karib

Shalat

“Aa, Abang, Kaka. Masuk kamar!” suara Ayah tegas dengan nada dan volume cukup tinggi namun bermimik wajah lembut.

Ada apa gerangan? Ayah hampir tidak pernah sekeras ini saat berbicara. Terakhir ia berucap keras, itupun tidak sekeras orang-orang di sekitar rumahku yang gemar sekali bertengkar untuk mempersoalkan hal sepele, sekitar 3 bulan lalu saat Ayah beradu mulut dengan Ibu yang berujung perginya Ibu dari rumah. Meninggalkan 3 orang anaknya yang menangis tak berdaya. Dan kembalinya Ibu setelah seminggu lamanya pergi menghadirkan keharuan dan ucapan maaf dari Ayah.

Kami bertiga masuk ke kamar, menuruti perintah Ayah dengan kepala tertunduk. Peluh masih membasahi sekujur punggung, kami baru pulang bermain bola di kampung sebelah saat adzan Isya telah berkumandang. Memang kami terlalu larut bermain.

Kamar itu sebenarnya sebuah garasi yang disulap menjadi tempat tidur bersama dan ruang serbaguna dengan penerangan lampu seadanya. Aa bersila diantara aku dan Kaka yang juga ikut bersila. Kami sering disebut ‘Tiga Serangkai’ oleh tetangga karena selalu bertiga kemana-mana. Ayah pun bersila di hadapan kami. Wajahnya mempertontonkan kekecewaan yang semakin membuat kami ciut.

“Kenapa pulang selarut ini?”Ayah mulai menginterogasi kami.

Aa sebagai kakak lelaki pertama memposisikan diri sebagai juru bicara dan mulai berkilah panjang tentang alasan kenapa pulang larut malam. Mulai dari sendal Kaka yang hilang sebelah karena dijahili anak kampung sebelah hingga diajak main Playstation setelah main bola oleh Dodi, tetangga sekaligus teman karib kami bertiga.

“Sudah shalat maghrib?”

Sebuah pertanyaan yang mencekat. Aa diam membeku. Apalagi aku, Apalagi Kaka yang paling muda. Kami betul-betul lupa waktu saat itu. Hanya menundukkan kepala yang bisa kami lakukan. Mungkin karena ini wajah ayah begitu kecewa.

“Bu, tolong matikan lampu”, suara Ayah lembut kepada Ibu.

Ibu yang semenjak awal ternyata mendengarkan di balik pintu kemudian masuk dan mematikan lampu lalu duduk di samping Ayah. Kamar seketika gelap gulita.

“Apa yang bisa kamu lihat sekarang?”

Hening.

“Semua gelap. Lihat sekeliling kamu, hanya ada hitam. Tapi ulurkan tanganmu ke kanan dan ke kiri. Kamu akan merasakan genggaman tangan saudaramu dan Ayah Ibu.”

Kami saling menggenggam.

“Tapi tidak lagi saat nanti di alam kubur. Karena kamu akan sendirian dalam kegelapan. Tidak ada saudaramu. Tidak ada Ayah Ibu. Hanya sendiri. Sendiri dalam kegelapan dan kesunyian.”

Aku tercekat. Semua terdiam. Genggaman tangan di kanan kiriku mengerat. Lalu terdengar suara korek api kayu dinyalakan, sesaat tergambar wajah Ayah, Ibu, Aa, dan Kaka akibat kilatan cahaya api pada korek yang dinyalakan Ayah. Semua berwajah sendu. Korek itu membakar sebuah benda yang menghasilkan bara berbau menyengat. Bau obat nyamuk.

“Siapa yang berani menyentuh bara ini?” Suara Ayah masih mendominasi.

Semua diam. Masih diam.

“Ini hanya bara. Bukan api neraka yang panasnya jutaan kali lipat api dunia. Maka masihkah kita berani meninggalkan shalat? Shalat yang akan menyelamatkan kita dari gelapnya alam kubur dan api neraka.”

Terdengar suara isak tangis perempuan. Itu Ibu. Genggaman kami semua semakin menguat.

“Tolong Ayah. Tolong Ibu. Ayah Ibu akan terbakar api neraka jika membiarkan kamu lalai dalam shalat. Aa, usiamu 14 tahun, paling dewasa diantara semua lelaki. Abang, 12 tahun. Kaka, 10 tahun. Bahkan Rasul memerintahkan untuk memukul jika meninggalkan shalat di usia 10 tahun. Apa Ayah perlu memukul kamu?”

Suara isak tangis mulai terdengar dari hidung kami bertiga. Takut. Itu yang kurasakan. Kami semua saling mendekat. Mendekap, bukan lagi menggenggam.

“Berjanjilah untuk tidak lagi meninggalkan shalat. Apapun keadaannya. Sekarang kita shalat Isya berjamaah. Dan kamu bertiga mohonlah ampun kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang.”


Sebuah cerpen pengingat.

