kata nasihat

I wish I could write a lot of things here. Macam dulu-dulu. Tulis banyak kata-kata baik, nasihat, dan menyentuh hati orang lain.

But I guessed that makin kita dewasa, kita sedar yang perlu selalu dijaga adalah hati dan diri kita sendiri. Jadi kita pun sepi, sebab kita rasa, buat apa berkata-kata kalau tak boleh baikkan diri sendiri.

Menjadi dewasa mengajar kita memilih kepentingan. Dan yang perlu kita pentingkan adalah diri sendiri.

Selfish? Maybe.

4 PERKARA YANG ALLAH TA'ALA RAHSIAKAN DI DALAM 4 PERKARA

Di dalam hadis qudsi dikatakan
“Allah merahsiakan 4 perkara di dalam 4 perkara iaitu Allah merahsiakan keredhaan-Nya dalam taat, Allah merahsiakan kemungkaran-Nya dalam maksiat, Allah merahsiakan detik-detik waktu ijabah doa yang kita mohon dan Allah merahsiakan siapakah Kekasih-Kekasih-Nya (Wali Allah) di dalam kalangan hamba-hamba-Nya”

1) KEREDHAAN ALLAH DALAM TAAT.

MashaAllah Tabarakallah. Allah rahsiakan keredhaan-Nya dalam taat. Dengan ketaatan yang mana satu? Mungkin dengan ibadah yang kita lakukan. Mungkin dengan apa yang kita kongsi di facebook. Mungkin juga dengan whatsapp yang kita kongsikan. Mungkin juga dengan selawat. Mungkin juga dengan bersalaman. Mungkin juga dengan senyuman. Mungkin juga dengan kita beri makan kepada orang walaupun sebesar biji tamar.

Mungkin juga asbabnya kipas mati, kita bukakan kibas. Aircond mati, kita bukakan aircond. Lampu mati, kita bukakan lampu. Mungkin juga sewaktu kita melangkah terkena, terbalik kasut seseorang. Dengan ikhlas hati kita ambil dan betulkan kasut orang itu, kita susunkan supaya tidak menyusahkan kepada si pemilik. Mungkin itu asbab Allah redha dengan kita. Mungkin juga dengan sedekah, duit yang kita berikan kepada seorang muslim dengan secara sopan.

Jadi kita tak tahu kebaikan yang mana kita lakukan untuk mendapatkan keredhaan Allah. Mungkin asbabnya ziarah kubur. Mungkin asbabnya hadir majlis ilmu. Mungkin asbabnya bersilaturami. Mungkin asbabnya masuk masjid dengan kaki kanan. Mungkin asbabnya kita berkumpul dalam majlis kebaikan. Mungkin asbabnya kita menghormati, menjawab panggilan azan dan terus ke Rumah Allah untuk sembahyang berjemaah.

Dan siapa tahu pada saat kita pergi ke masjid, kita tinggalkan handphone kita supaya kita tak ganggu orang di masjid, supaya kita tak menganggu orang untuk beribadah, supaya tak merosakkan sembahyang kita, supaya tak menganggu zikir kita. Siapa tahu asbabnya kita tinggalkan handphone kita maka Allah Jalla Wa'Ala redha dengan kita.

Kalau seandainya pelacur yang boleh mendapatkan Syurga dengan memberi minum kepada seekor anjing maka tidak mustahil dengan seseorang untuk mendapatkan kebaikan yang abadi daripada amal, ketaatan yang dilakukan dengan tulus ikhlas kerana Allah Jalla Wa'Ala.

2) MURKA ALLAH DALAM MAKSIAT.

Hah!! Siapa tahu kecik sahaja maksiat yang kita lakukan itu mendatangkan kemurkaan Allah kepada diri kita. Kita masukkan gambar kita yang seksi yang tidak menutup aurat itu di dalam facebook. Mata kita bermaksiat tengok gambar bogel, gambar yang bukan-bukan yang ada di dalam facebook dan di mana-mana sahaja. Mulut kita mengumpat, mengadu domba, memfitnah dan sebagainya. Tangan kita menyakiti kepada orang.

Menyakiti orang itu tidak semestinya kita memukulnya sahaja. Kita pandang rendah dan hina kepada orang lain. Kita menyinggung hati dan perasaan orang lain. Itu semua pun termasuk dalam menyakiti orang juga. Mungkin disebabkan maksiat tadi yang kita lakukan itu membuatkan Allah murka.

Mungkin juga tidak lebih ketika kita mengkongsikan perkara yang tidak patut kita kongsikan. Mungkin tidak lebih juga menyebarkan sesuatu yang tidak sesuai untuk kita sebarkan. Mungkin juga asbab kita yang selalu, suka main handphone dalam Rumah Allah sampai menganggu orang. Mungkin itu menjadi asbab kita mendapatkan murka Allah. Apa buktinya? Kita susah nak bangun tahajjud. Kita susah nak bangun solat subuh berjemaah. Kita susah nak sembahyang berjemaah. Kita susah nak berzikir.

