istiring

The Way I Lose Her: Matematika Buku Cetak Hal.17

Tak perlu gusar, kau tak perlu merasa bersalah. Kesalahanmu sudah aku maafkan jauh-jauh hari sebelumnya. Bahkan kebahagiaan kita pun sudah cukup aku lupakan.

                                                                 ===

.

Karena nggak tega ngeliatin nih anak tersiksa sendirian sambil mengutuk nyamuk-nyamuk yang beterbangan di sekitarnya, akhirnya gue berbaik hati membukakan pintu dan mengajaknya buat nongkrong di balkon atas.

Nggak lupa gitar dan snack gue sediakan untuk sekedar teman ngobrol-ngobrol panjang. Padahal kita tau bahwa hari ini kita punya PR matematika yang harus dikerjakan buat dikumpulkan besok. Ah sudahlah, namanya juga anak SMA.

Sembari memainkan gitarnya, gue iseng bertanya pada Ikhsan,

“San, besok ada pelajaran olahraga ya?”

“Iya kalau nggak salah. Kenapa?”

“Boleh pake baju olahraga langsung atau harus pake seragam dulu sih?”

“Auk ah, baju koko aja biar syariah.”

“Yeee beduk masjid, gue lagi serius nih..”

“Bentar, lo kenal lagu ini nggak?” Tanya Ikhsan memotong pertanyaan gue dan memainkan satu buah melody lagu.

Ikhsan memainkanya cukup fasih. Rasa-rasanya gue kenal nih, ini lagu ada di playlist mp3 gue. Gue mencoba mengingat-ingat sebentar lagu apa yang sedang dia mainkan.

“Ah!! You’re All I Need, punyanya White Lion!” Jawab gue sambil menggebrak meja.

Ikhsan terkejut, “Anjir! kok lu tau lagu beginian? Coba lagi deh lagi.” kemudian Ikhsan memainkan kembali gitarnya.

Sebuah lagu yang gue kenal juga, ntah kenapa semua lagu yang Ikhsan mainkan adalah lagu-lagu jadul tahun 80-90an semua.

“Wah gampang sih kalau ini mah. Friday I’m In Love-nya The Cure.” Ucap gue enteng.

“Buset, sekali lagi dah. Coba ini lagu apa..” Ucapnya sekali lagi sambil mengganti irama gitarnya.

Gue melamun sebentar, mencoba berkonsentrasi pada setiap nada yang ia keluarkan. Namun pikiran gue mentok, gue nggak menemukan ini lagu apaan. Ikhsan yang melihat gue sedang berpikir keras ini akhirnya memberi clue dengan bergumam menyanyikan liriknya.

Dan seketika itu juga gue langsung sadar.

“ANJRIT!! I Don’t Wanna Talk About It - Rob Stewart!! Bhahahahahahahahk anjir ini lagu jaman bapak gue masih doyan nyolong sendal di masjid nih.”

“Tai ah, kok lu tau semua sih?! Yaudah sini nyanyi gih, gue gitarin.” Ajak Ikhsan seraya duduk di sebelah gue.

Setelah diawali dengan tebak-tebakan lagu, akhirnya malam itu kita berdua mengadakan konser kecil-kecillan di balkon rumah. Banyak lagu yang gue kenal ketika Ikhsan memainkan nada-nada di gitarnya, dan ntah kenapa selera musik kita bisa sama.

Ketika gue sempat bertanya kenapa Ikhsan suka sama musik Classic Rock seperti ini, dia menjawab pertanyaan gue dengan enteng, “Jaman dulu musiknya lebih enak buat di denger. Nggak kaya jaman sekarang.”

Bener juga apa yang Ikhsan katakan. Lagu jaman dulu emang nggak ada matinya. Sesekali ketika Ikhsan berganti lagu, ada beberapa lagu baru yang nggak gue kenal, dan sesekali juga gue merekomendasikan sebuah lagu yang gue suka kepada Ikhsan. Kita banyak berbicara perihal musik saat itu.

Hingga pada suatu ketika muncullah sebuah pemikiran-pemikiran khas yang biasa muncul di benak anak SMA.

“San, bikin Band yuk!” Gue mendadak memandang serius ke arah Ikhsan yang lagi fokus nyetem gitarnya.

Mendengar pertanyaan mendadak dari gue, seketika itu juga Ikhsan langsung melihat ke arah gue. “Eh seriusan nih? Padahal tadinya gue juga mau ngajakin elo buat bikin Band, tapi takut elonya gak suka. Wah ternyata kita sepikiran nyet. Mantap nih. Ayo deh ayo, kita akustikan lagu Classic Rock aja ya?”

“Iya anjir mantap tuh kayaknya. Gimana? lo kan gitar tuh, nah apa gue nyanyi aja nih?”

