lah, stalk dengan asoy, sambil mengumpat dalam hati, “uw kwotku banyak sekali yang diakuin, gapapa gapapa, ikhlas~”

Iya bener awalnya ikhlas, sampe kemudian ngeh kalo ternyata doi sudah menerbitkan buku! Karena ada say no to piracy, di salah satu postingannya. Eh emosi dong, abis itu komenlah dengan bilang,

“tidak mendukung pembajakan, tapi ambil quote orang trus diaku-akuin? Dan yang punya quote asli diblock? Duh si @hujan_mimpi kasian dong kakak”

Engga lama setelah itu, mau load more postingannya eh udah gabisa, akun stfbl ternyata diblock juga. WOW! Keren pisan da. Iseng mau buka lagi, pake akun orang lain, eh ignya yang tadi public langsung diprivate. Unch, ada yang disembunyikan dan secara tidak langsung si @statusmantan ini tau dong kalo doi salah.

Setelah itu minta bantuan temen-temen untuk kemudian nge-add akun itu, tapi emang orangnya udah takut mungkin, engga ada yang di-accept sampe sekarang, duh salah banget bersikap gini, asli. Penasaran dong, akhirnya aku dan temen-temen lain ngekepo line@-nya, dan mari ucapkanlah syukur Alhamdulillah, karena ternyata lagi-lagi quote janpi dan sederet nama tumblr lainnya juga banyak yang dicomot dan diakuin. Hahaha. Emang dasar udah panas, mas @menjalin ngekomen di postingan line@ itu dengan mencantumkan link tulisan asli, eh engga lama komennya diapus dan disable komen. Udah ini mah engga bener ini orang, bersalah wes!

Trus karena emang kepo, balik lagi liatin akun ig si kang copas ini, di bionya ada judul bukunya, trus search dong di google, kemudian ingin berkata kasar tapi masih nahan-nahan supaya engga kesulut emosi, karena tau kenapa? Judulnya hampir mirip dengan tulisanku di instagram dan yang lebih kesel adalah TAGLINE, fix dari tulisanku yang judulnya seperti itu. Mau ngoceh rasanya tapi buat apa, dan dengan membulatkan tekad, kebetulan emang hari itu mau ke toko buku, sekalian aja nyari buku itu.

Singkat cerita, buku tersebut kutemukan, dan ada yang kebuka dari wrapping-nya, jadilah dibaca memindai aja, berulang-ulang di dalam hati udah kesel karena ternyata ada beberapa yang tulisannya familiar banget. Akhirnya dengan berat hati, yaiyalah berat, kalo beli berarti nyumbangin royalti ke dia, tapi karena terpaksa dan mau membuktikan sesuatu, berangkatlah ke kasir dan beli buku itu.

BTW, KALIAN GAUSAH IKUT-IKUT BELI BUKUNYA GUYS, SAYANG UANG JUGA, DIA SIH ENAK DAPET ROYALTI. MENDING SEKALIAN AJA REPORT AKUNNYA EH :)))

Sampe rumah, dimulailah penyelidikan. Judul buku dan tagline-nya terlalu familiar, udah gitu judul buku sama tagline-nya teh jadi yang begitu dijual, jadi kemungkinan besar tulisan itulah yang menjadi main point di buku itu. Kucarilah tulisan itu, pas dibuka HAHAHAHA, bener dong tulisannya copas secopas-copasnya ummat dari tulisanku.

Mulai nyari lagi, satu dua tiga ketemu tulisanku yang dicomot, dan kemudian menemukan tulisan dari akun-akun lain yang juga diambil, contohnya nih tulisannya kak cindy aka @kunamaibintangitunamamu. Mennn, mau gimana juga engga ada credit-nya, si penulis asli mah bakal tau itu tulisannya. Inget banget di surat kontrak penerbitan buku ada tulisan bahwa, karya adalah karya orisinil penulis, bukan plagiasi. Berarti ada unsur pertanggungjawaban seharusnya kan? Bisa diusut dong ya?

