ke san

Happy Birthday ! Daisuke Ono ~(っ´ω`c)♪ 4/5/15

source by : twitter ‏@ryouji_2d
4

tfw you waited every episode for their game scene to air only to find out it doesn’t exist.

The Way I Lose Her: Ikhsan

Semoga ia tidak menyakitimu. Semoga ia adalah terakhirmu.
Semoga aku menemukan yang lain selain kamu. Yang menjadikan aku dirinya bagimu. Yang dipilihmu, di antara orang-orang yang baik, yang serupa aku.

                                                            ===

.

“Lo ngambil kunci ke rumah gue aja, san.” Bales sms gue. “Alamatnya di jalan xxx nomer xxx, kalau udah di depan rumah, miskol gue ya”

Angkot yang gue tumpangi pun berhenti pada pemberhentian terakhirnya. Gue yang masih pengen duduk sambil berpangku dagu melihat jalanan ini terpaksa harus turun gara-gara supir angkot udah teriak-teriak pake bahasa batak.

“Mau sampe kapan kau melamun, Jang? Turun lah kau, aku mau istirahat ini. Lapar aku” Ucap seorang supir angkot tambun dengan warna pelangi di area ketiaknya.

Gue pun pada akhirnya turun lalu menyodorkan ongkos sebesar seribu lima ratus dalam bentuk bola-bola unyu yang udah gue kuwel-kuwel sebelumnya. Kemudian gue pergi mengambil langkah cepat meninggalkan angkot tersebut. Sebelum kemudian mamang angkot itu teriak-teriak sambil mencet klakson mobil lantaran uang seribu yang gue berikan sama doi sobek setengah.

Jaman dulu duit sobek juga masih bisa dipake, asal pinter kamuflase kaya bunglon. Gue belajar cara ini dari temen gue waktu SMP. Karena apa yang pernah dia lakukan inilah, gue dulu jadi yang harus ngebayar ongkosnya karena gue kebagian turun paling akhir. Bener-bener tai temen gue yang satu itu. Tapi akhirnya gue belajar ilmu baru. Gue setuju sama pepatah yang mengatakan bahwa pengalaman adalah guru paling bajingan bagi umat manusia.

Oke, sampai mana kita tadi?

Ah iya. Gue berjalan lunglai menuju menuju rumah tanpa berpaling kemanapun. Bahkan warnet kesayangan gue pun gue lewati begitu saja. Pikiran gue sudah terlalu penuh dengan segala omong kosong, emosi, dan segala rasa kecewa atas apa yang terjadi siang tadi.

Setiap gue mencoba mengerti mengapa Wulan tidak mengenal gue lagi, pikiran gue secara otomatis mem-flashback seluruh hal manis yang pernah Wulan dan gue lakukan. Sepolos apapun Wulan, gue nggak pernah mampu membayangkan Wulan bisa menjadi sejahat ini.

Gue buka gerbang rumah, lepas sepatu, cuci kaki, lalu kemudian rebah di kursi bambu halaman belakang. Selain beranda rumah, halaman belakang adalah tempat yang paling sering gue tuju ketika sedang banyak pikiran.

Setiap kali gue berusaha mengingat tentang Wulan, pening yang gue rasakan semakin besar. Gue mencoba mengalihkan pikiran gue kepada kak Hana. Namun yang ada gue malah jadi horny sendiri gara-gara kejadian di UKS tadi. Wah berabe, harus wudhu 2x kalau gini caranya mah.

Lamunan 17++ gue mendadak buyar ketika gue mendengar ada suara deru motor di depan rumah. Gue pikir itu Mirza, tapi ternyata bukan. Itu Ikhsan dengan motor bututnya berwarna merah.

Cepet juga nih anak dateng ke rumah gue. Setau gue, umur kita sama, tapi Ikhsan tampak sudah mempunyai SIM (Surat Izin Mencintai)-nya sendiri. Ini yang membuat dia terlihat sok-sok keren sambil mengibas-ngibaskan rambutnya disertai membuka helmnya di halaman depan rumah bak Raline Shan di iklan shampo pantene.

.

“Cepet amat datangnya.” Jawab gue sambil membukakan pager.

“Yoi dong. Sodaranya Valentino Rosi nih gue.” Jawabnya sombong.

“Valentino Rossi apaan?! Valentino Rosida elo mah” Tukas gue lagi.

“ANJIR!! Rosida mah nama ibu gue nyet!”

“Wanjrit, Serius? Bhahahahak sorry-sorry kagak tau gue. Yaudah nyok masuk cepet, nggak enak kalau diliat tetangga.”

“Lha emang napa?”

“Kasta Brahmana gak mantes kalau ngomong sama kasta Sudra” Jawab gue sambil berjalan masuk ke dalam rumah.

“Tai lo.” Ucap Ikhsan sambil memarkirkan motor bututnya.

Langkah gue menuju rumah mendadak terhenti ketika melihat ritual aneh yang Ikhsan lakukan kepada motornya. Ia memasang rantai di kedua ban motornya. Karena penasaran, akhirnya gue iseng bertanya.

“San, kaga lo kunci stang aja tuh motor? Ribet amat pake rante segala” Tanya gue heran.

“Kaga bisa di kunci stang bro motor gue. Ini juga kalau misalnya lo stater tanpa nyolokin kunci juga bisa nyala. Hahahahaha gimana, istimewa kan motor gue?” Jawabnya enteng.

“….”

Melihat hal ini gue cuma bisa terpana nggak percaya. Ternyata motor itu cerminan orangnya ya. Orangnya sengklek, motornya juga sengklek. Dan dengan kejadian ini pula akhirnya gue bisa memaklumi kenapa Ikhsan dulu membawa buku Pribahasa pada waktu ospek hari pertama.

Akhirnya, semua misteri kedongoannya kini telah terpecahkan.

Sembari terus-terusan mengelus dada, gue masuk ke dalam rumah diikuti oleh Ikhsan dibelakang yang tak henti-hentinya menata rambut klimisnya itu di setiap kaca yang ia lewati.

“Eh lo ngapain masuk ke dalam rumah? Gue cuma mau ngambil konci lo doang di tas, dah gitu gue balikin.” Ucap gue jutek.

“Yah nyet, tega amat, jauh gue ke sini. Minum dikit kek atau apa gitu. Udah kaya menir Belanda ah lo kejam amat.”

“Yaudah mau minum apa? Adanya cuma air putih tapi”

“Ya kaga usah lo tawarin kalau gitu setan. Jus alpuket dah.” Pintanya lagi.

“Dih malah nawar, kaga ada blendernya. Buahnya juga belom tumbuh. Air tajin aja deh mau?”

“Bohong lo, noh di dapur tadi gue liat ada alpuket sama blendernya lagi mejeng berdua deket-dekettan”

“AH, saos tar-tar! Teliti amat kaya maling. Yaudah sono tunggu di belakang, gue bikinin.”

Akhirnya gue meninggalkan Ikhsan yang sekarang sedang duduk lenjeh-lenjeh di halaman belakang. Karena rumah gue nggak punya pembantu, makanya semua harus gue lakukan sendiri.

Sebenarnya ada sih pembantu, namun doi hanya sebagai yang bersih-bersih rumah, atau masak kalau lagi nggak ada nyokap. Kalau bagian nyuci piring, nyapu kamar, ngepel kamar, semua harus dilakukan oleh diri sendiri. Itu tanggung jawab pribadi. Itu yang nyokap gue ajarkan ke setiap anak-anaknya.

Maka dari itu, walaupun ada pembantu, gue selalu merasa nggak enak kalau menyuruh melakukan sesuatu yang gue sebenarnya bisa melakukan itu sendiri.

.

                                                            ===

.

Gue berjalan ke halaman belakang dengan 2 buah jus alpukat di tangan. Gue taruh minuman ini di sebelah meja kursi lalu kemudian duduk bersebelahan dengan Ikhsan.

Gue menarik nafas panjang. Tampaknya masalah Wulan terus saja menghantui gue kemanapun gue pergi hari ini. Gue termenung menatap rerumputan, sedangkan Ikhsan malah asik nyedot jus alpukat geratisnya.

Mungkin karena penasaran melihat gue yang terus-terusan menghela nafas, Ikhsan akhirnya menyenggol lengan gue. Gue yang saat itu sedang melamun menjadi sedikit terkejut.

“Apaan sih?”

“Kenape lo? Tumben jadi pendiam kayak gini. Lagi ada masalah sama kak Hana ye? Wulan? atau ada yang lain lagi?” Tanyanya heran.

Mendengar pertanyaan Ikhsan yang to the point seperti itu, gue jadi terkejut. Kenapa pertanyaan nih anak bisa sesuai dengan masalah yang sedang gue pikirkan sekarang ini? Ah tapi orang dengan IQ rendahan kaya Ikhsan pasti cuma nebak-nebak sih. Tapi kok tebakannya hampir tepat begini. Gue terpaku sebentar, kemudian sadar dan menjawab pertanyaanya.

“Gak tau bro.. berat nih huhu..”

“Kenapa? Penasaran nih. Cerita kek sama gue” Ucapnya lagi sambil terus menyedot Jus Alpukatnya.

Gue diam sebentar. Gue itu bukan tipe orang yang bisa begitu saja bercerita tentang masalah gue. Gue lebih suka memendam semuanya sendirian. Apalagi sama orang baru, buat apa juga gue cerita. Tapi ntah kenapa di dekat Ikhsan, gue merasa agak nyaman untuk bercerita. Berbeda dengan Mirza. Namun karena memang pada dasarnya gue belum terlalu kenal, akhirnya gue mengurungkan niat gue tersebut.

“Masalah cewek sih. Tapi males cerita ah gue.” Gue kembali menatap rerumputan.

“Oh yaudah sih. Btw ada cemilan kaga? Belon makan siang nih gue Dim. Laper.” Balasnya enteng.

Ini nih sifat yang gue suka dari Ikhsan, orangnya tidak suka memaksa. Kalau memang itu bukan urusan dia dan orang yang bersangkutan menolak untuk berbagi, dia tak ambil pusing untuk penasaran. Dia malah mengajak orang itu untuk membicarakan hal yang lain.

“Ada noh di kulkas. Cari aja” Jawab gue.

Mendengar jawaban gue, Ikhsan pun bergegas pergi menuju kulkas yang ada di dapur. Ia membukanya lalu kemudian sedikit terkejut.

“BONO-BONO!! GUE NEMU HARTA HARUN!! PUCUK DICINTA ULAM PUN TIBA!! Dim! gue harus ambil yang mana nih? Banyak pilihannya kaya di supermarket.” Ikhsan berteriak kegirangan dari arah dapur.

Gue yang pada dasarnya emang lagi males nanggapin setiap pertanyaanya, akhirnya menjawab enteng, “yang mana aja, anggap aja kulkas sendiri.”

.

Dan ya. Itu adalah kesalahan besar yang paling gue sesalkan saat itu. Statement bercandaan yang gue keluarkan siang itu tampak menjadi statement yang paling gue sesali selama masa hidup gue dari jaman SMA sampe sekarang. Tanpa gue sadari, ucapan gue tadi menjadi awal dari terbukanya masa-masa diktatorisasi Ikhsan atas kulkas tercinta gue.

Mungkin kalau gue punya mesin waktu, gue bakal datang ke masa itu lagi dan ngejejelin mulut gue sendiri pake kanebo bekas ngelap mobil yang tergeletak di sebelah kursi bambu.

.

                                                              ===

.

Ikhsan kembali ke halaman belakang sambil membawa setoples penuh biskuit sereal milo yang bulat-bulat. Cemilan ini memang selalu menjadi favorite kita berdua. Di tangan kanannya ada setoples sereal milo, di tangan kirinya ada susu milo coklat. Kulkas gue benar-benar langsung dianggap seperti kulkas dia sendiri.

“Rumah lo enak ye. Mana di sebelah rumah ada warnet pula. Bener-bener anak yang beruntung ya lo.” Tukasnya sambil konsentrasi ngunyah sereal milo.

“Yaelah itu kan dari sudut pandang lo doang. Ke atas yuk nyet, bosen.”

“Ke atas?”

“Iya, ada tempat nongkrong lagi di lantai dua. Yuk.” Gue pun pergi ke dalam rumah dan menaiki tangga menuju lantai dua.

Ketika gue buka gerbang dari kaca yang menghubungkan antara beranda luar dan lantai dua, Ikhsan terkejut. Tak henti-hentinya ia berjalan berkililing di beranda atap rumah gue yang nggak begitu besar.

Lantainya terbuat dari kayu, dan bagian tengah ditutupi oleh karpet bulu. Ada sofa satu di sana, dan meja di depannya. Di setiap pojok beranda ini nyokap selalu menaruh beberapa tanaman penghias. Lumayan kesannya jadi sedikit hijau.

Ikhsan yang sedari tadi berjalan mengitari beranda gue meneliti setiap detail yang ada di sana mendadak terhenti di atas karpet bulu gue. Dia terdiam menunduk.

“Nape lo nyet? Baru pertama liat karpet ya?” Tanya gue.

Ikhsan menoleh ke arah gue. “Gilaaaa brooooo… enak banget di kaki yak..” Ucapnya sambil terus menggoyang-goyangkan telapak kakinya.

“Hahahaha yoi, gue juga suka banget sama nih karpet. Sini duduk lah temenin gue nongkrong-nongkrong”

“Anjir gini caranya sih gue bisa tiap hari ke sini”

“Hahaha anggap aja rumah sendiri deh.”

“Kapan-kapan ajak anak-anak maen ke sini lah. Asik nih kayaknya kalau nongkrong sampe malem.” Ucapnya.

“Wuih jangan salah bro, kalau malem dan nggak hujan, ini tempat cocok banget buat ngegalau bareng-bareng.”

“Mantap deh, btw gitar di pojok punya siapa?”

“Punya bokap sih. Dulu itu dipake jadi Emas Kawin waktu doi ngelamar nyokap.”

