lautane

“kirana, kau menang. saya hampir tidak pernah kecewa menunggu hujan.”
“banyu, sepertinya hujan tidak lagi perlu ditunggu.”
“hm?” banyu menoleh.
“hujan akan datang kalau dia rindu. hujan selalu datang. itulah alasan hujan jatuh. sesungguhnya dia rindu.”
“kepada bumi?”
kirana menjeda, “atau kepada lautan.”
banyu menipiskan pandangan. hatinya sejurusan lapang.

PENGINGAT

Dapat tulisan ini dari WA. Dan menurut saya ini sangat baik.
Bagi yang belum paham, hal ini bisa menjelaskan apa yang akan kita lalui di masa depan kelak.
Bagi yang sudah paham, hal ini bisa menjadi pengingat.
Silahkan sisihkan 2 menit  untuk membaca.


BAGI YG ISLAM. TAK DIBACA SAYANG. 👇

✐ Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail & beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri.

✐ Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya “Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?” Tiada siapa yang menjawab. Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagunganNya “Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa.” Ini menunjukkan kebesaran & keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati.

✐ Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil alaihis salam dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi.

✐ Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yg disebut “Ajbuz Zanbi” yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok yang kembang membesar dari biji benih.

✐ Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu karena pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang tentang nasib & masa depan yang akan mereka hadapi kelak.

✐ Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki (bagi yang kurang amalan) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka.

✐ Setelah semua makhluk dikumpulkan, matahari dan bulan dihapuskan cahayanya, lalu mereka tinggal dalam kegelapan tanpa cahaya. Berlakulah huru-hara yang amat dahsyat.

✐ Tiba-tiba langit yang tebal pecah dengan bunyi yang dahsyat, lalu turunlah malaikat sambil bertasbih kepada Allah Subhanahu Wa Taala. Seluruh makhluk terkejut melihat ukuran malaikat yang besar dan suaranya yang menakutkan.

✐ Kemudian matahari muncul semula dengan kepanasan yang berganda. Hingga dirasakan seakan-akan matahari berada sejengkal dari atas kepala mereka. Ulama berkata jika matahari naik di bumi seperti keadaannya naik dihari Kiamat nescaya seluruh bumi terbakar, bukit-bukit hancur dan sungai menjadi kering. Lalu mereka merasakan kepanasan dan bermandikan peluh sehingga peluh mereka menjadi lautan. Timbul atau tenggelam mereka bergantung pada amalan masing-masing. Keadaan mereka berlanjutan sehingga 1000 tahun.

✐ Terdapat satu telaga kepunyaan Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam bernama Al-Kautsar yang mengandungi air yang hanya dapat diminum oleh orang mukmin sahaja. Orang bukan mukmin akan dihalau oleh malaikat yang menjaganya. Jika diminum airnya tidak akan haus selama-lamanya. Kolam ini berbentuk segi empat tepat sebesar satu bulan perjalanan. Bau air kolam ini lebih harum dari kasturi, warnanya lebih putih dari susu dan rasanya lebih sejuk dari embun. Ia mempunyai saluran yang mengalir dari syurga.

✐ Semua makhluk berada bawah cahaya matahari yang terik kecuali 7 golongan yang mendapat teduhan,  dari Arasy. Mereka ialah:

- Pemimpin yang adil.

- Orang muda yang taat kepada perintah Allah.

- Lelaki yang terikat hatinya dengan masjid.

- Dua orang yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah.

- Lelaki yang diajak oleh wanita berzina, tetapi dia menolak dengan berkata “Aku takut pada Allah”.

- Lelaki yg bersedekah dengan bersembunyi (tidak diketahui orang ramai).

- Lelaki yang suka bersendirian mengingati Allah lalu mengalir air matanya kerana takutkan Allah.

✐ Oleh kerana tersangat lama menunggu di padang mahsyar, semua manusia tidak tahu berbuat apa melainkan mereka yang beriman, kemudian mereka terdengar suara “pergilah berjumpa dengan para Nabi”. Maka mereka pun pergi mencari para Nabi. Pertama sekali kumpulan manusia ini berjumpa dengan Nabi Adam tetapi usaha mereka gagal karena Nabi Adam a.s menyatakan beliau juga ada melakukan kesalahan dengan Allah Subhanahu Wa Taala. Maka kumpulan besar itu kemudiannya berjumpa Nabi Nuh a.s., Nabi Ibrahim a.s., Nabi Musa a.s., Nabi Isa a.s. (semuanya memberikan sebab seperti Nabi Adam a.s.) dan akhirnya mereka berjumpa Rasullullah SAW. Jarak masa antara satu nabi dengan yang lain adalah 1000 tahun perjalanan.

✐ Lalu berdoalah baginda Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam ke hadrat Allah Subhanahu Wa Taala. Lalu diperkenankan doa baginda.

✐ Selepas itu, terdengar bunyi pukulan gendang yang kuat hingga menakutkan hati semua makhluk karena mereka sangka azab akan turun. Lalu terbelah langit, turunlah arasy Allah yang dipikul oleh 8 malaikat yang sangat besar (besarnya sejarak perjalanan 20 ribu tahun) sambil bertasbih dengan suara yang amat kuat sehingga ‘Arasy itu tiba dibumi.

✐ 'Arasy ialah jisim nurani yang amat besar berbentuk kubah (bumbung bulat) yang mempunyai 4 batang tiang yang senantiasa dipikul oleh 4 malaikat yang besar dan gagah. Dalam bahasa mudah ia seumpama istana yang mempunyai seribu bilik yang menempatkan jutaan malaikat di dalamnya. Ia dilingkungi embun yang menghijab cahayanya yang sangat kuat.

✐ Kursi yaitu jisim nurani yang terletak di hadapan Arasy yang dipikul oleh 4 malaikat yang sangat besar. Saiz kursi lebih kecil dari 'Arasy umpama cincin ditengah padang . Dalam bahasa mudah ia umpama singgahsana yang terletak dihadapan istana.

✐ Seluruh makhluk pun menundukkan kepala karena takut. Lalu dimulailah timbangan amal. Ketika itu berterbanganlah kitab amalan masing-masing turun dari bawah Arasy menuju ke leher pemiliknya tanpa silap dan tergantunglah ia sehingga mereka dipanggil untuk dihisab. Kitab amalan ini telah ditulis oleh malaikat Hafazhah / Raqib & 'Atid / Kiraman Katibin.

✐ Manusia beratur dalam saf mengikut Nabi dan pemimpin masing- masing. Orang kafir & munafik beratur bersama pemimpin mereka yang zalim. Setiap pengikut ada tanda mereka tersendiri untuk dibezakan.

✐ Umat yang pertama kali dihisab adalah umat Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam, dan amalan yang pertama kali dihisab adalah solat. Sedangkan hukum yang pertama kali diputuskan adalah perkara pertumpahan darah.

✐ Apabila tiba giliran seseorang hendak dihisab amalannya, malaikat akan mencabut kitab mereka lalu diserahkan, lalu pemiliknya mengambil dengan tangan kanan bagi orang mukmin dan dengan tangan kiri jika orang bukan mukmin.

✐ Semua makhluk akan dihisab amalan mereka menggunakan satu Neraca Timbangan. Saiznya amat besar, mempunyai satu tiang yang mempunyai lidah dan 2 daun. Daun yang bercahaya untuk menimbang pahala dan yang gelap untuk menimbang dosa.

✐ Acara ini disaksikan oleh Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam dan para imam 4 mazhab untuk menyaksikan pengikut masing-masing dihisab.

✐ Perkara pertama yang diminta ialah Islam. Jika dia bukan Islam, maka seluruh amalan baiknya tidak ditimbang bahkan amalan buruk tetap akan ditimbang.

✐ Ketika dihisab, mulut manusia akan dipateri, tangan akan berkata- kata, kaki akan menjadi saksi. Tiada dolak-dalih dan hujah tipuan. Semua akan di adili oleh Allah Ta'ala dengan Maha Bijaksana.

✐ Setelah amalan ditimbang, mahkamah Mahsyar dibuka kepada orang ramai untuk menuntut hak masing-masing dari makhluk yang sedang dibicara sehingga seluruh makhluk berpuas hati dan dibenarkannya menyeberangi titian sirat.

