kepaksa

memulai

Topik yang gue bahas hari ini masih seputar dealing sama bullying dan rasa rendah diri akibat bullying.Nggak gampang hidup dalam kondisi begini. Meski gue bisa ngasih kalimat hiburan:

“Nggak usah dengerin kata orang“

tapi nyatanya, gue butuh waktu lama untuk menyikapi kata-kata orang. Kita manusia yang punya perasaan. Bukan mesin yang isinya cuma if then else. Meski kita tahu bahwa kalimat yang menjatuhkan itu nggak usah didengar, tapi tetep aja pas di awal-awal, hati ini nggak bisa langsung meng-ignore.

hal yang pada akhirnya ngebuat gue berusaha untuk meng-ignore semua pelan-pelan adalah ketika gue sadar kalo gue punya kehidupan sendiri, gue berhak bahagia tanpa perlu disetir trauma masa lalu, gue berhak bahagia tanpa merasa perlu disetir opini yang tak berdasar dari orang lain. 

itu sisi egois gue yang ngebuat gue males berteman sama orang lain ketika SMP dan SMA. Qadarullah, sewaktu kuliah, gue ketemu orang-orang baik yang segala gerak-geriknya cukup ngebuat gue faham tentang makna:

“Khairunnaas ‘anfa’uhum lin naas“

Di titik balik ini, gue mulai belajar mengenal pertemanan.

Buat temen-temen yang nanya tentang bagaimana cara belajar skill untuk bergaul ketika self esteem kita rendah, gue ga bisa jawab satu-satu, tapi semoga cerita random gue ini bisa jadi pengantar untuk memulai kehidupan yang baru.

sampai sekarang, gue tetep jadi Dea yang pemalu, suka grogi, dan kalo bicara di tengah umum, tangan gue masih dingin banget ~XD Tadi aja pas kepaksa jadi dirijen saat upacara juga rada-rada aneh karena gue grogi.

jangan ngebayangin kalo gue itu orang yang fasih berbicara di depan umum. Gue cuma seorang pemalu yang suka duduk di pojokan saat kondangan. Dan kalian juga nggak usah berkecil hati dengan kondisi yang demikian. Nggak semua orang harus jadi pembicara di muka umum meskipun kalo suatu saat gue dapet amanah untuk ngomong di depan orang banyak, gue bakal berusaha buat menjalankan dengan sebaik-baiknya. 

Kita perlu menumbuhkan self esteem dalam diri kita bukan untuk mencetak diri kita menjadi publik speaker atau kembang panggung melainkan untuk menumbuhkan keberanian kita menerima diri sendiri dengan segala kelebihan dan kekurangan. Lalu berusaha untuk terus-menerus memperbaiki diri kita agar kita bisa bermanfaat untuk orang lain dengan cara yang kita bisa

“Khairunnaas ‘anfauhum linnaas“

Cita-cita akhir kita adalah menjadi orang yang bermanfaat. Bila kita tidak punya rasa percaya pada diri kita sendiri, bagaimana kita bisa memberi manfaat kepada orang lain?

Langkah pertama yang gue tempuh untuk memperbaiki diri adalah berusaha untuk memaafkan segala hal yang terjadi di masa lalu. Menganggap semuanya sebagai bagian dari takdir yang memperkaya pemahaman dan ngebentuk gue hari ini.

Gue pernah nyesel nggak sih pas sekolah nggak punya banyak kenangan manis bareng sahabat?

Kadang ada rasa iri sama temen-temen yang punya sahabat dengan usia persahabatan yang udah belasan tahun. Tapi habis itu gue balikin lagi menjadi rasa syukur. Alhamdulillah Allah ngasih gue waktu buat menyadari segala kesalahan gue. Meskipun kalah start, setidaknya gue punya waktu untuk mengawali semuanya.

Rasa syukur ini kemudian yang ngebuat gue pelan-pelan ngebuang beban masa lalu biar beban gue di masa depan ga berat. Kadang kita harus menjadi ikan emas dengan memori dua detik. Lupakan diri kita di masa lalu dan mulai dari nol.

