imam syafie

30 pesanan Imam Syafie

1) Tuntutlah ilmu sebanyak mungkin kerana ia dapat menjaga dan mebuat kamu cemerlang di dunia dan akhirat

2) Perbanyakkan menyebut Allah daripada menyebut makhluk. Perbanyakkan menyebut akhirat daripada menyebut dunia.

3) Pilihlah makanan yang halal kerana ia menjamin kesihatan dan menyebabkan syaitan gerun

4) Sabar menghadapi musibah adalah sebesar-besar erti sabar di mana sabar itu sendiri memerlukan kesabaran pula. Bala dan musibah menunjukkan adanya perhatian dan kasih sayang Allah. Oleh itu, bersyukurlah kerana syukur yang sedemikian setinggi-tinggi erti syukur

5) Apabila salah seorang antara kaum kerabat ataupun jiran dan saudara kamu sakit, kamu perlu ringankan langkah dan menziarahinya kerana ia disaksikan oleh malaikat dan dicintai Allah

6) Marah adalah salah satu antara panah-panah syaitan yang mengandungi racun. Oleh itu, hindarilah ia supaya kamu dapat menewaskan syaitan dan bala tenteranya.

7) Kasihanilah anak yatim kerana Rasulullah s.a.w juga tergolong sebagai anak yatim dan beliau akan bersama-sama dengan orang yang menyayangi dan mangasihi anak-anak yatim

8) Berbuat baik dan tunjukkan bakti kepada ibu bapa tanpa mengenali letih dan lelah sebagaimana mereka berbuat begitu sepanjang hayat mereka. Ia dapat menambah keberkatan pada umur, menambah rezeki dan keampunan atas dosa-dosa kamu.

9) Banyakkanlah amal soleh kerana ia adalah pendinding dan perisai orang mukmin dan pelindung serangan iblis

10) Takwa adalah pakaian kebesaran dan hiasan akhlak muslim sebenar. Ia ibarat pokok zaitun, minyaknya membawa berkat, ia juga memberi kejayaan dan kemenangan.

11) Iman mempunyai bentengnya bagi menghalang segala serangan yang cuba merobohkanya. Oleh itu bagi menguatkan benteng iman, keimanan perlu dibajai dengan lima perkara: 1-Yakin 2-Ikhlas 3-Mengerjakan amalan sunnah 4-istiqamah 5-Bertatasusila ataupun berdisiplin dalam mengerjakan ibadah.

12) Ingat dan zikir kepada Allah sebanyak-banyaknya kerana ia mengubati penyakit jasmani dan hati. Ia mencetuskan ketenangan hidup dan qanaah.

13) Khusyuk secara zahir adalah khusyuknya orang awam. Khusyuk secara batin adalah khusyuknya orang pilihan di sisi Allah

14) Kubur adalah perhentian sementara bagi membolehkan ke satu perhentian lagi yang penuh dengan soal siasat. Oleh itu, siapkanlah jawapan yang adil dan benar menerusi amal yang benar dan taat kepada yang Haq yang tidak berbelah bagi

15) Kita perlu sentiasa memohon pelindungan daripada Allah sekurang-kurangnya dengan mengucapkanأعوذ بالله من الشيطان الرجيم . Kita perlu sabar sekiranya serangan syaitan datang juga bertalu-talu dengan hebat dan menyedari Allah hendak menguji keteguhan sabar kita, hendak melihat ketulenan jihad kita. Ketahuilah perang dengan syaitan itu lebih hebat daripadan perang sabil.

16) Sebesar-besar keburukan adalah kamu mengira keburukan orang lain sedangkan keburukan itu terdapat dalam dirimu sendiri

17) Hati adalah raja dalam diri. Oleh itu, lurus dan betulkan ia supaya kerajaan dirimu tegak di atas yang Haq yang tidak disertai oleh iringan-iringan pasukan kebatilan.

18) Ketahuilah istighfar yang diucapkan dengan betul mampu membuat syaitan lari ketakutan dan menggoncang empayar iblis di istana kerajaannya

19) Ketahuilah sebesar-besar kesenangan di dunia dan akhirat adalah memberi maaf kepada orang lain dan melupakan terus kesalahannya. Allah pasti akan meninggikan darjatnya di sisi manusia

20) Takafurlah sebelum tidur bagi menghisab diri atas salah dan silap semasa aktiviti pada siang hari sebagaiman Umar bin al-Khattab menyaisat dirinya dengan pelbagai soalan berkenaan dosa-dosanya pada siang hari.

21) Tuntutlah ilmu sebanyak mungkin kerana ia dapat menjagamu dan membuatmu cemerlang di dunia akhirat. Ia juga amalan para nabi dan rasul dan orang yang soleh

22) Sesiapa yang mahu meninggalkan dunia dengan selamat, dia perlu mengurangkan tidur, mengurangkan makan dan mengurangkan bercakap dan berpada-pada dengan rezeki yang ada

23) Kamu seorang yang manusia yang dijadikan daripada tanah dan kamu juga akan disakiti tanah

24) Sesiapa yang menjalin ukhuwwah dan menghidupkannya dia memperoleh banyak kebaikan

25) Allah menjanjikan orang yang beriman, mereka akan ditinggikan darjat dan diberi kemuliaan selagi mereka menunaikan perintah Allah

26) Allah menjanjikan kepada orang yang beriman, mereka pasti mendapat pertolongan Allah seperti dalam pernyataanNya dalam surah Ar-Rum ayat 47: 

وَلَقَدۡ أَرۡسَلۡنَا مِن قَبۡلِكَ رُسُلاً إِلَىٰ قَوۡمِهِمۡ فَجَآءُوهُم بِٱلۡبَيِّنَـٰتِ فَٱنتَقَمۡنَا مِنَ ٱلَّذِينَ أَجۡرَمُواْ‌ۖ وَكَانَ حَقًّا عَلَيۡنَا نَصۡرُ ٱلۡمُؤۡمِنِين-٤٧

27) Allah menjanjikan kepada orang yang beriman mereka pasti dapat pembelaan daripada Allah seperti dalam pernyataanNya dalam surah Al-Hajj ayat 38:

 إِنَّ ٱللَّهَ يُدَٲفِعُ عَنِ ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ‌ۗ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُحِبُّ كُلَّ خَوَّانٍ۬ كَفُور-٣٨

