lisa beres

The Way I Lose Her: Filosofi Donat

Bagaimana jika yang selama ini kau kira tak peduli dan dingin-dingin saja itu ternyata masih menunggumu dengan begitu lapang dada?

                                                               ===

.

Siangnya sehabis istirahat beres, anak-anak panitia pada kembali ke ruang rapat dan mengerjakan tugas mereka yang lain. Karena tugas gue buat ngebantu Lisa udah beres, gue sekarang cabut balik lagi ke dalam kelas. Udah lama rasanya nggak belajar di kelas karena terlalu sering memakai jatah dispen. Dan karena kebetulan belakangan ini Cloudy lagi ogah deket-deket sama gue, jadinya gue agak bebas pergi ke mana pun yang gue mau tanpa harus diganggu kehadirannya.

Kelas saat itu masih ricuh, beberapa ada yang masih di kantin, sedangkan hampir 90% anak laki-laki lagi pada main futsal di lapangan. Sisanya di dalam kelas cuma beberapa cowok yang lagi tiduran di kursi belakang.

Gue iseng duduk di sebelah Ipeh yang lagi asik goyang-goyangin kepala sambil pake earphone di telinganya. Gue duduk begitu saja di sampingnya hingga dia sedikit terkejut. Tapi bukannya membuka percakapan, dia malah cuma senyum terus ngelanjutin goyang-goyangin kepalanya lagi dan tidak mempedulikan gue sama sekali.

Gue duduk bersenderkan tangan sambil senyum-senyum sendiri ngeliat ini bocah. Gimana enggak, rasanya masih nyaman banget kalau liat orang yang lo suka lagi ceria gini. Apalagi bisa duduk berdua berdampingan tanpa ada yang ganggu. Ikhsan, Nurhadi, Bobby, dan anak-anak rusuh yang lain lagi nggak ada di kelas jadinya gue nggak akan terganggu untuk terus diam-diam menatap Ipeh.

“Mbe!” Tiba-tiba Ipeh mencopot earphonenya sebelah. “Dengerin deh.” Dia nyolokin satu earphone ke telinga gue. “Enak kan lagunya?” Sambungnya lagi.

Gue angguk-angguk padahal gue nggak tahu apa enaknya dari lagu ini.

“Apa sih liat-liat mulu?” Kata Ipeh yang mendadak jadi salah tingkah.

Gue cengengesan sambil ngambil mainan robot-robotan sama sailor moon yang suka menclok di atas pensil kepunyaan Ipeh. Ini anak kelaminnya cewek tapi mainannya robot-robotan.

“Gimana kelas?” Tanya gue sambil masih sibuk mainin action figure di atas meja.

“Nggak gimana-gimana.” Jawabnya yang lalu merebut action figure Sailor Moon dari tangan gue. “Lo makin ke sini makin jarang masuk kelas gini, Mbe?” Tanyanya kemudian.

“Ya mau gimana lagi sibuk rapat Bazzar mulu gue, Peh. GRAAA!!” Balas gue sambil mukulin robot-robotan gue ke Sailor Moonnya Ipeh sampe loncat ke pinggir meja.

“Ih Kambing! Ngapain sih! Jadi loncat tuh Sailor Moon gue! Kalau nanti dia patah gimana?! Udah jarang yang jual tau nggak!” Ipeh mengambil Sailor Moonnya di pinggir meja. “GRAA!!” Teriaknya kemudian sambil bales mukulin Sailor Moonya ke robot-robotan gue.

Akhirnya kami perang mainan udah kaya bocah baru beli Happy Meal di McD.

“Gue banyak ulangan susulan ya?” Tanya gue di tengah-tengah perkelahian robot vs SailorMoon itu.

“Hooh.” Ipeh masih sibuk nabrak-nabrakin Sailor Moonnya ke robot gue.

“Ada ulangan ap..”

“Bentar!” Ipeh menutup mulut gue. “Ini liriknya lagi enak. You must not know about me, you must not know about me. I can have another you by tomorrow. So don’t you ever for a second get to thinking, You’re irreplaceable..” Ipeh nyanyi pake suara pas-pasan lengkap sambil niruin gerakan Beyoncé.

“Beuh dalem tuh liriknya. Buat siape?” Sindir gue.

“Mau tau aja lu. Sini balikin ah robot-robotan gue.” Ipeh merebut Robot-robotan yang ada di genggaman gue.

“Jangan doooong, bagus ini. Buat gue ya, Peh. Yah yah yah..” Gue memelas.

“APAAN?! Buat lu gigi lu gondrong! Kagak!”

“Ayo dong, Peh. Lagian kan elu cewek masa main beginian?”