Akhirnya di tengah malem, aku nge-pm editor kesayangan, nanya apakah bisa tulisan seseorang yang sudah dibukukan untuk diperkarain kalo ternyata tulisan itu adalah hasil copy paste, tentunya dengan menyertakan bukti. Dan jawaban editorku adalah, “bisa dong~ kenapa bella?”

Mungkin janpi lagi kebanyakan amarah jadinya cuma senyum jahat sambil bales chat dengan bilang, “gapapa kak, kucari buktinya dulu ya hehe.” Dan pencarian pun dimulai, nandain halaman per halaman yang aku tahu itu tulisanku dan aku familiar dengan tulisan itu. Mulailah buka archive tumblr, mulailah dengan mengetik satu kalimat di halaman yang udah kutandain di google, thennnnnn…terbukalah semua tulisan aslinya.

Aku menemukan tulisanku yang kutulis di tanggal 12 Juni 2016, judulnya Merindukanmu, sudah mendapatkan notes 255 kali, yang mana bahkan tulisan ini sudah dimusikalisasi sama mas @mangatapurnama, juga dicopas di buku ini (terima kasih untuk system archive tumblr yang membantu), padahal buku ini terbit di April 2017, plis, siapa yang lebih dulu coba ya? Belum lagi tulisanku yang jadi main point di buku ini adalah tulisanku di caption instagram tanggal 11 Januari 2017, yang bener-bener plek sama. Warbiayasak memang!

Dengan sedikit gerah melihat kelakuannya yang dengan begitu beraninya mengkomersialkan tulisan orang lain, ku pm lah bukti-bukti itu ke editorku. Dan hari ini, di tanggal 22 Mei 2017, kuserahkan masalah ini ke tangan penerbit.

Biar apa diperkarain sih? Biar ada efek jera, percayalah, kegiatan ini kalo engga dikasih ketegasan, akan menjangkit. Udah kayak penyakit menular, copas meng-copas begitu didiemin bisa menular juga soalnya. Kedengeran lebay? Bodo amat! Toh yang dirugikan memang eug, bukan lau hehe. Kalo dicomot di akun doang lo bisa bilang ikhlasin aja, tapi ketika lo udah tau karya lo dikomersialkan tanpa ijin, lo negur halus lalu diblock, apa iya masih mau untuk engga peduli?

Rejeki udah ada yang ngatur, yelah, anak sekolah juga tau itu, tapi masalahnya bukan direjeki siapa-siapanya, tapi ini tuh perbuatan salah. Lo tau salah tapi lo diem aja, itu malah lebih salah!

Aku tidak bilang ini sepenuhnya salah penerbit apalagi editor dari buku tersebut kenapa sampe bisa kecolongan, toh mereka sudah memperingatkan hal itu kepada penulis sedari awal, bahkan sebelum penulis tanda tangan kontrak ada point penulis harus bertanggung jawab penuh bahwa tulisan itu adalah hasil karyanya sendiri. Jadi ya ini mah salah penulisnya, tapi merugikan banyak pihak tentunya, penerbit dan editornya juga mau gamau jadi malu, merasa dirugikan dan jadi ngerasa punya tanggung jawab dong ya~

Kemarin malam, di saat abis pulang talkshow, masih dengan ditemani editor dan beberapa penulis lainnya yang masih juga bahas masalah ini, si admin statusmantan ngepm dong. CIAK, AKUH DI PM! Isinya adalah ucapan permintaan maaf bahwa sudah memasukkan tulisanku ke buku mereka, dan berkata bahwa itu adalah ketidaksengajaan karena admin statusmantan ada banyak. Bentar, correct me if i’m wrong, ketidaksengajaan kalo se-kalimat dua kalimat mah yaudah gapapa, tapi kalo satu tulisan penuh? Kalo engga hanya satu tulisan? Itu masih bisa disebut sengaja? Alibinya admin ada banyak? Di akhir chat doi yang masuknya langsung banyak itu, doi bilang kalo menunggu responku, eh sampe skrg chatku ga di-read dong wkwk. Hmm, mari menghela napas saja~