“Anjir gahol beudh. Rhoma Irama banget bokap lo. Gue pinjem yak?”

“Ambil gih.. Gue mau tiduran dulu. Capek”

“Oke oke sip”

.

Ikhsan kemudian pergi mengambil gitar Yamaha kepunyaan bokap yang mejeng di samping tembok, kemudian memainkannya sambil terduduk di karpet.

Gue yang sedang terlelap di atas sofa mendadak sedikit terkesima ketika nada gitar yang ia mainkan benar-benar nyaman untuk di dengarkan. Gila nih anak, padahal tampangnya kaga nunjukin bisa main alat musik sama sekali. Ntah lagu apa yang sedang ia mainkan siang itu, namun yang jelas itu adalah lagu paling bagus yang pernah gue dengar dari petikan gitar seseorang yang ada di sebelah gue itu.

Dan sekarang waktu gue tanya itu lagu apa, dia sendiri sudah lupa sama apa yang dia mainkan waktu pertama kali berkunjung ke rumah gue. Ikhsan yang tengah serius dengan gitarnya, cemilan sereal milo, 2 gelas alpukat di atas meja, beranda dengan angin Bandung yang benar-benar segar, semua hal itu membuat segala kerisauan gue semakin bergejolak.

Gue menarik nafas panjang sekali lagi.

“San..”

Mendadak gue memutuskan untuk membicarakan sebuah hal yang ternyata tanpa gue sangka-sangka ini menjadi awal dari keakraban gue dengan Ikhsan.

“Hmm?” Jawabnya sambil terus terpaku sama permainan gitarnya tanpa menoleh sedikitpun ke gue.

“Pantes nggak sih junior pacaran sama senior?” Tanya gue lagi

Ikhsan menoleh sebentar. “Hmm.. pantes aja kok. Bapak gue aja lebih tua 6 taun dari emak gue. Waktu bapak gue SD kelas 1, emak gue baru brojol lahir. Bener-bener phedopil dah.”

“Serius ih nyet!”

“Iya serius gue! Emang kenapa?”

“Lha terus itu bapak lo naksir bayi dong kalau gitu namanya?”

“Eh setan kaga usah dibahas lah. Itu jawab pertanyaan gue kenapa lo nanya hal begituan.”

“Gue jadi penasaran, gue sama kak Hana cocok gak?” Tanya gue memberanikan diri.

Mendengar ini, mendadak permainan gitar Ikhsan terhenti. Ia melihat ke arah gue sebentar. Memandang dari kaki sampai ujung kepala.

“Nggak cocok” Jawabnya sambil melanjutkan permainan gitarnya lagi.

“Lha, atas dasar apa gue nggak cocok?!”

“Udahlah Dim, jangan ngerusak keturunan keluarga bagus. Kasian kalau lo kawin sama dia. Anak lo nggak jauh ujung-ujungnya malah mirip sama centong opor.”

“Alah ngomong lo sok tinggi. Muka kaya standar motor bebek aja belagu.”

“Tapi dim..” Ikhsan mendadak berhenti memainkan gitar dan menaruhnya di lantai. “Jangan pernah ngasih harapan sama cewek yang nggak mau lo seriusin.” Tambahnya lagi.

“Maksudnya? Emang gue ngasih harapan apaan?”

“Ya gue ngeliatnya sih gitu. Ngebuat cewek jatuh cinta itu gampang Dim. Lo bisa ngebuat dia nyaman cerita aja ujung-ujungnya dia juga jatuh cinta sama lo.”

“Buset ngomong lo keren banget, makanan sehari-harinya rumput aja so-so pake bahasa keren.”

“Yeeee serius gue. Btw awal kenal sama kak Hana gimana ceritanya emang?” Jawabnya mendekat dan duduk di samping gue.

“Panjang ah kalau diceritain.” Sifat tertutup gue kembali muncul.

“Kebetulan cemilannya masih banyak kok. Gimana?”

“Males ah…”

“Tapi kalau gue nggak salah denger dari senior, bukanya kak Hana tuh udah punya pacar ya?”

DEG!!
Ada perasaan terkejut mendengar apa yang Ikhsan ucapkan.

“Lo mau deketin cewek yang udah punya pacar?” Tanya Ikhsan lagi.

“…”

“Lo punya modal apa emang sampe berani begitu?”

“…”

“Pacarnya anak kuliahan loh. Kalau ketawan lo bisa dikebiri terus nggak bisa pipis lurus lagi kaya sekarang.”

“…”

Ikhsan mengambil toples sereal milo di depannya. “Udahlah lepasin aja kak Hana mah. Mending sama Wulan aja, Dim.”

DEG!!
Gue kembali terkejut mendengar apa yang Ikhsan bicarakan. Dia tidak tau apa yang sudah terjadi hari ini di antara 2 orang itu. Kak Hana yang mencium bibir gue. dan Wulan yang mendadak tak mengenali gue lagi.

Gue terdiam tak menjawab. Sesekali gue menarik nafas karena terlalu banyak beban yang pengen gue ceritakan sekali-sekali. Kadang gue bosan mendengar. Kadang gue pengen dimengerti sekali. Kadang gue ingin ada seseorang yang hadir hanya untuk mendengar dan bukan menghakimi dari sudut pandang yang mereka terka.

“Semua berawal dari waktu gue ngeliat ada cewek duduk di kursi bambu di warnet sebelah rumah gue itu..”

Akhirnya siang itu gue menceritakan semua kepada Ikhsan. Pertama kalinya dalam hidup gue bercerita kepada seseorang yang baru gue kenal. Tentang kak Hana, tentang kejadian di Warnet, tentang perihal dada, tentang insiden di kelas sehabis tanding basket, dan juga gue memutuskan untuk menceritakan tentang semua seluk beluk kejadian yang terjadi di ruangan UKS.

Gue banyak menemukan raut terkejut pada rona muka Ikhsan. Gue sendiri kayaknya kalau diceritakan kejadian kemarin lagi akan benar-benar terkejut juga. “Kok Bisa?” Mungkin itu pertanyaan yang ingin Ikhsan tanyakan setiap gue bercerita tentang kak Hana.

Berkali-kali Ikhsan memberhentikan cerita gue hanya untuk bertanya “Serius itu nyet?!” “Ah yang bener?” “Cerita ini nyata kan?!”. Dan gue pun menjelaskan semua dengan benar-benar detail. Hingga perlahan segala rasa kelam yang tengah mengisi hati ini dengan warna hitam pelan-pelan luruh dan kembali tentram.

Apalagi ketika kejadian di UKS. Mendengar penjelasan gue, Ikhsan terpaku dalam duduknya. Gelas jus Alpukat hanya ia pegang tanpa ia minum lagi. Ikhsan tak menyangka teman sebangkunya mempunyai cerita seperti ini di belakangnya.

Hari itu gue nggak menceritakan tentang Wulan. Biarkan masalah Wulan ini gue selesaikan sendiri dulu. Gue nggak pengen ada kesalah-pahaman. Gue nggak mau dengan bercerita tentang Wulan, maka Ikhsan menganggap Wulan jahat. Saat ini Ikhsan hanya sebatas boleh tau tentang kak Hana.

Gue menarik nafas panjang dan mengehembuskannya tepat ketika semua cerita ini berakhir. Wajah Ikhsan masih sedikit ada rasa tak percaya. Dia terdiam sebentar, berpikir matang-matang, lalu menyenggol lengan gue.

.

“Baru aja masuk SMA, lo udah bikin banyak drama, Dim” Ucapnya.

“Gue juga nggak tau, san. Gue yang jadi korban di sini. pffft”

“Elo nggak jadi korban sih kalau kata gue. Elo malah tersangka utamanya.”

“Lha? Kok bisa?” Perasaan sinis gue mulai muncul lagi. Gue nggak terlalu suka bercerita tentang masalah gue sama orang-orang, karena jarang dari mereka yang mau mengerti dari sudut pandang gue. Mereka kebanyakan menjudge menurut sudut pandang mereka sendiri.

“Sekarang coba lo bayangin, kalau lo ada dalam posisi kak Hana sekarang, apa lo tetap merasa bahwa Dimas adalah seorang korban?”

Mendengar pernyataan Ikhsan itu, gue terkejut. Ini nggak seperti yang gue pikirkan sebelumnya!

“Gini deh, lo mungkin merasa diri lo korban sekarang. Tapi itu dari sudut pandang diri lo sendiri. Lo cowok kan?” Tanya Ikhsan lagi.

“Iya gue cowok, kenapa emang? nggak perlu gue buktiin kan?” Gue nurunin resleting celana.

“Anjir tutup-tutup. Gue lagi berwibawa nih, lagi wise. Please jangan ngerusak ke-wise-an gue.”

“Ya terus?”

“Kalau seorang wanita jatuh cinta karena kebaikan pria. Apa itu wajar?”

“Ngg.. Wajar sih.”

“Nah sekarang, apakah wajar seorang wanita jatuh cinta ketika air mata yang tercipta gara-gara pacarnya diseka oleh orang yang selalu ada?”

“…”

“Apakah wajar jika seorang wanita tak bisa menahan perasaan mereka sendiri?”

“…”

“Lo sendiri yang cerita sama gue. Kak Hana mengatakan bahwa lo datang di saat yang tepat. Ah Dim, cewek mana sih yang bisa menahan pintu hatinya ketika ada seseorang yang dengan begitu baik selalu memperlakukan dia dengan baik?

Sehebat apapun ia tak ingin ada pihak ketiga hadir, Wanita tak bisa disalahkan ketika ada pria lain yang datang meyeka air matanya. Yang korban itu bukan lo. Elo malah yang jadi tersangka utamanya.”

“Eh bentar, gue kan cuma mau bantu. Cowok mana yang tega melihat seorang cewek nangis begitu aja di depannya.”

“Apalagi cewek cakep ya Dim”

“Nah iya karena itu juga sih..” Dengan sigap gue langsung setuju sama perkataan anak monyet yang satu itu.

“Ah elo nggak peka sih. Ati-ati loh Dim, niat baik yang lo lakukan itu bisa jadi bumerang buat diri lo sendiri. Juga buat orang-orang yang lo bantu itu.”

“Maksudnya?”

“Kadang wanita menganggap kebaikan seorang pria adalah tanda bahwa pria tersebut sedang mendekatinya. Itu wajar. Maka tak jarang ada pria baik-baik namun selalu dibilang brengsek oleh banyak wanita. Karena ia baik pada mereka, dan mereka menganggap ia sedang PDKT.

Lantas ketika cowok itu pergi, si cewek merasa kecewa. Ia merasa dibohongi. Padahal kan emang pada dasarnya aja si cewek yang ke-GR-an. Tul gak?”

“Betul sih.. Terus terus?”

“Jus Alupket lo mau diminum kaga?”

“Kaga ah, jadi kaga nafsu lagi.”

“Buat gue yak. Haus”

“Ambil gih.”

Ikhsan menyeruput jus Alupket gue. Dia meneguknya semua isinya dalam 2x tegukkan.

“Nah gue lanjut. Sekarang anggap aja kak Hana lagi ke-GR-an gara-gara sifat lo yang baik seperti ini. Terus dia pada akhirnya menaruh harap sama lo, karena pacarnya nggak bisa ngasih apa yang ternyata lo bisa kasih.”

“Lha gue dimanfaatin doang dong jadinya?!”

“Terus lo mau nyalahin siapa? Kak Hana?”

“Ngg..”

“Mau nyalahin siapa? Siapa yang salah? Lo mungkin bisa milih lo mau suka sama siapa. Tapi lo nggak bisa menentukan lo bakal jatuh cinta sama siapa!”

JLEB!!
Kata-kata Ikhsan membuat gue nggak bisa membalas lagi segala ucapannya.

“Lo harus milih. Pergi, atau perjuangin dia. Walaupun gue tau lo nggak akan milih pilihan kedua.”

“Nggak ada pilihan lain apa? 50:50 gitu, atau phone a friend deh.”

“Lo sangka lagi kuis?!”

Ikhsan beranjak dari kursi dan mengambil gitar yang tengah tergeletak di atas karpet bulu. “Lo pikirin dulu deh.” ucapnya seraya kembali memainkan melody gitarnya.

.

                                                              ====

.

Matahari kini kian terbenam, hari jumat hampir berakhir. Senja sekarang hampir menyelimuti seluruh Bandung. Sedangkan gue di sini masih saja berkutat dengan pikiran yang itu-itu saja. Sore di beranda ini begitu nyaman dan agak berbeda ketimbang sore-sore sebelumnya. Sore hari ini galau gue lebih elegan, ada suara musik yang dari tadi dimainkan oleh teman baru gue.

Ikhsan tampak tidak jenuh sama sekali. Ini adalah toples ke 2 yang telah dia bawa dari dalem kulkas. Benar-benar teman yang nggak belajar budi pekerti sama sekali!

Apakah gue salah telah berlaku seperti ini? Apakah kak Hana keberatan dengan sikap gue yang seperti ini? Namun pemikiran rasa tidak tega gue terhadap kak Hana perlahan tertepis ketika sekelebat nama Wulan muncul dalam pikiran. Pening yang gue rasakan kini kembali lagi.

Gue mencoba rebah di atas sofa, sebelum pada akhirnya sedikit teralihkan pandangannya oleh Ikhsan yang lagi senyum-senyum sendiri menatap layar HP-nya.

“Kenape lo nyet, girang amat kayaknya. Bagi-bagi kek.” Gue mencoba mendekatinya.

“Dih apaan sih lo, privacy please.”

“Alah sms-an sama siapa sih? Nyokap?”

“Ah tai, lo kira gue nggak bisa punya pacar apa?”

“Loh elo punya pacar toh? Serius?”

“Nggak usah so-soan terkejut gitu juga kali.”

“Dih nggak bilang lo, gue kira jomblo. Anak mana anak mana?”

“Temen SMP gue dulu, gue udah jalan setaun ama dia. Sekarang kita beda sekolah.”

“Hooo, LDR dong ya?”