28) Allah menjanjijan kepada orang yang beriman dan bertaqwa, Allah pasti menaikkan darjat mereka hingga ke taraf wali-wali Allah selagi memenuhi syarat-syaratnya seprti dalam pernyataanya dalam surah Al-Baqarah ayat 257:

 ٱللَّهُ وَلِىُّ ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ يُخۡرِجُهُم مِّنَ ٱلظُّلُمَـٰتِ إِلَى ٱلنُّورِ‌ۖ وَٱلَّذِينَ كَفَرُوٓاْ أَوۡلِيَآؤُهُمُ ٱلطَّـٰغُوتُ يُخۡرِجُونَهُم مِّنَ ٱلنُّورِ إِلَى ٱلظُّلُمَـٰتِ‌ۗ أُوْلَـٰٓٮِٕكَ أَصۡحَـٰبُ ٱلنَّارِ‌ۖ هُمۡ فِيہَا خَـٰلِدُونَ -٢٥٧

29) Allah menjanjikan kepada orang yang beriman akan memberi petunjuk dan jalan lurus sebagaimana pernyatanNya dalam surah Al-Hajj ayat 54:

وَلِيَعۡلَمَ ٱلَّذِينَ أُوتُواْ ٱلۡعِلۡمَ أَنَّهُ ٱلۡحَقُّ مِن رَّبِّكَ فَيُؤۡمِنُواْ بِهِۦ فَتُخۡبِتَ لَهُ ۥ قُلُوبُهُمۡ‌ۗ وَإِنَّ ٱللَّهَ لَهَادِ ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ إِلَىٰ صِرَٲطٍ۬ مُّسۡتَقِيمٍ۬ -٥٤

30) Allah menjanjikan kepada orang yang beriman, mereka akan memperolehi rezeki yang baik dan pelbagai keberkatan selagi mereka menunaikan perintah Allah sebagaiman pernyataaNya dalam surah Al-A'raf ayat 96:

 وَلَوۡ أَنَّ أَهۡلَ ٱلۡقُرَىٰٓ ءَامَنُواْ وَٱتَّقَوۡاْ لَفَتَحۡنَا عَلَيۡہِم بَرَكَـٰتٍ۬ مِّنَ ٱلسَّمَآءِ وَٱلۡأَرۡضِ وَلَـٰكِن كَذَّبُواْ فَأَخَذۡنَـٰهُم بِمَا ڪَانُواْ يَكۡسِبُونَ -٩٦

 

Diambil dari novel sejarah Islam karya Abdul Latip Talib yang bertajuk Imam Syafie,Pejuang Kebenaran.

Barangsiapa ingin agar Allah membukakan hatinya atau meneranginya, maka dia harus meninggalkan pembicaraan yang tidak bermanfaat, meninggalkan dosa-dosa, menghindari perbuatan-perbuatan maksiat dan menyembunyikan amalan yang dikerjakan antara dia dan Allah. Jika dia mengerjakan hal tersebut, maka Allah akan membukakan ilmu baginya yang akan menyibukkan dia dari yang lainnya. Sesungguhnya dalam kematian terdapat perkara yang menyibukkan.
—  Imam Syafie

Orang yang paling tinggi kedudukannya adalah orang yang tidak pernah menampakkan kedudukannya.

Dan orang yang paling mulia adalah orang yang tidak pernah menampakkan kemuliaannya.

—  Imam Asy-Syafie رحمة الله تعالى - Syu'abul Iman, Al-Baihaqi, 6:304
Lisanmu jangan pernah kau pakai untuk menyebut kekurangan orang. Karena seluruh dirimu adalah aib dan aurat, sedang tiap manusia punya lisan
— 

Imam Syafi’i

Jleb ya.

Jenjang pendidikan akademik dipikirin secara matang, gimana dengan pendidikan mulut kita?

Kenapa Imam Mazhab Tidak Pakai Hadits Bukhari dan Muslim?

Kenapa para Imam Mazhab seperti Imam Malik tidak memakai hadits Sahih Bukhari dan Sahih Muslim yang katanya merupakan 2 kitab hadits tersahih? Untuk tahu jawabannya, kita harus paham sejarah. Paham biografi tokoh2 tsb.

Imam Malik lahir tahun 93 Hijriyah. Sementara Imam Bukhari lahir tahun 196 H dan Imam Muslim lahir tahun 204 H. Artinya Imam Malik sudah ada 103 tahun sebelum Imam Bukhari lahir. Paham?

Apakah hadits para Imam Mazhab lebih lemah dari Sahih Bukhari dan Sahih Muslim?

Justru sebaliknya. Lebih kuat karena mereka lebih awal lahir daripada Imam Hadits tsb.

Rasulullah SAW bersabda, خَيْرُ النَّاسِ قَرْنِيْ ثُمَّ الَّذِيْنَ يَلُوْنَهُمْ ثُمَّ الَّذِيْنَ يَلُوْنَهُمْ “Sebaik-baik manusia adalah pada kurunku (Sahabat), kemudian yang sesudahnya (Tabi’in), kemudian yang sesudahnya (Tabi’ut Tabi’in).”[HR. Al-Bukhari no. 2652 dan Muslim no. 2533 ]

Siapakah pengikut ulama SALAF sebenarnya?

1) Imam Hanafi lahir:80 hijrah

2) Imam Maliki lahir: 93 hijrah

3) Imam Syafie lahir:150 hijrah

4) Imam Hanbali lahir:164 hijrah

Jadi kalau ada manusia akhir zaman yang berlagak jadi ahli hadits dgn menghakimi pendapat Imam Mazhab dgn Sahih Bukhari dan Sahih Muslim, ya keblinger. Hasil “ijtihad” mereka pun berbeda-beda satu sama lain…

Biar kata misalnya menurut Sahih Bukhari misalnya sholat Nabi begini2 dan beda dgn sholat Imam Mazhab, namun para Imam Mazhab seperti Imam Malik melihat langsung cara sholat puluhan ribu anak2 sahabat Nabi di Madinah. Anak2 sahabat ini belajar langsung ke Sahabat Nabi yang jadi bapak mereka. Jadi lebih kuat ketimbang 2-3 hadits yang diriwayatkan Imam Bukhari 100 tahun kemudian.

