gara gara indonesia

FreeDay: Inside is Better Than Outside

*inilah salah satu bukti bahwa Tuhan itu adil. Intan Berlian bisa disandingkan dengan Sendok Bebek.*

.

                                                   ===

.

Malam, gaes!
Setelah sempat libur satu hari kemarin, akhirnya kita kumpul lagi untuk sekedar berbicang-bincang tanpa bobot dalam FreeDay kita kali ini.

Sebenarnya gue sudah menyiapkan beberapa tema yang lagi sering banget menjadi bahan pertanyaan di inbox tumblr gue semingguan ini, tapi mendadak gue teringat tentang masa-masa di mana gue masih SMA dulu. Ketika gue, Ikhsan, dan teman-teman kelas gue lagi ngumpul-ngumpul tepat di pinggir lapangan basket gara-gara nggak ada pelajaran.

Siang itu, sekitar pukul 2 siang. Kelas gue lagi diliburkan mendadak gara-gara guru Bahasa Indonesia kita tercinta, Pak Deden, mendadak ngantuk setelah selesai sholat Dzuhur dan memutuskan untuk meniadakan pelajaran. Sungguh alasan yang syahdu.

Tentu berita ini disambut bahagia oleh teman-teman sekelas gue. Ada yang menggelar syukuran, ada yang bersuka cita dengan melakukan Takbir dan Tahmid, ada juga beberapa orang cowok mojok di pinggir kelas dengan mata tertuju pada salah satu layar handphone.

Ah, gue tau nih, ini sih antara lagi nonton video “Goyang anak SMA Karawang.3gp” Atau gak “Adegan Hot Siswi SMA di kelas.mp4”.

Eits, kalian pasti heran kenapa gue tau film-film begituan yak?
Jangan heran, gue sempat kapok gara-gara nonton film begituan. Usul punya usul gue sempat dikasih pinjem handphone sama Ikhsan. Doi bilang bahwa di galery hapenya itu ada beberapa video yang patut gue jadikan landasan teori sebagai bahan presentasi BIOLOGY tentang anatomy tubuh lusa depan.

Dengan disertai niat yang menggebu-gebu, ketika gue buka tuh video, bukannya malah jadi suka, tapi gue malah kecewa berat ketika ternyata isinya tentang Lomba Nari anak cewek di salah satu SMA di Karawang, dan adegan siswi SMA yang kipas-kipas kepanasan gara-gara AC di kelasnya mati.

PFFFTTT!!!
Sebagai anak lugu yang tertipu oleh judul film yang menggoda, gue pulang ke rumah dengan lunglai..

.

                                               ===

.

Siang itu matahari lagi tampil atletis menggelegar di atas langit. Menyulap lapang basket kita yang cukup besar ini menjadi tempat yang cocok untuk merubah warna kulit dalam sekejap mata.

Awalnya, di lapang basket ini cuma ada gue dan Ikhsan doang yang lagi asik main basket berdua. Kita mengadakan sebuah lomba di mana siapa yang berhasil melakukan 10 Three Point Shot duluan, maka yang kalah harus beliin teh botol lawannya.

Lomba ini berlangsung cukup sengit. Hingga pada akhirnya gue dan Ikhsan terkapar gara-gara dari 67 tembakan yang kita berdua lemparkan, yang masuk baru 3 doang..

Benar-benar nggak macho banget.

Setelah saling bertatapan sambil terengah-engah, gue dan Ikhsan sepikiran untuk menghentikan perlombaan nggak jelas ini. Dan dengan diawali dengan Basmallah, maka lomba Three Point Shot ini pun resmi kita batalkan.

Gue terkapar di bawah pohon kersen di pinggir lapang basket. Di sana ada beberapa bangku dari batu yang sengaja didesain untuk nongkrong-nongkrong anak-anak sehabis latihan basket. Dan kebetulan temen-temen sekelas gue udah pada nongkrong di situ sambil sesekali ngegosipin anak-anak kelas lain yang hilir mudik di sisi lapang basket yang satunya.

