khusyu'

Tuhan, bila boleh saya meminta, jauhkanlah Nona masa depan saya dari kekonyolan untuk mengingat-ngingat saya dalam setiap sujud lima waktunya. Bukankah semestinya ia ingat Kau sebagai bentuk ke-khusyu'an-nya bukan malah ingat saya?
Jadikan Sabar dan Sholat Sebagai Penolongmu

Allah berfirman :

وَاسْتَعِينُواْ بِالصَّبْرِ وَالصَّلاَةِ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلاَّ عَلَى الْخَاشِعِينَ
الَّذِينَ يَظُنُّونَ أَنَّهُم مُّلاَقُوا رَبِّهِمْ وَأَنَّهُمْ إِلَيْهِ رَاجِعُونَ

“Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat kecuali bagi orang-orang yang khusyu’, (yaitu) orang-orang yang meyakini bahwa mereka akan menemui Tuhannya dan bahwa mereka akan kembali kepada-Nya”.
(Al-Baqarah [2] : 45-46)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ ۚ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

“Wahai orang-orang yang beriman jadikanlah sabar dan sholat sebagai penolongmu. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.
(Al-Baqarah [2] : 153)

Rasululllah jika ditimpa masalah yang sulit juga selalu memohon pertolongan pada Allah dengan mengerjakan shalat , sebagaimana diriwayatkan dari Huzaifah ra , ia berkata: “Apabila Rasulullah saw menemui suatu kesulitan maka beliau selalu mengerjakan shalat”
(Ahmad, Abu Dawud-Durul Mantsur).

Sejenak... semoga membantu khusyu' dalam sholat....

👤 Dr. Firanda Andirja

Sebelum sholat Ingatlah kenikmatan yang tiada terhingga yang telah Allah berikan kepada kita, nikmat iman, kesehatan, keluarga, anak istri, tempat tinggal, kebahagiaan, rasa aman, dll.

Sekarang kita mau ngucapin syukur kita kepada Allah, hanya menghadap Allah sekitar 5 menit, dan lagi pula kalau kita pandai bersyukur dengan sholat kita, maka Allah akan menambah anugerahNya kepada kita.

Apakah waktu yang sebentar ini lantas kita tetap aja tidak pandai bersyukur? Menghadap Allah mau berterima kasih tapi pikirannya kemana-mana?

Semoga memudahkan kita khusyuk, karena amalan yang pertama Allah nilai dari kita pada hari kiamat adalah sholat.

Jangan sampai kita pandai dalam amalan yang lain sementara sholat kita berantakan.

Saya bermimpi; suatu hari saya akan membangun masjid, di belakangnya ada ruang bermain kedap suara. Supaya anak kecil tetap bisa main dengan bahagia. Sedang orangtuanya jadi bisa khusyu beribadah.
—  Aamiin.๐Ÿ˜Š
Bersangka Baik

“Kebersamaan kita dengan Allah diluar solat menghasilkan "Al khusyu’” didalam solat, Khusyu itu bukan boleh di latih latih di paksa paksa, ia terhasil bila mana setiap hela nafas di luar solat itu ibadah kita pada Allah. Sekadar menghadirkan hati dalam solat itu bukan khusyu.“

"Jika mampu melihat dan memuji Allah merasakan kebesaran-Nya setiap kali melihat segala makhluk di dunia ini maka kita telah dapat merasakan syurga dunia, kerana syurga dunia itu adalah "Makrifatullah” kerana kita mengenal Sang Pencinta dan dicintai-Nya. Sememangnya ulama mengkategorikan dosa kepada dosa besar dan dosa kecil.“

"Namun jangn di remehkan dosa dosa kecil, sedangkan para ulama tasawuf itu gerunnya mereka pada dosa kecil sngt hebat, setiap kali kita melakukan dosa kecil, ia sebenarnya satu penderhakaan, pada Raja yang Agung , pada Al-Khaliq. Jangan sekali merasakan tiada impak bila melakukan dosa kecil. Setiap penderhakaan pada Sang Pencinta itu itu adalah dosa hati.”

“Antara bekalan seseorang mukmin itu, adalah ilmu yang bermanafaat. Dan apabila bertambahnya ilmu yang bermanafaat itu, maka akan bertambah kecintaan kita untuk menuju ke tempat asal kita. Dimana tempat asal kita semua? Tempat asal kita iaitu syurga.”

“Apabila bertambahnya ilmu yang bermanafaat itu juga, moga-moga akan dapat membesarkan kebencian kita kepada sifat cinta dunia. Dan Ilmu agama yang bermanafaat ini, Allah سبحانه وتعالى akan berikan kepada yang diizinkan-Nya dan orang yang dicintai oleh-Nya.”

“Allah سبحانه وتعالى tidak akan membenarkan mana-mana manusia untuk mendapatkan, ilmu ini kecuali dengan izin-Nya. Dan Allah سبحانه وتعالى memerintahkan para malaikat menghamparkan sayapnya untuk kita berjalan diatas sayapnya.”

