kepaksa

Untuk Akang dan Teteh yang ciamik abis

Aink tuh tipe orang yang susah dinasehatin, kang.
Sungguh.
Sabar aja.

Bukannya aink menyangkal apa isi nasehatnya, tapi aink tuh orang yang ngeliat siapa yang mengatakan dan bagaimana cara dia menyampaikan saran. Jaranglah ada yang nasehatin terus langsung tembus ke hati (pfft).

Kenapa? Karena ga semua orang ngerti betul apa yang mereka katakan.

Aink temenan dengn banyaaaaaaaaaaaak jenis manusia. Berbagai latar belakang, berbagai macam lingkungan, dan tipe kepribadian yang aneh-aneh. And you know what, seburuk-buruk orang yang aink kenal adalah orang yang ngasih aink nasehat.

Kenapa? Karena ga semua orang ngerti betul apa yang mereka katakan.

“Jangan makan pake tangan kiri? Perbuatan syaithan!”, keras. Tanpa tedeng aling-aling aink dibentak. Disudutkan. Oleh orang-orang yang ‘berilmu’ tapi ga berpengetahuan. Dia ga tau kalau aink kidal dan Alhamdulillah aink ketika itu punya ‘keutamaan’ sehingga tangan kanan aink emang ga bisa berfungsi sebagaimana mestinya.

“Saya ga suka deket-deket yang bukan mahram. Dosa. Zina. Coba dikurangin kang interaksi dengan kaum hawanya.” Kata seorang anak teknik, teman seorganisasi bau kencur yang baru semester satu.

Dia ga tahu peran aink di himpunan sebagai apa, ga tahu aink di lab punya tanggung jawab apa yang ampe mengharuskan aink berinteraksi dengan manusia (cewek cowok secara intens).

Ampe ketika aink punya pacar pun, dia tetep rajin ceramah. Hebat. Sebagai apresiasi, aink jadi ga terlalu sering kontak fisik ama pacar aink kala itu.

Aink tadinya kagum ama prinsip yang dia jaga. Tapi semua berubah ketika dia ada di posisi yang yaaaa ga jauh bedalah ama aink (ga juga sih, baru gitu doang, tahun pertama cuy, uda ngalamamin apa aja emang). Kepaksa sibuk sana-sini, tanggung jawab membuat sering pulang larut dengan lawan  jenis dan lain sebagainya. Hingga akhirnya dia jatuh cinta. Makan tuh, cinta!

Baru di-deketin dikit langsung baper. Setelah meneguk sedikit dari yang pernah aink alami, dia berubah total. kemana-mana pegangan tangan ama pacarnya. Dan prinsipnya yang dulu uda entah kemana.

Jir, Tai kucing!!

Baru segitu doang. Woy, kalo dia lahir di posisi aink mungkin uda jadi gigolo. (ups, iya sih lebay).

Dan ga dia doang sih. Aink banyak kecewa ama manusia2 yang sering ngasih nasehat. Ga tanggung-tanggung, guru ngaji aink banyak yang lepas kerudung. Orang-orang yang sering ceramahin tentang agama ke aink tingkah lakunya lebih bejat dari yang aink lakuin ketika mereka dapat akses ke hal-hal haram yang dulunya ga pernah mereka kenal.

Kenapa? Karena ga semua orang ngerti betul apa yang mereka katakan

Dia tahu ini haram, dia tahu ini dosa. Tapi ketika ngasi nasehat, ngasi arahan, ke orang yang dia anggap kurang ilmunya, dia ga memposisikan diri di posisi orang yang mereka kasi nasehat. Kedengerannya kosong, nyet!!

Senior aink di organisasi dakwah rese banget, ngajakin ikut pengajian ini itu. Ngelarang ini itu. Bilang ini ga boleh itu ga boleh. That’s it, itu doang. Tanpa ngasi tau aink gimana caranya keluar perlahan, menjauh setahap demi setahap.

Mane mau dakwah? Jangan kasi ilmu! Ilmu mah di sumur banyak. Makanya orang-orang menimba ilmu. ya, kan?

Kasi support. Kasi encouragement. Semua cewek muslim juga tau kalo ga berjilbab itu dosa. Kalo pegangan tangan ama non mahram itu mendekatkan neraka. Tapi apa maneh sebagai akhwat yang sedari kecil pake kerudung, yang dididik ama ortu sholeh dari kecil, tau gimana rasanya pake kerudung bagi mereka. Non sense!!

Non, mereka bukan ga tau itu dosa, tapi mereka belum terbiasa. Lingkungan hidup kalian berbeda. Mungkin Ortu mereka ga ngasi pendidikan agama dengan baik. Kasih support, kasi pengertian. Jangan dijauhin, diancam dosa inilah, dosa itulah, di licin di neraka lah. Mereka juga tahu, kok.

