jamus

3

Mini Adventures 3: Think Fast!

I wanted to get out one more mini with Kia in her original look before continuing the main series. Currently working on chapter 11 and should begin uploading that soon, it’s taking longer to do each part as I go but that was something I expected since the start.

Bacalah lagi... copy paste je 😁😁😁😁

Kami bersalaman. Dia senyum2 gembira. “Man kan?” dia tanya. “Ye. Man. Kau?”, aku tanya. Pasti Yan beritahulah. Mereka berdua sibuk menyanyikan lagi Awie. “AbgDaudlah. Tak ingat ke?”, katanya mendekati rapat. “AbgDaud mana?”, kataku. Betul2 tak ingat. “Abanglah. Yang 4some dengan anak Abang dulu. Din. Ingat tak?”, katanya. 
Dia beria2 benar. Aku terfikir2. Aku join 4some banyak tapi tak teringat yang mana satu. Aku kebingungan. “Alah. AbgDaudlah. Yang ngan DoctorWan gila2 tu. Sampai melecur2 juburnya. Ingat tak Man?”, katanya. Aku senyum teringat pula pada Doktor yang tergila2 konek tu. Sampai tak lepas2 dagingku disebatnya. Juburnya melecitpun masih nak lagi. “Ingat tapi kena panggil AbgDaud ke sekarang nie?”, aku tanya. “Kau ingat Abang lagi. Ye ke nie. Man ingat?”, dia tanya bertubi2. 
“Mana boleh tak ingat pula. Yang gentleman lepas gembeng2 tu. Mestilah Man ingat”, kataku. Dia tersenyum terus menerkam baringkanku dan menciumku rabak serakus2nya. “Abang rindulah ngan Man nie. Kenapa tak talipon Abang. Kan dulu Abang dah cakap call kalau keKL”, katanya ghairah. Aku senyum2 meleraikannya. “Dah tak ingat Man letak mana number AbgDaud tu. Sorry”, kataku tersengih2. “Ayah. Kenapa?”, Yan tanya. Aku tersenyum bersalah. Matilah aku kalau Daud beritahu. 