Kita sampai menjadi binggung. Kenapa kita ini menjadi malas? Kenapa kita susah nak datang ke masjid? Kenapa kita sentiasa masbuq? Kenapa kita selalu ketinggalan jemaah? Kenapa kadang-kadang susah bangun tahajjud? Kenapa kadang-kadang azan tidak kedengaran. Kenapa!! Kenapa!! Kenapa!! Kenapa!!!!!!!!!!!!!!!

Mungkin asbabnya kerana kita ganggu orang dengan peralatan telekomunikasi. Akhirnya itu menjadi hijab yang menghalang kita daripada melakukan kebajikan. Mungkin kita dilanda dengan pelbagai macam musibah baik itu gempa bumi, tanah runtuh, banjir dan sebagainya tetapi tidak ada musibah YANG PALING BERAT kalau di saat Allah Jalla Wa'Ala SUDAH BERPALING DARIPADA KITA. TIDAK PEDULI LAGI DENGAN KITA. TAK KISAH LAGI DENGAN KITA.

Awak sembahyang, tak sembahyang. Bangun tahajjud, tak bangun. Mengaji (hadir majlis ilmu), tak mengaji. Hadir sembahyang berjemaah, tak hadir sembahyang berjemaah. Mahu tak mahu. Itu bukan kita yang paling takutkan bilamana Allah TIDAK MEMPEDULIKAN kita lagi. Itulah MUSIBAH YANG PALING BERAT bila Allah jauh daripada hidup kita.

3) WAKTU-WAKTU IJABAH DOA.

Allah merahsiakan waktu-waktu ijabah. Bila? Kita tak tahu. Mungkin pada waktu kita berdoa pada hari jumaat. Mungkin di waktu malam. Mungkin waktu kita di laut, waktu kita di dusun. Mungkin pada waktu kita mendengarkan lantunan azan. Mungkin pada waktu kita melihat masjid. Mungkin pada waktu kita singgah di RnR. Siapa tahu ternyata pada waktu kita berdoa itulah waktu ijabah doa.

4) SIAPAKAH WALI ALLAH.

Allah merahsiakan siapakah Kekasih Allah di dalam kalangan hamba-hamba-Nya. Hah!! Jangan-jangan abang yang di hadapan ini. Jangan-jangan abang yang di belakang itu. Jangan-jangan saya. Jangan-jangan tuan. Jangan-jangan Haji. Jangan-jangan yang kurus itu. Jangan-jangan yang gemuk itu. Jangan-jangan orang-orang yang dipandang kerdil dan rendah. Hah!!! Kita tak tahu siapakah Wali Allah.

Jadi kepada sesiapa pun kita akan berikan hormat, penghargaan yang sebaik-baiknya. Kenapa? Sebab dengan kita tidak tahu. Siapa tahu dengan hatinya yang tulus. Dengan peralatan yang kecil. Dengan penampilan yang tulus, ekonominya tulus, perilakunya tulus, badannya kurus, ilmunya tulus tetapi dia mempunyai sebuah hubungan yang erat dengan Allah Jalla Wa'Ala.

Akhirnya kalau itu ada dalam hati kita maka kita tidak akan tergamak dengan kita MELUNJURKAN KAKI di hadapan seseorang. Duduk santai-santai. Apatah lagi ketika kita berada DI RUMAH ALLAH. Jadi ketika kita duduk di Rumah Allah kita duduklah dengan sopan santun. Duduk iftirasyi ataupun kita duduk bersila. Tundukkan pandangan kita ke bawah. Tidak ada masa nak tengok ke sana dan ke sini.

Kita duduk sebagaimana kita bayangkan kita menjadi tetamu istimewa Tuanku Yang Dipertuan Agung. Seperti itulah kita menjadi tetamu Allah Jalla Wa'Ala. Akhirnya kita dipandang, ditatap mendatangkan anugerah, rahmat, kasih sayang, pengampunan dan keredhaan Allah Jalla Wa'Ala.

#MutiaraKata ¬
[TUAN GURU SYEIKH MUHAMMAD NURUDDIN MARBU AL-BANJARI AL-MAKKI HAFIDZOHULLAH]

BANYAK PENGAJARAN YANG BOLEH KITA AMBIL. DI ANTARANYA:

1) KITA LIHAT ORANG BUAT KEBAIKAN MAKA JANGANLAH SESEKALI KITA MEREMEHKAN KEBAIKAN WALAU SEKECIL APA PUN YANG DILAKUKAN ORANG ITU. SEPATUTNYA KITA TENGOK ORANG BUAT BAIK MAKA KITA PUN NAK KENA BUAT BAIK JUGA SEBAB TIADA YANG DAPAT TOLONG KITA NANTI DI ALAM BARZAKH DAN DI AKHIRAT KELAK MELAINKAN AMAL KEBAIKAN YANG KITA LAKUKAN DI DUNIA INI. BUATLAH KEBAIKAN SESUAI DENGAN KEMAMPUAN KITA

2) DAN BEGITU JUGA JANGAN SESEKALI KITA MEREMEHKAN WALAU SEKECIL APA PUN KEMAKSIATAN YANG KITA LAKUKAN SEBAB KITA TAK TAHU MUNGKIN SAHAJA DOSA YANG KITA RASA KECIL ITU, MAKSIAT YANG KITA RASA MACAM TAK ADA APA-APA KITA BUAT ITULAH YANG MENYEBABKAN KITA DICAMPAKKAN KE DALAM API NERAKA ALLAH.