“Cemen deh kalian, baru segitu doang udah kecapean” Ujar Mega sambil ngipasin diri sendiri

“Aelah ,Meg, kulit gue udah kaya zebra cross begini nih. Panas tahu nggak!” Jawab gue seraya merebut kipas dengan gambar wajah Siwon yang sedang dipeggang Mega.

“Aduh manja ih, cowok itu harus macho. Cowok item gara-gara olahraga itu keliatannya eksotis tau gak.” Balas Mega lagi.

Mendengar kata-kata pujian yang dikeluarkan oleh Mega, mendadak Ikhsan yang lagi berdiri sambil gigitin sedotan teh botol ini nyamperin gue dan Mega.

“Wuih gue banget tuh, Meg.” Kata ikhsan sambil naikin alis kanannya.

“Aih, apaan sih. Kamu sih item emang gara-gara jarang mandi aja, San, aku juga tahu.”

“Astagfirullah, tega amat. Tapi btw perhatian banget lo sama gue, Meg. Awas loh, ntar lama-kelamaan jadi suka beneran sama gue.” Ikhsan mendekatkan mukanya.

“Ih apadeh! Itemnya sih udah oke, tapi orangnya? Mukanya? kelakuannya? NOL BESAR!!” Jawab mega seraya noyor-noyor jidat Ikhsan.

Mendengar itu, ikhsan yang hitam legam gagah penuh keringat ini langsung lunglai disapu angin. Dirinya lemas dan menatap kosong ke arah lantai lapang basket.

“Kenapa lo nyet?” Tanya gue yang penasaran.

“Nasib gue kok gini-gini amat ya bro. Kalau dilahirkan lagi, gue pengen jadi teripang aja deh kayaknya..” Jawab Ikhsan lemas

“Anjir! hina amat lo pengen jadi teripang. Kaga ada binatang yang lebih bermartabat apa? Udah sono maen basket lagi aja sono, tunning lagi kulit lo biar lebih keliatan eksotis kaya kata si Mega” Gue melemparkan bola basket ke arah Ikhsan.

Mendengar masih ada kesempatan untuk mendekati Mega, Ikhsan langsung semangat maen basket dibawah guyuran sinar matahari yang panasnya udah kaya hairdrayer siang-siang gini.

“Astaga, emang keturunan Jin ifrit tuh anak. Panas-panas gini masih semangat aja maen basketnya. Bangsa jin emang cocok di tempat yang panas-panas ya…” Gue berucap lirih.

Sambil sesekali memperhatikan sahabat gue yang itemnya sudah mirip sama petasan banting itu, gue mendadak kepikiran sama apa yang Mega ucapkan tadi. Apa iya bagi cewek, cowok item itu menarik? Bukannya cewek doyan cowok yang cool dan putih ya?

“Oi, Meg.”  Gue memutuskan untuk bertanya kepada Mega.

“ya? Kenapa?” Jawab Mega.

“Apa bener cowok item itu eksotis?” Tanya gue lagi.

“Iya! Gentle banget tahu nggak keliatannya.”

“Lha, kulit item apa bagusnya cobak? Dakian gitu.. Kalau lo ajak jalan-jalan sambil gandengan tangan pas malam mingguan juga dia bisa ilang Meg kalau lewat tempat gelap..” Jawab gue sembari nyinyir.

“Yeee, itemnya ya item yang bersih lah. Bukan item kaya temen lo yang satu itu tuh.” Mega menunjuk ke arah Iksahn.

“OI GUE DENGER TUH!!!” Mendadak Ikhsan teriak-teriak dari bawah ring basket.

“Dasar Jin Ifrit, telinganya tajem amat..” Gue berdecak kagum.

Lagi berbicara berdua dengan Mega, ternyata Anya, teman gue yang juga lagi nongkrong di dekat situ, tidak sependapat dengan mega.

“Ah gak juga ah, Meg!” Mendadak Anya memotong pembicaraan.

“Cowok itu bagusnya yang bersih, maskulin. Apalagi kalau tajir.” Tambahnya lagi.