✐ Syafaat Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam di akhirat :

ⅰ- Meringankan penderitaan makhluk di Padang Mahsyar dengan mempercepatkan hisab.

ⅱ- Memasukkan manusia ke dalam syurga tanpa hisab.

ⅲ- Mengeluarkan manusia yang mempunyai iman sebesar zarah dari neraka.

(Semua syafaat ini tertakluk kepada izinan Allah Subhanahu Wa Taala.)

✐ Para nabi dan rasul serta golongan khawas juga diberikan izin oleh Allah untuk memberi syafaat kepada para pengikut mereka. Mereka ini berjumlah 70 000. Setiap seorang dari mereka akan mensyafaatkan 70 000 orang yang lain.

✐ Setelah berhasil dihisab, manusia akan mula berjalan menuju syurga melintasi jambatan sirat. Siratal Mustaqim ialah jembatan (titian) yang terbentang dibawahnya neraka. Lebar jembatan ini adalah seperti sehelai rambut yang dibelah tujuh dan ia lebih tajam dari mata pedang. Bagi orang mukmin ia akan dilebarkan dan dimudahkan menyeberanginya.

✐ Fudhail bin Iyadh berkata perjalanan di Sirat memakan masa 15000 tahun. 5000 tahun menaik, 5000 tahun mendatar dan 5000 tahun menurun. Ada makhluk yang melintasinya seperti kilat, seperti angin, menunggang binatang korban dan berjalan kaki. Ada yang tidak dapat melepasinya disebabkan api neraka senantiasa menarik kaki mereka, lalu mereka jatuh ke dalamnya.

✐ Para malaikat berdiri di kanan dan kiri siratal mustaqim mengawasi setiap makhluk yang lalu. Setiap 1000 orang yang meniti siratal mustaqim,  hanya seorang saja yang brrhasil melaluinya. 999 orang akan terjatuh ke dalam neraka.

Rujukan:
Kitab Aqidatun Najin karangan Syeikh Zainal Abidin Muhammad Al-
Fathani. Pustaka Nasional Singapura 2004.

☞ Jika sekiranya kalian ingin mengumpul saham akhirat, sampaikanlah ilmu ini kepada sahabat² yang lain. Sebagaimana mana sabda Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam:
❝ Sampaikanlah pesananku walaupun satu ayat. ❞
Sesungguhnya apabila matinya seseorang anak Adam itu, hanya 3 perkara yang akan dibawanya bersama :

① Sedekah/amal jariahnya.
② Doa anak²nya yang soleh.
③ Ilmu yang bermanfaat yang disampaikannya kepada orang lain. La illaha illa Allah,
Muhammadu Rasulullah
kepada 3 group saja.  
Lihat apakah anda
mempunyai waktu untuk
ALLAH atau tidak.

Kiamat menurut Agama islam di tandai dgn beberapa petanda.

- Kemunculan Imam Mahdi

- Kemunculan Dajjal

- Turunnya Nabi Isa (AS)

- Kemunculan Yakjuj dan Makjuj

- Terbitnya matahari dari Barat ke Timur

- Pintu pengampunan akan ditutup

- Dab'bat al-Ard akan keluar dari tanah & akan menandai muslim yang sebenar2nya

- Kabut selama 40 Hari akan mematikan semua orang beriman sejati shg mereka tidak perlu mengalami tanda2 kiamat lainnya

- Sebuah kebakaran besar akan menyebabkan kerusakan

- Pemusnahan/runtuhnya Kabaah

- Tulisan dalam Al-Quran akan lenyap

- Sangkakala akan ditiup pertama kalinya membuat semua makhluk hidup merasa bimbang dan ketakutan

- Tiupan sangkakala yang kedua kalinya akan membuat semua makhluk hidup mati dan yg ketiga yang membuat setiap makhluk hidup bangkit kembali

Nabi MUHAMMAD SAW telah bersabda:
“Barang siapa yg mengingatkan ini kepada orang lain, akan Ku  buatkan tempat di syurga baginya pada hari penghakiman kelak”

Kita boleh kirim ribuan bbm mesra, promote, fb yang  terlalu penting tapi bila kirim yang berkaitan dengan ibadah mesti berpikir 2x.

Allah berfirman : “jika engkau lebih mengejar duniawi daripada mengejar dekat denganKu maka Aku berikan, tapi Aku akan menjauhkan kalian dari syurgaKu”

Kerugian meninggalkn solat:

Subuh: Cahaya wajah akan pudar.

Zuhur: Berkat pendapatan akan hilang.

Ashar: Kesehatan mulai terganggu.

Maghrib: Pertolongan anak akan jauh di akhirat nanti.

Isya’: Kedamaian dlm tidur sukar didapatkan.

Sebarkan dgn ikhlas. tiada paksaan dalam agama

Niatkan ibadah (sebarkan ilmu walau 1 ayat)

Nasihat Kubur :      

1). Aku adalah tempat yg paling gelap di antara yg gelap, maka terangilah .. aku dengan TAHAJUD

2). Aku adalah tempat yang paling sempit, maka luaskanlah aku dengan ber SILATURAHIM .

3). Aku adalah tempat yang paling sepi maka ramaikanlah aku dengan perbanyak baca .. AL-QUR'AN.

4). Aku adalah tempatnya binatang2   yang menjijikan maka racunilah ia dengan Amal SEDEKAH,

5). Aku yg menjepitmu hingga hancur  bilamana tidak Solat, bebaskan jepitan itu dengan SHOLAT

6). Aku adalah tempat utk merendammu dgn cairan yg sangat amat sakit,   bebaskan rendaman itu dgn PUASA..

7). Aku adalah tempat Munkar & Nakir bertanya, maka Persiapkanlah jawabanmu dengan Perbanyak mengucapkan Kalimah “LAILAHAILALLAH”

Sampaikanlah tulisan ini kepada teman-teman lainnya. Siapa tahu, tulisan ini, bisa menjadi petunjuk juga hidayah bagi sebagian orang.

Wallahua’lam bisshawab

Apa yang membuat seseorang berubah?

Periode 2009 - 2017

Tahun 2009 adalah tahun ketika saya pertama kali memasuki dunia perkuliahan di kampus ITB. Delapan tahun yang lalu, rasanya seperti kemarin sore. Selama delapan tahun terakhir ini pula, terjadi banyak perubahan, baik di diri saya maupun orang lain, seperti teman-teman, saudara, keluarga, dsb.

Ada banyak sekali perubahan yang terjadi, mulai dari cara berpakaian, cara berpikir, pilihan-pilihan hidup, orientasi beragama, dsb. Tulisan ini bukan untuk mencari tentang benar atau salahnya perubahan seseorang, melainkan untuk menyelami proses yang terjadi. Kira-kira apa yang membuat seseorang kemudian berubah, secara signifikan.

Delapan tahun adalah waktu yang bisa dikatakan cukup panjang, apalagi delapan tahun ini melewati salah satu fase Quarter Life Crisis. Dalam delapan tahun terakhir ini, kita mengenal diri sendiri, tapi menilai diri sendiri sangatlah tidak objektif. Mari saya ajak untuk melihat apa yang saya lihat dalam delapan tahun terakhir ini. Perubahan itu ada yang baik ada yang buruk, tapi kita tidak akan berbicara tentang ini baik atau itu buruk.

Seperti ada teman-teman saya dulu yang berjilbab, sekarang sudah tidak lagi memakainya. Juga ada yang sebaliknya, dulu tidak memakainya, sekarang telah berjilbab terlepas dari panjang/pendeknya jilbab yang ia kenakan, tapi mereka berubah. Ada juga kakak mentoring yang dulu berjilbab lebar dan rajin mengajak anak-anak mentornya untuk melakukan hal yang sama, kini menjadi amat pendek karena alasan kariernya di ibukota. Ada juga yang dulu seorang agamis, kini ia justru rajin mempertanyakan agamanya sendiri di halaman media sosialnya. Ada juga yang sebaliknya, saat dulu sama sekali tidak begitu dekat dengan agama, sekarang dia lebih paham banyak hal, bahkan dibandingkan yang lain.