“Seseorang yang diberikan ilmu oleh Allah سبحانه وتعالى, sebenarnya Allah ingin muliakan dirinya. Allah ingin meletakkan darjatnya pada kedudukan yang tinggi. Adakah sama kedudukan orang yang berilmu dengan orang yang tidak berilmu? Sudah tentu, tidak sama.”

“Amalkan doa ini selepas solat; "Rabbi zidni ilma.” Ya Allah, tambahkanlah aku ilmu yang bermanafaat. Dan kita meminta tambah rezeki, tambah umur, disamping itu mintak juga tambahkan ilmu skali. Rezeki pon mintak, rezeki zahir dan rezeki batin pon mintak, yakni mintak ilmu juga zahir dan batin.“

"Masjid adalah tempat dan masa, dimana manusia itu sujud kepada Allah سبحانه وتعالى. Dimana untuk penyucian hati. Ketenangan hati. Sebab apa syariat solat, puasa, zakat, haji penting? Kerana ia adalah induk penyucian bagi hati kita.”

“Syariat itu meraih hakikat, yakni untuk mengenal Allah سبحانه وتعالى dan wasilah penarik rahmat Allah hatta seseorang yang melakukan keburukan tomahan dan cacian kepadanya. Maka dia nampk hakikat yang menggerakkan segala sesuatu itu hanyalah Allah سبحانه وتعالى dan die tidak merasa benci dengan orang itu.”

“Dia tahu itu semua, hanyalah ujian daripada Allah سبحانه وتعالى. Hidup ini adalah ujian. Dan apabila kita belajar mengenal solat, jangan sangkutkan kepada solat sahaja semata-mata. Akan tetapi sangkutkan juga kenal terhadap Allah.”

“Apabila kita rukuk macam mane kita dapat kenal dengan Allah. Apabila kita sujud macam mana kita dapat kenal Allah. Kita cuba kenal Allah سبحانه وتعالى disetiap tingkahlaku solat kita. Masjid ini satu tmpt yang diwaqafkan dan dikhaskan untuk menyembah Allah سبحانه وتعالى.”

“Secara umumnya seluruh tanah dibumi ini adalah masjid. Semuanya adalah tempat sujud. Ketika ingin masuk masjid, selawatlah keatas nabi n baca doa; "Allahuma tahli abwaba rohmatik.” Selawat keatas nabi adalah pengangkat segala doa kepada Allah سبحانه وتعالى, kerana Nabi Muhammad ﷺ itu, pengantara kekasih Allah.“

"Doa akan tergantung kecuali disertakan dengan selawat keatas Rasulullah ﷺ. Pada awal permulaan doa dimulakan dgn ucapan "Alhamdulillah” dan ditutupi dengan “Alhamdulillah” begitu juga dengan selawat keatas nabi. Dibuka dengan selawat, dan ditutup juga dengan selawat.“

"Di akhirat nanti tiada seorang pon akan masuk syurga, disebabkan oleh ibadahnya secara direct. Akan tetapi hanyalah, dengan rahmat Allah سبحانه وتعالى. Bukan sebab amalan kita. Jangan kamu menyangka dengan ibadah kamu yang banyak, kamu sudah pasti masuk syurga. Tidak. Tidak. Belum tentu.”

“Apabila seseorang berada didalam masjid, maka niat iktikaf. Setiap saat berada dalam masjid selepas niat iktikaf setiap saat itu kita dapat pahala. Solat Tahiyyat masjid jangan lupa. Tahiyyat bermaksud "Penghormatan.” Yakni ucapan penghormatan kepada Allah سبحانه وتعالى. Ini adab.“

"Macam mana greeting kita kepada Allah? "How do you greet Allah?” I greet Allah سبحانه وتعالى with tahiyyat.“ Yang panjang lebih afdhal. Yang pendek pon boleh. "At-Tahiyyatullah.” Ini cara kita nak hormat masjid. Bukan maknanya beri salam dimasjid. Akan tetapi dengan solat tahiyyat masjid.“

"Kita nak beri salam pada wuduk dengan solat tahiyyat wuduk. Kita nak beri salam kat kaabah bukan dengan beri salam kepada kaabah, akan tetapi tawaf mengeliling kaabah. Solat sunat mutlak yang tiada waktu khas boleh dikerjakan walaupun dua rakaat.”

“Ianya boleh diniatkan sekali sunat-sunat seperti qabliyah, ba'diah, tahiyatul masjid, tahiyyatul wuduk, istikharah, taubat. Sebab itu para alim ulamak kaya dengan amalan, sebab hanya dengan memperbanyakkan niat sahaja. Lebih banyak niat kebaikan untuk satu pekerjaan, lebih banyak pahala.”

“Al-Imam As-syafie رحمه الله تعالى berkata; "Dan hati aku menjadi tenang, oleh kerana sesuatu yang diusahakan aku. Yang mengharapkan natijah kebaikan. Akan tetapi sebaliknya yang aku dapat kerana aku memujuk hatiku dengan mengatakan semua itu adalah perancangan dan hikmah daripada Allah سبحانه وتعالى. Maka aku tidak merungut, aku tidak komplen, aku tidak protes dan aku tidak mempertikaikannya.”

