ingat kau

Jadilah penyeimbang perjalananku. Seseorang yang belajar mengerti kelemahanku. Kau yang mau memahami kekalahanku. Juga yang tersenyum kala aku mampu mengalahkan rasa takutku. Jangan berjarak terlalu jauh, agar aku tetap bisa berjalan dengan melihatmu utuh. Jangan mendekap terlalu erat, agar aku masih bisa bernapas untuk segala yang aku ingat. Bagiku, kau adalah arah pulang. Persimpangan mana pun yang kutempuh padamu juga aku akan datang.

–boycandra

Bacalah lagi... copy paste je 😁😁😁😁

Kami bersalaman. Dia senyum2 gembira. “Man kan?” dia tanya. “Ye. Man. Kau?”, aku tanya. Pasti Yan beritahulah. Mereka berdua sibuk menyanyikan lagi Awie. “AbgDaudlah. Tak ingat ke?”, katanya mendekati rapat. “AbgDaud mana?”, kataku. Betul2 tak ingat. “Abanglah. Yang 4some dengan anak Abang dulu. Din. Ingat tak?”, katanya. 
Dia beria2 benar. Aku terfikir2. Aku join 4some banyak tapi tak teringat yang mana satu. Aku kebingungan. “Alah. AbgDaudlah. Yang ngan DoctorWan gila2 tu. Sampai melecur2 juburnya. Ingat tak Man?”, katanya. Aku senyum teringat pula pada Doktor yang tergila2 konek tu. Sampai tak lepas2 dagingku disebatnya. Juburnya melecitpun masih nak lagi. “Ingat tapi kena panggil AbgDaud ke sekarang nie?”, aku tanya. “Kau ingat Abang lagi. Ye ke nie. Man ingat?”, dia tanya bertubi2. 
“Mana boleh tak ingat pula. Yang gentleman lepas gembeng2 tu. Mestilah Man ingat”, kataku. Dia tersenyum terus menerkam baringkanku dan menciumku rabak serakus2nya. “Abang rindulah ngan Man nie. Kenapa tak talipon Abang. Kan dulu Abang dah cakap call kalau keKL”, katanya ghairah. Aku senyum2 meleraikannya. “Dah tak ingat Man letak mana number AbgDaud tu. Sorry”, kataku tersengih2. “Ayah. Kenapa?”, Yan tanya. Aku tersenyum bersalah. Matilah aku kalau Daud beritahu. 