“BODO AMAT. SINIIN!” Ipeh merebut paksa robot-robotan itu lalu kembali nyolokin mainannya ke atas pensilnya.

“Inget! Lu masih ada utang kalah taruhan sama gue.” Ipeh ngacungin ujung pensilnya ke muka gue.

“Iye-iye, lagian lo mau minta apa sih? Sekarang aja ngapa?”

“Nope. Today its not the right time.” Balasnya sambil masukin pensilnya kembali ke dalam cepuk.

“Firasat gue kaga enak.” Gue melepas earphone yang masih bertengger di kuping gue lalu menaruhnya di atas meja. “Peh.. sampe pulang sekolah gue duduk sama elo ya, Peh.”

Ipeh melirik.

“Ada angin apaan nih?” Balasnya curiga.

“Kangen.” Ucap gue singkat.

Ipeh hening. Matanya berkedip beberapa kali melihat gue yang menatap ke arahnya penuh arti.

“Gombal.” Balas Ipeh sambil menggulung earphonenya kembali ke dalam saku seragam.

Gue cuma ketawa melihat dia yang so-so jual mahal seperti itu. Gue memperhatikan Ipeh sekali lagi, rasa-rasanya kaya ada yang beda.

“Baru potong rambut ya?” Tanya gue.

Ipeh terkejut, “Eh? Kok tau?”

“Rasanya nggak sependek ini rambut lu kemarin.”

“Alaaaah, so so merhatiin. Ketemu gue aja kagak.”

“Yeee so tau lo kuda. Tiap lo keluar dari kelas kan gue merhatiin terus dari ruang rapat.”

“…” Ipeh masih diem pura-pura nggak denger sambil beres-beres buku pelajaran.

“Pacar apa kabar?” Tanya gue iseng.

“Nggak ada pertanyaan lain apa? Udah jarang ketemu, sekalinya ketemu malah nyebelin bener ya lu.”

Gue cengengesan lagi. Guru mata pelajaran baru udah masuk dan sekarang lagi nerangin di depan kelas. Gue dan Ipeh kembali serius mendengarkan. Tapi diam-diam gue masih melirik ke arah Ipeh yang sibuk menulis entah apa yang dia tulis, padahal gue aja nggak ngerti apa yang diomongin itu guru di depan.

Gue tengok ke atas meja, mencari sesuatu yang bisa gue mainin lagi kaya robot-robotan punya Ipeh barusan. Di sana gue nemu ada seonggok keresek item lagi mojok sendirian di antara ujung meja dan kursi orang di depan Ipeh. Gue rebut langsung aja itu keresek sambil ngeliat isinya. Sedangkan Ipeh masih diam nggak peduli betapa petakilannya gue siang itu.

“Wuih, beli banyak lo, Peh? Kelaperan ya?”

“Yeee, namanya juga bantu acara sekolah. Nanti juga yang makan bukan cuma gue.” Balasnya tanpa melihat sedikitpun.

“Minta atu yak?”

“Ambil.” Ipeh angguk-angguk.

Gue mengambil donat itu lalu sembunyi-sembunyi mengunyahnya di bawah meja.

“Pffft! Ini donat atau Mur Besi sih?! Kagak enak bener… Mana alot pula..”

Ipeh milirik, “Udah minta, protes pula. Nggak tahu terima kasih lu.”

“Tapi bener, Peh. Keras ini.”

“Mana? Sini.” Ipeh langsung nyomot donat yang udah tinggal separo di tangan gue lalu langsung memakannya bulat-bulat.

Karena mulutnya kecil, sekarang pipinya jadi menggelembung lantaran menelan satu kue donat bulat-bulat. Ditambah mulutnya yang jadi belepotan tepung donat warna putih.

“Hahahahaah gimana? Susah dikunyah kan? Makan tuh Donat Besi.”

Bug!
Kepala gue dikeplak pake sisir di atas meja.

Gue kembali mengambil satu buah donat lagi di dalam keresek, tapi kali ini gue nggak langsung makannya.

“Peh..”

“Hmm?” Dia menengok dengan pipi yang masih penuh dengan donat.

“Gue punya teori, Peh.”

“APAH.” Ipeh membuka mulutnya lebar-lebar, isinya keluar semua.

“Aduh kunyah dulu ngapa, muncrat semua oi!”

“HAHAHAH BI-AR-RIN!!” Ipeh makin menyemburkan isi mulutnya ke muka gue.

“JOROK!!!” Gue kalang kabut menutup muka, tapi dia cuma cengengesan.

“Apaan?” Tanyanya lagi.

“Judulnya Filosofi Donat.”

“Ah.. Males denger ah gue. Nggak akan bener ini teori lu tuh.”

