masakalli

p>Cerita Di Kampong

FEB 22

Posted by mrselampit

Aku dibesarkan bersama datuk dan nenek sejak kecil, sebab itu agaknya aku ni manja orangnya (mudah juga merajuk). Aku saja cucunya yang dipelihara walaupun cucu-cucu yang lain ramai. Sejak kecil agaknya umur lima atau enam tahun aku dah lali dengan cipap perempuan (sebab nenek aku ni bidan part time) sementara menantikan bidan sebenar sampai dia yang kena buat dan akulah orang kanan yang membantunya. Malah aku masih boleh kerat pusat bayi dengan hanya pakai sembilu buluh (pisau dulu-dulu) dan qualified untuk menyunatkan budak-budak pompuan (budak jantan tak reti). Jadi membesarlah aku dalam keluarga datukku itu seramai empat orang termasuk mak saudaraku anak dara pingitan yang come lote. Jangan salah faham bukan kisah mak saudara aku yang hendak aku ceritakan (dia baik dan bahagia bersama familynya).

Kalau dia orang mandi (mak saudara dan seorang lagi sepupu) aku jadi tukang escort dia orang (dulu-dulu mandi di telaga). Selalu juga aku ternampak bentuk tubuh dia orang bila kain mandi dia orang basah dan kadang-kadang tu masa nak salin kain dia orang londeh semua sekali telanjang bulat (maklumlah dia orang anggap aku budak kecik) menampakkan kulit yang putih melepak cuma cipap sahaja yang berbulu. Sepupu aku masa tu masih muda benar, kalau tak salah aku baru lima belas atau enam belas tahun umurnya. Bulu cipapnya juga masih nipis tapi tundun dia fulamak punyalah tembam. Mak saudara aku punya pulak agak sederhana tembam sebab susuk badannya macam Julia Robert.

Satu hari seperti biasa aku ikut dia orang membasuh dan mandi umur aku masa ni dah nak masuk 11 tahun. Kemudian mak saudara aku tergesa-gesa balik sebab nenek aku bising-bising entah pasal apa (tak ingat lagi). Tapi sebelum beredar dia berpesan kepada sepupuku supaya memandikan aku kerana dia tak sempat. Dalam bilik perigi tu tinggal aku berdua sahaja, kami mandi bersama dia pakai baldi ayan dan aku pakai timba upeh. Dia sabunkan aku (aku telanjang macam selalu) tapi tiada apa-apa kelainan yang aku rasa agaknya pasai dah biasa tengok dia orang. Kemudian dia tanggalkan kain basahannya untuk bersalin tetapi sebelum itu dia duduk mencangkung lalu kencing. First time aku lihat perempuan dah anak dara kencing. Aku nampak jelas cipapnya terbuka dan air kencing berlari laju…..tiba-tiba kote aku naik tegang aku rasa cukup keras. Aku malu sendiri tapi tak tahu nak buat macam mana. Sepupu aku terpandang kote aku dan dia juga agak terkejut kerana selalunya kalau aku nampak cipap dia orangpun tak pernah kote aku keras begitu.

Dia menghampiriku lalu bertanya kenapa kote aku keras, aku jawab tak tahu tapi tadi aku nampak cipap dia tengah kencing boleh jadi itu sebabnya. Dia datang hampir lalu memegang kote aku, tengah dia membelek-belek tu critt…… ada air yang terpancut keluar lalu kena kat mukanya tapi tak salah aku air tu belum pekat lagi dan masih cair. Dia cuma tersenyum lalu mengesat mukanya sambil berkata mulai hari ini aku tak boleh mandi bersama dia orang lagi kerana kote aku dah naik tegang bila nampak cipap perempuan dan aku kena mandi sorang-sorang katanya lagi. Frust juga aku tapi katanya lagi kalau aku nak tengok dia mandi boleh dengan syarat aku beri dia main dengan kote aku. Aku tamatkan episod mukadimah ini bimbang engkau orang boring cuma aku nak tegaskan dalam usia semuda itu kote aku dah keras dan mampu memancutkan air mani walaupun belum betul-betul pekat.

Aku melangkahkan kaki ke sekolah menengah dengan perasaan sama seperti budak-budak lain untuk maju dalam pelajaran. Tapi di sekolah aku selalu kena buli sebab kata dia orang muka aku ni macam perempuan (aku merawarisi paras mak saudaraku yang cun melecun tu) jadi tak heranlah kalau dia orang ingat aku macam perempuan, apa yang dia orang tak tahu kote aku kat celah peha ni dah boleh rabakkan cipap anak dara kalu diberi peluang. Oh ya lupa nak beritahu, mak saudara aku tu sebenarnya cikgu kat SM tu, guru muda lepasan Kirkby cakap orang putih jangan cerita le…. berabuk kalah mek saleh aku ingat. Akupun baiklah dengan cikgu-cikgu di sekolah tu sebab mak saudaraku itu tambahan pula dengan rakan-rakan cikgu wanita lagilah dia orang suka aku ni cute kata dia orang, patutnya jadi budak pompuan bukan lelaki.

Dalam ramai-ramai tu ada seorang guru SRT, dia ni dah berumur sikit aku ingat awal tiga puluhan. Rumah dia sebelah sekolah sahaja jadi tempat lepak guru-guru wanita terutama yang bujang atau yang suaminya tiada (masa tu ramai juga guru wanita yang suami mereka sambung belajar di London. Cikgu Syidah (bukan nama sebenar) sangat baik orangnya, pandai masak, bergaya, lawa, bontot menggiurkan tapi jarang senyum. Walaupun dah berumur masih cantik dan single. Mak saudaraku cakap dia tu dah kahwin tapi entahlah aku tak faham cakap dia orang. Aku selalu juga lepak-lepak kat rumah dia kerana aku di sesi petang dan kebanyakan mereka mengajar di sesi pagi. Selalunya rumah dia kosong tak ada orang.

Satu hari Cikgu Syidah memanggil aku lalu menyuruh aku menantinya di bilik SRT, bila dia nampak aku kat situ dia menghulurkan aku sepiring karipap yang sungguh sedap rasanya. Dia cakap kat aku kuih tu sebenarnya budak-budak tengah ambil peperiksaan jadi dia simpan sikit untuk aku.

Kemudian katanya kalau aku tak buat apa-apa Sabtu dan Ahad nanti dia hendak aku datang ke rumahnya tolong dia mengecat dinding bahagian dalam rumahnya. Cat dan perkakasannya telahpun dibeli pagi tadi. Aku kata nanti aku beritahu jawapannya selepas mendapatkan consent mak saudaraku.

Anywhere, Sabtu sampai dan aku juga sampai ke rumahnya. Aku dapati dia sorang sahaja kat rumah aku tanya mana yang lain-lain. Dia jawab kena jaga periksa dan terus balik kampung kemudian dia tanya mana mak saudaraku, aku jawab nanti lepas zuhur baru dia sampai. Dia menghulurkan baju lama (nampak macam blouse) dan kain batek lusuh kepadaku, aku kata nak buat apa lalu dia jawab nak mengecat kenalah pakai yang buruk lepas kena cat boleh buang terus. Akupun menyalin pakaian berkenaan dan memulakan kerja-kerja mengecat. Banyak juga yang dapat aku cat sehingga sampai waktu makan tengahari aku disuruhnya berhenti pergi mandi dan makan.

Aku mengambil tuala yang diberikannya lalu masuk ke bilik mandi, sebentar kemudian aku keluar untuk menyalin pakaian. Tiba-tiba dia ketawa aku kaget, dia cakap aku mandi macam mana, cat kapur tu masih bertepek kat kepala. Lalu dia menarik tanganku masuk semula ke bilik mandi dia suruh aku duduk telanjang dan dibersihkan segalan cat kapur yang terlekat di kepalaku. Sambil tu dia beritahu yang dia tahu aku selalu dimandikan oleh mak saudaruku aku jawab benar malah semua tentang diriku dia yang uruskan. Setelah selesai aku berdiri sambail dilapkan badan oleh cikgu Syidah.

Tanpa sengaja tangannya tersentuh koteku lalu ia mula mengembang dan mengeras, cikgu Syidah nampak tapi buat-buat tak tahu sahaja. Setelah selesai aku nak keluar dari bilik mandi tapi kote masih keras lagi lalu dia tanya kalau kote aku naik tegang selalu aku buat macam mana. Aku jawab aku biar sahaja lama-lama dia turun balik atau kalau sepupu aku ada kat rumahnya aku suruh dia pegang dan usap-usap tak lama nanti ada air keluar lepas tu boleh turun. Dia senyum saja. Cikgu Syidah suruh aku bersalin pakaian di biliknya selepas tu boleh makan nasi dan aku menurut sahaja. Tanpa ku duga dia mengekori aku ke biliknya, sebaik sampai tuala yang ku pakai direntapnya dan koteku diramas-ramas mesra. Aku terkedu menahan rasa terkejut dan sedap yang mula menyelinap ke tubuhku.

Dia suruh aku berbaring atas tilam sambil dia menanggalkan pakaiannya satu persatu. Cuma tinggal bra dan panties sahaja, dia datang hampir kepadaku lalu berkata yang ni nak lucut tak sambil jarinya menunjuk kepada bra dan pantiesnya aku cuma menganggukkan kepala. Jari-jarinya membuka cangkuk bra dan melepaskannya ke lantai…..tersembul dua bukit indah milik cikgu Syidah, walaupun tak begitu besar tapi padan dengan dirinya. Tetek cikgu Syidah masih mengkar tak jatuh macam orang lain yang dah berumur….masih terpacak di dadanya. Kote aku berdenyut-denyut menahan rasa berahi….dan yang ni awak kena bukak sendiri kalau nak tengok dia memberi isyarat kepada pantiesnya.

Perlahan-perlahan akan memegang tepi seluar dalam tu lalu melorotkannya ke bawah melepasi punggungnya dan menampakkan bulu pantatnya yang lebat tapi kemas. Kemudian dia sendiri melucutkan terus panties berkenaan melambak ke lantai. Nampak jelas cipap cikgu Syidah yang begitu tembam, berbulu hitam lebat, labia majoranya bagai ulas limau penuh menutupi labia minoranya. Cikgu Syidah merebahkan dirinya atas tilam lalu meminta aku menatap sepuas-puasnya tubuhnya. Dia mahu aku menyentuh apa sahaja yang terdapat pada tubuhnya, aku memegang, mengusap dan menguli teteknya dengan putingnya tegak berdiri, aku terus meraba seluruh perut, pusat, ari-ari lalu sampai ke cipapnya. Aku tertagak-tagak untuk menyelak bulu-bulu cikgu Syidah sebab bulu cipap mak saudaraku agak nipis berbanding dengan cikgu Syidah.

Lalu jari-jarinya menyelak bulu hitam itu dan kelihatan biji kelentit di bahagian atas cipapnya, dia mahu aku menguis-guis dan mengulit biji berkenaan dengan jariku dan seterusnya meraba-raba keseluruhan cipapnya yang tembam tu. Sambil tu tangannya terus meramas koteku dan…tiba-tiba sahaja dia bangun duduk dan mulutnya terus mengulum koteku. Aku mengeliat kegelian dan kesedapan, kali pertama kena kulum aku rasa nak terpancut tapi cikgu Syidah mengemam kepala koteku dengan bibirnya hingga hilang rasa nak terpancut tu. Dia meminta aku mencium dan menjilat cipapnya, aku ragu-ragu sebab tak biasa tapi akhirnya aku akur juga.

Aku lihat cipap cikgu Syidah dah berair aku kuak bulunya lalu mula menyonyot biji kelentitnya, aku lihat dia terangkat-angkat badannya bila kelentitnya aku sedut, aku dah tak kisah lagi aku sedut puas-puas kelentitnya dan bibir cipapnya lalu aku bukak cipapnya dengan jariku ku lihat bahagian dalamnya berwarna pink dan masih rapat. Aku menjolok jariku masuk ke lubung cipap yang aku kira bukan dara lagi kerana nampak jelas lubangnya lebih besar sikit berbanding lubang sepupuku yang masih perawan…. tapi cikgu Syidah belum beranak lagi dan kehangatan lubang cipapnya terasa pada jariku.

Dia lantas menolak badanku naik ke atas tubuhnya dan membawa koteku betul-betul bertentangan dengan cipapnya. Koteku digesel-geselkan pada cipapnya dan kemudian meletakkan kepala koteku pada lubang cipapnya. Dia meminta aku menolak masuk, aku ragu-ragu lalu dipautnya punggungku….clupp terus masuk sampai habis (maklumlah masa tu kote akupun bukanlah sebesar dan sepanjang la ni) jadi senang saja masuk. Secara spontan aku melakukan sorong tarik berdecup-decap ia keluar masuk. Aku kira bab ni tak payah ajar naluri manusia ia tahu sendiri apa nak buat seterusnya.

Cikgu Syidah mengajarkan berbagai cara bersetubuh baring, duduk, menungging, meniarap, mengiring, mengatas, membawah tapi yang paling sedap bila dia merapatkan lurus kakinya di mana lubang pantat menjadi begitu ketat dengan kote rasa tersepit buat para isteri kalau belum pernah buat, cuba main cara ini aku jamin mata suami awak boleh juling jadinya). Setiap kali aku menarik nafas untuk terpancut dia akan menyepit kote aku dengan kuat dan rasa ngilu nak terpancut tu akan reda jadi aku dapat meneruskan dayungan keluar masuk. Aku tak pasti dah berapa lama aku main sampai peluh kami dah menyimbah keluar membasahi cadar (kami pakai cadar tapi ada kes aku dengar pakai tilam bolen aje – betul ke tidak waulah waalam).

Cikgu Syidah dah tak keruan lagi….mulutnya menceceh sedap-sedap, nak lagi, tekan habis, aku menghentak sekuat yang termampu…..tak lama lepas tu aku dengar dia menyebut I’m cuming…I’m cuming….lalu pinggangku dikepit badanku dipeluk kuat dan koteku terasa disedut-sedut. Dia menggelepar dan mendengus dengan kuat dan barulah aku tahu itu rupanya bila pompuan klimak. Aku melajukan hentakan dan akhirnya badanku menjadi kaku lalu memancutkan sesuatu ke dalam pantat cikgu Syidah. Pancutan kali ini agak lama berbanding selalunya dan aku terasa pedih dihujung koteku mungkin kali pertama memancutkan air mani ke dalam cipap perempuan. Cikgu Syidah tergolek puas, akupun puas dan selepas berehat seketika aku menarik keluar koteku yang aku kira habis lusuh dikerjakannya. Tapi awang tu nampak gagah lagi berkilat-kilat bekas air cipap yang melekat padanya.

Cikgu Syidah menciumku sambil mengucapkan terima kasih. Kami berdiri sambil berpelukan…. untuk menuju ke bilik air tapi aku melihat seraut wajah yang biasa ku lihat, aku cemas sambil memandang cikgu Syidah. Tiba-tiba ku lihat wajah tu tersenyum “well anywhere you are man, sooner or later you will be fucking around but make sure you keep your mouth shut” dan menyambung ” Idah kau belasah anak sedaraku cukup-cukup” sambil tangannya memegang koteku……..cikgu Syidah hanya mampu tersenyum……mak saudaraku berbisik kepadaku, “You fucked that older woman pussy like nobody business, so you must return back the favour to me, young man”. Aku hanya dapat mengatakan “Yes” dan tak tahu what’s going to happen next……..

Pengalaman pertama senggama telah membuatkan aku selalu ketagih sex, setiap peluang yang ada akan ku gunakan untuk mendapatkannya daripada Cikgu Syidah. Ada masa kami melakukannya dibilik Sick Bay yang terdapat dalam dapur SRT. Walaupun begitu secara diam-diam Syidah telah mengiklankan diriku kepada teman-teman rumah yang lain dan perkara ini di luar pengetahuanku.

Satu hari aku diminta menghantar buku-buku latihan yang perlu disemak oleh cikgu bahasa ke rumah Syidah, waktu tu kalau tak salah aku waktu rehat jadi akupun pergilah ke rumahnya. Sesampai sahaja ke rumah itu aku memanggil namanya tetapi tiada orang yang menjawab, disebabkan pintu rumahnya tidak berkunci (selalunya begitulah di waktu siang) akupun masuklah ke dalam dan meletakkan buku-buku berkenaan di atas sebuah meja besar. Aku berkira-kira hendak keluar dari rumah berkenaan akan tetapi aku terdengar suara pompuan batuk-batuk kecil dari dalam sebuah bilik.

Mohon untuk menyimpang sedikit. Rumah Syidah mempunyai tiga buah bilik, dia tinggal seorang dalam bilik utama manakala dua bilik lagi dihuni oleh Cikgu Kathy, Rohaya, Swee Lin dan Salma. Cikgu Kathy dan Rohaya telah berkahwin dengan Kathy telah mempunyai dua orang anak sedangkan Rohaya seorang masih bayi lagi menurut kata auntieku. Mereka dua orang ini suaminya berada di England melanjutkan pelajaran dan anak-anak mereka dijaga oleh ibu bapa atau mertua di kampung. Cikgu Swee Lin dan Salma pula masih bujang dan kedua-duanya guru sandaran yang menggantikan guru bersalin serta kursus panjang.

Cikgu Kahty besar tinggi orangnya, berkulit sawo matang, suka melawak dan selalu ketawa besar. Dia ni serba serbi besar, tetak besar, punggung besar, peha besar tapi tidak gemuk dan sangat lawa kalau dia pakai ka yang ketat aku cakap aa.…boleh meleleh air liur tengok dia punya benjol-benjolan tu. Cikgu Rohaya pula kecil molek orangnya, rendah sahaja aku agak tingginya kira-kira 5′ 1″ atau 5′ 2” sahaja malah di SM tu budak-budak panggil dia cikgu ketot. Namun ketot-ketot dia ni jambu orangnya, bukan nak puji dan yang paling aku suka dirinya ialah giginya yang aku difahamkan orang panggil gigi mentimun. So kalau dia senyum terpancut air mani dibuatnya.

Tapi awas dia ni yang paling garang (semasa) di kelas aku diberitahu oleh sepupu lelakiku yang juga merupakan pelajar harapan sekolah di Form Five. Cikgu Swee Lin dan Salma aku tak berapa kenal walaupun dua tiga kali bertembung kerana mereka ni jarang ada di rumah Syidah dan setiap kali hujung minggu mesti balik ke rumah mak bapak dia orang kira-kira 16 batu dari situ. Swee Lin ni biasalah typical chinese karektur malah budak-budak pagi gelarkan dia “bibik” (Queen pada daun terup) sebabnya aku kira dia ni flat chested. Salma pula agak manis bagi seorang india muslim (mamak – sama ada kutty tak kutty aku tak tahu) tapi kulitnya agak gelap walaupun muka hidungnya comel.

Aku beri gambaran ini bukan apa kerana mereka ni semua ada pertalian dengan aku so lain kali aku tak perlu nak ulangi lagi rupa bentuk dia orang sebab kau orang dah dapat bayangkan rupanya. Sungguhpun begitu cikgu yang paling cun adalah cikgu bahasa inggeris (morning session) yang memang tertoleh-toleh tak puas pandang. Kau ingat-ingat siapa, mestilah tak lain tak bukan auntie akulah tu.

Berbalik pasal suara yang kedengaran tadi aku meninjau-ninjau rupanya suara itu datangnya dari bilik Kathy dan Rohaya tapi aku tak pasti siapa. Lalu aku menjenguk ke dalam sebab pintu bilik separuh renggang. Ku lihat cikgu Kathy sedang berbaring mungkin tidur agaknya. Aku mengetuk pintu lalu memanggil namanya, selepas dua tiga kali brulah matanya tercelek dan memandang ke arahku. Semasa dia mengalihkan kaki, kainnya terselak luas menampakkan dengan jelas pangkal pehanya, aku kira dia tidak berseluar dalam, berderau juga darah mudaku. Ku beritahu bahawa buku-buku berkenaan telah ada atas meja so aku minta diri untuk balik ke sekolah.

Tiba-tiba dia menggamitkan jarinya memanggil aku menghampirinya. Dia menggambil sesuatu dari bawah bantalnya lalu memberikan kepadaku. Dia meminta aku menyerahkan wang berkenaan kepada cikgu Syidah. Aku mengambil wang berkenaan dan bertepatan waktu itu aku memandang ke bawah (dia duduk di pinggir katil) terserlah lurah teteknya yang besar tersergam. Aku memandang tak berkelip mata serta kaku berdiri. Aku cuma tersedar apabila tanganku ditarik-tarik dan aku tersipu-sipu. Cikgu Kathy bertanya apa aku tak pernah tengok tetek perempuan, aku jawab pernah tapi belum pernah tengok yang besar dan solid macam dia punya.

Dia tergelak lalu menyuruh aku menutup pintu bilik. Bila aku berpaling semula ku lihat Kathy telahpun menanggalkan bajunya dan menampakkan dengan jelas dua buah gunung aku kira, besar solid dan agak jatuh sikit. Puting teteknyapun besar dengan kawasan gelap sekelilingnya melebar. Tapi bagi perempuan yang dah beranak dua, buah dada Kathy still ok. Aku hanya berdiri diam tapi koteku dah mula seram-seram sejuk.

Cikgu Kathy menarik aku duduk di sebelahnya sambil tangannya mengurut-ngurut manja tangan dan bahuku. Kemudian satu persatu butang bajuku dibukanya selesai diikuti dengan seluarku pula (masa tu bebudak sekolah petang pakai seluar pendek jadi senang aje nak bukak seluar). Tinggal seluar dalamku sahaja, tiba-tiba dia memaut badanku hingga rebah lalu dia menghimpit dadaku dengan teteknya yang besar tu. Jari-jariku dibawanya mengusap putting teteknya sambil mulutku dikucupnya bertalu-talu.

Kini jari jemarinya telah meramas butuhku yang telah berdiri sambil dilurutkan seluar dalamku kemudian Kathy menanggalkan kainnya hingga menampakkan pantatnya yang lebar dan menembam macam apam yang baru dikukus. Pantat Kathy licin tak ada bulu nampak jelas baru dicukur, ini memberi peluang buat aku menatap sepuas-puasnya pantat pompuan beranak dua ini. Sungguhpun kulit luarnya agak gelap tapi labia minoranya begitu merah merekah bak delima masak. Aku tak berani bertindak cuma menanti serangan apa yang bakal dilakukannya.