3) KITA KENA LAWAN NAFSU KITA, PAKSA DIRI KITA UNTUK SENTIASA ISTIQOMAH MELAKSANAKAN AMAL KETAATAN. KITA TAK BOLEH ADA RASA MALAS, PENAT , RASA CUKUP, RASA PUAS DENGAN SEGALA AMAL IBADAH YANG KITA KERJAKAN DAN SEBAGAINYA

DIKERANAKAN SIAPA TAHU DI SAAT KITA PAKSA DIRI KITA UNTUK BERIBADAH BILA KITA MALAS BERIBADAH, BILA KITA PENAT NAK BERIBADAH DAN SEBAGAINYA MAKA ITULAH IBADAH, AMALAN YANG DITERIMA DAN DIPANDANG OLEH ALLAH DAN DITERIMA DOA-DOA KITA.

4) JANGAN KITA PANDANG RENDAH DAN HINA KEPADA SESIAPA PUN APATAH LAGI SAMPAI KITA BERANI, SANGGUP MENZALIMI, MENCACI-MAKI, MENYAKITI KEPADA ORANG LAIN. TIDAK KIRALAH ORANG ITU HINA DI MATA MANUSIA SEKALIPUN.

KITA TAK TAHU MUNGKIN DIA ITU WALI ALLAH. BERANI KITA NAK BERPERANG DENGAN ALLAH? TAK AMAN HIDUP KITA DI DUNIA DAN DI AKHIRAT. MUNGKIN KITA SELALU ANGGAP, KITA SELALU RASA ORANG-ORANG YANG MULIA INI ADALAH MEREKA YANG MULIA DI MATA MANUSIA YANG ADA JAWATAN BESAR, KEDUDUKAN TINGGI, HARTA YANG BANYAK DAN SEBAGAINYA.

MEMANG KITA TIDAK NAFIKAN MEREKA ITU ADALAH ORANG-ORANG YANG PATUT DAN SEWAJARNYA KITA HORMAT DAN MULIAKAN TETAPI ITU HANYA MELIBATKAN URUSAN KEDUNIAAN SAHAJA BELUM TENTU LAGI MEREKA YANG MULIA DI MATA MAKHLUK ITU MENDAPATKAN KEMULIAAN DI SISI ALLAH TA'ALA ALLAH TA'ALA.

AKAN TETAPI ORANG YANG MULIA DI SISI ALLAH TA'ALA TETAP AKAN MENDAPATKAN KEMULIAAN DARIPADA ALLAH TA'ALA WALAUPUN DIRINYA ITU DIPANDANG HINA DAN RENDAH DI MATA MAKHLUK.

JANGAN KITA RASA SUSAH HATI, TAK PUAS HATI, ADA IRI HATI, SAKIT HATI DENGAN SESIAPA PUN KALAU KITA INI TIDAK MENDAPATKAN KEMULIAAN DI MATA MAKHLUK KERANA KITA SEMUA MAMPU DAN LAYAK UNTUK MENDAPATKAN KEMULIAAN DI SISI ALLAH TA'ALA.

LEBIH BAIK KITA MEMILIH MENDAPATKAN KEMULIAAN DI SISI ALLAH TA'ALA. MARILAH KITA MENJADI ORANG-ORANG YANG MULIA DI SISI ALLAH TA'ALA DENGAN KITA MENINGKATKAN KETAQWAAN KITA KEPADA ALLAH TA'ALA

MARILAH KITA SALING NASIHAT-MENASIHATI, MENYEBARKAN KEBAIKAN DAN MEMBAWA KEPADA TAQWA KEPADA ALLAH TA'ALA.

SEMOGA KITA DAPAT MENGAMBIL IBROH, PENGAJARAN DARIPADA APA YANG DISAMPAIKAN. BACALAH, HAYATILAH DENGAN MATA HATI

SEMOGA ALLAH TA'ALA MEMBERIKAN KEPADA KITA KEFAHAMAN DI DALAM MEMAHAMI AGAMA-NYA. MUDAH-MUDAHAN APA YANG KITA BELAJAR, APA YANG KITA DENGAR, APA YANG KITA BACA ALLAH PERMUDAHKAN KITA MEMBERIKAN KEPADA KITA TAUFIK UNTUK MENGAMALKANNYA.

