kopi kamu

“Dia sudah pergi. Kenapa dia meninggalkan aku?” tanyanya sambil meninju dinding. “Aku sangat mencintainya dan aku tahu dia juga mencintai aku walaupun dia tidak pernah mengatakannya.”

“Sebenarnya.. itu karena dia terbiasa mencintai seseorang tanpa perasaannya dibalas. Jadi ketika dia tahu kalau ternyata kamu membalas perasaannya, kalau kamu mencintainya, dia menjadi takut dan malah melarikan diri.”

—  A. W.

Kamu suka kopi, aku suka teh.
Lalu kapan kita bisa semeja menikmati senja?

Ah, tapi itu bukan masalah.
Setidaknya, kita masih bisa satu ruangan, kan?

Oh iya, hampir lupa.
Kalau kopimu kurang manis, tambahkan saja kenangan kita.

—  Old
Cerita Singkat
  • N: Kenapa ngajaknya ke sini? Kan kamu ngga bisa minum kopi? Mana disini isinya kopi semua.
  • A: Karena kamu suka kopi.
  • N: Iya, tapi kan kamunya ngga.
  • A: Ya ngga apa-apa. Kamu, silahkan menikmati kopi. Dan saya, biarkan saya menikmati waktu yang saya lalui bersama kamu disini.
  • Tamat
Untuk yang Entah Siapa

Perbedaan ada untuk melengkapi kekurangan. Kesamaan ada untuk mendekatkan dan membuat nyaman.

Bagaimana jika terlalu banyak perbedaan? Hingga tak ditemukan kesamaan agar tercipta obrolan untuk membuat nyaman?

Seperti kamu yang bosan makan daging ayam, sedangkan aku sangat menyukainya.

Seperti kamu yang memilih menonton film di rumah masing-masing saja, sedangkan aku terkadang mengajakmu nonton di bioskop.

Seperti kamu yang memilih jenis film thiller yang tidak aku suka dan komedi yang tidak aku mengerti, sedangkan aku memilih jenis film fantasi, drama atau bahkan serial barbie yang membuatmu mengantuk.

Seperti musik yang kita dengarkan masing-masing. Aku tak mengetahui lagumu, kamu tidak mengetahui laguku. Kita tak dapat bersenandung bersama bukan?

Seperti kamu yang lebih banyak membaca komik berjenis shonen sedangkan aku memilih detective conan saja atau serial cantik.

Seperti jenis buku yang kita bacapun berbeda, kamu memilih buku kumpulan puisi sedangkan aku memilih novel-novel yang tidak kamu ketahui.

Seperti aku tak bisa menemanimu berdiskusi tentang hobimu atau menonton pertandingan olahraga favoritemu.

Seperti kamu yang selalu ingin buru-buru pulang sedangkan aku malas sekali pulang.

Seperti aku yang lebih memilih kopi sedangkan kamu memilih teh.

Seperti aku yang senang jalan-jalan sedangkan kamu lebih memilih di rumah, katamu buang-buang uang saja.

Dan mungkin masih banyak kutemukan ‘seperti-seperti’ lainnya kelak. Mungkin kita lebih banyak terdiam jika bertemu kelak.

Aku ingin mengetahui sejauh mana kita berbeda. Aku ingin mengenalmu, untuk itu izinkan aku. Ceritakanlah segala hal yang kamu sukai itu, agar aku tahu. Ceritakanlah saja, walaupun aku tak bisa kau ajak berdiskusi tentang hal-hal itu karena aku tidak tahu, tapi aku suka mendengarmu menceritakannya. Mungkin kelak juga aku menemukan kesamaan yang tak terduga hingga membuat frekuensi yang sama.


Sebenarnya memang sudah lama aku idamkan bekas adik ipar aku, Zairi. Dari kali pertama aku melihatnya lagi. Tapi waktu itu dia memang sudah bersuami dan beranak dua. Namun tubuhnya tetap menggiurkan. Tapi apa kan daya, waktu itu pula aku juga baru saja berkahwin dengan kakaknya yang sebelum itu sudah beberapa tahun bercerai dengan suami pertamanya. Tapi kerana pada waktu itu aku betul2 menyintai kakaknya, segala nafsu seks yang aku punyai terhadap Zairi kupendamkan saja.

Namun pada suatu hari, perasaan itu datang dengan membuak apabila Zairi menumpang tidur di rumah ku. Kerana memang sudah kebiasaan, kami berada di depan TV. Zairi telah tertidur di atas sofa kerana baru sampai pada petang itu dan mungkin agak keletihan. Tubuhnya yang memang menaikkan nafsu setiap lelaki yang memandangnya, lebih menggiurkan lagi dengan skirt sedikit terselak, menampakkan kegebuan pehanya. Dan sesekali bila aku membongkok mengambil minuman di atas meja dapat ku lihat jauh ke pangkal pehanya hingga seluar dalam putih yang dipakainya jelas kelihatan.

Namun kerana isteri ku berada bersama ketika itu, aku buat2 tak nampak dan menumpukan perhatian ke arah TV saja. Sesekali2 aku mencuri2 pandang juga dan mahu tak mahu batang ku mulai menegang. Kalau isteri ku tiada di situ, memang akan aku akan berlutut di depan Zairi dan pandang sepuas2nya kalaupun aku tidak cuba menidurinya.

Selesai rancangan berita tengah malam, isteri ku mengejutkan Zairi untuk masuk tidur di dalam bilik. Zairi membetulkan skirtnya dan berjalan perlahan masuk ke dalam bilik tetamu yang telah disediakan untuknya. Aku dan isteriku pula ke bilik tidur kami.