Senin, 17 Oktober 2016, 0:01 WIB

One of my favourite things in Shameless is that before Mickey, Ian thought Kash was awesome and cute and thought Mickey was a piece of shit but after Mickey, he realised the REAL piece of shit was actually Kash and Mickey is the cutest thug in the world and all it took was him sleeping with Mickey ONCE for him to realise how gross Kash is.

Di Rogol Cikgu Zul

Perkenalan aku dengan askar pencen begitu indah. Dia mencarikan aku kerja baru dan menyuruh aku berpindah ke rumah kawannya yang begitu dekat dengan tempat kerjaku. Kini aku menyewa bilik di rumah kawannya. Setiap hari, mudah dia datang ke rumah sewaku. kadang-kala dia tertidur menungguku balik kerja. terasa bahagia ketika bersamanya kini……

Kawannya seorang guru. Tinggal seorang di sini. anak bininya duduk berasingan di kampung. Sebulan sekali dia balik menjengok anak bininya. Dia memang peramah, bukan saja hensem dan bijak. Aku panggil dia cikgu jer. nama penuhnya pun aku tak ingat. Dia tak kisah pun kalau abg askar pencen bermalam di rumahnya. Abg askar buat rumah tu macam rumahnya jer. kadang tu pakai spender jer kehu, kehilir, duduk kat ruang tamu dengan cikgu zul. Cikgu ni ialah kawan karib abg askar. Kalau dia selalu bermalam di rumah ni pun cikgu tak kisah.

Petang itu cuaca memang sangat panas. Cikgu Zul yang sedang menonton tv asyik mengeluh kepanasan. kelihatan peluh menitik-nitik membasahi tubuhnya walaupun kipas ligat berpusing. Cikgu Zul berbadan besar. Penuh bulu dada bercantum ke bulu koneknya. Jambang kalau tak bercukur setiap hari mesti macam benggali jual kapet. “aku tersenyum memerhatikan cikgu zul kepanasan”. Selalu dia simpan misai bercantum dengan janggut yang di trim kemas. Memang segak dengan watak seorang cikgu.

Aku biasala hujung minggu macam ni berbaring depan TV, tonton je cerita ntah apa-apa ntah yang ada. lepas mandi… terasa segar… bau sabun mewangi memenuhi ruang tamu. bergolek tanpa baju. Cuma berseluar pendek putih, agak sempit. “wanginya cik zul tersengih sambil menegurku.” sesekali aku melayan celoteh cikgu zul. Dalam keadaan terlentang, bahagian konekku jelas membonjol. Menyerlah. Sesekali aku nampak Cikgu Zul memfokus ke arah itu. Dia pun tak berbaju, tapi cuma berkain pelikat. sambil menyemak kertas ujian anak muridnya dia menceritakan kisah hidupnya. aku lihat bulu dadanya begitu basah kuyup. patutla dia sibuk mengeluh kepanasan.

Cikgu Zul bingkas bangun. dia ambil tuala lalu menuju ke bilik mandi. Mataku mengekori gerak-gerinya hingga dia masuk ke bilik mandi. Bunyi air shower kedengaran jelas… kedengaran cikgu zul bersiul-siul sambil menyanyi, perkara yang biasa di lakukan ketika sedang mandi.

Terasa dahaga bila panas macam ni. aku ke dapur untuk mengambil air dalam peti sejuk. terkejut aku melihat Cikgu Zul mandi tidak menutup pintu. Aku dapat lihat dengan jelas Cikgu Zul yang sedang mandi berbogel. badannya yang dilitupi sabun… bontotnya pejal..koneknya yang besar juga ditumbuhi bulu yang lebat. Aku memegang cawan sambil memerhatikan cikgu zul mandi…Aku rasa terpegun bila melihat konek cikgu zul yang besar dan terjuntai itu…. Konekku mula menegang dan semakin mengeras. Cikgu Zul menoleh dengan tiba-tiba ke arah aku mebuatkan aku tersentak, aku cepat-cepat pergi ke ruang tamu…

Aku merebahkan badan di depan TV. mataku mula rasa mengantuk. Cikgu Zul keluar dari bilik mandi sambil bersiul-siul. dia duduk di tepiku menyambung kerjanya dengan bontotnya berbalut tuala lagi. Aku pura-pura cool seolah-olah tidak nampak dia mandi bogel tadi. Patutla dia tak curiga bila abg askar menutuh bontotku setiap kali dia tidur di sini. pasti cikgu zul pun minat konek.. aku tersenyum sendirian.

Suasana di luar mulai mendung. patut la tadi panas sangat. Angin mulai meniup kencang masuk ke ruang tamu. Di depan TV aku terlena. Aku terkenangkan konek cikgu zul yang begitu gemuk sebelum keras. konekku mengembang.. Dalam mamai, aku rasa sesuatu menggosok-gosok di bahagian konekku, menjalar membuatkan konekku semakin keras menegang. Aku tak larat untuk membuka mata sebaliknya mebiarkannya kenikmatan ini berlanjutan…. Cikgu Zul yang dari tadi melihat konekku tegang di balik seluar semakin berani mengurut-urut konekku. Aku rasa tegang bila kemaluanku makin membesar di balik seluar. terasa senak. namun urutan cikgu zul dari batang ke kepala konekku membuatkan aku jadi tak menentu… kubiarkan saja. Mataku masih aku kututupkan. sedap……

Melihat aku tidak sedarkan perbuatannya, perlahan-lahan Cikgu Zul melondehkan seluarku, terdedah lah sebatang daging yang keras terpelanting keluar dari seluar pendekku. tegak ke atas… keras. Kubiarkan perbuatan Cikgu Zul itu. Tangannya menggenggam erat konekku. konekku dilancap…. dipicit-picit…. di elus-elus…. diusap-usap. Cikgu Zul lancapkan konekku dengan perlahan membuat nafsuku terangsang dan nafasku turun naik.