Kathy menolak aku ke atas badannya sambil meminta aku menghalakan koteku betul-betul di mulut cipapnya. Koteku mencecah bibir pantatnya lalu dengan sekali dorong sahaja… pap….terus masuk sampai ke pangkal. Sungguhpun lubang pantatnya agak longgar tapi cukup panas ku rasakan. Dia membiarkan aku merendamkan kote agak lama dalam pantatnya sebelum meminta aku menyorong tarik, air pantat meleleh keluar dan proses keluar masuk kote begitu licin, aku tak peduli lagi yang pasti aku mesti balun cukup-cukup dia puas ke tidak ke bukan urusanku. Tetiba saja pundakku dikepit dengan pehanya yang besar sampai tak boleh bergerak lagi, nafasnya kian kencang dan aku terasa dilambung-lambung, habis punggungku dipecal-pecal sambil kepalanya digeleng ke kiri ke kanan dengan rambutnya mengerbang tak menentu.

“Lagi-lagi, kuat lagi…..aah…aah sikit lagiiiii…..hah…hah….hah aku sampai dahhhh, huh sedap sungguh, lama betul tak merasa pelir”. Selepas dia tenang kembali dia merenung aku sambil bertanya yang aku dah pancut ke belum, aku jawab belum lagi sebab takut tengok dia begitu ganas. Kathy tersenyum kemudian dia mengiringkan badannya lalu memegang butuhku dan di letakkan betul-betul pada lubung duburnya. Dia melumurkan duburnya dengan air pantat yang keluar menjadikan lubang itu licin, lalu meminta aku menekan masuk. Aku tak pernah main bontot sebelum ini jadi aku tak tahu tapi aku terus menekan walaupun agak susah nak masuk ketat sungguh sampai bengkok kote aku menekan.

Aku merasakan kepala kote dah mula masuk aku tekan lagi masuk sikit lagi lalu aku henyak sekuat mungkin, berderut rasanya bila keseluruhan batang koteku menyelinap masuk ke lubang dubur Kathy yang ketat. Dia memberi isyarat supaya aku pelan-pelan sebab takut rabit katanya. Setelah itu aku meneruskan acara keluar masuk tapi temponya lebih perlahan berbanding dengan lubang pantatnya. Muka Kathy aku lihat berkerut sambil mulutnya terbuka kemudian dia berbisik kalau aku nak pancut, pancut saja dalam bontotnya tak apa katanya.

Aku melajukan hentakkan bila merasakan air telah mula nak keluar, Kathy memberi ruang dengan membuka sudut kangkang yang lebih luas, bila airku betul-betul nak terpancut aku hentak terus sampai habis critt….critt…..crittt…. maniku terpancut dalam dubur Kathy sambil kurasakan lubangnya mengemut dengan kuat sekali rasa nak putus kote aku.

Setelah itu aku mencabut keluar dan serta merta Kathy membalut koteku dengan tuala kecil dan berkata “Lepas sejuk nanti biar cikgu cuci sebab main kat belakang ni kekadang ada najis ikut sekali, mesti cuci betul-betul takut dapat gatal-gatal”. Ku lihat lubang duburnya terbuka sedikit lalu ada cecair meleleh keluar warnanya tak menentu bercampur antara kuning dengan sikit kehijauan.

Kami berpimpin tangan ke bilik air di mana Kathy telah membasuh koteku dengan sempurna sebelum dia membasuh cipap dan duburnya. Dia juga memberi tahuku inilah kali pertama dia membenarkan orang memainkan duburnya walau suaminya sendiripun tak pernah dapat, dia takut aku tak dapat memancutkan air sebab mungkin lubang cipapnya agak besar dan kerana itu digantikan dengan lubang dubur yang ketat. Dia juga beritahu aku, bila main pompuan, lama ke sekejap ke mesti diakhiri dengan pancutan mani tak kira kat luar atau kat dalam kalau ditahan nanti buah zakar boleh bengkak dan rosak. Nasihatnya ini aku pakai sampai la ni, sebab tu kekadang bini aku tak tahan dah beround-round tapi aku pulun juga lagi hingga dah terpancut baru aku berhenti kekadang tu sampai kokok ayam baru selesai.

Esoknya dia dah tentu mc sebab tak larat nak angkat matapun. Hubungan aku dengan Kathy berjalan macam biasa juga kekadang tu mereka kongsi aku cuma yang jelas Kathy cepat keluar air (klimaks) dan Syidah agak lama. Kalau nak rasa puas main dengan Kathy dulu kemudian baru balun Syidah pulak………………

Masa terus berjalan dan aku semakin biasa dengan rumah Syidah boleh keluar masuk macam rumah ku sendiri. Syidah dan Kathy dah macam bini aku pulak bukan sahaja dia yang mintak tapi aku juga boleh demand kalau aku nak main dengan depa. Auntie aku tahu tapi dia buat-buat tak tahu aje, lantak demalah katanya. Cuma dia pesan dengan aku never fall in love with any of them, yes I fully understand jawabku sambil tanganku meraba-raba cipap auntieku, ia membiarkan sebentar tapi menghalangnya takut terlihat oleh datukku. You can have it when a moment is right but from now on until then you musn’t figured it on your mind, do you understand young man (auntie aku sering memanggil aku young man) yes indeed aku jawab.

Satu pagi aku ke rumah Syidah seperti biasa, aku bukak pintu dan masuk untuk menghabiskan kerja rumah yang berbaki, setelah meletakkan beg sekolah aku di tepi meja aku terus ke dapur untuk melihat sama ada baki kuih atau air yang ada boleh juga mengalas perutku. Aku tak pernah ambil breakfast early in the morning melainkan segelas air masuk sejuk (amalan paling baik untuk perut). Bila aku melintas bilik cikgu Kathy aku nampak seseorang sedang tidur, aku ingat Kathy atau Rohaya sakit dan tak dapat ke sekolah, lalu aku mendekatinya. Aku tak begitu pasti tapi sah dia ni bukan any one of them.

Dia berpakaian baju tidur jarang tapi memakai bra berwarna pink muda dengan kain batek, masalahnya ialah kain batek tu terselak hingga menampakkan buritnya yang dipenuhi bulu hitam nipis (kesan selalu digunting) sah dia tidur tak pakai panties (tidur pakai panties pun tak baik juga tak masuk angin).

Koteku mula mencanak naik bila terlihat burit pagi-pagi ni tapi aku tak berani nak start sebab tak kenal siapa dia. Last tu aku masuk ke bilik Syidah dan mengambil sedikit cream (dia memberitahu ku ini cream special hanya digunakan untuk bersetubuh dan sapu bibir bila kering sahaja katanya) lalu melumurkan kepada batang dan kepala koteku.

Aku melucutkan pakaian sekolahku dan hanya bertuala sahaja bila menghampiri pompuan berkenaan, aku kemudiannya mencangkung menghadapi kangkangnya sambil menolak turun kainnya perlahan-perlahan, pantatnya jelas kelihatan dengan rekahannya terbuka sedikit bila kakinya merenggang, kulitnya agak gelap dan pantatnya tidak begitu tembam berbanding milik Syidah dan Kathy, aku juga perasan ada taik lalat di labia majora kirinya. Aku terus menghampiri sehingga kepala koteku sudah menyentuh mulut pantatnya, tetiba sahaja aku memegang kedua-dua pehanya lalu aku henjut kote memasuki pantatnya sekuat mungkin, aku rasa masuk sikit tapi tak boleh gi jauh, aku huja sekali lagi rutt..rasanya bila batangku mula tenggelam, ia mula bergerak bila terasa cipapnya dimainkan orang, aku tak kisah lalu ku henjut sekali lagi dan mungkin kerana batang koteku telah licin jadi brusss…terus masuk sampai habis.

Dia terjerit aduii…lalu terjaga, matanya terbeliak bila melihat ada budak jantan celapak di celah kangkangnya dengan kotenya telah terbenam dalam pantatnya. Aku tak peduli terus sahaja memainkannya seperti biasa yang ku lakukan dengan Syidah dan Kathy. Aku lihat pantatnya berdarah dan dia mula menangis, aku panik juga sebab selama ini tak pernah tengok pantat Syidah dan Kathy berdarah bila kena main, dia cuba menolak aku tapi aku telah terlebih dahulu memeluknya dengan kemas sebab masa tu aku rasa air maniku dah nak memuncat keluar. Tak lama batangku memuntahkan laharnya ke dalam cipap pompuan berkenaan, lepas habis keluar aku mencabutkan batangku keluar dan memandang mukanya yang sangat sukar aku bayangkan romannya ketika itu.

Dia tergesa-gesa bangun hingga kelihatan air mani yang bercampur darah meleleh turun ke pehanya, ia tergesa-gesa berpakaian, bertudung lalu berlari ke sekolah. Aku terus ke bilik air mencuci koteku lalu memakai semula pakaian sekolahku. Tak lama aku lihat Syidah, Kathy, Rohaya dan auntieku bergegas balik, aku selamba aje menyiapkan kerja-kerja rumah yang tak sempat aku mulai. Syidah memegang tanganku lalu membawa aku ke biliknya dengan dituruti oleh mereka semua dan akhirnya pompuan yang baru ku tenggek sebentar tadi, ia masih menangis.

Syidah bertanyakan kenapa aku mengusik Salwa (barulah ku tahu namanya Salwa dan barulah ku perasan yang Salwa ni cantik ada iras-iras Saira Banu cuma kulitnya agak lebih gelap) aku kata aku tak tahu, aku ingatkan cikgu Kathy sebab dia tidur di bilik Kathy, aku juga beritahu perihal ia tidur dengan kakinya tahan tuak (melukah) hingga menampakkan cipapnya, aku naik setim bubuh cream kat kote terus tujah sampai habis dan mati-mati aku ingat itu Kathy (selebihnya alasan aje sebenarnya memang aku tahu yang ku tenggek tu bukan Kathy. Mereka semua terduduk dan barulah aku tahu yang sebenarnya Salwa ni adalah ustazah petang yang baru dan dia juga adalah kakak kepada cikgu Salma.

Aku panik, takut dan malu terus meluru kepada auntieku sambil memohon protection (anak sedara manja gitulah), semuanya menyepi dan akhirnya aku dengar Syidah bersuara agar peristiwa itu disenyapkan sahaja jangan sampai ketahuan oleh orang lain selain mereka yang berada di biliknya itu. Syidah dan Kathy mula story pasal hubungan depa dengan aku dan dia minta maaf banyak-banyak dengan Salwa supaya jangan membawa ke tengah kejadian pagi itu sebabnya kalau terbongkar semua orang susah dan selebihnya aku tak faham maksudnya butir percakapan dia orang. Auntieku kemudian membawa aku kepada Salwa lalu menghulurkan tanganku kepadanya tanda memohon maaf. Salwa memandang aku kemudian mendepangkan tangannya lalu memeluk tubuhku sambil berkata saya maafkan dia tak tahu apa-apa sambil mencium pipiku. Aku lihat semua orang menarik nafas lega dan tak lama semuanya balik semula ke sekolah tinggallah aku berdua semula bersama Salwa.

Salwa menyuruh aku menghabiskan kerja-kerja rumahku dan setelah habis ia memanggil aku masuk ke bilik, aku lihat Salwa sudah telanjang bulat dengan buah dadanya meruncing penuh, pinggangnya ramping dengan pehanya yang lebarnya dia meminta aku membuka semula pakaian sekolahku telanjang bulat juga. Aku datang dan berbaring di sisinya, tak lama kami mula bercumbu, dia mencium seluruh badanku hinggakan habis koteku, telurku malah duburkua juga dijilatnya.

Katanya alang-alang dah kena main baik main puas-puas, kami berpusing 69 dan aku terpaksa menyonyot pantatnya yang dah banyak berair, setelah dia puas ia meminta aku memasukkan koteku secara mengatas, aku meletakkan kepala koteku betul-betul sambil jari-jarinya memegang batang kote dan srup…batang kote menyelinap masuk membelah pantat yang baru pecah daranya sebentar tadi, kemudian dia mengiring lalu meminta aku mainkannya secara celapak, tak lama aku rasa dia mengejang dan tahulah aku dia orgasm dan mungkin itu yang pertama baginya. Kemudian dia menonggeng dan minta aku mainkannya dari belakang pula, cara ni payah sikit sebab kote aku belum begitu panjang untuk sampai sepenuhnya ke lubang pantatnya.

Sambil main cara doggie tu aku perhatikan opening lubang duburnya juga basah dengan air pantatnya yang meleleh keluar, akupun apa lagi meletakkan kepala kote betul-betul di mulut duburnya lalu terus menikam kuat hingga dapat masuk sikit, aku tekan lagi masuk sikit lagi, hey lubang tu tak boleh tiba-tiba dia menjerit, aku tak peduli terus ram sampai habis batangku menyusup masuk ke lubang dubur daranya ketat sungguh ku rasakan. Dia berpaling nampak wajahnya gusar semula, ni..siapa yang ajar ni…aku cakap Syidah dan Kathy yang ajar aku main kat bontot sebab lubangnya lebih ketat dan ada masa-masa tertentu dia tak beri aku pancut kat lubang buritnya jadi dia orang suruh aku pancut dalam lubang bontot.

Aku terus memainkan duburnya dan tak lama aku rasa duburnya menyepit koteku dan aku terus memancutkan air maniku ke dalam duburnya, setelah habis airku keluar aku menarik koteku keluar perlahan-perlahan. Salwa memelukku sambil berkata lubang belakang tak boleh main kotor katanya, itukan tempat najis keluar aku hanya mampu mendiamkan diri tetapi apa yang dia tak tahu lubang dubur ni kemut keliling sedangkan cipap kemut sebahagian saja tapi benar juga katanya itu tempat najis keluar pasal apa nak main kat situ entahlah akupun tak tahu sebab selama ini Syidah dan Kathy yang ajarkan aku main bontot.

Sehingga menjelang ke sekolah hari itu entah berapa kali lagi kami main hingga aku rasa dah tak ada air lagi yang keluar bila aku klimak, air maniku dah terpancut dalam buritnya, dalam duburnya malah dalam mulutnya juga. Kami kemudiannya mandi bersama dan dia memandikan aku sebaiknya, kami bersiap-siap untuk ke sekolah dan aku memberitahunya untuk ke sekolah dulu…nanti kejap katanya lalu meminta aku masuk semula ke bilik, aku lihat dia dah memakai bra dan berkain dalam…londehkan seluar tu kejap saya nak tengok sekali lagi…aku menurunkan seluarku dan memperlihatkan koteku kepadanya. Dia datang menghampiriku lalu terus mengulum batang koteku sambil jari-jarinya meramas manja telur kecilku. Batangku keras semula dan dia berbaring semula atas tilam, ia terus menyelak kain dalamnya sah masih tak pakai panties lagi kemudian membuka kangkangnya lalu meminta aku memainkannya sekali lagi.

Aku terus saja menujah masuk ke pantatnya dengan sekali huja sampai habis ku benamkan koteku, aku terus mengerjakannya menikam dengan laju hingga terhinggut-hinggut badannya…dia mendesah sambil bersuara lagi…lagi…masukkan lagi…ahh…ahh…sedapnya…sedapppp lalu kedua-dua kakinya memeluk pundakku sehingga aku tak mampu bergerak lagi tersepit habis, Salwa klimak lagi aku lihat dia tercungap-cungap tapi aku dah tak boleh nak klimak lagi lalu terus mencabut kote dan memakai semula seluar tanpa sempat membasuh koteku.

Salwa menarik tanganku sambil berbisik ingat hingga di sini saja hubungan kita…lepas ni tak boleh main-main lagi…kita lupakan yang kita pernah berbuat perkara ini faham…awak kena anggap serta terima yang saya ni ustazah awak dan perlu menumpukan perhatian kepada apa yang ajarkan bukan membayangkan hubungan sulit kita ni. Aku hanya mampu mengganggukkan kepala. Sayangnya ustazah Salwa tidak lama di sekolah aku, kira-kira tiga bulan selepas itu dia bertukar ke sekolah lain yang agak jauh dan aku tak pernah lagi mendengar berita mengenainya. Pernah aku bertanyakan kepada auntieku sebab dia mohon tukar, auntieku jawab dia sakit kena buatan orang jadi perlu ke tempat yang orang tak tahu mengenai dirinya…aku tak faham apa maksudnya….

Kenangan bersama ustazah Salwa menjadikan aku begitu serik untuk bertandang ke rumah Syidah lagi terutama bila teringatkan buritnya yang berdarah terus mematikan selera seks ku terhadap pompuan. Aku memberitahu auntieku agar memberitahu Syidah yang aku tidak lagi datang ke rumahnya kerana kejadian bersama Salwa benar-benar menakutkan aku, malah kalau bertembung dengan merekapun aku akan melarikan diri supaya tidak perluberdepan atau bercakap dengan mereka. Ustazah Salwa juga tidak lama mengajar kami selalu ambil cuti dan akhirnya terus berpindah ke sekolah lain, bagaimanapun aku taat mengikuti ajarannya dan mengamalkan mana-mana yang disuruhnya walaupun kekadang tu teringin juga hendak bermesra seperti dulu dengannya tapi bila mengingatkan peristiwa cemas tempohari aku terus jadi kecut.

Aku kini sudah di tingkatan dua dan suasana di sekolah telah banyak berubah, guru-guru telah banyak bertukar ganti dan kawan-kawanpun dah semakin ramai termasuk rakan-rakan wanita. Bagaimanapun Syidah dan teman serumahnya masih kekal mengajar di sekolah cuma aku dah jarang-jarang bercakap dengan mereka. Oh, ya lupa nak beritahu yang auntieku juga telah bertunang dengan jejaka idamannya sejak di England dulu, akupun kurang arif dia tu kerja apa cuma yang dapat aku baca pada sampul suratnya tertulis perkataan advocate and solicitor tapi datukku beritahu tunang mak saudaraku adalah seorang loyer. Mereka akan kahwin dalam cuti persekolahan akhir tahun nanti dan aku dapat bayangkan betapa seronoknya masa itu nanti, sanak sedara berhimpun, kerbau dan lembu disembelih serta seribu macam keseronokan yang lain.

Musim buah menjelang lagi, dusun kami sungguh menjadi tahun itu, semua pokok durian berbuah begitu juga dengan manggis, pulasan, duku, langsat dan rambai. Rambutan masa tu masih rambutan kampung sebab anak rambutan kawin masih belum ada lagi. Satu hari auntieku meminta aku mengumpul buah-buahan yang ada untuk dijadikan jamuan kepada cikgu Syidah dan rakan-rakan serumahnya. Buah durian memang telah dikumpulkan oleh datukku sejak pagi lagi. Aku turut memetik buah manggis dan pulasan serta di bawa pulang ke rumah. Duku dan langsat belum masak lagi jadi itu sahajalah yang dapat kami sediakan. Datuk dan nendaku tak balik ke rumah sebab durian tengah gagat gugur jadi kena full time di dusun durian. Aku kena gantikan mereka apabila mereka pulang untuk memasak atau datukku ke masjid, kalau hari tak sekolah aku dan datuk tidur di pondok durian yang agak selesa untuk bermalam.

Menjelang tengahari merekapun sampai dengan dua buah kereta, Renault putih yang dipandu oleh Syidah dan sebuah lagi Fiat Coupe merah kepunyaan Rohaya. Aku membelahkan durian-durian yang ada untuk mereka tapi aku tak mahu bercakap sepatahpun, mereka makan semua buah yang ada dan selepas mencuci tangan aku lihat auntieku bersiap-siap untuk keluar. Young man, I’m going out for a while to visit a friend, she just delivered identical twin. Mereka semua menaiki kereta yang dipandu oleh Syidah dan Rohaya berkata ia akan menyusul kemudian nanti. Rohaya kemudian ke bilik air sambil aku mengemaskan kulit-kulit durian untuk dibuang, aku kemudiannya mencuci tangan dan masuk ke bilik untuk menggantikan pakaian dengan pakaian baru dan bercadang untuk ke dusun durian selepas Rohaya berlalu.

Tiba-tiba Rohaya dah tercegat di pintu bilikku dan tanpa aku pelawa terus sahaja masuk ke bilik serta menutup pintu bilik. Dia memandangku dengan senyuman yang amat manis pernah ku lihat dari bibirnya merekah bak delima. Rohaya ni memang cantik walaupun agak rendah tapi potongan badannya menggiurkan sekali, perempuan yang baru beranak satu ini meliuk-liukkan badannya di hadapanku. Tidak semena-mena ia mula melucutkan pakaiannya, ia berpakaian satu sut baju kurung berbunga merah yang menampakkan lagi seri dengan kulitnya yang putih melepak tu. Ia membuka baju dan kain serta juga kain dalam apa yang tinggal hanyalah bra dan panties yang juga berwarna merah.

Koteku yang dah lama bercuti terus mencanak naik menongkah tuala yang ku pakai, Rohaya nampak jelas kawasan membengkak tu dan ia cuma tersenyum aje. Dia terus menanggalkan bra yang dipakainya dan sebaik terlucut sahaja tersembul dua buah bukit payudara miliknya yang segar dengan putingnya kelihatan tegang. Rohaya tidak berhenti di situ sahaja malah perlahan-perlahan ia melorotkan panties merah yang dipakainya, aku memerhatikan dengan mata yang tak berkelip. Rohaya berdiri telanjang bulat di hadapan ku, cipapnya sungguh tembam walaupun agak kecil berbanding Syidah dan Kathy namun bonjolannya begitu jelas, bulu cipapnya juga tidak begitu lebat tetapi menutupi seluruh kawasan pubic di celah kangkangnya. Rohaya kemudiannya terus berbaring di atas katilku sambil jari-jarinya memberi isyarat meminta aku menghampirinya.

Aku membuang bajuku dan tuala yang sedang ku pakai dan terus menerkam kepada Rohaya yang sedang menanti dengan kangkangnya yang terbuka luas. Aku terus menenyehkan kepala butuhku ke mulut cipapnya dan terus menekan masuk, aku tekan berulang-ulang kali sehingga batang koteku terbenam habis. Aku keluarkan semula dan ku benam sekali lagi, keluar dan benam lagi, aku tak peduli apa riaksi Rohaya tapi aku terus mengerjakannya, aku tak tahu mengapa kali ini aku menjadi ganas sehingga ku terdengar Rohaya bersuara, please be patient young man, please be gentle with me…I’m not going to run away so please not too hard.

