kami sama~

Partner Ambisius

Beberapa orang bilang, saya ambisius. Saya nggak menyalahkan prejudis itu, tapi nggak serta-merta langsung membenarkan juga. Hehehehe

Tapi belakangan, makin berasa kalo kayaknya saya memang cenderung ambisius, tersadar saat partner kerja saya agak ambisius dan saya nyambung banget. Jadi, partner saya ini sebenarnya teman saya dari kuliah, tapi dulu kami nggak terlalu dekat. Sekarang setelah sekantor, kami jadi akrab.

Kami sama-sama punya mimpi untuk berkontribusi banyak di bidang kami. Mulai dari rencana membuat fun project seputar data science, mencari-cari referensi seputar itu, baik itu lewat blog, video, paper, apa aja deh, dan menyusun master plan di pekerjaan kami. Ini dia asyiknya kerja di startup company, kami jadi bisa ikut merintis sistem yang pas di divisi kami. Yah, walau kadang suka halu sih, terlalu bermimpi XD

Suatu hari, kami menonton video seorang junior yang sekarang sudah jadi head of data science di suatu perusahaan. Sebelumnya, kami memang berdecak kagum padanya, “Gile, masih muda udah jadi head aja diaaa”. Tapi sewaktu melihat videonya, teman saya berujar, “Gue yakin, kita bisa lebih dari dia, Tul!” Buahahahahak! PD betul yaaa! Kepedean ini sesungguhnya murni untuk memotivasi diri, tanpa ada intensi untuk menganggap biasa junior kami. Hehehe

Intinya, saya dan teman saya ini punya banyak mimpi, boleh dibilang satu frekuensi lah. Dan itu asyik. Asyiknya ada tandem, jadi bisa saling menggenjot kalo salah satunya ada yang lagi lemah iman, ahahaha. Ini baru partner kerja padahal, tapi udah berasa gimana kalo sefrekuensi dan itu betul-betul jadi sesuatu yang harus saya pertimbangkan untuk bertahan di suatu tim. Alhamdulillah ‘ala kulli haal :D

Semoga ambisi-ambisi yang kami punya bisa memberikan dampak baik bagi lingkungan. Aamiin