Tiba-tiba aku rasa sesuatu yang hangat dan basah, kesat dan sedap bermain-main di konekku. kali ini aku tidak dapat berpura-pura tidur lagi. aku tidak dapat menahan kenikmatan kuluman cikgu zul lalu aku mendengus… ishhhh….arrggghhh. Bontotku terasa mencengkam lalu spontan aku mengangkat badanku membuatkan konekku tertujah sedalamnya sehingga ke tekak cikgu zul. Tanganku menggenggam rambut cikgu zul. sambil meramas-ramas. mataku terbuka dan kulihat Cikgu zul sedang asyik mengulum kepala konekku. Dia terus menjilat, menyonyot dan memasukkan batangku ke dalam tekaknya. arghhh… arghhh… arghhh…, aku menahan sedap. memang berpengalaman.

Tanganku terus mencengkam erat rambut Cikgu Zul. Erat. Dia terus mengasasak aku dengan hisapan demi hisapan. Kepala cendawanku, batangku, telur, semuanya dia hisap.

“Cikgu”……. aku mengerang. “sedapnya Cikgu”……

Dia terus melakukan itu. Badanku rasa bergegar. Nafas ku jadi kencang. Pangkal batang aku rasa begitu sedap, terasa macam nak terpancut, nikmatnya memang berbeza.

“Cikgu.. saya nak terpancut ni… Jangan cikgu…. arghhh… Ahhhh, cikgu”

Cikgu Zul mengangkat mukaya tersenyum keghairah. matanya tajam merenung tepat ke mataku. Dia membenamkan mulutnya ke tetekku… bermain-main di putingku… aku menggeliat kenikmatan… dia terus menjilat perutku. Aku menahan supaya tidak terpancut ketika ini… Cikgu Zul semakin ganas, dia bingkas bangun lalu merebahkan badannya yang besar menindihku. Dia lantas menyerang tengkukku belum pun sempat aku berkata apa-apa. Dia mengucup, mengulum bibirku. Habis aku kena romen cikgu zul. sedap….di pulun habis tubuhku. ternyata dia betul-betul dahagakan tubuh jantan. Lidahku dihisap…..Nikmatnya. Seluruh badanku diraba sambil menggeselkan bulu dadanya ke dadaku. Dalam kelemasan itu kulihat Cikgu Zul menanggalkan tualanya. Aku dapat rasakan koneknya yang tadi membonjol disebalik tuala kini bersentuh ke perutku…. hangat…besarnya macam konek mat salleh…….

Cikgu Zul melutut, menghalakan koneknya ke mulutku. Besar sungguh konek Cikgu Zul. tak boleh nak genggam…Ini pertama kali aku jumpa konek sebesar ni. Kepala konekya begitu besar. batangnya berurat. terasa penuh bila koneknya memasuki ruang mulutku. Cikgu Zul memasukkan batangnya perlahan-lahan ke dalam mulutku. memang dasar cikgu. Dia mengajarku cara menghisap batang supaya memberi kenikmatan yang maksimum kepada pemilik zakar. Aku menyedut sekuat batangnya sambil menyorong keluar masuk.. Cikgu Zul suka aku telan semua koneknya hingga aku tersedak-sedak terkena tekak. Nikmatnya menghisap konek. konek abg askar tak segemuk ini. teringat abg askar aku menjadi takut….

“Suka?” tanya cikgu zul. “Suka… tapi takut…Nanti abg man tahu” jawabku.. “Kalau dia tau pun dia tak marah cikgu……” selamber jer cikgu zul menjawab.

Cikgu zul menghisap konekku pula. Aku menjerit kesedapan. lidahnya bermain-main di pangkal batangku… lalu dia menjilat terus menuju tetekku. pengalam menghisap tetek bininya di gunakan menghisap tetekku. Dia menghisap putingku, menyonyot tetek ku sambil mengigit-gigit manja putingku. Sedap sekali. puas bermain diputingku… dia bermain di celah kangkangku semula. Dia menyedut buah zakarku, sambil tangannya mencengkam erat konekku yang basah dengan air liurnya… tangannya laju melancapkan konekku. konekku semakin keras…. timbul semua urat konekku. kepala konekku mengembang berkilat… tegang…aku rasa sesuatu mahu terpancar keluar. Aku semakin mengerang.

