kilate

Hari ahad berlalu pergi seawal pagi ustazah Nor Azilawatie @ Nur bangun memyucikan dirinya selesai Mandi ustazah turun kedapur menyediakan sarapan untuk suaminya Dan memandikan anaknya yang berumur tiga tahun itu untuk dihantar di pusat asuhan yang tidak jauh Dari rumahnya.

“Selamat pagi sayang”
“selamat pagi abang awal bangun hari ni”
“sayang dah lupa ke hari ni abang Ada mesyuarat penting”
“ohh ya lupa saya jadi hari ini abang balik lambat la ya”
“mungkin juga dalam pukul 8malam abang sampai”
“ohh.. Lambat juga ya”
“empphh sayang tunggu abang ya”
“baiklah”

Suami ustazah nur bekerja sebagai pengurus syarikat ternama di bandar yang agak jauh Dari kediamannya, setelah selesai semuanya mereka keluar untuk bekerja ustazah nur merupakan guru di sekolah menegah di tempatnya cuma 15 minit sampai kesekolahnya tidak terlalu jauh Jarak antara sekolah Dan rumahnya, hari makin tua ustazah nur mengemas mejanya banyak kerja perlu disiapkannya sebelum balik kerumahnya dia merenung jam didinding bilik guru masa berbaki 2jam sebelum dia balik sempat dia meyemak buku2 latihan anak muridnya, sedang Leka dia menyemak buku baru ustazah teringat yang gas masak rumahnya telah habis pagi tadi ustazah nur mengeluh sendirian, kebetulan raju lalu depan bilik guru bergegas ustazah nur meluru kearah raju

“heiii raju Mari sini”
“ya ustazah Ada apa saya boleh Bantu ka”
“bapa Kamu jual gas masak kan”
“ya ustazah, ustazah mau gas masak ka”
“tala raju ni saya punya alamat nanti suruh bapa kamu hantar ya”
“baik nanti saya bagi tahu sama saya punya bapa”

Sesi persekolahan telah tamat ustazah nur bergegas pulang kerana berjanji dengan bapa raju untuk menghantar gas memasak kerumahnya ustazah terus balik kerumahnya Tampa mengambil anaknya dirumah pengasuh sampai di rumah dilihatnya bapa raju masih belom tiba sudah kebiasaan ustazah nur bila sampai dirumah dia Mandi tidak Kira balik sekolah mahupun keluar kemana2 ustazah nur Mandi Dan mencukur sedikit rambut yang menutupi permatanya, walaupun ustazah nur berumur 30an tetapi badannya seperti anak Dara putih mulus orangnya, selesai Mandi ustazah menyarung seluar track Dan tshirt putih yang agak jarang sikit fikirnya tiada sapa yang nampak, kedengaran enjin Lori diluar rumahnya

“en Kumar ye”
“ya saya bapa raju, tadi dia Ada pesan sama saya suruh hantar ini barang”
“ya saya memang mintak silalah masuk”

Kumar membelakangi ustazah nur matanya tejegil keluar melihat bontot montok ustazah nur yang bergoyang begitu kuat sekali ke kiri Dan kekanan melirik matanya ke atas ternampaknya Dari belakang kesan tali baju dalam ustazah berwarna merah walaupun ternampak sikit kerana dilindungi oleh tudung tapi cukup membuatkan koneknya keras didalam seluarnya,Kumar mula memasang angan untuk merogol ustazah nur yang juga cikgu sekolah anaknya fikiranya ligat memikir macam mana dia ingin meratah tubuh montok ustazah setelah sampai kedapur baru Kumar teringat yang kawannya Ada meminta dia membeli ubat perangsang ketika dia ke pekan tadi otaknya ligat bagaimana dia ingin memberi ustazah pil tersebut ternampaknya berdekatan meja makan terhidang segelas air teh panas fikirnya itu mungkin ustazah punya.

“Ustazah boleh tolong saya ka”
“Ada apa Kumar?”
“ini hos mau tukar la sudah lama”
“jadi Kena tukar ka??”
“mesti mau tukar ini barang kalau tak tukar nanti terbakar ustazah pegi ambil ini hos dalam saya punya Lori”

Ustazah nur yang begitu lurus bendul itu terus kelori Kumar megambil hos yang di suruh Kumar sementara Kumar mencari Akal untuk melatakkan ubat perangsang Kumar terlihat secawan air diatas meja makan ustazah nur lalu diletakkannya 4biji ubat tersebut memang dia sengaja meletakkan lebih supaya ianya cepat kalau ustazah nur meminumnya nanti di kacaunya air supaya ubat tersebut sebati dengan air tu.

“hos inikah Kumar”
“terima kasih ustazah sekejap saya mau Pasang ni hos ya nanti saya sekali cek semua”

Sambil Kumar membelek hos dan tong gas tersebut ustazah nur kembali ke meja makannya Dan menghirup air yang telah dicampur oleh pil perangsang tadi hampir setengah air dihirup Kumar hanya terseyum melihatnya memang sengaja Kumar melambatkan tugasannya pil telah memberi kesan kepada ustazah nur dia mula tidak keruan dia menghirup lagi air tadi tapi kini sehingga habis semuanya diminum Kumar bangun Dari tempatnya Dan dia kini membelakangi ustazah nur yang duduk di kerusinya perlahan Lahan Kumar meletakkan tanganya di bahu ustazah Tampa di sedarinya Kumar mengosok bahu ustazah, kini ustazah nur memberi respon dia mula sedikit ghairah tetapi dia sedar Akan perlakuan Kumar di tepisnya tangan Kumar tapi tepisannya lemah Kumar semakin berani tangan kirinya telah menekap ke payudara ustazah sebelah kiri di ramasnya perlahan lahan ustazah tidak mampu bertahan lagi walaupun Ramasan hanya diluar bajunya tetapi cukup untuk mrangsang nafsunya kini Kumar semakin
berani terus menyelak baju ustazah keatas Dan menampakkan baju dalamnya yang berwarna merah itu Kumar dengan rakus merentap baju dalam maka tersembullah mahkota gunung kembar ustazah Kumar menjilat dengan rakusnya dia tahu dia tak punyai masa yang lama kumar mengasak payudara ustazah nur dengan kepakaran yang Ada ustazah nur sudah tidak berkata lagi dia telah menyerah kan bukit idaman para cikgu-cikgu lelaki di sekolahnya yang selama ini memang geram Akan nya. Suara ustazah nur sudah mula mengeluarkan bunyi berahi kumar tidak dapat menahan gelora nafsunya di bukanya kaki ustazah seluasnya di Tarik seluar track yang di pakai oleh ustazah nur dengan rakusnya Kumar merentap seluar dalam ustazah nur terpegun Kumar melihat puki melayu yang cukup bersih itu hanya sedikit sahaja rambut lembut yang menutupi bahagian atas

“sudah Kumar saya cikgu anak kamu sanggup kamu lakukan ini terhadap saya”
“cikgu punya body banyak cantik la saya suka”
“tolong lah Kumar saya rayu dekat kamu jangan lakukannya”

Rayuan ustazah hanya sia-sia Kumar semakin rakus menjilat puki ustazah nur sungguh selera Kumar melahap puki ustazah sambil tangan kanan Kumar membuka zip seluarnya Dan mengeluarkan batang jatannya yang sememangnya Dari tadi mengganas di dalam seluarnya dibaringkan ustazah nur di atas meja makan di bukanya seluas2 kaki ustazah Kumar sudah hilang pertimbangan dia melihat puki melayu terdedah untuk santapannya puki melayu yang selama ini bertudung labuh menutupi semua auratnya kini puki tersebut menjadi habuannya perlahan lahan Kumar menolak batang legamnya ke dalam puki melayu yang kecik lagi comel itu

“uuhhh iiss kkuummarr ssaakkkiittt”
“rileks cikgu sikit saja”

Sepantas Kumar menghentak sehingga kedasarnya ustazah menjerit kesakitan perit dia menahan asakan Kumar acara Tarik menarik telah bermula Kumar bermain dengan rentak perlahan mulanya semakin lama semakin laju ustazah nur mula menerima batang Kumar

“Emmpphhh.. Ahh.. Empphh lajuu lagi kumar…”
“Ustazah suka…”
“Suka Kumar.. Ssangat sukaa.. Emmpphhh…”
“Kalau saya mintak hari-hari ustazah boleh bagi…”
“Boleh Kumar asalkan kamu puaskan saya hari ini…”

Serentak persetujuan antara ustazah Dan Kumar janji memakan diri ustazah kini Kumar melajukan hentakannya
Ustazah nur tidah terdaya lagi meraung kesedapan yang tidak terhingga suami beliau tidak sehebat Kumar 10 minit pasti Akan pancut Dan terus Tidur membiarkan ustazah nur terkapai sendirian

“Uuhhh… Kkuumaarr lagii ahhh.. Ahhh…”
“Ahhh.. Ahhh.. Kumaarr saya tak tahan lagii…”

Sepantas kilat Kumar mencabut batangnya ini menyebabkan ustazah nur Bagai naik gila seperti perigi kehausan air

“Kumar tolong lah saya perlukannya tolong lahh kumarr…”
“Saya boleh tolong ustazah tapi apa jaminannya..”
“Saya sudah janji sama kamu saya Akan bersama kamu Jika kamu perlukannya”
“Betul semua itu.. Kalau ustazah tipu saya, saya Akan sebarkan perihal ini…”
“Betul Kumar saya janji…”
“sekarang saya mau ustazah layan saya pula”

Serentak Kumar merebahkan badannya di Lantai dapur
Ustazah nur tidak menunggu lama terus memanjat ke badan Kumar dengan penuh nafsu dibuka baju tshirt yang dipakainya tapi Kumar melarang ustazah nur membuka tudungnya kerana dia inggin sekali melihat seorang perempuan melayu Dan juga ustazah disekolah anaknya menunggang batang India yang sememangnya gagah ustazah mula meyorong lubang pukinya laju bagai nak gila tangannya meramas ramas dada Kumar Dan sesekali beralih kepada gunungnya

“Ahhh… Ahh… Emmphh.. Kumaar… Kamu suka..”
“Yaaa.. Saya suka ustazah laju lagii…”
“Ahhh.. Emmphh.. Kumar batang kamu besar padat dalam puki saya ”
“suami saya tak sehebat ini dia bodoh perempuan secantik saya tidak dilayan sebaiknya ahhh.. Ahhh…”
“ia betul rugi sahaja…”

Kata- kata yang terbuku di hati ustazah nur kini henjutan makin laju makin ghairah ustazah nur tidak menghiraukan keadaan sekelilingnya meraung kesedapan yang tak terhingga kesedapan yang velum pernah dia alami

“Ahhhh… Ahhhh… Kumar saya dah nak saaammpaaaii…”
“Saya juga… Ahhhh… Ahhhh…..”

Sepantas Kumar menolak ustazah nur ketepi lantai dipanjatnya dada ustazah nur

“ahhhh…. Aaaaahhhhhh……..” uhh… Ustazah nur memaang sedapp… Ahh…“

Bertaburan air keramat Kumar di muka ustazah nur penuh dimukanya,muka yang mana di luarnya alim tapi kini telah menduakan suaminya bukan dengan pasangan melayu tetApi India penjual gas memasak di muka ustazah nur riak wajahnya puas melayan bahtera seyumannya semanis gula tak pernah dia memgalami klimaks yang begitu asyik


"sayang esok abang kena out station selama satu minggu ke langkawi”
“empphh lamanya abang macam mana dengan Nur”
“abang dah telifon mak suruh jaga anak kita untuk satu minggu ni mak kata ok dia pun suka boleh teman- temankan dia”
“kalau abang sudah kata begitu takpelah Nur setuju sahaja”

Malam itu ustazah nur melayan suaminya di atas ranjang tapi fikirannya asyik teringat kekasihnya kumar dimana dua minggu lepas melayan bahtera bersama, selepas kejadian tersebut Kumar seringkali bertandang kerumahnya melayan bahtera mereka semua bilik telah dicuba ruang tamu,bilik utama,dapur, namun dibilik Mandi juga mereka pernah Mandi Dan bermain sama, jikalau ustazah nur datang bulan Kumar tetap kerumahnya memenuhi kehendak nafsunya walaupun tidak mendapat puki ustazah nur blowjob sudah memadai bagi Kumar, pernah juga Kumar memancut kan air nikmatnya kedalam mulut ustazah mula-mula ustazah nur agak geli tetapi lama kelamaan ustazah nur makin suka sehingga kini ustazah nur terus menelan kesemuanya sehingga titisan terakhir

“bye sayang jaga diri jangan nakal2 okey”
“ye kan abang Ada isteri yang cantik macam ayang ni takkab Abang nak carik yang lain”
“alah kalau lelaki dah berkenan apa pun boleh”

Suami ustazah nur cuma gelak sinis sahaja selepas siap semuanya ustazah nur mengucup tangan suaminya sebagai tanda perpisahan sementara, mukanya agak sedih tapi hatinya agak gembira kerana dapat bersetubuh dengan burung Hitam yang gagah

“hello… Kumar… Ada dimana???”
“saya baru habis hantar gas la ustazah Ada apa”
“heii Mari sini la saya punya rumah”
“apasal gas sudah habis ka??”
“ya ini gas dalam kain sudah habis mau kasi isi baru la”
“ooo… Ini hari takda sekolah ka”
“saya amik cuti la 3hari ”
“ooo… Ok2 nanti saya balik dulu mau Mandi”
“ok2 kasi hensem2 ha”
“sama la ustazah kasi pakai itu baju kebaya ketat punya ha”
“ok2 Kumar warna merah punya kasi sama you la”
“waaa… Tudung jangan lupa baru itu gas lagi syiok”
“you punya pasal saya ok”

Ustazah nur belari lari anak naik ketingkat atas untuk menyiapkan dirinya khas untuk kekasih gelapnya
20 minit berlalu ustazah nur telah pun siap memakai baju kebaya ketat merahnya di tenungnya kecermin didepannya memang seksi habis dengan punggungnya keatas menampakkan keseksiannya dipadankan pula dengan Gstring baru dibelinya semalam di pekan berhampiran khas untuk Kumar menunggangnya

Ustazah nur mengemas rumahnya
langsir di tutup rapat2 tinggkap rumahnya habis berkunci takut2 jirannya terdengar raungan manjanya nanti ustazah nur sudah sedia sepenuhnya
Hanya menunggu Kumar sahaja baru sahaja ustazah nur menghirup air minumannya loceng rumahnnya berbunyi nampaknnya Kumar telah sampai di muka pintu rumahnnya Tampa Lori memang ustazah nur memesan tidak meletakkan Lori didepannya rumahnya takut takut jirannya syak mereka

“masuk Kumar ”
“waaa… Banyak cantik la ustazah ini hari”
“isshhh… Nantilah Kumar kita minum2 dulu ya”
“ok… Ustazah punya pasal saya mesti ok punya”

Mereka berjalan berpimpin tangan kedapur seperti kekasih Kumar sempat meramas punggung ustazah nur, ustazah cuma senyum manja dia tahu dia tidak perlu terburu buru kerana mereka Akan honey mon didalam rumah selama 3 hari 2 malam, ustazah nur kebilik air Kumar seperti biasa memasukkan ubat perangsang kedalam air ustazah nur Kali ini kuantitinya banyak sehingga 6biji, ustazah nur keluar dengan haruman semerbak kasturi Kumar hanya senyum sahaja mereka berbual panjang tentang pelbagai isu kemudian kedepan menonton televisyen Kumar duduk disebelah ustazah nur tangannya merangkul leher ustazah nur di main2nya telingga ustazah nur

“empphh Kumar”
“sayang suka… Saya buat macam ini”
“suka sangat suka…”
“suami tidak buat macam inikah”
“Ada tapi tak cukup.. Kumar boleh saya isap ini”
“silalah memang kamu punya hari ini”

Ustazah nur sudah tiada nilai malu dimukanya di tariknya zip seluar slack Kumar kebawah maka terpacul lah burung Hitam Kumar yang belum cukup keras itu ditariknya kulit kebawah dihirup hirupnya bau Dari batang Kumar, kini mulut manis ustazah nur mengulum batang Kumar, perlahan lembut Dan penuh kasih sayang Kumar tidak keruan bila ustazah nur mula menyedut bola gantungnnya tangan Kumar pantas mencari tempat yang boleh mengghairahkan ustazah nur

“emmmphhh Kumar cepat sayang masukkannya”
“empphh wanginya”
“sshhh… Ahhh… Kumar pelahan lahan sakit”

Kumar mula menghenjut ustazah nur, kaki ustazah nur diletakkanya di kedua2 belah bahunnya ditekannya kaki ustazah rapat ke perutnya Kumar mula melajukan rentak ustazah nur mula meraung kesedapan kini Kumar mula menukar posisi Kumar di bawah Dan kini ustazah nur di atas,ustazah nur melajukan hentakan kini Kumar memeluk Erat ustazah nur yang kini posisinya punggungnya agak sedikit terjungkit Kumar dengan erat memeluk, kini ustazah nur terasa sesuatu di belakangnnya seakan2 tujahan di duburnya ustazah nur Cuba melihat tetapi Kumar memeluk erat dengan sekali hentakkan separuh batang menyelami dubur ustazah nur
Laungan kepedihan ustazah nur Bergema dirumahnya air mata mula menitis Kumar mula menghentikan henjutannya ustazah nur meletakkan kepalanya dibahu Kumar perlahan2 ustazah nur lihat kebelakang siapakah yang baru meliwatnya sebentar tadi perlahan ustazah nur melihatnya dengan perasaan terkejut haji Ismail tokey kedai kebiasaan ustazah nur mengambil barang bersama suaminya terkejut bukan kepalang ustazah nur bila masa haji Ismail datang

“nur lubang dubur kau memang dah lama aku idamkan”
“mail amacam sedapka”
“memang betul la Kumar sedap la”
“Aku sudah cakap ini ustazah banyak syok”
“yela kau dah makan dulu memang la”
“itu lubang belum makan la dey”
“haji Ismail lepaskan dubur saya tu saya tak sanggup kat situ”
“nur aku memang dah lama idamkan ni”
“tapi sakit haji lepaskan la dulu”
“sakit kejap ja… Jap lagi sedap la betol ka Kumar”
“yerla ustazah sekejap Aja”

Ustazah tidak berkata apa kesan ubat perangsang telah menyerap keseluruh tubuhnya Kumar mula menghenjut lubang puki ustazah nur haji Ismail memainkan peranannya du belakang ustazah nur kini sudah dapat menyesuaikan dirinya dengan kehadiran dua batang didalam lubangnya

“arrgghhhh… Haji kuat lagi”
“ahhh… Ahhh… Nur lubang kau memang sedap”
“memang la tak Ada orang lagi main kat situ”
“dey haji hantam la ini ustazah kita sudah bok 3 hari tau”
“ahhh… Ahhh.. Ahh… Betul ke nurr urrhhh…
"yelah haji… Ummpphh.. Ahh.. khas untuk haji Dan Kumar”
“tapi nanti bila saya nak barang dengan gas bagi free ok”
“ok ”

Jawab mereka serentak Kumar keletihan kini duduk dikerusi,haji Ismail mengambil alih tempat Kumar bermain dengan puki ustazah nur secara doggy muka ustazah nur kemerah merahan menerima asakan haji Ismail Kumar tidak menunggu lama kini duduk di depan ustazah nur menyuakan batangnya ke mulut ustazah nur

“mail amacam sudah ka”
“dey Macha rileks la aku dah lama tak main la”
“hai bini Ada tak bleh main ka?”
“bini aku expired la dah boleh kemut da tak macam nur ahhh…”
“emmpphhh.. Ahhh.. Betul ke kak jah tak layan haji emphh..”
“ahhh.. Umphh.. Betul nur kenkadang aku pegi kerumah Kumar la”
“ahhh.. Emphh.. Rumah Kumar buat apa”
“dia main sama saya punya bini la ustazah”
“emmpphh.. Tak sedar tua ahh.. Ahhh… Umphh.. Gatal latu..”
“ahhh… Kau diam la nur kau pun sama ja mengajar ustazah konon”
“eemmpphh… Ahh.. Kita .. Ahh.. Sama ja haji… Gilaa… Ahh.. Nafsu…

Haji Ismail sampai kemuncaknya terus mencabut batangnnya Dan terus menghala ke mulut ustazah nur.Kumar mengambil alih tempat haji Ismail terus merodok batangnya kedalam puki ustazah sementara air nikmat haji Ismail habis di telan oleh ustazah nur kini Kumar menghenjut laju puki ustazah nur haji duduk didepan ustazah nur melihat muka stim ustazah nur bertudung ala-ala wardina haji ismail mengurut2 batangnya yang lembik kadang2 di ulinya tetek ustazah nur membuatkan ustazah nur menjerit kesedapan ustazah nur tidak berdiamkan diri terus dicapai batang haji dikulumnya dalam2 terangkat2 punggung haji ismail Kumar sampai kemuncaknya terus menghala ke muka ustazah nur terpancut kesemua air nikmat termasuk haji juga puas mereka bertiga melayan bahtera penuh muka ustazah nur dengan air mereka berdua ustazah nur puas sepuasnya Kumar dan haji Ismail terduduk disofa ustazah nur bangun kebilik Mandi membersihkan diri
Sekembalinya ustazah nur kedepan dia sudahpun Mandi Dan memakai baju kurung bewarna biru Dan tidak tinggal tudung
Memang sengaja ustazah nur tidak memakai apa2 didalam baju kurung itu dia tahu malam ni pasti mereka inginkan tubuhnya lagi

"haji,Kumar ni air panas minum la dulu”
“kamu da Mandi nur”
“yela haji rehatkan badan dulu jap lagi haji nak lagi kan”
“haa… Mana kamu tau..”
“tu tengok konek tu dah naik.. Haji taknak bukak ke kopiah tu”
“alah kalau ko pakai tudung boleh”
“ni si Kumar suka ”
“betul la haji saya banyak suka la”
“ok… Kumar ko rehat dulu aku nak main dengan nur dulu”
“ayoo.. Banyak cepat.. Baru pukul 2petang la”
“ye la haji awal lagi”
“jap lagi mencarik pulak kak jah kau dah cepat”

Ustazah nur cuma senyum dia terus menongeng dibirai kerusi menyelak kain baju kurungnya keatas haji Ismail menalan air liur sahaja di cium2ny punggung ustazah nur sempat juga dia membuatk love bite

“haji nak terus ke?”
“iyalah cepat nur aku dah tak tahan ni”
“taknak hisap dulu”
“tak payah malam nanti aku datang lagi”

Haji terus menyula puki ustazah nur laju hentakkannya ustazah nur menahan penuh nafsu haji Ismail mencapai buah dada nur di gentel2nya buah nur sesekali ustazah nur mengemut kuat batang haji Ismail membuatkan haji Ismail hilang Arah kuat tujahan haji Kali ini membuatkan ustazah nur senak perut

“ahhh… Ahhh.. Laju lagi haji”
“uuhhh… Rugi Laki kau nur kemut kau keliling”
“ahhh… Ahh.. Kak jah tak kemut ke”
“emmphh… Kak jah kau tak payahla”
“ahhh… Ahh… Kak Liza Ada asal tak main dengan dia emphh”
“ahhh.. Kau gila nur dia ahhh.. Dia kan anak aku”
“emphh.. Ahh… Anak ke tak janji boleh ahh.. Empphh.. Kemut haji”

Haji terus melantak lubang puki ustazah, dia tak ambik pusing pasal Liza anak Dara suntinnya yang baru habis spm tetapi ustazah nur ingin membalas dendam terhadap haji Ismail Akan perbuatannya sebentar tadi meliwatnya secara senyap.

“emmpphhh… Aahhh… Nur aku nak pancut”
“nur sekali haji”
“eerrrggghhhhhhh….. Arggghhhh…….”

Mereka berdua terkapai Kumar memerhatikan sahaja
Aksi mereka nur kembali membersihkan lebihan air Dari haji ismail dilapnya pakai tisu haji Ismail mengenakan bajunya Dan meminta diri ustazah nur kembali kepada Kumar sambil kembelai batang Kumar

“macam kana haji boleh ikut”
“dia Ada cakap dia banyak geram sama u”
“oo.. Kiranya sekarang Kumar jual saya la”
“bukan la ustazh”
“ok kalau macam tu saya Ada satu pertolongan boleh ka? Atau lepas ni takde main saya punya puki lagi”
“apa cakap la”
“ini malam haji datang mesti punya betul ka”
“betul…”
“sekarang saya mau Kumar bawak dia punya anak Liza Mari sini kasi tengok dia punya bapa main sama saya”
“ok small maters la”

Tepat 10 malam haji Ismail datang menuntut lubang puki Dari ustazah tetapi Kali ini dia membawa rakannya untuk menjamu ustazah nur iaitu sudin ketua kampung Dan pak Ali
Ustazah nur keluar menjemput mereka masuk ustazah nur memakai baju kurung kedah berwarna hijau terbeliak mata sudin Dan pak Ali melihat ustazah nur berjalan masuk mereka terus dibawa kebilik utama rumah tersebut ustazah nur terus duduk di atas katil

“emmmphhh… Nampaknya malam ni haji Ismail bawak kawan”
“yer mereka sahaja yang tahu perkara ni”
“kalau begitu baik kita mulakan ”

Ustazah nur seperti pelacur murahan menarik haji Ismail Dan terus menghisap batangnya pak Ali terus berbogel begitu juga sudin, pak Ali terus menyingkap kain Dan terus menjilat puki ustazah nur sudin bermain dengan tetek, tidak lama sebab ustazah nur Ada agenda lain terus di tarik tangan haji Ismail ustazah nur terus menarik batang haji ismain kedalam pukinya ustazah nur saja berlakon untuk stim habis supaya biar Liza tahu Bahawa bapanya haji Ismail kaki burit

“emmpphhh.. Ahhh.. Laju lagi haji…”
“ahhh… Uhh.. Sudin kau tengok ustazah ni gian batang”
“uhhh… Yerla aku macam dalam mimpi”
“Ali amacam best ka?”
“best aku suka”

Sedang mereka asyik melayan ustazah nur Liza muncul Dari belakang Liza mula menitiskan air mata melihat bapanya bias seperti seekor harimau membaham daging pak Ali Dan sudin terkaku sebentar melihat Liza beada disitu tapi haji ismail terus menghentak batangnya ke puki ustazah sehingga sudin menegur haji Ismail.