Namun aku tidak dapat tidur kerana batang ku tidak juga mahu turun. Aku memeluk isteri ku dari belakang dan tangan ku merayap mencari buah dadanya. Aku ramas perlahan2 sebelum menyeluk tangan ke dalam baju tidurnya. Tangan ku meramas perlahan daging2 kembar itu sehingga puting2 teteknya mulai berkerut2 dan mengeras. Isteri ku bangun duduk dan membuka terus baju tidurnya di dalam gelap. Kemudian dia menindih tubuhku dan mulutnya mencari2 mulut ku. Bibirnya yang lembut tak bergincu terbuka untuk menerima lidah ku. Memang isteri ku ini mahir dalam permainan ranjang, mungkin kerana sudah pernah berkahwin dan mempunyai anak.

Sambil itu tangannya meraba2 di celah kangkang ku mencari batang ku yang telah keras. Apabila ketemu tangannya mengusap perlahan2 membuat aku mendengus. Aku terus saja membuang seluar pendek yang biasanya aku pakai semasa tidur. Tangan ku meraba2 punggungnya yang lebar sebelum ke celah kangkangnya pula. Memang isteri ku sudah basah dan bersedia untuk disetubuhi. Namun jari2 ku tetap bermain2 di celah bibir kemaluannya. Ku belai di alur dan mencari2 kelintitnya yang sudah mengeras. Ku kuis2kan sehingga dia mula menggeliat.

Muka isteri ku pula turun ke leher ku. Dia menggigit dan menghisap2 perlahan. Memang itu merupakan isyarat bahawa dia memang sudah cukup bersedia. Itu merupakan isyarat yang selalu digunakannya sewaktu kami bersetubuh. Aku menarik peha kanannya supaya mengangkang di atas ku. Dia menuruti saja. Malah cepat2 dia melabuhkan punggungnya sambil tangannya memegang batang ku dan menyelitkan di antara bibirnya kemaluannya. Dengan sekali tekan saja batang ku sudah tenggelam sepenuhnya.

Isteri ku menggerakkan punggungnya turun naik melawan gerakan aku sendiri di bawahnya. Walaupun sudah beranak, memang isteri ku pandai menggunakan liangnya dan masih tetap terasa ketat lagi. Pernah dia memberitahu aku dulu bahawa selepas beranak, dia dengan menggunakan jarinya dia membuat senaman liang unntuk mengetatkannya semula. Cara kedua ialah ketika membuang air kecil. Ketika membuang separuh jalan, dia akan menggunakan otot2 dalaman untuk mengentikan air kencing. Dengan cara itu dia berjaya membuat latihan mengemut.

Memang kalau dia dah mulakan kemutan aku tidak akan terdaya bertahan lama di dalamnya. Kemutannya cukup istimewa sekali. Tapi dia tidak akan memulakan kemutan sehingga dia sendiri sudah hampir ke kemuncaknya sendiri. Tapi pada malam itu aku terpaksa bertahan sedaya upaya kerana setiap kali terbayangkan peha Zairi yang terkangkang aku semakin terangsang lagi. Lalu akau percepatkan tolakan batang ku ke dalam kemaluan isteriku.

“Aarrghhh….!” dia mendengus apabila sampai ke kemuncaknya. Aku juga sudah hampir juga sambil aku bayangkan bahawa pada ketika itu bahawa sebenarnya Zairi yang berada di atas ku. Ku bayangkan bahawa kemaluan Zairi tengah mengemut2 batang ku. Tiba2 saja batang ku mengembang dan aku mula memancut di dalam isteri ku. Aku menggigit bibir supaya tidak terlepas keluar nama Zairi secara tidak sengaja dalam keseronokan ku itu. Kalau tak memang besarlah padahnya nanti. Selepas itu kami terus tertidur dalam keadaan bogel.

Keesokannya aku keluar ke pejabat pagi2 lagi selepas bersarapan dengan isteri ku. Bila pulang sebelah petang, Zairi sudah tiada. Kata isteri ku, dia ke Parit Buntar, melawat bekas mertuanya yang ditugaskan untuk menjaga kedua anaknya.

Beberapa tahun kemudian Zairi berpindah semula ke KL. Dia telah bercerai dengan suami keduanya pula. Anak2nya kini duduk bersamanya dan bersekolah di KL. Terlepas peluang lagilah nampaknya aku.

Tidak lama kemudian aku pula bercerai dengan isteri ku kerana tidak tahan dengan gangguan bekas suaminya yang gila talak. Walaupun kedua kami tidak menginginkan perceraian ia terjadi juga. Dengan jawatan dan kedudukan ku sebagai pegawai kanan di sebuah syarikat kewangan besar, aku memang mampu untuk memelihara anak2 tiri ku. Namun aku tidak sanggup memberi makan kepada
bekas suaminya sekali. Oleh itu, perkara yang tidak diingini berlaku juga akhirnya dan aku keluar rumah dengan sehelai sepinggang.

Walaupun waktu itu aku tidak merasainya, namun perceraian itu juga menguntungkan aku. Tak perlu lagi aku melihat muka bekas suami kepada janda ku itu. Tak perlu juga menanggung beban yang selama ini aku tanggung dengan penuh reda. Untung kedua ialah kerana Zairi juga masih belum berkahwin dan sekiranya aku tidur dengannya, tak akan terasa bersalah kepada isteri ku lagi.

Peluang untuk aku meniduri Zairi datang secara mendadak apabila suatu hari dengan tak semena2 aku menerima panggilan telefon darinya. Dia ingin berpindah rumah dan tahu bahawa aku memang suka menyimpan kotak2 dalam stor rumah aku. Aku pelawanya datang mengambil kotak2 itu dari rumah ku.

Pada pagi Sabtu yang bersejarah itu, Zairi tercegat di depan pintu ku. Aku baru mengenakan pakaian harian setelah mandi. Aku pelawanya bersarapan bersama ku. Dia tidak keberatan walaupun dia cuma minum kopi saja.

“Kamu ni nak pindah ke mana pula?” aku bertanya.