“Cikgu saya nak terpancut ni….tak tahan ni cikgu… sedapnya..” aku mengerang.. Dia tidak meperdulikan sebaliknya dia berhenti melancapkanku, berhenti menghisap telurku dan mulutnya terus menghisap batangku pula… hisapan demi hisapan begitu mendera batangku. sehingga aku rasa badan aku jadi kejang. tanganku terus mencengkam rambut cikgu zul. seluruh batangku masuk dalam mulutnya. Begitu sedap yang tak terkata terasa di seluruh tubuhku..terasa begitu nyilu kepala cendawanku di sedut mulut cikgu zul.

“Cikgu…..Ahhhhhh…..Ahhhhh. Ahhhhhh.” aku angkat badanku… tanganku menarik kepala cikgu zul rapat kepangkal konekku. cecair hangat mengalir deras menuju lubang kencingku. Aku memancut berdas-das air maniku yang hangat ke dalam mulut cikgu zul. Aku lepaskan sepuas-puanya ke dalam mulut cikgu zul… berdenyut-denyut konekku di dalam mulutnya. cikgu zul cuba melawan. namun tanganku kuat menekan kepalanya, aku membenamkan konekku sambil menyiram air maniku yang hangat, kental, pekat dan banyak hingga ke tekaknya. Aku lihat matanya terbeliak menahan konekku di mulutnya. Aku lepaskan cenggaman tanganku sebaik sahaja konekku mulai mengendur. tersedak cigku zul … berair matanya… cairan putih kental meleleh di misai dan janggutnya. aku tersenyum puas. Aku keletihan setelah mengeluarkan benihku.

“Suka?” aku pula yang menyoal cikgu zul…. Cikgu Zul membalas dengan senyum sinis.

Aku terlentang kepuasan setelah batangku mendapat layanan istimewa cikgu zul. Ku sangkakan permainan ini sudah berakhir… Cikgu zul mengesat air mani dimisainya dengan belakang tangan… dia menindihku. kedua-dua tanganku di pegang erat. dia berlutut di celah kangkangku mengangkat kadua-dua pehaku ke atas. Menolak pehaku ke arah dada ku hingga juburku terdedah ke arahnya. Degan rakus dia menindih ke atas tubuhku. Mungucup bibirku, aku cuba mengelak…. misai dan janggutnya yang tebal berbau air maniku. basah bibirku bersatu dengan air liur cikgu zul.

“Cikgu… jangan nati abg man tau” aku merayu….. namun rayuanku memberikan rangsangan yang semakin ganas. Cikgu Zul meludah lubang juburku. becak…. Sambil itu jarinya menjolok-jolok bermain di juburku. Jari Cikgu Zul…. Perlahan-lahan dia bermain memberikan aku satu kenikmatan lain. Dia memasukan dua Jari……. “Cikgu…” aku terkemut-kemut menahan jolokan jari cikgu zul……

“Cikgu…jangan” tanyaku lemah. Batangku kembali mengeras.

Dia menjawab “jangan takut….abg man tak marah” Juburku terasa dilumuri sesuatu yang lekit seperti gel. Sejuk… nyaman…. Cikgu Zul menghalakan kepala koneknya yang gemuk ke lubang juburku. Cikgu Zul menekas sekuatnya kepala koneknya berusaha memasukkan ke duburku yang masih ketat untuk menerima konek raksasanya..

“Cikguuuu, jangan…” jerit aku. Di luar sana hujan telah lama turun dengan lebatnya. “plop”…Aku menjerit kesakitan bila kepala cendawan cikgu Zul berjaya menceroboh ke lubang belakangku. otot kemutku terus mencengkam kepala cendawan cikgu zul. Terasa sakit yang amat sangat… seolah-olah nak koyak juburku. Cikgu Zul memaksa kepala cendawannya masuk semakin dalam, dia menyuruhku agar aku tidak menahan kemasukan itu sebaliknya merelakan dengan relax. Aku rasa bagai nak terberak….Sakit tapi penuh nikmat terutama bila cikgu Zul menegang-negangkan batangnya di dalam lubang ku. Ahhhhh….. aku menjerit tanpa dapat ditahan. Dia terus mengasak-asak ku. Dia semakin ghairah mendengar jeritanku…. Makin lama makin ganas sehingga dia langsung tak menghiraukan jeritanku malah makin terus menggila….dia menyorong tarik batangnya. Keperitan dijolok bercampur kesedapan itu tidak dapat aku gambarkan…..

“kemut kuat……"sentak cikgu zul seakan marah… "plap….plap….” tangannya menampar-nampar bontotku. aku mengemut batang raksasa cikgu zul…. cikgu zul menghentakkan koneknya sekuat hati ke juburku. hangat… terasa setiap inci konek raksasa cikgu zul melanggar dinding juburku. penuh memenuhi ruang juburku. henjutan yang kasar keluar masuk juburku. aku menggelengkan kepala menahan hentakan demi hentakan cikgu zul….

Cikgu zul melepaskan sebalah kakiku turun. kini dia memeluk sebelah kakiku sambil menyorong batangnya yang besar berurat keluar masuk juburku… aku megetapkan bibir… sakit… mataku terpejam…… “plop…ploppp…” bunyi peha cikgu zul berlaga bontotku. bulu dada cikgu zul basah kuyup….. sesekali memerik peluhnya membasahi tubuhku…. aroma jantan yang sedang bersetubuh… mengasyikkan… mengkhayalkan….