“Segala yang datang dari Allah سبحانه وتعالى semuanya baik. Musibah yang terkena kepada orang kafir adalah azab atau seksa. Akan tetapi musibah yang terkena kepada orang muslim itu sebagai ujian test dari Allah سبحانه وتعالى. Tetapi, kalau dia menganggap musibah ini sebagai bala, sebagai azab, sebagai seksa.”

“Maka ia bertukar daripada ujian kepada azab dan bala. Allah سبحانه وتعالى beri ujian sebab Allah sayang. Allah menaikkan darjatnya. Allah promote untuk kedudukan yang lebih tinggi untuk tingkatkan darjatnya. Dan disamping ganjaran pahala dan juga penghapusan dosa. Bukankah ianya baik perkara yang baik? Setiap yang datang daripada Allah سبحانه وتعالى, semuanya adalah baik. Bersangka baiklah kamu kepada Allah.”

Guru mulia kami. Tasawwuf. Darul Mujtaba. Ustaz Iqbal Zain Al-Jauhari.

(Raudhatul Muhibbin)

Semoga Tuhan sabarkan kita dengan apa yang Dia tangguhkan. Semoga kita terus istiqamah dalam berbuat ibadah dan kebajikan.


**

ูˆูŽุงุณู’ุชูŽุนููŠู†ููˆุง ุจูุงู„ุตูŽู‘ุจู’ุฑู ูˆูŽุงู„ุตูŽู‘ู„ุงุฉู ูˆูŽุฅูู†ูŽู‘ู‡ูŽุง ู„ูŽูƒูŽุจููŠุฑูŽุฉูŒ ุฅูู„ุง ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุฎูŽุงุดูุนููŠู†ูŽ ,ุงู„ูŽู‘ุฐููŠู†ูŽ ูŠูŽุธูู†ูู‘ูˆู†ูŽ ุฃูŽู†ูŽู‘ู‡ูู…ู’ ู…ูู„ุงู‚ููˆ ุฑูŽุจูู‘ู‡ูู…ู’ ูˆูŽุฃูŽู†ูŽู‘ู‡ูู…ู’ ุฅูู„ูŽูŠู’ู‡ู ุฑูŽุงุฌูุนููˆู†ูŽ


“Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Dan sesungguhya hal itu sangat berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuโ€™, (iaitu) orang-orang yang menyakini, bahawa mereka akan menemui Rabb mereka dan bahawa mereka akan kembali kepada-Nya.” (Al-Baqarah ayat 45-46)

Dahi Bercermin Hati

Saat aku bercemin, terkadang kusingkap rambut yang menutup dahi. Kuraba, terasa menebal, nampak gurat kehitaman padanya. Itu adalah adalah bekas dari sekian tahun sujud yang kulakukan.

Betapa banyak orang yang tertipu dengan jidat hitamku. Sama halnya dengan diriku yang sering tertipu olehnya. Sama menyangka jika ia adalah tanda kesholohihan dan stempel penghuni syurga.

Aku mengukur diri, sujud yang mengajar ketundukan belum mampu meruntuhkan kesombongan. Sujud yang mengajarkan tawadhu belum bisa menghapus ketinggian rasa angkuh. Sujud yang harusnya menjadi benteng diri dari bermaksiat, masih sering kebobolan.

Jidatpun semakin menghitam seiring hati yang turut kelam. Menganggap diri lebih baik daripada yang lain. Padahal aku tahu di sana banyak mereka yang lebih banyak, lebih panjang, lebih khusyu’ sujudnya. Namun tiada bekas apapun pada dahinya.

Alangkah rugi, sujud yang seharusnya berbekas di hati ternyata berhenti di dahi.

Tulisan Mas Ihsanul Faruqi

Cara Lain Untuk Menyapamu

Ada yang begitu tulus mencintaimu namun tidak menyapamu
Ada yang begitu tulus mencintaimu,
Namun dengan sekuat tenaga berupaya menjaga jarak denganmu

Bukan karena tidak ingn dekat
Katamu dia tak peduli

Apakah kamu masih merasa kurang saat kurelakan kamu lepas dari pelukku
Kurelakan kamu lepas meski mauku tak begitu
Kulepaskan kamu untuk kemudian bebas
Kurelakan hatiku patah demi untuk kau bahagia dengan selain aku

Maka,
Jangan katakan bahwa aku tak peduli perihal kamu

Sebab saat melepasmu, yang kupikirkan hanya satu
Bahagiamu penting bagiku

Sebab airmataku masih berjatuhan sepanjang aku menengadah tangan
Memohon pada Tuhan agar kamu dijauhkan dari lelucon-lelucon dunia yang menyesakkan

Sebab saat aku berada dikeramaian
Hatiku masih tak luput meminta pada Tuhan perihal kemenanganmu

Sebab aku masih tidak menyukai tidur nyaman sepanjang malam
Aku masih menggemari bangun ditengah malam
Memohon pada Tuhan perihal keberuntunganmu

Maka,
Jangan katakan bahwa aku tak peduli perihal kamu
Sebab sebelum ini kamu tidak pernah tahu
: Sepanjang waktu kuupayakan agar mampu menyapamu dengan khusyu

#‎Kunciโ€ฌ Khusyu' dalam shalat#
Banyak orang bertanya..