“Ya bisa dibilang begitu sih.”

“Tapi nyet, kepikiran gak sih kalau semisal pacar lo ini jadi kak Hana, dan ternyata di luar sana ada Dimas yang lain” Gue menakut-nakuti.

“Ah tai lo. Jangan dooong.”

“Eh serius. Lo pikir kalau di kelas gitu apa dia nggak ada yang deketin pas ospek? Atau jangan-jangan dia itu Wulan dan ternyata di kelas ospeknya ada Dimas yang lain.”

“Anjir nyet ah seriusan. Jangan bikin gue galau”

Asik taktik gue berhasil. Lumayan ada hiburan. Gue buat galau aja deh sekalian, biar gantian.

“Sekarang coba lo tanya deh. Lo sms dia, tanyain gimana ospeknya hari ini? Kalau dia jawab ‘biasa aja’ berarti emang lagi ada yang ngedeketin dia tuh San.” Rayu gue.

“Ah masa sih. Bentar gue sms deh.” Dengan polosnya Ikhsan mengetikkan kata-kata seperti apa yang gue ucapkan tadi.

Selang 1 menit, ada sms masuk dari pacar Ikhsan.

“Ospeknya biasa aja sih..”

Bhahahahahahahahak riset ngasal gue ternyata bener. Tuhan emang lagi berbaik hati sama gue, akhirnya gue ada temen galau.

“Tuh kan nyet, nah loh gimana kalau kaya gini!” Gue semakin bersemangat.

“Ih anjing gimana dong ini?! Ah gue nggak percaya ah Dim. Siapa tau ospeknya emang biasa aja.”

“Sebagai pacar yang baik, dia harusnya cerita dong ada kejadian apa gitu hari ini walaupun hari ini biasa aja”

“Iya juga sih”

ASIK UMPAN GUE KEMAKAN LAGI SAMA SI MONYET.

“Sekarang lo coba sms dia lagi, lo bilang mau jemput besok di hari terakhir ospeknya. Kalau dia nolak berarti dia mau kencan sama orang lain!”

“Ah yang bener? Bentar gue sms lagi deh..” Ikhsan kembali mengetikkan sms itu kepada pacarnya.

Selang 1 menit, ada sms lain masuk.

“Nggak usah ya sayang. Aku bisa pulang sendiri kok, kamu kan baru beres ospek, istirahat aja ya yang banyak.”

BHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAK..
Senangnya hatiku turun panas demamku~ Gue bernyanyi riang dalam hati.

“ANJING DIM INI GIMANA?!” Ikhsan mulai terlihat kalut. Ada raut takut, sedih, dan bingung dalam satu wajah ancurnya itu.

“Sabar bro sabar… Seperti kata lo tadi, kita nggak bisa nyalahin wanita kalau ada pihak ketiga yang tiba-tiba hadir. Nah jadi, sekarang yang salah siapa kalau kata lo?”

“ANJIR ITU KAN KATA-KATA GUE SETAN!!”

“Bhahahahak… Coba sms lagi, besok acara dia ke mana, gue rasa doi pasti pergi keluar sama temen-temen ospeknya deh. Terus nanti dia melakukan kayak apa yang Wulan lakukan sama gue waktu jalan sama temen-temen ospek kemarin loh san. Sama 'Dimas’ barunya itu.” Jawab gue sok pasang tampang serius sambil ngemil sereal milo.

Mendengar penjelasan itu, dengan cepat Ikhsan melakukan apa yang gue suruh. Ia menunggu sms balasan dengan wajah yang benar-benar pucat.

Ting-tong!

Satu sms masuk. Dengan sigap Ikhsan langsung membacanya.

“Temen-temen ospek aku besok mau ngajak keluar. Soalnya besok kan penutupan ospek juga..”

Membaca hal ini, Ikhsan loncat dan melepas HPnya hingga terjatuh ke karpet. Ia teriak-teriak, jerit-jerit, dan terus menggenggam tangan gue.

“DIMAAAAAS GUE HARUS APAAAAA???” Mata Ikhsan berkaca-kaca.

“Hmmm bro.. Lo harus pilih, Pergi, atau perjuangin dia.” Ucap gue

Gue beranjak dari kursi dan mengambil gitar yang tengah tergeletak di atas karpet bulu. “Lo pikirin dulu deh.” ucap gue seraya kembali memainkan melody gitarnya persis seperti apa yang Ikhsan lakukan tadi.

“ANJING!!! TAI KUDA!!!” Jawab Ikhsan yang dengan terburu-buru langsung turun ke bawah dan menyalakan motornya.

“Lo mau kemana nyet?” Gue bertanya dari lantai dua.

“MAU KERUMAH DIA!!! PUAS LO?!” Jawabnya sambil memacu motor bututnya pergi meninggalkan rumah gue.

Bhahahahahaahak..
Gue cuma ketawa-ketawa sendiri di dalam hati. Gue habiskan sisa makanan yang masih ada di meja dan duduk-duduk sebentar di beranda. Padahal wajar aja sih cewek jawab 'biasa aja’ ketika ditanya tentang hari yang telah dia laluin. Toh hubungannya udah berjalan setahun, pasti udah agak renggang, dan juga sekarang hari jumat, pasti ospek doi juga setengah hari dan nggak begitu rame. Maka wajar aja sih jika dia berkata ospek hari ini biasa aja.

Terus kalau misal temen-temen ospeknya ngajak jalan sehabis bubaran ospek juga wajar sih. Semua orang juga melakukan hal itu. Emang pada dasarnya bego aja si Ikhsan.

Hari ini cukup panjang, kepala gue pening, mulut gue tak henti-hentinya tertawa. Karena lelah, gue putuskan untuk tidur cepat menutup hari Jumat pertama gue sebagai anak SMA.

.

                                                         ===

.

Sabtu.
05.45

Pagi-pagi buta.
Ayam jago aja masih pada sahur.

Lagi enak-enaknya tidur, mendadak pintu gerbang gue digedor-gedor orang. Sontak gue terkejut, gue langsung bangun, cuci muka sebentar dan pergi melihat ke arah halaman depan.

Gue melihat ada sosok motor merah terparkir di luar gerbang. Dan ada sosok yang gue kenal lagi mencetin bel terus-menerus dan sesekali menggedor gerbang rumah dengan membabi buta.

“Oi oi oi!! Bisa rusak pintu gerbang gue kalau lo gedor kaya gitu. Ada apaan sih pagi-pagi buta udah ke sini lagi?” Tanya gue sambil buru-buru membuka gerbang.

Ikhsan terlihat tak menjawab. Ia menatap gue dengan tatapan berkaca-kaca. Setelah pintu gerbangnya gue buka, Ikhsan langsung masuk ke dalam dan menggenggam tangan gue.

Ia menggenggamnya erat.

“DIMAAAAASSS!!! GUE PUTUUSSSS!!! :(( ”

.

.

.

.

                                                     Bersambung

youtube

[QUIZ] How well do Aaron Yan and Joanne Tseng know each other?
Translations by dearaaronyan.tumblr.com

(do not copy and paste without permission, please kindly give credit if you are using our English translations to translate into your own languages)

  1. When is Joanne’s birthday?
    Aaron: 17th November.

  2. How tall is Aaron:
    Joanne: I don’t know!

  3. How much does Joanne weigh?
    Aaron: Err.. Err.. Err.. Err.. 48kg.
    Joanne: I’m not that light.
    Aaron: 50kg.

  4. What does Aaron like to eat?
    Joanne: What does he like to eat..? I don’t know.
    Interviewer: Is it boiled chicken?
    Aaron: *rolls eyes*
    Joanne: *to Aaron* You like to eat boiled chicken?
    Aaron: Not really.
    Joanne: Don’t you eat that just to maintain a fit body?
    Aaron: Yep.

  5. What is Aaron’s first drama?
    Joanne: I think it’s one of the KO series?
    Aaron: Yes.
    Joanne: KO One.

  6. Which band did Joanne used to be part of?
    Aaron: Sweety.
    Joanne: Why are all his questions so easy?! He’s Fahrenheit then!
    Aaron: *spells S-W-E-E-T-Y*

  7. How do you spell Fahrenheit?
    Joanne: I really don’t know this.
    Aaron: Even I don’t know this myself, I spell it wrong often.
    Joanne: *tries to spell Fahrenheit using zhuyin*

Entertainment News Challenge

  1. Who are the main leads of ‘Descendants of the Sun’?
    Aaron: Song Joong-ki and Song Hye-kyo.

  2. What is the name of the actor who portrayed Captain America?
    Aaron: Chris.. Evans.

  3. Who sings the opening theme song of 'Refresh Man’?
    Joanne: Claire Kuo.

  4. Who sings the ending theme song of 'Refresh Man’?
    Aaron: William Wei.
    Joanne: *pulls a tantrum* I can’t think! You keep answering too quickly!

  5. Who is the winner of the most recent season of 'I Am a Singer’?
    Joanne: Coco Lee. *to Aaron* Sorry, I know this one.
    Aaron: 3 verses 2.

  6. Who are the members of 'Dream Girls’?
    Aaron: Puff Kuo, Tia Li and Emily Song.

  7. Who are the 5 members of 'Popu Lady’?
    Aaron: Bao Er, Hong Shi, Yu Shan, Da Yuan… Yu Shan? Oh Ting Hsuan!

  8. What is the name of Ella’s (S.H.E) dog?
    Aaron: Pudding.

  9. How many people are in the Ye Wu San Ke Department in 'Refresh Man’?
    Aaron: 6.

  10. Please use the words 'mei mei’ to sing a song.
    Aaron: *sings*

Joanne’s forfeit was to pull 3 'ugly’ faces.

Joanne: *to Aaron* Are you not going to join me?
Aaron: I won, why do I have to join? HELLO?!

The Way I Lose Her: One Special Night

Kita adalah kumpulan dari kesalahan-kesalahan yang sudah terlanjur.
Terlanjur nyaman, terlanjur bahagia, dan terlanjur sulit untuk bisa saling meninggalkan.

                                                                 ===

.

Mati gue, kenapa semuanya harus barengan gini sih. Kenapa Wulan harus dibawa ke rumah juga sama si monyet?! Aduh salah gue juga sih nggak ngasih tau dulu kalau ada Ipeh di rumah ke Ikhsan. Gue masih bingung harus ngapain, sampai-sampai beberapa kali Ipeh mengajak gue ngobrol pun sempat tidak gue hiraukan.

“Mbe ih waro gue kek sekali-kali!” Ipeh memukul pundak gue.

“Eh apa-apa? lo ngomong paan barusan?”

“Tau ah.”

Gue nggak peduli Ipeh jadi bete atau kesal, satu-satunya yang sekarang masih gue pikirkan adalah gimana caranya biar komplotan Wulan tidak berpapasan dengan Ipeh nanti di rumah. Gue mencoba merogoh ke dalam saku celana, Ah! Puja kerang ajaib! Pucuk dicinta ulam pun tiba! Ternyata Hape gue ada di dalam saku. Yasudah, daripada keadaan makin nggak karuan, terpaksa gue harus pakai cara ini. Tanpa pikir panjang gue langsung menghubungi si centong nasi temen gue itu. 

“Hal..” Belum sempat Ikhsan mengucapkan salam, gue langsung memotong.

“911. Jangan. Bawa. Ke. Rumah.” Ucap gue tanpa basa basi lagi.

“…”

“Reporting Now!!”

“Roger that.” Jawab Ikhsan.

“Affirmative.” 

Gue pun langsung menutup pembicaraan gue barusan yang udah mirip kaya pembicaraan orang kalau lagi maen game Counter Strike Online. Di samping gue, Ipeh hanya melihat dengan wajah takut dan heran. Perlahan-lahan dia menjauh dari samping gue.

“Ngape lo liat-liat?” Tanya gue ketus.

“Kamu siapa?” Jawab Ipeh menjauh.

“…”

Akhirnya keadaan sekarang terkendali, Ipeh bisa gue bawa pulang ke rumah dengan aman dan Wulan tidak jadi ke rumah. Setelah yakin keadaan sudah cukup aman, gue langsung mengajak Ipeh untuk berjalan lebih cepat agar gue sendiri merasa lebih tenang. Kalau masih di jalan kaya gini besar kemungkinan bakal papasan sama Wulan atau Ikhsan di jalan. 

Gue masih belum mengerti apa maunya Ipeh yang sebenarnya hingga ia bermaksud untuk datang ke rumah gue ketimbang datang ke rumah temannya yang lain. Dan kenapa Ipeh harus muncul di saat gue mulai nyaman lagi sama Wulan? Mungkin ini adalah salah satu dari beberapa hal lucu yang sampai sekarang masih sering membuat gue senyum-senyum sendiri. Sehebat apapun gue dulu mencoba untuk jauh dari Ipeh, pasti saja ada kejadian  yang mengharuskan gue kembali jatuh pada tempat di mana gue memulai semuanya dari awal.

Hari sudah terlanjur sore, senja jingga mewarnai pekarangan rumah dan daerah sekitarnya. Lampu-lampu rumah dan juga banner besar warnet sebelah rumah gue itu sudah pada dinyalakan, adzan Magrhib pun kini tengah dikumandangkan. Ipeh izin untuk ikut Sholat sebentar sesampainya di rumah, sedangkan gue memilih untuk mandi terlebih dahulu sebelum melaksanakan ibadah.

Sehabis menunaikan ibadah Sholat, Ipeh duduk-duduk di ruang keluarga, sesekali bercengkrama bersama kakak gue, atau main bersama Amel– kucing janda kesayangan gue yang sekarang sudah hamil lagi. Hingga tiba-tiba ketika Ipeh lagi asik-asiknya nonton tv sambil nungguin gue mandi. Dia dikejutkan oleh satu sosok buruk rupa yang masuk ke ruang keluarga.

Ipeh terkejut dan cuma bisa diam menatapnya. Sosok itu pun cuma bisa terdiam dan berhenti berjalan ketika ditatap Ipeh.