Langkah kedua, kalo udah bisa memuai memaafkan masa lalu, kita perlu berusaha menyayangi diri sendiri. Coba bicaralah ke diri kita sendiri. Gue suka berpura-pura menjadi diri gue di masa depan yang mengunjungi gue di hari ini dan ngasih banyak nasihat. Aneh sih. Tapi cara ini lumayan menyenangkan.

Gue selalu ngebayangin kalo di masa depan kelak, gue itu jadi wanita yang penyayang, responsif dan persistent maka tiap gue ngehadapin masalah, gue suka ngambil sudut pandang sebagai ‘gue di masa depan’ yang mencatat semua kekurangan gue hari ini lalu ngasih nasihat ke diri gue sendiri.

orang yang self esteemnya rendah itu sering tergoda untuk menjadi sempurna dan mentereng karena lingkungan mereka memang menekan mereka untuk berpikir seperti itu. Maka nggak heran kalo ada orang-orang yang nggak berani bergaul karena nggak PD, menutupi rasa rendah diri dengan menjadi arrogant atau yang lebih parah adalah membual agar dipuji.

gue nggak mau kayak gitu. Bagi gue, memperbaiki diri itu proses, membentuk karakterpun butuh proses. Jadi gue nggak pernah berangan buat ujug-ujug menjadi sempurna. Tapi setidaknya, gue memulai semua dengan keberanian menerima diri gue sendiri secara fair. 

Perlu sesekali kita mencatat sifat positif kita untuk sekedar menyadari kalo kita bukan cuma kumpulan pikiran negatif yang mewujud menjadi manusia ~XD Di waktu yang sama, kita juga perlu mencatat sisi negatif kita agar kita punya bayangan tentang sifat mana aja yang perlu kita perbaiki dalam diri kita.

Setelah itu,

coba beranikan diri untuk menjalani semua tantangan di depan mata plus beranikan diri untuk berkomunikasi ringan dengan orang lain.

gue itu ga bisa renang tapi pernah ngeyel snorkeling meski pas masuk air tetep megap-megap, tapi paling nggak, gue udah pernah nyoba ~XD terus kalo kalian udah mulai nyoba ngobrol sama orang, jangan minder kalo percakapan kita nggak direspon atau direspon dengan cara yang aneh. Maklumin aja. Masih belajaran juga kan. Kita belajar motor aja nggak langsung lancar.

Gue dulu nyoba nyikapin ini dengan solo backpacking ato makan di warung random yang agak sepi. Solo backpacking di kota asing ato makan di warung yang agak sepi itu maksa kita ngobrol sama orang. Entah itu orang di kereta yang kebetulan duduk sebelahan sama kita ato bapak-bapak ibu penjaga warung. Random sih. Tapi kalo kalian punya cara yang nggak random-random banget, boleh juga kok nyobain cara lain.

Gue dulu kebayang cara ini karena kalo pembicaraan gue malu-maluin, orang yang gue ajak ngobrol toh ga bakal inget sama gue. Toh ketemunya cuma bentar ~XD Anyway jangan dibayangin kalo backpacking gue ke tempat yang jauh. Gue kadang iseng ke malang yang nggak mahal-mahal banget keretanya. Ato kalo rezeki gue lagi banyak, gue suka maen-maen ke jogja. Pernah juga randomly ke PGS cuma buat latihan ‘mempertahankan kemauan’ dengan menawar harga meski endingnya gue nggak pernah bisa membeli dengan harga yang murah banget but at least gue bisa belajar memupuk ke-ngeyel-an gue.