“Yoi lah.”

“Gue pegang bass aja deh gimana? Kebetulan bokap punya gitar Bass di gudang belakang.”

“Lha terus ntar yang nyanyi siapa?”

“Gampang lah itu ntar kita cari lagi aja, sekarang mah asik-asikkan aja dulu. Siapa tau kita bisa hits kaya band Peterpan.”

“Iya, siapa tau kita bisa terkenal kaya band God Bless atau Koes Plus.”

“Anjir tua amat band yang lo omongin. Lo lahir jaman apaan sih nyet?”

“Dari jaman Firaun ngejar Nabi Musa gara-gara wifi portablenya di bawa ke laut merah.” Jawabnya enteng.

Mendengar jawaban tololnya itu, gue cuma bisa termenung tak bersuara.

Kemudian malam itu pun ditutup dengan kita yang terus-terusan nge-jamming bareng di balkon rumah. Ikhsan asik dengan gitarnya, dan gue asik dengan gitar bass sambil bernyanyi. Walaupun banyak nada-nada yang salah, secara perlahan-lahan chemistry kekompakan kita berdua mulai terbangun dari hal ini.

.

                                                                 ===

.

21.00

Ikhsan izin pulang karena besok harus masuk sekolah. Setelah Ia pergi, gue merapihkan balkon lantai dua yang sempat berantakan gara-gara konser kecil-kecilan tadi, lalu kemudian rebah di atas kasur kamar.

Gue cek HP, ternyata lagi-lagi ada SMS dari nomer yang nggak dikenal itu masuk ke HP gue lagi.

“PR-nya udah?”

Astaga!! Nih anak ngebet bener ngingetin gue sama PR. Pasti lahirnya di daerah toko buku palasari nih anak. Demen amat ganggu orang mau istirahat.

Tapi ketika gue berusaha mengabaikannya dan memilih untuk terpejam, pikiran gue malah jadi terbayang-bayang oleh PR yang dia ucapkan. Semakin gue berusaha tidur, semakin besar juga bayang-bayang PR yang dia ingatkan.

Gue membuka mata, menghela nafas sebentar, kemudian langsung menendang selimut yang sudah setia menyelimuti tubuh gue. Gue terbangun meninggalkan kasur yang rasa-rasanya sudah menarik-narik tangan gue agar tetap terkulai lemas di atasnya.

Gue berjalan menuju tas dan mengeluarkan buku matematika. Gue baca dulu soalnya, dari dulu gue emang paling lemah sama urusan matematika. Tapi kalau urusan Geografi, dan Biology, nilai gue selalu di atas 80 semua.

Gue baca perlahan semua soalnya, gue kerjain contoh-contoh soal yang sudah ada jawabannya, tapi tetap saja gue nggak bisa mengerjakan satu soal pun yang ada.

Ujung-ujungnya, gue malah iseng ngegambar karakter SonGoku dari film Dragonball. Gue puter-puter pensil sambil bersandar, gue gigit-gigit ujung pensil sampai penghapus yang ada di ujungnya udah nggak berbentuk lagi. Gue benar-benar nggak bisa tidur, dan yang lebih begoknya lagi, gue juga malah diem dan nggak ngerjain soal PR matematika itu satu pun.

Lagi diam bersandar di kursi, gue iseng mengambil HP dan membalas sms orang tidak di kenal itu.

“Nomer satu bijimana caranya? Gue stuck nih.”

Setelah gue kirim dan menunggu agak lama, ternyata nggak ada balasan. Sebelumnya nih orang selalu giat membalas sms gue, kok sekarang malah diem? Tapi ketika gue sadar ternyata jam dinding sudah menunjukkan pukul 1 pagi. Hahahaha pantas saja dia nggak balas, pasti udah molor nih anak.

Namun tiba-tiba HP gue berbunyi. Ada satu sms masuk dari nomer nggak jelas itu. Wooooo gue kegirangan sambil ketawa ngakak, gila nih orang begadang juga toh?

Ketika gue baca isi sms-nya, ternyata dia menjelaskan hampir seluruh cara mengerjakan soal nomer 1. Meskipun banyak yang nggak gue ngerti, tapi setidaknya dengan ini gue kebantu.

Nggak hanya itu saja, ketika gue bertanya tentang bagaimana cara mengerjakan ke-4 soal lainnya, dia juga masih setia menjelaskan tanpa ada keluh kesah sama sekali. Gue pun dengan riang mencatat semua cara kerja yang dia jelaskan. Gambar karakter SonGoku yang masih baru muka doang itu nggak gue lanjutin lagi. Gue terlanjur semangat buat nyontek PR di pagi-pagi buta kaya begini.