Imam Bukhari dan Imam Muslim pun meski termasuk pakar hadits paling top, tetap bermazhab. Mereka mengikuti mazhab Imam Syafi’ie. Ini adalah Imam Hadits yang mengikuti Mazhab Syafi’ie: Imam Bukhari, Imam Muslim, Imam Nasa’i, Imam Baihaqi, Imam Turmudzi, Imam Ibnu Majah, Imam Tabari, Imam Ibnu Hajar al-Asqalani, Imam Abu Daud, Imam Nawawi, Imam as-Suyuti, Imam Ibnu Katsir, Imam adz-Dzahabi, Imam al-Hakim.

Lho apa kita tidak boleh mengikuti hadits Shahih Bukhari, Shahih Muslim, dsb? Ya boleh sebagai pelengkap. Tapi jika ada hadits yang bertentangan dengan ajaran Imam Mazhab, yang kita pakai adalah ajaran Imam Mazhab. Bukan hadits tsb. Wong para Imam Hadits saja kan mengikuti Mazhab Syafi’ie? Tidak pakai hadits mereka sendiri?

Menurut Ustad Ahmad Sarwat, Lc., MA, banyak orang awam yang tersesat karena mendapatkan informasi yang sengaja disesatkan oleh kalangan tertentu yang penuh dengan rasa dengki dan benci. Menurut kelompok ini Imam Mazhab yang 4 itu kerjaannya cuma merusak agama dengan mengarang-ngarang agama dan menambah-nambahi seenaknya. Itulah fitnah kaum akhir zaman terhadap ulama salaf asli.

Padahal Imam Mazhab tsb menguasai banyak hadits. Imam Malik merupakan penyusun Kitab Hadits Al Muwaththo. Dengan jarak hanya 3 level perawi hadits ke Nabi, jelas jauh lebih murni ketimbang Sahih Bukhari yang jaraknya ke Nabi bisa 6-7 level. Begitu pula Imam Ahmad yang menguasai 750.000 hadits lebih dikenal sebagai Ahli Hadits ketimbang Imam Mazhab.

Ada tulisan bagus dari Ustad Ahmad Sarwat, Lc., MA, yaitu:

Penelitian Hadits Dilakukan Oleh Empat Imam Mazhab

Di antaranya Ustad Ahmad menulis bahwa para imam mazhab yang empat, Abu Hanifah, Malik, Asy-Syafi’i dan Ahmad bin Hanbal, sama sekali tidak pernah menggunakan hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim. Kenapa?

Pertama, karena mereka lahir jauh sebelum Bukhari (194-265 H) dan Muslim (204-261 H) dilahirkan. Sementara Imam Malik wafat sebelum Imam Bukhari lahir. Begitu pula saat Imam Syafi’ie wafat, Imam Bukhari baru berumur 8 tahun sementara Imam Muslim baru lahir. Tidak mungkin kan para Imam Mazhab tsb berpegang pada Kitab Hadits yang belum ada pada zamannya?

Kedua, menurut Ustad Ahmad, karena keempat imam mazhab itu merupakan pakar hadits paling top di zamannya. Tidak ada ahli hadits yang lebih baik dari mereka.

Ketiga, karena keempat imam mazhab itu hidup di zaman yang lebih dekat ke Rasulullah SAW dibanding Imam Bukhari dan Imam Muslim, maka hadits mereka lebih kuat dan lebih terjamin keasliannya ketimbang di masa-masa berikutnya.

Dalam teknologi, makin ke depan makin maju. Komputer, laptop, HP, dsb makin lama makin canggih. Tapi kalau hadits Nabi, justru makin dekat ke Nabi makin murni. Jika menjauh dari zamannya, justru makin tidak murni, begitu tulis Ustad Ahmad Sarwat.

Keempat, justru Imam Bukhari dan Muslim malah bermazhab Syafi’ie. Karena hadits yang mereka kuasai jumlahnya tidak memadai untuk menjadi Imam Mazhab. Imam Ahmad berkata untuk jadi mujtahid, selain hafal Al Qur’an juga harus menguasai minimal 500.000 hadits. Nah hadits Sahih yang dibukukan Imam Bukhari cuma 7000-an. Sementara Imam Muslim cuma 9000-an. Tidak cukup.

Ada beberapa tokoh yang anti terhadap Mazhab Fiqih yang 4 itu kemudian mengarang-ngarang sebuah nama mazhab khayalan yang tidak pernah ada dalam sejarah, yaitu mazhab “Ahli Hadits”. Seolah2 jika tidak bermazhab Ahli Hadits berarti tidak pakai hadits. Meninggalkan hadits. Seolah2 para Imam Mazhab tidak menggunakan hadits dalam mazhabnya. Padahal mazhab ahli hadits itu adalah mazhab para ulama peneliti hadits untuk mengetahui keshahihan hadits dan bukan dalam menarik kesimpulan hukum (istimbath).

Kalaulah benar pernah ada mazhab ahli hadits yang berfungsi sebagai metodologi istimbath hukum, lalu mana ushul fiqihnya? Mana kaidah-kaidah yang digunakan dalam mengistimbath hukum? Apakah cuma sekedar menggunakan sistem gugur, bila ada dua hadits, yang satu kalah shahih dengan yang lain, maka yang kalah dibuang?

Lalu bagimana kalau ada hadits sama-sama dishahihkan oleh Bukhari dan Muslim, tetapi isinya bertentangan dan bertabrakan tidak bisa dipertemukan?

Imam Syafi’ie membahas masalah kalau ada beberapa hadits sama-sama shahihnya tetapi matannya saling bertentangan, apa yang harus kita lakukan? Beliau menulis kaidah itu dalam kitabnya : Ikhtilaful Hadits yang fenomenal.

Cuma baru tahu suatu hadits itu shahih, pekerjaan melakukan istimbath hukum belum selesai. Meneliti keshahihan hadits baru langkah pertama dari 23 langkah dalam proses istimbath hukum, yang hanya bisa dilakukan oleh para mujtahid.

Entah orientalis mana yang datang menyesatkan, tiba-tiba muncul generasi yang awam agama dan dicuci otaknya, dengan lancang menuduh keempat imam mazhab itu sebagai bodoh dalam ilmu hadits. Hadits shahih versi Bukhari dibanding-bandingkan secara zahir dengan pendapat keempat mazhab, seolah-olah pendapat mazhab itu buatan manusia dan hadits shahih versi Bukhari itu datang dari Allah yang sudah pasti benar. Padahal cuma Al Qur’an yang dijamin kebenarannya. Hadits sahih secara sanad, belum tentu sahih secara matan. Meski banyak hadits yang mutawattir secara sanad, sedikit sekali hadits yang mutawattir secara matan. Artinya susunan kalimat atau katanya sama persis.