Jakarta, 18 November 2017

Salam santai dari atas kasur di hari libur,

Mutul

Maafkan Anis

Namaku ku Anis. Aku seorang isteri dan mempunyai seorang anak, hasil daripada perkahwinan aku dan suamiku yang sudah masuk tahun ke- 3. Anakku berusia 2tahun. Suamiku seorang eksekutif disebuah syarikat ternama. Hidup kami bahagia sahaja, cuma sejak suamiku dinaikkan pangkat, dia agak sibuk dengan kerja dan sering outstation. Aku mengerti situasi itu, cuma kadangkala terasa sunyi dihati.
Aku pula bekerja disebuah syarikat, sebagai admin HR. Aku seorang yang agak ramah, penampilan aku biasa-biasa sahaja. Bertudung, kadang pakai baju kurung, kadang pakai blouse dengan skirt labuh. Namun ada yang mengatakan aku ini comel, mungkin kerana tubuh badan yang kecil. Dalam usia lewat 20an, aku kelihatan masih remaja walaupun sudah beranak satu.
Di tempat kerja aku mesra dengan semua orang. Namun ada seorang pemuda ini yang selalu rapat dengan ku. Dia muda dua tahun dari ku. Masih bujang katanya. Dia bekerja dibahagian marketing ditempat kerjaku. Wajahnya tampan juga, seperti ada darah campuran arab, orangnya kurus, tinggi, dan selalu berpakaian kemas. Pandai bergurau, dan sangat mesra dan ramah.
Kami sering keluar rehat bersama, walaupun bersama teman2 lain, kami sering berbual2 sambil berjalan dan di meja makan. Pada mulanya aku anggap hubungan kami biasa2 sahaja, namun hubungan kami semakin mesra apabila kami sering berbual di aplikasi wechat. Pelbagai topik kami bualkan, dari topik kerja, kehidupan, dan kadang kala kami bergurau yang agak lucah. Dia kata dia suka berbual denganku, aku ini sporting katanya.
Kemesraan kami terbawa2 dari wechat, sampai lah ke tempat kerja. Sampai ada suatu hari itu kami bergurau ditempat kerja, bergurau agak lucah, aku terlihat ada bonjolan disebalik seluar slack dia. Tetapi aku hanya mampu melihat aje lah. Kadang2 aku terfikir dia ni, tak pakai seluar dalam ke? Mungkin dia pakai boxer kot?, itu yang bermain difikiranku. Kalau nak diikutkan besar juga bonjolan di bahagian kelakian dia tu. Mungkin besar lah kot zakar dia. Kemudian cepat2 aku menyesal atas apa yang aku fikirkan, sebab aku ini isteri orang.
Hubungan seks dengan suamiku tidak lah hambar, suamiku tak kurang juga hebat diranjang. Tetapi itulah, sejak akhir2 ni, aku sering berseorangan di rumah membuatkan aku rasa bosan. Bila aku horny pun seorang diri, tapi sejak aku kenal pemuda itu, hilang rasa bosan sebab dia pandai bergurau dan buat aku rasa gembira, dan yang agak memalukan, nafsu seks aku juga seperti ada yang penuhi, nak-nak lagi bila bersembang bab lucah dengan S, ok, aku sebut nama pemuda itu sebagai “S” sahaja ya.
Satu malam itu, aku chat dengan S dengan pelbagai topik, namun tiba-tiba dengan selamba dia tanya aku, yang pussy aku di shave atau tidak, aku mengaku yang aku sering shave pussy aku setiap kali habis datang bulan dan minggu kedua lepas tu. Kira sebulan 2 kali lah aku shave. Kebetulan aku pula baru sahaja habis datang bulan. Memang pussy aku seperti bayi baru lahir lah. S kata dia nak tengok pussy aku, aku kata, mana boleh, aku kan isteri orang, S cuma ketawa dia kata dia bergurau. Begitulah apabila kami berdua chat, yang kadang2 topiknya melampaui batas.
Kemudian S sudah mula berani bersayang sayang dengan aku. Masa itu aku mula merasakan sesuatu yang aneh. Tapi kerana aku mula rapat dengan S aku pun layan je lah S seperti kekasih. Bukan niat aku untuk curang, tapi hanya untuk suka-suka. Lagi pun pada aku, S cuma rakan sekerja yang gila2 wataknya. Aku juga seorang yang sporting. Jadi apalah salahnya. Apa yang aku tahu, aku masih sayangkan suamiku.
Suatu hari aku diajak oleh rakan sekerja untuk keluar tengok wayang, aku pun setuju aje lah, lagipun tengah bosan kan?…aku pun call, minta izin dari suamiku yang ada di luar negeri, aku cakap nak tengok wayang dengan kawan2, dan suamiku izinkan, kemudian, anak aku, memang aku minta ibu aku yang jaga, jadi memang tiada masalah.
Jadi petang itu, lepas habis waktu kerja aku pun keluar berlima, S pun ikut sekali, dan kami pergi makan malam bersama. Kemudian bila sampai di panggung wayang, tiba-tiba, tiga lagi rakan kami nak tonton filem yang lain, aku je yang berkeras nak tonton filem lakonan pelakon kegemaran aku. S kata, dia tak kisah tonton cerita apa pun. Maka kami pun buat keputusan, kami menonton filem yang berasingan.
Jadi tinggal lah aku dengan S, S pergi belikan tiket, S belanja aku popcorn dan air. Kami tonton filem cinta yang romantis, jadi ada lah babak2 cium, peluk2 dan sebagai nye. Sedang aku asyik melihat hero dalam cerita tu kiss gadis dalam filem tu, tiba-tiba S pegang tangan aku, hati aku berdebar jadinya. Anehnya, aku tak cuba pun untuk lepaskan tangan S, aku cuma pandang wajah S, aku senyum. Kemudian, secara bersahaja S merapatkan wajahnya ke pipiku, lalu mencium pipiku, aku tergamam. Kemudian dia cium lagi di leher aku. Tangan aku di genggam erat, kemudian bibir S merapati bibir aku…bagaikan dipukau, bibir S hinggap dibibir aku. Aku bercumbu dengan S, aku jadi lemah. Namun, apabila aku teringat akan suamiku. Aku melepaskan ciuman. S memohon maaf padaku. Namun selang beberapa minit dia mulai kembali mencumbui bahagian leher aku, membuatkan aku rasa lemas dan diawangan.
Cerita dilayar, dah tak aku endahkan, nikmat dicumbui lelaki lain,yang bukan suamiku membuatkan aku rasa hangat, aku rasai pussyku mulai basah. Aku cuma mampu berkata, “S…cukuplah, Anis tak boleh buat macam ni”. Namun S tak endahkan. Dia cumbui aku dari leher sampai ke pipi aku. Aku jadi berahi, dan nafas aku bergelora.
Wayang pun habis, aku tersentak sekejap, lampu sudah dibuka, aku sempat terlihat bonjolan di kelangkang S, aku yakin zakar S sedang keras. Aku pandang wajah S, S tahu aku tengah tengok benjolan di celah kangkangnya. Kami berdua jadi malu-malu masa tu. Kami berdua tak bercakap sepatah pun selepas keluar dari panggung, kecuali ucapkan selamat tinggal. Lalu aku dan S pulang kerumah masing-masing.
Malam sudah agak lewat, waktu aku sampai dirumah. Semasa aku ambil anakku, anak aku pun dah tidur. Aku duduk sendirian di bilik, baring dikatil, fikiranku melayang, aku tak sangka S berani mencumbui aku sebegitu, entahlah, marah, suka, berahi semua perasaan itu bercampur baur.
Kemudian aku bangun dari katil, aku pergi ke bilik air. Aku mahu mandi, aku lepaskan semua pakaian. Dan aku lihat dipanties aku ada kesan air maziku. Panties aku basah sangat, celah pussyku juga basah, aku tak ingat berapa kali aku terkemut2 waktu aku dicumbui S. Terasa hangat sekali cumbuan S terhadap aku, memang buat hati aku bergelora dan berahi. Lalu aku tersenyum sendirian.
Tiba-tiba hp ku berbunyi, terima notifikasi Wechat. S memulakan chat denganku. Aku baring atas katilku dengan bertuala.
S : Hi Puan Anis syg, wat ape tu?
Aku : Hi, nak mandi ni.
S : Oh ye ke? Nanti I skodeng U kay. Hihi
Aku : Eh, U ni nakal tau. Hmm tp td U lagi nakal, main kiss2 I plk ye? I ni wife orang tau.
S : Hmm I mntk maaf sgt2 tau. Sori lah, I tak tahan tgk U cute sangat, tapi U suka kan?
Aku : Emm, U nakal..
S : U suka kan I nakal mcm td, betul tak?
Aku : Mmm. Suka jugak lah :p
S : Haa kan, I dah agak dah U suka.
S : I kiss U sampai terpejam mata U tau..
Aku : Ish U ni…
S : Mesti U stim td kan?
Aku : U…tak baik tau…
Aku : Tapi kan…I ada ternampak td, ada orang tu lagi stim dari I, I nampak ada burung keras tadi, nak terbang.
S : Haha, burung I ke? Dia nak terbang kat U la tu.
Aku : Hei U ni…
Saat aku chat dengan S, pussy aku semakin basah, teringatkan cumbuan dia dan aku mula bayangkan zakar dia yang tegang disebalik seluar dia dalam panggung tadi.
S : U td U tgk burung yg dalam seluar, U nak tengok yg dah terbang x?
Aku : Hah?, tak malu betul U ni.
S : Ni untuk U.
S attach kan gambar zakar dia yang sedang terpacak keras. Zakar S, boleh tahan panjang, gemuk, dan aku rasa telur S macam besar sangat. Kalau dalam gambar yang S kasi, batang S memang nampak lagi besar dari suamiku. Aku tenung gambar zakar S tu.
Aku terkedu sebentar. Besar juga.
Aku balas.
Aku : Hei U ni…ape ni..
S : Burung I lah. nk terbang gi kt U. hihi nanti U tangkap tau. :P
Aku : Eiii xnak lah.. U ermm besar jugak eh burung U..
S : Ye ke? Biase je lah, husband U punya besar tak?
Aku : Eh..mana boleh nak banding2 mcm tu..x baik tauu
S : Hihi sorry! tapi U suka kan? gambar I kasi ni special tau, utk U je.
Aku : Hmm.
S : Jgn tengok lame2 nanti die terbang gi kat U. Masuk dalam pussy U yg basah tu. :p
Aku : Eeeiii…
Memang pussy aku tengah basah, masa chat dgn S malam tu. Tapi bila S minta bandingkan burung dia dengan suamiku, aku mula rasa tak selesa dan berdosa.