Gila, siswa teladan banget.

Akhirnya kelar juga. 5 soal matematika ini gue kerjakan dalam waktu 1 jam setengah. Itu pun nyontek. Ntah kenapa gue merasa menjadi cowok paling tidak berguna sama sekali, masa nyontek aja butuh waktu sebegitu lama? pffft

Sebelum menutup malam yang sudah terlalu larut, hati gue serasa luluh dan ingin mengucapkan terimakasih kepada orang nggak gue kenal ini.

“Thanks ya, PR gue beres. Sorry udah ngerepotin malam-malam gini. Lo nggak tidur?” balas gue mencoba berbaik hati.

Namun ternyata sms gue ini nggak dibalas-balas hingga jam dinding menunjukkan pukul 3 pagi. Gue sengaja nggak tidur cuma buat nunggu balasan SMS dari dia, tapi ternyta dia nggak bales. Asem!! Gue dikerjain!! Gue serasa sedang ditertawakan oleh jam dinding mirip kaya lirik lagu Jambrud - Pelangi Di Matamu.

Sebelum tidur, gue sempatkan untuk mengubah nama contact anak ini sebagai rasa terimakasih. Gue belum tau namanya, gue belum tau jenis kelaminnya, gue juga belum tau siapa orangnya. Bisa jadi dia ini adalah orang yang gue kenal, atau mungkin juga tidak. Apa jangan-jangan ini Ikhsan? Ah sampe Tukang Haji Naik Bubur juga dia mah nggak akan pernah ngerjain PR.

Karena gue belum tau apa-apa tentang orang misterius ini, dengan isengnya gue mengubah namanya di HP dengan nama, “Matematika Buku Cetak Hal.17”

Sesuai dengan subject PR yang tadi gue kerjakan.

.

                                                         ===

.

Senin pagi ini diawali dengan kegiatan upacara bendera. Hal paling pertama yang terlihat paling kentara sering dilakukan oleh anak-anak sekolah adalah pergi bergerombol menuju koperasi sekolah. Tujuannya cuma satu, yatu beli Topi sama Double Tip buat nempelin badge nama di seragam mereka.

Oke, ternyata itu dua.

Ini nggak tau cuma di jaman gue sekolah aja atau emang sampe sekarang? Sebuah tradisi beli topi sekolah menjelang upacara bendera dan tragedi nempelin badge nama di seragam mereka yang polos. Tapi yang jelas gue juga waktu SMA melakukan hal yang sama sih.

Bahkan saking isengnya, gue nggak pake badge nama “Dimas” di seragam sekolah gue, tapi gue pake nama, “Asep Dragon”. Nama seorang tokoh panglima perang geng X*T*C di salah satu daerah di Bandung.

Memakai nama ini, gue serasa menjadi jagoan. Jalan petantang petenteng di kantin. Tapi ketika kena pemeriksaan sama guru piket, gue tetep manggut-manggut aja nurut ketika kena hukuman disuruh nyapu halaman sekolah sambil membaca ayat kursi.

Benar-benar hukuman yang baik. Solehah.
Mungkin lain kali gue nggak perlu umroh kalau gini terus caranya.

Pelajaran pertama hari ini adalah PPKN, sedangkan matematika adalah pelajaran kedua selama 2 jam 30 menit dan kena potong waktu istirahat jam 10 nanti.

Nggak seperti biasanya, pertama masuk kelas, gue langsung duduk leha-leha sambil selonjoran di bangku sekolah, sedangkan teman-teman gue yang lain sibuk dengan urusan contek-mencontek PR matematika.

Melihat hal ini, Ikhsan langsung nyamperin gue yang lagi sembunyi-sembunyi meperin upil di bawah meja belajar.

“Oi nyet, PR matematika udah lo?” Tanyanya menghampiri gue sambil membawa buku tulis yang ntah punya siapa.

“Emang ada PR ya?” Jawab gue pura-pura.

“Dih, nih anak udah jelek, begok lagi. Ya ada lah, lo pikir kita-kita pada sibuk nyontek ini buat apa? Bareng gue aja sini nyotek!” Sambungnya lagi seraya membuka buku tulis yang sudah berisi jawaban dari PR matematika.

“Aduh bro maaf. Nyontek itu haram, dalam agama kita, itu tidak diperbolehkan. Musyrik. Marakbal ente! Mudharat!” Jawab gue sambil benerin peci.

“LAGAK LO NYET!! KHATAM IQRO AJA BELON UDAH SOK-SOK NGOMONG AGAM…”

BLETAK!!

Belum selesai Ikhsan merampungkan kalimat sumpah serapahnya, mendadak ada sisir yang ntah dari mana datangnya menghajar kepala Ikhsan tanpa basa-basi.