Yang nie Ayah kenal. Kita pernah main dulu. Ayah rindu sangatlah dengan Uncle kau nie", katanya. “Itukan Yan dah cakap. Ayah mesti suka padanya. Dia nie bestlah Ayah”, kata Yan. “Iye. Ayah tahu Sayang”, kata Daud mencium2ku. Semakin geram menghempapku disofa nie. Lemaslah. Mereka bernyanyi kembali tak mempedulikan kami. “Abang rindu sangatlah ngan Man nie. Lama Man tak keKL iye. Berapa tahun gaknya?”, dia tanya. “Entahlah. Tak ingat. Lama sangat”, kataku. 
“Rindu sangat. Eeh. Geramnya Abang ngan kau”, katanya menciumku bertubi2. Dia membuka butang kemejaku menjilat bulu dadaku. Kelam kabut menyonyot2 punat kerasku. Menggigit2 rakus. “Abang gian sangat. Lama tak dapat dari Man”, katanya tak henti2 meraba segenap badanku Aku terpeluk2 badan dewasanya jugalah. Tiba2 terghairah kembali padanya. Dulu aku berkenan sangat dengannya. Susuk badannya masih keras dan best lagi. Dia ramas2 batang simpananku. 
Dia senyum2 menginginkan daging panjangku. Dia turunkan seluarku dan menghisap batang dewasaku. “Abang gian daging Manlah. Hm. Sedapnya”, katanya tak menghiraukanku lagi. Dia dah hayal menghisap2 daging pujaannya sekarang. Mereka terperanjat melihatnya seperti orang gila. “Kenapa nie Ayah?”, Yan tanya. “Takde apa2lah. Yan pergi nyanyi ajelah”, katanya. Mereka terpukau dengannya. Aku semakin terjeratlah. Daud pandai menggoda2ku sama seperti Yan. 
Aku tersenyum aje melihat mereka. Apa nak buat lagi. Batangku dah melekat dimulut hangat yang amat mengancam2ku nie. Matipun aku takkan dilepaskannya lagi. “Nyanyilah ngan AbgJat tu. Jangan tengok sini”, katanya mendera dagingku. “Abang nie. Pelan2lah sikit”, kataku. “Abang tak peduli. Lama Abang tunggu nak hisap daging panjang Man nie”, katanya menyedut2 kepala konekku. Masih power mulutnya. Badan muscularnya aje dah bisa melemahkan jantung jantanku. 
Apa lagi senyuman manisnya. Rambutnya yang dah beruban tiba2 membuatkanku tergila2kannya. Macam PakAji Sulaiman dengan barang2 sadistnya. Jat ternganga ghairah melihat daging panjangku. Sekarang dihisap pengemar konek yang lebih dewasa. “Dahlah tu Jat. Gilah nyanyi situ. Atau main je ngan Yan tu”, kataku. Dia angguk setuju. Dia menggelapkan bilik yang dah samar2 ini. Yan masih sibuk menyanyikan lagu kegemarannya. Lagu SweetCharity versi baru. 
Jat memeluk2nya bernyanyi bersama2nya. Aku melihat Daud. Rakusnya membuat suasana menjadi meriah lebih ghairah. Aku dah dibogelkannya. Dia berdiri jap dan bogel. Aku bangun memeluknya dengan rakus. Aku masih ghairahkan tubuhnya yang amat mampat nie walau dah lanjut usia dewasanya. Masih tegap dan muscularlah. Perutnya sedikitpun tak membuncit. Aku membaringkannya. Kami berciuman dengan rakusnya diatas ranjang sofa yang selesa buat romen. 
Kehensemannya masih menyerlah walau dah berumur. Aku jeling2 kearah Jat. Dia memeluk2 Yan yang masih tak melepaskan microphone. Berduet lagu romantis. Aku menjilat2 badan Daud. Terasa sedapnya. Mature dan muscular. Susahlah nak dapat nie. Memang entah gila apa agaknya. Aku skip pusatnya dan terus menghisap dagingnya yang 6.5inci tebal tu. Best giler. Aku mendekatkan batangku kewajahnya. Dia gembira menghisap2nya. “Abang puaslah Man”, katanya berkali2. 
Aku puas tapi malu pula nak tunjuk. Lebih 10min menyonyot daging masing2. Kami duduk berpelukan mesra merindukan belai manja masing2. “Puaskan Ayah?”, tanya Yan. “Yelah Yan Sayang. Kalau UncleMan kau nielah seminggu terus dengan dia nie Ayah sanggup. Puas Sayang”, katanya. “Jat. Mari sini ”, kataku. Dia mendekatiku. “Ini Jat dari Singapura. Saya baru kenal juga kat train semalam”, kataku memeluknya. “Abang dah kenal dalam talipon tadi. Manis orangnya”, katanya. 
Yan mendekatinya. “Mana Abang dapat budak Yan nie?”, aku tanya. Daud senyum gembira. “Dia yang dapat Ayah. Kan?’, katanya memeluk Yan ngan manja. "Ye ke. Macam Yan goda Uncle ke?”, aku tanya. “Taklah. Yan tak goda2. Kita sama2lah”, katanya tersipu2 malu. “Jat. Pergilah Sayang. Bukalah baju tu. Ringan2 dulu ngan Yan”, bisikku. Jat tersenyum2. “Malulah ngan Ayahnya”, katanya. “AbgDaud. Jat nak main Yan. Bolehkan AbgDaud?”, aku tanya. Yan meramas2 konek Daud. 
Jat juga meramas2 batang tebalku. Dia mencubit perutku. “Apalah AbgMan. Malu tau”, katanya. Geram2. “AbgDaud. Dia nie malu2 ngan Abang sebenarnya tu”, kataku mengusik2 Jat. Dia menepuk2 pehaku manja. Malu lagi. “AbgMan. Jat nak panggil apa. Abang atau Uncle?”, dia berbisik tanya padaku. Daud terdengar. “Nak panggil Unclepun boleh Sayang. Uncle tak kisah nak panggil apa”, katanya. Aku membogelkannya perlahan2. Dia terdiam2 aje rela diperlakukanku. 
“Tengok barang Singapura nie. Best tak?”, aku tanya menggengam2 batang hangatnya. Menghisap2 daging panjang gelap dan tebalnya depan mereka. “Oh. Sedapnya. Abang naklah?”, kataku. “Yan nak juga Uncle!”, katanya tiba2. “Tak sabar2nya dia. Dah pergi sana. Main ngan AbgJat kau”, kataku. Yan menarik Jat kecorner dan menghisap2 dagingnya pantas. “Man nie pandailah. Dulu lagi Abang berkenan. Ingat lagi nasihatnya pasal Din”, katanya naik diatas menjilat2 mukaku. 
“Biasalah. Spontan aje tu. Apa kabarnya sekarang?”, aku tanya. Teringatkan Kamal. Anaknya yang sehensem dan semuscular setanding dengannya. “Dia baik. Baru aje dapat anak ketiga”, katanya. Kami bercium2an sebentar. “Masih main dengannya lagi?”, aku tanya. “Takde sekerap mula2 dululah. Lagipun dia ada BF baru. Baya Man”, katanya. “Jadi Abang cari yang muda. Pandai”, kataku mencubit pipinya. “Man fuck Abang cam dululah. Gian sangat Sayang”, katanya meminta. 
Dia meramas2 batang panjangku dan menggeselkan kedaging dewasanya. “Sabar dululah. Malam sikit ke. Jubur Abang dah bersihkan lum?”, aku tanya. Dia menggeleng2. “Tukan. Nantilah”, kataku. Dia senyum gembira. Kami memandang Jat dan Yan disana. Mereka telanjang ber69 sakan. Sampai terguling kebawah sofa. “Yan tu sexnya kuatlah Abang”, kataku. “Aahlah Man. Mula2 Abang tak laratlah. Sampai Abang kena minum jamu. Satu hari sampai 5kali dia minta”, katanya ketawa2. 
“Lah. Kalau orang dewasa dan masih muscular2 cam Abang nie Manpun minta 10 kali. Hehe”, kataku memberikan senyuman terunggulku. “Lagipun masih hensem. Gila tengok muka hensem AbgDaud nie”, kataku mengusiknya. Dia gembira dipuji sambil ghairah menyonyot2 daging dewasa panjang berjuntaiku. Lebih 15min menyedut2 daging mentahku. Mereka melekat2 ber69 lagi. Bilik karaoke jadi bilik oral. Semuanya ghairahkan jantan. Bilik berbau udara daging tersalai. Betapa enaknya. 
Lagu2nyapun sampai terhenti. TV mempamirkan screen hitam pekat. Aku menerangkan biliknya. “Yan. Marilah ngan Uncle nie. Kita sambung nyanyi ajelah. Rugi dah book nie”, kataku. Yan masih tak mahu melepaskan konek keras Jat. “UncleMan panggil nie. Mari sini Sayang”, kata Daud memanggilnya. “Baiklah Ayah”, katanya. Jat sedang ghairah menyonyot2 dagingnya. “Uncle nie selalu ginilah. Bencilah”, kata Yan merungut tapi datang duduk memelukku. Aku signal Jat memeluknya Daud. 
Dia masih teragak2 malu memeluknya. Daud tersenyum2 gembira. Ghairahlah. “Baik jugalah. Manis orangnya. Dah ada orang punya ke nie Man?”, Daud tanya. “Abang hisap2lah batang panjangnya dulu. Nanti Abang tahulah dia dah ada ke belum”, kataku. Jat tersenyum2 tersimpul2. Daud menghisap2 beberapa minit tak henti. Dia gembira mendapat daging panjang yang senget. Yan ghairah melihat nyonyotannya. “Belum lagilah Man. Masih fresh lagi nie, kata Daud. 
"Pandainya Abang nie. Dia baru putus setahun. Man kesianlah. Dia keKL nie nak cari jantanlah. Katanya susah sangat cari BF sana”, kataku mengusiknya. “Takdelah. UncleDaud jangan percaya ngan dia”, kata Jat merungut tak tahan diusik. “Takpelah. Lagi jauh lagi rindu2. Best tau. Tengoklah Uncle ngan AbgMan kau”, katanya. Jat mendegar khyusuk. Daud meraba2 pehaku. “Bertahun2 tak jumpa sampat tergila2 rindunya Uncle dibuatnya”, katanya menghisap2 batang panjangku. Mereka tergelak2 kesukaan melihatnya asyik kemaruk2 pada daging panjangku. Gila2nya serupa Yan. 
“Dahlah kita salin. Man nak juga dengar Abang nyanyi. Asyik nak nyonyot2 daging Man ajelah”, kataku. Daud menjilat batang kerasku. Aku mencubit pipi Yan. “Yan. Kita sambung kat bilik nantilah Sayang”, kataku. “Bestnya. AbgJat. Yan gembira sangat”, katanya terlonjak2. Daud tersenyum suka. “Tapi UncleMan cuma kasi Ayah dan AbgJat kau aje. Uncle masih tak nak kasi Yan. Kan Yan masih kecil lagi”, kataku mengusiknya. “Tengok tu. Koneknyapun kecil”, kataku ketawa2. 
Dia bangun menghentak2 kakinya berpusing2 menunjukkan geramnya. “Abang. Ayah. Tengoklah Uncle suka cakap Yan kecil. Bencilah Uncle nie. Benci!”, katanya menjerit2. Bergerak2 bogel dalam bilik yang dah agak terang2 nie. “Man sukalah usik2 Yan. Dia nie kuat merajuk”, kataku. “Abang tahu. Dia memang cam nie tapi merajuknya kejap aje. Buat Abang jatuh cintalah. Cute lagikan Man”, kata Daud. “Pandai Abang pilih”, kataku. Jat mendapat2kan Yan. 
“Dahlah. Abang dah cakap. UncleMan ada weak point. Nanti kita attacklah dialah. Ye Sayang”, kata Jat memujuk2nya. Yan senyum suka. Mereka duduk sebelah Daud. Aku menjeling2nya. “UncleMan. Apa tengok2. Yan bencilah ngan Uncle”, katanya membentak. “Sorrylah. Uncle ingat tadi Yan tak nak daging Uncle yang panjang nie. Masih keras. Tebal juga nie. Kesian konek panjang2 nie tak de orang nak. Kalau takde orang nak takpelah”, kataku memegang2 batang tebal dewasaku. 
Memukul2 kepehaku berkali2 mengumpan2nya. “Yan naklah”, katanya bangun menyelit2 dikelengkangku. “Yan naklah Uncle”, katanya mengulum2 dagingku tanpa suara lagi. Cepatnya berubah fikiran. Budak2lah katakan. Daud dan Jat ketawa2 suka melihatku mempermainkan Yan. “Kau nie Man. Suka je usik dia”, kata Daud. “Biasalah AbgDaud. Kalau tak usik2 tak mesralah”, kataku. “Abang tahu. Sebab itulah Abang suka sama kau nie”, katanya mencium2ku. 
Wajah kami kembali melekat jadi ghairah. Lupa pada tujuan kesini. Tanganku melambai2 Jat menyuruhnya menghisap Daud. Dia ragu2 tapi aku paksa juga. Akhirnya dia menghisap juga daging panjang dewasa yang dia sukai. Semuanya menghisap2 sakan terlupa pada tujuan karaoke. Maklumlah dah bogel. Kalau bogel kena gesel2 aje memang takleh stop agaknya. Acara sedutan ghairah berlangsun 15min lagi. Semua menghisap2 semua konek. Bergilir2 terus. 
Seperti biasa aku suka mengusik budak Yan yang cute nie. Aku tahu dia tak akan marah bila aku umpan batang panjangku. Daud dan Jat dah asyik menyonyot ber69. Menghisap batang panjang serupa. Mereka meneran2 kuat menunjukan ghairah. mereka. Tiada yang larang. Book bilik 3jam. Baru sejam lebih aje nie. Kami berhenti rehat memeluk2. Telanjang hangat. “Power juga konek Singapura nie Man”, kata Daud tersenyum2 mengesat2 bibirnya. Sebal mendera2 daging Jat. 
“Uncle punyapun masih kuat lagilah. Untunglah Yan dapat Uncle. Saya aje yang takde lagi”, kata Jat memuji2 Daud. “Abang simpanlah dia. Barang baik. Kesian dia tu”, kataku. Dia senyum2 terfikir2. “Kalau Jat suka Uncle boleh jadi AyahAngkat Jat. Nak tak?”, Daud tanya. Jat terus angguk dan layu merebahkan badannya diatas dada orang dewasa yang digemarinya. Daud memeluk erat. Masa ini memang Jat nie vulnerable. Segala tentang sex pasti ajelah dia akan terimanya. 