Aku : K lah I nak mandi… Bye
S : Alaa nk ikut.
Aku terus tak balas chat S tu, malu, terkejut, marah, suka, horny semua ada.
Esok tu aku buat macam biasa je kat tempat kerja, aku dengan S berbual hal kerja, bila S cuba bergurau lucah, aku buat tak layan. S faham yang aku mula rasa tak selesa. Lalu, sejak hari tu kami dah kurang sedikit bergurau di pejabat.
Tetapi S ni memang pandai memujuk. Bila kami mesej di Wechat. S pujuk aku, macam2 cara S buat aku ketawa dan tergoda, S memang seorang penggoda. S pandai menghilangkan kebosanan aku. Akhirnya aku kembali terjebak dengan gurauan lucahnya. Malah semakin teruk jadinya, kami sudah mula berani untuk “sexting”. hampir setiap malam kami berbual tentang seks, S selalu suruh aku bayangkan yang dia jilat pussy aku, dia ramas buah dada aku. Dia bayangkan aku blowjob zakar dia. Kemudian kami sama-sama bayangkan kalau kami buat seks. Semuanya kami bualkan dengan detail, seperti betul-betul berlaku. Tambahan pula, S selalu kasi gambar zakar dia, gambar dia telanjang bulat pun S kasi kat aku, boleh tahan jugak lah hot si S ni. Paling aku tak tahan, S kasi gambar dia melancap batang dia, geram je aku tengok. Kadang2 kami chat macam tu, sampai buat panties aku basah. Kalau malam yang aku tak pakai panties, maka meleleh lah air mazi aku di belahan pussy ku.
Pernah sekali S mintak gambar aku telanjang, tapi aku tak kasi lah, cuma satu je aku kasi. Gambar lurah buah dada aku, masa aku pakai tuala. Kemudian S reply gambar zakar dia penuh dengan air mani yang dah terpancut. S kata dia stim dan melancap tengok gambar yang aku kasi tu, air mani S banyak sangat. Suami aku pun kalau dia terpancut, tak sebanyak S. Malam tu aku gesel2 biji kelentit aku pakai jari sambil chat dengan S.
S : U lmbt je reply, main pussy ye? :p
Aku : Eh xde lah, U ni kan..
S : Mane le tau kn, U tgk gambar I pancut td. U stim.
Aku : Eii.. :P
Tapi memang aku tgh gesel pussy aku dengan jari.
S : Klu U gentel pussy, biar I tlg. I tlg pakai burung I nak? :p
Aku : Nak… ;P
Aku : I gurau je, klu btul2 mana boleh. Kat sini je tau
S : Hehe. Eh, U, esok kita catch a movie nak? Tgk midnight ke? How bout that?
What?, S ajak aku tengok wayang lagi? aku syak kali ni mesti S nak nakal2 lagi. Tetapi, awal2 lagi aku beri amaran pada S, jangan nakal sangat k. S ketawa sahaja dan aku pun bersetuju dengan cadangan S tu.
Lalu, esoknya aku meminta izin dari suamiku, tapi kali ni aku terpaksa menipu suamiku, aku beritahu, aku keluar dengan rakan perempuan, padahal aku keluar dengan S, suami aku pun percayakan aku lalu dia izinkan. Kalau lah dia tahu, ape la nasib aku kan? Dan bab anak aku pula, aku beritahu pada ibuku yang aku ada kerja tambahan, jadi anakku, aku ambil esok sahaja. Aku tahu pasti malam nanti aku pulang lewat, sebab tengok wayang midnight. Akhirnya semua berjaya aku atur. Maka jadi lah rancangan aku dengan S untuk menonton wayang buat kali kedua.
Lepas habis waktu kerja, aku dan S pun keluar lah ke mall, sebelum tengok wayang, kami makan malam dulu. Lepas beli tiket wayang midnight, maka kami pun ada masa lebih untuk menunggu, jadi kami pun pergi duduk di taman berhampiran mall kami pergi tu. Kami duduk berdua, berbual2. Disebabkan kami terus dari tempat kerja, aku cuma pakai blouse putih agak ketat dan skirt labuh warna gelap, dan shawl yang matching lah. Make-up aku touch-up sikit. Tapi walaupun simple, S tetap puji aku, S kata aku comel dan cantik malam tu. S pun tak kurang juga, dia pakai kemeja yang ikut badan dia yang athletic tu dengan seluar slack hitam dan sepatu kerjanya, nampak kemas bergaya. Memang orang nya handsome pun.
Akhirnya sampai waktu untuk kami masuk ke panggung wayang. Hari tu tu hari bekerja, jadi, agak kosong juga lah dalam panggung tu. Lagi pula midnight show. Dalam pawagam tu ade beberapa org couple aje. S memilih seat yang agak ke belakang dan seatnya special, sebab couple seat.
Sebenarnya aku tak kisah pun seat macam mana. Niat aku memang nak menonton sahaja. Cuma, kalau setakat S nak cium2 pipi tu mungkin boleh lah, atau pegang tangan ke kan?…kalau lebih daripada tu mungkin aku akan marah.
Sekali lagi S belanja aku popcorn dan air. Kali ni kami tonton cerita aksi pula. Ikut taste dia katanya. Aku pun ikut aje lah, lagi pun S yang belanja semua.
Kemudian, bila lampu padam, S menghulurkan popcorn ke bibirku, “amboi, suap2 manje ye” aku bisik pada S, S tersenyum je. Kemudian aku lihat dia meletakkan popcornnya. Lalu S perlahan2 memegang tangan aku. Berdebar juga, tapi biarkan aje lah, tapi kali ni S tak pula cuba untuk cium-cium aku. Tapi tak lama lepas tu, lepas cerita dah mula dalam 30minit. S mula cuba peluk aku, S meletakkan lengan dia di belakang leher aku. “U, I nak peluk U boleh?” Aku terkedu kejap, aku angguk. Mulanya tak kisahlah sangat sebab, aku pun terasa sejuk waktu tu. Lagi pun rasa macam nak manja2 pun iya juga. Aku pun merapatkan badan ku disamping tubuh S. Terasa seperti aku dan S ni pasangan baru kahwin je.
Cerita yang S pilih ni, agak bosan. Mengantuk aku dibuatnya. Alang-alang aku dalam pelukan S, aku pun pejam kan mata.
Tiba-tiba aku tersedar, ada sesuatu menyentuh buah dada aku. aku dapat rasakan tangan kiri S yang memeluk aku menyentuh buah dada aku. S meramas lembut bahagian bawah buah dada aku yang masih dibaluti blause dan bra yang aku pakai, aku cube menolak tangannya tapi S tetap meremas buah dadaku. Aku memang cepat horny kalau suami aku meramas buah dada aku, itu memang bahagian sensitif aku. Tapi aku sedar perbuatan S tu mulai melampau.
Aku cakap pada S, “ S, jangan la nakal sangat”.
S hentikan sekejap perbuatannya. Tapi tak lama lepas tu tangan S mula merayap kembali. Aku bertegas, “ S, please, I taknak lah. Kalau dalam chat takpe lah, in real life, I wife orang, please S, stop it!”
S berhenti meraba aku. Dia pandang wajah aku, buat muka kesian.
“Ala.. U, I geram lah, U ni kiut sangat. Sory k”
“ok-ok, I peluk U je k” tambah S
Aku diam je. Tapi tak lama lepas tu S mula menggatal semula. Mula2 dia meramas buah dadaku dari luar saja, dan aku terasa seperti hendak marah. Sebab ini first time ada lelaki lain pegang buah dada aku selain suami aku. Tangan aku menepis tangan S, tapi S ni pandai memujuk. S cuba berlembut. S mencium dahiku, dan dia kata “I love U Anis”, bergetar jantung aku dengar suara romantis S.
Kemudian bagaikan dipukau, S memegang buah dada aku dengan lembut, seperti dibelai belai buah dada aku, S ramas2 lembut dari luar baju, aku mula rasa hangat diseluruh badan, nafas aku mulai tak teratur. Aku mula merelakan perbuatan S.
Lepas tu tangan S cuba menyeluk ke dalam baju blouse aku. S masukkan tangan nya melalui collar blouse aku. Tangannya yang hangat dan lembut membelai membuatkan bertambah nikmat. Aku hanyut dengan remasan S di buah dadaku.
S menggunakan tangannya satu lagi di bahagian depan, melepaskan butang blouse aku, lalu, tangan dia yang di belakang mula masuk kedalam blouse dan mulai meraba buah dada aku, aku mula rasa tak tentu arah, tangan S yang merangkul leher aku, mulai memasuki daerah yang ditutupi bra yang aku pakai, semakin lembut dia membelai buah dada aku, tangan S di lindungi oleh tudung shawl yang aku pakai. Aku mulai memandang kiri kanan, takut2 ada yang melihat, tetapi panggung agak lengang. Jadi aku biarkan tangan S masuk ke dalam bra aku. S mula memegang puting susuku yang tegang. S menggentil2 puting aku, aku berasa sangat geli, kemudian S berbisik kat aku, “Nipple U tegang la sayang, lembut je breast U, I love it”. Aku bagaikan dirangsang oleh bisikan S yang menggoda tu, S mulai memcumbui aku, S mula di leher, sampai lah ke pipi, aku jadi rela di perlakukan oleh S sebegitu. Kemudian, S mula mencium bibir aku, tangan S yang satu lagi mula meraba buah dada aku sambil bibir aku di hisap rakus oleh S, kedudukan S yang di sebelah kanan membuatkan dia selesa mencumbui bibir aku sebegitu.
Puas S meramas2 buah dadaku. Aku rasa panties aku mulai basah. Pussy aku terasa hangat dan lembab. Aku mula terangsang. Tangan aku meraba-raba paha S, tiba2 tersentuh sesuatu yang keras, zakar S tegang, Aku teringin nak pegang zakar S tapi aku rase malu. Tiba-tiba S tanya, “U nak pegang burung I ke?” secara automatik kepala ku mengangguk. Lalu S mengambil tangan kanan aku dan dia letakkan di atas zakarnya yang sangat keras tu. “Keras tak U?” S tanya. Aku menggangguk.