Aku tak peduli rayuan Rohaya, nafsuku dah mencapai ke langit aku henyak, aku tujah dan aku tala cukup-cukup hingga aku terasa air mani nak memancut keluar, aku terus benamkan sedalam mungkin batang koteku dan srutt…srutt air maniku memancut dalam pantat Rohaya. Agak banyak airku keluar kalau silap-silap boleh buncit pompuan ni. Setelah itu barulah aku mencabut keluar batang koteku yang masih keras, Rohaya ku lihat termengah-mengah dan terus menangis. Aku panik sambil melihat ke lubang pantatnya, aku dapati tak ada darah yang keluar tapi mengapa dia menangis.

Cikgu, mengapa cikgu menangis…Rohaya memandangku dan berkata…why are you behave like that, why rape me, I try to give the best to you but why….aku menghampirinya lalu berkata aku tak tahu apa yang telah terjadi, aku dah lama tak merasa cipap perempuan sejak kali terakhir dengan Salwa jadi bila melihat cipapnya serta merta nafsuku melonjak naik dan tak boleh ditahan-tahan lagi. So please forgive me my pretty teacher, ia mendongak dan mula tersenyum aku menghampirinya dan mula mencium bibirnya. Barulah aku terasa betapa sedapnya bibir ulas limau ni, dia membalas kucupanku dengan bernafsu sekali, aku terus mencium pipinya, matanya, dahinya dan dagunya.

Rohaya kegelian serta berahinya kian tinggi, dia kemudiannya mengulum koteku, kepala kote dijilat-jilatnya serta lidahnya melilit disekitar takuk, aku kegelian hampir sahaja aku terpancut lagi tapi dia sempat sedar lalu mengepit kepala kote dengan bibirnya sehingga gesaan itu hilang, batangku menujah-nujah lelangit serta pangkal tekaknya setelah puas dia menyuakan pantatnya pula untuk giliran aku melakukannya, aku sedut habis labia majora dan labia minoranya, biji kelentitnya walaupun kecil cukup keras dan ku sedut dengan kuat sehingga ia tersentak-sentak menahan berahi. Rohaya akhirnya berbisik please fuck me, fuck me now.

Aku meletakkan kepala kote betul-betul di mulut cipapnya yang sedikit terbuka lalu dengan sekali dorong sahaja menjunam masuk sehingga habis semuanya tenggelam dalam lubang pantatnya. Dia menolak-nolak ke atas sehingga aku terasa pangkal rahimnya bersentuh dengan kepala koteku, sedap…sedap…sedap katanya, inilah batang pertama selepas besalin yang merasa barang saya, sungguhpun dah melahirkan tapi aku masih dapat merasakan kemutan cipapnya menyepit batang pelirku yang kini bertambah laju keluar masuknya. Rohaya kemudiannya merangkul tubuhku dengan kuatnya seraya mendengus dengan kuat…I’m cuming…I’m cuming katanya, aku memperkemaskan dayunganku untuk mengejar klimaks yang sedang mendatangi Rohaya, aku memberikan hentakan yang padu seraya membenamkan seluruh batang kote ke dalam pantatnya serentak dengan itu ia klimaks tersengut-sengut badannya sambil tangannya berpaut pada pangkal leherku.

Setelah tenang ia mencium pipiku…thanks a lot, you are so good, where do you learn youngman sambil ia membelek-belek batang koteku yang kini telah bertambah besar dan panjang serta pubic hair telah mula menghitam di ari-ariku. Tanpa berkata apa-apa aku memusingkan badannya supya menonggeng lalu ku balun cipapnya secara doggie pula, fuh sungguh sedap rasanya aku terus memainkan dari belakang dengan menujah selaju yang ku mampu, kemudian aku merasaka otot-otot punggungnya yang solid itu mengemut dengan kuat dan ia terjerit-jerit kecil…I come again.

Batang kote ku cabut keluar dari lubang pantatnya yang berlengas itu, aku memalitkan jari-jariku dengan bendalir licin yang keluar dari cipapnya lalu menyapukannya pada mulut dubur Rohaya. No..no…you are not…don’t fuck my ass, nobody ever try it not even my hubby so please don’t fuck me there. Aku tak peduli, setelah aku merasakan opening duburnya cukup licin aku mula mengulit kepala koteku pada lubang duburnya sambil menekan sedikit demi sedikit, Rohaya meronta-ronta tak membenarkan aku memaku lubang bontotnya, aku mencekak pinggangnya dengan kuat agar ia tidak dapat lari sambil terus menujah lubang yang ketat tu, kepala kote telah dapat melepasi anal ringnya lalu terbenam hingga melepasi takuk.

Aku mengumpulkan tenaga sambil menarik nafas ku henjut sekuat mungkin srutt..srutt batangku masuk ke dalam duburnya yang pertama kali diterokai, aduh…aduh, aku terdengar ia bersuara, aku menarik keluar kemudian dengan laju membenamkannya semula, setelah merasakan duburnya dapat menerima batang pelir aku memulakan adegan sorong tarik, ku lihat mukanya memerah, jari hantu ku jolokkan ke dalam lubang cipapnya sambil biji kelentitnya ku gentel-gentel, Rohaya menggigil menahan berahi yang teramat.

Ia kini membuka terus lubang dubur agar memudahkan batang koteku keluar masuk, tak lama lepas itu aku merasakan air mani telah mula berkumpul semula di pangkal kote, aku berbisik air nak keluar ni…nak pancut kat mana, please not there..let me help you katanya, aku mencabut keluar dari lubang duburnya ia berpaling lalu memegang koteku lalu mengurut-ngurut manja, Rohaya kemudiannya terus mengulum batangku sambil memainkan lidahnya aku mengejang dan terus memancutkan air maniku ke dalam mulutnya, ia menelan setiap pancutan hingga licin tak berbaki malah terus memicit-micit kepala koteke untuk saki baki yang masa ada. Rugi kalau tak ambik air mani anak muda…nanti kalau saya nak lagi young man boleh kasikan katanya kepadaku, aku hanya menganggukkan kepala. Setelah habis barulah batangku dilepaskannya dan kami sempat bercium sebentar bau mani di mulutnya begitu kuat, aku melepaskan bibrnya lalu berkata baik kita mandi sekarang takut nanti tak sempat pula.

Rohaya bergegas ke bilik mandi, memakai semula pakaiannya, mengambil ikatan pulasan yang telah ku sediakan, mencium pipiku lalu menghidupkan engin keretanya berlalu pergi, ia melambai-lambaikan tangannya. Aku membalas lambaian dan bergegas ke pondok durian untuk menggantikan datukku mengutip buah-buah yang gugur……

  • <p> <b>X:</b> Aku rindu<p/><b>Y:</b> Maaf, kurang paham dengan maksudmu. Bisa tolong dijelaskan?<p/><b>X:</b> Tidak bisakah kita kembali seperti dulu?<p/><b>Y:</b> Bukankah kita sekarang telah kembali seperti dulu, ke saat di mana saling mengenal tapi tak merasa perlu untuk saling berdekatan.<p/><b>X:</b> Bukan begitu maksudku. Aku ingin kembali ke saat di mana kita menjadi sahabat.<p/><b>Y:</b> Kaca yang pecah tidak bisa dikembalikan utuh seperti semula, Tuan. Jadi biarkan kaca-kaca itu di lantai, mengambilnya dan berusaha merekatkan kembali hanya akan melukai tangan.<p/><b>X:</b> ...<p/></p>
“jadi Mas, mau dimasakin apa hari ini?”

Hari Ahad adalah waktu berbincang saya dengan Ibu. Sejak saya merantau, Ibu selalu berpesan jangan sering menghubunginya, karena hanya akan menambah rindu nya pada saya. Jadi lah Ahad kemarin kami berbincang tentang kejadian apa yang terjadi di rumah sederhana sekali itu. Rumah itu tak pernah sepi, walaupun kini hanya dihuni oleh sepasang kakek nenek berusia 80 dan 77 tahun.

Ibu bercerita tentang Adam yang mulai bisa berjalan, ponakan saya yang berusia setahun 10 Februari lalu. Bapak yang mulai pelihara jenggot karena ingin mengamalkan sunnah, dan keluarga yang masih gaduh. Hehehe…

“udah bisa masak semur ayam sekarang?” ibu bertanya  pada saya yang jangankan masak, makan saja bisa dihitung jari dalam seminggu. ppfftt

“udah Bu. Tapi rasanya masih lebih enak punya Ibu haha”

“lebih enak punya Ibu atau emang masakanmu yang gak enak? hahah., wong kamu belum jadi Ibu-Ibu kok mau enak kayak Ibu. Nanti kalau kamu udah jadi Ibu baru bisa bandingin masakanmu sama Ibu” 

kesombongan Ibu pada saya kambuh  -_-

“nggeh Bu…”

Ibu adalah tipe perempuan yang pantang membeli makanan di luar. Apalagi makanan cepat saji yang sekarang saya lihat malah banyak Ibu memberi anaknya sarapan makanan jenis itu. Fiuh. Saya pun tak menampik masih suka membeli nya. Tapi setelah saya bertanya alasan beliau memiliki prinsip “enak gak enak yang penting masakan rumah sendiri” saya mulai belajar untuk tidak akan membeli makanan cepat saji apapun alasannya!

“kenapa perempuan harus bisa masak?” saya pernah berdiskusi tentang ini dengan beberapa teman perempuan saya. Ada yang membenarkan ada pula yang menganggap ini hanya ajaran kuno karena sekarang sudah banyak rumah makan dan lebih enak dan praktis. Calon Ibu kekinian hahah prett..

Kata Ibu, perempuan harus bisa masak. Minimal ia tahu cara  menumis kangkung, menggoreng ikan, atau membuat sambal. Karena perempuan harus tahan hidup di segala kondisi dengan suami dan anak-anaknya. Jika kita berjodoh dengan lelaki yang berpenghasilan banyak, itu tak lantas membuat kita mengasumsikan bahwa kita boleh sesuka hati membeli makanan untuk dihidangkan untuk keluarga. Memasaklah, walau masakanmu itu rasanya seperti muntahan kucing. Hahaha… tapi ini ternyata bukan soal rasanya, namun soal bagaimana kita mencapai amalan kita sebagai seorang istri, Ibu, dan menantu di keluarga kita. Mungkin dengan membeli makanan di luar bisa dihitung sedekah. Namun sedekah seorang istri itu lebih dari uang yang kita keluarkan untuk orang lain. Sedekah istri itu ada di jerih payah nya memasak makanan yang manusiawi untuk keluarganya. Nilai tempe goreng yang sedikit hangus beda di mata Allaah (dan suami ehem) dengan tempe goreng mendoan yang kita beli. Berdoalah pada Allah agar menolong kita membuat tempe seenak beli di luar :D

Tentu boleh saja sesekali membeli makanan di luar. Tapi bagi Ibu saya, beliau lebih memilih untuk blajar membuat makanan itu sendiri sampai rasanya pas di lidah keluarganya. Tak apa bila setiap hari anak atau suaminya meminta makanan kesukaan meereka. Seperti saya, tak pernah lepas dari sambal goreng ati buatan Ibu. Hahaha…

Walaupun Ibu istri dari Bapak yang tidak pernah protes dengan apa yang Ibu masak, namun dengan senang hati Ibu membuatkan menu wajib untuk Bapak : tempe goreng. Pernah di warung langganan Ibu tempe habis, lalu Ibu pergi ke pasar pagi – pagi buta sendirian. Padahal saya bisa mengantarnya jika mau, namun ia langsung ke pasar yang agak jauh dari rumah dan membeli hingga 10 bungkus  tempe. Ketika ditanya kenapa beli banyak beliau bilang “takut kehabisan lagi, nanti Bapakmu makan apa?”

Ah, padahal Bapak tak pernah menyuruh beliau mewajibkan memasak tempe. Apapun akan beliau terima walupun itu hanya nasi dan garam. Tapi ini bakti istri pada suami, ini surga yang jarang saya lihat di rumah tangga orang lain, walupun itu di rumah tangga kakak saya.

Hikmahnya yang lain, jika kita berhasil memasak makanan kesukaan suami atau anak kita. Seingin apapun mereka makan makanan itu di luar, mereka akan lebih memilih meminta kita untuk membuatkannya daripada membelinya. Ah, trik Ibu yang lain adalah beliau bisa meminta masakan kesukaannya pada Bapak, karena Bapak tidak bisa memasak jadi ya harus beli. Wkwkwk…

Ibu juga bilang, dengan memasak sendiri kita bisa memastikan ke-halal-an makanan itu. Dari mulai ayam yang kita potong, sayur, dan beragam bumbu yang kita  campur ke dalam masakan kita. Tak jarang kita temukan makanan di luar ternyata mengandung ini dan itu. Belum lagi zat yang tak layak dikonsumsi. Perkara syubhat ini harus kita antisipasi dengan masakan yang kita buat sendiri.

Dari kecil saya terbiasa membawa bekal dari rumah. Selama 12 tahun  dari SD hingga SMA lauknya selalu sama. Nasi goreng ati ampela dengan telur ceplok setengah matang. Bosan? Jika itu beli pasti bosan, tapi anehnya saya yang minta menu itu pada Ibu, selalu sama, tak pernah bosan. Bahkan ketika kuliah saya sesekali membawa bekal yang serupa. Di situ beda nya!

Ibu juga mengumpulkan menu dan resep  masakan dari koran atau majalah bekas yang dia beli dari tukang loak. Artikel menu masakan itu dia gunting dan dia kumpulkan di satu buku. Namanya “kitab bahagia suami istri” wkwkwk…  anak-anaknya dulu mengira bahwa itu adalah buku terlarang karena ibu sangat menjaganya, ternyata itu kumpulan resep masakan hahaha…  mungkin generasi kita lebih mudah karena sudah bisa diakses via internet atau download aplikasi resep masakan :)

Jadilah perempuan yang bisa masak, sayang. Karena Allaah dan  Rasulullaah bersama perempuan yang bekerja payah demi keluarganya. Demi surga yang ada di rumahnya. 

Menjadi istri dan Ibu kekinian mungkin baik, namun menjadi istri dan Ibu yang baik itu lebih kekinian :)

“jadi Mas, mau dimasakin apa hari ini?”

MALU ya akhwat

Serius nanya:

Memangnya Muzzamil dan Fatih kenapa ya? Kok berseliweran banyak hastag dan komen “hari patah hati akhwat”, “patah hati akhwat nasional”, “adek patah hati bang”, dan tidak lupa pula disertai pict lope-lope retak.

Saya yang tidak mengerti saat itu hanya bisa membatin, hari ini hari apa? kenapa banyak akhwat yang patah hati? Syaikh siapa yang meninggal sampai-sampai para akhwat patah hati dan bersedih seperti itu.?

Saat itu saya yang menumpang wifi gratis seorang teman tidak sengaja nyeletuk dan bertanya kepadanya. Dengan asumsi saya akan mendapatkan jawaban atas pertanyaan saya. Dan benar, saya mendapatkan sebuah jawaban atas pertanyaan saya.

Awalnya saya bahagia, karena yang saya dengar bukanlah kabar duka melainkan sebuah kabar bahagia dari seorang ikhwan yang akan melangsungkan pernikahan dalam waktu dekat ini.

Tetapi, ketika teman saya menjelaskan dengan rinci dan dengan muka sedih. Lengkap pula menjelaskan perihal hastag ataupun komen yang sedang terjadi. Entah kenapa ada perasaan sedih pula ketika saya mendengarnya. Bukan karna ia (si ikhwan itu) yang akan menikah, namun lebih kepada seperti inikah kondisi para akhwat hari ini?

Saya yakin, barangkali si ikhwan tersebut juga tidak akan senang melihat kondisi ummat sekarang ini terutama kaum akhwat yang berbondong-bondong komen bahkan memviralkan hastag patah hati akhwat nasional. Tapi dia sendiri juga tidak bisa berbuat banyak. Bahkan hal itu tidak akan merubah niat baik ikhwan tersebut untuk mengurungkan niat baiknya.


“Sifat dasar seorang wanita adalah rasa malu, bahkan dengan sesama mereka.” (Asy Syaikh ‘Abdur Razzaq al ‘Abbad)

Sifat dasar wanita itu adalah rasa malu, bahkan dengan sesama mereka (wanita). Lantas sudah hilangkah rasa malu itu untuk saat ini? Sehingga heboh kejadian seperti itu. Berseliweran komenbdan hastag, yang mana komen tersebut bisa dibaca bahkan bukan seorang wanita.

Dimana rasa malu itu ya akhwat?
Jika hal itu di rasa adalah satu bentuk untuk guyon, atau lelucon. Sungguh, itu bukan lelucon yang lucu. Sebab, kalian membawa istilah akhwat dalam hastag tersebut.

Ingatlah, ada akhwat selain kalian yang begitu menjaga Iffah dan Izzahnya sebagai seorang muslimah. Maka, tolonglah untuk menjaga kehormatan mereka disebabkan karena kalian adalah seorang wanita jua.

Jika pada akhirnya hanya sebuah guyonan. Maka, tolonglah jangan membawa istilah akhwat dalam ranah tersebut. Pakai istilah yang lain, yang kalian bisa memikirkan hal itu. Kasihan akhwat yang tidak ikutan begituan. Kasihan mereka harus terkena imbasnya.

Dulu, panggilan akhwat itu adalah panggilan bagi mereka para wanita yang paham perihal agama, begitu menjaga Iffah dan Izzah mereka, menghindari keramaian dan kerumunan hanya karna tidak ingin menjadi sorotan.

Mereka, para akhwat adalah mereka yang selalu bisa ditemukan dirumah mereka. Lisan mereka basah karena hafalan yang mereka muroja'ah, dzikir yang mereka rutinkan dan bacaan Al-Qur'an yang mereka baca dengan tartil. Yang mereka tahu hanya rumah, kampus, tempat mereka bekerja dan juga masjid.

Mereka akan berhati-hati hatta itu berbicara dengan laki-laki yang bukan mahram mereka. Mereka lebih banyak diam sebab takutnya suara mereka menjadi fitnah.

Saya selalu dibuat kagum dengan mereka. Mereka bak oase di gurun yang tandus. Wajah mereka meneduhkan. Lisan mereka selalu keluar nasihat-nasihat kebaikan.

Dan kini saya bertanya, sudah berubahkah itu semua dengan seiringnya zaman yang juga ikut berubah?

Tolong, siapapun. Bijaklah menggunakan media sosial. Jangan mudah membawa sebuah istilah hanya karena buat lucu-lucuan.

Kembalilah pada prinsip pertama ketika kita memutuskan untuk hijrah dan berubah. Bukankah semuanya karna Allah? Jika semua karna Allah, maka hal ini tidaklah akan menjadi viral. Sebab kita sudah mengetahui hakikat berubah karna-Nya.

Mulai sekarang, belajar lebih sholihat yuk akhwat. Saya yakin, ketika dimasa yang akan datang suami kalian tahu bahwa kalian pernah sampai berdarah-darah hatinya hanya karna ikhwan itu akan menikah dengan akhwat yang bukan kalian. Maka ia akan bersedih dan kecewa mendapati istri yang dicintainya karna Allah pernah patah hanya karna mengetahui ikhwan tersebut akan menikah.

Mulai sekarang, belajar lebih sholihat yuk akhwat. Untuk lebih bisa menjaga Iffah dan Izzah sebagai seorang muslimah.

Ingatlah, dulu para sahabiyah tidak pernah sehisteris dan seheboh ini ketika mereka tahu bahwa Rasulullah manusia terbaik akan menikah dengan ummul mu'minin.

Lantas, jika saat ini kita bersikap seperti ini. Teladan siapa yang kita contoh, ya akhwat?

Mulai sekarang, belajar lebih sholihat lagi yuk akhwat. Kalian membawa nama akhwat. Berat loh nama itu. Maka jadilah sebaik-baik muslimah ya..

Sudah, disudahi. Jangan di viralkan lagi. Jangan larut dalam kesedihan lagi. Masih banyak pekerjaan akhwat yang belum terselesaikan. Baca Al-Qur'an rutin, hafalan ayat, sirah sahabat yang belum tuntas, cuci piring, cuci baju, angkat jemuran, nyetrika, masak, benerin genteng*eh..

Mulai sekarang, belajar lebih sholihat yuk akhwat. Tersebab kalian berharga bahkan melebihi berlian sekalipun. Maka sudah waktunya kembali kemajelis ilmu, belajar lebih serius dan giat. Ingat! Kalian adalah madrasah pertama untuk anak-anak kalian kelak. Pendidik terbaik untuk mereka (anak-anak kalian)

Mulai sekarang, belajar lebih sholihat yuk akhwat. Jangan latah. Jangan ikut kekinian perihal hastag hastag gak jelas itu.. Sudah ya akhwat. Sudah. Mari berjalan lebih istiqomah lagi di jalan yang telah kalian pilih. Semoga Allah selalu meridhai langkah kalian yang diniatkan karna-Nya..

Sesiapapun yang menikah pada hari ini, “Barakallahu laka wa baraka ‘alaik, wa jama'a bainakuma fi khair.”


Ukhtukum fillah || 07.07.17 || 11.55
©andromeda nisa’

Curhat : Kehidupan Pascamenikah  (Adaptasi)

Akhirnya setelah berhari-hari belum menulis, saya nulis juga. Sebenarnya banyak sekali yang ingin dituliskan, cuma rasanya kemarin belum pas aja buat nulis #alesan. 

Mungkin tema soal Kehidupan Pascamenikah ini banyak yang penasaran (GR), akan saya coba tuliskan sebagai catatan perjalanan untuk saya sendiri dan barangkali bisa menjadi pelajaran buat teman-teman yang lain. Tulisan-tulisan ini akan sangat subjektif jadi ngga bisa disamakan seutuhnya dengan pihak lain tapi bisa diambil hikmahnya wkwkwkwk. Bismillah ya ;)

Banyak sepertinya di luar sana yang membayangkan bahwa kehidupan setelah menikah akan terasa menyenangkan setiap harinya, termasuk saya dulu. Romantis gitu, ada yang diajak bareng-bareng. Ibadah bareng, belajar bareng, sehari-hari ada yang nemenin, kalau sedih ada yang ngepuk-pukin. wkwkwkwkkwkw. Sampai-sampai melupa bahwa kebahagiaan itu beriringan dengan tantangan-tantangan. Kita justru lupa menguatkan diri untuk menghadapi tantangan-tantangan tersebut. 