Dan setelah ngelakuin cara ini, gue baru nyadar kalo sebenernya gue itu ngeyel-an dan kepala gue ini banyak berisi hal-hal random. Makanya kalo gue ngobrol sama ibu-ibu di warung jadinya nyambung ~XD

gue dulu pernah crita kan kalo gue itu lebih suka travelling ke kota, alasan utamanya ya karena kota itu kaya cerita dan kaya hal-hal random.

sebenernya pas gue lagi random-randomnya backpacking, gue juga mulai pelan-pelan ngebangun hubungan baik sama orang-orang di sekitar gue yang alhamdulillah sampai sekarang jadi temen baik gue.

saat ini, gue udah mulai mengurangi backpacking. Gue mulai nyoba nyari komunitas yang bisa menempa gue biar bisa jadi lebih matang. Pernah nggak sih gue ngerasa minder pas masuk ke komunitas?

kadang. Tapi gue nyadar bahwa kalo kita pengen tumbuh, kita perlu banyak bercermin dan belajar dari banyak orang. Kebaikan-kebaikan orang lain itu ada untuk di-copy paste. Gue ngerasain banget bahwa pertemanan dan komunitas itu pelan-pelan bikin gue belajar tentang common sense sekaligus belajar mengikis ego.

Gue yang dulunya tertutup dan ga berani mengkomunikasikan masalah sama temen akhirnya menjadi lebih bisa berterus-terang setelah belajar dari sikap temen gue yang begitu terus terang negur kesalahan gue yang bikin dia ga nyaman tapi habis itu dia tetep asyik gue ajak ngobrol dan bercanda.

Gue yang dulunya males banget kalo dititipin macem-macem barang pas ke minimarket akhirnya belajar dari temen gue yang beliin gue counterpain pas kaki gue sakit padahal gue nggak minta.

Gue yang dulunya nggak responsif sama kesulitan orang sekarang udah mulai reflek bantuin orang yang ngangkat barang buanyak, mulai reflek bantuin orang yang jatuh di jalan padahal dulu mungkin cuma ngelihat doang sambil cengo.

hal-hal kayak gini mungkin sederhana banget buat temen-temen. Tapi buat orang yang pernah hidup dengan self esteem rendah dan rasa malas buat nerima orang lain masuk ke kehidupan gue, hal-hal seperti ini adalah suatu kemajuan ~XD

jadi buat temen-temen yang ngerasa nggak PD, ngerasa takut ditolak dalam pergaulan, mulailah menghargai diri sendiri dan pelan-pelan berproses menjadi yang lebih baik.

Kebaikan itu banyak wujudnya. Pertemananpun banyak jalurnya. Kalo kamu nggak punya kemampuan untuk ngobrol dengan banyak topik, mungkin pertemanan kamu bisa dimulai dengan perhatian-perhatian kecil pada lingkungan sekitar.

Dan ingat…..

tujuan dalam bergaul bukan sekedar untuk nyari eksistensi. Meski manusiawi banget kalo ada orang yang butuh pengakuan dari lingkungan sekitar. Namun kita bisa membawa pertemanan ini pada tujuan yang lebih mulia yaitu tolong menolong dalam kebaikan. Semakin banyak teman, semakin ladang amal ini terbuka lebar.

selamat memulai.

Curhat : Mecin

Sebagai ibu-ibu newbie, masakan tanpa mecin/kaldu instan itu bagai taman tak berbunga. Ya mungkin karena bunganya masih kuncup aja gara-gara jam terbang masak saya yang masih rendah. #pembelaan #nggakpapa #kanstaypositive wkwkkw

Seringkali, ibu bilang masakan saya kurang sedap karena nggak ditaburi bubuk ajaib kaldu instan kaya m*sako/ro*co. heu. Ibu bilang kaldu bubuk instan tidaklah sama dengan MSG atau mecin. Padahal di kolom komposisi jelas-jelas tertulis MSG. Meskipun saya tau, kalo kadarnya nggak bakal sebanyak mecin. Meskipun saya juga tau, keberadaan mecin sendiri masih belum dilarang secara resmi oleh ahli kesehatan.