Puas menjuburku dari depan…. “plop…"dia menarik koneknya keluar dari juburku. cikgu zul menyuruhku menonggeng. kakiku di kangkangkan luas…. bontotku melentik macam anjing nak kenak jolok… doggy style la katakan… juburku yang mulai lega, kini di tujah konek raksasa cikgu zul semula. "Arghhh…. cikgu….” ku megerang bila kepala takuk cikgu zul meloloskan ke juburku… Cikgu zul mencangkung atas bontotku… bontotku ikut tertarik ke atas….. dia semakin menggila menghentak juburku…. pedih….. badanku terpelanting sama setiap kali konek cikgu zul keluar masuk juburku.

“Sedap jubur kamu ni…patutla man bela kamu. patutla dia tak main betina” bisik cikgu zul… “cikgu… laju”….Aku hanya mampu mengerang kesedapan….. Cikgu zul menjilat telingaku…habis basah dengan air liurnya…. sebelah tangannya menarik erat tubuhku… rapat ke tubuhnya.. terasa basah belakangku bersatu bengan bulu dadanya yang berpeluh. tangan sebelah lagi meramas-ramas rambutku. Aku menguatkan kemutan… aku tahu cikgu zul sudah sampai klimaks…. aku tonggengkan bontotku sambil ku kemutkan batang konek cikgu zul. dia menarik kuat bahuku.. dan hingga akhirnya. satu hentakkan kuat membenamkan konek raksasa miliknya….. “Arghhhhh………” dia meraung melepaskan pancutan-pancutan panas ke dalam jubur ku…. juburku mencengkam konek cikgu zul. aku kontrol kemutanku. koneknya berdenyut-denyut dalam juburku tetapi masih keras. “plop”….Dia mencabut koneknyanya…. di cengkam kuat koneknya dihalakan ke mulutku, aku membuka mulut, lalu dengan cepat dia memasukkan koneknya dalam mulutku dan memancut sisa cecair putih itu ke dalam mulutku. Aku terus menghisap konek bercampur lendiran bontotku dan menelan air benih cikgu zul…ku sedut-sedut hingga ke pancutan terakhir…

“lama abg tak fuck orang…. bila dengar kamu main dengan man… konek abg tak boleh tahan… ” cikgu zul melepaskan apa yang terbuku di dadanya selama ini. Cikgu Zul kelihatan puas, memandang ke arahku. tangannya meramas-ramas bontotku yang diratah sebentar tadi. . Sambil berbogel dia mencapai tuala dan terus ke bilik mandi. Badan sasa nya yang berbulu lebat itu betul-betul hebat dalam keadaan bogel, koneknya begitu gemuk terpelanting kiri dan kanan bila dia melangkah ke bilik mandi. Aku terlentang kelesuan. Terlanjang. Batangku masih mengeras, seolah-olah mahukan lagi. Juburku terasa perit. cikgu Zul langsung tidak risau. juburku sakit dan rasa takut diketahui abg askar. Penangan konek raksasa Cikgu Zul.

Selektif Dalam Memilih Sahabat Karib

👤 Dr. Firanda Andirja

Malik bin Dinaar rahimahullah berkata ;

“كل أخ وجليس وصاحب لا تستفيد منه خيرًا في أمر دينك؛ ففرّ منه”
“Semua teman duduk dan sahabat yang engkau tidak mengambil faedah kebaikan agama darinya maka hendaknya engkau lari darinya” (Diriwayatkan oleh Ibnu Abid Dunyaa)

Sungguh persahabatan menyita waktu yang sangat banyak,
karenanya bersahabatlah dengan kawan yang engkau bisa mengambil faedah agama darinya atau sebaliknya engkau memberikan faedah agama kepadanya…

Surat An-Nisaa [Bag.13/25]

Surat ke-34 dari Serial cuplikan “Khowatir Quraniyah: Kunci Memahami Tujuan Surat-surat Al-Quran”, karya Amru Khalid. InsyaAllah terbit setiap hari jam 8.30pm WIB. Surat lainnya bisa disimak di sini.


13. Tidak Menzhalimi Diri Sendiri

Ayat-ayat berikutnya kembali membicarakan tentang perintah untuk berlaku adil yang dilanjutkan dengan peringatan terhadap (dosa) perbuatan syirik kepada Allah swt.

“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun…” - An-Nisaa: 36

Kezhaliman yang paling besar adalah syirik, sebagaimana tercantum dalam surat Luqman,

“Sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kelaliman yang besar” - Luqman: 13

Surat An-Nisa ayat 36 menyuruh untuk berlaku adil dan ihsan terhadap kelompok masyarakat, khususnya orang yang lemah.

“… Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapak..” - An-Nisaa: 36

Maksudnya, ketika keduanya telah tua renta.

“… Karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri” - An-Nisaa: 36

Tidaklah kita melihat, ayat-ayat dalam surat ini menyebutkan secara berturut-turut pokok pembahasan tentang keadilan, meskipun dengan kandungan dan bentuk yang berbeda-beda.