“Zairi dipindahkan ke Pulau Pinang,” katanya.

“Berapa lama?”

“Entahlah. Terpulanglah pada majikan,” jawabnya.

“Habis kamu suka kena pindah?”

“Nak kata suka tu tak lah sangat. Tapi since dinaikkan pangkat, terima sajalah.”

“O…dah jadi penguruslah, ya?”

“Begitulah kira2nya,” katanya sambil tersengeh.

Memang manis si Zairi ni, apalagi bila dia tersenyum. Lebih manis daripada kakaknya, yang memang cantik tapi nampak garang sedikit. Hari itu dia memakai skirt jeans dan t-shirt saja.Batang ku mulai mengeras dan aku mula berfikir bukan2. Kalau diajak, mahukah dia? Tapi kalau tidak diajak, memang terus terlepas, fikir ku. Aku pun nekad mencuba nasib.

Selepas sarapan aku menolong memindahkan kotak2 ke keretanya. Selesai memunggah, kami masuk semula ke dalam rumah. Zairi ke bilik air untuk mencuci tangan. Aku mengunci pintu depan rumah dan menunggu. Setelah keluar dari bilik air dia mengambil tempat duduk di sofa panjang depan ku dalam ruang tamu. Untuk mengisi kesunyian kami berbual2 kecil tentang perkara2 yang tak berapa penting sangat.

Aku bertanyakan khabar tentang bekas isteri ku. Zairi menjawab bahawa bekas isteri ku itu telah kawin semula dengan bekas suaminya dulu. Zairi pula bertanyakan tentang aku. Aku menjawab bahawa masih belum ada jodoh barangkali. Zairi sendiri masa itu juga sudah bercerai. Dia berkata mungkin dia juga belum ada jodoh lagi. Peluang aku nampaknya semakin cerah. Memang aku tahu dari dulu lagi yang Zairi sangat tinggi kemahuan seksnya. Jadi mungkin dia tidak keberatan sangat bila ku ajak nanti.

“Habis kamu tak gian ke?” aku mulai gatal.

“Ish…!” dia ketawa. “Abang pula macam mana?”

“Bila gian sangat pakai tangan sendirilah,” aku menjawab.

“Kesiannya…”

“Kamu?”

Dia merenung ku tajam sambil menggigit bibir. Aku bangun dan duduk di sebelahnya.

“Dah berapa lama kamu tak kena?” aku bertanya.

“Alah…abang ni…” dia mencubit peha ku.

Aku semakin berani dan mencapai tangannya.

“Kamu nak?”

“Huh?”

“Aku tanya kamu nak tak? Kalau nak jom kita main,” kata ku bersahaja.

“Tak naklah.”

“Alah, marilah. Aku pun dah lama tak main.”

“Yalah, tapi apa pula dengan I? Kan I ni adik ipar you?”

“Bekas adik ipar,” aku membetulkan kenyataannya. “Lagipun kita sama2 tak terikat dengan sesiapa kan?” Aku meramas2 tangannya. Dia terdiam memandang ku. Barangkali dia dah sedar bahawa aku bukan lagi berseloroh.

“OK, kalau tak mahu main, bagi aku kucup bibir mu boleh?”

Dia mengangguk dan mukanya bergerak ke arah ku. Entah bau minyak wangi ke bau bedak, aku tak pasti. Yang aku tahu memang Zairi waktu itu menggiurkan sekali. Baunya yang semerbak menusuk2 hidungku dan membuat aku semakin terangsang. Bibirnya terbuka sedikit apabila kami berkucupan. Aku merangkul tubuhnya dengan lengan kiri sambil sebelah kanan memaut tengkoknya. Beberapa kali dia cuba mengalihkan mukanya tapi tak ku lepaskan. Bibir ku terlekat pada bibirnya sambil lidah ku masuk ke dalam mulutnya. Dia membalas dengan menghisap2 lidah ku pula.

Apabila muka kami renggang, dia kelihatan sesak nafas sikit. “Sudahlah tu, I nak balik.”

Namun dia tidak bergerak untuk bangun dari sofa.

“Yang aku minta kucup tadi bukan bibir ni,” aku menyentuh bibirnya dengan jari telunjuk ku. “Tapi bibir yang tu…” aku menunjuk ke celah kangkangnya.

Dia nampak tersentak sikit. “Dasyatlah abang ni. Minta yang bukan2.”

“Apa pula yang bukan2nya? Apa kamu tak suka dikucup di situ?”

Dia nampak tersipu2 dan tidak menjawab pertanyaan ku. Namun dia tidak nampak tersinggung dengan kata2 ku. Melihat dia masih juga tidak menunjukkan tanda2 akan bangun dan pergi meninggalkan aku, aku bertindak lebih berani lagi. Aku buka zip seluar ku dan keluarkan batang ku dari seluar dalam.

“Tengok. Ingat pada bibir kamu saja aku sudah jadi begini”

Matanya terbeliak memandang batang ku yang sudah keras menegak itu. Aku nampak dia berada dalam keadaan serba salah dan dadanya turun naik dengan kencang. Aku terus mengambil tangannya dan meletakkan di atas batang ku. Dia memandang muka ku sambil menelan air liurnya. Namun tangannya masih berada di batang ku. Aku agak dia pun sudah mula terangsang. Kalau tidak menagapa dia tidak sentap saja tangannya dan tidak saja keluar dari rumah aku sejak aku melondehkan seluar ku tadi. Malah tangannya dengan sendirinya mula membelai batang ku.