Dan bahkan, ada kejadian, beberapa ingin menikah karena ingin lari dari kehidupan dia sebelumnya, membayangkan bahwa dengan menikah akan menyelesaikan semua persoalan hidup, padahal…nggak juga. wk ;p

Dan tantangan yang pertama saya hadapi adalah : Adaptasi.

Di awal menikah, tantangannya adalah lebih-lebih soal adaptasi dan berkompromi. Karena ada peran, tanggungjawab, dan hak baru yang harus dijalani. 

Adalah saya yang nggak pernah ngerjain pekerjaan rumah sebegitunya, setelah menikah jadi harus melakukannya sehari-hari mulai nyapu, ngepel, masak. nyetrika. Saya yang hobi kelayapan, main sama temen-temen, setelah menikah jadi harus sadar bahwa ada kewajiban yang lain yang nggak bisa saya tinggal begitu aja. Saya yang biasanya kalau lapar tinggal merajuk sama Umi, sekarang saya harus siapkan sendiri, masak sendiri, bahkan memikirkan suami saya kepengen dimasakin apa, sukanya apa, yang mungkin kejadiannya selera makan kita dan suami jauh berbeda. Saya yang rencana kehidupan mau begini, begini, jadi harus dikompromikan. Saya yang dulunya dekat sekali dengan orangtua dan adik-adik, tiba-tiba udah nggak tinggal bareng sama mereka. Sekarang udah nggak nangis-nangis lagi karena kangen sama Umi sama Abah dooong. Dasar bocah. wkwkwk. Maklum, saya nggak pernah rantau sebelumnya. Ngga diizinin lebih dari tiga minggu pergi dari rumah wkwk. 

Selain beradaptasi dengan status yang berubah menjadi istri, saya juga harus beradaptasi dengan pasangan. Karena karakter kami jauh berbeda, pola asuh juga berbeda, jadi harus banyak-banyak legawanya. Harus banyak pengertian dan pemahaman satu sama lain. Harus belajar komunikasi yang baik. Belajar untuk meredam dan mengelola emosi (lain kali di postingan yang lain saya mau bagi tips dari guru saya). 

Adaptasi selanjutnya adalah dengan tempat tinggal baru. Setelah menikah, saya tinggal di kota yang bukan tempat saya berproses selama ini. Bukan tempat saya sekolah, bukan tempat kuliah, bukan tempat membangun jaringan, bukan tempat saya bekerja. Dan yaaah…saya di bawa keluar dari zona nyaman. Malang nyaman, sangat nyaman. Semua sumberdaya yang saya punya untuk mendevelop diri sendiri maupun orang banyak tersedia disana. Tiba-tiba harus pindah ke Jogja. Dan membangun semuanya dari awal. Pertemanan, kerjaan, lifeplan, mimpi-mimpi. 

Awalnya, saya stress bukan main. Sedih. Seringkali nggak tahu harus ngapain. Makin hari makin panik. Masak gagal terus, suami sakit, belum lagi kalau lagi mager dan rumah belum rapi. Saya pengen main, tapi belum tau mau main sama siapa. Saya mau aktif di kegiatan-kegiatan sosial seperti dulu, tapi juga jaringannya belum ada. Kondisinya juga lagi nggak memungkinkan karena jadwal saya sebagai istri masih belum tertata rapi. 

Dan belum pernah ada yang segigih Mas untuk membuat saya baik-baik saja dari sebelumnya. Yang mencari cara agar saya lekas terbiasa di situasi ini. Mas gigih sekali memotivasi saya cari kegiatan, ngenalin saya sama temen-temennya, ngasih saya PR biar saya belajar, mengapresiasi jerih saya, bantuin pekerjaan rumah, kalau saya ketiduran dikit, rumah udah beres aja. Huhuuuuu makasih suamikuuu. 

Kok saya nggak segigih Mas? Bahkan ini buat diri saya sendiri?

Akhirnya saya ada di titik bahwa saya nggak bisa cuma duduk diam dan meratapi. Harus lebih gigih lagi berusaha beradaptasi!

Adaptasi terus berjalan. Saya masih harus belajar setiap harinya. Akan banyak hal-hal baru yang ditemui. Dan semuanya memang butuh proses. Proses untuk menerima. Proses untuk lebih banyak sabar dan bersyukurnya. Proses untuk memotivasi diri sendiri. Proses untuk lebih kuat lagi. 

Ini curhatan kok nggak ada konklusinya. WKWKWK. Gapapa. Jadi maksudnya tuh saya nulis biar ada bayangan gitu buat yang belum menikah, semoga terus membekali diri dan mulai memikirkan tantangan-tantangan menikah (meskipun tantangannya juga banyak yang di luar perkiraan) HAHA. Jangan ingin menikah dengan mindset bahwa dengan menikah bisa menyelesaikan persoalan dan semua masalah. Nggak. Justru harus lebih kuat karena ada masalah-masalah baru yang harus dihadapi. 

Setiap pasangan pasti dicoba dengan masalah yang berbeda-beda, tapi bobotnya sama. Karena semua sudah sesuai porsinya. Mungkin yang lain tantangannya LDRan, ada juga yang harus sambil kerja, yang lain mungkin dicoba dengan kehidupan bersama mertua, dan banyak lagi. Jadi memang jangan dibanding-bandingkan kehidupan pernikahan kita dengan orang lain. Allah adil kok dalam menempatkan hambaNya di masing-masing keadaan. 

Buat yang baru nikah kaya saya, semangat untuk terus beradaptasi dan menjalani sebaik-baik peran. Karena setiap peran pasti punya makna.  

Semangat! Terimalah keadaan, banyak-banyak bersyukur, tetap berikhtiar dan tawakkal. Semoga cerita saya bisa jadi pelajaran :)

Purworejo, 2 Februari 2017.

6. kebaikan yang diniatkan

kata ibu, almarhumah eyang saya (mamahnya ibu) adalah guru kebaikan terbesar dalam hidup ibu. eyang punya hobi belanja di pasar. setiap belanja, eyang nggak pernah nawar. pulang dari pasar, biasanya eyang naik becak. siapapun yang mengantar, eyang kerap mengundang abang becak untuk makan dulu di rumah, minum dulu paling tidak. abang becak tadi diperlakukan dengan sangat baik oleh eyang, sebagaimana eyang melayani tamu.

entah bagaimana menularnya, ibu saya ikut-ikutan punya hobi belanja–kepada siapa saja yang berjualan keliling di kompleks kami. pagi hari: bubur, bakpau, susu, roti, jamu, sayur. siang hari: rujak ulek, tukang jahit keliling, kue putu, kadang-kadang parabot. sore hari: tahu sutra, buah pepaya/pisang, keripik/rempeyek/kue-kue. malam hari: sekoteng, tukang pijat. seminggu sekali: yakult lady dan cimory lady. saking doyannya keluarga kami belanja, tidak jarang semua penjual tadi memelankan jalan bahkan berhenti di depan rumah kami jika melintas.

kata ibu kepada kami, belanja di supermarket seringkali lebih murah daripada belanja dari pedagang keliling. kualitasnya pun, biasanya jauh lebih baik. tapi, belanja di pedagang keliling berarti kita ikut membantu bapak/ibu pedagang untuk menafkahi keluarganya, menyekolahkan anak-anaknya. kalau kita belanja di supermarket, kita ikut memberi kepada para pekerja di supermarket. tapi sayang, bukan mereka penikmat utama keuntungan penjualan. itulah mengapa “belanja lokal” lebih baik.

kata ibu kepada kami, pada setiap aktivitas sehari-hari kita, selalu ada peluang pahala jika kita mau memanfaatkannya. caranya, kebaikan harus diniatkan. saat berbelanja, niatkan untuk sedekah. saat keluar rumah dengan wajah cerah, niatkan untuk sedekah. saat pergi belajar atau bekerja, niatkan untuk sedekah.  kalau kita selalu punya niat untuk sedekah atau beribadah, akan berbeda sekali cara kita menyikapi sesuatu, cara kita melakukan sesuatu, cara kita memperlakukan sesuatu (seseorang).

saya acap menjadi malu kepada diri sendiri. sewaktu tinggal di surabaya, saya (mau tak mau) juga belanja di pasar. tawar-menawar menjadi kebiasaan. kadang-kadang ada perasaan yang begitu “menang” apabila saya berhasil menawar. padahal yah kalau dipikir-pikir, jajan kopi lima puluh ribuan saja saya nggak pernah nawar. masak bayam seribu seikat pakai nawar?

ibu seperti eyang, tidak suka menawar dan lebih senang tidak meminta kembalian. demikianlah sehingga ibu adalah guru kebaikan terbesar dalam hidup saya.

Apa Nih Judulnya

Terinspirasi dari tulisan @rishajasmine tentang tujuan menikah.

Barangkali saya kualat. Dulu pernah sesumbar bahwa untuk menikah, orang harus benar - benar paham akan pernikahan. Ternyata ga juga. Karena semakin tahu kita realita tentang pernikahan, semakin kita ngeri untuk menikah.

Sekarang, kadang saya malah menyarankan orang lain untuk menikah di usia di bawah 25 tahun, di mana masih kebelet kebeletnya menikah. Gih nikah, karena usia segitu, paling gak saya dulu, belum tahu banyak tentang realita pernikahan dan masih polos, cenderung tahu luarnya saja. Jadi berani. Melewati masa kebelet nikah itu, input dan cerita tentang pernikahan membuat saya ngeri ngeri sedap juga sama pernikahan. Hell ternyata menikah tidak segampang itu, walaupun tentu saja kepingin. Terutama ketika beberapa teman dan kerabat bercerai dalam waktu yang hampir bersamaan.

Akhirnya, beberapa waktu lalu saya berkontemplasi. Mikir, bahwa kesiapan menikah tuh bukan sekedar masak, bisa ngurus rumah, jaga kehormatan, dan lalalala yang tangible. Apalagi belajar cium tangannya, gosah woy, ga perlu belajar menghormati lelaki dengan cium tangannya, belum mahram. Tapi ini kenyataan, wahai Sodara2. Teman saya cium tangan pacarnya dengan alasan belajar menghormati. Dudul.

Kita seringnya sibuk belajar hal - hal yang kelihatan. Kita lupa bahwa menikah tidak hanya butuh kesiapan ilmu, tapi juga kesiapan batin.

Begitulah, terlalu fokus pada yang kelihatan, kita lupa untuk mempersiapkan batin dan mental. Mental menghadapi segala hal yang kita permasalahkan dan kita list sebagai “persiapan pernikahan”.

Kalau mental kita siap, kita tidak akan meributkan hal - hal kecil yang tidak prinsipil.

Kalau mentalnya siap, kita tidak akan kekeuh mencari pasangan yang sudah sempurna, karena kita sudah siap untuk saling memperbaiki diri dengannya.

Kalau mentalnya siap, kita tidak perlu menuntut calon suami untuk jadi kaya, karena kita tahu dalam pernikahan selalu ada saatnya kita harus hidup sederhana bahkan sengsara.

Kalau mentalnya siap, kita tidak perlu ngeyel cari istri terseksi di dunia, karena kita tahu bahwa tubuh akan menua, sedangkan kita berharap pernikahan bersifat selamanya kan?

Kalau mentalnya siap, kita tidak akan ketakutan oleh cerita - cerita buruk tentang pernikahan orang lain, karena kita tahu bahwa setiap pernikahan pasti mengalami pasang surut masalah. Dan yang menentukan keberlangsungannya adalah dua pondasi berupa suami dan istri. Whether mereka kuat, atau gak.

Nah kekuatan ini dapat terbangun melalui niat. Kata seorang konsultan pernikahan sih, kalau niatnya sudah salah, permasalahan kecil akan nampak jadi penghancur rumah tangga. Lha wong yang niatnya benar saja kadang rumah tangga bisa berantakan kok.

Saya sendiri, dan seorang teman waktu itu, akhirnya dengan terpaksa mengakui bahwa kami belum siap, setelah sebelumnya saya melakukan denial. Adalah baik bagi kita untuk mengakui kelemahan kita, sehingga bisa dengan segera bertindak dan memperperbaikinya.

Kadang saya juga belajar dari adik ipar saya yang bisa begitu tenang menghadapi masalah rumah tangga yang mungkin jika saya yang menghadapi, saya sudah akan stres setengah mati.

Jadi, the point is, niat menikah itu sangat penting. Tidak hanya di awal, tapi juga harus terus dijaga lurusnya hingga kapanpun, selama menjalani pernikahan, berharapnya hingga mati. Lalu yang tidak kalah penting adalah persiapan mental menghadapi jalan di depan. Di depan pernikahan itu, adalah jalan yang lebih berat dari semua kesulitan yang pernah kita hadapi (mungkin, inu ngaco aja, biar kata - katamya dramatis).

Jadi di awal, tengah, dan hingga mati, niat dan mental memang harus terus diperbaiki.