>> Index Pembahasan Surat An-Nisaa <<


Serial lainnya:

Menikmati Ketiadaan

Terkadang, menyadari ketiadaan itu justru berkah yang teramat besar, dimana kita dapat menikmati hidup yang berlalu tanpa merasa harus dicari-cari.

Juga menikmati ke-bukan siapa siapa-an untuk bebas melakukan apapun, tanpa perlu merasa diperhatikan banyak orang. 

Kata Tulus, kita butuh ruang sendiri, bukan? 

Ada saatnya kita melawat sejenak ke ruang hampa, menghabiskan setidaknya sekian waktu untuk menghirup kenikmatan tanpa perlu menjadi siapa-siapa, selain diri sendiri saja.

~

Tak menjadi tokoh utama? Tak apa. 

NIkmatilah suatu kali ketika kita memang hanya jadi cameo di setiap kisah, menjadi sudut pandang orang kedua, orang ketiga, atau justru orang biasa yang hanya sekedar lewat saja. 

Ketiadaan sejenak dalam eksistensi dapat membuat kita lebih mengenal diri, tentang siapa sebenarnya pribadi ini ketika berkawan karib dengan sepi.


@miftahulfikri 

opsi

“In the long run, we shape our lives and ourselves through our choices. The process never ends until we die”

Tiga taun yang lalu, saya dan kakak tenggelam dalam sebuah obrolan tentang masa depan. Saya curhat tentang kebimbangan yang dihadapi sebagai sarjana yang baru menapaki realita selepas lulus kuliah. Saya bilang, “Bikin keputusan penting emang enggak gampang, tapi ternyata ngejalanin prosesnya dengan konsisten juga enggak kalah susah ya”.

Waktu itu, saya rentan lagi dengan keputusan untuk ngelanjutin bisnis diantara sebagian besar rekan-rekan seangkatan yang milih berkarier di perusahaan-perusahaan besar. Karena keputusannya terbilang nyeleneh untuk jurusan yang diambil, alhasil tiap ketemu temen-temen kampus, ada semacam kecanggungan sosial karena dunia yang kami hadapi berbeda jauh.

Jujur, kondisi itu sempat menggoyahkan keyakinan saya. Karena dengan memutuskan untuk jadi wirausahawan di Bandung, secara enggak langsung, saya terdepak dari lingkaran pergaulan temen-temen kampus yang kebanyakannya jadi akuntan, konsultan pajak atau tenaga keuangan di ibukota. Komentar kakak, “Lo tau apa kelebihan yang lo punya dan gue enggak? Pilihan”.

Saya yang belum ngeh dengan apa yang dimaksud cuma membisu sambil melempar pandangan sejauh-jauhnya. “Lo jalanin bisnis sambil S2 dan begitu lulus nanti, ada banyak pilihan yang bisa diambil. Gue sih enggak, makanya gue cuma jalanin apa yang ada tanpa keleluasaan untuk milih. Lo bisa gawe dulu, lanjut bisnis, nerusin S3 atau apapun yang bisa dilakuin lazimnya sama seseorang yang berpendidikan tinggi” pungkasnya.

Pernyataan itu menampar kesadaran saya tentang makna pilihan sebagai anugerah. Ridwan Kamil pernah berujar, “Tanpa pendidikan, hidup tak banyak pilihan”. Mestinya, saya yang dianugerahi kesempatan untuk nerusin pendidikan lebih bersyukur atas bertambahnya alternatif jalur hidup. Nyatanya, peningkatkan jenjang pendidikan malah berbanding lurus dengan tingkat kekhawatiran akan masa depan.

Sepengamatan saya, mengecap kegagalan sebagai lulusan pendidikan tinggi kayaknya bakal terasa lebih menyakitkan ketimbang gagal sebagai lulusan pendidikan menengah atau dasar. Alasannya karena makin kuat upaya seseorang untuk memperluas pengetahuan, semakin kemudian ia peka akan risiko. Makin peka risiko, makin ia gentar dengan potensi kegagalan.

Di sisi sebaliknya, mereka yang tingkat pendidikannya lebih sederhana ngerasa enggak perlu terlalu banyak mengkalkulasi risiko sehingga daya juang untuk mencapai tujuan cenderung lebih terjaga. Semakin seseorang cuek terhadap risiko, makin ia berani menghadapi kegagalan. Sebetulnya, enggak ada yang salah selama masing-masing punya tujuan. Yang sukses dengan pendidikan tingginya ada, yang gemilang dengan pendidikan sederhananya juga ada.

Diantaranya, bapak pernah bercerita tentang sosok saudagar yang tinggal enggak jauh dari tempat tinggal kami. Beliau biasa dipanggil Pak Haji. Kegiatan utamanya saat ini mencakup perdagangan tekstil skala besar dan mengelola yayasan. Warga-warga senior yang tinggal di lingkungan sekitar mengetahui masa kecil Pak Haji sebagai penjual karung bekas. Waktu itu, Pak Haji yang belum tamat sekolah melalui hari-harinya dengan tidur, bangun, makan dan menghabiskan sebagian besar waktunya di atas tumpukan karung bekas dagangannya.