Orang-orang awam dengan seenaknya menyelewengkan ungkapan para imam mazhab itu dari maksud aslinya : “Bila suatu hadits itu shahih, maka itulah mazhabku”. Kesannya, para imam mazhab itu tidak paham dengan hadits shahih, lalu menggantungkan mazhabnya kepada orang-orang yang hidup dua tiga abad sesudahnya.

Padahal para ulama mazhab itu menolak suatu pendapat, karena menurut mereka hadits yang mendasarinya itu tidak shahih. Maka pendapat itu mereka tolak sambil berkata,”Kalau hadits itu shahih, pasti saya pun akan menerima pendapat itu. Tetapi berhubung hadits itu tidak shahih menurut saya, maka saya tidak menerima pendapat itu”. Yang bicara bahwa hadits itu tidak shahih adalah profesor ahli hadits, yaitu para imam mazhab sendiri. Maka wajar kalau mereka menolaknya.

Tetapi lihat pengelabuhan dan penyesatan dilakukan secara terstruktur, sistematis dan masif. Digambarkan seolah-olah seorang Imam Asy-Syafi’i itu tokoh idiot yang tidak mampu melakukan penelitian hadits sendiri, lalu kebingungan dan menyerah menutup mukanya sambil bilang,”Saya punya mazhab tapi saya tidak tahu haditsnya shahih apa tidak, jadi kita tunggu saja nanti kalau-kalau ada orang yang ahli dalam bidang hadits. Nah, mazhab saya terserah kepada ahli hadits itu nanti ya”.

Dalam hayalan mereka, para imam mazhab berubah jadi badut pandir yang tolol dan bloon. Bisanya bikin mazhab tapi tidak tahu hadits shahih. Sekedar meneliti hadits apakah shahih atau tidak, mereka tidak tahu. Dan lebih pintar orang di zaman kita sekarang, cukup masuk perpustakaan dan tiba-tiba bisa mengalahkan imam mazhab.

Cara penyesatan dan merusak Islam dari dalam degan modus seperti ini ternyata nyaris berhasil. Coba perhatikan persepsi orang-orang awam di tengah kita. Rata-rata mereka benci dengan keempat imam mazhab, karena dikesankan sebagai orang bodoh dalam hadits dan kerjaanya cuma menambah-nambahi agama.

Parahnya, setiap ada tradisi dan budaya yang sesat masuk ke dalam tubuh umat Islam, seperti percaya dukun, tahayyul, khurafat, jimat, dan berbagai aqidah sesat, sering diidentikkan dengan ajaran mazhab. Seolah mazhab fiqih itu gudangnya kesesatan dan haram kita bertaqlid kepada ulama mazhab.

Sebaliknya, orang yang harus diikuti adalah para ahli hadits, karena mereka itulah yang menjamin keshahihan hadits.

Ahmad Sarwat, Lc., MA

Menurut Ustad Ahmad Sarwat Lc, MA, Hadits di zaman Imam Bukhari yang hidup di abad 3 Hijriyah saja sudah cukup panjang jalurnya. Bisa 6-7 level perawi hingga ke Nabi. Sementara jalur hadits Imam Malik cuma 3 level perawi. Secara logika sederhana, yang 3 level itu jelas lebih murni ketimbang yang 6 level.

Jika Imam Bukhari hidup zaman sekarang di abad 15 Hijriyah, haditsnya bisa melewati 40-50 level perawi. Sudah tidak murni lagi. Beda 3 level saja bisa kurang murni. Apalagi yang beda 50 level.

Jadi Imam Bukhari dan Imam Muslim bukan satu2nya penentu hadits Sahih. Sebelum mereka pun ada jutaan ahli hadits yang bisa jadi lebih baik seperti Imam Malik dan Imam Ahmad karena jarak mereka ke Nabi lebih dekat.

Imam As-Syafi'iy rahimahullah berkata :

.

مَنْ أَحَبَّ أَنْ يَقْضِيَ لَهُ بِالْحُسْنَى, فَلْيُحْسِنْ بِالنَّاسِ الظَّنَّ

.

“Barangsiapa yang ingin Allah menganugerahkan baginya husnul khatimah maka hendaknya ia berhusnudzan kepada orang-orang.” (Mawā'idz Al-Imām As-Syafi'iy)


Seakan-akan Imam Syafi'iy mengingatkan bahwasanya berbaik sangka kepada orang lain akan menjauhkan seseorang dari banyak kedzaliman dan dosa besar yang muncul dari berburuk sangka, seperti ghibah dan namimah, serta praktek pemboikotan/hajr yang keliru dll.


Selain itu orang yang mampu senantiasa untuk berhusnudzan maka akan senantiasa memiliki hati yang lembut, sayang kepada saudaranya, jauh dari hasad, tidak merendahkan orang lain dll.


Oleh: Dr. Firanda Andirja, M.A. hafizhahullah

Ketika Zulaikha mengejar cinta Yusuf, makin jauh Yusuf darinya, ketika Zulaikha mengejar cinta Allah , Allah datangkan Yusuf kepadanya.” ❤
.
“Ketika hatimu terlalu berharap kepada seseorang, maka Allah timpakan ke atas kamu peritnya sebuah pengharapan supanya kamu mengetahui bahawa Allah amat mencemburui hati yang berharap selain Nya, maka Allah menghalang kamu daripada perkara tersebut agar kamu kembali berharap kepada Nya.
— 

Riwayat Imam as Syafie

اللهم صل على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه وبرك وسلم

CERPEN : HUJAN

Aneh. Taip kali nama kau hadir, tiap kali itu juga air mata akan mengalir.

Kau seperti hujan. Datang tiba-tiba lalu pergi meninggalkan seribu cerita.

* * * * * * * * * * *

Hujan. Teragak-agak dia nak melangkah.

“Haih. Aku tak suka hujan. Redah je lah! 1 2 3!”

Dia pelik. Aik. Kenapa tak basah? Dia tengok atas. Payung? Cepat-cepat dia toleh sebelah.

Siapa dia ni? Gadis tersebut tersenyum manis.

“Shall we?” Gadis itu senyum lagi.

* * * * * * * * * * * *

“Nah. Aiskrim.”
“Apesal tetiba?”