Saking kerasnya bunyi sisir itu membentur kepala Ikhsan, gue juga jadi ikut terkejut. Peci yang gue pake sampe lepas. Di belakang Ikhsan gue liat sudah ada sosok yang tidak asing lagi. Itu Dian. Cewek yang memang terkenal karena mulut cerewetnya ini sedang berdiri di belakang Ikhsan sambil terus-terusan mengacungkan sisirnya.

“Seenaknya aja kamu ngambil buku matematika punya aku! Balikin!” Ucap Dian sembari mengancam akan melemparkan sisirnya lagi.

Melihat nyawanya terancam, Ikhsan langsung dengan sigap mengembalikan buku tulis yang dia ambil seenak jidatnya sendiri dan langsung berlindung di punggung gue sembari menutup kepalanya.

Hahahahaha nih anak emang tololnya udah taraf internasional. Ada buku PR matematika sengaja ditaruh di meja buat di kumpulin, lha nih anak main comot aja. Mana yang dia comot punyanya nenek lampir pula. Ya jelas lah dia kena batunya.

Gue cuma bisa ketawa ngakak melihat Ikhsan yang megangin kepalanya sambil terus mengerjakan PR matematika walau salah semua.

Bel pertama akhirnya berbunyi. Ini menandakan bahwa sekarang sudah memasuki waktu pelajaran matematika. Pak Tatang– Guru matematika– Akhirnya masuk ke kelas. Hal pertama yang Beliau minta untuk kita lakukan adalah mengumpulkan PR matematika.

Ikhsan yang sedari tadi dendam karena gue ketawain ketika kepalanya kena tabok sisir oleh Dian, mendadak melongo ketika dengan santainya gue maju ke depan untuk ngumpulin PR matematika.

Gue melirik ke arah Ikhsan dengan lirikan sorry-bro-gue-udah-bikin-dari-kemarin-malem-lo-mending-mati-aja-dimakan-cacing.

Melihat hal ini, Ikhsan cuma bisa menatap gue benci dengan sebuah tatapan dasar-tai-ayam-semoga-kalau-lo-mati-lo-renkarnasi-jadi-cakwe.

Sehabis anak-anak mengumpulkan semua PR yang mereka buat, mendadak pak Tatang dengan kejamnya langsung mengumumkan akan mengadakan ulangan dadakan. Padahal ini baru masuk minggu ke 2, tapi udah ulangan lagi. Gue heran apa yang ada di pikiran Beliau. Mungkin istrinya lagi PMS, makanya Beliau dengan seenaknya melampiaskan kekesalannya dengan mengadakan ulangan dadakan.

Dan yang lebih bajingannya lagi, tempat duduknya harus diacak. Gue dan Ikhsan harus terpisah jauh. Tapi nggak ada bedanya sih, mau duduknya deketan atau jauhan juga Ikhsan emang nggak bisa diharapkan kalau dalam situasi seperti ini. IQ-nya juga mungkin nggak lebih besar ketimbang IQ gorila berumur 5 bulan.

Untuk meminimaliskan kecurangan, pak Tatang mengharuskan setiap anak duduk bersama lawan jenisnya. Ini berarti gue harus duduk dengan anak perempuan. Setelah ditentukan, gue kedapatan duduk bersama seorang anak cewek tomboy dengan rambut yang nggak terlalu panjang tapi juga nggak terlalu pendek, rambutnya di iket kuncir kuda ke belakang. Namanya Hanifah, sering dipanggil Ipeh sama teman-temannya. Gue nggak terlalu tau kenapa doi bisa dipanggil Ipeh, tapi setahu gue karena jika dia dipanggil dengan panggilan "Ifah", rasa-rasanya itu sangat tidak cocok dengan kepribadiannya yang tomboy, maka teman-temannya memutuskan memanggil dia dengan panggilan "Ipeh" yang mana harusnya “Ifeh” tapi karena kita hidup di belantara sunda, huruf F berubah menjadi huruf P.

Ipeh; seorang gadis tomboy anak karate yang sudah berstatus sabuk biru. Kulitnya putih, pipinya sedikit mengembang. Rasa-rasanya kalau pertama ketemu Ipeh, kita semua pasti tidak menyangka bahwa dia anak tomboy lulusan eskul karate. Macem-macem sama dia sama aja seperti cari mati. Ah asem! Pas lagi keadaan genting kaya gini gue malah duduk disamping pegulat.

Naas amat nasib gue.

.

                                                                      ===

.

Soal ulangan matematika pun pada akhirnya dibagikan. Ada berita baik dan buruk mengenai soal ini setelah gue lihat. Berita baiknya adalah, semua soal satu kelas sama, tidak ada tipe A atau tipe B, sehingga gue bisa nyontek bebas ke siapa saja.

