nanti dulu

RTM : Anak dan Zaman

Setelah berkeluarga, saya dan istri seringkali berdiskusi tentang kids jaman now dan segala rupa tantangannya. Sampai-sampai, tanpa sadar saya sendiri membandingkan bagaimana dulu masa kecil saya dengan anak-anak kecil zaman sekarang. Dan kami pun cemas, bagaimana kelak di zaman anak-anak kami ketika sudah lahir ke dunia ini.

Rasanya, perbandingkan itu tidak pernah selesai. Kami merasa, zaman kecil kami jauh lebih aman di bandingkan zaman sekarang, dalam banyak hal. Saat itu, kami juga lupa kalau setiap generasi pasti akan menimbulkan tantangannya sendiri berdasarkan zamannya. Dan sebagi orang tua/calon orang tua, sudah seharusnya kita bersiap untuk itu. Membekali diri dengan pengetahuan, dengan keterampilan, dengan keimanan, ketika kelak mendidik anak agar mereka bisa tumbuh menjadi baik, mau seperti apapun zamannya.

Tugas kita, sebagai generasi yang akan melahirkan generasi berikutnya, tidaklah mudah. Dalam membangun dan membina rumah tangga, semuanya berawal dari sini.

Pertama, dari saat kita memilih pasangan hidup. Proses ini bisa dikatakan gampang-gampang susah. Dan setiap orang yang ingin menikah akan melalui fase-fase kritis tsb, fase dimana merasakan betapa sulitnya membuat pilihan. Di usia berapapun, fase tersebut datang. Sebab, salah satu hak anak adalah dipilihkan orang tua yang baik, dan hak anak kita nanti tentu saja ia berhak memiliki ayah/ibu yang baik. Dan itu adalah pilihan kita, jodoh adalah takdir yang diikhtiarkan.

Kedua, memilih lingkungan tinggal yang baik. Selepas menikah, biasanya akan memutuskan untuk tinggal. Memilih tempat tinggal pun gampang-gampang susahnya, mirip seperti mencari jodoh. Kita bisa memilih untuk tinggal di rumah yang tertutup, berpagar tinggi, di lingkungan yang antar tetangganya tidak saling kenal. Bisa juga di daerah perkampungan, di tempat-tempat urban, di apartemen, dsb. Semuanya adalah pilihan. Dan bisanya, tempat tinggal yang kita pilih menyesauikan dengan tempat dimana kita bekerja. Dan, memilih lingkungan yang baik, itu memang sulit. Adalah sebuah anugerah yang luar biasa bila kita memiliki tetangga yang baik, lingkungan yang saling menjaga dan terjaga. Jadi, memilih tempat tinggal memang tidak hanya urusan bentuk fisik rumah, tapi juga bentuk sosialnya.

Ketiga, memilihkan pendidikan yang baik. Tentu saja pendidikan pertama adalah dari orang tua, wajib bagi orang tua memiliki bekal ilmu untuk mendidik anak-anaknya. Terutama pendidikan karakter. Sebagai orang islam, saya dan istri sepakat bahwa urusan tauhid harus diajarkan dan selesai sejak di rumah. Sebelum nanti anak-anak pergi merantau, pergi jauh menuju cita-cita atau impiannya. Urusan tauhid menjadi tanggungjawab kami. Karena itulah bekal yang bisa menjaga anak-anak, dimanapun ia berada, di lingkungan manapun nanti ia tumbuh di luar rumah.

Ada banyak hal lain. Dan sudah waktunya untuk bangun dan berhenti untuk khawatir. Kita tidak akan bersikap adil bila menginginkan anak-anak nanti tumbuh seperti bagaimana dulu ketika kita masih kecil. Zaman sudah berganti, sudah berkembang jauh, dan pikiran kita harus maju. Kita bersiap dan harus siap untuk menghadapi tantangan zaman untuk anak-anak kita nanti bertumbuh. Menjadi orang tua, juga gampang-gampang susah. Semoga, kita diberikan anugerah anak-anak yang baik dan berbakti dan kita dimampukan dalam menjalankan amanah sebagai orang tua yang baik.

