insyaf

Rintihan keinsyafan

Hanya amal di dunia yang akan menjadi pembela manusia setelah Izroil datang memanggil dan selimut putih menjadi pembalut badan.

Tuhan, Sang Maha Kaya, mudah saja memberikan kelimpahan kepada seseorang, berupa harta, kuasa, ataupun berbagai macam simbol-simbol keangkuhan duniawi yang lain. Tetapi hanya kepada hamba-hamba yang terpilih Dia berbagi kenikmatan. Kenikmatan yang berupa pengalaman spiritual yang mendamaikan jiwa, menentramkan hati, dan menyehatkan pikir, diliputi dengan kesyukuran yang mendalam serta pengertian akan keberkahan.

Keep reading

Suami Gueee...

“Coba, suami temen-temen kamu ada nggak yang kayak aku gini?”

Beberapa hari ini Uda lagi hobi banget ngomong ini. Berawal dari obrolan makan siang di kantor dengan topik “Suami Gueee…” dimana gue cuma dengerin aja. Awalnya.  

“Suami gue, udah kolesterol masih juga nggak mau makan sayur. Kesel banget gue. Kalau gue masakin sayur, itu nggak dimakan sama dia, dikulkasin doang sampai akhirnya kebuang.”

“Laki gue juga nggak suka makan sayur, maklum deh orang Sumatera. Terus akhirnya gue cekokin, gue paksa tiap hari mesti makan sayur.”

“Terus lo tau nggak, yang lebih ngeselin lagi. Dia tuh nggak pernah bantuin gue cuci piring kek, bersih-bersih rumah. Nggak pernah. Sampai gue pernah marah besar sama dia.”

“Terus suami lo gimana pas lo marah?”

“Nah, ini yang lucu. Jadi, abis gue marah, ceritanya dia mau insyaf dan bantuin gue. Terus tiba-tiba dia cuci baju, padahal sebelumnya dia nggak pernah tuh nyuci baju.”

“Wih… baik amat suami lo.”

“Iya gue juga ngira gitu awalnya. Taunya… ternyata itu baju direndem doang sampai dua hari! Sumpah baunya udah kayak apaan tau.”

“Kenapa ya, kalau cowok kerja tuh nggak pernah bener? Suami gue juga gitu, bantuin cuci piring tapi nggak bersih masih berminyak semua. Bantuin nyapu, tapi pojok-pojok ruangan masih berdebu. Akhirnya gue juga yang ngerjain semuanya.”

Sambil dengerin temen-temen gue pada cerita, gue otomatis jadi membandingkan suami-suami mereka dengan Uda.

“Laki gue nggak gitu sih. Kalau gue abis masak, dia mau cuci piring. Dan bersih juga nyucinya. Soalnya makanan juga nggak ada masalah. Gue masak apaan aja dia makan.”

“Ih seriusan?”

“Iya. Bahkan kalau weekend gue suruh gantian sikat kamar mandi. Terus gue santai-santai deh, hahaha.”

“Gilaaa enak banget hidup lo. Seriusan, mau gitu si Uda bersihin kamar mandi?”

“Mau. Kalau lagi bersih-bersih kamar dia juga mau gue suruh bantuin vacuum lantai.”

-

Gue pun cerita ke Uda tentang betapa kelakuan dia sebagai suami telah menimbulkan kecemburuan sosial. Sekarang, dia jadi agak-agak jumawa setiap kali gue cie-cie-in setelah dia membantu gue di rumah.

“Cieee Udaaaa cuci piring sendiri.”

“Cieee, aku baik banget kaaan…”

“Apa sih Uda.”

“Coba, suami temen-temen kamu ada nggak yang kayak aku gini?”