“Sebab aku suka makan aiskrim bila aku sedih.”
“Makan aiskrim waktu hujan?”

*angguk*
Sepi.

“Hidup tanpa ujian bukan hidup namanya. Tapi mimpi. Tak salah kalau nak menangis. Yang salah bila lepas nangis tapi tak nak bangkit balik.”
*sepi lagi*

“Dia tu baik. Aku tak. Bukan ke orang baik selalu dapat orang baik.”
“Definisi baik itu ikut definisi baik Allah. Kau usaha la bagi sama level dengan dia. Then doa banyak-banyak.”

“Aku tahu siapa aku. Tak baik.”
“Selagi ada nafas, selagi ada hidayah dalam hati, tak ada istilah terlambat untuk berubah jadi baik. Meskipun nanti kau tak berjodoh dengan dia.”

“Banyak dosa aku da buat. Aku rasa down. Sedih. Loser.”
“Tak payah cerita aib kau. Biar Allah je tahu. Tak pe pun rasa sedih, rasa down atau rasa loser. Kadang semua tu yang bawa kita pada Allah. Bila kita nangis dan tak berdaya, tu la tandanya kita ni hamba.”

Capai tangan dan senyum segaris.

“Kau tahu. Ketika hatimu terlalu berharap kepada seseorang maka Allah timpakan ke atas kamu pedihnya sebuah pengharapan, supaya kamu mengetahui bahwa Allah sangat mencemburui hati yang berharap selain Dia. Maka Allah menghalangimu dari perkara tersebut agar kamu kembali berharap kepada-Nya.(Imam Syafie)”
*Tarik nafas.*

“Kalau mungkin satu hari nanti dia memang jodoh kau, tu hanya sebab Allah tak pernah silap mengatur jodoh.”
“Aku mungkin tak dapat orang yang aku cintai tapi Tuhan ganti dengan sahabat sejati.”

* * * * * * * * * * * * * *

“Kenapa sedih?”
“Eh. Siapa cakap aku sedih?”

“Tu. Makan aiskrim waktu hujan.”
Pandang dan senyum kelat.

“Tahu apa maksud iman?”
*Jeda*

“Mempercayai dengan hati, mengakui dengan lisan dan beramal dengan anggota. Selagi ada iman, walau senipis kulit bawang, selagi tu tetap ada ruang untuk jadi baik.”
*tiada respond*

“Didik diri macam mana kecewa pun dengan hidup, macam mana tertekan pun dengan ujian, kena kuatkan iman. Cari Allah semula walau kau rasa kau teruk sebab cari Allah masa kau susah je. Tapi, sekurang-kurangnya kau tahu yang akhirnya kau kena balik pada Allah. Terkadang dalam hidup ni kita rasa seakan nak putus asa tapi kemudian kita tersedar yang rahmat Allah itu luas. Life breaks us all but in the end we’re stronger in the broken places. Have faith and trust in Allah.”

“Kau tak tempuh apa yang aku lalui. Kau tak rasa apa yang aku rasa.” Nada mendatar.
“Aku mungkin tak rasa apa yang kau rasa. Aku mungkin tak lalui apa yang kau dah lalui. Bak kata kau, dunia setiap orang tak pernah sama. Tapi entah macam mana, aku yakin kau mesti boleh tempuh dan rempuh masalah tu. Keep being strong. Mana sesudah kesulitan itu ada kemudahan. (Al-insyirah: 5-6)”

“Things are easier said than done.”
“Aku tahu tiada kata-kata yang boleh hilangkan keresahan kau. Tapi aku boleh teman kau walk through it. Sebab kita kawan Lillahi Taala. Kuatlah seperti selalu. Walau terkadang rasa tak mampu.”

“Aku tak kuat.“
“Tahu. Sebab tu kau kena minta kekuatan dekat yang Maha kuat.”

“Aku sebenarnya cemburu dengan kau. Yang dalam diam, kau sendiri jadi penguat untuk orang lain walau kau sendiri terkadang tak sedar hakikat itu.”
“Kau akan jadi kuat, lebih kuat dari aku.”

Awak, banyakkan senyum. Senyum itu terapi jiwa. Dah lama saya tak nampak awak senyum. Macam dulu-dulu. Tolong senyum macam tu lagi. Bersemangat dan bercahaya.

* * * * * * * * * * * *

“Sepanjang kita berkawan ni, aku pernah buat kau terasa hati tak?
“Bukan sahabat kalau tak pernah makan bersama, tidur bersama buat perkara gila-gila dan bergaduh manja. It is just to prove that the friendship is strong enough to survive.”

*Jeda*
“After all this, I still and will love you more. Sahabat sejati takkan pernah berubah hati.”

“Walau mendung langit Tuhan tak bermakna ini adalah pengakhiran kerana mungkin itu petanda kepada satu permulaan. Permulaan kepada kehidupan dan kebahagiaan.”
“Sahabat akhirat tu bila dia langsung tak kisah kau cari dia hanya waktu kau susah.

                * * * * * * * * * * * *

“Alhamdulillah. Hujan.” Senyum.
“Kenapa kau suka hujan?”

“Apa yang membuatkan aku suka hujan? Kerana hujan seringkali mengingatkan aku kepada Tuhan.”
“Lagi?”

“Iya. Hujan. Waktu mustajab untuk berdoa.” Senyum bahagia.
Tangan ditarik.

“Eh! Apa ni apa ni!”
“Jom main hujan!” Kenyit mata.

“Taaakkkk naaaakkkk!!”

Terkadang di saat kita hampir mendapat sesuatu dan ia gagal di saat-saat akhir, kita terus kecewa dan berputus asa. Percayalah bahawa perkara buruk yang terpaksa ditempuhi adalah ujian yang telah ditetapkan. Maka, percaya dan yakin pada Allah. Jika kamu orang yang beriman, kamu pasti percaya kepada ketentuan.

* * * * * * * * * * * *

Aku lihat langit. Cerah. Tapi kenapa aku rasa hati aku yang ‘hujan’?

Kenapa kau yang sedih tapi aku yang menangis?

Kenapa kau yang ‘pergi’ tapi seolah-olah aku yang ‘mati’?

Apa yang sama antara kau dan hujan? Sama-sama memberi berjuta cerita dalam hidup aku. Dan seringkali cerita itu akhirnya membawa aku kepada Tuhan.