Ah ya, begitu masalah ini kuceritain di igstories banyak yang bilang, “sabar, pahalamu banyak”. Mennn, bukan perkara pahala, dan engga semua hal harus dihadapi dengan cara mendiamkan aja, sabar engga selamanya diam, kan? Ini lebih kepada harus ada yang menghentikan kegiatan seperti ini, biar plagiasi engga semakin merajalela. Yang dirugiin engga cuma yang karyanya dicopas soalnya. Sekarang gini deh, yang karyanya dicopas engga semuanya punya keberanian untuk nyari bukti dan ngasih bukti-bukti itu dan menuntut. Engga kehilangan apa-apa emang, tidak sampai merugikan dalam hal materil kalo diliat, tapi dari moril, ada yang bisa menjamin kalo orang ini akan tetep mau berkarya? Kalo abis dicopas dan tau karyanya dijadikan buku, siapa yang bisa menjamin orang ini akan tetep pede nge-share tulisannya di socmed kepunyaannya? Sedangkan doi juga engga sepede itu untuk ngirim naskahnya ke penerbit. Materil engga dirugiin? Masa iya? Si tukang copas yang membukukan tulisannya ini dapet royalty loh, dapet DP loh, coba kalo si yang dicopas nerbitin buku sendiri atas karyanya, royalty dan DP itu masuk ke koceknya~

Nih ya, ini edukasi sebenernya, untuk siapapun yang merasa karyanya dicopas bahkan sampe dikomersialkan dan lo punya bukti kalo itu karya lo, jangan diem aja, jangan takut, Indonesia punya hukum kok atas hal itu. Lo dirugikan dan lo punya peran besar untuk menghentikan plagiasi.

Janpi pribadi, mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada pembaca, followers dan siapa pun itu yang peduli pada karyaku dan karya orang lain serta bersedia untuk memberitahukan akun-akun yang hobi ngecopas tanpa mencantumkan sumber asli kepada pemilik asli tulisan. Sekali lagi, peran serta pembaca buatku adalah segalanya. Next, aku akan cerita seputar buku “Sebatas Mimpi” yang membuatku semakin peduli dengan dunia kepenulisan~

Salam hangat tapi bukan karena amarah,
Hujan Mimpi

*nb: janpi engga pernah minta tolong untuk reblog postingan, tapi kali ini, mau minta tolong share tulisan ini–entah dengan reblog atau share linknya, terserah, bebas. biar orang lain di luar sana tau, kalo menghargai karya orang lain itu perlu. dan kegiatan copas mencopas apalagi untuk tujuan komersial sangat bisa diperkarakan. makasih banyak kelean :)

Lindungi Wajahmu

Kemarin ketika pelatihan UKM, saya berkenalan dengan seorang ibu muda berusia 40 tahun. Ketika mengobrol, dia bercerita bahwa suaminya tidak mengizinkannya menggunakan make up. Ini bukan pertama kali saya menemukan seorang istri tidak diperbolehkan suaminya mengenakan apapun di mukanya. 

Saya sedih, karena istri - istri itu jadi tidak melindungi wajahnya dengan apapun. Resiko kerusakan kulit pada kulit yang tidak dilindungi lebih besar. Memang sih air wudhu bisa mencerahkan wajah kalau kata dosen saya, tapi ikhtiar lain perlindungan dari pengaruh luar yang buruk juga menurut saya perlu. 

Make up, sepanjang pengetahuan saya adalah kosmetik dekoratif (kosmetik yang berfungsi sebagai elemen estetika). Sayangnya, banyak laki - laki maupun kita sebagai perempuan yang tidak tahu bagaimana memilah fungsinya. Dianggapnya semua kosmetik yang menempel di wajah adalah make up (atau dekoratif)

Ibu - ibu, terutama bapak - bapak, kita harus tahu bahwa fungsi kosmetik di wajah tidak hanya untuk berhias. Oke wait, kosmetik itu sangat luas loh. Sabun, shampoo, parfum, deodoran, hand body lotion, itu semua adalah kosmetik. Jadi, para bapak juga menggunakan kosmetik setiap hari kecuali yang tidak mandi dan bebersih badan. Kosmetik pembersih biasa disebut wash rinse cosmetic (eh apa ya, saya lupa, intinya itu lah). Sedangkan handbody lotion, pelembab, butter lotion, termasuk pelembab wajah dan area mata, itu biasa disebut skin care cosmetics. 