Ada juga yang dulu teman laki-laki perilakunya sangat tidak karuan, kini ia bertransformasi menjadi laki-laki yang bertanggungjawab, amat bertanggungjawab. Bahkan secara tidak terduga, dia menikah lebih dulu dibandingkan siapapun di kelasnya. Ada juga teman yang dulu ketika dikampus, ia sama sekali bukan siapa-siapa. Jarang yang mengenalnya. Kini, ia terlihat paling bersinar dengan start-up bisnis yang ia tekuni, pada bidang yang sama sekali tidak berhubungan dengan jurusan kuliahnya. Ada yang dulu amat aktif dalam beroganisasi, kini tenggelam seperti hilang di tengah lautan selepas kuliah.

Ada banyak sekali perubahan dalam diri orang lain yang saya kenal, satu persatu saya berusaha menyelami, kira-kira apa yang membuat mereka berubah?

Lingkungankah? Teman-teman sepermainanyakah? Hal-hal yang ia pelajarikah? Karena orang tuanya kah? Atau ia mengalami kejadian besar dalam hidupnya selama delapan tahun terakhir ini? Atau ada hal lainnya yang saya tidak tahu. Yang jelas, perubahan itu nyata terjadi.

Diri sendiri pun bertransformasi, ada hal yang berubah dari diri kita. Hanya saja, untuk melihatnya dengan lebih objektif, kita perlu bertanya kepada orang lain.

Yogyakarta, 17 Oktober 2017 | ©kurniawangunadi

Kebaikan

Barangkali keikhlasan gw berbuat baik rutin diuji karena gw ga lulus - lulus juga dari ujian itu, which is kadar ikhlas gw masih rendah.

Kadang, agak sering juga, gw mikir, katanya kalo kita sedekah kita akan diganti dengan berkali - kali lipat? Kenyataannya, gw malah kena tipu, piutang usaha belum juga dibayar (itu juga kalo mereka niat bayar), dan sering dipertemukan dengan kondisi dimana gw harus merelakan harta gw entah karena untuk patungan yang ujung - ujungnya gw tekor, atau kondisi orang lain yang ya kebangetan banget kalo gw ga bantu. 

Gw ga bilang kalo gw baik, kalo gw baik gw ga akan mikir keluhan yang sebenarnya adalah suudzon sama Allah ini. The point is, gw seringnya pamrih ketika habis bantu orang, berharapnya Allah bantu gw. 

Sampai kemarin siang, gatau kenapa, tiba - tiba gw keinget sebuah tulisan yang gw lupa penulisnya. Seriously, kalau ada yang inget, mohon ingatkan. Tulisannya kira - kira begini,

“balasan dari sebuah kebaikan adalah kebaikan - kebaikan selanjutnya.” 

Bagi gw, kalimat ini begitu ambigu. Tapi salah satu pemahaman yang gw percaya adalah, bahwa ketika kita berbuat baik, Allah sayang. Semakin kita berbuat baik, Allah makin sayang. Dan ketika Allah ingin lebih sayang sama kita, Allah kasih kesempatan berbuat baik lebih banyak, biar alasan Allah makin sayang juga makin banyak.

Akhirnya gw mikir, balasan setelah kita berbuat baik tidak selalu sama jenisnya : memberi materi lalu dibalas dengan materi. Bahkan juga ga selalu dengan kemudahan duniawi. Seringkali kita dipaksa untuk berbaik sangka dengan semakin banyaknya kesulitan sesaat setelah berbuat baik. Bukan sebab Allah tidak membalas kebaikan kita, tapi Dia membalasnya dengan cara yang tidak kita ketahui.

Siapa tahu, seharusnya di jalan kita kecelakaan tapi ditolong Allah sebab sedekah kita? Siapa tahu, seharusnya kita melalaikan sholat subuh karena ketiduran tapi Allah membangunkan kita melalui keributan tetangga sebab infaq kita di hari sebelumnya? Siapa tahu, sedekah kita yang sedikit itu habis untuk menggugurkan dosa kita yang sebumi dan lautan?

Kita hanya perlu yakin bahwa Allah tidak pernah mengkhianati janji. Kita hanya perlu lebih ikhlas untuk berbuat kebaikan. Kita hanya perlu lebih berlapang dada bahwa kebaikan yang Allah beri tidak selalu berwujud kekayaan dunia. Kita hanya perlu lebih peka dan berbaik sangka. 

Pada akhirnya, salah satu rezeki besar (yang bisa dipicu dengan perbuatan baik kita) yang tidak kita sadari adalah berwujud kesempatan berbuat baik. Berwujud dipertemukannya kita dengan orang atau hal - hal yang butuh tindakan kita. Berwujud dipertemukannya kita dengan kondisi yang memerlukan bantuan kita. Kita diberi kesempatan berbuat baik lebih banyak, dan semakin kita mengambil kesempatan itu, semakin banyak kesempatan datang.

Lalu Allah semakin sayang.

Perempuanmu Bukan Perempuan Sekadarnya.

Ketika kau mencintai perempuan, cintailah ia melebihi cintamu pada fisiknya. Serupa nilainya yang lebih dari sekadar apa yang mata kalian pandangi; segala hal yang menempel pada tubuhnya.

Perempuanmu bukan perempuan sekadarnya. Jangan anggap ia tak punya mimpi. Sehingga kau tak pernah menghargai segala jerih payahnya berproses ke depan. Jangan menganggapnya rendah. Hanya karena kau merasa berderajat lebih tinggi.

Perempuanmu bukan perempuan sekadarnya. Menemanimu, ia ingin. Membersamaimu, ia mau. Hidup dan menjadi pasanganmu, ia bersedia. Namun jangan jadikan itu alasanmu untuk tidak memberinya pilihan yang lain. Tentu saja, pilihannya perlu untuk kaupentingkan juga.

Perempuanmu bukan perempuan sekadarnya. Memerhatikanmu, ia akan sukarela. Berceloteh perihal mengkhawatirkanmu, ia tidak akan jera. Maka jangan menyuruhnya tidak lagi bersuara. Duniamu akan sepi, seperti tak berpenghuni lagi.

Perempuanmu bukan perempuan sekadarnya. Ia bukan hanya perihal lekuk pada dirinya. Ia bukan perihal dada dan segala bagian pada tubuhnya. Ia istimewa. Lebih jauh dari apapun yang pernah kau pikirkan tentang cantik dan mulia.

Perempuanmu bukan perempuan sekadarnya. Ia ratu dalam sebuah kerajaan, di mana kau adalah pemimpinnya. Maka selayaknya seorang raja yang hendak dianggap raja, perlakukan ia selayaknya seorang ratu, bukan pembantu.

Perempuanmu bukan perempuan sekadarnya. Cintanya tak akan cukup kau tampung dalam lautan mimpi masa depanmu. Karena itu lebih luas dan lebih dalam, kau bahkan tak akan sanggup membayangkan.

Tangerang, 19 Agustus 2017

Cerpen: Peduli

Sejak dulu dia memang tak pernah terlihat peduli.

Drrrrrt. Drrrt.

Getar notifikasi Whatsapp diponselku. Ada satu pesan masuk. Eh, ternyata dari dia. Aku memanggilnya, Mas Kafa. Ka-fa-bi-hi.

“Ara, kamu bisa bantuin saya? Saya sedang butuh bantuan.“

"Iya Mas, bantuan apa?”

“Saya ada tugas Reliability. Ada lima soal yang harus saya selesaikan. But, im freez. Sepertinya kepala saya sudah tertahan. Kamu sudah expert materi ini, kan? Bisa minta tolong bantuin mengerjakan? Nanti minta penjelasan sekalian via telepon. Bagaimana?”

Duh, lagi pusing berat nih, Mas. Nggg. Tapi, gapapa deh. Kapan lagi aku bisa bantuin kamu, Mas? Hehehe.

“Boleh. Mana soalnya?”

Kemudian dia mengirim foto-foto tugasnya. Satu persatu.

“Untuk kapan?”

Besok.”