Usai membersihkan daun-daun kering dan menyedekahkan al-fatihah, perlahan-lahan dia melangkah pergi dari situ.

Sahabat.
Terima kasih kerana pernah hadir dalam hidup ini.
Terima kasih kerana telah menjadi penglipur lara dan penyeri hati.
Syukran untuk segala kenangan yang sudah terpahat menjadi memori.
Kau,
Aku titipkan dalam jagaan Tuhan.

Al-fatihah buat yang dirindui mahupun yang telah pergi.

Semua orang mencintai wanita, tetapi mereka berkata: “Mencintai wanita adalah awal dari sebuah derita.” Bukan wanita yang membuat derita. Tetapi mencintai wanita yang tidak mencintaimulah yang akan menciptakan derita bagimu
—  Imam Syafi`i  {cinta bertepuk sebelah tangan}
KATA-KATA HIKMAH IMAM SYAFI'E (RAH)

“Barangsiapa mengaku dapat menggabungkan dua cinta dalam hatinya,cinta dunia sekaligus cinta Allah, maka dia telah berdusta”
Imam As-Syafie

“Jika ada seorang yang ingin menjual dunia ini kepada ku dengan nilai harga sekeping roti, nescaya aku tidak akan membelinya.” (Imam Syafi'e)

“Bila kamu tak tahan penatnya belajar, maka kamu akan menanggung peritnya kebodohan.” (Imam Syafie)

Berapa ramai manusia yang masih hidup dalam kelalaian, sedangkan kain kapannya sedang di tenun. (Imam As-Syafii)

Orang yang berilmu dan beradab, tidak akan diam di kampung halaman, tinggalkan negerimu, merantaulah ke negeri orang. (Imam Syafii)

Aku tidak pernah berdialog dengan seseorang dengan tujuan aku lebih senang jika ia berpendapat salah. (Imam Syafií)

Jangan cintakan orang yang tidak cintakan Allah. Kalau dia boleh meninggalkan Allah, apalagi meninggalkan kamu - (Imam Syafie)

Barang siapa yang menginginkan Husnul Khotimah, hendaklah ia selalu bersangka baik dengan Manusia. (Imam As-Syafie)

“Pentingnya menyebarkan ilmu agama. (Imam syafie)

Ilmu itu seperti air. Jika ia tidak bergerak ، Menjadi mati lalu membusuk.” (Imam syafie)

“Doa di saat tahajud adalah umpama penah yang tepat mengenai sasaran.” (Imam syafie)

“Kamu seorang manusia yang dijadikan daripada tanah dan kamu juga akan disakiti (dihimpit) dengan tanah.” (Imam as Syafie)

Perbanyakkan menyebut Allah daripada menyebut makhluk. Perbanyakkan menyebut akhirat daripada menyebut dunia. (Imam syafie)

Ilmu itu bukan yang dihafal tetapi yang memberi manfaat.” — (Imam syafie)

Seorang sufi tidak menjadi sufi hingga ada pada dirinya 4 perkara, malas, suka makan, suka tidur dan berlebih-lebihan (Imam syafie)

Sesiapa yang menasihatimu sembunyi-sembunyi maka ia benar-benar menasihatimu. Sesiapa yang menasihatimu dikhalayak ramai,ia sebenarnya menghinamu’’ (Imam syafie)

Empat perkara menguatkan badan
1. makan daging
2. memakai haruman
3. kerap mandi
4. berpakaian dari kapas

4 perkara menajamkan mata
1. duduk mengadap kiblat
2. bercelak sebelum tidur
3. memandang yang hijau
4. berpakaian bersih
(Imam syafie)

“Dosa-dosa ku kelihatan terlalu besar buatku, tapi setelah kubandingkan dgn keampunanMu, ternyata keampunanMu jauh lebih besar.” - (Imam syafie)

“Bumi Allah amatlah luas namun suatu saat apabila takdir sudah datang angkasapun menjadi sempit” - (Imam syafie)

Jadikan akhirat di hatimu, dunia di tanganmu, dan kematian di pelupuk matamu.
(Imam syafie)

Sebesar-besar aib (keburukan) adalah kamu mengira keburukan org lain sedangkan keburukan itu terdapat dalam diri kamu sendiri - Imam Syafi'e

Aku mampu berhujah dgn 10 orang berilmu, tapi aku akan kalah pada seorang yg jahil kerana mereka tak tahu akan landasan ilmu. - Imam Syafie

“Andaikan kekurangan diri dijadikan alasan untuk tidak berdakwah, nescaya tiadanya dakwah yang akan berjalan dimuka bumi ini..”[Imam Syafie]

“ Semakin banyak ilmuku, semakinku insafi diri, bahawa terlalu banyak yang aku tidak ketahui ” - Imam As-Syafie

Hati yang dicemari dengan dosa tidak akan dapat menyimpan ilmu yang bermanfaat.
-Imam Al-Syafie-

Setiap kali ilmu aku bertambah banyak, maka aku bertambah tahu bahawa akulah orang yang jahil. -Imam Syafie

Orang yang membuat kesalahan dan berdusta untuk menutupnya bererti membuat dua kesalahan -Imam As Syafie-

“Sebelum tidur solat Isya’ dan banyakkan istighfar, sebab kita tak tahu mati itu (Imam Syafi'e)

"Apabila ajal datang padamu maka tidak sejengkal bumi dan tidak pula sebidang langit yang dapat melindungimu” - Imam As-Syafie

Jangan kau berjalan di atas bumi dengan sombong dan bongkak. Kerana sebentar lagi kau akan masuk ke dalam bumi yang kau pijak. (Imam Syafie)

Jangan sekali-kali kita meremehkan sesuatu perbuatan baik walaupun hanya sekadar senyuman. -Imam As Syafie

Kata-kata yang lembut dapat melembutkan hati yang lebih keras dari batu. Tetapi, kata-kata yang kasar dapat mengasarkan hati yang lunak seperti sutera -Imam As Syafie

“Di antara tanda-tanda benar dalam ukhuwah ialah menerima kritikan teman, menutupi aib teman dan mengampuni kesalahannya.” (Imam syafie)

“Janganlah kamu melihat akan kejahilan seseorang itu kerana sesungguhnya kejahilan itu ada pada dirimu sendiri. (Imam syafie)

"Barangsiapa mempersenda, mempermain, menafikan sunnah Rasulullah dan ayat Kitabullah, maka dia kafir serta-merta” (Imam syafie)