Yang nie Ayah kenal. Kita pernah main dulu. Ayah rindu sangatlah dengan Uncle kau nie", katanya. “Itukan Yan dah cakap. Ayah mesti suka padanya. Dia nie bestlah Ayah”, kata Yan. “Iye. Ayah tahu Sayang”, kata Daud mencium2ku. Semakin geram menghempapku disofa nie. Lemaslah. Mereka bernyanyi kembali tak mempedulikan kami. “Abang rindu sangatlah ngan Man nie. Lama Man tak keKL iye. Berapa tahun gaknya?”, dia tanya. “Entahlah. Tak ingat. Lama sangat”, kataku. 
“Rindu sangat. Eeh. Geramnya Abang ngan kau”, katanya menciumku bertubi2. Dia membuka butang kemejaku menjilat bulu dadaku. Kelam kabut menyonyot2 punat kerasku. Menggigit2 rakus. “Abang gian sangat. Lama tak dapat dari Man”, katanya tak henti2 meraba segenap badanku Aku terpeluk2 badan dewasanya jugalah. Tiba2 terghairah kembali padanya. Dulu aku berkenan sangat dengannya. Susuk badannya masih keras dan best lagi. Dia ramas2 batang simpananku. 
Dia senyum2 menginginkan daging panjangku. Dia turunkan seluarku dan menghisap batang dewasaku. “Abang gian daging Manlah. Hm. Sedapnya”, katanya tak menghiraukanku lagi. Dia dah hayal menghisap2 daging pujaannya sekarang. Mereka terperanjat melihatnya seperti orang gila. “Kenapa nie Ayah?”, Yan tanya. “Takde apa2lah. Yan pergi nyanyi ajelah”, katanya. Mereka terpukau dengannya. Aku semakin terjeratlah. Daud pandai menggoda2ku sama seperti Yan. 
Aku tersenyum aje melihat mereka. Apa nak buat lagi. Batangku dah melekat dimulut hangat yang amat mengancam2ku nie. Matipun aku takkan dilepaskannya lagi. “Nyanyilah ngan AbgJat tu. Jangan tengok sini”, katanya mendera dagingku. “Abang nie. Pelan2lah sikit”, kataku. “Abang tak peduli. Lama Abang tunggu nak hisap daging panjang Man nie”, katanya menyedut2 kepala konekku. Masih power mulutnya. Badan muscularnya aje dah bisa melemahkan jantung jantanku. 
Apa lagi senyuman manisnya. Rambutnya yang dah beruban tiba2 membuatkanku tergila2kannya. Macam PakAji Sulaiman dengan barang2 sadistnya. Jat ternganga ghairah melihat daging panjangku. Sekarang dihisap pengemar konek yang lebih dewasa. “Dahlah tu Jat. Gilah nyanyi situ. Atau main je ngan Yan tu”, kataku. Dia angguk setuju. Dia menggelapkan bilik yang dah samar2 ini. Yan masih sibuk menyanyikan lagu kegemarannya. Lagu SweetCharity versi baru. 
Jat memeluk2nya bernyanyi bersama2nya. Aku melihat Daud. Rakusnya membuat suasana menjadi meriah lebih ghairah. Aku dah dibogelkannya. Dia berdiri jap dan bogel. Aku bangun memeluknya dengan rakus. Aku masih ghairahkan tubuhnya yang amat mampat nie walau dah lanjut usia dewasanya. Masih tegap dan muscularlah. Perutnya sedikitpun tak membuncit. Aku membaringkannya. Kami berciuman dengan rakusnya diatas ranjang sofa yang selesa buat romen. 
Kehensemannya masih menyerlah walau dah berumur. Aku jeling2 kearah Jat. Dia memeluk2 Yan yang masih tak melepaskan microphone. Berduet lagu romantis. Aku menjilat2 badan Daud. Terasa sedapnya. Mature dan muscular. Susahlah nak dapat nie. Memang entah gila apa agaknya. Aku skip pusatnya dan terus menghisap dagingnya yang 6.5inci tebal tu. Best giler. Aku mendekatkan batangku kewajahnya. Dia gembira menghisap2nya. “Abang puaslah Man”, katanya berkali2. 
Aku puas tapi malu pula nak tunjuk. Lebih 10min menyonyot daging masing2. Kami duduk berpelukan mesra merindukan belai manja masing2. “Puaskan Ayah?”, tanya Yan. “Yelah Yan Sayang. Kalau UncleMan kau nielah seminggu terus dengan dia nie Ayah sanggup. Puas Sayang”, katanya. “Jat. Mari sini ”, kataku. Dia mendekatiku. “Ini Jat dari Singapura. Saya baru kenal juga kat train semalam”, kataku memeluknya. “Abang dah kenal dalam talipon tadi. Manis orangnya”, katanya. 
Yan mendekatinya. “Mana Abang dapat budak Yan nie?”, aku tanya. Daud senyum gembira. “Dia yang dapat Ayah. Kan?’, katanya memeluk Yan ngan manja. "Ye ke. Macam Yan goda Uncle ke?”, aku tanya. “Taklah. Yan tak goda2. Kita sama2lah”, katanya tersipu2 malu. “Jat. Pergilah Sayang. Bukalah baju tu. Ringan2 dulu ngan Yan”, bisikku. Jat tersenyum2. “Malulah ngan Ayahnya”, katanya. “AbgDaud. Jat nak main Yan. Bolehkan AbgDaud?”, aku tanya. Yan meramas2 konek Daud. 
Jat juga meramas2 batang tebalku. Dia mencubit perutku. “Apalah AbgMan. Malu tau”, katanya. Geram2. “AbgDaud. Dia nie malu2 ngan Abang sebenarnya tu”, kataku mengusik2 Jat. Dia menepuk2 pehaku manja. Malu lagi. “AbgMan. Jat nak panggil apa. Abang atau Uncle?”, dia berbisik tanya padaku. Daud terdengar. “Nak panggil Unclepun boleh Sayang. Uncle tak kisah nak panggil apa”, katanya. Aku membogelkannya perlahan2. Dia terdiam2 aje rela diperlakukanku. 