Background saya memang bukan dari kesehatan, tapi buat keluarga kecil saya, saya mau nggak mau juga belajar sedikit-sedikit. Yang saya pegang, meski para ahli ada yang bilang MSG aman dan nggak berpengaruh sama tumbuh kembang janin maupun anak-anak, tapi nggak ada kayanya seorang ahli pun yang menyarankan ibu-ibu untuk menggunakan MSG karena bisa berdampak positif untuk kesehatan. Malah ada yang bilang bisa bikin chinese syndrome; semacam gangguan saraf. Meskipuuun tetep FAO dan WHO bilang aman untuk dikonsumsi. Palingan cuma bilang aman kan? Cuma bilang gapapa.

di iklan-iklan tv juga nggak ada yang bilang kan kalo kaldu instan baik untuk kesehatan atau mengandung vitamin abcd yang baik untuk tubuh, nggak ada kan? wk. kalo ada kasi tau yaa, saya nggak ada TV di rumah jadi nggak update iklan hahaha.

palingan saya harus sabar-sabar menghadapi perbedaan sama ibu, dan tetep menghargai keputusan ibu. karena nggak mungkin kan ibu dulu ngelakuinnya tanpa alasan. Soalnya saya dan adik-adik dulu emang susah banget makan, pada kurus kering, sampe harus dirangsang pake kaldu instan. Masih keinget dulu kalo disuruh makan sampe kaya disuruh nyikatin kamar mandi, susaahh banget. sampe adik saya dihukum soalnya nggak mau makan. Padahal kalo nggak makan ya lemes -.-

Semoga nanti anak-anak saya doyan makan Ya Allaaah. wkwk. palingan sikap saya kalo emang harus kepaksa pake kaldu instan/mecin kaya bikin mie ayam/pangsit/bakso/nugget dll saya berusahaaa banget buat nggak nabur sebanyak biasanya. Tapi saya yakin kok, selama saya juga berusaha belajar, nanti juga bakal sedep sedep sendiri meski tanpa mecin/kaldu bubuk. Aamiiin :“”“

Nggak papa, nggak papa. Semangat pik! Yang sabar. Kan demi keluarga nanti. Yang jelas, harus lebih ekstra belajarnya, supaya anak-anak nanti nggak pada lebih suka masakan bermecin di luar daripada masakan ibunya sendiri huu. Ndak sehat, naaak.

Nih mamah lagi belajar buat bikin makanan yang enak yang bisa bikin kamu kangen sama makanan rumah. Yang bisa bikin badan kamu sehat. Yang nggak malah kasih kesempatan tumbuh kembang buat sel-sel kanker.

Jadi, kasih mamah waktu buat belajar ya. Mas, kuatin na istrinya ini terus mas… Hambar dikit, puji-puji terus yang banyak na mas. wkwkwkwkwkwkwk

ditulis sebagai catatan buat diri sendiri, baik itu pengingat, maupun catatan perjuangan.

12 Juni 2017.

Untuk Akang dan Teteh yang ciamik abis

Aink tuh tipe orang yang susah dinasehatin, kang.
Sungguh.
Sabar aja.

Bukannya aink menyangkal apa isi nasehatnya, tapi aink tuh orang yang ngeliat siapa yang mengatakan dan bagaimana cara dia menyampaikan saran. Jaranglah ada yang nasehatin terus langsung tembus ke hati (pfft).

Kenapa? Karena ga semua orang ngerti betul apa yang mereka katakan.

Aink temenan dengn banyaaaaaaaaaaaak jenis manusia. Berbagai latar belakang, berbagai macam lingkungan, dan tipe kepribadian yang aneh-aneh. And you know what, seburuk-buruk orang yang aink kenal adalah orang yang ngasih aink nasehat.

Kenapa? Karena ga semua orang ngerti betul apa yang mereka katakan.

“Jangan makan pake tangan kiri? Perbuatan syaithan!”, keras. Tanpa tedeng aling-aling aink dibentak. Disudutkan. Oleh orang-orang yang ‘berilmu’ tapi ga berpengetahuan. Dia ga tau kalau aink kidal dan Alhamdulillah aink ketika itu punya ‘keutamaan’ sehingga tangan kanan aink emang ga bisa berfungsi sebagaimana mestinya.