Tangan aku mula menggengam batang zakar S dari luar seluarnya. S mendengus kesedapan. Aku dapat rasakan batang zakar S yang besar tu. Lalu mula teringin nak pegang zakar S tanpa seluar. Aku meraba dan mencari bahagian zip seluarnya, S pakai seluar slack yang longgar, jadi mudah aku menarik zipnya ke bawah. Tangan aku menyeluk kedalam lubang zipnya. “Ahh..ganasnye U” S terkejut, aku tersenyum. Aku terus genggam batang zakar hangat yang sangat keras. S tak pakai seluar dalam, batang zakar dia terus keras terpacak keluar dari seluarnya. Aku genggam sambil usap perlahan2. Sesekali, aku tukar, aku pegang telur S, besar telur S ni, tak macam suami aku. Aku selang seli, meramas telur S yang besar tu dengan usapan dibahagian kepala zakar S.
S tak henti-henti mencium bibir aku, dan meraba buah dada aku. Nafas kami berdua kencang. Tangan aku bermain2 di lubang kencing di kepala zakarnya, ada air mazi yang keluar. Sesekali aku lancap zakar S perlahan2.
Tiba2, tangan S berhenti meramas buah dada ku . Tangan S mula meraba paha kanan ku pula. S usap dari lutut hingga hampir ke celah kangkang aku, S usap perlahan-lahan. Aku berasa amat geli. Lalu, tangan S merayap sampai ke pussy ku. Tangan S menekup pussy kecilku. Sambil S gosok perlahan2. Aku mula mengerang, “S….taknak lah main kat situ, I geli lah…”
“U geli ye sayang? Takpe dari geli I boleh tukar jadi sedap” Ujar S romantis sambil senyum menggoda. S terus mengusap lembut di pussyku. Walaupun ada panties disebalik skirt labuh yang aku pakai, aku tetap merasakannya, kerana aku memakai panties jenis lace. Aku merasakan nafsu bertambah berahi.
Kemudian S menyelak skirt labuh aku naik ke atas…skirt aku tersingkap paras lutut. Kemudian S seluk ke dalam Skirt aku, tangan S mengusap sepanjang pahaku, aku mengeliat kegelian. Sampai tangannya menyentuh panties aku yang dah banjir, S mengusap2 panties aku, S kata… “Mmmm U dah basah lah Sayang”… Aku angguk-angguk manja.
S teruskan ciuman dibibir aku kemudian S selak shawl aku, S buka lagi butang blouse aku sampai bawah, S singkap blouse. Kemudian S dapat tahu bra yang aku pakai jenis cakuk didepan. “Sayang, I buka bra U k” Tangan S dengan mudah melepaskan cakuk bra ku. Maka terlihatlah buah dada selama ini milik suamiku dihadapan lelaki lain. S pegang buah dada aku, kemudian S mencium-cium buah dadaku. Lalu S hisap puting susu aku pula, sambil tangan S kembali membelai pussy aku yang sedang hangat membara. Kemudian S tiba-tiba meraba pubisku lalu S menyeluk tangannya kedalam panties aku, aku jerit perlahan,“ ah…S….” Serentak dengan tangan hangat S menyentuh belahan pussy ku.
“S…I mmmphh sss ahh…” Desahku sambil memegang kepalanya. Aku memang tak tahan, kalau puting aku dihisap sambil ada tangan yang meraba pussyku.
Aku berhenti memainkan zakar S. Tangan aku mula meremas lembut rambut S.
“Ahh…S..U know how to make me feel so good sayang” aku mula tak keruan.
S menggunakan jarinya memutar2 di bahagian kelentit aku, dan bibirnya terus menerus menghisap dan menggigit lembut putingku. Nikmatnya hanya aku yang tahu.
Kemudian, S berhenti lalu berkata. “Sayang, I nak buka panties U” Aku seperti menurut sahaja, dan mengangkat sedikit pinggulku. S pun melorotkan panties ku ke lutut. Kemudian, S melepas panties dari kaki ku. Maka tak ada lagi yang mampu menjadi benteng menjaga pussyku.
“Anis, U buka paha U luas-luas untuk I, sayang”…aku spontan membuka kangkangan aku. S meremas2 pussy aku…sambil tangan S sesekali menggosok lembut belahan pussy aku. Aku sendiri menyelak skirtku ke atas, aku buka kangkang aku luas-luas. Aku dapat saksikan tangan S membelai pussy aku yang tembam dan mulus seperti bayi baru lahir.
Aku mengerang lembut, terasa dimanjakan. Pipi aku dicium2 oleh S, aku bagaikan bermimpi membiarkan lelaki lain, membelai pussy aku yang sepatutnya milik suami aku.
“Pussy U cantik, mulus je macam baby” kata S.
“hmm I nak tengok lubang basah U lah” tambah S lagi.
Tiba-tiba S turun dari bangkunya dan duduk berdepan di celah kelangkang aku. S membuka belahan pussyku dengan jarinya, sambil jari jemarinya membelai biji kelentitku. Aku hanya mampu terkangkang membiarkan S menikmati permandangan di celahan pussyku. Aku lihat S, merenung pussy ku penuh nafsu.
Kemudian, S mula merapatkan bibirnya ke arah pussyku. Kedua-dua tangan S menolak pahaku dan membuka kangkang aku lebih luas. S cium paha kiri dan kanan, kemudian S dengan lembut mencium belahan pussy ku. Kemudian dia juga cium di biji keletit ku.
“Sssss….ahh…sayang…” Aku mengerang manja
S terus saja menjilat di lurah belahan aku dari bawah sampai ke atas, jari S membuka belahan pussy ku, kemudian S jilat di bahagian biji kelentitku. Aku tak mampu menolak, terasa seperti aku sudah menyerahkan semuanya untuk S.
Oh my god, walaupun suami aku memang suka jilat pussy aku. Tapi aku rasa kali ini, S jilat lagi sedap dan nikmat. S putar lidahnya perlahan2 di sekeliling biji kelentit ku, nafas aku turun naik tak menentu, aku diawang awangan. Aku remas-remas rambut S, aku tarik dan sembam muka dia ke pussyku. Lidah S menjilat2 lubang pussyku. Sesekali S hisap biji kelentitku. Kemudian, S gunakan jarinya bermain-main di sekeliling lubang pussyku. Aku mula merasakan aku sudah hampir klimaks.
“Ssss….oh fuck…sedap sangat sayanggg” aku sedar aku dah terpancut, aku klimaks. Pussyku seperti terkencing-kencing nikmat. Tubuh aku mengeliat kesedapan. Kaki aku terangkat2, aku terkulai sebentar.
Aku lihat S bangun dan melutut di depan aku, lalu batangnya tepat berada di celah pussyku. S cepat-cepat buka talipinggangnya dan melorotkan seluarnya kebawah. Sexynye bila S buat mcm tu. S kemudian menggengam batang zakarnya lalu menggesel2 kepala zakarnya di belahan aku yang dah banjir dengan air mazi dan air maniku. Kemudian S memutarkan perlahan2 kepala zakarnya di bijiku. Terasa biji kelentit aku sangat nikmat.
“Ahh..”
S terus melicinkan kepala zakarnya dengan air maziku. S menggeselkan zakarnya di belahan pussy ku. Aku berasa sangat horny, dan pussyku memang sudah bersedia menerima zakar S yang keras tu.
Sesekali S menekan zakarnya masuk ke lubang terlarang untuknya, tetapi tidak sepenuhnya. S cuma masukkan kepala zakarnya perlahan2. Kemudian S cabut kembali. S gosok lagi zakarnya ke pussy ku. S ulang perkara itu berulang kali. Aku mendesah manja.
“Oh S…I nak U…” sambil memegang pussyku aku bukakan belahan pussyku untuk S. Aku memang sudah bersedia untuk disetubuh S. Pussyku berdenyut2. Mahu menerima batang.
S memandang wajahku, aku tahu, dia juga mahu menikmati pussy aku.
“Sayang, burung I nak masuk sangkar U boleh?” S meminta izin
Aku mengangguk manja. Lalu perlahan-lahan S menolak masuk kepala zakarnya kedalam pussyku. Lalu S tenggelamkan batangnya kedalam. Aku dapat rasakan seluruh batangnya masuk memenuhi lubang nikmat ku. Kemudian S tarik batangnya keluar perlahan-lahan. Aku menjerit lembut…
“mmm…ahh…”
S kemudiannya mendayung pussyku dengan batang zakar nya yang gagah. S seperti seorang yang pakar dalam seks, S tidak gopoh, S mendayung aku dengan penuh lemah lembut. Tiba-tiba aku teringatkan suamiku. Dalam hatiku menjerit, “Abang…Anis minta maaf, Anis bagi batang lain masuk dalam pussy Anis”. S secara spontan mempercepatkan dayungannya, zakarnya menujah laju. Membuatkan aku lupa akan suamiku… Aku mengerang kesedapan. “Ahhh ahh….fuck me S…” Tangan ku mula meramas kedua2 buah dada aku sendiri. Tubuh ku bergoyang2 di tujah S, buah dada ku montok bergoyang-goyang. Tangan S memegang pinggangku erat.
S teruskan henjutan nikmatnya… Aku jadi tak tentu arah. Aku memeluk pinggang S erat. Kemudian S mencabut batangnya keluar dari pussyku.
“Sayang kita doggy nak?” S bisik ke telingaku.
Aku tanpa disuruh membalikkan tubuhku. Menonggeng ke arah S. S mula menghalakan zakarnya tepat ke lubang pussyku. S tolak perlahan-lahan zakarnya masuk.
“aaahk…” Aku mendesah.
S melajukan tujahannya. Tangannya meramas pinggulku. Sesekali tangannya meramas buah dadaku.
“sedap sayang?” Tanya S.
“ahh…sedap S… Pussy I rasa sedap sangat aahh…ahhh mmph”. Aku jawab penuh nikmat.
“I love U Anis, your pussy ketat sangat ahh…” Tambah S yang mula mengerang.
Aku mula rasa seperti hendak klimaks. Kepala zakarnya menujah sampai ke pangkal rahimku.
“aaah…S…ahh…I feel so good… oh my god…aahhh” pussyku mengemut kuat, tubuhku mengejang. Aku menolak diriku kedepan. Sehingga zakar S tercabut dari pussyku. Kepalaku tersandar di bangku. Tubuhku longlai.
S memelukku. Lalu S bangun dan kembali duduk di bangkunya, sambil sambil menarik tanganku. S merangkul tubuhku naik keatas tubuhnya. Aku berdiri dan mengangkang tepat diatas zakar S yang masih terpacak, aku capai batang S lalu aku aku dorong ke dalam lubang pussyku, dan aku duduk diatas batangnya…