“Yeee denger dulu, Peh! Kapan lagi coba kita bisa ngobrol-ngobrol kaya begini lagi.”

“Yowes, ngomong gih.” Jawabnya singkat.

“Filosofi Donat ini mirip seperti kita.” Gue mulai memutar-mutarkan donat di depan muka Ipeh.

“Lo tahu apa yang menjadi ciri khas dari kue Donat?”

“Ngg.. Manis?”

“SERIUS PEH!!”

“Bulat!”

“ONDE JUGA BULAT SETAN!!”

“Hahahaha bolong deh kalau gitu..”

“Nah iya, itu. Bolong. Bolongnya kue donat yang membuat kita bisa nebak tanpa pikir panjang kalau ini kue Donat dalam sekali lihat.”

“Ya semua orang juga nggak perlu mikir lama kali Mbe buat nyari tahu mana yang donat sama mana yang bukan.”

“…” Gue menatap Ipeh dengan tatapan, Peh-please-atuh-lah-sekali-kali-mah-hargain-teori-gue.

Dan Ipeh malah ketawa ketika gue menatapnya dengan tatapan seperti itu.

“Gue lanjut nih. Dulu.. Jean Hendri Dunant ketika pertama kali menemukan Donat, dia awalnya tidak membuat Donat bolong seperti ini. Dulu donat itu full tenga..”

“Bentar, Jean Hendri Dunant bukannya pendiri PMR ya? Kenapa dia jadi tukang donat sekarang?”

“YAUDAH BEBAS DEH SIAPA AJA PENEMU DONAT!! PLEASE!! ITU BUKAN POINT UTAMA DARI CERITA GUE!!”

“Terus kenapa lo ceritain kalau gitu? Mentang-mentang dulu dipecat dari PMR ya?”

“Ya Allah aib itu dibahas lagi cobak :(((“

“Hahahaha iya iya maaf maaf. Lanjut~” Ipeh lalu menaruh pulpennya dan kini mulai memperhatikan gue, tidak seperti sebelumnya yang masih terus menulis tanpa melirik sedikitpun.

“Awalnya, donat bisa bolong seperti ini itu tuh sebenarnya karena sebuah kesalahan. Jadi ada kesalahan pada pengadukan adonan atau entah apalah itu gue nggak tahu jelasnya. Udah jangan protes, pokoknya dengerin aja!”

Ipeh cengengesan.

“Terus orang-orang di dapur pada ketawa tuh ngeliat kue bentuknya abstrak gitu. Masa ada kueh bolong tengahnya gitu? Karena dulu harga adonan masih mahal, mereka nggak mau buang-buang apa yang sudah terlanjur salah tadi, akhirnya mereka coba bumbuin pake tepung dan segala gula-gulaan. Setelah itu, Peh. Ketika dicoba dan digigit untuk yang pertama kali, ada hal ganjil yang terjadi!” Gue antusias banget cerita udah kaya pak Raden.

“Apah apah apah?” Ipeh penasaran.

“Mereka kaget, ketika digigit, bibir mereka tidak belepotan dengan tepung dan segala gula-gula di atas kue donat itu. Kenapa mereka kaget? Soalnya ketika kue biasa yang datar itu digigit, otomatis gula di atas kue pasti nempel di bibir. Tapi kalau kue donat beda, ukuran kuenya pas di mulut, sehingga ketika digigit, bibir para pencicip itu tidak menyentuh tubuh kue yang lain, melainkan menyentuh lubang di tengah.”

“Hoo..”

“Nah, di situ lah awal mulat donat tercipta.”

“Mau makan donat aja pake banyak teori. Ribet banget ya Mbe hidup lo?” Protes Ipeh. Gue cuma ketawa.

“Terus? Teorinya mana?” Sambungnya lagi.

“Ini.” Gue mengacungkan Donat di depan muka Ipeh dan mengintip matanya lewat lubang donat tersebut.

“Lo tahu, makanan terkenal ini dulu tercipta dan diawali dari sebuah kesalahan.” Kata gue.

Ipeh yang mendengar hal ini langsung sedikit tersenyum, kayaknya dia tahu ke mana arah pembicaraan gue bermuara.

“Kesalahan yang awal mulanya diremehkan, ditertawakan, namun jika diberi kesempatan ternyata mampu menjadi suatu trobosan yang tidak bisa kita lihat sebelumnya, Peh. Yang mana itu bisa membuka jalan ke suatu hal-hal istimewa yang lain. Seperti sebuah hubungan, mungkin awalnya banyak orang berpikir bahwa itu adalah hubungan yang salah, yang tidak seharusnya, yang tidak sepantasnya. Tapi Filosofi Donat barusan mengajarkan kita bahwa sesuatu yang salah tidak selamanya menuntun kita pada pintu yang salah juga.”