“mail kau tengok tu”
“kenapa??”
“kau kenal budak tu Tanya sudin”

Haji Ismail melihat kebelakang tekejut dia kerana Liza di belakangny dia yang berbogel berada di celah kangkang ustazah nur cepat2 menutup kemaluannya

“kau buat apa sini Liza”
“saja nak tengok ”
“dah kau pergi balik”

Liza menghampiri katil dimana ustazah nur berada sudin dan pak Ali terpaku melihat Liza

“kalau ayah boleh Liza pun boleh”
“pak sudin Dan pak Ali Mari sink puaskan Liza macam mana
Ayah puas layan ustazah”
“betul ke Liza aku pun dah lama ngidam badan kau ni”
“betul tu sudin orang dah sorong bantal apa lagi”
“Liza kau balik ”
“dah terlambat ayah”

Ustazah nur tersenyum puas kini anak haji Ismail menjadi ganti tubuhnya Liza terus membogelkan dirinya terbeliak mata sudin Dan pak Ali mereka Tampa membuang masa terus mengomol Liza yang terbaring walaupun airmatanya mengalir ustazah nur meninggalkan bilik Dan memberi ruang kepada Kumar dan kawannya yang berada diluar seramai 3 orang termasuk Kumar jadi keseluruham didalam bilik tersebut Ada 7 orang termasuk haji Ismail membaham Liza sorang ustazah nur menguncikan dirinya dibilik bawah dia puas dendamnya tercapai sudah Dan malam ini dia boleh berehat kerana Ada Orang mengantikannya

PENGINGAT

Dapat tulisan ini dari WA. Dan menurut saya ini sangat baik.
Bagi yang belum paham, hal ini bisa menjelaskan apa yang akan kita lalui di masa depan kelak.
Bagi yang sudah paham, hal ini bisa menjadi pengingat.
Silahkan sisihkan 2 menit  untuk membaca.


BAGI YG ISLAM. TAK DIBACA SAYANG. 👇

✐ Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail & beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri.

✐ Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya “Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?” Tiada siapa yang menjawab. Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagunganNya “Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa.” Ini menunjukkan kebesaran & keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati.

✐ Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil alaihis salam dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi.

✐ Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yg disebut “Ajbuz Zanbi” yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok yang kembang membesar dari biji benih.

✐ Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu karena pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang tentang nasib & masa depan yang akan mereka hadapi kelak.

✐ Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki (bagi yang kurang amalan) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka.

✐ Setelah semua makhluk dikumpulkan, matahari dan bulan dihapuskan cahayanya, lalu mereka tinggal dalam kegelapan tanpa cahaya. Berlakulah huru-hara yang amat dahsyat.

✐ Tiba-tiba langit yang tebal pecah dengan bunyi yang dahsyat, lalu turunlah malaikat sambil bertasbih kepada Allah Subhanahu Wa Taala. Seluruh makhluk terkejut melihat ukuran malaikat yang besar dan suaranya yang menakutkan.

✐ Kemudian matahari muncul semula dengan kepanasan yang berganda. Hingga dirasakan seakan-akan matahari berada sejengkal dari atas kepala mereka. Ulama berkata jika matahari naik di bumi seperti keadaannya naik dihari Kiamat nescaya seluruh bumi terbakar, bukit-bukit hancur dan sungai menjadi kering. Lalu mereka merasakan kepanasan dan bermandikan peluh sehingga peluh mereka menjadi lautan. Timbul atau tenggelam mereka bergantung pada amalan masing-masing. Keadaan mereka berlanjutan sehingga 1000 tahun.

✐ Terdapat satu telaga kepunyaan Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam bernama Al-Kautsar yang mengandungi air yang hanya dapat diminum oleh orang mukmin sahaja. Orang bukan mukmin akan dihalau oleh malaikat yang menjaganya. Jika diminum airnya tidak akan haus selama-lamanya. Kolam ini berbentuk segi empat tepat sebesar satu bulan perjalanan. Bau air kolam ini lebih harum dari kasturi, warnanya lebih putih dari susu dan rasanya lebih sejuk dari embun. Ia mempunyai saluran yang mengalir dari syurga.

✐ Semua makhluk berada bawah cahaya matahari yang terik kecuali 7 golongan yang mendapat teduhan,  dari Arasy. Mereka ialah:

- Pemimpin yang adil.

- Orang muda yang taat kepada perintah Allah.

- Lelaki yang terikat hatinya dengan masjid.

- Dua orang yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah.

- Lelaki yang diajak oleh wanita berzina, tetapi dia menolak dengan berkata “Aku takut pada Allah”.

- Lelaki yg bersedekah dengan bersembunyi (tidak diketahui orang ramai).

- Lelaki yang suka bersendirian mengingati Allah lalu mengalir air matanya kerana takutkan Allah.

✐ Oleh kerana tersangat lama menunggu di padang mahsyar, semua manusia tidak tahu berbuat apa melainkan mereka yang beriman, kemudian mereka terdengar suara “pergilah berjumpa dengan para Nabi”. Maka mereka pun pergi mencari para Nabi. Pertama sekali kumpulan manusia ini berjumpa dengan Nabi Adam tetapi usaha mereka gagal karena Nabi Adam a.s menyatakan beliau juga ada melakukan kesalahan dengan Allah Subhanahu Wa Taala. Maka kumpulan besar itu kemudiannya berjumpa Nabi Nuh a.s., Nabi Ibrahim a.s., Nabi Musa a.s., Nabi Isa a.s. (semuanya memberikan sebab seperti Nabi Adam a.s.) dan akhirnya mereka berjumpa Rasullullah SAW. Jarak masa antara satu nabi dengan yang lain adalah 1000 tahun perjalanan.

✐ Lalu berdoalah baginda Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam ke hadrat Allah Subhanahu Wa Taala. Lalu diperkenankan doa baginda.

✐ Selepas itu, terdengar bunyi pukulan gendang yang kuat hingga menakutkan hati semua makhluk karena mereka sangka azab akan turun. Lalu terbelah langit, turunlah arasy Allah yang dipikul oleh 8 malaikat yang sangat besar (besarnya sejarak perjalanan 20 ribu tahun) sambil bertasbih dengan suara yang amat kuat sehingga ‘Arasy itu tiba dibumi.

✐ 'Arasy ialah jisim nurani yang amat besar berbentuk kubah (bumbung bulat) yang mempunyai 4 batang tiang yang senantiasa dipikul oleh 4 malaikat yang besar dan gagah. Dalam bahasa mudah ia seumpama istana yang mempunyai seribu bilik yang menempatkan jutaan malaikat di dalamnya. Ia dilingkungi embun yang menghijab cahayanya yang sangat kuat.

✐ Kursi yaitu jisim nurani yang terletak di hadapan Arasy yang dipikul oleh 4 malaikat yang sangat besar. Saiz kursi lebih kecil dari 'Arasy umpama cincin ditengah padang . Dalam bahasa mudah ia umpama singgahsana yang terletak dihadapan istana.

✐ Seluruh makhluk pun menundukkan kepala karena takut. Lalu dimulailah timbangan amal. Ketika itu berterbanganlah kitab amalan masing-masing turun dari bawah Arasy menuju ke leher pemiliknya tanpa silap dan tergantunglah ia sehingga mereka dipanggil untuk dihisab. Kitab amalan ini telah ditulis oleh malaikat Hafazhah / Raqib & 'Atid / Kiraman Katibin.

✐ Manusia beratur dalam saf mengikut Nabi dan pemimpin masing- masing. Orang kafir & munafik beratur bersama pemimpin mereka yang zalim. Setiap pengikut ada tanda mereka tersendiri untuk dibezakan.

✐ Umat yang pertama kali dihisab adalah umat Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam, dan amalan yang pertama kali dihisab adalah solat. Sedangkan hukum yang pertama kali diputuskan adalah perkara pertumpahan darah.

✐ Apabila tiba giliran seseorang hendak dihisab amalannya, malaikat akan mencabut kitab mereka lalu diserahkan, lalu pemiliknya mengambil dengan tangan kanan bagi orang mukmin dan dengan tangan kiri jika orang bukan mukmin.

✐ Semua makhluk akan dihisab amalan mereka menggunakan satu Neraca Timbangan. Saiznya amat besar, mempunyai satu tiang yang mempunyai lidah dan 2 daun. Daun yang bercahaya untuk menimbang pahala dan yang gelap untuk menimbang dosa.

✐ Acara ini disaksikan oleh Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam dan para imam 4 mazhab untuk menyaksikan pengikut masing-masing dihisab.

✐ Perkara pertama yang diminta ialah Islam. Jika dia bukan Islam, maka seluruh amalan baiknya tidak ditimbang bahkan amalan buruk tetap akan ditimbang.

✐ Ketika dihisab, mulut manusia akan dipateri, tangan akan berkata- kata, kaki akan menjadi saksi. Tiada dolak-dalih dan hujah tipuan. Semua akan di adili oleh Allah Ta'ala dengan Maha Bijaksana.

✐ Setelah amalan ditimbang, mahkamah Mahsyar dibuka kepada orang ramai untuk menuntut hak masing-masing dari makhluk yang sedang dibicara sehingga seluruh makhluk berpuas hati dan dibenarkannya menyeberangi titian sirat.

✐ Syafaat Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam di akhirat :

ⅰ- Meringankan penderitaan makhluk di Padang Mahsyar dengan mempercepatkan hisab.

ⅱ- Memasukkan manusia ke dalam syurga tanpa hisab.

ⅲ- Mengeluarkan manusia yang mempunyai iman sebesar zarah dari neraka.

(Semua syafaat ini tertakluk kepada izinan Allah Subhanahu Wa Taala.)

✐ Para nabi dan rasul serta golongan khawas juga diberikan izin oleh Allah untuk memberi syafaat kepada para pengikut mereka. Mereka ini berjumlah 70 000. Setiap seorang dari mereka akan mensyafaatkan 70 000 orang yang lain.

✐ Setelah berhasil dihisab, manusia akan mula berjalan menuju syurga melintasi jambatan sirat. Siratal Mustaqim ialah jembatan (titian) yang terbentang dibawahnya neraka. Lebar jembatan ini adalah seperti sehelai rambut yang dibelah tujuh dan ia lebih tajam dari mata pedang. Bagi orang mukmin ia akan dilebarkan dan dimudahkan menyeberanginya.

✐ Fudhail bin Iyadh berkata perjalanan di Sirat memakan masa 15000 tahun. 5000 tahun menaik, 5000 tahun mendatar dan 5000 tahun menurun. Ada makhluk yang melintasinya seperti kilat, seperti angin, menunggang binatang korban dan berjalan kaki. Ada yang tidak dapat melepasinya disebabkan api neraka senantiasa menarik kaki mereka, lalu mereka jatuh ke dalamnya.

✐ Para malaikat berdiri di kanan dan kiri siratal mustaqim mengawasi setiap makhluk yang lalu. Setiap 1000 orang yang meniti siratal mustaqim,  hanya seorang saja yang brrhasil melaluinya. 999 orang akan terjatuh ke dalam neraka.

Rujukan:
Kitab Aqidatun Najin karangan Syeikh Zainal Abidin Muhammad Al-
Fathani. Pustaka Nasional Singapura 2004.

☞ Jika sekiranya kalian ingin mengumpul saham akhirat, sampaikanlah ilmu ini kepada sahabat² yang lain. Sebagaimana mana sabda Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam:
❝ Sampaikanlah pesananku walaupun satu ayat. ❞
Sesungguhnya apabila matinya seseorang anak Adam itu, hanya 3 perkara yang akan dibawanya bersama :

① Sedekah/amal jariahnya.
② Doa anak²nya yang soleh.
③ Ilmu yang bermanfaat yang disampaikannya kepada orang lain. La illaha illa Allah,
Muhammadu Rasulullah
kepada 3 group saja.  
Lihat apakah anda
mempunyai waktu untuk
ALLAH atau tidak.

Kiamat menurut Agama islam di tandai dgn beberapa petanda.

- Kemunculan Imam Mahdi

- Kemunculan Dajjal

- Turunnya Nabi Isa (AS)

- Kemunculan Yakjuj dan Makjuj

- Terbitnya matahari dari Barat ke Timur

- Pintu pengampunan akan ditutup

- Dab'bat al-Ard akan keluar dari tanah & akan menandai muslim yang sebenar2nya

- Kabut selama 40 Hari akan mematikan semua orang beriman sejati shg mereka tidak perlu mengalami tanda2 kiamat lainnya

- Sebuah kebakaran besar akan menyebabkan kerusakan

- Pemusnahan/runtuhnya Kabaah

- Tulisan dalam Al-Quran akan lenyap

- Sangkakala akan ditiup pertama kalinya membuat semua makhluk hidup merasa bimbang dan ketakutan

- Tiupan sangkakala yang kedua kalinya akan membuat semua makhluk hidup mati dan yg ketiga yang membuat setiap makhluk hidup bangkit kembali

Nabi MUHAMMAD SAW telah bersabda:
“Barang siapa yg mengingatkan ini kepada orang lain, akan Ku  buatkan tempat di syurga baginya pada hari penghakiman kelak”

Kita boleh kirim ribuan bbm mesra, promote, fb yang  terlalu penting tapi bila kirim yang berkaitan dengan ibadah mesti berpikir 2x.

Allah berfirman : “jika engkau lebih mengejar duniawi daripada mengejar dekat denganKu maka Aku berikan, tapi Aku akan menjauhkan kalian dari syurgaKu”

Kerugian meninggalkn solat:

Subuh: Cahaya wajah akan pudar.

Zuhur: Berkat pendapatan akan hilang.

Ashar: Kesehatan mulai terganggu.

Maghrib: Pertolongan anak akan jauh di akhirat nanti.

Isya’: Kedamaian dlm tidur sukar didapatkan.

Sebarkan dgn ikhlas. tiada paksaan dalam agama

Niatkan ibadah (sebarkan ilmu walau 1 ayat)

Nasihat Kubur :      

1). Aku adalah tempat yg paling gelap di antara yg gelap, maka terangilah .. aku dengan TAHAJUD

2). Aku adalah tempat yang paling sempit, maka luaskanlah aku dengan ber SILATURAHIM .

3). Aku adalah tempat yang paling sepi maka ramaikanlah aku dengan perbanyak baca .. AL-QUR'AN.

4). Aku adalah tempatnya binatang2   yang menjijikan maka racunilah ia dengan Amal SEDEKAH,

5). Aku yg menjepitmu hingga hancur  bilamana tidak Solat, bebaskan jepitan itu dengan SHOLAT

6). Aku adalah tempat utk merendammu dgn cairan yg sangat amat sakit,   bebaskan rendaman itu dgn PUASA..

7). Aku adalah tempat Munkar & Nakir bertanya, maka Persiapkanlah jawabanmu dengan Perbanyak mengucapkan Kalimah “LAILAHAILALLAH”

Sampaikanlah tulisan ini kepada teman-teman lainnya. Siapa tahu, tulisan ini, bisa menjadi petunjuk juga hidayah bagi sebagian orang.

Wallahua’lam bisshawab

Aku Ayah dan Pakcik

[7/18, 8:58 AM] :-)Fazli Damak: Malam tadi pakcik aku dtg rumah nk tumpang tdo. Dia ada keje kat area2 UIA ni. So, dia tumpang la rumah aku, dkt dgn UIA. Umur pakcik aku ni 52 tahun. Muka nampak muda lg dgn bdan agak berisi dn perut sedikit membulat, pck terlihat cukup sexy.biasa aku panggil abg, tp mak asek marah. Hahaha.. Famili aku ni, kalau pasal pangkat, xboleh buat main, x hormat katanya. So aku ikutkan jek la panggil dia pakcik.


Tepat jam 9 mlm, pakcik call rumah ckp dia da sampai kat bus stop depan rumah. Mak suruh aku turun jemput pakcik naik rumah. Waktu aku turun, aku terserempak jimmy dlm lift. “Yo, cad! Nk g mane?” kata jimmy. “Nak turun amek pakcik. Abg nk ke mane mlm2 ni?” kata aku. Jimmy senyum manis, dia dtg dkt aku die lurutkan zip aku dia hisap dlm 10 sedutan. “ahhhh.. emmm… abbbggg….llllliiiiffffttt nnnkkk sssaaaammmm….mmmm..pppaaaiiii”  kataku dlm kesedapan. Jimmy bangun terus zip balik sluar aku. “ahhh… Tengok, kan dah stim. Adoi. Cad nk amek pakcik la, malu la mcm ni klu dia nmpk cad stim.” Aku merungut. Pintu lif pon terbuka. “hahahaha….saje je aku kacau kau. Tetibe horny tgk kau. Hahaha.. ok lah cad, jmpe nanti.” Kata jimmy sambil gelakkan aku dan berlalu pergi.


Aku keluar jek dari kondo, tgk pakcik dah tercegat kat bus stop. “wah, handsome pulak pakcik aku ni dengan sluar treck die.” Dalam hatiku. Lalu aku terus pergi ke bus stop. “Salam pakcik, da lame sampai??” kataku. Kami pon bersalaman dan berpelukan. (salam dan peluk ni dah jadi adat famili aku untuk tunjuk tanda hormat sesama keluarga.) “eh cad, keras pedangnya, lawan2 pedang pakcik ke? Hahaha” kata pakcik sambil gelak. Aku dah malu x ingat dah. “lelaki pakcik..biasa la..lg pon td nampak awek comel2 kat kondo tu, tu yg stim tu.. hahaha. Jom la pakcik, kite naek atas, mcm nk hujan jek ni”. Aku cube hilangkan malu. Kami pon berlalu pergi naek ke atas.


Sedang kami gerak nk masuk kondo, tetibe kaki pakcik terseliuh. Terpijak batu. Pulak dah…aku pon papahlah pakcik naek ke atas. Nasib baek dia bwk 1 beg galas jek. aku papah pakcik ni.wktu aku papah pakcik, tangan aku sering terkene konek pakcik dlm sluar treck tu. “eh pakcik, xpakai underware ke?  Hahaha..” kataku sambil gelak. “cad, nakal btol la kamu ni. Ni nk tlg papah ke nk ambil kesempatan ni cad? Huuuu…” kata pakcik. Aku dgn pakcik ni g manja, so x kesah la nk gurau mcm tu hehe.


Sampai jek kat rumah, mak mula la bebel marahkan pakcik ckp jln x pandang bawah. Kesian pakcik kene bebel. Aku lepak kat dlm bilik surfing jek. Jam dekat pukul 12 malam, pakcik masuk bilik aku utk tmpang tido sama aku. Bilik lain penuh, xnk nk kasi tetamu tdo kat ruang tamu kan. Bile pakcik masuk bilik, aku shut down laptop n naek katil nk tdo. Katil king saiz, muat utk 2 org. Aku biasa tdo pakai boxer jek. Tgk pakcik x berbaju pakai kain plekat baring sblh aku. kami pon tido.


Jam 2 pagi aku terjaga. Bunyi kilat kuat. Aku tengok pakcik sedap jek tdo. Tapi mata aku tertumpu pada 1 tempat yang cukup menarik. Kain pakcik terselak, ternampak koneknya yang tgh mengeras. Tgk pakcik tdo nyenyak jek, aku ambil sempatan utk hisap konek dia. Kepala koneknya berbentuk cendawan aku jilat2 dan sedut2 dgn  penuh cermat takut pakcik terjaga. Lepas tu aku terus kulum hisap konek pakcik perlahan2. Koneknya wangi. Aku cuba masukkan sedalam mungkin. Lebih 20 minit aku hisap. Tibe2 aku terdengar bunyi orang mengerang. “ahhhhhhh…… emmmmm………” pakcik mengerang sedapan. Rupenya pakcik dah terjaga. Xtau perasaan aku time tu. Malu, takot, segan, semua ada. Aku terhenti sekejap sambil konek pakcik gerak2 dlm mulut aku. “cad, teruskan cad, sedap sangat cad. Ohhh cad… emmmmm…..” kata pakcik, aku pon ape lagi, teruskan la hisap konek pakcik.


Lebih kurang 10 minit, pakcik bangun dan fuck mulut aku. konek pakcik kluar masuk mulut aku dgn laju. Aku dapat rasakan urat2 konek pakcik timbul2. 7 minit lepas tu pakcik menarik keluar koneknya dan melancap depan muka aku. “ahhh.. cadd… pakcik nk pancut da ni cad… uuuuhhh……” keluhan pakcik. Lancapannya makin laju.. dan…. crrrrrriiiittttt….. ccccccrrrrrriiitttt….. cccrrriiitttt…. berdas2 pancutan kat muka aku. “aaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” pakcik mengeluh panjang sambil tersenyum.


Aku bangun basuh muka aku kat toilet. Aku balik ke katil tgk pakcik da sambung tdo. Konek aku masih stim lagi. Aku baring sblh pakcik dan mengurut2 konek aku dan tertidur. Tgh sedap mimpi, tibe2 aku terasa konek aku panas jek.. suam2.. aku bukak mate, tgk pakcik tgh kulum konek aku. jam pukul 4 pagi. Punye sedap org kulum konek time aku tdo. “ahhhh… emmm… ooooohhh…. pppaaakkkccciiikk….. mmmm…. laaagiiii…..” aku kesedapan. Aku cari konek pakcik dan lancapkan. 20 minit pakcik hisap konek aku, kami buat 69 pulak. Aku hisap konek pakcik 5 minit tibe2 dia jerit. “cad hisap lagi caddd!! Cccaaad…. aaahhhhh…….. eeeemmmmppphhhh….. oooooohhhhhhhhhhh……” terus pakcik pancut kat mulut dan muka aku. pakcik mula ghairah dia hisap konek aku dan sedut sekuat2nya mcm nk tercabut konek aku. x lama lepas tu aku pulak nk terpancut. “ppaaakkkcccikkk…. oooohhhhhh…..eeeemmmmmm……. nnnkkk… pppaannnccccuuuuuttttt………” aku pon pancut berdas2 pakcik telan semuanya. Ouh… mmg sedap.. lepas pancut tu, kami terus terlelap..


sedar2 jam dah pukul 8 pagi dan kami masih dlm keadaan  69 dan berbogel. Masing tgh stim waktu pagi. Aku pun aamik kesempatan hisap konek pakcik. Pagi ni pakcik x tahan lama. Hisap x sampai 5 minit dia dah pancut. “ahhhh…. emmm… morning cad…. pandai kamu kejut pakcik ya..” Tp air dah x banyak. Pakcik hisap konek aku sampai aku pancut. Lebih kurang 15 minit, aku terpancut. Pakcik siap2 pergi mandi nk g keje. Aku sambung tdo..


Sedar2 jam dah pukul 11 pagi. Aku mandi, dan sarapan.
[7/18, 11:52 AM] :-)Fazli Damak: tiba2 dengar orang bukak pintu bilik aku… aku terus tarik selimut kemudian pura2 tido..

Bunyi tapak kaki tu makin dekat. Diciumnya dahiku dan usap2 kepala ku. aku buat2 mengeliat.

aku : “ermm… pukul berapa dah ni??” sambil terkebil2 bukak mata..

pakcik : “baru pukul 3.50 pagi.. sorry sbb buat cad ter jaga..”

aku : “xpe.. cad pon nk buang air ni.. bile pakcik sampai?”

pakcik : “baru kejap td.. ni kenapa batang cad stim ni?”

aku : “biasa la pakcik masa tdo, mimpi macam2..”

aku bangun terus pergi tandas. lama jugak aq kat tandas masa tu.. perut tetibe sakit.. haha.. 5 minit mcm tu aq kluar tandas.. lampua ruang tamu masih lg tutup.. sedang aq melangkah ke bilik aku, aq terdengar suara ayah mengerang.. aq tengok bilik ayah pintu terbuka luas..

aku : “Ayah.. ayah kenapa ayah??”

jerit aq dari luar pintu sblm sampai bilik ayah. sampai aja kat bilik ayah, aku pura2 tergamam tengok ayah jolok pakcik. sbb td aq dah intai dorang beromen. ayah terkedu tengok aku. muka ayah masa tu merah gila..

pakcik : “Cad.. mari sini dtg ke pakcik..”

aku terus pergi ke arah pakcik yang sedang buat doggy style.. tp mata aku tetap pandang muka ayah.. ayah masih lg tergamam..

sekarang aku berdiri betul2 depan pakcik dan ayah.. muka pakcik betul2 dekat boxer aku.. pakcik terus keluarkan konek aku yang separuh tegang dan terus hisap.. aku senyum kat ayah.. bila ayah tengok aq senyum, dia balas senyuman sambil jari telunjuk letak kat bibirnya sebagai isyarat diam.. ayah sambung menjolok pakcik..

ayah : “Cad jangan bgtau kat mak kau, nanti ayah belikan kau telefon yang kau nak tu.. ok?”

aku : “ermmmphhh.. ooouuhhh….. oookkkk… oookk ayahhh…. ouuhhh…”

pakcik hisap konek aku sedap sangat.. ayah pulak jolok pakcik kejap laju kejap perlahan.. aku ambil kesempatan ni utk hisap tetek ayah, jilat leher kemuadian aku bercium dengan ayah.. lama juga kami macam tu..

pakcik : “Him tukar style.. aku nk rasa batang cad dlm lubang aku..”

ayah pon tarik kluar batang dia yang besar tu.. pakcik skarang baring telentang pulak.. aku angkat kaki pakcik ke atas, aku cuba masukkan konek aku.. mudah sbb ayah dah buat lubang pakcik jd luas.. konek ayah besar dari konek aku.. sekarang aku jolok pakcik, pkcik pulak hisap konek ayah..

aku : “ahhh ahhhh ouuuhh…. pakcikk…. ahhhh…. seddddaaappp…. oooohhh…”

ayah : “hisap lg zack… oooouuuhh… lagggiii zackk…”

aku dengan ayah terus mengerang kesedapan.. sungguh sedap… 30 minit berlalu..

pakcik :“ cad jolok laju lagi cad… laju laaaggiii… oooouhhh……. eemmmphhh…. uuuuoohhh….”

ayah : “zack…. aku nak pancut dahhh……. hisap lg zack….. ahhhh…….ooouuuhhh……….emmmmppphhhh….”

aku : “pakccciiikkkk…….. oooouuuuhh……… aaarrrrhhhhhhhhhhhhhhhhh…..”

aku dengan ayah pancut serentak. hentakan aq yang terakhir sanat kuat. puas aku lepaskan semua air mani ku mlm tu.. air mani ayah pakcik telan semuanya… batang aku masih lg dlm lubang pakcik, aku jolok lagi sehingga keluar air maniku di lubang pakcik… bila da terasa nyilu aq tarik keluar… kami bertiga terbaring atas katil.. terlelap hingga ke pagi..

pagi tu aku terjaga dalam pukul 10.. aku tengok pakcik dah xde.. ayah masih lagi tdo.. batang ayah separuh keras memikat hati aku.. aku bangun terus hisap konek ayah yang besar dan panjang tu.. dah lama aku idamkan utk hisap konek ayah sendiri akhirnya tercapai juga.. 20 minit aku hisap, batang ayah keras menggila tp ayah tetap lena di buai mimpi.. puas aq hisap, aku bangun duduk atas konek ayah.. aku masukkan konek ayah dalam lubang aku.. susah sangat nak masuk sbb konek ayah x masuk konek abg jimmy..

setelah berkali2 cuba, akhirnya masuk juga kepala konek ayah…ku tarik nafas dalam2, ku tekan lg konek ayah sampai masuk semuanya.. senak perut aq.. bila dah masuk semuanya, aku duduk utk selesakan keadaan konek ayah dalam lubang ku.. ku cium bibir ayah.. sedang sedap aku henjut perlahan2 sambil cium mulut ayah, ayah balas ciumannya menandakan dia dah sedar dari lena. ayah peluk badan aku, cium aku dengan lebih rakus..

ayah jolok lubang ku cara yang sungguh
[7/18, 12:15 PM] :-)Fazli Damak: ayah jolok lubang ku cara yang sungguh romantik.. perlahan2… hampir sejam keadaan kami macam tu..

ayah : “cad.. ayah dah x tahan cad… ahh ahhh ahhh ahhhh… ”

ayah terus jolok aku dengan laju.. sambil tu aku terus lancap konek aku sendiri… 5 minit lepas tu, aq dapat rasakan konek ayah keras menggila dlm lubang aku…ahhhhhhhhhhhh aaaaahhhhh….. oooouuuuhhhh….. emmmmpppphhh…… ayah mengerang. bertubi2 air mani ayah pancut dalam lubang aku.. sungguh senak tp sangat sedap.. xlama lepas ayah pancut dalam lubang aku, aku pulak pancut atas dada ayah.. penuh air mani ku atas dada ayah.. kami bercium dalam 5 minit konek ayah terkeluar dari lubangku sendirinya..

kami pon bangun mandi bersama… itu lah kali pertama aku mandi bersama ayah berbogel.. aku gosok badan ayah dengan sabun, sambil gosok aku lancapkan batang ayah. waktu mandi aku hisap batang ayah sampai ayah pancut lg… ayah pun buat benda yang sama dengan aku..

hari tu kami luangkan masa 2 beranak bersama sampai lah mak pulak esoknya.. sekarang bila mana ada masa terluang, tempat yang kosong ayah akan sentiasa jolok lubang aku.. walaupun umur dah 58, tp kekuatan batin ayah tetap kuat.. siang bila mak pegi pasar ayah jolok aku dlm bilik.. malam aq intai ayah jolok mak.. kadang2 lepas ayah jolok mak, ayah masuk bilik aku hisap konek aku then jolok aku

“Do it or don’t. It’s amazing how many things in life are that easy.”
— Henry Rollins

Sekedar mengambil hikmah, Colombus disebut penemu Amerika, karena ia memang berniat melakukan penjelajahan dan ia benar-benar melakukannya. Itu yang membedakan dia dengan penjelajah lain yang hanya bermain-main di laut eropa.