“Ih matre dasar, cowok putih tuh nggak gentle tau nggak. Kesannya tuh lekong.” Jawab mega

“Yeee, coba bandingin deh kalau lo lagi gandeng cowok maskulin dan cool di mall, sama lo lagi gandeng cowo item kaya Ikhsan itu. Kalau lo gandeng cowok maskulin, lo bisa dengan bangganya berjalan di hadapan semua cewe yang iri sama lo. Tapi kalau lo jalan gandengan sama Bubuk Areng kaya Ikhsan itu, yang ada lo disangka lagi jalan sama adiknya Budi Anduk!” Jawab Anya ketus.

Dari jauh gue melihat Ikhsan terbujur lemas di bawah ring sambil memeluk bola basket. Gue rasa Ikhsan mendengar semua apa yang Anya katakan. Kasihan Ikhsan, orangnya nggak ada di sinipun tetep saja dihina-hina. Gue semakin kagum sama dia. Chemistrynya dapet banget di mata cewek.

Lagi pada berdebat tentang siapa yang paling disukai oleh para kaum hawa ini, mendadak gue iseng nanya kearah Fitri, cewek berkerudung anak rohis DKM yang pandai mengaji dan berdakwah.

“Fit, kalau tipe cowok lu yang kaya apa? Yang kulitnya item? Atau yang kulitnya putih?” Tanya gue.

“Ngg.. aku pengin punya cowok yang nakal, Dim..”

Mendengar hal itu, perdebatan Anya dan Mega mendadak terhenti. Semua temen-temen gue yang lagi pada nongkrong di bawah pohon terbujur kaku. Mata mereka tertuju pada Fitri.

Damn! Gue salah nanya orang..

.

                                                             ===

.

Setelah keadaan cukup tenang, gue, Mega, dan Anya kembali melakukan pembicaraan kecil.

“Tapi ya, Dim, biar bagaimanapun, apapun fisiknya, wanita bisa jatuh hati kalau dia sudah kena 2 faktor yang krusial.” ucap Anya.

“2 faktor krusial?” Tanya gue heran

“Iya, faktor kenyamanan, dan faktor humoris.” Jawab Anya

Gue setuju sama Anya. Cowok romantis yang humoris itu adalah cowok paling bajingan di seluruh muka bumi. Gue yakin cowok begituan nggak perlu banyak waktu buat dapetin cewek.” Sambung Mega.

“Kok gitu, Meg?” Gue makin heran.

“Yaiyalah, Dim, sebanyak apapun tipe cowok idaman cewek, kalau dia sudah dibuat nyaman dan dibuat tertawa tanpa beban, cuma butuh tambahan sedikit waktu aja bagi cewek itu untuk bisa jatuh cinta walau cowok itu bukan tipe idamannnya.”

“Nah itu banget Meg, aku setuju. Biar bagaimanapun, Inside its Better than outside” Jawab Anya sambil nyedot Teh Botol punya gue.

“Aku juga sempat ngalamin hal ini, Dim. Kamu inget mantan aku yang anak IPA 1 itu?” Tanya Anya lagi ke arah gue

“Bentar-bentar, gue lupa namanya. Kalau nggak salah namanya Roshida ya?”

“Namanya Rasyid oi!! jauh amat Rasyid sama Roshida!” Anya memukul gue pake kipas gambar muka Siwon kepunyaan Mega.

“Ah ya itu maksud gue. Sorry gue nggak terlalu pintar kalau menghapal nama cowok.” Balas gue.

“Ah alasan kamu aja itu. Nah gini, Rasyid itu jujur deh kalau dibandingin sama mantan-mantan aku sebelumnya, dia tuh nggak ada apa-apanya. Dari fisik dia kalah semua. Ganteng? Engga. Tajir? Engga. Tinggi? Biasa aja. Cool? Kaga sama sekali. Jelek sih iya..”

“Sama Ikhsan, ancuran mana?” Tiba-tiba gue bertanya memotong pembicaraan Anya.

“Aduh! Susah dibedain deh mereka berdua mah.. Sama-sama bubuk.”

“OI!! GUE DENGER KAMPRET!!” Dari jauh Ikhsan teriak ke arah kita bertiga.