Yogyakarta, 10 Oktober 2017 | ©kurniawangunadi

Apartment

*13 Amp Fuse Part 1*

Aku pulang kerumah agak lewat. Banyak kerja dipejabat. Anak2ku serta isteriku dah tidur. Aku lapar tapi makanan dah takde lagi. Aku cari benda2 yang boleh digoreng tapi takde pula. Cadang makan diluar ajelah. Aku mandi dan solat jap. Aku keluar berpakaian baju Melayu kuning cerah. Memandu keTampoi. Aku ternampaklah meja dihujung gerai itu. Best juga positonnya. Jauh dari orang ramai. Bolehlah relax2 sikit. Aku duduk memesan makananku. Ada seorang lelaki memandang2 kearahku. Dia sepertinya tersenyum2 kesini. Aku balas ajelah senyumannya. Tak rugi apapun.
Dia tersenyum lagi. Mengangkat pinggannya menjemputku makan. Aku angguk aje dan senyum. Aku tak kenal siapalah. Kopi pekatku datang. Aku hirup kopi sedap. Angin sejuk mendayu terasa dibadanku. Dia masih memandangkulah. Automatik pula aku angkat cawan kopiku menjemputnya. Dia senyum gembira. Aku memandang kearah lain. Makananku sampai. Aku minta nasi ayam goreng dan sup tomyam serta kerang sepinggan. Nampak seleralah makannya nie. Baunya best. Pedas powerlah. Baru aje aku habiskan nasi goreng lelaki itu tiba2 aje tercegat disebelahku.
Aku tak perasaan dia mendekatiku dari tadi. Aku kelaparanlah. “Sedap NasiAyamGorengnya tu?”, dia tanya. Aku mengunyah pantas dan telan. “Aaah. Ye. Memang sedap”, kataku cam nak terbegek. Terperanjat dia disisiku. Aku minum air kopi. Dia tarik kerusi tersenyum2. “Boleh Abang duduk sini?”, katanya. Belum sempat nak jawap dia dah duduk bersilang2 tangan sebelahku. “Sorang aje ke. Mana yang lain2?”, dia tanya. Tomyam dan kerang dah sampai. Bau harum naik menusuk dihidungku. Panas menaikkan nafsu makanku. “Lain siapa?”, aku tanya. Tak tahu maksudnya.
“Maksudnya. Anak ke. Isteri ke. Atau masih single lagi?”, dia tanya. “Aah. Sorang aje. Isteri saya mogok masak hari ini. Anak2 dah tidur semuanya. Laparlah”, kataku. “Banyaknya order. Gagah betul”, katanya. Dia terperanjat melihatku memesan semua nie. Dia menepuk belakangku. “Boleh abis nie?”, dia tanya. “Entahlah Abang. Tadi rasa lapar sangat. Abang ikutlah makan sama”, kataku menjemputnya sekali. Rasanya takleh abis pula. “Abang no problem. Boleh ajelah. Makanan jangan ditolak”, katanya. Dia ketawa2 kecil dan menepuk2 bahuku lagi. Aku order kopi buatnya. Kami berbual2 cerita pasal perkara2 biasa.
“Abang tinggal daerah sini je. Kalau jalan kaki tak sampai 15minpun. Tak jauh”, katanya. Dia pemandu bas Express. Cuti hari ini dan esok. Namanya Yusoff 47tahun orang Trengganu. Tinggal sorang aje menyewa diJB nie. Isteri dan anaknya semua disana. Badannya agak tegap dan kulitnya gelap serta bermisai tipis. Dia setinggiku juga. Tangan dan kakinya juga berbulu. Rasanya badannya berbulu jugalah. Dia bergaya dengan T-shirt dan seluar pendek. Aku memperkenalkan diriku. Status dan apa yang perlu dia tahu aje. “Oh. Muda lagi tu. Badan masih baik lagi. Masih best dipakai”, katanya memuji2ku.
Aku tersenyum mengiakannya. “Kau dari luar Tampoi. Jauh juga merantau cari makan”, katanya. Aku menghirup sup TomYam yang pedas. “Biasalah Abang. Kalau nak barang baik kenalah cari. Takkan ianya datang bergolek lak”, kataku ketawa2 kecil. “Betul tu. Kalau barang2 baik kita kena usaha”, dia bisik ditelingaku. Tangannya menepuk menggosok2 pehaku. Kami bergelak perlahan. Kami minum kopi hangat. Rasanya dah nak gerimislah tapi supnya tak terhabis. Kerang banyak pula. Aku suruh dia bawa pulang aje. Bungkus kerang2 itu. Setelah abis kopi aku pergilah bayar untuk pulang.
Dia mintaku menghantarnya kerumah. Aku no problem aje. Bukannya jauh sangat. Kesian pula dia kena jalan kedalam masa hujan2 ini. Gerimis jadi lebat. Aku menyuruhnya tunggu digerai. Tadi aku park keretaku jauh sikit dari gerai. Berlari2lah keparking tadi. Basah kuyuplah aku kena hujan. Aku memandu kegerai dan diapun naik. “Kesiannya kau Man. Basah2 kuyuplah. Abang susahkan kau ajelah Man”, katanya sebaik aje dia masuk kedalam. “AbgUsop. Tolong ambilkan tuala kecil kat dalam sana tu”, kataku. Memandu dalam hujan lebat gini kenalah berjaga2 sedikit. Memang kuyup2 jugalah.
Baju Melayuku yang tipis dah melekat2 pada dada serta perutku. Abis bulu2 dada dan pusatku terlihat ketara. Bajuku jarang pula. Lagi2 kena air. Hujan semakin lebat gila. “Biar Abang lapkan. Kau pandu ajelah”, katanya menyuruhku melihat kedepan. “Baiklah AbgUsop”, kataku memandu2 dengan perlahan. Traffic heavy sikit dalam hujan lebat gini. “Basah2lah badan kau nie”, katanya mengesat badanku menekap2 dada luasku. “Bulunya sampai nampak semua nie. Hehe. Banyaknya Man”, katanya. Menekap2 keperutku. Aku tersenyum aje. “Aahlah. Sebab itu saya nak buat sendiri tadi. Seganlah”, kataku.
Dia menekap2 keperutku. Baju Melayuku semakin melekat2. Bulu2 pusatku ketara. “Gerak sikit Man”, katanya. Aku tergerak2kan badanku. Dia menarik hujung bajuku dan lap perut basahku. Batangku menegang sedikit terparking kekiri dalam seluar tipisku yang basah dah jarang2 nie. Dia lihat tersenyum. “Banyak betul bulu kau nie Man”, katanya menekap2 dipehaku. Tangannya terkena konekku yang dah keras tegang kesejukkan. Meraba2 serta menggosok2 sikit. “Alamak. Adiknya dah naiklah. Sedaplah nampaknya Man”, katanya tersenyum asyik menekap disitu.
“Sejuk agaknyalah tu AbgUsop. Hehe. Biarlah saya buat sendiri”, kataku mengambil tuala darinya. Aku letak diatas dashboard. Suasana sepi seminit. Aku memandu pelan2. Gelap juga kawasan rumah sewanya. “Man. Depan belok kanan”, katanya. Ada orang tiba2 lari melintas kami. Terkejutlah aku dibuatnya. Aku berhentikan keretaku. Dia mengetuk keretaku. Marah2 dan terus lari lagi. Aku pandu berhati2. “Yang nie ke?”, aku tanya. “Aah”, katanya. Angguk. Senyap. “Man. Abang nie tak tahu sangatlah pasal barang2 elektrik rumah. Boleh Man tolong tengok2kan jap bila sampai rumah Abang nanti?”, dia tanya.
“Okay. Nanti kita tengok dulu”, kataku. Aku bukannya tahu2 sangat tapi bolehlah sikit2. Kami sampai dirumahnya. Kami masuk. Dia memberikanku tuala. “Tunggu jap Man. Abang nak keatas jap”, katanya. Terus naik. Aku duduk disofa dan ambil majalah. Bacalah ala kadar. 5min. Lama juga dia tak turun bawah. Dari tangga dia memanggil naik melihat barang2 electricnya yang rosak 2tu. Aku naik keatas. Biliknya. Ada katil besar. Terang benderang biliknya. Cantik dan teratur. Warnapun garang2. Merah dan kuning. Macam bilik orang2 mudalah. Ada bilik air yang luas bersebelahan biliknya. Ada bathtub.
“Ini rumah sewa ke?”, fikir2ku. Ada aircon tingkap yang kecil serta kipas bersebelahan katil besarnya. Katanya airconnya rosak. “Semalam Abang pakai okay aje. Petang tadipun okay. Sebelum makan itulah tak okay2 pula. Abang pakailah kipas dari bilik bawah nie. Abang ON kipas nie tapi tak gerak2 juga. Abang tak tahu nak buat apa. Man boleh tolong tengokkanlah. Abang minta tolong nie”, katanya merayu2ku “Baiklah. Saya kena tengok2 dulu nie. Abang ambil screwdriver dan kain buruk”, kataku. Dia memberiku remotenya dan keluar mencari barang2 lain. Aku memicit2 remotenya.
Takde apa2pun terjadi. Dia tiba dengan kain buruk serta screwdriver yang lapuk. “Abang turun buat air dulu. Man buat kerja tu pelan2lah. Tak payah terburu2. Lama2 sikitpun takpe. Bukannya ada orang disini”, katanya. Aku angguk aje. Dia kebawah. Aku cuba remote aircon lagi. Takde apa2. Aku check wall socketnya. Cablenya kesana. Aku menekan butang diaircon. Takde perubahan juga. Otakku dah buntu. Hujan lebat sejuk diluar tapi bilik terasa cam panas2 pulalah. Tingkapnya ditutup langsir yang tebal lagi. Patutlah takde angin masuk dari tadi. Aku takleh concentrate sangatlah kalau berpeluh2 nie.
Aku terror aje buka tutup aircon macam repair technician. Padahal aku tak tahu apapun pasal aircon. Aku laplah pakai kain buruk. Tengok cam takleh handle aje. Aku rasa lebih baik aku tutup balik. Aku cuba remote lagi tapi tak berhasil2. Aku terus aje give up ngan aircon nie. Aku cuba kipasnya pula. Cable kesocket dinding. Switchnya ON. Aku tekan2 butang semua tapi tak berputar. Aku dah berpeluh2 nie. Makin terasa panas lagi biliknya. Aku bukalah bajuku nie. Dengan berseluar Melayutipis dan jarang nie aku cubalah sekali lagi. Kalau takleh juga aku nak give up.
Dah terlampau panaslah. Aku takleh fikir bila panas2 gini. Aku duduk2 dekat kepala katil dan menarik kipasnya nie. Sebaik aje punggungku mencecah katil empuknya ada sesuatu berguling keluar dari bawah bantal. Aku capai barang itu. Ada TestPen. Ianya sejenis screwdriver yang digunakan oleh elektrician mengecheck kuasa disocketnya. Aku angkat bantal kepalanya dan dapati dua 13AmpFuse. Aku tersenyum2 sendiri. “Dia nie mesti sengaja nak tahan aku nie. Aku rasa dia mesti mahukan sesuatu dariku”, kataku. Aku guna TestPennya dan membuka plug kipas.
Ternyata didalamnya tiada fuse. Aku letak fuse balik dan pasang kesocket. Kipasnya berpusing. Dah sah2 dia nie punyai motif yang tertentu. Aku pasang fuse keplug Aircon yang kosong juga. Aku picit remotenya dan Aircon bergeraklah. “Sedapnya kipas dan Aircon nie”, kataku menikmati angin yang meniup2 dari kipas. “Oh dia nie betul2 bijaklah sampai buka2 fuse. Salahnya dia tak sembunyikan betul2”, kataku. Udara sejuk dari aricon menderu2 tapi peluh2ku dari tadi masih banyak jatuh dari badanku. Aku matikan aje switch keduanya supaya dia tidak tahu aku sudah tahu plannya.
Dia cam sengaja buat air lama2 gitu. Sekitar 10min aku terdengar2 tapak kakinya naik tangga menuju sini. Aku naik keatas katil menunggunya. Aku letak remotenya atas katil dengan TestPennya disebelah. Dia masuk angkat kopi bercawan besar. Dia tak perasaan remote atas katil. Dia meletakkan kopi itu dimeja sebelah katil. Aku memerhatikannya aje. “Badan kau nie berpeluh2 Man. Boleh repair tak?”, dia tanya tersenyum2 gembira melihat badanku berpeluh tanpa baju. “Aahlah. Panas sangatlah bilik nie. Tak tahanlah saya. So saya bukalah baju ini. Okaykan. AbgUsop tak kisahkan?”, kataku.
Memang sengaja mengumpannya. Nak tahu apa sebenarnya yang dia mahukan. “Tak apa. Asalkan Man selesa buat kerja2 itu”, katanya tersenyum lagi. Aku memanggilnya duduk sebelahku dikatil dekat remote. Dia datang meletakkan punggungnya yang berat diatas katil. Remotenya ternaik2 sedikit dan TestPen itu menguling2 kearahnya. Dia terkejut2. Aku tersenyum ajelah. “Hehe. Mana Man dapat TestPen ini. Tadi Abang cari2 tak jumpalah”, katanya. Terketar2 sikit. Tak realistik terus. Tak tahu pasal electrical tapi tahu pula pasal TestPen nie. “Entah. Tadi ada kat tengah2 katil nie”, kataku.
Bohong padanya. Dia tersenyum tersipu2. Dia bermain2 dengan TestPennya itu seperti serba salah. Dia terdiam sebentar. “Bilik Abang nie panas betul iye. Berpeluh2 badan saya. Tengoklah nie. Bulu dada saya abis basah. Sampai peluh dari punat keras dada saya nie menitis jatuh. Panas betul AbgUsop”, kataku mengesat peluh dadaku memintal2 punatku. Aku membasah2kan seluruh tubuhku yang terbiar dan aku pastikan dia melihat semuanya. Aku bawa jari2ku kepusat memutarkan tanganku disitu. Aku menarik2 bulu pusatku. Dia memerhati dengan ghairah.
Aku sengaja ingin memastikan bahawa semua tipu helahnya adalah kerana dia mahu berselingkuh denganku. Aku gerakkan jari2ku. Matanya liar mengikutinya penuh khusyuk. Melihat jari2ku meramas2 daging tebalku atas seluar tipisku. Belum keras lagi tapi cukup menggiurkannya. Dia amat terpegun sekali. Mulutnya ternganga2 seperti menelan2 sesuatu. Perlahan2 aku masuk tanganku dalam seluar meraba2 batangku beberapa saat. “Konek niepun berpeluh2lah AbgUsop. Kalau bilik ini sejuk sikit kan bagus ye AbgUsop. Baik kita pasang kipas dan airconnya. Biar kering”, kataku menekan butang kipas.
Blade kipasnya berputar2. Aku picit remote. Airconnya berbunyi2. Hawa dingin menderu2 keluar. “Sedap dan dingin. Betul tak AbgUsop”, kataku dengan suara yang paling seksi boleh aku lakunkan. “Kalau sejuk2 gini baring2 lagi sedap;ah”, kataku baring mengerak2kan kakiku nakal kecelah kelengkangnya. Cubalah menyetim2kannya. Dia yang memasang perangkap. Aku cuma laksanankannya. Dia diam sahaja. Dia seperti melihat video. Matanya terbeliak2 memerhatikan gerak2ku. Terpesona dengan apa yang dilihatnya. Memang aku sengaja nak membuatnya rasa bersalah.
Udara dalam bilik menjadi semakin dingin. “Hm. Sedapnya Abang. Argh”, kataku meneran2 meraba2 dagingku dalam seluar. Dia diam ghairah memerhatikan gelagatku. Terpegun agaknyalah. Aku menjeling padanya. Batangku dah mengeras2 sedikit. Membuka zip dan mengeluarkan daging nakalku. Menggerak2kan batangku. Parking ketepi pehaku agar dapat dilihatnya. Dia menelan air liurnya keenakan. “Hm. Ooh. Sedapnya. AbgUsop. Argh. Hm. Sedapnyakan?”, kataku. Meneran2 penuh sexy buatnya. Menayang2kan batang panjangku yang tebal depan matanya.
Aku membuatnya lebih ghairahkanku. Aku menekan2 konek kerasku menggerakkan agar susuk batangku lebih jelas. Memintal2 punat dadaku lagi. Matanya terbeliak. Betul2 gila jadinya. “Okaylah Man. Abang salah. Abang mengaku2 salahlah”, katanya dengan kuat tapi aku sengaja meneruskan adengan berahiku. “Sudahlah Man. Abang mengaku salah nie”, katanya. “Abang mengaku salah apa?”, kataku eksen tak tahu. “Abang keluarkan fusenya tu. Abang sengaja buat tipu2 helah ini semua pasal mahukan kau sangat disini. Maafkanlah Abang”, katanya terketar2 mendekatiku.
“Fuse apa nie. Abang keluar2kan apanya tadi. Tak fahamlah?”, aku tanya. Eksen terus. Aku melorotkan seluarku agar kelihatan semuanya. Batang kerasku terpamir sepenuhnya. Daging tebal yang mampat dan penuh mampu melemahkan jantungnya. Aku genggam batangku menggerakkan daging padatku kekiri dan kekanan menghala padanya. Meramas2 kepala konekku. “Argh. Sedapnya AbgUsop. Bestnya daging nie”, kataku melambaikan konekku kearahnya. Meneran2 sepuasnya tanpa belas iksan. “Abang keluar apanya. Fuse ini ke AbgUsop?”, aku tanya menekan2 tiang batang panjangku.
Meneran2 ghairah. Sengaja. “Ye ye. Man. Abang nak fuse tu. Please Man. Abang naklah”, katanya berulang2. Dia merayu2ku sepenuh hati ghairahnya. Mendekatiku menggerak2kan pehaku. “AbgUsop nak fuse buat apa pula nie?”, aku tanya menolak badannya kakiku. Memang kurang ajarlah. Tapi saja nak test2 dia. Dia terduduk kembali. Aku sengaja menarik menghulur2kan pelawaanku. Aku melucutkan seluarku bertelanjang bogel baring diatas katilnya yang besar ini. “Argh. Sedapnyalah AbgUsop. Rugikan kalau orang tipu2. Orang bohong2 mana boleh dapat fuse nie”, kataku.