Menurut bapak, Pak Haji adalah contoh nyata dari sosok pekerja keras yang layak dihormati. Tanpa mengecilkan latar belakangnya sebagai lulusan SD, beliau berjuang dan meretas jalur penghidupan tanpa mengenal banyak pilihan hidup. Dari karung bekas, beliau beralih menjadi karyawan di toko tekstil selama puluhan tahun hingga kariernya terus meningkat dan setelah akumulasi kegagalan yang enggak terhitung, ia tiba di puncak perjuangan sebagai miliarder dari bisnis tekstil. Bahkan, enggak sedikit juga karib yang beliau fasilitasi untuk berangkat umrah atau haji dari pendanaan pribadinya.

Setiap orang dititipkan anugerah oleh-Nya dengan adil ketika menyoal pilihan. Memiliki pilihan bisa menjadi anugerah saat ia mendorong kita untuk lebih matang pertimbangan. Enggak memiliki pilihan juga bisa menjadi anugerah saat ia mendorong kita untuk mengikhtiarkan sesuatu dengan fokus dan sekuat tenaga.

Maka, jangan remehkan pilihan yang orang lain jalani. Mungkin mereka memang enggak punya alternatif lain. Bisa jadi, dengan keterbatasan itu, suatu hari mereka akan jauh mengungguli kita dalam kebaikan.

Masa Paling Menyebalkan

Ada masa dimana kita akan mandiri dengan sendirinya. Bukan karena tuntutan orang sekitar kita, tapi karena memang sudah waktunya kita menyadari bahwa kita harus berdiri dengan kaki sendiri, atas segala masalah yang menghampiri. Ketika masa itu datang, kita baru akan benar benar bangun, membuka mata, dan melihat segalanya dengan “Oh, inikah hidup?”. Lalu semesta menyebut itu sebagai masa; De-wa-sa. Masa yang membuat kita tiba-tiba mengerti tentang banyak aturan yang tak tertulis.

Contoh: Sebagai anak satu satunya lelaki dari tiga bersaudara di keluarga, aku harus bisa lebih tegar, lebih mandiri, dan lebih sukses. Bwwoooom, tak ada orang yang memberitahuku, tapi aku paham betul dengan aturan sialan ini.

Aturan lain yang akan kita pahami dengan sendirinya, seperti: Berapa umur yang kita punya, menentukan problem apa yang akan kita hadapi. Berapa hak yang kita punya, menuntut kewajiban apa yang telah kita beri. Bwoooomm!!! Ini level kehidupan macam apa?

Sungguh ini adalah umur yang paling jahannam. Umur yang selalu memaksa kita untuk tidak menjadi diri sendiri, untuk menutupi segala hal yang tak menyenangkan diri. Penuh drama membosankan, kepura puraan, senyum penyembunyi kesedihan, tawa pembungkus kepedihan, seperti aktor aktor yang harus mengikuti skenario yang tidak sesuai dengan kepribadian. Bwoooomm!!! Ini perilaku hidup macam apa?

Atau mungkin menjadi dewasa sama dengan menjadi aktor kehidupan? Oleh karenanya, aku harus menghilangkan kebiasaanku; Bermain di bawah derasnya hujan, bermain di pinggir pantai seharian, sampai melupakan kebiasaan melihat matahari terbenam. Sebab skenario hidup memaksa kita untuk melakukan banyak hal yang katanya lebih penting dari sekedar bermain. Untuk menjadi aktor dewasa, kita dipaksa untuk tidak banyak main. Bwoooomm!!! Ini lingkungan hidup macam apa?

Sejak aku menyadari bahwa;
Usiaku sudah dua tahun melebihi batas umur masuk bioskop kategori dewasa.
Beberapa wanita mulai begitu serius ingin memulai cerita cinta bersama.
Banyak curhatan teman yang sudah mulai memikirkan kebahagiaan di hari nikah. Apakah itu berarti aku benar benar sudah berada di kalangan orang-orang dewasa? Sungguhkah? Aztaga, sungguh menyebalkan mengetahui kenyataan bahwa itu fakta. Teman temanku? Karib karibku? Lingkunganku? Kesibukanku? Semuanya membuat anak-anak kecil hampir tak terlihat. Sampai untuk mengobati diri dari kerinduan bermain dengan anak kecil saja, aku harus menjadi seorang relawan pendidik anak sekolah, mengikuti organisasi bakti sosial untuk warga, hingga mengikuti kegiatan amal di panti asuhan, dan desa.

Mengapa?
Sebab anak kecil adalah liburan yang paling menyenangkan, dan orang dewasa adalah rutinitas yang paling memuakkan.

Oh, Ibu. Kenapa harus aku anak kecil terakhir yang kau produksi? Anakmu ini sangat ingin mempunyai adik sebagai penghilang penatnya dari orang-orang dewasa yang menyebalkan.