Bagaimana cara khusyu’ dalam shalat?..
Seminar dan kursus pun diadakan..
Agar bisa khusyu’ dalam shalat..

Padahal..
Kunci khusyu’ itu ada di awalnya..
Ia adalah ucapan: Allahu Akbar..
Allahu Maha besar..

Ibnu Qayyim rahimahullah berkata:
“Membuka shalat dengan lafadz ini mempunyai rahasia yang agung..
Seorang hamba ketika berdiri di hadapan Allah..
Ia yakin bahwa tidak ada sesuatupun yang lebih besar dari Allah..
Dan hatinya merasakan dan masuk ke dalam relungnya..

Ia akan malu kepada Allah..
Keagungan dan kebesaranNya..
Menghalangi hatinya memikirkan yang lain..
Siapa yang tidak merasakan makna ini..
Ia akan berdiri dengan jasadnya saja..

Sementara hatinya..
Tenggelam dalam lembah waswas dan pikiran lain..
Kalaulah Allah lebih besar dari segala sesuatu di hatinya..
Tentu ia tidak akan sibuk memikirkan yang lainnya..
(Jami’ fiqih ibnul qayyim 2/41).

Tak akan khusyu’ hati yang tak membesarkan Allah..
Walau lisan berucap Allahu Akbar..
Walau seribu kursus dihadiri..

karena..
Khusyu’ adalah perbuatan hati..
Yang muncul dari rasa takut kepada sang pencipta..
Dan takut itu karena hati membesarkan dan mengagungkan Allah..

Ya Allah..
Beri kami kekhusyu'an..

Oleh: Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc.

Masa lalu cuma ada di ingatan, masa depan cuma ada di imajinasi. Mereka hanyalah konsep dalam pikiran manusia. Apa yang benar-benar nyata hanyalah masa kini. Apa yang kita sebut ‘hidup’ adalah masa kini. Maka siapa yang pikirannya tidak di masa kini, tidak hidup sepenuhnya. Yang tidak hidup sepenuhnya, tidak bisa bahagia seutuhnya. Mungkin ini juga yang diajarkan shalat kepada kita; khusyu’. Bahwa kita mesti meresapi keberadaan kita saat ini. Menghayati setiap gerak yang kita perbuat saat ini. Merasakan setiap lafadz yang kita bisikkan saat ini.

Setiap hari;

Baca Quran walau sedikit.

Bangun malam walaupun 5 minit atau 10 minit sebelum Subuh.

Solat malam walaupun 2 rakaat.

Qobliah, Ba'diah walaupun hanya sekadar Qobliah Subuh, Ba'diah Maghrib, Ba'diah Isya’.

Dhuha walaupun 2 rakaat, witir walaupun 3 rakaat.

Selawat walaupun pagi 10 kali petang 10 kali.

Dan baca “hasbiyallah la ilaha illallahuwa ‘alaihi tawakkaltu wa huwa robbul 'arsyil 'adzim.” Itu kata Nabi siapa yang baca pagi 7x petang 7x (selepas Asar, Maghrib, atau Isyak) Allah Taala cukupkan segala hal-hal yang menyusahkan dia dari perkara dunia dan akhirat Allah Taala akan cukupkan dia…..

Usaha khusyu’ dalam solat walaupun sedikit. Khusyu’ awalnya dipaksakan, lama-lama kebiasaan.

InsyaAllah Allah Taala kasi Taufiq.
Amin Allahumma Amin.

—  Habib Jindan Bin Novel Bin Salim Bin Jindan
Tanda Shalat yang Khusyu’

Sebagian orang misalnya mengira, tanda khusyu'nya shalat adalah keberhasilan untuk bersendu-sendu dan menangis syahdu saat berdiri, ruku, dan sujud. Namun ternyata pengikat kebaikannya bukan itu.

“Tanda shalat yang khusyu adalah,” ujar Imam Al-Ghazali “tercegahnya sang pelaku Dari berbuat keji dan mungkar hingga ke shalat berikutnya. Jika subuhmu khusyu, mana antara subuh hingga dzuhur kau kan terjaga dari berbuat yang nista dan yang jahat hingga tibanya waktu dzuhur. Begitu seterusnya.”

 "Tanda diterimanya amal hamba disisi Allah,“ ujar imam Ibn Rajab Al-hanbali "adalah ketika satu ketaatan menuntunnya pada ketaatan yang lebih baik lagi. Adapun tanda ditolaknya amal adalah ketika ketaatannya disusuli dengan kemaksiatan, ia tak tercegah darinya.