Ibnu Firnas disebut sebagai penerbang pertama di muka bumi, karena ia bertekad melakukannya, dan benar-benar melakukannya. Tidak seperti ahli-ahli lain yang hanya berteori dan menghitung kira-kira di kertas penuh angka.

Shalahuddin disebut pembebas Al Aqsha, padahal tadinya ia takut pada darah dan kilat pedang. Namun ia tetap bertekad dan benar, ia berani melakukannya. Tidak seperti raja-raja lain yang bermain kata dan janji belaka.

Kuncinya satu; lakukan atau tidak lakukan. Sungguh ajaib sebenarnya, banyak hal di dunia ini yang kamu kira sulit, padahal dengan memberanikan diri melakukannya, kamu akan menjadi yang pertama.

—  @edgarhamas
Berzina dengan Ayah kandung

Aryanti adalah namaku. Aku
berasal dari Johor, seorang anak
tunggal yang tinggal bersama ibu
saudaraku. Ibuku telah lama
meninggal dunia sejak umurku tiga
tahun. Ayahku berasal dari
Singapura, bekerja sebagai buruh
kasar. Aku dijaga oleh ibu
saudaraku yang tinggal di Johor
sejak kecil hingga umurku cecah 12
tahun. Karena keadaan sangat
tidak menginzinkan, aku tinggal
bersama ayahku di Singapura agar
lebih senang untuk ke
sekolah.Kami tinggal di rumah
sewa 1 kamar Dari kecil aku
memang selalu mendahagakan
kasih sayang dari seorang ibu dan
bapak. Sejak tinggal bersama
bapak, akulah yang selalu
memperbarui dan membersihkan
rumah setelah pulang dari sekolah.
Aku sudah mulai bersekolah di
sekolah menengah setempat. Bapak
selalu tidak ada di rumah karena
bekerja keras. Walaupun dia sibuk
bekerja keras, dia pastikan ada
uang belanja untukku dan berikan
uang belanja dapur yang patut.
Ayah selalu pulang lewat hingga
2pagi dan karena ini aku sering
sendirian di siang hari di rumah.
Aku sering melihat wajah arwah
Ibuku dan Bapak dalam gambar
sewaktu mereka baru saja
berumahtangga. Kulit ibu bersih,
putih melepak .. memiliki ukuran
yang sangat cantik .. seakan aktor
veteran Latifah Omar dan juga
berbentuk badan yang mulus.
Bapaku pula berbadan sasa, sama
seperti sekarang, berambut ikal
dan mempunyai rupa akan Jamal
Abdillah. Kulitnya pula sawo
matang.
Pasangan yang sangat ideal.
Terakhir usiaku sudah cecah
15tahun, aku mulai menjadi remaja
nakal. Pulang sekolah saja aku dan
berjumpa dengan teman pria di
taman yang sunyi untuk bercumbu.
Jika tidak, aku akan mengajak
teman teman sekolah yang lain ke
rumahku, kadang kadang
membiarkan mereka yang
berpasangan bersetubuh di bilikku.
Aku tidak tahu mengapa aku
bersikap demikian.Barangkali
sebab tidak ada orang yang dapat
menegur perbuatan ku.
Walaupun aku bersikap liar, aku
masih belum bertemu seorang pria
yang layak menewaskan daraku.
Aku pernah menghisap batang
konek teman2 lelakiku yang lain
tapi aku rasa seperti aku belum
temui seorang teman pria yang
mempunyai konek yang aku
idamkan untuk aku rasai pertama
kali. Pada satu hari, satu kejadian
terjadi yang merubah segalanya. Di
saat itu aku sedang baru mulai
cuti sekolah dan seperti biasa
teman temanku datang untuk
chatting untuk melihat vcd lucah
sementara 3 pasangan sedang
hebat melakukan maksiat di
bilikku. Aku memang selalu suka
melihat teman2 bersenggama.
Dalam pada masa itu aku akan
belajar teknik mereka jadi bila tiba
masa nanti aku akan sendiri
mencubanya.Aku memakai baju
terus jarang pada masa itu tanpa
berpakai coli dan celana dalam
sebab cuaca panas siang. Tiba-tiba
Bapak pulang mengetuk pintu. Aku
terperanjat dan terus membuka
pintu. Bapak mulai meluru masuk
ke rumah lalu ke kamar. Di saat itu
3 pasangan temanku sedang masih
di dalam lembah zina yang teramat
masih sibuk melampiaskan cinta
dan nafsu yang bergelora lalu tidak
sadar yang Bapaku sudah di muka
pintu kamar.
“Hoi!” jerit Bapak. Berambus
korang dari rumah aku! . Dengan
kilat teman2 aku semua melarikan
diri, ada yang masih separuh bogel
meluru keluar pintu rumahku. Aku
terduduk ketepi pintu kamar dalam
ketakutan. Bapak membeliakkan
matanya sambil mulai menutup
jendela dan pintu rumah. VCD
lucah itu masih tersiar terpampang
di kaca TV. Bapak mulai
mengherdikku ‘Bapak kirim kau ke
sekolah kat sini untuk apa
hah !!!??, pekiknya .. 'Dah jadi
perempuan apa kamu nie hah!! Tak
tau terima syukur aku kutip kau
balik! Badan kau tu masih suci
atau tidak!! - Jerit Bapak lagi ..
'Masih pak … 'Jawabku perlahan
dengan perasaan serba salah.
“Berani kau menjawab aku eh!”
Bapak terus menarik badanku lalu
menolakku ke kamar.
Di saat itu aku terhidu bau arak.
“Maaf pak, Yanti bukan
menjawab ..” kataku padanya lagi.
Tanpa berkata apa-apa, bapak
mulai membuka tali pinggang
besinya lalu memmukulku beulang
ulang. “Ampun pak!” Yanti tak
buat lagi! “Kataku sambil menahan
kesakitan.” Ampun?!! Aku tak
percaya kau tu masih dara!!
“Sudah berapa pria jamah badan
kau hah !!!?!!!” - Tengking Bapak
lagi “Yanti tak kasi pada siapa,
Pak !!!!” rayuku lagi “Aku tak
percaya!” katanya.
Dalam pada itu Bapak merobek
baju jarangku. Di saat itu Bapak
melihat tubuhku yang telanjang.
Sambil menangis aku memeluk
lututku karena malu dan masih
dalam kesakitan dipukul bertubi2.
“Biar aku periksa!! Aku tak percaya
kau masih perawan!” Kata Bapak
lalu menolak badanku dengan
kasar agar aku terlentang. “Jangan
Pak .. Yanti malu …” rayuku lagi
sambil nangis terisak-isak
“Malu ??!!! Dengan kawan kawan
memantat depan mata kau tak
tahu malu!” herdiknya lagi. Kakiku
dibuka terkangkang … Entah
mengapa sambil itu Bapak mulai
menbuka pakaiannya. “Jangan
Pak ….” aku merayu padanya. “Kau
diam!” - Pekiknya lagi.
Aku terlihat Bapak sudah telanjang
dihadapanku. Aku mulai rasa
semakin takut dengan apa
kemungkinan Bapak akan lakukan
pada diriku. Batang koneknya
sangat besar dan panjang seperti
aku inginkan sama seperti konek
orang negro. Aku mulai rasa tegang
dan takut. Aku dapat rasakan
dalam benakku Bapak akan
menewaskan daraku.
Bapak mulai memeriksa lubang
pukiku .. Matanya tak lepas
melihat tubuhku dengan rakus ..
“Jangan Pak … Yanti anak
Bapak …” Diam!! “Katanya lalu
Bapak mulai mengeluarkan
lidahnya sambil menjilat jilat
lubang pukiku …” Oughhhhhh.
Pak … Jangan … “Bapak mulai
menjilat lubang pukiku dengan liar
dan rakus ..” Sebelum kau kasi
lubang puki kau pada betina tepi
jalan, lebih baik kau kasi pada
bapak sendiri! “Bentaknya lagi”
UghOhh Bapak …. Ermmmm ……
Nggghhh … “Bapak mulai
menggomoli badanku dengan
lidahnya .. Terasa geli, sakit dan
sedap bercampur aduk .. Tangan
bapak meraba seluruh pelosok
badanku.” Arrgghhh …. Bapakkkk ..
Jangan !!!….. aku merayu dengan
nada berserah. Akhirnya lidah
Bapak bertemu lidahku .. Bapak
mulai menghisap bibirku dengan
kasar. Bau arak jelas dirasa di
bibirku. “Arghhhh … emmmmh ..
Pak …. jan … gan …..”
Lidahnya mulai melumati leherku
yang paling sensitif .. Aku sudah
tidak mampu untuk melawan nafsu
shahwat bapak. Di saat dia
melumati leherku, tangannya
memeluk tubuhku dengan erat
sementara sebelah tangannya
menggetel biji kelentitku. Dia
mulai meremas kedua putingku
dengan kasar sambil menjilatku di
leher lagi … “Pakkk ….”
desahku ..“. Arghhh …. sedapnya
pak … ” “Sedap eh .. nak tambah
sedap lagi tak … jawabnya sambil
meremas puting tetekku …”
Ohhhhhh … pakk ….“ desahku
Bapak mulai mencium mulutku lalu
melumati bibirku … Tubuhnya
basah dengan peluh itu menimpa
tubuhku dan tangannya tidak
pernah berhenti meraba
tubuhku .. Di saat kesedapan
disentuhi oleh bapakku sendiri, dia
mulai menjilati leher ku lagi, kali
ini dengan kasar ….
"Ouuhhhhh ….. Bapak …
Sedapnya …….” desahku lagi
Karena terasa diangkut dengan
gelombang nafsu Bapak kandungku
sendiri yang berusaha sungguh
untuk menjamah tubuhku .. aku
berubah kali ini bereaksi mencium
mulutnya yang berbau arak bertubi
tubi … Aku seperti hilang akal
akibat dirundung shahwat yang
tidak bisa terbendung itu .. Di saat
itu aku rasa aku terlalu terhutang
budi dengan Bapak .. Aku mulai
melawan ciumannya lalu merubah
posisi. Kali ini aku yang membalas
untuk mencium tubuhnya yang
sasa itu bertubi-tubi …
“Arrrghhhh …. Yanti …….” teriak
Bapak" Ya .. pak … “jawapku
sambil menjilat putingnya.
"Isap konek Bapak nak …” rayunya
Tanpa berpikir aku terus
memegang batang koneknya yang
mulai mencuat … Aku mulai
menjilat dan menghisapnya
dengan rakus … Wajah Bapak jelas
terpancar rasa kesedapan akibat
kelakuanku … Aku semakin merasa
geram lalu mengisap dengan kasar
batang koneknya karena ukurannya
makin membesar sepanjang 15inci
dan lebarnya sebesar bambu yang
besar … aku sudah tidak sabar …
Dengan tiba2 Bapak berdengus
lalu membalikkan badanku …
Batang koneknya yang besar itu
digesel2 di pintu lubang pukiku …
Gara2 perbuatan itu, air pelumas
pukiku mulai mengalir … dan
pukiku mulai rasa gatal minta
ditujah dengan batang konek …
“Pakk …. Yanti rasa gatal pak …..”
rayuku menahan perasaan Bapak
mulai terasa marah ….
“Kau dah rasa gatal eh perempuan
sundal, Kau dah giankan rasa konek
eh … itu sebab biar aku yang rasa
dulu … baru temu buku dengan
ruas …. Perempuan sial …
Memang perempuan umur kau gini
memang nak kena kasi konek tiap
hari … Kau ni macam arwah ibu
kau, selalu mintak bersenggama ..
Itu sebab kau tu bernafsu kuat!
Puki gatal miang "kata Bapak
sambil masih menggeselkan
koneknya dengan kasar di pintu
lubang pukiku … "Pak … jangan
siksa Yanti macam gini …”
“Argghh …. ermm …. Yanti tak
tahan …..” rayuku lagi. Bapak
mulai mengesek masuk batang
koneknya yang terhunus besar
perlahan lahan ke dalam puki …
Aku rasa gian dan ingin merasakan
batang konek ke dasar pukiku ..
Tapi Bapak seolah olah cuma mau
masuk sedikit demi dikit semata2
untuk menyiksa perasaanku ….
Bapak menjilat leher ku lagi ..
seperti sudah tahu itu tempat
pusat kelemahkanku .. “Ohhh ….
Bapak ….. Jan … gan siksa .. Yanti
camni …. Argghh ….” desahku
lemah" Habis kau nak bapak buat
apa ???!!… “ katanya sambil
melumati putingku. "Pak …. Yanti
tak tahan ……” jawapku keresahan.
“Tak tahan nak Bapak buat apa?”
Sambil menujah koneknya perlahan
ke dalam pukiku. “Masukkan ….
pak ….” kataku semakin berani.
“Masukkan apa ??!!!” herdiknya lagi
“Masukkan batang konek bapak
DALAM PUKI Yanti! Yanti DAH
TAHAN NIE !!!!!! - herdikku Kali ini
tanpa menunggu Bapak menujah
lalu menerobos batang koneknya
yang gagah itu ke dasar pukiku …
"ARRRGHHH !!!!!! SAKIT!!
PAKKKK !!!!!” jeritku … darah mulai
mengalir dari pukiku tanpa
dipedulikan Bapak “Rasakan
perempuan sial !!!… nak rasa
batang konek jantan sangat kan ..
Ambik kau! "Jawab Bapak sambil
mulai memompa pukiku dengan
kasar ..
Sedapnya rasa pukiku ditujah
dengan batang konek bapak …
Akibat ukurannya yang besar,
semua G Spot yang aku ada
semuanya terasa megakibatkan aku
terair lagi .. Nafsuku dan Bapak
sudah tak terbendung lagi .. Aku
tidak sangka perzinaan anak dan
bapak kandung begitu hebat …
Hubungan sedarah sangat
menghairrahkan pada waktu itu.
Benda benda yang terlarang
biasanya bila dicoba akan rasa
sedap. Ayah menpunyai tenaga
yang luarbiasa dan dia tidak
berhenti sekejap pun untuk terus
nafasnya .. Barangkali sebab
kerjanya kerja kasar.
Batang koneknya yang hebat itu
tertanam ke dasar pukiku dan
setiap kali Bapak memompa ke
dasar, terasa senak perutku
dibuatnya .. "Padan muka kau dara
kau Bapak ambik … asyik tengok
gambar orang memantat aje kan?!
Mulai hari ini kau harus nak layan
Bapak kat ruangan paham!!”
Ujarnya lagi Kali ini rambut
dijambak dan Bapak mulai
merubah posisi di belakangku lalu
mulai dengan posisi doggy …
“Sedap tak perempuan sial? …
Sedap tak konek bapak kau
sendiri?” tanya Bapaku sambil
membisik di telingaku sambil
memompa .. Sedap pak … Argh …
Nnghh …. sszz.sss sedap ….’
desahku lagi … “Mulai sekarang
nak main batang orang lain tak?
Tanyanya lagi samibil memompa ke
dalam pukiku lau biarkan ke dasar”
Tttak … Pakk ….“ jawapku
kesakitan karena rasa senak ..
"Habis konek sapa kau nak, betina
jalang? "kata Bapak, kali ini
menjilat leherku.” Arrrrgghh ……
nak .. konek … Bapak .. sorang …
ermm ….. nghsh .. “jawabku yang
sudah hampir tak bermaya … .
Ayah mulai membalikan tubuhku
terlentang laku memasukkan
batangnya yang sedap itu ke dasar
pukiku lagi … Kali ini dia memeluk
tubuhku dengan erat. Sambil
memompa dengan kasar, dia
memelukku dan mencium bibirku
bertubi tubi … "Bapak sayangkan
kau .. bapak cintakan kau …”
“Yanti jangan takut .. ayah akan
jaga Yanti dengan baik” “Yanti
jangan munafik dengan Bapak lagi”
bisiknya ke telingaku .. “Yanti pun
sayangkan Bapak … Yanti rindukan
Bapak …” “Yanti tak mau
tinggalkan Bapak ….” “Ohhh ….
Yanti!!” teriaknya sambil masih
memompaku mendalam dengan
kasar … Aku sudah tidak tertahan
akibat perasaanku yang terlalu
lama tersimpang … Aku mulai
melihat wajah Bapak dengan
penuh kasih sayang .. “Bapak ..
ambillah tubuh Yanti .. Yanti rela
dikerjakan Bapak tiap hari sampai
bila bila .. Yanti rela tubuh Yanti
dijamah setiap waktu dan tiap
hari …
Yanti akan jadi hamba seks
Bapak .. Orang lain tak perlu
tahu .. Saudara kita pun tak ambil
kisah tentang kita. Yang penting
Bapak sayang Yanti .. "Buat
pertama kalinya Bapak tersenyum
dan ternyata dia terlihat sangat
tampan dan macho.” Oh Yanti
Sayangku ….“ desah Bapak sambil
memeluk san menciumiku bertubi2
lagi Dalam saat ini konek Bapak
masih tertanam dalam kebijakan
pukiku …
Kami saling berpelukkan dan
berciuman dengan kasarnya. Kami
melampiaskan nafsu kami
sepanjang tengah hari itu hingga
waktu malam .. Aku sangat
tertegun dengan kehebatan nafsu
Bapak sebab setelah 8 jam kami
bersetubuh, dia masih mampu
bertahan. Batang koneknya kini
sudah jadi milikku .. masih keras
di dalamku .. Kali ini aku pula
memainkan perananku .. Tiap kali
Bapak memompa koneknya ke
dalam kebijakan pukiku, aku mulai
bertarung balik. Perbuatan ini
membuatnya rasa geram
denganku .. "Ahh … Yanti …
Bapak … nak lepaskan …
Bapak tak tahan lagi … kata Bapak
sambil menahan. Baiklah Pak ….
arrhhmmm … ermm … Yanti dah
tak tahan …..” desahku
“Arrrghhnnn Bapak yang lalu
dalam!” Teriaknya … Aku rasa
cairan panas mengisi ruang lubang
pukiku … Sangat sedap rasanya
“Pak ?….” tanyaku manja sambil
menghadap wajah Bapak yang
mengadapku. “Ya Yanti … "Yanti
makan obat perancang tau …”
kataku selamba “Ye ke … Jadi?
tanya Bapak” Yanti nak memantat
lagi ?…. Boleh ?…. “Tanyaku
lagi … seperti menggoda …”
Haha … sini kau … “jerit Bapak
kecil lalu merangkulku lalu
menindih tubuhku … Ayah mulai
menjilat leherku untuk
membangkitkan syahwatku …. kami
bersetubuhi berulang ulang kali
pada malam itu seperti pengantin
baru.
Rupanya aku baru dapat tahu
bahwa Bapak diberhentikan kerja
karena perusahaannya tutup .. Dia
diberi uang kompensasi sebesar $
60 ribu Akibat khawatir dia tidak
mampu membayai uang sekolah
aku dia pergi minum degan
teman2 senasib. Sepanjang libur
sekolah itu kami tidak kemana-
mana … Hanya pergi ke toko untuk
membeli barang dapur dan pil
perancang. Kami bersetubuh
sepanjang hari dan tiap2 hari dan
berhenti untuk makan atau ke
toilet.
Di rumah kami tidak berpakaian ..
Bapak lebih suka aku telanjang
agar senang untuk kami
bersetubuh ketika nafsu
mendatang. Tingkap dapur dan
kamar dan pintu selalu tertutup
agar tetangga tidak mengambil
tahu. Bapak memiliki nafsu seks
yang buas. Tiap pagi kami bangun
tidur selalu mulai dengan
memantat .. waktu aku masak
sarapan Bapak akan menjilat
leherku sengaja membangkitkan
nafsuku. Setelah makan waktu
mandi bersama, dia akan
menjamah tubuhku di kamar
mandi.
Apabila masak waktu tengah hari,
dia akan masukkan batang
koneknya yang idaman aku itu,
digesel gesel di bontotku saat aku
memotong bawang. Biasanya
perbuatan itu akhir dengan
persetubuhan dan Bapak akan
lepaskan air maninya ke dalam
rahimku. Pada waktu malam saat
menonton TV aku akan menhisap
batang koneknya hingga keras lalu
dipancutkan ke mukaku. Aku tidak
pernah jemu disetubuhi bapakku
sendiri karena batang konek Bapak
memang sudah jadi idamanku.
Bapak pula pernah mengatakan
bahwa perempuan muda remaja
seperti aku perlu sering disetubuhi
karena perempuan muda lebih
cepat resah kalau tidak dapat
dipuaskan nafsunya. Bapak pula
tidak pernah mencari perempuan
lain setelah ibuku meninggal
dunia. Kekosongnya dan nafsunya
tersimpan hingga dia
menyetubuhiku. Aku sadar
perbuatan kami memang terkutuk
namun kami merasa bahagia
bersama.
Aku sudah mengambil keputusan
untuk berhenti sekolah jadi aku
bisa luangkan waktu bersama
Bapak. Bapa pula akhirnya
mendapatkan kerja malam agar
dapat luangkan waktu siang hari
bersamaku. Hidup kami berlanjut
hingga kini

PENUNTUT ILMU TIDAK BOLEH FUTUR
👤 Al-Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas

Seorang penuntut ilmu tidak boleh futur dalam usahanya untuk memperoleh dan mengamalkan ilmu. Futur yaitu rasa malas, enggan, dan lamban dimana sebelumnya ia rajin, bersungguh-sungguh, dan penuh semangat.

Futur adalah satu penyakit yang sering menyerang sebagian ahli ibadah, para da’i, dan penuntut ilmu. Sehingga seseorang menjadi lemah dan malas, bahkan terkadang berhenti sama sekali dari melakukan aktivitas kebaikan.

Orang yang terkena penyakit futur ini berada pada tiga golongan, yaitu:

1). Golongan yang berhenti sama sekali dari aktivitasnya dengan sebab futur, dan golongan ini banyak sekali.

2). Golongan yang terus dalam kemalasan dan patah semangat, namun tidak sampai berhenti sama sekali dari aktivitasnya, dan golongan ini lebih banyak lagi.

3). Golongan yang kembali pada keadaan semula, dan golongan ini sangat sedikit. [1]

Futur memiliki bermacam-macam sebab. Apabila seorang muslim selamat dari sebagiannya, maka sedikit sekali kemungkinan selamat dari yang lainnya. Sebab-sebab ini sebagiannya ada yang bersifat umum dan ada yang bersifat khusus.

Diantara sebab-sebab itu adalah:

1). Hilangnya keikhlasan.

2). Lemahnya ilmu syar’i.

3). Ketergantungan hati kepada dunia dan melupakan akhirat.

4). Fitnah (cobaan) berupa isteri dan anak.

5). Hidup ditengah masyarakat yang rusak.

6). Berteman dengan orang-orang yang memiliki keinginan yang lemah dan cita-cita duniawi.

7). Melakukan dosa dan maksiat, serta memakan yang haram.

8). Tidak mempunyai tujuan yang jelas (baik dalam menuntut ilmu maupun berdakwah).

9). Lemahnya iman.

10). Menyendiri (tidak mau berjama’ah).

11). Lemahnya pendidikan. [2]

Futur adalah penyakit yang sangat ganas, namun tidaklah Allah menurunkan penyakit melainkan Dia pun menurunkan obatnya. Akan mengetahuinya orang-orang yang mau mengetahuinya, dan tidak akan mengetahuinya orang-orang yang enggan mengetahuinya.