Menggerak2kan kakiku meraba celah kelengkangnya. Dapat aku rasakan kekerasan dagingnya. Mencanak menginginkanku so desperate2. “Lagipun kalau nak fuse minta2 ajelah. Lagi senang”, kataku menggesel2 dagingnya dengan jari2 kakiku. Sedap rasanya barangnya. Aku gembira melihatnya bersalah dengan nafsu ghairah mendamba2kan dagingku. “Abang minta maaf Man. Maafkanlah Abang ye Man”, katanya merayu2ku lagi. Dia cuba merangkak2 mendekatiku. Kali ini aku membiar2kannya aje. Aku tersenyum2 gembira dapat menawan kalbunya.
“Abang minta maaf Man. Abang gersang sangat nie. Bila Abang jumpa kau tadi Abang jadi horny. Maafkan Abang”, bisiknya cuba menyonyot puting dadaku tapi aku tahan. “Eeh. Siapa pula cakap Abang boleh hisap nie. Pergilah sana. Buka baju itu betul2”, kataku mengarah2nya. Aku tahu dia betul2 rasa bersalah. Dengan pantas melangkah badanku bergegas membuka bajunya. Setelah telanjang2 dengan ghairah cuba mendapatkan konekku. Cuba menghisap2nya. “Eh! Nanti dulu. Kan kena hujan fuse nie. Nanti blow”, kataku. Saja mengusik2nya lagi.
“Pergi sana dan sediakan air panas kat tub. Man nak berendam dulu nie”, kataku memerintahnya. “Baiklah Man. Abang buat nie”, katanya terus berlari2 ketoilet tanpa berlengah lagi menyiapkan bathtubnya. Sekitar 5min dia datang. “Dah Man. Abang dah siapkan”, katanya. Aku bangun dan bergerak ketoilet. Dia ikut dibelakangku cuba memeluk2 badanku. Aku menepis2lah tangannya kasi suspen2 sikit. Biar dia rasakan. Memang bathtubnya dah sedia. Dia tercegat disebelahku. Lampu yang terang benderang dalam kamar mandi luasnya mempamirkan keseluruhan daging serta tubuh telanjang kami.
Aku tersenyum2 lihat susuk bogelnya. Menawanlah. Dia nie betul2lah my exact duplicate. Umurnya aje yang lain. Keseluruhan physicalnya serupa. Sama tinggi dan sama tegap. Bulu dadanya sedikit tapi banyak ditangan serta kakinya. Bulu batangnya dicukur abis. Togel menayangkan daging tebalnya. Batangnya dah keras abis. Sekeras konekku juga. Panjang dan gemuknya batang serupa. “Bestlah gini. Dapat sizenyaku. Dari kepala sampai kebatangnya serupa juga”, kata otakku. Cuma misainya je tak tebal. Aku genggam dagingnya. “Inikan fuse AbgUsop. Buat apa Abang nak cari2 fuse lain?”, kataku.
Aku ramas batang padat yang mengghairahkanku juga. Hangat dalam genggamanku. Terasa sedap juga kalau dinyonyot2. Dia tersenyum2 keserokokan menikmati sensasi. Dia cuba mencium2ku. Aku sambut ciumannya. Seminit dua aku lepaskan. Dia menarik menginginkannya lagi. Aku masuk kedalam bathtub dan baring menikmati kehangatan air panas. “Oooh sedapnya”, kataku. Dia berdiri tercegat ditepi bathtub tak bergerak kemana2pun. Agaknya dia takut aku marah2kannya lagi. “Abis. Kena panggil juga ke AbgUsop?”, kataku mengusik2nya.
Dengan pantas dia melangkah masuk kedalam bathtub dan baring diatasku. Kami berciuman lagi. Bergelut bercium2an erat ganas. Lama jugalah. Dia nie perakus sikit. Walau kasar namun sedap penuh sensasi. Bergelut2 dalam takungan air panasnya. Tepercik air mengikuti gerakan kami yang deras. Aku rasa dia rindukan isterinya agaknyalah. Meneran2 tak henti2 sekuat2nya. Hujan lebat diluar pasti akan menapis bunyi2an ini tapi berdengung2juga dalam ruang nie. 10min bergelut dalam air hangat. Sehangat ciuman hebat kami. Memang asyik hayal menggulung2 lidah.
Kami rehat sebentar berpeluk2an erat. Dia memeluk2 manja. “Man. Abang minta maaflah. Tak sangka kau nie bijak. Biasanya kalau orang2 lain Abang dah dapat main2kan”, katanya. “Takpe AbgUsop. Saya faham”, kataku mencium2 bibir dewasanya. Bibir berpengalam lama. Aku semakin ghairah mendapat balasan mulutnya yang hebat. Ghairah kami meninggi setiap detik. Dia menjilat2 segenap kepalaku walau ada buih sabun masih terlekat. Aku tarik getah penutup lubang bathtub. Air bergegas berputar2 turun mengosongkan bathtub nie. Aku memutar kepala paip.
Air pancuran bertahap minimal jatuh kebadan kami seperti tempiasnya air terjun. Dia manja merangkul dibadanku menyedut punat dadaku. Lidahnya memutar2 menggeli2kanku. Pintar bermain. Aku membiarkannya. Bergilir2 punat tebalku laksanakan sedutan ghairahnya. Dia menggigit manja. Dia beralih menjilat kepusatku. Dengan rakusnya dia menggigit2 memberi lovebites yang halus dimerata perutku. Aku memerhatikannya dengan asyik. Ramai orang diluar sana yang dah kawin tetap main dan rela berselingkuh dengan lelaki. Seperti kami sekarang nie. Dia tersenyum2 manja bangga.
Mungkin kerana kerap berselisih faham dengan isteri ataupun selalu berpisah membuatkan mereka memenuhi naluri nafsu sex mereka dengan batang jantan pula. Ramai lelaki yang berumahtangga bila meningkat dewasa pastinya ada titik keinginan merasakan kehangatan lelaki bersama. Mereka inginkan konek sebenarnya tapi malu menyatakannya. Aku tersenyum2 sendiri kerana telah menakluk ramai lelaki2 itu. Aku ketawa sendiri bila teringatkan aku juga dapat ditakluk mereka tu. “AbgUsop. Baik kita main kat katil ajelah. Dah rasa sejuk nie. Buah nie sampai kecut”, kataku. Dia angguk.
Kami berdiri. Dia ambil sponge menggosok2 badanku. Dari bahu hingga kekakiku. Tak terlepas celah2 juburku. Aku juga begitu. Sama2 tolong menolong. Masa berdekatan berdiri bogel berdua begini barulah aku terasa dia seperti bayanganku. Mungkin tak semuanya sama tapi tinggi dan barang2 lain serupa. Bulu. Batang dan perutnya. Aku tersenyum sendiri. Pasti merasa puas nanti kalau dapat main dengannya dikatil nanti. Kami membilas badan kami. Keringkan2 semua yang basah. Berjalan kekatil. Kipas dan aircon kecil itu masih terpasang lagi.
Aku duduk berdekatan kipas yang berputar2 mengeringkan rambutku. Dia cam dah tak sabar menyelit dicelah kelengkangku menghisap konekku yang kembang menebal dari air hangat bathtubnya tadi. Tersenyum bangga dagingku diagungkannya. “AbgUsop. Nak keringkan rambut nie. Tak sabarlah Abang nie”, kataku. Batang pajangku masih melekat padat didalam mulut dewasanya. Dia menyonyot2 menyedut2 puas. “Bolehlah Man. Abang gian2 sangat nie”, katanya sambung kerja terkutuknya dengan tekun. Memang pandai mulutnya menyonyot. Sedap gilalah.
Mana tak sedapnya kalau konek kita dihisap2 orang. Lagi2 orang lelaki. Ketawa sendiri. Isterikupun pandai hisap2 konekku nie. Aku membiarkannya aje sebentar lagi. Aku mengibas rambutku supaya lebih cepat kering. Daging tebalku dinyonyot dengan gelojoh. Sampailah kering rambutku. Barulah selesa nak romen2. Fikirkulah. Aku gerak2kan badanku ketengah katil. Kepalanya mengikuti tanpa melepaskan dagingku. Aku terkangkang2 luas agar lebih selesa2 sikit. Barulah aku bebas telanjang2 bulat. Dia begitu pasrah menghamba2kan kerongkongnya pada sebatang daging simpanan dikelengkang dewasaku nie.
Dia gerak2kan badannya mengikut gerakan konek panjangku. Punggungnya ternaik2 sexy. Matanya menjeling2 menggoda2 jantungku. Aku tertawan. Dia amat hilang khayal2 dengan dunia dagingku. Entahlah dunia. Walaupun aku sudah bertahun2 mempratikannya tapi aku masih tak menyangka daging nie boleh menundukkan sesiapa aje. Lagi2 lelaki dewasa sepertinya. Aku tersenyum menikmati sedutannya yang hebat. Nikmat sedutan ghairahnya membuatku tergerakkan punggungku hingga kehujung katil. Stim sangat. Dia terpusing2 mengikutku.
Aku rapatkan kakiku dipinggang sexynya. Tangannya menahan pehaku dari ternaik2. Aku baring terkulai hayal2 tak terkawal menikmati sedutan dewasa berpengalamannya. Dia semakin ghairah. Aku terikut keghairahan juga. Berjaya penyedutannya keatas daging padatku. Setiap gerakannya itu mulutnya tak lepas mencengkam2 batangku. Memang sangat handal. Kalau budak2 mentah sudah terbegek2 dengan daging padatku yang panjang tebalku nie tapi dia relax meneran2 sambil khyusuk melaksanakan kerjanya. Macam tak bersalah. Kakiku menjejak2 lantai.
Punggungku dihujung katilnya. Agak cramp sikitlah. Aku gerakkan kakiku. Aku terbaring penuh keghairahan. Nyonyot2an makin keras menggila2. Dia mencakar pehaku. Aku dibuat2 seperti perkakas. Diselak dan dikangkang2nya ngan luas. Namun begitu aku bangga dagingku dapat membahagiakan nafsu serakahnya. Aku sememangnya suka juga diperalat2kan gini2 juga. Aku tersenyum sendiri memandang siling biliknya. Mataku menjadi terkebil2 menahan stim yang tinggi pemberiannya. Asyiknya. Dia nie memang hebatlah dalam hal mengoral. Tak terlepas2 konekku dari tadi. Rasanya dia pakai gluelah.
Ketawa sendiri. Bahgian dalam pehaku dicakar2 juga. Sampai geli2 geram bercampur nafsu dia membuatku. Dia menjelingku dari sudut kelengkangku. Mulutnya menakluki daging padatku. Menguntum2 senyuman gaya bebas hisap konek tebal. “ Asyik betul sampai tak henti2 dari tadi menghisap daging Man nie. Lama ke Abang tak dapat daging?”, aku tanya. Memang puas mendapatkan mulut dewasa yang begitu pandai mengerjakan barangku ini. “Hm. Hmm”, katanya menjeling2ku lagi dan terus hayal kembali dalam dunia konekku. Biliknya semakin dingin. Jam didinding berdetik2 kedengaran sayu.
Hampir 45min jugalah dia mendera konekku. Hampir tak pernah mulutnya terbuka. Tak penat ke dia. Pandai betul mengawal nafasnya. Bukannya senang nak mengulum batang panjang dan tebal nie. Perlu ada practice yang amat banyak. Tapi aku pasti dia dah terlalu pandai part2 hisap menghisap nielah. Pasti dia sudah berpengalam bertahun berselingkuh jantan. Angin keluar dari Aircon setnya dah membuatku menggigil nie. Aku mengambil bantal menutup2 badanku. Dia masih tak puas2 lagi dengan nyonyotannya ghairahnya. Aku melihat2 sekitar biliknya.
Memberangsangkan juga warna2 yang dipilihnya. “Siapa yang pilih warna2 yang garang kat dalam bilik nie AbgUsop?”, aku tanya raba2 katilnya yang bertilam tinggi dan bersalut cadar tebal. Warnanya pun garang2 juga. “Itu exBF Abang dulu yang pilih tapi Abang nak tukar warna lain pulalah”, katanya sambung menyalai2 dagingku. “Sudahlah tu AbgUsop. Tak penat2 ke. Buatlah kerja lain sikit. Rim jubur atau naik atas nie. Benda nie dah keras baliklah”, kataku memutar punat2ku. Seperti dipukau2 dia melepaskan batangku mengangkang2kan kakiku luas. Menolak kearah badanku.
Punggungku menjungkit2 naik. Aku tersenyum2 puas menantikan mulutnya. Aku memang suka. Dia menjilat2 lubangku dengan lembut teratur. Menjilat2 dari bawah naik keatas. Berkali2. Angin dingin dari kipas menusuk masuk kedalam lubang juburku. Dia mengulangi jilatan terapinya. Menjolok lidahnya tapi lidahnya pendek. Tak masuk sangat. Tak bestlah. “AbgUsop. Pakai ajelah jarinya”, kataku. Tanpa berlengah dia menjarikan lubang najisku. 15min mengaisnya. Tempat yang busuk itu yang sedap2. Dia merangkak naik keatasku menjilat2 dari pangkal konek hingga kepusat dada dan tengokku. Memang hebatlah.
Aku memeluk2 erat badannya yang sekeras2 dan sebesar badanku. Terasa puaslah memeluk2 badan yang serupa. Mulutnya mencari tempat sensitif dibadanku. Banyak. Tapi aku masih boleh control lagi. Segenap kepalaku dibasahi airludahnya. Sejuk. Bibir tebalnya menyentuh bibirku menghairah2kanku. Aku kembali erotis mencium2nya. Sentuhan bibirnya mengasyikkan. Kami berciuman kembali selama sekitar 10min lagi. Tapi aku kepingin pula nak menghisap batangnya juga. Belum merasa2 lagi dari tadi. Aku menolaknya perlahan2. Dia melutut diatasku menantikan belas iksanku.
Batang berjuntainya yang mengeras2 sederhana menggoda2ku. Kami mulakan adegan ber69. Barulah aku best2 mendapat dagingnya sekarang. Aku mengulum dagingnya perlahan. Bestnya. Setelah mendapat konekku dia hayal menguasai batang panjangku seperti biasa. Hinggakan berbuih2 semua. Berkecah2lah air liurnya mengalir melimpah meleket dikelengkangku nie. Aku menyandarkan perutnya disebelahku dan memandang batang panjangnya. Sebiji macam konekku tapi cuma dibadan yang lain. Memegang2 dagingnya. Meramas. Memang betul size konekku yang tiap hariku pegang nie.
Gemuknya sama juga. Aku siap menghayal2kan menyalai dagingnya bagaikan menghisap batangku sendiri. Hatiku tergelak2 dengan sensasi ini. Seperti mabuk daging. Mencium kepala koneknya. Menjilat2. Mengulum2 kepalanya lagi. Memang sedap dan padat batangnya. Terasa mampat dagingnya bertahta dimulutku. Barulah tahu gilanya orang2 yang selalu menghisap dagingku. Memang ramai dari mereka yang menggilakan batang yang besar panjang tebal nie. Koneknya masuk semuanya dalam mulutku. Rasa cam nak terbegik juga. Heran jugalah.
Macam manalah mereka semua boleh handle konekku nie. Aku tersenyum2 sendiri memikirkannya. Aku menutup mulutku erat. Menyedut2 penuh. Pertama kali aku merasa konek yang sesedap ini. Mungkin kerana hayal2an menghisap konek sendiri yang membuatku lebih ghairah. Menyonyot dan menarik keluar batangnya. Power jugalah. Dagingnya mengeras2 gila. Terngiang2 digambaran hayalku menghisap konekku sendiri. Aku memulakan kulum2an pusingan keduaku. Sensasi juga. Terasa puas. Aku menggengam2 sedikit koneknya. Tak sekeras konekku lagi tapi takpe. Aku cubalah menyetim2kannya.
Aku mahu juga merasakan menghisap daging panjang keras gila. Selalu lihat orang menghisap konek yang keras membuatku lebih gian dengannya. Stim sangatlah. Aku menyedut2 ghairah kali ketiga. Koneknya mengeras2 sedikit. Keluar airmazinya sikit. Aku terhenti. Badannya tergerak2 juga bila aku menyedut2 dagingnya. Mulutnya masih menakluk batangku panjangku. Naluri ingin berbuat seperti itu membuak dalam sanubariku. Belum puas menghisap2 koneknya. Aku nyonyot berkali2 juga. Masukkan semuanya dalam mulutku. Menyedut2. Badannya bergerak2 memberi reaksi. Kerasnya menghairah2kanku lagi.
Mulutku tak lepas2 mengulum2 dagingnya. Sedang asyik menyedut2 batangnya aku terasa air dimulutku. Dia terpancut pula. Baru beberapa minit aje aku hisap2. Aku tak sempat lagi nak keluarkan koneknya. Airmani pekatnya mengumpul dalam mulut eratku. Dia meneran2 kesedapan menekap punggungnya rapat kewajahku. Aku tak tahu buat apa. Jadi aku menyonyot aje dapatkan sisa dagingnya. Dia terbaring lesu dan baring dikatil. Batangnya terkeluar. Airmaninya mengalir2 keluar dari mulutku. Wajahnya sayu serta sedih. Hampa. Dia mengeluh panjang. Nada yang mengecewakan. Aku jadi kesian.