Salim A Fillah - Lapis Keberkahan

IBARAT

Kalo kamu ketemu cewek muslim, terus kamu nanya “Kenapa belum menutup aurat?” dan dia bilang “Belum siap, akhlaqnya belum bener”


itu IBARAT kamu nanya

“Kenapa ga baca quran?” dan dijawab “Belum siap, belum bisa tilawah indah dan belum hapal 30 juz”


atau IBARAT kamu nanya

“Kenapa ga salat?” dan dijawab “Belum siap, masih belum bisa salat khusyu ampe nangis-nangis”


atau IBARAT kamu nanya

“Kenapa ga sedekah?” dan dijawab “Belum siap, belum punya perusahaan sendiri dan gaji puluhan juta”


atau IBARAT kamu nanya

“kenapa ga puasa?” dan dijawab “Belum siap, belum bisa puasa senin kamis, daud dan puasa lainnya”


——-


Tuhan memerintahkan kita untuk beribadah, dan berusaha untuk mencapai kesempurnaan ibadah. Dan untuk mencapainya, perlu proses, dari yang kecil untuk menjadi luar biasa.

Yang puasa sunahnya rajin juga waktu dulunya pernah tidak tamat 30 hari puasa ramadhan.

Yang sedekahnya besar juga waktu dulu sedekahnya dari receh-receh di sakunya.

Yang salatnya khusyu juga waktu dulu pernah ga hapal bacaan salat.

Yang tilawahnya bagus dan hapal 30 juz juga waktu dulunya juga belajar iqro jilid 1

Maka yang akhlaqnya bener juga, bisa dimulai dari mengerjakan sesuatu yang kecil.

Coba, lirik sehelai kain itu, yakinkan hati,  jika sudah yakin, kau gunakan tuk menutup apa yang memang berharga untukmu. Kalau belum yakin, biar kami saja yang pakai, namun sayang, kami laki-laki tak diperintahkan memakai hijab, karena perintah ini spesial, perintah dari tuhan ini hanya untuk kamu, para wanita wanita muslim, yang akan tuhan bukakan pintu syurganya :)

IBARAT
kamar,21 Juli 2015
choqi-isyraqi.tumblr.com

*HUKUMAN YANG TIDAK TERASA*

Seorang murid mengadu kepada gurunya:

_“Ustadz, betapa banyak kita berdosa kepada Allah dan tidak menunaikan hakNya sebagaimana mestinya, tapi saya kok tidak melihat Allah menghukum kita”_.


Sang Guru menjawab dengan tenang:
_“Betapa sering Allah menghukummu tapi engkau tidak terasa”_.


_“Sesungguhnya salah satu hukuman Allah yang terbesar yang bisa menimpamu wahai anakku, ialah: *Sedikitnya taufiq* (kemudahan) untuk mengamalkan ketaatan dan amal amal kebaikan”_.


Tidaklah seseorang diuji dengan musibah yang lebih besar dari *“kekerasan hatinya dan kematian hatinya”*


Sebagai contoh:

Sadarkah engkau, bahwa Allah telah *mencabut darimu rasa bahagia dan senang* dengan munajat kepadaNya, merendahkan diri kepadaNya, menyungkurkan diri di harapannya..?


Sadarkah engkau *tidak diberikan rasa khusyu’* dalam shalat..?


Sadarkah engkau, bahwa beberapa hari2 mu telah berlalu dari hidupmu, tanpa membaca Al-Qur'an, padahal engkau mengetahui firman Allah:
_“Sekiranya Kami turunkan Al-Qur'an ini ke gunung, niscaya engkau melihatnya tunduk, retak, karena takut kepada Allah”_.


Tapi engkau tidak tersentuh dengan Ayat Ayat Al-Qur'an, seakan engkau tidak mendengarnya…


Sadarkah engkau, telah berlalu beberapa malam yang panjang sedang engkau tidak melakukan Qiyamullail di hadapan Allah, walaupun terkadang engkau begadang…


Sadarkah engkau, bahwa telah berlalu atasmu musim musim kebaikan seperti: Ramadhan.. Enam hari di bulan Syawwal.. Sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah, dst.. tapi engkau belum diberi taufiq untuk memanfaatkannya sebagaimana mestinya..??


Hukuman apa lagi yang lebih berat dari itu..???
Tidakkah engkau merasakan beratnya mengamalkan banyak ketaatan (amal ibadah)..???


Tidakkah Allah menahan lidahmu untuk berdzikir, beristighfar dan berdo'a kepadanya..???


Tidakkah terkadang engkau merasakan bahwa engkau lemah di hadapan hawa nafsu..???


Hukuman apa lagi yang lebih berat dari semua ini..???


Sadarkah engkau, yang mudah bagimu berghibah, mengadu domba, berdusta, memandang ke yang haram..???


Sadarkah engkau, bahwa Allah membuatmu lupa kepada Akhirat, lalu Allah menjadikan dunia sebagai perhatian terbesarmu dan ilmu tertinggi..???