*Dini yang pintar berteori, namun nol aplikasi*

Apartment

*13 Amp Fuse Part 1*

Aku pulang kerumah agak lewat. Banyak kerja dipejabat. Anak2ku serta isteriku dah tidur. Aku lapar tapi makanan dah takde lagi. Aku cari benda2 yang boleh digoreng tapi takde pula. Cadang makan diluar ajelah. Aku mandi dan solat jap. Aku keluar berpakaian baju Melayu kuning cerah. Memandu keTampoi. Aku ternampaklah meja dihujung gerai itu. Best juga positonnya. Jauh dari orang ramai. Bolehlah relax2 sikit. Aku duduk memesan makananku. Ada seorang lelaki memandang2 kearahku. Dia sepertinya tersenyum2 kesini. Aku balas ajelah senyumannya. Tak rugi apapun.
Dia tersenyum lagi. Mengangkat pinggannya menjemputku makan. Aku angguk aje dan senyum. Aku tak kenal siapalah. Kopi pekatku datang. Aku hirup kopi sedap. Angin sejuk mendayu terasa dibadanku. Dia masih memandangkulah. Automatik pula aku angkat cawan kopiku menjemputnya. Dia senyum gembira. Aku memandang kearah lain. Makananku sampai. Aku minta nasi ayam goreng dan sup tomyam serta kerang sepinggan. Nampak seleralah makannya nie. Baunya best. Pedas powerlah. Baru aje aku habiskan nasi goreng lelaki itu tiba2 aje tercegat disebelahku.
Aku tak perasaan dia mendekatiku dari tadi. Aku kelaparanlah. “Sedap NasiAyamGorengnya tu?”, dia tanya. Aku mengunyah pantas dan telan. “Aaah. Ye. Memang sedap”, kataku cam nak terbegek. Terperanjat dia disisiku. Aku minum air kopi. Dia tarik kerusi tersenyum2. “Boleh Abang duduk sini?”, katanya. Belum sempat nak jawap dia dah duduk bersilang2 tangan sebelahku. “Sorang aje ke. Mana yang lain2?”, dia tanya. Tomyam dan kerang dah sampai. Bau harum naik menusuk dihidungku. Panas menaikkan nafsu makanku. “Lain siapa?”, aku tanya. Tak tahu maksudnya.
“Maksudnya. Anak ke. Isteri ke. Atau masih single lagi?”, dia tanya. “Aah. Sorang aje. Isteri saya mogok masak hari ini. Anak2 dah tidur semuanya. Laparlah”, kataku. “Banyaknya order. Gagah betul”, katanya. Dia terperanjat melihatku memesan semua nie. Dia menepuk belakangku. “Boleh abis nie?”, dia tanya. “Entahlah Abang. Tadi rasa lapar sangat. Abang ikutlah makan sama”, kataku menjemputnya sekali. Rasanya takleh abis pula. “Abang no problem. Boleh ajelah. Makanan jangan ditolak”, katanya. Dia ketawa2 kecil dan menepuk2 bahuku lagi. Aku order kopi buatnya. Kami berbual2 cerita pasal perkara2 biasa.
“Abang tinggal daerah sini je. Kalau jalan kaki tak sampai 15minpun. Tak jauh”, katanya. Dia pemandu bas Express. Cuti hari ini dan esok. Namanya Yusoff 47tahun orang Trengganu. Tinggal sorang aje menyewa diJB nie. Isteri dan anaknya semua disana. Badannya agak tegap dan kulitnya gelap serta bermisai tipis. Dia setinggiku juga. Tangan dan kakinya juga berbulu. Rasanya badannya berbulu jugalah. Dia bergaya dengan T-shirt dan seluar pendek. Aku memperkenalkan diriku. Status dan apa yang perlu dia tahu aje. “Oh. Muda lagi tu. Badan masih baik lagi. Masih best dipakai”, katanya memuji2ku.
Aku tersenyum mengiakannya. “Kau dari luar Tampoi. Jauh juga merantau cari makan”, katanya. Aku menghirup sup TomYam yang pedas. “Biasalah Abang. Kalau nak barang baik kenalah cari. Takkan ianya datang bergolek lak”, kataku ketawa2 kecil. “Betul tu. Kalau barang2 baik kita kena usaha”, dia bisik ditelingaku. Tangannya menepuk menggosok2 pehaku. Kami bergelak perlahan. Kami minum kopi hangat. Rasanya dah nak gerimislah tapi supnya tak terhabis. Kerang banyak pula. Aku suruh dia bawa pulang aje. Bungkus kerang2 itu. Setelah abis kopi aku pergilah bayar untuk pulang.
Dia mintaku menghantarnya kerumah. Aku no problem aje. Bukannya jauh sangat. Kesian pula dia kena jalan kedalam masa hujan2 ini. Gerimis jadi lebat. Aku menyuruhnya tunggu digerai. Tadi aku park keretaku jauh sikit dari gerai. Berlari2lah keparking tadi. Basah kuyuplah aku kena hujan. Aku memandu kegerai dan diapun naik. “Kesiannya kau Man. Basah2 kuyuplah. Abang susahkan kau ajelah Man”, katanya sebaik aje dia masuk kedalam. “AbgUsop. Tolong ambilkan tuala kecil kat dalam sana tu”, kataku. Memandu dalam hujan lebat gini kenalah berjaga2 sedikit. Memang kuyup2 jugalah.
Baju Melayuku yang tipis dah melekat2 pada dada serta perutku. Abis bulu2 dada dan pusatku terlihat ketara. Bajuku jarang pula. Lagi2 kena air. Hujan semakin lebat gila. “Biar Abang lapkan. Kau pandu ajelah”, katanya menyuruhku melihat kedepan. “Baiklah AbgUsop”, kataku memandu2 dengan perlahan. Traffic heavy sikit dalam hujan lebat gini. “Basah2lah badan kau nie”, katanya mengesat badanku menekap2 dada luasku. “Bulunya sampai nampak semua nie. Hehe. Banyaknya Man”, katanya. Menekap2 keperutku. Aku tersenyum aje. “Aahlah. Sebab itu saya nak buat sendiri tadi. Seganlah”, kataku.
Dia menekap2 keperutku. Baju Melayuku semakin melekat2. Bulu2 pusatku ketara. “Gerak sikit Man”, katanya. Aku tergerak2kan badanku. Dia menarik hujung bajuku dan lap perut basahku. Batangku menegang sedikit terparking kekiri dalam seluar tipisku yang basah dah jarang2 nie. Dia lihat tersenyum. “Banyak betul bulu kau nie Man”, katanya menekap2 dipehaku. Tangannya terkena konekku yang dah keras tegang kesejukkan. Meraba2 serta menggosok2 sikit. “Alamak. Adiknya dah naiklah. Sedaplah nampaknya Man”, katanya tersenyum asyik menekap disitu.
“Sejuk agaknyalah tu AbgUsop. Hehe. Biarlah saya buat sendiri”, kataku mengambil tuala darinya. Aku letak diatas dashboard. Suasana sepi seminit. Aku memandu pelan2. Gelap juga kawasan rumah sewanya. “Man. Depan belok kanan”, katanya. Ada orang tiba2 lari melintas kami. Terkejutlah aku dibuatnya. Aku berhentikan keretaku. Dia mengetuk keretaku. Marah2 dan terus lari lagi. Aku pandu berhati2. “Yang nie ke?”, aku tanya. “Aah”, katanya. Angguk. Senyap. “Man. Abang nie tak tahu sangatlah pasal barang2 elektrik rumah. Boleh Man tolong tengok2kan jap bila sampai rumah Abang nanti?”, dia tanya.
“Okay. Nanti kita tengok dulu”, kataku. Aku bukannya tahu2 sangat tapi bolehlah sikit2. Kami sampai dirumahnya. Kami masuk. Dia memberikanku tuala. “Tunggu jap Man. Abang nak keatas jap”, katanya. Terus naik. Aku duduk disofa dan ambil majalah. Bacalah ala kadar. 5min. Lama juga dia tak turun bawah. Dari tangga dia memanggil naik melihat barang2 electricnya yang rosak 2tu. Aku naik keatas. Biliknya. Ada katil besar. Terang benderang biliknya. Cantik dan teratur. Warnapun garang2. Merah dan kuning. Macam bilik orang2 mudalah. Ada bilik air yang luas bersebelahan biliknya. Ada bathtub.
“Ini rumah sewa ke?”, fikir2ku. Ada aircon tingkap yang kecil serta kipas bersebelahan katil besarnya. Katanya airconnya rosak. “Semalam Abang pakai okay aje. Petang tadipun okay. Sebelum makan itulah tak okay2 pula. Abang pakailah kipas dari bilik bawah nie. Abang ON kipas nie tapi tak gerak2 juga. Abang tak tahu nak buat apa. Man boleh tolong tengokkanlah. Abang minta tolong nie”, katanya merayu2ku “Baiklah. Saya kena tengok2 dulu nie. Abang ambil screwdriver dan kain buruk”, kataku. Dia memberiku remotenya dan keluar mencari barang2 lain. Aku memicit2 remotenya.
Takde apa2pun terjadi. Dia tiba dengan kain buruk serta screwdriver yang lapuk. “Abang turun buat air dulu. Man buat kerja tu pelan2lah. Tak payah terburu2. Lama2 sikitpun takpe. Bukannya ada orang disini”, katanya. Aku angguk aje. Dia kebawah. Aku cuba remote aircon lagi. Takde apa2. Aku check wall socketnya. Cablenya kesana. Aku menekan butang diaircon. Takde perubahan juga. Otakku dah buntu. Hujan lebat sejuk diluar tapi bilik terasa cam panas2 pulalah. Tingkapnya ditutup langsir yang tebal lagi. Patutlah takde angin masuk dari tadi. Aku takleh concentrate sangatlah kalau berpeluh2 nie.
Aku terror aje buka tutup aircon macam repair technician. Padahal aku tak tahu apapun pasal aircon. Aku laplah pakai kain buruk. Tengok cam takleh handle aje. Aku rasa lebih baik aku tutup balik. Aku cuba remote lagi tapi tak berhasil2. Aku terus aje give up ngan aircon nie. Aku cuba kipasnya pula. Cable kesocket dinding. Switchnya ON. Aku tekan2 butang semua tapi tak berputar. Aku dah berpeluh2 nie. Makin terasa panas lagi biliknya. Aku bukalah bajuku nie. Dengan berseluar Melayutipis dan jarang nie aku cubalah sekali lagi. Kalau takleh juga aku nak give up.
Dah terlampau panaslah. Aku takleh fikir bila panas2 gini. Aku duduk2 dekat kepala katil dan menarik kipasnya nie. Sebaik aje punggungku mencecah katil empuknya ada sesuatu berguling keluar dari bawah bantal. Aku capai barang itu. Ada TestPen. Ianya sejenis screwdriver yang digunakan oleh elektrician mengecheck kuasa disocketnya. Aku angkat bantal kepalanya dan dapati dua 13AmpFuse. Aku tersenyum2 sendiri. “Dia nie mesti sengaja nak tahan aku nie. Aku rasa dia mesti mahukan sesuatu dariku”, kataku. Aku guna TestPennya dan membuka plug kipas.
Ternyata didalamnya tiada fuse. Aku letak fuse balik dan pasang kesocket. Kipasnya berpusing. Dah sah2 dia nie punyai motif yang tertentu. Aku pasang fuse keplug Aircon yang kosong juga. Aku picit remotenya dan Aircon bergeraklah. “Sedapnya kipas dan Aircon nie”, kataku menikmati angin yang meniup2 dari kipas. “Oh dia nie betul2 bijaklah sampai buka2 fuse. Salahnya dia tak sembunyikan betul2”, kataku. Udara sejuk dari aricon menderu2 tapi peluh2ku dari tadi masih banyak jatuh dari badanku. Aku matikan aje switch keduanya supaya dia tidak tahu aku sudah tahu plannya.
Dia cam sengaja buat air lama2 gitu. Sekitar 10min aku terdengar2 tapak kakinya naik tangga menuju sini. Aku naik keatas katil menunggunya. Aku letak remotenya atas katil dengan TestPennya disebelah. Dia masuk angkat kopi bercawan besar. Dia tak perasaan remote atas katil. Dia meletakkan kopi itu dimeja sebelah katil. Aku memerhatikannya aje. “Badan kau nie berpeluh2 Man. Boleh repair tak?”, dia tanya tersenyum2 gembira melihat badanku berpeluh tanpa baju. “Aahlah. Panas sangatlah bilik nie. Tak tahanlah saya. So saya bukalah baju ini. Okaykan. AbgUsop tak kisahkan?”, kataku.
Memang sengaja mengumpannya. Nak tahu apa sebenarnya yang dia mahukan. “Tak apa. Asalkan Man selesa buat kerja2 itu”, katanya tersenyum lagi. Aku memanggilnya duduk sebelahku dikatil dekat remote. Dia datang meletakkan punggungnya yang berat diatas katil. Remotenya ternaik2 sedikit dan TestPen itu menguling2 kearahnya. Dia terkejut2. Aku tersenyum ajelah. “Hehe. Mana Man dapat TestPen ini. Tadi Abang cari2 tak jumpalah”, katanya. Terketar2 sikit. Tak realistik terus. Tak tahu pasal electrical tapi tahu pula pasal TestPen nie. “Entah. Tadi ada kat tengah2 katil nie”, kataku.
Bohong padanya. Dia tersenyum tersipu2. Dia bermain2 dengan TestPennya itu seperti serba salah. Dia terdiam sebentar. “Bilik Abang nie panas betul iye. Berpeluh2 badan saya. Tengoklah nie. Bulu dada saya abis basah. Sampai peluh dari punat keras dada saya nie menitis jatuh. Panas betul AbgUsop”, kataku mengesat peluh dadaku memintal2 punatku. Aku membasah2kan seluruh tubuhku yang terbiar dan aku pastikan dia melihat semuanya. Aku bawa jari2ku kepusat memutarkan tanganku disitu. Aku menarik2 bulu pusatku. Dia memerhati dengan ghairah.
Aku sengaja ingin memastikan bahawa semua tipu helahnya adalah kerana dia mahu berselingkuh denganku. Aku gerakkan jari2ku. Matanya liar mengikutinya penuh khusyuk. Melihat jari2ku meramas2 daging tebalku atas seluar tipisku. Belum keras lagi tapi cukup menggiurkannya. Dia amat terpegun sekali. Mulutnya ternganga2 seperti menelan2 sesuatu. Perlahan2 aku masuk tanganku dalam seluar meraba2 batangku beberapa saat. “Konek niepun berpeluh2lah AbgUsop. Kalau bilik ini sejuk sikit kan bagus ye AbgUsop. Baik kita pasang kipas dan airconnya. Biar kering”, kataku menekan butang kipas.
Blade kipasnya berputar2. Aku picit remote. Airconnya berbunyi2. Hawa dingin menderu2 keluar. “Sedap dan dingin. Betul tak AbgUsop”, kataku dengan suara yang paling seksi boleh aku lakunkan. “Kalau sejuk2 gini baring2 lagi sedap;ah”, kataku baring mengerak2kan kakiku nakal kecelah kelengkangnya. Cubalah menyetim2kannya. Dia yang memasang perangkap. Aku cuma laksanankannya. Dia diam sahaja. Dia seperti melihat video. Matanya terbeliak2 memerhatikan gerak2ku. Terpesona dengan apa yang dilihatnya. Memang aku sengaja nak membuatnya rasa bersalah.
Udara dalam bilik menjadi semakin dingin. “Hm. Sedapnya Abang. Argh”, kataku meneran2 meraba2 dagingku dalam seluar. Dia diam ghairah memerhatikan gelagatku. Terpegun agaknyalah. Aku menjeling padanya. Batangku dah mengeras2 sedikit. Membuka zip dan mengeluarkan daging nakalku. Menggerak2kan batangku. Parking ketepi pehaku agar dapat dilihatnya. Dia menelan air liurnya keenakan. “Hm. Ooh. Sedapnya. AbgUsop. Argh. Hm. Sedapnyakan?”, kataku. Meneran2 penuh sexy buatnya. Menayang2kan batang panjangku yang tebal depan matanya.
Aku membuatnya lebih ghairahkanku. Aku menekan2 konek kerasku menggerakkan agar susuk batangku lebih jelas. Memintal2 punat dadaku lagi. Matanya terbeliak. Betul2 gila jadinya. “Okaylah Man. Abang salah. Abang mengaku2 salahlah”, katanya dengan kuat tapi aku sengaja meneruskan adengan berahiku. “Sudahlah Man. Abang mengaku salah nie”, katanya. “Abang mengaku salah apa?”, kataku eksen tak tahu. “Abang keluarkan fusenya tu. Abang sengaja buat tipu2 helah ini semua pasal mahukan kau sangat disini. Maafkanlah Abang”, katanya terketar2 mendekatiku.
“Fuse apa nie. Abang keluar2kan apanya tadi. Tak fahamlah?”, aku tanya. Eksen terus. Aku melorotkan seluarku agar kelihatan semuanya. Batang kerasku terpamir sepenuhnya. Daging tebal yang mampat dan penuh mampu melemahkan jantungnya. Aku genggam batangku menggerakkan daging padatku kekiri dan kekanan menghala padanya. Meramas2 kepala konekku. “Argh. Sedapnya AbgUsop. Bestnya daging nie”, kataku melambaikan konekku kearahnya. Meneran2 sepuasnya tanpa belas iksan. “Abang keluar apanya. Fuse ini ke AbgUsop?”, aku tanya menekan2 tiang batang panjangku.
Meneran2 ghairah. Sengaja. “Ye ye. Man. Abang nak fuse tu. Please Man. Abang naklah”, katanya berulang2. Dia merayu2ku sepenuh hati ghairahnya. Mendekatiku menggerak2kan pehaku. “AbgUsop nak fuse buat apa pula nie?”, aku tanya menolak badannya kakiku. Memang kurang ajarlah. Tapi saja nak test2 dia. Dia terduduk kembali. Aku sengaja menarik menghulur2kan pelawaanku. Aku melucutkan seluarku bertelanjang bogel baring diatas katilnya yang besar ini. “Argh. Sedapnyalah AbgUsop. Rugikan kalau orang tipu2. Orang bohong2 mana boleh dapat fuse nie”, kataku.
Menggerak2kan kakiku meraba celah kelengkangnya. Dapat aku rasakan kekerasan dagingnya. Mencanak menginginkanku so desperate2. “Lagipun kalau nak fuse minta2 ajelah. Lagi senang”, kataku menggesel2 dagingnya dengan jari2 kakiku. Sedap rasanya barangnya. Aku gembira melihatnya bersalah dengan nafsu ghairah mendamba2kan dagingku. “Abang minta maaf Man. Maafkanlah Abang ye Man”, katanya merayu2ku lagi. Dia cuba merangkak2 mendekatiku. Kali ini aku membiar2kannya aje. Aku tersenyum2 gembira dapat menawan kalbunya.
“Abang minta maaf Man. Abang gersang sangat nie. Bila Abang jumpa kau tadi Abang jadi horny. Maafkan Abang”, bisiknya cuba menyonyot puting dadaku tapi aku tahan. “Eeh. Siapa pula cakap Abang boleh hisap nie. Pergilah sana. Buka baju itu betul2”, kataku mengarah2nya. Aku tahu dia betul2 rasa bersalah. Dengan pantas melangkah badanku bergegas membuka bajunya. Setelah telanjang2 dengan ghairah cuba mendapatkan konekku. Cuba menghisap2nya. “Eh! Nanti dulu. Kan kena hujan fuse nie. Nanti blow”, kataku. Saja mengusik2nya lagi.
“Pergi sana dan sediakan air panas kat tub. Man nak berendam dulu nie”, kataku memerintahnya. “Baiklah Man. Abang buat nie”, katanya terus berlari2 ketoilet tanpa berlengah lagi menyiapkan bathtubnya. Sekitar 5min dia datang. “Dah Man. Abang dah siapkan”, katanya. Aku bangun dan bergerak ketoilet. Dia ikut dibelakangku cuba memeluk2 badanku. Aku menepis2lah tangannya kasi suspen2 sikit. Biar dia rasakan. Memang bathtubnya dah sedia. Dia tercegat disebelahku. Lampu yang terang benderang dalam kamar mandi luasnya mempamirkan keseluruhan daging serta tubuh telanjang kami.
Aku tersenyum2 lihat susuk bogelnya. Menawanlah. Dia nie betul2lah my exact duplicate. Umurnya aje yang lain. Keseluruhan physicalnya serupa. Sama tinggi dan sama tegap. Bulu dadanya sedikit tapi banyak ditangan serta kakinya. Bulu batangnya dicukur abis. Togel menayangkan daging tebalnya. Batangnya dah keras abis. Sekeras konekku juga. Panjang dan gemuknya batang serupa. “Bestlah gini. Dapat sizenyaku. Dari kepala sampai kebatangnya serupa juga”, kata otakku. Cuma misainya je tak tebal. Aku genggam dagingnya. “Inikan fuse AbgUsop. Buat apa Abang nak cari2 fuse lain?”, kataku.
Aku ramas batang padat yang mengghairahkanku juga. Hangat dalam genggamanku. Terasa sedap juga kalau dinyonyot2. Dia tersenyum2 keserokokan menikmati sensasi. Dia cuba mencium2ku. Aku sambut ciumannya. Seminit dua aku lepaskan. Dia menarik menginginkannya lagi. Aku masuk kedalam bathtub dan baring menikmati kehangatan air panas. “Oooh sedapnya”, kataku. Dia berdiri tercegat ditepi bathtub tak bergerak kemana2pun. Agaknya dia takut aku marah2kannya lagi. “Abis. Kena panggil juga ke AbgUsop?”, kataku mengusik2nya.
Dengan pantas dia melangkah masuk kedalam bathtub dan baring diatasku. Kami berciuman lagi. Bergelut bercium2an erat ganas. Lama jugalah. Dia nie perakus sikit. Walau kasar namun sedap penuh sensasi. Bergelut2 dalam takungan air panasnya. Tepercik air mengikuti gerakan kami yang deras. Aku rasa dia rindukan isterinya agaknyalah. Meneran2 tak henti2 sekuat2nya. Hujan lebat diluar pasti akan menapis bunyi2an ini tapi berdengung2juga dalam ruang nie. 10min bergelut dalam air hangat. Sehangat ciuman hebat kami. Memang asyik hayal menggulung2 lidah.
Kami rehat sebentar berpeluk2an erat. Dia memeluk2 manja. “Man. Abang minta maaflah. Tak sangka kau nie bijak. Biasanya kalau orang2 lain Abang dah dapat main2kan”, katanya. “Takpe AbgUsop. Saya faham”, kataku mencium2 bibir dewasanya. Bibir berpengalam lama. Aku semakin ghairah mendapat balasan mulutnya yang hebat. Ghairah kami meninggi setiap detik. Dia menjilat2 segenap kepalaku walau ada buih sabun masih terlekat. Aku tarik getah penutup lubang bathtub. Air bergegas berputar2 turun mengosongkan bathtub nie. Aku memutar kepala paip.
Air pancuran bertahap minimal jatuh kebadan kami seperti tempiasnya air terjun. Dia manja merangkul dibadanku menyedut punat dadaku. Lidahnya memutar2 menggeli2kanku. Pintar bermain. Aku membiarkannya. Bergilir2 punat tebalku laksanakan sedutan ghairahnya. Dia menggigit manja. Dia beralih menjilat kepusatku. Dengan rakusnya dia menggigit2 memberi lovebites yang halus dimerata perutku. Aku memerhatikannya dengan asyik. Ramai orang diluar sana yang dah kawin tetap main dan rela berselingkuh dengan lelaki. Seperti kami sekarang nie. Dia tersenyum2 manja bangga.
Mungkin kerana kerap berselisih faham dengan isteri ataupun selalu berpisah membuatkan mereka memenuhi naluri nafsu sex mereka dengan batang jantan pula. Ramai lelaki yang berumahtangga bila meningkat dewasa pastinya ada titik keinginan merasakan kehangatan lelaki bersama. Mereka inginkan konek sebenarnya tapi malu menyatakannya. Aku tersenyum2 sendiri kerana telah menakluk ramai lelaki2 itu. Aku ketawa sendiri bila teringatkan aku juga dapat ditakluk mereka tu. “AbgUsop. Baik kita main kat katil ajelah. Dah rasa sejuk nie. Buah nie sampai kecut”, kataku. Dia angguk.
Kami berdiri. Dia ambil sponge menggosok2 badanku. Dari bahu hingga kekakiku. Tak terlepas celah2 juburku. Aku juga begitu. Sama2 tolong menolong. Masa berdekatan berdiri bogel berdua begini barulah aku terasa dia seperti bayanganku. Mungkin tak semuanya sama tapi tinggi dan barang2 lain serupa. Bulu. Batang dan perutnya. Aku tersenyum sendiri. Pasti merasa puas nanti kalau dapat main dengannya dikatil nanti. Kami membilas badan kami. Keringkan2 semua yang basah. Berjalan kekatil. Kipas dan aircon kecil itu masih terpasang lagi.
Aku duduk berdekatan kipas yang berputar2 mengeringkan rambutku. Dia cam dah tak sabar menyelit dicelah kelengkangku menghisap konekku yang kembang menebal dari air hangat bathtubnya tadi. Tersenyum bangga dagingku diagungkannya. “AbgUsop. Nak keringkan rambut nie. Tak sabarlah Abang nie”, kataku. Batang pajangku masih melekat padat didalam mulut dewasanya. Dia menyonyot2 menyedut2 puas. “Bolehlah Man. Abang gian2 sangat nie”, katanya sambung kerja terkutuknya dengan tekun. Memang pandai mulutnya menyonyot. Sedap gilalah.
Mana tak sedapnya kalau konek kita dihisap2 orang. Lagi2 orang lelaki. Ketawa sendiri. Isterikupun pandai hisap2 konekku nie. Aku membiarkannya aje sebentar lagi. Aku mengibas rambutku supaya lebih cepat kering. Daging tebalku dinyonyot dengan gelojoh. Sampailah kering rambutku. Barulah selesa nak romen2. Fikirkulah. Aku gerak2kan badanku ketengah katil. Kepalanya mengikuti tanpa melepaskan dagingku. Aku terkangkang2 luas agar lebih selesa2 sikit. Barulah aku bebas telanjang2 bulat. Dia begitu pasrah menghamba2kan kerongkongnya pada sebatang daging simpanan dikelengkang dewasaku nie.
Dia gerak2kan badannya mengikut gerakan konek panjangku. Punggungnya ternaik2 sexy. Matanya menjeling2 menggoda2 jantungku. Aku tertawan. Dia amat hilang khayal2 dengan dunia dagingku. Entahlah dunia. Walaupun aku sudah bertahun2 mempratikannya tapi aku masih tak menyangka daging nie boleh menundukkan sesiapa aje. Lagi2 lelaki dewasa sepertinya. Aku tersenyum menikmati sedutannya yang hebat. Nikmat sedutan ghairahnya membuatku tergerakkan punggungku hingga kehujung katil. Stim sangat. Dia terpusing2 mengikutku.
Aku rapatkan kakiku dipinggang sexynya. Tangannya menahan pehaku dari ternaik2. Aku baring terkulai hayal2 tak terkawal menikmati sedutan dewasa berpengalamannya. Dia semakin ghairah. Aku terikut keghairahan juga. Berjaya penyedutannya keatas daging padatku. Setiap gerakannya itu mulutnya tak lepas mencengkam2 batangku. Memang sangat handal. Kalau budak2 mentah sudah terbegek2 dengan daging padatku yang panjang tebalku nie tapi dia relax meneran2 sambil khyusuk melaksanakan kerjanya. Macam tak bersalah. Kakiku menjejak2 lantai.
Punggungku dihujung katilnya. Agak cramp sikitlah. Aku gerakkan kakiku. Aku terbaring penuh keghairahan. Nyonyot2an makin keras menggila2. Dia mencakar pehaku. Aku dibuat2 seperti perkakas. Diselak dan dikangkang2nya ngan luas. Namun begitu aku bangga dagingku dapat membahagiakan nafsu serakahnya. Aku sememangnya suka juga diperalat2kan gini2 juga. Aku tersenyum sendiri memandang siling biliknya. Mataku menjadi terkebil2 menahan stim yang tinggi pemberiannya. Asyiknya. Dia nie memang hebatlah dalam hal mengoral. Tak terlepas2 konekku dari tadi. Rasanya dia pakai gluelah.
Ketawa sendiri. Bahgian dalam pehaku dicakar2 juga. Sampai geli2 geram bercampur nafsu dia membuatku. Dia menjelingku dari sudut kelengkangku. Mulutnya menakluki daging padatku. Menguntum2 senyuman gaya bebas hisap konek tebal. “ Asyik betul sampai tak henti2 dari tadi menghisap daging Man nie. Lama ke Abang tak dapat daging?”, aku tanya. Memang puas mendapatkan mulut dewasa yang begitu pandai mengerjakan barangku ini. “Hm. Hmm”, katanya menjeling2ku lagi dan terus hayal kembali dalam dunia konekku. Biliknya semakin dingin. Jam didinding berdetik2 kedengaran sayu.
Hampir 45min jugalah dia mendera konekku. Hampir tak pernah mulutnya terbuka. Tak penat ke dia. Pandai betul mengawal nafasnya. Bukannya senang nak mengulum batang panjang dan tebal nie. Perlu ada practice yang amat banyak. Tapi aku pasti dia dah terlalu pandai part2 hisap menghisap nielah. Pasti dia sudah berpengalam bertahun berselingkuh jantan. Angin keluar dari Aircon setnya dah membuatku menggigil nie. Aku mengambil bantal menutup2 badanku. Dia masih tak puas2 lagi dengan nyonyotannya ghairahnya. Aku melihat2 sekitar biliknya.
Memberangsangkan juga warna2 yang dipilihnya. “Siapa yang pilih warna2 yang garang kat dalam bilik nie AbgUsop?”, aku tanya raba2 katilnya yang bertilam tinggi dan bersalut cadar tebal. Warnanya pun garang2 juga. “Itu exBF Abang dulu yang pilih tapi Abang nak tukar warna lain pulalah”, katanya sambung menyalai2 dagingku. “Sudahlah tu AbgUsop. Tak penat2 ke. Buatlah kerja lain sikit. Rim jubur atau naik atas nie. Benda nie dah keras baliklah”, kataku memutar punat2ku. Seperti dipukau2 dia melepaskan batangku mengangkang2kan kakiku luas. Menolak kearah badanku.
Punggungku menjungkit2 naik. Aku tersenyum2 puas menantikan mulutnya. Aku memang suka. Dia menjilat2 lubangku dengan lembut teratur. Menjilat2 dari bawah naik keatas. Berkali2. Angin dingin dari kipas menusuk masuk kedalam lubang juburku. Dia mengulangi jilatan terapinya. Menjolok lidahnya tapi lidahnya pendek. Tak masuk sangat. Tak bestlah. “AbgUsop. Pakai ajelah jarinya”, kataku. Tanpa berlengah dia menjarikan lubang najisku. 15min mengaisnya. Tempat yang busuk itu yang sedap2. Dia merangkak naik keatasku menjilat2 dari pangkal konek hingga kepusat dada dan tengokku. Memang hebatlah.
Aku memeluk2 erat badannya yang sekeras2 dan sebesar badanku. Terasa puaslah memeluk2 badan yang serupa. Mulutnya mencari tempat sensitif dibadanku. Banyak. Tapi aku masih boleh control lagi. Segenap kepalaku dibasahi airludahnya. Sejuk. Bibir tebalnya menyentuh bibirku menghairah2kanku. Aku kembali erotis mencium2nya. Sentuhan bibirnya mengasyikkan. Kami berciuman kembali selama sekitar 10min lagi. Tapi aku kepingin pula nak menghisap batangnya juga. Belum merasa2 lagi dari tadi. Aku menolaknya perlahan2. Dia melutut diatasku menantikan belas iksanku.
Batang berjuntainya yang mengeras2 sederhana menggoda2ku. Kami mulakan adegan ber69. Barulah aku best2 mendapat dagingnya sekarang. Aku mengulum dagingnya perlahan. Bestnya. Setelah mendapat konekku dia hayal menguasai batang panjangku seperti biasa. Hinggakan berbuih2 semua. Berkecah2lah air liurnya mengalir melimpah meleket dikelengkangku nie. Aku menyandarkan perutnya disebelahku dan memandang batang panjangnya. Sebiji macam konekku tapi cuma dibadan yang lain. Memegang2 dagingnya. Meramas. Memang betul size konekku yang tiap hariku pegang nie.
Gemuknya sama juga. Aku siap menghayal2kan menyalai dagingnya bagaikan menghisap batangku sendiri. Hatiku tergelak2 dengan sensasi ini. Seperti mabuk daging. Mencium kepala koneknya. Menjilat2. Mengulum2 kepalanya lagi. Memang sedap dan padat batangnya. Terasa mampat dagingnya bertahta dimulutku. Barulah tahu gilanya orang2 yang selalu menghisap dagingku. Memang ramai dari mereka yang menggilakan batang yang besar panjang tebal nie. Koneknya masuk semuanya dalam mulutku. Rasa cam nak terbegik juga. Heran jugalah.
Macam manalah mereka semua boleh handle konekku nie. Aku tersenyum2 sendiri memikirkannya. Aku menutup mulutku erat. Menyedut2 penuh. Pertama kali aku merasa konek yang sesedap ini. Mungkin kerana hayal2an menghisap konek sendiri yang membuatku lebih ghairah. Menyonyot dan menarik keluar batangnya. Power jugalah. Dagingnya mengeras2 gila. Terngiang2 digambaran hayalku menghisap konekku sendiri. Aku memulakan kulum2an pusingan keduaku. Sensasi juga. Terasa puas. Aku menggengam2 sedikit koneknya. Tak sekeras konekku lagi tapi takpe. Aku cubalah menyetim2kannya.
Aku mahu juga merasakan menghisap daging panjang keras gila. Selalu lihat orang menghisap konek yang keras membuatku lebih gian dengannya. Stim sangatlah. Aku menyedut2 ghairah kali ketiga. Koneknya mengeras2 sedikit. Keluar airmazinya sikit. Aku terhenti. Badannya tergerak2 juga bila aku menyedut2 dagingnya. Mulutnya masih menakluk batangku panjangku. Naluri ingin berbuat seperti itu membuak dalam sanubariku. Belum puas menghisap2 koneknya. Aku nyonyot berkali2 juga. Masukkan semuanya dalam mulutku. Menyedut2. Badannya bergerak2 memberi reaksi. Kerasnya menghairah2kanku lagi.
Mulutku tak lepas2 mengulum2 dagingnya. Sedang asyik menyedut2 batangnya aku terasa air dimulutku. Dia terpancut pula. Baru beberapa minit aje aku hisap2. Aku tak sempat lagi nak keluarkan koneknya. Airmani pekatnya mengumpul dalam mulut eratku. Dia meneran2 kesedapan menekap punggungnya rapat kewajahku. Aku tak tahu buat apa. Jadi aku menyonyot aje dapatkan sisa dagingnya. Dia terbaring lesu dan baring dikatil. Batangnya terkeluar. Airmaninya mengalir2 keluar dari mulutku. Wajahnya sayu serta sedih. Hampa. Dia mengeluh panjang. Nada yang mengecewakan. Aku jadi kesian.