Lagi dia amat suka dengan orang dewasa yang hensem seperti Daud. Dia masih kuat dan muscular walaupun dah beruban sikit. “Horay!. Yan dapat AbangAngkat baru. Yan suka sangatlah”, dia berteriak kesukaan memeluk2 mereka berdua. “Yelah tu. Dah lama hisap2 kau tinggalkan Uncle bulat2 je. Kalau gitu Uncle nak kasi AbgJat kau ajelah”, kataku bangun mendekati Jat. “Tak boleh lagi. Kena minta izin ngan Ayah dulu”, katanya. “Takpe. Ayah bagi”, kata Daud mengusik2nya. 
“Ayah niepun satu jugalah”, kata Yan memukul2 perut ketatnya. Kami berpakaian dan bernyanyi2lah tapi lama2 bosan. Kami membayar tanpa menunggu tepat 3jam. Daud memandu kami langsung kehotel. Makan2 direstaurant. Daud memesan Mee Goreng 3pinggan. Masakan ala Thai. Steak buatku. Serta beberapa pinggan Saladyang segar. Dia meminta Whisky juga. Aku senyum padanya. “Abang minum juga?”, aku tanya. “Takdelah selalu. Kadang2 aje bila ngan Yan”, katanya. 
Dia menuang kegelas Jat dan gelasku tapi aku menolak. “Ayah. Yan nak juga”, katanya. “Eh. Mana boleh. Yan kecil lagi. Nanti mabuk kang. Siapa nak angkat?”, kataku. “Takpelah Man. Dia dah biasa ngan Abang”, kata Daud. Yan tersenyum2 bangga. Kami yamsenglah. Berbual2 dan tergelak2. Daud sungguh gembira. Sampai abis sebotol mereka habiskan. Muka Jat dan Yan dah merah padam. Setengah jam kamipun naik. Sampai kebilik. Kami duduk2 sebentar menonton TV. 
Daud mengambil whisky lagi dalam petiais dan tuang kegelas. Menyogok pada mereka lagi. “Dahlah tu. Nanti mabuk dorang nie kang”, kataku. Daud senyum menambah lagi. Mereka apa lagilah. Minum tak henti2nya. Herannya Daud tak minum pula. Hanya beberapa minit mereka dah berterbangan entah kemana. Baring dan terus tak sadar2 diri. “Sengaja kan?”, aku tanya. Dia senyum2 lebar. “Pandainya”, kataku mencubit punggungnya. “Mari kita mandi dulu. Man”, katanya. 
Berbogel2lah berpelukan kekamar mandi yang dingin ini. Tolong bersihkanlah jubur dewasanya. Segar dan harum. Aku ditoilet mencukur2 rapi janggut dan misaiku. Dia masuk. Berbual2 sorang aje. Mesti ditalipon. “Man. Dah siap ke Sayang?”, dia tanya2. “Aah. Dah”, kataku. Keluar dengan misai dan janggut yang dicukur rapi. “Lawanya Man. Jadi gila Abang tengoklah”, katanya. Aku senyum2 bangga. Selain batang panjangku wajah manisku dapat juga melemahkan batin dewasanya juga. 
“Kita kebilik lain ye”, katanya. “Apasal?”, aku tanya. “Nanti Yan kacau”, katanya. “Buang duit ajelah AbgDaud”, kataku. “Abang nak Man seorang aje. Nanti dia terbangun. Manja2nya lebih dari bini Abanglah. Dia pasti tak lepaskan Man. Rugilah Abang”, katanya. Betul juga tu. Mentel2nya lebih dari perempuan. Akupun tak dapat handle sangat. Asyik2 tergoda2 aje. Kami kebilik lain. Dia book 2jam. Biliknya diterangkan. Kami telanjang terus menaiki katil besar yang menggoda2 kami menodainya. 
“Aah Man Sayang. I really miss youlah. Harap Man dapat memuaskan nafsu serakah Abang malam nie”, katanya memelukku penuh romantis. Dia tersenyum mengoyakkan jiwa ghairahku. Memang hensemnya melebih2lah. Rambut pendek disikat rapi. Ubannya tersusun kemas. Misainya dah tebal. Senyuman diukir manis. Bulu dadanya dah bertambah. Tubuhnya bertambah menawan. Dijaga dengan baik. Hensem menggoda2ku lagi. Koneknya menegang2. Lebih 6inci gemuk lurus. 
Bulu koneknya ada uban. Dadanya muscular dan perutnya boroi sikit. Minum arak agaknya. Punggungnya makin padat dan ketat. Banyak perubahannya. “AbgDaud nie. Dah tua2 nie masih bergayalah. Badan nie. Hm geramnya”, kataku memuji2nya. “Abang kenalah jaga sikit. Kadang2 ikut Yan gym. Kalau nak goda orang nie mestilah ada badan yang power2 sikit. Bila main barulah rasa sedap sedikit. Kalau tak kena bilislah”, katanya. Aku senyum meramasnya daging beratnya. 
“Abang rindu sangatlah ngan kau Man. Tiap2 malam Abang ingatkan batang kau nie. Bertahun2 Abang merana sebab Man tak call2. Sekarang Man didepan mata. Abang masih tak percaya. I really miss you Sayang”, katanya melemahkan jantungku. Kelihatan rindunya padaku membuak. Memeluk2 pinggangku. “Abang rindu sanggatlah”, katanya. “Minta maaflah AbgDaud. Tak ingatlah letak mana numbernya. Sekarang badan Man untuk AbgDaud sorang aje. 2jam cukup tak?”, kataku. 
Dia tersenyum2. “Cukup jugalah Sayang”, katanya menghisap2 batang panjangku yang berurat2 tanpa lengah. Dia memang gian2kanku sejak hari itu lagilah. Dia semakin rakus mendera daging dewasaku. Aku meneran2 kuat dan meraung kesedapan. Melaung2 kuat sepuas hatiku. Bilik ini milik kami. Dia menyonyot2 tak henti2 sekuatnya menunjukkan ghairahnya padaku. Lebih 15min aku terkapai2 menikmati mulut dewasanya yang power. Hensemnya melemah2kan jantung ghairahku. 
Siapa aje pasti akan lemas berpelukan telanjang dengannya. Aku dah lemas dalam belaiannya. Aku meneran2 keghairahan. “Abang tak puaslah berkongsi Man masa 4some dulu. Dapat kejap ajelah. Sekarang nie Abang akan membuat kau bahagia”, katanya mengangkangkan menyedut2 daging dewasaku dengan nafsu buasnya. Tangannya meraba segala. Aku menekan kepalanya menikmati sedutan mampatnya. Lebih 10min lagi memuaskanku. Dia menjilat2 jubur dewasaku. 
Nikmatnya tak terhingga. Dia menggigit2 rakus menginginkan cecair kotorku. “Hm. Argh. Bestnya Abang. Oh”, kataku meneran2 menaikkan nafsunya. Nafsuku dah dihujung jubur menanti diterokainya. Otakku melayang2 hilang jauh. Dia jadi buas menarik buluku. Sakit tapi sedap. 10min mengerjakan ruang najisku. “Argh. Sedapnya Man. Oh. Puas”, katanya. “Tak sangka Abang nie pandainya jilat kat situlah”, kataku. Dia senyum bangga dan kembali pada konek mentahku khas buatnya. 
Mengulum menyonyot tak henti memuaskan nafsu ghairahnya. Dia menjilat pusatku membasahkan bulu2 kegemarannya. “Do I make you horny dear?”, dia tanya. “Oh yes dear. You do. I am very horny for you right now”, kataku selamba tak kuasa layan bicaranya. Dunia nikmat sedang hebat melandaku. Lidahnya menjalar hingga kedada luasku. Menggigit punat kerasku serta menyonyot2 terus. Menjilat2 bibir tebalku. Membuatkanku semakin gian menginginkannya lagi. 
Aku keluarkan lidahku mengharapkan sedutan powernya tapi tak hirau2kannya. Dia menyerang2 wajah hensemku. Telingaku. Tengkokku. Aku mengeliat menahan kesedapannya. Badan berat sasanya menghempapku erat. Aku merangkul kehangatan badannya. “Abang rindu padamu. I think Im in love with youlah Sayang”, katanya menjilat2 bibirku. Lidah bertemu lidah. Kilat sambung menyambung diluar. Hujan lebat. Ciumannya melemas2kanku. 5min hilang tanpa kawalan. 
Sesak bernafsu ghairah. Aku memang horny2 padanya jugalah. Sekian lama tak jumpa membuatku rindu kembali. Kami rehat sebenar. “Man. You heard me Sayang?”, dia tanya. Aku sedang menghayalkannya. Memilikinya segenap jatungku. Suaranya terdengar lagi. “Apa Abang?”, aku tanya. “I think Im in love with you”, katanya lagi. “Ye AbgDaud. Man tahu. Dari mula beribu2 kali Abang cakap. Man juga rindukan Abang tapi tak payah sampai love2 begitu. Nanti Man tak bebas”, kataku. 
“Abang tahu. Tapi buat masa sekarang nie Abang cintakan Man”, katanya. “I know. Me too”, kataku memahami maksud2nya. Dia senyum2. Aku membaring2kannya. Badannya semakin mantap. Lebih keras. Dan bulu2nya bertambah. Semakin machoe lagi. 10min puas mengerjakan badannya. Aku beralih kebatang dewasanya. Panjang dan amat mengghairah2kanku. Agak2 tebal sikit dari dulu. Aku menyonyot2 dagingnya. Dia meneran2 kuat keghairahan. Kesukaan. 
“Daging Abang nie semakin gemuklah”, kataku. Dia senyum manis. “Abang ada pergi urutlah. Dah setahun lebih. Buat kuat sikit. Orang tua katakan. Cepat penatnya”, katanya. “Boleh tahan juga. Main juga ngan tukang urutnya?”, aku tanya. Dia ketawa besar. “Tahu ajelah kau nie Man”, katanya. “Jantan manalah yang Abang tak nak hisap2. Tulkan?”, kataku mengusik2nya. Dia tergelak2. “Takleh control Man. Semakin tua2 nie Abang rasa makin hornylah. Man tak rasa gitu ke?”, dia tanya. 
“Samalah. Kadang2 budak2bawah umurpun Man bedal juga. Hehe”, kataku menyonyot2 daging beratnya. Sudah pasti dia mahukan daging mentah panjangku . Dengan ghairah dan rindu2nya. Dia membelai2 dagingku. Puaslah meng69 20min lagi. Aku menjilat2 jubur hangatnya. Sedap dan fresh. Mencucuk2 jari2ku testing aje dulu. Memang taklah ketat sangat. Tapi oklah. Dia dah tua. Mesti banyak orang dah fuck dia. Itu sudah pasti. Lagi dengan daging barunya. 
“Please Man. Fuck Abang Sayang. I want you now”, katanya meminta2. Aku tersenyum bangga jasa dagingku diperlukannya. Aku mencium2 juburnya dan meyodok masuk daging mentah panjangku. Senang aje tusukanku. “Argh. Oooh. Yes. Man. I love you Sayang”, katanya. Aku menghentak2 batang kerasku keras kelubuk jubur longgarnya. Dia mengemutlah mengepit daging mentahku. Ayunanku berulang mendera2 juburnya. “Harder Man. I want it harder. Man”, katanya memekik kuat. 
“Nak harder2 cam mana. Dah longgar nie. Banyak orang dah main Abang”, kataku. “Betul juga tu Man tapi tak samalah ngan daging Man nie. Konek mereka semua tu biasa2 aje tapi Man punya. Argh. Panjang dan power”, katanya. “Abang kemut2lah lagi”, kataku. “Dah cuba tapi kesedapannya membuat Abang terlupa2”, katanya. “Cubalah Sayang. Lebih kemut lebih sedap tau”, kataku mencium2nya. Aku menusuk2 keras. Dia mengemut mencengkam2 erat. Barulah terasa2 nikmatnya. 
“Oh.Yes. I love it. Man. Abang Sayangkan Man. Argh”, katanya meneran kuat. Berulang2 sampai meluat aku dengar tapi gian dengannya. Aku mengefuck2nya lebih keras menggila2. Dia melaung2 kuat. Melebih pulalah aksi ghairah2nya nie. 10min lebih menghadiahkan belati tumpul panjangku buat cengkaman jubur longgarnya. Dia ghairah meneran dan memekik merayuku. “Fuck me. Man. Yes. Fuck me”, katanya setiap kali ghairahnya datang tak terkawal. Dah macam slut. 
Aku tersenyum terfikir bagaiman dia fuck bininya. Takkan dia bising cam nie juga. Aku senyum. Dia melancap2 lagi batangnya mengeras2kan lagi batang dewasanya. Suara sexynya meneran2 mengghairahkanku lagi. “Im cumming Man. Argh”, katanya menjerit2 kuat memancutkan airmani pekatnya. Power juga. Hebat. Aku masih meneruskan mengefuck2nya. Dia menjerit2 lagi meminta2 yang lebih. 10min lagi. Lama2 penat juga aku diposition ini. Aku menunggingkannya. Fuck DoggyStyle. 
Kegemaranku. Kepalanya terhantuk2 dikepala katil tapi aku pasti dia tak kisah lagi. Tengah horny2lah. Aku ghairah mendera2 lubangnya. 10min mengefuck2 keras dan pasti. Aku dah penat. “Abang dudukkan Man pulalah”, kataku. “Anything for you my dear”, katanya manja. Aku baring menikmati enjutan hebatnya. Tanganku meramas2 punggung kerasnya. Setiap enjutan dia pasti meneran2 kuat. Lebih 10min menyangkung2 lama diatas daging panjangku. 
Dapat juga aku relax2 badanku menikmati hikmat punggung dewasanya. Enjutannya semakin deras. Otot2nya semakin kuat mengemut menginginkan pancutanku. Suaranya memintaku melepaskan kawalanku. Punggungnya digoyangkan membuat geliku semakin memuncak. Hebat dia mendera konek panjangku. Aku mengerutkan wajahku. Dia gembira aku memberi reaksi. Amat ghairah mengerjakan dagingku dengan penuh serakahnya. “Abang nak hisaplah. Bilang ya”, katanya. 
Aku angguk. Lima minit dia mengenjut2 aku tak dapat mengawal2 lagi. Kelam kabut dia baring menyonyot daging hangatku. Menyedut2 semua airmani pekatku. Aku meneran2 kuat menikmati layanan sedutan mulut dewasanya. Aku merasakan amat lega melepaskan takungan yang lama kutahankan. Dia tersenyum2 puas meratah daging dewasaku. Senyuman menggoda. “Sedapnya Man. Abang nak lagi”, katanya menjilat2 batang kerasku. “Cukuplah Abang. Esok saya kerja”, kataku