“Ini lo lagi ngomongin gue?” Tanya Ipeh blak-blakkan.

“Hahahaha. Bukan elo! Tapi lagi ngomongin KITA!”

“Hahahahahahahaahah.” Tawa Ipeh meledak, sampai kami berdua ditegur guru di depan saking kerasnya.

Sambil memelankan suara, gue kembali melanjutkan Filosofi Donat karangan gue ini.

“Mungkin, Peh. Orang-orang berkata gue begok, atau elo begok, atau kita berdua itu egois. Gue begok karena telat, lo begok karena milih orang lain, kita begok karena diam di status ini. Ngerti kan maksud gue?”

Ipeh mengangguk-angguk sambil tersenyum ceria kaya anak kelas 5 SD dapet donat gratis.

“Tapi kita tidak tahu, apa yang membuat gue bisa tetap bertahan walau keadaannya seperti ini. Seharusnya kalau gue pinter, gue pasti memilih pergi, tapi ternyata enggak. Begitupun elo, seharusnya elo menghindar, tapi sekarang kita berdua masih ngobrol. Elo ngerasa kalau selama ini elo itu begok nggak sih, Peh?”

“Ngg.. Gue masih serius dengerin filosofi lo dari tadi sih, berarti ya emang gue begok.”

“Hahaha sialan lo. Tapi, Peh, coba hitung deh sudah berapa kali kita sempat ingin saling menjauh? Pasti banyak banget. Dari beberapa kejadian yang sudah pernah terjadi seharusnya gue marah, seharusnya gue pergi, tapi gue tetap nggak bisa untuk itu. Ada sesuatu yang membuat gue nggak bisa benci sama lo. Mungkin beberapa hari kemarin hingga hari ini gue berpikir itu adalah sebuah kesalahan, mungkin. Tapi kita nggak tahu ke depannya apakah ini memang benar sebuah kesalahan atau ternyata justru membuktikan bahwa Filosofi Donat gue barusan terbukti benar.”

Ipeh cuma ngeliatin gue dengan tatapan datar.

“Apa?” Tanya gue heran.

“Lo kebanyakan waktu luang ya, Mbe?” Jawabnya.

Gue kembali tertawa.

“Tapi coba pikirin lagi deh, Peh. Bener kan? Udah tahu salah tapi masih aja dijalanin.” Ujar gue mencoba meyakinkan Ipeh.

“Lo tahu ini salah, tapi kenapa lo nggak pergi, Mbe? Toh masih banyak yang bisa lo dapetin.” Bales Ipeh agak serius.

“Don’t know. Maybe this mistake worth to fight. Kalau menurut lo sendiri?”

“Don’t know. But when I let a day without talking to you, that day it’s just no good.”

“See? Kita begok kan?”

“Hahahaha bener! Kita bener-bener begok!” Kami tertawa berdua.

“But, if you know you can get better, why you didn’t try, Mbe? If your mind say this is wrong, why’d you still here?” Sambung Ipeh kemudian.

Gue mengambil satu donat lagi di dalam keresek, memutar-mutarkannya sebentar, lalu menggigitnya, “Because, you’re never wrong to do a right things.” Balas gue sok gagah.

Ipeh mengkerutkan dahinya, “Maksudnya?”

“Kamu tak akan pernah salah untuk melakukan sesuatu yang benar.”

“Oke thanks buat terjemahannya, tapi gue udah cukup fasih bahasa Inggris kok. Nggak perlu dibantu dijelasin juga udah tahu.” Bales Ipeh, “Maksud gue kalimat barusan intinya apaan, dodol!” Ipeh noyor-noyor kepala gue dan gue cuma tertawa.

“You know what, Peh? Because this..” Gue menunjuk ke arah gue dan Ipeh beberapa kali. “This is not a mistake. And because of.. This..” Kini gue menunjuk ke arah dahi Ipeh. “This is the right thing for me right now.”

Gue tersenyum dan dia hanya diam menatap gue.

BRAK!
Tiba-tiba papan tulis digebrak.

“DIMAS! HANIFA! Kalau Ibu lihat kalian tidak memperhatikan sekali lagi. Ibu suruh keluar ya!” Tiba-tiba guru di depan negur kami berdua. Sontak gue dan Ipeh yang tadi masih saling tatap dengan telunjuk gue ada di dahi Ipeh mirip kaya Film E.T itu langsung kelabakan.

“I-iya, Bu. Maaf.” Kata Ipeh gagap.

“Siap komandan!” Gue langsung pura-pura membuka buku dan menulis semua yang ada di papan tulis depan.