"Nanti malam ya. Sekalian ngerjain tugasku yang lain. Sekarang aku mau istirahat dulu. Pilek berat. Pusing. Demam.”

“Okay!”

Hah? Gitu aja? Iya… Sejak dulu dia memang tak pernah terlihat peduli.

Aku menutup ponsel dengan muka terlipat. Dia selalu begitu, terlihat tidak peduli. Bahkan ketika aku demam seperti ini. Kadang aku bertanya, kenapa aku masih saja menaruh rasa kepadanya? Yang jelas-jelas tidak mau tau semuanya tentang aku? Yang sejak dulu tak pernah menampakkan sama sekali kepedulian. Yang sejak dulu selalu bersikap dingin dan acuh tak acuh. Kenapa? Hah?

Toh seandainya dia peduli sama aku, paling bakal bilang, “Nggak usah manja! Latihan menguji mentalitas diri. Beli obat sendiri dong!”

Hafal. Aku sampai sebegitu hafal dengan sikap-sikap khasnya. Ah, sudahlah.

Aku menepuk angin di depan muka.

Kubuka ponselku kembali. Mengetik pesan lagi,“Nanti malem ambil saja sekitar jam setengah sembilan. Aku titipin Pak Man. Biasanya jam segitu beliau masih jaga di gerbang kost,”

Setelah agak reda pusingku, aku mulai mengerjakan tugasnya. Juga tugasku sendiri untuk besok.

Beberapa menit terlewat. Kepalaku mulai pening lagi. Duh, padahal baru menyelesaikan satu nomor. Yaudahlah, ya. Tak ada jalan lain selain: aku memutuskan untuk tidur lagi karena semakin parah peningnya. Aku tak sempat makan, tak sempat ke kamar mandi, tak membuka ponsel samasekali. Kalau sakit seperti ini, seolah semuanya tidak berarti kecuali kesehatan. Kapok, deh, nyepelein penyakit flu. Ternyata flu saja bikin produktifitas menurun drastis.

“Aku selesaiin abis ini deh.” Gumamku sambil menutup buku-buku.

Aku merebahkan diri diatas kasur. Kupejamkan mata. Tidak bisa tidur. Kumembuka mata kembali. Menatap kosong langit-langit kamar. Air-air tak jelas mulai tertahan pada binar mataku. Kemudian tumpah. Terbawa perasaan. Berandai-andai. Pikiran meliar. Andai dirumah, mamah pasti sudah beliin obat. Diambilin makan. Dibelai-belai rambutnya. Didoain supaya cepat sembuh. Huhuhu. Disini kosong, tak pernah ada yang benar-benar peduli. Hanya mamah yang peduli.

Pun dia. Sejak dulu dia memang tak pernah terlihat peduli.

Pukul setengah sembilan malam tiba-tiba, “Mbak Ara, dapet titipan dari Pak Man,” Seorang teman kamar lain menyodorkan kresek putih berisi sesuatu.

Karena penasaran, aku segera membuka tas kresek putih itu. Ada sepaket obat. Ada sebungkus nasi padang. Ada sebotol susu penambah daya tahan tubuh dan sebotol air mineral. Ada sekotak tisu. Terakhir, ada sesobek kertas coklat bertinta merah menyembul dari dasar kresek bertuliskan seperti ini:

Yang tablet warna silver obat demam sama pusing, diminum sehari tiga kali. Yang tablet warna kuning obat pilek. Juga diminum sehari tiga kali. Sebelum diminum, makan dulu nasinya. Terus tisunya buat lap ingusmu. Pasti mbeler terus, kan?  Hahaha. Cepat sembuh, ya.

(Kafabihi)

Aku tidak mampu menahan lagi air-air tak jelas dari mata. Menetes lembut pada pipi tembamku. Ternyata ada yang masih mempedulikanku ditengah lautan manusia yang mengandalkan keegoisan-keegoisannya sendiri. Ternyata ada yang masih mau memahamiku disaat aku merasa tak ada satupun yang mempedulikanku. Ada.

Aku membuka ponselku. Niatnya ingin berterimakasih banyak-banyak ke dia. Eh, ternyata ada pop-up pesan Whatsapp darinya. Dikirim barusan tadi waktu pukul delapan lewat beberapa menit. Sebelum ada titipan kresek putih dari Pak Man.

“Nggak usah ngerjain tugas saya. Biar saya sendiri yang ngerjain. Mudah-mudahan saya bisa. Saya tau kamu pening. Istirahat gih.”

Sesegera mungkin kubalas pesannya.

“Beneran Mas? Hahaha. Terimakasih, ya. Peningnya sudah agak mendingan kok.” Aku berusaha menghibur diri sendiri. Dan entah kenapa semangatku tiba-tiba melesat drastis. Tiba-tiba saja aku senyum.Tiba-tiba saja perasaanku bahagia.

Tuhkan. Perempuan mudah sekali diganti perasaannya, ya?

"Oh iya, kata mbak-mbak apotek tadi, kamu tidak boleh makan gorengan sama minum es dulu. Kan pilek,”

Aku benar-benar tidak mampu menahan air-air tak jelas ini lagi.

“Iya. Makasih, ya?”

“Oh iya. Eskrimnya ditunda dulu, kamu sembuh dulu aja.”

Eh. Ternyata Mas Kafa masih ingat. Kukira lupa.

Tumpah. Air air tak jelas dimata tumpah lagi untuk yang kesekian kalinya.

Kini aku tau, dia peduli.

**

Lima hari setelah kejadian ini. Aku membuka akun twitterku–yang dari dulu memang jarang-jarang kubuka. Seperti biasa. Hal pertama yang kulakukan adalah membuka timeline twitternya. Membaca kicauan-kicauannya–yang walaupun isinya kebanyakan catatan-catatan kampus yang tak kupahami maksudnya. Sejauh ini, ia belum tau kalau ternyata salah satu followernya adalah aku. Yang memakai nama lain. Hahaha.

Sekrol-sekrol-sekrol. Hey, ada tiga kicauan terpencil yang membuatku merasa nggg… GR. Tertanggal tepat setelah aku dititipi obat dan makanan sama dia.

“Dingin bukan berarti tak ingin, Nona.”

“Ada yang diam-diam bahagia disebabkan karena kehadiranmu disaat kamu merasa tidak ada satupun yang mempedulikanmu.”

“Cepat sembuh, ya. :)”

Buru-buru aku menutup laptopku. Lalu menggigit bibir.

Aduh, bagaimana ini? Mas Kafa benar-benar peduli, ya, ternyata?

**

Cerpen ini ditulis untuk memenuhi tugas dari Kak @prawitamutia​ pada Kelas Menulis Literaturia, 15 September 2016 yang lalu di Surabaya.

Nanti.

Kita tak tahu berapa lama kita hidup di dunia.
Tuhan tak pula nyuruh kita melulu diam dipojokan rumah, berdoa padaNya.
Teringat pesan kawan, yang mengingatkan bahwa masih banyak keindahan di bawah lautan.
Terngiang cerita kawan, indahnya bumi dari dataran tinggi, bahkan ketika tertutup awan.
Masih banyak keinginan mengunjungi negara seberang.
Masih banyak angan-angan menjelajahi bagian dunia bak petualang.

Ternyata kita (errr aku sih) yang membatasi diri sendiri.
Alasan keuangan.
Perhitungan waktu luang.
Izin dari orang-orang tersayang.

Alasan terlalu jauh, terlalu tinggi, terlalu bahaya, ketakutan lainnya yang dimulai dengan kata “terlalu” lainnya.

Ketika yang lain sibuk mengumpulkan memori bersama para kawan, bolehlah aku diizinkan untuk merasakannya bersama orang tersayang nanti ya, Tuhan?

Bukan sekarang.
Nanti saja kalau sudah ada teman halal.
Jangan pas sendiri.
Nanti saja kalau sudah ada sang pendamping hati.

Berdua saja.
Menikmati indahnya bawah lautan.
Mengagumi bumi dari ketinggian.
Hingga yang terlalu jauh, menjadi dekat pada kenangan.
Hingga yang dikira terlalu tinggi, ternyata tak seberapa ketika kami sampai pada puncaknya.
Hingga yang terlalu bahaya pun terasa aman ketika bersamanya.