Semua *bentuk pembiaran* ini dengan berbagai bentuknya ini, hanyalah beberapa bentuk hukuman Allah kepadamu, sedang engkau menyadarinya, atau tidak menyadarinya…


Waspadalah wahai sahabatku, agar engkau tidak terjatuh ke dalam dosa dosa dan meninggalkan kewajiban kewajiban.


Karena *hukuman yang paling ringan* dari Allah terhadap hambaNya ialah:
_*“Hukuman yang terasa”* pada harta, atau anak, atau kesehatan._


Sesungguhnya *hukuman terberat* ialah: _*“Hukuman yang tidak terasa”*_ pada kematian hati, lalu ia tidak merasakan nikmatnya ketaatan, dan tidak merasakan sakitnya dosa._


Karena itu wahai sahabat2ku, *Perbanyaklah di sela sela harimu, amalan taubat dan istighfar, semoga Allah menghidupkan hatimu…*


(Diterjemahkan dari Taushiyah Syaikh Abdullah Al-‘Aidan di Masjidil Haram)

Apa yang kita harapkan kadangkala tidak selari dengan apa yang termaktub di Lรบh Mahfuz.

Seringkali kita mengharapkan natijah yang elok dari perancangan yang kita sangka kemas.

Namun, kita terlupa rancangan paling terkemas sudahpun tersusun sebelum kita dilahirkan lagi.

Mungkin juga apa yang terjadi adalah teguran Ilahi pada kita yang sering alpa.

Mungkin juga Allah merindui uzlah yang selalu kita hamparkan saat kita menghadapi kesusahan dan tafakur yang khusyu’ tika diri diulit kepayahan.

Letak pengharapan setinggi langit pada pemilik langit itu sendiri. Andainya jatuh masih disambut awan.

Burung yang terbang tinggi juga boleh jatuh. Apakan lagi manusia yang sayapnya hanya sayap burung besi. Andainya tersilap atur, mungkin juga dibawa mati.

ูุฅุฐุง ุนุฒู…ุช ูุชูˆูƒู„ ุนู„ู‰ ุงู„ู„ู‡..

Kalau kamu punya masalah, solusinya bukan menceritakan kepada orang lain. Tapi, dengarkanlah masalah orang lain. Nanti kamu akan menemukan sesuatu yang baru. Sesuatu dari orang tersebut yang akan membuat kamu bersyukur karena masalahmu tak sebesar masalahnya.
— 

Toh, jika kamu menceritakan masalahmu kepada manusia, dari ujung Barat sampai ujung Timurpun tidak akan ada satupun yang bisa menyelesaikan masalahmu.

Lalu, kepada siapa kita menceritakan masalah kita? Ya, Allah. Kita punya Allah, bukan? Curahkan semuanya kepada Yang Selalu Setia Mendengarkan setiap keluh kesahmu. Setiap untaian kalimat-kalimat sendumu. Setiap aduanmu.

Lalu dengan cara apa kita bercerita kepada Allah? Cari sajadahmu, hamparkan. Iya, sholat. Allah selalu dekat. Allah membagi kekuatannya kepada hamba-hamba-Nya yang memohon. Allah bilang sendiri, Dia dekat dalam sujud kita. Perlama sujud kita. Perlama… jangan pernah bangkit dari sujudmu sebelum semua masalahmu tercurahkan. Sebelum semua dosanmu terampuni. Karena dalam sujudmu Allah dekat. Sangaaat dekat.

Lalu, bagaimana agar sholat kita bisa khusyu’? Bisa kita rasakan dengan nikmat? Ilmu. Ya, perdalam ilmu kita. Kaji, apa saja fadhilah-fadhilah sholat. Bagaimana sholat yang baik dan diterima itu. Apa makna Surah Al-Fatihah yang kita baca. Mengapa ketika sujud dan ruku’ membaca tasbih. Apa makna bacaan sujud diantara dua sujud. Dan masih banyak lagi.

Pada akhirnya, semua masalahmu akan terselesaikan. :)

Semangat menuju kebaikan!

yuk ikutan. :)

KOSA KATA AL-QURAN AL-YAUM bersama MAJELIS CINTA QURAN

Dalam rangka memasyarakatkan Program AGAR HATI JATUH CINTA pada AL-QURAN. Kami akan membuka PROGRAM GRATIS BERLANGGANAN “KOSA KATA Al-QURAN AL-YAUM”

Menyadari bahwa :

AL-QURAN adalah BAHASA ARAB dan BAHASA ARAB adalah BAHASA RESMI ISLAM.

Meninggalkan BAHASA ARAB adalah sebab kemunduran umat Islam,

TADABBUR AL-QURAN tidak akan sempurna tanpa BAHASA ARAB.

Mengkaji ISLAM tidak lengkap dan tidak sempurna tanpa BAHASA ARAB.

Melaksanakan shalat dengan KHUSYU’ tidak sempurna tanpa memahami bacaan shalat dan itu butuh BAHASA ARAB.