Diantara obat penyakit futur adalah:

1). Memperbaharui keimanan, Yaitu dengan mentauhidkan Allah dan memohon kepada-Nya agar ditambah keimanan, serta memperbanyak ibadah, menjaga shalat wajib yang lima waktu dengan berjama’ah,

mengerjakan shalat-shalat sunnah rawatib, melakukan shalat Tahajjud dan Witir. Begitu juga dengan bersedekah, silaturahmi, birrul walidain, dan selainnya dari amal-amal ketaatan.

2). Merasa selalu diawasi Allah Ta’ala dan banyak berdzikir kepada-Nya.

3). Ikhlas dan takwa.

4). Mensucikan hati (dari kotoran syirik, bid’ah, dan maksiat).

5). Menuntut ilmu, tekun menghadiri pelajaran, majelis taklim, muhadharah ilmiyyah, dan daurah-daurah syar’iyyah.

6). Mengatur waktu dan mengintrospeksi diri.

7). Mencari teman yang baik (shalih).

8). Memperbanyak mengingat kematian dan takut terhadap suul khatimah (akhir kehidupan yang jelek).

9). Sabar dan belajar untuk sabar.

10). Berdo’a dan memohon pertologan Allah. [3]

 

PENUNTUT ILMU TIDAK BOLEH PUTUS ASA DALAM MENUNTUT ILMU, DAN WASPADA TERHADAP BOSAN

Sebab, bosan adalah penyakit yang mematikan, membunuh cita-cita seseorang sebesar sifat bosan yang ada pada dirinya. Setiap kali orang itu menyerah terhadap kebosanan, maka ilmunya akan semakin berkurang.

Terkadang sebagian kita berkata dengan tingkah lakunya, bahkan dengan lisannya, “Saya telah pergi ke banyak majelis ilmu, namun saya tidak bisa mengambil manfaat kecuali sedikit.”

Ingatlah wahai saudaraku, kehadiran Anda dalam majelis ilmu cukup membuat Anda mendapatkan pahala. Bagaimana jika Anda mengumpulkan antara pahala dan manfaat?

Oleh karena itu janganlah putus asa. Ketahuilah, ada beberapa orang yang jika saya ceritakan kisah mereka, maka Anda akan terheran-heran. Diantaranya pengarang kitab Dzail Thabaqaat al-Hanabilah.

Ketika menulis biografi, ia menyebutkan banyak cerita unik beberapa orang ketika mereka menuntut ilmu. ‘Abdurrahman bin an-Nafis salah seorang ulama madzhab Hanbali dulunya adalah seorang penyanyi.

Ia mempunyai suara yang bagus, lalu ia bertaubat dari kemungkaran ini. Ia pun menuntut ilmu dan ia menghafal kitab al-Haraqi, salah satu kitab madzhab Hanbali yang terkenal. Lihatlah bagaimana keadaannya semula. Ketika ia jujur dalam taubatnya, apa yang ia dapatkan?

Demikian pula dengan ‘Abdullah bin Abil Hasan al-Jubba’i. Dahulunya ia seorang Nashrani. Kelurganya juga Nashrani, bahkan ayahnya pendeta orang-orang Nashrani sangat mengagungkan mereka.

Akhirnya ia masuk Islam, menghafal Al-Qur-an, dan menuntut ilmu. Sebagian orang yang sempat melihatnya berkata, “Ia mempunyai pengaruh dan kemuliaan di kota Baghdad.”

Demikian juga dengan Nashiruddin Ahmad bin ‘Abdis Salam. Dahulu ia adalah seorang penyamun (perampok).

Ia menceritakan tentang kisah taubat dirinya: Suatu hari ketika tengah menghadang orang yang lewat, ia duduk dibawah pohon kurma atau dibawah pagar kurma. Lalu melihat burung berpindah dari pohon kurma dengan teratur.

Ia merasa heran, lalu memanjat ke salah satu pohon kurma itu, Ia melihat ular yang sudah buta dan burung tersebut melemparkan makanan untuknya. Ia merasa heran dengan apa yang dilihat,

lalu ia pun taubat dari dosanya. Kemudian ia menuntut ilmu dan banyak mendengar dari para ulama. Banyak juga dari mereka yang mendengar pelajarannya.

Inilah sosok-sosok yang dahulunya adalah seorang penyamun, penyanyi, dan ada pula yang Nashrani. Walau demikian, mereka menjadi pemuka ulama, sosok mereka diacungi jempol, dan amal mereka disebut-sebut setelah mereka meninggal.

Jangan putus asa, berusahalah dengan sungguh-sungguh, mohonlah pertolongan kepada Allah dan jangan lemah. Walaupun Anda pada hari ini belum mendapatkan ilmu, maka curahkanlah terus usahamu di hari kedua, ketiga, keempat,…. setahun, dua tahun, dan seterusnya…[4]

Seorang penuntut ilmu tidak boleh terburu-buru dalam meraih ilmu syar’i. Menuntut ilmu syar’i tidak bisa kilat atau dikursuskan dalam waktu singkat.

Harus diingat, bahwa perjalanan dalam menuntut ilmu adalah panjang dan lama, oleh karena itu wajib sabar dan selalu memohon pertolongan kepada Allah agar tetap istiqamah dalam kebenaran.

_______________________________

[Disalin dari buku Menuntut Ilmu Jalan Menuju Surga “Panduan Menuntut Ilmu”, Penulis Yazid bin Abdul Qadir Jawas, Penerbit Pustaka At-Taqwa, PO BOX 264 – Bogor 16001 Jawa Barat – Indonesia, Cetakan Pertama Rabi’uts Tsani 1428H/April 2007M]

______

Foote Notes

[1]. Lihat al-Futur Mazhaahiruhu wa Asbaabuhu wal ‘Ilaaj (hal. 22).

[2]. Lihat al-Futur Mazhaahiruhu wa Asbaabuhu wal ‘Ilaaj (hal. 43-71).

[3]. Ibid (hal. 88-119) dengan diringkas.

[4]. Ma’aalim fii Thariiq Thalabil ‘Ilmi (hal. 278-279

Almanhaj.Co.Id

3

Jamaliah

Jamaliah memutarkan stereng kereta Kancilnya untuk memasuki jalan pintas di tengah-tengah sebuah hutan dusun. Dia bertujuan untuk menuju ke arah rumah tunangnya yang berada lebih kurang 30 kilometer dari pekan. Jamaliah telah bertolak dari Kuala Lumpur pada pukul 3 petang tadi. Dia berhasrat untuk sampai ke rumah tunangnya paling lewat pun pada pukul 6 petang. Jamaliah telahpun menghubungi Hisham tunangnya itu pada malam sebelumnya. Hashim telah pun dimaklumkan mengenai rancangannya nak bercuti hujung minggu di situ.

Jamaliah menjeling jam di dashboard keretanya. Ianya dah pun menunjukkan jam hampir pukul 7.

“Ish, risau nanti bang Hisham. Aku dah lambat ni..” keluh Jamaliah. Dia terlewat kerana kelekaannya sendiri. Semasa singgah di tempat makan di highway tadi dia telah tersermpak dengan seorang rakan lama dari sekolahnya dulu. Tanpa disedari banyak masanya telah habis keranaasyik berborak dengan rakannya itu. Sebab itulah Jamaliah memileh jalan pintas di tengah tengah hutan berkenaan. Hisham pernah membawa Jamaliah melalui jalan kebun ini pada kali terakhir Jamaliah balik ke kampung Hisham.

Secara tiba-tiba saja malapetaka menimpa Jamaliah. Kedengaran satu bunyi dentuman yang amat kuat. Sejurus kemudian Jamaliah mulai hilang keupayaan mengawal keretanya. Kereta Jamaliah terhuyung hayang ke sana sini seperti orang mabuk. Akhirnya dia terlanggarkan lubang yang membuatkan kereta itu terbabas masuk ke dalam hutan di tepi jalan berkenaan.

Terketar-ketar tangan Jamaliah yang masih berada di dalam kereta itu. Dia benar benar cemas ekoran dari peristiwa yang hampir mencederakan dirinya tadi. Perlahan-lahan Jamaliah keluar dari keretanya. Dia tercegat meneliti akan kerosakan pada kereta tersebut.

“Habis jahanam kereta baru aku”, kata Jamaliah seorang diri. Dia perhatikan bahawa tayar hadapan yang di sebelah kanan keretanya itu telah pecah. Itulah punca berlakunya kemalangan sebentar tadi.

“Alamak…. macam mana aku ni. Kereta rosak tengah hutan pula tu!”, Ketika itu barulah Jamaliah sedar akan keadaan dirinya yang keseorangan di malam hari sebegitu. Hampir menangis dia mengenangkan nasibnya. Tetapi dia cuba tabahkan hati. Jamaliah bertekad untuk berjalan kaki saja sehingga bertemu insan yang dapat menolongnya. Jarak untuk sampai ke rumah Hisham masih ada dalam lebih kurang 10 kilometer lagi.

Jamaliah mengeluarkan hand bag dan barang berharga dari keretanya. Kemudian dia pun memulakan langkah ke arah rumah Hisham. Setelah 20 minit berjalan, Jamaliah mula berasa kepenatan. Bunyi serangga hutan tambah mengheningkan lagi suasana kegelapan malam. Kesejukkan malam mulai menggigit tubuhnya. Jamaliah mula menyesal kerana telah memileh pakaian baju kurung moden yang serba nipis itu. Corak potongan pakaiannya yang cukup sendat itu juga telah menyulitkan lagi langkahan perjalanannya.

Baju kurung bercorak bunga-bunga dan berwarna biru putih tersebut sememangnya di buat khas untuk tunangnya yang tersayang. Dengan kecantikan paras rupanya itu, mana-mana lelaki pun akan tergila-gilakan dirinya. Lebih lebih lagi dia memiliki perwatakkan yang lembut dan ayu. Manakala potongan badannya pula yang begitu montok dan menggiurkan. Dia tersenyum sendirian. Pastinya Hisham terpesona apabila melihatkan kecantikkan paras rupa Jamaliah.

“Cepatlah ada orang lalu”, doa Jamaliah. Seperti doa beliau di makbulkan, Jamaliah dapat melihat cahaya lampu kenderaan datang ke arahnya dari hadapan. Deruan enjin kereta pada ketika itu adalah seperti muzik sedapnya. Ia menandakan bahawa bantuan sudah bakal nak tiba.

Di dalam kesamaran malam yang diterangi oleh lampu kereta tersebut, Jamaliah dapat melihat sebuah kereta jenis proton saga menghampiri tempat dia berdiri. Kereta itu berhenti 5 meter darinya. Jamaliah cuba memerhatikan wajah si pemandu kereta berkenaan. Namun silauan lampu kereta itu telah menjejaskan penglihatannya.

Tak lama kemudian pintu kereta itu pun terbuka. Jamaliah nampak akan kemunculan seorang lelaki india yang berumur 30'an keluar dari kereta tersebut. Jamaliah menguntum senyum yang cukup manis sambil menyapa pemandu berkenaan.

“Encik… kereta saya kemalangan tadi. Encik tolonglah hantarkan saya ke rumah kawan saya,” pinta Jamaliah. Lelaki india itu pantas membalas senyuman tersebut.

“Cik aik ni sudah sesat ke? Malam malam begini, bahaya jalan sorang-sorang di sini.” Ujar si india itu. Dia nampak tersengih semacam aje. Sambil itu biji matanya cukup buas melirik lirik pada sekujur tubuh mongel Jamaliah.

Hati Jamaliah mula dilanda kegelisahan. Perasaan curiga kian bertapak di hatinya Jamaliah amat tidak senang dengan cara respon yang sebegitu rupa dari lelaki india tersebut. Niat yang serba serong cukup jelas terpancar melalui air muka lelaki itu. Jamaliah berdepan dengan delima. Tahap kejujuran yang diharapkan amatlah meragukan. Namun Jamaliah juga sedar bahawa dia juga tidak mempunyai pilihan lain pada ketika itu.

“Encik… tolonglah saya…. saya boleh bayar diatas segala susah payah usaha encik”, Jamaliah merayu lagi. Bagaikan segunung harapan dia menagihi belas kasihan.

Lelaki india itu terdiam sejenak. Dia seolah olah sedang mempertimbangkan tawaran berkenaan. Hati Jamaliah mula berasa sedikit lega. Jamaliah beranggapan bahawa rasa lelaki itu cenderong meminati imbuhan yang bakal diterima nanti.

Namun harapan yang mula berputik itu tidak lama dapat bertahan. Ianya terkubur samasekali apabila lelaki india itu perlahan-lahan menggelengkan kepalanya. Sambil itu dia ketawa besar yang membuatkan lutut Jamaliah gementar ketakutan.

“Buat apa saya ambil duit saja… kan saya boleh dapat cik adiknya sekali…!”.

Perut Jamaliah mula berkocak ketakutan. Jauh di tengah hutan ini tidak akan ada siapa yang akan mampu dengar jeritannya nanti. Barulah dia sedar bahawa dia telah terperangkap di dalam keadaan yang amat merbahaya. Jamaliah mula panik dengan ancaman yang sedang berdiri di hadapannya itu. Maka Jamaliah pun dengan pantasnya membuka langkah. Beriya iya dia cuba melarikan diri supaya tidak menjadi mangsa lelaki berkenaan.

Namun kasut tumit tinggi yang dipakainya itu telah membataskan kemampuannya. Sungguh menyesal Jamaliah memakai kasut tersebut pada hari itu. Sudahlah dia gagal untuk berlari jauh, berjalan kaki pun lebih laju lagi kelajuannya.

Terbahak bahak lelaki india itu ketawa. Seronok dia melihatkan kesukaran Jamaliah cuba berlari di atas jalan tanah merah yang penuh berbatu batan. Dahlah berkasut tumit 5 inci, pakaiannya pulak tercengkam sendat ke tubuhnya.

Sambil berjalan kaki saja lelaki india itu mudah dapat menghampiri Jamaliah. Kemudian dengan ganasnya lelaki india itu menolak Jamaliah hingga tersungkur di atas jalan. Jamaliah mengaduh kesakitan. Perit sungguh tapak tangan dan kakinya akibat terhentak di atas batu-batu yang ada di situ.

Dalam serba kesakitan itu pun, Jamaliah masih cuba untuk menjauhkan dirinya daripada cengkaman lelaki durjana tersebut. Jamaliah merangkak perlahan-lahan menahan perit luka-luka di tubuhnya itu. Tetapi lelaki india itu nampaknya enggan membiarkan mangsanya melarikan diri. Pantas dia menerjah ke atas badan Jamaliah. Dengan secepat kilat juga dia telah berjaya mengekang pergerakkan Jamaliah dengan mengangkangi tubuh gadis itu.

Tangan si india itu menekan kemas pada kedua belah tangan Jamaliah. Nampaknya Jamaliah sudah pun tewas. Dirinya sudah cukup terbuka untuk diperlakukan sesuka lelaki itu. Bukan main miang lagi bunyi gelak ketawa si india tersebut. Cukup loya tekak Jamaliah mendengarkannya. Jamaliah pun mula menjerit sekuat hatinya untuk meminta pertolongan.

Si india itu selamba saja membiarkan Jamaliah berpekik seperti orang gila. Dia begitu yakin bahawa tidak ada sesiapa pun yang boleh mendengar jeritan si mangsanya itu. Untung nasib Jamaliah pada malam itu adalah semata mata di tangan Gopal. Yang pastinya tiada hero melayu yang akan muncul untuk menyelamatkan maruah Jamaliah.

Nampaknya Gopallah yang paling bernasib baik kerana telah memileh untuk melalui jalan pintas tersebut. Tujuannya lalu di situ kerana ingin pergi meninjau ninjau awek india yang mungkin ada lepak di tempat sarang maksiat di situ. Tak lain tak bukan hanyalah untuk melepaskan desakan koneknya yang dah 10 hari jumpa lubang puki. Jadi memanglah pada masa tu bak kata orang “air dah naik ke kepala.”

Kedudukan tempat tersebut agak jauh dari perkampungan yang berhampiran. Di situlah syurga para menghisap dadah yang berketuranan india mencari kepuasan. Kadang kadang ada gak sorang dua awek india. Dengan huluran beberapa ringgit saja, pantat awek penagih dadah tu dah boleh dikongkek. Kadang kadang bila dah terlampau high, kongkek free pun boleh dapat. Itu pasallah ramai lelaki bukan penagih seperti Gopal pun rajin meninjau ninjau di kawasan berkenaan.

Bagaikan orang ngantuk disorongkan bantal nasibnya hari ini. Dengan keadaan konek Gopal yang amat giankan lubang pantat, terserempak pula dia dengan si gadis melayu yang cukup ayu. Berseorangan pulak tu di tempat yang gelap lagi terpencil. Memang teramatlah layak untuk dijadikan mangsa bagi memuaskan nafsu jahatnya itu.

Gopal pula memang sudah lama mengidamkan pantat perempuan melayu. Memang ramai gadis melayu di kampung berhampiran, telah menjadi mangsa usikkannya. Namun setakat itulah saja pencapaiannya. Sehingga malam itu, belum lagi ada pantat melayu yang terkena penangan konek hitamnya itu.

Kini tuah badannya sudah pasti. Batang hitam yang tak bersunat itu dah mula tersengguk sengguk keseronokan. Dia sudah pun terbayang akan kenikmatan yang bakal dijamah nanti. Malam ini Gopal bertekad untuk memuaskan segala kehendak nafsu setannya ke atas tubuh Jamaliah. Tiada siapa pun yang boleh menafikan betapa buruknya nasib yang akan dihadapi oleh gadis melayu itu. Kali ini berpeluang juga batang hitam si Gopal itu menjolok pantat seorang perempuan melayu. Memang teruk tubuh Jamaliah akan dikerjakan nanti.

Jamaliah hampir tercekik apabila merasai batang konek Gopal yang sudah keras itu mengejang dari dalam seluar, ke pusat Jamaliah. Perasaan takut, geli dan benci mula menghantui perasaan Jamaliah. Dia mula menangis teresak-esak kerana merisaui akan nasib malang yang bakal dihadapi. Tiba tiba Jamaliah berjaya menarik keluar tangan kanannya. Dengan penuh kemarahan dia terus bertindak memukul tubuh si Gopal.

Namun apakan daya. Hayunan lemah si gadis itu tidak langsung memberikan sebarang kesan ke atas lelaki yang setegap Gopal. Tetapi Jamaliah nampaknya masih bertekad untuk tidak mengalah. Sedaya-upaya dia cuba melawan. Bersungguh sungguh Jamaliah berusaha untuk mempertahankan kehormatannya. Terlalu takut dia menghadapi kemungkinan akan kehilangan mahkota sucinya yang belum pernah disentuhi oleh mana-mana lelaki pun.

Tetapi kesannya ke atas Gopal adalah sebaliknya. Rontaan Jamaliah hanya menaikkan lagi syahwat Gopal. Dia semakin bernafsu apabila tubuh montok di bawahnya itu menggeliat dan meronta-ronta. Batang konek Gopal jadi semakin menggila.

Tanpa membuang masa, Gopal mengeluarkan sebilah pisau belit dari saku seluarnya. Muka cantik si Jamaliah diacukan kepada pisau tersebut. Tubuh Jamaliah terus terpaku tidak bergerak walaupun seinci. Kecut perutnya apabila melihatkan pisau tajam yang terlayar betul betul di hadapan matanya. Menggigil badan Jamaliah. Terlalu takut dia akan kemungkinan tubuhnya dipotong oleh si durjana itu.

“Tolonggg encii…ikk..ja..ja..ja..jangan apa-apa kan saya” Terketar-ketar suara lembut Jamaliah itu. Di sebalik esakan tangisnya yang tersedu-sedu, dia beriya iya memohon belas kasihan dari Gopal. Gopal pula terus menyambung mainan pisau belit itu di hadapan mata Jamaliah. Kemudian perlahan lahan dia meleretkan mata pisau tajam itu ke pipi gebu si mangsanya.

“Syyyhhhhh…! diam… kalau cik adik tak mahu aku potong muka yang cantik ni… kamu kena ikut segala kemahuan aku. Kalau tidak…. memang tak ada sesiapa yang boleh dengar awak menjerit sakit dalam hutan ni nanti. FAHAM…!” gertak si Gopal.

Kecut perut Jamaliah mendengarkan ugutan Gopal itu. Dia sedar bahawa nyawanya sedang terancam. Tapi yang jelasnya Jamaliah kelihatan lebih akur untuk mengalah. Lantaran dia pun berhenti meronta dan menggangukkan kepala sebagai tanda “iya”.

“HAHAHA.. bagussss…! begitu kan bagusss… maknanya malam ni, cik adik kenalah puaskan konek hitam aku ni….!” Gopal teriak dengan nada puas bagi menandakan kemenangannya ke atas Jamaliah.

Dengan buasnya Gopal menarik Jamaliah ke tepi semak di situ. Kemudian dengan rakus pula dia mula merabakkan baju kurung yang menyeluputi tubuh Jamaliah. Satu persatu dan sehelai demi sehelai pakaian Jamaliah dilucutkannya.

Jamaliah hanya mampu mendiamkan diri sambil membiarkan proses perlucutan pakaiannya berlangsung. Sedikit pun dia tidak berani bertindak untuk mempamirkan bangkangan. Tertunduk tunduk dia akibat terlalu malu diperlakukan sebegitu rupa. Selama ini belum pernah lagi kebogelan tubuh gebunya itu dijadikan habuan tontonan buat sepasang mata lelaki. Ini kan pula mata milek seorang lelaki india.

Dalam suasana tangisan, Jamaliah cuba memerhatikan gelagat si Gopal. Memang jelas dapat diperhatikan bahawa si Gopal sudah pun hanyut dilambung amuk nafsu. Terlalu ghairah keinginannya untuk meratahi tubuh Jamaliah. Akhirnya pada tubuh Jamaliah hanya tinggal salutan coli hitam dan panty lace hitam. Itulah saja batasan rapuh yang menghalangi seorang perogol buas dari menikamati asset Jamaliah yang suci murni itu.

Kulit Jamaliah yang putih melepak itu kelihatan lebih putih di bawah sinaran cahaya bulan. Gopal juga tidak melepaskan peluang untuk mengamati sepuas-puasnya. Sekujur tubuh separuh bogel itu cukup jelas terpamir di depan mata kepalanya.

Memang terliur Gopal melihat kejelitaan mangsa melayunya yang pertama itu. Manakan tidak, sepasang buah dada yang segar mekar itu kelihatan berdiri sebegitu megah. Ia memenuhi cup bersaiz 35C di dalam keadaan yang seakan hampir melempah keluar. Ditambahkan pula dengan kerampingan pinggang Jamaliah. Namun yang amat Gopal geramkan ialah pada punggung Jamaliah yang lebar membulat itu. Ianya nampak sungguh lembut dan licin. Itulah yang membuatkan air mazi Gopal mula mengalir keluar dari muncung kulup yang hitam legam itu.

“Ummmm…. memang beruntung batang konek aku malam ni!”, kata Gopal.

Tangan Gopal mula membelai belai muka Jamaliah yang ayu itu. Dalam pada itu tangannya juga mula meleret ke celah-celah lembah gunung yang pejal itu. Dengan cekapnya Gopal membuka kancing coli Jamaliah. Maka terlerailah halangan yang melindungi sepasang buah dada bulat tersebut. Londehan isi yang putih gebu itu pun terhidanglah buat tatapan mata Gopal. Amat terpesona dia akan pendedahan sepasang buah dada yang cukup hebat itu.

Sambil melontarkan coli Jamaliah ke atas tanah, gopal meneruskan misi jahatnya. Panties lace Jamaliah ditarik ke bawah hingga terlucut ke paras buku lali. Maka damparlah daging tembam yang menghiasi kangkang Jamaliah. Belahan bibir pantatnya yang diselaputi sedikit rambut hitam itu juga jelas kelihatan. Tanpa berlengah Gopal pun meletakkan tangannya di mahkota suci Jamaliah. Sambil itu jari-jarinya bermain-main di celah alur pantat Jamaliah.

Jamaliah hanya menutupkan mata. Sedaya upaya dia cuba menahan perasaan takut dan geli. Tiba tiba Jamaliah tersentak apabila merasakan satu benda asing mula meluruti bibir pantatnya. Rupanya jari jari Gopal telah dengan sewenang wenangnya mula mencerobohi kemaluan Jamaliah. Kemaluan yang sebelum ini dipeliharai dengan sebegitu cermat tetapi kini sedang diterokai oleh jari jemari seorang lelaki india.

Gopal menekan masuk jari telunjuknya hingga mencercah ke selaput dara. Dengan penuh minat dia meninjau keadaan di situ. Setelah berpuas hati dia pun mengorak senyum lebar. Barulah Gopal sedar bahawa mangsanya malam ini masih lagi menyimpan mahkota dara. Kemudian pantas dia mengeluarkan jari tersebut dari pantat yang maha sedap itu.

Adalah jelas bahawa Gopal tidak mahu merosakkan hadiah yang istimewa itu. Bila tiba masa yang sesuai nanti jari tersebut akan digantikan pula dengan batang koneknya. Gopal tahu bahawa perempuan melayu ni memang pada adatnya begitu cermat menjaga kangkang. Hanya pada malam pertama saja barulah berlakunya upacara pemecahan dara. Sebab itulah selama ini memang sukar bagi Gopal nak merasai pantat melayu.

Gopal nampaknya begitu bertekad untuk memastikan bahawa Jamaliah tidak lagi dara pada malam pertama nanti. Hak untuk merasmikan pantat Jamaliah sudah pun menjadi milek Gopal. Malam ini keperawanan seorang gadis melayu akan punah dek penangan jolokkan batang hitam yang tidak bersunat. Gopal akan meragut mahkota idaman tersebut tanpa sebarang belas kasihan. Apabila lubang pantat Jamaliah dah rabak dikerjakan, barulah dia akan dibebaskan.

Gopal mula membuka zip seluarnya sendiri. Kemudian dia terus menarik keluar batang koneknya dah bersedia terpacak gagah. Batang Gopal kelihatan besar dan legam di bawah kesamaran cahaya bulan itu. Kepala koneknya nampak amat garang. Ianya macam dah tak sabar sabar lagi menunggu peluang untuk meragut kesucian seorang gadis melayu.

