indoensian

Tuhan saja di benci setan

Sebagai manusia yang punya hati nurani, kita selalu berfikir gimana caranya bahagiain orang yang ada di hati kita. Orang tua, sahabat, teman dll. Bahkan tanpa sadar sama orang yang baru kita kenalpun kita berusaha untuk bikin image yang bagus supaya kita disenengin sama dia.

Gue juga begitu. Di sini gue sendiri. Ga ada sahabat, orang tua apa lagi. Semua orang yang gue temui disini adalah orang baru di hati gue. Gue berusaha bersikap baik dengan alasan pengen punya temen baru dan pengen di-suka-in sama temen baru disini.

Setiap orang punya ukurannya masing masing untuk nentuin sahabat. Kalo si A sahabatnya si B, belum tentu si C bisa sahabatan sama di A karena standart si B dan C berbeda. Dan menurut gue ga ada yang buruk dari hal tersebut.

Tapi nyatanya ngomong emang lebih gampang dari pada tindakan. Gue udah paham di kepala kalo gak semua org bisa gue jadiin sahabat. Tapi nyatanya gue di hantuin rasa takut ga punya temen jadi gue menjadi orang lain demi di sukai sama temen baru gue. Masalahnya, karena banyak yang gue temui disini, gue harus berubah jadi banyak orang supaya cocok sama mereka. (Biasalah waktu itu masih anak labil)

“Gapapalah gue yang ngalah nanti kalo udah agak deketan baru keluarin gue yang sebenarnya” gitu pikir gue.
Tapi keadaan kayak gini ga bisa tahan lama. Suatu hari gue meledak dan gue cuma bisa nangis karena ga ada yang bisa accept gue apa adanya disini. Perbedaan budaya, bahasa, cara bercanda dll jadi tembok yang emang ga bisa atau belum bisa nyatuin gue sama mereka. Disisi gue gue pengen di mengerti, tapi di sisi mereka mereka gak tau how to treat foreigners (karena obihiro itu desa bukan kota besar kayak tokyo yang banyak orang asing). Gue akhirnya berenti nyari temen. Gue stuck. Gue cuma nangis tiap malem berharap sahabat gue atau keluarga gue yg di indo dan tokyo tibatiba muncul disini. Tapi itu cuma mimpi.

Gue berdoa dan memang cuma doa yang mendorong gue untuk berani melangkah. Awalnya gue benci sama diri gue yang ga bisa di terima sama mereka tapi akhirnya “kenapa juga gue harus berubah demi mereka? Mending temenan sama yg mau terima lu apa adanya” toh gue juga punya sahabat dan keluarga cuma bukan disini aja. Akhirnya gue mulai cuek, gue lebih bisa fokus belajar dan gue lebih bisa mensyukuri keadaan gue. Alhasil, gue jauuuhh lebih enjoy dalam segala hal.

Disitu gue sadar kalau Gak semua orang bisa lu buat untuk menyukai elu dan itu gapapa. Karena tanpa ada orang yang gak suka sama elu, elu ga akan sadar betapa berharganya sahabat elu sekarang.

Gue yakin yang alamin keadaan kayak gini bukan cuma gue. Mungkin sekarang kalian lagi di bangku SMA? SMP? Atau kuliah atau kerja? I don’t know tapi dimanapun kalian berada, kalau kalian ngerasa insecure sama sekeliling kalian karena kalian ga bisa dapet temen. Gue mau bilang kalau mereka mereka yang ga bisa terima elu apa adanya itu gak layak untuk elu perjuangkan. Coba inget lagi siapa yang selalu ada untuk elu saat elu nangis? Siapa yang selalu buat lu ketawa? Siapa yang langsung muncul di kepala lu saat di tanya siapa sahabat lu? Itu dia yang harus elu perjuangkan.


“Adalah mustahil senangkan semua pihak. Tuhan saja di benci setan”
-Nn-