SEMOGA KITA MENJADI ORANG-ORANG YANG SEMAKIN BERADAB DAN BERAKHLAK, MENJADI ORANG YANG CINTA KEPADA PARA ULAMA, ORANG YANG SUKA BELAJAR ILMU, ORANG YANG SUKA MENDENGAR KATA-KATA NASIHAT PARA ULAMA, MENDAPATKAN ILMU DARIPADA PARA ULAMA, DUDUK DI DALAM MAJLISNYA PARA ULAMA DAN MENGAMALKAN APA YANG KITA DENGARKAN YANG KITA PEROLEHI DARIPADA ILMU YANG DISAMPAIKAN

SETERUSNYA KITA MENYAMPAIKAN KEPADA YANG LAINNYA DENGAN HARAPAN MUDAH-MUDAHAN KITA MENJADI ORANG-ORANG YANG MENJADI ASBAB KEBAIKAN DAN TURUNNYA HIDAYAH DARIPADA ALLAH TA'ALA KEPADA MASYARAKAT SEKELILING KITA

(Muhamad Shahbudin Mohd Sidik)

Silakan Share.

Awak awak awak, saya saya saya.

Harapnya kita semua ni bukan manusia yang hanya sekadar pandai berkata-kata. Nasihat orang sini sana. Dakwah tak pernah henti. Tapi last-last kita yang kalah dengan iman sendiri sebab anggota badan tak reti-reti nak bergerak untuk melakukan apa yang kita kabo ke orang lain.

Ye, emang bagus emang baik ya kita ajak orang untuk buat kebaikan sih. Tapi kan lebih baik lebih molek gitu kalau kita pun buat jugak apa yang kita cakap. Takde lah orang nak cakap kita ni ‘cakap tak serupa bikin’ ke apa kan?

Hati-hati kawan-kawan. Bukan manusia je yang benci dengan fi'il 'cakap tak serupa bikin’ ni. Allah lagi lagi la benci. Tak percaya? Meh rujuk sini :

“Wahai orang yang beriman! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu lakukan? (Itu) sangatlah dibenci di sisi Allah jika kamu mengatakan apa-aoa yang tidak kamu kerjakan.”

(As-Saf : 2-3)

Astaghfirullahalazim. Istighfar bebanyak kawan-kawan kalau kita pernah sedang atau bakal buat fi'il macam ni. Semoga Allah mengampunkan dan memaafkan dosa-dosa lalu kita.

Lepas ni jom sesama praktis, bila kita cakap kita buat. Baru seiring amalan kita dengan kata-kata kita, ewah! Allah sayang, manusia pun sayang :)

7 PERKARA YANG MEMBUATKAN MALAIKAT KAGUM DAN TERPEGUN DENGAN MANUSIA

Di dalam hadis Nabi ﷺ menyebutkan “Malaikat berdoa kepada Allah yang mana Malaikat kagum dan terpegun dengan manusia yang mana besarnya pahala Ummat Nabi Muhammad ﷺ.

Yang mana 7 perkara yang membuatkan Malaikat terpegun dengan manusia dan ingin untuk menjadi seperti mana manusia yang mana setiapnya memberikan ganjaran pahala yang begitu besar sekali.

1)Orang yang sentiasa sembahyang berjemaah bersama dengan Imam. Orang yang berjemaah ini besar pahalanya sebab itu kita jangan sesekali tidak menunaikan sembahyang jemaah biarpun kita berdua sahaja dengan kawan kita di office ke ataupun bagi mereka yang dah berkahwin janganlah sesekali tidak berjemaah.

2)Orang yang ikut orang mati/jenazah ke kubur. Nabi ﷺ sebut dalam hadis "Besar pahala orang yang ikut hantar jenazah ke kubur. Yang mana kalau orang yang sembahyang jenazah akan diberikan pahala sebesar Gunung Uhud dan bilamana dia menghantar jenazah ke kubur maka akan mendapat sekali lagi ganjaran besarnya seperti Gunung Uhud.

Kata Ulama "Kalau pun kita tak dapat ikut hantar jenazah ke kubur kita pegang keranda tolong angkat jenazah itu pun InshaAllah akan mendapatkan ganjaran pahala seperti kita menghantar jenazah ke kubur.”

3)Orang yang ziarah orang sakit. Nabi ﷺ sebut di dalam hadis “Barangsiapa yang menziarahi orang sakit maka 70 000 Malaikat bersama dengannya.”

Adab kita menziarahi orang sakit ada 2 iaitu yang pertama kita menziarahi orang itu hanya sekejap sahaja dan yang keduanya kita mendoakannya.

4)Orang yang beri makan dan minum kepada orang yang lapar. Barangsiapa yang selalu memberikan makanan dan minuman kepada orang yang kelaparan maka nanti di Akhirat Allah akan memberi makan kepadanya menghilangkan dahaganya.

5)Orang yang mendamaikan di antara dua orang/pihak yang bergaduh dan menyambung hubungan silaturahim sesama Islam.

6)Orang yang sentiasa hidup di atas dunia ini sentiasa duduk bersama Para Ulama dengan Orang Alim. Allah!! Janganlah kita ini Ulama pun tak kenal. Dengar kuliah pun tak nak mari. Tak nak dengar kata-kata nasihat Para Ulama.