“Tengok barang Singapura nie. Best tak?”, aku tanya menggengam2 batang hangatnya. Menghisap2 daging panjang gelap dan tebalnya depan mereka. “Oh. Sedapnya. Abang naklah?”, kataku. “Yan nak juga Uncle!”, katanya tiba2. “Tak sabar2nya dia. Dah pergi sana. Main ngan AbgJat kau”, kataku. Yan menarik Jat kecorner dan menghisap2 dagingnya pantas. “Man nie pandailah. Dulu lagi Abang berkenan. Ingat lagi nasihatnya pasal Din”, katanya naik diatas menjilat2 mukaku. 
“Biasalah. Spontan aje tu. Apa kabarnya sekarang?”, aku tanya. Teringatkan Kamal. Anaknya yang sehensem dan semuscular setanding dengannya. “Dia baik. Baru aje dapat anak ketiga”, katanya. Kami bercium2an sebentar. “Masih main dengannya lagi?”, aku tanya. “Takde sekerap mula2 dululah. Lagipun dia ada BF baru. Baya Man”, katanya. “Jadi Abang cari yang muda. Pandai”, kataku mencubit pipinya. “Man fuck Abang cam dululah. Gian sangat Sayang”, katanya meminta. 
Dia meramas2 batang panjangku dan menggeselkan kedaging dewasanya. “Sabar dululah. Malam sikit ke. Jubur Abang dah bersihkan lum?”, aku tanya. Dia menggeleng2. “Tukan. Nantilah”, kataku. Dia senyum gembira. Kami memandang Jat dan Yan disana. Mereka telanjang ber69 sakan. Sampai terguling kebawah sofa. “Yan tu sexnya kuatlah Abang”, kataku. “Aahlah Man. Mula2 Abang tak laratlah. Sampai Abang kena minum jamu. Satu hari sampai 5kali dia minta”, katanya ketawa2. 
“Lah. Kalau orang dewasa dan masih muscular2 cam Abang nie Manpun minta 10 kali. Hehe”, kataku memberikan senyuman terunggulku. “Lagipun masih hensem. Gila tengok muka hensem AbgDaud nie”, kataku mengusiknya. Dia gembira dipuji sambil ghairah menyonyot2 daging dewasa panjang berjuntaiku. Lebih 15min menyedut2 daging mentahku. Mereka melekat2 ber69 lagi. Bilik karaoke jadi bilik oral. Semuanya ghairahkan jantan. Bilik berbau udara daging tersalai. Betapa enaknya. 
Lagu2nyapun sampai terhenti. TV mempamirkan screen hitam pekat. Aku menerangkan biliknya. “Yan. Marilah ngan Uncle nie. Kita sambung nyanyi ajelah. Rugi dah book nie”, kataku. Yan masih tak mahu melepaskan konek keras Jat. “UncleMan panggil nie. Mari sini Sayang”, kata Daud memanggilnya. “Baiklah Ayah”, katanya. Jat sedang ghairah menyonyot2 dagingnya. “Uncle nie selalu ginilah. Bencilah”, kata Yan merungut tapi datang duduk memelukku. Aku signal Jat memeluknya Daud. 
Dia masih teragak2 malu memeluknya. Daud tersenyum2 gembira. Ghairahlah. “Baik jugalah. Manis orangnya. Dah ada orang punya ke nie Man?”, Daud tanya. “Abang hisap2lah batang panjangnya dulu. Nanti Abang tahulah dia dah ada ke belum”, kataku. Jat tersenyum2 tersimpul2. Daud menghisap2 beberapa minit tak henti. Dia gembira mendapat daging panjang yang senget. Yan ghairah melihat nyonyotannya. “Belum lagilah Man. Masih fresh lagi nie, kata Daud. 
"Pandainya Abang nie. Dia baru putus setahun. Man kesianlah. Dia keKL nie nak cari jantanlah. Katanya susah sangat cari BF sana”, kataku mengusiknya. “Takdelah. UncleDaud jangan percaya ngan dia”, kata Jat merungut tak tahan diusik. “Takpelah. Lagi jauh lagi rindu2. Best tau. Tengoklah Uncle ngan AbgMan kau”, katanya. Jat mendegar khyusuk. Daud meraba2 pehaku. “Bertahun2 tak jumpa sampat tergila2 rindunya Uncle dibuatnya”, katanya menghisap2 batang panjangku. Mereka tergelak2 kesukaan melihatnya asyik kemaruk2 pada daging panjangku. Gila2nya serupa Yan. 
“Dahlah kita salin. Man nak juga dengar Abang nyanyi. Asyik nak nyonyot2 daging Man ajelah”, kataku. Daud menjilat batang kerasku. Aku mencubit pipi Yan. “Yan. Kita sambung kat bilik nantilah Sayang”, kataku. “Bestnya. AbgJat. Yan gembira sangat”, katanya terlonjak2. Daud tersenyum suka. “Tapi UncleMan cuma kasi Ayah dan AbgJat kau aje. Uncle masih tak nak kasi Yan. Kan Yan masih kecil lagi”, kataku mengusiknya. “Tengok tu. Koneknyapun kecil”, kataku ketawa2. 
Dia bangun menghentak2 kakinya berpusing2 menunjukkan geramnya. “Abang. Ayah. Tengoklah Uncle suka cakap Yan kecil. Bencilah Uncle nie. Benci!”, katanya menjerit2. Bergerak2 bogel dalam bilik yang dah agak terang2 nie. “Man sukalah usik2 Yan. Dia nie kuat merajuk”, kataku. “Abang tahu. Dia memang cam nie tapi merajuknya kejap aje. Buat Abang jatuh cintalah. Cute lagikan Man”, kata Daud. “Pandai Abang pilih”, kataku. Jat mendapat2kan Yan. 