Aku rangkul pinggangnya dan terus mengucup mulutnya sekali lagi. Kali ini dia membalas dengan lebih hebat lagi. Sebelah lagi tangan ku meraba2 lututnya sebelum perlahan2 aku masukkan di bawah skirtnya. Pehanya yang selama ini menjadi inspirasi khayalan kini ku raba semahu2nya. Bila tangan ku meraba ke atas lagi, dia membuka sedikit pehanya. Akhirnya aku sampai ke tempat yang hanya dibaluti sehelai seluar dalam. Terasa hangat sedikit walaupun bahagian bawahnya sudah agak lembab sedikit. Ku raba tempat yang benjol itu. Disebalik seluar dalam nipis itu aku dapat ku rasa sepasang bibir yang dipagari bulu2 yang pasti sudah dicukur rapi. Tubuhnya menggeliat sambil sebelah lagi tangannya merangkul tengkok ku.

Aku melepaskan Zairi dan mengajaknya ke bilik tidur. Dia hanya mengangguk saja. Aku bangun berdiri dan membetulkan seluar ku. Lepas itu aku menarik tangannya supaya menuruti aku. Dia mengikut saja. Setelah mengunci bilik aku melucutkan pakaian ku. Zairi juga tanpa disuruh menanggalkan pakaiannya dengan sendiri. Dalam sekejap masa saja kami berdua sudah sama2 berbogel. Aku terus memeluknya dan kami berkucupan sekali lagi. Tubuhnya tidak sebesar atau setinggi bekas isteri ku. Namun memang enak dipeluk. Apalagi buah dadanya lebih besar dari kakaknya dan masih tetap tegang.

Ku peluknya dan bawa dia ke katil dan menolaknya supaya berbaring. Kemudian kurebahkan diri di tepinya. Dia berpaling dan memeluk ku. Kelembutan buah dadanya yang membusut itu tertekan rapat pada dada ku. Sekali lagi kami berkucupan sambil tangan kiri ku merayap ke punggungnya. Ku ramas daging pejal itu sampai dia menggeliat. Aku hisap lidahnya yang masuk ke dalam mulut ku.

Ku angkat peha kanannya supaya berada di atas peha ku untuk lebih mudah aku membelai celah kangkangnya dari belakang. Ku dapati celah kangkangnya sudah basah. Aku berhenti seketika dan tidur meniarap. Ku suruh dia naik ke atas ku. Kemudian ku menarik tubuhnya ke arah ku sehingga akhirnya dia duduk bertinggung di depan muka ku. Kemaluannya yang dipagari bulu2 hitam halus terbuka luas seolah2 mempelawa kucupan dari ku.

Peluang itu memang tidak aku lepaskan. Aku rapatkan muka ku ke rekahan itu. Dengan hujung hidung ku kuis kelentitnya. Dia mendengus, kemudian merengek kecil apabila aku menjilat di tengah2 rekahan pukinya. Aku masukkan lidah ku ke dalamnya sambil membuat sedutan kecil. Kemaluannya semakin banyak mengeluarkan lendir dan dia mula menggerang sambil punggungnya bergerak2 kuat menyuakan kemaluannya untuk dikerjakan dengan mulut ku.

“Aaah…I dah nak sampai, bang.”

“Keluarkan dalam mulut abang.”

“Tak nak ah!”

“Please, I want to taste you.”

“Belum cukup taste lagi?”

“I want you. I want all of you,” aku berkata dan kembali menjilatnya lagi.

“Betul, bang. I dah tak tahan ni…” katanya sambil punggungnya cuba dilarikan dari atas muka ku. Namun aku tak benarkan. Aku rangkulnya supaya tidak dapat bergerak dari atas muka ku sambil aku menghisap dan menjilatnya dengan lebuih ganas lagi.

“Aaabbbbanng…!!!” dia berteriak diikuti dengan semburan hangat ke mulut dan hidung ku. Aku terus menghisap sehingga nafasnya reda sedikit. Aku tersenyum padanya.

“Sedap?”

“Mmm…memang abang pandai jilat.”

“Now I wanna fu*k you.”

“Mmm…” dia bergerak ke bawah. Zairi memegang batang ku sambil meletakkan di celah2 bibir pukinya. Dia duduk perlahan2 sehingga batang aku tenggelam sepenuhnya. Kemudian dia mengemut2kan bahagian dalamnya. Rupa2nya kebolehnya setanding dengan kakaknya juga. Giliran aku pula mengerang keenakan.

“Apa macam? Is fucking me as you imagine it would be?”

“Macam mana you tahu abang syok kat you?”

“Alahai…abang nampak peha I sikit saja, bukan main lagi abang bantai sister I malam tu,” dia ketawa kecil.

“Macam mana you tahu? Kakak you cakap, ya?”

“Dia tak payah cakap. I kan tidur bilik sebelah. I dengar semuanya.”

“You nakal, ya? Curi2 dengar orang main pulak.”

“Habis apa nak buat, abang dan kakak cukup bising bila main.”

“Dah tu you tak stim?”

“Apa tak stimnya, I kena pakai tangan, tau tak?”

“Kesiannya. Apa pasal tak datang minta tumpang sama kakak you?”

“Nak nahas! Kakak I tu kan jealous orangnya.”

“Tak pe lah. Kan sekarang you dapat juga.” Aku ketawa sambil keluar masuk perlahan2 di dalamnya.

Dia menggerak2kan punggungnya sampai terasa lagi dalam batang ku terbenam di dalam lubangnya.

“Abang belum jawab. Am I as you imagine I’d be?”

“You’re better than I imagine,” kata ku.

“Amboi, pandainya abang puji.”

“Betul. Memang syok habis main dengan you.”

Aku memeluknya dan memusingkan badannya supaya sekarang dia berada di bawah pula. Ku letakkan kedua kakinya di atas bahu ku sebelum sekali lagi bergerak keluar masuk. Setelah beberapa lama, aku tukar posisi pula. Ku ambil bantal peluk dan letakkkan di bawah punggungnya supaya celah kangkangnya lebih tinggi dari tubuhnya. Setelah memasukkan batang ku, kurapatkan kakinya. Peha ku megepit pehanya dari luar sementara kedua betis ku berada di bawah pehanya. Cara itu kemas sekali dan aku tahu akan membuat lubangnya lebih ketat.