“mmmphh ah” terasa batang S memenuhi seluruh pussyku.
Kali ini giliran aku pula, mendayung zakar S. Aku menggerakkan tubuhku naik dan turun atas batang S yang keras itu. Aku memeluk S erat2. Kemudian, aku memperlahankan rentak. Aku menggoyangkan pinggul ke depan dan belakang. Aku melihat S menikmati goyangan pinggulku.
Kemudian aku bisik ketelinga S, “S… I want you to fuck me, fuck me S,…fuck me harder”
S kemudian memeluk pinggangku, dan turut menaikkan punggungnya, kemudian S menggoyangkan pinggulnya, aku bagaikan dilambung2 menaiki kuda. Punggung ku diramas2 S, sambil batangnya keluar masuk di pussyku. Nikmatnya memang tak terkata.
“ahh ahh…S…I love it…yes…like that…ahh” aku tak dapat menahan kesedapan.
Kemudian S pula, bisik di telinga aku, “U… Grind my dick macam tadi, I love it, fuck me sayang, I love your tight pussy”
Lalu aku goyangkan pinggul aku ke depan dan ke belakang. Aku buat S sampai terpejam-pejam mata dia. Batang S punyalah keras, sedap gile, sampai aku tak sedar aku boleh goyangkan pinggul aku sebegitu.
Tiba-tiba hp ku berbunyi. Cepat-capat aku seluk dalam handbag aku, capai hp aku. Takut orang dalam panggung tu sedar bunyi hp aku.
Suami aku telefon!
Alamak, aku terus jawab fon dari dia. Wajah S pun terkejut. Pussyku pula masih disumbat oleh batang S.
Goyangan aku terhenti.
Aku : Hello abang.
Aku cakap tetapi seperti berbisik.
Suamiku : Hello sayang, tengah buat ape tu?
Aku : Takde ape bang, tengah baring ni kat katil.
Suamiku : Ooh kat rumah, dah balik ye dari tengok wayang.
Aku : A'ah…kenape bang?
S mulai nakal. Tangan S meramas pinggulku. Aku menampar manja lengan S, dan menunjukkan isyarat diam. Tetapi S tetap nakal. S menarik pinggulku merapat ke perutnya. Membenamkan lagi batangnya ke dalam pussyku.
Aku : Mmph..
Aku terkejut. Wajah S seperti mahu lagi goyanganku. Aku buat muka marah-marah manja.
Aku menyambung goyangan pinggulku. Kiranya aku berbual dengan suamiku sambil pussy miliknya dipenuhi oleh batang lelaki lain. Aku jadi horny lagi.
Suamiku : Saje je, cuma abang nak bagitau, abang kene extend outstation ni. Abang balik hari rabu depan.
Aku dengar perbualan suamiku sambil pussyku menerima tujahan batang S.
Aku : Oh…mmpph…ye ke bang…mmph…
Aku seperti tak dapat memberi perhatian terhadap perbualan aku dan suamiku.
Suamiku : Ye… Sayang tengah buat ape tu? Lain macam je.
Aduh…suami aku perasan ke?
Aku : Takde ape la abang…mmmph…mmph..
Suamiku : Haa awak main pussy eh. Rindu abang le tu..haha
Aku : Hihi…mmmphh… Ye bang…Anis tengah belai pussy Anis.. Anis teringat kat batang abang…aah…ahh mmmphh…
Suamiku : Mmmm kesian wife abang. Nanti abang balik kita ehem-ehem ye sayang… I miss You…
Aku : Ye..I miss you too…bang…nmmnph… Anis nak batang abang….
Aku goyangkan pinggulku makin laju.
Aku : Abang….Anis nak abang…mmphh…mmm…ah…
Suamiku : Abang pun nak sayang…stim lah abang dengar Anis ngerang camtu…abang dah naik sti..eh sayang kawan abang datang. Nanti kita sambung k…bye…love you.
Aku : Mmmpph…ok abang…love you too…bye.
Tuuut panggilan terputus.
Mmm…tak sangka aku berbual dengan suami aku semasa aku tengah bersetubuh dengan lelaki lain. Nasib baik suamiku tak fikir yang bukan-bukan. Tapi perbualan aku tadi, membuatkan aku bertambah horny. Nafsu seks aku semakin meninggi. Aku terus tumpukan permainan aku dengan S.
Aku goyang pinggul aku laju-laju. S pun menikmati.
Aku terus mendesah,“ ah…ah ah..”
Aku cakap kat S “sayang, ahh ahh tak sangka U fuck I kat sini…ah…ah…”
S balas “yes dear…ah.. Kalau hubby U tau tadi mesti dia mengamuk kan ahh aghhh..”
lalu aku jawab, sambil pinggul aku menggerudi batang S dengan laju.
“ahh..ah sayang, tak pe…aah…memang I nak batang U…I nak rasa batang U…ahh…ah…sedap sangat batang U…mmmph…batang hubby I pun tak sedap macam U…ahhh….ahh…”
S kata, “Really? Aah…mmm pussy U pun sedap, ahh..ahh…”
Kami bercumbuan, S menghisap lidah aku. Kemudian S cium leher aku.
S kemudian kata, “U…bayangkan husband U…ahh..ah.. tengah tengok I fuck pussy U macam ni”
Bila aku dengar S cakap macam tu, aku terus terbayangkan yang suami aku tengah tengok aku fuck depan mata dia. Aku bayangkan suami aku pandang aku, sambil melancap tengok aku tengah fuck batang lelaki lain… terus aku rasa nak klimaks,
Aku jerit kat telinga S “fuuuckk, sayannnng ahhh ahh Abang…Anis fuck dengan batang lain ni banggg….batang dia buat pussy Anis sedap bang….ahh…mmmph… aaahhh ooohhhh”
Tubuh aku mengejang kesedapan buat sekian kali…aku tekan pinggul aku menolak2 batang S masuk jauh kedalam pussy aku…terbenam habis batang S dalam pussy aku. Terkemut2 pussy aku, mengepit zakar S. Lalu tubuh S aku peluk macam taknak lepas.
Ini lah kali pertama aku klimaks sampai macam ni sekali. Batang S memang nikmat, sedap, keras dan besar. Lagi pula aku bayangkan suami aku tengok aku fuck lelaki lain. Aku layu terkulai dalam pelukan S. Kami bercumbuan seketika…
S memang hebat, lama juga dia bertahan. Tak terpancut pun lagi S ni. Batang S pula masih keras dalam pussyku. Kemutan demi kemutan aku beri pada S. Pussy akh masih lagi berdenyut2 sedap menikmati zakar S. Aku bangun. Membuatkan batang S keluar dari pussyku. POP!…batang S masih terpacak. Batang S basah lenjun diselaputi air mani dan air maziku.
Kemudian…aku turun kebawah tempat duduk, giliran aku pula menikmati zakar S secara oral. Aku turun ke celah kangkang S perlahan2 aku kepitkan batang S dengan buah dadaku. Kemudian kedua tangan membelai lembut batang S, batang S memang gagah, terpacak keras, kepala zakar S besar. Zakar S juga tak ada bulu, mungkin S baru shave burung dia. Lalu aku cium hujung zakar S. Aku jilat di garisan kepala zakar S. Sampai ke bahagian telur S, telur S memang besar, aku sedut biji telurnya sambil tangan aku mainkan lubang kencing S.
S mendesah nikmat.
Aku lancap batang S perlahan2. Sambil sebelah tanganku meraba dada S di balik kemejanya.
Lalu aku hisap batang S semahunya. Aku kulum kepala zakar S. Aku ramas telur dia yang besar tu, aku cium telur S, sambil tangan aku lancap batang S.
Kemudian, aku lancap batang S laju2 sambil aku jilat lubang kencing dia.
S mengerang kesedapan. “Ah…ah… Anis…U pandai belai burung I lah…mmm…ah”
“S…sedap tak I main burung U? Special tak? Hari ni I dapat tangkap burung U tau..” Kata aku sambil senyum menggoda
“mmm sedapnye U…” S tak dapat menahan kesedapan.
Kemudian, aku teruskan lancap batang S. Sesekali aku kulum kepala zakar dia.
Mata S terpejam, dia dah nak terpancut, “ahh.. U… I’m cumming…ahh…ahhhh” jerit S perlahan. Punggung S terangkat sedikit, aku lihat air mani S keluar dari lubang kencing S, terpancut tinggi, aku tergamam “mmm…wow…” Desah ku, pancutan S banyak, aku dapat rasakan batang S terkemut2 memerah air maninya keluar membuak-buak.
“Banyaknye U pancut ni sayang” kataku.
S hanya mampu tersenyum.
Aku teruskan menggenggam batang S. Air mani S masih keluar meleleh. Tetapi semakin perlahan, banyaknya air mani S ni…keluar macam lava gunung berapi. Nasib baik S tak pancut dalam mulut aku tadi. Banyak sangat, pekat pulak tu Nyeri rasanya. Suami aku pun tak pernah pancut sebanyak ni. Mungkin sebab telur S besar. Sebab tu air mani S banyak. Telur suamiku pula cuma separuh je dari saiz telur S ni.
Aku genggam zakar S, dan tarik naik ke atas, penuh tangan aku dengan air mani S. Kemudian aku ambil panties aku yang ada di lantai. Lalu aku lap sisa air mani S. S tersandar kesedapan. Aku naik kembali atas tubuh S, dan memeluk dirinya.
Seperti terlupa, yang kami masih dalam pawagam. Kami berpelukan di bangku. Setelah beberapa minit baru kami tersedar. Kemudian cepat2 kami berdua betulkan pakaian masing2.
Kemudian aku duduk di bangku aku semula. Cerita yang ditayang ntah kemana jalan ceritanya. Tetapi, S romantis sangat, dia tarik tangan aku, dia kiss, kemudian dia cium pipi aku.
“Thanks sayang, you are so hot” Puji S.
Aku cuma mampu tersenyum puas.
Kemudian S peluk aku seperti awal tadi. Sesekali S remas tangan aku. Dalam pelukan S, aku terkenang wajah suamiku. Rasa berdosa itu ada, tetapi nikmat batang S dan belaian S memang boleh mengalahkan suamiku.
Kami berpelukan sampai la wayang habis. Kemudian kami pun pulang. Tetapi malam tu aku dengan S, tidur dirumahku. Aku ajak S balik ke rumah. Maka kami sambung lagi pusingan kedua di atas katil milik aku dan suamiku.
Mungkin akan ada yang kata aku ni isteri yang curang, isteri tak baik dan sebagainya, tapi biar lah apa orang nak kata, sebab kepada isteri yang pernah berbuat seperti yang aku buat ini, mesti akan dapat fahami nikmatnya main batang lelaki lain…memang nikmatnya berbeza.
Mmuah sayang S,
Maafkan Anis, abang…
- Anis Wahida