Sedangkan berita buruknya adalah, ulangan hari ini ternyata soalnya sama dengan soal yang ada di PR yang baru saja dikumpulkan tadi. SAOS TARTAR!! Walaupun gue ngerjain tuh PR sendirian tadi malam, tapi tetep aja gue dibantu sama si Matematika Buku Cetak Hal.17 kemarin!

“Bagi yang kemarin mengerjakan PR matematika sendiri pasti bisa mengerjakan ulangan hari ini dengan mudah.” Ucap pak Tatang sembari merapihkan rambutnya yang hanya tinggal beberapa helai itu.

Ketika yang lain sudah mulai mengerjakan, gue malah melongo doang. Gue pelan-pelan melihat ke seisi kelas, di sana tampak para anak-anak cewek bisa mengerjakan dengan lancar, sedangkan anak-anak cowok seperti Ikhsan, Nurhadi, gue, dan yang lainnya malah sedang melongo juga.

Gue yakin kalau gue bisa baca isi hati mereka, pasti banyak sumpah serapah yang beterbangan mengisi udara kelas siang hari ini ini. Dengan dilandasi rasa pasrah, gue memilih untuk mengerjakan semua soalnya seinget gue saja. Eh tapi tunggu-tunggu, kalau nggak salah di HP gue kan masih ada sms jawaban PR matematika yang kemarin.

“AH IYA GUE INGET!!!” Gue mendadak menggebrak meja.

Sontak semua pandangan orang terpaku ke arah gue. Pak Tatang yang sedang membaca koran di meja guru pun langsung melihat ke arah gue juga.

“Kenapa Dimas?” Tanyanya.

Ngg.. nggak pak.. ngg.. anu.. kelingking saya kebentur meja..” Jawab gue sekenanya.

Tak mau membuang banyak waktu, gue mencoba merogoh HP di saku celana gue. Gue raba-raba sebentar, mencoba mencari di mana keberadaan barang biadab itu di saat genting seperti ini.

ASTAGA!!!

Gue baru sadar. Pagi ini gue taruh HP gue di dalam tas dan dengan sialnya gue bukan duduk di meja gue. Ah pak Tatang tega amat sih, kenapa pake acara pindah tempat duduk segala :((
Gue membaca Al-Fatihah dalam hati meminta pertolongan jalan yang lurus kepada Tuhan semesta alam.

Pikiran gue terus berkutat bagaimana caranya agar gue bisa lolos pada ulangan pertama gue di masa SMA ini. Gue lihat dari jauh Ikhsan melancarkan serangan lirikan maut pada LJK (Lo Jomblo? Kasian..) teman di sebelahnya.

Gue lihat ke arah Nurhadi, doi sedang asik mengadakan transaksi jual beli jawaban dengan teman di sebrangnya. Dan gue? Gue serasa terasingi sendiri. Di belakang dan depan gue semuanya anak pinter. Yang tiap gue tendang pelan kursinya agar dia nengok, tapi malah pura-pura diem. Gue panggil namanya, mereka pura-pura budek.

Dasar!! Gini nih asemnya punya temen yang nggak mau dicontekkin, tiap ulangan pasti langsung menjadi keturunan Haji Bolot semua!!
BudeQ!

Gue bersandar di bangku kelas sambil terus memainkan pensil saking nggak bisa menjawab pertanyaan bajingan tentang Logaritma ini. Namun ternyata Tuhan baik. Ketika gue bersandar di tas orang, gue melihat di sana ada buku matematika tergeletak. Nggak mau melepaskan kesempatan yang sangat langka ini, dengan mode diam-diam gue ambil buku cetak itu dari dalam tas yang entah punya siapa dan menaruhnya di laci meja.

Gue inget di mana letak soal PR matematika di buku ini, pokoknya matematika buku cetak halaman 17. Dengan sigap gue langsung membuka halaman yang dimaksud. Dan ketika secara perlahan-lahan gue buka…

BONO-BONO…
PUCUK DICINTA ULAM PUN TIBA~

Ternyata ada isinya!!
HOREEEE!!!
Gue melakukan goyang Dumang saking senangnya di dalam hati.

Buset rajin amat nih orang yang punya buku. Pake ngerjain PR matematika di bukunya langsung. Bener-bener kelebihan yang percuma. Kepintaran yang sia-sia. Tapi nggak papa deh, toh karena hal ini gue juga jadi bisa nyontek..

Akhirnya semua kerja keras gue terbayar lunas. Sekarang gue cuma perlu sembunyi-sembunyi menyalin ulang segala jawaban yang ada di buku ini. Ini tidak terlalu sulit, karena gue rasa setiap anak SMA pasti mempunyai naluri nyontek terpendam dalam dirinya.

