pa mase

hantu masa kecil

gue adalah orang yang canggung banget saat bersalaman atau bercipika cipiki dengan orang. Kalo kalian kenal sama gue di awal-awal, gue mungkin susah jadi orang yang ramah dan bisa tertawa lepas. Meski sekarang bisa dibilang, gue udah bisa berekspresi dengan lebih baik.

beberapa bulan lalu, gue sempet travelling berdua bareng temen gue. Di tengah perjalanan, kami ngobrol panjang dan ngalor ngidul sampe ke topik tentang masa kecil masing-masing.

Gue introvert. Ga begitu hangat. Ga gampang nyeritain kehidupan privat gue ke orang. Dan sering banget dapat cap kalo gue ga bakat jadi humas ato nyari link kemana-mana.

Temen gue, sama introvertnya kayak gue. Kepribadiannya berlapis-lapis. Tapi orang masih nganggep dia ekstrovert karena temen gue dari luar kelihatan cerewet banget.

Somehow kami punya kesamaan……canggung kalo dipuji, canggung ngelihat orang lain nangis dan canggung ketika dapat pelukan pas lagi sedih. Baik gue ataupun temen gue, kalo ada masalah yang berat banget, lebih milih menghilang dari peredaran. Bukan gengsi minta tolong. Tapi entah kenapa, sejak dulu kami nggak pernah sanggup melibatkan orang lain dalam masalah pribadi-pribadi kami.

nah, pas nyeritain masa kecil masing-masing, kami nyadar bahwa ada “hantu” dalam masa kecil kami yang semuanya mengendap dan nggak bisa dicairkan dalam waktu semenit dua menit.

gue sejak kecil dibully karena fisik gue yang beda, jarang banget dapat apresiasi dari sekitar, dan kalo gue nyeritain masalah gue yang dibully sama temen-temen ke guru gue, gue bukan dapat solusi tapi malah dimarahi dan dilabeli sebagai anak nakal. Maka ngelibatin orang lain ke dalam kehidupan gue adalah hal yang amat sangat traumatis. Butuh bertahun-tahun buat jadi diri gue yang lebih open kayak sekarang.

gue bukan haus apresiasi. Enggak. Tapi apa yang gue rasain pas kecil itu sakit banget. Makanya sampe sekarang, gue nggak pernah respek sama orang yang ngeremehin orang lain.

gue sering banget ngalamin hal kayak gini:

“Aku pengen jadi guru, wartawan ato dokter”

“Kamu tuh ga bakal bisa jadi guru. Ngomong aja gemeteran. Berdiri di depan kelas aja tremor”

ato pas gue ga bisa ikut olahraga karena kaki gue bengkak, yang gue denger malah kayak gini:

“Lo manja banget sih. Baru lari tiga putaran aja udah minta berhenti”

sejak itu, gue mulai keras ke diri gue sendiri. Banyak yang bilang ke gue

“Ya bagus dong. Berarti lo bisa ngebuktiin ke mereka kalo lo ga kayak yang mereka pikirkan”

Enggak. Sama sekali nggak baik membiarkan anak kecil tumbuh ke lingkungan toxic seperti itu. Meski dari luar terlihat bahwa lingkungan seperti itu justeru ngebuat gue berprestasi, tapi prestasi dengan rasa marah itu bukan hal yang patut dirayakan dengan penuh kebahagiaan. Manusia itu bukan cuma terdiri dari materi fisik. Manusia punya hati dan emosi yang harus ditumbuhkan dengan baik.

Gue pernah pada fase sama sekali ga bisa berempati sama masalah orang lain karena pas kecil, gue ga banyak belajar tentang empati. Contoh kongkritnya, pas temen gue sakit dan ngeluh ke gue….

gue justeru bisa dengan tega bilang:

“Halah manja. Gue muntah-muntah sendirian di kost aja masih sanggup meng-handle diri gue sendiri”

Karena gue emang biasa menghadapi banyak hal sendiri. Gue mungkin bisa jadi orang yang jalannya cepet dan tangguh. Tapi somehow, gue ngerasa kehilangan sisi hangat gue sebagai manusia.

Balik lagi ke temen travelling gue. Dia sebenernya ga ada masalah sama temen-temen atau guru di sekolah. Tapi setelah ditelisik, akar masalah ada pada hubungan dia yang nggak pernah harmonis sama orang tua sejak kecil. 