“Lha ngapain nih mahluk ada di sini?!” Tanya Ikhsan kaget.

“Loh elo yang ngapain ada di sini?! Maen nyelonong aja ke rumah orang! Nggak sopan!” Balas Ipeh.

“Yeeeee mulut udah kaya timba sumur ya lo, naik turun nggak ada berhentinya. Gue kan emang nginep di sini dari kemarin, gara-gara elo!”

“Hah? gara-gara gue?” Ipeh heran.

“Eh nggak maaf-maaf, lupakan lupakan.” Ikhsan baru sadar sama apa yang baru saja ia ucapkan.

“Terus lo bakal nginep lagi hari ini?” Tanya Ipeh lagi.

“Kalau iya kenapa? kalau nggak kenapa?”

“Ngg.. nggak papa sih nanya aja sensi amat ih.”

“Hmm…” Ikhsan perlahan mendekatkan diri ke Ipeh sambil terus mengelus-elus janggut kaya orang yang lagi berpikir.

“Hmm.. kenapa Peh? lo terganggu sama kedatangan gue ya? Lo pengen berduaan aja sama Dimas di sini ya? Kenapa Peh? Kok grogi gitu?” Ikhsan terus mendekatkan mukanya ke muka Ipeh.

Hingga tiba-tiba.
PLAK!!

“Anying kenapa gue ditampar!!” Ikhsan terjungkal ke tanah.

“Muka lo menyebalkan, sama menyebalkannya kaya pertanyaan lo itu!”

“Wah bener nih keran aer ngajak ribut.” Ikhsan bangkit dari kubur dan langsung jalan cepat menghampiri Ipeh.

“Mau apa lo?!” Ipeh memasang kuda-kuda karatenya. “Mau gue bilangin sama Mai hah kalau lo suka?!”

DEG!!
Mendengar ucapan Ipeh, Ikhsan langsung berhenti tak bernyawa,

“….”

“HAHAHAHAH Gue udah tau kelemahan lo! Hayo, mendekat 3 meter lagi, gue langsung sms si Mai.” Ancam Ipeh lagi.

Namun tak disangka-sangka, Ikhsan malah terus mendekat ke arah Ipeh. Semakin lama semakin mendekat, hingga akhirnya Ipeh terpojok.

“Lo mau tau yang sebenarnya hah?” Ucap Ikhsan serem. “Lo mau ngancam ngasih tau Mai juga gue sudah nggak peduli. Karena lo tau apa? Lo mau tau kenyataan yang sebenarnya apa? Oke gue kasih tau. Denger ya, Kenyataan. Yang. Sebenarnya. Adalah. Bahwa. Mai. Itu. Naksir. Berat. Sama. Si. Dimas.” Ikhsan mempertegas setiap kata perkatanya.

Mendengar pernyataan Ikhsan itu, Ipeh langsung terdiam bengong tidak mengeluarkan kata-kata. Lagi asik-asiknya mereka mojok di dinding bak adegan film India, pintu kamar mandi tiba-tiba terbuka.

“Lha, ngapain lo berdua ada di sini?” Tanya gue sambil masih mengeringkan rambut.

“Hahahaha kaga ada apa-apa, btw, siniin anduk lo, gue mau numpang mandi.”

“Mau kemana lo?”

“Jalan-jalan lah sama yang barusan.” Jawabnya enteng.

“Ikut doooong.” Gue memelas.

“Dih enak aja, noh urusin pacar lo yang satu itu.” Ikhsan menunjuk ke arah Ipeh.

“Eh San tadi tadi maksudnya gimana tadi.” Ipeh yang baru tersadar langsung menghampiri Ikhsan.

“Ada apaan sih kalian berdua? tumben akrab kaya teletubies.” Tanya gue heran.

“Bhahahahahak dah ah gue mau mandi. Byeee~” Ikhsan melambai ke arah kita berdua lalu menutup pintu kamar mandi.

Gue yang saat itu nggak tau ada masalah apa cuma bisa terdiam melihat Ikhsan yang terlihat girang dan berkaraoke ria di dalam kamar mandi dan Ipeh yang cuma termenung dengan rona wajah kecewa.

“Ada apaan sih kalian berdua?” Tanya gue ke arah Ipeh.

Ipeh menatap gue, wajahnya terlihat kesal.

“Pikir aja sendiri!” Jawab Ipeh ketus lalu pergi ke lantai dua tanpa gue persilahkan terlebih dahulu.

“….”

Gue termenung. Gue cuma bisa cengo. Mulut gue nganga gara-gara nggak tau ada masalah apa dan tiba-tiba gue dimarahin sama Ipeh. Air liur gue menetes karena mulut gue masih aja belum menutup saking herannya kenapa gue yang masih suci sehabis mandi pake shampoo zwitsal ini tiba-tiba dimarahi Ipeh tanpa alasan yang jelas.

Mungkin seperti inilah ekspresi gue waktu dimarahin sama Ipeh.

.

                                                           ===

.

Sebelum pergi menyusul Ipeh yang sudah duluan menclok di Balkon, gue ganti baju dulu sebentar lalu pergi ke dapur untuk membuatkan sedikit makanan dan minuman buat Ipeh. Ketika hendak beranjak pergi menuju lantai dua sambil membawa nampan, Ikhsan yang baru beres mandi itu tiba-tiba memanggil gue.

“Nyet.” Sapa Ikhsan.

“Oit?”

“Gue pinjem kemeja sama celana lo ya. Besok gue kembaliin.”

“Ambil aja, tempatnya di tempat biasa.”

“Btw si cabe merah bakal nginep di sini?” Tanya Ikhsan lagi.

“Kagak kayaknya, gila aja ada cewek nginep di rumah gue. Apalagi lo tau perasaan gue sama tuh anak kaya gimana kan?”

“Nah itu dia, itu yang gue khawatirin.”

“Eh? Maksudnya?”

“Ah lo otaknya dangkal amat. Kebanyakan nonton bokep sih jadi aja nutrisi otaknya tekor.” Sindir Ikhsan.

“Ah tai bertele-tele, ngomong langsung aja kek!” Ucap gue ketus.

“Kapan-kapan gue jelasin deh, gue mau cabut dulu, nih Wulan udah ngesms gue dari tadi. Btw gue kayaknya bakal sekalian balik, nyet, jadi nggak akan ke sini lagi. Besok lo ke rumah gue aja gih, lagian jarang-jarang lo maen ke rumah gue kan?” Ajak Ikhsan.

“Hmm.. Oke deh, btw titip salam buat Wulan ya. Claudya juga.”

“Aduuuh nih garpu popmie masih aja ganjen, urusin noh mahluk astral yang lagi udah nungguin dari tadi di atas. Dah ah gue caw dulu ya.” Tambahnya lagi.

“Iye iye bawel ah. Thanks btw. Ati-ati di jalan.”

“Nggak cipika-cipiki dulu nih?”

“…”

Gue pergi meninggalkan Ikhsan tanpa menjawab kata-kata terakhirnya itu. Sesampainya di balkon, gue lihat Ipeh lagi terduduk di atas sofa. Gue taruh semua makanan dan minuman ini di meja depan lalu duduk di sebelahnya. Karena gue nggak tau gue salah apa, gue cuma diam, gue ambil air nutrisari jeruk yang baru saja gue buat itu dan perlahan meniupnya. Ipeh yang melihat hal ini langsung menegur gue.

“Otak lo isinya apaan sih? Itu kan air es, ngapain lo tiup! lo kira lagi nyeduh kopi apa? hahaha begok anjir.” Tukas Ipeh

“Nah gitu kek ketawa. Diem aja dari tadi.” Jawab gue yang langsung meminum air nutrisari tersebut.

Ipeh cuma cengengesan mendengar celotehan gue. Sebelum tiba-tiba Ipeh menengok ke arah gue dan mulai bertanya.

“Mbe..”

“Hmm?”

“Cewek paling cantik di kelas menurut lo siapa?” Tanya Ipeh lagi.

“Hah? dalam rangka apaan lo nanya begituan? lo naksir cewek juga?”

“Udah jawab aja!” 

“Hmm.. Dila sih yang pasti. Tika juga badannya kecil tapi wajahnya menarik. Irin juga lucu, rumahnya di jalan Katamso tuh. Hmm siapa lagi ya, Evi? boleh deh.”

“….” Ipeh masih terdiam mendengar penjelasan gue.

“Mai juga cantik sih, putihnya itu tuh yang ngebuat dia lucu.”

“Nah itu!” Tiba-tiba Ipeh memotong penjelasan gue.

“Apaan?”

“Cantikkan mana Dila sama Mai?” Tanya Ipeh lagi.

“Dila sih jelas. Tapi kalau masalah siapa yang paling manis, gue tetap pegang Mai.” Jelas gue.

“…” Ipeh terlihat terdiam dan tak lagi menjawab pembicaraan gue. 

“Ada satu lagi sih.” Tiba-tiba gue kembali membuka pembicaraan.

“Ngg?” Ipeh menengok ke arah gue lagi.

“Hanifah. Anaknya tomboy. Tapi biarpun tomboy, tuh anak termasuk cewek yang bersih kok. Pinter kalau masalah hitungan. Kalau udah nonjok orang, pusar aja bisa pindah ke jidad. Tangannya lebih berotot daripada tangan gue. Kalau tangannya kena silet, yang keluar bukan darah, tapi dawet ayu! Terus dia juga punya kaka yang cantik-cantik luar biasa. Dan sudah tentu adeknya juga cantik. Terus kalau dia udah pakai gaun, beeuh Dila sama Mai juga lewat daah.” Tukas gue.

“Hahaha apaan sih.” Ipeh cuma bisa tertawa sambil terus memeluk lututnya di atas kursi sofa.

“Mai anggun ya Mbe..” Tiba-tiba Ipeh berkata tanpa meilhat ke arah gue.

“Kenapa?”

“Nggak, rasa-rasanya mereka yang lo sebutin tadi itu cewek-cewek anggun semua, sedangkan gue sendiri malah kaya cewek yang urakan. Nggak jarang juga kalian bilang gue kaya cowok.” Tukas Ipeh pelan.

“Bukannya dengan kaya gitu lo malah jadi special ya? Nggak mainstream gitu.” Tanya gue.

“Tapi cowok yang deket sama gue juga ujung-uj…”

“Nggak usah dilanjutin.” Tiba-tiba gue mencubit bibir Ipeh sehingga dia mendadak terdiam.

“Kalau disuruh memilih pun, gue bakal memilih lo ketimbang memilih mereka. Mungkin Ikhsan, Nurhadi, Bobby juga bakal melakukan hal yang sama. Karena apa? Karena cuma lo cewek yang membuat kita para cowok merasa nyaman tanpa harus kaku karena perbedaan gender. Lo punya apa yang dicari dari setiap cowok, dan lo punya apa yang paling diinginkan dari setiap cewek. Stop being stupid lah Peh. Gue paling nggak suka kalau lo mulai membandingkan diri lo sama orang lain. Ipeh yang gue kenal rasa-rasanya nggak pernah selemah ini. Dia biasanya cuek. Bukan yang seperti ini.” Gue melepaskan cubitan gue dari bibirnya lalu kembali duduk bersandar.

Ipeh hanya terdiam setelah mendengar penjelasan gue. Perlahan, ia turunkan kakinya dari atas sofa, lalu Ipeh bersandar di pundak gue.

“Mbe…” Gumam Ipeh.

“Hmm?”

.

                                                              ===

.

Hari itu sudah terlanjur gelap. Senja sudah tak lagi jingga. Malam mulai mengizinkan bintang-bintang bersinar sehinnga bulan tak lagi kesepian. Mereka saling menerangi, tapi tak bisa saling mendekat. Ya mungkin itu juga yang sedang terjadi sama gue dan Ipeh, kita saling ada ketika salah satu dari kita membutuhkan seseorang untuk bersandar. Namun rasa-rasanya kita tak bisa lebih dari ini.

“Mbe..”

“Hmm?”

“Kenapa sih lo baik banget jadi cowok?” Tanya Ipeh.

“Tau. Kodrat Tuhan kali. Mungkin dulu bapak gue genjotannya kebanyakan waktu ngebuat gue. Jadi aja kaya gini.”

“Kayaknya enak ya punya cowok kaya lo.” Gumam Ipeh lagi.

“Apaan?! orang gue disakitin mulu. Cowok baik mah kaga pernah bakal dipilih.” Ucap gue kesal.

“Kok bisa kaya gitu?”

“Karena untuk orang yang hanya ingin pacaran, cowok baik itu membosankan.”

“Jadi, lo mau langsung nikah gitu?”

“Buset, mau beli Teh Kotak aja masih minta duit nyokap udah mau ngajak nikah anak orang.”

“Terus gimana?”

“Gue mau jadi cowok brengsek aja ah. Mau mainin hati cewek, ngebuat dia jatuh cinta, terus gue pergi gitu aja. Mau ngebuat dia nunggu, tapi gue nggak dateng. Mau ngebuat dia benci, tapi tiba-tiba gue dateng manjain dia, hingga ketika dia sudah tidak benci lagi, gue pergi lagi tanpa kabar.” Gue meletakan kembali gelas yang tengah gue pegang ke atas meja.

“Ih jahat lah!” Ipeh menatap gue sambil menyeritkan dahi.

“Bosen gue dijahatin mulu Peh. Kali-kali gue kek yang jadi peran antagonis dalam kisah gue sendiri.”

“Apaan sih?! Awas aja kalau lo maenin perasaan anak orang.” Ipeh menimpali dengan nada kesal.

“Kata siapa cowok baik nggak ada yang mau, gue mau kok punya cowok baik-baik. Pokoknya lo harus tetap jadi cowok baik, udah langka jaman sekarang cowok baik tuh. Lo sendiri yang bilang ke gue tadi, jangan jadi orang yang mainstream. Terus ngapain lo pengen jadi cowok mainstream kalau kaya gitu? Sini deh, cewek yang ngejahatin elo biar gue hajar aja sekalian!” Tambah Ipeh lagi.