“Dahlah. Abang dah cakap. UncleMan ada weak point. Nanti kita attacklah dialah. Ye Sayang”, kata Jat memujuk2nya. Yan senyum suka. Mereka duduk sebelah Daud. Aku menjeling2nya. “UncleMan. Apa tengok2. Yan bencilah ngan Uncle”, katanya membentak. “Sorrylah. Uncle ingat tadi Yan tak nak daging Uncle yang panjang nie. Masih keras. Tebal juga nie. Kesian konek panjang2 nie tak de orang nak. Kalau takde orang nak takpelah”, kataku memegang2 batang tebal dewasaku. 
Memukul2 kepehaku berkali2 mengumpan2nya. “Yan naklah”, katanya bangun menyelit2 dikelengkangku. “Yan naklah Uncle”, katanya mengulum2 dagingku tanpa suara lagi. Cepatnya berubah fikiran. Budak2lah katakan. Daud dan Jat ketawa2 suka melihatku mempermainkan Yan. “Kau nie Man. Suka je usik dia”, kata Daud. “Biasalah AbgDaud. Kalau tak usik2 tak mesralah”, kataku. “Abang tahu. Sebab itulah Abang suka sama kau nie”, katanya mencium2ku. 
Wajah kami kembali melekat jadi ghairah. Lupa pada tujuan kesini. Tanganku melambai2 Jat menyuruhnya menghisap Daud. Dia ragu2 tapi aku paksa juga. Akhirnya dia menghisap juga daging panjang dewasa yang dia sukai. Semuanya menghisap2 sakan terlupa pada tujuan karaoke. Maklumlah dah bogel. Kalau bogel kena gesel2 aje memang takleh stop agaknya. Acara sedutan ghairah berlangsun 15min lagi. Semua menghisap2 semua konek. Bergilir2 terus. 
Seperti biasa aku suka mengusik budak Yan yang cute nie. Aku tahu dia tak akan marah bila aku umpan batang panjangku. Daud dan Jat dah asyik menyonyot ber69. Menghisap batang panjang serupa. Mereka meneran2 kuat menunjukan ghairah. mereka. Tiada yang larang. Book bilik 3jam. Baru sejam lebih aje nie. Kami berhenti rehat memeluk2. Telanjang hangat. “Power juga konek Singapura nie Man”, kata Daud tersenyum2 mengesat2 bibirnya. Sebal mendera2 daging Jat. 
“Uncle punyapun masih kuat lagilah. Untunglah Yan dapat Uncle. Saya aje yang takde lagi”, kata Jat memuji2 Daud. “Abang simpanlah dia. Barang baik. Kesian dia tu”, kataku. Dia senyum2 terfikir2. “Kalau Jat suka Uncle boleh jadi AyahAngkat Jat. Nak tak?”, Daud tanya. Jat terus angguk dan layu merebahkan badannya diatas dada orang dewasa yang digemarinya. Daud memeluk erat. Masa ini memang Jat nie vulnerable. Segala tentang sex pasti ajelah dia akan terimanya. 
Lagi dia amat suka dengan orang dewasa yang hensem seperti Daud. Dia masih kuat dan muscular walaupun dah beruban sikit. “Horay!. Yan dapat AbangAngkat baru. Yan suka sangatlah”, dia berteriak kesukaan memeluk2 mereka berdua. “Yelah tu. Dah lama hisap2 kau tinggalkan Uncle bulat2 je. Kalau gitu Uncle nak kasi AbgJat kau ajelah”, kataku bangun mendekati Jat. “Tak boleh lagi. Kena minta izin ngan Ayah dulu”, katanya. “Takpe. Ayah bagi”, kata Daud mengusik2nya. 
“Ayah niepun satu jugalah”, kata Yan memukul2 perut ketatnya. Kami berpakaian dan bernyanyi2lah tapi lama2 bosan. Kami membayar tanpa menunggu tepat 3jam. Daud memandu kami langsung kehotel. Makan2 direstaurant. Daud memesan Mee Goreng 3pinggan. Masakan ala Thai. Steak buatku. Serta beberapa pinggan Saladyang segar. Dia meminta Whisky juga. Aku senyum padanya. “Abang minum juga?”, aku tanya. “Takdelah selalu. Kadang2 aje bila ngan Yan”, katanya. 
Dia menuang kegelas Jat dan gelasku tapi aku menolak. “Ayah. Yan nak juga”, katanya. “Eh. Mana boleh. Yan kecil lagi. Nanti mabuk kang. Siapa nak angkat?”, kataku. “Takpelah Man. Dia dah biasa ngan Abang”, kata Daud. Yan tersenyum2 bangga. Kami yamsenglah. Berbual2 dan tergelak2. Daud sungguh gembira. Sampai abis sebotol mereka habiskan. Muka Jat dan Yan dah merah padam. Setengah jam kamipun naik. Sampai kebilik. Kami duduk2 sebentar menonton TV. 
Daud mengambil whisky lagi dalam petiais dan tuang kegelas. Menyogok pada mereka lagi. “Dahlah tu. Nanti mabuk dorang nie kang”, kataku. Daud senyum menambah lagi. Mereka apa lagilah. Minum tak henti2nya. Herannya Daud tak minum pula. Hanya beberapa minit mereka dah berterbangan entah kemana. Baring dan terus tak sadar2 diri. “Sengaja kan?”, aku tanya. Dia senyum2 lebar. “Pandainya”, kataku mencubit punggungnya. “Mari kita mandi dulu. Man”, katanya. 
Berbogel2lah berpelukan kekamar mandi yang dingin ini. Tolong bersihkanlah jubur dewasanya. Segar dan harum. Aku ditoilet mencukur2 rapi janggut dan misaiku. Dia masuk. Berbual2 sorang aje. Mesti ditalipon. “Man. Dah siap ke Sayang?”, dia tanya2. “Aah. Dah”, kataku. Keluar dengan misai dan janggut yang dicukur rapi. “Lawanya Man. Jadi gila Abang tengoklah”, katanya. Aku senyum2 bangga. Selain batang panjangku wajah manisku dapat juga melemahkan batin dewasanya juga. 