“gue bahkan bingung ngerespon apa kalo Ibu gue curhat, De. Karena sejak kecil, gue cuma disuruh belajar, nggak ada percakapan lain selain belajar. Gue lebih ngerasa diperlakukan sebagai mesin. Meski gue tau, tujuan orang tua gue baik”

gue ga bakal berkomentar tentang mana yang salah ato mana yang bener antara temen gue dan ortunya. Karena itu masalah internal mereka dan gue nggak ngerasa berhak buat ikut campur.

yang gue inget, di akhir percakapan, kami sempet berbincang

“lo pernah dijudge nggak legowo gara-gara sampe sekarang masih dihantui kenangan masa kecil?”

“pernah”

“then?”

“kenangan itu ada di brain memory, De. Maaf itu dari hati. Jadi kalo kita memaafkan, yang hilang itu cuma beban kebencian. Bukan kenangan. Damage effect itu ga bisa hilang hanya dengan memaafkan. Butuh ikhtiar dari kita untuk men-setting kenangan tersebut agar bermanfaat untuk hal-hal yang baik”

“Maksudnya?”

“Kebanyakan kenangan buruk itu ngebuat kita benci sama hal-hal yang berkaitan sama kenangan tersebut. Kita yang harus ngerubah reaksi hati kita terhadap kenangan yang dimunculin sama brain memory. Kalo misalnya kenangan itu muncul dan hati lo biasa merespon dengan perasaan sakit, sekarang hati lo harus mulai dilatih buat ngerespon dengan azzam yang kuat buat berusaha agar jangan sampai kita ngelakuin hal tersebut ke orang lain. Gue berharap kalo gue punya anak, gue bisa mengapresiasi dia dengan sehat. Marah ke dia dengan cara yang sehat. Ngasih pujian dengan cara yang sehat”

Sebagian kita mungkin masih punya hantu-hantu masa kecil yang mungkin aja sangat sulit muncul ke permukaan dan sangat sulit kita ceritakan ke orang lain. Kita mungkin pernah frustasi karena kita sudah memaafkan tapi trauma-trauma itu nggak pernah hilang dan ngebuat kepribadian kita berbeda dengan orang lain.

Semoga Allah menguatkan kita agar kita nggak dendam sama masa lalu. Dan semoga Allah melembutkan hati kita agar bisa merespon segala macam kenangan dengan respon yang baik.

Gue sendiri sampe sekarang masih kesulitan menghandle godaan untuk memasukkan rasa sakit ke hati gue. Di titik seperti ini, mungkin nasihat buat memaafkan nggak bisa menembus hati gue yang keras. Kalo udah seperti ini, justeru yang gue butuh adalah kebaikan-kebaikan random yang ngebuat hati gue lembut lagi.

FYI:

titik balik gue buat berjuang buat lepas dari hantu masa kecil bukan karena nasihat dari temen buat memaafkan masa lalu, tapi justeru dari kebaikan temen gue yang ngebeliin gue makanan pas gue sakit meanwhile biasanya kalo gue nggak muncul, nggak ada orang yang khawatir selain dia.

kalo kalian ketemu orang yang mungkin punya kasus yang mirip sama gue dan temen gue, kalian boleh ngasih nasihat untuk memaafkan. Tapi sebelum nasihat itu meluncur dari kalian, cobalah sedikit berempati. 

Orang yang hatinya terluka, butuh disentuh dengan kebaikan. Ia mungkin tahu bahwa yang harus ia lakukan adalah memaafkan. Hanya saja, saat ini ia bingung untuk mencari…..kemana kunci dari pintu maaf itu tersembunyi. Dan kebaikan juga amal shalih itu adalah nasihat yang paling lembut bagi orang-orang dengan pintu maaf yang tertutup.

February 14: Araw ng Sabado

Ano bang mayroon kapag February 14? Bakit ang daming excited sa araw na ‘to? Anong mayroon, eh simple at ordinaryong Sabado lang naman to?

Bitter.

Sabi nga ni Jennylyn Mercado sa English, Only Please,

“Oo na! Ako na! Ako na ang mag-isa!” 

Kanina paggising ko, tumingin agad ako sa Cellphone ko. Pagkakita ko napaisip agad ako, “Syet. February 14 pala ngayon! Araw ng Sabado. Sino bang may birthday ngayon? Wala naman ata. Bukod sa may exam ako ngayon, wala ng meron ngayong araw na to.”

Kahit saan ka banda tumingin, wala kang makikita kundi yung ikakasira ng mata mo. Ikakasira ng umaga mo. At yung ikakasira ng puso mo.