Jamaliah mula membuka sedikit matanya untuk memastikan di mana Gopal berada. Dalam pencarian itu dia terlihatkan batang konek Gopal. Naik loya tekak Jamaliah. Keadaan konek hitam itu dilihatnya sebagai sesuatu yang amat jijik dan hodoh. Biji mata Jamaliah terbeliak kerana terkejut melihatkan sebatang konek yang sebegitu gergasi.

Batang Gopal bersaiz dekat 8 inci panjang dan hampir 3 inci lebar. Ianya sedang terhangguk hangguk memohonkan sasaran. Kepala konek Gopal yang tidak bersunat itu diselaputi kulit yang serba hitam melegam. Ianya juga telah mula basah dengan lelehan air mazi. Sisa sisa air kencing juga amat jelas terbau palitannya di situ.

Gopal menekan bahu Jamaliah supaya berposisi melutut betul betul di hadapan batang koneknya. Beberapa inci di depan hidung Jamaliah, terpacak kegagahan konek hitam itu. Bau bauan sisa kencing pantas menyelinap masuk ke dalam hidung si perawan. Berkerut muka Jamaliah kerana tak tahan dengan kesan bau yang sebegitu kuat. Seberapa boleh dia cuba menahan nafas untuk mengelak dari hiduan tersebut.

“Sekarang kamu mesti hisap konek aku.” kata Gopal.

“Tolonggg… saya tak boleh hisap…. kotor sangat ni….! tolonglah jangan paksa saya.” rayu Jamaliah dengan nada yang amat sayu.

Tanpa banyak cakap Gopal kembali menghunus pisau belit di tangannya. Pisau yang tajam berkilat itu dimainkan ke muka Jamaliah. Hilang darah dari muka Jamaliah apabila melihatkan pisau itu.

“Baik kamu cepat hisap konek aku. Kamu mesti yakinkan aku yang konek aku ni adalah nyawa kamu…! Kalau tidak, aku akan rodokkan pisau ni ke dalam lubang pantat kamu tu….. PAHAM…!”

Pucat lesi muka Jamaliah mendengarkan ugutan yang sebegitu ganas. Pantas dia ngangakan mulut. Sejurus kemudian Jamaliah pun kulumlah si konek hitam itu. Nampaknya ugutan si Gopal itu telah pun menjadi. Jamaliah akhirnya terpaksa juga merelai pilihan tersebut.

Bibir lembut Jamaliah kemas mencakup batang konek Gopal. Kepala Jamaliah ditariknya rapat agar batang berkenaan dapat mencercah masuk hingga ke dalam rongga tekak si mangsa.

Jamaliah mulai rasa nak termuntah kerana susah nak kawal anak tekaknya yang di penuhi batang konek yang besar itu. Menyedari bahawa Jamaliah semacam tercekik, Gopal meletak pisau di leher Jamaliah.

“Kalau kamu muntah, aku sembelih leher kamu…!” Pantas Jamaliah pun menelan semula muntah yang sebentar tadi sebegitu mengancam untuk keluar. Bersungguh dia memaksakan tekaknya menerima asakan batang konek yang tak bersunat itu. Setelah tekak Jamaliah dapat menyesuaikan diri dengan saiz konek itu, mulut Jamaliah pun mulalah dikerjakan oleh Gopal dengan bertambah rakus.

Gopal memegang erat kepala Jamaliah. Dia jelas menggunakan mulut mangsanya itu seperti “fuck-hole”. Disorong tarik batangnya keluar masuk mulut gadis melayu yang lembut itu. Sesekali Gopal menekan batangnya hingga ke pangkal. Ketika itu hidung Jamaliah tenggelam di dalam semak samun bulu bulu kote. Bulu bulu kasar yang dah bertahun tidak ditebas itu memanglah kelihatan amat kotor dan menjijikkan. Baunya pula begitu keras menyucuk masuk ke dalam hidung Jamaliah.

“Celupppp…. cepelupppppp…” kesan bunyi yang terbit dari tindakkan keluar masuk batang Gopal ke dalam mulut Jamaliah. Meleleh-leleh air liur yang keluar dari mulut si dara itu. Ia mengalir keluar dari tepi bibirnya akibat dari tujahan yang bertubi-tubi.

Air mata Jamaliah juga meleleh deras kerana menyedari betapa kotornya keadaan sebatang konek india yang tidak bersunat. Mulutnya bagai dijadikan alat untuk membersihkan sisa sisa kencing yang entah berapa lama dah berkerak pada konek berkenaan. Kerja yang menjatuhkan martabatnya itu tak pernah terlintas difikirannya selama ini. Tapi apakan daya, untung nasib nyawanya kini berada di tangan seorang perogol india. Mau tak mau Jamaliah terpaksalah akur merelakan mulutnya dihinai sebegitu rupa.

Gopal cukup asyik menyorong tarik batangnya . Terlalu sedap rasanya bila dapat sumbatkan konek ke dalam mulut gadis melayu yang sebegitu cantik. Sudah terlalu lama Gopal mengidamkan koneknya dihisap oleh seorang perempuan melayu. Sebab itulah bersungguh sungguh dia menghayati nikmat yang diberikan oleh tekak Jamaliah.

Isteri Gopal sendiri tidak sanggup untuk menghisap konek yang serba serbinya nampak kotor lagi berbau itu. Jadi, inilah kesempatan yang perlu dimanfaatkan sebaik yang mungkin. Gopal perlulah betul-betul menikmati segala yang ada pada tubuh Jamaliah. Batangnya mestilah menerokai setiap lubang yang sepatutnya disumbat.

Dah hampir 15 minit Gopal menghayun batangnya ke dalam mulut Jamaliah. Dia mula dapat merasakan air maninya semakin hampir untuk memuncak. Muntahan isi panas yang dah lama terperam itu, tidak lagi dapat dibendung. Sebenar lagi kepekatan cecair putih itu akan terperah jua ke dalam mulut seorang gadis melayu.

“Buka mulut kamu besar-besar…!” herdik Gopal. Begitu taat Jamaliah mengakuri arahan tersebut. Mulutnya dingangakan selagi luas yang boleh. Jamaliah seakan akan sudah berasa lali dan sanggup menerima hakikat penghinaan ke atas dirinya itu.

“Biarkanlah… asal saja aku dapat keluar dari peristiwa ngeri ini dengan nyawa aku sudahlah.” Di dalam hati Jamaliah berkata kata.

Tanpa sebarang amaran, Jamaliah merasakan simbahan simbahan air pekat mula memenuhi mulutnya. Air yang panas itu begitu mudah memasuki mulutnya yang sedang terbuka luas. Pancutan demi pancutan air mani itu menerjah jauh ke dalam rongga tekak Jamaliah.

Air yang berbau masam dan hanyir itu amatlah meloyakan perut Jamaliah. Sekali lagi beliau terasa seperti ingin muntah. Tetapi sekali lagi Gopal mengacukan pisau dan mengarahkan Jamaliah supaya menelan air mani tersebut. Mau tak mau terpaksa jugalah Jamaliah menahan perasaan loya yang teramat sangat itu. Jamaliah pun mulalah menelan kemasinan air mani Gopal. Berdeguk deguk tekaknya meneguk air nafsu itu sehingga habis licin kesemuanya.

Menggigil gigil Gopal akibat dari penangan nikmat klimaks yang baru dicapainya tadi. Sambil itu Gopal mula menyapukan koneknya ke muka Jamaliah. Saki baki renjisan air maninya dipalitkan ke serata muka Jamaliah yang cantik itu.

Ketika itu Gopal terasa bagaikan dia di syurga. Lanar nafsunya telah dimuntahkan sepuas-puas hatinya. Dengan puasnya Gopal bercekak pinggang sambil merenung ke bawah. Dia meneliti keadaan muka Jamaliah. Kesan kesan palitan airmaninya sudah rata terpalit di wajah ayu tersebut. Gopal tersenyum lebar kerana berasa amat bangga dapat melucutkan martabat sorang jelitawan melayu.

Jamaliah juga turut berasa lega kerana mulutnya telah berjaya menunaikan hajat nafsu si lelaki india itu. Ketakutannya mulai pudar kerana yakin bahawa dirinya akan terlepas dengan selamat. Malahan Jamaliah memperbodohkan si india itu kerana dia lebih bernafsu untuk sekadar mengotori mulut gadis melayu saja. Walaupun terpaksa melakukan tugas yang amat menjijikkan, tetapi yang lebih penting ialah pantat daranya itu tidak sedikit pun terjejas. Jika tidak sudah pasti Halim akan keciwa kerana pantat Jamaliah sudah tiada lagi daranya.

Ketinggian tahap kesuburannya pada hari itu juga telah menghantui kebimbangannya tadi. Malahan itulah perkara yang paling Jamaliah risaukan. Jika termasuk walau sedikit pun air mani lelaki ke dalam pantatnya pada hari ini, peluang perutnya bakal buncit membunting teramatlah tinggi.

“Padan muka kamu tu melepas tak dapat pecahkan dara aku…. dah tak da lagi peluang kamu nak buncitkan perut aku sebab… mulut aku dah kontangkan kantung air benih kamu tu…. begitulah kalau dah memang dasar paria pengotor lagi bodoh….!” Dengan angkuhnya Jamaliah berkata kata di dalam hatinya.

Tiba tiba harapan Jamaliah kembali merudum. Bunyi kata kata Gopal yang selanjutnya itu jelas membayangkan bahawa masih banyak lagi tugas tugas durjana yang bakal dihadapi oleh Jamaliah.

“Ya… malam ini, pantat melayu kamu ni akan lumat kena sondol dengan batang batang orang india. Mana mana india yang sanggup keluarkan sedikit bayaran, akan dapat mengongkek pantat kamu. Kamu ni cantik dan muda…. memang laris pantat kamu malam ni….HAHA” kata Gopal pada Jamaliah.

Mendengarkan kata kata tersebut, Jamaliah mulai sedar bahawa kesah yang ngeri itu belum lagi tamat. Malahan apa yang berlaku tadi hanyalah sekadar pembukaan saja. Jamaliah sukar untuk menerima hakikat bahawa kangkangnya akan lumat juga pada malam ini. Tak sanggup Jamaliah untuk menadah kangkangnya kepada sebegitu ramai lelaki india. Apa tah lagi mereka nanti bakal menyemaikan benih mereka ke dalam rahimnya yang maha subur itu. Seram sejuk perut Jamaliah bila mengenangkan kemungkinan bahawa penangan mereka nanti bakal mengakibatkan perut Jamaliah buncit membunting.

Apabila diberitahu bahawa tubuh Jamaliah akan dibawa kepada kawan-kawan Gopal untuk dikerjakan seterusnya, Jamaliah terus berpekik meraung raung selagi mahunya. 

#fantasi #ceritalucah #jamaliah #seks

RM50 Punya Cerita I

“Alah.. Mak.. RM50 aje.. Bukannya banyak sangat” Sheila tidak berputus asa, terus merayu emaknya.
“Ish.. Budak ni.. Tak faham ke mak cakap tak ada duit, tak adalah.. Hah.. Kalau kau Nak sangat, pergilah mintak dengan bapak kau tu” emaknya menjawab keras.

Mintak dengan bapak?? Eii.. Taknaklah.. Belum sempat Sheila buka mulut dah kena jerkah.. Tapi mak.. Konsert ni bukannya selalu.. Lagi pun yang datang ni kumpulan New Boyzone yang Sheila minat sangat tu..“.

"Emm dah.. Dah.. Tak kuasa mak Nak layan kau, mak tak ada duit, kejap lagi mak Nak pergi mesyuarat wanita, kau tunggu rumah” tegas emaknya memberikan kata putus membuatkan Sheila menarik muka empat belas.
“Boringlah mak ni.. Tak sporting langsung” keluh Sheila lemah sambil melangkah masuk ke dalam bilik tidurnya.

Baru saja dia hendak meletakan kepalanya ke bantal tiba-tiba telefon berdering.

“Hello.. Oo Eirin.. Hah macamana? kau dapat ke duit tu?” tanyanya dengan perasaan tidak sabar.
“Dapat tu dapatlah.. Tapi emak aku kasi RM 20 aje.. Mana Nak cukup.. Engkau dapat tak?” sayup-sayup kedengaran suara teman rapatnya di corong telefon.“Aku.. Huh, langsung satu sen tak dapat.. Teruk betullah mak aku tu.. Habis camana yek?? dah blank kepala aku ni”.
“A.. Ahlah.. Aku pun buntu ni.. Tapi kan kalau kita tak pergi kali ni memang rugi besar.. Tau.. Entah bila pulak kumpulan tu Nak datang ke bandar kita ni” perlahan Eirin memberitahu dengan suara yang kesal.
“Kau janganlah cakap macam tu.. Walau bagaimana pun kita tetap akan pergi tengok konsert tu malam ni.. Aku tetap Nak jumpa juga dengan Tommoi tu.. Ish kalau dapat aku Nak peluk.. Nak cium dia..” Sheila tetap berazam.
“Kalau dah tak ada duit Nak pergi macamana.. Beli tiket dengan daun pisang” tinggi suara Eirin membantah.
“Ha.. Aku ada satu idea.. Apa kata kalau kita pinjam duit dengan.. Err.. Pak Mahat..”.
“Pak Mahat.. Pak Mahat tukang kebun sekolah tu??” Eirin sedikit terkejut.
“Ya.. Lah.. Pak Mahat mana lagi”.
“Eii.. Tak beranilah aku.. Tapi aku rasa kan.. Kalau kau yang mintak tentu dia beri.. Ya lah.. Aku tengok orang tua tu bukan main lagi bila nampak kau kat sekolah tu.. Tersengih-sengih macam kerang busuk.. Kau perasan tak bila kau lalu depan dia, tak berkelip matanya memandang bontot tonggek kau tu..”.
“Ish.. Ada-adalah kau ni.. Kalau kau tak berani biar aku yang pergi mintak.. Tapi bila Nak pergi??” soal Sheila tak sabar.
“Laa.. Sekarang ni lah..”.
“Eh.. Dia ada ke.. Kan hari ni Sabtu?
"Ada.. Kita aje yang cuti.. Tapi staff kerja macam biasa.. Cepatlah.. Aku tunggu kat rumah” Eirin terus memberi semangat.
“Okey set.. Aku datang” kata Sheila sambil meletak telefon dan bergegas keluar.

Sesampai sahaja di pintu pagar sekolah, mereka turun dari basikal masing-masing.

“Oii.. Jomlah pergi.. Dia ada.. Tu nampak motor buruk dia tu..” Sheila segera mengajak.
“Aku.. Err.. Aku seganlah Sheila.. Kau ajelah yang pergi”.
“Ish.. Teruk betullah kau ni.. Semua Nak harapkan aku.. Yalah.. Kau tunggu aje kan sini.. Biar aku masuk” kecewa Sheila dengan sikap temannya itu.
“Tapi kau hati-hati sikit Sheila.. Tua-tua Pak Mahat tu.. Boleh tahan jugak gatalnya tu..” Eirin melahirkan kebimbangannya.
“Alah.. Nak takut apa.. Ni Sheila lah.. Taulah macamana aku Nak handle orang tua tu” kata Sheila angkuh sambil melangkah menuju ke stor Pak Mahat yang terletak agak terpencil dibahagian belakang sekolah itu.

Dari jauh kelihatan lelaki tua itu sedang terbongkok-bongkok mencuci peralatan kebunnya.

“Err.. Salam.. Pak Mahat” Sheila menyapa dengan dada yang berdebar-debar.
“Salam.. Eh.. Eh.. Sheila.. Buat apa kat sekolah time cuti-cuti ni?” Pak Mahat sedikit terkejut.
“Nak.. Er.. Nak jumpa dengan Pak Mahatlah” jawab Sheila dengan lembut dan sedikit menggoda.
“Nak jumpa dengan Pakcik.. Eh.. Apa ke halnya tu” tanya orang tua itu penuh kehairanan.
“Sebenarnya.. Err.. Sheila.. Err.. Sheila Nak..” begitu sukar dia hendak melahirkan hajatnya itu.
“Tak apa.. Tak apa.. Marilah masuk dalam dulu.. Kita sembang kat dalam.. Marilah..”
“Ajak Pak Mahat sambil melangkah masuk kebilik stornya. Sheila mengikut sambil cuba menguatkan kembali semangatnya.
"Sebenarnya Sheila Nak.. Err Nak pnjam duit dengan Pak Mahat pasal Nak pergi tengok konsert kat bandar malam ni” akhirnya berjaya juga Sheila menyatakan hasratnya.
“Oo.. Gitu kesahnya.. Berapa Sheila Nak?”.
“Emm.. Dalam RM50 aje..”.
“Banyak juga tu.. Bila pulak Sheila Nak bayar” tanya Pak Mahat sambil mengurut-ngurut janggut kambingnya.

Matanya mula liar memerhati tubuh gadis yang baru berusia 16 tahun itu.

“Err.. Nanti bila Sheila ada duit.. Sheila bayarlah ansur-ansur ke..” Sheila memberi cadangan.
“Sebenarnya Pakcik ni bukanlah ada duit sangat.. Tapi Sheila punya pasal, Pakcik akan tolonglah. Ginilah.. Pakcik akan bagi Sheila RM50 dan Sheila tak payah bayar.. Tapi sebelum tu Sheila kenalah tolong Pakcik dulu. Kejap ya.. Pakcik tutup pintu dulu”, Pak Mahat mula menjalankan jarumnya.
“Err.. Tolong.. Tolong apa tu?” bergetar suara Sheila penuh kehairanan.
“Emm.. Er.. Camni.. Sebetulnya Pakcik ni dah lama dok perhatikan Sheila.. Yalah.. Sheila ni cantik.. Manis.. Dan yang paling Pakcik geramkan bontot Sheila yang menonggek tu. Er.. Apa kata kalau Sheila buka seluar dan bagi Pakcik nengok er.. Anu.. Err cipap Sheila tu?”
“Eii.. Tak Nak lah.. Teruk betul lah Pak Mahat ni.. Kalau macamni Sheila balik aje lah” terkejut beruk Sheila mendengar permintaan yang tidak disangka-sangka itu.
“Eleh.. Janganlah macamtu Sheila.. Kalau bagi Pakcik nengok cipap Sheila tu bukannya luak.. Lagipun Sheila betul-betul Nak sangat pergi nengok konsert tu kan? Hah ni duit RM50 ni.. Haa.. Ambiklah, jangan segan-segan” Pak Mahat terus memujuk sambil menghulurkan not RM50 kepada Sheila.

Sheila menjadi begitu serba salah. Keinginannya untuk menyaksikan konsert itu membuatkan dia mula termakan dengan umpan Pak Mahat. Perlahan-lahan dia menghulurkan tangannya mencapai duit itu. Pak Mahat tersenyum penuh makna.

“Haa.. Macamtu lah baru bagus.. Kalau Sheila segan, biar Pak Mahat yang tolong tanggalkan seluar ni ya”.

Sheila hanya membiarkan tangan kasar Pak Mahat menanggalkan kancing dan merosotkan seluar jeans ketat paras lutut serta seluar dalam merah yang di pakainya hingga kehujung kaki.

“Wah.. Wah.. Cantiknya cipap Sheila ni.. Putih melepak, bulu halus, tundun tembam..” Puji Pak Mahat.

Sheila tertunduk malu. Mukanya merah padam. Dia mengepitkan kedua-dua pehanya apabila terasa tangan Pak Mahat mula menjalar meraba dan menggosok tundun cipapnya.

“Jangan.. Pak Mahat.. Janganlah buat Sheila macamni..” dia cuba merayu untuk mendapatkan simpati.

Namun rengekannya itu semakin menambah gelora nafsu Pak Mahat. Tiba-tiba Pak Mahat bertindak mencempung tubuh genit Sheila dan meletakannya diatas meja.

“Eii.. Pak Mahat Nak buat apa ni??” terkejut Sheila dengan tindakan itu. Dia cuba meronta untuk melepaskan diri, tetapi Pak Mahat segera bertindak memeluk tubuhnya dengan agak kuat.
“Err.. Pakcik Nak rasa jilat cipap Sheila ni.. Cantik betul.. Tak tahan Pakcik nengoknya” Pak Mahat berterus terang. Keinginannya untuk merasa rezeki yang terhidang di depan mata itu tidak mampu ditahan lagi.
“Tolonglah Pak Mahat.. Tolong jangan buat Sheila macamni..” Sheila terus berusaha merayu. Kini dirinya betul-betul merasa terperangkap.
“Sheila jangan takut.. Sayang.. Best tau.. Sheila rasalah dulu.. Emm.. Kalau Sheila bagi, Pakcik tambah lagi RM-RM0..”, Bisik Pak Mahat ke telinga Sheila.

Sheila terdiam seketika dengan tawaran Pak Mahat itu. Dengan perasaan yang berbelah bagi dia akhirnya membiarkan Pak Mahat membukakan kangkangannya.

“Aa.. Oww.. Aww.. Geli Pak Mahat.. Ish.. Aww..” rengek gadis itu sebaik sahaja terasa lidah Pak Mahat menari-nari pada belahan bibir cipapnya.
“Slrupp.. Emm.. Ohh..” suara Pak Mahat tenggelam timbul di celah kelangkang Sheila.

Sheila mengeliat sambil mulutnya tak henti-henti mengerang dan mengeluh kecil tatkala lidah Pak Mahat semakin rakus mengentel biji kelentitnya.

“Ahh.. Oh.. Ahh.. Pak Mahat.. Geli.. Aww..” semakin kuat cengkaman tangan sheila menggenggam rambut ikal Pak Mahat sewaktu orang tua itu mula menjolok jari hantunya yang panjang itu kedalam lubang cipapnya yang telah becak dilanda banjir kilat itu. Sheila merintih-rintih kecil, matanya terpejam, badannya mengeliat-ngeliat kerana menahan tusukan jari hantu Pak Mahat itu.

Selepas puas mengerjakan cipap Sheila dengan mulutnya, Pak Mahat bangun lalu menanggalkan seluarnya sendiri. Namun matanya tetap tidak beralih dari merenung cipap Sheila yang pada pandangannya begitu indah sekali ketika itu.

“Wah.. Mimpi apa aku hari ni.. Dah sekian lama aku geram kat kau.. Tiba-tiba hari ini terjelma dia depan mata..” omel Pak Mahat sambil tangannya mengurut-urut batang pelirnya.
“Oh!!” Sheila terjerit kecil ketika melihat batang pelir Pak Mahat yang hitam legam dan besar itu.


Ke Bahagian 2

NAFSU ABANG PANCUT BURIT ADIK

I Zani, anak sulong dalam sebuah keluarga yang sederhana. Bertugas sebagai pegawai pemasaran hartanah. Mak bapak I memang sibuk memanjang. Ada kat rumah time malam je. Time siang yang ada cuma I dan adikku serta orang gaji.

Orang gaji I mbak Surti. Dah agak tua. Tengok pun tak selera. Setahun 2 kali balik indon. Adik I pula Jamilah, satu-satunya adik yang I ada. Sekarang dia bertugas sebagai junior eksekutif.

Pada masa itu, I menuntut di kolej swasta dan adik I bersekolah tingkatan 4. Beza umur kami 2 tahun je. Hubungan kami memang akrab. Kisah ini terjadi bila mak I ambik cuti dan temankan bapak I pergi conference di Australia selama 1 bulan.

Siap honeymoon sekali lagi daa. Ketika itulah hubungan terlarang antara I dan adikku bermula sehingga kini. I sendiri tak menyangka akan melakukan perbuatan terkutuk itu dengan adikku sendiri.

Malah, sebelum itu I sendiri akui I langsung tak ada berniat serong kepada adikku. Namun pada hari itu, sejarah yang menyatukan hati kami telah membawa kami ke kancah yang hina ini.

Ikutilah kisahnya yang telah diolah semula untuk menyedapkan penyampaian tanpa mengubah sebarang fakta asal. Memang boring hari tu. Kuliah habis awal. So, balik rumah pun awal lah.

I tengok mbak Surti masih lagi membersihkan halaman rumah. “Kok awal pulang hari ini bapak Zani? ” mbak Surti menegurku yang sedang berjalan menuju ke pintu masuk rumah.

“Kuliah habis awal lah mbak. Mbak masak tak hari ni? ” tanyaku. “Sudah pak, I baru sahaja siap sediakan di atas meja. Masih panas. Makan sekali dengan ibu Lina ya pak. ” Katanya “Lina dah balik ye? ” tanyaku “Sudah pak, baru saja tadi dia masuk ke dalam” sambung mbak Surti.

Adikku sudah balik sekolah rupanya. I pun masuk ke rumah dan kelihatan adikku sedang sedap makan sendirian. “Wah, makan sorang ye? Tengok tu, punyalah gelojoh, baju sekolah pun tak tukar lagi. ” Kataku mengusik adikku.

“Laparlah bang. Jamilah makan sekali” pelawa adikku sambil terus bangun dan menyedukkan nasi ke dalam pinggan untukku. I pun makan bersama-sama adikku. Sedang I sedap melantak, tiba-tiba kakiku terasa diusik.

I lihat di bawah meja, tak ada apa-apa. Kucing memang tak ada, mak I tak suka kucing. I sambung kembali makan. Sekali lagi kakiku terasa di usik.

I tengok sekali lagi di bawah meja. Memang tak ada apa-apa, I syak mesti adikku yang main-main ni. I pun jeling adikku dan kelihatan dia buat seolah tak ada apa-apa yang berlaku.

Sekali lagi I merasakan kakiku di sentuh dan sepantas kilat kedua-dua kaki ku mengepit dan menangkap apa yang mengusik kakiku. “Aduhh bang. Lina surrender. Lina surrender. ha ha ha ha” kata adikku sambil ketawa.

“Oh. kacau abang ye. Kenapa? Kaki dah gatal ye? ” usikku. “Tak, satu badan. abang tolong garukan ye lepas ni. ” kata adikku manja sambil melentokkan badannya.

“Garulah sendiri, nah pakai ni lagi sedap tau. ” kataku sambil menghulurkan garfu kepadanya. “Alah abang ni. ” adikku marah manja sambil mencubit pehaku. Kami pun kembali menyambung makan dan sepanjang makan itu lah adikku terus menerus menggesel-geselkan kakinya di kakiku.

I buat tak kisah je, maklumlah, apa yang ada di dalam fikiran I adalah dia hendak bergurau dengan I. Selepas I habis makan, I menuju ke sinki untuk membasuh tangan dan diikuti adikku di belakang.