Ceritanya saya hampir tidak pernah mengenakan pelembab apapun di wajah hingga 27 tahun. Ketika saya bekerja di perusahaan kosmetik pada 2015, wajah saya dicek oleh alat kantor dan barulah tahu bahwa banyak kerusakan di sana. Sekarang juga muncul banyak sekali flek hitam yang tidak terkendali. Selain karena usia, karena ketidakperdulian saya merawat wajahlah yang menyebabkan demikian. Kalau kata dokter kulit di kantor waktu itu, usia 25 tahun kita sebaiknya sudah menggunakan krim anti agging, karena agging kulit sudah dimulai di usia itu (yah yang ini mah ga wajib, pake air wudhu aja).

Jadi, Bapak - bapak, melarang istri berhias untuk memenuhi syariat agama itu adalah yang terbaik. Tapi cerdaslah, jangan larang istrimu menempelkan krim - krim di wajah, karena krim - krim itu bukan agar cantik, tapi sebagai bentuk ikhtiar melindungi kulit wajah dari ultraviolet, polusi dan debu, udara dan cuaca yang ekstrim, dan hal - hal buruk lain yang seringkali menyebabkan penyakit seperti kanker kulit.

Bedak pun, selain sebagai make up dekoratif, dia juga melindungi wajah untuk terkena pengaruh luar secara langsung. Kalau saya pribadi  menggunakan bedak agar tidak terlihat pucat (karena wajah asli saya sangat pucat), juga lipstik dengan alasan yang sama. 

Banyak pelembab wajah yang tidak mempengaruhi warna wajah secara signifikan. Yang pernah saya coba Hada Labo, Wardah sun cream gel SPF 30 (yang ini sudah banyak testimonial dari konsumen bahwa mereka sangat suka), Wardah White Secret SPF 35, Body Shop pelembab wajah (duh yang ini enak banget), SK II miracle water. Dua brand terakhir itu saya coba karena kantor beli untuk referensi, jadi saya wajib mencoba. Merk - merk yang lain lupa.

Pelembab yang saya beli sendiri adalah produk menengah yang terjangkau dan aman. Jadi, merawat wajah ga selalu harus mahal, ga harus kok beli SKII (tapi kalo mampu sih ga papa, karena bagus, hahaha). Semuanya teksturnya ringan, mudah diaplikasikan, sehingga kalau kita habis berwudhu, kita bisa mengaplikasikannya lagi dengan cepat dan mudah. Jadi Bapak - bapak, pake kosmetik tidak selalu membutuhkan waktu lama loh, aplikasi pelembab dan bedak hanya 2 menit, tapi sebagai ikhtiar melindungi kulit istrimu sepanjang hari. Masa gamau punya istri yang kulitnya sehat?

CMIIW

Less For More

Jadi gini.

Sejak awal tahun saya Makin banyak kerjaan.
Ya meskipun lebay sih, sebenernya oranglain juga kerjaan nya banyak.
Saya suka risih sendiri sama beban yang ada.

Setelah puluhan bulan disini,
Saya semakin sadar ketika kamar kontrakan semakin terlihat sempit
Atau ruang tamu yang kecil malah terlihat sangat kecil.
Suka gak fokus sama kerjaan kalau bawa kerjaan di kostan (hampir Kaya kontrakan lah)

Setelah diteliti, ternyata barang barang milik saya banyak juga.
Meskipun gak sebanyak Selebgram yang dapet endorse per menit sih.
Tapi karena selalu beres beres sendiri Semuanya jadi keliatan ribet.
Perasaan baru di beresin, gak lama udah kotor lagi aja.