Boleh ya, Tuhan?
Ya?

Berkarya Untuk Semesta


“ Setiap tetes tinta seorang penulis adalah darah bagi perubahan peradaban. Karenanya perhatikanlah bagaimana ujung penamu bergerak”

                                                                                     Salim A. Fillah

                                                                        

Malam kemarin menjadi begitu sangat special bagi saya XD hehehe, tepatnya satu hari yang lalu saya bergabung di diskusi online kepenulisan yang di komandoi oleh sahabat-sahabat dari Rumpun Aksara.  Why’s so special? Karena yang mengisi materinya mbak @novieocktavia hehehe! Engga deng. Karena semuanyalah. Iyya termasuk karena mbak novi yang jadi pematerinya juga. Beberapa bulan lalu saat orderan pertama kali anaknya mbak novi si “Menata Kala” itu, saya sudah jatuh hati duluan sama tulisannya. Benar-benar Inspiring deh pokoknya! best recommended book, eits bukan endorse yah! hehehe

Dan Alhamdulillah di diskusi online itu saya diberikan kesempatan bisa berdiskusi langsung dengan penulisnya. Bertambah eagernya saya karena diskusinya “talk about writing”, dimana saat-saat sekarang memang saya lagi di puncak kehausan dengan ilmu yang satu ini.

Menariknya lagi karena di rumpun aksara ini saya menemukan banyak penulis-penulis hebat yang tulisannya malang melintang di jagad ketumblran. Jadi agak minder juga sih bisa segroupan dengan mereka semua. Tapi bersyukur juga karena bisa diberikan kesempatan untuk sama-sama berbagi ilmu.

Yap. Di awal diskusi saya dibuat pangling loh sama prestasi dan kemampuan komunikasi mbak novi yang super interaktii! Masya Allah. Mulai menulis sejak umur 14 tahun. Usia yang sangat belia. Tidak heran kalau mbak novie sekarang memperoleh banyak karya, prestasi dan apresiasi dari banyak orang karena usahanya, semangatnya  untuk berkarya  dan itu dimulainya sejak dulu. It’s so facinated me!


Ini jadi semacam pelajaran buat saya sendiri, kalau menulispun butuh usaha dan perjuangan yang tidak main-main. Butuh jam terbang yang banyak buat bisa master di suatu bidang, apapun itu. Kata Malcolm Gladwell, ada “rule of 10000 hours”. tempuhlah “10 ribu jam terbang” untuk aktivitas berlatih yang terncana dan sistematis.


jadi kesuksesan orang itu ngak instan butuh proses yang panjang!


Banyak orang yang tadinya hanya melihat batas permukaan suatu lautan tanpa pernah memantau sejauh apa kedalammnya. Jangan melihat sesorang itu ketika suksesnya saja tapi lihatlah betapa banyak lika-liku perjuangan yang satu-persatu dia taklukan untuk menjemput kesuksesannya. Kita hanya tidak melihat langsung bagaimana mereka berusaha melewati jengkal demi jengkal ujian, bagaimana air mata dan tangisnya, bagaimana perjuangannya menaklukan rintangan demi rintangan.


Mbak Novi menceritakan bagaimana ia dulu mengalami penolakan yang datang dari orang lain, tapi itu justru dijadikan lompatan untuk terus menulis.


Tentang menulis mbak novi punya versi sendiri;

“Katanya menulis itu bukan hanya sekedar gerakan jari, tapi juga olah pikir dan olah rasa yang bersinergi.  Menulis adalah membingkai kata. Menulis tidak sekedar cerita. Menulis tentang bergerak, berbuat baik dan menyampaikan kebenaran dalam kebaikan. Menulis adalah cara pulang kepada hati, karena kalau sedang menulis berarti kita sedang belajar, bertumbuh, dan menasehati diri sendiri. Terakhir tapi paling penting, katanya kemampuan menulis itu titipan Allah, that’s why menulis tentang bergerak, berbuat baik, dan menyampaikan kebenaran dan kebaikan.“


Bagi saya sendiri, menulis adalah satu-satunya tempat dimana saya bisa menjadi diri sendiri dan tidak merasa dihakimi, dan saya senang berada disana.


Di tengah-tengah diskusi yang berlangsung alot, mbak Novi menyampaikan curhatannya tentang keresahannya melihat banyak anak muda sekarang ini yang full-engaged dengan sosmed. Saya satu pikiran dengan mbak Novi. Sebenarnya ini yang harus kita sikapi segera. Melihat gelombang arus sosmed yang kian pesat menjarah setiap waktu anak muda, maka sudah sepantasnya ada yang berani untuk tampil dan maju ke depan untuk menyuarakan kebaikan dan kebermanfaatan. Dan salah satunya dimulai dengan menulis, dengan berkarya. Seperti kata penyemangat mbak Nov, Berkarya untuk semesta!

Diakhir diskusi dilanjutkan dengan sesi tanya-jawab. Diskusi yang sangat hidup. Ada banyak  pertanyaan yang masuk dan seketika dibalas oleh mbak Novie. Ada yang bertanya tentang cara menerbitkan buku, tentang membuat outline, pertanyaan tentang buku-buku yang dibaca pokokny macam-macam lah ditanyakan yang semuanya memberikan pemahaman baru untuk saya. Untuk segera memulai untuk berkarya. Karena dari karya kita lah nantinya peradaban itu dimulai.

Sungguh di luar ekspektasi saya dari diskusi kepenulisan ini, tidak hanya ilmu yang bertambah, tapi juga Alhamdulillah diberikan kesempatan memperluas jaringan friendship. Bisa kenal banyak akun tumblr yang dududu syalala tulisannya, inspiratif dan manfaatnya yang membahana.XD hehehe

The last but not least, semakin kesini saya semakin menyadari kalau peran kita sedang dibutuhkan. kita harus ikut andil untuk berkontribusi. Coba bayangkan saja, jika setiap kali kita memposting tulisan positive di tumblr ini, maka akan ada ratusan karya yang bisa jadi, asbab orang lain juga ikut bergerak bermanfaat dan berbagi kebaikan. Simplenya tulisanmu akan mempengaruhi orang-orang disekitarmu. Dan setidaknya, kita telah masuk kedalam golongan orang-orang yang saling tolong menolong dalam kebaikan. Bukankah pahala kebaikan karena mengajak orang lain berbuat baik maka pahala akan kembali kepda kita?

Yap, Investasi Akhirat!

Kalau kata mbak Helvy,

“ menulis adalah memahat peradabahan. Ketika sebuah karya selesai ditulis, maka pengarang tak mati. Ia baru saja memperpanjang umurnya lagi”


Saatnya kita berkarya untuk semesta, menebarkan kebaikan dan berbagi manfaat. Untuk sebuah peradaban yang sama-sama ingin kita wujudkan.

 

Salam semangat untuk semua sahabat Rumpun aksara! @naskahsenja @keyshawidya @duatigadesember @ibnufir @menatakata @atifadhilah @annisayz @annisadrms @yegirizkipratama @triafitria @nonaatata @ariqyraihan @tigapuluhnovember @kotak-nasi @taufikaulia @albiziailyas @gelangkaret @hujansaatsenja-blog-blog @greatpurple @bamzato @alephabet @aluraksara @tulisdulu @butir-renjana @ajaputri @danispratama @padanghijau @musyarofaah @choqi-isyraqi @koniginderrosen @sapasarah @fnibrass @rezkyfirmansyah


Selamat menulis,

Semesta menantikan karya terbaikmu!

Lovely thanks to  @novieocktavia and @rumpunaksara for this nice discussion! Syukran wa Jazakumullahu khairan katshiran.

Ditunggu yah diskusi-diskusi selanjutnya.