Habang naglalakad ka, may taong nasa harapan mo, naglalakad sila ng kasama niya. Magka-holding hands. Sweet. Nag-aasaran. Ang sarap lang nila itulak dahil ang bagal-bagal nila maglakad akala mo nasa buwan. Tapos yung hawak ng babae sa kamay niya ay yung flowers na kulay red na mas matingkad pa sa lipstick niya. Samantalang ikaw, hawak-hawak mo yung yellow pad, naglalaman ng reviewer mo dahil may exam ka pa mamaya. At sa kabilang kamay mo naman, nakapasok to sa bulsa mo. Hinahawak-hawakan ang wallet. Pinipisil-pisil to habang sinasabi sa isip na, “Buti na lang wala akong lovelife, sayang ang pera pambili ng flowers noh!. Hmp!" 

Nung sumakay ka sa Jeep, nagsi-tinginan ang lahat sayo dahil nagtataka sila na bakit ikaw lang mag-isa sumakay, iniisip nila tuloy na wala kang lovelife. Agad-agad? Judgmental nila masyado noh? Eh kumusta naman yung dalawang taong nasa dulo ng Jeep. Nagtatago pa sila ng palihim eh kahit di ka tumingin sa kanila, kahit na sa mukha ka pa ng driver tumingin, mase-sense ng mata mo ang pinaggagawa nila sa Jeep. Hindi ka chismosa, concerned ka lang sa mga batang nasa Jeep. Kulang nalang ibigay mo sa kanila yung calling card ng motel na naitago mo pa sa bag mo. Sabay sabi, "Hindi na kayo nakakatuwa! Ang bababoy niyo! Mapagsarili kayo! Pasali naman oh? Hihi.”

Pagka-order mo sa Mcdo ng french fries, naghahanap ka na ng mauupuan. Dahil February 14 ngayon, lahat ng upuan na pangdalawahang tao, naoccupy na. Kaya naman ikaw, umupo ka nalang dun sa upuan na pang-apatan. Iniisip mo nalang na hindi ka sanay sa maliit na table. Gusto mo ng malaki, dahil madami kang inorder. Madaming inorder para lang sa sarili mo. Pake nila, gutom ka eh! Pagkatingin mo naman sa gilid, nagsusubuan sila ng french fries. Samantalang ikaw, sinusubuan mo yung sarili mo. Wala eh, pinalaki ka kayang independent ng magulang mo. At saka, naisip mong kung may lovelife ka, may makikihati pa sa french fries mo. P28.00 na kaya ang regular french fries, ang mahal mahal kaya buti sana kung libre, diba.

Pero sympre, bitter ka lang.

Minsan mapapasabi ka nalang nang, “Hayy. Buti pa tong tigyawat ko, pulang pula. Halatang umiibig. At infairness, dumadami sila. Samantalang ako, forever single. Huhu." 

Hi sa mga Single dyan! Huwag mong isipin na panget ka, kahit totoo man yun. Dadating din ang forever mo, kahit wala non. Wag kang susuko at maniwala ka lang sa salitang "tiwala” At sympre, tuloy-tuloy ka lang sa pagpe-flames ng name mo sa crush mo. Malay mo totoo yung kakalabasan nun. Sa ngayon, itulog mo nalang yan. Isang araw lang naman yang February 14 na yan.

Hayaan mo, maghihiwalay din sila. Di sila bagay noh! Chot!

(un) fair (?)

being rich is sometimes being unfair too

gue pernah bahas ini bareng temen gue gara-gara ada temen yang kuliah ke kampus idaman di UK dibiayain ortu. Meanwhile temen gue punya tiga adek yang harus disekolahin jadinya dia yang sebenernya punya cita-cita ambil master harus menunda keinginan dan kerja di BUMN demi biayain sekolah adek-adeknya.

“kalo kayak gini jadinya ga bersyukur sama gaji ya, Day (?)”

“gue belom ngomong ~XD”

kami sama-sama tertawa.

“Iya beraninya gue ngomong kayak gitu meanwhile orang lain pada pengen banget masuk tempat kerja gue hari ini. Beraninya gue ngomong kayak gitu pas di luar sana banyak anak terlantar sementara gue dikasih kesempatan buat berbakti ke orang tua dengan ngurusin adek-adek gue”

sementara di pembicaraan lain, ada temen gue (sebut saja si A). Dia nyeritain si B yang emang udah turunan profesor dari generasi mbah buyutnya dia ~XD terus si B ini jadi dosen di salah satu kampus bergengsi di Indonesia.

si A komentar tentang si B

“Iya sih. Si B anaknya profesor. Wajar kalo bisa masuk ke sana. Aku alhamdulillah, meskipun anak daerah tetep bisa jadi dosen di kampus ku”

“Wajar sih mbak, kamu alumni kampus tempat kamu ngajar” *gue ngomong dengan nada terusik sebenernya ~XD

temen gue diem.