Karena dari kesadaran itu, saya jadi sedikit menghitung berapa banyak materi berupa uang yang saya habiskan untuk membeli mereka.
Barang barang yang dimata saya lucu dan sekedar diskon 30%

Dari boneka kecil kecil, sampe yang ukuran nya besar.
Dari skincare yang harganya ratusan ribu yang belum abis udah beli lagi.
Atau beberapa sepatu yang mainstream.
Padahal hampir setahun ke kantor nya pake sendal jepit.

Ngeliat rak makeup yang banyak gak pernah dipake sampai expired.

Akhirnya, 2bulan lalu saya mutusin buat ngeberesin mereka semua.
Semua boneka di laundry trus di pack satu satu pake plastik toko dan dijual.
Baju baju yang gak pernah dipake sekitar 40 potong, sepatu 8 pasang, sampe yang simple2 Kaya miniature..

Mumpung temen jualan barang second hand, jadi ada media yang cepet buat membersihkan semuanya.


Sadar lagi sih, Pas dapet uang hasil penjualan. Ternyata gak sampe setengah dari uang yang saya pakai untuk beli semua itu..


Sambil ngobrol sama temen saya yang super simple ini.
Dia bilang

“jadi orang simple bukan berarti bodoh, gak trendy, dan gak harus miskin juga kok”

Manggut manggut sambil dia ngelanjutin

“Kita gak perlu ribet hanya karena harus terlihat beda, terlihat kekinian, terlihat paling keren…”

Saya menangkap obrolan ini.
Teman saya ini super simple padahal gajinya 4x dari gaji saya sebulan.
Hampir tiap hari pake celana jeans yang sama.
Biasanya dia lebih sibuk berkarya di depan komputer daripada sibuk bikin video buat dipost di ig stories.

Hmm…

Hampir sama Kaya temen yang satu lagi.
Kalau dia selalu bawa hape android keluaran 5tahun lalu.
Tapi bisnis nya bisa sukses.
Dalam obrolan singkat soal hape nya, dia pernah bilang
“kalau kemampuan kita Cuma bisa beli hape xiaomi ya jangan ribet ngumpulin duit buat beli iPhone 7. Jangan jangan kebutuhan kita hanya perlu pake hape Nokia biasa. Asal bisa sms da tlp”

Jlep.. Gara2 obrolan itu, saya jadi merubah pola pikir untuk tampil dengan terlihat fashionable dan kekinian.

Setelah semua barang hampir bersih di kostan, buktinya saya lebih semangat bekerja, sekedar Baca buku juga jadi nyaman.

Saya pernah juga membaca buku yang menerangkan konsep less for more.
Gimana caranya kita bisa berbuat banyak hal dan memiliki hal yang membuat kita puas.

Contohnya

Kalau kita punya uang 2juta yang niat awal buat beli sepatu Nike, kita bisa revisi
Menjadi 300rb buat beli sepatu (300 ribu udah nyaman Kok) satu juta ditabung, 500rb buat sedekah, sisanya buat traktir temen makan.
Meskipun gak semua orang setuju sama konsep ini, ternyata kalau saya pikir pikir having less for more ini jauh lebih bisa membuat hidup Kita bermakna dan bermanfaat.

Singapore 20 juli 2017

Persoalan Mimpi dan Pendidikan

Kadang - kadang ada yang salah dengan cara kita menanggapi mimpi anak - anak muda. Hanya karena kurang berprestasi di bidang akademik, lalu diremehkan ketika dia memilih kampus favorit, alih2 memotivasi dan ‘menggembleng’. Seakan - akan si murid bercita - cita sekolah di Hogwarts bareng Harry Potter.

Ini bukan hanya perkara seorang anak ingin kuliah di mana. Ini adalah perkara pilihan hidup dan cita - cita. Cerita yang saya tuliskan tentang pilihan universitas hanyalah sebagai contoh saja. 

Hari ini membaca status @veramuna  (kalo ga salah?) yang isinya kira2 minta saran kepada gurunya ketika dulu dia ingin masuk ITB pake beasiswa. Si guru berkata, “ITB itu untuk anak - anak terbaik, dan kamu bukan yang terbaik.” Hasyem,masalah lu apa sih Pak?