“Kita kebilik lain ye”, katanya. “Apasal?”, aku tanya. “Nanti Yan kacau”, katanya. “Buang duit ajelah AbgDaud”, kataku. “Abang nak Man seorang aje. Nanti dia terbangun. Manja2nya lebih dari bini Abanglah. Dia pasti tak lepaskan Man. Rugilah Abang”, katanya. Betul juga tu. Mentel2nya lebih dari perempuan. Akupun tak dapat handle sangat. Asyik2 tergoda2 aje. Kami kebilik lain. Dia book 2jam. Biliknya diterangkan. Kami telanjang terus menaiki katil besar yang menggoda2 kami menodainya. 
“Aah Man Sayang. I really miss youlah. Harap Man dapat memuaskan nafsu serakah Abang malam nie”, katanya memelukku penuh romantis. Dia tersenyum mengoyakkan jiwa ghairahku. Memang hensemnya melebih2lah. Rambut pendek disikat rapi. Ubannya tersusun kemas. Misainya dah tebal. Senyuman diukir manis. Bulu dadanya dah bertambah. Tubuhnya bertambah menawan. Dijaga dengan baik. Hensem menggoda2ku lagi. Koneknya menegang2. Lebih 6inci gemuk lurus. 
Bulu koneknya ada uban. Dadanya muscular dan perutnya boroi sikit. Minum arak agaknya. Punggungnya makin padat dan ketat. Banyak perubahannya. “AbgDaud nie. Dah tua2 nie masih bergayalah. Badan nie. Hm geramnya”, kataku memuji2nya. “Abang kenalah jaga sikit. Kadang2 ikut Yan gym. Kalau nak goda orang nie mestilah ada badan yang power2 sikit. Bila main barulah rasa sedap sedikit. Kalau tak kena bilislah”, katanya. Aku senyum meramasnya daging beratnya. 
“Abang rindu sangatlah ngan kau Man. Tiap2 malam Abang ingatkan batang kau nie. Bertahun2 Abang merana sebab Man tak call2. Sekarang Man didepan mata. Abang masih tak percaya. I really miss you Sayang”, katanya melemahkan jantungku. Kelihatan rindunya padaku membuak. Memeluk2 pinggangku. “Abang rindu sanggatlah”, katanya. “Minta maaflah AbgDaud. Tak ingatlah letak mana numbernya. Sekarang badan Man untuk AbgDaud sorang aje. 2jam cukup tak?”, kataku. 
Dia tersenyum2. “Cukup jugalah Sayang”, katanya menghisap2 batang panjangku yang berurat2 tanpa lengah. Dia memang gian2kanku sejak hari itu lagilah. Dia semakin rakus mendera daging dewasaku. Aku meneran2 kuat dan meraung kesedapan. Melaung2 kuat sepuas hatiku. Bilik ini milik kami. Dia menyonyot2 tak henti2 sekuatnya menunjukkan ghairahnya padaku. Lebih 15min aku terkapai2 menikmati mulut dewasanya yang power. Hensemnya melemah2kan jantung ghairahku. 
Siapa aje pasti akan lemas berpelukan telanjang dengannya. Aku dah lemas dalam belaiannya. Aku meneran2 keghairahan. “Abang tak puaslah berkongsi Man masa 4some dulu. Dapat kejap ajelah. Sekarang nie Abang akan membuat kau bahagia”, katanya mengangkangkan menyedut2 daging dewasaku dengan nafsu buasnya. Tangannya meraba segala. Aku menekan kepalanya menikmati sedutan mampatnya. Lebih 10min lagi memuaskanku. Dia menjilat2 jubur dewasaku. 
Nikmatnya tak terhingga. Dia menggigit2 rakus menginginkan cecair kotorku. “Hm. Argh. Bestnya Abang. Oh”, kataku meneran2 menaikkan nafsunya. Nafsuku dah dihujung jubur menanti diterokainya. Otakku melayang2 hilang jauh. Dia jadi buas menarik buluku. Sakit tapi sedap. 10min mengerjakan ruang najisku. “Argh. Sedapnya Man. Oh. Puas”, katanya. “Tak sangka Abang nie pandainya jilat kat situlah”, kataku. Dia senyum bangga dan kembali pada konek mentahku khas buatnya. 
Mengulum menyonyot tak henti memuaskan nafsu ghairahnya. Dia menjilat pusatku membasahkan bulu2 kegemarannya. “Do I make you horny dear?”, dia tanya. “Oh yes dear. You do. I am very horny for you right now”, kataku selamba tak kuasa layan bicaranya. Dunia nikmat sedang hebat melandaku. Lidahnya menjalar hingga kedada luasku. Menggigit punat kerasku serta menyonyot2 terus. Menjilat2 bibir tebalku. Membuatkanku semakin gian menginginkannya lagi. 
Aku keluarkan lidahku mengharapkan sedutan powernya tapi tak hirau2kannya. Dia menyerang2 wajah hensemku. Telingaku. Tengkokku. Aku mengeliat menahan kesedapannya. Badan berat sasanya menghempapku erat. Aku merangkul kehangatan badannya. “Abang rindu padamu. I think Im in love with youlah Sayang”, katanya menjilat2 bibirku. Lidah bertemu lidah. Kilat sambung menyambung diluar. Hujan lebat. Ciumannya melemas2kanku. 5min hilang tanpa kawalan. 
Sesak bernafsu ghairah. Aku memang horny2 padanya jugalah. Sekian lama tak jumpa membuatku rindu kembali. Kami rehat sebenar. “Man. You heard me Sayang?”, dia tanya. Aku sedang menghayalkannya. Memilikinya segenap jatungku. Suaranya terdengar lagi. “Apa Abang?”, aku tanya. “I think Im in love with you”, katanya lagi. “Ye AbgDaud. Man tahu. Dari mula beribu2 kali Abang cakap. Man juga rindukan Abang tapi tak payah sampai love2 begitu. Nanti Man tak bebas”, kataku. 