Apabila aku menujah lubangnya dalam posisi itu, Zairi mula mengerang dengan kuat. Dia nampak tidak tahan dimain cara itu. Aku memeluk dan mengucup mulutnya. Dia juga kemas merangkul belakang ku. Aku menujah dengan lebih laju lagi sehingga badan ku sudah berpeluh. Tiba2 dia menggigit tengkok ku.

“Abbbannnggg…uh…arrrgghhh!!” dia berteriak seraya aku merasakan kehangatan di sekeliling batang ku.

Aku juga tidak berupaya menahan lagi dan mula melepaskan pancutan di dalamnya.

Aku kucup bibirnya. “That was nice.”

“Mmm…” katanya. “Patutlah sister I sayang sangat dengan abang dulu.”

“Apa pasal?”

“Abang memang pandai main. Tak pernah I syok macam ni.”

“Ai, tak kan pula you tak pernah kena macam ni?”

“Biasa tu biasalah. Tapi tak sehebat yang abang buat.”

“Nampaknya, kalau macam ni you kenalah datang ambil kotak di rumah I selalu, ya?”

“Malangnya I dah kena transfer ke Penang minggu depan, bang.”

“Well, any time you datang KL, give me a call.”

“Okay, I will.”

“Janji?”

“Janji!”

Zairi ke bilik air untuk membersihkan dirinya. Sepuluh minit kemudian dia keluar dan mula mengenakan pakaiannya.

“Zai, bila kamu akan ke Pulau Pinang?”

“Minggu depan.”

“Dengan anak2 kamu sekali?”

“Mana pulak. Mereka kan sekolah. Terpaksalah mereka duduk di KL dulu.”

“Habis mereka duduk di mana?”

“I akan tinggalkan mereka dengan di rumah bapa merekalah.”

“You nak suruh I hantar you ke Pulau Pinang ke?”

Dia berpaling dan tersengeh.

“Abang ni nak tolong I ke nak cari kesempatan?”

“Kedua2nya,” aku berkata sambil ketawa.

“Habis abang tak payah kerja ke?”

“Ala…cuti aku banyak lagi. Lagi pulak aku pun dah lama tak ke Pulau Pinang.”

“Terserah…kalau abang betul2 mahu.”

Dia membongkok untuk memakai seluar dalamnya. Kemudian di duduk di atas katil membelakangi aku sambil memakai make-up pula. Memang tubuh bekas adik ipar ku ini amat menggairahkan apalagi dalam keadaan separuh bogel. Aku dapat merasakan batang ku mulai keras semula.

“Zai…”

“Mmm…?” jawabnya manja. “Apa dia?”

Dia berpaling apabila aku tidak menjawab. Mukanya nampak kehairanan. “Apa?”

“Nak lagi.”

“Nak apa?”

“Nak kamu lah.”

“Eh, mengada2nya dia. Kan baru sudah?”

“Betul. Tengok,” kata ku, mengalihkan selimut yang menutup celah kangkang aku. Memang batang ku sudah keras.

“Mengarut betul lah abang ni. Kan I dah mandi ni. Nanti berpeluh2 lak.”

“Ala…kita main slow2 supaya tak berpeluh, ok?”

“Abang ni selalu gitu ke?”

“Taklah. Tapi dengan kamu lain pula. Memang aku tengok kamu saja aku dah keras.” Aku tahu pujian itu tentu membuat dia kembang sikit.

“Itu I tahu lah. Tapi tak kanlah pula setiap kali keras, abang nak panjat I saja?”

“Tak lah macam tu. Tapi bila kamu tak ada di sini, aku keras pun nak buat apa? Ini masa kamu ada sini saja yang aku boleh panjat.”

Dia tergelak. Aku bangun dan memeluknya dari belakang. Muka ku menyondol2 lehernya. Dia menggeliat2 kegelian. Kedua tangan ku ke depan dan memegang bahagian bawah teteknya. Aku ramas perlahan2 sebelum mula menggentel putingnya. Dia mendesah. Belum sempat dia memakai gincunya dengan betul, dia berpaling dan mengucup mulutku. Aku pun memang tidak mahu melepaskan peluang. Aku tahu Zairi juga dah gian setelah aku mainkan dia dengan betul2 tadi. Sangkaan aku bahawa dia memang gemarkan seks juga tidak meleset. Apalagi dia juga dah lama tak kena betul2, jadi bila dah diuli dengan cukup oleh aku tadinya dia memang bersedia untuk disetubuhi lagi.

Aku tariknya dan rebahkan dia di atas katil. Bila ku buka seluar dalamnya dia tidak membantah. Sekali lagi muka ku ke celah kangkangnya. Aku mahu menciumnya sepuas2nya. Ku kucup bibir bawahnya yang masih tertutup, satu garisan tebal yang dipagari bulu2 halus. Ku jilat di sepanjang garisan. Dapat ku rasakan lendirnya sudah mula keluar sedikit. Aku ingin melihat tempat itu semakin basah. Jadi terus ku tekankan lidah ku ke dalam.

“Uh..ahhhh!” Zairi mengerang apabila lidah ku tenggelam sepenuhnya di dalam kemaluannya. Punggungnya bergerak2 ke kiri dan kanan menahan kenikmatan yang diberikan lidah ku. Mulut ku membisikkan kata2 mesra di seluruh pelosok kemaluan Zairi dan dalam sedikit masa saja ku rasa mulut kuu dibanjiri air yang tersembur dari celah kangkang bekas adik ipar ku. Setelah nafasnya kembali reda, dia menolak kepala ku dari celah kangkangnya. Dia menyuruh ku berbaring terlentang. Dalam keadaan itu batang ku tegak mencanak.