*Nantikan 13 Amp Fuse Part 2 (LAST PART)*

Kalau lagi capek, jangan sok dikuat-kuatin. Jujur aja sama Allah, minta tolong, sebelumnya minta maaf dulu, nanti Allah puk puk pas sujud. Allah selalu ada, kitanya yang sibuk kemana-mana. Ya kan ? Masuk aja udaaaah, di luar dingin, malang lagi sendu, di dalem pas duduk nanti dipeluk sama Allah :’)

Istighfar yang banyak, syukurnya juga, Allahu Akbar. Apa yang Allah gabisa ? Ga ada.

InsyaAllah semuanya baik baik aja. Ada Allah.

18. kebaikanmu nanti

“nanti kalau kamu jadi orangtua, kamu akan mengerti…”
berulang kali ayah dan ibu mengucapkan kalimat itu kepada saya, terutama setiap saya menanyakan alasan di balik kebijakan atau peraturan keluarga yang ditetapkan ayah dan ibu, di balik nilai-nilai dan budaya keluarga yang diteladankan ayah dan ibu. mulai dari hal kecil seperti kenapa sih Bu harus menghabiskan makanan? sampai kenapa sih ayah dan ibu saklek sekali soal nurut sama orang tua?

dan ya, lagi-lagi ayah ibu benar. ketika saya menjadi orang tua, ada begitu banyak hal yang sekarang saya pahami. ternyata banyak dari hal-hal tersebut tidak perlu ada alasannya. sampai-sampai, sungguh saya merasa bahwa hidup “baru” saya dimulai bukan ketika menikah, melainkan ketika mbak yuna ada.

menjadi orang tua membukakan mata saya tentang perjuangan ayah dan ibu, tentang pengorbanan-pengorbanan mereka untuk kami. kebiasaan ibu sejak dulu adalah masuk ke kamar untuk membangunkan saya pagi-pagi–dan kini ibu kerap tetap melakukannya, menyapa saya dan mbak yuna setiap pagi. sambil memeluk saya dari belakang, ibu mengajak mbak yuna bercanda. saat itulah rasanya saya ingin menjadi kecil lagi, lalu menggelung badan di pelukan ibu. apalagi, jika saya habis melewati malam yang panjang karena mbak yuna terbangun. karena demam setelah vaksinasi, misalnya.

menjadi orang tua sekaligus memberikan saya banyak penyesalan. ke mana saja sih saya selama ini? kenapa ya dulu-dulu saya kurang belajar? mengapa baru sekarang saya bisa peka seperti ini kepada orang lain? semoga saya tak jumawa, tapi sungguh saya merasakan bahwa baru sekarang saya bisa berempati pada kesusahan orang lain. baru sekarang saya benar-benar ikut kepikiran jika ada anak-anak yang kesusahan: sakit misalnya, berat badannya tidak naik misalnya, tidak punya biaya untuk berobat misalnya.

saya menjadi paham mengapa ayah dan ibu mudah sekali mencelos melihat kesusahan orang lain–pada dasarnya, sebab ayah dan ibu kadang (atau pernah) mengalami pula, atau lebih bisa membayangkan bagaimana rasanya jika kesusahan itu menimpa dirinya. saya menjadi paham mengapa ayah dan ibu jarang sekali memanjakan diri sendiri, mengapa setiap makan “all you can eat” mereka justru berkaca-kaca teringat keluarga yang susah makan, bukannya senang dan makan sampai kekenyangan. saya menjadi paham betapa bahagianya ayah dan ibu jika kami anak-anaknya berbuat sebuah kebaikan untuk mereka.

dari semua kebaikan ayah dan ibu, entah kepada keluarga atau kepada orang lain, saya belajar bahwa kekayaan kita yang sebenarnya adalah sebanyak yang kita berikan dan bagikan, sebanyak yang kita sedekahkan. nanti, yang menjadi penolong kita adalah amal-amal kita, bukan apa yang kita miliki. tapi tak usahlah berbicara nanti dulu. saat ini pun, bisa berbagi membekaskan perasaan yang selalu sangat membahagiakan. rasanya, ada yang kurang kalau kita hanya menyamankan diri sendiri.

seluruh pelajaran tersebut, baru saya petik ketika saya menjadi orang tua. meskipun terlambat, saya bersyukur kini memahaminya. semoga saja, kita semua diberi kesempatan oleh Allah untuk menyadari makna-makna kebaikan, untuk bisa berbuat baik pada giliran kita. rasanya, setiap hari dalam hidup saya adalah sebuah penemuan. saya begitu menikmati, sekaligus tak sabar dengan pelajaran hidup lain yang bisa saya dapatkan.

“nanti kalau anak-anakmu sudah besar, kamu akan mengerti…” kata ayah dan ibu lagi. semoga saat itu, saya benar-benar mengerti.

“Ada saatnya dalam hidupmu”, kata Soekarno, “engkau ingin sendiri saja bersama angin, menceritakan seluruh rahasia, lalu meneteskan air mata.”

Setiap orang, sebenarnya, butuh waktu untuk menyendiri dan membangun kembali menara rencananya yang telah ia gambar di waktu-waktu lalu.

Kesendirian membuatmu bisa melihat seksama pada diri sendiri; sudah sejauh apa kita bermakna untuk orang di sekeliling kita. Jangan-jangan, ada tidaknya kita bukanlah perkara bagi mereka, sebab sama saja nilainya.

Kamu butuh sendiri, untuk merenung tentang kehidupan, kini dan nanti, dulu dan ke depan. Hidup itu, semakin kamu bertambah usia tidaklah bertambah mudah. Perenungan akan membuat kita bijak melewatinya.

Just you and your Rabb. Sampaikan romantisme dan ceritamu pada-Nya, sebagaimana anak kecil yang menceritakan keluh kesahnya dengan antusias pada orangtuanya selepas sekolah.

—  @edgarhamas
Bacalah lagi... copy paste je 😁😁😁😁

Kami bersalaman. Dia senyum2 gembira. “Man kan?” dia tanya. “Ye. Man. Kau?”, aku tanya. Pasti Yan beritahulah. Mereka berdua sibuk menyanyikan lagi Awie. “AbgDaudlah. Tak ingat ke?”, katanya mendekati rapat. “AbgDaud mana?”, kataku. Betul2 tak ingat. “Abanglah. Yang 4some dengan anak Abang dulu. Din. Ingat tak?”, katanya. 
Dia beria2 benar. Aku terfikir2. Aku join 4some banyak tapi tak teringat yang mana satu. Aku kebingungan. “Alah. AbgDaudlah. Yang ngan DoctorWan gila2 tu. Sampai melecur2 juburnya. Ingat tak Man?”, katanya. Aku senyum teringat pula pada Doktor yang tergila2 konek tu. Sampai tak lepas2 dagingku disebatnya. Juburnya melecitpun masih nak lagi. “Ingat tapi kena panggil AbgDaud ke sekarang nie?”, aku tanya. “Kau ingat Abang lagi. Ye ke nie. Man ingat?”, dia tanya bertubi2. 
“Mana boleh tak ingat pula. Yang gentleman lepas gembeng2 tu. Mestilah Man ingat”, kataku. Dia tersenyum terus menerkam baringkanku dan menciumku rabak serakus2nya. “Abang rindulah ngan Man nie. Kenapa tak talipon Abang. Kan dulu Abang dah cakap call kalau keKL”, katanya ghairah. Aku senyum2 meleraikannya. “Dah tak ingat Man letak mana number AbgDaud tu. Sorry”, kataku tersengih2. “Ayah. Kenapa?”, Yan tanya. Aku tersenyum bersalah. Matilah aku kalau Daud beritahu. 