Sedang I mencuci tangan, adikku tiba-tiba menyelit di sebelah dan terus menghulurkan tangan ke arah paip yang mencurah keluar airnya. Sedangkan ketika itu I masih lagi mencuci tangan.

Sambil tersenyum-senyum dia terus merapatkan badannya kepada ku dan tangan kirinya memeluk pinggangku erat. Dapat I rasakan payudara nya menonjol rapat ke lenganku. Lembutnya bukan kepalang. Tapi langsung tak ada niat buruk di kepalaku time tu.

Selepas itu, dia pun terus berlari masuk ke bilik dan I terus menuju ke bilik komputer, hendak menyiapkan assignment. Sedang I menyiapkan assignment, mbak Surti datang dan memberitahu bahawa jika perlukan apa-apa panggil dia di bilik.

Dia penat dan hendak tidur katanya. I pun mengiyakan. tak lama selepas itu, sedang I khusyuk mengadap komputer, I terkejut bila tiba-tiba ada tangan yang memelukku erat dari belakang dan terasa pipinya menyentuh pipiku.

I rasa I kenal bau tu. “Hah, dah tak ada kerja lah tu. Kerja rumah dah buat? ” kataku “Belum, malam nanti abang tolong ajarkan ye. Lina peninglah, abang faham-faham sajalah cikgu Taufik tu. Ajar macam kita orang ni dah pandai. Laju je. ” kata adikku.

I faham, oleh kerana I juga bersekolah di sekolah yang sama dahulu. Cikgu Taufik tu mengajar memang laju. I sendiri pun terpaksa banyak bincang dengan kawan-kawan untuk lebih faham.

“Abang, Lina nak tengok tv lah, Jamila. ” ajak adikku. “Lina pergi dululah, abang nak siapkan satu chapter dulu. Kejap lagi abang datang. ” Kataku “Ok, datang ye. ” kata Lina sambil memberi I satu ciuman di pipi.

I rasa pelik, kenapa dengan adik I pada hari tu. Macam miang semacam. Ah, lantak dialah. I sambung kembali kerja ku. Siap je satu chapter, I terus tutup pc dan keluar menuju ke ruang tamu.

Senyap, tv tak hidup. Tadi kata nak tengok tv? Mana dia pergi? Ah, mesti kat bilik mak dan abah. Kalau betul lah kat situ, teruklah kalau mak abah tahu, dia orang memang tak gemar kami tengok tv dalam bilik dia orang.

I terus menuju ke bilik mak abah kat atas. I lihat sejenak bilik mbak Surti, pintunya tertutup rapat. Dah tidur lah tu. Bila I buka pintu bilik mak abah, I lihat Lina tengah baring atas katil sambil matanya tertumpu kepada tv di hadapan katil.

“Ha, datang pun. Jamila lah sini, cerita best ni. ” Pelawa adikku selepas menyedari kehadiran I. I menutup pintu dan terus baring di sebelahnya. Kelihatan di tv adegan-adegan panas sedang tertayang.

Terkejut I, mana dia dapat cerita tu. “Mana Lina dapat cerita ni? ” tanyaku. “Jumpa dalam laci meja solek mak. ” Jawab adikku. I pun tanpa banyak tanya, terus tengok cerita tu.

Dari satu babak kepada satu babak. Memang I bernafsu time tu tapi I tahan. Adik I ada kat sebelah, tak kan I nak lancap kat situ jugak.

Adik I pulak, I dengar nafasnya semakin kuat. I jeling, kelihatan tangannya dah ada kat kelengkang. I jeling sekali lagi, I tengok betul-betul kelengkangnya. Wah, kain batiknya dah basah.

Biar betul adik I ni. Matanya tak berkelip tengok mat salleh tu men’ doggie’ minah salleh yang seksi tu. Lepas satu lubang, satu lagi lubang dia bedal.

I pun terangsang jugak, lebih-lebih lagi bila nafas adik I makin menggila. Dia tak malu ke I abang dia nih kat sebelah dia je? Lantak dia lah, I pulak yang rasa malu.

Terus I bangun dari katil dan hendak keluar dari bilik. Tiba-tiba adikku menarik tanganku. “Abang nak pergi mana? ” tanyanya menggoda. “Nak ke toilet jap. Nak kencing. ” Kataku sambil melihat dia masih memegang tanganku sementara tangan yang sebelah lagi di kepit kelengkangnya yang kelihatan sudah basah kain batiknya.

“Abang nak lancap ye? ” tanyanya sambil tersengih. “Nak kencing lah, apa lah kau nih” kataku sambil melepaskan pegangan tangannya dan terus keluar dari bilik. Apa lagi, masuk bilik air, terus melancaplah.

Tengah syok bedal batang tiba-tiba pintu bilik air diketuk. Kedengaran suara adikku menyuruh I keluar cepat sebab dia nak terkencing sangat. Terus tak jadi I nak terus melancap.

I pakai balik seluar dan keluar dari bilik air. Ternampak adikku tengah mengepit kelengkangnya. Memang kelihatan macam orang yang tak tahan nak terkencing. I bagi laluan dia masuk ke tandas, macam lipas kudung dia masuk.

Tapi, bukan ke kat dalam bilik mak abah dan bilik dia ada toilet, yang dia sibuk masuk toilet I nih apahal pulak. I duduk atas katil sementara tunggu dia keluar dari bilik air.

Tak lama kemudian dia keluar. Muka ceria semacam. “Dalam bilik mak abah kan ada toilet, kenapa sibuk nak masuk toilet bilik abang ni? ” tanyaku kepadanya yang sedang membetulkan kain batiknya.

Ternampak tompok yang basah jelas kelihatan di kain batiknya. “Saja, tak boleh ke nak kencing kat toilet bilik abang? ” katanya “Dah habis ke cerita tadi? ” tanyaku lagi “Tak habis lagi. Tapi Lina dah tutup dan simpan cd nya” katanya lagi.

“Dah kencing, tak reti-reti nak keluar? ” kataku. “tak nak. “katanya. I terdiam melihat telatah adikku yang tersengih-sengih berdiri di hadapan ku. Kemudian dia menanyakan I soalan cepu emas.

“Abang pernah lancap? ” tanyanya “Itu rahsialah. Yang kau sibuk nak tahu ni kenapa? Yang kau tu pernah lancapkan? ” tanyaku pula. “Pernah. “jawabnya sambil tersenyum. “Bila? Hah ni mesti tadi time stim tengok cerita blue tu? Kah kah kah. ” kataku sambil ketawa.

“Tak sekarang. ” Adikku menjawab sambil terus meletakkan tangannya di celah kelangkangnya. Dia terus menggosok-gosok kelengkangnya sambil terbongkok-bongkok. Kelihatan kain batik yang masih dipakainya bergerak-gerak mengikut gerakan tangannya sambil matanya tak henti-henti memandangku kuyu.

Suaranya mendesah, terasa seperti ada kenikmatan sedang menyelubunginya. “Abang. ohh sedapnya bang. ” Lina merintih kesedapan di hadapanku. I serta merta terkejut dengan perlakuannya. Sama sekali tak I sangka I akan melihat tayangan percuma seorang perempuan melancap di hadapanku, malah dia adalah adikku sendiri.

I tak tahu nak cakap apa. Nak halau dia keluar dari bilik, tapi perasaan I tertahan-tahan pasal best pulak tengok dia mendesah kenikmatan dengan gaya yang mengghairahkan itu.
Cerita lucah Nafsu Abang Pancut Burit Adik

Nafsu I perlahan-lahan bangkit tapi I tahankan sebab I tahu dia adikku dan I tak sepatutnya mengambil kesempatan ke atasnya. Hatiku betul-betul bergelora. Terutama bila dia semakin hampir kepada ku dan jarak kami kini hanya lebih kurang sekaki.
Dapat I lihat kain batik yang melapik tangannya yang sedang menggosok kelengkangnya semakin basah. Adikku tiba-tiba menarik tanganku dan diletakkan di atas buah dada nya yang tak bercoli itu.
I tak menolak, I membiarkan. Seperti terpukau dengan pertunjukkan yang dipamerkan. I ramas dan usap buah dada nya yang masih berlapik t-shirt itu. Terasa ianya keras dan putingnya menonjol.
Desahan adikku semakin kuat. Tiba-tiba dia menolak I hingga I terlentang di atas katil. I cuba bangun tetapi dia terus duduk di atas dadaku. Terus sahaja dia menggeselkan kelengkangnya di badanku.
Kali ini tanpa halangan dari kain batiknya kerana sudah diselakkan namun masih tertutup dan membuatkan I tak dapat melihat kelengkangnya yang menghenyak dadaku. Kedua-dua tangannya menguli buah dada nya sendiri.
Memang seperti tayangan strip tease. Kemudian dia melentikkan badannya ke belakang dan menghulurkan tangannya ke belakang dan mencari zip serta butang seluar slack yang ku pakai. I cuba bangun untuk menghalang tapi badannya yang agak berat itu menahan dan tangan ku terhalang oleh pehanya yang montok di atas badanku.
I pasrah, terasa seperti I akan di rogol oleh adikku sendiri. Kelakarkan? Memang kelakar, tapi itulah kenyataan. Adikku berjaya mendapatkan batang I yang mengeras setelah dia berjaya membuka dan melurutkan seluar dan seluar dalamku.
Di lancapkan batangku lembut, I semakin asyik. I membiarkan perlakuannya yang masih menggeselkan kelengkangnya di atas dadaku sambil tangannya terus melancapkan batangku di belakangnya. Dadaku terasa semakin basah dengan cairan burit nya.
Matanya tak lepas memandang mukaku. Batangku semakin di lancap laju. Kemudian dia menghentikan lancapannya dan mengensot ke belakang sehinggalah I dapat merasakan kehangatan burit nya yang basah itu menyentuh kepala batangku.

I cuba hendak melarikan diri pada ketika itu. Ketika I cuba bangun, dengan pantas dia terus duduk di atas batangku membuatkan dengan sekali tekan batang ku terus terbenam ke dalam burit nya.

Ah, memang agak sakit ketika itu. Batangku ditekan secara paksa hingga menyentuh dasar rahimnya. Dia juga kelihatan menahan kesakitan. Kami kemudian terdiam. I seperti tak percaya apa yang I sedang lakukan.

Namun apa yang I rasakan adalah batangku kenikmatan dikemut dan dipijat-pijat oleh burit nya. Sesekali dia akan menggelek dubur nya membuatkan batangku yang keras itu seolah diuli di dalam lubangnya.

Ohh, memang sedap ketika itu. Memang adikku kerjakan cukup-cukup batang I. Akibat kenikmatan yang merangsang minda dan saraf I, segala pertimbangan I hilang serta merta. Apa yang I ingin adalah kenikmatan ketika itu.

Adikku seperti tahu. Dia terus menyelak baju t ke atas dan menanggalkannya. Tinggallah hanya kain batik yang membalut tubuhnya dari pinggang hingga ke bawah, menyembunyikan batangku yang tenggelam agak lama di dalam burit nya.

Melihatkan I berkali-kali menelan air liur melihat buah dada nya, terus dia menarik kepala ku ke arah dadanya dan disuakan puting buah dada nya ke mulutku. Lagaknya seperti seorang ibu yang ingin menyusukan anaknya.

I terus menghisap putingnya yang keras menonjol itu. Desahannya semakin kuat, tekanan ke atas batangku juga semakin kuat membuatkan batangku semakin menghenyak dasar rahimnya lebih kuat. Dia kelihatan seperti sudah kerasukan.

Dipeluknya kepalaku supaya lebih rapat menekan buah dada nya. I semakin bernafsu. I terus memeluk tubuhnya dan menghisap buah dada nya semahu hatiku kerana apa yang I rasakan adalah dia seolah inginkan I melakukan sepuas hatiku ke atas tubuhnya atas kerelaan dirinya.

Kemudian dia mula mengangkat dubur nya naik dan kemudian turun kembali berulang kali. Batangku yang tadinya dikemut semahu hatinya kini keluar masuk ke dalam burit nya. Ohh.

memang sedap. Masih ketat walau pun dari apa yang I rasakan, dirinya sudah lagi tak ada dara. Barulah I tahu, sebelum ini dia pernah melakukan seks namun dengan siapa I tak pula pasti.

Cairan yang terbit dari rahimnya melicinkan lagi pergerakan batangku keluar masuk burit nya. Keghairahannya semakin tak terkawal. Hayunan dubur nya semakin laju dan kemutannya semakin kuat. Selang beberapa minit selepas itu, I dapati nafasnya semakin kuat namun agak putus-putus.

Hayunannya juga semakin goyah tetapi lebih dalam hingga ke pangkal. Akhirnya adikku menenggelamkan batangku sedalam-dalamnya dengan badannya terlentik memelukku. Kelihatan pehanya mengejang dan tubuhnya juga mengeras dan sedikit menggigil seperti terkena arus elektrik.

Desahan nafasnya seperti lembu kena sembelih, namun terlalu mengghairahkan. “Abang. Lina dah klimaks. ohh abang. Sedap bang. ” Katanya dalam suara yang menggeletar. Bintik-bintik peluh kelihatan timbul di dahi dan dadanya bersama kulitnya yang berbintik kemerahan.

Itulah first time I tengok perempuan klimaks dalam pelukanku. Namun I masih lagi belum terasa nak pancut. Adikku kemudian mengangkat dubur nya membuatkan batangku keluar dari burit nya.

“Abang. Lina cintakan abangg. ” katanya sambil tangannya membersihkan cairan burit nya yang berlumuran di batangku menggunakan kain batik yang masih dipakainya. Tangannya terus melancapkan batangku dalam keadaan dia masih berkain batik.

Dia menonggeng di sebelah I dan menjadikan badan I sabagai pengalas kepalanya. I menikmati lancapan yang dilakukan sambil tanganku meramas-ramas dubur nya. Ketika itulah I baru sedari bahawa adikku mempunyai dubur yang betul-betul cantik.

bontot nya bulat dan tonggek, dihiasi pinggang yang ramping dan peha yang gebu. “Lina, dubur Lina cantiklah. ” kataku memujinya. “Abang nak ke? Jamilah. ” katanya sambil terus menghentikan lancapan dan terus menyelak kainnya ke atas mempamerkan dubur nya kepadaku.

I terus memintanya menonggeng di atas katil. Dia menurut dan I terus berlutut di belakangnya. Tangannya digapai kebelakang mencari batangku. I dekatkan batangku ke tangannya dan dia terus menyambar dan terus sahaja menggosokkan batangku di burit nya.

Setelah batang I penuh berlumuran dengan air burit nya yang pekat melekit itu, dia terus menghunus batangku ke lubang dubur nya yang kelihatan sedikit terbuka mulutnya. I tahu dia hendak I bedal dubur nya, apa lagi, I tekanlah batangku masuk.

Peh. memang ketat gila. Baru masuk kepala dah perit batangku. Macam kena cepit. Dia cuma mendesah. I tekan lagi hingga separuh batang I terbenam ke dalam dubur nya.

Desahannya semakin kuat. “Aduh bang. sakit. slow sikit sayang. ” rintihnya. I tekan lagi semakin dalam. I tak pedulikan kesakitannya pasal I juga merasakan sakit menekan batangku ke lubang dubur nya yang amat sempit itu hinggalah semua batangku hilang terbenam di dalam dubur nya.

Setelah agak lama dalam keadaan begitu, barulah I menhayunkan batangku keluar masuk dalam tempo yang perlahan. “Bang. sakitt. tapi sedap. dalam lagi bang. ” pintanya. I pun hayunkan batangku sedalam-dalamnya seperti yang dipintanya.

Desahannya semakin kuat. Hinggalah akhirnya dia semakin melentikkan tubuhnya membuatkan batangku semakin selesa keluar masuk dubur nya. I hayunkan semahu hatiku kerana dia juga menikmatinya walau pun sesekali dia mengaduh kesakitan.

Akhirnya I sudah rasa batangku akan meletup. “Lina, abang nak terpancut sayang. Sedap ni. pancut dalam ye sayang. ” pintaku “Abang. sedapnya. Pancutlah bang. Keluarkan air abang. ” rintihnya.

Akhirnya, I melepaskan benihku ke dalam dubur adikku sedalam-dalamnya. Adikku mengemut dubur nya membuatkan batangku terkepit-kepit memuntahkan maninya. Ohh. memang sedap. Lepas habis I pancutkan benih I dalam dubur nya, I tarik keluar batangku dan kelihatan batangku berlumuran dengan cairan maniku yang sedikit kotor warnanya.

I lap dengan kain batik yang dipakainya dan terus terbaring kepenatan. Dia terus memelukku dan kami terlena hingga ke petang. Selepas kejadian itu, kami selalu mengambil peluang untuk bersama dan ketika malam, jika dia tak datang bulan, sudah pasti dia akan datang ke bilikku minta dijimak.

Akibat dari ketagihan membedal dubur nya, lubang dubur nya kini semakin besar dan semakin dapat menerima batangku tanpa rasa sempit yang teramat sangat seperti ketika pertama kali I membedalnya.

Adikku menceritakan bahawa dia sebenarnya cemburu kerana terlalu ramai pelajar perempuan di sekolahnya yang menyintai I. Walau pun I sudah tak lagi bersekolah di situ, tetapi namaku masih lagi disebut-sebut pelajar perempuan.

Dari situ timbul perasaan ingin menyintai I dan seterusnya timbul perasaan berahi yang amat mendalam kepadaku. Walau macam mana pun kami melakukan hubungan seks, kami tetap cover line.

Kondom dan pil perancang pasti ada dalam simpanan kerana setiap sperma ku pasti tak akan dibazirkannya. Melainkan jika I ingin memuntahkannya di atas badannya seperti di mukanya, dubur nya, pakaiannya dan tudungnya.

Hingga kini, walau pun kami masing-masing sudah mempunyai kekasih, namun jika kami bersama, pasti kami lebih dari suami isteri. Baru sahaja tadi adikku keluar dari pejabatku dengan burit nya yang dipenuhi sperma ku.

Dah lah kondom tak bawak, pil perancang pulak dah habis. Sanggup dia datang pejabat I dari pejabatnya yang 5 kilometer jaraknya semata-mata nak batang I. Bayangkanlah betapa peliknya dia tu.

Mesti sekarang ni dia tengah cari pil perancang kat farmasi. Kalau tak, teruklah kita orang. Alamak, seluar dalam dia tertinggal pulak, jangan sampai sperma I banyak meleleh keluar sudah lah, kalau banyak meleleh, pasti nampak basah.


Aku menjejakkan kaki ke sebuah universiti tempatan untuk kali kedua ketika aku sudah beranak tiga, dan pada hari pendaftaran ramai juga yang dah berumur macam aku ni baru teringin nak melanjutkan pelajaran. Dalam kuliah mula-mula pun aku dah terperasan ada seorang siswi dewasa (dalam 30an) yang memang menarik perhatian aku sekaligus menaikkan berahi aku. Putih melepak, badan sedap gempal, rendah orangnya. Ada iras Maria Menado semasa muda. Sejak itu,aku mulakan strategi nak mengenakan getah. Aku tahu dia isteri orang, memang satu gamble yang boleh backfire.

Setiap hari dalam kuliah aku renung dia lama-lama. Mula-mula dia tak perasan, tapi lama kelamaan dia mula sedar aku duk tengok dia dan lepas tu dia mula senyum-senyum. Aku kian berani, and to throw my last card, aku pinjam buku text dia semasa satu discussion group, dan aku pulangkan semula dengan satu nota terselit di dalamnya menyatakan aku meminatinya. Dan lepas tu aku sembunyi diri takut nak jumpa dia. Kuliah pun aku ponteng.

Selepas seminggu aku terpaksa ke library nak cari bahan, dan di sana aku terserempak dengan dia. Aku serba salah, serba tak kena. Tiba-tiba aku nampak dia datang ke meja aku dan berdiri lama di sebelah, dan aku hanya tunduk pura-pura sedih baca buku macam murid sekolah rendah nak kena luku.

“I dah baca message you” katanya perlahan tetapi bagaikan nak meletup gendang telingaku pada masa itu. Lama dia diam. Aku pun terkelip-kelip menanti perkataan seterusnya.

“I faham”

Aduh! Getah cempedak dah mengena sayap. Mula dari situ, kami saling bertukar message, mula keluar makan di kantin bersama, etc. etc.

Hinggalah pada suatu hari aku sedang berbual dengannya tiba-tiba dia bersuara, “I nak jumpa you”.

“Kan kita selalu berjumpa” jawabku selamba.

“Malam” jawabnya rengkas.

Aduh! Aku pasti tepuk bukan lagi sebelah.

“Bila” tanyaku berpura-pura selamba.

“Malam ni” Matanya merenung tajam ke mataku lembut, jujur, tetapi aku rasa ada unsur mencabar didalam renungan sayu itu.

“You bawa kereta you, ambil I dekat belakang library. Lapan setengah”.

“Okay lapan setengah” jawabku.

Badanku rasa panas macam nak demam. Memang batangku dah lama demam kerana dah dua minggu tak balik kampung sibuk dengan assignment. Air mani dah pekat macam bubur gandum. Rasanya kalau tergesel dengan buntut perempuan India tua yang selalu menonggeng mengelap lantai library tu pun mungkin boleh terpancut. Memang pernah aku pariap perempuan India tua yang mabuk toddy ketika meminta seringgit dari aku ditengah malam dikaki lima. Tetapi itu chapter lain dalam hidupku.

Petang tu aku macam orang jumpa ketul emas. Letak sana tak kena, letak sini tak kena. Pilih baju tu tak kena, baju ni tak kena. Ini kali pertama aku dapat isteri orang! Married Woman, wow! Dalam hati tu berdebar juga, takut tak dapat hit the first time. Apa kata kalau dia hanya nak berbual mesra, sedangkan aku memang dah lama taram nak kongkek dia. Aku tak mau buang masa berbulan-bulan macam anak muda jatuh cinta. Namun aku memang cukup minat dan teringinkan dia. Memang cantik, putih melepak, berwatak lembut, kekampongan. Memang lubang dubur dia pun aku sanggup jilat.

Jam lapan aku dah ada dalam gelap belakang library. Setengah jam aku rasa seperti sekerat hari tunggu dalam kereta. Tepat masanya aku nampak lampu kereta menyusur parking di belakangku dan secepat kilat pintu kiri keretaku dibuka dan dia dah ada di sebelah. Aku terus pecut tak berani kata apa-apa takut dia tukar fikiran.

Selepas beberapa kilometer meninggalkan kawasan kampus, dia bersuara. “I tak pernah buat kerja macam ni..”, seolah was-was hati tapi dalam senyuman.

“I pun” jawabku ringkas. Batangku sebenarnya dah menegak mencanak, sama keras dengan batang gear kereta yang ku pandu.

“I memang minat you dah lama. I minat sebab you macam Maria Menado dalam filem Selendang Delima. Err, kita ni nak kemana?” tanyaku selamba, cuba menyembunyikan batangku yang mula nak menonjol keras bersimpul dalam seluar.

“Pastinya kita bukan nak keluar makan. You carilah tempat yang sesuai”.

“All right. I cuba. Tapi you jangan komplen pula kemana I bawa. I mesti cari tempat yang orang tak boleh nampak.

"Well..terpulang pada you. I cuma passenger”, sambil menjeling tersenyum padaku.

Aku rasa I got the message. Aku belokkan kereta ke kawasan tapak perumahan yang baru diratakan tanahnya dikelilingi bukit dan terus park dalam gelap. Aku buka pintu kereta agar dapat udara selesa. Gelap, senyap dan sunyi. Hati kena berani. Dan terus aku cium pipinya untuk cuba lihat reaksi. Dia tak terperanjat. Malah dia merapatkan dirinya pada ku, dan lantas aku baringkan kedua-dua kerusi dan kami saling berpelukan, berkucupan, tanpa apa-apa suara. Tangan ku gawat meramas punggungnya yang ku gerami dah sekian lama. Pun dia tak kisah, kerana asyik mengulum lidahku. Keyakinan diriku betambah, dan aku bukakan butang bajunya satu persatu, sambil menanggalkan bajuku sendiri. Dia tak ada komen, aku peluk dia peluk; aku kucup dia kucup. Rupanya isteri orang ni pun, sex macam tak cukup juga walaupun dah berapa belas tahun berkahwin. Ini satu discovery yang baru bagiku. Meningkatkan lagi self confidence aku untuk terus maju dalam kerjaya ini.

Lama kami romen begitu, dia dah mendengus-dengus tak tentu arah. Aku rasa dia sedang bertungkus lumus untuk sampai kekemuncak, tapi mana bisa kalau pantatnya tak di usik atau digosok sesuatu. Aku terus selamba tanggalkan kancing kainnya dan meloloskan zip kebawah dan menarik keluar kain, kain dalam , seluar dalam dengan satu pergerakan. Aku perasan dia melentikkan badannya keatas memberi laluan mudah bagiku meloloskan pakaiannya. Satu signal yang aku anggap positif.

Aku terus menggosok-gosok apam idamanku. Keluasan tapak tanganku, melekap bak ikan pari didasar laut merasakan setiap lekuk, kedut dan lurah yang terbentang disana. Aku jalarkan jari telunjuk mencari punat yang menjadi main switchnya. Kecelah lurah jariku melurut tanpa mata, tetapi tepat dan pasti perjalannya menyusur lurah yang licin , basah dan dan kepanasan suhunya. Ku rasakan bonjol biji kelentitnya yang telah mengembang dan aku urut-urutkan dengan hujung jariku yang dah basah lencun oleh air cipapnya. Dia mula mengerang. Bukan perlahan, tetapi macam budak kecil sakit gigi ditengah malam bunyinya. “AAHHHHHH” berulang kali tanpa henti. Mulut masih saling berkucupan. Air liurnya entah berapa litre ku telan ibarat meneguk air tonik kuat pemulih tenaga. Batangku menegak keras menggeletar dalam seluar. Aku dengan spontan membuka zip dan menanggalkan seluarku tanpa mengubah posisi pelukan dan berkucupan itu dengan tangan kiri, sedangkan yang kanan masih mengulit biji. Satu pergerakan yang aku dah lama terlatih sampai dia tak sedar yang aku juga sudah berbogels sepertinya. Aku mengubah tangan ku meramas buah dadanya yang putih melepak dan masih pejal dan kemerahan putingnya. Bergilir antara tetek dan bijinya. Mulutku memberi giliran antara putting susu dan mulutnya. Suara mengerangnya tak berhenti – henti tetapi aku yakin tak ada siapa dipinggir hutan tu yang nak dengar. Aku teruskan foreplay untuk sekian lama sehingga dia bersuara semula.