Gue sibuk sendiri terfokus sama jawaban yang ada di depan mata gue. Nggak peduli ada berapa banyak panggilan Ikhsan kepada gue dalam rangka meminta jawaban. Tapi setelah 5 menit, ternyata sulit juga ya. Berhubung gue sering main di warnet dan bercumbu dengan layar monitor, mata gue jadi nggak bisa terlalu jelas untuk melihat jauh. Mana tulisan nih orang kecil-kecil pula, buset, bahkan setelah mendapat kebahagiaan pun Tuhan tetap memberikan ujian. Gue serasa berjihad. Jihad nyontek.

Tanpa gue sadari, Hanifah atau Ipeh yang duduk di sebelah gue sedari tadi ini ternyata sedang menatap gelagat gue tanpa bergerak sedikitpun. Dia diam memperhatikan gue yang tengah sibuk membolak-balikkan lembar halaman buku cetak matematika.

Gue garuk-garuk kepala tanda kebingungan. Bahkan nyontek aja gue bingung. Bangsat! Begok amat gue kalau tentang matematika. Gue menunduk pelan-pelan untuk melihat lebih jelas, namun ketika pak Tatang bergerak dari tempat duduknya, gue langsung duduk sempurna lagi.

Astaga…
Ternyata nyontek sebuah jawaban yang ada di depan mata aja susah banget.
I Never been so wrong all my life..

.

Gue yang masih terduduk tegak ini perlahan tersadar kalau ternyata sedari tadi Ipeh sedang memandangi gue. Gue pun pelan-pelan menengok ke arah Ipeh. Mata kita saling berpandangan. Kita terdiam. Muka gue sedikit menjauh. Gue takut disikut sama jurus karatenya.

Ipeh diam. Ia kemudian menunjuk ke arah buku cetak matematika yang ada di bawah laci gue. Gue heran. Ipeh memandang gue sebentar. Secara pelan-pelan, Ipeh mulai berbisik,

“Itu kan buku aku.”  

Mendengar apa yang Ipeh ucapkan, gue mendadak terdiam.
Gue terdiam.
Masih terdiam.
Otak gue not responding.


HAH?! APA?!!
WHAT THE FAK?!

Astaga gue begok banget!!
Dengan sigap gue langsung melihat ke halaman pertama buku cetak ini. Dan ternyata benar, ada nama Hanifah tertulis jelas di buku itu.
Astagfirullah, gue baru sadar… Ya iya lah ini buku si Ipeh, wong gue yang pindah tempat duduk dan duduk di meja dia. Astaga kenapa nggak gue lihat nama orang yang punya buku ini dulu sebelum gue nyontek sih.

Gue kaget sekaligus ketakutan. Gue pasrah. Mau nanti dipiting sama Ipeh kek, disikut sama Ipeh kek, atau ditempeleng sama Ipeh juga gue udah rela. Gue mengakui ini adalah hari paling Tolol buat gue. Gue pasrah.. kancing baju gue udah terbuka 3.

.

                                                        ===

.

Apa yang lebih akward ketimbang ketawan nyontek sama guru killer? Ya, ketawan ngambil buku cetak matematika punya pegulat karate bersabuk biru.

Gue masih diam tak bersuara, kaku kaya mayat. Gue mendadak teringat apa yang terjadi terhadap kepala Ikhsan waktu mengambil buku tanpa seizin pemilikinya tadi. Ikhsan saja sampe kesakitan menutup kepalanya pas dikeplak pake sisir, dan itu pun baru dipukul sama tenaga cewek, lha ini kalau gue nanti dicolok pake pensil 2B sama ahli karate gimana cobak nasibnya? Bisa-bisa mata gue dijadiin cilok atau tasbih.

“Ngg.. eh Peh.. ngg.. anu.. maaf Peh, gue nggak tau.” Gue gemetaran berusaha menjelaskan dengan bisik-bisik.

“…” Ipeh hanya terdiam sambil terus ngeliatin. Gue makin keringat dingin.

“Gue balikin deh Peh bukunya. Maap ya maap. Hayati tidak bermaksud untuk lancang.” Gue pun mengembalikan buku Ipeh ke dalam tasnya.

Namun setelah gue mengembalikan buku tersebut, tiba-tiba Ipeh membalas perkataan gue.

“Bukannya kamu tadi ngumpulin PR ya? Soal ulangannya kan sama kaya soal PR?” Tanyanya.

“Eh iya Peh.. soal itu.. anu.. gue juga ngerjain PR-nya nyontek sih Peh, hehehe gue emang paling sulit nangkep kalau tentang pelajaran matematika.” Kata gue mencoba untuk jujur.