“Hahahaha jangan Peh, bisa mati anak orang kalau lo hajar.”

“Biarin!”

“Tapi nggak papa deh, kalau ceweknya pingsan gara-gara dihajar sama elo, gue aja yang ngasih dia CPR biar hidup lagi.”

“Ih apaan sih cpr-cpr segala. Genit lo!” Ipeh menjauh dan duduk di ujung sofa.

“Kenapa Peh? Mau gue kasih CPR juga?” Gue perlahan mendekat ke arah Ipeh. “Gini-gini gue ahli dalam memberikan CPR loh, lo belum pernah ngerasain dari bibir ke bibir kan?” Gue semakin mendekat.

Ipeh yang saat itu telah terpojok di sofa, cuma bisa menutup mukanya dengan kedua tanganya tersebut namun masih menyisakan sedikit celah di jari-jemarinya agar matanya masih bisa melihat ke arah gue. Setelah muka gue ada di depan mukanya. Gue terdiam. Gue menatap sorot mata Ipeh dari sisi-sisi kecil jari-jemarinya. Kita terdiam. Gue mendekatkan muka gue lebih dekat lagi.

“Peh. Ipeh jadi pacar Dimas aja kalau kaya gitu. Mau ya?” Ucap gue serius di depan mukanya.

Ipeh cuma terdiam sambil masih menutup mukanya. Nafasnya mulai tak beraturan.

“Ngg.. ap-apaan sih.. Dim ih.. ngg..” Ipeh terlihat salah tingkah.

Melihat hal itu gue terdiam lalu tertawa ngakak dan menjauh dari Ipeh.

“Hahahahaha muka lo konyol amat. Gue bercanda kali Peh. Kenapa sampe salting gitu sih?” Sindir gue.

“IH MBE APAAN SIH NGGAK LUCU TAU NGGAK!!” Ipeh memukul gue habis-habisan dengan bantal kecil buat sandaran di sofa.

Sorry Peh. I lied again.

.

                                                                      ===

.

Setelah keadaan kembali tentram, kita berdua kini kembali duduk berdekat-dekatan di sofa balkon. 

“Udah malem Peh, lo nggak pulang?” Tanya gue memecah keheningan.

Ipeh menarik nafas panjang, “Iya sih aku juga tau, aku daritadi juga mikirin hal ini. Tapi Mbe, aku nggak ingin pulang…”

Ipeh menghela nafas panjang sekali lagi. Gue sempat melihat matanya kembali berair.

“Lo mau nginep aja?” Tanya gue.

“Eh? serius? boleh?” Ipeh langsung terbangun dari sandarannya di sofa dan melihat ke arah gue dengan wajah ceria.

“Ya mau gimana lagi, gue juga nggak suka maksa kalau lo gak suka. Terserah elo aja sih mau nginep atau nggak. Gue mah cuma memberi opsi.”

“Mau mau mau mau mau!” Jawab Ipeh tanpa pikir panjang.

“Serius?”

“Hu uh” Ipeh mengangguk tegas.

“Tapi Mbe, nanti lo tidur di mana?” Tanya Ipeh lagi.

“Lo tidur di kamar gue aja, gue tidur di ruang keluarga. Yaudah bentar deh kalau gitu, gue bawain baju ganti sekalian gue beres-beres kamar gue dulu.” Jawab gue sambil berdiri lalu meninggalkan Ipeh sendirian di balkon.

Gue mulai merapihkan kamar gue yang baru saja diobrak-abrik sama si Ikhsan. Gue rapihkan kasurnya, gue lipat kembali selimutnya, gue ambil kemeja gue yang sudah usang namun masih nyaman untuk bisa dipakai dan satu buah celana pendek untuk Ipeh.

Ketika gue hendak pergi ke lantai dua dan memberikan pakaian ganti kepada Ipeh, mendadak Hape gue berbunyi. Ada satu panggilan masuk dari nomer yang nggak gue kenal. Biasanya sih gue nggak pernah angkat kalau dari nomer yang nggak gue kenal, namun saat itu tanpa pikir panjang gue langsung mengangkatnya.

“Halo..” Ucap gue.

“Halo, ini Dimas?” Tanya seseorang di sana. Dari suaranya sih kayaknya perempuan.

“Iya saya sendiri, maaf ini siapa ya?”

“Ini Mba Afi, Dimas.”

“Ah Mba Afi, apa kabar mba, ada apa malam-malam begini telepon ke Dimas ya?” Tanya gue dengan nada yang sopan.

“Dimas, Mba Afi mau tanya, Ifa ada di sana? Ifa belum pulang dari tadi siang, mba Afi sama kak Ai khawatir.”  

“Ada kok Mba, Ifa dari tadi ada di rumah Dimas, Ifa juga udah cerita semuanya sama Dimas.” Jelas gue.

“Alhamdulillah baguslah kalau begitu, Mba khawatir banget, soalnya Ifa pergi tanpa bawa apa-apa, dompet aja ditinggal. Terus Ifa kapan mau pulang, Dim?” tanya mba Afi lagi.

“Anu Mba, tadinya Dimas mau ngajak Ifa pulang, tapi Ifa ngotot nggak mau pulang. Akhirnya Dimas izinin buat nginep di rumah Dimas. Nggak papa kan mba? Lagian Ifa tidur di kamar, terus Dimas tidur di ruang keluarga kok.” 

“Hmm, nggak papa deh kalau begitu. Tapi nggak merepotkan kan tuh anak?”

“Ngerepotin banget. Bawelnya minta ampun aahahahaha.” Tukas gue bercanda.

“Hahaha maaf ya kalau begitu. Nitip Ifa ya Dimas, jagain dia ya. Suruh cepet pulang gitu. Bilang mba Afi sama kak Ai sudah nggak marah lagi. Mba Afi sama kak Ai mau minta maaf sama Ifa.” Terdengar ada banyak nada khawatir dari ucapan mba Afi.

“Iya mba, nanti Dimas sampaikan.”

“Terimakasih ya Dimas, maaf mengganggu.”

“Nggak kok mba, nggak papa.”

Akhirnya percakapan itu ditutup ketika kita berdua telah mengucapkan salam. Gue memasukkan Hape gue kembali ke dalam saku lalu beranjak pergi menghampiri Ipeh yang masih sendirian di balkon atas.

“Nih, ganti baju sana sebelum tidur.” Gue melemparkan baju gue ke Ipeh.

“Asik, makasih ya Mbe. Gue ganti baju dulu deh kalau gitu.”

“Langsung tidur aja gih, lagian lo juga capek kelihatannya.” Tukas gue lagi. 

“Hehehe iya tau aja, gue capek nangis seharian nih. Makasih ya Mbe.. Btw lo sendiri nggak tidur?” Tanya Ipeh.

“Duluan aja, gue masih pengen duduk-duduk di sini Peh.”

“Hmm… oke deh, night Mbe.” Ucap Ipeh Manja.

“Night Nona.” Jawab gue tanpa menengok ke arah Ipeh yang pada akhirnya beranjak meninggalkan gue pergi ke bawah.

Gue menghela nafas panjang, memakan sedikit cemilan sambil duduk-duduk sebentar di atas balkon sebelum tiba-tiba gue mendengar ada suara langkah kaki Ipeh yang menghampiri gue lagi.

“Ada yang lupa.” Kata Ipeh.

“Apa?”

Ipeh mencium pipi gue, lalu langsung pergi lagi ke bawah dengan senyum.

“Selamat tidur, Mbe” kata Ipeh.

.

.

.

.

                                                             Bersambung

Previous Story: Here

The Way I Lose Her: Pamer Kebodohan Part 1

Kita bertemu lalu kita tertawa bahagia. Kita berpisah lalu kau memikirkannya dan aku memikirkanmu. Dalam sepimu, sejatinya tak pernah ada aku.  

                                                          ===

.

Nilai ulangan Fisika benar-benar menghajar mental para anak-anak cowok di kelas. Beberapa dari mereka ada yang jadi lemas ketika pelajaran lain sudah di mulai. Beberapa ada yang memutuskan untuk mabuk-mabukkan dengan cara pergi ke kantin dan memesan 3 liter susu murni buat ditegak sendirian. Beberapa ada yang galau sampai-sampai makan Mie Lidi yang pedasnya minta ampun itu.

Gue masih lemas di pinggir meja sambil iseng gambar terong-terongan di tembok. Ikhsan di sebelah gue fokus main ayam-ayaman pake tangan sama Bobby. Bobby sih enak, nggak perlu merasakan penderitaan kita, kadang gue iri sama Bobby, udah anak orang kaya, pinter pula. Huft

“Kalian jadi ke rumah Ipeh besok?” Tanya Bobby yang masih menggeliatkan jempolnya untuk menghindari jempol Ikhsan.

“Jadi kalau gue.” Jawab gue malas-malasan.

“Kalau elu nyet?” Tanya Bobby kepada Ikhsan yang masih serius sampai-sampai lidahnya keluar.

“Kayaknya gue kaga ah.” Jawab Ikhsan.

“Lha kenapa?!” Gue kaget.

“Jauh ah rumah si Ipeh, takut kehujanan pas gue ke sana.” Jawabnya enteng.

“Aelah emang lo lahir dari Tip-X pake acara takut hujan segala?!” Gue keplak kepalanya pake kertas ulangan Fisika.

“Bareng gue aja kalau mau, searah ini kan rumah lo sama rumah gue, San.” Tukas Bobby.

“Nah elo naik mobil kan, Bob? Mantap, jemput gue yak.” Rayu Ikhsan.

“Bensinin tapi.” kata Bobby lagi.

“Huft.. Kayaknya besok gue nggak jadi dateng deh Dim.”

“…”

“Hahahaha bercanda gue, San. Pelit amat lo jadi orang.” Tukas Bobby.

Siang itu semua berlalu seperti biasa, mungkin karena semasa kelas satu SMA itu anak-anak cowok lagi senang-senangnya main dan ngecengin cewek, makanya hampir dari seluruh anak-anak cowok di kelas gue begok dalam hal pelajaran. Bedanya, kalau gue begoknya di bagian itungan doang, kalau bagian hapalan kaya Biology, Sejarah, Geografi, Ekonomi, gue masih lancar jaya. Tak ayal Ikhsan sendiri sering nyontek sama gue ketika ulangan pada mata pelajaran tersebut.

.

                                                          ===

.

Keesokan harinya kita semua sudah setuju akan belajar bareng di rumah Ipeh sehabis pulang sekolah. Ikhsan izin pulang dulu untuk ganti baju dan menunggu dijemput Bobby. Nurhadi izin latihan basket sebentar. Sedangkan gue karena paling pengangguran, akhirnya gue terpaksa membonceng si nenek lampir di jok belakang.

Seperti biasa, selama perjalanan menuju rumahnya ini, Ipeh tidak bisa diam sama sekali. Setiap ada doger monyet pasti dikomentarin. Ada tukang getuk lagi mejeng di depan sekolah SD, gue disuruh berhenti dulu, terus helm gue ditoyor-toyor agar gue turun dan membelikan getuk itu untuk Ipeh. Belum lagi gue harus mampir ke Carefour sebentar untuk menemani Ipeh membeli makanan tambahan untuk anak-anak. Entah kenapa walaupun rumahnya bakal dijadikan tempat singgah oleh anak-anak, Ipeh malah merasa senang.

Sesampainya di rumah Ipeh, gue mendapati ada kak Ai lagi duduk di teras. Dengan sigap gue langsung turun dan cium tangan, terus cium yang lainnya. Bercanda, gue cuma salim doang. Sedangkan Mba Afi kayaknya belum pulang dari kampus.

“Nggak kuliah kak?” Tanya gue penasaran.

“Ih Kepo ya kamu. Ifa!! Liat nih pacar kamu ganjen sama kakak!” Mendadak kak Ai memanggil Ipeh yang sedang mencopot sepatunya agak jauh dari tempat gue ngobrol sama kak Ai.

Mendengar hal itu, Ipeh langsung mendatangi dan menjewer telinga gue.

“Hayo! Masih aja genit! Udah tau di rumah gue, masih aja godain kakak gue.”

“LHAAA SIAPA YANG GODAIN!! ASTAGFIRULLAH!! PITNAH!!” Gue berkelak bak Shinichi Kudo.

“Bohong, Dek. Bohong.” Tambah Kak Ai lagi.

“Dasar otak mesum, sini lo mending bantuin gue bikin makanan untuk anak-anak.” Ipeh menarik kuping gue keras sambil berjalan menuju dapur.

‘bangke, kakak sama adik sama-sama ngeselinnya!’ gue ngedumel sendirian di dalam hati. Nyesel rasanya gue udah nyapa kakak Mak Lampir itu. Tabiat sama Bodynya beda banget. Tabiatnya jelek, bodynya sexy. Tuhan nggak adil! Hih..

Dengan perasaan yang begitu berat, mau tidak mau akhirnya gue terpaksa harus membantu Ipeh masak-masakan di dapur. Ipeh memasak makanan banyak sekali, dasar orang kaya, makanan buat 5 orang aja dia buat kaya lagi ada pesta. Saat itu gue cuma jadi penonton aja di dapur sambil beberapa kali masih sering dibuat tertegun oleh isi kulkas Ipeh. Lagi dan lagi.

Ipeh bagian memasak, gue bagian ngicipin makanannya. Tak ayal setiap gue sembunyi-sembunyi nyomotin Kangkung Cha yang dia buat, gue kena tabok pake talenan kayu. 

“Dim, ambilin garem di toples.” Kata Ipeh.

Sambil malas-malasan gue pergi ke tempat kumpulan toples dan memberikan satu buah toples kepada Ipeh. Ipeh mengambil toples itu, lalu melihat sebentar.

Plak!
Gue dipukul pakai talenan sekali lagi.

“APAAN SIH PEH?! GUE SALAH APA LAGI?!” Gue protes.

“Ini Mecin, bukan Garem. Bisa bedain kaga sih?”