“I nak rasa you” sambil tangannya meraba mencari batang konekku dan meramas lembut memicit-micit air lendir yang keluar dari hujungnya. Aku macam kena kejutan letrik, dab batang konek menggeletar sendiri bila diramas begitu.

“You berani..?” tanyanya.

Aku diam tak berkata apa-apa. Hanya tanganku merayap-rayap merata-rata merasa menikmati kehalusan kulinya. Kulit pipi, kulit dada, kulit perut, kulit telinga, kulit paha, kulit buntut dan celah-celah cipap dan segala isinyaNamun aku berdebar kerana ini kali aku berdepan dengan isteri orang. Aku teragak-agak juga. Lama aku diam.

“Kalau you tak berani, tak apalah I tak paksa” aduh susah juga. Tapi dalam keadaan begini kepala butuh yang berbicara. Otak, akal serta fikiran dah terbang entah kemana. Kepala butuhku seolah-olah mengangguk-anggukkan kepala menyatakan persetujuannya, dan tanpa berkira aku dah celapak meniarap dicelah kangkang diatas perutnya. Kedua tangannya secara otomatis memaut erat dan mengulum lidahku, dan kurasa kepala ku sudah mencecah kelembapan dan kepanasan nonoknya. Aduh macam ditarik besi berani kepala batangku dah terhisap kedalam lubang pantatnya. basah, licin , panas, berdenyut dan mengemut. Oh my God! bak kata Mat Salleh. Aku terketar-ketar seluruh badan menahan kemikmatan yang sungguh berlipat ganda berbanding dengan setiap kali aku mengongkek isteriku selama bertahun-tahun ini. Dia mengerang kuat dan mengangkat punngung supaya batangku segera menyelam kedasar lubuk syurga yang penuh dengan nikmat itu.

Aku macam budak kecil terketar-ketar menggigil dan dia mengelepar mengerang tak henti macam macam budak kecil terkena tusukan duri. Aku tak berani nak sorong tarik batangku kerana air maniku memang dah nak terpelancut sangat dari tadi. Aku cuba bertahan, tetapi aku kalah dalam dugaan ini. Sekali aku merasakan kemutan kuat menyedut seluruh batangku, badanku melentik sendiri dan aku rasa seluruh dunia akan meletup dihujung kepala butuhku. BOOM!! air mani terpelancut macam peluru menyembur pintu rahimnya. Aku tosokkan sekuat hati membolehkan batangku menerobos sedalam-dalamnya lubang nikmat itu. Entah berapa kali buah pelirku berdenyut-denyut menyemburkan air mani pekat setiap kali denyutan. Setiap kali denyutan, setiap kali aku rasa kegelian yang penuh kenikmatan. Akhirnya denyutan itu terhenti sendiri, dan ku rasakan batangku berendam berkubang dalam lubang yang dipenuhi air maniku sendiri. Aku terkapai lemah diatas perutnya, membiarkan batang konek ku berendam dalam lubang pantatnya. Dia mengemut-ngemut kecil seolah melurut batang ku menghisap mani yang meleleh lesu saki bakinya.

Aku betul-betul penat dan letih, tetapi aku terdengar dia masih mengerang-ngerang kecil dan tak mahu melepaskan batangku yang dah mula nak terkulai kehabisan isi. Badanya panas dan dadanya berombak-ombak. Perlahan aku menarik batangku yang dah mula mengempis dari lubangnya yang basah licin dan hampir terkulai, dan aku melentang dibangku sebelah drebar. Dia mengiring mengadap aku.

“I tak habis tadi..,” katanya ringkas, sambil tangan kirinya meramas-ramas halus kepala batang konekku yang masih basah licin dek air cipapnya dan sedang berayun separuh lembik.

“I tahu” jawabku.

“Memang I terpancut cepat. Lazat sangat-sangat. Dah lama sangat I idam nak kongkek pantat you. Sejak mula terpandang you dulu masa pendaftaran. Mungkin you tak perasan”.

“Dahsyat la you..,” ia ketawa kecil.

“I nak lagi”

“You mainkan konek I supaya keras balik, I janji akan puaskan you kali ini”

“Okay. You duduk diam-diam” itu saja cakapnya. Sedar- sedar aku rasa konek aku dikulum panas dan dimain-main dengan lidahnya dengan halus dan lembut. Aku hampir mengerang kegelian dan kenikmatan. Konek aku yang lembik itu membuatkan mudah baginya mengulum dan membalik-balikkan konekku didalam mulutnya hingga hampir habis konekku tertelannya terus.

Siapa yang dah rasa akan tahulah nikmatnya dan kelazatan yang aku rasakan, hingga batangku kembali keras mencanak kembang didalam mulutnya sehingga aku dapat merasakan kepala konekku mencecah pangkal tekaknya. Tapi dia steady saja menekan perlahan membolehkan anak tekaknya terbuka sedikit meloloskan kepala butuhku memasuki ruang yang lebih dalam kedalam tekaknya. Aku rasa ketat dan panas didalam, dan aku rasa batangku berada dalam multnya hingga kepangkal dimana bibir merahnya sudah kini mencecah buah pelirku.

Aku merasakan kegelian nikmat yang amat sangat bila dia menyorong tarik mulutnya keluar dan masuk semula sedalam-dalam sepanjang batangku. Aku takut maniku terpancut lagi, lantas aku nyatakan padanya supaya membenarkan aku melayari pantatnya sekali lagi dengan cara yang lebih memuaskannya. Dia mengiring semula dam aku merapatkan badanku lantas memasukkan batangku kepantanya cara mengiring dengan kaki kirinya memeluk pinggangku dan paha kanannya dibawah badanku. Dengan cara begini aku dapat meramas kedua-dua belah punggungnya dengan tangan kiriku melalui dibawah badanya. Puas ku ramas punggung gebu yang kuidamkan untuk sekian lama sambil menyorong tarik batang butuhku memenuhi pantatnya yang dah bercelap-celap berair. Agak lama juga kami berada dalam posisi begitu, dan aku dapat rasakan beberapa kali tubuhnya kejang dan batangku dikemut kemas berdenyut-denyut sambil dia mengerang–ngerang kepuasan. Tahulah aku dia dah terpancar mani untuk beberapa kali. Aku dapat bertahan kerana tadi maniku dah keluar. Kali kedua ini akan memakan sedikit masa. Lagi pun aku tidak rakus lagi macam tadi.

Setelah sekian lama aku meramas pipi punggungnya, timbul pula keinginan untuk mencari lubang duburnya. Jariku yang memang basah dan licin dek air mani yang melimpah keluar dari pantatnya itu memudahkan aku menekan hujung jariku masuk sedikit kepermukaan lubang duburnya. Aku menanti reaksinya. Dia ignore saja, lantas aku tekankan lagi sehingga jari hantuku masuk habis kedalam duburnya. Amat senang pula aku dapati sebatang jari menerobos lubang dubur yang aku sangka amat ketat terkunci itu. Mungkin kerana lubang duburnya dah kembang dek kenikmatan yang dirasakannya, agakkku. Dalam keadaan biasa bukannya senang nak masukkan jari kelubang dubur. Dia tak peduli, dan kami terus berkucupan dan menghayun senjata masing masing dalam pertarungan yang menentukan hidup atau mati.

Sudah berapa kali aku rasakan air maninya terpancar, kerana aku dapat merasakan buah pelirku sudah basah lencun oleh limpahan dari lubang pantatnya. Hayunan badannya yang rancak tadi pun kian perlahan. Aku yakin dia sudah mencapai tahap tertinggi kepuasan sex yang diidamkan oleh setiap perempuan. Jariku terbenam terus dalam lubang duburnya, dan sesekali aku rasa jariku dikemut-kemut oleh cincinan kulit halus yang merupakan pintu masuk ke lubang duburnya. Timbul satu idea yang selalu aku bayangkan tapi tak pernah merasainya. Aku kepingin nak rasa mengongkek lubang duburnya.

Aku belum pernah merasai bagaimana pengalaman meliwat dubur seorang perempuan sebelum ini. Dubur pondan memang dah banyak ku rasa satu macam kicknya hingga boleh menimbulkan ketagihan. (Tapi itu juga chapter yang lain dalam hidupku). Tapi apa helahnya? Sambil aku menyorong tarik batangku dengan ayunan yang lembut dan slow, fikiranku ligat berfikir apa cara nak dapatkan persetujuan mengongkek duburnya. Dia kelihatan pengsan dalam ayunan itu hanyut dalam lelehan mani yang terpancar tanpa henti dari pantantnya. Kusyen kereta dah basah dibuatnya. Aku tak rasa apa sangat sebab otak ku giat berfikir, sambil jariku disorong tarik keluar masuk lubang duburnya. Aku rasa dia juga menikmatinya, sebab kemutan lubang duburnya kian kerap dan jariku terasa kian mudah dan licin perjalanannya. Aku pun dapat satu idea.

“Sayang,” bisikku.

“Hmm..?”

“Sayang puas tak kali ni?“ aku cuba uji.

"I puas. Puas sangat. I tak pernah climax sejak I kawin. Puas sungguh! Sedap sangat” sambil dipeluknya aku erat, menyebabkan batangku menusuk lebih dalam kepantatnya.

“Yang..kita tukar posisi?” aku uji lagi.

“Macam mana” jawabnya lembut dan manja.

“Bagi I naik atas”

Tanpa mencabut batang yang terendam, kami alihkan badan dan aku berada diatas perutnya. Aku cabut batangku seketika dan aku ajukan kepala butuhku sedikit kebawah hingga kurasa simpulan lubang duburnya dan aku tekan sedikit untuk melihat reaksinya. Mulanya dia diam memejamkan mata, tetapi bila dirasakan tekanan kepala butuhku semakin keras dilubang duburnya, dalam matanya yang masih pejam dia bersuara perlahan.

“Jangan” halus bunyinya.

“Kenapa sayang?” tanyaku membisikkan ditelinganya.

“I takut”

“Takut apa….”

“Tak tahu. Tak pernah buat. Boleh ke masuk macam tu.,.?” lembut dan manja.

Aku terus terangsang kerana aku rasa dia pun curious tentang anal sex ni. Masih virgin lubang dubur dia ni, agakku.

“I buat lembut-lembut. Kalau you rasa tak suka nanti, tak apa. Kita batalkan saja,” aku cuba meyakinkannya. Dia diam sahaja dan aku sempat melihat sedikit imbas senyuman dalam kegelapan malam tu., lantas aku menganggapkan itu satu signal kata setuju. Lagi sekali batang ku keras mencacak dan menggeletar mengenangkan prospek untuk meneroka lubang baru dan tak tersabar lagi untuk mencecahkan kepalanya kelubang pintu belakang yang masih ‘dara’ kepunyaan seorang isteri dan ibu.

Aku membetulkan posisi ku agar kemas dicelah kangkangnya; ku peluk rapat tubuh bogelnya dan ku kucup erat bibir sambil mengulum lidahnya. Di bawah sana, batangku menekan keras, tetapi lembut, dalam tusukan kecil yang berulang-ulang bagi menembusi lubang duburnya tanpa menyebabkan keperitan maupun ketidakselesaan kepadanya. Lembut tetapi kemas, aku meneruskan pressure kepala butuh ke anus nya. Rupanya ia lebih mudah dari apa yang ku jangkakan. Mungkin kerana nafsunya yang memuncak itu telah menyebabkan lubang dubur menjadi basah dan sedia kembang; atau kerana limpahan air mani kami yang meleleh memenuhi rekahan punggungnya, batangku slide dengan mudah sekali. Mula ku rasakan takuk kepalanya macam mencecah sesuatu yang panas, basah dan kemas. Kemudian batangnya meluncur kedalam .. sedikit, sedikit dan dengan tekan akhir, lepas kedalam merapatkan telurku ke celah rekahan buntutnya. Oh my God, kata Mat Saleh! Dah masuk memenuhi rongga duburnya. Dia mengerang kecil dan mengayakkan pinggangnya.

“Boleh ke ,sayang?” ku bisikkan ketelinganya.

“Not bad sedap juga rupanya” jawabnya ringkas dan manja. Dia tak cakap banyak. Mungkin kerana tak mahu diganggu dalam khayalannya menikmati batang konek ku yang kini terendam dalam mememenuhi lubang anusnya. Aku biarkan lama terendam tanpa bergerak agar membiasakan lubang duburnya mengulum batang. Sesuatu yang aku rasa belum pernah dialaminya.

Bagi aku sendiri, nikmatnya tak terhingga. Memang benda yang luar biasa selalunya istimewa. Zakar yang besar dan panjang boleh masuk menusuk ke lubang dubur yang kelihatan begitu ketat dan sempit memang amat mengkagumkan. Hampir ajaib. Aku rendamkan lama untuk menikmati sepuas-puas isi dalamnya. Basah, panas, ketat, padat, dan kemutannya luar biasa berbanding kemutan lemah lubang pantat yang selalu kita dah rasa. Batangku menggeletar cuba menahan mani. Aku rasa kalau aku sorong tarik dua kali pun pasti akan terpancut lagi.

Kini dia mula menggerakkan badannya, mengayak menghayun seolah-olah mahu lebih banyak lagi batang zakarku membenam ke dalam ruang rongga duburnya. Suara rengekan mula keluar dari bibirnya, sambil matanya terpejam erat dan kedua tangan kemas merangkul tubuhku. Aku membalas dengan perlahan-lahan mengulum-ngulum lembut cuping telinganya. Dia mengerang semakin kuat dan mengangkat-angkat pinggangnya membenamkan lagi batangku kedalam. Aku pula terkial-kial menahan mani dari terburai.

“Sayang” aku merayu. Kalau nak terpancut lagi, aku nak cara yang aku idam dan impikan dalam fantasiku selama ini

“Hmm?”

“Kita pusingkan badan.., boleh?”

“Macam mana?”

“I nak minta you pusing belakang” pintaku ringkas.

“Okay, boleh,”

Tanpa membuang masa aku menarik keluar batangku mengelungsur licin dari anusnya. Berkilat dan mengembang kepalanya dalam samar-samar malam. Aku renggangkan badan supaya dia boleh mengisar dan meniarap. Dia memusingkan badannya dengan satu pergerakan yang mudah dan kini punggung nya yang putih gebu itu sudah mengadap aku. Aku mengangkang keatas belakangnya san tangan ku memaut dadanya dari bawah dan mencekup kedua buah dadanya. Masih kemas dan penuh berisi memenuhi kedua cengkamanku. Inilah posisi yang baik kalau naik masuk ikut pintu belakang Aku meniarap diatas belakang dan mengasakkan batang ke lubang duburnya yang kini sudah well lubricated dan mengembang. Simpulan lubang anusnya sudah pun berada dalam keadaan relax dan berair, lantas kemasukan batang zakar kali ini amat licin, smoothly gliding, dan mudahterus masuk kepangkal habis. Merasakan kelembapan dan kehangatan yang luarbiasa didalam lubang duburnya membuat aku kegelian yang tak terkata. Batangku keras dan kepalanya mengedik-ngedik dah tak tertahan lagi, dan aku memang nak pancut full kali ini sekaligus dan mencapai impianku yang terpendam.

“Sayang” bisikku halus.

“Ya” lagi halus jawapannya.

“I nak pancut. Nak pancut paling puas dan best sekali” pinta ku.

“Okay. Ikut suka you”

“Tapi ada lagi satu I nak” aku mencuba nasib.

“Hmm?”

“I nak you angkat punggung tinggi. Tonggeng, boleh? ” aku meluahkan hasrat yang terakhir

Tanpa berkata apa-apa dia melentikkan tubuhnya, mengangkat punggungnya keatas. Aku mengikut pergerakakan dengan tanpa perlu mencabut batangku yang terendam tertanam dalam dirongga anusnya. Aduh! Macam sebuah mimpi yang menjadi nyata. Aku mengongkek duburnya dalam keadaan dia menonggeng begini. Posisi yang mencapai tahap yang paling tinggi dalam perlakuan meliwat dubur seorang wanita. Hanya dalam dua kali sorong tarik, batangku menggeleding dan badanku sekan kejang tersimpul. Mataku berpinau-pinau dan seolah semua pergerakan terhenti. Ku tunjalkan seluruh panjang batangku kedalam duburnya sedalam-dalam yang mungkin. Dan..BOOOM seolah-olah dunia ini pecah meletup bersepai di hujung batang zakarku. Pancutan mani yang pekat melecut-melecut keluar tanpa henti setiap kemutan buah zakarku. Lubang anusku terkemut-kemut begitu rapid sekali dan air mani putih pekat meledak memenuhi ruang duburnya.

Aku melepap jatuh terbaring ditas belakangnya, dan membiarkan konekku terus berendam menikmati kenikmatan saki baki titisan mani menitis keluar dalam pancutan yang kian lemah dan kecil. Aku rasa lebihan air maniku meleleh keluar dari duburnya membasahi kedua biji buah pelirku dan membanjiri rekahan punggungnya. Kepala ku menjadi berat, anggotaku lemah dan aku terus terlena diatas belakangnya, sambil konekku masih tercucuk lesu terendam di dalam duburnya, masih throbbing dalam denyutan yang kian lemah tenaganya

kutipan dari salah satu draft yang diabaikan

“Tama tahu, Nindi ibarat kupu-kupu singgah. Sebagus-bagusnya hanya bisa dinikmati keindahannya, dipotret mungkin, dengan kamera mode senyap dan tanpa cahaya kilat buatan, lalu dibiarkan terbang ke luar, mencari persinggahan yang lain.

Kepalanya masih dipenuhi cita-cita melakukan pengabdian dan membuat signifikansi. Urusan melengkapi puzzle bisa jadi ditaruh di nomor urut sekian sekian.

Tama hanya berdoa semoga kelak, ketika Nindi sudah tergerak melengkapi puzzle-nya, ia bisa lihat bahwa ada satu potongan yang selalu siap sedia; berharap muat.”

Los 11 yates más caros del mundo

200$ millones: El Octopus propiedad de Paul Allen, cofundador de Microsoft, a quien le fue entregado en 2003. Octopus era, hasta el 2009, el mayor superyate que no es propiedad de un jefe de Estado, mide 126 m (414 pies). El octopus equipa dos helicópteros en la cubierta superior (uno en frente y otro atrás), y una lancha proveedora de 19 m (63-pies) en el espejo. El barco también cuenta con una piscina a bordo, situada en en una de sus cubiertas superiores, dos submarinos, uno operado por control remoto para estudiar el fondo del océano.

250$ millones: Al Miqrab del Primer Ministro de Qatar tiene una capacidad para 24 huéspedes en unas 10 suites y dispone de 2 suites VIP para los propietarios del yate. Además cuenta con 55 habitaciones para albergar al personal necesario para tripular el barco. Las suites son de gran tamaño y cada una cuenta con un baño independiente, sala de estar y dormitorio doble.El Al Mirqab cuenta con cine, bares exteriores, piscina interior, jacuzzi exterior, zonas para tomar el sol y un helipuerto. Cuenta también con todo tipo de juegos náuticos.

256$ millonesDilbar es un magnífico yate de 110 metros de eslora fabricado bajo pedido por el reconocido astillero alemán Lurssen y entregado en el 2008 a su dueño, el magnate ruso Alisher Usmanov. A pesar de sus enormes dimensiones y sus tres niveles, además de la colosal terraza, el Dilbar tiene capacidad para tan sólo 20 pasajeros en nueve lujosas suites. Sin embargo, ofrece comodidades para 47 tripulantes, lo cual asegura el más alto nivel de servicio a bordo. Con respecto al equipamiento, la nave cuenta con dos motores MTU con soporte eléctrico capaces de generar una velocidad máxima de 21 nudos y una velocidad de crucero de 18. Y para garantizar la mejor experiencia de navegación, un sistema adicional de estabilización evita los ladeos abruptos. 

300$ millones: Al Said es un imponente yate propulsado a motor de 155 metros de eslora realizado completamente en acero donde pueden navegar hasta 70 pasajeros y 154 tripulantes y fue fabricado para el el sultán Qabus Bin Said Sayyed. Cuenta con un amplio espacio interior donde albergará una gran cantidad de invitados y tripulantes. Dentro de esta imponente embarcación encontrará piscina, spa, jacuzzi y un amplio solárium. Esta gran barco es una de las naves más grandes del mundo ya que en su interior además de los camarotes cuenta con un teatro que tiene capacidad para albergar a todos los integrantes de una orquesta de más de 50 músicos y actores en escena.

400$ millones: El Dubai es un yate de lujo propiedad actualmente de Mohammed bin Rashid Al Maktoum, el gobernante del Emirato de Dubái y el Primer Ministro de los Emiratos Árabes Unidos. Este buque mide 162 m (524 pies, 10 pulgadas) de largo. Tiene tres ascensores, una gran área para el comedor formal, una variedad de piscinas, jacuzzis, zonas para tomar el sol y una plataforma para nadar. El Dubai también ofrece una variedad de deportes acuáticos e instalaciones con aire acondicionado.

Keep reading

We'll Be Fine

Tentu saja kita akan berdebat dan berlanjut dengan pertengkaran kilat.
Jika ini terjadi, ingatlah bagaimana keberanian aku berpendapat pernah membuatmu kagum.
Dan aku akan mengingat tentang mulut kritismu yang membuatku terpukau.

Tentu saja kita nanti akan bosan mendengar cerita keseharian yang begitu-begitu saja.
Jika saat itu datang, ingatlah bagaimama rasanya tersiksa seharian di tempat kerja, satu-satunya yang membuatmu berjarak dariku.
Pun aku akan mengingat bagaimana aku tak sabar untuk segera pulang, bergelung di lengan super nyamanmu, dan pura-pura mengeluh demi usapan sayangmu di kepalaku.

Tentu saja kita nanti akan berselisih tentang apapun yang tak penting, sepele dan mengada-ada.
Jika ini terjadi, ingatlah selalu mengerikannya pagi yang tanpa wajah bangun tidurku.
Dan aku akan mengingat, bencinya aku melewati malam yang tanpa gangguanmu.

Tentu saja kita akan bosan dengan penampilan satu sama lain.
Tentu saja mata normal kita masih bisa membedakan mana yang menawan, mana yang membosankan.
Jika ini sudah menjangkiti, ingatlah bahwa tawaku pernah kamu damba-damba setiap malam hingga sakit kepala.
Dan aku akan mengingat bagaimana senyum malu-malumu selalu membuatku gemas hingga lemas.

Suatu hari, tentu saja kita bisa tiba-tiba berhenti saling menginginkan.
Jika ini sampai terjadi, cukup ingat saja bagaimana kita pernah begitu jatuh cinta yang lebih dari sekedar gila.

Maka, kita akan baik-baik saja.

Merenda rindu

Rey
Tiga tahun berselang. Banyak hal yang berubah dalam diri gue. Postur badan gue lebih berisi, kegantengan gue nambah, dari segi finansial juga udah lebih mapan. Satu yang belum berubah dalam diri gue. Perasaan gue ke Wina.

Kalau perasaan gue ibarat pohon mangga, hari ini mestinya dia udah berbuah banyak dan manis. Namun nyatanya, perasaan gue masih pahit.

Hingga sekarang, keberadaan Wina masih misteri. Demi Wina, gue yang masih sakit tifus buru-buru keluar dari rumah sakit. Secepat kilat packing dan terbang dari Massachusetts ke Surabaya. Gila emang. Lebih gila lagi kalo kalian tahu, gue terbang cuma gara-gara ada pesan masuk ke WhatsApp gue:

 “Rey, gue ketemu Wina di masjid Manarul Ilmi minggu lalu.”

Pesan satu baris itu belum gue konfirmasi kebenarannya. Belum gue cek juga, yang dilihat temen gue itu beneran Wina atau bukan. Kalau emang beneran Wina, apa Wina masih single dan available? Terus si Wina ke Manarul sama siapa? Kalau sama suaminya gimana?

Dan setelah melalui 30 jam penerbangan, gue baru kepikiran. Temen gue lapor kalau dia lihat Wina di masjid minggu lalu. Ya kalau si Wina menetap di Surabaya? Kalau ke Surabaya cuma mampir doank gimana? Berapa persen kemungkinan si Wina datang ke masjid lagi?

Mendadak badan gue kerasa panas dan perut gue berasa kayak ditusuk. 

Gue linglung.

Dua hari gue stand by di Manarul demi nyari Wina tapi Wina nggak muncul.

Menyedihkan. 

Bodoh. 

Gue, Data Engineer yang hampir tiap hari menghitung peluang untuk memprediksi sesuatu, sekarang harus menjadi bodoh karena cinta lama gue yang belom kelar. 

*

Kalian pasti nanya, siapa Wina? orangnya kayak apa? sampe gue segitunya ke dia.

Sebelas tahun lalu, gue jadi asisten di mata kuliah Praktikum Pemrograman Terstruktur. Di situlah gue pertama kali mengenal Wiraditya Nasrullah yang akhirnya gue panggil Wina karena namanya aslinya terlalu maskulin buat gue.

Wina adik tingkat di bawah gue dua tahun. Awalnya gue nggak menemukan hal yang menarik pada diri Wina. Pertama kali gue lihat dia, gue langsung ngasih stereotype kalau dia sama kayak mbak-mbak jilbaber pada umumnya yang sering telat datang praktikum karena ada tugas dakwah di masjid, gugup sama cowok, berbicara menggurui dan stereotype negatif lainnya.

Sorry banget ya. Gue tahu zaman sekarang banyak banget cewek berjilbab lebar yang produktif, profesional dan bermanfaat untuk ummat. Tapi dulu pas gue masih mahasiswa, pikiran gue masih cethek jadi suka ngasih stereotype sembarangan ke banyak orang.

Wina adalah orang pertama yang mengakhiri stereotype negatif gue ke mahasiswi berjilbab lebar. Ia menghadiri asistensi 15 menit lebih awal. 

Dan gue menghargai itu.

Di hari kedua asistensi, gue menemukan keanehan lain dalam diri Wina. Dia datang sebelum gue. Pas ngelihat dia, mata gue tertuju ke benda yang ada di tangannya. Wina membaca Al Qur’an di tempat umum.

“oh ternyata masih sok suci” bisik gue dalam hati. 

Zaman gue kuliah belum ada komunitas One Day One Juz ya. Jadi gue masih asing ngelihat mahasiswa ngebaca Al Qur’an di tempat umum. Sekarang? gue sendiri kadang reflek muroja’ah kalo lagi nyetir.