Makassar , 10 oktober 2017

Dianestari

PENA

Sini duduk di sampingku, biar aku beritahu
Bahwa jangan pernah berhenti untuk mengajari pena menari setiap malam
Sebab, dari situlah sang pena akan mengetahui dalam kesabaran pemiliknya

Jangan hanya ajari pena untuk mencintai tinta dan kertas buram
Ajari ia juga untuk mencintai malam, hutan, hujan, dan lautan
Agar ia tak kaget jika suatu saat diterpa bencana alam

Sini duduk di sampingku, biar aku beritahu
Sering-seringlah untuk mengenalkan penamu pada Tuhan
Agar ia tak gentar pada kesendirian
Dan mampu menyelami dunia bernama kesepian

Sini duduk di sampingku, biar aku beritahu apa arti kesungguhan
Biar aku ceritakan kisah cinta yang menduduki kedalaman relung Tuhan
Jangan pernah memarahi tulisan
Yang tak pernah cukup dimuat di selembar kotak instagram
Karena itu sama halnya kau menyalahkam cintamu yang kebesaran

Sini duduk di sampingku, biar aku beritahu
Bahwa ketika mereka yang di luar sana tak sempat membaca tulisanmu
Biar aku saja yang akan menyempatkan diri untuk bertandang ke akunmu
Menonton satu demi satu hasil tarian penamu
Yang pasti dengan letih kau melatih mereka

Setelah mengajari pena menari
Sini duduk di sampingku, biar aku beritahu
Bahwa aku ingin kita sama-sama menyaksikan malam memecahkan bulan
Lalu menyuguhkan cahayanya pada bintang

Malam ini, ketika kau benar-benar duduk di sampingku
Aku ingin matamulah yang memecah mataku
Biar suaraku yang memecah hujan dan kebisuan
Aku senang
Sebab kini jemariku tahu ke mana tempat untuk pulang
Dan hati tahu ke arah mana akan dilabuhkan

Semarang, 04/10/2017
15.00 p.m. 

Oleh : @ariyani_jingga

Kerennya Shalat

@edgarhamas

Kisah ini dimulai dari sebuah peristiwa besar pada 29 Mei 1453 Masehi, ketika benteng Konstantinopel -benteng terkuat di muka bumi kala itu- ditaklukkan oleh pasukan terbaik dan panglima terbaik. Kita mengenalnya dengan baik, namanya Sultan Muhammad II Al Fatih.

Kunci kemenangan mereka bukan pada jumlah pasukan, bukan pada kehebatan taktik, bukan pada kemapanan harta. Tapi pada shalat mereka. Itulah mengapa Muhammad Al Fatih sangat suka menginspeksi pasukannya apakah setiap malam mendirikan qiyamullail atau tertidur pulas. Pasukan terbaik itu adalah pasukan yang ternyata menjaga shalat mereka.

Allah berfirman dalam Al Ankabut 45, “dan dirikanlah shalat, sesungguhnya shalat mencegah engkau dari melakukan perbuatan keji dan munkar.” Nah, pertanyaannya; jika seseorang melakukan shalat tapi ia masih saja bermaksiat besar, berarti siapa yang salah?

Jawabannya adalah; bukan shalatnya yang salah, tapi manusianya yang belum 100% maksimal dalam shalatnya. Seandainya seorang muslim memahami betul apa yang ada dalam shalat, niscaya dia tidak akan merasa stress, karena ketika dunia terasa sempit untuknya, ternyata langit terbuka lebar menerima doa-doanya. Hebat kan?

Hebatnya shalat adalah; kamu bersujud mendekat ke tanah, namun yang mendengarmu adalah alam langit. Kamu berdoa dengan suara lirih, tapi doa-doamu terdengar begitu jelas sampai langit ke tujuh.

Kerennya shalat adalah; Allah memberi kita nikmat bisa bersujud padanya. Silahkan lihat di jumlah penduduk bumi, hanya 1 milyar manusia yang mendapat nikmat itu. Sedangkan 5 milyarnya gundah kemana harus sampaikan kegundahannya. Akhirnya mereka bersujud pada batu, pohon, lautan bahkan patung-patung tak bernyawa.

Apakah dengan shalat, kita bisa menjadi bangsa yang hebat? Silahkan buktikan, apa yang terjadi pada generasi sahabat? Mereka tadinya adalah penggembala domba di tanah arab yang gersang. Namun dalam jangka waktu singkat, mereka menjadi pemimpin dunia.

Mau menjadi pemimpin dunia? Mari dirikan shalat dan jangan remehkan kedudukannya.

Ramadhan #4 : Kemudahan Kita

Saya pernah mengulas tentang hal ini ditulisan lama, saya lupa judulnya. Ramadhan adalah bulan yang sangat dinanti bagi orang islam yang beriman dan bertakwa. Ada banyak keberkahan yang turun di bulan suci tersebut. Setiap orang yang saya kenal berlomba untuk menggapai setiap mili-keberkahan. Hari ini pun, jamaah subuh yang biasa saya kunjungi menjadi penuh. Kemarin malam padahal tetap seperti biasa, dua shaf.

Ramadhan ini seolah-olah setiap orang islam terlihat soleh/solehah. “Terlihat” karena memang itu yang nampak, perkara niat itu hak Allah.

Tadi malam, sepulang tarawih di Masjid Nurul Asri - Deresan, saya mampir dulu ke tempat makan untuk mencari makan malam sekaligus cadangan sahur. Saya berusaha berkaca seluas-luasnya di ramadhan ini. Saya dan mungkin begitu banyak orang memasang target besar dalam ibadah individu; baca Quran-nya lebih banyak, shalat sunahnya lebih rajin, tahajudnya lebih panjang, dan apapun yang terkait dengan ibadah individu.

Tentu ini bukan bicara tentang baik dan buruk atau salah dan benar. Saya merenung dalam perjalanan kembali ke rumah. Kalau keberkahan (dalam hal ini dalam bentuk pahala) hanya turun kepada orang-orang yang melakukan ibadah tersebut secara penuh, bagaimana dengan orang-orang yang mungkin tidak mampu bahkan tidak berkesempatan untuk itu?

Bukan karena mereka tidak ingin, tapi keadaan, kondisi, dan berbagai tuntutan hidup membuat mereka harus seperti itu. Saat kita sedang khusu’ tarawih, di luar sana ada bapak tukang parkir yang sedang menjaga kendaraan kita, di luar sana yang kita sering sekali abai dan tidak peduli, ada puluhan remaja seusia kita yang harus berjuang untuk hidup, mereka menjadi penjaga toko, pelayan restoran, dan untuk bekerja itu mereka merelakan waktu shalat tarawih berjamaah. Bahkan, pemilik tempat makan pun sengaja membuka tempat makannya di jam-jam itu (biasanya 17.00-22.00). Dan kita, sering tertawa usai tarawih ketika makan di sana atau saat berbuka puasa di tempat makan itu. Apalagi saat nanti ramai acara buka puasa bersama. Jahat gak sih?

Di saat kita begitu bersemangat menghadiri kajian-kajian dengan penceramah yang keren-keren, ada yang harus berjuang untuk hidup dan melakukan tugasnya. Para penjaga pintu kereta api, para sopir bus malam, para nakhoda di lautan, para kelasi, juga buruh-buruh bangunan dan pelabuhan, petugas pom bensin, penjaga mini market, tukang parkir, masinis, pilot, dokter dan perawat yang harus berjaga di rumah sakit, dll. Mereka berjuang untuk hidupnya juga hidup orang lain, mungkin juga untuk keluarganya di rumah. Kalau mereka semua meninggalkan tugas pekerjaannya, mungkin kita semua yang kemudian marah-marah. Jahat gak sih?

Di saat pagi kita bisa bersantap sahur, duduk manis di ruangan keluarga yang hangat, makanan yang enak. Ada di luar sana yang harus ke pasar dini hari, ada yang memasak untuk warungnya demi teman-teman yang nge-kos bisa beli makanan untuk sahurnya, dan lain-lain. Kapan terakhir kali kita berempati?

Betapa begitu banyak kemudahan yang kita miliki. Kita tidak perlu susah payah untuk memenuhi kebutuhan keuangan. Tidak perlu bekerja menjadi penjaga toko, pelayan restoran, apapun itu. Kita bisa menghadiri kajian rutin tanpa harus memikirkan hal lain. Kita diberikan banyak kemudahan untuk meraih keberkahan di bulan ramadhan ini dengan segala target ibadah individu yang sudah dibuat.