Ia menjahatimu dengan begitu.
Namun kau tetap mengingatnya.
Bahkan ketika tengah bersamaku.

Aku menjagamu.
Kau tak ingat aku pernah begitu sabar mengertimu.
Bahkan ketika dihadapkan pada pilihan memilihnya atau memilihku.
Kau tetap;
tak mengingatku.
Tujuan

Semua orang pernah meragukan dirinya sendiri, semua orang pernah membenci dirinya sendiri, semua orang pernah takut bahwa dirinya akan mengecewakan.

Tapi kita bisa memilih, akan terpuruk pada keadaan dan menerima kelemahan; ataukah memilih melawan ketakutan dengan terus berjalan. Tentu saja rasa luka, takut, benci, penyesalan akan selalu menghantui. Lalu kenapa? Mereka hanya hadir sebagai tamu, yang pelan - pelan akan undur diri ketika kita dengan berani mau maju. Ketika kita memilih untuk TIDAK hanya berangan jika semua tidak terjadi maka kita blablabla.

Kita manusia yang dewasa, dididik oleh kerasnya dunia dan lembutnya tangan Tuhan. Saya, dan banyak orang besar, yakin bahwa ketika kita menetapkan misi dan tujuan di sebuah titik, maka dunia akan membantu kita untuk menuju kesana. Syaratnya cuma 1, sepenuh hati berniat. Sebab saya yakin, jika keinginan kita bulat, kita pasti hanya memilih tindakan - tindakan yang mendekatkan pada tujuan, seberat apapun hati membawa beban.

Jika tujuanmu tak juga tercapai, barangkali perlu kau ingat lagi, apa benar kau sudah sepenuh hati? Jika sudah sepenuh hati dan tak juga sampai, barangkali ada X dan Y yang belum kau jalani; atau kuasa Tuhan berlaku di sana.

Jangan menjadi manusia lemah yang menyerah pada diri sendiri; yang mempertahankan kenyamanan dan mengorbankan tujuan yang ingin kita dapatkan. Jangan menjadi manusia lembek yang menyerah pada kekurangan diri, ada matahari yang selalu menemani.

Jangan takut, jangan ragu, jangan pasrah pada keadaan. Kita punya Tuhan. 


“Masa depan bukan untuk ditunggu, tapi untuk kita ciptakan.” - Pak Anggoro-

Kamu tahu kenapa Islam menjaga hubungan lelaki dan wanita demikian detail?

Sebab satu dua pertemuan selalu menjadi momentum bagi setan untuk melakukan bujuk rayunya. Cukup sekali dua kali, maka kau akan ingat wajahnya, lama-lama sambangi profil media sosialnya, lalu, dan lalu, hingga tidak terasa pertahananmu mulai runtuh. Setan begitu ‘sabar’ membujukmu sampai kamu hilang kendali.