Tidak Terlihat Dekat dengan Siapapun

Diskusi QuarterLifeCrisis beberapa hari yang lalu masih seputar dunia jodoh. Mungkin bagi teman-teman yang belum mengalami, atau sudah melewati, obrolan semacam ini bisa dianggap membosankan. Tapi bagi yang sedang mengalami, mendiskusikannya dan berusaha mencari jawaban yang menenangkan adalah sebuah proses penting untuk melewati fase tersebut. Salah satunya dengan curhat.

Salah satu teman kami berkesah, setiap kali pulang atau orang tuanya menelpon, sering ditanya sudah punya pacar atau belum (karena orang tuanya tidak tahu kalau anaknya tidak mau pacaran), atau dengan candaan guyonan dari teman-teman yang lain tentang seputar tersebut. Orang tuanya pun seringkali bertanya, kapan rencana menikah? Sudah ada calonnya belum? Atau dalam kalimat-kalimat tidak langsung seperti, “Wah ini undangan ke rumah banyak banget dari teman-teman SD mu, mereka sudah menikah ya, kayak masih kecil kok udah mau nikah aja.” dan lain-lain.

Sementara teman kami ini, ia sama sekali tidak terlihat dekat dengan siapapun. Sama sekali. Bahkan ketika kami tanya, “Emang nggak ada cowok yang lagi pdkt gitu?” Jawabnya, “Enggak ada”. Juga pertanyaan lain yang sejenis,”Nah, lagi deket sama siapa gitu? Meski dia nggak pdkt?” Jawabnya masih sama, “Enggak ada”.

Dan karena ketidak-adaan inilah yang mungkin juga membuat orangtuanya bertanya-tanya, kok anaknya nggak pernah cerita suka sama siapa, atau lagi dekat sama siapa, atau ada yang pdkt dan gimana? Sementara teman-teman sebaya lainnya bahkan sudah ada yang maju melamar, meski pada akhirnya belum juga menikah.

Usianya sudah cukup matang (dalam standar orang tuanya) untuk masuk ke fase berikutnya. Juga mungkin karena melihat anaknya yang santai-santai aja, cenderung biasa-biasa aja dalam menanggapi hal tsb. Semakin membuat orangtuanya cemas.

Terlepas dari semua itu, terlepas dari sikap cueknya dan kesan biasa-biasanya ini. Teman kami bercerita kepada kami, kalau pada akhirnya dia juga berpikir. Berpikir tentang kenapa dia tidak terlihat dekat dengan siapapun? Enggak ada yang pdkt sama dia, apa enggak ada yang tertarik? Menurut kami, aneh kalau tidak ada yang tertarik dengan perempuan semandiri dan semanis dia.

Sampai pada akhirnya, diskusi panjang tanpa solusi itu berakhir dengan sebuah konklusi, barangkali itu adalah cara Allah menjaganya (terutama setelah ia berhijrah dan memutuskan untuk enggak pacaran), barangkali itu adalah bentuk perlindungan, menyingkirkan laki-laki yang mau mendekatinya tapi tidak dalam levelnya. Dan tentu saja sudah bisa kami tebak, dengan salah satu sifat tegas yang dia miliki, laki-laki kalau cuma mau pdkt untuk pacaran pasti sudah ditendangnya jauh-jauh.

Dan akhirnya, hal terbaik yang bisa manusia lakukan atas apa yang terjadi dalam hidupnya adalah bersyukur. Bersyukur sebab ia tidak terlihat dekat dengan siapapun, bahkan tidak ada yang mencie-ciekan dirinya dengan siapapun. Seperti itulah caraNya menjaga kehormatannya, izzah-nya

Yogyakarta, 17 Oktober 2017 | ©kurniawangunadi

Tulisan : Taatnya Perempuan

Bismillah ar rahman ar rahim.

catatan : tulisan ini bersifat subjektif dan merupakan hasil dari pengamatan dan pengalaman pribadi, ditambah dengan beberapa cerita dari teman sebaya.