.

“Nah, Dim, tapi dia ntara semua mantan-mantan aku, kalau disuruh balikan, aku milih Rasyid ketimbang yang lain.” Ucap anya sembari menghela napas panjang.

“Loh, kok gitu?” Gue penasaran.

“Dia punya sesuatu yang orang lain nggak punya.”

“Bulu idung yang keluar-keluar itu maksudnya?” Tanya gue.

“Bukan ih!” Sekarang Anya memukul gue dengan power bank kepunyaan Mega.

“Dia itu orangnya sabar. Dia mau mendengarkan setiap kali aku mengeluh. Dan setiap kali aku memutuskan untuk manja, secapek apapun dia, dia tetap mau menemani.

Cewek emang pada dasarnya cuma butuh didengar. Mereka ingin merasa ditinggikan. Dan dengan cara didengar itulah mereka merasa seperti diperhatikan. Dan cowok yang mampu seperti itu adalah cowok yang patut dipertahankan, Dim.

Dia juga orangnya humoris. Berjalan sama dia ke manapun aku nggak masalah. Enggak harus jalan pake mobil pun aku nggak masalah. Karena aku lebih memilih ketemu dia ketimbang memilih harus dengan apa dia datang menjemput.

Ketemu dia tuh asik, banyak ketawanya. Aku nyaman. Walau banyak cowok yang datang dan nanya kenapa aku lebih milih Rasyid ketimbang mereka, aku dengan lantang berani bilang bahwa mereka itu cuma tahu kalau aku hanya pacarnya Rasyid. Tapi mereka nggak tahu alasan apa yang membuat aku bertahan dengan Rasyid.” Anya meneguk Teh Botol ke dua kepunyaan gue dengan ganas.

“Hooo begitu ya..”

“Ngg.. mirip seperti teh botol gue ini lah ya. Cowok itu harus serupa Teh Manis. Yang kenyamanannya dapat dinikmati kapanpun kita lelah, yang mempunyai wanginya sendiri, sifatnya lembut dan manis, tapi nggak terlalu manis. Yang ngebuat kita yang  meminumnya tuh kayak pengin minum lagi dan lagi. Ada perasaan segar sendiri tiap ketemu dia” Tambah Anya.

“….” gue cuma bisa diam menatap Teh Botol gue yang diakuisisi oleh Anya.

“Eh aku juga ada, Dim, agak mirip sama cerita Anya sih” Sambung Mega.

“Kalau elo emang gimana kisahnya?” Tanya gue.

“Kalau aku agak sedikit beda, Dim. Sekarang aku lagi deket sama Yogi, mantan ketua OSIS kita yang satu itu tuh..”

“Kenapa nggak deket sama Ikhsan aja?” Gue memotong.

“PLEASE Dim jangan nyebut Ikhsan pas aku lagi cerita. Aku gak mau harus wudhu 2x!”

Dari jauh gue liat Ikhsan sudah nggak bisa berkata apa-apa lagi. Doi cuma duduk di bawah ring basket  sambil melihat lirih ke arah Mega.

“Yogi orangnya beda, dia bukan tipe cowok ‘terserah’. Aku sudah cukup capek sama cowok yang tiap kali aku nanya mau kemana, dia pasti jawab terserah.

Please deh, cowok kok nggak punya pendirian sih! Sekiranya dia harus tahu dong mau ke mana-ke mananya. Jadi kan nggak usah semua terserah aku juga. Biar bagaimanapun wanita itu butuh dipimpin. Dan dari hal kecil-kecil seperti inilah kita bisa melihat cowok mana yang mampu memimpin untuk ke depannya.

Nah Yogi itu beda, dia tahu mau mengajak aku kemana. Ketika mau mampir untuk sekedar mencari makan pun dia langsung mempunyai usul. Selain itu juga dia itu tegas, ketika aku ragu mau memilih apa, dia langsung mengusulkan sesuatu secara detail.

Bukankan cowok yang seperti itu berarti pengetahuannya luas kan ya? Mungkin bukan luas tentang ilmu-ilmu pelajaran. Tapi ia tahu bagaimana membuat wanita yang ada disampingnya merasa nyaman untuk mengambil keputusan.” Jawab Mega.