Jangan kalian sentuh seseorang wanita walaupun hatinya. - (Imam syafie)

Sesuatu yang benar Tetapi Bahaya iaitu pujian manusia. Ramai yang rosak akibat terlalu hanyut dengan pujian - (Imam syafie)

“Barangsiapa mengaku dapat menggabungkan dua cinta dalam hatinya,cinta dunia sekaligus cinta Allah, maka dia telah berdusta” (Imam syafie)

Ilmu itu adalah Cahaya dan Cahaya itu tidak akan menyimbah di Hati orang-orang yang melakukan Maksiat. - (Imam Syafi'e)

Jika Ada seorang yang ingin menjual dunia ini kepada ku dengan nilai harga sekeping roti, nescaya aku tidak akan membelinya. (Imam Syafi'e)

Setiap manusia adalah dalam keadaan mati kecuali mereka yang mempunyai ilmu. Dan setiap yg mempunyai ilmu adalah dalam keadaan tidur, melainkan mereka yang mengamal kebaikan. Dan setiap yang mengamal kebaikan adalah dalam keadaan tertipu, kecuali yang ikhlas. Dan mereka yang ikhlas sering dalam keadaan risau (ditakuti jika amalannya tidak diterima)
(Imam Syafi'e)

(Ustaz Iqbal Zain Al Jauhari)

SILA SHARE DAN SEBARKAN

Ilmu Perkahwinan

“Amanah dan Tanggungjawab lelaki ini adalah besar. Didalam Al-Quran Allah سبحانه وتعالى berfirman; "Wahai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan bebatuan. Di dalamnya ada malaikat yang kasar lagi bengis yang tidak mengingkari terhadap apa yang diperintahkan kepadanya dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.”

“Bukan syurga itu untuk kamu sendiri-sendiri. Kamu yakni lelaki akan dipertanggungjawabkan oleh Allah سبحانه وتعالى di akhirat ke atas isteri, anak-anak, dan adik beradik kamu, khususnya kaum perempuan. Membimbing mereka ke syurga. Lelaki itu bertanggungjawab ke atas perempuan dengan kelebihan yang Allah سبحانه وتعالى berikan.”

“Bukan hanya oleh suami kepada isterinya, oleh anak lelaki kepada ibunya, bahkan juga oleh saudara lelaki kepada saudara perempuannya. Iaitu membimbing adik ataupun kakaknya, tiga perkara yang pertama, Pendidikan. Yang kedua Nafkah. Dan yang ketiga, Pemeliharaan. Itu adalah amanah daripada Allah سبحانه وتعالى.”

“Lelaki yang menerima perempuan sebagai isterinya, bermakna dia telah menerima amanah daripada Allah dan dia bertanggungjawab kepada Allah ﺳﺒﺤﺎﻧﻪﻭﺗﻌﺎﻟﻰ, bukan hanya di dalam memberi nafkah makan dan minum ataupun
nafkah batin, tetapi nafkah tarbiyah.”

“Nafkah tarbiyah yakni pendidikan untuk menjadikan seorang wanita solehah, isteri yang solehah. Dan jangan hanya mampu memberikan nafkah untuk dia melakukan apa saja daripada kenikmatan keduniaan tanpa di perhatikan solatnya atau hijabnya, tanpa diperhatikan siapa dia bergaul, dengan siapa. Dengan keluarnya, dengan siapa dia makan dan minum. Sebaik-baik wanita itu adalah yang tidak dikenali.”

“Rasulullah ﷺ tidak suka memperkenalkan isterinya kepada orang lain kecuali jika ada orang yang bertanya kepada baginda rasulullah ﷺ. Di zaman kita sekarang, dihebohkan dan upload di Facebook dan sebagainya. Nak tunjuk lah. Bilamana seseorang itu berkahwin, pasangan suami isteri itu akan menjadi satu dalam segala halnya. Termasuk kebahagiaan dan juga kesusahannya, bukan hanya di Dunia tetapi juga di Akhirat.”

“Dan Allah سبحانه وتعالى mewasiatkan kamu tentang anak anak kamu. Didiklah, berilah hak tarbiyah buatnya. Kamu hendaklah ambil berat amanah dari Allah سبحانه وتعالى. Kerana segalanya akan ditanya oleh Allah. Jadikan kita disayangi oleh Allah سبحانه وتعالى, kerana anak anak kita yang soleh. Dan kita diberi darjat dan kelebihan oleh Allah kerana anak anak kita yang soleh.”

“Antara hal yang menjejaskan moral perangai, karektor rosak, punca yang merosakkan agama anak itu adalah Kemiskinan. Yang kedua adalah, Pertengkaran orang tua di hadapan anak. Yang ketiga, adalah Perceraian. Yang keempat, adalah Masa kosong anak yang tak dipenuhi dengan pengisian atau hal yang bermanfaat. Penuhilah masa anak-anak kita dengan perkara perkara sunnah seperti bersukan, memanah, berenang dan lain lain.”

“Elakkan pergaulan dengan teman teman yang tidak baik dan tidak dipantau orang tuanya. Seseorang itu menyerupai akhlak temannya, maka pilihlah dengan siapa dia berteman. Dalam masa empat puluh hari sahaja, merek akan menular terikut perangai kawannya. Hati hati kamu dengan teman yang tidak baik, kerana kamu akan dikenali identiti kamu dengan siapa kamu berteman.”

“Perangai yang tidak baik itu, ada di setiap zaman, cuma orangnya saja berbeza. Nasihati anak, beritahu kenapa perlu pilih kawan yang baik, ajak anak terima dengan rasional. Terangkan kepadanya. Dan juga Pantau, kenali kawan kawan anak, agar terjamin akhlak anak kita supaya tidak terjejas. Buruknya sikap orang tua kepada anak, akan menyakiti anak. Jika disakiti orang itu lukanya biasa.”

“Akan tetapi, disakiti orang yang disayangi itu lukanya adalah luar biasa. Dan cara atau sikap orang tua menghina, memaki, menjatuhkan air muka anak, lebih lebih lagi di hadapan orang, dan lebih teruk lagi menghalau, akan memberi kesan besar kepada anak, pecah hati dan patahnya semangat anak ketika membesar.”