Pertanyaannya, adakah target ibadah sosial di sana? Adakah niat kita untuk ikut serta dan turun tangan membantu memudahkan orang lain beribadah juga sama seperti yang kita dapatkan? Akankah kita begitu egois, mengharapkan semua keberkahan itu menjadi milik kita semata tanpa peduli apakah itu juga didapatkan oleh orang lain?

Semoga keberkahan ramadhan itu turun kepada orang-orang yang memudahkan kita semua dalam menjalankan ibadah. Bahkan saya merasa, mereka jauh lebih pantas mendapatkan kebaikan itu. Yang jelas, Allah Maha Pengasih dan Penyayang.

© Kurniawan Gunadi

Tulisan ini adalah tulisan ramadhan tahun lalu, masih relevan hingga saat ini. Semoga tahun ini kita bisa meningkatkan kapasitas diri dan juga membantu kemudahan orang lain disekitar kita. Tulisan asli bisa di klik di sini.

Dibawah luasnya hamparan langit dan lautan di bumi Tuhan,
Berjuta nyawa makhluk ada dalam jagaaanNya,
Lalu, tadahlah kedua tanganmu tanpa ragu.
Yakin akan aturan Allah yang penuh hikmah.
Belajarlah Mencintai Layaknya Seorang Nelayan Lakukan

Bila diibaratkan lautan luas, begitulah kiranya perjuangan untuk mencintai. Ada kalanya arus dan ombak sedang pasang, ada saatnya pun arus dan ombak benar-benar tenang.

Maka, belajarlah dari seorang nelayan tentang kewajibannya mengarungi lautan. Seperti itu pulalah laiknya kita belajar mencintai seseorang. 

Nelayan tidak pernah tahu apa yang akan terjadi nanti ketika laut telah diarungi, kapan waktunya Ia akan kembali dan seberapa banyak tangkapan yang akan Ia bawa pulang. Hanya berbekal sedikit peralatan, lalu bagian terbesarnya Ia pasrahkan pada takdir Tuhan. 

Begitupun kita pada awalnya. Kita tak tahu siapa yang akan kita cintai dan perjuangkan itu. Kita hanya dibekali sedikit keberanian, lalu kisah akhirnya baik itu bahagia atau kecewa mau tak mau kita serahkan pada kuasaNya.

Nelayan akan selalu maklum akan resiko yang ia hadapi nanti. Bagaimanapun, tak ada pekerjaan yang gampang. Bilapun ombak tenang, tak ada yang akan memberitahunya kalau angin kencang akan datang, atau justru perahunya tersangkut di karang. Bila telah maju, maka pantang berpulang di setengah jalan. 

Begitupun mestinya keberanian kita dalam menjemput cinta. Bagaimanapun, takkan ada perasaan cinta yang datang dengan cuma-cuma. Kita tak bisa terus menerus berdiam kala semua yang didapatkan haruslah diusahakan. Karenanya, bila telah ada segenggam niat, maka pantanglah untuk berbalik badan.

Namun, suatu saat juga nelayan harus tahu kalau lautan sedang tak nyaman. Angin dan gemintang suatu kali memberi kabar kalau nelayan tak perlu datang. Tugasnya hanyalah menunggu dan bersabar, bagaimanapun segalanya akan perlu perhitungan. Akan ada hari baik setelah hari buruk itu berlalu, bukan?

Begitupun bila suatu kali kita perlu tahu dan sadar untuk tak perlu memaksakan diri. Memang ada waktunya, kita tak perlu mencari siapa-siapa. Maka bersabarlah, tunggulah, karena bagaimanapun hati seseorang tak sembarang bisa dipikat, pun akhirnya tak jarang sulit pula untuk diikat. Akan ada saat yang terbaik setelah sekian lama menunggu, bukan?

Oleh karenanya, belajarlah mencintai sebagaimana nelayan melakukan tugasnya.

Masihkah Allah Bersama Kita?

Innallaaha ma’anaa…

Sesungguhnya Allah bersama kita…

Kalimat yang diucapkan Rasulullah tersebut diabadikan di dalam QS. At-Taubah: 40. Pertanyaannya, dimanakah beliau shalallaahu ‘alayhi wasallam ketika mengucapkan kalimat tersebut? Dalam keadaan yang bagaimanakah? Ternyata kalimat tersebut beliau ucapkan dalam keadaan nyawa terancam di dalam gua Tsur bersama Abu Bakar Ash-Shiddiq. Dua orang mulia tersebut berada di tengah kepungan kafir Quraisy.

Sekarang, mari kita bandingkan apa yang disampaikan Rasulullah di peristiwa yang menjadi puncak keberhasilan perjuangan beliau, yaitu Fathu Mekkah. Apa yang beliau seru di tengah lautan manusia yang mengelilingi beliau? Ternyata bukan kalimat sebagaimana potongan ayat di atas, melainkan kalimat tasbih dan istighfar, sebagaimana yang diabadikan di dalam QS. An-Nashr.

Fasabbih bihamdi Rabbika wastaghfirhu…

Maka bertasbihlah dengan memuji Rabbmu, dan mohonlah ampunan kepada-Nya…

Pertanyaannya, mengapa ketika dalam kondisi terjepit Rasulullah justru menyampaikan kebersamaan Allah, sedangkan pada saat mendapatkan kemenangan, beliau shalallaahu ‘alayhi wasallam justru bertasbih dan memohon ampun, seolah-olah khawatir jika Allah meninggalkannya?

Sungguh, hal ini menjadi ibrah (pelajaran) bagi kita bahwa…

Semakin tinggi hasil yang kita capai, semakin luas target yang kita jangkau dan semakin banyak yang membersamai dan mendukung kita, seharusnya membuat kita semakin sensitif untuk bertanya,

“Apakah Allah masih bersama kita?“

Sebab dengan segala pencapaian yang kita dapatkan, boleh jadi hal itu justru mengikis rasa butuh kita akan pertolongan Allah. Padahal, satu-satunya sandaran terbaik di saat kita sedang dalam kondisi terjepit dan lemah tak berdaya hanyalah Allah. Bahkan dalam kondisi apapun, kita selalu membutuhkan petunjuk dan pertolongan-Nya.

والله اعلم

Disadur dari artikel di FP Naungan Qur’an

Aku terduduk di sini
Menatap dengan nanar butiran-butiran pasir yang membanjir
Seperti itulah seolah aku merasakan setiap masalah yang datang
Berujung pada kesah yang awet tak mudah menghilang

Kemudian kupandang lagi jauh di sana
Lautan bebas terbentang luas
Timbul pikir dalam benak
Seluas itukah kasih sayang Tuhan?

Sebaran pasir ini memang nampak luas bak samudera,
Namun menjadi sempit jika dibandingkan dengan samudera yang sesungguhnya
Lalu masalahku?
Ya, segalanya menjadi hilang dalam kacamata Kasih sayang Tuhan

Aku malu
Bagaimana bisa aku mengeluh terburu-buru
Sementara ribuan nikmat yang kukecap
Acap kali lalai untuk kuingat

Tuhan ampuni aku,
Ajari aku untuk tak lagi kufur terhadap nikmat dan kasih sayangMu

-Rashifa, 15 September 2017

Pict source: hiperbolakata

Ada lautan yang riaknya riuh bergemuruh terdengar sampai kamar. Terdengar sewaktu bersiap tidur. Seolah berbicara bahwa di seberang sana, rindu meniup-niup air lautan yang tenang menjadi ombak. Ombak yang menghantam karang yang tidak peduli siang dan malam tetap begitu tak mau tahu, sekeras apapun ombak datang. Seperti aku katanya. Tidak peka.

Ada bait-bait doa yang menggerakkan angin. Menerpa dedaunan pohon dan menciptakan suara-suara yang riuh rendah. Hingga ku dengar suara itu di telingaku sambil menikmati siang yang terik. Aku tak pernah paham apa maknanya, sebab aku memang tak pernah tahu doa apa yang kamu ucapkan setiap hari. Aku pernah memintamu mengatakannya tapi kamu justru menuduhku keterlaluan.