*Nantikan 13 Amp Fuse Part 2 (LAST PART)*

HAI ANAKKU, SUNGGUH SEMUA INI SALAHKU
Parenting part sekian2

Foto ini diambil sekitar 2 tahun yang lalu. Usia rei baru hitungan bulan.

Waktu itu seorang teman di grup dengan sengaja berkomentar, “Jangan dikasih tv dong. Kasian.. Anak umur segitu ga bagus kalau kena tv dan gadget.”

Lalu apa tanggapan saya?

Sebagai ibu muda dengan tingkat emosi yang masih suka meledak-ledak, saya gak terima. Sebagai ibu muda yang sedang berjuang dengan status barunya, saya sebel dikomentarin.
Sebagai ibu muda yang emang belum belajar banyak tentang parenting yang baik, saya ga mau tau.

Karena… orang yang komentar masih single.

Dalam hati, saya malah balik nyinyir.

“Eh kamu ya, nikah aja belom. Gatau rasanya jadi ibu. Gatau rasanya jadi stay at home mom, yang ga punya pembantu. Berharap si bocah anteng sebentar biar ibunya bisa masak ala kadarnya, sekedar makan setelah lemes disedot Asinya sama bocah, sekedar mandi, sekedar rehat nonton tv. Kalau ga ada pengalihan gini. Mana bisa emaknya ngerjain yang lain.”
😒😒😒

Fix… Saya membela diri.

Lalu…

Waktupun berlalu…

Rei makin kecanduan nonton kartun di TV. Favoritnya dulu adalah Marsha and the bear.
Yang jelas-jelas ngobrolnya pakai bahasa rusia. 😩😩

Setiap saya ngerjain sesuatu, dia maunya nonton TV.

Kalau enggak di setelin TV, anak ini mengamuk dan tantrum.

Pikir saya “Ah gapapa lah. Yang penting anteng. Bisa di sambi ngerjain urusan rumah tangga.”

Makin lama….
Anak ini beneran anteng banget kalau di depan tv. Dia bisa ketawa-ketawa sendiri tiap si marsha jahil. Atau tiap si Bear jatuh guling-guling dikerjain marsha.

Kalau acara marsha nya bubar, dia akan nangis mengamuk.

Kalau g lagi nonton tv, dia ngapain? Ya seperti lazimnya anak-anak, dia akan pecicilan kesana kemari mainan apa aja.

Memasuki usia setahun dimana seharusnya anak sudah mulai mengucap beberapa kata dengan jelas, anak saya masih mengoceh pakai bahasa bayi. Mana kalau ngamuk minta apa sukanya tantrum dengan aksi mukulin kepala atau berguling-guling di lantai. Setiap dipanggil namanya, dia cuek-cuek aja.

Sampai di sini… Saya dan suami mulai kewalahan, tapi masih menganggap wajar. Baru setahun ini. Di amati dulu lah. Begitu pemikiran saya.

Secara motorik memang ga ada keterlambatan dalam diri anak saya. Hanya beberapa hal yang saya pikir (lagi-lagi menurut saya) WAJAR.

Apakah itu?

1. Anak saya dari bayi suka kagetan. Kalau ada suara keras seperti klakson mobil atau orang teriak dia akan bangun sambil menangis. Mitosnya, kalau orang jawa “Dulu pas baru lahir gak di gebrak ya?” 😓 😓

2. Ketika sudah bisa jalan, dia suka sekali tiba-tiba jalan jinjit. Seperti tidak mau kalau kakinya kotor. Dia juga ga suka tidur di selimutin (padahal pakai AC). Dia ga mau menginjak karpet atau keset bulu-bulu.

3. Setiap habis mandi lalu disisir rambutnya dengan sisir berbentuk sikat, anak ini selalu terlihat tidak nyaman. Pernah bahkan sampai menangis.

Memasuki usia 2 tahun anak saya masih juga belum bisa bicara. Jangan tanya seberapa dongkolnya saya tiap dapat pertanyaan dari para kerabat “Kog belom bisa ngomong sih?” atau ketika rei ngoceh “Haduuuuh cah ganteng, kamu ngomong apa kog kayak bahasa alien.”

(Emangnya udah pernah ketemu alien?)
😌

Sampai akhirnya demi memuaskan para pemberi kritik, saya bawa Rei ke sebuah klinik tumbuh kembang.

Hasil konsultasi pertama saat itu bikin saya seketika gak sreg.

Kenapa?

Hla masa tiba-tiba dibilang anak saya ‘speech delay mengarah ke Autis’.

HAH… APAAA….!!!

Segampang itukah menyatakan seorang anak itu Autis?

“Hallooo… Gini-gini saya pernah dapat perkuliahan dengan materi Autisme ya. Seingat saya tes untuk diagnosa autis itu buwaaanyaaak. Gak cuman di tes denver doang. Lalu masa karena anak saya cueknya setengah mati, asyik dengan mainannya lalu bisa dibilang autis. Gitu?
No no no… ”

Lagi…. Emosi dan ego “ibu muda” saya bergejolak.

Saya gak terima. Titik.

Seketika itu saya males membawa anak saya ke klinik tumbuh kembang lagi.

Tapi dengan berbagai desakan, dan hasil perenungan saya sebagai seorang ibu yang memang merasakan ada yang salah dengan tumbuh kembang anak, akhirnya saya googling lagi. Mencari second opinion. Mencari pengalaman ibu-ibu lain dengan anak yang belum bisa bicara sama sekali di usia 2 tahun. Mencari apapun yang bisa saya ketahui dengan keyword “autisme”, “speech delay”, “keterlambatan bicara” dan lain lain.

Akhirnya saya menemukan klinik yang ga terlalu jauh dari rumah, bisa dijangkau sendiri naik motor. Saya pun mendiskusikan lagi dengan suami.

Apa katanya?

“Yang bilang anak kita autis itu siapa? Gak usah di dengerin kenapa sih? Orang anaknya baik-baik aja. Nanti kalau udah waktunya pasti juga bisa ngomong.”

Hyaaak… des… Suami saya pun sama ngeyelnya dengan saya dulu.

“Tapi mas, kan ga ada salahnya juga cek lagi. Daripada aku kepikiran. Nanti, apapun hasil tesnya seenggaknya kita tahu apa yang harus dilakuin. ”

Ribut lah kami malam itu.

Akhirnya apa?

Saya bawa Rei konsultasi lagi. Naik motor sendiri sambil gendong bocah pakai babycarier.

Luaaaar biasaaa kan.

Ayahnya cuman saya watsap, “aku ke klinik udah janjian mau observasi Rei.”

Selama kurang lebih satu jam penuh observasi dilakukan oleh terapis di klinik tsb.

Saya juga diharuskan mengisi form tanya jawab seputar riwayat kesehatan kehamilan dan riwayat kesehatan anak sejak dia lahir. Masih dilanjutkan dengan wawancara.

Selama observasi, saya tidak diperbolehkan masuk ke ruangan. Dari luar terdengar suara Rei yang menangis meraung-raung. Entah diapain itu bocah di dalam. Mau ngintip pun rasanya gak tega.

Ya Allah… kenapa lagi itu anak. Saya terus meneguhkan hati kalau keputusan yang saya ambil ini tepat.

Hasil dari observasi hari itu adalah anak saya benar-benar “Speech delay” alias Terlambat Bicara.

😭😭

Mau nangis aja rasanya. Merasa bersalah sama diri sendiri.

“Anak baru satu aja kog ga bisa ngurusnya sih?”

“Kenapa juga dulu ngasih anak TV !”

“Kenapa dulu gak dengerin peringatan temen?”

“Kenapa? Kenapa?”

“Semua salahmu…”

Bermacam-macam perdebatan dalam hati.

Tapi mau gimana lagi lah. Nasi sudah jadi bubur. Kalau punya mesin waktu, mungkin saya sudah balik ke masa dia masih bayi. Saya ga akan ngulangin kesalahan macam ini lagi.
😭😭😭

Hei nak.. Maafin ibumu..

Semua ini salahku… 😭😭😭😭

***

Pertanyaan saya ke terapis saat itu adalah “apakah speech delay itu berarti anak autis?”

“Oh enggak bu. Salah satu gejala anak autis memang telat berbicara. Tapi tidak semua anak yang telat berbicara dikatakan autis. Untuk anak ibu, dia telat bicara lebih dikarenakan kurangnya fokus dan cenderung hiperaktif. Dia perlu diberikan kegiatan-kegiatan tertentu yang merangsang pusat sensorinya agar dia fokus dan informasi bisa masuk. Itulah nanti yang kita namakan terapy sensory integrasi. Selama ini kan anak cenderung suka nonton tv. Indranya asyik menikmati gambar di tv, padahal secara sensori dia belum bisa menangkap gambar yang bergerak cepat seperti tayangan TV.
Jadi nantinya kita berikan terapi untuk membuka pusat sensori di otaknya. Selama anak belum bisa menerima informasi yang masuk dengan benar, darimana dia bisa merespon dengan benar juga. Ibaratnya kita mau masuk ruangan yang dikunci, ya kita cari dulu kan kuncinya yang pas, biar kita bisa masuk lalu keluar lagi.”

Untuk kasus anak ibu, kalau dilihat dari usianya yang baru 2 tahun masih termasuk Golden Age. Kita akan berikan terapi untuk mengejar ketinggalannya. Beda dengan kasus dimana anak baru dibawa kemari setelah usianya lewat dari 5 tahun. Biasanya saya marahin itu orang tuanya “Kog baru dibawa sekarang sih pak buk?!”.

Anak-anak speech delay yang cenderung lebih cepat ditangani akan lebih nampak hasilnya dibandingkan yang sudah lewat golden age. Kalau sudah lewat 3 tahun saja, penderita speech delay biasanya akan dilakukan tes untuk mendeteksi adakah gejala-gejala autisme lain yang menyertai.

Alhamdulillah… dapat penjelasan yang bagi saya masuk akal dan melegakan. Bukan sekedar “hai buk, anakmu autis”.

Menurut sang terapis, penyebab speech delay itu bermacam-macam. Jadi nantinya penanganannya disesuaikan dengan penyebabnya.

Dari nomer 1-3 yang saya sebutkan di atas ternyata erat kaitannya dengan proses sensori di otak anak. Itulah kenapa kelainan proses sensori bisa menjadi salah satu penyebab anak mengalami keterlambatan bicara.

Jadi siapa yang bilang jadi ibu dan mengasuh anak itu mudah?

Menjadi seorang ibu itu bagi saya berarti harus belajar lagi. Lebih legowo dengan kritik dan masukan. Kalau memang tidak paham ilmunya, gak akan ada salahnya belajar lagi. Ya meskipun ga semua teori seputar parenting bisa di tiru dan dilakukan.

Untuk para orang tua dimanapun kalian berada, semoga pengalaman saya ini bisa dijadikan pelajaran.

Hikmah dari memiliki anak dengan speech delay adalah, saya menyadari bahwa:

“TV dan gadget itu sungguh tidak memberikan manfaat untuk balita terutama mereka yang usianya di bawah 2 tahun.”

Oleh: Risca Widyasari Anisa

Perempuan (yang katanya) Harus Bisa Masak

Saya gak suka masak! Kira - kira begitu yang dulu saya rasakan terhadap kegiatan oseng mengoseng di dapur. Sangat tidak efisien baik secara waktu maupun tenaga. Oke, mari kita lihat konteks saat itu. Saat itu saya memiliki berbagai macam kesibukan, mulai dari kuliah, kerja part time, organisasi yang seabrek dan amanah organisasinya sering kali sangat strategis. Juga fakta bahwa saya merasa belum ada kewajiban untuk memasak. Bisa masak bukan prioritas saat kuliah dulu, masa itu tanggung jawab publik jauh lebih menyita waktu dan pikiran. Udah gak hobi, gak prioritas pula makin - makin ga terbiasa masak.

Sebagai seorang perempuan alpha yang dominan, saya orang yang cukup terbuka menyatakan argumentasi saya terhadap sesuatu. Termasuk persoalan skill perempuan ini yang konon katanya wajib. Dulu kerap kali saya berbeda pandangan dengan teman - teman saya di organisasi kala kami sedang chit chat di grup whatsapp. Ngomongin sesuatu mulai dari yang penting sampai yang kultural. Ada satu obrolan yang menarik dan masih saya ingat, saat itu para teman laki - laki sedang berdiskusi, saya lupa awal mulanya kenapa, yang jelas mereka menyatakan bahwa perempuan itu wajib bisa masak. Mereka itu lagi masa - masa 20 an awal, obrolannya seputar galau - galau terselubung heu. Saya yang awalnya malas bergabung dalam obrolan macem itu, kontan ikut dalam obrolan karena geregetan. Saya berargumen perempuan gak harus bisa masak. Paling tidak, itu bukan syarat untuk perempuan dipilih atau tidak menjadi seorang istri. Yang benar, perempuan harus membenahi pola pikirnya, mengisi pikirannya dengan pemahaman dan ilmu pengetahuan baik agama maupun umum, baca buku yang banyak, memiliki wawasan yang luas. Kenapa? Karena kelak ia akan menjadi seorang teman diskusi untuk suaminya. Seorang teman cerita yang pola pikirnya akan di copy paste oleh anak - anaknya. Anak - anak akan melihat dunia dari sudut pandang orang tuanya, terlebih ibunya. Jadi saya berkesimpulan, perempuan penting untuk membentuk pola pikir yang baik sebelum dituntut untuk bisa skill ini dan itu. Tapi saat itu mayoritas dari mereka tidak sepakat. Saya sungguh tidak mengerti, apa sebegitu pentingnya bagi mereka dimasakin sama istri? Hahaha. Yang saya ingat dalam hati saya tercetus sebuah keinginan kecil. Kalau begitu, semoga kelak saya bisa dipertemukan oleh laki - laki yang tidak mempermasalahkan soal masak memasak sebagai isu utama pernikahan. Seseorang yang memiliki visi, yang menanyakan visi dan impian saya lebih utama dari yang lain. Apakah saya sudah bertemu dengan laki - laki yang seperti itu? Biar waktu yang menjawab :)

Memasak adalah perkara yang mudah, sungguh. Sebab memasak termasuk ke dalam hard skill (tapi memasak yang enak mungkin lain cerita ya haha). Paling tidak perempuan se- anti apapun memasak pasti bisa bikin masakan yang bisa dimakan meski hanya seonggok telor ceplok :D (itu mah saya kalau ogah masak tapi laper). Tapi memperbaiki pola pikir, menyusun kerangka berpikir yang baik adalah proses yang panjang dan rasanya tak pernah selesai karena terus menerus di uji. Baik oleh tantangan maupun masalah. Toh, perempuan ketika sudah menyayangi sesuatu, ia akan melakukan yang terbaik. Termasuk mulai memasak, dengan upaya lebih bisa jadi dari yang tadinya gak suka masak justru malah jadi chef handal (who knows). Apalagi jika ia memahami kalau memakan masakan ibunya sendiri adalah kebahagiaan bagi seorang anak. Dan dibawakan bekal oleh istrinya sendiri adalah suntikan semangat yang cukup untuk melewati satu hari penuh. Jadi kalau suatu saat kamu bertemu dengan perempuan - perempuan alpha lainnya, dan dia gengsi untuk bilang akan belajar memasak, menjahit, atau segala skill yang ‘cewe banget’ jangan terlalu percaya. Bisa jadi dalam hatinya tersimpan tekad untuk memberimu banyak kejutan :) Sebab dalam mind set seorang perempuan alpha bukan akan menerima apa ia dari orang lain, tapi bisa memberi apa ia untuk yang lain dengan kerja kerasnya.

Ceritanya hari ini pertama kalinya saya masak ayam bumbu pangsit dan langsung berhasil, ludes dalam beberapa menit dimakan sama adik adik dan orang tua. Ini bukan lagi nyombong, tapi saya mau bilang apa yang saya yakini terbukti bahwa memasak tidak sesulit itu buat perempuan. Orang emang udah naluri perempuan dari sononya begitu. Di cie cie in pula karena saya masak -_- sungguh menyebalkan. Makanya jadi curhat heheu.

Eh, tapi saya serius untuk temukanlah laki - laki yang tak menilaimu dari hard skill yang kamu miliki :) Tapi memilihmu karena inter-intrapersonal skill dan karaktermu, terlebih jika kamu adalah pribadi yang ingin terus belajar. Dengan begitu kamu dipilih karena istimewa unik sebagai kamu. Bukan sebagai tukang masak hehe (bercanda) :D.

©Alizeti

#1 DISIPLIN

Kata dosen saya, Pak Aldo, seorang entrepreneur harus punya sikap dan budaya disiplin. “Kalau kamu masih susah untuk bangun pagi, coba deh kamu kerja dulu di orang lain. Dari kerja itu kamu akan belajar untuk bangun pagi, disiplin, tepat waktu,” kata beliau.

Omong kosong deh orang ingin sukses tapi tidak disiplin, tidak punya target yang berusaha dia tepati, tidak punya tekad untuk memenuhi tujuan - tujuan yang telah dia tetapkan. Mimpi siang bolong itu namanya. 

Maka mulailah dari hal - hal kecil. Tetapkan target setiap hari, pencapaian apa yang ingin dipenuhi. No pain no gain, kata orang bijak.

Dulu, supervisor saya, Mba Fitri, tahu bahwa kelemahan kerja saya adalah random, mudah lupa, meremehkan hal - hal, dan mudah panik. Maka oleh beliau, saya dinasihati untuk membuat list task to do setiap hari. Dengan demikian saya tahu prioritas mana yang perlu didahulukan; mana yang belum dikerjakan; dan target - target apa yang perlu segera dipenuhi.

Setiap kali saya menyelesaikan task, saya mencoret task itu di list. Ada perasaan senang dan tenang ketika saya menyelesaikan sebuah task, yang membuat saya bersemangat mengerjakan task yang lain. Hingga sekarang pun di desktop saya punya file excel yang berisi target saya sehari - hari.

Ga perlu yang hebat - hebat isi listnya, asalkan dari list itu kita belajar mendisiplinkan diri untuk memenuhi target. Percaya atau tidak, isi list saya seringkali remeh temeh semacam ‘cuci baju’, ‘ambil baju di laundry’, atau ‘masak tempe mendoan’. 

Tentu saja tidak semua orang perlu disiplin, tergantung dengan tujuan dan visi misi hidup. Bagi yang memilih hidup senang dan santai, barangkali menjadi disiplin bukan prioritas. Tapi bagi yang memiliki tujuan dan visi misi lebih ketat dari itu, disiplin adalah salah satu pilar penting.

Disiplin adalah salah satu cara kita memperlakukan waktu dengan efisien dan penuh rasa syukur. Dengan disiplin, kita bisa memanfaatkan waktu agar tidak terbuang percuma, agar selalu terpakai untuk hal berguna, dan tidak sia - sia. 