“Abang tahu. Tapi buat masa sekarang nie Abang cintakan Man”, katanya. “I know. Me too”, kataku memahami maksud2nya. Dia senyum2. Aku membaring2kannya. Badannya semakin mantap. Lebih keras. Dan bulu2nya bertambah. Semakin machoe lagi. 10min puas mengerjakan badannya. Aku beralih kebatang dewasanya. Panjang dan amat mengghairah2kanku. Agak2 tebal sikit dari dulu. Aku menyonyot2 dagingnya. Dia meneran2 kuat keghairahan. Kesukaan. 
“Daging Abang nie semakin gemuklah”, kataku. Dia senyum manis. “Abang ada pergi urutlah. Dah setahun lebih. Buat kuat sikit. Orang tua katakan. Cepat penatnya”, katanya. “Boleh tahan juga. Main juga ngan tukang urutnya?”, aku tanya. Dia ketawa besar. “Tahu ajelah kau nie Man”, katanya. “Jantan manalah yang Abang tak nak hisap2. Tulkan?”, kataku mengusik2nya. Dia tergelak2. “Takleh control Man. Semakin tua2 nie Abang rasa makin hornylah. Man tak rasa gitu ke?”, dia tanya. 
“Samalah. Kadang2 budak2bawah umurpun Man bedal juga. Hehe”, kataku menyonyot2 daging beratnya. Sudah pasti dia mahukan daging mentah panjangku . Dengan ghairah dan rindu2nya. Dia membelai2 dagingku. Puaslah meng69 20min lagi. Aku menjilat2 jubur hangatnya. Sedap dan fresh. Mencucuk2 jari2ku testing aje dulu. Memang taklah ketat sangat. Tapi oklah. Dia dah tua. Mesti banyak orang dah fuck dia. Itu sudah pasti. Lagi dengan daging barunya. 
“Please Man. Fuck Abang Sayang. I want you now”, katanya meminta2. Aku tersenyum bangga jasa dagingku diperlukannya. Aku mencium2 juburnya dan meyodok masuk daging mentah panjangku. Senang aje tusukanku. “Argh. Oooh. Yes. Man. I love you Sayang”, katanya. Aku menghentak2 batang kerasku keras kelubuk jubur longgarnya. Dia mengemutlah mengepit daging mentahku. Ayunanku berulang mendera2 juburnya. “Harder Man. I want it harder. Man”, katanya memekik kuat. 
“Nak harder2 cam mana. Dah longgar nie. Banyak orang dah main Abang”, kataku. “Betul juga tu Man tapi tak samalah ngan daging Man nie. Konek mereka semua tu biasa2 aje tapi Man punya. Argh. Panjang dan power”, katanya. “Abang kemut2lah lagi”, kataku. “Dah cuba tapi kesedapannya membuat Abang terlupa2”, katanya. “Cubalah Sayang. Lebih kemut lebih sedap tau”, kataku mencium2nya. Aku menusuk2 keras. Dia mengemut mencengkam2 erat. Barulah terasa2 nikmatnya. 
“Oh.Yes. I love it. Man. Abang Sayangkan Man. Argh”, katanya meneran kuat. Berulang2 sampai meluat aku dengar tapi gian dengannya. Aku mengefuck2nya lebih keras menggila2. Dia melaung2 kuat. Melebih pulalah aksi ghairah2nya nie. 10min lebih menghadiahkan belati tumpul panjangku buat cengkaman jubur longgarnya. Dia ghairah meneran dan memekik merayuku. “Fuck me. Man. Yes. Fuck me”, katanya setiap kali ghairahnya datang tak terkawal. Dah macam slut. 
Aku tersenyum terfikir bagaiman dia fuck bininya. Takkan dia bising cam nie juga. Aku senyum. Dia melancap2 lagi batangnya mengeras2kan lagi batang dewasanya. Suara sexynya meneran2 mengghairahkanku lagi. “Im cumming Man. Argh”, katanya menjerit2 kuat memancutkan airmani pekatnya. Power juga. Hebat. Aku masih meneruskan mengefuck2nya. Dia menjerit2 lagi meminta2 yang lebih. 10min lagi. Lama2 penat juga aku diposition ini. Aku menunggingkannya. Fuck DoggyStyle. 
Kegemaranku. Kepalanya terhantuk2 dikepala katil tapi aku pasti dia tak kisah lagi. Tengah horny2lah. Aku ghairah mendera2 lubangnya. 10min mengefuck2 keras dan pasti. Aku dah penat. “Abang dudukkan Man pulalah”, kataku. “Anything for you my dear”, katanya manja. Aku baring menikmati enjutan hebatnya. Tanganku meramas2 punggung kerasnya. Setiap enjutan dia pasti meneran2 kuat. Lebih 10min menyangkung2 lama diatas daging panjangku. 
Dapat juga aku relax2 badanku menikmati hikmat punggung dewasanya. Enjutannya semakin deras. Otot2nya semakin kuat mengemut menginginkan pancutanku. Suaranya memintaku melepaskan kawalanku. Punggungnya digoyangkan membuat geliku semakin memuncak. Hebat dia mendera konek panjangku. Aku mengerutkan wajahku. Dia gembira aku memberi reaksi. Amat ghairah mengerjakan dagingku dengan penuh serakahnya. “Abang nak hisaplah. Bilang ya”, katanya. 
Aku angguk. Lima minit dia mengenjut2 aku tak dapat mengawal2 lagi. Kelam kabut dia baring menyonyot daging hangatku. Menyedut2 semua airmani pekatku. Aku meneran2 kuat menikmati layanan sedutan mulut dewasanya. Aku merasakan amat lega melepaskan takungan yang lama kutahankan. Dia tersenyum2 puas meratah daging dewasaku. Senyuman menggoda. “Sedapnya Man. Abang nak lagi”, katanya menjilat2 batang kerasku. “Cukuplah Abang. Esok saya kerja”, kataku