Yang nie Ayah kenal. Kita pernah main dulu. Ayah rindu sangatlah dengan Uncle kau nie", katanya. “Itukan Yan dah cakap. Ayah mesti suka padanya. Dia nie bestlah Ayah”, kata Yan. “Iye. Ayah tahu Sayang”, kata Daud mencium2ku. Semakin geram menghempapku disofa nie. Lemaslah. Mereka bernyanyi kembali tak mempedulikan kami. “Abang rindu sangatlah ngan Man nie. Lama Man tak keKL iye. Berapa tahun gaknya?”, dia tanya. “Entahlah. Tak ingat. Lama sangat”, kataku. 
“Rindu sangat. Eeh. Geramnya Abang ngan kau”, katanya menciumku bertubi2. Dia membuka butang kemejaku menjilat bulu dadaku. Kelam kabut menyonyot2 punat kerasku. Menggigit2 rakus. “Abang gian sangat. Lama tak dapat dari Man”, katanya tak henti2 meraba segenap badanku Aku terpeluk2 badan dewasanya jugalah. Tiba2 terghairah kembali padanya. Dulu aku berkenan sangat dengannya. Susuk badannya masih keras dan best lagi. Dia ramas2 batang simpananku. 
Dia senyum2 menginginkan daging panjangku. Dia turunkan seluarku dan menghisap batang dewasaku. “Abang gian daging Manlah. Hm. Sedapnya”, katanya tak menghiraukanku lagi. Dia dah hayal menghisap2 daging pujaannya sekarang. Mereka terperanjat melihatnya seperti orang gila. “Kenapa nie Ayah?”, Yan tanya. “Takde apa2lah. Yan pergi nyanyi ajelah”, katanya. Mereka terpukau dengannya. Aku semakin terjeratlah. Daud pandai menggoda2ku sama seperti Yan. 
Aku tersenyum aje melihat mereka. Apa nak buat lagi. Batangku dah melekat dimulut hangat yang amat mengancam2ku nie. Matipun aku takkan dilepaskannya lagi. “Nyanyilah ngan AbgJat tu. Jangan tengok sini”, katanya mendera dagingku. “Abang nie. Pelan2lah sikit”, kataku. “Abang tak peduli. Lama Abang tunggu nak hisap daging panjang Man nie”, katanya menyedut2 kepala konekku. Masih power mulutnya. Badan muscularnya aje dah bisa melemahkan jantung jantanku. 
Apa lagi senyuman manisnya. Rambutnya yang dah beruban tiba2 membuatkanku tergila2kannya. Macam PakAji Sulaiman dengan barang2 sadistnya. Jat ternganga ghairah melihat daging panjangku. Sekarang dihisap pengemar konek yang lebih dewasa. “Dahlah tu Jat. Gilah nyanyi situ. Atau main je ngan Yan tu”, kataku. Dia angguk setuju. Dia menggelapkan bilik yang dah samar2 ini. Yan masih sibuk menyanyikan lagu kegemarannya. Lagu SweetCharity versi baru. 
Jat memeluk2nya bernyanyi bersama2nya. Aku melihat Daud. Rakusnya membuat suasana menjadi meriah lebih ghairah. Aku dah dibogelkannya. Dia berdiri jap dan bogel. Aku bangun memeluknya dengan rakus. Aku masih ghairahkan tubuhnya yang amat mampat nie walau dah lanjut usia dewasanya. Masih tegap dan muscularlah. Perutnya sedikitpun tak membuncit. Aku membaringkannya. Kami berciuman dengan rakusnya diatas ranjang sofa yang selesa buat romen. 
Kehensemannya masih menyerlah walau dah berumur. Aku jeling2 kearah Jat. Dia memeluk2 Yan yang masih tak melepaskan microphone. Berduet lagu romantis. Aku menjilat2 badan Daud. Terasa sedapnya. Mature dan muscular. Susahlah nak dapat nie. Memang entah gila apa agaknya. Aku skip pusatnya dan terus menghisap dagingnya yang 6.5inci tebal tu. Best giler. Aku mendekatkan batangku kewajahnya. Dia gembira menghisap2nya. “Abang puaslah Man”, katanya berkali2. 
Aku puas tapi malu pula nak tunjuk. Lebih 10min menyonyot daging masing2. Kami duduk berpelukan mesra merindukan belai manja masing2. “Puaskan Ayah?”, tanya Yan. “Yelah Yan Sayang. Kalau UncleMan kau nielah seminggu terus dengan dia nie Ayah sanggup. Puas Sayang”, katanya. “Jat. Mari sini ”, kataku. Dia mendekatiku. “Ini Jat dari Singapura. Saya baru kenal juga kat train semalam”, kataku memeluknya. “Abang dah kenal dalam talipon tadi. Manis orangnya”, katanya. 
Yan mendekatinya. “Mana Abang dapat budak Yan nie?”, aku tanya. Daud senyum gembira. “Dia yang dapat Ayah. Kan?’, katanya memeluk Yan ngan manja. "Ye ke. Macam Yan goda Uncle ke?”, aku tanya. “Taklah. Yan tak goda2. Kita sama2lah”, katanya tersipu2 malu. “Jat. Pergilah Sayang. Bukalah baju tu. Ringan2 dulu ngan Yan”, bisikku. Jat tersenyum2. “Malulah ngan Ayahnya”, katanya. “AbgDaud. Jat nak main Yan. Bolehkan AbgDaud?”, aku tanya. Yan meramas2 konek Daud. 
Jat juga meramas2 batang tebalku. Dia mencubit perutku. “Apalah AbgMan. Malu tau”, katanya. Geram2. “AbgDaud. Dia nie malu2 ngan Abang sebenarnya tu”, kataku mengusik2 Jat. Dia menepuk2 pehaku manja. Malu lagi. “AbgMan. Jat nak panggil apa. Abang atau Uncle?”, dia berbisik tanya padaku. Daud terdengar. “Nak panggil Unclepun boleh Sayang. Uncle tak kisah nak panggil apa”, katanya. Aku membogelkannya perlahan2. Dia terdiam2 aje rela diperlakukanku. 
“Tengok barang Singapura nie. Best tak?”, aku tanya menggengam2 batang hangatnya. Menghisap2 daging panjang gelap dan tebalnya depan mereka. “Oh. Sedapnya. Abang naklah?”, kataku. “Yan nak juga Uncle!”, katanya tiba2. “Tak sabar2nya dia. Dah pergi sana. Main ngan AbgJat kau”, kataku. Yan menarik Jat kecorner dan menghisap2 dagingnya pantas. “Man nie pandailah. Dulu lagi Abang berkenan. Ingat lagi nasihatnya pasal Din”, katanya naik diatas menjilat2 mukaku. 
“Biasalah. Spontan aje tu. Apa kabarnya sekarang?”, aku tanya. Teringatkan Kamal. Anaknya yang sehensem dan semuscular setanding dengannya. “Dia baik. Baru aje dapat anak ketiga”, katanya. Kami bercium2an sebentar. “Masih main dengannya lagi?”, aku tanya. “Takde sekerap mula2 dululah. Lagipun dia ada BF baru. Baya Man”, katanya. “Jadi Abang cari yang muda. Pandai”, kataku mencubit pipinya. “Man fuck Abang cam dululah. Gian sangat Sayang”, katanya meminta. 
Dia meramas2 batang panjangku dan menggeselkan kedaging dewasanya. “Sabar dululah. Malam sikit ke. Jubur Abang dah bersihkan lum?”, aku tanya. Dia menggeleng2. “Tukan. Nantilah”, kataku. Dia senyum gembira. Kami memandang Jat dan Yan disana. Mereka telanjang ber69 sakan. Sampai terguling kebawah sofa. “Yan tu sexnya kuatlah Abang”, kataku. “Aahlah Man. Mula2 Abang tak laratlah. Sampai Abang kena minum jamu. Satu hari sampai 5kali dia minta”, katanya ketawa2. 
“Lah. Kalau orang dewasa dan masih muscular2 cam Abang nie Manpun minta 10 kali. Hehe”, kataku memberikan senyuman terunggulku. “Lagipun masih hensem. Gila tengok muka hensem AbgDaud nie”, kataku mengusiknya. Dia gembira dipuji sambil ghairah menyonyot2 daging dewasa panjang berjuntaiku. Lebih 15min menyedut2 daging mentahku. Mereka melekat2 ber69 lagi. Bilik karaoke jadi bilik oral. Semuanya ghairahkan jantan. Bilik berbau udara daging tersalai. Betapa enaknya. 
Lagu2nyapun sampai terhenti. TV mempamirkan screen hitam pekat. Aku menerangkan biliknya. “Yan. Marilah ngan Uncle nie. Kita sambung nyanyi ajelah. Rugi dah book nie”, kataku. Yan masih tak mahu melepaskan konek keras Jat. “UncleMan panggil nie. Mari sini Sayang”, kata Daud memanggilnya. “Baiklah Ayah”, katanya. Jat sedang ghairah menyonyot2 dagingnya. “Uncle nie selalu ginilah. Bencilah”, kata Yan merungut tapi datang duduk memelukku. Aku signal Jat memeluknya Daud. 
Dia masih teragak2 malu memeluknya. Daud tersenyum2 gembira. Ghairahlah. “Baik jugalah. Manis orangnya. Dah ada orang punya ke nie Man?”, Daud tanya. “Abang hisap2lah batang panjangnya dulu. Nanti Abang tahulah dia dah ada ke belum”, kataku. Jat tersenyum2 tersimpul2. Daud menghisap2 beberapa minit tak henti. Dia gembira mendapat daging panjang yang senget. Yan ghairah melihat nyonyotannya. “Belum lagilah Man. Masih fresh lagi nie, kata Daud. 
"Pandainya Abang nie. Dia baru putus setahun. Man kesianlah. Dia keKL nie nak cari jantanlah. Katanya susah sangat cari BF sana”, kataku mengusiknya. “Takdelah. UncleDaud jangan percaya ngan dia”, kata Jat merungut tak tahan diusik. “Takpelah. Lagi jauh lagi rindu2. Best tau. Tengoklah Uncle ngan AbgMan kau”, katanya. Jat mendegar khyusuk. Daud meraba2 pehaku. “Bertahun2 tak jumpa sampat tergila2 rindunya Uncle dibuatnya”, katanya menghisap2 batang panjangku. Mereka tergelak2 kesukaan melihatnya asyik kemaruk2 pada daging panjangku. Gila2nya serupa Yan. 
“Dahlah kita salin. Man nak juga dengar Abang nyanyi. Asyik nak nyonyot2 daging Man ajelah”, kataku. Daud menjilat batang kerasku. Aku mencubit pipi Yan. “Yan. Kita sambung kat bilik nantilah Sayang”, kataku. “Bestnya. AbgJat. Yan gembira sangat”, katanya terlonjak2. Daud tersenyum suka. “Tapi UncleMan cuma kasi Ayah dan AbgJat kau aje. Uncle masih tak nak kasi Yan. Kan Yan masih kecil lagi”, kataku mengusiknya. “Tengok tu. Koneknyapun kecil”, kataku ketawa2. 
Dia bangun menghentak2 kakinya berpusing2 menunjukkan geramnya. “Abang. Ayah. Tengoklah Uncle suka cakap Yan kecil. Bencilah Uncle nie. Benci!”, katanya menjerit2. Bergerak2 bogel dalam bilik yang dah agak terang2 nie. “Man sukalah usik2 Yan. Dia nie kuat merajuk”, kataku. “Abang tahu. Dia memang cam nie tapi merajuknya kejap aje. Buat Abang jatuh cintalah. Cute lagikan Man”, kata Daud. “Pandai Abang pilih”, kataku. Jat mendapat2kan Yan. 
“Dahlah. Abang dah cakap. UncleMan ada weak point. Nanti kita attacklah dialah. Ye Sayang”, kata Jat memujuk2nya. Yan senyum suka. Mereka duduk sebelah Daud. Aku menjeling2nya. “UncleMan. Apa tengok2. Yan bencilah ngan Uncle”, katanya membentak. “Sorrylah. Uncle ingat tadi Yan tak nak daging Uncle yang panjang nie. Masih keras. Tebal juga nie. Kesian konek panjang2 nie tak de orang nak. Kalau takde orang nak takpelah”, kataku memegang2 batang tebal dewasaku. 
Memukul2 kepehaku berkali2 mengumpan2nya. “Yan naklah”, katanya bangun menyelit2 dikelengkangku. “Yan naklah Uncle”, katanya mengulum2 dagingku tanpa suara lagi. Cepatnya berubah fikiran. Budak2lah katakan. Daud dan Jat ketawa2 suka melihatku mempermainkan Yan. “Kau nie Man. Suka je usik dia”, kata Daud. “Biasalah AbgDaud. Kalau tak usik2 tak mesralah”, kataku. “Abang tahu. Sebab itulah Abang suka sama kau nie”, katanya mencium2ku. 
Wajah kami kembali melekat jadi ghairah. Lupa pada tujuan kesini. Tanganku melambai2 Jat menyuruhnya menghisap Daud. Dia ragu2 tapi aku paksa juga. Akhirnya dia menghisap juga daging panjang dewasa yang dia sukai. Semuanya menghisap2 sakan terlupa pada tujuan karaoke. Maklumlah dah bogel. Kalau bogel kena gesel2 aje memang takleh stop agaknya. Acara sedutan ghairah berlangsun 15min lagi. Semua menghisap2 semua konek. Bergilir2 terus. 
Seperti biasa aku suka mengusik budak Yan yang cute nie. Aku tahu dia tak akan marah bila aku umpan batang panjangku. Daud dan Jat dah asyik menyonyot ber69. Menghisap batang panjang serupa. Mereka meneran2 kuat menunjukan ghairah. mereka. Tiada yang larang. Book bilik 3jam. Baru sejam lebih aje nie. Kami berhenti rehat memeluk2. Telanjang hangat. “Power juga konek Singapura nie Man”, kata Daud tersenyum2 mengesat2 bibirnya. Sebal mendera2 daging Jat. 
“Uncle punyapun masih kuat lagilah. Untunglah Yan dapat Uncle. Saya aje yang takde lagi”, kata Jat memuji2 Daud. “Abang simpanlah dia. Barang baik. Kesian dia tu”, kataku. Dia senyum2 terfikir2. “Kalau Jat suka Uncle boleh jadi AyahAngkat Jat. Nak tak?”, Daud tanya. Jat terus angguk dan layu merebahkan badannya diatas dada orang dewasa yang digemarinya. Daud memeluk erat. Masa ini memang Jat nie vulnerable. Segala tentang sex pasti ajelah dia akan terimanya. 