Zairi menyentuh batang ku sambil ketawa. “Wah bukan main lagi, ye?”

Kini giliran ku pula untuk menikmati kehebatan Zairi di ranjang. Dia menundukkan kepalanya dan mengambil kepala tombol ku di antara bibirnya. Memang sedap cara cara Zairi menghisap btg ku. Lidahnya bermain di sekeliling kepala tombol sambil bibirnya menyoyot. Diikuti pula dengan turun naik kepalanya sambil seluruh batang ku dikeluar-masukkan di dalam mulutnya.

“Cukup, sayang…” kata ku, sambil memegang kepalannya supaya berhenti.

“Kenapa? Tak syok ke cara I give blowjob?”

“Apa tak sedapnya. Aku dah nak pancut tadi.”

“Tak mau pancut dalam mulut I?”

“Not this time. Kali ini aku nak pancut dalam anu kamu.”

Aku manarik tubuh Zairi sehingga dia menindih aku. Kedua pehanya terkangkang luas. Tanpa disuruh tangan Zairi kke belakang mencari2 batang ku. Apabila ketemu, terus dipimpin batang ku ke lubangnya. Bila terasa saja batang ku berada di pintu sasaran aku mengangkat punggung ku dan menenggelamkan batang ku sepenuhnya dalam fefet Zairi.

“Mmmmmnnnnhhhh…!” Zairi mengerang sambil punggungnya bergoyang2 dengan kencang. Aku biarkan dia mengemudi dulu. Cara dia memang cukup hebat. Dia suka sekali menyimpan batang ku sepenuhnya di dalam dan menggoyangkan punggungnya. Cara itu membuat kelentitnya cukup terangsang kerana digesel2 dengan pangkal batang ku. Dengan berbuat begitu dalam sekejap masa saja dia dapat sampai ke kemuncaknya. Aku biarkan dia mendapat kepuasan pertamanya dulu sebelum aku sendiri mencari puncak ku sendiri. Ku tariknya supaya tidur rapat di atas ku. Sambil memeluk pinggangnya aku mula menujah lubangnya dari bawah sampai berdecek2 bunyinya. Cara itu pula membuat aku sendiri amat cepat pancut. Apabila selesai aku memang rendam batang ku lama2 di dalamnya. Tak mahu rasanya aku nak melepaskan dia pergi.

10 Things I Love About You #4

#1 Aku senang, ketika suatu hari aku mengatakan, “Aku selalu menginginkan kucing berwarna hitam, tapi tidak pernah kesampaian.” Lalu sejak hari itu, kamu selalu mencari, entah melalui internet, bertanya pada teman-temanmu atau berkeliling di kotamu, untuk mencarikanku seekor kucing berwarna hitam. Dan ketika akhirnya kamu menemukannya, dan menjaganya untukku, kamu tau? Aku bahagia sekali! <3

#2 Aku senang, saat kamu merasa marah, atau kesal, kamu mencariku. Kamu memang seperti itu, pemarah, dan selalu menggerutu. “Aku mau ditemani kamu, ada kamu emosiku tidak mudah tersulut. Aku tenang.” aku tidak tau apa alasannya, tapi itu terdengar sangat manis. Itu seperti pujian untukku. Boleh aku menganggapnya begitu?

#3 Aku senang, saat kamu kuberi foto diri baru bangun tidurku. “Cantiknyaaa” Begitu katamu. Padahal aku tau, wajahku kacau sekali, rambutku berantakan, tapi kamu menerimanya, kamu mengaguminya, dan aku senang. 

#4 Aku senang, saat kamu bertanya pendapatku, mengenai apa saja, bahkan hanya memilih baju yang mau kamu pakai, walau aku berkali-kali meminta kamu untuk mencoba berbagai baju dan gaya. “Ah ribet! pake yang biasa aja ah.” Tapi keesokannya ternyata kamu pakai yang aku sarankan. Ternyata saranku didengar dan dipakai.

#5 Aku senang, saat biasanya kamu memesan kopi americano dingin. Apapun cafe yang kamu datangi, lalu suatu saat, aku membuatkanmu Hazelnut latte dingin. Kopi kesukaanku. Dan sejak itu, kamu suka. Dan menjadi sering bimbang ketika datang ke sebuah cafe, “aku pesen americano atau hazelnut latte, ya?” dan berakhir memesan Hazelnut latte. Kopi kesukaanku. 

#6 Aku senang, ketika kamu selalu minta ditemani, kalau kamu punya acara. “Kamu nanti temenin aku, ya.” Aku tidak bertanya kenapa, tidak usah menurutku. Karena tanpa ia mintapun, aku akan selalu senang menemanimu melakukan kesibukan-kesibukanmu.

#7 Aku senang, saat kamu dan aku memberi makan kucing-kucing liar di sekitar rumahmu. Sebelumnya kita memang sengaja membeli makanan kucing pada sebuah Pet Shop. Lalu kita membaginya pada setiap kucing liar yang kita temui. Dan tertawa bersama saat melihat tingkah konyol kucing-kucing itu. Aku belum pernah melakukannya dengan siapapun, dan ketika melakukannya pertama kali denganmu dan melihatmu tertawa, aku suka. 

#8 Aku senang, saat kamu memposting foto kita berdua pada akun instagrammu. Walau kadang kamu memberi caption yang menyebalkan, tapi tidak jarang juga kamu memberi caption yang sangat manis. “Ki, kok pacarmu sweet banget sih?” Begitu kata teman-temanku yang melihat postinganmu. Bagaimana aku tidak senang?

#9 Aku senang, saat ada yang memuji tulisanmu, Ya tulisan-tulisanmu memang tidak ada yang buruk. Tapi mengetahui mereka menyenangi dan memuji tulisanmu, ada perasaan bangga. Ah bukan, tapi sangat bangga!