“…”

Saat itu gue emang nggak bisa bedain mana garam mana mecin, warnanya sama sih. Pokoknya ntah kenapa apapun yang gue lakukan kalau di situ ada Ipeh, pasti gue terlihat begok.

Lagi asik-asiknya Ipeh memasak, terdengar ada suara klakson mobil dari luar. Ah pasti itu Bobby sama Ikhsan. Tanpa pikir panjang gue langsung pergi ke luar untuk membuka pagar.

“Lama amat lo kaya orang umroh aja.” Tukas gue kesal.

“Noh salahin pacar lo, dia minta gue bawa Djimbe sama Gitar.” Ucap Bobby menunjuk ke arah Ikhsan di kursi belakang.

“Woi kita mau belajar woi! Bukan mau main musik!” Kata gue lagi.

“Sensi amat ah lo nyet, kenapa? lagi berantem sama Ipeh ya?” Tanya Ikhsan.

“…”

Sialan! Ikhsan memang paling mengerti gue. Daripada kalah dalam pembicaraan, lebih baik gue diem saja dan mempersilakan mobil Bobby untuk masuk. Setelah selesai parkir, Bobby gue kenalkan terlebih dahulu kepada kak Ai yang masih setia nongkrong sambil dengerin musik pake earphone di pekarangan.

Dan selanjutnya gue kenalkan juga Ikhsan kepada kak Ai. Sudah bisa gue duga, Ikhsan terlihat norak banget waktu mau kenalan sama bidadari cantik. Berulang kali Ikhsan gugup dan berjalan di belakang gue. Ikhsan yang tadi jalannya tegap, sekarang jalannya agak menunduk, mungkin lagi menyembunyikan salah satu bagian tubuhnya yang bergerak sendiri di balik celana.

Maklum, kak Ai yang baru lulus SMA ini pakaiannya memang juara banget. Celana hotpans yang benar-benar pendek, sama kaos oblong + lekbong alias kelek bolong. Tak ayal Bra warna hitamnya sering terlihat, dan entah kenapa kak Ai terlihat biasa saja mengenakan pakaian seperti itu walau di hadapannya ada cowok-cowok seperti gue, Ikhsan, dan Bobby ini. Gue sih sudah biasa melihat hal ini jadinya tidak seheboh Ikhsan, Bobby pun terlihat biasa saja, mungkin Bobby homo. 

Setelah kenalan, Ikhsan menarik gue agar cepat pergi dari sana, tampaknya Ikhsan tidak ingin terlalu berlama-lama bersama kak Ai. Sambil berbisik, 

“Gue nggak bawa celana ganti nih. Bahaya” 

Bhahahahak emang anjing nih anak, otaknya selalu mesum. Karena Ipeh masih sibuk di dapur, gue pun mempersilakan mereka duduk di ruang tamu. Ekspresi Ikhsan ketika pertama kali masuk ke rumah Ipeh sama seperti ekspresi gue waktu pertama kali datang ke sini, bawaanya pengen ngambil salah satu perabotannya terus dibawa pulang. Sedangkan Bobby yang sama kaya-nya kaya Ipeh cuma duduk santai sambil mainan gitar.

Tinggal satu orang lagi yang belum datang, si Gorila. Dia janji antara jam 5an baru bisa datang sehabis latihan basket. Yasudah, berarti selama dari jam 3 sampai jam 5 kita bisa acara bebas dulu. Hampir 30 menit berlalu, akhirnya Ipeh datang membawakan makanan yang super duper kumplit lengkap dengan satu bakul nasi. Kita dipersilakan untuk makan siang dulu.

Bobby, Ikhsan, dan gue langsung tanpa malu-malu rebutan centong nasi biar nggak kehabisan, sedangkan Ipeh cuma memakan Salad saja. Siang itu kita banyak tertawa bersama, keakraban kita berempat mulai makin kental. Ipeh yang pada dasarnya memang supel ini bisa kita terima dengan sangat-sangat terbuka. Entah kenapa hingga sekarang kita semua belum pernah bisa menganggap Ipeh itu cewek kalau lagi kumpul bersama kaya begini.

“Lo naik apa ke sini, San?” Tanya Ipeh yang melihat Ikhsan cuma memakai celana pendek dan kaos biasa.

“Naik mobil dong, sorry, gue alergi sinar matahari.” Jawabnya enteng sambil terus mengunyah Kangkung Cha.

“Lagak lo alergi sinar matahari, lo lagi imlek?” Celetuk Bobby.

“Tau tuh, pengennya nebeng naik mobil Bobby.” Tambah gue.

“Dih manja amat lo.” Ucap Ipeh ikut-ikutan.

“Helaaaaw, hei kalian para haters, please deh nggak usah ngejudge gue. Gue kan anak gaul.” Sanggah Ikhsan.

“Alah anak gaul apaan?! Pas adzan maghrib belum mandi aja diomelin emak.” Ledek gue.

Kita kembali tertawa bersama. Tak perlu waktu lama agar makanan yang Ipeh hidangkan itu habis. Kita sampai lupa kalau seharusnya kita menyisakan jatah untuk Nurhadi. Ah yasudahlah, nanti gue suruh Ipeh suguhin rumput-rumputan aja buat Nurhadi. Hmm, apa ya itu nama makanannya? Ah iya, salad.

Sebagai tamu yang baik, kita bertiga membantu Ipeh untuk membereskan piring-piring dan sisa makanan yang berhamburan. Bobby kebagian nyuci piring, gue kebagian beresin ruang tamu, Ipeh bagian beresin dapur, Ikhsan bagian ngintipin kak Ai lewat jendela, sebelum pada akhirnya gue tabok kepalanya pake nampan.

Sembari menunggu Nurhadi, setelah selesai beres-beres akhirnya kita semua duduk dan mengeluarkan buku pelajaran. Ya, cuma dikeluarkan, nggak dikerjakan. Contoh masa SMA yang menyenangkan ya gitu, alasannya aja kerja kelompok, ujung-ujungnya malah ketawa-ketiwi ngomongin orang. Obrolan kita saat itu benar-benar berantakan, dari ngomongin sekolah, aksesoris, liburan, asal muasal orang tua Bobby, asal muasal orang tua Ipeh, kenapa kak Ai bisa semok gitu (ini Ikhsan yang nanya), ngomongin Bola, ngomongin karate, ngomongin kejadian di GOR, dan ngomongin Film.

Suasana saat itu sedang hangat-hangatnya, hingga suatu ketika Ipeh berbicara sebuah perkataan yang membuat gue, Ikhsan, dan Bobby mendadak hening. Semua percakapan itu diawali ketika Ikhsan berbicara tentang sebuah film yang lagi booming.

“Anjir Bro udah nonton Spiderman yang baru belum?” Tanya Ikhsan.

“Spiderman yang musuhnya si Venom itu bukan?” Gue menjawab.

“Iya anjir, thrillernya gokil abis. Bayangin aja, Venom itu kan musuh terkuat Spiderman di komiknya juga. Nah sekarang doi muncul di Spiderman 3. Pasti rame deh.” Ikhsan makin antusias.

“Bukan musuh terkuat kali, musuh terkuat mah si Carnage.” Bobby membalas.

“Iya, Carnage nyet musuh terkuat mah. Venom itu mirip anti-hero doang, mirip kaya peran Sasuke di Naruto. Peran utama, tapi yang jadi jahatnya gitu.” Gue menjelaskan juga.

“Ah begitu ya, btw lo lo pada masih inget kagak dulu waktu di game Spiderman PS-1 pas kebagian ngelawan Venom?” Tanya Ikhsan lagi.

“ANJIR GUE INGET BANGET!!” Gue dan Bobby serempak menjawab hal yang sama.

“Apalagi waktu lawan Doctor Octopus bro yang di labirin itu. Gue dulu main aja sampai teriak-teriak. Bhahahahak.” Kata gue.

Lagi asik-asiknya ngomongin Spiderman, mendadak Ipeh nyeletuk.

“Spiderman? Film yang actornya Toby McGuire itu bukan?” Tanya Ipeh.

“Iya, Peh!” Jawab Bobby mantap.

“Apa ramenya sih film itu? Satu kali nonton juga udah cukup buat gue.” Ucap Ipeh polos.

DEG!
Kita terdiam tak percaya. Buat gue, Ikhsan, dan Bobby, Film Spiderman itu bisa diibaratkan kaya film AADC bagi para cewek-cewek SMA pada tahun 2002. Nggak suka film itu sama aja kaya bakal dikucilkan oleh teman-teman satu sekolahan. Bahkan mungkin bakal dikucilkan juga sama guru-guru.

Mendengar hal itu, kita bertiga terdiam, kita tertegun merasa tak percaya. Saking terkejutnya, mata Ikhsan kini berair, Bobby pun menutup mulutnya karena tak percaya, sedangkan gue geleng-geleng keheranan mendengar ucapan Ipeh.

“Ta.. tapi Peh, i.. itu Spiderman Peh..” Gue berusaha menjelaskan.

“Apaan, aneh, terus siapa itu pamannya yang mati?” Tanya Ipeh

“Uncle.. Uncle Ben?” Jawab gue.

“Iya, itu. Apaan sih, meninggalnya nggak rame banget. Drama banget. Pffft maksud gue tuh, masa ada pencuri yang dateng dia malah nggak pergi aja, malah diam di dalam mobil. Drama banget sih filmnya.” Balas Ipeh enteng.

DEG!
Kita semakit terdiam mendengar kalimat yang baru saja Ipeh ucapkan. Ikhsan yang sangat-sangat terkejut langsung menangis di pundak gue. Bobby langsung kalap, sekarang dia memegangi kedua kepalanya yang lagi geleng-geleng saking tidak percayanya. Dan gue menepuk-nepuk punggung Ikhsan yang kini sedang menangis di pundak gue. 

“HOW DARE YOU SAY THAT!! TARIK KEMBALI UCAPANMU NAK!!” Gue berkata penuh amarah.

“Dim.. Spiderman itu.. Spiderman itu film superhero terbaik sepanjang masa kan Dim..” Ikhsan bertanya sambil menangis.

“Iya, San. Iya. Kamu benar, Nak. Dia yang salah. Wanita penyihir itu yang salah. Sabar nak, hidup memang tidak mudah.” Gue menepuk-nepuk punggung Ikhsan dengan suara yang parau juga.

“Dim gue marah banget sekarang, please tahan gue, please tahan gue, Dim.” Bobby mulai kalap.

“Sabar Bob, Sabar. Kita tidak boleh gegabah.” Gue menyanggah.

“Ih lebay deh kalian, itu kan cuma Film tentang orang digigit laba-laba doang. Film payah.” Kata Ipeh.

“AAAAAAAAAAAAAAAKKKK” Ikhsan makin menjerit di pundak gue.

“Dasar kumpulan cowok aneh. Dah ah gue mau mandi dulu.” Kata Ipeh sambil berlalu pergi meninggalkan kita bertiga.

“Dasar Nenek Sihir!! Tidak punya hati!!” Ledek gue.

.

                                                      ===

.

Keadaan kini sudah lebih baik. Sudah lebih dari 10 menit Ipeh meninggalkan kita bertiga. 

“Terus lo inget waktu Uncle Ben meninggal nggak? Coba aja saat itu Peter Parker tidak egois dan tidak membiarkan pencuri itu lari di depan dia ya.” Gue bercerita dengan suara yang parau.

“Dim.. please.. bisakah kita membicarakan hal yang lain?” Kata Ikhsan sembari menyeka air mata.

“Cukup Dim, Cukup.” Balas Bobby.

“Oke oke, maafin gue. Gue cuma kebawa perasaan aja. Maafin aku yah teman-teman.” Ucap gue seraya menutup percakapan ini dengan berpelukan mesra bertiga.

Jam sudah menunjukkan pukul empat. Ipeh yang baru selesai mandi itu menyuruh kita untuk pindah tempat aja di teras lantai dua. Soalnya nggak enak kalau belajar di ruang tamu, nggak bebas. Takut ganggu bokap sama nyokapnya Ipeh yang sebentar lagi mau pulang dari kantor.

Kita pun dengan sigap membereskan semua buku pelajaran yang ada di meja ruang tamu lalu bergegas pergi ke atas. Sedangkan Ikhsan membawa peralatan musiknya. 

“Ngapain lo bawa-bawa begituan?” Tanya gue.

“Kan dulu kita mau buat Band Kelas, mumpung ada Bobby juga, sekalian aja kita latihan sambil isi waktu daripada bosen belajar.” Jawab Ikhsan.

“Weh tumben otak lo jalan.”

“Hehe. Pinter ya gue. Nggak kayak lo.”

“…”

Sesampainya di teras atas, Bobby mulai mengeluarkan lagi buku-buku pelajaran yang akan kita pelajari. Sedangkan gue dan Ikhsan malah asik mempersiapkan panggung kecil-kecilan untuk latihan Band. Ikhsan sedang menyetem gitar, dan gue lagi mencoba Jimbe kepunyaan Bobby.

“Bob, latihan nyok.” Ajak gue kepada Bobby.

“Boleh deh, sini gue yang Jimbe, elo nyanyi aja.” Jawab Bobby.

“Lagu apa nih?” Tanya Ikhsan.

“Gimana kalau Hymne Sekolah?” Jawab gue.

“….”

“Jason Mraz aja, lo kan demen tuh sama itu. Kebetulan kemarin gue juga iseng liat jammingnya Jason Mraz di youtube. Bagus juga ya.” Kata Bobby.

“Oke deh. Lagu yang judulnya I’m Yours bisa kan?.”

“Sip.”

Akhirnya kita iseng latihan sebentar sembari menunggu Ipeh selesai mengganti pakaian. Untuk orang yang baru pertama kali latihan bersama, latihan hari ini tidaklah buruk. Beberapa kali ada nada salah di Ikhsan, beberapa kali juga Bobby lupa tempo. Tapi nggak papa namanya juga latihan.