Lagi dia amat suka dengan orang dewasa yang hensem seperti Daud. Dia masih kuat dan muscular walaupun dah beruban sikit. “Horay!. Yan dapat AbangAngkat baru. Yan suka sangatlah”, dia berteriak kesukaan memeluk2 mereka berdua. “Yelah tu. Dah lama hisap2 kau tinggalkan Uncle bulat2 je. Kalau gitu Uncle nak kasi AbgJat kau ajelah”, kataku bangun mendekati Jat. “Tak boleh lagi. Kena minta izin ngan Ayah dulu”, katanya. “Takpe. Ayah bagi”, kata Daud mengusik2nya. 
“Ayah niepun satu jugalah”, kata Yan memukul2 perut ketatnya. Kami berpakaian dan bernyanyi2lah tapi lama2 bosan. Kami membayar tanpa menunggu tepat 3jam. Daud memandu kami langsung kehotel. Makan2 direstaurant. Daud memesan Mee Goreng 3pinggan. Masakan ala Thai. Steak buatku. Serta beberapa pinggan Saladyang segar. Dia meminta Whisky juga. Aku senyum padanya. “Abang minum juga?”, aku tanya. “Takdelah selalu. Kadang2 aje bila ngan Yan”, katanya. 
Dia menuang kegelas Jat dan gelasku tapi aku menolak. “Ayah. Yan nak juga”, katanya. “Eh. Mana boleh. Yan kecil lagi. Nanti mabuk kang. Siapa nak angkat?”, kataku. “Takpelah Man. Dia dah biasa ngan Abang”, kata Daud. Yan tersenyum2 bangga. Kami yamsenglah. Berbual2 dan tergelak2. Daud sungguh gembira. Sampai abis sebotol mereka habiskan. Muka Jat dan Yan dah merah padam. Setengah jam kamipun naik. Sampai kebilik. Kami duduk2 sebentar menonton TV. 
Daud mengambil whisky lagi dalam petiais dan tuang kegelas. Menyogok pada mereka lagi. “Dahlah tu. Nanti mabuk dorang nie kang”, kataku. Daud senyum menambah lagi. Mereka apa lagilah. Minum tak henti2nya. Herannya Daud tak minum pula. Hanya beberapa minit mereka dah berterbangan entah kemana. Baring dan terus tak sadar2 diri. “Sengaja kan?”, aku tanya. Dia senyum2 lebar. “Pandainya”, kataku mencubit punggungnya. “Mari kita mandi dulu. Man”, katanya. 
Berbogel2lah berpelukan kekamar mandi yang dingin ini. Tolong bersihkanlah jubur dewasanya. Segar dan harum. Aku ditoilet mencukur2 rapi janggut dan misaiku. Dia masuk. Berbual2 sorang aje. Mesti ditalipon. “Man. Dah siap ke Sayang?”, dia tanya2. “Aah. Dah”, kataku. Keluar dengan misai dan janggut yang dicukur rapi. “Lawanya Man. Jadi gila Abang tengoklah”, katanya. Aku senyum2 bangga. Selain batang panjangku wajah manisku dapat juga melemahkan batin dewasanya juga. 
“Kita kebilik lain ye”, katanya. “Apasal?”, aku tanya. “Nanti Yan kacau”, katanya. “Buang duit ajelah AbgDaud”, kataku. “Abang nak Man seorang aje. Nanti dia terbangun. Manja2nya lebih dari bini Abanglah. Dia pasti tak lepaskan Man. Rugilah Abang”, katanya. Betul juga tu. Mentel2nya lebih dari perempuan. Akupun tak dapat handle sangat. Asyik2 tergoda2 aje. Kami kebilik lain. Dia book 2jam. Biliknya diterangkan. Kami telanjang terus menaiki katil besar yang menggoda2 kami menodainya. 
“Aah Man Sayang. I really miss youlah. Harap Man dapat memuaskan nafsu serakah Abang malam nie”, katanya memelukku penuh romantis. Dia tersenyum mengoyakkan jiwa ghairahku. Memang hensemnya melebih2lah. Rambut pendek disikat rapi. Ubannya tersusun kemas. Misainya dah tebal. Senyuman diukir manis. Bulu dadanya dah bertambah. Tubuhnya bertambah menawan. Dijaga dengan baik. Hensem menggoda2ku lagi. Koneknya menegang2. Lebih 6inci gemuk lurus. 
Bulu koneknya ada uban. Dadanya muscular dan perutnya boroi sikit. Minum arak agaknya. Punggungnya makin padat dan ketat. Banyak perubahannya. “AbgDaud nie. Dah tua2 nie masih bergayalah. Badan nie. Hm geramnya”, kataku memuji2nya. “Abang kenalah jaga sikit. Kadang2 ikut Yan gym. Kalau nak goda orang nie mestilah ada badan yang power2 sikit. Bila main barulah rasa sedap sedikit. Kalau tak kena bilislah”, katanya. Aku senyum meramasnya daging beratnya. 
“Abang rindu sangatlah ngan kau Man. Tiap2 malam Abang ingatkan batang kau nie. Bertahun2 Abang merana sebab Man tak call2. Sekarang Man didepan mata. Abang masih tak percaya. I really miss you Sayang”, katanya melemahkan jantungku. Kelihatan rindunya padaku membuak. Memeluk2 pinggangku. “Abang rindu sanggatlah”, katanya. “Minta maaflah AbgDaud. Tak ingatlah letak mana numbernya. Sekarang badan Man untuk AbgDaud sorang aje. 2jam cukup tak?”, kataku. 
Dia tersenyum2. “Cukup jugalah Sayang”, katanya menghisap2 batang panjangku yang berurat2 tanpa lengah. Dia memang gian2kanku sejak hari itu lagilah. Dia semakin rakus mendera daging dewasaku. Aku meneran2 kuat dan meraung kesedapan. Melaung2 kuat sepuas hatiku. Bilik ini milik kami. Dia menyonyot2 tak henti2 sekuatnya menunjukkan ghairahnya padaku. Lebih 15min aku terkapai2 menikmati mulut dewasanya yang power. Hensemnya melemah2kan jantung ghairahku. 
Siapa aje pasti akan lemas berpelukan telanjang dengannya. Aku dah lemas dalam belaiannya. Aku meneran2 keghairahan. “Abang tak puaslah berkongsi Man masa 4some dulu. Dapat kejap ajelah. Sekarang nie Abang akan membuat kau bahagia”, katanya mengangkangkan menyedut2 daging dewasaku dengan nafsu buasnya. Tangannya meraba segala. Aku menekan kepalanya menikmati sedutan mampatnya. Lebih 10min lagi memuaskanku. Dia menjilat2 jubur dewasaku. 
Nikmatnya tak terhingga. Dia menggigit2 rakus menginginkan cecair kotorku. “Hm. Argh. Bestnya Abang. Oh”, kataku meneran2 menaikkan nafsunya. Nafsuku dah dihujung jubur menanti diterokainya. Otakku melayang2 hilang jauh. Dia jadi buas menarik buluku. Sakit tapi sedap. 10min mengerjakan ruang najisku. “Argh. Sedapnya Man. Oh. Puas”, katanya. “Tak sangka Abang nie pandainya jilat kat situlah”, kataku. Dia senyum bangga dan kembali pada konek mentahku khas buatnya. 
Mengulum menyonyot tak henti memuaskan nafsu ghairahnya. Dia menjilat pusatku membasahkan bulu2 kegemarannya. “Do I make you horny dear?”, dia tanya. “Oh yes dear. You do. I am very horny for you right now”, kataku selamba tak kuasa layan bicaranya. Dunia nikmat sedang hebat melandaku. Lidahnya menjalar hingga kedada luasku. Menggigit punat kerasku serta menyonyot2 terus. Menjilat2 bibir tebalku. Membuatkanku semakin gian menginginkannya lagi. 
Aku keluarkan lidahku mengharapkan sedutan powernya tapi tak hirau2kannya. Dia menyerang2 wajah hensemku. Telingaku. Tengkokku. Aku mengeliat menahan kesedapannya. Badan berat sasanya menghempapku erat. Aku merangkul kehangatan badannya. “Abang rindu padamu. I think Im in love with youlah Sayang”, katanya menjilat2 bibirku. Lidah bertemu lidah. Kilat sambung menyambung diluar. Hujan lebat. Ciumannya melemas2kanku. 5min hilang tanpa kawalan. 
Sesak bernafsu ghairah. Aku memang horny2 padanya jugalah. Sekian lama tak jumpa membuatku rindu kembali. Kami rehat sebenar. “Man. You heard me Sayang?”, dia tanya. Aku sedang menghayalkannya. Memilikinya segenap jatungku. Suaranya terdengar lagi. “Apa Abang?”, aku tanya. “I think Im in love with you”, katanya lagi. “Ye AbgDaud. Man tahu. Dari mula beribu2 kali Abang cakap. Man juga rindukan Abang tapi tak payah sampai love2 begitu. Nanti Man tak bebas”, kataku. 
“Abang tahu. Tapi buat masa sekarang nie Abang cintakan Man”, katanya. “I know. Me too”, kataku memahami maksud2nya. Dia senyum2. Aku membaring2kannya. Badannya semakin mantap. Lebih keras. Dan bulu2nya bertambah. Semakin machoe lagi. 10min puas mengerjakan badannya. Aku beralih kebatang dewasanya. Panjang dan amat mengghairah2kanku. Agak2 tebal sikit dari dulu. Aku menyonyot2 dagingnya. Dia meneran2 kuat keghairahan. Kesukaan. 
“Daging Abang nie semakin gemuklah”, kataku. Dia senyum manis. “Abang ada pergi urutlah. Dah setahun lebih. Buat kuat sikit. Orang tua katakan. Cepat penatnya”, katanya. “Boleh tahan juga. Main juga ngan tukang urutnya?”, aku tanya. Dia ketawa besar. “Tahu ajelah kau nie Man”, katanya. “Jantan manalah yang Abang tak nak hisap2. Tulkan?”, kataku mengusik2nya. Dia tergelak2. “Takleh control Man. Semakin tua2 nie Abang rasa makin hornylah. Man tak rasa gitu ke?”, dia tanya. 
“Samalah. Kadang2 budak2bawah umurpun Man bedal juga. Hehe”, kataku menyonyot2 daging beratnya. Sudah pasti dia mahukan daging mentah panjangku . Dengan ghairah dan rindu2nya. Dia membelai2 dagingku. Puaslah meng69 20min lagi. Aku menjilat2 jubur hangatnya. Sedap dan fresh. Mencucuk2 jari2ku testing aje dulu. Memang taklah ketat sangat. Tapi oklah. Dia dah tua. Mesti banyak orang dah fuck dia. Itu sudah pasti. Lagi dengan daging barunya. 
“Please Man. Fuck Abang Sayang. I want you now”, katanya meminta2. Aku tersenyum bangga jasa dagingku diperlukannya. Aku mencium2 juburnya dan meyodok masuk daging mentah panjangku. Senang aje tusukanku. “Argh. Oooh. Yes. Man. I love you Sayang”, katanya. Aku menghentak2 batang kerasku keras kelubuk jubur longgarnya. Dia mengemutlah mengepit daging mentahku. Ayunanku berulang mendera2 juburnya. “Harder Man. I want it harder. Man”, katanya memekik kuat. 
“Nak harder2 cam mana. Dah longgar nie. Banyak orang dah main Abang”, kataku. “Betul juga tu Man tapi tak samalah ngan daging Man nie. Konek mereka semua tu biasa2 aje tapi Man punya. Argh. Panjang dan power”, katanya. “Abang kemut2lah lagi”, kataku. “Dah cuba tapi kesedapannya membuat Abang terlupa2”, katanya. “Cubalah Sayang. Lebih kemut lebih sedap tau”, kataku mencium2nya. Aku menusuk2 keras. Dia mengemut mencengkam2 erat. Barulah terasa2 nikmatnya. 
“Oh.Yes. I love it. Man. Abang Sayangkan Man. Argh”, katanya meneran kuat. Berulang2 sampai meluat aku dengar tapi gian dengannya. Aku mengefuck2nya lebih keras menggila2. Dia melaung2 kuat. Melebih pulalah aksi ghairah2nya nie. 10min lebih menghadiahkan belati tumpul panjangku buat cengkaman jubur longgarnya. Dia ghairah meneran dan memekik merayuku. “Fuck me. Man. Yes. Fuck me”, katanya setiap kali ghairahnya datang tak terkawal. Dah macam slut. 
Aku tersenyum terfikir bagaiman dia fuck bininya. Takkan dia bising cam nie juga. Aku senyum. Dia melancap2 lagi batangnya mengeras2kan lagi batang dewasanya. Suara sexynya meneran2 mengghairahkanku lagi. “Im cumming Man. Argh”, katanya menjerit2 kuat memancutkan airmani pekatnya. Power juga. Hebat. Aku masih meneruskan mengefuck2nya. Dia menjerit2 lagi meminta2 yang lebih. 10min lagi. Lama2 penat juga aku diposition ini. Aku menunggingkannya. Fuck DoggyStyle. 
Kegemaranku. Kepalanya terhantuk2 dikepala katil tapi aku pasti dia tak kisah lagi. Tengah horny2lah. Aku ghairah mendera2 lubangnya. 10min mengefuck2 keras dan pasti. Aku dah penat. “Abang dudukkan Man pulalah”, kataku. “Anything for you my dear”, katanya manja. Aku baring menikmati enjutan hebatnya. Tanganku meramas2 punggung kerasnya. Setiap enjutan dia pasti meneran2 kuat. Lebih 10min menyangkung2 lama diatas daging panjangku. 
Dapat juga aku relax2 badanku menikmati hikmat punggung dewasanya. Enjutannya semakin deras. Otot2nya semakin kuat mengemut menginginkan pancutanku. Suaranya memintaku melepaskan kawalanku. Punggungnya digoyangkan membuat geliku semakin memuncak. Hebat dia mendera konek panjangku. Aku mengerutkan wajahku. Dia gembira aku memberi reaksi. Amat ghairah mengerjakan dagingku dengan penuh serakahnya. “Abang nak hisaplah. Bilang ya”, katanya. 
Aku angguk. Lima minit dia mengenjut2 aku tak dapat mengawal2 lagi. Kelam kabut dia baring menyonyot daging hangatku. Menyedut2 semua airmani pekatku. Aku meneran2 kuat menikmati layanan sedutan mulut dewasanya. Aku merasakan amat lega melepaskan takungan yang lama kutahankan. Dia tersenyum2 puas meratah daging dewasaku. Senyuman menggoda. “Sedapnya Man. Abang nak lagi”, katanya menjilat2 batang kerasku. “Cukuplah Abang. Esok saya kerja”, kataku