#10 Aku senang, selalu senang saat kamu mendukungku dengan segala hobiku. Menggambar, mewarna, bahkan menonton kartun-kartun jepang. Kamu tidak pernah merajuk bahkan saat waktuku untukmu menjadi berkurang. Tapi kamu malah memberiku berbagai referensi.

Mencintai kamu, aku senang! 

Hal-hal yang kusukai dari hujan
— 

Petrichor, petir, udara sejuk-dingin, kopi, buku, menulis, kamu, kenangan, tumblr, ketenangan, uap air di jendela, selimut, jaket, kaos kaki, sepi, suara lembut gemericik, suara deras, liatin orang-orang di jalan pake payung

Ntar nambah list lagi kalo dah nemu yg lain ☔

Hujan

Aroma tanah yang disapa guyuran hujan, cukup membuatku tenang. Atas segala rindu yang mengatasnamakan namamu. Seketika aku mengingat malam itu, nostalgia di sudut cafe. Kamu menyuguhkan kopi caramel macchiato kesukaanku. Yang membuat tubuhku menjadi hangat, di atas dinginnya cuaca yang sedang berduka. Saat itulah kita berbicara dan berbagi, apa yang telah aku lalui seharian ini, sebelum hujan datang untuk menjemputku datang ke cafe ini.

Setelah cukup lama kita berbicara, kamu meninggalkanku sebentar. Untuk membuatkan pesanan yang lain, hanya sebentar berbincang denganmu tetapi cukup membuatku nyaman, kamu sudah menemaniku untuk meneguk segelas kopi caramel macchiato ini, dengan kamu mendengarkan semua ceritaku. Aku cukupkan untuk kembali dengan menembus hujan yang ikut mengantarkan aku pulang.

Esok, lusa, atau beberapa waktu ke depan aku akan datang kembali. Menikmati sajian caramel macchiato racikanmu. Menghangat di tengah dingin hujan, menikmati detik demi detik perbincangan yang selalu kurindukan.


@rumpunaksara

Seperti secangkir kopi, sesekali kamu butuh pengalaman pahit untuk tetap terjaga dan tidak terlena dunia. Maka sebenarnya selain sabar dalam setiap kesulitan, ada bagian kesulitan itu yang pantas kamu syukuri, yakni bagian ridha dan pasrahnya kamu kepada-Nya.
—  Ketiadaan ridha dan pasrah kepada-Nya-lah yang membuatmu terpuruk semakin dalam, bukan kesulitan itu sendiri.
Secangkir Kopi, Yang Mencari Rasa Pahitnya Sendiri.

“Mbak, saya pesan kopi, pisahkan pahitnya ya”, pintaku pada pelayan ini. “Hidup, tak boleh memilih rasa nyeri”, jawabnya, menjauh pergi.

“Baiklah, satu cangkir saja, kopi tanpa gula, agar pahitnya membuat luka makin dewasa”, jawabku, sambil menatap daftar menu.

“Pesan saja kopi yang kamu mau, siapa tahu, pada teguk terakhir kopimu; luka menemukan takdir yang ia mau”, pelayan cafe itu menceramahiku.

“Seperti apa kau tahu tentang rasa sakitku, apakah sebaik pengetahuanmu tentang rasa pahit kopiku?”, kataku, sambil menghisap rokok kretekku.

“Minum saja kopimu, jangan kau habiskan waktumu dengan bertanya padaku. Rasa pahit, dan juga rasa sakit, memiliki deadline sendiri-sendiri”, katanya, malu-malu sambil menatapku.

“Terima kasih, Mbak, telah memberi rasa pahit pada kopiku. Boleh minta nomor teleponmu, nanti kutelepon kalau aku sudah bisa melupakan rasa sakitku”, pintaku, ragu-ragu.

“Tak perlu menghubungiku. Sebab, saat kau telah melupakan rasa sakitmu, aku tak lagi menjadi pelayan di cafe ini”, jawabnya, sendu.

Kutinggalkan cafe itu pelan-pelan, ada yang menetes perlahan-lahan; mungkin rasa pahit, mungkin kesedihan. Kubaca sebuah pesan pada bon yang baru saja aku bayarkan: “Selain Kopi, Tak Ada Lagi kekasih yang Tak Menyakiti”.

Puisi karya: Bemz_Q

CeritaJika #39 : Jika istrimu seorang pecinta alam

Respon apa yang pertama kau beri saat kamu membaca CV, dan melihat naik gunung, sebagai aktivitas favorit calon istrimu ini? Mungkin kamu akan terkejut, mungkin ilfill, atau tidak terlalu peduli. Entah apa pun responmu itu, toh pada akhirnya kamu menerimaku sebagai partner hidupmu.

Sayang,

Jika kamu bertanya padaku tentang destinasi liburan kita setelah menikah, mungkin aku akan meminta Rinjani, bukan Bali. Aku lebih memilih tenda kapasitas dua yang kokoh dibandingkan hotel berbintang yang megah. Setelah menikmati puncak bersama, barulah kita berkelana di Senggani, tiga Gili, Pantai Kuta, dan desa adat di Lombok. Jika kamu ingin ke Eropa, aku pasti akan meminta Mont Blank sebagai salah satu destinasi kita. Ah..lupakan soal Eropa dan benua lain, karena aku masih jatuh cinta dengan pegunungan di negeri ini. Kamu tahu Semeru sayang? Pastilah, nama gunung ini melejat pesat semenjak sebuah film mengangkatnya dengan begitu sukses. Jika kamu belum pernah ke sana, kamu harus. Di bulan Juni yang cerah, padang oro-oro ombo menyapa di balik tanjakan cinta, dengan hamparan lavender ungu yang menggoda mata. Tidak kalah romantis dibandingkan Monet’s Garden, Prancis. Tidak sampai Mahameru juga tidak apa, karena menjelajahi Semeru bersamamu lebih kuinginkan dibandingkan menegakkan merah putih di puncak tertinggi Pulau Jawa.