Nabi ﷺ menyebutkan “Kamu kalau bersalaman bersama Ulama orang Alim seolah-olah kamu bersalaman dengan aku.”

Allah!! Allah!! Allah!!! Sehingga nanti di Akhirat pun ketika mana Malaikat nak mencampakkan seseorang itu ke dalam Neraka, Allah kata nanti dulu. Check semula pernah tak si fulan ini dulu ketika di dunia dia pernah bersalaman dengan Para Ulama? Duduk bersama Para Ulama? Makan bersama Para Ulama? Kalau ada maka masukkan dia ke dalam Syurga.“

Allah!! Allah!! Allah!!! Sampai macam gitu sekali. Sayang sungguh kalau kita tak kenal Para Ulama, tak pernah salam dengan Para Ulama, tak pernah mari kuliah ngaji dengan Para Ulama, duduk dengan Para Ulama dan makan bersama dengan mereka.

7)Orang yang memuliakan jiran tetangga dan anak yatim.

Check diri kita ada tak kita ketujuh-tujuh sifat ini? Kalau tak ada kesemua tujuh-tujuh sifat ini. Ada satu sifat pun jadi dah yang mana Malaikat sangat kagum dan terpegun dengan manusia yang ada sifat-sifat seperti ini yang mana setiap perkara itu menjanjikan GANJARAN PAHALA YANG BEGITU BESAR.

#MutiaraKata[AL-FADHIL USTAZ SYAMSUL ZAMAN @ USTAZ BUDAK HAFIDZOHULLAH]

BERSYUKURLAH KITA SELALU DENGAN SEGALA NIKMAT DAN KURNIAAN YANG DILIMPAHKAN OLEH ALLAH TA'ALA KEPADA DIRI KITA SEMUA TERUTAMA SEKALINYA NIKMAT KITA MASIH LAGI DIPANJANGKAN UMUR DAN DIBERIKAN KESIHATAN TUBUH BADAN YANG BAIK SEHINGGA KITA SUDAH PUN BERADA DI HARI KE-19 RAMADHAN.

MALAM INI BERMULANYA 10 MALAM TERAKHIR DI PENGHUJUNG RAMADHAN YANG MANA TERDAPATNYA 1 MALAM YANG DINAMAKAN LAILATUL QADR. MALAM YANG LEBIH BAIK DARIPADA 1 000 BULAN. ALANGKAH BERUNTUNGNYA ORANG-ORANG YANG BAKAL DIIZINKAN OLEH ALLAH TA'ALA UNTUK MENEMUINYA PADA TAHUN INI.

MUDAH-MUDAHAN DIRI KITA LAH YANG MENJADI INSAN YANG BERTUAH ITU. TERPILIH MENJADI SALAH SEORANG DARIPADA SEKALIAN HAMBA-HAMBA-NYA YANG TERPILIH UNTUK MENDAPATKAN LAILATUL QADR PADA RAMADHAN KALI INI.

MUDAH-MUDAHAN ALLAH TA'ALA MENERIMA SEGALA AMAL KEBAIKAN YANG KITA LAKSANAKAN DI DALAM BULAN YANG PENUH KEMULIAAN INI. DIBERIKAN KESEJAHTERAAN HATI DAN KELAPANGAN MASA UNTUK KITA SENTIASA INGAT, BERZIKIR KEPADA ALLAH TA'ALA DALAM SETIAP MASA. DIPERTEMUKAN KITA DENGAN MALAM LAILATUL QADR MALAM YANG LEBIH BAIK DARIPADA 1 000 BULAN

SEMOGA ALLAH MEMPERMUDAHKAN SEGALA URUSAN KITA, MEMBERIKAN KITA KEFAHAMAN DI DALAM MEMAHAMI AGAMA, DIKURNIAKAN KEPADA DIRI KITA ILMU YANG BERMANFAAT SERTA DIBERIKAN KEKUATAN UNTUK KITA BERAMAL DENGAN IKHLAS DAN ISTIQOMAH SEHINGGA KITA MENDAPATKAN HUSNUL KHOTIMAH.

SEMOGA ALLAH MENJADIKAN KITA ORANG-ORANG YANG SEMAKIN BERADAB DAN BERAKHLAK, MENJADI ORANG YANG CINTA KEPADA PARA ULAMA, ORANG YANG SUKA BELAJAR ILMU, ORANG YANG SUKA MENDENGAR KATA-KATA NASIHAT PARA ULAMA, MENDAPATKAN ILMU DARIPADA PARA ULAMA, DI DALAM MAJLISNYA PARA ULAMA

DAN MENGAMALKAN APA YANG KITA DENGARKAN YANG KITA PEROLEHI DARIPADA ILMU YANG DISAMPAIKAN. SETERUSNYA KITA MENYAMPAIKAN KEPADA YANG LAINNYA DENGAN HARAPAN MUDAH-MUDAHAN KITA MENJADI ORANG-ORANG YANG MENJADI ASBAB KEBAIKAN DAN TURUNNYA HIDAYAH DARIPADA ALLAH KEPADA MASYARAKAT SEKELILING KITA


(mohd Shahbudin)

Sendiri,

Orang-orang yang terbiasa sendiri, lambat laun akan jatuh cinta pada kesendiriannya.