“Mirip sama filosofi Teh Manisnya Anya dong?” Tanya gue

“Ngg.. Kalau aku sih beda. Menurut aku, cowok itu harus serupa kopi. Dia pekat, dia gelap, dia pahit, dan manisnya hanya terasa bagi yang sudah cocok sama dia. Ini menandakan cowok tuh memang harus berbeda dari cewek, dia harus terlihat gagah dan berwibawa, itulah yang dinamakan mempunyai pekat sendiri.

Kalau gelap, maksudnya pria memang seharusnya misterius-misterius gitu, nggak mudah ditebak. Karena itu yang membuat dia menjadi lebih berhaga di mata kita.

Sedangkan pahit, artinya cowok itu nggak seharusnya mudah ditundukkan, dia harus punya pendirian, tapi kepahitannya itulah yang menjadikan candu bagi beberapa penikmat kopi.

Dan yang terakhir, dia tidak harus mengumbar-umbar sifat manisnya. Namun kepada orang yang menurut dia tepat, dia bisa memberikan kenikmatan pahit manis yang ngebuat candu bagi penikmatnya..” Ucap Mega menambahkan.

“Hmm jadi intinya?”

“Jadi intinya, cewe itu butuh cowok yang bisa memberikan kenyamanan. Gak peduli bentuk luarnya seperti apa, karena hati wanita selalu hidup dan tumbuh pada sifat prianya.” Jawab Mega dan Anya sambil tertawa

Tawa keras yang terjadi di tengah kami inipun menjadi akhir obrolan absurd di bawah pohon siang itu..

.

                                                          ===

.

Sesaat gue akhirnya tersadar dari lamunan gue perihal percakapan kita bertiga waktu masih hidup di masa-masa SMA dulu. Dan sampai sekarang gue masih belum bisa mengerti jalan pemikiran cewek perihal tipe cowok yang mereka inginkan.

Karena yang gue tangkep dari cerita di atas adalah, sebanyak apapun tipe idaman seseorang dalam diri kita, jika kita sudah dibuat nyaman dalam kurun waktu yang lama. Tipe idaman kita bisa berubah sesuai dengan orang yang memberikan kenyamanan itu sendiri.

Maka dari itu, kadang cowok ingin mempunyai wanita yang mirip seperti Ibunya. Atau kebalikannya, cewek ingin mempunyai pria yang serupa Ayahnya.

Karena kita tahu, Ayah dan Ibu adalah guru sekaligus cinta pertama anak-anak kita kelak.

Jadi, sebagai cowok, gue harus menjadi seperti apa nih?
Seperti filosofi Teh Manis kepunyaan Anya-kah?
Atau seperti filosofi Kopi Pekat kepunyaan Mega?

Ah, wanita itu memang mahluk rumit ya gaes.
Tapi gemesin sih..

Yang jelas sebagai seorang cowok yang sedang beranjak menjadi pria, semoga gue bisa menjadi pihak yang menyamankan pasangan gue sendiri. Menjadi pihak yang satu-satunya dicari ketika ia sedang bosan dengan kesehariannya, menjadi pihak yang satu-satunya dituju ketika ia butuh kenyamanan. Dan menjadi pihak yang namanya dipanggil di dalam setiap doa-doanya setelah doa kepada Tuhan, orang tua, dan keluarga..

Hari ini,
Tampaknya sudah saatnya untuk kembali membereskan kamar kosong di dalam hati. Sudah saatnya direnovasi ulang. Diganti lampunya yang telah padam, dibersihkan dari debu-debu yang menempel, dibereskan dari kenangan-kenangan lama yang berserakan, dibuka pintunya agar sirkulasi udaranya kembali segar.

Dan yang jelas, gue berharap ada seseorang yang akan menemani ketika gue memutuskan untuk mewarnai ulang dinding-dinding kamar hati ini.

Will you?

.

Oke, Thats all, gaes.
Semoga bermanfaat yak!
See you on next FreeDay~

BayBay..