Semasa masih lajang beberapa waktu yang lalu. Saya belum begitu memahami secara benar tentang definisi perempuan yang baik, atau yang salehah mungkin kata teman-teman yang belajar agama lebih dari saya. Bagi saya, yang masih seperti ini; kacau, ilmu agamanya cetek, bacaan qurannya terbatas, dll. Tidak ada dalam keberanian saya untuk mempersunting kesalehahan seperti yang didefinisikan dalam buku-buku, pengajian, atau yang dipropagandakan oleh akun-akun di media sosial. Bagi saya, perempuan baik adalah perempuan yang baik, cukup itu.

Kecantikan yang ada dalam benak saya pun hanya sanggup menjangkau dari apa yang dilihat dan dengar, seperti bagaimana ia berpakaian, pakaian seperti apa yang ia kenakan, bentuk parasnya, bagaimana ia berinteraksi dengan orang lain, bagaimana ia bebicara, dan hanya sebatas itu.

Sampai kemudian, suatu hari saya datang ke kajian di salah satu Masjid. Bahwa hal yang paling sulit bagi perempuan yang nantinya menikah adalah ketaatan terhadap suaminya. Apalagi ketika ketaatan itu berpindah dari orang tua kepada suaminya, dan hal-hal yang mengikuti setelahnya.

Rasanya, ilmu itu hanya sampai pada sebatas pengetahuan kala itu. Sampai akhirnya saya menikah dan memahami betul maksud dari ilmu yang dulu pernah saya dapatkan.

Bagi orang-orang yang merindukan kebebasan yang tidak berbatas, mungkin menikah akan menjadi halangan yang luar biasa. Khususnya bagi perempuan. Bagaimana tidak, sebab setiap hal yang nantinya perempuan ingin putuskan seperti keluar rumah, berpakaian, dan hal-hal krusial lainnya nanti harus melalui izin dari suaminya. Tidak hanya urusan seperti itu, bahkan urusan untuk puasa sunah pun kalau suaminya tidak mengizinkan, ia tidak boleh melakukannya.

Sebagai laki-laki saya pun merenung, berpikir lebih banyak, sambil memandang istri saya hari ini. Betapa “ridho” suami itu benar-benar jadi sesuatu yang amat berharga. Dan sebagai laki-laki saya menjadi mengerti tentang makna-makna yang selama ini abu-abu dalam kehidupan berumah tangga.

Menikah itu harus bisa mengendalikan ego. Saya berusaha untuk meredakannya dan dalam sekian bulan pernikahan ini, saya merasa cukup berhasil. Saya tidak ingin mempersulit istri saya demi melihatnya merasa cukup lapang dalam menjalani kehidupan berumah tangga. Tidak mengekangnya, saya berusaha memberi pilihan-pilihan yang lebih luas dan leluasa. Saya juga selalu berusaha mendukung setiap pilihan-pilihannya yang baik.

Dan saya pun menjadi paham bahwa ketaatan seorang istri itu tidak bisa kita tuntut, ia lahir dari kepercayaannya kepada kita (laki-laki). Dan saya pun menjadi paham bahwa kecantikan yang hakiki dari seorang perempuan adalah ketaatannya. Ia menyadari bahwa setelah menikah, dirinya tidak lagi bebas. Ada suami yang menjadi pertama dan utama. Ada keputusan-keputusan yang dulu ketika masih sendiri, ia bebas memilih, kini harus melalui izin suaminya. Dan berbagai hal lainnya.

Dan ketaatan itu sungguh akan mengalahkan seluruh atribut kosmetik yang menghiasi wajah, jilbab lucu yang ditawarkan di online shop, dan gamis-gamis panjang yang warna-warni yang melekat di tubuh para model dan endorser. Maka, beruntunglah bagi laki-laki yang mendapatkan perempuan yang memahami tentang ketaatan. Dan beruntunglah perempuan yang mendapatkan laki-laki yang tidak semena-mena dalam menjalani kehidupan rumah tangga.

Ketaatan perempuan itu bisa menjadi jalan surga bagi perempuan. Juga bagi laki-laki. Dan kini, kami sama-sama belajar untuk memaknai ketaatan kami kepada Tuhan sebagai jalan kami dalam menjalani rumah tangga ini. Bismillah :)

Yogyakarta, 15 Maret 2015 | ©kurniawangunadi

Unusual Taste Manga

Recently, I’ve been into “not-so-much-of-a-typical-manga” manga. I know, I know, is that even a real thing you might ask. These manga does categorize into common genres (fantasy, romance, horror, etc.) but I just thought they are much more than just a comedy read or a shoujo type, you know. Of course, there are other trillion of manga that is “different” to you (depends on one’s personal preferences), so just considered as a good recommendation. With this, I will also be hunting for more, so wait for the update! Enjoy!  

Gleipnir

Not so much of a human boy (What you would call a boy who can transform into a beast and have an incredible sense of smell?).  As if he though he can hide his true identity forever, he met a girl. Well, you know the rest. His new destiny started from there.

Ran to Haiiro no Sekai

Weird family. That’s all I can say. And we looking through the youngest sister everyday misadventure. A good and relax yet weirdly read for a calm afternoon. 


Aku no Hana

Typical high school shoujo. Or is it? Well, maybe there is some twist and turn in this plot. The main character whom to me is some obsessive over his crush, the blackmail attempts, and the strange third girl. Oh, drama, drama. 

Mahou Tsukai no Yome  

Can of like those type of manga where the “slave” will become the bride of rich man through an auction or contest. But this time, her “owner” is not some typical master you can found. (Since I also think this genre is pretty rare, so I will probably do another list of recommendation with manga like this)

External image
 

Somali to Mori no Kami-sama  

Ok, so this is probably my favorite one out of all. The main character is so adorable, I just wanna pinch her little face >.<!! Anyway, it’s about a world full of spirits and strange creatures. One day, a golem met this human girl. And this is a story about their adventures. Such a cute manga~

External image

Kujira no Kora wa Sajou ni Utau  

The plot sort of confused me at first. But after sticking through it, I find it’s really fascinating. The story focused on Chakuro, the main, and his friends travel across islands to islands to find a human trace. Until they spotted a girl…

External image

Sakamoto Desu ga?  

Ok, I might said earlier that I’ve already pick a favorite. But honestly, Sakamoto Desu ga? had always been one of my top read before I made this list so… (I just wanna give some room of love for the others uk T.T) Anyway, as for the plot, this is basically a life of the “isn’t just cool” but the “coolest!” Sakamoto who just can’t stop attracting everyone’s attention. Everything he do is just simply perfect. Is he even a human? Bonus fact, this manga had already have an anime so PLZ watch it. You never know what you missing out.

External image

So that’s all my current list for now. Just bunch of random recommended read but really worthy of your time and interest. Stay tune for more! <3

Tentang Rezeki

Barangkali banyak yang bertanya, bagaimana bisa seorang mahasiswa semester akhir yang sedang mengerjakan skripsi dapat tiba-tiba memutuskan untuk menikah dengan mahasiswa ko-ass kedokteran yang hampir setiap semester mengajukan keringanan UKT. Barangkali banyak yang bertanya pula, bagaimana bisa mereka berdua bertahan hidup terpisah dari orangtua tanpa dibiayai orangtua kecuali untuk biaya pendidikan saja. Barangkali banyak yang bertanya pula, bagaimana mereka bisa haha-hihi, makan-makan, dan ke sana ke mari tanpa kekhawatiran akan rezeki.

Beberapa orang mengira Fahmi tidak bekerja. Padahal tidak mungkin Fahmi dulu berani datang ke rumah kalau ia sendiri masih bergantung sepenuhnya pada orangtua. Fahmi mengajar tahfidz di sebuah rumah tahfidz di daerah Sleman. Mungkin gajinya tidak seberapa. Tapi hari ini, sebuah kemewahan yang tak terkira rasanya, jika tempat tinggal dan makan sudah tidak perlu ditanggung oleh diri sendiri. Apalagi kalau jam kerjanya hanya setelah subuh dan setelah maghrib, sehingga kuliah dan kegiatan akademik lain hampir tidak terganggu sama sekali. Inilah yang dulu Fahmi tawarkan untuk ia bagi dengan saya. Jauh dari bermewah-mewah mungkin, tapi tidak bisa dibilang kurang.