Sedang asik-asiknya latihan, mendadak Ipeh muncul dari dalam sambil membawa minuman. Kita yang masih asik latihan tampak tidak mempedulikannya hingga satu lagu ini selesai. Ipeh yang sedari tadi mendengarkannya hanya tepuk tangan sambil tersenyum ketika kita beres menyanyikan satu lagu.

“Waaah bagus loh kalian latihannya.” Ucap Ipeh.

“Hahaha yoi dong.” Kata Ikhsan bangga.

“Eh eh aku ikutan dong jadi anggota Band Kelas kalian.” Kata Ipeh mendadak ikut nimbrung.

“…” Kita bertiga terdiam.

“Emang lo bisa main alat musik apa?” Tanya Bobby.

“Hmm.. nggak bisa main alat musik.” Jawab Ipeh polos.

“….”

“Tapi aku bisa nyanyi kok. Suara aku bagus! Aku jadi Backing Vocal aja gimana?”

“Alah, so-so-an pake acara Backing Vokal. Backing Soda lu mah cocoknya.” Ejek Ikhsan sebelum sesaat kemudian ada satu botol aqua kosong melayang ke kepalanya.

“Yaudah, yaudah, sini coba lo nyanyi dulu. Kalau bagus boleh deh ikut Band kita.” Kata gue.

“Oke, lagu Jason Mraz yang I’m Yours kan? aku ada liriknya di Handphone.” Kata Ipeh.

“Boleh deh, gih san, iringin tuh si Ipeh.”

“Pffft gue penasaran suara lo kalau nyanyi bakal sejelek apa, Peh.” Jawab Ikhsan menyindir

Ipeh diam sebentar sambil membuka catatan di Handphonenya.

“Oke sip udah ketemu. Kalian siap?” Tanya Ipeh.

“Sip.” Jawab Bobby.

“Mainkan.” Jawab Ikhsan

.

.

.

.

                                                           Bersambung

Previous Story: Here

next part pukul 10.00 pm ya.

The Way I Lose Her: Dana Usaha

Kisah kita seperti buku yang kau baca separuh. Tak pernah selesai, lalu perlahan kau lupakan.

                                                     ===

.

Sekarang kami berdua lagi berdiri tepat di depan lorong lobi sekolahan. Beberapa anak berlalu-lalang tapi kami berdua tetap tidak bergeming untuk minggir sama sekali. Kata orang tua zaman dulu sih berdiri di tengah jalan itu nanti bisa mengakibatkan susah dapet jodoh. Ah gue sama Ikhsan mah jangankan jodoh, ada yang deket aja udah untung. Muka gue sama Ikhsan itu sama-sama setengah jadi, mirip kaya bakwan baru nyemplung minyak dua detik terus diangkat lagi dari penggorengan. Awur-awuran.

Ikhsan masih asik berdiri sambil muter-muterin kunci motornya yang diiket bareng sama Busi motor. Entah maksudnya apa kunci motor pake dikasih gantungan begituan segala, pikiran tuyul kamerun emang susah ditebak. Sambil semakin mendekat, gue kini menarik kerah Ikhsan hingga dia jinjit sedikit.

“Tadi si Cloudy di jalan nanya apaan aja?! Kasih tau anjir cepet!” Gue narik-narik kerah seragamnya sampe lehernya maju mundur.

“Bentar dulu, ini kerah seragam gue jangan lo tarik-tarik, kepala gue jadi maju mundur nih. Entar kalau ada setan lewat terus kita jadi ciuman kan nggak enak diliat orang.”

“…” Gue langsung melepas kerah seragamnya dan mundur dua langkah mencoba menjaga agar keperjakaan gue tetap aman.

*mungkin seperti inilah ekspresi gue barusan*

.

“Baiklah, biarkan kak Seto ini cerita. Jadi begini, cerita ini diawali ketika gue ketemu dia di parkiran motor..”

“Ah anjir langsung ke inti ceritanya aja ngapa sih setan. Pake acara prolog segala.”

“Lo mau dengerin cerita gue ga sih? Kalau kagak gue mau ke wc aja, pengen boker.”

“Ah tokai dasar. Iya deh iya.” Gue terpaksa angguk-angguk ngikutin kemauannya daripada dia nggak jadi cerita.

“Nah, Dim. Menjadi cowok yang bisa dekat dan akrab dengan Cloudy itu bisa dibilang sesuatu yang langka atau mungkin sesuatu yang paling diidam-idamkan setiap cowok di angkatan kita. Bisa diumpamakan seperti.. Hmm… Coba tolong bantu gue hal apa yang kira-kira semua cowok di sekolah kita suka, Dim?”

“Ngg..” Gue berpikir sebentar. “Deket sama Nikita Wily.” Lanjut gue lagi.

“Nah! Iya! Deket sama Nikita Wily! Lo bisa jalan bareng sama dia aja lo bisa mendadak menjadi sesuatu yang diirikan oleh cowok-cowok lainnya.”

“Terus?”

“Nah.. Terus ketika dia mulai mela-” Ikhsan mendadak diam sebentar sambil terlihat sedikit berpikir. “Emang Nikita Wily cantik ya, Dim?” Tanyanya tiba-tiba.

“Nggak terlalu sih. Yaudah deh, kalau Putri Titian gimana?”

“Kurang. Ririn Dwi Ariyanti?”

“Terlalu jutek. Yati Pesek?”

“Anjir lu kira Cloudy pemain Srimulat?! Gimana kalau Mariana Renata?”

“Pfftt.. jauh ah. Bunga Citra Lestari deh?”

“Hmm.. boleh sih.. tapi menurut gue ada yang lebih cakep..”

Dan begitulah, percakapan nggak bermanfaat dan tidak ada faedahnya itu berlangsung sekitar lima belas menit lamanya. Baiknya langsung gue loncat ke bagian akhirnya aja.

“CASSANDRA LEE!!” Kata gue sambil mengacungkan tangan.

“NAH ITU BARU DAH!! SETUJU GUA!!” Ikhsan membalas dengan melakukan tos ke tangan gue.

“Nah terus? Rasa-rasanya gue kalau ngobrol sama elo kagak pernah sampe ke topik aslinya deh, San.”

“Yee denger dulu nih.” Ikhsan menepis tangan gue. “Pas gue lagi nunggu di parkiran, dia dateng bawa barang bawaan banyak. Gue senyumin eh dia malah diem aja. Galak bener sumpah. Takut gue.”

“HAHAHAHAHA.” Gue ketawa keras, akhirnya dia ngerasain penderitaan yang selama ini gue derita.

“Ketawa lu tokai. Lanjut kaga nih?”

“Hahaha… oke oke hahaha lanjut lanjut.” Balas gue sambil masih ngusap air mata yang keluar gara-gara kebanyakan ketawa.

“Terus kan gue ngeluarin motor tuh. Dia sih enak nunggu doang di depan gerbang. Lah kagak bantuin gue geser-geser motor. Bener-bener dah tuh anak, nggak ada tenggang rasanya sama sekali. Kagak belajar PPKN kayaknya di kelas.”

“Terus?”

“Ya selama di perjalanan dia diem mulu nggak ada ngobrol sama sekali. Gue iseng aja deh tuh nge-rem-rem motornya biar dia mepet-mepet gitu.”

“Wah menang banyak dong lu?”

“Hueuhehueuhe kapan lagi anjir orang-orang kaya kita bisa ngeboncengin cewek paling terkenal satu angkatan. Kesempatan nggak dateng dua kali.”

“Bhahahahah tae lu. Terus?”

“Nah dia mulai berani ngajak ngobrol gue tuh waktu kita udah nyampe di parkiran Bank. Pas gue lagi taruh helm, tumben-tumbenan dia nggak langsung masuk. Doi nungguin gue markirin motor dulu. Ketika gue nyamperin di-“

“Kalian.”

Tiba-tiba ketika gue dan Ikhsan lagi asik berbicara, Cloudy mendadak datang dan berdiri menghadap kami berdua. Sontak kami langsung menengok. Cloudy melihat gue sebentar lalu kemudian hanya fokus menatap Ikhsan walau nyatanya dia sedang ngobrol ke arah kami berdua.

“Pada ngapain di sini? Kalian disuruh ke ruang rapat sama ketua OSIS. Seluruh anak kelas satu disuruh kumpul dulu.”

“Buat apa?” Tanya Ikhsan.

“Tau.”

Ikhsan melihat ke arah gue, sedangkan gue menaikkan pundak tanda tak mengerti. Kemudian kami berdua menuruti perintah Cloudy dan pergi menuju ruang rapat.

“Kamu sendiri kenapa nggak ke sana?” Tanya gue sebelum Cloudy beranjak pergi.

“Nggak usah sok akrab.” Balasnya dingin sambil berlalu pergi.

“HAHAHAHAHAHAHA MAKAN TUH DICUEKIN!!” Ikhsan tertawa ngakak sambil berlari joget-joget meninggalkan gue sendirian yang mendadak naik darah.

.

                                                               ===

.

Ruang rapat sekarang sedang dipenuhi oleh anak-anak kelas satu, sedangkan anak kelas dua masih pada sibuk ngedekor di lapangan dan sekitarnya. Para ketua yang kelas tiga masih mengikuti kelas pemantapan jadi pada belum bisa datang. Yang ada di depan gue sekarang cuma ketua OSIS doang sendirian.

Tanpa mau membuang waktu, setelah merasa seluruh panitia kelas satu hadir di ruang rapat, kang Ade langsung membagi tempat duduk kami menjadi perkelompok. Sambil masih sibuk mencari kelompok, dari arah pintu Ruang Rapat muncul anak-anak cowok membawa berkeler-keler kue basah yang biasanya dijual di pasar-pasar.

“Nah, di depan gue sekarang ada beberapa jajanan pasar.” Kang Ade menepuk-nepuk tumpukan keler kue di atas meja belajar. “Tiap kelompok memilih satu jenis jajanan pasar ini untuk di jual. Kelompok 1-3 jualan di kelas angkatan kelas satu, kelompok 4-6 di kelas dua, kelompok 7-9 di kelas tiga. Uang hasil penjualan langsung diserahkan kepada Lisa.” Tukas kang Ade sambil menunjuk ke arah Bendahara OSIS saat itu.

“Untuk anak kelas satu yang jobdescnya keamanan dan dokumentasi harap keluar dari kelompok. Untuk anak dokumentasi tolong dokumentasikan ini untuk dijadikan laporan ke pembina OSIS. Untuk anak keamanan tolong bantu jaga-jaga.”

Mendengar perintah seperti itu, gue langsung bersiap meninggalkan kelompok yang baru saja gue bentuk ini untuk berkumpul sama anak keamanan yang lain. Tapi beda sama Ikhsan, dia malah tetep asik duduk manis di atas kursi.

“Loh, anak dokumentasi disuruh ngumpul noh. Kagak ngumpul lu?”

Ikhsan melihat gue. “Enggak ah, gue milih jualan aja. Lagian asik bisa masuk ke kelas orang-orang, bisa liat cewek-cewek cakep.”

“Euh wedon mulu ah otak lo.”

“Lagian gue gak bawa kamera, Dim.”

“Yaudah deh. Tapi kalian semua udah tahu mau jual jajanan apa, kan?” Tanya gue ke teman-teman gue yang lain.

“Belum nih, Dim! Apaan ya kira-kira yang pasti habis?” Tanya salah seorang temen gue.

“Yang pasti sih yang murah.” Balas yang lain.

“Coba jajanan yang bikin kenyang, kan sekarang juga udah mau masuk jam makan siang.” Ikhsan ikut-ikutan.

“Nah gue setuju dah tuh. Jualan kue aja.” Tanggap gue.

“Kue apaan?”

“Kuetiaw. Nah lama tuh kalau dimakan. Kenyang sampe ba'da maghrib.” Kata gue sambil senyum pepsodent.

“Ah kagak bener dah kalau minta pendapat elo mah, Dim! Udah sana ngumpul sama anak keamanan yang lain!” Balas teman gue sambil ketawa-ketawa mendengar  jawaban gue barusan.

Sebelum ngumpul sama anak keamanan yang lain di pendopo luar, gue iseng sempatin mampir ke meja depan buat lihat ada kue-kue apa aja di sana. Ada martabak mini, pukis, pastel, risoles, kue sus, lemper, kue kacang ijo, kue tetek, onde, lumpia, kue pelangi, dan masih banyak lagi. Tapi sayangnya gue nggak menemukan kwetiau seperti yang gue usulkan barusan sama anak-anak. Sungguh amat disayangkan.

Lagi cengar-cengir sendiri melihat banyaknya kue di atas meja, tiba-tiba kang Ade memanggil.

“Dim.”

Gue langsung nengok.

“Laper?” Sindir kang Ade.

Gue cengengesan, “Boleh nyomot satu ya, Kang?”

“Boleh. Dua ribu tapi satunya.”

“Ebuset, di pasar harganya dua ratus perak dijual dua ribu. Udah kaya VOC aja jualan nggak pake tatakrama.”

“Hahaha namanya juga cari dana. Btw lo kosong?” Kang Ade menghampiri gue.

“Paling jaga-jaga sama anak keamanan yang lain, kang.”

“Mau dapet tugas lain nggak?”

“Apaan? Kalau disuruh nganter-nganter mah ogah ah. Panas. Nanti kulit jadi item.”

“Ya Tuhan cowok kalau nggak item nggak gagah, Dim.”

“Aduh sayang perawatan kalau gitu mah ah. Emang ada tugas apaan sih, kang?”

“Nemenin orang doang.”

“Siapa?”

Kang Ade menengok ke arah Cloudy yang berada tak jauh darinya, tadinya gue mau disuruh nemenin si Cloudy entah ngapain, tapi ketika kang Ade nengok ke arah Cloudy, Cloudy langsung geleng-geleng. Kang Ade cuma ketawa kecil melihat hal itu.

“Bantu si Lisa.” Lanjut kang Ade lagi.

“Lisa? Bendahara?”