Dan dia kemudian lulus dari FTTM ITB dengan beasiswa Bidikmisi. Huahahahaha, dia yang lulus, tapi gw yang happy. Belakangan si guru nanya - nanya ke dia karena anaknya mau masuk ITB.

Saya teringat pengalaman ketika bermaksud mengikuti tes UGM dan oleh guru BK ditakut - takuti dengan “Jogja itu jauh, UGM itu sulit masuknya, kamu ga ada sodara.” Ya elah lebay Bu, Jogja cm 5 jam dari kampung. Gw drop dan cancel pendaftaran ke UGM, menyesal sih memutuskan sesuatu hanya karena omongan orang, sungguh ga dewasa. Lalu tahun depannya gw masuk ITB yang jaraknya 15 jam dari kampung.

Itu juga pernah ada guru yang menunjukkan 'wajah kurang enak’ ketika tahu gw masuk jurusan desain, bukan teknik yang menurut dia lebih keren. Saya masih ingat dia berkata, “desain kan di sini juga banyak.” Lalu segera memalingkan mukanya, padahal sebelumnya excited banget denger kata ITB.

Duh, saya bukan seorang guru. Saya juga tidak bercita - cita menjadi guru. Tapi dulu, ketika saya ketrima di Indonesia Mengajar (walaupun tidak jadi berangkat karena sakit), saya belajar satu hal penting dari Indonesia Mengajar. Bahwa guru seharusnya menginspirasi agar murid - muridnya mau dan memampukan diri untuk bermimpi tinggi, di bidang apapun. And they did it di pelosok!! Bukan cuma kasih ilmu, tapi juga kasih inspirasi untuk anak - anak sederhana itu bahwa mereka bisa jadi hebat!

Tentu saja kemungkinan gagal itu besar, tapi bukan itu persoalan utamanya. Membiarkan mereka mencoba, berjuang, berusaha, memampukan diri, belajar, itu lebih penting. Jika kemudian gagal, saya yakin, mereka sudah akan belajar banyak hal dari kegagalan itu.

Jika mimpi sesederhana kuliah di universitas favorit saja dianggap mustahil hanya karena dia bukan juara kelas, lalu kita mau membentuk mental pemuda - pemuda Indonesia yang seperti apa? Alih - alih realistis, mereka akan tumbuh menjadi manusia yang pesimis, yang rendah diri, takut mencoba, dan takut gagal.

Saya bayangin dulu ketika jaman penjajahan para pemuda pake bambu runcing mau melawan Belanda, lalu pemimpinnya berkata, “Belanda itu kuat, punya senjata canggih, udah kamu nanam padi aja.”

*Tentu saja ga semua guru kayak gitu, saya juga punya banyak guru yang memotivasi dan mendorong murid-muridnya untuk terus maju. Yang sudah tahu muridnya terbelakang tapi masih berusaha agar muridnya 'bisa’.

KALAU RASUL DAN SAHABAT HIDUP LAGI

Hari ini saya sedang ngawang, apa jadinya jika orang-orang terdahulu kembali hidup di zaman sekarang.

Kalau para sahabat rasul hidup di zaman sekarang. Kira-kira mereka bakal share-share foto kehidupan mereka sehari-hari gak yah? Kan kebayang tuh, foto pas pergi ke masjid, captionnya “OTW masjid bray”

Atau foto pas lagi saling belajar agama, captionnya “Abis mentoring, sama 10 orang yang dijamin masuk syurga”

Atau foto banyakan depan masjid nabawi, captionnya “depan masjid”

Atau beres ikut ceramah rasul, mereka ngerubunin Rasulullah SAW, terus selfie bareng, diupload pake caption “yeaaah, ketemu Nabi Terakhir euy”

Atau kalau para sahabiat hidup di zaman sekarang, Kira-kira mereka bakal foto-foto selfie terus upload-upload di sosmed ga yah? Kan kebayang tuh, foto selfie, bikin caption “Lagi nemenin suami, dakwah. Semoga masuk surge ya say”.