“Ngapain tuh pamer kitab suci? Mau pamer kalo lo bisa baca Qur’an? Ini kampus neng, bukan pesantren” Gue menyelidik lebih tepatnya nyinyir.

“Oh ini? Nggak apa apa kak. Hak warga negara hehe.” 

Jawab Wina santai. Tadinya gue ngebayangin Wina bakal ceramahin gue tentang hormat kepada agama, kitab suci, dan yang lain sebagainya. Ternyata di luar dugaan, jawaban Wina sesantai itu. Nggak seru.

“Ga perlu di tempat juga umum kali” gue masih memancing perdebatan.

“Kak, kalau misal saya sudah selesai demo, saya bisa dapat pembahasan tiap soal nggak?” Wina mencoba mengalihkan pembicaraan so gue harus menjaga pembicaraan ini on track.

“Kamu nggak mendebat saya? Malah mengalihkan pembicaraan”  Wina tersenyum. 

“Untuk apa kak? Kakak mau saya ceramahi tentang sekularisme? Nggak ah. Ntar nilai saya dikurangi”

“Oh jadi kamu ga mau membela norma yang kamu yakini hanya karena takut nilai kamu dikurangi. Kamu menuduh saya subjektif?”

“Apakah setelah saya ceramahi, kak Rey akan berubah fikiran? Kakak lebih pintar dari pada saya. Saya bukan orang yang pandai berargumen kak. Saya tidak yakin kalau argumen saya bisa membuat kakak berubah fikiran. Saya hanya merasa berhak membaca kitab ini sama berhaknya dengan mahasiswa lain yang membaca novel, buku praktikum, blog, brosur dan yang lain sebagainya”

Itu cerita pembukaan gue tentang Wina. Wanita yang ngakunya nggak bisa berargumen tapi argumennya sukses ngebuat gue diem. Setelah itu, ada begitu banyak cerita antara kami berdua. 

Di mata gue, Wina itu seperti paradoks. Ia memegang prinsip namun dari luar tampak seperti orang yang longgar. Dewasa namun bahasa tubuhnya terkadang seperti anak kecil. Sering bicara dengan gugup namun tutur katanya tertata. Ia gadis cerdas yang belajar karena ia suka belajar. Bukan karena mengejar nilai atau ijazah seperti mahasiswa lain. 

Wina nggak sedih atau minder dengan IPK 2,1 juga nggak histeris dengan IPS 3,8. Wina sebenernya bukan termasuk cluster cewek cantik yang biasa gue pacarin tapi begitu berhadapan dengan dia, gue ngerasa dia seperti magnet dan gue hanyalah biji besi yang mau tak mau harus tertarik ke dalam dunianya.

Di kepala gue, ada begitu banyak deskripsi tentang Wina yang andai gue urai satu persatu, waktu dua jam nggak bakal cukup.

Wina adalah…… penikmat seni. 

Wina adalah…….mahasiswi berjilbab yang playlistnya banyak berisi lagu jazz dan blues. 

Wina adalah……..orang yang melakukan sesuatu karena ia tahu mengapa ia harus melakukan hal tersebut.

Wina adalah………wanita yang tetap bisa santai menggunakan HP monokrom meskipun teman-temanya menggunakan Iphone. 

Wina adalah…..

Wina adalah….

……

…….

Adzan isya berkumandang dan Wina sepertinya tidak muncul hari ini. Jadi bagaimana besok? Gue harus mulai pencarian ini dari mana?

Aziza

Semua peserta menarik senyum panjang kerana kursus dah tamat. Setelah siap berkemas dan memasukkan barang-barang ku ke dalam kereta, Azizah pula mahu menumpang aku balik ke Perak. Bagi aku tak ada masalah asalkan dia sudi menumpang kereta buruk ku ini. Setelah sudah Azizah memasukkan beg-begnya, kami pun mula bertolak balik.
Sebenarnya kami berada di pusat kursus itu, sebuah hotel sederhana mewah, selama 10 hari. Kursus itu bertempat di Johor Baru. Perserta-pesertanya datang dari seluruh pelusuk tanahair termasuk Sabah dan Sarawak. Bayangkanlah dah lebih daripada 10 hari aku meninggalkan isteri ku di rumah. Maknanya juga, sudah lebih 10 malam aku tak ‘bersama’ dengan isteri ku. Seperti kata orang air dah naik ke kepala. Sebab itu aku tergesa-gesa nak pulang.
Lebih kurang jam 3.30 petang, aku dah melalui rumah tol Air Keroh. Hati ku rasa senang memandu kereta pada petang itu. Jika tidak ada apa-apa aral melintang nanti malam jam 10-11 sampailah aku ke rumah. Mujurlah ada Azizah bersama, dapat juga aku kawan atau teman untuk berbual-bual.
Hasil daripada perbualan, ku dapati dia juga sudah berkawin. Aku tanya dia, “bahgia ke ?” Dia tak menjawab. Dia ketawa aje. Kemudian aku tanya lagi, “sukakah dengan seks”. Dia jawab dia suka. Tak ada sebab dia perlu membenci seks. Kemudian ku tanyai dia lagi, “selain dari suami, pernahkah buat seks dengan orang lain ?”
Sekali lagi dia ketawa terbahak-bahak. Dalam dia ketawa itu, sempat juga dia bertanya, apa perlunya aku tahu, sama ada dia pernah atau tidak melakukan hubungan seks dengan orang lain. Aku terdiam sekejap untuk berfikir mencari alasannya.
Aku katakan kepadanya, sebagai contoh, aku punya isteri, tetapi sudah lebih dua minggu tak melakukan hubungan seks. Keinginanku untuk melakukan hubungan seks adalah berkobar-kobar atau meruap-ruap. Apa, orang kata, sudah gian ? Kalau dah gian, dan tak dapat seks, mahu jadi gila. Sebab itu aku mahu cepat balik.
Ya, dia setuju dengan jawapanku. Bila ku tanya kenapa dia mahu balik cepat, adakah dia dah rindukan anak-anak atau ada hal lain. Sengaja aku kemukakan soalan ini untuk mengiat Azizah sahaja. Mendengarkan pertanyaanku, dia dah mula ketawa lagi.
Kata Azizah anaknya tinggal bersama mertuanya di Perlis. Suaminya pula kerja outstation kat Kelantan hingga minggu depan baru balik. So sajalah dia nak ikut aku balik sama. Terangnya lagi, dia begitu mendalam meminati aku. Sebab itu dia ambil kesempatan ini untuk menumpang kereta aku ini. Kembang hidung ku dipuji begitu. Maklumlah bukan senang nak dapat pujian yang sebegitu dari perempuan melayu. Namun aku berasa sedikit kurang yakin dengan jawapannya itu.
Ku katakan padanya, adalah sangat bahaya ikut lelaki hindu yang tengah gian seks ini. Nanti aku rogol dia, susah jadinya. Memang Azizah ini ceria orangnya. Ketawa lagi dia mendengar gurauan ku itu.
Jawapannya sungguh memeranjatkan. Katanya kalau kena rogol lagi seronok. Serentak dengan itu aku terasa darah ku mengalir deras. Nafasku jadi sesak. Kulihat mukanya, tak nampak macam bergurau pun.
Kat pelir ku mula berdenyut denyut. Sambil berdenyut ianya juga semakin membesar. Aku tanya lagi, “ Are you serius ?”
“Nak tahu serius ke tidak, cubalah dulu.” Itulah jawapannya. Aku mencuri pandangan ke muka Azizah. Bibirnya mengukir senyuman apabila dia tahu aku sedang memerhatikan dirinya.
Aku terdiam. Dia juga ikut diam. Sebenarnya aku mati akal. Ligat otak ku berfikir untuk mencari idea. Mencari idea bagaimana nak dapat kongkek perempuan melayu ni.
Kami baru melewati Seremban. Selepas berhenti minum di Nilai, kami meneruskan perjalanan ke utara. Lewat jam 5.30 petang aku dah keluar rumah tol Sungai Besi menuju pusat bandar Kuala Lumpur. Di pusat bandar, kami terperangkap dalam trafik jam. Berjam-jam lamanya, sedikit sahaja ada kemajuan.
Lebih kurang jam 8.45 malam aku sudah melalui rumah tol di Jalan Duta. Kemudian kami berhenti rehat di R&R Sungai Buluh. Semasa kami sampai, kilat sabung-menyabung. Hari nak hujan. Azizah tak nak turun makan. Begitu juga dengan aku. Kami beli makanan ringan untuk dikunyah dalam kereta aje.
Sebaik sahaja aku memulakan perjalanan, hujan turun dengan lebat. Lebat selebat- selebatnya. Ada masanya sampai tak nampak jalan. Jadi aku ambil keputusan untuk keluar dan berhenti di rumah tol Sungai Buluh. Azizah tak membantah. Mukanya ceria sahaja, tak nampak cemas pun. Di tempat letak kereta tak banyak kereta yang berhenti. Aku pilih tempat paling terpencil sekali.
Enjin tak ku matikan, kerana air-con masih hidup. Lampu besar ku matikan, tinggal lampu kecil sahaja. Hujan terus turun dengan lebatnya.
“Apa you benar-benar horny ke ?” Tiba-tiba Azizah memulakan semula cerita yang terputus.
Tanpa banyak fikir, aku kata, “tentulah”. Dia mengatakan rasa simpatinya ke atas nasib ku kerana terpaksa lambat tiba ke rumah untuk bersama isteri. Aku kata, “tak apa, Azizah kan ada”. Dia ketawa lagi. Aku merebahkan badan ku. Tak lama kemudian, dia pun ikut sama. Sambil berbaring aku memberanikan diri cuba mengusap-usap lengannya. Ku buat beberapa kali. Dia nampaknya tidak menolak. Kemudian ditangkapnya tangan ku itu. Dibawanya ke atas dadanya. Apa lagilah, orang mengatuk disorongkan bantal.
Ternyata benar dari apa yang dicakapkannya, “tak perlu rogol, kalau nak, cakap aje, pasti dapat”. Kata katanya itu ku anggap sebagai tanda perestuan yang amat ku nantikan. Aku mula meraba-raba buah dadanya. Semantara itu dia membuka butang baju blausnya. Setelah mengeluarkan buah dada daripada colinya, dia membawa tanganku ke dalam blausnya. Aku raba. Aku rasa panas. Kemudian aku ramas bertalu-talu buah dada perempuan melayu itu.
Sekali-sekala aku dengar dia menarik nafas panjang. Bunyi nafasnya juga bertambah kuat. Nafas ku juga begitu. Memang dah jadi hobi ku, aku suka mengentel biji indah. Aku pun bangun lalu menyeluk ke dalam skirt Azizah. Dia membantu aku dengan menanggalkan cangkuk skirtnya. Mudah lagi lah tangan ku menjalar masuk untuk menerokai persekitaran pukinya.
Perlahan lahan ku usapi bulu indah Azizah yang halus dan jarang itu. Kemudian aku memanjangkan usapan untuk mencapai juntaian indah perempuan melayu tu. Aku rasa sedap. Sambil itu jari hantu ku meraba masuk ke dalam lubang pukinya. Ternyata ianya sudah berlendir.
“Pussy u tak banyak bulu. I love your kind of pussy ”, bisik ku ke telinganya. Bunyi nafasnya bertambah kuat. Selamba aje Azizah memberikan jawapan “It’s all yours to enjoy.”
Kemudian dia mencari zip seluar ku. Setelah membuka zip seluar ku, dia pun segera mengeluarkan batang pelir ku yang tegang lagi keras itu. Diusap-usapnya perlahan lahan. Belaian jari Azizah punya lah lembut. Dah tu pulak dia cukup pandai tempat yang perlu ditumpui Aku rasa macam nak terpancut aje air mani ku apabila dibuat begitu.
Di luar masih hujan lebat. Mujur cermin tingkap berkabus. Mungkin air-con kereta ku tak cukup sejuk. Di dalam kereta, Azizah mula melucutkan pantinya. Dia sudah siap bertenggong di atas pelir ku. Sedikit demi sedikit batang pelir ku yang terpacak keras itu terbenam masuk ke dalam pukinya.
Dia menghenjut dari atas. Manakala aku menojah dari bawah. Kami berpadu tenaga. Memang mudah bagi Azizah memasukkan batang pelir ku tadi kerana lubang pukinya sudah cukup berlendir. Pelir ku terasa licin apabila disorong tarik di dalam lubang pukinya.
“Eh ! ” rengek Azizah bagi setiap henjutan atau tojahan. “Sedap ke?” Azizah bertanya pada ku. “indah melayu memanglah sedap” pantas aku menjawab pertanyaannya. Pertanyaannya yang sebegitu membuatkan kegeraman ku semakin melonjak. Dengan geramnya ku terjah pelir ku ke dalam indah Azizah. Semakin laju ditojah, semakin kerap dia merengek, “Eh eh es eh eh es.”
Sambil dia menghenjut dari atas, tanganku mengusap-usap buah dadanya. Puting teteknya ku gentel. Ada masanya, aku angkat kepala ku untuk menyonyot teteknya. Puas menyonyot aku menggentel. Puas menggentel aku mengusap pula. Teteknya menjadi tegang. Mulutnya mendengus, “Us us us us us”.
Kemutan indah Azizah memang power. Nafsunya ternyata kuat. Aku pun dah tak upaya bertahan lagi. Melihatkan keadaan aku yang semakin menghampiri kemuncak, Azizah pun berbisek agar tidak dipancut di dalam pukinya. Katanya dia tengah masa subur . Dia tak mau terbuntingkan anak hindu. Apatahlagi dalam suasana persetubuhan yang sebegitu nikmat.
Aku buat dengar tak dengar aje pesanannya itu. Pesanan yang tak mungkin akan aku patuhi. Dah lama aku mengidam nak celapak perempuan melayu yang putih mulus seperti Azizah. Memang aku berhajat sangat nak pancut air mani kat dalam pukinya. Peluang yang dah sedia terkangkang iu tidak sekali kali akan aku persiakan. Persoalan bunting itu aku peduli apa. Tambahan pulak dia kan ada suami. So bunting kalau suami dialah yang tanggung. Lainlah kalau anak dara. Memang problem besar jika terbunting.
“I’m cumming, I’m cumming”, jerit ku sambil menahan rasa sedap. Semakin laju indah Azizah aku henjut. “No… please… jangan lepas kat dalam. Keluarkan sebelum terlanjur”. Suara rayuan dan runggutan berdengus dengus kedengeran.
“Dah terpancut.” Jerit ku sambil memelok punggung Azizah erat erat. Ku buat begitu supaya pelir ku boleh terbenam sejauh yang mungkin ke dalam indah Azizah. Raut muka Azizah nampak kerisauan. Dengan lembut dia mengelekkan punggung untuk cuba keluarkan pelir aku yang kemas terpaku ke dalam pukinya. Hasil dari dakapan ku yang sebegitu kemas, lubang indah Azizah ternyata tidak dapat lari kemana mana. Ianya pasti tidak lepas dari menjadi mangsa sasaran kemuncak nafsu aku.
Entah berapa belas das ledakkan air mani ku pancutkan ke dalam perut Azizah. Bayangkanlah banyaknya air mani yang dah sepuluh hari bertakung itu. Ianya memancut tak putus putus bagaikan air kencing yang pekat dan likat.
Terbeliak biji mata Azizah apabila dia menyedari air mani ku sudah pun bersembur di dalam perutnya. Kehangatan pancutan air mana itu dapat dirasainya dengan cukup nyata. Pangkal rahim Azizah bertalu talu disimbahi air mani. Dalam pukinya dah penuh terpalitkan taburan air benih lelaki hindu.
Serentak dengan itu, Azizah terus terdiam kaku. Batang pelirku mulai kendur. Beransur-ansur ianya go-stern daripada lubang pukinya. Ikut sama keluar ialah air maniku. Ianya turun meleleh sambil membasahi peha Azizah. Aku memerhati lelehan itu dengan perasaan bangga dan berpuas hati.
Pada pandanganku, indah Azizah memang sedap. Cukup cekap dia memainkan peranannya. Lubang pukinya pun kuat mengemut. Kemutannya saja boleh buatkan lelaki lupakan masalah dunia. Kalah aku dibuatnya. Aku cukup puas hati dengan layanannya.
Hujan mulai teduh tetapi masih renyai-renyai. Azizah sudah beralih ke tempat duduknya. Dia membetul-betulkan pakaiannya. Bayangan penyesalan jelas terpamir di wajahnya. Memang dia amat tidak menyenangi tindakkan ku kerana memancutkan air mani ke dalam pukinya. Namun aku peduli apa. Janji kali ini aku telah berjaya projekkan indah melayu yang cukup ayu. Berbaloi sungguh upah yang aku dapat sebagai tambang kerana tumpang kereta aku.
_________________

CIKGU SURAYA PART 1

Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku.

Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan’ aku pada kaum hawa itu.

Walaupun aku ‘takut’ terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu ‘geram’ melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap.

Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.

Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahan bertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Suraya, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok dan kecil molek itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.

Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.

Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.

Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari.

Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan walaupun hanya cukup-cukup makan.

Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Lepas tu dia tak tanya lagi.

Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu.


“Amir, hang dok kat sini ka?” tanyanya dalam loghat Kedah.

“Tak juga” balasku. “Dekat-dekat sini aje”

“Cikgu tinggal sini ke?” saja aku tanya, padahal dah tahu.

“Haa…”

“Sorang aje? Mana suami?”

“Ada kat dalam, dengan anak”

Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang.

Dah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Suraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu.

Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Aku menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku.

“Cikgu !!” jeritku.

“Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung.

“Saya nak pinjam pam, tayar pecah”

“Tunggu sat !!!” jeritnya.


Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu.

“Hang pi mana ni?” soalnya bila tiba di depan pintu.

“Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Cikgu ada pam tak ?”

“Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu” pelawanya.

“Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu”

“Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala.

“Nah” dihulurkannya pam ke arah aku.

Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

“Nak balik terus la ni”

“Haa…lepas pam terus balik”

“Hujan lebat nak balik macam mana”

“Tak apa, dah basah pun” jawabku lalu terbersin.

“Haaa… kan dah nak kena selsema”

“Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. “Terima kasih cikgu”

“Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi.

Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam kat rumah sendiri, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan.


“Sori cikgu” kataku perlahan.


Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul. “Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku. “Baju basah bubuh dalam bakul ni” Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku. “Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik” sambung Cikgu Suraya sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku. “Nanti cikgu keringkan baju ni dulu” Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku.

“Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan”

Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya.

“Mana suami cikgu ?” tanyaku memulakan perbualan.

“Kerja”

“Oh ya, hari ni Isnin” balasku. “Anak ?”

“Tidur”

“Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat” katanya sambil bangun meningglkan aku.

“O.K.” ringkas jawabku.

Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya. Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok. Dah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat. Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Suraya yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Suraya sedang berbogel di dalam biliknya. Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Suraya sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Suraya yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya. Perlakuan Cikgu Suraya terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Suraya memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Suraya yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan ….“Hei !!!” sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari.

Ramadhan Rasa Turki

Setiap hari di bulan Ramadhan, Fatih Moskee, masjid pusat di Eindhoven, menyediakan makanan berbuka puasa gratis. Masjid yang dibangun oleh komunitas muslim Turki ini menyediakan menu berbuka mulai dari Baklava (kue khas Turki), kurma, buah, sup hangat, sampai menu nasi komplit dengan lauk dan sayurnya. Porsinya pun sangat banyak, setidaknya bagi saya, yang membuat saya suka kewalahan menghabiskannya. Ditambah dengan tradisi mereka yaitu setelah adzan berkumandang semua makanan itu disajikan, tidak seperti budaya ta’jil yang kita kenal. Baru sekitar dua puluh menit kemudian shalat maghrib berjamaah dilaksanakan. Beruntungnya, sejak kemarin penyajian makanan mereka berubah. Sebelumnya semua makanan itu dihidangkan di atas piring, sehingga harus dihabiskan di tempat. Sekarang menu nasi lauk dan sayurnya dipisahkan dalam wadah styrofoam sehingga bisa saya bawa dan dimakan nanti setelah shalat maghrib.

Setelah shalat maghrib biasanya orang-orang Turki minum teh atau kopi sambil bercengkerama dengan keluarga dan sahabat. Beberapa menit menjelang isya, khatib naik mimbar untuk memberikan ceramah. Mungkin karena faktor waktu yang menyebabkan ceramah diadakan sebelum isya, tidak setelah isya seperti di Indonesia. Waktu isya di musim panas memang sudah menjelang tengah malam, yaitu sekitar pukul 23.20.

Setelah waktu isya masuk dan muazin mengumandangkan adzan, semua orang langsung shalat qobliyah 4 rakaat. Setelah itu shalat isya berjamaah, dan dilanjutkan dengan shalat ba’diyah 2 rakaat. Tidak lama kemudian, shalat tarawih dilaksanakan. Mayoritas orang Turki bermadzhab Hanafi sehingga mereka memilih 23 rakaat tarawih dan witir dengan salam setiap 2 rakaat. Uniknya, shalat orang Turki ini kilat sekali, wkwk. Tidak jarang imam hanya membaca 1 ayat surat pendek di setiap rakaatnya. Tidak heran jika total dari adzan shalat isya sampai shalat witir hanya memakan waktu 50 menit!

Kekompakan mereka pun patut diacungi jempol. Meski saat pertama kali shalat berjamaah dengan mereka, saya merasa asing. Pasalnya mereka menganut paham bahwa gerakan makmum tidak berselang lama dari gerakan imam (hampir bersamaan). Jadi ketika mereka berpindah rukun, misal dari posisi berdiri ke ruku’, mereka tidak menunggu imam selesai membaca Allahu Akbar, tapi bersamaan dengan imam membaca Allahu Akbar. Jadilah saya seakan ‘tertinggal’ gerakan diantara makmum-makmum lain yang bergerak secara kompak. Begitu juga dengan budaya dzikir. Gerakan mereka mengeluarkan tasbih, membaca dzikir, sampai memasukkan tasbih kembali terdengar seirama, kompak, layaknya tentara yang sudah terlatih.

Melihat kerekatan hubungan diantara muslim Turki ini kadang membuat saya iri. Di Belanda ini saja, bisa dilihat perbedaan yang jauh antara jumlah masjid Turki dan masjid Indonesia. Belum lagi jika kita menghitung jumlah restoran halal atau toko daging halal milik orang Turki. Padahal muslim Turki baru datang ke Belanda sekitar tahun 60-70an, sedangkan kita sudah jauh sebelum itu. 

Kapan ya muslim-muslim Indonesia bisa seperti mereka?

foto: Fatih Moskee, Eindhoven.
sumber: flickr.com

dongeng temaram pahlawanku

kau tidak pernah berkeluh kesah
raut wajahmu besikeras menutupinya
tidak pula tubuhmu melemah
menyatakan bahwa kau lelah

rahasia berat apa yang kausimpan?
sampai kau tak ingin membaginya denganku
kau tidak pernah berlagak seperti pahlawan
tapi kau memancarkan jiwa itu

kau cukup kuat menahan waktu
dalam lingkaranmu sendiri
kau cukup kuat membangun rumah kasat matamu
yang membuatku hidup dalam damai

tak pernah setitik pun kau biarkan aku mengenalmu lebih jauh, kah, Ayah?
palung matamu terlalu dalam
tapi aku ingin menyelaminya
kau bahkan tak pernah mengizinkan

aku ingin tahu seberat apa beban yang kau pikul sendiri
seberapa jauh masalah hidupmu menjerat emosi
sejauh mana kau berlabuh setelah berlayar penuh tanpa haluan
tapi kau tak pernah memberitahuku, Ayah

andai kautahu, betapa bahagia aku ketika kau di dekatku
ketika kau sendiri menyatakan kau menyayangiku
tapi kau tak pernah melakukan yang kedua
walau begitu aku tetap menyayangimu, Ayah

Yah, waktu terus bergulir
memandang wajahmu terlarut waktu
membuatku berigidik takut
andai kau tahu bagiku waktu adalah sialan

Yah, duniaku tak mau kompromi
dia seakan-akan benci bersaing dengan duniamu
tapi kau tak pernah keberatan
kau selalu mau tahu segala masalah dalam duniaku

Yah, pernahkah kau merasa takut?
setakut diriku ketika aku membayangkan
kau takkan lagi berada di ambang pintu pada sore hari
menyambutku dengan tawamu yang gemerlap alih-alih berkilauan

Yah, cium aku sekali lagi tepat di keningku
sebelum kau takkan lagi bisa melakukan itu
betapa hebat ketika kau melakukannya, Yah
aku takkan pernah melupakannya

Yah, bagi aku beban hidupmu
sedikit saja bahkan banyak pun tak apa kalau kau mau
berpacu dalam perang kepalamu pun aku mau
apa kah kau bersedia membagi perang itu denganku?

Yah, sudah lelah matamu
tapi senyummu kian lebar
seakan kau tak pernah dirundung kesedihan
Yah, aku sangat mengagumimu

Ayah, kira-kira apa rasi bintang yang bakal terlukis ketika aku kehilangan senyummu nanti?
bakal kalah indah dengan senyummu, Yah
kau bahkan takkan pernah tahu seberapa indahnya bagiku

Yah, aku sesekali pernah melihatmu menangis
apa itu karena teman kerjamu yang keji?
atau persaingan tidak sehat dalam duniamu?
beritahu aku, Yah, siapa tahu aku bisa bantu

tapi kau, beribu kali menyangkal itu dengan senyummu, lagi-lagi hanya senyuman,
“menangisimu tumbuh besar adalah satu-satunya hal yang gemar kulakukan,” jawabmu ketika aku bertanya, kenapa Ayah menangis?

sampai fajar tiba, tak pernah absen kutemui kau duduk di depan menanti matahari terbit
lalu entah bagaimana kau menyadari aku ada di sana
kau lagi-lagi tersenyum, menyapa

kilat yang berkilau di kedua matamu
entah bagaimana tidak membuatku takut sedikit pun, Yah
justru malah menenangkanku
seolah kilat itu kan membumihanguskan segala keluh kesahku

Yah, hiduplah seribu tahun lamanya sebagai pahlawanku
lelahmu takkan kekal
tapi aku lupa, kalau ragamu pun tidaklah kekal
semua kan berpulang jika tersampar waktu

Yah, cahaya hangatmu kan selalu berpendar
kau akan selalu bersemayam di ingatan orang lain
entah sebagai siapa, pokoknya bagiku
kau selalu menjadi pahlawanku, Ayah

///

ⓒ queen oktaviani — bogor, 2017. selesai ditulis pada 10:37 p.m, kemarin.