“Iya, bantu ngedata pemasukan jualan. Kasian dia kalau ngurus semua data sendirian, soalnya setiap pemasukan di tiap kelas bakal dicatat. Pasti ribet banget.”

“Hoo oke deh. Lisanya udah dibilangin?”

“Nanti gue bilangin. Yaudah gue caw dulu kalau gitu. Masih ada pemantapan.”

“Oke, kang.” Kata gue.

Ketika kang Ade sudah pergi ke luar kelas, gue melihat Cloudy sebentar yang ternyata masih melihat ke arah gue. Gue diam sebentar menatapnya, lalu mengambil satu langkah maju ke depan. Melihat gue mulai mendekat, Cloudy langsung berdiri dan kembali ke kelompoknya.

“Pfft.. GR lu jadi orang.” Kata gue yang ternyata maju satu langkah cuma buat nyomot kue pastel di atas meja.

Melihat gue ngambil kue buat jualan, Cloudy langsung teriak.

“EH ITU BUAT JUALAN JANGAN DIAMBIL!!” Teriak dia tanpa berani mendekat ke arah gue.

Gue tidak menghiraukan ucapannya. Gue berlalu pergi begitu saja sambil mengunyah pelan-pelan itu kue pastel di depan mata Cloudy. Dan otomatis tuh anak langsung bete. Tidak lupa setelah kue-nya habis gue jilatin jari-jari gue di depannya lalu kembali mengambil satu buah onde-onde di atas meja dan langsung lari ngibrit meninggalkan TKP biar tuh anak makin kesel nggak karuan.

Di saat seluruh kelompok jualan sudah keluar kelas, anak-anak keamanan mulai pada ikut nyebar juga untuk menjaga situasi agar tetap kondusif. Sebenarnya anak keamanan ini bener-bener gaji buta. Doi kerjanya cuma duduk di luar kelas sambil sesekali pura-pura liat kondisi. Terus muter-muter sambil ngobrol dengan anak keamanan yang lain. Benar-benar totalitas bener kerjaannya. Kagak berfaedah.

Setelah ruang rapat sepi, gue yang mendapat tugas khusus itu langsung masuk ke dalam kelas lagi untuk menghampiri Lisa, anak bendahara kelas satu. Dia ada di barisan depan masih menulis sesuatu lengkap dengan kalkulatornya.

“Lisa…” Sapa gue.

Dia nengok.

“Udah denger kata kang Ade?”

Dia angguk-angguk.

“Gue duduk di sini ya.”

Dia angguk-angguk lagi.

Buset nih anak kayaknya gagu. Kagak bisa ngomong kaya boneka India.

“Kalau ada yang perlu dibantu bilang aja ya, Lis. Nanti gue bantu.”

Dia tidak menanggapi dan masih serius menghitung entah apa itu di bukunya. Lisa ini anaknya pendiam sekali, benar-benar pendiam. Gue heran kenapa orang kaya dia bisa masuk OSIS. Nggak kebayang dulu waktu dia presentasi visi misi di depan ketua OSIS bakal sehening apa itu kelas. Perawakannya benar-benar perawakan anak pintar yang doyan nulis banget deh. Rambut panjang diiket lengkap dengan poninya, pake kacamata, kulitnya putih, matanya sipit, lebih ke oriental banget atau bahkan gue rasa dia emang keturunan Cina asli. Ke mana-mana bawa buku, alat tulisnya lengkap kaya mau ikut wajib militer.

Karena Lisa anaknya pendiam banget, hampir satu jam gue duduk di sebelahnya tanpa mengerjakan apa-apa. Tidak ngobrol, bahkan ada sedikit suara pun tidak. Paling banter suara yang gue dengar adalah gaduh dari luar ataupun suara kalkulator tak berdosa merk Casio yang berulang kali dia pencet-pencet dengan keras.

Tapi setidaknya walaupun Lisa terlihat dingin seperti ini, dia tidak galak seperti Cloudy. Lisa orangnya ramah sekali walau jarang berbicara dan hanya ngomong seperlunya aja. Irit kaya esia hidayah. Beberapa kali gue iseng nanya apa yang ia kerjakan, ia menjawab dengan ramah. Hanya saja dia mengidap penyakit yang sampai sekarang gue masih belum ngerti kenapa bisa gitu. Ini anak lemotnya minta ampun. Disuruh mikir pasti cengo, loadingnya lama, otaknya terlalu banyak spasi. Tapi kalau soal pelajaran atau itung-itungan mah entah gimana ceritanya otaknya langsung jadi kenceng.

Kadang gue heran, banyak banget gue ketemu model beginian di hidup gue. Bisa-bisanya orang pintar dalam pelajaran tapi kalau diajak ngobrol lemotnya minta ampun. Rasanya kalau lagi ngajak ngobrol dia tuh otaknya gue adu sama otak tetris aja masih menang otak tetris. Kadang saking keselnya ngobrol sama Lisa, tiap dia hah-heh-hah-hoh gue diemin aja daripada gue naik darah.

Satu jam setengah telah berlalu. Satu persatu kelompok masuk lagi ke ruang rapat. Ada beberapa kelompok yang terlihat bahagia karena dagangannya abis, ada juga yang sedih karena jajanan pasar yang mereka bawa masih nyisa cukup banyak. Sebelum diperbolehkan istirahat, mereka diharuskan lapor penjualan dulu sama Lisa. Dan di saat seperti inilah tugas gue yang sebenarnya diperlukan.

Tugas gue hari ini adalah bantuin Lisa yang nggak bisa ngomong sekaligus lemot ini untuk mengkonfersikan bahasa manusia ke bahasa Lisa. Jadi gue di sini sebagai penghubung antara kelompok yang mau setor dan juga Lisa. Bagaimana hasil penjualannya, masuk ke kelas apa, yang habis kue apa aja, berapa jumlah kue yang habis, berapa jumlah kue yang dibawa, kue apa yang paling laris, dan berapa total duit yang mereka dapet. Data lengkap ini nanti dikumpulkan untuk mengetahui jenis kue apa aja yang paling laris. Biar besok di hari ke dua anak-anak danus nggak harus beli banyak kue lagi.

Setiap gue mulai mau memberikan data kepada Lisa, gue harus berkali-kali elus dada sendiri dan terpaksa mengeja-nya pelan-pelan agar Lisa mengerti. Kalau gue lagi puasa pasti udah batal ini mah. Pahala gue banyak banget kalau ngobrol sama Lisa.

Sekarang giliran kelompok Ikhsan yang setor, dan kuenya pada nggak habis, nggak tahu kenapa.

“Kenapa kelompok kalian murtad sendiri? Yang lain abis lah kalian malah nyisa banyak. Niat jualan nggak sih?!” Gue duduk di atas meja berlagak so jadi boss.

“Ah elo kaya rentenir aja. Kelas yang gue masukin miskin semua anak-anaknya. Masa gue nawarin kue segini aja pake acara ditawar segala.” Balas Ikhsan sambil ngebanting topi upacaranya ke atas meja.

“Elo kebagian kelas mana emang?”

“Kelas X-A.”

“LHA ANJING ITU KAN KELAS KITA SENDIRI?!”

“Iya maka dari itu. Lo tau sendiri kan gimana bangkenya kelas kita. Miskin semua. Masa beli dua ribu minta dapet 5.”

“Bobby ya?”

“IYA BHAHAHAHAK TAU AJA LU SETAN!!”

“Kalau Nurhadi gimana? Beli nggak dia?”

“Apaan?! Beli satu aja minta diskon. Terus pake acara nanya ada promo beli satu dapet tiga nggak, katanya.”

“Emang nggak tahu diuntung itu Gorila. Terus masa dari kelas kita kagak ada yang beli sama sekali?”

“Ada noh, geng si Dilla, sama Ipeh juga paling.”

“Udah ketebak. Jadi sekarang lo cuma bawa duit segini nih? Masih nyisa banyak bener itu kuenya.”

“Ya mau gimana lagi. Kelas kita mah makanannya kelapa parut, kagak cocok makan kue-kue beginian.”

“Hahahahaha.” Gue cuma ketawa ngeliat temen gue uring-uringan sama anak-anak kelasnya sendiri.

Ketika percakapan berakhir, gue mulai berbicara lagi kepada Lisa tentang penghasilan kelompok Ikhsan. Ketika beres, anak-anak yang lain pada istirahat sedangkan Ikhsan duduk di sebelah gue nemenin gue yang masih setia mencoba menjelaskan sekuat tenaga kepada Lisa. Urat leher gue sampe keluar semua.

Sekarang giliran satu kelompok istimewa yang setor. Kelompok Cloudy. Bedanya kelompok Cloudy sama kelompok Ikhsan ini adalah di hasil penjualan. Yang satu nggak laris, yang satu ludes total.

“Wuih, abis semua?!” Tanya gue kaget.

Cloudy cuma angguk-angguk.

“Jualan di kelas apa?”

“Kelas dua.” Jawabnya singkat.

“Tuh nyet, kaya gini lo tuh kalau jualan. Totalitas. Kapan bisa jadi orang kaya kalau jualan dikit doang aja gak laku.”

“Kok bisa sih?! Bukannya kelompok lu bawa kue banyak banget ya, Clow?” Tanya Ikhsan penasaran.

“Iya. Tapi tetep abis tuh.”

“Faktor muka kali, San.”

“APA HUBUNGANNYA MUKA SAMA HASIL JUALAN, NJING?!” Ikhsan nggak terima muka remedialnya dibawa-bawa.

“Gue rasa si Cloudy kalau jualan di mana aja juga pasti laris sih. Ngerti nggak maksud gue?”

“Iya juga sih. Yaudah deh besok-besok gue ikut kelompok lo aja dah, Clow. Kagak bonafit kalau hidup di kelompok gue.”

“Jadi..” Gue melihat ke arah Cloudy. “Total penghasilan berapa?”

Cloudy menyerahkan uang di atas meja tanpa menjawab. Gue langusng menyambar uang itu menghitungnya sebentar lalu kemudian berbicara sama Lisa.

“Lis.. Nih uangnya, total ada 120rb. Ini dari kelas penjualan satu kelas doang di kelas dua. Kalau gak salah kelas 2 Ipa 3. Mereka bawa kue total 4 kardus, semuanya habis.”

Lisa langsung menulis ketika gue mulai mendikte, lalu kemudian dia menengok lagi ke arah gue,

“4 kardus tuh isinya berapa?” Tanyanya polos.

Gue terdiam sebentar, ada hening sedetik di depan pertanyaan Lisa barusan. “Sama Lisa.. Jumlah kue di semua kotak yang dibawa tiap kelompok-kelompok sebelumnya juga semuanya sama kok.”

“Oooh..” Lisa menulis lagi, kemudian kembali menengok menatap gue. “Semuanya habis?”

“I - Y - A” Gue jawab perhuruf.

“Termasuk onde-ondenya?”

“SEMUANYA HABIS. H.. A.. Ha… B.. I… S… Bis. HABIS.”

“Kalau gitu berarti semuanya masuk ke daftar jajanan favorite dong?”

Gue mulai mengeluarkan air mata. Ikhsan yang ada di sebelah gue cuma terbahak-bahak melihat penderitaan gue hari ini. Sedangkan dari tadi Cloudy masih ada di sana, belum juga pergi seperti anggota kelompoknya yang lain. Dia masih berdiri entah mau ngapain sebelum kemudian gue sadar bahwa ternyata dia masih ada di sana.

“Mau nanya apa lagi?” Tanya Cloudy tepat ketika gue menengok ke arahnya.

“Udah kok.”

“Udah?”

“Iya.” Gue kembali melihat ke arah Lisa. “Lisa.. Bukan gitu, kue yang di jual nggak akan masuk ke daftar jajanan yang nggak dibeli besok, kan semuanya habis.”

“Loh, kok gitu? Tapi kalau di kelas lain gak ada yang beli terus di kelas itu habis, gimana dong?”

“Ya dibuat keterangan aja atuh Lisa :(((((“ Gula darah gue mulai naik. Ikhsan ketawa makin keras.

Pas gue masih sibuk menjelaskan kepada Lisa, ternyata Cloudy belum pergi juga dari tempat ia berdiri tadi. Gue kembali menengok melihatnya.

“Yang paling banyak dibeli di kelas yang gue datengin tadi kebanyakan makanan asin. Terutama martabak mini sama pastel. Kalau yang makanan manis biasanya dibeli satu dari tiga kue. Gue bisa ngasih penjelasan detailnya kalau lo mau.” Dia menjelaskan sambil menatap gue.

“Nggak usah, Dee. Nggak harus sespesifik itu sih. Udah tahu kue apa aja yang dibeli juga udah cukup kok. Lisa juga cuma ngelompokin kue mana yang banyak dibeli sama yang enggak.” Balas gue.

Cloudy terdiam. Menatap gue dengan tatapan entah tatapan apa itu.

“Oh.”

Tiba-tiba dia cuma jawab segitu doang lalu pergi aja ke luar kelas dengan langkah cepat. Gue melihat ke arah Ikhsan yang lagi ngunyah onde-onde sisa jualan yang nggak laku tadi, tapi dia langsung menaikkan pundak tanda tak mengerti juga.

.

.

                                                              Bersambung
 Previous Story: Here               

This is a beautiful glass perfume bottle from China. The bottle is actually painted on the inside, and copies scenes from a 4000 year old painting, San ch’ing ke liang. This method of painting on the inside of glass bottles was common in the Shandong province. The artist would lie down and look up into the glass bottle in order to paint them. They were painted with very fine bamboo sticks made supple by holding them in a flame.

  • Aoi: the TOWER RECORDS store in Shinjuku has Sadie in their trial listening machine, don’t they? Sadie is kinda like that, right? umn, what was it they did again? sort of, um, how do you say? Lemme see! Come on, you know what I mean! Ma-something-San and Tsu-something-San and A-something-San and Ke-something-San! There was something else but, well, that’s pretty much the way it is.
  • (*this tweet was sort of hard for me to understand so I'm not sure if I got it right and apologize if I got it wrong >_< )