Berinterksi dengan lawan jenis itu mutlak, dan kamu memang akan merasakannya. Namun ingat, jangan sampai keadaan serba bebas membuat kamu berimprovisasi dalam prinsipmu. Sederhananya; jika kau lihat ada masalah, bantulah. Jika tidak ada, jangan mencari-cari. Pun jika ditawari bantuan, terimalah seadanya, ucapkan terimakasih. Sudah, tak usah berlebih mengapresiasi.

—  @edgarhamas

Kali Ini

Kali ini aku akan bercerita, mengenai seseorang yang memperjuangkanmu dalam diam. Dia menerbitkan cahaya rindu setiap pagi, untuk memastikan tak ada sisi yang termakan oleh gelapnya sepi. Dan senyummu, adalah penggerak romansa hatinya, tanpa perlu tambahan kafein untuk meningkatkan detak pada tiap detiknya. Apakah kau menyadari? Aku yakin tidak.

Kali ini aku juga akan bercerita, mengenai seseorang yang merawat rasa untukmu sendirian. Dia merangkai simfoni rindu setiap siang, untuk mengalahkan nada sumbang hampanya hari. Dan tawamu, adalah nyanyian terindah yang pernah didengarnya, tak bisa ia hentikan karena terus terngiang pada relungnya. Apakah kau mengetahui? Sepertinya tidak.

Kali ini pun aku akan bercerita, mengenai seseorang yang memelihara asa padamu dalam kelam. Dia menyatukan kepingan angan setiap malam, untuk menerangi tiap sudut kisah yang olehmu tak pernah terfikirkan. Dan tatapmu, adalah refleksi terbaik dari sebuah harapan, tak pernah ia lupa akan rasa dari dua bola teduh yang menyamankan. Apakah kau memahami? Aku rasa tidak.

Kali ini, apakah aku masih boleh bercerita?
Apakah aku masih dapat tempat untuk didengarkan?
Apakah kau percaya bahwa dia itu adalah aku?
Jawabannya, tentu saja, tidak.

Karena kau tak ingat di mana menaruh peduli, kau pun lupa untuk menghargai, kau bahkan tak tahu sudah berapa lama aku di sini.

Jadi, bagaimana jika aku bertanya apakah aku boleh pergi? Aku harap jawabanmu tetap tidak, karena dengan senang hati aku akan bertahan di sini. Lagi.

Freeday: Perlukah Masa Lalu Datang Kembali?

Ketika malam minggu kamu cuma tidur-tiduran, tapi di sana mantanmu sedang bobo bersama pacar barunya be like..

                                                       ===

.

Berbeda dengan hari-hari biasanya, kali ini sepulang kelas pemrograman di kampus, gue nggak langsung pulang ke rumah. Gue malah nyempatin mampir dulu ke kostan temen gue, sebut saja Ciko. Belakangan ini kostan Ciko selalu gue sambangi lantaran di antara seluruh kostan kepunyaan temen yang lain, Ciko adalah salah satu orang yang paling beduit untuk nyewa kostan dengan ruangan cukup gede. Segede tempat sholat akhwat di Masjid Istiqlal.

Ketika teman-teman gue yang lain ngekost hanya sekitar 500-800 ribu sebulan, Ciko beda sendiri, mentang-mentang bapaknya punya toko bumi dan bangunan, dia berani ngambil kostan yang harganya 1,3 sebulan. Kamar mandi di dalem, tapi tidurnya di luar.

Maka dari itu gue paling demen mampir di kostan temen gue yang satu itu. Selain karena kamernya paling besar, alasan lain yang buat gue sering mampir adalah karena kostan ciko ini kostan campur. Mantep banget kalau lagi nongkrong depan pintu terus ada cewek-cewek sliweran dari kamar sebelah dengan celana gemes dan tangtop pergi ke gerbang sambil nenteng mangkok buat nyegat mamang bubur.

Kalau gini caranya, gue abis lulus kuliah jadi tukang bubur daerah kampus aja deh. Tiap hari bisa liat paha. Paha ayam maksudnya.

Ayam kampus :((((

Siang ini gue memilih untuk tidur-tiduran di kasurnya Ciko sementara dia asik nongkrong di depan tv buat mantengin FTV dengan judul Pacarku Mantan Copet Cantik. Untuk membunuh waktu, tak lupa gue sesekali memainkan gitar klasik kepunyaan Ciko dan menyanyikan lagu-lagu gereja kepunyaannya. Ciko tidak keberatan ketika gue melakukan itu.

Namun tiba-tiba, gitar-gitaran gue ini terhenti.
Ciko pun langsung menengok ke belakang.

“Napa lu berhenti dah? Gue lagi menghayati nih.”

Gue menatap pelan ke arah Ciko dengan tatapan ketakutkan.

“Wuih kenapa lu? Dapet hidayah buat pindah agama?” Tanya Ciko lagi.

Gue geleng-geleng, “Mantan gue ngajak ketemu, Cik.”

JLEGAR!
Seketika itu juga langit mendung. Petir menyambar-nyambar. Temen-temen kostan Ciko yang pahanya kemana-mana itu langsung meluk gue.

Terkadang, masa lalu itu brengseknya kebangetan. Setelah dia melukai dengan cara pergi dan membiarkan kita sendirian kesakitan untuk mengingat hal-hal bahagia yang terasa seperti luka, ia juga sering kembali di saat-saat kita sudah bahagia atau di saat kita sudah mampu untuk hidup tanpanya.

Lalu dengan sapaannya yang sedikit itu, ia meruntuhkan semua tembok-tembok tinggi yang telah kita bangun sebelumnya. Benih harapan yang sudah dikubur begitu dalam tiba-tiba menunjukkan tunas baru, tunas yang sering kita namakan dengan,

“Harapan bahwa ternyata dia masih cinta sama gue.”

Bahaya banget.

Kenapa gue sebut bahaya? Karena selain dia akan menarikmu kembali ke tempat-tempat yang seharusnya sudah kau tinggalkan itu, dia juga akan membuatmu kembali mengingat hal-hal yang sebenarnya selama ini sudah tidak begitu nyeri jika kau ingat.

Maka inilah beberapa teknik-teknik ala @mbeeer dalam menghadapi serangan mantan yang ngajak balikan lagi.

.

                                                          ===

.

QUESTION AND ANSWER

Sebut saja dia Sebastian, atau kerap dipanggil Sebats oleh teman-temannya. Seorang pria yang cukup tampan dengan brewok nempel di sekujur tubuh termasuk di selangkangan. Sebastian ini selain pandai mengaji dan membaca arab gundul, doi juga piawai sekali dalam bermain alat musik, terutama piano dan juga ketipung. Kemampuan Sebastian dalam bermain alat musik seperti ini tidak ia dapatkan begitu saja. Percaya atau tidak, kemampuan Sebastian dalam bermain alat musik ini ia dapatkan dari seorang wanita yang pernah mengisi hidupnya.

Bagaimana bisa?

Sebut saja dia Mia. Gadis yang bercita-cita menjadi aktris pemeran Srimulat ini digadai-gadai menjadi latar belakang kenapa Sebastian jadi menyukai Musik. Entah semesta sedang merencanakan apa, namun di suatu ketika, Mia dipertemukan dengan Sebastian. Mia yang saat itu sedang gundah karena tak kunjung menemukan lelaki yang tepat dan Sebastian yang sedang menjalin hubungan tanpa status dengan sabun kecrotan di kamar mandi itu, pada akhirnya menjadi alasan kenapa mereka berdua bisa jatuh cinta di saat yang bersamaan.

Hidup mereka bahagia. Mia yang berprofesi sebagai aktris ini menasihati Sebastian bahwa musik adalah esensi dari sebuah kehidupan. Maka dari itu Mia mengajarkan Sebastian untuk bermain musik. Dengan kemampuan membimbing Mia dan juga rasa cinta Sebastian yang begitu besar, pada akhirnya Sebastian dengan mudahnya terjun ke dunia yang baru baginya; Musik.

Namun seumpama lirik yang tak rampung, musik yang fals, dan nada yang salah komposisi. Bahtera rumah tangga Sebastian dan Mia tidak berjalan baik. Mereka harus dipisahkan oleh keadaan. Mia tiba-tiba pergi begitu saja dengan meninggalkan banyak tanda tanya di kepala Sebastian.

Selain mabuk-mabukan dengan cara naik angkot tapi madep ke belakang, Sebastian juga melarikan diri dari galaunya dengan bermain musik lebih giat. Menurut Sebastian, hanya dengan cara inilah dia mampu mengingat Mia dalam bentuk Nada.