Ipeh melirik ke lembar pekerjaan gue. “Lha itu belom ngerjain soal satu pun? astaga… 10 menit lagi udah mau dikumpulin tuh. Gimana sih!” nada bicara Ipeh sedikit agak meninggi.

Mendengar jawaban Ipeh, gue takut. Badan gue mengigil. Gue berdoa dalam hati agar tidak di smack-down sama Ipeh. Gue melirik ke arah lengannya, gilaaaa berotot boo… Lengan gue sama lengan doi bedanya kaya Wortel sama Talas Bogor. Jauh banget. Lengan gue mah malah mirip sama lidi buat penunjuk ngaji.

“Maap peh maap…” Jawab gue meminta ampun.

Lha gue kenapa minta maaf ya? Perasaan kan gue nggak salah apa-apa? Yasalam, gini-gini amat hidup gue.

“Nih, daripada ribet ngeliat buku cetak punya gue, cepet salin. Jangan banyak lama!” Ipeh mendadak menyodorkan lembar jawabannya ke gue.

“Eh.. ini.. ini serius Peh?”

“Banyak lama ih, cepet keburu diliat pak Tatang. Salin aja cepet.”

“Si..SIAP TUAN PUTRI!!” Jawab gue sambil hormat bak tentara menerima perintah dari komandan.

Walau Ipeh itu tomboy, biar bagaimanapun dia tetap cewek. Tulisannya rapih dan besar-besar, beda sama yang dia tulis di buku cetak matematikanya. Membuat gue dengan mudah menyalin semua jawaban dia tanpa perlu memakan waktu yang lama.

10 menit kemudian, pak Tatang memerintahkan anak-anak untuk mengumpulkan semua lembar jawaban mereka. Akhirnya doa orang tertindas terkabul juga, gue ditolong oleh orang yang gue takutin sendiri. Hahahaha.

“Peh, makasih ya Peh, untung ada elo. Sumpah pinter lu Peh, kapan-kapan ajarin gue matematik yak..” Ucap gue sambil tersenyum menyerut pinsil 2B.

“Nanti pas matematik lagi, duduk di sebelah gue aja. Gue ajarin ntar.” Balasnya.

“Wuih, oke deeeh, btw sekali lagi thanks yaa.. gue hutang budi sama elo” Jawab gue sembari pergi kembali ke bangku gue yang pertama.

Ternyata Ipeh nggak segalak yang gue pikirkan, dia baik, orangnya juga menyenangkan untuk diajak ngobrol. Kalau boleh milih, gue lebih suka untuk temenan sama cewek tomboy ketimbang cewek biasa. Karena cewek tomboy itu asik buat diajak have fun. Mereka nggak harus jaim, dan nggak terlalu mentingin penampilan. Sama seperti jalan sama cewek, tapi jiwanya cowok.

Karena waktu pelajaran matematika harus terpotong Istirahat, maka pak Tatang memerintahkan anak-anak untuk keluar kelas. Sedangkan pak Tatang sendiri diam di kelas dan langsung memeriksa seluruh jawaban anak-anak.

Sepanjang perjalanan menuju kantin, gue terus-terusan meledek Ikhsan yang terlihat murung karena tidak bisa mengerjakan ulangan. Berulang kali Ikhsan menyalahkan gue yang nggak nengok waktu dipanggil-panggil sama dia tadi.

Sambil terus berdiskusi tentang ulangan barusan dan tentang cewek-cewek cantik yang hilir mudik di kantin, gue dan Ikhsan memesan 2 piring katsu kare sembari duduk di meja panjang.

Kebetulan kelas gue keluar sebelum bel istirahat, jadi gue nggak harus rebutan tempat untuk cuma makan di kantin doang. Perlahan-lahan setelah bel istirahat berbunyi, kantin mulai dibanjiri oleh anak-anak kelas 1-2-3. Ada yang beli baso tahu, bubur, sate, katsu, gorengan, nasi goreng, nasi uduk, jajanan ringan, tahu jablay, cilok, teh botol, dan masih banyak lagi.

Tak lama, pesanan katsu gue datang. Ikhsan yang sedari tadi terus ngebacot soal alasan-alasan kampret dia perihal tidak bisa mengerjakan soal ulangan tadi mendadak diam di hadapan katsu kare. Begitupun gue, gue lebih memilih menikmati makanan yang tengah ada di depan mata ketimbang ngeliatin cewek yang hilir mudik dan dengerin bacotan Ikhsan.

Belum juga setengah katsu kare gue habis disantap, mendadak pandangan gue teralihkan oleh dua orang yang baru saja datang dan duduk tepat di sebrang meja gue. Dua orang yang menganggu selera makan gue. Wulan, dan pacar barunya.