“Saya ga suka deket-deket yang bukan mahram. Dosa. Zina. Coba dikurangin kang interaksi dengan kaum hawanya.” Kata seorang anak teknik, teman seorganisasi bau kencur yang baru semester satu.

Dia ga tahu peran aink di himpunan sebagai apa, ga tahu aink di lab punya tanggung jawab apa yang ampe mengharuskan aink berinteraksi dengan manusia (cewek cowok secara intens).

Ampe ketika aink punya pacar pun, dia tetep rajin ceramah. Hebat. Sebagai apresiasi, aink jadi ga terlalu sering kontak fisik ama pacar aink kala itu.

Aink tadinya kagum ama prinsip yang dia jaga. Tapi semua berubah ketika dia ada di posisi yang yaaaa ga jauh bedalah ama aink (ga juga sih, baru gitu doang, tahun pertama cuy, uda ngalamamin apa aja emang). Kepaksa sibuk sana-sini, tanggung jawab membuat sering pulang larut dengan lawan  jenis dan lain sebagainya. Hingga akhirnya dia jatuh cinta. Makan tuh, cinta!

Baru di-deketin dikit langsung baper. Setelah meneguk sedikit dari yang pernah aink alami, dia berubah total. kemana-mana pegangan tangan ama pacarnya. Dan prinsipnya yang dulu uda entah kemana.

Jir, Tai kucing!!

Baru segitu doang. Woy, kalo dia lahir di posisi aink mungkin uda jadi gigolo. (ups, iya sih lebay).

Dan ga dia doang sih. Aink banyak kecewa ama manusia2 yang sering ngasih nasehat. Ga tanggung-tanggung, guru ngaji aink banyak yang lepas kerudung. Orang-orang yang sering ceramahin tentang agama ke aink tingkah lakunya lebih bejat dari yang aink lakuin ketika mereka dapat akses ke hal-hal haram yang dulunya ga pernah mereka kenal.

Kenapa? Karena ga semua orang ngerti betul apa yang mereka katakan

Dia tahu ini haram, dia tahu ini dosa. Tapi ketika ngasi nasehat, ngasi arahan, ke orang yang dia anggap kurang ilmunya, dia ga memposisikan diri di posisi orang yang mereka kasi nasehat. Kedengerannya kosong, nyet!!

Senior aink di organisasi dakwah rese banget, ngajakin ikut pengajian ini itu. Ngelarang ini itu. Bilang ini ga boleh itu ga boleh. That’s it, itu doang. Tanpa ngasi tau aink gimana caranya keluar perlahan, menjauh setahap demi setahap.

Mane mau dakwah? Jangan kasi ilmu! Ilmu mah di sumur banyak. Makanya orang-orang menimba ilmu. ya, kan?

Kasi support. Kasi encouragement. Semua cewek muslim juga tau kalo ga berjilbab itu dosa. Kalo pegangan tangan ama non mahram itu mendekatkan neraka. Tapi apa maneh sebagai akhwat yang sedari kecil pake kerudung, yang dididik ama ortu sholeh dari kecil, tau gimana rasanya pake kerudung bagi mereka. Non sense!!

Non, mereka bukan ga tau itu dosa, tapi mereka belum terbiasa. Lingkungan hidup kalian berbeda. Mungkin Ortu mereka ga ngasi pendidikan agama dengan baik. Kasih support, kasi pengertian. Jangan dijauhin, diancam dosa inilah, dosa itulah, di licin di neraka lah. Mereka juga tahu, kok.

Makanya aink suka pengen ketawa kalo liat ketika ada cewek santri nanya ke muslim cewe yang pake kerudungnya kalo pas sholat doang.

“apa susahnya sih nutup aurat?” . Jir, lucu.

Kenapa? Karena ga semua orang ngerti betul apa yang mereka katakan

Ngerti dalam artian, apa mereka tahu bagaimana kondisi orang-orang yang mereka judge.