Walau sempat ditegur sama guru, namanya anak SMA ya kalau lagi asik ngobrol berdua sih kagak bakal mempan disuruh diem juga. Gue sama Ipeh masih cekikik-an sambil menulis segala materi yang ada di papan tulis. Gue dan Ipeh sempat tidak berbicara selama lima belas menit, sebelum kemudian..

“Gue kapan-kapan mau nyulik elo ah, Peh.” Gue menatapnya.

“Eh?” Ipeh terkejut, bolpennya sampe nyenggol tangan gue dan tintanya melintas panjang di lengan gue. Sialan.

“Maksud lo?”

“Ya ga ada maksud lain. Gue mau tiba-tiba nyulik lo. Nggak bilang kak Ai, nggak bilang mbak Afi, bahkan nggak bilang pacar lo.”

“Apaan sih ish ngelantur lo?” Ipeh kembali menulis.

Kami berdua pun tidak berbicara lagi, gue masih berpangku dagu memperhatikan guru di depan lagi komat kamit.

“Kapan?” Tiba-tiba Ipeh nyeletuk. Gue melirik ke arahnya.

“R-A-H-A-S-I-A” Balas gue bisik-bisik.

Ipeh nggak menengok dan masih so so sibuk nulis padahal gue tahu dia nggak nulis apa-apa dari tadi juga.

“Gue tunggu kalau gitu.” Ipeh berusaha menahan senyum sambil pura-pura memperhatikan guru di depan.

Mendengar jawabannya barusan gue juga jadi ikut tersenyum. Kini kami berdua lagi sama-sama berusaha menahan senyum tapi tetap saja tidak bisa. Ipeh pura-pura nahan senyum sambil sesekali menengok ke arah tembok atau akting ngambil buku di dalam tas. Sedangkan gue yang emang pada dasarnya nggak pernah kuat untuk nahan senyum hanya bisa buang muka melihat ke arah jendela sambil tersenyum layaknya anak kecil baru dapet hadiah judi ager-ager di depan SD.

.

                                                              ===

.

Jam 2 siang bolong seperti ini membuat Bandung lagi dalam keadaan yang super duper panas. Kayaknya neraka lagi bocor. Atau neraka lagi ngasih Free Trial One Day Pass ke orang-orang di dunia. Gue ngeluarin jari telunjuk dua detik keluar jendela aja pasti langsung item. Bawang putih juga bisa jadi bawang item saking panasnya siang ini. Tapi walau cuacanya lagi panas terik, anak-anak logistik dan anak-anak dekor tetap nggak bisa membuang waktu untuk sekedar istirahat.

Seluruh panitia hilir mudik keluar masuk lapangan, kantin, dan juga area dalam sekolahan. Ikhsan lagi serius bantu-bantu memasang tali yang melintang di antara atap sekolahan dan panggung. Cloudy entah lagi menghilang ke mana, yang gue sempat lihat sih dia tadi naik mobil bersama beberapa orang lainnya nggak tau pergi ke mana.

Anak keamanan yang lain juga pada ikut membantu dekor di lapangan, ada yang lagi membantu mendirikan baligho besar di depan sekolahan. Ada yang lagi bantu anak humas berkeliling ke seluruh kota untuk menempelkan pamflet di jalanan. Ada juga yang sibuk mewarnai terpal bambu di lapangan voli.

Pelajaran terakhir di kelas hari ini cuma satu jam doang, pelajarannya juga nggak penting-penting amat. Gue pamit sama Ipeh untuk mengambil jatah dispen lagi buat bantuin orang-orang yang lain dekor di lapangan. Tak lama setelah gue ke lapang, bel akhir sekolah akhirnya berbunyi. Dengan seperti itu anak-anak panitia kelas tiga pada berhamburan ke seluruh penjuru sekolah untuk membantu persiapan Bazzar.

Saking sibuknya bantu-bantu dekor lapangan, gue sampai nggak sempat untuk menyapa Cloudy yang baru saja lewat di belakang gue. Belakangan ini hubungan gue dengan Cloudy jadi semakin renggang, bahkan untuk saling menyapa pun tidak. Selain karena kesibukkan yang sudah terlalu mepet, persoalan pribadi yang belum selesai juga membuat kami semakin sulit untuk sekedar ngobrol ledek-ledekan kaya dulu lagi.

Setelah pekerjaan gue sedikit selesai, gue sempat curi-curi waktu sebentar buat istirahat duduk selonjoran di bawah pohon kersen lengkap dengan kertas amplas buat dipake kipas-kipas, sebelum kemudian gue dilempar kaleng Cat sama Ikhsan gara-gara selonjoran ketika yang lain masih sibuk kerja.