Beberapa tahun telah berlalu. Hingga tiba-tiba datang suatu saat ketika Sebastian sedang bermain musik di sebuah orchestra Dangdut Dorong di depan RW 03, Sebastian tak sengaja melihat Mia ada di sana. Di antara para ibu-ibu berdaster, bapak-bapak singletan doang, anak-anak bau matahari, dan tukang sayur, Mia sedang berdiri menatap Sebastian yang saat itu sedang bermain Rebana dan Ketipung bersama teman-teman Akapelanya yang membawakan lagu Alif-Bata-Sajimha karya Wali Band.

Ketika Sebastian sudah mulai bisa melupakan Mia, tiba-tiba Mia hadir kembali dalam hidupnya. Membuat segala pertanyaan yang sebenarnya sudah diikhlaskan oleh Sebastian tiba-tiba menyeruak lagi ke permukaan. Membuat kakinya goyah lagi di hadapan cinta yang membuat dirinya terjun ke dunia yang ia sukai.

Kisah Sebastian di atas itu kerap terjadi di kehidupan ABG di Negara Berkembang. Ketika kita sudah mampu melangkah, sudah lupa, sudah tidak terlalu sakit lagi dalam mengingat, tiba-tiba sang masa lalu datang untuk menawarkan sebuah jawaban.

Kita yang tadinya sudah tidak berharap lagi tiba-tiba menjadi was-was, kita yang bahkan sudah tidak butuh jawaban atas kepergiannya dulu itu menjadi penasaran lagi hanya karena merasa bahwa ada kesempatan untuk mendapatkan jawaban.

Q&A atau Question and Answer; Adalah suatu keadaan di mana kita dipisahkan oleh keadaan, oleh suatu ketidak-adilan sehingga ada begitu banyak tanda tanya di kepala. Kepergiannya membuat tanda tanya itu tidak terjawab, terbengkalai. Mau bertanya tapi takut disangka masih ngarep, mau bertanya tapi ternyata dia sudah punya pasangan yang baru, atau juga mau bertanya tapi tidak ada akses yang memungkinkan untuk berbicara dengannya.

Kemudian kau menyerah, berusaha menelan mentah-mentah semua tanda tanya. Menguburkannya jauh-jauh di dalam dada. Mencoba Ikhlas bahwa pertanyaan atas kepergiannya itu tidak akan terjawab untuk selamanya. Lalu kau mulai belajar menerima keadaan itu. Namun ketika kau sudah mampu menerima, tiba-tiba masa lalumu dengan brengseknya datang lagi. Memberikan sebuah harap bahwa jawaban yang selama ini kau cari itu mampu ia berikan.

Pertanyaan-pertanyaan yang kau kubur dalam-dalam dulu itu tiba-tiba menumbuhkan tunas.

Pertemuan seperti gue anggap sebagai sebuah keadaan paradox.
Boleh dilakukan, tapi lebih baik tidak.

Boleh dilakukan jika kau sudah yakin tidak akan baper lagi ketika berbicara dengannya. Tidak akan baper lagi atas semua jawabannya. Atau lebih baik tidak; Karena buktinya tanpa jawabannya itu pun kau sudah pernah bisa bertahan dan melanjutkan hidup dengan bahagia, kan?

Gue sarankan hati-hati dengan pertemuan yang seperti ini.
Sangat menggoda dan penuh tipu daya.

Kaya tengtop awkarin waktu naik kuda.

.

                                                           ===

.

PENASARAN

Ekspresi gue pas doi ngajak balikan.

 .

Bukan, gue bukan mau ngomongin setan. Penasaran di sini dalam arti kamu masih ingin meluruskan apa yang dulu sempat terbengkalai.

Sebut saja, Harambe. Seorang cowok nggak ganteng-ganteng amat yang sudah khatam Iqro 6 tapi ada aja cewek cakep yang nyantol sama dirinya. Sikapnya yang baik dan menyamankan ini membuat seorang wanita, Sebut saja Sanbe, jadi jatuh cinta.

Padahal kala itu Sanbe tengah patah hati berat. Ia baru saja putus dari hubungannya kemarin dengan seorang cowok brengsek. Sanbe hanya dimanfaatkan, tubuhnya dieskploitasi kaya saham Freepot. Sanbe disuruh jadi Manusia Silver untuk membuktikan cintanya, padahal mantan Sanbe hanya menginginkan uang hasil mengemisnya itu saja.

Patah hati yang begitu berat lantaran kulitnya menjadi warna abu-abu membuat Sanbe enggan masuk ke dalam suatu hubungan terlebih dahulu. Namun meski begitu, Harambe tetap mencintai Sanbe. Ia menyamankan Sanbe, menyembuhkan Sanbe dari segala luka yang padahal bukan disebabkan oleh Harambe.

Namun ketika Sanbe sudah mampu untuk jatuh cinta lagi, Harambe ditinggalkan begitu saja. Harambe tidak dipilih padahal selalu ada. Tidak dijadikan pilihan padahal selalu menomer-satukan Sanbe. Harambe dipaksa pergi dengan cara digantikan oleh orang lain.

Brengsek sekali.

Lalu beberapa tahun kemudian ketika Harambe sudah mengikhlaskan Sanbe dan memilih Fitnes sebagai pelampiasan patah hatinya, Sanbe datang lagi. Sanbe tertarik dengan otot-otot perut Harambe yang seperti tahu berjumlah 6 biji itu.

Dan bodohnya, Harambe tanpa pikir panjang langsung menerima Sanbe kembali tanpa mengingat bahwa dulu Sanbe pernah meninggalkan Harambe lebih dari satu kali. Ketika teman-teman Fitnes Harambe bertanya apa alasan Harambe kembali kepada masa lalunya, sambil menggoyang-goyangkan otot dadanya, Harambe menjawab dengan nada berat bak barbel,

“Aku masih penasaran sama dia.”

Yak!

Menurut gue, masih penasaran ini juga termasuk salah satu cara menengok masa lalu yang cukup berbahaya. Hubungan yang sudah usai sebelum dimulai, atau juga hubungan yang hampir berhasil tapi keburu selesai itu, kerap menjadi rasa penasaran di dalam dada. Hingga kemudian ketika masa lalu datang menawarkan proposal untuk kembali lagi, itu terasa seperti sebuah angin segar yang menghilangkan dahaga rasa penasarannya selama ini.

Karena rasa penasaran itu mampu membunuh syaraf logika.

Baiknya pertemuan ini dihindarkan dengan berbagai macam cara, salah satunya adalah tetaplah Fitness dan putuskan menjadi Gay. Aman.

Paling banter juga resikonya pantat lu bolong.

.

                                                          ===

.


MASIH CINTA

Aelah kagak usah gue jelasin lagi yang begini mah. Bikin kesel aja.


.

                                                              ===

.


WALKIE TALKIE

Wa cape mz..

.

Walkie Talkie adalah pertemuan yang dilaksanakan hanya untuk bercengkrama. Ingat, bercengkrama, bukan bersenggama. Tolong dibedakan ya Ukhti Ikhwan. Jangan sampai salah ucap, nanti kamu dimarahin ustad Hainan.

Baiknya teknik Walkie Talkie ini dilakukan hanya ketika kamu sudah cukup dewasa untuk menerima sebuah pendapat dan penjelasan dari sisi masa lalumu. Karena bisa dibilang teknik Walkie Talkie ini adalah gabungan dari ketiga teknik di atas. Ada pertanyaan yang belum di jawab, rasa penasaran untuk menuntaskan, juga ada sedikit rasa masih cinta. Maka apabila kamu belum cukup dewasa untuk sebuah pertemuan yang seperti ini, baiknya jangan dilakukan. Karena jika tidak, kamu akan jatuh dua kali di lubang yang sama.

Sebuah hubungan antara dua hati manusia kerap berakhir tanpa disangka-sangka dan tanpa direncakan sebelumnya. Tentu kedua belah pihak akan terluka juga, namun yang saat itu sedang sayang-sayangnya lah yang akan paling terluka. Selain meninggalkan banyak tanya, rasa penasaran karena masih cinta pun kerap melekat kuat-kuat di dalam dada.

Berbulan-bulan berlalu, bertahun-tahun berlalu, tetap rasa itu masih ada. Mungkin tidak membesar, tapi akan tetap ada. Membuatmu jadi merasa benci pada yang meninggalkan karena membuatmu tersiksa sendirian. Karena bagimu, ada beberapa luka yang tidak mungkin sembuh bahkan dalam hitungan tahun.

Lantas tanpa kau sangka-sangka sebelumnya, masa lalumu itu kembali. Menawarkan sebuah penjelasan. Sontak rasa yang melekat di dalam dadamu itu tiba-tiba membesar kembali. Membuatmu dengan mantap untuk bertemu dengannya.