“Sesungguhnya Allah سبحانه وتعال menyuruh kamu bersikap adil, ihsan kepada ahli kamu. Hendaklah orang tua menjaga sikap ketika marah, menegur anak. Allah سبحانه وتعال memuji orang yang menahan marah, lebih lebih lagi kepada ahlinya yakni anaknya. Berkata baik kepada manusia, lebih tampilkan lemah lembut dan kata kata baik kepada ahlinya.”

“Semoga Allah سبحانه وتعالى merahmati orang tua yang membantu anaknya untuk berbakti kepada orang tuanya. Ramai orang tua tidak pantau program apa yang ditonton anak, apa yang dibaca, apa yang dikata. Orang tua mengabaikan pendidikan anak kerana kesibukan, terutama ibu, lebih sangat bahaya apabila tak menunaikan tanggungjawabnya.”

“Ibu itu madrasah pertama yang menentukan batu asas, kukuhnya bangunan, tinggi rendahnya, kental lemahnya peribadi dan akhlak anak. Ibu mendidik anak tanpa ayah tak sama dengan ayah mendidik anak tanpa ibu, menunjukkan betapa besarnya peranan ibu.”

“Contohilah dan baca bagaimana hebatnya Ibu Imam As-Syafie dan Ibu Sheikh Abdul Kadir Al-Jailani anak terkesan dengan ibadah ibunya, visi ibunya. Rasulullah ﷺ, Ajarkan kepada kita. Ajarkan anak kamu tiga perkara. Yang pertama, Cinta kepada Rasulullah ﷺ. Yang kedua, Cinta akan ahli keluarga Baginda Rasulullah ﷺ. Dan yang ketiga, Ajarkan anak kamu Al-Quran.”

Daripada Sayyidil Habib Ali Zaenal Abidin bin Abu Bakar Al-Hamid

Bersikap diam dalam menghadapi orang bodoh ataupun orang gila adalah kebajikan pada jiwa. Dalam sikap diam juga terdapat penjagaan bagi kehormatan. Tidakkah kamu tahu harimau di hutan itu lebih ditakuti kerana diamnya sedangkan anjing yang menyalak itu dilempar dengan batu?
—  Imam Syafie

Pernah dgr cerita Saidina Ali bin Abu Talib dengan seorang tua??

Sewaktu Saidina Ali berjalan kemasjid pada waktu subuh..Beliau terserempak dengan seorang lelaki tua.Dia menyangka lelaki tua itu juga ingin kemasjid lantas Ali berjalan dibelakang lelaki tua itu dgn rasa takzim dan kasih syg..smpi dimasjid ternyata lelaki itu tidak msuk kemasjid dan dia terus berjalan..barulah Ali tahu lelaki itu beragama Nasrani..

Para sahabat menyangka Ali telah lambat menunaikan Solat subuh berjemaah..Namun dgn kehendak Allah sewaktu Nabi Muhammad s.a.w rukuk pada rakaat kedua..Allah memerintahkan Malailat Jibril menahan Rukuk Nabi dengan meletakkan sayap dibelakang baginda.Pada waktu yg sama Malaikat lain menahan perjalanan Matahari..

Apabila Ali sampai dimasjid,dia terus mengangkat takbirratulihram dan rukuk.Nabi pun bangun dari rukuknya dan matahari kembali seperti biasa..ini beerti Ali tidak tertinggal Solat Subuh berjemaah..

Tahulah anda kenapa “Karomah” ini terjadi?

Allah berikan karomah ini kerana Ali memandang org tua tadi dgn pandangan dan rasa kasih sayang meskipun dia adalah org Nasrani.
(HR Imam Syafie)

“Ucapkanlah kepada mereka..kata2 yg mulia dan rendahkanlah dirimu dihadapan org tua mu dan pandanglah mereka dgn penuh kasih syg”(Al-Israk :23-24)

IMAM SYAFIE: ULAMA BERJIWA BESAR

Kita kenal dengan seorang Ulama besar, Imam besar, tokoh besar. dialah Imam Muhammad Bin Idris Asy-Syafi'i. Atau yang kita kenal dengan Imam Syafi'i.

Suatu ketika ada seseorang yang bernama Yunus bin Abdil A'la (salah satu murid Imam Syafi'i) yang berbeza pendapat dengan Imam Syafi'i dalam satu permasalahan di saat beliau sedang mengajar di masjid.

Kemudian berdirilah Yunus sambil marah dan meninggalkan pengajian lalu pulang ke rumahnya.

Malam tiba. Yunus mendengar suara pintu rumahnya diketuk orang.

“Siapa..?” Tanya Yunus.

“Muhamad bin Idris..” Kata yang mengetuk.

“Ini Syafi'i”, kata Imam Syafi'i.

Waktu pintu dibuka, Yunus terkejut luar biasa..!

Lantas Imam Syafi'i berkata:

“Hai Yunus, ratusan masalah menyatukan kita, apakah hanya kerana satu masalah kita berpisah..?”

Janganlah engkau berupaya untuk selalu menang dalam setiap perdebatan, krana memenangkan hati lebih utama daripada memenangkan perdebatan!

Jangan kau hancurkan jambatan yang sudah kau bangun dan kau seberangi, kerana boleh jadi jadi engkau memerlukannya untuk kembali di satu hari nanti..!

Upayakan diri engkau untuk membenci kesalahan, bukan membenci pelakunya..!

Marahlah engkau pada maksiat, tapi maafkan pelakunya. Kritiklah pendapat orang, namun tetap hormatilah orang yang mengatakannya.

Tugas kita dalam hidup ini adalah membunuh penyakit, bukan membunuh orang yang sakit..!

Jika orang datang padamu meminta maaf, berilah maaf!

Bila engkau didatangi orang bingung, dengarkanlah luahannya! Jika orang yang datang padamu, berilah ia dari sebahagian apa yang telah Allah berikan padamu. Bila ada yang datang menasihatimu, berterima kasihlah kepadanya…!

Meskipun engkau hanya menuai duri di satu hari, tetaplah kau tanam bunganya dan jangan pernah ragu. Kerana balasan dari Zat yang Maha Kasih dan Maha Dermawan jauh lebih mulia dari pada balasan manusia.

————————————-

Ya Allah,
Ampunilah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dahulu dari kami, dan janganlah Engkau tanamkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman. Wahai Allah, sungguh Engkau Maha Pemurah lagi Maha Penyayang .

Semoga bermanfaat.

(Ustaz Iqbal Zain al Jauhari)

SILA SHARE DAN SEBARKAN