Emang kurang ajar temen gue yang satu itu.

Hari semakin sore, beberapa panitia ada yang memutuskan untuk pulang tapi ada juga yang masih melanjutkan ngurusin tetek bengek dekorasi Bazzar. Karena sudah gelap, pekerjaan di lapang terpaksa ditunda dan dilanjutkan di pendopo karena di sana pencahayaan jauh lebih terang.

Memasuki waktu Maghrib, anak-anak memutuskan untuk sholat sebentar di Mushola. Saat itu kebetulan yang lagi Adzan si Ikhsan. Emang dasarnya gue jail ya, pas tuh anak lagi Adzan, gue yang duduk di sebelahnya iseng ngegodain tuh anak.

“San..”

“San.. Jawab oi..”

“Oi dipanggil malah karaoke pake mic Mushola.”

“Oi San.. kalau mau Adzan minimal video 3gp di HP dihapus dulu.”

“Gila! Hebat eui bisa hapal lirik Adzan tanpa liat text!”

“San.. Adzan itu Reffnya yang mana sih.”

“San.. San.. San.. IKHSAAAAN~” Gue tarik-tarik sarungnya sampe talinya lepas.

Sebelum 5 detik kemudian ketika dia beres Adzan, muka gue dislepet pake sarung sampai gue terkapar di atas sajadah imam. Nggak selesai sampai di sana aja, setelah beres sholat gue iseng ngelempar kaos kakinya ke atas speaker di langit-langit mushola, dan dia ngebales dengan ngelempar sepatu gue ke lantai dua.

Goblok emang, lagi gelap-gelap gini gue jadi terpaksa pergi ke lantai dua sendirian. Mana di atas terkenal angker kalau udah gelap begini. Tuh anak emang kurang ajar. Nggak sportif jailnya.

Sehabis sepatu gue balik lagi ke habitatnya, gue melihat ada Cloudy lagi beresin mukena dan sekarang lagi siap-siap pake sepatu. Ikhsan yang kayaknya ngeliat gue merhatiin Cloudy dari tadi mendatangi gue lalu menyenggol pundak gue.

“Samperin gih. Kapan lagi ada kesempatan bisa ngobrol berdua.” Tukasnya.

“Enggak ah, ngapain juga. Ujung-ujungnya juga dicuekin.”

“Yaelah cemen amat jadi cowok. Nyesel loh entar.”

“Biar deh.”

“Hoo..” Ikhsan manggut-manggut doang.

Tapi tepat sebelum Cloudy pergi ke ruang rapat, tiba-tiba si Ikhsan nyeletuk.

“Clow!”

Gue terkejut.

Cloudy menengok.

“Sini dulu sebentar.” Katanya lagi. Dan Cloudy kini mendatangi kami berdua.

“Nih, si Dimas mau ngomong. Gue tinggal dulu ya biar kalian enak ngobrolnya berdua.” Ikhsan berbicara tanpa wajah berdosa sama sekali sambil pergi menenteng sebelah kaos kakinya lantaran jadi kotor setelah gue lempar ke atas speaker mushola.

Aduh..
Gue harus ngomong apaan nih?!

Cloudy hanya menatap gue dengan tatapan dingin seperti biasanya. Sedangkan gue nggak berani sama sekali menatap matanya. Cemen banget pokoknya gue saat itu.

“Ngg.. Anu.. Itu..”

“Apa?”

“Ti.. Tiket Ba.. Bazzar, Dee..” Gue kelabakan.

“Kenapa sama tiket Bazzar?” Tanyanya dingin banget kaya es buah.

“Anu.. Ngg.. Aduh gimana ya..” Gue kalang kabut mencari alasan yang masuk akal dan nggak terlihat seperti orang caper, “Itu.. u.. untuk panitia bisa dapet diskon nggak ya kira-kira?”

“…” Cloudy hanya terdiam di depan pertanyaan gue barusan.

“Tanya kang Ade. Jangan tanya gue.” Balasnya judes banget lalu ia berbalik dan pergi begitu saja meninggalkan gue sendirian.

Gue menghela napas panjang. Ya Tuhan.. gini-gini amat nasib gue.

.

                                                        ===

.

Sudah tiga hari gue lebih memfokuskan diri ke pekerjaan dekor daripada berhubungan dengan orang-orang di sekitar. Terus hubungan gue sama Cloudy? Ah gue harap itu sudah selesai, ada kalanya kita berhenti berjuang terus-terusan, mungkin kita butuh menyerah untuk tahu bahwa ada jalan yang lebih baik, yang menuju tempat yang lebih baik.