Walkie Talkie adalah pertemuan untuk mendengarkan pendapat dari pihak yang meninggalkan. Karena terkadang orang-orang yang meninggalkan juga merasa bahwa merekalah yang disuruh pergi. Bahkan mungkin orang yang meninggalkan ini akan bilang bahwa sejatinya dialah yang tersakiti di perpisahan kalian yang kemarin itu.

Oleh sebab itu, seperti yang gue bicarakan di awal, jika lo belum dewasa untuk menerima pendapat dari sisi pandang masa lalu lo, baiknya pertemuan ini jangan dilakukan. Setelah bertahun-tahun rasa penasaran itu melekat lalu kemudian kau mendapatkan jawaban, namun jawabannya malah menuduh bahwa kamulah pihak yang salah, sontak pasti kau akan merasa begitu emosi atau bahkan hingga menjadi benci.

Kau yang selama ini tersiksa. Kau yang selama ini terluka sendirian. Ternyata di matanya, adalah kau yang bersalah. Tak ayal pertemuan ini malah mengubah apa rasa cinta menjadi rasa benci. Tiba-tiba seluruh perasaanmu, kekagumanmu, cintamu itu luluh lantah dan digantikan dengan rasa jijik serta benci.

Atau bahasa lainnya adalah Ilfeel.

Namun, bisa juga kebalikannya. Bisa jadi pertemuan ini malah menyembuhkan dan betul-betul menjawab seluruh pertanyaan yang mengganjal di hatimu selama ini. Mungkin apa yang akan ia jelaskan benar-benar membawa kalian ke sebuah jalan tengah. Ke penyelesaian yang begitu damai tanpa banyak helaan napas.

Bahkan, itu bisa membawamu kembali menjalin hubungan dengannya.

Baik buruknya, itu tergantung kedewasaan setiap orang yang hendak melakukan teknik Walkie Talkie ini. Tapi menurut gue, yang telah lalu itu biarlah berlalu. New is always better.

Mengutip salah satu lirik dari lagu mas Kodaline,

‘cause we don’t, we don’t need to talk about this now
Yeah, we’ve been down that road before
That was then and this is now

The crowds in my heart they’ve been calling out your name
Now it just don’t feel the same
Guess it’s over, yeah, we’re done

.

                                                             ===

.

Nah gaes,

Itulah ketiga teknik penting yang perlu diketahui ketika masa lalu datang kembali untuk menawarkan sebuah kerja sama ulang. Dia datang seperti ulangan Remedial, menawarkan dirimu kesempatan yang baru untuk memulai semuanya dari awal lagi.

Tapi untuk siapapun yang sudah membiarkan waktu berharganya hilang begitu saja karena membaca tulisan nggak penting ini, baiknya ingatlah kata-kata gue ini,


Setelah kau gagal dan terus gagal, masa depan memang akan terlihat begitu menakutkan dan asing. Tapi kau tidak bisa berlari kembali ke masa lalu hanya karena merasa masa lalu itu terasa lebih familiar untukmu. Ya, masa lalu memang terlihat lebih menggoda, tapi itu tetaplah sebuah kesalahan.

Because new Is always better.

Selalu ada luka yang tak pernah kau tahu darimana datangnya.
— 

Mungkin ia adalah hasil dari ekspektasi yang tak sadar telah kau tanamkan, atau karena kepercayaan yang kau berikan kepada seseorang tapi berakhir dikecewakan.

Atau mungkin juga karena hal lain yang tak kau ketahui meski telah kau coba ingat berkali-kali.

Yang jelas, ketika kau tersadar, luka itu sudah berada di sana—terasa begitu perih di dada.

— Catatan Sederhana

Masih ingat tidak saat kau menangis sendirian, saat kau merasakan betapa pedihnya di acuhkan dan tidak di anggap ada ?

Atau barangkali kau jauh lebih ingat bagaimana remuknya saat kau ditinggalkan begitu saja ? Seolah - olah hatimu sama sekali tidak berharga, hingga dengan mudahnya untuk disakiti.

Masih ingat dengan baik kan ?

Maka kumohon kali ini, jangan jatuh lagi sayang! Jangan.
Kau terlalu menawan untuk merendahkan dirimu kedua kalinya.

Memilihlah untuk menjadi berharga, menjadi muslimah yang tangguh karena imannya.

—  Menyapa Mentari
Pergimu Bukan Meninggalkan ?

Semua orang pernah lupa, dan berhak lupa, tapi entah kau lupa atau melupa, lucunya kelupaanmu hanya tentang 1 hal yang kuberikan tulus hanya untukmu.

Ya,, aku tau mungkin itu tak sepenting dia dalam ingatanmu, tapi setidaknya itu adalah sedikit sisa tenagaku, yang rela kuperas waktu hanya untukmu, dan nyatanya masih tak kau hargai juga tentang itu.

Mungkin kau memang benar-benar lupa ?

Entah apapun kata dan alasanmu, aku tak menghiraukannya, mungkin akan ku coba tetap hargai itu.

Tapi, ahh.. bodonya aku, yasudah lah, tak perlu lagi kau ingat-ingat soal apa yang selalu aku ingat, karena itu mungkin hanya akan menjenuhkanmu saja, dan aku tak menginginkanmu jenuh karenaku, lagi.

“Pergiku bukan meninggalkan”.

Entah kenapa kalimat itu selalu teringiang begitu jelas ditelingaku. Ya, karena pergi yang kau anggap bukan meninggalkan itulah, yang menyisakan gores peluh luka yang sedikit dalam, yang anehnya semakin hari semakin membuka, dan mungkin takkan sempat membaik, ahh enyahlah, aku tak memperdulikannya.

Aku tak mengingatkan ?

Haha, buat apa aku mengingatkan ? Bukan tak sudi mengingatkan akan hal sekecil itu, akan 1 hal penting tentangku saja kau tak mampu menyimpannya dalam sela otakmu. Atau mungkin aku saja yang terlalu bertingkah dan berharap-harap agar kau selalu mengingatnya, tapi nyatanya ?

Sudahlah, mungkin seisi otakmu sudah penuh akan kenangannya, dan seakan kenanganku pun kau sisihkan begitu saja tanpa kau pernah sadari itu. Dan mungkin apa yang sempat aku berikan untukmu, masih saja belum sanggup menyita beberapa perhatianmu.

Tapi, lelah sudah tak mampu lagi kubohongi, ahh mataku, aahh..

@badutcerdas
Cinta itu rumit, tak pernah tampak sederhana. Seberapun kuat kau bilang cinta tak harus selalu memiliki, pasti ada secuil perasaan ingin dimiliki juga. Tapi kau harus ingat, cinta yang baik adalah cinta yang secukupnya. Cinta yang sama-sama diperjuangkan.
—  : lewat doa-doa yang gaungnya menembus langit.
Cinta dan Jarak

Puan… malam ini kotaku sedang hujan, padahal bulan ini harusnya kemarau panjang. Cuaca belakangan ini memang sulit untuk ditebak. Bagaimana dengan kotamu, apakah sama? Pun jika sama, jagalah kondisi kesehatanmu, sebab sakitmu juga sakitku.

Betapa beruntungnya kotamu, Tuan. Malam ini kotaku sedang merindu hujan. Ia kering kerontang, pun dengan hari-hari ku tanpamu di sini. Apakah kau juga merasakan hari-hari yang sama denganku, Tuan? Apakah harimu tak bercahaya tanpaku disisimu? Perihal kesehatanku, setiap hari sudah ku jaga untukmu, Tuan. Agar sakitku tak menjadi alasanmu pulang. Lalu, kau juga harus menjaga kesehatanmu, Tuan. Jikalau kau tak sehat, itu membuatku semakin tak tenang.

Pertama saya di sini baik-baik saja, hanya perasaanku yang tidak baik-baik saja; terlalu merindukanmu dan ingin segera bertemu. Namun apalah dayaku, Puan, saya sedang kuwalahan mehadapi rumitnya pekerjaan dinas. Bersabarlah, semesta akan segera me-amin-kan doa kita; pertemuan sudah di depan mata.

Tanpa kau minta aku selalu dengan sabar menunggumu, Tuan. Semoga nanti semesta tak lagi menghalangi pertemuan kita yang kau bilang di depan mata. Semoga rumitnya pekerjaan dinasmu, tak menjadikanmu lupa akan rumahmu. Aku.

Puan… saya tidak akan pernah lupa jalan pulang, sebab satu-satunya jalan pulang itu adalah menuju hatimu; rumah sebaik-baiknya untuk kepulanganku. Pun jika aku lupa jalan pulang, masih ada kamu yang bersedia menuntunku kembali pulang, jiwa dan raga kita saling bertautan, bukan?