6. kebaikan yang diniatkan

kata ibu, almarhumah eyang saya (mamahnya ibu) adalah guru kebaikan terbesar dalam hidup ibu. eyang punya hobi belanja di pasar. setiap belanja, eyang nggak pernah nawar. pulang dari pasar, biasanya eyang naik becak. siapapun yang mengantar, eyang kerap mengundang abang becak untuk makan dulu di rumah, minum dulu paling tidak. abang becak tadi diperlakukan dengan sangat baik oleh eyang, sebagaimana eyang melayani tamu.

entah bagaimana menularnya, ibu saya ikut-ikutan punya hobi belanja–kepada siapa saja yang berjualan keliling di kompleks kami. pagi hari: bubur, bakpau, susu, roti, jamu, sayur. siang hari: rujak ulek, tukang jahit keliling, kue putu, kadang-kadang parabot. sore hari: tahu sutra, buah pepaya/pisang, keripik/rempeyek/kue-kue. malam hari: sekoteng, tukang pijat. seminggu sekali: yakult lady dan cimory lady. saking doyannya keluarga kami belanja, tidak jarang semua penjual tadi memelankan jalan bahkan berhenti di depan rumah kami jika melintas.

kata ibu kepada kami, belanja di supermarket seringkali lebih murah daripada belanja dari pedagang keliling. kualitasnya pun, biasanya jauh lebih baik. tapi, belanja di pedagang keliling berarti kita ikut membantu bapak/ibu pedagang untuk menafkahi keluarganya, menyekolahkan anak-anaknya. kalau kita belanja di supermarket, kita ikut memberi kepada para pekerja di supermarket. tapi sayang, bukan mereka penikmat utama keuntungan penjualan. itulah mengapa “belanja lokal” lebih baik.

kata ibu kepada kami, pada setiap aktivitas sehari-hari kita, selalu ada peluang pahala jika kita mau memanfaatkannya. caranya, kebaikan harus diniatkan. saat berbelanja, niatkan untuk sedekah. saat keluar rumah dengan wajah cerah, niatkan untuk sedekah. saat pergi belajar atau bekerja, niatkan untuk sedekah.  kalau kita selalu punya niat untuk sedekah atau beribadah, akan berbeda sekali cara kita menyikapi sesuatu, cara kita melakukan sesuatu, cara kita memperlakukan sesuatu (seseorang).

saya acap menjadi malu kepada diri sendiri. sewaktu tinggal di surabaya, saya (mau tak mau) juga belanja di pasar. tawar-menawar menjadi kebiasaan. kadang-kadang ada perasaan yang begitu “menang” apabila saya berhasil menawar. padahal yah kalau dipikir-pikir, jajan kopi lima puluh ribuan saja saya nggak pernah nawar. masak bayam seribu seikat pakai nawar?

ibu seperti eyang, tidak suka menawar dan lebih senang tidak meminta kembalian. demikianlah sehingga ibu adalah guru kebaikan terbesar dalam hidup saya.

You know what?

I am not ashamed to admit I originally shipped James/Remus before Wolfstar and I still kind of do but I have respect for (nearly) all ships as it is so… what I will never understand is people hating on each others ships when they clearly would not enjoy their own ships being hated on.
After all… wouldn’t it be boring if we ALL liked the same things? I surely would not enjoy it and not to mention roleplay and many other parts of fandoms wouldn’t really exist all that well.

Random shipper thought I often have…

I am also one of the lone Seekerchasing shippers out there and proud.

Zie… umur 33tahun…janda… tua pda aq 6 tahun… tokey jamu… subur wlupn meningkat umuq.. pregnant anak aq 2 kali… skg dy meniaga kt bukit mertajam… boleh adjuz… kowg p kt jusco..tgkat 3… jmpa dy.. kowg gtau… kowg nak urut batin… nt dy bwk kowg masuk stor… urut batin rm50..pandai urut dy nie.. aq dlu krap p urut.. skg x dah… aq ada sepupu aq dah…

Tidak Ada yang Salah, Hanya Waktu

Surat cinta untuk wanita luar biasa.