BERDO'A lebih Afdhol dan nikmat dikumandangkan dalam BAHASA ARAB.

Dan KOSA KATA (Mufrodat) adalah bagian penting dari belajar setiap bahasa termasuk BAHASA ARAB.

Maka, dengan ini kami membuka PROGRAM GRATIS berlangganan “KOSA KATA AL-QURAN AL-YAUM” via WhatsApp.

Silakan disebarkan !

Program ini insya Allah juga akan kami gabung dengan KELAS BACA KITAB (GRATIS) dan TATA BAHASA ARAB.

APA MANFAATNYA ?

Anda akan hafal 1000 lebih KOSA KATA AL-QURAN & BAHASA ARAB dalam setahun. Waw !

Anda akan BISA BACA KITAB BAHASA ARAB dan FAHAM maknanya.

Anda akan FAHAM arti ayat AL-QURAN yang Anda baca. Insya Allah

Doa dan Shalat Anda akan lebih khusyu’ dan bermakna.

HANYA DENGAN :

(وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا

Dan orang-orang yang berjihad (bersungguh2) di jalan kami

لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا ۚ

Benar2 akan kami tunjukkan kepada mereka jalan2 kami.

وَإِنَّ اللَّهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ)

Dan sesungguhnya Allah benar2 beserta orang2 yang berbuat baik.

[سورة العنكبوت 69]

BAGAIMANA TEKNISNYA ?

Peserta yang berlangganan akan mendapatkan :

√ 5 kosakata (mufradat) tiap hari yang ditentukan, yaitu 2 hari sekali untuk memberi kesempatan peserta menguasainya.

√ akan diadakan tes dan evaluasi setiap bulannya. Yang TERBAIK akan mendapatkan HADIAH dari RUMAH CINTA QURAN atau dari yang lainnya. Insya Allah.

√ Materi juga akan diselingi dengan TATA BAHASA ARAB dan CARA CEPAT BACA KITAB.

√ Mufradat akan dikirim langsung ke whatsapp Anda setiap hari sekitar 03.00-07.00 WIB (menyesuaikan situasi dan kondisi)

√ KOSA KATA dikirim bisa berdasarkan tema, Surat atau Juz yang diambil dari kata kerja (fi'il) atau kata benda (isim) yang terdapat dalam AL-QURAN maupun AS-SUNNAH dan KITAB BAHASA ARAB (para ulama).

SYARAT DAN KETENTUAN

GRATIS dan tidak dipungut biaya.

Siapa saja boleh bergabung tanpa ada batasan usia.

sepanjang punya WhatsApp aktif silahkan gabung.

CARA BERGABUNG

1) Simpan nomor berlangganan +6285706003000 di kontak Anda

2) Kirim format pendaftaran ke kontak di atas dengan format: “LANGGANAN GRATIS KOSA KATA QURAN NAMA ALAMAT TINGGAL. Contoh : LANGGANAN GRATIS KOSA KATA QURAN WAJDI SURABAYA. Kirim ke 085706003000

3) Tunggu konfirmasi dari Admin.

4) Pastikan kontak tersebut disimpan di kontak Anda. Karena kebijakan dari whatsapp, hanya orang yang ada di kontak Anda yang bisa mengirimkan pesan broadcast kepada Anda.

5) Pendaftaran Program Gratis Berlangganan angkatan pertama paling lambat Ahad, 30 Agustus 2015 Pukul 23:59 WIB

Mari kita tingkatkan terus kemampuan BAHASA ARAB kita untuk memahami dan mengkaji TSAQOFAH ISLAM langsung dari sumbernya AL-QURAN dan AS-SUNNAH dan KITAB para Ulama.

================
MAJELIS CINTA QURAN
Agar Jatuh Cinta pada Al Quran

WA/SMS : 085706003000
PIN BBM : 58109045

https://facebook.com/MajelisCintaQuran
================

Raihlah amal jariyah
Silahkan SHARE & BAGIKAN
Semoga BERMANFAAT
bagi saudara kita yang lain.

MENJAGA PRINSIP

Di malam itu, saya kedatangan seorang tamu, Ramdan namanya, mahasiswa UPI, murid mengaji ibu saya yang sedang belajar untuk menghadapi olimpiade MTQ antar kampus tahun ini.

Dia pergi wudhu untuk melaksanakan shalat isya. dari kejauhan saya lihat, ruang mushola rumah saya begitu gelap karena lampu tidak nyala. Belum sempat dia ucapkan takbir, saya tanya

“Kang, lampunya dinyalain yah?” Maklum lah, biasanya kan kalau shalat pasti dalam kondisi nyala 

“Gausah, saya kalau shalat lebih senang gelap. Mati aja kang gapapa. Biar bisa lebih tenang dan khusyu” jawabnya

Loh, aneh juga bagi saya sih dia minta lampunya mati. Tapi, alasannya untuk mati itu cukup jelas, agar dia lebih tenang dan fokus, tanpa ada gangguan cahaya. Itu adalah kepercayaannya, sebuah prinsip yang sudah ditanamkan di dalam hati kalau shalat lebih tenang dengan kondisi tersebut. Dia lebih menolak tawaran dari orang lain yang mana kalau disini adalah dinyalakan lampunya agar lebih enak, demi prinsipnya dalam menjalani ibadah.