Aink adalah orang yang paling keras bersorak ketika para ahli dakwah terkena virus cinta. Aink loncat kegirangan ketika melihat satu persatu tembok iman mereka runtuh, saat mereka terjerumus ke posisi yang sama dengan orang yang selalu mereka dakwahi, yang saban hari mereka judge islam-nya ga kaffah. Dari sana aink bisa lihat, ngerti ga sih mereka ama apa yang mereka dakwahkan?

Enak aja burung mau nyuruh ayam buat terbang. Meski sama-sama punya sayap, kondisinya kan beda.

Aink ga antipasti ama dakwah. No. aink punya temen mantan preman, mantan playboy fii sabilillah, mantan muslim-anti shalat yang dulu jadi objek nyinyir para tukang dakwah sekarang jadi sebaik-baik muslim. Mereka tipe-tipe orang yang ber-islam secara kaffah setelah tau dan paham isi dunia dan sekarag balik lagi ke islam. Mereka tahu persis apa yang mereka dakwahkan. Mereka ga nge-judge. Mereka paham betul di posisi apa orang yang sedang mereka nasehatin. karena dulu mereka pernah ngalamin manis pahitnya.

Apa harus berdosa full dulu baru bisa dakwah dengan benar? Nooo!. Senior aink, Insya Allah shaleh, agamanya bagus dan dakwahnya tepat sasaran. Kenapa? Karena dia terjun langsung ke masyarakat. Berinteraksi, mengenal apa masalah dari orang-orang yang dia dakwahi. Aink masi shalat sunnah ampe sekarang pun karena encouragement dia. Beliau dakwah dengan mendengar. Mendengar 10 kalimat, baru berbicara dakwah satu kalimat. ga dibalik, kayak yang nyinyir baca ayat puluhan kalimat tanpamendengar apa masalahsebenarnya. 

Beliau terus kayak gitu ampe dia paham betul apa sih yang dirasakan umat, gimana sih rasanya, sindromnya, pahit manisnya jatuh cinta ke yang ga halal tanpa harus ngalamin sendiri, juga apa sih susahnya nutup aurat buat cewek-cewek jaman sekarang,, apa masalh cewek-cewek itu.

Beliau paham betul apa yang di dakwahkan. Dan beliau paham bahwa segala sesuatu butuh proses. Inget, meng-Islamkan orang Islam tuh ga bisa ditempuh oleh sepatah dua patah kata yang katanya berhikmah. Nabi aja dakwah segitu lamanya. Apalagi elu-elu yang yaaaaaaaaaaaa duh, ga ada debu. baru bersih-bersih kemarin)

Jadi intinya gini kang. I respect your concern, really. Bahwa ber-Islam itu harus kaffah. Dari segi ilmu aink paham. Tadi juga ada yang bilang kalo aink masi mencampur adukkan yang haq dengan batil. Yes, I know. Aink masi berlumur dosa.

Tapi aink masih berproses. Katakanlah itu alesan, katakanlah itu pembenaran. Ya, aink tau bisa aja ajal menjemput ketika aink belum full bertobat. Makanya, sok encourage aink. Jangan dakwah setengah-setengah. Terus aja ulang-ulang ayat Al-quran. Aink lagi jalan kok, meski perlahan.

Insya Allah aink ikut kajian lagi weekend ini. Makasih banget buat usahanya selama ini. I really really respect that.

Tapi terakhir, aink pengeeeen banget liat kalian (akang dan para regu dakwah sejagat) kena virus merah marun ato godaan dosa-dosa yang selalu kalian hinakan. Ketika kalian diuji, ketika kalian ngalamin apa yang aink dan orang lain rasain, aink pengen liat kalian survive. Serius, ini bukan sarkasme. Aink pengen kalian survive dan ngasi tau aink. Gimana caranya kalian keluar dari jeratan dosa setelah kalian berhadapan langsung dengan dosa-dosa yang kalian hinakan.

 I’ll be here waiting.

 


p.s

Konyol adalah ketika ada yang bilang:

“uda putusin aja” tapi mereka ga pernah punya pacar

“uda nikahin aja” tapi mereka sendiri belum nikah

Konyol

Kenapa? Karena ga semua orang ngerti betul apa yang mereka katakan