Tak selamanya menyerah itu buruk. Terkadang kita digagalkan Tuhan bukan untuk berusaha lebih keras, tapi untuk mengetahui bahwa pilihan Tuhan untuk kita itu bukan di tempat itu. Jadi daripada gue fokus sama Cloudy, alangkah baiknya gue fokus ke kerjaan. Mau coba fokus ke Ipeh, tapi dia di kelas mulu. Mau fokus sama Mai, dia beda divisi sama gue dan kerjaannya di luar sekolah terus.

Paling banter sekarang gue jadi lebih akrab dengan Lisa karena harus mendampinginya setiap hari. Tapi seakrab-akrabnya gue sama dia, kami ngobrol pun jarang banget. Nggak bisa rasanya ngobrol di luar tentang perduit-an Bazzar kalau sama Lisa, dan gue juga denger-denger kalau temen gue ada yang naksir sama Lisa. Jadi daripada ngerebut jatah orang mending gue mundur aja.

Pekerjaan di hari ketiga ini ternyata lebih banyak  dari yang sebelumnya. Mungkin karena semakin ke sini semakin terlihat bentuk nyata dekor Bazzarnya maka dari itu perubahan atau penambahan dekor pasti semakin gencar. Pekerjaan banyak disertai panas terik membuat penyakit lama gue kumat, dehidrasi.

Gue punya penyakit dehidrasi sedari masih janin, entah itu penyakit atau apa, tapi yang jelas jika gue kekurangan cairan (minum ya bukan cairan yang lain), seluruh kulit di tangan jadi sakit semua dan gampang berdarah. Orang tua gue udah tahu hal ini, dan hal itu juga yang menyebabkan mereka oke-oke aja kalau melihat anaknya ini sering sekali jajan Teh Kotak. Ya karena gue nggak bisa jauh-jauh dari yang namanya cairan.

Kalaupun nggak ada minum, gue pasti selalu lari mencari keran hanya untuk membasahi telapak tangan agar tidak terluka. Dan sialnya siang hari ini penyakit gue kumat, tangan gue perih semua. Sembari kelelahan karena sudah melakukan banyak sekali pekerjaan, ditambah cuaca terik, lalu sekujur tangan kesakitan, gue memutuskan untuk istirahat sebentar.

Gue pergi ke kantin buat beli Teh Kotak dingin. Kepala gue udah muter-muter rasanya, lidah menjulur keluar kaya ikan lagi kekurangan air. Keringat menetes dari semua bolongan yang ada di tubuh gue. Kebetulan duit gue cukup buat beli dua Teh Kotak sekaligus. Gapapa deh, gue lebih baik nggak makan daripada nggak minum.

Gue colok itu satu Teh Kotak dan menegaknya langsung sekali habis. Kemudian gue colok Teh Kotak yang satunya lagi. Kalau yang ini gue minum pelan-pelan buat dinikmatin. Tangan gue pun nggak berhenti megangin bungkus Teh Kotak yang masih berair biar tangan gue nggak kering-kering amat.

Sambil duduk di bangku panjang, gue mengambil koran kepunyaan kang somay buat kipas-kipas. Rasanya seger banget nenggak Teh Kotak siang-siang begini. Sambil masih selonjoran, gue melihat di pojok kantin ada Cloudy beserta teman-temannya lagi duduk-duduk juga. Emang ye, kalau cewek cakep mah kagak perlu kerja. Tinggal nunggu kerjaan beres terus nanti dapet pujian dari cowok-cowok. Pfftt

“Dim!” Tiba-tiba baru aja narik napas bentar, ada anak kelas dua ngedatengin gue dari lapang.

“Oi, kang.” Balas gue.

“Lagi kosong ya lo?”

“Eh?” Gue terbangun dari senderan gue. ‘Kosong apaan?! Gue baru selesai kerja rodi nih!’ Seharusnya itu yang gue katakan, tapi nggak jadi. Gue hanya angguk-angguk doang menjawab pertanyaan kakak kelas gue itu.

“Bantuin dong, Dim. Terpal sama tiang bambu udah pada dateng di gerbang sekolah. Tolong bantuin angkat-angkat dong. Ada banyak banget, gue ada keperluaan dulu nih ke kelas. Gantiin gue sebentar ya, Dim.” Katanya sambil terlihat buru-buru mau pergi.

Anjir! Itu kan tugas elo! Kenapa jadi harus minta tolong gue?! Lagian boong banget lagi ada keperluan ke kelas, paling juga pacaran di depan kelas. Lagian gue di lapang dari tadi kerja lah elo malah duduk-duduk aja sambil main basket. Giliran dapet tugas dari ketua OSIS baru deh langsung nyuruh adik kelas. Kadang senior tuh gini, semena-mena. Tapi ya mau gimana lagi, gue juga nggak mungkin nolak.