Atau foto sendiri dengan pemandangan padang pasir, dengan gaya seperti model, terus upload dan bikin caption yang isinya hadits nabi “Tidak ada sesuatu pun yang lebih berat dalam timbangan seorang Mukmin pada hari kiamat nanti selain akhlak mulia. (HR. at-Tirmidzi)”

Atau upload foto salah satu pria yang sholeh dan bacaan ngajinya bagus, sambil pake caption “Ikhwan pujaan, tilawahnya bagus, semoga berjodoh dengan dia”

Pada zaman dahulu, rasul mengatur segala tata kehidupan yang ada, mulai dari cara berperilaku, cara bersosialisasi, cara menghukum orang yang salah, cara berpakaian, cara beribadah, cara menghadapi masalah, cara menjalani hidup, dan berbagai hal lainnya. Dan setiap sahabat tak segan untuk bertanya “Ya Rasul, apa yang harus saya lakukan?” Karena mereka ingin mengikuti apa anjuran dari Rasulullah. Dan apa yang dianjurkan oleh Rasulullah, itulah yang dianjurkan oleh Allah SWT.

Kalau Rasulullah SAW hidup di zaman sekarang, kira-kira beliau bakal mengizinkan para sahabat serta keluarganya untuk melakukan hal tersebut gak yah? Kira-kira, apa yang Rasul perintahkan untuk bisa memanfaatkan sosmed untuk bisa menyebarkan islam dengan cara yang baik? Wallahua’lam bisshawab.

Saya hanya mengawang-ngawang saja. Karena kalau zaman dulu, umat muslim dilemahkan dengan menggunakan kekuatan fisik. Kini? Kita dilemahkan dengan gaya hidup, sehingga kita kadang terlalu sibuk menghabiskan waktu kita untuk memenuhi kebutuhan gaya hidup kita.

Wallahua’lam bisshawab.

hindi ako pinagpapansin ng crush ko sa office kanina tangina ano na naman ba ginawa ko pota. pero ang alam ko lang ayaw niyo ako mag resign eh tapos hindi daw ba ako nabibigla sa mga ginagawa ko. kahapon kasi absent ako sa office kasi may nilakad ako ganon tapos kinausap niya yung isa sa close ko. pwede mo naman kasi ako kausapin about sa resignation ko, ititigil ko haha harot. deh basta para kang timang??? aayaw naman ako basta pigilian mo lang ako haha joks. bale ayun, lately para lang kaming hangin sa isa’t isa. naks wala na ba? ayaw mo na ba? kasi ako, gusto ko pa ge bahala ka na muna. 

ps: tho ramdam ko na umiiwas ka kasi sabi mo last time naguguluhan ka. kupal naman pota.

7

[HOW TO BELAJAR AGAMA BUAT ORANG SIBUK]

“saya ingin belajar agama, ikut kajian, tapi gak punya waktu. Saya kerja dari pagi sampe malam, sekalinya pulang banyak tugas, cape”.

STOP! Udah bukan jamannya jauh dari agama. Sekarang zaman sudah canggih. Dengan smartphonemu, sudah saatnya belajar agama dengan cara yang smart pula.

Ini tips and trik belajar agama di sela-sela kesibukan duniawi kita. Teruji secara klinis pada orang super (di)sibuk(sibukin).

1. PUNYA APLIKASI YOUTUBE.
download appsnya

2. PILIH SEARCH.

3. KETIK JUDUL KAJIAN/CHANNEL.
Silahkan tulis judul kajian yang ingin dicari, misalnya tentang shalat, berperilaku, rumah tangga, sejarah nabi (recommended nih tema ini), dan lain sebagainya. Atau pilih channelnya, salah satu contohnya channel pemudahijrah ini.

4. SAVE OFFLINE.
Pilih save Offline, nanti otomatis videonya akan ke save. TIPS : Download aja file yang kecil. Downloadnya pake wifi kantor, biar hemat.

5. OFFLINE VIDEO.
Masuk ke account, pilh offline video, dan videonya sudah tersedia.

6. SELAMAT BELAJAR.
Yeah! Teman-teman bisa dengerin kajiannya dimanapun tanpa perlu connect. Bisa di perjalanan, ketika macet2an, ketika menunggu antrian, atau menunggu sesuatu yang tak pasti (seperti menanti kapan doi putus biar bisa dilamar). Dengan cara ini, temen-temen bisa belajar lebih mudah.