Aku baca pesan kamu dua kali. Di sana ada kata syukur yang kupikir pastilah karena ada berita menyenangkan, tapi sebelum titik, kudapati kalimat lain yang membuatku ingin membaca ulang.

Sedetik setelah itu, aku ingat, bagimu, syukur bukan hanya untuk sesuatu yang menyenangkan. Karena kamu pula yang berkali mengingatkan bahwa manusia sesungguhnya taktahu apa-apa.

Perasaan manusia, bahagia atau kecewa terkadang adalah nisbi: ia menjadi terasa berat karena dijadikan perbandingan antara satu dan lainnya. Tetapi, soal apa dan mana yang benar-benar baik atau tidak, manusia sama sekali buta. Maka, sudah sepantasnya kamu ucap syukur untuk apa pun yang diterima. Setelah itu, aku mulai bisa bicara.

Pelajaran soal sabar, tabah, kuat dan percaya, kuambil diam-diam darimu saat kita menertawakan kesedihan dan kebodohan bersama-sama. Lalu malah merasa sempurna karena sudah merasa dan melakukannya.

Walau sudah seluarbiasa itu, aku takboleh lupa kalau kamu juga manusia dan wanita biasa. Kamu bisa kecewa, tapi pasti akan gelisah jika terlalu banyak. Kamu mampu dengan lapang menerima berita kurang mengenakkan, tapi pasti akan diam-diam terluka jika itu dilipatgandakan. Aku tahu, meski kamu anggap ini biasa saja sebagai jalan cerita hidup seorang manusia, tetap saja, pahit rasanya.

Tetapi, jika kamu mau menganggap pahit ini sebagai jamu, jangan khawatir karena ia bisa kalah oleh jahe manis saja. Setelahnya pun, ia bisa membuatmu kembali mendapatkan tenaga.

Sukab yang setiap saat kamu kirimi surat, akan datang bila waktunya sudah tepat. Seperti itu takdir bekerja tanpa kita tahu persisnya. Bukankah kesedihan dan kebahagiaan yang Tuhan ciptakan sudah berikut dengan pemiliknya?! Ini hanya soal waktu, tidak ada yang salah denganmu.

@langitshabrina.

2

Chubby
- klang, shah alam, subang
- ketat, padat (makan jamu)
- wechat (anje_bie)
- nak try boleh wechat amd booking. Kalau nak walk-in pon boleh. Ikut tuan punya badan

*abam2 nk mkn luar boleh try. Gerenti lupa yg dirumah

7

Chapter VIII: The Uninvited Guests

Part 3

This took WAY longer than it should’ve, but it’s finally done and uploaded. I can get to work on the next chapter now.

Edit: Last panel on page 18 was facing the wrong direction, fixed.

Sebuah Rasa

Teruntuk kalian, yg masih saja mengait-ngaitkan.

Aku tidak mengajak kalian merasa apa yg aku rasa, tapi mari lebih bisa menghargai sebuah rasa. Mohon jangan lagi kaitkan ku dg beberapa episode yg sudah terlewatkan, beberapa pemeran yg sengaja kuhindari, dan segala sesuatu yg memicu rasa sakit.

Begini, apa kalian pernah memiliki orang terkasih yg mematahkan sebuah kepercayaan? Yang semula kalian agung-angungkan, nyatanya menghancurkan pengharapan lalu pergi meninggalkan sesuatu yg memalukan? Jika tidak, semoga jangan. Mengikhlaskan kepergian itu tidak sesederhana menimbun cabai jika busuk kita beli lagi. Meredakan rasa sakit itu tidak sesederhana kepahitan minum jamu, makan permen lalu sembuh. Melupakan sesuatu yg berarti itu tidak sesederhana ngapalin rumus trigonometri di sekolah begitu pulang ingatan selesai.

Terperangkap, mencintai, menerima, menjalin itu memiliki beberapa tahapan, begitupun dg bangkit dari sebuah kehilangan. Prosesnya begitu panjang, kita dipaksa mematikan ingatan setiap lagu, rute jalan, lokasi atau apapun yg berkaitan yg bisa membangkitkan sebuah kenangan, kita dipaksa membiasakan hal-hal yg sebenarnya hati tak ingin, begitu sulit, setiap hari kita melawan perasaan, menyakiti diri sendiri, dan hanya dg waktu yg panjang kita akan mulai terbiasa, hingga rasa sakit sendiri yg kelelahan menyakiti kita, lalu pergilah rasa itu hadirlah sebuah keikhlasan.

Lalu, tega kah kalian(yg masih gemar mengait-ngaitkan) mematahkan usaha semati-matian ini hanya dg satu ucapan? Bagaimanapun bunyinya kalau masih menyinggung tentangnya, tidak akan pernah berkenan. Jika terlanjur yasudah kumaafkan, jika belum kumohon jangan.. Dan mari lebih menghargai sebuah rasa.

-FNS