mintain

Masa Kecil.

“Kak, aku lagi ikutan challenge gitu, writing challenge. Besok temanya tentang masa kecil, nanti kakak ikut ya.”

Gitu kata @creativemuslim

Iya-ku bulat waktu itu. Meng-iyakan akan ikut nulis tentang masa kecil.

Tulisannya udah aku baca. Page baru udah aku buka. Syit. Ternyata aku gak begitu suka dipaksa mengingat masa lalu. Karena yang selama ini aku tulis adalah hal-hal yang ter-ingat. Terlintas dipikiran.

Kalau tiga hari ini aku gak nulis apa-apa, salahkan dia. Karena aku malah kebanyakan mengingat apa yang aku lakukan dulu di masa kecilku. Wkwkwk.

Sebenernya sih karena agak sedikit “tertekan” dan “cemburu” pada masa kecil Al (panggilan si krietifmuslim tadi Al.) Karena masa kecilku gak seru kayak masa kecilnya. Hahaha.

Masa kecilku sama kayak yang lain. Main kelereng, main lempar-debug, main kasti, main cakbur, main patok lele, main mainannya mbak No dan gak jarang disuruh pulang duluan, atau mbak No pergi main diam-diam biar aku gak ikut dia main (jahat!), main jual-jualan, atau jualan beneran.

Lah, terus keinget sesuatu!

Jadi tu, tetangga kanan rumahku punya pohon jambu air. Jambunya pink, berbuah, banyak sekali. Ada bagian pohonnya yang masuk ke halaman rumahku, aku sama Mbak No minta izin buat minta jambu, “Makwo, bagi jambuuuuuu…” jaman dulu tuh kalo mau minta tinggal teriak aja, terus Makwo jawab juga dengan teriakan dari dalam rumah. “Yaaa…ambik lah…”

Semangat tuh, aku sama Mbak No panen jambu. Terus jambu yang ada di tusuk pake tusuk sate, disusun 3. TERUS DIJUAL DI DEPAN RUMAH. Wkwkwk. Mayan laku.

Nah, Makwo keluar rumah, ngeliat jambunya dijualin, Makwo mendekat…katanya kalo buat dimakan sendiri gapapa, tapi jangan dijualin. Wkwkwk lawak.

Oh! Ada lagi!

Jadi tuh, ada lagi, kita manggilnya “Mama Kak Leni.” Karena yang kita kenal kak Leni-nya hehe. Rumahnya di RT sebelah. Di halaman rumahnya ada daun cincau. Terus aku sama Mbak No dan teman yang lain suka mintain daun cincau itu. “Mama Kak Leni…bagi daun cincau…” terus dijawab dari dalam rumah, “Ya…ambik lah…”
Gatau aja kalo yang kita ambil lumayan banyak. Wkwkwk
Sampai di rumah, daun yang ada di cuci, terus diremes-remes gitu sampai keluar airnya. Duh, aku lupa diapain aja. Tapi nanti bisa jadi cincau beneran. Terus kami makan wahahaha.

Hhh…gak kerasa itu udah lama kejadiannya. Makwo Elok dan Mama Kak Leni udah gak ada. Semoga jambu yang Makwo bagi ke kami, daun cincau yang Mama Kak Leni kasih ke kami dengan ikhlas jadi saksi kebaikan semasa hidupnya.

Yah, jadi inget macem-macem. Hehe.