SARAN
Bagi yang baru belajar, ada baiknya belajar yang ringan aja dulu, salah satunya menurut saya adalah ust hanan attaki di chanel pemuda hijrah. Takutnya, nanti terlalu kaget kalau tiba2 dapet materi yang berat.

TANTANGAN
Penting juga, jika ada pertanyaan setelah nonton, diskusi dengan teman-teman yang lebih paham. Agar memantapkan ilmu.

EFEK SAMPING
Dengan tahu cara ini, mungkin jadi banyak yang malah pingin ngesave video2 yang lain. Hati2, you have smartphone, but you have to be smarter than your phone.

Yuk ah, cobain caranya. Nabi aja yang dijamin masuk syurga, belajar agama tiap hari. Masa kita yang biasa2, udah ngerasa cukup dari 2 jam pelajaran agama seminggu sekali dari SD sampe SMA + 2 sks saat kuliah.

Selamat belajar guys, mangga share caranya, biar makin banyak yang belajar, dan biar dapet amal jariyah.

Salah satu cobaan pertama setelah Sholat Jumat adalah ketika melewati tempat Anak-Anak SMA pake sepatu.

Ya Allah bau neraka.
Rasanya Ramadhan langsung mundur 10 hari.

Assalamu'alaikum! Hari ini aku mau share sedikit eksperimen ;) Sebenernya gampang, cuma butuh telaten aja. Bahan-bahannya juga cukup mudah dijangkau. hehe

Siapa yang suka nugget hayoooo? Aku suka bangett! Tapi lagi diminta mengurangi karena nggak baik juga yaa pengawet dan penguat rasanya. Akhirnya, aku bikin nugget sendiri. Resepnya aku recook dari instagram, cm ada beberapa modifikasi aja hehehe 🙈

bahan:
Dada Ayam 1/4kg (buang tulangnya)
Keju 25gr
Tepung panir/tepung roti secukupnya
Garam secukupnya
Merica 1 sdt
Telur 2buah
Tepung terigu
Bawang bombay ½ siung, cincang halus
Bawang putih 3siung, cincang halus

Cara membuat :
1. Tumis bawang putih cincang hingga harum, kemudian masukkan bawang bombay. Tumis hingga layu daan kuning.
2. Giling ayam (kalau saya pake blender😂) bersama tumisan bawang.
3. Kocok 1buah telur, lalu campurkan dan aduk rata ke gilingan ayam yang telah halus.
4. Parut keju sesuai selera, lalu aduk rata di adonan tadi, kalau aku sampai tekstur kejunya kelihatan. Jangan lupa kasih garam dan sedikit merica. Koreksi rasanya. Agak asinkan dikit yaa biar asinnya nggak ilang.
5. Setelah rasa pas, tambahkan tepung roti sedikit-sedikit sampai adonan padat.
6. Kukus selama 25 menit, tapi sebelumnya, panasi dulu ya kukusannya.
7. Setelah itu, dinginkan dan cetak bentuknya sesuai selera!
8. Eits belum selesai haha, setelah jadi cetakannya, bolak-balik nugget setengah jadi tadi di atas tepung terigu.
9. Kocok telur, dan balur tiap-tiap calon nugget dengan telur, kemudian balur lagi dengan tepung roti untuk finishing krenyes krenyeshhh di permukaannya.
10. Dinginkan di freezer sembari menunggu per-tepungan tadi nempel😂
11. Nugget siap goreng!!! Hahaaa

mayan kaaan? kalo bikinnya cepet ya buat apa ada nugget tinggal goreng😝

Tapi kan kalo bikin sendiri kita jadi lebih tau proses dan komposisinya. Lebih aman juga karena no mecin, pengawet, penyedap, dan sahabat segengnya yang lain wakaka

Selamat mencobaaaa! Ini bisa buat inspirasi bekal anak kita nanti :3