Penjagaannya begitu rumit, hingga tak sembarang orang bisa memasuki ruang di hatinya. Tak ada benar-benar mengenal seperti apa dia ketika sedih, bahagia, atau bahkan terluka. Yang mereka tahu orang-orang yang terbiasa sendiri adalah mereka yang sibuk dengan dunianya sendiri, tanpa peduli siapapun yang peduli. Tanpa terpikir untuk membuka penggalan kisah pada mereka yang jauh lebih terbuka.

Orang-orang yang terbiasa sendiri, biasanya akan sulit untuk didekati. Terutama di dekati perasaannya. Kesendiriannya telah membuatnya kuat menjalani cerita hidupnya dalam sunyi. Mungkin sebagian dari mereka akan banyak mengetahui tentang kita, tapi tidak dengan kita kepadanya. Karena telinga mereka lebih banyak bekerja dibandingkan dengan mulutnya. Iya, mereka yang terbiasa sendiri lebih sering mendengar daripada terdengar suaranya.

Seperti kamu.

Kamu yang terbiasa sendiri, menikmati sepi yang hanya tinggal kata-kata saja untukmu. Kamu sulit untuk aku dekati. Atau mungkin, caraku saja yang salah untuk mendekat?

Lalu,

Apa yang harus aku lakukan untuk bisa mendekatimu?

Ah,

Benar kata orang-orang. Masih nasihat yang sama.

Cara terbaik untuk mendekati orang yang terjaga, adalah dengan cara berdoa dan mendoakannya. Mungkin bisa saja doa yang kamu panjatkan akan bertaut dengan do’aku yang panjang ini. Kuyakin, perempuan seperti kamu, setangguh apapun itu, pasti akan ada saat dimana kamu akan membutuhkan bahu untuk bersandar.

Dan akan aku pastikan, pemilik bahu itu adalah aku. Aku akan mewujudkannya dengan jalan yang benar.

Dengarlah, kini aku sedang mengusahakan segala sesuatunya untukmu.

Aku dan kamu bisa apa, jika ternyata Tuhan diatas sana berkehendak meluruhkan benteng kesendirian kamu dan aku menjadi “kita”.

Ini Saya : Kejam

Kita punya tiga sisi pelaku dalam menghadapi kehidupan.

Pertama, sisi yang kejam. Seperti saat gw menulis ini. Ini sisi gw yang kejam. Bisa jadi besok berubah jadi kalem, atau jadi melankolis. Bisa jadi nanti sore sudah melembek dan jadi mudah sekali bersimpati pada orang lain. Tapi detik ini mumpung masih kejam, gw mau menuliskan hal-hal logis. Benar, kadang hal-hal logis hanya bisa dituliskan orang yang tidak bawa-bawa perasaan. 

Kedua, sisi yang melankolis. Sisi ekstrim yang menguras tenaga dan air mata. Untuk apa? Untuk cinta, untuk kerja, untuk segala rupa. Pada sisi ini gw akan mudah sekali terluka. Membela mati-matian orang yang sedang jatuh cinta. dan membenarkan bahwa kita boleh meraung-raung untuk kesedihan yang menghinggapi. Saat menulis ini, sisi melankolis gw sedang duduk di pojokan mendengarkan gw yang kejam menceramahinya.

Ketiga, sisi bijak. Sisi yang masih punya simpati, namun juga logika yang cukup menguasai. Sehingga nasihat dan kata-kata yang keluar cukup bisa dimengerti. Bisa dijalankan namun tidak terlalu berat untuk dilalui. Maaf, gw jarang berada di fase ini. 

Begini.

Kadang, kita terlalu serius menghadapi kehidupan. Padahal, ada kalanya tuhan juga ingin kita bersenang-senang. Memangnya masalah itu untuk ditangisi? Masalah itu untuk dihadapi hey!!

Kita memang harus bersimpati pada orang lain yang terkena musibah. Tapi mungkin kita harus bersikap bijak dalam menghadapi orang yang bersangkutan. Terlalu menghibur, terlalu melankolis di depannya, seringkali hanya memupuk rasa sedihnya dan membuatnya menjadi pribadi yang merasa berhak untuk dikasihani.

Selain itu, bijaknya, kita lihat situasi yang sedang dihadapinya. Apa masalahnya? Kehilangan anak dan suami dalam kecelakaan? Patut kita beri simpati. Bermasalah dengan narkoba? Patut kita bantu. Tapi ketika masalah-masalah itu kemudian seputar urusan cinta menye-menye, gw rasa kita harus beri dia kekuatan untuk berdiri dan menunjukkan bagaimana memperbaiki kesalahannya. Supaya dia fokus pada perbaikan diri, bukan pada cerita cinta menye-menye. (sisi melankolis gw mengangguk-angguk tapi sambil ketakutan). Tapi seringkali kita malah menghiburnya dengan kata-kata yang palsu, bersifat melankolis, sok menghibur, dan membuat semakin sedih.