Jadi, cuma mimpi kosong kalau kita punya cita - cita tapi tidak punya tekad disiplin untuk mewujudkannya.

*Catatan ini dalam rangka mengingatkan diri sendiri untuk disiplin memenuhi target di bulan Juni 2017

NICE HOMEWORK #8 : MISI SPESIFIK HIDUP DAN PRODUKTIVITAS

Bismillah…Ini nulisnya sambil merasakan detak jantung  yang bergerak lebih cepat. Karena memikirkan judul dari NHW ini, Misi spesifik hidup dan produktvitas.Fine, selamat berjuang! Semoga setelahnya enggak bakal bingung lagi tentang bagaimana caranya menjadi hamba yang bermanfaat, yang manfaatnya luas untuk banyak orang. Aamiin.

Alhamdulillah, sudah sampai NHW 8, insyaAllah minggu depan akan sampai pada materi kelas terakhir. Masih berkaitan dengan NHW 7, harus diingat dengan baik bahwa “Rejeki itu pasti, kemuliaan yang harus dicari”. Sehingga produktivitas hidup kita tidak selalu diukur dengan besarnya rupiah yang kita dapatkan, melainkan seberapa meningkat kemuliaan hidup kita dimata Allah dan seberapa manfaat hidup kita bagi alam semesta.

Be Professional, Rejeki will Follow

Be Professional, bersungguh-sungguh dalam menjalankan peran. Kesungguhan dan keistiqomahan seseorang dalam menjalankan peran hidupnya akan meningkatkan kemuliaan dirinya di mata Allah dan kebermanfaatan untuk sesama.

Rejeki will Follow, rejeki setiap orang itu sudah pasti, yang membedakan adalah nilai kebermanfaatan dan keberkahannya seiring dengan bersungguhtidaknya seseorang menjalan apa yang dia BISA dan SUKA. Uang akan mengikuti kesungguhan, bukan bersungguh-sungguh karena uang.

maka sekarang, kuatkan niat dihati untuk terus menjalankan aktivitas-aktivitas yang kita BISA dan SUKA tanpa pikir panjang. Karena kalau terlamu lama berfikir, kemungkinan waktu kita akan habis tanpa karya. Allah sudah punya maksud tertentu ketika memberikan kita sebuah kemampuan. Apabila kita jalankan terus-menerus kemungkinan itu adalah misi hidup kita.

Bahagia seseorang yang telah menemukan misi hidupnya. Jika ia menjalankan aktivitas produktifnya maka akan terasa begitu bermakna. Bagaimana ciri seseorang yang telah menemukan misi hidupnya?

Selalu bersemangat dengan mata yang berbinar-binar

Energi positifnya selalu muncul, rasanya tidak pernah capek.

Rasa ingin tahunya tinggi, membuat semangat belajarnya tinggi.

Imunitas tubuhnya naik, sehingga jarang sakit, karena kebahagian itu imunitas yang paling tinggi.

Ada tiga elemen yang harus kita ketahui berkaitan dengan misi hidup dan produktivitas :

Kita ingin menjadi apa (Be)

Kita ingin melakukan apa (Do)

Kita ingin memiliki apa (Have)

Untuk menjawab pertanyaan ini, sebenarnya saya sudah lebih banyak merenung sejak sebulan yang lalu. Dan Alhamdulillah, ternyata NHW kali ini sejalan dengan perenungan tersebut. Saya ingin menjadi muslimah cendikia yang penuh dengan karya-karya untuk agama, bangsa dan negara. Jadi yang ingin saya lakukan adalah menuntut ilmu setinggi-tingginya, seluas-luasnya, dimanapun, kapanpun dan dari siapapun hingga dengan ilmu-ilmu tersebut saya bisa menjadi muslimah yang bermanfaat. Hingga akhirnya dimanapun Allah menempatkan saya, saya mampu beradaptasi dengan cepat dan terus istiqomah menjaga semangat berkarya. Yang ingin saya miliki dalam hidup ini mungkin sesuatu yang abstrak, yaitu keberkahan dari Allah atas segala aktivitas yang saya lakukan. Bagaimana agar Allah ridha? Hal sederhananya adalah dengan tidak menyia-nyiakan waktu dan tidak banyak berkeluh kesah.

Dari 3 aspek dimensi waktu ada 3 periode yang perlu kita perhatikan :

Apa yang ingin kita capai dalam kurun waktu kehidupan kita (Lifetime purpose)

Apa yang ingin kita capai dalam kurun waktu 5-10 tahun kedepan (Strategic plan)

Apa yang ingin kita capai dalam kurun waktu satu tahun (New year resolution)

Lifetime purpose saya adalah berbagi lewat tulisan. Melalui proses membuat tulisan adalah salah satu cara saya untuk memparipurnakan apa-apa yang saya pelajari dalam kehidupan ini. Sehingga nantinya, saya ingin terus berkarya lewat tulisan seiring dengan fase-fase kehidupan yang akan saya jalani. Untuk membuahkan tulisan yang baik maka saya harus bersungguh-sungguh dalam menjalani setiap fase kehidupan tersebut. Dan semoga karya tersebut bisa diwariskan kepada anak cucu saya dan bisa menjadi jalan untuk menambah amal jariyah hingga hari akhir kelak. Semoga Allah mampukan.

Untuk itu, strategi plan yang ingin saya bangun selama 5 tahun kedepan adalah :

Lulus S2 (2020) dengan beasiswa

Menulis buku-buku (Pranikah, Parenting, Catatan Perjalanan, scholarship hunter,tentang kuliah, bisnis, projek-projek dakwah, membangun masyarakat madani)

Umrah

Menjadi istri dan ibu yang Handal (Sholihah, Cerdas, mampu mengelola finansial keluarga, Jago Masak, Stay beautiful, Stay Awesome, penuh kasih sayang)

Menjadi Ibu rumah tangga yang profesional, fokus mendidik anak sesuai fitrahnya

Memiliki bisnis yang menghasilkan dan bisa dikontrol dari rumah dan dari mana saja

Memastikan Pendidikan adik-adik lancar dan dapat menjalani harinya dengan baik. Menemani proses ke-5 adik saya menjadi sarjana

Membantu orang  membuat peternakan, dan memastikan semuanya berjalan lancar

Start short course dalam bidang menulis dan bisnis

Dan terakhir, berikut ini adalah hal-hal yang akan saya perjuangkan untuk menjalani hari selama setahun kedepan.

Menikah

Jadi Asisten Pribadi suami

Daftar Kelas Matrikulasi Bunda Sayang dan aktif di komunitas IIP

Mendapatkan beasiswa dan bisa kuliah ke LN

Bisa Masak

Menambah hafalan minimal 1 juz

Fokus Belajar dan diskusi untuk membangun pondok penghafal Al-qur’an

a.       Cari referensi

b.      Cari role model

c.       Menambah Jaringan

d.      Menambah Ilmu

e.      Belajar jadi Ibu Asuh

Nulis Tumblr pakai bahasa Inggris yang baik

Jadi relawan minimal 2 kali, daftar di indorelawan.com

Buat projek kebaikan- Dakwah kreatif

Merintis bisnis, membangun jejaring, mencari role model dan mentor bisnis

Menemukan misi spesifik hidup dan produktivitas adalah jalan untuk berlomba-lomba dalam kebaikan menuju jannah. Dengan siapa kita berlomba? Dengan diri sendiri, mengalahkan ia yang malas dimasa lalu. Dan juga cara berlomba untuk mendapat perhatian Allah dengan orang-orang setujuan. Berlomba bukan untuk saling mengalahkan, tapi berlomba untuk bersama-sama membangun diri dan saling menginspirasi.

Mungkin ada perasaan dihati kecil kita (atau mungkin hanya saya), apakah kita mampu dan layak mewujudkan setiap mimpi-mimpi kita? Jawabannya, mulailah dengan perubahan. Karena pilihannya hanya satu, BERUBAH atau KALAH.  Semoga Allah memampukan dengan karunia-Nya yang begitu luas. Ar-rahmaan, Ar-rahiim semoga engkau mengenggam mimpi itu dengan erat.

Salam sepenuh cinta,

Bandung, 24 Juli 2017

ProyekTKB #2: Pemikiran tentang Jodoh

Usai lulus universitas, kita tidak hanya disibukkan dengan keseruan memilah dan memilih hendak melanjutkan kuliah lagi atau bekerja terlebih dahulu. Ada kalanya, satu pilihan lain muncul dan menjadi alternatif jalan hidup usai menyelesaikan studi di perguruan tinggi. Menikah. Menikah seringkali menjadi salah satu pilihan para mantan mahasiswa. Pemikiran tentang pernikahan ini bisa jadi muncul karena beberapa hal. Pertama, karena merasa sudah membutuhkan dan sudah mampu. Kedua, karena memang sudah rindu (yaelah). Ketiga, karena pengaruh teman-teman (biasanya kawan-kawan dekat yang menjadi kompor, memberi motivasi, men-cie-cie-kan-mu dengan seseorang hingga kau terbawa perasaan, seolah-olah setelah pulang wisuda kau bisa langsung menikah saja rasanya). Keempat, karena dorongan orang tua.

Dalam kasus saya, pemikiran tentang pernikahan muncul pertama kali karena hal keempat, dorongan orang tua. Kemudian semakin diperparah dengan alasan ketiga, pengaruh teman-teman dekat. Lamanya dikompor-kompori kemudian meluluhkan hati, membuat jadi rindu. Hahahaha. Apasih.

Apapun alasannya, munculnya pemikiran tentang pernikahan dalam alam pikir seorang manusia berumur 20-an adalah hal yang wajar. Bahasa klisenya, memang sudah saatnya, sudah masanya. Sama seperti ketika kita berumur 12 tahun, sudah saatnya masuk SMP. Atau saat kelas XII SMA, sudah saatnya ikut les atau belajar lebih giat untuk masuk perguruan tinggi. Pemikiran itu muncul begitu saja karena sudah saatnya. Tapi, menikah itu sendiri, saatnya kapan bagi tiap-tiap orang, masih menjadi rahasia #boooom #kemudian #baper

Bicara tentang pernikahan, tentu kita tidak sedang membicarakan diri kita sendiri. Menikah, seperti yang pernah disampaikan oleh (Yang Mulia Ayahanda) Pidi Baiq, tidak sama seperti menjadi pilot yang (hanya) dengan masuk sekolah penerbangan saja kemudian lulus kemudian bisa menjadi pilot (sendiri). Pemikiran tentang menikah tentu tidak lepas dari pemikiran tentang jodoh (jangan baper please, jangan). Iya. Bagaimana kita bisa menikah jika tak ada partnernya? Kan enggak ya. Makanya, pernikahan itu nggak sederhana karena membutuhkan kesediaan orang lain.

Lalu, jodoh itu apa sih?

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia:

jodoh/jo·doh/ 1 n orang yang cocok menjadi suami atau istri; pasangan hidup; imbangan ; 2 n sesuatu yang cocok sehingga menjadi sepasang; pasangan ; 3 a cocok; tepat.

Sedangkan dalam Al-Qur’an, jodoh dibahasakan dengan istilah lain, yaitu zauji (suami) dan zaujah (istri).

Di umur saya yang 23 tahun (1,5 tahun lalu maksudnya) ketika pemikiran tentang jodoh itu muncul, hal-hal yang ada dalam bayangan adalah bahwa pernikahan merupakan kumpulan dari berbagai hal bahagia yang mengganda seiring adanya teman hidup. Pemikiran itu muncul tidak lepas dari pengaruh banyaknya tulisan dan ‘kajian’ yang menyajikan indahnya menikah (menikah muda khususnya). Jarang sekali yang dengan tegas dan lugas menjelaskan bahwa menikah itu menggandakan kebahagiaan sekaligus kewajiban (atau mungkin saya aja kali ya yang waktu itu tidak gencar mencari tahu?). Banyak lho teman saya yang bapernya sampai baper banget gara-gara kenyang dijejali kajian yang isinya indah-indahnya menikah muda saja. Jadi, menurut saya, mungkin ada baiknya materi kajian pemuda itu jangan itu-itu mulu yang dibahas. Karena hidup bukan hanya tentang itu (azek!). Dan, sebagai anak muda, ada baiknya jangan cuma datang ke kajian yang ngebahasnya menikah-menikah aja. Datang juga ke kajian lain yuk. Semangat yuk!

Pemikiran tentang jodoh terus berkembang seiring dengan bertambahnya umur (ceilah). Menuju seperempat abad, pemikiran tentang jodoh menjadi tidak sederhana. Benar bahwa seiring bertambahnya usia, kita menjadi kurang idealis dan cenderung realistis. Saya bukan penganut faham realistis dalam hal percintaan (malah cenderung berfaham romantis-melankolis wkwk). Tapi seiring waktu berjalan, kedewasaan yang bertambah dan pandangan yang menjadi lebih luas, realitas menjadi tidak bisa dipisahkan dalam hal memilih jodoh.

Paling tidak, ada beberapa hal yang bisa menjadi pertimbangan dalam menilai apakah seseorang adalah jodoh yang baik (khususnya memilih suami, karena saya perempuan). Ini adalah kesimpulan pribadi, dengan ilmu yang masih sedikit.

1. 4 hal pertimbangan sesuai syariat: Fisik, Harta, Nasab dan Agama

a. Fisik

Kesesuaian fisik menjadi salah satu kriteria dalam memilih jodoh. Meski bukan hal yang sangat prinsip, kecenderungan terhadap hal ini penting dalam menjaga pernikahan. Dengan adanya kecenderungan terhadap seseorang, kita akan selalu ingat alasan kita ketika memutuskan memilih sehingga tidak sibuk menghitung kekurangan-kekurangan yang muncul dalam perjalanan pernikahan yang memakan waktu setengah kehidupan itu. Merupakan hal fitrah jika kita menyukai seseorang karena fisiknya, asal tidak menjadikan kita lupa bahwa agama tetap menjadi yang utama.

b. Harta

Terlebih dalam memilih suami, harta merupakan sesuatu yang patut dipertimbangkan. Harta di sini, dalam prinsip saya pribadi tidak saya artikan berdasarkan banyaknya. Harta yang menjadi pertimbangan di sini adalah harta yang halal dan berkah serta berkaitan dengan kesungguhannya mencari nafkah. Dia yang pekerja keras bukankah patut dipertimbangkan? #eeaa

Makanya, kamu, semangat ya kerjanya~

c. Nasab

Peribahasa buah jatuh tidak jauh dari pohonnya mungkin tidak selalu benar. Ada kalanya buah jatuh jauh dari pohonnya karena berbagai hal: terhembus angin kah, dipetik koala lalu dilempar kah dan sebagainya. Namun, peribahasa ini juga tidak salah. Sama dengan logika buah jatuh tidak jauh dari pohonnya, nasab menjadi salah satu pertimbangan dalam mencari jodoh yang baik. Anak yang baik biasanya lahir dari keluarga yang baik. Anak yang bertanggung jawab biasanya dididik oleh ayah yang mampu memberi contoh bagaimana bertanggung jawab. Namun, sekali lagi, di dunia yang serba tidak terduga ini, tidak semua A akan B atau semua C akan D. Cukuplah ini menjadi pegangan kita seraya bersiap dengan kejutan-kejutan tak terduga.

d. Agama

Tentu bukan menjadi khilafiyah lagi jika agama merupakan hal prinsip yang harus dipertimbangkan dalam memilih jodoh. Pemahaman yang baik tentang agama berpengaruh terhadap jalannya pernikahan serta tujuan akhirnya. Dalam hal ini, agama yang dimaksud bukan hanya tentang pemahaman yang baik dan ilmu yang banyak saja, namun juga tentang kesungguhannya dalam belajar. Pernikahan adalah ibadah yang panjang yang di tengah jalan banyak sekali ujian. Untuk menghadapi berbagai ujian itu, tentu membutuhkan upgrade diri yang tidak hanya sekali-sekali, tapi berkali-kali dengan semangat dan kesungguhan yang tidak boleh main-main. Di sinilah point pentingnya, penilaian agama bukan tentang yang dimiliki saat ini, namun juga potensi berkembangnya di tahun-tahun yang panjang kemudian.

2. Interaksi dengan Ibunya, Anak-Anak dan Teman Dekat

Simpelnya, interaksinya dengan Ibu (yang telah mendidik dan melahirkannya) akan memperlihatkan kemungkinannya berinteraksi dengan perempuan lain, yaitu istrinya. Pun dari sini, kita dapat melihat bagaimana potensinya dalam mendidik anak laki-laki kita untuk menghormati kita di kemudian hari. Interaksinya dengan anak-anak memperlihatkan kemampuannya mendidik, menyayangi dan meredam ego. Sedangkan, interaksinya dengan teman dekatnya menunjukkan dari lingkungan seperti apa dia dibentuk.

3. Prinsip Hidup: Apa dan Sejauh Mana?

Menikah adalah ibadah yang memakan waktu lebih dari setengah kehidupan. Dalam waktu yang panjang itu, kita membutuhkan partner yang mempunyai prinsip hidup yang jelas: apa dan sejauh mana? Prinsip hidup ini merambah prinsip dunia hingga akhirat. Melihat sampai mana ia berfikir tentang tujuannya menikah, dapat memberikan gambaran bagaimana ia memandang sebuah pernikahan dan bagaimana ia akan membawa keluarganya. Pun dari sini kita bisa melihat kemungkinannya apakah kita bisa berkembang bersama dengannya atau tidak.

4. Ridho Kedua Ibu

Seorang wanita (hanya) membutuhkan ayahnya untuk menikah, sedangkan seorang laki-laki tidak membutuhkan siapapun untuk menikah. Akan tetapi, sebaiknya pertimbangkan pula restu dari orang tua, terutama Ibu. Khususnya bagi laki-laki karena sampai kapanpun Ibu akan tetap menjadi Ibu. Tanggung jawab anak laki-laki terhadap Ibunya tidak terlepas pasca dia mempunyai istri. Hal ini berkaitan dengan poin selanjutnya (poin ke 5).

5. Kamu dan Ibunya

Sebagai seorang istri (nantinya) hal ini menurut saya menjadi penting untuk diperhatikan oleh setiap perempuan. Dalam beberapa kajian pernikahan yang pernah saya ikuti, ada banyak topik yang menyinggung tentang hubungan menantu perempuan dengan Ibu mertuanya. Tidak jarang hubungan keduanya bermasalah. Mulai dari hal kecil seperti “Kok kamu jarang masak?” sampai hal biasa yang kalau kita nggak paham hukumnya bisa-bisa menggelincirkan kita ke dalam dosa, seperti “Memangnya nggak boleh ya kalau gaji suamimu yang juga anak ibu sebagiannya untuk ibu?”. Satu hal yang harus dipahami oleh setiap perempuan adalah: Sampai kapanpun, suamimu itu tetap anak Ibunya. Dan, satu hal paling mendasar dalam menilai hubunganmu dengan (calon) Ibu mertua adalah “Apakah kamu bisa mengalah padanya?” Sebab posisi seorang perempuan sebagai istri tidak akan pernah bisa menggantikan posisi seorang Ibu bagi anak laki-laki. Seperti keinginan setiap perempuan untuk terus dihormati oleh anak laki-lakinya kelak, seperti itu jugalah yang beliau rasakan. Jawaban dari pertanyaan tadi mungkin bisa menjadi pertimbangan dalam melanjutkan proses atau tidak, tentu setelah melalui pertimbangan-pertimbangan pribadi.

Hal ini pun penting dipahami oleh laki-laki, sebab banyak pula konflik antara menantu perempuan dengan Ibu mertuanya yang justru disebabkan karena seorang suami tidak memahami mana yang harus diprioritaskan (justru membentak ibunya karena lebih mencintai istrinya), tidak memahami cara memberikan pengertian yang baik kepada istri (justru memarahi istrinya yang mungkin khilaf dan kurang sabar) dan tidak memahami bagaimana menemani istrinya dalam perjuangan mengalah tersebut (justru dibiarkan sendirian dalam sedih dan sepi yang berkepanjangan).

6. Dia dengan Ayahmu

Sama pentingnya dengan interaksi seorang istri dengan Ibu mertuanya, interaksi seorang (calon) suami dengan Ayah mertuanya pun sama pentingnya. Sebagai perpanjangan tangan dari seorang ayah atas tanggung jawabnya dalam menjaga anak perempuan tercinta, tentu hubungan, komunikasi dan pola pikir antara seorang laki-laki dan seorang ayah harus sejalan dan baik. Hal ini bisa dilihat dari cara keduanya berinteraksi satu sama lain.

7. Hubungan dengan Keluarga Besar

Menikah bukan hanya tentang dua orang. Lebih luas, menikah adalah tentang dua keluarga. Oleh karena itu, meski menikah adalah terkait janji antara dua orang manusia, sejatinya menikah adalah tentang menyatukan dua kultur yang berbeda. Karenanya, interakasimu dengan keluarga besarnya serta interaksinya dengan keluarga besarmu menjadi hal yang bisa dijadikan pertimbangan dalam memilih jodoh yang baik. Bukankah akan sangat membahagiakan bila dua orang dapat menyatukan dua keluarga besar sehingga kedua keluarga tersebut bisa saling membantu dalam kebaikan? Aih luar biasa pastinya.

Beberapa point tersebut adalah yang bisa kita jadikan pertimbangan dalam memilih jodoh yang baik. Tentu point-point tadi penuh dengan subjektivitas saya sebagai penulis. Sangat mungkin point-point ini tidak sama dengan yang orang lain punya. Pun point-point ini bisa jadi berubah seiring saya mendapatkan asupan ilmu baru.

Jika point-point tersebut ada dan bernilai positif dalam diri seseorang, kita bisa mengambil kesimpulan bahwa dialah jodoh yang baik. Dialah yang ditunjukkan Allah pada kita sebagai laki-laki atau perempuan yang suami-able atau istri-able.

Setelah mendapat kesimpulan: DIA JODOH YANG BAIK

Pertanyaannya sekarang adalah: JODOHNYA SIAPA DIA?

Nah. Kalau itu, jawabannya cuma Allah aja yang tau. Kita hanya bisa mencari tau dengan membulatkan keyakinan, membuat langkah-langkah ikhtiyar dan memaksimalkan doa. Wkwkwk.