***

Ada satu pelajaran yang orangtua kami sama-sama tekankan kepada kami. Bahwa rezeki itu sudah dijamin oleh Allaah. Allaah sendiri yang bilang, bahwa ‘tidak satu makhluk pun yang bergerak di atas bumi ini yang tidak dijamin oleh Allaah rezekinya’ (Hud:6). Kalau dalam bahasa Abah, beliau sering katakan, ‘nggak usah khawatir masalah rejeki, nanti Allaah yang cukupi’. Dalam ayat yang lain Allaah bahkan dengan spesifik katakan, ‘dan nikahkanlah orang-orang yang masih membujang di antara kamu, dan juga orang-orang yang layak (menikah) dari hamba-hamba sahayamu yang laki-laki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allaah akan memberikan kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan Allaah Mahaluas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui’ (An-Nur: 32). Orangtua kami memegang betul janji Allaah itu, sehingga besarnya gaji tidak menjadi kekhawatiran sepanjang ada ikhtiar untuk terus mencari rezeki.

Karena Allaah sudah jamin rezeki masing-masing orang, maka sebetulnya menikah itu bukan berarti membagi dua rezeki suami dengan rezeki istri. Suami memiliki rezekinya sendiri, sedangkan istri memiliki rezekinya sendiri. Itulah mengapa ada yang bilang bahwa banyak anak banyak rejeki. Karena rezeki anak itu bukan literally dari rezeki orangtuanya, tetapi setiap anak akan membawa rezekinya masing-masing. Meski, yang kemudian perlu dipahami adalah, bahwa rezeki itu tidak melulu berbentuk rupiah, tapi dapat berupa kesehatan, kesempatan, rasa kenyang, rasa senang, dll. Karena bahkan rezeki sendiri definisinya adalah semua kebaikan dan maslahat yang dinikmati oleh seorang hamba.

Setelah menikah, kami betul merasakan apa yang Allaah janjikan itu. Saya dan Fahmi menggunakan aplikasi di smartphone untuk mengatur keuangan keluarga. Aplikasi itu memungkinkan kami mendapatkan laporan keuangan dengan kategori pemasukan atau pengeluaran yang begitu detail. Misal gaji tetap adalah X, tapi setelah kami lihat laporannya ternyata arus uang yang keluar-masuk bisa mencapai 4 kalinya X. Ada saja rezeki tambahan yang Allaah beri selain dari gaji. Fahmi sendiri bingung bagaimana bisa begitu, karena sebelum menikah belum pernah arus keuangannya sebesar itu. Begitulah rupanya cara Allaah menjamin rezeki kami.

***

Ada satu hal lagi yang kami selalu pegang terkait jaminan rezeki oleh Allaah ini. Bahwa besarnya rezeki kita, hanya Allaah yang tahu. Misalnya gaji Fahmi adalah X. Namun belum tentu rezeki yang Allaah tentukan itu adalah sebesar X, bisa jadi lebih atau kurang. Kalau rezeki yang Allaah tetapkan lebih, maka Allaah akan tambahkan rezeki kami dari sumber yang lain.

Kalau rezeki yang Allaah tetapkan kurang dari gaji Fahmi, maka Allaah akan keluarkan rupiah yang diterima sampai besarnya sebesar rezeki yang Allaah tentukan. Cara Allaah untuk mengeluarkannya bisa jadi dengan cara yang tidak mengenakkan seperti diberi sakit sehingga harus berobat, kecopetan, kerusakan sehingga harus mengeluarkan biaya servis, kecelakaan, dll.

Kenapa bisa begitu? Karena Allaah bilang, ‘dan bahwa manusia hanya memperoleh apa yang telah diusahakannya’ (An-Najm:39). Misalnya seseorang mendapat gaji sebesar X dengan melakukan A, B, C, dan D. Tapi dalam prakteknya, orang tersebut hanya mengerjakan pekerjaan A dan B saja, sedangkan gajinya tetap X. Maka sebetulnya sebagian dari gaji sebesar X-nya itu bukan hak orang tersebut. Di sinilah Allaah akan paksa untuk keluarkan rezeki orang tersebut sehingga keluarlah apa yang bukan haknya dengan cara yang tidak mengenakkan.

Konsep inilah yang kemudian menjelaskan kenapa sedekah dapat menolak bala. Misalkan gaji seseorang adalah Rp 1.500.000,00, tapi rezeki yang Allaah tetapkan adalah Rp 1.000.000,00. Orang tersebut kemudian menyedahkan Rp 700.000,00 dari total gajinya. Maka, Rp 700.000,00 yang ia sedekahkan itu menjadi pahala sedekah untuknya, sedangkan Rp 200.000,00 yang merupakan bagian dari rezeki Allaah untuknya yang ia sedekahkan akan dikembalikan lagi kepadanya karena sudah merupakan ketetapan Allaah untuk menjadi rezekinya. Rp 500.000,00 yang bukan merupakan hak orang tersebut sudah hilang tanpa Allaah perlu memaksanya hilang. Berarti orang ini sudah menghilangkan potensi ‘musibah’ yang akan menimpanya, sekaligus menambah catatan pahala karena bersedekah.

Untuk itu, kita perlu sekali memenuhi apa yang diamanahkan kepada kita, terlebih perihal pekerjaan yang menjadi sumber nafkah. Karena bisa jadi apa yang kita terima bisa jadi jauh dari yang ‘seharusnya’ kita terima akibat dari kekurangamanahan kita. Untuk itu pula, kita perlu rajin-rajin sedekah untuk membersihkan harta sekaligus menolak bala.

***

Dua konsep di atas jika dipegang dan dilaksanakan mungkin sudah cukup untuk membuat orang survive tanpa kekhawatiran akan harta. Tapi ada dua lagi janji Allaah untuk menambah nikmat hambanya, yakni dengan syukur dan taqwa. Banyak orang di luar sana mati-matian mencari uang dengan dalih supaya kaya. Tapi ternyata setelah kaya, mereka tetap tidak puas dan terus saja mencari kenikmatan dunia. Mereka rupanya kehilangan apa yang Allaah janjikan tadi. Mereka lupa untuk bersyukur, dan mungkin mereka luput untuk bertaqwa. Karena sungguh, Allaah berfirman, ’sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih’ (Ibrahim:7). Dan di ayat yang lain, 'Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan (yang dikehendaki) Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu’ (At-Tholaq:2-3)

Semoga kita termasuk dalam golongan yang senantiasa bersyukur dan bertaqwa. Semoga, Allaah lapangkan dan berkahi rezek kita serta menjauhkan kita dari bala.

Rabbi auzidni an asykuro ni'matakallatii an'amta alayya….

  • Us: Sensei's depiction of violence, death, mental illness, morale and the concept of justice is problematic. Facing off two opposite factions sensei clearly states that there is no right or wrong, nor in morale, nor in justice, that the line between sanity and insanity is very thin and its drawing depends on whose judgement we are considering - characters whose violence/unhealthy habits can be praised on both sides as long as they serve the purpose of exterminating the opposite factions. Ghouls and humans are similar, they are both wicked, both evil, neither is absolutely right or wrong. Sensei rarely states this explicitly in the manga but rather wisely lets the characters state it through their actions. Sensei is a master of narrative.
  • Ishida: ...
  • Ishida: I am Ishida
10

Dear Makoto, 

Are you relieved that I’m gone? Or are you feeling just a little bit of sadness? I am really glad that I got to see you working so hard. When I saw that you never give up, I felt like the world could be saved from destruction. Because after all, your blood flows in my veins. It’s really such a shame that we can't stay like this as friends forever. Don’t you think so? We only together for a short time but it was fun wasn’t it. Laters forever.

- Ichirou