Percayalah, apa yang kita hadapi tentang asmara saat ini hanya sebagian kecil dari keseluruhan permasalah kehidupan kita. Kita yang masih berusia 20 awal, akan merasakan kepahitan hidup yang lebih dahsyat di usia 25an. Kita yang berusia 25 an, akan mengalami masalah hidup yang lebih kompleks ketika sudah berkeluarga. 

Jangan terlalu melankolis lah menghadapi kehidupan percintaan. Percayalah, kalau cerita cinta yang kita inginkan kemudian dikabulkan tuhan, belum tentu kita bahagia. 

(sisi melangkolis gw mengerutkan kening, dan berteriak : sotoy lo!!)

Jakarta, 31 Juli 2015

Muhasabah Diri.

MARI KITA TANYA DIRI KITA MASING-MASING. HARI INI MATA KITA INI SELALU MENANGIS KERANA APA? SIAPAKAH YANG PALING KITA RINDUKAN SEKALI DALAM HATI KITA? SIAPAKAH YANG PALING KITA CINTAI? NAMA SIAPAKAH YANG SELALU BERLEGAR-LEGAR BERMAIN DI DALAM FIKIRAN KITA? YANG SEHINGGA NAMANYA SERING KITA SEBUT-SEBUTKAN BAIK ITU DENGAN LISAN KITA INI MAHUPUN KITA UNGKAPKAN DI DALAM HATI KITA INI

ALANGKAH RUGINYA KITA KALAU KITA SEBAGAI UMMAT NABI MUHAMMAD ﷺ
TAK RASA RINDU DAN CINTA KEPADA NABI MUHAMMAD ﷺ, MATA KITA INI SUSAH UNTUK MENITISKAN AIRMATA KERINDUAN KEPADA BAGINDA RASULULLAH ﷺ KERANA KETAHUILAH BAHAWASANYA SESUNGGUHNYA SELURUH MAKHLUK BAIK YANG BERNYAWA ATAUPUN TIDAK BERNYAWA ITU SANGAT RINDU DAN CINTA KEPADA NABI MUHAMMAD ﷺ.

Suatu hari setelah Nabi ﷺ berkhubah datang seorang memberi tawaran kepada Nabi ﷺ. “Ya Rasulullah. Alangkah eloknya kalau engkau berkhutbah di atas mimbar yang lebih tinggi supaya kami semua nanti dapat melihat kepadamu.” Semua nak melihat kepada Rasulullah ﷺ.

Maka dipersetujui oleh Nabi ﷺ dan dibuat mimbar yang baru yang jaraknya daripada batang kurma tempat Nabi ﷺ bersandar dan berkhutbah sebelum ini tak lebih 10 langkah tapi ketika mana siap mimbar yang baru. Nabi ﷺ pun berjalan melintasi batang kurma itu.

Maka Nabi ﷺ naik mimbar berkhutbah tapi tiba-tiba semua mendengar bunyi seperti bayi yang sedang menangis. Bukan Nabi ﷺ seorang sahaja yang dengar tapi semua yang berada di situ turut mendengarnya kehairanan.

Maka Nabi ﷺ berhenti berkhutbah, Nabi ﷺ turun daripada mimbar dan pergi kepada batang kurma itu. Dan Nabi ﷺ peluk dan Nabi ﷺ usap dan Nabi ﷺ dilihat bercakap dengan batang kurma itu.Yang kata perawi hadis “Suara tangisan itu daripada kuat semakin perlahan semakin perlahan seperti bayi yang dipujuk ketika menangis di dodoi-dodoikan akhirnya perlahan dan tidak mendengar lagi tangisan.”

Ini suatu perkara yang kita kena sedar dan faham betul-betul bahawa Nabi ﷺ nak bagi mesej kepada Para Sahabat dan kepada kita Ummat Baginda Rasulullah ﷺ. Betapa nilai Nabi ﷺ itu wahai Ummat kalau kamu tak rindu dan tak menghargai kepada Nabi ﷺ maka ketahuilah seluruh makhluk itu rindu dan cinta kepada Nabi ﷺ.

Kata Nabi ﷺ “ Ini batang kurma menangis. Kenapa? Kerana berpisah dengan aku dan aku pujuk dia, belai dia dan aku tawarkan kepadanya. Wahai batang kurma. Adakah engkau ingin aku tanam kembali dan engkau tumbuh seperti pohon kurma yang lain dan memberikan manfaat kepada orang lain ataupun engkau pilih untuk bersamaku di Syurga?”

Kalau kita batang kurma agak-agak kita pilih yang mana? Ini batang kurma bijak. Dia mengatakan “ Aku ingin bersamamu di Syurga Ya Rasulullah.” Kata Nabi ﷺ kepada Para Sahabat “ Kalau aku tak berikan tawaran ini nescaya batang kurma ini akan menangis sampai Yaumul Qiyamah dan semua orang dapat mendengarnya.”