Selamat Menemukan.
Semoga Dimampukan, Disegerakan.

tentang ProyekTKB di sini
1. ProyekTKB #1: Memilih Jalan

Assalamualaikum..
Formula menjemput Rezeki:

1. DHUHA. Jika kita selalu buat 2 Rakaat, sekarang ubah lebih rakaat. Makin lama makin meningkat.
Selepas Solat Dhuha kita perlu baca surah Al-Waqiah. Waktu DHUHA rasakan getaran kita untuk menjadi apa, contohnya jika ingin jadi JUTAWAN. Doalah jadi JUTAWAN BERKAT..

2. TAHAJJUD. Bangunlah menunaikan solat ini setiap malam. Tambahkan juga bilangan rakaat tahajjud ni. Muhasabah diri dan mintalah pertolongan Allah sebulat-bulatnya..

3. AL QURAN. Bangun pagi jangan buka hp atau rancang nak buat apa2 dulu, mandi dan ambil wudhuk terus baca Al-Quran & terjemahan walaupun 1 ayat..

4. ZIKIR - Ya Wahhab 40,000 kali setiap hari selama 7 hari. Jika tiada perubahan buatlah sehingga 40 hari..

5. SOLAT BERJEMAAH, terutama lelaki. Orang lelaki juga diminta telefon ibu 1 hari 5 kali atau lebih..

6. SILATURRAHIM. Jangan memecahkan silaturrahim. Maafkan mereka yang pernah sakiti kita dengan hati yang yang lapang dan tenang..

7. BERSEDEKAH. Sedekah punyai satu power yang luar biasa. Allah gandakan 10 & boleh digandakan lagi 700 kali..

8. SOLAT AWAL WAKTUSolatlah di awal waktu. Jika tgh susun 40 batu, tiba ke batu yang ke 39 azan berkemandang, sambunglah batu terakhir selepas solat..

9. BERGANTUNG PENUH DENGAN ALLAH. Jangan mengharapkan manusia di luar sana..

10. TAWAKAL DAN USAHA. Minta sepenuh hati kepada Allah, baru usaha.

4 amalan surah setiap hari.
● Surah Yaasin- Setiap solat fardhu
● Surah Al-Waqiah-Waktu Dhuha
● Surah Ar-Rahman- Waktu Asar
● Surah Al-Mulk - Sebelum tidur

Lain-lain:
1. Minumlah air masak 3 liter sehari.

2. Jika yang perempuan mulalah pakai stokin. Sebab penyakit bermula dari kaki.

BILA SEMUA AMALAN TELAH DIBUAT, SEGALANYA AKAN BERUBAH..

Wallaahua'lam..

#sharingiscaring

Jenjang Karirku

1. Pejuang ASI-X (anak usia 0-6 bulan )

Goal : Bayikecil masih 100% bergantung pada ASI. Pekerjaannya hanya berkisar seputar menyusu-bobo-pup-pipis-menangis dan membuka mata sesekali. Karenanya, goal dari posisi ini adalah sukses secara eksklusif memberikan ASI. Dan saya sebagai Ibu baru bisa merasa bahagia dan terbiasa dengan peran baru yang diiringi rasa yang tak ada di kamus definisi.

Jobdesc : Menyusui sejam sekali (catatan : frekuensi ini bisa berubah-ubah tanpa pemberitahuan sebelumnya 😂), ganti popok 30 menit sekali, cuci popok (sebelum pake popok sekali pake) setiap hari, ‘ngejemur’ bayikecil pas baru usia 0-2 minggu tiap pagi, mandi+dandanin bayikecil biar sehat bersih cantik wangi, mengobservasi apa saja kebutuhan bayikecil dari ekspresi muka dan tangisannya, ‘memaksa’ diri supaya tetap happy demi si bayikecil, mengetahui milestone yang idealnya dilalui bayikecil, memberi stimulasi sesuai milestonenya, dan tentu saja JAGA RONDA.

Skill yang dibutuhkan:
Multitasking skill >> Note, mesti bisa gendong anak sambil nyuci, nyapu, ngepel, ngejemur, nyetrika, masak, bahkan shalat.
Kemampuan membaca pikiran dan tangisan bayikecil
Kemampuan menggendong, bercerita (baca : Ngomong sendiri), bernyanyi, menenangkan diri (baca : Ngga panikan)
Kemampuan tidur di waktu-waktu sempit.
Kemampuan autodelete komentar-komentar dari sebelah supaya ngga baper (pas awal2 masa pasca-persalinan si ibu baru ini lebih sensitif) 😄

2. Pejuang MPASI (anak 6-12 bulan)

Goal : ASI tidak lagi mencukupi 100% kebutuhan gizi. Penting untuk mengenalkan beragam menu MPASI. Tentu dengan memperhatikan faktor keseimbangan dan kecukupan gizi. Bukan asal kenyang dan bayikecil menyukai. Oleh karenanya, goal dari posisi ini adalah sukses mengenalkan makanan2 pendamping ASI yang bergizi .

Jobdesc : Jobdesc posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah job baru yakni pilih-pilih metode MPASI, mempersiapkan menu MPASI, mempersiapkan menu alternatif kalo-kalo menu pertama ngga laku, memfasilitasi ruangan dan benda-benda yang mendukung untuk kegiatan makan bayikecil, membereskan kekacauan yang timbul saat makan.

Skill :
Skill pada posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah kemampuan memasak dan mempersuasi bayikecil supaya mau makan.

3. Pejuang Berat Badan (anak 12-18 bulan)

Goal : Bayikecil sudah berubah menjadi bayibesar yang tingkat mobilitasnya tinggi. Kerjaannya bukan lagi sekadar bobok-pup-nenen-mamam dan tengok kanan kiri. Kakinya sudah lincah berlari. Tangannya sudah lihai menggapai benda tinggi. Tubuhnya butuh lebih banyak asupan energi. Di masa ini, berat badan anak pun menjadi topik pemikiran dan pembahasan yang seksi. Di sisi lain, bayibesar cepat bosan dengan makanan yang itu-itu lagi. Karenanya, goal dari posisi ini adalah memvariasikan menu makanan dan memastikan kecukupan gizi buah hati agar grafik berat badan si bayibesar membuat ibu merasa senang hati.

Jobdesc : Jobdesc posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah job baru yaitu menghias makanan semenarik mungkin supaya bayikecil lebih semangat makan.

Skill : Skill pada posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah skill baru yaitu kemampuan artistik.

4. Pejuang ‘Kemerdekaan’ (anak 18-24 bulan)

*My current position.

Goal : Bayibesar semakin senang melakukan banyak hal sendiri. Mulai ingin merdeka bahkan dari Ibu yang berjuang melahirkannya setengah mati. Mandi, memencet dispenser, pakai baju, naik tangga, pup, mengupas pisang, tak boleh diintervensi. Kata “Enggak” jadi kata paling favorit sehari-hari. Memang sudah masanya bagi bayibesar menumbuhkan otonomi. Perasaan bahwa ia pun boleh berdikari. Karenanya, goal dari posisi ini adalah mengantar bayibesar pada 'kemerdekaannya’ dengan bekal percaya diri.

Jobdesc : Jobdesc pada posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah job baru yakni memahami arti kata-kata yang diucapkannya sehingga bisa menghargai keinginan, pilihan, dan pendapatnya; menerjemahkan kata-katanya pada orang lain sehingga orang tsb juga bisa memahami dan menghargai si bayibesar; memberi kesempatan pada bayibesar untuk memilih dan melakukan beberapa hal sendirian.

Skill : Skill pada posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah skill baru yakni menguasai kamus bahasa bayibesar, serta mampu menahan diri dari perasaan sedih yang sering muncul ketika menyadari ternyata waktu berjalan sangat cepat dan anakku sudah bukan bayi lagi….

____

Soon, akan ada promosi 'jabatan’. Insya Allah. Brace myself for the next position : Pejuang Penyapihan, lalu, posisi-posisi selanjutnya yang akan jauh lebih menantang. Karirku masih panjang!

What a career! So, who says I am jobless? 😂

Well, it’s though but honestly satisfying.
Kadang saya terlalu dangkal memaknai pengasuhan sebagai kegiatan satu arah, di mana anaklah yang menjadi fokus didikan. Padahal, di saat yang sama, anak pun secara tidak langsung sedang 'mendidik’ saya, untuk menjadi manusia yang lebih dewasa, pandai mencari solusi, cakap dalam berkomunikasi, tidak mudah marah, senantiasa bersabar, mudah bersyukur, bekerja keras, ulet, tekun, telaten, cekatan, ceria, dan banyak lagi. Cuplikan perjalanan 'karir’ di atas sedikit menjelaskan bahwa saya belajar banyak hal.

Ah, terima kasih Allah atas kesempatan 'karir’ yang Engkau anugerahkan lewat perantara guru kecilku. Hanya kepada-Mu lah hamba menyerahkan segala urusan soal “rewards dan benefits” bukan pada makhluk manapun…

P.S. Mungkin jenjang karir semacam ini tidak akan kita temukan di profil LinkedIn atau CV Applicant manapun. Inilah sebagian kecil dari karir Ibu dan Ayah kita dalam membesarkan kita. Semoga profil orang tua kita tercatat di buku tamu surga-Nya.

[Ribet]

Kamu harus tau ini. Bahwa jatuh cinta sama saya itu ribet. Kalau memang benar kamu jatuh cinta sama saya, kamu harus siap-siap dengan segala keribetan yang saya punya. Kamu harus memaklumi segala yang saya mampu atau tidak mampu. Yang saya bisa atau belum bisa. Kamu harus banyak-banyak membesarkan hati menghadapi saya yang sangat apa adanya. Mau?

 Saya bukan perempuan cantik ala ala perempuan muda zaman sekarang. Yang berlipstik, berpensil alis, berbedak tebal. Perawatan muka dari berbagai salon kecantikan. Jadi intinya, saya tidak cantik. Saya berpipi tembam, kulitnya nggak putih mulus, kering pula. Berkacamata pula. Makanya selalu ada saat dimana saya merasa saya terlalu berani mencintai sosok seperti kamu, tapi disisi yang lain saya merasa tidak pantas mendampingi kamu. Aduh, siapakah saya ini dihadapan kamu? Hanya gadis kecil berantakan yang sudah dengan sebegitu beraninya mencintai kamu.  Btw, maaf ya, selama ini sudah lancang suka rindu-rindu ke kamu. Kamu nanti mungkin akan malu kalau datang ke undangan teman-temanmu bersama saya. Kamu mungkin harus dengan supersabar menjawab omongan-omongan ketus mereka.

Saya hobi meracau. Cerewet. Kamu mungkin akan risih mendengar ocehan-ocehan saya yang selalu memekakkan telingamu. Saya akan dengan cerewetnya mengomelimu kalau terlambat makan, terlihat kelelahan karena terlalu sibuk berkegiatan, atau mengingatkan ibadah ini itu. Belum lagi kamu harus mendengarkan cerita macam-macam dan aneh-aneh saya.Juga hobi saya yang suka mengajak diskusi sebelum tidur atau diwaktu santai lain, pagi hari setelah mengaji bareng mungkin? Saya nanti akan banyak tanya ini itu. Cerewet bukan?

Saya bukan perempuan anggun, halus, pendiam dan tenang. Saya bahkan suka panik sendiri. Termasuk panik kalau tiba-tiba kamu demam. Panik kalau kamu berkomentar ternyata masakanku kurang asinlah, keasinanlah, kepedasanlah, ga sedaplah. Panik kalau kamu sudah selarut itu belum pulang kerumah. Saya akan dengan perasaan was-was merapal do’a-do’a diruang tamu sambil menungguimu yang belum pulang. Mana bisa saya tidur dikamar kalau kamu belum pulang? Dan seperti yang saya bilang tadi, saya cerewet, kamu harus siap-siap saya bom dengan berpuluh-puluh pesan pada ponselmu dari saya yang menanyakan apakah kamu baik-baik saja atau tidak.

 Saya ini cengeng. Dikit-dikit nangis. Mungkin nanti kamu akan sering menemukan saya yang diam-diam sesenggukan. Entah karena terharuan, atau emang benar sedih karena suatu hal. Atau mungkin lagi marah. Kalau marah, saya lebih suka nangis ketimbang meluap-luap. Kamu nanti akan kuwalahan menenangkan saya. Kamu harus rela menyediakan pundak dan waktumu. Aduh merepotkan sekali, kan?

 Saya perempuan ceroboh. Mungkin nanti kamu akan sering menepuk dahimu kalau tiba-tiba saya lupa menaruh ponsel saya dimana. Padahal disaat yang sama kamu khawatir menanti balasan pesan dari saya. Sudah tau kalau mau pergi berdua malah ponsel saya tiba-tiba mati garagara sebelumnya belum dicas, dan pas kita pisah disuatu tempat kamu akhirnya kebingungan mencari saya.  Suka kesasar kalau keliling kota pakai angkutan umum. Suka lupa. Dan semua jenis kecerobohan aneh lainnya. 

Oiya, saya suka menulis. Terutama menulis tentang kamu. Semenjak dulu bukankah kamu adalah sumber inspirasi-inspirasi saya? Kamu tahu? Nanti saya akan sering menyodorkan hasil tulisan saya ke kamu sambil bertanya, ‘Bagus nggak?’. Kamu harus siap-siap risih karena saya mintai tolong membaca sodoran tulisan-tulisan saya yang jelas-jelas ga bagus. :(

 Tapi, hey, saya tipe perempuan yang mau belajar apapun. Saya tahu saya tidak pintar masak, tapi saya akan belajar memasak terutama memasak masakan kesukaan kamu. Saya tahu saya ceroboh, tapi saya mau belajar untuk mengurangi kecerobohan saya. Saya tahu saya manja dan merepotkan, tapi saya mau sekali belajar mandiri dan independen. Saya tahu saya kurang agama, bisakah kamu mengajari saya tentang seluruh kitab yang kamu pelajari? Saya tahu saya berantakan, tidak terjadwal, bisakah kamu mengajari saya kedisiplinan dan keteraturan? Bisakah kamu mengajari saya makna kehidupan?

 Saya juga pendengar yang baik. Saya akan dengan senang hati mendengarkan keluh kesahmu. Memberi saran sebaik mungkin. Menenangkan sepenuhnya. Kamu boleh ceritaaa apa saja. Saya akan menangkap setiap detail perkataanmu.

 Kamu hanya perlu menambah sedikit saja kesabaran untuk memahami dan mengajarkan saya banyak hal. Dan yang terpenting adalah, saya sangat bersedia diajak bersusah-susah dari nol bersama kamu menata masa depan. Menjadi keluarga yang diridhoi Semesta dengan penuh penuh. Yang hebat. Sepertinya hanya itu yang bisa saya lakukan.

 Jadi, kamu masih mau jatuh cinta sama perempuan ribet seperti saya ini?

anonyymiss  asked:

Can you please suggest blogs to me? Thank you. ☺️

Annyeong haha 😂

@elementalalchemist
@dakilanggerlpren
@dakilangboyyfriend
@hansporkandbeanss
@pakyuwithlovee
@estranghera
@ohitsqueenx
@guhgoh
@noveeembs
@hiswordwillstand
@noli-me-tangyna
@mryosolalaki
@masungit-daw
@dramamoputangiina
@nagtataengbolpen
@chescarriffic
@chelseajpg
@walang-por-e-ber
@hugmokotight
@faceless-man
@hindiakochinito
@hindichinita
@afrodietyyy
@paw-zan
@hey-its-kiffxr
@samisamisamice
@aywabyu
@naligawsaneverland
@walangmagawasabahay
@secretlangmuna
@sxlxniuuum
@babaengloyal
@xbabaengprogrammer
@daaamnpaolo
@doreeeeen
@babaengplywood
@clearlysillysalad
@anonyymiss
@shomaiprince
@serialkeeper
@diwatangtao
@magulongbuhokmagulongutak
@jeuzthegreat
@sailing-mansanas
@definitelyhandsome
@secretlyhandsome
@antukingpogi
@sorrywalangabs
@maartengpogi
@mrsxso
@aarnivorous
@xsintunado
@xchowkinglorieyat
@5moreminutesx
@someoneyoullneverforget
@kathleyn
@buhaynars
@findingcassiopeia
@babaeng-mahilig-sa-fries
@ex-masbitterpasakape
@hindi-ko-birthday
@awesomebella
@notyourbaesic
@notyourkenji
@masakate
@kneecalll
@sisangbuhayniya
@dakilang-option
@dakilangkyut
@dauntlessdemigod
@the-lois-mags
@lostininfinitespace
@rantsandwords
@nawawalanngurl
@my-feelings-untold
@kulotnapanda
@hahahagago
@kailanganngclosure
@iamidontdeservetobeyourromeo
@babaeng-singkit
@sikolohistang-baliw
@chocstogo1
@thebrypolar
@buhaybabae
@cjisinlove
@girlbehindthisblog
@nocturnaltraaaash
@jillaxkalang
@jemdaylo
@maspogipakesasayo
@chelungkot
@your-stalker
@xxsitsiritsitliitt
@ultimate-false-hope
@foureyedmonsteryeah-x

Ayan po hahahaha you’re welcome :)

Hujan Itu Aku

“ada hal-hal di dunia ini yang gak bisa aku gapai Re, meskipun mau sekeras apa aku berusaha. Ada hal yang kayak gitu Re. Jadi jangan selalu bilang bahwa aku bisa segalanya”

Ih masak? Coba sebutin 3 contoh hal yang gak bisa kamu lakuin?

Aku masih ingat betapa indahnya wajahmu karena sinar fajar pagi itu. Merekah menyapu  pasir putih indah tempat kita duduk 2 tahun lalu.

“Hemmm, mungkin kali ini aku jawab dua contoh aja ya.” Wajahmu masih menimang-nimang penuh cemas waktu itu, namun payahnya aku adalah aku tidak menyadari arti perasaanmu waktu itu. Aku hanya menggeleng penuh toleransi waktu itu.

“Pertama, aku gak bisa jadi penyanyi yang dipuja semua orang. Ya kamu tahulah apa sebabnya. Kata kamu suaraku lebih parah dari suara kaca yang pecah berkeping-keping di trotoar. Meskipun sampai sekarang aku gak ngerti kenapa pecahnya harus di trotoar.” Dan untuk kesekian kalinya aku masih ingat tawa hangat penuh kejanggalanmu waktu itu. Namun aku terlalu bodoh untuk bisa memahaminya. Aku begitu terlalu asyik tertawa waktu itu.

“Kedua, hemmm… aku gak bisa kembali ke masa lalu Re. Kembali ke saat di mana Ayah dan Ibuku sarapan terakhir bersamaku sebelum akhirnya mereka kecelakaan dan meninggal. Aku gak minta mereka buat gak meninggal, aku  hanya ingin bilang ke mereka kalau aku gak pernah nyesel ditakdirin buat jadi anak mereka, meskipun masa lalu mereka buruk di mata orang.” Kamu terdiam cukup lama waktu itu menatap ombak yang silih berganti dengan kicau burung, meributkan pagi yang sunyi. Yang kulakukan waktu itu hanyalah memelukmu penuh harapan bahwa kamu akan selalu baik-baik saja. Harusnya aku melakukan lebih dari itu. Harusnya aku mengatakan bahwa aku juga tak pernah menyesal mengenalmu dan bersamamu.

Hari berlalu demi hari sejak saat itu. Aku merasa kita masih seperti dulu, namun tenyata tidak bagimu. Nyatanya sejak awal, kamu telah merangkai cerita kita berdua sendiri saja Bi. Kamu curang. Harusnya kamu mengajakku melukis semua kisah kita hingga akhir. Bukan seperti ini. Kamu membuatku terlalu mencintaimu hingga “berpisah” tidak pernah muncul dalam otakku. Kamu telah berencana meninggalkanku sejak awal kita saling jatuh cinta di antara senja dan fajar. Maka harus kuapakan hatiku sekarang Bi? Bila hatiku sudah terlampau lekat dengan bayang-bayang hatimu.

“Re, kamu tahu apa hal ketiga yang gak bisa aku lakuin di dunia ini Re?. Aku gak bisa jadi jodoh kamu. Jangan cari aku mulai sekarang Re. Karena hal yang gak bisa kamu lakuin di dunia adalah kamu gak bisa lagi nemuin aku di diri Bi yang kamu milikin ini. Aku pergi Re.”

Aku sungguh masih menyimpan bunga mawar indah lengkap dengan kartu ucapan berisi kalimat petaka itu hingga kini Bi. Kamu telah membuatku lumpuh diseumur hidupku sebelum aku sempat berjuang. Kini aku mengerti, bahwa ada jenis cinta sejati yang tidak berakhir saling memiliki. Tak butuh aku menemukanmu dan kamu menemukanku saat ini, sebab kita akan sama-sama saling memahami bahwa ada kalimat perpisahan yang tidak bermakna perpisahan. Kita telah memahami bahwa janji kita untuk saling mencintai hingga usia kita berakhir akan selalu ditepati. Tidak peduli seberapa besar rasa rindu kita yang diselimuti kesendirian kita saat ini. Sejatinya, kamu masih tetap sama. Dan aku masih tetap sama. Meski semesta berusaha membuatnya tak sama.

“kamu lebih milih mana Senja atau fajar?”

“senja”

“kenapa? Ah kayaknya kamu tipe orang yang suka mengakhiri segala sesuatu deh”

“karena, aku suka. Sama kayak aku suka kamu Re. Gak ada alasan”

“yaudah deh. Kamu lebih milih mana danau atau sungai?”

“danau”

“kenapa?”

“karena lebih damai.”

“ih padahal danau itu egois menurutku. Gak mau berbagi sama yang lain.”

“kita diciptakan dengan porsinya sendiri-sendiri Re.”

“iya tuan, ini yang terakhir. Kamu lebih milih mana pelangi atau hujan?”

“hujan”

“kenapa? karena pelangi gak bakalan ada tanpa hujan? sama halnya kayak aku yang gak bakalan ada tanpa kamu?”

“karena buatku, hujan itu kamu.”

Aku baru menyadari tuan, bahwa peranku sebagai hujan dalam hidupmu sungguhlah tak mudah. Kamu menyiksaku penuh arti. Harusnya kamu menjadikanku sebagai langit di atas sana. Meski jauh, aku masih bisa melihat dirimu (pelangi).

Short story by Syarifah Aini (2017)