Jiwa dan raga kita sekarang memang saling bertautan, Tuan. Tapi sering kali sisi kelam jarak merebut yang dicinta dari yang mencinta. Semoga saja jarak tak menjadikanmu salah satunya. Pun jika memang semesta menakdirkan begitu, aku akan memohon dengan sangat pada pemilik semesta, agar menunjukkanmu arah pulang yang kepadaku.

Semoga untuk ratusan purnama bahkan ribuan purnama, perasaan kita masih akan saling berautan. Semoga dalam jarak sejauh ini kita masih bisa saling menjaga. Kita pernah sama-sama merasakan jatuh sejatuh-jatuhnya, sekarang giliran kita untuk saling menyembuhkan. Ah, saya lupa bertanya satu hal, bagaimana dengan kuliahmu, Puan?

Kuliahku baik-baik saja, Tuan. Sedang kuusahakan lulus secepatnya. Dan Tuan, nanti di hari wishuda saya, bisakah saya mengambil sedikit waktu sibuk Tuan untuk sekedar melihat saya yang berbahagia karena penantian juga perjuangan bertahun-tahun yang lalu membuahkan hasil, yang semoga dapat membanggakan. Bisakah, Tuan?

Pasti saya akan menyempatkan diri datang, saya ingin memberimu rangkaian bunga dan selarik kertas, yang berisi segala untaian mimpi kita dari pertama jumpa hingga sekarang ini, agar kau selalu ingat dengan segala untaian mimpi itu.

Terimakasih telah menjanjikan datang, Tuan. Saya bahkan tak pernah membayangkan kamu datang dengan rangkaian bunga atau apapun yang pasangan lain biasa lakukan. Dengan kehadiranmu saja sudah membuat saya ingat dan akan selalu ingat tentang untaian mimpi juga janji-janji yang kita susun untuk masa depan. Tapi jika benar nanti selarik kertas itu sampai di tangan saya, maka akan saya berikan imbalan sebuah buku ungkapan rasa rindu yang saya tulis untukmu. Beberapa kepingan rindu yang selama ini saya simpan.

Baiklah… saya harus kembali dengan aktivitas saya, Puan. Sebulan lagi… rindu kita akan segera terobati.

Baiklah, Tuan. Selamat menjalankan aktivitasmu. Dan akan aku tunggu kamu di depan rumah sebulan lagi untuk melepas rindu yang telah menggunung ini. Dan, Tuan. Saya mencintaimu.

Saya juga mencintaimu. Saya adalah satu-satunya laki-laki yang selalu mencintaimu, setelah Ayahmu.

Yogyakarta, 04 Septempber 2017


  • Dari tulisan hasil timpal menimpal dengan @pemahatrasa, semoga ada pelajaran yang dapat di petik dari tulisan tersebut, karena jarak bukan lagi menjadi penghalang bagi dua insan yang sedang berjauhan.

Pict Source: @aksarannyta

Jalan terjal, curam dan medan berat yang kau lewati. Semua patah-patah yang kau alami. Perjuangan-perjuangan yang membutuhkan banyak pengorbanan tapi tak dihargai. Kecewa-kecewa yang kau telan dari setiap manusia yang singgah. Hanya satu yang perlu kau ingat baik-baik; bahwa semua hanyalah sementara.
—  Mau sabar sedikit lagi, kan? :)

PERCAYA PADA SEGALANYA

Aku tetap percaya. Hari itu akan tiba. Hari di mana kita akan saling bertatap muka, setelah sekian lama menjaga pandang dan menundukkan kepala.

Aku tetap percaya, kau masih berusaha menjadi manusia baik dan melakukan tujuan utama sebagai seorang ketua keluarga yang membahagiakan seluruh keluarga.

Aku tetap percaya, di mana kau berada, kau masih meminta yang terbaik kepadaNya.

Maka, tunggulah.
Aku masih memantaskan diri untuk menjadi alasan dibalik terkabulnya doa doa.

Maka, bersabarlah.
Jika kau lelah, ingat satu hal bahawa ada seorang wanita yang setia dan ikhlas mengirimkan peluk buatmu dalam bentuk doa.

Maka, tetaplah percaya.
Kerana aku sentiasa melakukan hal yang sama. Kita masih jauh, aku cuma mampu memelukmu di dalam setiap bait bait doaku.

Dan percayalah, aku sentiasa ingin memelukmu.

Dapatkah kau rasa bahawa tulisan ini benar benar dari hati.

24 Feb 2017
Friday
11:36 am

rasa ke-empat

Mari dimulai kembali dari rasa pertama…
Aku tak lagi ingat seperti apa suara paraumu di malam hari. Aku tak ingat seperti apa keluhanmu pada setiap gelisah. Aku tak lagi ingat racauanmu di tengah kalut.
Aku sepertinya berhasil tak lagi ingat denganmu, mungkin.

Lalu kita berpindah pada rasa kedua…
Aku tak ingat bagaimana caramu memakan makanan yang begitu kau idamkan. Aku tak lagi ingat seperti apa kau menyuruhku menghabiskan sisa makananmu. Aku tak ingat seperti apa inginmu memakan makanan yang sebetulnya tak sehat untukmu.
Aku masih tak ingat dan sudah lupa, kan?

Sebentar, bagaimana dengan rasa ketiga…
Aku juga tak lagi ingat seperti apa senyum jahilmu. Aku tak ingat seperti apa tatapan selidikmu. Aku tak ingat seperti apa wajah tengilmu. Aku telak sudah lupa!

Dan aku sampai pada rasa keempat…
Rasa yang menjadi kesimpulan dan titik akhir. Bahwa, mungkin aku sudah lupa. Aku lupa bahwa aku sudah sepenuhnya melupakanmu–yang nyatanya hanya ada dalam angan.

Hujan Mimpi

Hantumu

Aku melihat hantumu melayang di atas pucuk pohon mangga. Ketinggian pohon itu kira-kira tiga meter. Dan kau melayang-layang seperti asap yang susah payah menyebar ke segala arah. Aku melihatmu. Aku yakin itu adalah hantumu.

Bagiku, melihatmu seperti itu tidak membuatku terkenang apa pun tentangmu, apalagi ketakutan dan kabur tunggang-langgang. Aku hanya penasaran mengapa kau berada di situ, di atas pohon mangga tetangga samping kiri rumahku.

Bisakah kau kemari mendekatiku sehingga kita bisa berdiri berjajar. Sayang sekali mata indahmu yang transparan itu tidak bisa kutatap dari dekat. Kau hanya melayang-layang tertiup angin. Sementara cahaya bulan melukis tubuhmu hingga bercahaya keperak-perakan. Cantik sekali.

Sudah lama sekali aku tidak melihatmu. Rasanya seakan-akan kita hidup ribuan tahun. Sama sekali tidak ada kerinduan yang membuncah dari dadaku. Aku tidak berbohong. Hanya saja, aku jadi ingat bagaimana kau mati.

Kematian yang membuatku hidup. Begitulah kesimpulan bertahun-tahun yang kusarikan dari kenangan kita. Kira-kira singkatnya seperti ini: kau mati, lalu aku merasa bangkit dari kematian. Aku hidup. Ya hidup seperti orang pada umumnya.

Bukan, aku bukan lahir ke dunia saat kau mati. Tapi aku mendapatkan suasana kehidupan yang baru. Matahari baru, dedaunan baru, jalan-jalan baru, pekerjaan baru, teman-teman baru, buku-buku baru, dan tentu saja cinta yang baru. Menyegarkan tentu saja. Kau iri? Aku harap jangan.

Kemari, cinta lamaku. Turunlah ke sini. Aku terlalu dingin di teras rumahku yang bisa kau lihat sepasang mawar baru saja mekar. Daun-daun dan duri-durinya basah oleh hujan sore. Kau bisa menghidu wanginya dari sini. Duduklah di sampingku.

Atau kau lebih suka wangi bunga dan buah mangga di atas sana? Ya, wajar saja. Bulan ini semua pohon mangga sedang berbuah lebat. Bagaimana mereka bisa berbuah berbarengan? Apakah mereka berkomunikasi? Ya, aku percaya mereka bisa melakukan itu, sebagaimana aku bisa berbicara kepadamu dan kau kini tersenyum manis. Lebih cantik dibanding wajahmu yang mati dulu.

Sayang aku rindu. Malam masih begitu panjang. Aku tidak ingin mati bosan hanya memandang rembulan yang mulai menjemukan.

Kemarilah.

Aku menunggumu bersama pisau di genggamanku.