Tak sampai 10 langkah berpisah dengan Nabi ﷺ menangis kerinduan kepada Baginda Rasulullah ﷺ. Sebab itu Syeikh Mutawalli Al-Sya'rawi mengatakan “Jangan halang kami untuk memperbanyakan cinta dan rindu kepada Baginda Rasulullah ﷺ. Dikeranakan kalau seandainya sahaja batang kurma itu pun mengisytiharkan cinta dan rindunya di hadapan Para Sahabat sambil menangis dan merintih-rintih kerana berpisah hanya sedikit jaraknya dengan Baginda Rasulullah ﷺ.

Bagaimanakah dengan kita ini?
Jauhnya jarak kita, jauhnya jarak tahun kita dengan Baginda Rasulullah ﷺ maka sepatutnya kita inilah yang perlu menangis, merintih-rintih kerana kerinduan yang teramat sangat kepada Baginda Rasulullah ﷺ.”

Sebab itulah Saidina Umar Al-Khattab Radhiyallahu'Anhu setelah kewafatan Nabi ﷺ selalu dilihat bersama dengan batang kurma itu. Dia peluk dan usap lalu dia bercakap dengan batang kurma “Wahai batang kurma. Alangkah beruntungnya kamu ini kerana tangan yang mulia itu telah memujuk dan mengusap-usapmu sedangkan kami lah Ummat sepatutnya yang lebih layak untuk diusap-usap dengan tangan yang mulia itu untuk kami mengubati kerinduaan kami kepada Baginda Rasulullah ﷺ.”

Oleh kerana itu, malulah kita ini kalau seandainya kita ini tak merindui kepada Baginda Rasulullah ﷺ, tak menangis kerinduan mengenang kepada Baginda Rasulullah ﷺ. Malu kita dengan batang kurma kalau kita tak rasa rindu kepada Baginda Rasulullah ﷺ.

Bahkan disebutkan Gunung Uhud pun. Tatkala ketika Nabi ﷺ berada di atasnya tak tahan, bergoyang sehingga Baginda Rasulullah ﷺ mengatakan “ Mantaplah kamu wahai Uhud kerana di atasmu ada seorang Nabi dan seorang siddiq iaitu Saidina Abu Bakar As-Siddiq Radhiyallahu'Anhu dan dua orang syahid iaitu Saidina Umar Al-Khattab Radhiyallahu'Anhu dan Saidina Uthman Bin Affan Radhiyallahu'Anhu.”

Dan Nabi ﷺ mengisytiharkan cintanya kepada Uhud kerana tahu cinta Uhud kepada Baginda Rasulullah ﷺ Kata Baginda Rasulullah ﷺ “ Sesungguhnya Uhud itu cinta kepada kami dan kami juga cinta kepada Uhud dan nanti Gunung Uhud itu akan berada di Syurga.”

Lihatlah batang kurma, gunung uhud bahkan makhluk-makhluk yang lain yang tidak bernyawa, tidak mempunyai akal sempurna seperti kita ini pun begitu merindui dan mencintai Nabi ﷺ dan mereka ini akan bersama Baginda Rasulullah ﷺ di Syurga kelak disebabkan kecintaan mereka yang mendalam kepada Baginda Rasulullah ﷺ

Kita pun boleh dapat bersama dengan Nabi ﷺ tapi dengan syarat kita pun benar-benar cinta kepada Baginda Rasulullah ﷺ.

Mari kita tanyakan kepada diri kita masing-masing “ Sejauh mana kecintaan kita kepada Baginda Rasulullah ﷺ. Dalam setiap hari berapa banyak kita menyebut dan menceritakan mengenai Baginda Rasulullah ﷺ? Berapa kerap kita mengingati dan menangis terkenangkan kepada Baginda Rasulullah ﷺ?

Berapa banyak kali mulut kita ini untuk mudah menyebut dan berselawat kepada Baginda Rasulullah ﷺ ketikamana kita mendengarkan nama Baginda Rasulullah ﷺ disebutkan? Berapa banyak sunnah-sunnah Baginda Rasulullah ﷺ yang kita amalkan dalam kehidupan kita seharian?

#MutiaraKata[AL-HABIB NAJMUDDIN OTHMAN AL-KHERED HAFIDZOHULLAH]

SEMOGA KITA MENJADI ORANG-ORANG YANG SUKA MENDENGAR KATA-KATA NASIHAT PARA ULAMA, MENDAPATKAN ILMU DARIPADA PARA ULAMA, DUDUK DI DALAM MAJLISNYA PARA ULAMA DAN MENGAMALKAN APA YANG KITA DENGARKAN YANG KITA PEROLEHI DARIPADA ILMU YANG DISAMPAIKAN

SETERUSNYA KITA MENYAMPAIKAN KEPADA YANG LAINNYA DENGAN HARAPAN MUDAH-MUDAHAN KITA MENJADI ORANG-ORANG YANG MENJADI ASBAB KEBAIKAN DAN TURUNNYA HIDAYAH DARIPADA ALLAH TA'ALA KEPADA MASYARAKAT SEKELILING KITA.