Gue senggol lengan Ikhsan dan memberikan kode untuk melihat siapa yang ada di depan kita. Melihat ada Wulan dan pacarnya di depan kita dan sedang mesra-mesraan, Ikhsan langsung memberhentikan kegiatan makannya.

“Mau cabut lo? Kalau mau, ayo gue temenin.” Ucapnya pelan sambil bersiap-siap berdiri.

“Kagak, buat apaan juga cabut. Diemin dah, makan lagi aja.”

“Oke deh.”

Ikhsan pun melanjutkan makan, sedangkan gue? gue masih sesekali memperhatikan ke arah Wulan yang mulai terasadar bahwa ada gue di depannya. Kita sempat bertemu tatap sekali, namun kita berdua langsung sama-sama mengalihkan pandangan.

Wulan terlihat gelisah, beberapa kali ia meminta pindah tempat duduk kepada pacarnya tapi tidak diizinkan. Mungkin karena saat itu di sana sedang banyak teman-teman senior juga, maka pacarnya lebih memilih untuk tetap duduk di sana.

Gue terus melihat ke arah wulan. Bahkan ketika makan pun gue tidak melihat ke arah piring, melainkan tetap mengunyah sembari terus memperhatikan Wulan. Ada perasaan canggung terlihat dari gelagat Wulan.

Namun, pelan-pelan ketika pacarnya tidak sadar, Wulan memandang gue. Tatapannya sendu. Ini adalah tatapan paling sendu dari seorang wanita yang pernah gue lihat. Tidak berair, namun terlihat sekali bahwa ada rona bersalah muncul pada tatapannya.

Tiba-tiba, gue sedikit terkejut ketika dari jauh, Wulan berbicara tanpa suara ke arah gue. Dari gerak bibirnya, gue tau Wulan sedang berkata apa.

“Maafin aku, Dimas.” Ucapnya berusaha menahan air mata.

Gue terdiam. Gue terpaku. Ada sebagian dari diri gue yang masih merasa kesal karena beberapa kejadian di masa lalu, namun ada juga sebagian dari diri gue yang sudah terlalu rindu untuk bisa berbicara bersama Wulan.

Mungkin ini adalah bagian dari melepaskan yang paling nggak gue suka. Di mana gue harus merasa ikhlas melepas di saat hati masih ingin menggenggam erat. Lantas siapa yang harus disalahkan? Keadaan? Dia? diri kita sendiri? Siapa?

Gue rasa menyalahkan orang lain hanyalah sebuah pelarian dari rasa bersalah terhadap diri sendiri. Tak ada gunanya menyimpan dendam, semakin kau simpan, semakin tak bisa lupa kau dengannya. Semakin ia bahagia, semakin kau nelangsa dibuatnya. Mungkin jauh dalam hatimu kau ingin dia bahagia, namun jauh dalam egomu, kau ingin dia bahagia bersamamu, bukan dengan orang lain.

Apakah jika gue dulu mempertahankan Wulan, lantas Wulan bisa bahagia sama gue? Dan apakah gue akan bahagia sama Wulan? Ntahlah, tidak ada yang tau. Mulai dari detik ini, tampaknya gue harus belajar untuk bisa melepaskan apa yang tak bisa gue genggam.

Ada yang tak mungkin gue dapatkan lagi sebesar apapun gue mencoba dan berusaha. Belajar melepaskan, adalah satu-satunya cara agar tidak merasa tertekan ketika kita tak sengaja berjumpa kelak.

Gue tersadar dari lamunan dan perlahan menatap Wulan yang masih terus-terusan menatap gue. Gue terdiam sebentar, lalu tersenyum tanpa berkata apa-apa.

“Ayo nyet, ke kelas.” Jawab gue sembari berdiri lalu pergi meninggalkan Wulan yang masih terpaku. Ikhsan pun hanya menurut, Ia berdiri lalu kemudian ikut pergi dan sesegera mungkin menyusul untuk bisa berjalan di samping gue.

“Kok lo pergi nyet?” Tanya Ikhsan sambil membuka botol minuman yang baru saja dia beli.

Mendengar pertanyaan Ikhsan, gue terus berjalan lurus. “Mungkin sekarang pergi jauh lebih baik ketimbang mati oleh perasaan yang gue buat sendiri.” Jawab gue tanpa menengok.

Mendengar hal ini, Ikhsan hanya terkekeh sembari terus meminum air mineral kemasan yang ia bawa.

.

.

.

.

Tak perlu gusar, kau tak perlu merasa bersalah. Kesalahanmu sudah aku maafkan jauh-jauh hari sebelumnya. Bahkan kebahagiaan kita pun sudah cukup aku lupakan.

                                                        Bersambung