Mati Hati

Cinta..
Boleh diusahakan sampai nanti
Namun tidak bisa dipaksakan
Meski sampai mati

-

Hatiku mati
Mencoba berulang kali membuatmu jatuh cinta padaku
Satu, dua, tiga, empat, lima
Entah sampai berapa kali lagi.

Hatiku mati
Mengetahui bahwa sia-sia itu nyata
Karena meski aku yang selalu ada untukmu
Tetap saja yang lain yang kau mau, kau kejar, kau coba raih
Meski bersamaku kau tak perlu bersusah payah
Aku tetap bukanlah siapa-siapa.

Hatiku mati
Berkali-kali mempertanyakan kemungkinan aku dicintaimu
Dulu, sekarang, nanti
Mungkin jawabannya adalah tidak pernah dan tidak akan.

Hatiku mati
Berusaha membunuh apa yang berwaktu-waktu lamanya kusiram dan kupupuk dengan hati-hati.

-

© Tia Setiawati | Palembang, 10 Juli 2017

youtube

Now, I learn the rational reason why we have to learn about history and why we have to looking backwards sometimes. To connecting the dots of our life, to learn something meaningful on that. 

“You can’t connecting the dots looking forward. You can only connect them  looking backwards.” -Steve Jobs-

Jadi ga perlu menyesal dengan yang sudah terjadi, ga perlu menyesal dengan segala kegagalan yang terjadi. Kita hanya perlu mengambilnya menjadi pembelajaran, jangan sampai sia - sia dan tidak ada hikmah yang kita ambil darinya. 

Seorang dosen saya, Pak Dwi Larso, berkata kira - kira begini,”dari ratusan sifat entrepreneur yang disusun, ada 2 sifat utama yang selalu ada di semua entrepreneur yang saya kenal. Yaitu percaya diri / keyakinan dan pantang menyerah. Mereka yakin bahwa produk mereka akan laku, yakin aja dulu. Soal nanti apakah keyakinan itu terbukti atau tidak, itu urusan lain. Yang penting, mereka memiliki keyakinan itu.”

Kemudian saya bertanya pada seorang teman baik, “broh, kalo ternyata keyakinan itu tidak sejalan, dan produk kita nanti gagal gimana?”

Jawaban teman saya simple namun nancep, “well, berarti kita ke next step sifat entrepreneur, yaitu pantang menyerah.” Lalu kembali lagi ke sifat pertama, yakin dan percaya diri. Gagal lagi, pantang menyerah lagi, lalu yakin lagi.

Namanya juga entrepreneur, hidup dalam ketidakpastian; sering kali gagal; resiko selalu di depan mata. Tapi barangkali, harus selalu dinikmati agar bisa hidup dengan asyik. 

Ah, thank you for enjoy your dark times, Mr. Jobs. Because in the end, you such a great entrepreneur that success bring amazing PIXAR to us. 

“Sometimes life hits you from the back with a brick. Don’t losa faith” -Steve Jobs-

***

Orang tua dulu… Sore hari sudah pulang atau selesai kerja… Berangkatnya pun tidak pagi buta… Anak mereka banyak… Tapi rumah mereka besar dan tanahnya luas…

Tapi banyak orang sekarang… Belum nikah saja sudah ketakutan nanti makan apa… Tengah malam baru pulang atau selesai kerja… Berangkat atau mulai kerja bahkan di pagi buta…

Punya anak nanti dulu aja, karena belum mapan dan merepotkan… Rumah mereka kecil atau bahkan belum punya… Setidaknya itu banyak terjadi… Ada sesuatu yang salah?…

👤 La Ode Abu Hanifa

Kalau Ujian Turun

Kita ini, diberi ujian kecil sedikit saja, langsung merasa menjadi orang paling susah di dunia ini, merasa paling menderita, merasa paling perlu diberi kemudahan.

Tidak ada manusia di dunia ini yang menginginkan musibah, pun Allah tidak ingin memberikan musibah secara cuma-cuma kepada umat-Nya yang sungguh Dia cinta.

Tidak pernah ada orang yang selalu tabah, selalu ada lemahnya. Saat itu juga, berserahlah sepenuhnya kepada Allah.

Apapun bentuk ujiannya, hadapi saja. Hadapi dengan cara-caramu. Meski harus berlari jungkir balik, meski harus berkali-kali menghapus air mata, meski harus berpeluh-peluh untuk bangkit kembali, lakukanlah hingga selesai. Hingga suatu saat nanti, akan teringat bahwa dulu sempat bersusah payah, dan kita akan mengingatnya dengan sedikit tertawa.

Hadapilah, Allah punya berbagai macam cara untuk membuatmu bahagia. Dan hadiah itu, tidak selamanya dibungkus dengan indah. Namun, mau dibungkus seperti apapun, hadiah akan tetap indah, bukan? Cukup ingat saja janji Allah.

Bukan Allah tidak tahu betapa remuknya hatimu. Bukan Allah tidak peduli dengan kesedihan dan kekecewaanmu. Tapi karena Allah tahu kamu mampu.

Tidak perlu berlebihan meminta perhatian kepada-Nya. Karena Dia selalu menyayangimu, akan selalu menyayangimu, lebih dari yang kamu inginkan.

Jogja, 22 Januari 2016 | Seto Wibowo

dayfau  asked:

Assalamualaikum kak.. apa pendapat kakak tentang cowo yang suka bilang "jalanin aja dulu.." ??

waalaikumsalam @dayfau 

MENGHADAPI COWO YANG BILANG “JALANIN AJA DULU”

Apa jadinya kalau kita mau pergi makan bersama teman, tapi kita langsung saja naik mobil dan supirnya bilang “udah jalanin aja”, tanpa membicarakan mau makan apa, makan dimana, tempatnya seperti apa, biayanya berapa, dll. Dipastikan, kita akan banyak buang-buang waktu, karena kita berjalan dengan ketidakpastian dan awang-awang.

Sama, kalau cowo udah bilang, “jalanin aja dulu”, itu berarti sang laki-laki datang tanpa rencana. Maka, jangan salahkan dia kalau di perjalanan, tiba-tiba dia meninggalkan kita, karena memang dia datang tanpa rencana.

“Jalanin aja dulu” itu berarti sang pria hanya ingin memuaskan keinginannya sekarang, masalah masa depan, itu urusan nanti. Dan dipastikan, yang paling merugi disini adalah pihak yang dipaksa menjalani keputusan sang pria tanpa rencana ini, yakni sang wanita.

Nah, kalau ada laki-laki yang dateng bilang “Pacaran yuk” terus kamu ragu dan dia bilang “Jalanin aja dulu”. Harusnya kamu balikan keadaannya seperti ini

Co : Pacaran yuk
Ce : Gakbisa, aku bla bla bla bla … (ribuan alasan)
Co : Udah, jalanin aja dulu
Ce : Kalau gitu, kamu lamar aja aku, dateng ke rumah ayahku
Co : Lah, tapi aku belum siap, aku bla bla bla bla bla … (ribuan alasan)
Ce : Udah, jalanin aja dulu. Cobain dulu aja.
Co : Tapi aku belum siap, aku ingin kita menyiapkan hubungan kita dulu, biar saling mengenal
Ce : yaudah, gausah jadi kalau gitu
Co : Tapi gimana? Aku ingin hidup sama kamu, kamu adalah wanita yang aku cintai, kalau aku gak sama kamu, hidupku rasanya tak karuan
Ce : Oh, hidup kamu gak karuan kalau tanpa aku? Bisa kok, pasti hidup kamu tetap baik tanpa aku
Co : Kok gitu?
Ce : Udah, jalanin aja dulu.

Wanita kudu strong, kudu kuat, jangan mau harga dirimu dibeli oleh pria tanpa rencana.

Tapi jawabannya bakalan beda, kalau misalnya si cowok ini adalah tukang reparasi sepeda, dan sang wanita ini bertanya 

Ce : Mas, sepeda saya udah diperbaiki? Udah baik lagi kan? Gimana kalau nanti rusak?
Co : Udah, jalanin aja dulu.

Nah kalau begini, yaudah, jalanin aja dulu. Nanti tinggal reparasi lagi sepedanya. Sepeda rusak, bisa diperbaikin. Tapi kalau hati dan hubungan yang rusak, agak sulit sih kayaknya. hhehehe

Salam kenal @dayfau , izin follow tumblrmu yah 

Semenjana Utara

Sebetulnya lagi mau nulis, ada deadline, tapi nanti dulu aja deh. Soalnya masih kepikiran sama kata-kata Lintang sore tadi. Kata-kata yang lumayan menampar dan bisa bikin pipi memerah karenanya. Bukan, bukan tentang cinta-cintaan, tapi ini tentang, hidup (?)

Sore tadi, di salah satu sudut kantin.

“Lo tau anak fakultas teknik yang nerdy itu? Yang namanya Utara.”

“Hah? Yang mana? Mana gue apal anak teknik. Lagian ya, anak teknik yang modelnya begitu banyak kali. Utara kata lo? Nama mata angin? Ga kenal kayaknya,” jawabku padanya.

“Utara nama orang elah, lo tuh gue nanya serius juga, malah ngebecandain gue.” Lintang mulai mengaduk minumannya sembari menekuk wajahnya.

“Lo kira gue ga serius ngejawab? Gue emang gatau siapa yang lo maksud, Tang!” jawabku sambil memandang mata Lintang.

“Oke, gini deh, lo tau Adhara kan? Ituloh yang…”

Belum selesai Lintang berbicara, aku langsung menimpali ucapannya,

“yang selebgram itu? Yang cantiknya terkenal seantero kampus? Yang kalo doi lewat semua mata laki-laki langsung ga kedip? Kalo iya, tuh orangnya lewat di belakang lo!” jawabku sambil mengedikkan kepala ke arah sosok yang dimaksud Lintang.

Lintang menoleh pada arah yang kumaksud,

“nah iya doi, giliran yang gini lo tau, padahal dia cewek. Giliran cowok lo malah gatau.”

“Karena, menjadi terkenal ternyata berpengaruh besar untuk bisa dikenal dan mengenal. Remember?”

“Terserah lo deh ya, intinya gini. Lo liat ga cowok di sebelah Adhara itu? Yang nerdy itu, pake kacamata dan baju semi formal, gils, padahal ngampus doang.”

“Hmm, then?”

“Itu pacar Adhara loh!” seru Lintang setengah berteriak.

What? Kalo ini gue gatau nih, lo tau dari mana? Jangan hoax ya, gue males deh denger hal-hal yang udah ga penting, eh makin ga penting gara-gara berita palsu doang.”

“Lo bisa percaya gue urusan satu ini! Nyangka ga lo? Seorang Adhara yang kecantikannya di atas rata-rata dan dipuji banyak cowok sekampus, eh jadiannya sama Utara yang model begitu. Lo inget ga tingkatan yang kemarin dibahas di kelas soal hasil ujian UKBI? ”

Aku mengalihkan pandangan ke arah Utara. Lintang tidak sepenuhnya salah, Utara memang tidak sebersinar Adhara. Utara hanyalah lelaki dengan tinggi badan kurang lebih 168 cm, dengan rambut yang tertata rapi dan kacamata tebal yang menggantung di hidung mancungnya. Baju yang dia kenakan memang sedikit formal, celana bahan, kemeja yang dikancingkan lengannya dan hanya terbuka satu di bagian leher—masih untung tidak sampai dikancing bagian paling atas tersebut, jika iya, sudahlah dia adalah tipe mahasiswa berprestasi yang kutu buku itu nampaknya.

“Apa lo bilang tadi? Tingkatan hasil UKBI? Istimewa, unggul, semenjana, madya gitu-gitu maksud lo? Apa hubungannya sama Utara dan Adhara sih? Lo kadang kalo ngomong suka loncat ke sana sini deh.” Ujarku sedikit kesal.

“Ingetan lo emang yahud ya, Ras! Gini loh, kalo diibaratin Adhara tuh masuk kelas istimewa, sedangkan Utara cuma semenjana. Dari segi penampilan loh ya.”

“Oke, lalu?”

“Gue lagi mikir aja sih, Ras. Bahwa bener apa kata pepatah don’t judge a book by its cover. Kita ga bisa nilai orang hanya dari penampilannya yang kekinian, modis dan segala-gala kalo untuk urusan perasaan. Buktinya ada di Adhara sama Utara. Pasti Adhara ga gitu aja milih Utara kalo engga ada alesan yang kuat. Secara doi mah tinggal milih cowok cakep mana aja juga bisa. Tapi ya as we know, kebanyakan cowok ganteng kalo engga kurang ajar ya playboy.” Lintang menyeruput minumannya, menjeda untuk kemudian melanjutkan ucapannya.

“Trus gue jadi nyambungin ke banyak hal tentang pilihan, bahwasanya setiap pilihan yang kita ambil itu pasti penuh dengan pertimbangan. Yang kadang-kadang dinilai orang lain ga pantes, buat kita justru itu paling pas dan penting untuk kita. Yang dibilang orang lain ga susah, tapi buat kita itu justru paling susah dan berat untuk dipilih. Orang lain tuh gatau apa-apa tentang pilihan dan keputusan yang kita buat. Tapi orang lain bisa dengan sebebas itu menilai pilihan kita dan ga perlu susah-susah mikir apa dan kenapa alesannya. Mereka punya kebebasan sebesar itu untuk menghakimi pilihan kita. Dan orang yang ga kayak gitu, mulai susah buat ditemuin sekarang-sekarang ini.”