Walau tangan gue masih sakit semua, gue berdiri lagi bersiap untuk pergi ke gerbang dan mengangkat banyaknya terpal sama tiang bambu di sana. Sebelum tiba-tiba Cloudy menghampiri ke arah kami berdua. Gue kaget, kakak kelas gue kaget, kang somay yang korannya sempat gue pake buat kipas-kipas juga kaget.

“Kak.” Sapanya singkat.

“Eh Cloudy. Ada apa Clow?” Si kakak kelas mulai ganjen lalu mendekat ke arah Cloudy. Gue cuma mendengus pelan-pelan. Katanya lo ada perlu ke kelas, nyet!

“Dimas mau ke mana?” Tanya dia lagi.

“Oh itu. Gue minta tolong sama Dimas buat bawain terpal sama tiang bambu yang udah dateng tuh di gerbang.”

“Tapi, kak. Dimas harus nemenin aku pergi ngurus pembayaran cetak tiket. Tadi kang Ade juga udah bilang gitu. Bentar lagi kita berangkat. Nih tadi aku ninggalin dia sebentar buat minta data-data ke temen aku itu.” Cloudy menunjuk ke arah teman-temannya.

“Waaah.. Begitu ya? Yaudah deh kalau gitu biar gue aja yang bawa terpalnya.” Katanya sambil berlalu begitu saja

APAAN?!
KATANYA LO ADA KEPERLUAN DI KELAS WOI!!

Dasar kakak kelas nggak tahu diuntung. Bisanya nyuruh-nyuruh doang. Gue mendengus kasar selepas kepergian kakak kelas tadi.

“Thanks, Dee.” Kata gue sambil kemudian duduk lagi karena masih tidak kuat berdiri.

Cloudy hanya menatap gue, “Kalau sakit mending balik aja ke kelas. Atau ke PMR. Mau aku anter?”

Gue geleng-geleng, “Enggak usah, gue masih kuat kok. Cuma butuh istirahat sebentar aja.” Gue kembali kipas-kipas pake koran kang somay.

Dia mengambil Teh Kotak yang lagi gue pegang lalu mengocok-ngocoknya untuk ngecek isinya masih banyak atau enggak.

“Jangan kebanyakan minum ini. Nggak baik. Gula sama pengawetnya banyak banget. Minum air putih aja kenapa sih. Dari dulu sampai sekarang rasanya minum beginian terus.”

Gue hanya diam melihatnya. Cloudy lalu menaruh Teh Kotak itu di atas meja kantin.

“Gula sama pengawet di minuman ini itu sama kaya minuman soda. Tiap lo minum ini, yang ada lo malah semakin haus. Gitu terus hingga pada akhirnya gulanya numpuk di dalam tubuh. Efeknya nggak akan kerasa sekarang, tapi kerasa nanti pas lo udah tua. Gula darah lo jadi naik, terus bisa juga kena diabetes. Lo nggak tahu kalau salah satu penyebab penyakit jantung itu adalah gul-” Cloudy berhenti sebentar, “Lo ngapain sih malah senyum-senyum gitu? Gue lagi ngejelasin tahu nggak sih?! Nyebelin banget sumpah lo jadi orang!” Katanya sambil melipat tangan di dada.

Nggak bisa emang nggak minum ini sehari?” Sambungnya lagi.

“Bukan gitu..”

“Apa?”

“Ngg.. Soalnya..” Akhirnya gue menceritakan alasan kenapa gue selalu nggak bisa jauh-jauh sama minuman kemasan itu.

“Ya tapi kan bisa diganti air putih. Mana coba sini tangan lo.” Cloudy menarik tangan gue lalu melihat telapak tangan gue.

“Nggak kenapa-kenapa ah! Bohong ya lo?”

“Yeee.. Bukan kulit luarnya, tapi dalemnya yang perih.”

“Yaudah beli air putih aja kalau gitu.”

“Nggak ada uang. Uang gue habis.”

“Kebiasaan!” Cloudy kemudian pergi ke salah satu kantin, mengambil satu Aqua dingin lalu memberikannya ke gue.

“Mulai besok, gue nggak mau liat lo minum gituan lagi!”

“Ta- Tapi, Dee..”

“Nggak ada tapi-tapian. Kalau lo nggak punya uang, lo tinggal bilang sama gue! Pokoknya nggak boleh banyak alasan. Titik!” Ucapnya sambil pergi begitu saja kembali ke arah teman-temannya meninggalkan gue yang masih terdiam kebingungan di hadapan satu buah Aqua dingin yang lagi gue pegang erat-erat.

.

.

.

                                                     Bersambung

Previous Story: Here