gue tau kalo gue jahat banget ngomong gitu. Tapi entah kenapa perasaan gue terusik tiap denger komentar yang kayak gini. Kita nggak pernah tau seberapa keras si A bekerja hingga dia layak jadi dosen.

even gue sebenernya juga pernah iri lihat orang sukses di dunia teknologi yang orang tuanya emang sarjana elektro. Jadi si anak ini udah akrab sama barang elektronik sejak kecil. Meanwhile gue pas kecil masih panjat-panjat pohon jambu -_-

ini emang kelihatan unfair. Tapi lebih unfair lagi kalo kita dengan dangkal meremehkan ikhtiar orang lain hanya karena di atas kertas seolah dia punya modal yang lebih banyak dari kita.

toh andai posisi si A dan si B di tukar, belom tentu pencapaian mereka akan sama. Karena modal harta dan modal sosial (meskipun itu emang ngaruh banget), bagaimanapun sifatnya cuma katalis. Kalo pemiliknya berjiwa kerdil, ya tetep aja ga bisa maju.

Allah itu maha merekayasa takdir. Modal beda tapi level bisa sama karena Allah menyediakan jalan. 

Unfair bagi gue adalah ketika kita berjuang dengan cara yang curang dan tikang-tikung orang.

Jadi selagi dia ga curang, ya oke-oke aja meskipun dia punya privelege dari modal sosialnya dan gue enggak.

Gue punya temen yang anak pejabat. Biasanya dimintain tolong buat nyebar proposal dana kalo ada kegiatan soalnya kalo yang nyebar anak-anak kayak gue, dapetnya lama banget. Tapi kalo yang nyebar dia, bisa cepet.

Mau iri sama yang kayak gitu? Gue sih enggak ~XD Toh kita ga pernah tahu secara utuh suka-dukanya jadi dia.

Gue inget dulu pas SMA, temen gue berbondong-bondong ambil les sementara bapak gue ga ngizinin gue ambil les. Pertama karena duitnya harus dihemat buat kuliah. Kedua, karena dulu fisik gue ringkih jadi ga boleh capek. Gue sempet ngomong ke Bapak:

“Temen-temen semuanya les. Aku nggak les. Ntar nilaiku jelek dong“

“Emang kalo mau nilainya bagus, harus les?“

“Kan butuh pelajaran tambahan“

“Pertama…dek, tempat lesnya jauh. Nanti kamu capek. Kedua, biaya lesnya mahal. Bisa dipake buat bayar kuliah kamu nanti. Kamu biasa belajar sendiri. Belajar sendiri aja“

gue belajar sendiri dan akhirnya lulus. Modal gue sama temen gue beda, bentuk usaha gue sama temen gue beda. Dan Alhamdulillah hasilnya sama.

jadi sejak bapak ga ngizinin gue les, gue dikasih buku soal bekas dari pasar blauran sampe tiga kardus. Gue dulu sampe hafal sama tipe-tipe soal unas dan spmb. Makanya pas TKD CPNS, nilai gue dulu bagus. Ngerjain Tes Intelegensia Umum ga pake mikir. Gue langsung telfon bapak dan bilang makasih banyak udah keras ngedidik sayah.

gitu tetep ada yang bilang:

“This is unfair. Otak lo udah cerdas dari sononya”

They don’t know kalo gue dulu ngerjain soal dari buku-buku sampe bukunya lecek. Tiap orang punya cerita perjuangan masing-masing.

gue, pas ngedaftar PENS itu ga kenal sama siapapun. Bukan alumni PENS dan ga pernah cumlaude,  ditambah lagi gue cewek yang kalo di dunia teknik sering diragukan kemampuannya.

it doesn’t mean gue keren bisa masuk dan ngajar di sana. 

Kalo bukan karena Allah yang gerakin hati gue buat daftar, kalo bukan karena Allah gerakin hati kaprodi gue buat say “Yes”, 

*

temen gue alumni PENS dan masuk karena rekomendasi dosen senior. It doesn’t mean temen gue ga keren karena masuk lewat rekomendasi.

Temen gue dulunya anak robot yang terkenal punya endurance kuat dan otak yang encer. Soalnya buat menang lomba robot harus kerja hampir 24 jam dan otaknya dipake mikir terus.

*

In the end, we are just different. Dan ga semua yang different itu bisa seenak-enaknya kita sebut unfair

*

manusia suka bilang takdir ga adil hanya karena ruang berpikirnya nggak luas.

*

kalau kita menginginkan sesuatu, jalan satu-satunya berjuang dan menahan diri dari membanding-bandingkan takdir kita sama takdirnya orang lain