Makanya aink suka pengen ketawa kalo liat ketika ada cewek santri nanya ke muslim cewe yang pake kerudungnya kalo pas sholat doang.

“apa susahnya sih nutup aurat?” . Jir, lucu.

Kenapa? Karena ga semua orang ngerti betul apa yang mereka katakan

Ngerti dalam artian, apa mereka tahu bagaimana kondisi orang-orang yang mereka judge.

Aink adalah orang yang paling keras bersorak ketika para ahli dakwah terkena virus cinta. Aink loncat kegirangan ketika melihat satu persatu tembok iman mereka runtuh, saat mereka terjerumus ke posisi yang sama dengan orang yang selalu mereka dakwahi, yang saban hari mereka judge islam-nya ga kaffah. Dari sana aink bisa lihat, ngerti ga sih mereka ama apa yang mereka dakwahkan?

Enak aja burung mau nyuruh ayam buat terbang. Meski sama-sama punya sayap, kondisinya kan beda.

Aink ga antipasti ama dakwah. No. aink punya temen mantan preman, mantan playboy fii sabilillah, mantan muslim-anti shalat yang dulu jadi objek nyinyir para tukang dakwah sekarang jadi sebaik-baik muslim. Mereka tipe-tipe orang yang ber-islam secara kaffah setelah tau dan paham isi dunia dan sekarag balik lagi ke islam. Mereka tahu persis apa yang mereka dakwahkan. Mereka ga nge-judge. Mereka paham betul di posisi apa orang yang sedang mereka nasehatin. karena dulu mereka pernah ngalamin manis pahitnya.

Apa harus berdosa full dulu baru bisa dakwah dengan benar? Nooo!. Senior aink, Insya Allah shaleh, agamanya bagus dan dakwahnya tepat sasaran. Kenapa? Karena dia terjun langsung ke masyarakat. Berinteraksi, mengenal apa masalah dari orang-orang yang dia dakwahi. Aink masi shalat sunnah ampe sekarang pun karena encouragement dia. Beliau dakwah dengan mendengar. Mendengar 10 kalimat, baru berbicara dakwah satu kalimat. ga dibalik, kayak yang nyinyir baca ayat puluhan kalimat tanpamendengar apa masalahsebenarnya. 

Beliau terus kayak gitu ampe dia paham betul apa sih yang dirasakan umat, gimana sih rasanya, sindromnya, pahit manisnya jatuh cinta ke yang ga halal tanpa harus ngalamin sendiri, juga apa sih susahnya nutup aurat buat cewek-cewek jaman sekarang,, apa masalh cewek-cewek itu.

Beliau paham betul apa yang di dakwahkan. Dan beliau paham bahwa segala sesuatu butuh proses. Inget, meng-Islamkan orang Islam tuh ga bisa ditempuh oleh sepatah dua patah kata yang katanya berhikmah. Nabi aja dakwah segitu lamanya. Apalagi elu-elu yang yaaaaaaaaaaaa duh, ga ada debu. baru bersih-bersih kemarin)

Jadi intinya gini kang. I respect your concern, really. Bahwa ber-Islam itu harus kaffah. Dari segi ilmu aink paham. Tadi juga ada yang bilang kalo aink masi mencampur adukkan yang haq dengan batil. Yes, I know. Aink masi berlumur dosa.

Tapi aink masih berproses. Katakanlah itu alesan, katakanlah itu pembenaran. Ya, aink tau bisa aja ajal menjemput ketika aink belum full bertobat. Makanya, sok encourage aink. Jangan dakwah setengah-setengah. Terus aja ulang-ulang ayat Al-quran. Aink lagi jalan kok, meski perlahan.

Insya Allah aink ikut kajian lagi weekend ini. Makasih banget buat usahanya selama ini. I really really respect that.

Tapi terakhir, aink pengeeeen banget liat kalian (akang dan para regu dakwah sejagat) kena virus merah marun ato godaan dosa-dosa yang selalu kalian hinakan. Ketika kalian diuji, ketika kalian ngalamin apa yang aink dan orang lain rasain, aink pengen liat kalian survive. Serius, ini bukan sarkasme. Aink pengen kalian survive dan ngasi tau aink. Gimana caranya kalian keluar dari jeratan dosa setelah kalian berhadapan langsung dengan dosa-dosa yang kalian hinakan.

 I’ll be here waiting.

 


p.s

Konyol adalah ketika ada yang bilang:

“uda putusin aja” tapi mereka ga pernah punya pacar

“uda nikahin aja” tapi mereka sendiri belum nikah

Konyol

Kenapa? Karena ga semua orang ngerti betul apa yang mereka katakan