Aku tidak mampu menerjemahkan deburan ombak, apalagi bisik angin yang menerpa dedaunan pohon. Kalau memang ada sesuatu yang ingin kau utarakan, boleh kuminta sedikit waktumu, juga matamu, juga hatimu, juga kata-katamu.

Aku hanya ingin tahu. Perasaan seperti apakah yang mampu menjelma menjadi sesuatu yang aku sukai, deburan ombak dan gemerisik dedaunan pohon.

©kurniawangunadi | 12 Juni 2017

Ketika kamu bersujud, resapi…

Engkau sedang menunduk dalam tempat terdekat dengan Tuhan-mu; ketika segunung dosa luntur bersama puji-pujian dan tasbihmu.

Engkau terpilih untuk bersujud bersama 1 miliar Umat Islam, ketika 6 miliar yang lain gundah kemana harus sampaikan gundah mereka; jenuh tak tahu kemana harus mengadu. Akhirnya mereka sujud pada batu dan kayu, meronta di hadap lautan dan awan mendung. Mengira bahwa sesembahan itu akan membantu.

Jika Allah mau, engkau bisa saja dijadikan-Nya penyembah sungai dan danau, atau penyujud pada rumah berhantu dan kastil kuno. Namun Allah memilihmu tuk bersujud pada-Nya, sebab kasih sayang-Nya dan taufiq dari-Nya.

Resapi sujudmu, karena bisajadi ia yang terakhir…

—  @edgarhamas
Kurang Sibuk

“Tau gak yang bikin cewek cewek tuh pada baper apa?” tanya Bu Liha, seorang Dosen FK yang ku temui beberapa waktu lalu.

Sebelumnya, berderai-derai ku jelaskan bagaimana sibuknya para perempuan remaja dengan hal percintaan ini.

Galau nikah lah, ta'aruf gadungan lah, adik-kakak, hubungan tanpa status, galau mau mutusin pacar, kagum diam-diam, dan serentetan masalah hati lainnya.

Pokoknya masalah hidup jadi serasa percintaan doang. Duh, ribet deh bu..

“Anak-anak muda yang sering galau gitu tuh kurang sibuk,” jawab bu Liha singkat.

Kurang sibuk?

“Iya, dulu tuh waktu saya muda sibuuuk banget.. Jadi gak ada waktu buat mikirin kek gituan”

Singkat, tapi mengena.

Yaampun, Bu Liha benar sekali. Jawaban ini tercermin dalam pribadinya. Bu Liha menamatkan gelar doktornya di Jepang. Suaminya pun juga punya gelar doktor di Jepang dalam bidang IT. Berderai derai daftar penelitian yang sudah mereka lakukan. Keren lah!

Mereka kurang sibuk hingga banyak sekali waktu luang untuk nonton drama korea. Kurang sibuk hingga banyak sekali waktu untuk kongkow ngomongin masalah hati.

Terlalu banyak waktu luang. Itu ancaman yang nyata!

Percayalah, perempuan keren di luar sana tidak menjadikan masalah percintaan sebagai masalah utamanya. Perempuan keren tau benar cara memanfaatkan waktu menunggunya dengan baik.

Sibuk lah kawan! Ikut organisasi, les ini itu, buat proyek bermanfaat, hafalkan Quran, cobain wirausaha, baca buku, dan masih banyak segudang aktivitas yang bisa buat kita jadi keren.

“Sibuk lah hingga saat kamu tidur lebih dari enam jam sehari, rasanya seperti membuang sekoper berlian ke lautan!” ujar Bu Liha.

Lalu nanti akan kau sadari. Yaampun, ternyata kewajibanku lebih banyak dari waktu yang aku miliki.

Dari postingan Line @ Farah Qoonita

Ada yang kirim bahan renungan
ANAK PINTAR atau ANAK SOLEH ?

Mana yg didahulukan, mendidik anak menjadi sholeh atau pintar….?

Kisah ini layak jadi pertimbangan

Seorang bapak kira-kira usia 65 tahunan duduk sendiri di sebuah lounge bandara Halim Perdana Kusuma, menunggu pesawat yang akan menerbangkannya ke Jogja.
Kami bersebelahan hanya berjarak satu kursi kosong. Beberapa menit kemudian ia menyapa saya.
_“Dik hendak ke Jogja juga?”_
_“Saya ke Blitar via Malang, Pak. Bapak ke Jogja?”_
_“Iya.”_
_“Bapak sendiri?”_
_“Iya.”_ Senyumnya datar. Menghela napas panjang._“Dik kerja dimana?”_

_“Saya serabutan, Pak,”_ sahut saya sekenanya.
_“Serabutan tapi mapan, ya?”_ Ia tersenyum. _“Kalau saya mapan tapi jiwanya serabutan.”_

Saya tertegun. _“Kok begitu, Pak?”_
Ia pun mengisahkan, istrinya telah meninggal setahun lalu. Dia memiliki dua orang anak yang sudah besar-besar. Yang sulung sudah mapan bekerja. Di Amsterdam. Di sebuah perusahaan farmasi terkemuka dunia. Yang bungsu, masih kuliah S2 di USA.

Ketika ia berkisah tentang rumahnya yang mentereng di kawasan elit Pondok Indah Jakarta, yang hanya dihuni olehnya seorang, dikawani seorang satpam, 2 orang pembantu dan seorang sopir pribadinya, ia menyeka airmata di kelopak matanya dengan tisue.

_“Dik jangan sampai mengalami hidup seperti saya ya. Semua yang saya kejar dari masa muda, kini hanyalah kesia-siaan. Tiada guna sama sekali dalam keadaan seperti ini. Saya tak tahu harus berbuat apa lagi. Tapi saya sadar, semua ini akibat kesalahan saya yang selalu memburu duit, duit, dan duit, sampai lalai mendidik anak tentang agama, ibadah, silaturrahmi dan berbakti pada orang tua._

_Hal yang paling menyesakkan dada saya ialah saat istri saya menjelang meninggal dunia karena sakit kanker rahim yang dideritanya, anak kami yang sulung hanya berkirim SMS tak bisa pulang mendampingi akhir hayat mamanya gara-gara harus meeting dengan koleganya dari Swedia. Sibuk. Iya, sibuk sekali…. Sementara anak bungsu saya mengabari via WA bahwa ia sedang mid - test di kampusnya sehingga tidak bisa pulang…”_

_“Bapak, Bapak yang sabar ya….”_
Tidak ada kalimat lain yang bisa saya ucapkan selain itu.

Ia tersenyum kecut.
_“Sabar sudah saya jadikan lautan terdalam dan terluas untuk membuang segala sesal saya dik…_
_Meski telat, saya telah menginsafi satu hal yang paling berharga dalam hidup manusia, yakni sangkan paraning dumadi. Bukan materi sebanyak apa pun. Tetapi, dari mana dan hendak ke mana kita akhirnya. Saya yakin, hanya dari Allah dan kepada-Nya kita kembali. Di luar itu, semua semu. Tidak hakiki…_

_Adik bisa menjadikan saya contoh kegagalan hidup manusia yang merana di masa tuanya….”_

Ia mengelus bahu saya –saya tiba-tiba teringat ayah saya.
Spontan saya memeluk Bapak tsb..
Tak sadar menetes airmata..
Bapak tua tersebut juga meneteskan airmata….
…… *kejadian ini telah menyadarkan aku, bahwa mendidik anak tujuan utamanya harus shaleh bukan kaya. Tanpa kita didikpun rejeki anak sudah dijamin oleh Tuhan, tapi tidak ada jaminan tentang keimanannya, orang tua yg harus berusaha untuk mendidik dan menanamkannya.*

Di pesawat, seusai take off, saya melempar pandangan ke luar jendela, ke kabut-kabut yang berserak bergulung-gulung, terasa diri begitu kecil lemah tak berdaya di hadapan kekuasaan-Nya…

●HIDUP ITU SEDERHANA SAJA. MENCARI REZEKI JANGAN MENGEJAR JUMLAHNYA TAPI KEJAR BERKAHNYA.

Semoga bermanfaat..👍
—  Aa Gym