Tapi ini bukan tentang perjalananku, ini adalah tentang perjalanan kita. Jika kamu tidak ingin mendaki gunung bersamaku tidak mengapa, kita masih bisa meyusuri pantai dan menyapa senja bersama. Kalau kamu terlalu sibuk dengan pekerjaanmu, sehingga kita tidak sempat bercengkarama dengan alam, itu juga tidak mengapa. Aku akan membawakan pagi untukmu dalam secangkir kopi. Jika kamu tidak suka kopi tidak mengapa, akan kulukiskan purnama dalam segelas susu. Jika kamu tidak menyukai susu, itu juga tidak mengapa, aku akan membawa kehangatan mentari dalam setiap masakan yang kau sukai.

Tapi my dear, aku akan tetap menyukai bintang yang bertabur bintang tanpa sekat. Aku akan tetap menyukai pelangi di padang savana setelah hujan yang mengguyur semalaman. Aku akan tetap menyukai mata air, pegunungan, embun, edelweiss, daisy. Meskipun ketika sudah bersamamu, aku tidak akan sempat bermain bersama mereka. Tidak mengapa. Tapi, anak-anak kita nanti harus dibesarkan oleh alam dear, bukan oleh kota besar. Anak laki-laki kita harus bisa memanjat pohon, dan bermain di sawah. Anak perempuan kita harus pandai berenang.

Percayalah, alam akan membentuk mereka menjadi pribadi yang mandiri dan berjiwa besar. Saat mereka bisa berbuat baik pada burung perkutut yang terluka, maka mereka akan dengan sangat mudah mencintai sesama. Saat mereka tanpa rasa takut, berani menyapa kuda, bahkan menungganginya, maka mereka juga tak akan pernah takut untuk jatuh. Kau tahu kenapa Sayang? Karena Allah berfirman bahwa Dia menciptakan manusia untuk menjadi khalifah di muka bumi, amanah yang bahkan semesta ini tak sanggup memikulnya. Maka biarkan anak-anak kita menjalankan amanah itu. Begitu pun kita.

My Dear, aku tidak memiliki keanggunan seorang Ratu, kecantikan seorang putri, atau kedudukan setinggi anak dari orang terpandang. Aku hanyalah aku, seseorang yang mencintai alam. Aku tidak bisa bermain biola, tapi aku bisa menyelam. Aku tidak pandai berdansa, tapi kupikir kita tak butuh itu kan? Aku suka memasak, tapi aku tak bisa memasak makanan Eropa untukmu. Aku benar-benar seorang gadis biasa. Kesederhanaan adalah bagian dari hidupku. Bahkan meski aku lahir dan dibesarkan di ibukota, aku tetap mencintai pedesaan. Kau tahu kenapa? Karena kesederhanaan itu mengajarkan banyak hal. Dan hal itulah yang kusukai dari suamiku. Kamu yang tetap sederhana, meskipun mungkin kamu adalah orang yang bisa membeli dunia. Kesederhanaan pula yang akan tetap membuatku berada di sampingmu, bahkan di masa-masa terpurukmu sekalipun.

Nah sayang, bagaimana jika kamu juga sama sepertiku? Sama-sama menyukai alam? Kamu pasti bisa menerkanya, bahwa perjalanan menua bersama kita, akan dipenuhi oleh serangkaian petualangan yang tak terlupakan.

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

pengirim :

Ratih Kumala Dewi

Teknologi Pangan - Institut Pertanian Bogor

Komunitas Arung Alam Dekati Tuhan

 >> ceritajikaproject

Ramalan
  • Aku (A): Kamu percaya gak, kalau aku bisa meramal?
  • Dia (D): Gak tuh, sejak kapan?
  • A: Dulu pas SMA, aku bisa meramal pakai kartu tarot.
  • D: Oh ya?
  • A: Aku juga bisa ramal kepribadianmu hanya dari kopi yang kamu minum hari ini.
  • D: Kamu terlalu filosofi kopi. Tapi gak ada salahnya aku coba. Kalau Espresso Con Panna, gimana?
  • A: Hmm... Si keras kepala yang percaya dengan cinta sejati, pencemburu, romantis tapi tidak peka, ambivert, dan pembawaannya tenang.
  • D: Yeee itu bukan hasil ramalan, memang kamu sudah lama kenal aku aja, jadi pasti tau lah.
  • A: Hehehe. Ketahuan.
  • D: Kamu percaya gak, aku juga bisa meramal?
  • A: Ya enggaklah, sejak kapan?
  • D: Sejak tadi, kamu tuh bukan meramal, kamu mencoba membaca karakter orang lain. Sekarang giliranku.
  • A: Oke.
  • D: Aku bisa menebak kehidupan asmaramu hanya dari buku favoritmu.
  • A: Rectoverso.
  • D: Tipe perempuan yang lebih senang jadi secret admirer, eskapis, introvert yang gengsi mengaku cinta, pemendam perasaan, dan susah move on.
  • A: Ini nyindir?
  • D: Gak, siapa tau bisa jadi bahan kamu intropeksi.
  • A: Menurutmu, aku harus berubah gitu?
  • D: Bukan berubah seutuhnya, Cee. Hanya mengubah hal-hal yang lebih baik diubah.
  • A: Malah berputar-putar.
  • D: Kamu tuh harus percaya, akan ada seseorang yang benar-benar sayang sama kamu, yang bisa bikin kamu tertawa lagi. Jadi, kamu tak perlu takut untuk membuka hati.
  • A: Iya, aku bakalan percaya, asalkan...
  • D: Asalkan apa?
  • A: Asalkan kamu yang jadi seseorang itu.