Aku tercengang hampir lima detik dan kemudian terkekeh mendengarnya.

“Lo sehat, Tang? Itu minuman lo ga kecampur apa-apa, kan? Tumben amat itu pikiran lo bisa sepanjang itu menyangkutpautkan sesuatu.”

“Ih Rasi gue serius nih!” Lintang memelototkan matanya padaku.

“Iya Lintang sahabat gue tercantik, gue sepakat sama omongan lo itu. Kita emang semakin sulit nemuin orang yang kayak gitu, yang ga menilai sesuatunya hanya atas apa yang terlihat. Tapi kita gabisa nyalahin mereka-mereka yang bersikap seperti itu. Karena ya, jamannya emang sekarang kayak gini. Lo akan menilai sesuatu dengan apa terpampang di mata lo. Kita bisa ga ngeubahnya? Bisa sebenernya, cara termudahnya adalah dari diri kita sendiri.” Jawabku tanpa ada tawa yang mengikuti lagi.

Aku terdiam, lama, merenungi beberapa hal yang terjadi siang tadi. Pertama, sudahkah aku seperti itu? Memandang sesuatu tidak hanya dari satu sudut pandang saja, tidak hanya dari apa yang tampak saja, tapi dari beberapa hal lain yang memungkinkan dan jarang untuk orang lain mau untuk tahu. Kedua, apakah aku bisa untuk sedikit demi sedikit merubah diri untuk tidak seperti orang-orang kebanyakan itu?

Eh iya lupa, kan niat awalnya mau nulis, nah yang tadi itu termasuk tulisan juga, kan? Kalau gitu deadline berakhir, mari menutup laptop dan terlelap.

Berjuang atau Menyerahlah

Aku mau jatuh cinta yang baik. Jatuh cinta yang tidak membuatku merasa terusik. Aku mau jatuh yang tidak sendirian, penuh kepastian dan jelas segala tujuan. Aku tidak mau (lagi) jatuh cinta sembarangan.

Kalau kau begitu ingin membuatku jatuh cinta dengan segala cara, aku tetap tak bisa. Kalau caramu masih sama dengan laki-laki lainnya. Kalau masih kau ganggu aku dengan segala rayu dan goda. Kalau masih tidak kau jaga diri dan hatimu dari perempuan di luar sana. Kalau masih tidak kau ketahui bagaimana cara mencintai yang sebenarnya. Kalau bukan Dia yang kau jadikan cinta di atas segala cinta.

Kau hanya perlu datang dan mengetuk dengan benar. Kau hanya perlu menemukan kunci yang bisa membuka hatiku dengan lebar. Pun niatmu tidak hanya sekadar melihat-lihat. Sebab aku tidak sedang menjual rumah atau menyewakan sebuah tempat.

Kalau kau ingin menyerah, menyerahlah setelah berjuang. Kalau kau ingin berjuang, berjuanglah dengan elegan. Aku tidak sedang mempersulitmu, justru aku ingin membuatnya menjadi mudah. Sebab kau sudah kuberi tahu dengan jalan apa harus menujuku. Berjuanglah dulu, barangkali nanti aku menyerah padamu.

Kalau memang ternyata bukan aku, maka pulanglah dengan gagah tanpa tertunduk lesu. Berjuanglah lagi dan temukan bidadari yang tepat untuk kau bersamai. Seperti itulah yang aku ketahui bagaimana seharusnya seorang lelaki.

Kalau tak mau berjuang, kalau hanya ingin menikmati permainan yang kau ciptakan, pergilah dari pandangan. Aku tidak ingin lelah menghadapi seseorang yang membuat dekat pada kesia-siaan. Selamat memutuskan; memperbaiki dan melanjutkan perjuangan atau menyerah dan mengaku kalah sebelum menghadapi peperangan.

Malang, 27 April 2017.

Yuniq.

“setiap orang itu unique” kalau kata Bapak.

Anak Bapak tiga, perempuan semua, Bapak memperlakukan kami sama…sesuai dengan karakter masing-masing anak.

Jadi, pendekatannya berbeda. Se"persis" apapun perlakuan yang kami dapat, hasilnya tidak selalu sama, karena tiap orang itu unik.

Anak kembar identik aja pasti ada bedanya.

Lalu, bagaimana kita bisa menyikapi berbagai macam keunikan dari tiap makhluk hidup di dunia ini?

“Tergantung tingkat kecerdasan seseorang” jawab Bapak.

(mundur perlahan)

Wkwkwk

Mungkin kita, eh aku ding, terlalu bingung antara memahami atau memaklumi seseorang.

Beda ga sih? Menurutku sih beda. Ketika kita memahami, kita lebih “yaudahlah ya” dengan ikhlas. Tapi ketika kita memaklumi, “yaudahlah ya” yang ada malah jadi sedikit perasaan mengganjal yang terpaksa dipendam.
Karena ketika kita paham, kita mengerti alasan dibalik perbuatan atau kejadian.
Tapi ketika kita maklum, kita mengerti sebagian, dan menolak sebagian yang lain.

Well, abaikan kata-kata barusan. Hahaha.
Gak usah bingung. Gak usah dipikir.

Kenapa tiba-tiba ngomongin keunikan orang?
Karena anak kostku unik-unik.

Hah? Gimana? Gimana?

Sek, ngopi dulu. Nanti bikin judul tentang anak kost.

Semoga mereka gak baca.

Hai nona :)²

Kali ini, bukan jadi surat yang ku tulis ini untukmu. Surat ini untuk nona yang kemarin. Nona, jangan bicara kebahagian denganku :D karena yang ku yakini dari hidup ini adalah bukan untuk berbahagia, entah apapun itu, yang jelas bukan untuk berbahagia :D

Perihal bahagia bersama ?… Kakak kelasku pernah meminta saran dariku ketika dia melamar seorang gadis. Dia bingung, apa yang harus dikatakan kepada ayah dari gadis itu. Aku dikte dia, kang, katakan ke orangtua'a… “Saya tidak berjanji untuk membahagiakan putri bapak, karena kewajiban saya nanti adalah untuk menghidupinya. Bukan berarti saya tidak ingin membahagiakannya, karena perihal kebahagiaan adalah perihal bonus dari Tuhan. Tapi kalo bapak tetap menginginkan putri bapak agar bahagia, siapa yang tidak ingin membahagiakan orang yang dikasihinya, saya pasti berusaha pak”

Bukan tanpa bahagia bersama lho ya :D … nanti dulu :D sedang ancang - ancang. Nunggu aba - aba dari Tuhan. Wkwkwk

Petunjuk

Pernah membayangkan sebuah negara tanpa adanya aturan? Dimana orang-orang bebas untuk mencuri, membunuh, berzina dan membuat kerusakan?

Atau pernah membayangkan sebuah jalanan tanpa rambu? Seperti persimpangan yang tidak memiliki lampu lalu lintas atau jalan raya yang kamu bisa jalani sesukamu?

Bagaimana jikalau kehidupan tidak memiliki aturan?

Percayalah hidupmu akan berantakan. Kamu akan kehilangan tujuan. Pikiran yang tak karuan. Dan perasaan yak tak terarahkan. Bisa dibayangkan?

Inilah salah satu alasan, kenapa Al-Quran diturunkan.
Petunjuk bagi mereka yang bertaqwa (2:2), serta kabar gembira bagi orang-orang yang beriman. (2:97)

Sudah dibaca panduan hidupmu hari ini?
Baca aja dulu, nanti kamu juga akan paham :)

Bandung, 25 Ramadhan 1438 H (20/06)
©Thalhah S. Robbani

Tanya

Dulu, saya pernah mengenyam sekolah menengah di Ibu Kota. Sebagai anak desa yang sebelumnya berangkat sekolah hanya berjalan kaki sambil melewati kebun-kebun, banyak hal membuat saya kaget ketika pindah sekolah. Salah satunya adalah situasi persaingan yang begitu ketat di sekolah baru. Disana, setiap murid seolah berlomba untuk menjadi yang terdepan dengan nilai paling besar dan kepiawaian menjawab tanya-tanya yang terkadang sulitnya tak masuk akal bagi saya yang otaknya tidak sebegitu gemilang.

Pengalaman itu membuat saya berada dalam atmosfer belajar yang yaaa, sehat-engga-sehat. Atas semua pertanyaan dalam ujian, kuis, atau soal dari guru di depan kelas, saya (dan teman-teman lain tentunya) selalu berupaya agar bisa menjawabnya. Semua tanya seolah harus terjawab, semua soal seolah harus diselesaikan. Kalau tidak, bersiaplah untuk terus merosot sementara yang lain terus melonjak. Ah, mengerikan sekali, saya tidak ingin mengulanginya sekali lagi~

Tanpa disadari, sikap tersebut terbawa hingga saya berada di pertengahan usia remaja. Saat itu, yang saya pikirkan adalah bahwa kegagalan menjawab pertanyaan, terutama yang berkaitan dengan pengetahuan, adalah kebodohan dan kesalahan yang seharusnya tidak terjadi. Apakah kamu pernah mengalaminya?

Beruntungnya, kehidupan perkuliahan hingga sekarang membuat saya tersadar untuk mulai berpikir bahwa tidak selamanya kita bisa mengetahui semua hal, tidak selamanya tidak tahu itu berarti kebodohan, dan tidak selamanya semua tanya memang harus kita jawab karena setiap orang tentu memiliki kapasitasnya masing-masing. Sejak itu, saya menjadi berani untuk mengatakan, “Maaf, saya tidak tahu.” Memangnya apa yang salah dari mengakui keterbatasan diri? Sebagai manusia, kapasitas otak dan pengetahuan kita memang terbatas, kok!

Seperti tadi malam, ketika saya dan sepupu-sepupu perempuan saya bermalam bersama dan membicarakan banyak hal. Salah satu dari mereka tiba-tiba saja menanyakan sebuah pertanyaan tentang fiqh yang sama sekali tidak terbayang oleh saya apa jawabannya. Dengan ringan saya berkata, “Waaah, maaf teh, sejujurnya aku engga paham tentang itu, aku engga tau apa jawabannya. Nanti aku tanyakan dulu sama yang lebih tau, ya. InsyaAllah.“ Semakin lama saya semakin belajar bahwa hidup memang jangan sok tahu. Atas tanya-tanya yang memang tidak kita ketahui jawabannya, boleh banget kok kalau kita mengaku tidak tahu. Daripada jadi tong kosong nyaring bunyinya atau malah jadi mengada-ada, lebih baik rendah hati untuk mengatakan bahwa kita memang tidak tahu. Diskusi dan saling membuka pertanyaan untuk dibahas adalah tentang bertukar pemikiran, beropini, dan meluaskan pemahaman. Dalam diskusi, kita tidak perlu selalu menang, apalagi merasa paling benar.

Pokoknya Quran kalau udah nempel dihati tuh nanti gabakal ada istilah kesepian dalam hidup.
— 

Makanya deketiiiin terus aja tuh Qurannya. Pepetin. Dibawa kemana mana. Kalau ada masalah langsung ngaji aja. Kalau lagi bahagia ya tetep jangan dilupain. Dideketin terus.

Kalau serasa udah bosen ngaji, dilawan terus dengan ngaji juga. Paksa dulu nanti lamalama terbiasa kok. Namanya juga deketin kadang harus maksa juga kan ya. Apalagi deketinnya Qur'an.

Nanti kalau udah deket, terus nempel dihati. Kamu ndak akan kesepian. Ndak akan pernah!

Jam Delapan

Kemarin, saat kami bertemu di sebuah kedai kopi. Kami membahas banyak hal, dari yang penting sampai tidak penting sama-sekali. Dari politik negara, artis-artis sampai semut yang hinggap di kue yang kami pesan.


Dia: Sudah jam delapan, aku balik ya. Mau ngerjain tugas nih..

Aku: Halah, baru juga jam delapan. Ngerjain di sini aja bareng aku..

Dia: Ah, enggak ah.. yang ada malah ntar kita asyik ngobrol, aku gak jadi ngerjain..

Dia: Aih.. iyadeh..

Aku: Yaelah, bentar lagi kalau gitu.. Lihat tuh, jam dinding itu..

Dia: Iya kenapa?

Aku: Itu kan jam 8 tepat, jarum panjang di angka 12.. kamu temeni aku dulu sampai nanti jarum panjang di angka 3.. oke?

Dia: Aih.. iyadeh..

Aku: Sipp.. bentar ya..


Aku pergi ke kasir, meminta ijin pada petugas kasir untuk melepas batre jam dinding itu. Dia mengijinkan. Lalu aku mengambil bangku, kuletakkan di bawah jam dinding. Kuambil jam dindingnya dan kulepas batrenya, kutaruh lagi di atas. Lalu aku kembali menemuinya yang sekarang sedang terheran-heran.


Dia: Kamu ngapain?

Aku: Ngelepas batre jamnya, biar jarum panjangnya gak sampai di angka 3..