———

Orang seperti Ramdan yang senantiasa menjaga prinsipnya adalah orang yang cukup jarang kita temukan di kondisi yang seperti sekarang ini. Di zaman sekarang, tak sedikit orang yang menggugurkan atau menggadaikan prinsipnya hanya karena hal-hal kecil dan juga receh. Padahal, sebuah prinsip yang sudah ditanamkan saya yakin memiliki nilai yang luar biasa.

Pernahkah kita memiliki prinsip untuk menjalani hidup dan beribadah secara sempurna? ya, saya yakin banyak dari kita yang punya hal seperti itu. Namun, seketika prinsip tersebut bisa terkikis hanya karena hal-hal duniawi semata.

Seberapa sering kita tidak mengerjakan shalat sunat hanya karena sedang berjalan-jalan di mall? atau karena kita sedang shalat bersama teman dan merasa tidak enak untuk membuatnya menunggu? Padahal kita bisa meminta izin barang 3-5 menit saja.

Seberapa sering kita tidak membaca qur’an hanya karena di sekitar kita ada orang lain dan malah kita menjadi malu? Padahal kita bisa mengaji dengan nada pelan tanpa mengganggu

Seberapa sering kita tidak jujur hanya karena seseorang yang memaksa kita untuk berbohong adalah orang penting bagi kita? padahal kejujuran adalah kebenaran di atas segalanya

Seberapa sering kita bermain curang hanya karena kita yakin tak ada yang melihat? atau bermain curang karena teman kita mengajak kita bermain curang? Padahal kita bisa bertindak tegas dan menolak kecurangannya

Seberapa sering kita jadi membicarakan orang hanya karena ada orang lain yang memulai percakapan? Padahal kita bisa mengalihkan pembicaraan atau meninggalkan pembicaraan tersebut

Terlalu banyak prinsip kita yang kadang mudah tergoyah karena rasa tidak enak, rasa malu, rasa segan, rasa canggung, dan rasa rasa lainnya. Padahal, seperti apa yang saya rasakan ketika saya melihat Ramdan diatas, ketika seseorang menjaga prinsip, saya malah menaruh rasa hormat kepada mereka

Bukankah kita hormat ketika seseorang menolak uang korupsi walau dia akhirnya dianggap “Sok Bersih” ?

Bukankah kita hormat ketika seseorang menolak minuman keras walau semua rekannya menganggap dia “Sok Alim” ?

Bukankah kita hormat ketika seseorang menolak berhubungan tubuh dengan yang bukan pasangannya walau dia disebut “Cupu” oleh rekan-rekannya?

Ya, mereka yang mampu menjaga prinsip tak takut apa dikata oleh orang lain, karena dia sadar, derajat seorang manusia hanya nyata di hadapan tuhan, bukan di hadapan mereka yang sama sama diciptakan dari tanah.

Maka, masihkah kita mau melepas prinsip, atau mau menjaga prinsip?


MENJAGA PRINSIP
Kamar, 29 Juli 2015
Choqi-isyraqi.tumblr.com

MENGEJAR HATI YANG BAHAGIA
Kegelisahan, kesedihan, sulitnya hati khusyu’, galau, sesaknya dada…

Semua itu bisa hilang dengan berbuat baik pada orang lain…

Seseorang pernah mengeluh kepada Nabi tentang kerasnya hatinya,
maka Nabi berkata ((Usaplah kepala anak yatim dan berilah makan kepada si miskin))..

Hati yang prihatin terhadap orang lain maka akan diperhatikan oleh Allah dan dilapangkan…
Hati yang turut merasakan kesulitan saudaranya, akan luluh dari kesombongan dan kenikmatan dunia yang menipu..

Janganlah pernah meremehkan sikap berbuat baik kepada orang lain…
bahkan sebuah senyuman kepada saudaramu semoga merupakan sebab yang akan membahagiakan hatimu..

Orang yang prihatin terhadap orang lain sesungguhnya telah prihatin terhadap hatinya sendiri…
orang yang berbuat baik kepada orang lain sesungguhnya dialah yang lebih dahulu meraih kebaikan itu sendiri…

Nabi bersabda : ((Sebaik-baik kalian adalah yang paling bermanfaat bagi manusia)),…
((Amalan yang paling dicintai oleh Allah adalah rasa senang yang kau masukan ke hati seorang muslim))..

Kunjungilah orang sakit…
bantulah faqir miskin…
Senangkanlah hati anak yatim…

Ibnu Taimiyyah berkata : Barangsiapa yang ingin sampai derajat al-abroor (sholihin) maka hendaknya setiap hari ia berniat untuk memberi kemanfaatan kepada manusia" (Al-Iman Al-Awshoth)

Oleh: Ustadz Firanda Andirja, M.A.