Aku lebih suka mengejar layangan, ketimbang mengejar kebahagaiaan.
Aku lebih suka merengeki ibu karena laper, daripada mendongkoli gebetan karna baper.
Aku lebih suka mengartikan cinta dengan bermain bersama, bukan berduaan lama lama.

Aku tak suka menganggap uang adalah masalah besar diakhir bulan.
Aku tak suka mulai banyak berfikir tentang wanita pendamping hidup dimasa depan.
Dan aku tak suka memenuhi kepala dengan kerinduan pada orangtua di kampung halaman.

Tidak hanya itu. Tapi ada pula hal-hal yang tidak kalah menjijikkan dari kehidupan orang orang di masa ini, yaitu ketika orang-orang dewasa dengan perilaku kekanak-kanakan. Aku sering terlihat seperti anak-anak. Tapi yang kumaksud kekanak-kanakan mereka adalah ketika mereka mulai membentuk sebuah hubungan yang mereka sebut cinta, kasih, ketek monyet, dan apalah itu. Misalnya saja seperti;

1. Ketika ada dua orang pencinta kata yang menunjukkan percakapan romantis mereka dengan @menjalin @dialogdiberanda. Sungguh menggelikan, bukan?

2. Ketika ada dua orang puitis yang saling berdongeng tentang @narasibulanmerah hanya karena cuaca di luar rumah sedang @rintikkecil. Sungguh modus, bukan?

3. Dan bahkan ketika ada wanita yang hanya tahu membuat semangkuk @es-kacang-merah sebagai kado ulang tahun kekasihnya. Tapi sang lelaki dengan expresi kecewa hanya menimpalinya dengan “is that @yourpatheticjoke?”. Sungguh miris, bukan?

Oh, God. Maafkan kedongkolan ini. Mungkin aku hanya sedang berfikir; Andai boleh menjalani hari hari dewasa, dengan meminjam perasaan bahagia masa kecil, sambil tetap memetik pelajaran di masa dewasa.

Ah kacau, mereka takkan bisa dipadukan kawan. Masa kecil itu seperti siang, dan masa dewasa itu seperti malam. Jika siang adalah terang, dimana keceriaan terlihat transparan. Maka malam adalah kelam, butuh usaha jika ingin melihat terang, banyak yang tak terlihat, banyak pula yang tertutupi. Tapi aku percaya satu hal; setiap masa punya keindahan dan kebahagiaan tersendiri. Jika siang punya mentari dan langit biru, maka malam pasti punya bulan dan langit bintang.

Salam hangatku untuk adik adik kecilmu.

*untuk nama-nama yang menjadi contoh di atas, hanya bercanda yak. Jangan serius-serius atuh ah. Tapi beberapa kalian memang mahluk menyebalkan sik😋.

anonymous asked:

Assalamu'alaikum kak, kalo boleh tau minggu ini lagi mau nyelesein baca buku apa yaa ?

Wa'alaykumussalam,

List Buku Bacaan Februari 2016

1. Sirah Nabi

Kelak ada yang harus kita ceritakan pada mujahid mujahidah kecil kita, tentang kehidupan dan perjuangan nabinya, tentang akhlak dan adab nabinya, agar ia bisa merasakan betapa nabinya juga mencintainya.

2. Bekal Pernikahan

Pernikahan bukan hanya sekedar pertemuan, ia adalah awal fase perjuangan berdua untuk saling menguatkan dalam ketaatan, bergenggaman tangan membangun generasi Al-Qur'an dan peradaban. Tak ada salahnya mempersiapkan, meskipun kita tak tau mana yang lebih dahulu Allah takdirkan untuk kita, pernikahan atau kematian.

3. Menjadi Ahli Tauhid Akhir Zaman

Patut bagi kita khawatir dengan kondisi aqidah kita, keluarga kita, teman dan karib kerabat bahwa sedemikian dahsyatnya saat ini umat mudah terombang-ambing dengan isme, dengan dalih humanisme, dengan dalih toleransi, memelintir Al-Qur'an dan hadits, mencomot dalil semau-maunya dengan akal-akalan yang kelihatannya “benar” dari sisi nafsu. Hal ini hanya dapat ditepis dengan pemahaman aqidah yang lurus dan benar.

4. Islamic Parenting

Persiapkan pendidikan terbaik untuk generasi terbaik. Semoga kelak ia pun jadi sebab kita selamat di akhirat.

5. Tafsir Al-Qur'an Imam Ibnu Katsir

Tak perlu susah payah mencari ribuan sajak sendu untuk membuat hati luluh, satu ayat Al-Qur'an yang kita pahami dengan dalam sudah cukup untuk hati rasakan getar rindu dan tangis haru.

#35

untuk S

barangkali perpisahan adalah karib yang menunggu pulang
sementara rindu hanya kata kata dan selebihnya
kita tahu, itu dusta.

desember, hujan dan tanah basah
seperti jejak pasir yang habis disapu ombak
kemudian kita berharap
“andaikan kita tidak bertemu,”

apa yang lebih pedih dari mengharapkan perpisahan?
menunggu, katamu, tapi boleh kan aku berdoa?
entah pada tuhan
atau pada setan